Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM MESIN BUBUT

Disusun Oleh : Damar Dwi Saputra Markus ( 115214041 ) Fakultas Sains dan Teknologi / Teknik Mesin

Universitas Sanata Dharma Yogyakarta 2012

I. TUJUAN Agar mahasiswa dapat mengoprasikan mesin bubut untuk mengerjakan bermacammacam bentuk benda, seperti : 1. Membubut rata 2. Membuat poros bertingkat 3. Membuat bentuk tirus 4. Mengkartel 5. Mengebor dengan mesin bubut

II. MESIN BUBUT A. PENGERTIAN Mesinbubutadalahsuatumesinperkakas yang digunakanuntukmemotongbenda yang diputar.Prinsip kerja mesin bubut adalah benda kerja yang berputar, sedangkan pisau bubut bergerak memanjang dan melintang. Dari kerja ini, dihasilkan sayatan dan bentuk benda kerja yang umumnya simetris. Poros spind elakan memutar benda kerja melalui piringan pembawa sehingga memutar roda gigi pada poros spindel. Melalui roda gigi penghubung, putaran akan disampaikan ke roda gigi poros ulir. Oleh klem berulir, putaran poros ulir tersebut diubah menjadi gerak translasi pada eretan yang membawa pahat. Akibatnya pada benda kerja akan terjadi sayatan yang berbentuk ulir.

B. GERAKAN-GERAKAN DALAM MEMBUBUT

a. Gerakan berputar yaitu bentuk gerakan rotasi dari benda kerja yang digerakanpada pahat dan dinamakan gerak potong. b. Gerakan memanjang yaitu bentuk gerakan apabila arah pemotonganna sejajar dengan sumbu kerja. Gerakan ini disebut juga dengan gerakan pemakanan. c. Gerakan melintang yaitu bentuk gerakan apabila arah pemotongan tegak lurus terhadap sumbu kerja. Gerakan ini disebut dengan gerakan melintang atau pemotongan permukaan.

C. JENIS-JENIS PEKERJAAN YANG DAPAT DILAKUKAN OLEH MESIN BUBUT

1.Pembubutan Muka (Facing), yaitu proses pembubutan yang dilakukan pada tepi penampangnya atau gerak lurus terhadap sumbu benda kerja, sehingga diperoleh permukaan yang halus dan rata. 2. Pembubutan Rata (pembubutan silindris), yaitu pengerjaan benda yang dilakukan sepanjang garis sumbunya. Membubut silindris dapat dilakukan sekali atau dengan permulaan kasar yang kemudian dilanjutkan dengan pemakanan halus atau finishing. 3. Pembubutan ulir (threading), adalah pembuatan ulir dengan menggunakan pahat ulir. 4.Pembubutan tirus (Taper), yaitu proses pembuatan benda kerja

berbentukkonis. Dalam pelaksanaan pembubutan tirus dapat dilakukan denngan tiga cara, yaitu memutar eretan atas (perletakan majemuk), pergerseran kepala lepas (tail stock), dan menggunakan perlengkapan tirus (tapper atachment).

A. Pembubutan tirus dengan menggeser eretan atas.Cara ini digunakan apabila variasi sudut ketirusannya besar yakni antara 0-90 derajat dengan ketirusannya pendek, maksimum sepanjang gerakan eretan

atas. Pembubutan dengan cara ini tidak dapat dilakukan secara otomatis, tetapi dengan cara memutar spindel eretan atas, sehingga pahat bergerak maju. Pemutaran eretan atas, sebesar sudut ketirusan. Artinya jika sudut ketirusan 900, maka eretan atas diputar sebesar 450. B.Pembubutan tirus dengan menggeser kepala lepas. Cara ini dilakukan apabila variasi sudut ketirusan berkisar antara 0-30 derajat dengan ketirusan yang melebihi panjang atau lebih pendek dari pergerakan eretan atas. Pembubutan ini dapat dilakukan secara manual maupun secara otomatis. Dalam operasinya, benda kerja dijepit diantara dua senter. Dengan demikian, cekam diganti dengan pelat pembawa yang berfungsi untuk memutar benda kerja dengan bantuan lathdog. Untuk menghasilkan ketirusan yang sesuai, maka besar pergeseran kepala lepas dapat dihitung dengan persamaan: - Untuk sebagian panjang benda yang ditirus 2 d D x lL x - Untuk seluruh panjang benda yang ditirus

Dimana: x = Pergesaran kepala lepas (mm) D = Diameter besar bagian tirus (mm) d = Diameter kecil bagian tirus (mm) L = Panjang seluruh benda kerja (jarak antara dua senter) (mm) l = Panjang bagian tirus (mm) 2 d D x C.Pembubutan tirus dengan menggunakan perlengkapan tirus.

Pembubutan ini dilakukan jika variasi sudut ketirusan yang akan dibuat berada pada kisaran 0-60 derajat dengan panjang ketirusan melebihi jarak pergerakan eretan atas. Pembubutan ini dapat dilakukan secara manual ataupun otomatis. Untuk menghasilkan ketirusan, sudut perlengkapan tirus harus diatur sebesar sudut tirus sejajar kemiringan benda kerja. Selanjutnya eretan atas dilepas hubungannya dengan meja mesin dan dihubungkan dengan kelengkapan tirus yang sudah diatur sudutnya. Dengan demikian, gerakan eretan atas akan mengikuti kemiringan kelengkapan tirus. Besar kemiringan/pendakian dapat dihitung dengan rumus: Dimana: D = diameter besar bagian tirus (mm) d = diameter kecil bagian tirus (mm) l = Panjang bagian tirus (mm) l d D tg 2

5. Pembubutan drillng, yaitu pembubutan dengan menggunakan mata bor (drill), sehingga akan diperoleh lubang pada benda kerja. Pekerjaan ini merupakan pekerjaan awal dari pekerjaan boring (bubut dalam). 6. Perluasan lubang (boring), yaitu proses pembubutan yang bertujuan untuk memperbesar lubang. Pembubutan ini menggunakan pahat bubut dalam. 7.Knurling, yaitu proses pembubutan luar (pembubutan slindris) yang bertujuan untuk membuat profil pada permukaan benda kerja. Pahat yang digunakan adalah pahat khusus (kartel).

III. TUGAS YANG DIKERJAKAN

ulir 1\2 x 12

10

15

17.1

25

20 104

33

A. BAHAN DAN PERALATAN YANG DIGUNAKAN 1. Baja beton dengan ukuran diameter inch x 110 cm. 2. Jangka sorong 3. Stempel angaka/ketok nomor 4. Pahat bubut

B. LANGKAH KERJA 1. Menyiapkan bahan dengan memotong bahan dari baja beton berdiameter sepanjang 110 mm ( diusahakan lebih sedikit dari ukuran panjang ini untuk menjaga bia waktu menggegaji hasilnya miring ). 2. Memriksa apakah bahan tersebut telah lurus, bila masih bengkok diluruskan dahulu. 3. Setelah benda lurus, dipasang pada chuck dan diperiksa oleng atau tidak. Bila masih oleng disetel hingga betul. 4. Pahat dipasang pada rumah pahat dan disetel dengan mengatur pahat hingga ujung pahat tepat pada sumbu utama.

5. Setelah semua benar, motor dihidupkan dan dimulai membubut. 6. Untuk membubut awal digunakan kecepatan rendah, kemudian secara bertahap kecepatannya dinaikan. 7. Atur tiap kali gerak pemakanan 0,1 mm, hingga diameternya 15 mm sepanjang 50 mm. 8. Pada ujung benda kerja dibubut hingga diameternya inch dengan panjang 50 mm. 9. Benda kerja dibalik dibubut hingga diameter 17,1 sepanjang 54 mm . 10. Membuat tirus dari ujung benda kerja dengan sudut 6 11. Mesin dimatikan , benda kerja dilepas. 12. Merapikan kembali mesin

Sepanjang 21 mm.

IV. KESIMPULAN a. Pada saat melakukan atau melaksanakan praktikun, hendaknya kita memperhatikan keselamatan kerja. b. Periksalah kondisi mesin yang akan kita gunakan sebelum praktikum dimulai / dilaksanakan. c. Pada saat praktikum harus teliti dan cermat.