PELAKSANAAN PENGEMBANGAN HORTIKULTURA TAHUN 2012

Peningkatan Produksi, Produktivitas, dan Mutu Produk Sayuran dan Tanaman Obat Berkelanjutan

PEDOMAN TEKNIS

KEMENTERIAN PERTANIAN DIREKTORAT JENDERAL HORTIKULTURA 2011

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

KATA PENGANTAR
Buku “Pedoman Teknis Kegiatan Peningkatan Produksi, Produktifitas dan Mutu Produk Sayuran dan Tanaman Obat Berkelanjutan Tahun Anggaran 2012” ini merupakan penjelasan dan penjabaran secara umum tentang panduan pelaksanaan kegiatan di tingkat Pusat, Provinsi dan Kabupaten/Kota. Penjelasan dalam Pedoman ini disusun berdasarkan Output kegiatan yaitu meliputi Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat, Sekolah Lapang GAP, Pemberdayaan Petugas/Petani, Kelembagaan Usaha, Peningkatan Regisrasi Kapabilitas Usaha, Pedoman-pedoman, Lahan

Registrasi Packing House, Sarana Prasarana, Sekolah Lapang GHP, Pembinaan Pengembangan Produksi Sayuran dan Tanaman Obat serta Pembinaan Pengembangan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Penjelasan dalam tiap output saling terkait dengan penjelasan output lainnya untuk mewujudkan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat secara utuh. Buku pedoman ini masih bersifat umum sehingga perlu dijabarkan lebih detil ke dalam pedoman atau petunjuk yang lebih operasional bagi pelaksana kegiatan pengembangan sayuran dan tanaman obat di tingkat Provinsi dan Kabupaten/Kota agar menjadi lebih jelas dan mudah dalam implementasi sesuai dengan kondisi dan permasalahan di setiap daerah. Pedoman ini dapat digunakan sebagai

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

i

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

acuan dan bahan pembinaan kegiatan.

bagi Petugas Pusat dan Daerah,

disamping acuan dalam monitoring dan evaluasi pelaksanaan

Semoga buku pedoman ini dapat bermanfaat bagi pelaksana kegiatan baik ditingkat pusat maupun daerah sesuai dengan indikator kinerja, tujuan dan sasaran yang telah ditetapkan. Semoga buku pedoman ini dapat dimanfaatkan sebaik-baiknya. Jakarta, Desember 2011 Direktur Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat,

Dr. Ir. Yul H. Bahar

ii

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................. DAFTAR ISI .......................................................................... PENGEMBANGAN KAWASAN TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771.02) BAB I PENDAHULUAN .......................................................... A. Latar Belakang .................................................... B. Tujuan dan Sasaran............................................. PELAKSANAAN ........................................................... A. Pelaksanaan di Pusat ........................................... B. Pelaksanaan di Provinsi ........................................ C. Pelaksanaan di Kabupaten/Kota ...........................

i iii

1 1 3 4 4 6 14 21 21 21 22 22 22

BAB II

BAB III INDIKATOR KINERJA ................................................. A. Masukan/Input .................................................... B. Keluaran/Output .................................................. C. Hasil/Outcome .................................................... D. Manfaat/Benefit................................................... E. Dampak/Impact .................................................. SEKOLAH LAPANG GAP (1771.03) BAB I PENDAHULUAN .......................................................... A. Latar Belakang .................................................... B. Tujuan dan Sasaran.............................................

23 23 24

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

iii

................. iv Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 ...... 33 33 34 36 36 38 42 42 42 42 43 43 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN ....... B....................................... A..................... Hasil/Outcome .............................................. Masukan/Input ................ D........ Keluaran/Output ................ PEMBERDAYAAN KELEMBAGAAN USAHA (1771... Hasil/Outcome ...... A.............................. E............................................. Pelaksanaan di Provinsi . Pelaksanaan di Kabupaten/Kota .... Tujuan dan Sasaran..............................................................................04) BAB I PENDAHULUAN ................................... B............ C. A...... A......................................................................... PELAKSANAAN ..... Latar Belakang ... Dampak/Impact .................. Dampak/Impact .... Pelaksanaan di Kabupaten/Kota .......................................................................................................... B.................................. Manfaat/Benefit.................................................. Masukan/Input ................................. E...................................................................................................... Manfaat/Benefit...... A............................................ B......... B.............................................. D........ Pelaksanaan di Provinsi ..... Keluaran/Output ............................. 25 25 27 30 30 30 30 30 31 BAB III INDIKATOR KINERJA ......................................................... C...

......................07) BAB I PENDAHULUAN ......... Hasil/Outcome ......... A................................ PELAKSANAAN ................. Hasil/Outcome ...................................................... B................................... A................................................... D.... B..................................... 45 45 46 48 48 52 52 52 52 52 53 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ................... A........................................................................................................................ Latar Belakang . E................... Masukan/Input ....Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat PENINGKATAN KAPABILITAS PETUGAS/PETANI (1771.. Keluaran/Output ............... Pelaksanaan di Provinsi ........................ 55 55 55 57 57 64 64 64 64 65 65 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ............................................ Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 v ............. A........ Dampak/Impact ......................... C............................. PELAKSANAAN ................................... Manfaat/Benefit. B.................. PEDOMAN-PEDOMAN (1771...... B............................. Keluaran/Output ......................................................... Tujuan dan Sasaran................................... Latar Belakang ..... Dampak/Impact .................................... Tujuan dan Sasaran.......... C...................... A......................................... Pelaksanaan di Pusat ............................................... Manfaat/Benefit........................ D....................................................... A.......... E.....................................................06) BAB I PENDAHULUAN ............ Masukan/Input .................................................

.. Pelaksanaan di Pusat .......................... A.................... REGISTRASI PACKING HOUSE (1771................................................... Tujuan dan Sasaran.... Hasil/Outcome ....... Keluaran/Output .... Hasil/Outcome ...............................Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat REGISTRASI LAHAN USAHA (1771.......... E............................. A. D... A......... Pelaksanaan di Pusat ............................... 75 75 76 77 77 80 80 80 80 80 81 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ................ PELAKSANAAN .......................................................... B.................................................................................................................................................. vi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 ......... PELAKSANAAN ............................................... Dampak/Impact ........................................... Masukan/Input ....................................... 67 67 68 69 69 72 72 72 72 73 73 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ....................................... Masukan/Input ...... A................................................................................ D................... A.............. A........ Keluaran/Output . Manfaat/Benefit............................................. C............................................. Latar Belakang ...................... Dampak/Impact ......................................................................... B.....09) BAB I PENDAHULUAN .... Manfaat/Benefit............. Latar Belakang .......08) BAB I PENDAHULUAN ...................... B.......................... B............. C................ Tujuan dan Sasaran...................................... E...........................................................

....................11) BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... B.................................................. Pelaksanaan di Kabupaten/Kota .................. Pelaksanaan di Provinsi ..................................16) BAB I PENDAHULUAN .................. PELAKSANAAN ............. A........ SEKOLAH LAPANG GHP (1771...................... B............ Keluaran/Output ...... Masukan/Input ................................................................ Tujuan dan Sasaran.... PELAKSANAAN ........................................................................................ C...................................................................... Hasil/Outcome ... Dampak/Impact ................... B............................ B.. Latar Belakang ...... D............... 83 83 84 85 85 91 99 99 99 99 99 100 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ..................................................................... Latar Belakang ..... Masukan/Input ...................... Pelaksanaan di Kabupaten/Kota ............. A................................................ D..... Manfaat/Benefit........... A.. Tujuan dan Sasaran... C............................................................................. 101 101 102 103 103 106 109 109 109 109 109 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ......................................................................................................Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat SARANA PRASARANA (1771..................................... Manfaat/Benefit.. Pelaksanaan di Provinsi ........ Keluaran/Output ..................................... A.... Hasil/Outcome ..................... A...... E... A......... Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 vii ... B................................... B.......................................

................... B.................................................................... 110 PEMBINAAN PENGEMBANGAN PRODUKSI TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771..................................... A............................................ Pelaksanaan di Provinsi ......Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E.............. Hasil/Outcome .................................................................................................. B......... Masukan/Input .... 131 131 132 133 133 139 BAB II viii Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 ......... Pelaksanaan di Pusat .................................. Pelaksanaan di Provinsi ............. Pelaksanaan di Pusat .................................... A............................. B.................... Latar Belakang ................................................ PEMBINAAN PENGEMBANGAN PASCAPANEN TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771............17) BAB I PENDAHULUAN ... B........ Tujuan dan Sasaran............. E............... Dampak/Impact ............... Latar Belakang ............................ Manfaat/Benefit..... 111 111 112 113 113 119 128 128 128 128 128 129 BAB II BAB III INDIKATOR KINERJA ........................................................... C........................................................... Tujuan dan Sasaran............. PELAKSANAAN ................................ A....... Dampak/Impact ............ D..................................................................... Keluaran/Output .............................. PELAKSANAAN ... B... A...................................................................... A...............18) BAB I PENDAHULUAN ......

....... Dampak/Impact ................................................................................. A....................... 144 144 144 144 145 145 147 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 ix ........................................................ C. Manfaat/Benefit........ E.....................Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA ............................................................................................................................................ Masukan/Input ................................ Hasil/Outcome .. D... LAMPIRAN . Keluaran/Output ....... B..

PENGEMBANGAN KAWASAN TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771.02)

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Sayuran dan tanaman obat merupakan salah satu komoditas hortikultura yang berkembang pesat di Indonesia baik dari segi jumlah produksi maupun mutunya. Sayuran dan tanaman obat merupakan komoditas yang esensial dalam pemenuhan kebutuhan dasar manusia akan kalori, vitamin, mineral, serat dan anti oksidan alami. Kontribusi agribisnis sayuran dan tanaman obat pada tahun 2010 terhadap pembentukan PDB sub sektor hortikultura cukup besar, yaitu sebesar 35,10%. Pembangunan hortikultura termasuk sayuran dan tanaman obat yang potensial di suatu wilayah merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan perekonomian wilayah, yang pada akhirnya akan meningkatkan daya saing wilayah tersebut. Untuk menciptakan kegiatan ekonomi yang efektif, efisien, berdampak bagi kemajuan dan kesejahteraan masyarakat yang terlibat di dalamnya diperlukan volume, intensitas dan kualitas kegiatan yang memadai berbasis pada kesamaan kegiatan dalam ruang yang sama. Untuk itu diperlukan sinergisme intra dan/atau antar wilayah (daerah otonom) sejauh wilayah tersebut merupakan suatu kesatuan yang utuh secara ekonomis, yang dapat dibatasi oleh kemiripan agroekosistem

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

1

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

dan kesatuan infrastruktur, sehingga akan dihasilkan dampak ekonomi yang nyata dan terukur, segala pelayanan dan fasilitasi di dalamnya dapat berjalan efektif dan efisien, yang dikenal dengan pengembangan Kawasan Agribisnis Hortikultura, termasuk kawasan sayuran dan tanaman obat. Penetapan kawasan sayuran dan tanaman obat ini diperlukan untuk memudahkan upaya penumbuhan dan pengembangan kawasan berbasis agribisnis mulai dari penyediaan sarana produksi, budidaya, pascapanen dan pemasaran serta kegiatan pendukungnya secara terpadu, terintegrasi dan berkelanjutan. Kawasan sayuran dan tanaman obat adalah suatu wilayah dengan kesamaan ekosistem dan disatukan oleh fasilitas infrastruktur ekonomi yang sama sehingga membentuk kawasan yang berisi berbagai kegiatan usaha berbasis pasar mulai dari penyediaan sarana produksi, budidaya, penanganan pascapanen, pemasaran serta berbagai kegiatan pendukungnya. Untuk itu diperlukan dukungan sub sektor terkait secara terintegrasi dari aspek budidaya sampai pemasaran. Mengingat begitu pentingnya kawasan sayuran dan tanaman obat dalam menyokong pembangunan pertanian, diperlukan suatu pedoman umum pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat yang terintegrasi dengan berbagai pemangku kepentingan.

2

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

B.

Tujuan dan Sasaran Tujuan kegiatan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat adalah untuk mendorong tumbuh dan berkembangnya kawasan dan sentra produksi sayuran dan tanaman obat yang berkelanjutan serta kawasan sayuran organik dan pekarangan perkotaan melalui penerapan Good Agriculture Practices (GAP), Good Handling Practise (GHP), dan Standard Operasional Prosedur (SOP). Sasaran yang ingin dicapai adalah terlaksananya pengembangan kawasan tanaman sayuran dan tanaman obat melalui perluasan areal dan perbaikan mutu pengelolaan lahan usaha di daerah sentra produksi.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

3

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. Output. Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah Kelompok Tani/Gapoktan Sayuran yang terkena dampak bencana erupsi Gunung Merapi yang berada di wilayah Kabupaten Sleman. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat adalah Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Sub Output : (010) Pengembangan Kawasan Tanaman Obat dan Jamur Komponen : (012) Fasilitasi bantuan kepada petani 3. Pelaksanaan Di Pusat 1. Direktorat Jenderal Hortikultura. 4 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Komponen Output : (02) Pengembangan Tanaman dan Tanaman Obat Sayuran Sayuran. Direktorat Jenderal Hortikultura. 2. Lokasi Kegiatan Pengembangan CF-SKR dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Sub Output. Daerah Istimewa Yogyakarta.

5. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai melalui Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) yang bersumber dari CF-SKR pada DIPA Satker Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta secara terkoordinasi dan terintegrasi. Metode Pelaksanaan Pelaksanaan kegiatan dilakukan dalam bentuk pengembangan kawasan sayuran di Kabupaten Sleman. Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan melalui tahapan: Penyaluran dana bantuan sosial berupa transfer uang langsung dari Satker Direktorat Jenderal Hortikultura kepada kelompok tani atau Gapoktan yang sudah diusulkan dan ditetapkan sebagai penerima manfaat melalui Belanja Bantuan Sosial untuk Penanggulangan Bencana Dalam Bentuk Uang (576111) Bantuan diarahkan untuk merehabilitasi lahan usaha sayuran yang terkena bencana alam melalui mekanisme penyaluran dana langsung ke petani/kelompok tani/Gapoktan mengacu kepada Permentan tentang Pedoman Pengelolaan Bantuan Sosial Kementerian Pertanian Tahun Anggaran 2012 dan Peraturan Direktur Jenderal Hortikultura tentang Pedoman Penyaluran dan Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 5 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 4.

berupa Pengembangan Kawasan Sayuran. Komponen Output : (002) Pengembangan Kawasan dan Tanaman Obat Sayuran Sayuran. Output. Tanaman Obat dan Jamur. 2. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan oleh bidang teknis yang menangani pembinaan pengembangan hortikultura di tingkat provinsi di 32 provinsi se-Indonesia seluas 95 Ha sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 1a. 1. Sub Output : (010) Pengembangan Kawasan Tanaman Obat dan Jamur Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan Kepada petani (013) Pembinaan/Pendampingan/ Pertemuan/Sosialisasi (014) Monitoring. Sub Output.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Pengelolaan Bantuan Sosial Lingkup Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. Evaluasi dan Pelaporan 6 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . B. Pelaksanaan Di Provinsi Dekonsentrasi Kegiatan Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat yang dilakukan melalui dana Dekonsentrasi di Provinsi.

Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat provinsi. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran. 4.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana dekonsentrasi pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi TA. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 7 . Penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi sedangkan penerima manfaat adalah petani/kelompok tani/Gapoktan dan atau masyarakat sebagai media pembelajaran bagi pemangku kepentingan pengembangan agribisnis sayuran dan tanaman obat dalam menerapkan teknologi budidaya dan pascapanen sayuran dan tanaman obat yang baik. Pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat dalam bentuk kegiatan Pembuatan Lahan Usaha Model Percontohan Purwoceng di provinsi Jawa Barat seluas 6 ha. tanaman obat dan jamur di tingkat provinsi secara terkoordinasi dan terintegrasi. 2012. tanaman obat dan jamur dilaksanakan dalam bentuk kegiatan yang mendukung peningkatan pengembangan kawasan tanaman sayuran. 5.

kabupaten/kota. Tahapan pelaksanaan kegiatan sebagai berikut : (011) Identifikasi/koordinasi. (013) Pembinaan/pendampingan/pertemuan/sosialisasi. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dengan melibatkan petugas tingkat provinsi. dan atau Barang Non Operasional Lainnya (521219). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dengan akun Belanja Bahan (521211). di provinsi lain dilaksanakan untuk pengembangan jenis komoditas unggulan nasional. BPTPH. dilakukan pada lahan usaha petani atau masyarakat. 8 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat model percontohan jahe dibawah tegakan karet di provinsi Jambi (lokasi di Kabupaten Muaro Jambi) seluas 5 ha. (012) Fasilitasi Bantuan Kepada Petani. dengan akun Belanja Bahan (521211). serta model pengembangan bawang merah dan sayuran dataran rendah di Maluku Utara. dan Dinas Kabupaten terkait. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dalam rangka CP/CL dan Pertemuan Koordinasi yang melibatkan Provinsi pelaksana. dengan akun Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) berupa fasilitasi bantuan sarana produksi kepada petani. dan atau provinsi dan atau kabupaten.

sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 1b. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan oleh bidang teknis di tingkat provinsi yang membidangi hortikultura di 25 provinsi. Tugas Pembantuan Provinsi Kegiatan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat yang dilakukan melalui dana tugas pembantuan berupa pengembangan kawasan. 2. Komponen Output : (02) Pengembangan Kawasan dan Tanaman Obat Kawasan Kawasan Sayuran Bawang Bawang Sub Output : (001) Pengembangan Merah (002) Pengembangan Putih (003) Pengembangan Kawasan Cabe Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 9 . evaluasi dan pelaporan dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (014) Monitoring. 1. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) yang dilakukan secara periodik oleh pelaksana kegiatan. yang mencakup 59 kabupaten/kota. Output. Sub Output. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219).

Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis di tingkat provinsi yang menangani pengembangan hortikultura dengan penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi. Evaluasi dan Pelaporan 3.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (004) Pengembangan Kawasan Jamur (005) Pengembangan Kawasan Kentang (006) Pengembangan Organik Kawasan Sayuran (007) Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat Pekarangan (008) Pengembangan Kawasan Tanaman Obat (009) Pengembangan Kawasan Temulawak Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan Kepada Petani (013) Pembinaan/Pendampingan/Pertemuan/Sosialisasi (014) Monitoring. Penerima manfaat dari kegiatan Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat adalah Kelompok Tani/Gapoktan terpilih yang mendapatkan pendampingan 10 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

5. Penumbuhan dan pengembangan kawasan dilakukan pada lahan usaha tani atau pekarangan milik petani atau masyarakat sebagai anggota kelompok tani berupa penataan kawasan dan atau pengutuhan kawasan dengan luasan dan jenis komoditas yang sudah ditetapkan dalam dokumen anggaran tahun 2012. 4. Pelaksanaan kegiatan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat melibatkan petugas pembina pengembangan hortikultura di Dinas Pertanian Provinsi (Bidang/Seksi. tanaman obat dan jamur dilaksanakan melalui kegiatan yang mendukung upaya pengembangan kawasan sayuran. BPSB). Metode Pelaksanaan Pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran. tanaman obat dan jamur di kabupaten/kota yang terkoordinasi dan terintegrasi dengan kewenangan provinsi. tanaman obat dan jamur. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Provinsi TA. 2012. BPTPH. Balai Pengkajian Teknologi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 11 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran.

(012) Fasilitasi bantuan kepada petani. yang didukung oleh seluruh dan atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : (011) Identifikasi/koordinasi. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pertemuan koordinasi ditujukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan kelompok tani/Gapoktan dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Petanian Provinsi. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) Identifikasi dilakukan dalam rangka pemantapan CP/CL untuk menentukan calon kelompok tani atau Gapoktan penerima manfaat dan lokasinya. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Pertanian (BPTP). dengan akun Belanja Bahan (521211). dan instansi yang menangani penyuluhan di tingkat provinsi dan kabupaten. Pihak-pihak yang terkait dalam pengembangan kawasan ditetapkan dengan surat keputusan Kepala Dinas Provinsi selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA). Pelaksanaan kegiatan dapat terdiri atas komponen utama berupa (012) Fasilitasi Bantuan Kepada Petani. Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota. dengan akun Belanja Bantuan Sosial untuk Pemberdayaan Sosial dalam bentuk uang (573111) untuk pengembangan 12 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Komponen kegiatan yang didanai hanya yang penting dan menjadi pengungkit dalam pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. dan Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 13 . dapat mencakup komponen budidaya maupun pascapanen.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat kawasan sayuran dan tanaman obat. Penyaluran dana bansos dilakukan dalam bentuk transfer uang langsung dari Satker Dinas Pertanian Provinsi kepada kelompok tani/Gapoktan penerima manfaat yang telah ditetapkan. didanai dengan akun Belanja Bahan (521211). Pemanfaatan dana Bansos oleh kelompok tani/Gapoktan dilaksanakan berdasarkan Rencana Usaha Kelompok (RUK) yang telah disusun dan disepakati oleh kelompok tani penerima manfaat dan telah disetujui oleh tim teknis. Bantuan disampaikan melalui mekanisme penyaluran dana langsung ke petani mengacu kepada Permentan tentang Pedoman Pengelolaan Bantuan Sosial Kementerian Pertanian Tahun Anggaran 2012 dan Peraturan Direktur Jenderal Hortikultura tentang Pedoman Penyaluran dan Pengelolaan Bantuan Sosial Lingkup Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. dan atau Barang Non Operasional Lainnya (521219). (013) Pembinaan/ pendampingan / pertemuan /sosialisasi.

Pertemuan/sosialisasi ditujukan untuk menyampaikan rancangan kegiatan. Pelaksanaan di Kabupaten/Kota Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota Kegiatan yang dimaksudkan disini adalah kegiatan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat melalui dana tugas pembantuan di kabupaten/kota. C. mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. terintegrasi dan melibatkan petugas dari tingkat provinsi. Pembinaan dan pendampingan dilakukan secara intensif. (014) Monitoring.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). kabupaten/kota dan BPTPH. pemangku kepentingan. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dilakukan secara periodik oleh pelaksana kegiatan. melibatkan provinsi pelaksana. evaluasi dan pelaporan dengan akun Belanja Bahan (521211). dinas kabupaten terkait. petani dan instansi terkait lainnya. 14 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan oleh bidang teknis yang membidangi hortikultura di tingkat kabupaten/kota di 98 kabupaten/kota pada 23 provinsi di Indonesia. Komponen Output : (02) Pengembangan Kawasan dan Tanaman Obat Kawasan Kawasan Sayuran Bawang Bawang Sub Output : (001) Pengembangan Merah (002) Pengembangan Putih (003) Pengembangan Kawasan Cabe (004) Pengembangan Kawasan Jamur (005) Pengembangan Kawasan Kentang (006) Pengembangan Organik Kawasan Sayuran (007) Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat Pekarangan (008) Pengembangan Kawasan Tanaman Obat Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 15 . 2.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 1. Output. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 1c. Sub Output.

2012. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Kabupaten/Kota TA. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat kabupaten/kota.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (009) Pengembangan Kawasan Temulawak Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan kepada petani (013) Pembinaan/Pendampingan/ muan/Sosialisasi Perte- (014) Monitoring. 16 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . tanaman obat dan jamur. dan penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Kabupaten/Kota. Penerima manfaat kegiatan Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat adalah Kelompok Tani/Gapoktan yang mendapatkan pendampingan dalam pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran. 4. Evaluasi dan Pelaporan 3.

Balai Pengkajian Teknologi Pertanian (BPTP).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 5. tanaman obat dan jamur dilaksanakan dalam bentuk kegiatan yang mendukung peningkatan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat di kabupaten/kota secara terkoordinasi dan terintegrasi. BPTPH. Pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat dilaksanakan dengan melibatkan petugas Pembina pengembangan hortikultura di Dinas Pertanian Provinsi (Bidang/Seksi. Pelaksanaan kegiatan dapat terdiri atas komponen utama berupa (012) Fasilitasi Bantuan Kepada Petani. yang didukung oleh seluruh dan atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 17 . dan instansi yang menangani penyuluhan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. BPSB). Pihak – pihak yang terkait dalam pengembangan kawasan ditetapkan dengan dengan surat keputusan Kepala Dinas Provinsi selaku Kuasa Pengguna Anggaran (KPA). berupa penataan kawasan dan atau pengutuhan kawasan dengan luasan dan jenis komoditas yang sudah ditetapkan dalam dokumen anggaran tahun 2012. Penumbuhan dan pengembangan kawasan dilakukan pada lahan usaha tani atau unit usaha atau pekarangan milik petani/masyarakat sebagai anggota kelompok tani. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran.

mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota. (012) Fasilitasi Bantuan Kepada Petani. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) Identifikasi dilakukan untuk menentukan calon kelompok tani atau Gapoktan penerima manfaat dan lokasinya. Pemanfaatan dana Bansos untuk pengembangan kawasan dilaksanakan berdasarkan Rencana Usaha Kelompok (RUK) yang telah disusun dan disepakati oleh kelompok tani penerima manfaat dan telah disetujui oleh tim teknis.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (011) Identifikasi/Koordinasi. dengan akun Belanja Bantuan Sosial untuk Pemberdayaan Sosial dalam bentuk uang (573111) untuk pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Bahan (521211). Penyaluran dana bansos dilakukan dalam bentuk transfer uang langsung dari Satker Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota kepada Kelompok Tani/Gapoktan penerima manfaat yang telah ditetapkan. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. Komponen kegiatan yang dibiayai dari dana bansos hanya yang penting dan menjadi pengungkit 18 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pertemuan koordinasi ditujukan untuk memantapkan rancangan kegiatan.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dalam kegiatan petani. dan atau Barang Non Operasional Lainnya (521219). BPTPH. melibatkan petugas tingkat provinsi. Pembinaan dan pendampingan dilakukan secara terintegrasi. dapat mencakup komponen budidaya ataupun pascapanen. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 19 . (013) Pembinaan/pendampingan/pertemuan/sosialisasi. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). kabupaten/kota. Pertemuan/sosialisasi ditujukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan yang melibatkan provinsi pelaksana. dinas kabupaten/kota terkait. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. Bantuan disampaikan melalui mekanisme penyaluran dana langsung ke Kelompok Tani/Gapoktan mengacu kepada Permentan tentang Pedoman Pengelolaan Bantuan Sosial Kementerian Pertanian Tahun Anggaran 2012 dan Peraturan Direktur Jenderal Hortikultura tentang Pedoman Penyaluran dan Pengelolaan Bantuan Sosial Lingkup Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. dengan akun Belanja Bahan (521211).

dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dilakukan secara periodik oleh pelaksana kegiatan. 20 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). evaluasi dan pelaporan dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (014) Monitoring.

Berkembangnya kawasan sayuran organik di 8 provinsi dan 12 Kab/Kota.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. bahan baku industri dan ekspor dengan menerapkan praktek budidaya dan pascapanen sayuran dan tanaman obat yang baik. Dana 2. bawang merah. tanaman obat dan temulawak pada 157 kabupaten/kota di 32 Provinsi. B. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 21 . kentang. Sumber Daya Manusia (petugas. tomat. petani. 2. Dihasilkannya produk bermutu untuk memenuhi kebutuhan pasar dalam negeri. 4. 3. Tumbuhnya lahan pekarangan di 4 provinsi dan 9 perkotaan sebagai sumber sayuran dan tanaman obat untuk kebutuhan keluarga. pelaku usaha) 3. jamur. Masukan/Input 1.148 Ha. bawang putih. Terbentuknya kawasan sayuran dan tanaman obat seluas 5. meliputi komoditas cabe. Data dan teknologi Keluaran/Output 1.

mutu dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat. Meningkatnya lahan usaha percontohan. D. Manfaat/Benefit Terbentuknya kawasan sayuran dan tanaman obat yang terintegrasi untuk memenuhi skala ekonomi. 1. Meningkatnya luas kawasan sayuran dan tanaman obat. Dampak/Impact Meningkatnya produksi. 3. Meningkatkan mutu produk sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 5. Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta. E. Tercapainya pemulihan pengembangan sayuran di Kabupaten Sleman. 4. Gapoktan. pengembangan tanaman 2. produktifitas. 22 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Peningkatan kemampuan dan kapasitas kelembagaan tani (kelompok tani. dan lain-lain). Hasil/Outcome C.

SEKOLAH LAPANG GAP (1771.03) .

Dalam SL-GAP dipraktekkan norma dan cara budidaya sayuran dan tanaman obat yang baik. terutama SOP spesifik komoditas dan lokasi. 48/2009 dan acuan teknis lainnya. Salah satu kegiatan yang dilakukan adalah penyelenggaraan Sekolah Lapang Good Agricultural Practices (SL-GAP) Sayuran dan Tanaman Obat. mengacu kepada Permentan No. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 23 . seluruh kriteria pedoman budidaya sayuran dan tanaman obat yang baik akan dikomunikasikan dan dipraktekkan hingga pelaku usaha mampu menghasilkan produk sayuran dan tanaman obat yang aman konsumsi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. SL-GAP Sayuran dan Tanaman Obat juga merupakan wahana bagi para petani/pelaku usaha untuk saling belajar dan bertukar pengalaman antar anggota dan interaksi antara pelaku usaha dan pemandu lapangan. bermutu dan diproduksi secara ramah lingkungan dengan harga yang relatif murah (bersaing). Pada kegiatan SL-GAP. agar mereka mampu memenuhi tuntutan tersebut. Kondisi ini mengharuskan kita mengambil langkah-langkah kongkrit di tingkat petani/pelaku usaha. Latar Belakang Era pasar bebas menghendaki produk yang aman konsumsi.

2. B. Tujuan dan Sasaran Tujuan pelaksanaan kegiatan SL-GAP adalah sebagai berikut: 1. 24 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Meningkatkan keterampilan dan pengetahuan petani/ pelaku usaha sayuran dan tanaman obat dalam melaksanakan budidaya dengan penerapan GAP/SOP spesifik lokasi. petunjuk dan pemahaman praktis bagi petugas di lapangan berkaitan dengan tahapan pelaksanaan kegiatan SL-GAP. baik untuk kebutuhan pasar domestik maupun untuk ekspor. menerapkan budidaya ramah lingkungan dan berdaya saing.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat bermutu. Sasaran pelaksanaan kegiatan SL-GAP adalah mempercepat penerapan GAP/SOP oleh petani menuju registrasi lahan usaha sayuran dan tanaman obat. Memberikan acuan.

sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 2. Komponen Output : (03) Sekolah Lapang GAP Sub output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi (012) Pelaksanaan Sekolah Lapang 3. Sub Output. Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah kelompoktani/ pelaku usaha di kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 25 . Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi di 22 Provinsi untuk 55 Kabupaten/Kota.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. sedangkan penanggung jawab adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan ini adalah bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi. Pelaksanaan Di Provinsi Tugas Pembantuan Provinsi 1. Output. 2.

Kegiatan ini merupakan tahapan persiapan kegiatan SL-GAP berupa identifikasi kelompoktani yang akan ditetapkan untuk menjadi objek dalam mengikuti kegiatan ini dan identifikasi lokasi yang akan digunakan sebagai demplot/percontohan SLGAP. (012) Pelaksanaan SL-GAP dengan akun Belanja Bahan (521211). 26 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Metode Pelaksanaan Secara umum pelaksanaan kegiatan SL-GAP terdiri dari Identifikasi dan Pelaksanaan SL-GAP. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dan atau Honor Output kegiatan (521213). Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Provinsi TA. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 4. 5. Sekolah lapang GAP dilakukan oleh dinas teknis kabupaten/kota yang menangani hortikultura. 2012. dengan akun Belanja Bahan (521211).

GAP Sayuran dan Tanaman Obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dipandu oleh petugas yang telah mengikuti pelatihan Pemandu Lapangan (PL2) atau petugas teknis yang memahami GAP/SOP dan PHT. SL-GAP dilaksanakan sesuai dengan Buku Pedoman SL dan mengikuti tahapan-tahapan yang ada dalam pedoman budidaya buah dan sayur yang baik. Peserta SLGAP adalah petani atau kelompok tani penerima bantuan sosial di kawasan sayuran dan tanaman obat atau disesuaikan dengan kebutuhan. Pelaksanaan Di Kabupaten/Kota Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota 1. B. 2. Komponen Output : (03) Sekolah Lapang GAP Sub output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 27 . Frekuensi pertemuan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan petani/pelaku usaha peserta SL-GAP. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada bidang teknis yang menangani hortikultura di 88 Kabupaten/Kota di Indonesia sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 2. Output. Sub Output.

Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Kabupaten/Kota TA. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). 2012. Metode Pelaksanaan Secara umum pelaksanaan kegiatan SL-GAP terdiri dari Identifikasi dan Pelaksanaan SL-GAP. dengan akun Belanja Bahan (521211). 5. Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (012) Pelaksanaan Sekolah Lapang 3. 4. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka mempersiapkan kegiatan SL-GAP melalui identifikasi kelompoktani yang akan mengikuti kegiatan ini dan 28 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan ini adalah Bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat Kabupaten/Kota dengan penanggung jawab kegiatan tersebut adalah Kepala Dinas Pertanian Kabupaten/Kota. Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah kelompoktani/pelaku usaha di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat identifikasi lokasi sebagai sekolah lapang GAP. Frekuensi pertemuan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan petani/pelaku usaha peserta SL-GAP. Sekolah lapang GAP dilakukan oleh Dinas teknis kabupaten/kota dengan dipandu oleh petugas yang telah mengikuti pemandu lapangan (PL2) GAP atau petugas teknis yang memahami GAP/SOP dan PHT. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). (012) demplot/percontohan Pelaksanaan SL-GAP dengan akun Belanja Bahan (521211). dan atau Honor Output kegiatan (521213). Peserta SL-GAP adalah petani atau kelompok tani penerima bantuan sosial di kawasan sayuran dan tanaman obat atau disesuaikan dengan kebutuhan. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 29 . SL-GAP dilaksanakan sesuai dengan Buku Pedoman SL dan mengikuti tahapan-tahapan yang ada dalam GAP Sayuran dan tanaman obat.

petani/kelompok tani. D.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. 2. Sumber Daya Manusia (petugas. C. Manfaat/Benefit 1. Mempercepat pelaksanaan registrasi penerapan GAP pada lokasi pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. Keluaran/Output Terlaksananya kegiatan SL-GAP di lokasi kawasan sayuran dan tanaman obat sebanyak 186 Kelompok. Masukan/Input 1. Dana 2. 30 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . pelaku usaha) 3. Hasil/Outcome Petani/pelaku usaha peserta SL-GAP meningkat pengetahuan dan keterampilannya dalam melakukan kegiatan budidaya mengacu kepada GAP dan sesuai SOP komoditas spesifik lokasi. Kegiatan produksi dan mutu produksi dapat dilaksanakan sesuai rencana dan memenuhi pedoman/aturan standar. Data dan teknologi B.

bermutu. ramah lingkungan dan mempunyai daya saing. Dampak/Impact Meningkatnya produksi dan mutu produk sayuran dan tanaman obat yang aman konsumsi. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 31 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E.

PEMBERDAYAAN KELEMBAGAAN USAHA (1771.04) .

maka pelaksanaan kegiatan tidak akan berhasil. Latar Belakang Selama ini faktor kelembagaan agribisnis merupakan salah satu titik lemah dalam melakukan agribisnis secara berkelompok maupun dalam melakukan kerjasama usaha dengan pihak lain. Dalam membangun sistem agribisnis hortikultura. dan keterbatasan kemampuan untuk mengakses pasar. Kelembagaan usaha dikembangkan seiring dengan semakin meningkatnya skala usaha dan jejaring kerjasama antar pelaku usaha. Kelembagaan yang lemah dicirikan dengan rendahnya kemampuan manajemen. baik di pasar lokal maupun ekspor. Pengembangan kemandirian pelaku usaha menjadi prioritas untuk mempersiapkan para pelaku Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 33 . Yang dimaksud dengan kelembagaan usaha petani yang handal yaitu yang memiliki kemampuan untuk mengelola usahataninya secara mandiri dan profesional sehingga produk yang dihasilkan memiliki daya saing.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. pemberdayaan kelembagaan usaha sangat penting untuk diperhatikan. oleh karena itu pemberdayaan kelembagaan agribisnis ditujukan untuk menciptakan kelembagaan yang responsif. dinamis dan berkelanjutan. baik pasar dalam negeri maupun luar negeri. karena tanpa didukung oleh kelembagaan usaha.

3. 2. pelayanan dan dana serta mempermudah akses permodalan usaha. seringkali dihadapkan kepada ragam dan pola pemberdayaan kelembagaan yang belum profesional sehingga terjadi kelembagaan sayuran dan tanaman obat yang maju dan ada pula yang tidak. Pembinaan kelembagaan usaha ini sangat diperlukan dalam upaya mendorong berkembangnya kelembagaan usaha untuk bermitra dengan kelembagaan permodalan dan pemasaran sehingga dapat menuju kelembagaan usaha yang mandiri. Memperbaiki sistem penyaluran produk. Memberdayakan kelembagaan petani menjadi Badan Usaha dan meningkatkan fungsi lembaga ekonomi petani. Terbentuknya aliansi/jejaring komunikasi dan informasi antar pelaku usaha dalam meningkatkan kinerja usaha 34 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . informasi. Tujuan dan Sasaran Tujuan kegiatan pemberdayaan kelembagaan usaha adalah: 1. Sasaran kegiatan pemberdayaan kelembagaan adalah: 1. B. Untuk mendapatkan kemandirian usaha agribisnis sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat usaha sayuran dan tanaman obat yang tangguh. Membentuk atau memfungsikan kelembagaan sayuran dan tanaman obat di kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat.

(Asosiasi/ Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 35 . Berkembangnya 282 kelembagaan petani GAPOKTAN/ Kelompoktani) pada 32 provinsi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk meningkatkan produksi. nilai tambah dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat. 2. mutu.

36 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Bidang Teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat Provinsi di 32 provinsi di Indonesia. Sub Output. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat provinsi. penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi sedangkan penerima manfaat adalah petugas. Komponen Output : (04) Pemberdayaan Kelembagaan Usaha Sub Output : tanpa sub output Komponen : (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/ Konsorsium/Pemberdayaan (012) Pembinaan/Pendampingan 3. 2. Output. Pelaksanaan Di Provinsi Dekonsentrasi 1. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 3.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A.

sosialisasi. perjalanan pendampingan/ bimbingan dan pelaporan perkembangan pelaksanaan kegiatan. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 37 . dan dapat didukung oleh seluruh atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/Konsorsium/ Pemberdayaan. 4. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dengan akun Belanja Bahan (521211). workshop. Metode Kegiatan yang dilakukan adalah berupa pertemuan. Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat petani dan atau masyarakat serta pemangku kepentingan agribisnis sayuran dan tanaman obat dalam pembentukan/penguatan/pemberdayaan kelembagaan. 2012. 5. Pelaksanaan kegiatan terdiri atas komponen utama berupa (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/ Konsorsium/ Pemberdayaan. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana dekonsentrasi pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi TA.

dan instansi terkait lainnya. Dinas Pertanian Kabupaten/Kota. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Pembinaan dan pendampingan dilakukan secara terintegrasi dan melibatkan petugas dari tingkat Provinsi. 38 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . B. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Bidang Teknis yang menangani pengembangan hortikultura di 125 kabupaten/kota pada 32 provinsi di Indonesia. Kabupaten/Kota. (012) Pembinaan/Pendampingan dengan akun Belanja Bahan (521211). Pelaksanaan Di Kabupaten/Kota 1.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/Konsorsium/Pemb erdayaan ditujukan untuk mengkoordinasikan pembentukan/penguatan/pemberdayaan kelembagaan kelompok tani maupun pelaku usaha dengan melibatkan petugas Dinas Pertanian Provinsi. pemangku kepentingan. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 3. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya.

petani dan atau masyarakat serta pemangku kepentingan agribisnis sayuran dan tanaman obat dalam pembentukan/penguatan/ pemberdayaan kelembagaan. Sub Output. Penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Kabupaten/Kota. 4. Metode Kegiatan yang dilakukan adalah berupa pertemuan. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat kabupaten/kota. sedangkan penerima manfaat adalah petugas. Komponen Output : (04) Pemberdayaan Kelembagaan Usaha Sub Output : tanpa sub output Komponen : (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/ Konsorsium/Pemberdayaan. workshop. 5. (012) Pembinaan/Pendampingan 3. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana tugas pembantuan pada DIPA Satker Dinas Pertanian Kabupaten/Kota TA. 2012. perjalanan pendampingan/ Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 39 . Output.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 2. sosialisasi.

dan dapat didukung oleh seluruh atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/Konsorsium/ Pemberdayaan. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). dan atau Belanja Barang Non 40 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Pertemuan dilakukan untuk fasilitasi kerjasama dan kemitraan. Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/Konsorsium/ Pemberdayaan ditujukan untuk mengkoordinasikan pembentukan/penguatan/pemberdayaan kelembagaan kelompok tani/Gapoktan maupun pelaku usaha (swasta) dengan melibatkan petugas Dinas Pertanian Provinsi. serta mencari solusi dan terobosan dalam pemberdayaan kelembagaan usaha. Pelaksanaan kegiatan terdiri atas komponen utama berupa (011) Pertemuan/Koordinasi/Kemitraan/Konsorsium/ Pemberdayaan.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat bimbingan dan pelaporan perkembangan pelaksanaan kegiatan. dengan akun Belanja Bahan (521211). pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. (012) Pembinaan/Pendampingan dengan akun Belanja Bahan (521211). Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota.

pemangku kepentingan. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 41 . menjembatani kemitraan dan kerjasama usaha. Pembinaan dan pendampingan dilakukan untuk meningkatkan kemampuan manajemen dan organisasi kelembagaan.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Operasional Lainnya (521219). petani dan instansi terkait lainnya. Pembinaan dan pendampingan dilakukan secara terintegrasi dan melibatkan petugas dari tingkat Provinsi. Kabupaten/Kota. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). serta tindak lanjut pertemuan dan solusi permasalahan.

monitoring dan evaluasi dan pelaporan pada kegiatan pemberdayaan kelembagaan usaha. Dana 2. Terlaksananya pembentukan/penguatan/ pemberdayaan kelembagaan Asosiasi/Gapoktan/Kelompoktani pada lokasi kawasan hortikultura sebanyak 282 lembaga. 2. asosiasi/Gapoktan dan Kelompok tani. champion dan pemangku kepentingan) 3. Meningkatnya kualitas pengelolaan usaha agribisnis sayuran dan tanaman obat serta jejaring kerjasama pelaku usaha. petugas. Hasil/Outcome 1. sosialisasi dalam rangka pembentukan/penguatan/pemberdayaan kelembagaan. Masukan/Input 1. pelaku usaha swasta. Terlaksananya kegiatan pertemuan. Keluaran/Output 1. Sumber Daya Manusia (petani. Data dan informasi B. C. 42 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . 3. workshop. Terlaksananya kegiatan pembinaan.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. bimbingan/ pendampingan.

E. Berkembangnya perekonomian wilayah secara berkelanjutan untuk meningkatkan kesejahteraan petani dan masyarakat umum. modal dan kerjasama usaha agribisnis Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 43 . Manfaat/Benefit dan kapasitas 1. 2. Dampak/Impact 1. Tumbuh dan berkembangnya Badan Usaha Milik Petani atau Koperasi Tani. D. Meningkatkan kompetensi. 2. kemampuan Asosiasi/Gapoktan dan Kelompok tani. Meningkatnya peran kelembagaan petani (Asosiasi/ Gapoktan/Kelompok tani) dalam pengembangan usaha. Meningkatnya hortikultura.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 2.

PENINGKATAN KAPABILITAS PETUGAS /PETANI (1771.06) .

sementara di sisi lain Negara-negara berkembang masih terbiasa dengan tariffbarrier untuk menghambat masuknya produk impor. standar. Dalam melakukan tugas pokok dan fungsi Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat perlu adanya kegiatan peningkatan kemampuan SDM. Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat mempunyai tugas pokok melaksanakan penyiapan perumusan dan pelaksanaan kebijakan. Latar Belakang Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian No. serta pemberian bimbingan teknis dan evaluasi di bidang budidaya dan pascapanen tanaman sayuran dan tanaman obat. 61/ Permentan/OT. dan kriteria. yang tidak Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 45 . penyusunan norma. bermutu dan ramah lingkungan dengan harga yang kompetitif.140/10/2010 tanggal 14 Oktober 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pertanian. yang menghendaki produk sayuran dan tanaman obat yang aman konsumsi. prosedur. Era Pasar Bebas merupakan suatu jaman dimana di satu sisi Negara-negara maju memiliki superioritas atas peredaran barang/produk karena memiliki kemampuan tinggi di bidang teknis.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. Peningkatan kemampuan SDM sayuran dan tanaman obat menjadi sangat penting untuk menyikapi Era Pasar Bebas pada saat ini.

140/10/2009 dalam upaya meningkatkan mutu. serta dapat memenuhi kebutuhan di dalam negeri merata sepanjang tahun maupun untuk ekspor. Peningkatan kapabilitas petugas dipandang sangat strategis. Kondisi ini mengharuskan kita mengambil berbagai langkah kongkrit untuk mengantisipasi dan meningkatkan kemampuan SDM agar Indonesia sebagai penghasil komoditi sayuran dan tanaman obat yang sangat potensial di dunia. karena akan meningkatkan pemahaman petugas/petani untuk menjadi pemandu lapangan (PL) yang menguasai dan memahami penerapan GAP/GHP/SOP sesuai Permentan 48/Permentan/OT.140/10/2009 dan 62/Kementan/OT. B.140/ 10/2010 serta 44/Kementan/OT. produksi dan produktifitas sayuran dan tanaman obat. mempunyai daya saing. Salah satu langkah yang diambil adalah peningkatan kapabilitas petugas/petani yang menangani sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat popular lagi pada Era Pasar Bebas. dapat terus bersaing dan produk sayuran dan tanaman obat dan menjadi tuan rumah di negeri sendiri yang berpenduduk cukup besar. Tujuan dan Sasaran Tujuan kegiatan sebagai berikut: peningkatan kapabilitas petugas adalah 46 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . memberikan kesejahteraan kepada petani.

Mempercepat pelaksanaan penerapan GAP sesuai SOP spesifik lokasi dan registrasi lahan usaha sayuran dan tanaman obat. 3. Menyediakan petugas pendamping yang mampu mendampingi petani dalam menerapkan GAP/GHP/SOP sayuran dan tanaman obat. Mempercepat pelaksanaan penerapan GHP sesuai SOP pascapanen spesifik lokasi dan registrasi GHP sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 1. 2. Meningkatkan kapabilitas petugas yang menangani pengembangan sayuran dan tanaman obat melalui TOT. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 47 . 4. Sasaran dari kegiatan peningkatan kapabilitas petugas adalah petugas yang menangani pelaksanaan penerapan GAP/GHP/ SOP dapat menjadi pelatih pada pelatihan GAP/GHP/SOP pada level yang lebih rendah.

Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat provinsi. Penanggungjawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian 48 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Output/Sub Output/Komponen Output : (06) Peningkatan Kapabilitas Petugas Sub Output : (001) Peningkatan Kapabilitas Petugas Komponen : (013) TOT pemandu lapang SL GAP (014) TOT Pemandu lapang SL GHP 3. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 4. Pelaksanaan Di Provinsi Dekonsentrasi Kegiatan Peningkatan Kapabilitas Petugas dilakukan melalui dana Dekonsentrasi berupa TOT Pemandu Lapang GAP dan TOT Pemandu Lapang GHP. 1. 2. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Dinas teknis yang membidangi hortikultura di tingkat Provinsi di 32 Provinsi di Indonesia.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A.

adapun rincian pelaksanaan kegiatan terdiri dari: (013) TOT Pemandu Lapang GAP dengan akun Belanja Bahan (521211). 5. Penjelasan pelaksanaan kegiatan sebagai berikut : 001. dan atau Belanja Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 49 . dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana dekonsentrasi pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi TA.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Provinsi sedangkan penerima manfaat dari kegiatan Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat adalah petugas sebagai media pembelajaran bagi pemangku kepentingan agribisnis sayuran dan tanaman obat dalam menerapkan teknologi budidaya dan pascapanen sayuran dan tanaman obat yang baik dan benar (GAP dan GHP). 4. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan peningkatan kapabilitas petugas melalui kegiatan yang mendukung kegiatan peningkatan kapabilitas petugas/petani di tingkat Provinsi. Peningkatan Kapabilitas Petugas Kegiatan ini ditujukan untuk meningkatkan kapabilitas petugas kabupaten/kota. 2012.

dan atau Honor Output Kegiatan (521213). Pembekalan petugas kabupaten/kota pada kegiatan ini diharapkan akan menjadi pembina atau pendamping bagi petani dalam menerapkan cara budidaya yang baik melalui Sekolah Lapangan (SL) GAP. dan atau Honor Output kegiatan (521213). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). (014) TOT Pemandu Lapang GHP dengan akun Belanja Bahan (521211). Kegiatan ini untuk mempersiapkan petugas kabupaten/kota untuk menjadi pemandu lapangan (PL2) yang menguasai dan memahami penerapan GAP/SOP sesuai dengan Permentan 48/Permentan/OT.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Perjalanan Lainnya (524119).140/10/2009) yang telah disusun atau disesuaikan dengan kebutuhan serta dipandu 50 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119).140/ 10/2009 beserta turunannya yang telah disusun atau disesuaikan dengan kebutuhan serta dipandu dan dilatih oleh petugas provinsi yang telah mengikuti pemandu lapangan (PL1) atau petugas teknis yang memahami GAP/SOP dan PHT. Kegiatan ini ditujukan untuk mempersiapkan petugas kabupaten/kota untuk menjadi pemandu lapangan (PL2) yang menguasai dan memahami penerapan GHP/SOP Pascapanen sesuai dengan (Permentan 44/Kementan/OT.

studi kasus dan kunjungan lapang ke obyek/perusahaan yang telah menerapkan GAP/GHP dan SOP. Dalam pelaksanaan TOT dapat juga diikuti dengan praktek dan observasi lapangan. Pembekalan petugas kabupaten/kota pada kegiatan ini diharapkan akan menjadi pembina atau pendamping bagi petani dalam menerapkan GHP melalui Sekolah Lapang (SL) GHP. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 51 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dan dilatih oleh petugas provinsi yang telah mengikuti pemandu lapangan (PL1) atau petugas teknis yang memahami GHP/SOP Pascapanen.

B. Hasil/Outcome Meningkatnya pengetahuan petugas. Manfaat/Benefit Petani mendapat bimbingan yang diperlukan dalam rangka penerapan GAP/GHP/SOP sayuran dan tanaman obat. fungsi dan tugas masing-masing serta meningkatnya ketrampilan petugas dalam melakukan pembinaan untuk penerapan GAP/GHP/SOP sayuran dan tanaman obat. Sumber Daya Manusia (petugas. 52 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Masukan/Input 1. Keluaran/Output Terlaksananya kegiatan TOT Pemandu Lapangan (PL1) GAP dan TOT Pemandu Lapang (PL2) GHP. Dana 2. Data dan informasi teknologi. meningkatnya pemahaman peran.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. D. pemangku kepentingan) 3. C. pelaku usaha.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 53 . Dampak/Impact Produk sayuran dan tanaman obat yang aman konsumsi. bermutu. ramah lingkungan dan mempunyai daya saing di pasar domestik maupun ekspor.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E.

PEDOMAN-PEDOMAN (1771.07) .

penyusunan dan perbanyakan pedoman teknis maupun pedoman kelembagaan. Pedoman tersebut akan digunakan sebagai bahan pembinaan/penyuluhan dan sosialisasi kepada para pelaku usaha/petani dalam rangka peningkatan produksi dan mutu produk khususnya di sentrasentra produksi. Tujuan dan Sasaran Tujuan kegiatan penyusunan/perbanyakan pedoman adalah sebagai berikut : 1. Menyediakan pedoman budidaya tanaman sayuran dan tanaman obat 2. B. Menyediakan pedoman pascapanen produk sayuran dan tanaman obat Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 55 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. Salah satu implementasi tugas pokok tersebut adalah melakukan penyiapan. Latar Belakang Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat mempunyai tugas pokok untuk meningkatkan Produksi. Produktifitas dan Mutu Sayuran dan Tanaman Obat.

Sasaran kegiatan adalah : 1. Tersedianya informasi tentang teknologi budidaya dan pascapanen sayuran dan tanaman obat. 2. Memperlancar.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3. mendukung dan melengkapi pelaksanaan kegiatan yang indikatornya adalah Pengembangan Kawasan Sayuran dan Tanaman Obat. Tersedianya rujukan atau acuan yang dapat digunakan oleh pembina/petugas/penyuluh/kelompok tani/petani dalam memperlancar dan mendukung pelaksanaan pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. 56 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Daun dan Umbi (002) Pedoman Budidaya Tanaman Obat dan Jamur (003) Pedoman Pascapanen Sayuran Buah. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Komponen Output : (07) Pedoman-pedoman Sub Output : (001) Pedoman Budidaya Sayuran Buah. 2. Sub Output. Output. Direktorat Jenderal Hortikultura. Daun dan Umbi (004) Pedoman Pascapanen Tanaman Obat dan Jamur Komponen : (011) Pengumpulan Data / Koordinasi (012) Penyusunan / Penggandaan Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 57 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. Pelaksanaan Di Pusat 1.

4. dengan Belanja Perjalanan Lainnya (524119). informasi dan acuan berupa buku. Penerima manfaat adalah pembina/ petugas/ penyuluh/ kelompok tani/ petani/ asosiasi/pelaku usaha sayuran dan tanaman obat. Direktorat Jenderal Hortikultura. Metode Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan dengan menyusun pedoman-pedoman di Pusat dalam bentuk penyediaan data.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3. Daun dan Umbi akun (011) Pengumpulan Data/Koordinasi. buku saku. Pedoman Budidaya Sayuran Buah. Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : 001. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) pada DIPA Satker Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun 2012. Pelaksanaan dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. 5. Pengumpulan data/koordinasi dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mendapatkan atau 58 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . leaflet dan poster.

(012) Penyusunan/Penggandaan. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pedoman yang dimaksud dalam kegiatan ini adalah berupa revisi standar sayuran.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat mengumpulkan data dan informasi sesuai kebutuhan untuk penyusunan pedoman budidaya sayuran buah. Kabupaten/Kota. Acuan atau rujukan disusun dengan melibatkan narasumber dari unsur peneliti/pakar dan pelaku usaha dari instansi terkait atau dapat disusun dengan berdasarkan pada hasil tinjauan pustaka sebagai bahan referensi. provinsi maupun kabupaten. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 59 . daun dan umbi dimaksud. Petani serta pemangku kepentingan yang ingin memperoleh data dan informasi mengenai pengembangan sayuran. Penyusunan dilaksanakan untuk menyamakan pendapat atau persepsi dalam pelaksanaan pengembangan produksi sayuran baik di tingkat pusat. dengan akun Belanja Bahan (521211). Hasil penyusunan tersebut kemudian diperbanyak atau digandakan yang nantinya akan didistribusikan kepada Dinas Pertanian Provinsi. sebagai acuan atau rujukan.

provinsi maupun kabupaten sebagai acuan atau rujukan. Standar Operasional Prosedur (SOP). (012) Penyusunan/Penggandaan. buku referensi. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 002. Pengumpulan data/koordinasi dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mendapatkan atau mengumpulkan data dan informasi sesuai kebutuhan untuk penyusunan pedoman budidaya tanaman obat dan jamur dimaksud. Sedangkan penyusunan dilaksanakan untuk menyamakan pendapat atau persepsi dalam pelaksanaan pengembangan produksi tanaman obat dan jamur baik di tingkat pusat. Pedoman Budidaya Tanaman Obat dan Jamur (011) Pengumpulan Data/Koordinasi. dll. dengan akun Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pedoman yang dimaksud dalam kegiatan ini adalah berupa profil. Acuan atau rujukan disusun dengan melibatkan narasumber dari unsur peneliti/pakar dan pelaku usaha dari instansi terkait atau dapat disusun dengan berdasarkan pada hasil tinjauan pustaka sebagai 60 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Daun dan Umbi (011) Pengumpulan Data/Koordinasi. Kabupaten/Kota. dll. daun dan umbi dimaksud. pedoman dan standar packing house. (012) Penyusunan / Penggandaan. Hasil penyusunan tersebut kemudian diperbanyak atau digandakan yang nantinya akan didistribusikan kepada Dinas Pertanian Provinsi. Pedoman Pascapanen Sayuran Buah. Pengumpulan data/koordinasi dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mendapatkan atau mengumpulkan data dan informasi sesuai kebutuhan untuk penyusunan pedoman pascapanen sayuran buah. Petani serta pemangku kepentingan yang ingin memperoleh data dan informasi mengenai pengembangan tanaman obat dan jamur. dengan akun Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat bahan referensi. GHP sayuran. Pedoman yang dimaksud dalam kegiatan ini adalah berupa leaflet. 003. Sedangkan penyusunan dilaksanakan menyamakan pendapat atau persepsi untuk dalam Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 61 . poster. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). dengan akun Belanja Bahan (521211).

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pelaksanaan penanganan pascapanen sayuran baik di tingkat pusat. provinsi maupun kabupaten sebagai acuan atau rujukan. Kabupaten/Kota. 004. dengan akun Belanja Bahan (521211). Pengumpulan data/koordinasi dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mendapatkan atau mengumpulkan data dan informasi sesuai kebutuhan untuk penyusunan pedoman Pascapanen Tanaman Obat dan Jamur dimaksud. Pedoman Pascapanen Tanaman Obat dan Jamur (011) Pengumpulan Data/Koordinasi. Petani serta pemangku kepentingan yang ingin memperoleh data dan informasi mengenai penanganan pascapanen sayuran. dengan akun Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Hasil penyusunan tersebut kemudian diperbanyak atau digandakan yang nantinya akan didistribusikan kepada Dinas Pertanian Provinsi. dan atau Belanja Jasa Profesi 62 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Acuan atau rujukan disusun dengan melibatkan narasumber dari unsur peneliti/pakar dan pelaku usaha dari instansi terkait atau dapat disusun dengan berdasarkan pada hasil tinjauan pustaka sebagai bahan referensi. (012) Penyusunan/Penggandaan.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

(522151) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pedoman yang dimaksud dalam kegiatan ini adalah berupa buku saku, Standar Operasional Prosedur (SOP) Pascapanen, buku regulasi, buku data dan informasi, komik, dll. Penyusunan dilaksanakan untuk menyamakan pendapat atau persepsi dalam pelaksanaan penanganan pascapanen tanaman obat dan jamur baik di tingkat pusat, provinsi maupun kabupaten sebagai acuan atau rujukan. Acuan atau rujukan disusun dengan melibatkan narasumber dari unsur peneliti/pakar dan pelaku usaha dari instansi terkait atau dapat disusun dengan berdasarkan pada hasil tinjauan pustaka sebagai bahan referensi. Hasil penyusunan tersebut kemudian diperbanyak atau digandakan yang nantinya akan didistribusikan kepada Dinas Pertanian Provinsi, Kabupaten/Kota, Petani serta pemangku kepentingan yang ingin memperoleh data dan informasi mengenai penanganan pascapanen tanaman obat dan jamur.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

63

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

BAB III INDIKATOR KINERJA

A.

Masukan/Input 1. 2. 3. Dana SDM (petugas, pembina, kepentingan, dll) Data dan informasi teknologi pelaku usaha, pemangku

B.

Keluaran/Output Tersedianya pedoman berupa buku SOP, buku saku, leaflet, komik, buku referensi, buku regulasi dan poster pendukung pengembangan produksi dan pascapanen sayuran dan tanaman obat. Hasil/Outcome Terintegrasinya kegiatan pengembangan produksi dan penanganan pascapanen sayuran dan tanaman obat dalam rangka pencapaian target output kegiatan yang telah ditetapkan.

C.

64

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

D.

Manfaat/Benefit Tercapainya kinerja Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat yang ditunjukkan dengan pencapaian target output masing-masing indikator. Dampak/Impact Meningkatnya produksi, produktifitas dan mutu produk sayuran dan tanaman obat berkelanjutan.

E.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

65

REGISTRASI LAHAN USAHA (1771.08)

Salah satu sarana untuk mengakomodasi hal tersebut adalah dengan melakukan registrasi lahan usaha. Ketiga Permentan tersebut di atas merupakan rujukan bagi petugas Pusat. Untuk komoditas tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A.140/10/2009 tentang Pedoman Budidaya Buah dan Sayur yang Baik (GAP) dan Permentan Nomor 62/Permentan/ OT. Provins. Disamping itu juga ada Permentan No. dapat menghasilkan produk sesuai yang direncanakan dan dibutuhkan pasar. Kabupaten/Kota serta petani/pelaku usaha dalam melaksanakan penerapan dan registrasi lahan usaha sayuran. lokasi dan pelaku usahanya. Dalam pasar modern sekarang menuntut adanya jaminan mutu produk dan dapat dilakukan penelusuran balik terhadap proses produksi.140/10/2010 tentang Tata Cara Penerapan dan Registrasi Kebun atau Lahan Usaha dalam Budidaya Buah dan Sayur yang Baik. 44/2009 tentang Pedoman Penanganan Pascapanen Hasil Pertanian Asal Tanaman yang Baik (Good Handling Practices). pedoman yang Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 67 . Latar Belakang Melalui penerapan GAP-GHP akan dapat memberikan jaminan pada penyediaan produksi dan mutu produk. Pemerintah telah mengeluarkan dua Permentan terkait dengan pengembangan produksi hortikultura yaitu Permentan Nomor 48/Permentan/ OT.

Registrasi lahan usaha diberikan kepada petani/pelaku usaha yang telah menerapkan GAP dan sekaligus sebagai pengakuan atau keberhasilan dan upayanya dalam meningkatkan daya saing produk sayuran dan tanaman obat.140/10/2010 dalam meregistrasi lahan usaha tanaman obat. diharapkan mendapat prioritas utama untuk disertifikasi hasil produksinya (sertifikasi PRIMA) oleh lembaga sertifikasi terakreditasi atau lembaga yang ditunjuk. 2. Meningkatkan jumlah registrasi lahan usaha sayuran dan tanaman obat yang menerapkan GAP/SOP. Lahan Usaha yang telah menerapkan GAP dan memiliki nomor registrasi. Sasaran dari pedoman pelaksanaan kegiatan registrasi lahan usaha adalah terlaksananya registrasi lahan usaha kelompoktani/petani/pelaku usaha tanaman sayuran dan tanaman obat. Memberikan acuan dan petunjuk bagi petugas dalam melaksanakan kegiatan registrasi lahan usaha. B. Selanjutnya. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari pelaksanaan kegiatan registrasi lahan usaha adalah sebagai berikut: 1. Registrasi lahan usaha sayuran dan tanaman obat merupakan tahap lanjutan dari pelaksanaan penerapan GAP dalam melakukan usaha budidaya.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dipakai adalah Pedoman Nomor ISBN 979-15507-1-9 Tahun 2006 dan Permentan Nomor 62/Permentan/OT. 68 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan ini adalah bidang teknis yang menangani hortikultura di Dinas Tingkat Provinsi. dengan penanggung jawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi. Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 69 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. Sub Output/ Komponen Kegiatan/ Sub Komponen Kegiatan/ Detail Kegiatan Output : (08) Registrasi Lahan Usaha Sub Output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Penilaian Kebun/Lahan Usaha (013) Surveillance 3. Pelaksanaan Di Provinsi 1. 2. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 5. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Bidang teknis yang menangani pengembangan hortikultura di tingkat Provinsi di 27 Provinsi se-Indonesia.

2012. 5. 70 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Pembiayaan lahan usaha Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi TA. Metode Pelaksanaan Kegiatan registrasi lahan usaha meliputi Identifikasi/ Koordinasi. Penilaian Lahan Usaha dan Surveillance. 4. Kegiatan registrasi lahan usaha diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi berdasarkan usulan pelaku usaha sayuran dan tanaman obat melalui Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Belanja Jasa Profesi (522151). (012) Penilaian Kebun/Lahan Usaha. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi/Koordinasi. dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat petani/Gapoktan/pelaku usaha pemilik budidaya sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Bahan (521211).

dengan akun Belanja Bahan (521211). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 71 . Karena itu pembinaan dan arahan intensif penerapan GAP/SOP sangat diperlukan sehingga mereka dapat mampu sampai ke registrasi lahan usaha. Kegiatan Surveillance berupa belanja perjalanan dalam rangka pembinaan dan bimbingan yang dilakukan petugas dinas provinsi yang bertujuan untuk mengevaluasi dan mengarahkan pelaku usaha yang belum lolos registrasi dan atau menilai kembali penerapan GAP/SOP yang akan memperpanjang masa berlakunya registrasi lahan usaha sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Penilaian lahan usaha dilakukan oleh petugas provinsi yang menangani registrasi GAP/SOP melalui belanja perjalanan dalam rangka verifikasi/penilaian lahan usaha pada lahan usaha yang siap diregistrasi berdasarkan surat permohonan dari Kabupaten/ Kota. Sangat diharapkan setiap kelompok/Gapoktan yang mendapat bantuan dana dari APBN supaya diikutkan dalam registrasi lahan usaha ini. (013) Surveillance. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119).

Masukan/Input 1.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. Terlaksananya kegiatan penilaian lahan usaha sayuran dan tanaman obat yang telah menerapkan GAP/SOP. Dana Sumber Daya Manusia (petugas dan pelaku usaha) Data dan informasi teknologi B. 3. C. 2. Teregistrasinya Lahan Usaha minimal sebanyak 630 LU pada lokasi kawasan sayuran dan tanaman obat di 27 Provinsi sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 5. Keluaran/Output 1. Hasil/Outcome Tersedianya lahan usaha petani atau pelaku usaha di kawasan sayuran dan tanaman obat yang telah menerapkan budidaya sayuran dan tanaman obat yang baik sesuai prinsip-prinsip GAP. 2. 72 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

ramah lingkungan dan berdaya saing baik untuk pemenuhan pasar domestik maupun pasar ekspor. kesehatan dan kelestarian lingkungan.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat D. Dampak/Impact Meningkatnya daya saing produk sayuran dan tanaman obat yang dapat memenuhi standar mutu sesuai permintaaan konsumen yang meliputi aspek mutu. keamanan pangan. Manfaat/Benefit Tersedianya produk sayuran dan tanaman obat yang aman konsumsi. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 73 . E.

09) .REGISTRASI PACKING HOUSE (1771.

serta merupakan kegiatan fasilitasi pemerintah agar packing house siap diregistrasi. memperpanjang daya simpan. Hal ini ditandai dengan masih rendahnya penerapan teknologi dan terbatasnya sarana penanganan pascapanen serta minimnya teknologi dan sarana pascapanen yang baik. diperlukan dukungan ketersediaan teknologi penanganan pascapanen yang baik dan penyediaan sarana bangsal pascapanen (packing house). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 75 . Latar Belakang Penanganan pascapanen sayuran dan tanaman obat merupakan aspek dan kegiatan penting untuk menekan kehilangan hasil. memudahkan penyimpanan dan distribusi. baik pendanaan dari masyarakat. Registrasi Packing House adalah suatu upaya pembinaan penerapan GHP di bangsal pascapanen (Packing House). pelaku usaha maupun oleh pemerintah. Pembinaan pengelolaan dan operasional bangsal pascapanen dilakukan oleh Dinas Pertanian Provinsi. tradisional dan relatif tertinggal dibandingkan dengan kegiatan prapanen. Saat ini penanganan pascapanen oleh petani/pelaku usaha masih secara sederhana. Saat ini sudah dibangun beberapa bangsal pascapanen.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. Dalam rangka penanganan pascapanen sayuran dan tanaman obat yang baik.

Sasaran kegiatan adalah tercapainya peningkatan mutu dan penurunan kehilangan hasil produk sayuran. terhadap packing house yang dianggap sudah memenuhi persyaratan penerapan GHP. Tujuan dan Sasaran Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan pembinaan dan peningkatan pengelolaan bangsal pascapanen (packing house) yang berada di sentra produksi sayuran. maka perlu dilakukan pembinaan intensif serta fasilitasi kelengkapan packing house. dan tanaman obat mulai tahap panen. Apabila packing house belemum memenuhi persyaratan tersebut. ditujukan ke Pusat. 76 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . penanganan pasca panen sampai tahap siap dipasarkan. B. dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Usulan registrasi packing house dibuat oleh pihak Dinas Provinsi.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. Jatim (3 unit). Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan ini adalah bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat provinsi. Pelaksanaan di Provinsi Dekonsentrasi 1. Output. Sumut (2 unit) dan Bali (1 unit). 2. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan oleh bidang teknis yang menangani hortikultura di 5 Provinsi yaitu Jabar (2 unit). Komponen Output : (09) Registrasi Packing House Sub output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi / Koordinasi (012) Penyiapan Registrasi Packing House (013) Pembinaan / Pendampingan 3. dan penanggung jawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 77 . Sub Output. Jateng (1 unit).

Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) yang dialokasikan melalui dana Dekonsentrasi pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi Tahun 2012. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi/Koordinasi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Provinsi. 78 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dengan akun Belanja Bahan (521211). Metode Pelaksanaan Kegiatan Registrasi Packing House meliputi Identifikasi/ Koordinasi. 4. baik yang dibangun oleh Ditjen PPHP maupun Ditjen Hortikultura. Penyiapan Registrasi Packing House dan Pembinaan/Pendampingan. Penerima manfaat dari kegiatan ini adalah petani/kelompok tani/Gapoktan/Asosiasi atau pelaku usaha di kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. 5. Kegiatan registrasi packing house diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi pada lokasi kawasan sayuran dan tanaman obat yang sudah dibangun bangsal pascapanen.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (012) Penyiapan Registrasi Packing House. Meskipun kegiatan ini hanya mencakup pada 9 bangsal pascapanen. (013) Pembinaan/Pendampingan. Kegiatan ini meliputi sosialisasi GHP dan registrasi packing house. .mengarahkan packinghouse menuju registrasi.melakukan konsolidasi perbaikan rantai pasok. dengan akun Belanja Bahan (521211). Kegiatan ini berupa belanja perjalanan dalam rangka pembinaan dan bimbingan yang dilakukan petugas dinas provinsi yang bertujuan untuk: . dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). namun terhadap bangsal pascapanen yang sudah ada selama ini (baik dibangun oleh pemerintah maupun swadaya pelaku usaha) tetap dilakukan pembinaan. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 79 . dengan akun Belanja Perjalanan Lainnya (524119).konsolidasi pengelolaan packing house. sehingga dapat berfungsi dan beroperasi secara baik. melibatkan narasumber atau praktisi yang menguasai dengan baik tata cara pengelolaan dan penerapan GHP serta registrasi packing house. .

penyiapan dan pembinaan/pendampingan menuju registrasi packing house sayuran dan tanaman obat. Dana Sumber Daya Manusia (petugas dan pelaku usaha) Data dan informasi teknologi B. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 6. D. Masukan/Input 1. Manfaat/Benefit Pengelolaan dan pemanfaatan packing house sayuran dan tanaman obat dilakukan secara baik.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. Hasil/Outcome Terwujudnya packing house produk sayuran dan tanaman obat yang beroperasi secara baik dan telah menerapkan prinsipprinsip penanganan pascapanen yang baik (GHP). Keluaran/Output Terlaksananya kegiatan identifikasi/koordinasi. C. 80 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . 3. 2.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 81 . dan mempermudah distribusi produk sayuran dan tanaman obat. meningkatkan daya simpan. Dampak/Impact Menekan kehilangan hasil.

11) .SARANA PRASARANA (1771.

Penyediaan sarana prasarana budidaya. cepat dan tepat. segar dan aman konsumsi perlu upaya penanganan yang baik dan konsisten mulai dari input produksi. pengepakan. pemanenan dan penanganan pascapanen merupakan unsurunsur yang sangat diperlukan untuk mencapai peningkatan mutu produk yang lebih baik.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. grading. sortasi. Perbaikan sistem pengelolaan produk sayuran dan tanaman obat dalam pengembangan teknologi budidaya. Untuk menghasilkan produk yang berkualitas baik. pembersihan. dan transportasi hasil diharapkan dapat digunakan sebaik-baiknya guna mempertahankan mutu Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 83 . Pengadaan sarana prasarana merupakan pendukung pelaksanaan penerapan GAP dan GHP. panen dan pasca panen yang meliputi kegiatan on-farm. Latar Belakang Produk sayuran dan tanaman obat mempunyai karakteristik yang perishable (mudah rusak) sehingga memerlukan teknik budidaya dan pascapanen yang khusus. penyimpanan. pengemasan. proses produksi. panen sampai pada pascapanen. Upaya mempercepat peningkatan mutu produk yang baik. aman konsumsi dan berdaya saing dapat dilakukan melalui penerapan budidaya yang baik (Good Agriculture Practices/ GAP) dan penanganan pascapanen yang baik (Good Handling Practices/GHP).

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat agar tetap segar hingga sampai di pasar/konsumen. menekan resiko kerusakan/kehilangan hasil. penurunan kehilangan hasil. dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat. sebagai hasil penerapan teknologi budidaya dan pascapanen. Sasaran dari kegiatan sarana prasarana adalah : Meningkatnya produksi. B. 84 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . 2. Menyediakan fasilitas sarana prasarana pascapanen pendukung peningkatan mutu. penerapan budidaya dan pascapanen yang baik harus didukung oleh penyediaan sarana dan prasarana untuk menghasilkan produk yang bermutu dan berdaya saing. Memfasilitasi sarana prasarana budidaya pendukung peningkatan produksi. mutu dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat. Oleh karena itu. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari kegiatan sarana prasarana adalah sebagai berikut: 1. Saat ini penerapan budidaya yang baik (GAP) dan pascapanen yang baik (GHP) masih belum sepenuhnya dilakukan oleh kebanyakan petani atau dilakukan secara tradisional/sederhana. mutu dan daya saing serta menurunnya kehilangan hasil pascapanen produk sayuran dan tanaman obat. karena masih rendahnya kemampuan SDM dalam penerapan teknologi dan terbatasnya sarana prasarana budidaya. memperpanjang daya simpan dan meningkatkan nilai ekonomis hasil panen.

Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Bidang Teknis yang menangani pembinaan pengembangan hortikultura di tingkat Provinsi pada 3 Provinsi di Indonesia. Pelaksanaan Di Provinsi Tugas Pembantuan 1. Output/Sub Output/Komponen Kegiatan Output : (11) Sarana Prasarana Sub Output : (001) Fasilitasi Sarana Prasarana Budidaya Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan Petani (013) Pembinaan/ Bimbingan/ Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi. Sub Output : (002) Fasilitasi panen Sarana Prasarana Pasca- Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan Petani Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 85 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. 2. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 7.

2012.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (013) Pembinaan / Bimbingan/ Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi. Fasilitasi Bantuan Petani dan Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan evaluasi. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana tugas pembantuan pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi TA. 5. 4. sedangkan penerima manfaat dari kegiatan Sarana Prasarana adalah kelompok tani/Gapoktan dan atau asosiasi dan atau pelaku usaha di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. Fasilitasi Sarana dan Parasarana Budidaya 86 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : 001. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan melalui : Identifikasi/Koordinasi. 3. Penanggung jawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

(011) Identifikasi/Koordinasi, dengan akun Belanja Bahan ((521211), Belanja Perjalanan Lainnya (524119), dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Kegiatan sarana dan prasarana diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi dalam rangka CP/CL untuk menentukan calon kelompok tani atau Gapoktan, lokasi calon penerima, serta jenis sarana parasarana budidaya yang dibutuhkan oleh petani/pelaku usaha sayur-an dan tanaman obat. Sedangkan koordinasi dilakukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Petanian Provinsi, Dinas Pertanian Kabupaten/kota, pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. Perlu diperhatikan bahwa sarana yang diadakan adalah yang benar-benar penting, yang tidak dapat dipenuhi kelompok tani/Gapoktan, sehingga dapat menjadi pemicu peningkatan produksi dan mutu. (012) Fasilitasi Bantuan Petani, dengan akun Belanja Barang Fisik Lainnya untuk diserahkan kepada masyarakat/Pemda (526115). Fasilitasi Bantuan Petani diberikan dalam bentuk barang sesuai

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

87

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

dengan usulan atau kebutuhan kelompok tani/Gapoktan yang telah ditetapkan sesuai hasil identifikasi. Fasilitasi Sarana Prasarana Budidaya dapat berupa shading nett/screen house atau sejenisnya dan sarana pendukung menuju penerapan GAP seperti mesin penyemprotan, sarana pendukung pengairan (irigasi), sprinkler, irigasi tetes, pengolah dan penyiapan lahan. Transportasi input pertanian (gerobak dorong, sepeda motor roda 3). Proses pengadaan dan penyaluran sarana prasarana ke kelompok sasaran mengacu pada Keppres Nomor. 54 Tahun 2010. (013) Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi dilakukan secara terintegrasi dan periodik, melibatkan petugas di tingkat provinsi, kabupaten/kota dan BPTPH, pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. 002. Fasilitasi Sarana dan Parasarana Pascapanen (011) Identifikasi/Koordinasi, dengan akun Belanja Bahan (521211), Belanja Perjalanan Lainnya (524119), dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219).

88

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

Kegiatan sarana dan prasarana diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi dalam rangka CP/CL untuk menentukan calon lokasi dan calon penerima, serta jenis sarana parasarana pascapanen yang dibutuhkan oleh petani/pelaku usaha sayuran dan tanaman obat. Sedangkan koordinasi dilakukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Petanian Provinsi, Dinas Pertanian Kabupaten/kota, pemangku kepen-tingan dan instansi terkait lainnya. Perlu diperhatikan bahwa sarana yang diadakan adalah yang benar-benar penting, yang tidak dapat dipenuhi kelompok tani/Gapoktan, sehingga dapat menjadi pemicu peningkatan produksi. Sarana dan parasarana pascapanen supaya dikelola oleh Gapoktan, pengelola packing house, koperasi atau asosiasi yang telah bekerjasama dengan pelaku usaha sehingga dapat menangani pascapanen secara baik. (012) Fasilitasi Bantuan Petani, dengan akun Belanja Barang Fisik Lainnya untuk diserahkan kepada masyarakat/Pemda (526115). Fasilitasi Bantuan Petani diberikan dalam bentuk barang sesuai

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

89

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

dengan usulan atau kebutuhan kelompok tani/Gapoktan yang telah ditetapkan sesuai hasil identifikasi. Fasilitasi Sarana Prasarana Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat sarana pendukung menuju penerapan GHP seperti tempat penampungan produksi hasil panen sederhana (gudang semi permanen), wadah (keranjang/kontainer, pascapanen), timbangan, mesin pencucian produk (mesin semprot), alat/sarana pengering/ penje-muran, alat/sarana perajang, pelabelan, alat/ sarana sortasi dan grading, pengangkutan (gerobak, sepeda motor roda 3), alat wrapping, Troli/roda dorong. Alokasi dana ini juga dapat digunakan untuk melengkapi packing house yang sudah ada menuju registrasi packing house. Jumlah bantuan untuk sarana dan prasarana pascapanen sayuran dan tanaman obat yang diberikan berdasarkan jenis komoditasnya dengan jumlah bantuan per unit adalah: untuk komoditas jamur Rp. 5.000.000.-/Unit, Tanaman Obat Rp. 20.000.000.-/Unit, Bawang Merah Rp. 40.000.000,-/Unit, Sayuran Organik Rp. 40.000.000.-/Unit dan Temulawak Rp. 20.000.000.-/Unit.

90

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

(013) Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan evaluasi dilakukan secara terintegrasi dan periodik dengan melibatkan petugas dari tingkat provinsi. Pelaksanaan Di Kabupaten/Kota 1. Adapun lokasi pelaksanaan kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 7. B. kabupaten/kota dan BPTPH. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada Bidang Teknis yang menangani pembinaan pengembangan hortikultura di tingkat kabupaten/kota pada 55 Kabupaten di Indonesia. pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Proses pengadaan dan penyaluran sarana prasarana ke kelompok sasaran mengacu pada Kepres Nomor. Output/ Sub Output / Komponen Kegiatan Output : (11) Sarana Prasarana Sub Output : (001) Fasilitasi Sarana Prasarana Budidaya Komponen : (011) Identifikasi / Koordinasi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 91 . 54 Tahun 2010. 2.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (012) Fasilitasi Bantuan Petani (013) Pembinaan / Bimbingan / Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi. sedangkan penerima manfaat dari kegiatan Sarana Prasarana adalah kelompok tani/Gapoktan dan atau asosiasi dan atau pelaku usaha di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. 3. pengelola packing house. koperasi atau asosiasi yang telah bekerjasama dengan 92 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Sub Output : (002) Fasilitasi Sarana Prasarana Pascapanen Komponen : (011) Identifikasi/Koordinasi (012) Fasilitasi Bantuan Petani (013) Pembinaan/ Bimbingan / Pendampingan / Monitoring dan Evaluasi. Penanggung jawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Kabupaten/Kota. Pelaksana dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang yang menangani hortikultura di tingkat Kabupaten/Kota. Sarana dan prasarana budidaya dapat dilaksanakan untuk melengkapi dan mengutuhkan kelompok terpisah dalam pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. Sarana dan parasarana pascapanen supaya dikelola oleh Gapoktan.

dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). 5. Fasilitasi Bantuan Petani dan Pembinaan/ Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana tugas pembantuan pada DIPA Satker Dinas Pertanian Kabupaten/Kota TA. 2012. serta jenis sarana parasarana budidaya yang Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 93 . Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : 001. 4. Kegiatan sarana dan prasarana diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi dalam rangka CP/CL untuk menentukan calon kelompk tani atau Gapoktan. lokasi calon penerima. dengan akun Belanja Bahan (521211). Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan Identifikasi/ Koordinasi. Fasilitasi Sarana dan Parasarana Budidaya (011) Identifikasi/Koordinasi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pelaku usaha sehingga dapat menangani pascapanen secara baik.

Fasilitasi Bantuan Petani diberikan dalam bentuk barang sesuai dengan usulan atau kebutuhan kelompok tani/Gapoktan yang telah ditetapkan sesuai hasil identifikasi. sehingga dapat menjadi pemicu peningkatan produksi. (012) Fasilitasi Bantuan Petani. yang tidak dapat dipenuhi kelompok tani/Gapoktan. Perlu diperhatikan bahwa sarana yang diadakan adalah yang benar-benar penting. 94 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Dinas Pertanian Kabupaten/kota. pemangku kepen-tingan dan instansi terkait lainnya. Sedangkan koordinasi dilakukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Petanian Provinsi. Pengadaan sarana dan prasarana budidaya dapat dilakukan untuk melengkapi kegiatan yang ada pada kelompok tani terpilih dalam pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Barang Fisik Lainnya untuk diserahkan kepada masyarakat/Pemda (526115).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dibutuhkan oleh petani/pelaku usaha sayuran dan tanaman obat.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

Fasilitasi Sarana Prasarana Budidaya dapat berupa shading nett/screen house atau sejenisnya dan sarana pendukung menuju penerapan GAP seperti mesin penyemprotan, sarana pendukung pengairan (irigasi), sprinkler, irigasi tetes, pengolah dan penyiapan lahan, tranportasi input pertanian (gerobak dorong, sepeda motor roda-3). Proses pengadaan dan penyaluran sarana prasarana ke kelompok sasaran mengacu pada Keppres Nomor. 54 Tahun 2010. (013) Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Eevaluasi Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan evaluasi dilakukan secara terintegrasi dan periodik dengan melibatkan petugas dari tingkat kabupaten/kota dan BPTPH, pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya 002. Fasilitasi Sarana dan Parasarana Pascapanen

(011) Identifikasi/Koordinasi, dengan akun Belanja Bahan ((521211), Belanja Perjalanan Lainnya (524119), dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Kegiatan sarana dan prasarana diawali dengan identifikasi/koordinasi oleh Dinas Pertanian Provinsi

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

95

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

dalam rangka CP/CL untuk menentukan calon lokasi dan calon penerima, serta jenis sarana parasarana pascapanen yang dibutuhkan oleh petani/pelaku usaha sayuran dan tanaman obat. Sedangkan koordinasi dilakukan untuk mengkoordinasikan rancangan penetapan petani dan lokasi pelaksanaan kegiatan dengan melibatkan petugas Dinas Petanian Provinsi, Dinas Pertanian Kabupaten/kota, pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya. Perlu diperhatikan bahwa sarana yang diadakan adalah yang benar-benar penting, yang tidak dapat dipenuhi kelompok tani/Gapoktan, sehingga dapat menjadi pemicu peningkatan produksi. Sarana dan parasarana pascapanen supaya dikelola oleh Gapoktan, pengelola packing house, koperasi atau asosiasi yang telah bekerjasama dengan pelaku usaha sehingga dapat menangani pascapanen secara baik. (012) Fasilitasi Bantuan Petani, dengan akun Belanja Barang Fisik Lainnya untuk diserahkan kepada masyarakat/Pemda (526115). Fasilitasi Bantuan Petani diberikan dalam bentuk barang sesuai dengan usulan atau kebutuhan kelompok

96

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

tani/Gapoktan yang telah ditetapkan sesuai hasil identifikasi. Fasilitasi Sarana Prasarana Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat sarana pendukung menuju penerapan GHP seperti tempat penampungan produksi hasil panen sederhana (gudang semi permanen), wadah (keranjang/kontainer, pascapanen), timbangan, mesin pencucian produk (mesin semprot), alat/sarana pengering/penje-muran, alat/sarana perajang, pelabelan, alat/ sarana sortasi dan grading, pengangkutan (gerobak, sepeda motor roda 3), alat wrapping, Troli/roda dorong. Alokasi dana ini juga dapat digunakan untuk melengkapi packing house yang sudah ada menuju registrasi packing house. Jumlah bantuan untuk sarana dan prasarana pascapanen sayuran dan tanaman obet yang diberikan berdasarkan jenis komoditasnya dengan jumlah bantuan per unit adalah: untuk komoditas jamur Rp. 5.000.000.-/Unit, Tanaman Obat Rp. 20.000.000.-/Unit, Bawang Merah Rp. 40.000.000/Unit, Sayuran Organik Rp. 40.000.000.-/Unit dan Temulawak Rp. 20.000.000.-/Unit. Proses pengadaan dan penyaluran sarana prasarana ke kelompok sasaran mengacu pada Keppres Nomor. 54 Tahun 2010.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

97

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat

(013) Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi Pembinaan/Bimbingan/Pendampingan/Monitoring dan Evaluasi dilakukan secara terintegrasi dan periodik dengan melibatkan petugas dari tingkat provinsi, kabupaten/kota dan BPTPH, pemangku kepentingan dan instansi terkait lainnya

98

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012

Tersedianya sarana prasarana pascapanen dalam rangka mendukung peningkatan perbaikan mutu dan daya saing sayuran dan tanaman obat. Keluaran/Output 1. Gapoktan/Asosiasi. 2. C.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. pedoman pelaksanaan. Dana. Masukan/Input 1. 3. dll). dll). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 99 . Petani/Kelompok Tani/ Data dan Informasi (teknologi budidaya dan teknologi penanganan pascapanen sayuran dan tanaman obat. 2. Tersedianya sarana dan prasarana budidaya dalam rangka mendukung peningkatan produksi sayuran dan tanaman obat. SDM (petugas pembina. Hasil/Outcome 1. B. Terfasilitasinya sarana dan prasarana budidaya dalam rangka penerapan teknologi budidaya mendukung peningkatan produksi sayuran dan tanaman obat.

D. Dampak/Impact Meningkatnya produksi. E.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 2. Terfasilitasinya sarana dan prasarana penerapan penanganan pascapanen mendukung peningkatan perbaikan mutu dan daya saing sayuran dan tanaman obat. mutu dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat. Manfaat/Benefit Terlaksananya penerapan pedoman penanganan budidaya yang baik (GAP) dan penanganan pascapanen yang baik (GHP) dalam rangka mendukung peningkatan perbaikan mutu dan daya saing sayuran dan tanaman obat. 100 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

SEKOLAH LAPANG GHP (1771.16) .

persyaratan minimal dan usaha penanganan pascapanen skala kecil. Sekolah Lapang merupakan wahana bagi para petani untuk saling belajar dan bertukar pengalaman sesama anggota dan interaksi antara petani dan pemandu lapang. GHP sangat berperan meningkatkan hasil karena dapat menekan kehilangan hasil. karena penerapan sistem manajemen mutu melalui GAP.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. serta penting dalam rangka memenuhi standar pada SNI. Penerapan GHP juga bertujuan untuk menekan kehilangan hasil. Selama ini kehilangan hasil pascapanen hortikultura khususnya sayuran dan tanaman obat cukup tinggi. Kegiatan SL diselenggarakan dengan mengacu pada SOP pascapanen sesuai tahapan pascapanen dari masing-masing komoditas. mempertahankan daya simpan dan meningkatkan mutu agar memiliki daya saing. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 101 . GHP dan Good Manufacturing Practices (GMP) belum banyak diterapkan. Latar Belakang Penerapan GHP pada komoditas hortikultuta. merupakan bagian yang tidak terlepas dari upaya peningkatan daya saing hortikultura Indonesia di pasar internasional maupun pasar domestik.

Memberikan acuan dan petunjuk bagi petugas di lapangan berkaitan dengan tahapan pelaksanaan kegiatan SL-GHP. Tujuan dan Sasaran Tujuan kegiatan SL-GHP adalah: 1. sesuai dengan permintaan pasar dan aman konsumsi. Sekolah Lapang merupakan praktek lapang penerapan GHP/SOP pascapanen dalam rangka menghasilkan produk yang bermutu. 2.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Kegiatan SL-GHP dilaksanakan di Kabupaten/Kota lokasi pengembangan kawasan. Meningkatkan keterampilan dan pengetahuan dalam melaksanakan penerapan GHP bagi petani/pelaku usaha sayuran dan tanaman obat. Sasaran kegiatan adalah mempercepat penerapan GHP/SOP sayuran dan tanaman obat dalam rangka menekan kehilangan hasil. serta memenuhi standar mutu sesuai permintaan konsumen. 102 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . B.

Pelaksana/Kelompok Sasaran Pelaksana kegiatan ini adalah Bidang Teknis yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi dengan penanggung Kepala Dinas Pertanian Provinsi. Pelaksanaan Di Provinsi Tugas Pembantuan Provinsi 1. Sub Output. 2. Lokasi Kegiatan Sekolah Lapang GHP dilaksanakan oleh bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat provinsi di 15 Provinsi dengan lokasi di 23 kabupaten/kota. Output. Komponen Output : (03) Sekolah Lapang GHP Sub output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi (012) Pelaksanaan SL-GHP 3. Sedangkan penerima mafaat dari kegiatan tersebut adalah petani/ kelompoktani/Gapoktan/Asosiasi/Pelaku usaha yang berada Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 103 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 8.

Petani/pelaku usaha peserta dipilih dari kelompok tani yang siap melaksanakan pedoman GHP/SOP pascapanen sesuai dengan jenis komoditi dan 104 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi. Metode Secara umum pelaksanaan kegiatan SL-GHP terdiri dari Identifikasi dan Pelaksanaan SL-GHP. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Provinsi TA.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). 2012. 4. Kegiatan dilaksanakan dalam rangka mempersiapkan kegiatan SL-GHP melalui identifikasi kelompoktani yang akan mengikuti kegiatan dan identifikasi lokasi sebagai demplot/percontohan sekolah lapang GHP. dengan akun Belanja Bahan (521211). 5.

yang telah memiliki tujuan pasar yang jelas dan rutin sesuai dengan Buku Pedoman SL-GHP dan mengikuti tahapan-tahapan yang ada dalam GHP Sayuran dan Tanaman Obat. Peserta SL-GHP adalah petani/kelompok tani/ pelaku usaha penerima bantuan sosial di kawasan sayuran dan tanaman obat atau disesuaikan dengan kebutuhan. Sekolah lapang GHP dilakukan oleh dinas teknis di yang membidangi hortikultura di tingkat Provinsi dengan dipandu oleh petugas yang telah mengikuti pemandu lapangan (PL2) GHP atau petugas teknis yang memahami penanganan pascapanen yang baik (GHP). Frekuensi perte-muan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan petani/pelaku usaha peserta SL-GHP. yang telah melakukan kegiatan pascapanen secara rutin. (012) Pelaksanaan Sekolah Lapang dengan akun Belanja Bahan (521211). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 105 . dan atau Honor Output kegiatan (521213).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat prioritas yang disepakati oleh kelompok. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). SL-GHP dilaksanakan pada lokasi usaha yang memiliki bangsal pascapanen (packing house) dan dikelola oleh kelompok/Asosiasi/Gapoktan.

sebagaimana dapat dilihat pada Lampiran 8. 2. 106 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Output. Sedangkan penerima mafaat dari kegiatan tersebut adalah petani/kelompoktani/Gapoktan/Asosiasi/Pelaku usaha yang berada di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. Komponen Output : (03) Sekolah Lapang GHP Sub output : tanpa sub output Komponen : (011) Identifikasi (012) Pelaksanaan SL-GHP 3. Lokasi Kegiatan SL-GHP dilaksanakan oleh bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat kabupaten dengan lokasi di 60 kabupaten/kota.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat B. Sub Output. Pelaksanaan Di Kabupaten/Kota 1. Pelaksana/Kelompok Sasaran Pelaksana kegiatan ini adalah Bidang Teknis yang menangani hortikultura di tingkat Kabupaten/Kota dengan penanggung jawab Kepala Dinas Pertanian Kabupaten/ Kota.

dengan akun Belanja Bahan (521211). yang telah melakukan kegiatan pascapanen secara rutin. 5. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana Tugas Pembantuan pada Satker Dinas Pertanian Kabupaten/Kota TA. Secara rinci metode pelaksanaan kegiatan dapat dijelaskan sebagai berikut : (011) Identifikasi. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 107 . Metode Secara umum pelaksanaan kegiatan SL-GHP terdiri dari Identifikasi dan Pelaksanaan SL-GHP. Kegiatan dilaksanakan dalam rangka mempersiapkan kegiatan SL-GHP melalui identifikasi kelompoktani yang akan mengikuti kegiatan dan identifikasi lokasi sebagai demplot/percontohan SLGHP. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). 2012. Petani/pelaku usaha peserta dipilih di antara kelompok tani yang siap melaksanakan pedoman GHP/SOP pascapanen sesuai dengan jenis komoditi dan prioritas yang disepakati oleh kelompok.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 4.

SL-GHP dilakukan oleh Dinas teknis kabupaten/ kota dengan dipandu oleh petugas yang telah mengikuti pemandu lapangan (PL2) GHP atau petugas teknis yang memahami penanganan pascapanen yang baik (GHP). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). SL-GHP dilaksanakan pada lokasi usaha yang memiliki bangsal pascapanen (packing house) dan dikelola oleh kelompok/Asosiasi/Gapoktan dengan tujuan pasar yang jelas dan rutin sesuai dengan Buku Pedoman SL-GHP dan mengikuti tahapantahapan yang ada dalam GHP Sayuran dan tanaman obat. dan atau Honor Output kegiatan (521213). 108 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (012) Pelaksanaan Sekolah Lapang dengan akun Belanja Bahan (521211). Peserta SL-GHP adalah petani/kelompok tani/ pelaku usaha penerima bantuan sosial di kawasan sayuran dan tanaman obat atau disesuaikan dengan kebutuhan. Frekuensi pertemuan disesuaikan dengan kondisi dan kebutuhan petani/pelaku usaha peserta SL-GHP.

petani.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. Keluaran/Output Terselenggaranya kegiatan SL-GHP di lokasi kawasan sayuran dan tanaman obat sebanyak 93 kelompok. D. Hasil/Outcome Meningkatnya pengetahuan dan keterampilan petani/pelaku usaha peserta SL-GHP dalam memahami tata cara penerapan GHP/SOP di lokasi kawasan pengembangan sayuran dan tanaman obat. 3. Manfaat/Benefit Mempercepat pelaksanaan penerapan GHP pada pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat lokasi C. Dana 2. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 109 . pelaku usaha) Data dan teknologi B. Masukan/Input 1. Sumber Daya Manusia (petugas.

meningkatkan mutu daya saing produk sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E. Dampak/Impact Menekan kehilangan hasil. produk dan 110 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

PEMBINAAN PENGEMBANGAN PRODUKSI TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771.17) .

Kegiatan pembinaan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat dilaksanakan di Pusat dan Provinsi pada suatu kawasan/wilayah dengan kesamaan ekosistem dan disatukan oleh fasilitas infrastruktur ekonomi yang sama sehingga Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 111 . Bimbingan teknis diberikan melalui pendampingan. prosedur. Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat menyelenggarakan salah satu fungsi yaitu memberikan bimbingan teknis dan evaluasi di bidang budidaya dan pascapanen tanaman sayuran. standar. penyusunan norma.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian No. Dalam melaksanakan tugasnya. tanaman obat dan jamur. dan kriteria.140/10/2010 tanggal 14 Oktober 2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Pertanian. serta pemberian bimbingan teknis dan evaluasi di bidang budidaya dan pascapanen sayuran dan tanaman obat. Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat mempunyai tugas pokok melaksanakan penyiapan perumusan dan pelaksanaan kebijakan. bimbingan terhadap pelaku usaha sayuran dan tanaman obat di daerah sentra produksi serta pembinaan pengembangan tanaman sayuran dan tanaman obat. 61/ Permentan/OT.

budidaya. 112 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . B. Sasaran yang ingin dicapai adalah terlaksananya pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat melalui pembinaan. dan pemasaran serta berbagai kegiatan pendukungnya.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat membentuk kawasan yang berisi berbagai kegiatan usaha mulai dari penyediaan sarana produksi. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari kegiatan pembinaan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat adalah mendukung dan memperlancar pelaksanaan kegiatan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat. penanganan pascapanen. bimbingan dan pendampingan.

Komponen Output : (017) Pembinaan Pengembangan Produk-si Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat Pembinaan Pengembangan Produk-si Sayuran Buah. dan Umbi Pembinaan Pengembangan Produk-si Tanaman Obat dan Jamur Sub Output : (002) (003) Komponen : (011) Koordinasi/Identifikasi (012) (013) Pelaksanaan (Pertemuan. Workshop. Sub Output. Sosialisasi) Pendampingan dan Bimbingan Teknis Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 113 . Lokasi Kegiatan Pembinaan Pengembangan Produksi Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Pelaksanaan Di Pusat 1. Daun.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. Direktorat Jenderal Hortikultura. 2. Output.

Pelaksanaan dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. mensinergikan dan mengintegrasikan program. 5. mutu dan daya saing produk di lokasi pengembangan sayuran dan tanaman obat yang melibatkan petugas provinsi. kabupaten/kota. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) pada DIPA Satker Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. 4.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan melalui kegiatan pertemuan/konsolidasi untuk mengkoordinasikan. Direktorat Jenderal Hortikultura. kegiatan dan pendanaan dalam rangka mewujudkan peningkatan produksi. pelaku usaha serta pemangku kepentingan terkait. petani. kegiatan pengembangan data dan informasi teknologi budidaya dalam rangka mendukung pengembangan 114 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Penerima manfaat adalah pembina/ petugas/petani/kelompoktani/Gapoktan/pelaku usaha dan pemangku kepentingan yang terkait dengan pelak-sanaan kegiatan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat sayuran. sosialisasi) dan dapat didukung oleh seluruh atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : 002. Daun. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). kegiatan. sosialisasi). dan atau Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 115 . Pelaksanaan Kegiatan di Pusat terdiri atas komponen utama berupa (012) Pelaksanaan (pertemuan. Kegiatan tersebut berupa penyusunan standar kinerja Direktorat. dll. sarana pendukung penerapan GAP. dengan akun Belanja Bahan (521211). evaluasi pelaksanaan kegiatan Direktorat. pendampingan/pembinaan/bimbingan mendukung pelaksanaan kegiatan Pengembangan Produksi Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat. dan pendanaan berbagai institusi terkait maupun pelaku usaha untuk mendukung kawasan pengembangan produksi sayuran buah. dengan akun Belanja Bahan (521211). workshop. workshop. Kegiatan koordinasi yang ada di Pusat adalah kegiatan untuk mengkoordinasikan. Pembinaan Pengembangan Produksi Sayuran Buah. mensinergikan dan mengintegrasikan program. (012) Pelaksanaan (pertemuan. daun dan umbi. dan Umbi (011) Koordinasi/Identifikasi.

mensinergikan dan mengintegrasikan program. Kegiatan pendampingan dan bimbingan teknis adalah kegiatan yang berupa pemantauan. tingkat 116 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Belanja Sewa (522141). sosialisasi dan sarana pendukung penerapan GAP/SOP. dan atau Honor Output Kegiatan (521213). dan atau Belanja Jasa Profesi (522151). serta kegiatan peningkatan pengetahuan dan keterampilan petugas provinsi dan kabupaten/kota dalam menerapkan budidaya sayuran yang baik. kegiatan dan pendanaan untuk mewujudkan peningkatan produksi. Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka untuk mengkoordinasikan. dengan akun Belanja Perjalanan Lainnya (524119). temu teknologi budidaya sayuran. penyusunan standar. mutu dan daya saing produk di lokasi pengembangan sayuran buah. pembinaan dan bimbingan teknis pengembangan produksi sayuran di lokasi kawasan pengembangan sayuran. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). daun dan umbi melalui kegiatan koordinasi dan evaluasi pola produksi. Kegiatan dilakukan secara terintegrasi dan melibatkan petugas dari tingkat pusat. (013) Pendampingan dan Bimbingan Teknis.

003. sosialisasi). petani untuk mendukung perencanaan pengembangan kawasan produksi dan pascapanen sayuran. dan atau Belanja Sewa (522141). Kabupaten/Kota. serta instansi terkait lainnya. dengan akun Honor Output Kegiatan (521213). pemangku kepentingan. kegiatan. workshop. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 117 . dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Provinsi. dan pendanaan berbagai institusi terkait maupun pelaku usaha. tanaman obat dan jamur. mensinergikan dan mengintegrasikan program. (012) Pelaksanaan (pertemuan. Kegiatan koordinasi yang ada di Pusat dilaksanakan dalam rangka mengkoordinasikan. petugas. dan atau Honor Output Kegiatan (521213). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Pembinaan Pengembangan Produksi Tanaman Obat dan Jamur (011) Koordinasi/Identifikasi. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) dan atau Belanja Barang Fisik Lainnya untuk diserahkan kepada masyarakat/ Pemda (526115). dan atau Belanja Jasa Profesi (522151).

serta dukungan tim teknis pengembangan sayuran dan tanaman obat. temu teknologi budidaya tanaman obat dan jamur. tingkat Provinsi. (013) Pendampingan dan Bimbingan Teknis. Kabupaten/Kota. 118 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). kegiatan dan pendanaan untuk mewujudkan peningkatan produksi. dengan akun Honor Output Kegiatan (521213). serta instansi terkait lainnya. mutu dan daya saing produk di lokasi pengembangan tanaman obat dan jamur melalui kegiatan sosialisi dan sarana pendukung penerapan GAP/SOP. serta kegiatan peningkatan pengetahuan dan keterampilan petugas provinsi dan kabupaten/ kota dalam menerapkan budidaya tanaman obat dan jamur yang baik. Kegiatan pendampingan dan bimbingan teknis adalah kegiatan yang berupa pembinaan dan bimbingan teknis dalam rangka pengembangan produksi tanaman obat. pemangku kepentingan. mensinergikan dan mengintegrasikan program. Kegiatan dilakukan secara terintegrasi dan melibatkan petugas dari tingkat pusat. penyusunan standar.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka untuk mengkoordinasikan.

Pelaksanaan Di Provinsi 1. Sosialisasi) dan Bimbingan Sub output : (001) Komponen : (011) (012) (013) Pendampingan Teknis 3. Pelaksanaan (Pertemuan. Output. 2.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat B. Workshop. Pelaksanaan dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan pembinaan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat adalah bidang yang menangani hortikultura di tingkat provinsi pada Dinas Pertanian Provinsi dengan penanggung jawab adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 119 . Komponen Output : (017) Pembinaan Pengembangan Produk-si Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat Pembinaan Pengembangan Produk-si Koordinasi/Identifikasi. Lokasi Lokasi kegiatan pembinaan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat dilaksanakan oleh bidang teknis yang menangani hortikultura di 32 Dinas Pertanian Provinsi. Sub Output. Penerima manfaat adalah petugas.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pelaku usaha/petani dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam mendukung kegiatan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Bahan (521211). Kegiatan ini berupa : . 4. 5.Buku SOP Budidaya SOP yang disusun dan diperbanyak adalah buku SOP spesifik lokasi. Pembiayaan Pembiayaan bersumber dari Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) yang dialokasikan melalui dana dekonsentrasi pada DIPA Dinas Pertanian Provinsi Tahun 2012. 120 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan kegiatan pembinaan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat diuraikan sebagai berikut : (011) Koordinasi/Identifikasi. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Jasa Profesi (522151) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Jenis komoditas disesuaikan dengan komoditas yang dikembangkan pada kawasan tugas pembantuan.

Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 121 . Apresiasi PL GAP dan GHP Tanaman Obat. Sinkronisasi Wilayah Tengah/Timur /Barat. Koordinasi Kawasan Sayuran Sumatera (KASS) mendukung Ekspor. produktifitas dan mutu.Dalam komponen koordinasi/identifikasi ini juga dapat berupa menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah pertemuan Evaluasi Penetapan Pola Produksi Sayuran. Koordinasi Penetapan Pola Produksi Sayuran. Koordinasi Pengembangan Sayuran Organik.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat . .Buku Teknologi Budidaya Pedoman teknologi merupakan buku rujukan bagi pelaku usaha sayuran dan tanaman obat yang berisi teknologi produksi budidaya sayuran dan tanaman obat hasil penelitian. Diharapkan teknologi tersebut bisa diaplikasikan sebagai transfer teknologi sehingga dapat meningkatkan produksi. Konsolidasi Pemberdayaan Sayuran. Evaluasi Capaian Kinerja Kegiatan Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat (PF2N). Sosialisasi Registrasi Online LU Sayuran dan Tanaman Obat. Tanaman Obat dan Jamur. Apresiasi PL Penerapan GAP dan GHP Sayuran.

Kegiatan ini berupa : . .Koordinasi Pola Tanam Tingkat Provinsi Pertemuan Koordinasi dilaksanakan pada akhir tahun dan dilaksanakan sebelum pertemuan Koordinasi Tingkat Nasional di Pusat. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Bawang Merah dan Kubis). Tomat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat (012) Pelaksanaan (pertemuan. Kentang. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151). Data yang dikoordinasikan di tingkat Pusat merupakan hasil pertemuan koordinasi di tingkat Provinsi. Data yang dievaluasi di Tingkat Pusat merupakan hasil pertemuan evaluasi di tingkat Provinsi. Peserta pertemuan adalah petugas yang membidangi hortikultura khususnya sayuran dan petugas yang membidangi data dari Kabupaten/Kota yang merupakan sentra produksi sayuran utama (Cabai. Peserta pertemuan adalah petugas yang membidangi hortikultura khususnya sayuran dan petugas yang 122 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dengan akun Belanja Bahan (521211). workshop. sosialisasi).Evaluasi Pertemuan Pola Tanam Tingkat Provinsi Evaluasi Penetapan Pola Produksi di Provinsi dilaksanakan awal tahun sebelum Pertemuan Evaluasi Tingkat Nasional di Pusat.

Koordinasi Kawasan Sayuran Mendukung Ekspor (KASS) Sumatera Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 123 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat membidangi data dari Kabupaten/Kota yang merupakan sentra produksi sayuran utama (Cabai. Tomat. Konsolidasi Pemberdayaan Sayuran. tanaman obat dan pekarangan. Bawang Merah dan Kubis). Pertemuan ini dilaksanakan oleh Dinas Pertanian Provinsi dengan peserta petugas dan petani atau pelaku usaha sayuran dan tanaman obat penerima bantuan dari Kabupaten/Kota melalui dana TP Provinsi maupun TP Kabupaten dan atau dari Kabupaten/Kota sentra produksi sayuran dan tanaman obat yang bukan penerima bantuan. Temu Teknologi Budidaya Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka sosialisasi hasil-hasil penelitian untuk diaplikasikan ke lapangan sebagai upaya peningkatan produktifitas dan mutu hasil. Kentang. Tanaman Obat dan Pekarangan Keikutsertaan daerah dalam kegiatan ini adalah berupa kehadiran sebagai peserta konsolidasi pemberdayaan sayuran.

keikutsertaan daerah dalam kegiatan ini adalah berupa kehadiran sebagai peserta yang nantinya Provinsi tersebut akan melaksanakan TOT Pemandu Lapang GAP dan GHP di tingkat Provinsi.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Keikutsertaan daerah dalam kegiatan ini adalah berupa kehadiran sebagai peserta Koordinasi Kawasan Sayuran Sumatera Mendukung Ekspor (KASS) yang akan dilaksanakan di Batam. Apresiasi Pemandu Lapangan GAP dan GHP Tanaman Obat. Kegiatan Apresiasi Pemandu Lapangan Penerapan GAP dan GHP Sayuran serta PL GAP dan GHP Tanaman Obat dilaksanakan di Pusat. Apresiasi Pemandu Lapangan Penerapan GAP dan GHP Sayuran. Koordinasi Pengembangan Sayuran Organik Keikutsertaan daerah dalam kegiatan ini adalah berupa kehadiran sebagai peserta Koordinasi Pengembangan Sayuran Organik yang akan dilaksanakan di Bali dan hanya diikuti oleh daerah yang mendapatkan bantuan pengembangan sayuran organik di Kabupaten/ Kota. 124 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

pelaku usaha dan swasta/pengusaha agar terpadu. Keikutsertaan daerah dalam kegiatan ini adalah berupa kehadiran sebagai peserta Sosialisasi Registrasi Lahan Usaha Sayuran dan Tanaman Obat. tengah dan timur). fokus dan sinergi dalam membangun kawasan sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat - Sosialisasi Registrasi Lahan Usaha Sayuran dan Tanaman Obat. - Menghadiri Sinkronisasi wilayah Barat /Tengah/ Timur Keikutsertaan hadir sebagai peserta kegiatan sinkronisasi program pengembangan kawasan dan sentra sayuran dan tanaman obat yang dilaksanakan di 3 wilayah (barat. Kegiatan ini dilaksanakan untuk mengkoordinasikan dan mengintegrasikan program atau kegiatan atau pendanaan berbagai institusi pemerintah. Koordinasi Penetapan Pola Produksi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 125 . - Dalam komponen pelaksanaan ini juga dapat berupa menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah pertemuan Evaluasi Penetapan Pola Produksi Sayuran.

Apresiasi PL Penerapan GAP dan GHP Sayuran. Sinkronisasi Wilayah Tengah/Timur/Barat. Belanja Jasa Profesi (522151). Pembinaan lebih ditekankan pada sosialisasi penerapan Permentan Nomor 48/Permentan/OT. Koordinasi Kawasan Sayuran Sumatera (KASS) mendukung Ekspor. Sosialisasi Registrasi Online LU Sayuran dan Tanaman Obat. Kegiatan pendampingan penerapan GAP mendukung kawasan dan sentra sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Bahan (521211).140/10/2009 tentang 126 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Konsolidasi Pemberdayaan Sayuran. Evaluasi Capaian Kinerja Kegiatan Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat (PF2N). Honor Output Kegiatan (521213).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Sayuran. Tanaman Obat dan Jamur. Gerakan Makan Sayur. dilaksanakan oleh Dinas Pertanian Provinsi dengan peserta petani atau pelaku usaha di lokasi sentra sayuran dan tanaman obat penerima bantuan pengembangan kawasan dan yang tidak mendapatkan alokasi bantuan pengembangan kawasan dari Kabupaten/Kota. (013) Pendampingan dan Bimbingan Teknis. Apresiasi PL GAP dan GHP Tanaman Obat. Belanja Sewa (522141). Koordinasi Pengembangan Sayuran organik.

Koordinasi Penetapan Pola Produksi Sayuran. Belanja Sewa (522141). (014) Pemasyarakatan/Promosi.140/10/2010 tentang registrasi lahan usaha buah dan sayur. Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 127 . dengan akun Belanja Bahan (521211). Evaluasi Capaian Kinerja Kegiatan Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat (PF2N). Belanja Jasa Profesi (522151).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pedoman budidaya buah dan sayur yang baik dan Permentan Nomor 62/Permentan/OT. Kegiatan ini merupakan kegiatan partisipasi dari Dinas Pertanian Provinsi mengikuti pameran/ promosi yang diselenggarakan oleh Pusat melalui kegiatan PF2N di Sumut. Festival Jamur. Honor Output Kegiatan (521213). Promosi peningkatan konsumsi sayuran dan tanaman obat melalui Gerakan Makan Sayuran di Sulsel. Koordinasi Kawasan Jamur (Festival Jamur) dan Gerakan Makan Sayur. Koordinasi Kawasan Sayuran Sumatera (KASS) mendukung Ekspor. Dalam komponen pemasyarakatan/promosi ini juga dapat berupa menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah pertemuan Evaluasi Penetapan Pola Produksi Sayuran.

D. pemangku kepentingan) Data dan Informasi teknologi B. 2. Hasil/Outcome Terintegrasi program dan kegiatan antara pusat dan provinsi dalam melaksanakan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat. Dana Sumber Daya Manusia (petugas. pelaku usaha. Manfaat/Benefit Tercapainya sasaran kinerja Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dalam pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. Masukan/Input 1. Keluaran/Output Terlaksananya kegiatan pembinaan dan pendampingan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat dalam rangka mendukung peningkatan produksi dan mutu sayuran dan tanaman obat. C. 128 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . 3.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat E. Dampak/Impact Meningkatnya produksi. produktifitas dan mutu produk sayuran dan tanaman obat. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 129 .

18) .PEMBINAAN PENGEMBANGAN PASCAPANEN TANAMAN SAYURAN DAN TANAMAN OBAT (1771.

penanganan dan pengolahan pascapanen. dan pemasaran serta berbagai kegiatan pendukungnya.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB I PENDAHULUAN A. Hal ini mengindikasikan bahwa penanganan pascapanen belum dilaksanakan dengan baik atau belum menerapkan GHP. Latar Belakang Pengembangan tanaman sayuran dan tanaman obat merupakan kegiatan yang dilaksanakan pada suatu kawasan/wilayah dengan kesamaan ekosistem dan disatukan oleh fasilitas infrastruktur ekonomi yang sama sehingga membentuk kawasan yang berisi berbagai kegiatan usaha mulai dari penyediaan sarana produksi. sarana yang terbatas atau akses informasi penerapan ternologi yang kurang. budidaya. masih kita temui rendahnya mutu produk sayuran dan tanaman obat yang sampai ke tangan konsumen. Kenyataan di lapangan. Kegiatan penanganan pascapanen hasil produksi sayuran dan tanaman obat yang umumnya dilakukan di tingkat kelompok tani maupun pedagang pengumpul masih secara tradisional atau konvensional dengan penerapan teknologi yang rendah. Pada umumnya panen masih sering dilakukan tidak tepat waktu sehingga sangat mempengaruhi mutu hasil Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 131 . Penanganan pascapanen merupakan satu kegiatan usaha yang sangat menentukan terhadap mutu produk sayuran dan tanaman obat.

bimbingan dan pendam-pingan untuk peningkatan mutu dan daya saing produk sayuran dan tanaman obat di daerah pengembangan kawasan sayuran dan tanaman obat. maka pembinaan ke tingkat petani/kelompoktani oleh penyuluh dan petugas/pendamping tingkat Pusat/Provinsi/Kabupaten perlu terus-menerus dilakukan agar dapat menerapkan teknologi panen dan penanganan pascapanen yang baik berbasis GHP dengan tidak mengabaikan prinsip-prinsip GAP. Sasaran dari pelaksanaan kegiatan pembinaan pengem-bangan pascapanen tanaman sayuran dan tanaman obat adalah terlaksananya pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat melalui pembinaan. B. Tujuan dan Sasaran Tujuan dari pelaksanaan kegiatan pembinaan pengem-bangan pascapanen tanaman sayuran dan tanaman obat adalah mendukung dan memperlancar pelaksanaan kegiatan pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat. Mengingat hal tersebut. 132 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat sayuran dan tanaman obat.

Sosialisasi) (013) Pendampingan dan Bimbingan Teknis (014) Pemasyarakatan/Promosi. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. Workshop. Pelaksanaan Di Pusat 1. Sub Output. Komponen Output : (18) Pembinaan pengembangan pascapanen tanaman sayuran dan tanaman obat Sub Output : (002) Pembinaan Pengembangan Pascapanen Sayuran Buah. Direktorat Jenderal Hortikultura.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB II PELAKSANAAN A. 2. dan Umbi (003) Pembinaan Pengembangan Pascapanen Tanaman Obat dan Jamur Komponen : (011) Koordinasi/Identifikasi (012) Pelaksanaan (Pertemuan. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 133 . Daun. Output.

kegiatan dan pendanaan dalam rangka mewujudkan peningkatan penanganan pascapanen produk di lokasi pengembangan sayuran dan tanaman obat yang melibatkan petugas provinsi. Direktorat Jenderal Hortikultura. Metode Pelaksanaan Metode pelaksanaan kegiatan dilakukan melalui kegiatan pertemuan/konsolidasi untuk mengkoordinasikan. Pelaksanaan dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat. kegiatan pengembangan data dan informasi teknologi pascapanen dalam rangka mendukung pengembangan sayuran. 4. 5. Penerima manfaat adalah pembina/ petugas/ petani/ kelompoktani/ Gapoktan/ asosiasi/pelaku usaha dan pemangku kepentingan yang terkait dengan pelaksanaan kegiatan pengembangan produksi sayuran dan tanaman obat. sarana pendukung 134 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . mensinergikan dan mengintegrasikan program. pelaku usaha serta pemangku kepentingan terkait. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) pada DIPA Satker Direktorat Jenderal Hortikultura Tahun Anggaran 2012. kabupaten/kota. petani.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3.

Daun dan Umbi (011) Koordinasi/identifikasi. Pelaksanaan kegiatan dapat terdiri atas komponen utama berupa (012) Pelaksanaan (Pertemuan. Sosialisasi) dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 135 . (012) Pelaksanaan (Pertemuan. Pembinaan Pengembangan Pascapanen Sayuran Buah. pengembangan data dan informasi dalam rangka mendukung pengembangan sayuran. Workshop. Identifikasi dilakukan dalam rangka pelaksanaan kegiatan. Belanja Jasa Profesi (522151). dengan akun Belanja Bahan (521211). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pelaksanaan (Pertemuan. Belanja Sewa (522141).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat penerapan GHP. dengan akun Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219).Workshop. Workshop. Sosialisasi) dapat didukung oleh seluruh dan atau sebagian komponen lainnya dengan penjelasan sebagai berikut : 002.Sosialisasi). Kegiatan tersebut berupa fasilitasi tim pengembangan pascapanen sayuran. pendampingan/pembinaan/bimbingan mendukung pelaksanaan kegiatan Pengembangan pascapanen Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119).

sosialisasi GHP. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). pembinaan. (014) Pemasyarakatan/promosi dengan akun Belanja Bahan (521211). evaluasi dan monitoring pelaksanaan kegiatan tentang kelembagaan. dll.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mengkoordinasikan. kegiatan dan pendanaan dalam rangka mewujudkan peningkatan mutu dan daya saing produk di lokasi pengembangan sayuran melalui konsolidasi. apresiasi teknologi pascapanen. mensinergikan dan mengintegrasikan program. teknologi pascapanen serta potensi pengembangan sayuran dan tanaman obat. dengan akun Belanja Perjalanan Lainnya (524119). dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). (013) Pendampingan dan bimbingan teknis. Belanja Jasa Profesi (522151. koordinasi lintas instansi terkait dalam rangka mendukung Pembinaan Pengembangan Pascapanen Tanaman Sayuran. digunakan untuk melakukan bimbingan. Kegiatan dilakukan dalam bentuk pameran. champion/PMD. 136 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . pemberdayaan champion. Belanja Sewa (522141). Festival. Kegiatan ini dilakukan dalam rangka memasyarakatkan dan atau mempromosikan produk sayuran dan tanaman obat.

dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Pelaksanaan (Pertemuan. Belanja Jasa Profesi (522151). Belanja Sewa (522141). dengan akun Belanja Bahan (521211). pengumpulan dan pembahasan data.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat serta peningkatan konsumsi sayuran dan tanaman obat melalui Gerakan Makan Sayuran serta fasilitasi pengembangan informasi melalui Website. serta koordinasi dengan instansi terkait . Pembinaan Pengembangan Pascapanen Tanaman Obat dan Jamur (011) Koordinasi/identifikasi. (012) Pelaksanaan (Pertemuan. Kegiatan tersebut berupa penyediaan buku referensi. Workshop. Sosialisasi) dilaksanakan oleh Direktorat Budidaya dan Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 137 . pengembangan data dan informasi dalam rangka mendukung pengembangan sayuran. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219) dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119) Identifikasi dilakukan dalam rangka pelaksanaan kegiatan. Sosialisasi). dengan akun Belanja Bahan (521211). Workshop. 003. fasilitasi tim pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat.

pendampingan kelembagaan. digunakan untuk melakukan bimbingan. fasilitasi konsorsium. champion/PMD. evaluasi dan monitoring pelaksanaan kegiatan tentang kelembagaan. sarana pendukung berupa data dan informasi. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). koordinasi lintas instansi terkait dalam rangka mendukung Pembinaan Pengembangan Pasca-panen Tanaman Obat dan Jamur. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). dll. Belanja Sewa (522141). (014) Pemasyarakatan/promosi dengan akun Belanja Bahan (521211). teknologi pascapanen serta potensi pengembangan sayuran 138 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dengan akun Belanja Perjalanan Lainnya (524119). pembinaan. Kegiatan ini merupakan kegiatan dalam rangka memasyarakatkan dan atau mempromosikan produk sayuran dan tanaman obat. mensinergikan dan mengintegrasikan program. Belanja Jasa Profesi (522151.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat untuk mengkoordinasikan. kegiatan dan pendanaan dalam rangka mewujudkan peningkatan mutu dan daya saing produk di lokasi pengembangan tanaman obat dan jamur melalui konsolidasi kawasan. (013) Pendampingan dan bimbingan teknis.

Workshop. Adapun lokasi pelaksanaan kegiatan dapat dilihat pada Lampiran 10. B. Output/ Sub Output/ Komponen Kegiatan Output : (18) Pembinaan pengembangan pasca panen tanaman sayuran dan tanaman obat Pengembangan Pasca- Sub Output : (001) Pembinaan panen Komponen : (011) Koordinasi/Identifikasi (012) Pelaksanaan (Pertemuan. Pelaksanaan Di Provinsi 1. serta fasilitasi pengembangan informasi melalui media elektronik. 2. Kegiatan dilakukan dalam bentuk pameran. Festival. Sosialisasi) (013) Pendampingan dan Bimbingan Teknis (014) Pemasyarakatan/Promosi Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 139 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dan tanaman obat. Lokasi Kegiatan ini dilaksanakan pada bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi di 32 Provinsi.

dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Metode Metode pelaksanaan Pembinaan Pascapanen Tanaman Sayuran dan dilaksanakan diuraikan sebagai berikut : Pengembangan Tanaman Obat (011) Koordinasi/identifikasi. Kelompok sasaran sebagai penerima manfaat adalah petugas. 4.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat 3. Pembiayaan Kegiatan ini dibiayai dari dana Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) melalui dana dekonsentrasi pada DIPA Satker Dinas Pertanian Provinsi Tahun 2012. pelaku usaha dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam mendukung kegiatan pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat. Koordinasi/identifikasi dilaksanakan untuk mendukung penerapan penanganan pascapanen 140 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dengan akun Belanja Bahan (521211). 5. Pelaksanaan dan Penerima Manfaat Pelaksana kegiatan adalah bidang teknis yang menangani hortikultura di tingkat Provinsi dengan penanggung jawab kegiatan adalah Kepala Dinas Pertanian Provinsi. dan atau Honor Output Kegiatan (521213). dan atau Belanja Jasa Profesi (522151). dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219).

dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Workshop. Workshop. Sosialisasi). dengan akun Belanja Bahan (521211).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat sayuran dan tanaman obat yang baik dapat berupa 1) pembuatan buku pedoman SOP pascapanen dengan komoditas disesuaikan dengan komoditas yang dikembangkan melalui tugas pembatuan 2) pembuatan buku teknologi pascapanen komoditas sayuran dan tanaman obat yang berisi tentang teknologi pascapanen hasil penelitian atau 3) koordinasi dalam rangka menghadiri pertemuan pendukung pengembangan penanganan pascapanen. dan atau Belanja Jasa Profesi (522151). Sosialisasi Registrasi Online LU Sayuran dan Tanaman Obat. Kegiatan pelaksanaan dapat berupa Sosialisasi GHP di tingkat provinsi dapat dilakukan dengan dasar Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 141 . (012) Pelaksanaan (Pertemuan. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Dalam komponen koordinasi/identifikasi ini juga dapat berupa menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah Apresiasi PL Penerapan GAP dan GHP Sayuran dan Tanaman Obat. Sosialisasi) Pelaksanaan (Pertemuan.

Apresiasi PL Penerapan GAP dan GHP Sayuran dan Tanaman Obat.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat pada Peraturan Menteri Pertanian Nomor : 44/Permentan/ OT. dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). (013) Pendampingan dan bimbingan teknis. Temu Teknologi Pascapanen merupakan upaya peningkatan pengetahuan teknologi pascapanen sayuran dan tanaman obat dengan materi dari hasil penelitian oleh Peneliti/Pakar/Perguruan Tinggi atau Pelaku Usaha maju. Dalam komponen pelaksanaan ini juga dapat menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah pertemuan Evaluasi Penetapan Pola Produksi Sayuran. Sosialisasi GHP Sayuran dan tanaman obat. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Alokasi dana ini digunakan untuk membina atau melakukan pendampingan pelaksanaan kegiatan Pembinaan Pengembangan Pascapanen Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat. Koordinasi Kawasan Sayuran Sumatera (KASS) mendukung Ekspor. 142 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . dengan akun Belanja Bahan (521211).140/10/2009 tentang Pedoman Penanganan Pascapanen Hasil Pertanian Asal Tanaman yang Baik .

dan atau Belanja Perjalanan Lainnya (524119). Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 143 . Koordinasi Kawasan Jamur (Festival Jamur). Kegiatan ini merupakan kegiatan partisipasi mengikuti pameran/promosi PF2N. Belanja Jasa Profesi (522151).Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Dalam komponen pelaksanaan ini juga dapat menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direk-torat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah pertemuan Apresiasi PL Penerapan GAP dan GHP Sayuran dan Tanaman Obat. Gerakan Makan Sayur. (014) Pemasyarakatan/promosi dengan akun Belanja Bahan (521211). Promosi peningkatan konsumsi sayuran dan tanaman obat melalui Gerakan Makan Sayuran serta fasilitasi pengembangan informasi melalui Website. Belanja Sewa (522141). Festival Jamur. dan atau Belanja Barang Non Operasional Lainnya (521219). Dalam komponen pemasyarakatan/promosi ini juga dapat berupa menghadiri pertemuan Agenda Nasional Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat diantaranya adalah Evaluasi Capaian Kinerja Kegiatan Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat (PF2N). Honor Output Kegiatan (521213).

C. Hasil/Outcome 1. Terintegrasi program dan kegiatan antara pusat dan provinsi dalam melaksanakan pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat. 2. Petani/Kelompok Tani/Gapoktan/ Asosiasi. 2. 3. Masukan/Input 1. pedoman pelaksanaan.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat BAB III INDIKATOR KINERJA A. dll) Data dan Informasi (teknologi teknologi penanganan pascapanen sayuran dan tanaman obat. pendampingan dan promosi pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat dalam rangka mendukung peningkatan penanganan pascapanen dan mutu produk sayuran dan tanaman obat. 144 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . Dana SDM (petugas pembina. dll) B. Pelaku usaha menerapkan GHP dalam rangka mendukung peningkatan perbaikan mutu dan daya saing sayuran dan tanaman obat. bimbingan. Keluaran/Output Terlaksananya kegiatan pembinaan.

Dampak/Impact Meningkatnya konsumsi serta produk sayuran dan tanaman yang bermutu dan berdaya saing.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat D. Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 145 . E. Manfaat/Benefit Tercapainya sasaran kinerja Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat dalam pengembangan pascapanen sayuran dan tanaman obat.

LAMPIRAN .

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur NAD Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Kalimantan Barat Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Gorontalo Kepulauan Riau LOKASI SATKER VOLUME 6 4 2 2 2 2 2 2 10 2 2 1 2 5 2 2 3 2 3 2 1 2 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 147 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 1 a Pengembangan Kawasan dengan dana Dekonsentrasi NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Banten LOKASI SATKER VOLUME 1 2 4 2 2 2 1 2 2 16 95 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Sulawesi Barat Bengkulu Papua Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Papua Barat Bangka Belitung Maluku Maluku Utara TOTAL Nasional 148 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 1 b Pengembangan Kawasan (1771. 1 1) 2) 3) 2 4) 5) 6) 7) 3 8) LOKASI SATKER Jawa Barat Indramayu Karawang Kota Tasikmalaya Total provinsi Jawa Tengah Blora Klaten Pati Rembang Total provinsi DI Yogyakarta Bantul Total provinsi Jamur Cabe Cabe Cabe Cabe Jamur Jamur Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 2 3 25 30 40 40 40 40 160 2 2 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha 4 9) 10) 11) 12) Aceh Bireuen Gayo Lues Pidie Aceh Besar Total provinsi Tanaman Obat Cabe Cabe Tanaman Obat 20 30 30 20 100 Ha Ha Ha Ha Ha Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 149 .02) TP Propinsi NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 5 13) 14) 15) 6 16) 17) 18) 19) 7 20) 21) 22) 8 23) 9 24) 25) 26) 27) 28) LOKASI SATKER Sumatera Utara Deli Serdang Humbang Hasundutan Samosir Total provinsi Jambi Bungo Merangin Sungai Penuh Tebo Total provinsi Sumatera Selatan Muara Enim Banyuasin Ogan Komering Ilir Total provinsi Lampung Lampung Utara Total provinsi Sulawesi Utara Bolaang Mongondow Bolmong Timur Kota Kotamobagu Minahasa Minahasa Selatan Total provinsi Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 30 30 30 90 40 30 30 30 130 40 40 30 110 25 25 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Bawang Merah Bawang Merah Kentang Kentang Cabe Kentang Kentang Cabe Bawang Merah Kentang 40 40 40 40 40 200 150 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

10 29) 30) 31) 32) 33) 34) 11 35) LOKASI SATKER Sulawesi Selatan Barru Enrekang Jeneponto Pinrang Sidrap Wajo Total provinsi Sulawesi Tenggara Konawe Total provinsi Cabe Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 30 40 35 30 35 30 200 20 10 30 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Bawang Merah Cabe Cabe Cabe Cabe Sayuran Organik 12 36) 37) 13 38) 14 39) 40) 15 41) 42) Sulawesi Tengah Sigi Parigi Moutong Total provinsi Bali Klungkung Total provinsi Nusa Tenggara Barat Sumbawa Bima Total provinsi Nusa Tenggara Timur Manggarai Barat Sumba Tengah Tanaman Obat Tanaman Obat Bawang Merah Bawang Merah Cabe Bawang Merah Bawang Merah 40 30 70 40 40 40 30 70 10 10 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 151 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 43) 44) 16 45) 46) 47) 48) 17 49) 50) 18 51) 19 52) 53) 20 54) 21 55) LOKASI SATKER Manggarai Manggarai Timur Total provinsi Gorontalo Boalemo Gorontalo Bone Bolango Gorantalo Utara Total provinsi Sulawesi Barat Provinsi (Mamuju) Provinsi (Majene) Total provinsi Bengkulu Muko-Muko Total provinsi Papua Kota Jayapura Jaya Wijaya Total provinsi Kalimantan Selatan Hulu Sungai Selatan Total provinsi Kalimantan Tengah Kota Palangkaraya Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe KOMODITAS Tanaman Obat Tanaman Obat VOLUME (Ha) 10 20 50 30 30 30 30 120 25 50 75 40 40 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Bawang Merah Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Kentang 10 30 40 40 40 Ha Ha Ha Ha Ha Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) 10 Ha 152 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 22 56) LOKASI SATKER Total provinsi Papua Barat Kab. Manokwari Total provinsi KOMODITAS VOLUME (Ha) 10 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) 10 10 23 57) 24 58) 25 59) Bangka Belitung Bangka Selatan Total provinsi Maluku Maluku Tengah Total provinsi Maluku Utara Halmahera Selatan Total provinsi Total provinsi Bawang Merah 27 27 1.726 Bawang Merah 28 28 Cabe 29 29 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 153 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 1 c Pengembangan Kawasan (1771.02) TP Kabupaten NO. 1 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 2 14) 15) LOKASI SATKER Jawa Barat Bandung Bandung Bandung Barat Ciamis Ciamis Cirebon Cirebon Garut Cianjur Kuningan Majalengka Majalengka Purwakarta Purwakarta Subang Sukabumi Sumedang Tasikmalaya Total provinsi Jawa Tengah Banyumas Boyolali Jamur Tanaman Obat 2 35 Ha Ha Jamur Cabe Cabe Cabe Tanaman Obat Jamur Bawang Merah Cabe Sayuran Organik Bawang Merah Bawang Merah Kentang Jamur Tanaman Obat Jamur Temulawak Cabe Cabe 1 45 20 40 10 2 30 40 20 32 32 11 1 20 2 30 50 40 426 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha KOMODITAS VOLUME (Ha) 154 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

16) 17) 18) 19) 20) 21) 22) 23) 24) 25) 26) 3 27) 28) 29) 4 30) 31) 32) 33) LOKASI SATKER Brebes Demak Karanganyar Karanganyar Kota Semarang Magelang Pemalang Purworejo Semarang Semarang Sragen Tegal Tegal Wonogiri Total provinsi DI Yogyakarta Gunung Kidul Kulon Progo Kulon Progo Sleman Total provinsi Jawa Timur Bangkalan Banyuwangi Bojonegoro Bondowoso Cabe KOMODITAS Bawang Merah Bawang Merah Tanaman Obat Bawang Putih Temulawak Tanaman Obat Bawang Putih Tanaman Obat Temulawak Sayuran Organik Cabe Bawang Merah Bawang Putih Tanaman Obat VOLUME (Ha) 36 40 30 20 20 45 20 47 25 20 40 20 20 47 467 10 48 24 30 112 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Tanaman Obat cabe Tanaman Obat Bawang Merah Cabe Bawang Merah Tanaman Obat 30 40 32 20 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 155 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 34) 35) 36) 37) 38) 39) 40) 41) 42) 43) 44) 45) 46) 47) 5 48) 49) 6 50) 51) LOKASI SATKER Gresik Jember Kediri Lumajang Magetan Malang Nganjuk Pacitan Pacitan Pamekasan Pasuruan Probolinggo Sumenep Trenggalek Ponorogo Total provinsi Aceh Aceh Tengah Bener Meriah Total provinsi Sumatera Utara Simalungun Tapanuli Utara Tapanuli Utara Total provinsi Cabe Cabe Cabe Cabe Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 40 40 30 30 32 20 31 30 20 32 30 15 31 60 45 608 36 30 66 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Bawang Merah Sayuran Organik Bawang Merah Cabe Tanaman Obat Bawang Merah Kentang Bawang Merah Bawang Merah Tanaman Obat Tanaman Obat Kentang Kentang Cabe Bawang Merah 70 15 15 100 7 Sumatera Barat 156 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

52) 53) 54) 55) 56) 57) 8 58) 59) 9 60) 61) 10 62) LOKASI SATKER Agam Lima Puluh kota Padang panjang Pesisir Selatan Solok Tanah Datar Total provinsi Riau Siak Kota Dumai Total provinsi Jambi Kerinci Kota Jambi Total provinsi Sumatera Selatan Ogan Komering Ulu Ogan Komering Ulu Total provinsi Cabe Cabe KOMODITAS Sayuran Organik Sayuran Organik Sayuran Organik Bawang Merah Kentang Sayuran Organik VOLUME (Ha) 10 10 10 15 30 21 96 31 2 33 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Sayuran Organik Kentang Cabe 40 47 87 245 2 247 Bawang Merah 11 63) 64) 65) 12 66) Lampung Lampung Selatan Lampung Tengah Tanggamus Total provinsi Kalimantan Barat Kota Pontianak Tanaman Obat 30 Cabe Tanaman Obat Cabe 25 20 20 65 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 157 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

67) 13 68) 69) 70) 14 71) 72) 73) 74) LOKASI SATKER Sanggau Total provinsi Kalimantan Timur Kota Tarakan Paser Kota Samarinda Total provinsi Sulawesi Selatan Bantaeng Bantaeng Gowa Maros Sinjai Sinjai Total provinsi Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 30 60 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Bawang Merah Tanaman Obat 8 15 15 38 Kentang Cabe Kentang Cabe Cabe Kentang 80 52 50 47 84 34 347 15 75) 76) 16 77) 78) 17 79) 80) Sulawesi Tengah Donggala Kota Palu Total provinsi Bali Buleleng Tabanan Total provinsi Nusa Tenggara Barat Lombok Barat Lombok Timur Cabe Bawang Putih 20 15 Sayuran Organik Sayuran Organik 31 19 50 Bawang Merah Bawang Merah 63 47 110 158 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

18 81) 82) 19 83) 20 84) 85) 86) 21 87) 88) 89) 22 90) 91) 92) 93) LOKASI SATKER Total provinsi Nusa Tenggara Timur Kupang Ngada Total provinsi Kepulauan Riau Bintan Total provinsi Banten Kota Serang Pandeglang Lebak Total provinsi Bengkulu Kepahiang Rejang Lebong Lebong Total provinsi Papua Merauke Nabire Mimika Tolikara Tolikara Total provinsi Cabe Cabe Cabe Cabe KOMODITAS VOLUME (Ha) 35 50 20 70 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha Sayuran Organik 27 27 20 20 20 60 Tanaman Obat Kentang Kentang Cabe 30 74 40 144 Bawang Merah Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Cabe Kentang Bawang Merah 30 10 20 20 10 90 23 Papua Barat Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 159 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Teluk Wondama Kota Sorong Kab. Fak Fak Total provinsi Total KOMODITAS Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Sayuran dan Tanaman Obat (Pekarangan) Cabe VOLUME (Ha) 20 20 20 20 20 100 3. Sorong Kab.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. Sorong Selatan Kab.438 Ha Ha Ha Ha Ha Ha Ha 160 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . 94) 95) 96) 97) 98) LOKASI SATKER Kab.

03) NO.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 2. III. IV. 1 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) LOKASI SATKER NASIONAL PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Bandung Bandung Barat Ciamis Cirebon Garut Indramayu Cianjur Karawang Kota Tasikmalaya Kuningan Majalengka Purwakarta Subang Sukabumi Sumedang Tasikmalaya VOLUME 186 186 2 1 2 2 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 161 . I. Sekolah Lapang GAP (1771. II.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 3 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Jawa Tengah Banyumas Blora Boyolali Brebes Demak Karanganyar Klaten Kota Semarang Magelang Pati Pemalang Purworejo Rembang Semarang Sragen Tegal Wonogiri DI Yogyakarta Bantul Gunung Kidul Kulon Progo Sleman VOLUME 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 2 1 2 1 1 1 2 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok 162 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 18) 5 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Jawa Timur Bangkalan Banyuwangi Bojonegoro Bondowoso Gresik Jember Kediri Lumajang Magetan Malang Nganjuk Pacitan Pamekasan Pasuruan Probolinggo Sumenep Trenggalek Ponorogo Aceh Aceh Tengah Bener Meriah Bireuen Gayo Lues VOLUME 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 4 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 163 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 5) 6) 6 1) 2) 3) 4) 5) 7 1) 2) 3) 4) 5) 6) 8 1) 9 1) 2) 3) Pidie LOKASI SATKER VOLUME 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Aceh Besar Sumatera Utara Deli Serdang Humbang Hasundutan Samosir Simalungun Tapanuli Utara Sumatera Barat Agam Lima Puluh kota Padang panjang Pesisir Selatan Solok Tanah Datar Riau Siak Jambi Bungo Kerinci Kota Jambi 164 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 4) 5) 6) 10 1) 2) 3) 4) 11 1) 2) 3) 4) 12 1) 2) 13 1) 2) 3) LOKASI SATKER Merangin Sungai Penuh Tebo Sumatera Selatan Muara Enim Banyuasin Ogan Komering Ilir Ogan Komering Ulu Lampung Lampung Selatan Lampung Tengah Lampung Utara Tanggamus Kalimantan Barat Kota Pontianak Sanggau Kalimantan Timur Kota Tarakan Paser Kota Samarinda VOLUME 1 1 1 1 1 1 13 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 165 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 14 1) 2) 3) 4) 5) 15 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 16 1) 17 1) 2) LOKASI SATKER Sulawesi Utara Bolaang Mongondow Bolmong Timur Kota Kotamobagu Minahasa Minahasa Selatan Sulawesi Selatan Bantaeng Barru Enrekang Gowa Jeneponto Maros Pinrang Sidrap Sinjai Wajo Sulawesi Tenggara Konawe Sulawesi Tengah Sigi Parigi Moutong VOLUME 1 1 1 1 1 10 1 1 1 1 1 1 1 4 1 2 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok 166 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 3) 4) 18 1) 2) 3) 19 1) 2) 3) 4) 20 1) 2) 3) 4) 5) 6) 21 1) 2) LOKASI SATKER Donggala Kota Palu Bali Buleleng Tabanan Klungkung Nusa Tenggara Barat Lombok Barat Sumbawa Bima Lombok Timur Nusa Tenggara Timur Kupang Manggarai Barat Sumba Tengah Manggarai Manggarai Timur Ngada Gorontalo Boalemo Gorontalo VOLUME 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 167 .

3) 4) 22 1) 23 1) 2) 3) 24 1) 2) 25 1) 2) 3) 4) 26 1) 27 LOKASI SATKER Bone Bolango Gorantalo Utara Kepulauan Riau Bintan Banten Kota Serang Pandeglang Lebak Sulawesi Barat Mamuju Majene Bengkulu Kepahiang Rejang Lebong Muko-Muko Lebong Kalimantan Selatan Hulu Sungai Selatan Bangka Belitung VOLUME 1 1 1 1 1 1 1 1 1 4 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok 168 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

1) 28 1) 29 1) LOKASI SATKER Bangka Selatan Maluku Maluku Tengah Maluku Utara Halmahera Selatan VOLUME 1 1 1 Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 169 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

II. I. III. Pemberdayaan Kelembagaan Usaha (1771.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 3. 1 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Bandung Bandung Barat Ciamis Cirebon Garut Indramayu Cianjur Karawang Kota Tasikmalaya Kuningan Majalengka Purwakarta Subang Sukabumi Sumedang Tasikmalaya LOKASI SATKER NASIONAL VOLUME 282 59 223 2 4 2 4 4 2 2 2 2 2 2 4 2 2 2 1 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga 170 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . IV.04) NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 3 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Jawa Tengah Banyumas Blora Boyolali Brebes Demak Karanganyar Klaten Kota Semarang Magelang Pati Purworejo Rembang Semarang Sragen Tegal Wonogiri DI Yogyakarta Bantul Gunung Kidul Kulon Progo Sleman VOLUME 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 4 2 2 2 2 1 2 2 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 171 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 18) 5 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Jawa Timur Bangkalan Banyuwangi Bojonegoro Bondowoso Gresik Jember Kediri Lumajang Magetan Malang Nganjuk Pacitan Pamekasan Pasuruan Probolinggo Sumenep Trenggalek Ponorogo Aceh Aceh Tengah Bener Meriah Bireuen Gayo Lues VOLUME 2 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 3 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga 172 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 5) 6) 6 1) 2) 3) 4) 5) 7 1) 2) 3) 4) 5) 6) 8 9 1) 2) 3) 4) Pidie LOKASI SATKER VOLUME 2 2 2 4 2 2 4 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Aceh Besar Sumatera Utara Deli Serdang Humbang Hasundutan Samosir Simalungun Tapanuli Utara Sumatera Barat Agam Lima Puluh kota Padang panjang Pesisir Selatan Solok Tanah Datar Riau Jambi Bungo Kerinci Kota Jambi Merangin Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 173 .

5) 6) 10 1) 2) 3) 4) 11 1) 2) 3) 4) 12 1) 13 1) 2) 14 1) 2) LOKASI SATKER Sungai Penuh Tebo Sumatera Selatan Muara Enim Banyuasin Ogan Komering Ilir Ogan Komering Ulu Lampung Lampung Selatan Lampung Tengah Lampung Utara Tanggamus Kalimantan Barat Kota Pontianak Kalimantan Timur Paser Kota Samarinda Sulawesi Utara Bolaang Mongondow Bolmong Timur VOLUME 2 2 1 1 1 1 5 2 2 1 1 1 2 2 2 1 2 1 1 1 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga 174 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

3) 4) 5) 15 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 16 1) 17 1) 2) 3) 18 1) LOKASI SATKER Kota Kotamobagu Minahasa Minahasa Selatan Sulawesi Selatan Bantaeng Barru Enrekang Gowa Jeneponto Maros Sidrap Sinjai Wajo Sulawesi Tenggara Konawe Sulawesi Tengah Sigi Donggala Kota Palu Bali Buleleng VOLUME 1 1 1 2 2 1 1 2 1 2 1 4 1 1 2 2 1 1 2 1 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 175 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 2) 3) 19 1) 2) 3) 4) 20 1) 2) 3) 4) 21 1) 2) 3) 4) 22 23 1) Tabanan LOKASI SATKER VOLUME 2 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 2 2 1 1 1 1 2 2 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Klungkung Nusa Tenggara Barat Lombok Barat Sumbawa Bima Lombok Timur Nusa Tenggara Timur Kupang Manggarai Barat Sumba Tengah Ngada Gorontalo Boalemo Gorontalo Bone Bolango Gorantalo Utara Kepulauan Riau Banten Pandeglang 176 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. LOKASI SATKER VOLUME 24 25 1) 2) 3) 26 27 28 29 30 31 32 Sulawesi Barat Bengkulu Kepahiang Rejang Lebong Muko-Muko Papua Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Papua Barat Bangka Belitung Maluku Maluku Utara 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Lembaga Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 177 .

II. I. III. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 LOKASI SATKER NASIONAL PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Kalimantan Barat Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Bali VOLUME 829 829 32 26 30 30 30 26 32 30 30 20 33 30 22 22 32 33 30 30 Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang 178 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 4. Peningkatan Kapabilitas Petugas/ Petani (1771.06) NO. IV.

19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 LOKASI SATKER Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Gorontalo Kepulauan Riau Banten Sulawesi Barat Bengkulu Papua Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Papua Barat Bangka Belitung Maluku Maluku Utara VOLUME 42 26 30 15 32 33 30 15 11 15 15 17 15 15 Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Orang Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 179 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

II. IV. Registrasi Lahan Usaha (1771. I. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 LOKASI SATKER NASIONAL PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Kalimantan Barat Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Bali VOLUME 630 630 153 64 19 95 13 27 27 2 31 19 10 1 3 32 37 4 15 14 Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha 180 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .08) NO.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 5. III.

19 20 21 22 23 24 25 26 27 LOKASI SATKER Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Gorontalo Kepulauan Riau Banten Sulawesi Barat Bengkulu Papua Kalimantan Selatan VOLUME 9 10 12 2 10 2 10 3 6 Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Lahan Usaha Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 181 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

1 2 3 4 5 PUSAT LOKASI SATKER NASIONAL PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Sumatera Utara Bali VOLUME 9 9 Unit Unit Unit Unit 2 1 3 2 1 Unit Unit Unit Unit Unit 182 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . I.09) NO.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 6. II. IV. III. Registrasi Packing House (1771.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 7. IV. III. Sarana Prasarana Pascapanen) VOLUME SARANA PRASARANA PRODUKSI PASCAPANEN NO. LOKASI SATKER TOTAL VOLUME I.11) (Sarana Prasarana Produksi. Sarana Prasarana (1771. II. 1 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) NASIONAL PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Bandung Bandung Barat Ciamis Cirebon Indramayu Cianjur Karawang Kuningan Majalengka Purwakarta Subang Sukabumi 14 11 3 1 - 515 20 495 2 5 1 4 19 7 9 15 8 8 10 10 10 529 31 498 3 5 1 4 19 7 9 15 8 8 10 10 10 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 183 .

2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 3 1) 2) 4 1) 2) 3) 4) 5) 6) LOKASI SATKER Jawa Tengah Banyumas Boyolali Brebes Demak Karanganyar Kota Semarang Magelang Purworejo Semarang Tegal Wonogiri DI Yogyakarta Kulon Progo Sleman Jawa Timur Bangkalan Bojonegoro Bondowoso Gresik Magetan Malang VOLUME SARANA PRASARANA PRODUKSI 1 1 PASCAPANEN 4 15 6 8 9 10 9 9 10 20 9 8 1 10 9 1 8 9 5 1 8 9 TOTAL VOLUME 4 15 6 8 9 10 9 9 10 20 9 8 2 10 9 2 8 9 5 1 8 9 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 184 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 5 1) 2) 6 1) 7 1) 2) 3) 4) 8 1) LOKASI SATKER Nganjuk Pacitan Pamekasan Probolinggo Sumenep Trenggalek Ponorogo Aceh Bireuen Aceh Besar Sumatera Utara Simalungun Sumatera Barat Agam Lima Puluh kota Padang panjang Tanah Datar Riau Kota Dumai VOLUME SARANA PRASARANA PRODUKSI 2 1 1 PASCAPANEN 9 2 8 5 8 19 13 1 8 10 1 3 4 4 4 8 2 8 TOTAL VOLUME 9 2 8 5 8 19 13 3 8 10 1 4 4 4 4 8 2 9 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 185 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 9 1) 10 1) 11 1) 12 1) 2) 13 1) 2) 14 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Lampung Lampung Tengah Kalimantan Barat Kota Pontianak Kalimantan Timur Kota Samarinda Sulawesi Selatan Bantaeng Gowa Bali Buleleng Tabanan Nusa Tenggara Timur Manggarai Barat Sumba Tengah Manggarai Manggarai Timur VOLUME SARANA PRASARANA PRODUKSI 1 1 1 1 1 PASCAPANEN 5 1 8 1 8 1 1 1 9 10 1 10 10 10 10 TOTAL VOLUME 5 2 8 2 8 2 2 1 9 10 2 10 10 10 10 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit 186 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. Sorong Selatan Maluku Utara VOLUME SARANA PRASARANA PRODUKSI 2 PASCAPANEN 8 6 4 4 1 1 2 TOTAL VOLUME 8 6 4 4 1 1 4 Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Unit Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 187 . 15 1) 16 1) 17 1) 2) 18 1) 2) 19 LOKASI SATKER Kepulauan Riau Bintan Banten Lebak Papua Merauke Tolikara Papua Barat Kab. Sorong Kab.

I. IV. 1 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 2 1) 2) LOKASI SATKER NASIONAL PUSAT PROVINSI KABUPATEN Jawa Barat Bandung Barat Ciamis Cirebon Garut Indramayu Karawang Kuningan Majalengka Purwakarta Subang Sukabumi Tasikmalaya Jawa Tengah Boyolali Brebes 93 93 1 1 2 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok 188 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 . II. Sekolah Lapang GHP (1771.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 8.16) NO. III.

3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 3 1) 2) 4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 5 1) Demak LOKASI SATKER 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 1 1 1 1 1 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Karanganyar Kota Semarang Magelang Purworejo Sragen Tegal Wonogiri DI Yogyakarta Kulon Progo Sleman Jawa Timur Gresik Kediri Lumajang Malang Nganjuk Pacitan Pasuruan Sumenep Aceh Aceh Tengah Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 189 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 2) 3) 4) 5) 6 1) 2) 3) 4) 7 1) 2) 3) 4) 5) 6) 8 1) 2) LOKASI SATKER Bener Meriah Bireuen Gayo Lues Pidie Sumatera Utara Deli Serdang Samosir Simalungun Tapanuli Utara Sumatera Barat Agam Lima Puluh kota Padang panjang Pesisir Selatan Solok Tanah Datar Jambi Kerinci Merangin 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok 190 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 9 1) 2) 10 1) 2) 3) 4) 11 1) 12 1) 13 1) 2) 14 1) 2) 3) 4) LOKASI SATKER Sumatera Selatan Banyuasin Ogan Komering Ulu Lampung Lampung Selatan Lampung Tengah Lampung Utara Tanggamus Kalimantan Barat Kota Pontianak Kalimantan Timur Paser Sulawesi Utara Bolaang Mongondow Minahasa Selatan Sulawesi Selatan Bantaeng Enrekang Gowa Jeneponto 1 4 1 1 1 1 1 1 1 1 2 1 1 1 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 191 .

5) 6) 7) 15 1) 16 1) 2) 17 1) 2) 3) 18 1) 2) 3) 19 1) 2) Maros Sidrap Sinjai LOKASI SATKER 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Sulawesi Tenggara Konawe Sulawesi Tengah Donggala Kota Palu Bali Buleleng Tabanan Klungkung Nusa Tenggara Barat Lombok Barat Sumbawa Bima Nusa Tenggara Timur Kupang Manggarai 192 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 20 1) 21 1) 2) 22 1) 2) 23 1) LOKASI SATKER Gorontalo Gorontalo Banten Pandeglang Lebak Bengkulu Muko-Muko Lebong Kalimantan Selatan Hulu Sungai Selatan 1 1 1 1 1 1 VOLUME Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Kelompok Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 193 .

/Kota) 16 17 4 18 6 5 6 2 6 4 4 2 3 5 10 1 4 3 4 6 4 1 194 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .17) NO.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 9. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 LOKASI SATKER Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Kalimantan Barat Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Gorontalo Kepulauan Riau VOLUME (Kab. Pembinaan Pengembangan Produksi Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat (1771.

/Kota) 3 2 4 6 1 1 6 1 1 1 157 Sulawesi Barat Bengkulu Papua Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Papua Barat Bangka Belitung Maluku Maluku Utara Total Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 195 . 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 Banten LOKASI SATKER VOLUME (Kab.Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO.

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 LOKASI SATKER Jawa Barat Jawa Tengah DI Yogyakarta Jawa Timur Aceh Sumatera Utara Sumatera Barat Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Kalimantan Barat Kalimantan Timur Sulawesi Utara Sulawesi Selatan Sulawesi Tenggara Sulawesi Tengah Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Gorontalo VOLUME (Kab. Pembinaan Pengembangan Pascapanen Tanaman Sayuran dan Tanaman Obat (1771.18) NO./Kota) 17 17 4 18 6 5 6 1 6 4 4 2 3 5 10 1 4 3 4 6 4 196 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 .Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat Lampiran 10.

Direktorat Budidaya dan Pascapanen Sayuran dan Tanaman Obat NO. 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 LOKASI SATKER Kepulauan Riau Banten Sulawesi Barat Bengkulu Papua Kalimantan Selatan Kalimantan Tengah Papua Barat Bangka Belitung Maluku Maluku Utara Total VOLUME (Kab./Kota) 1 3 2 4 6 1 1 6 1 1 1 157 Pedoman Teknis Pengembangan Sayuran dan Tanaman Obat Tahun 2012 197 .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful