Anda di halaman 1dari 11

BIOGRAFI TOKOH FEMINISME Mary Wollstonecraft

MATAKULIAH GENDER

RESTU KHOIRIYAH LESTARI 5545101742

PENDIDIKAN KESEJAHTERAAN KELUARGA UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA

BIOGRAFI MARY WOLLSTONECRAFT

Mary Wollstonecraft (27 April 1759 10 September 1797) adalah penulis, filsuf dan feminis Britania Raya pada abad ke-18. Selama karier singkatnya, ia menulis novel, cerita perjalanan, sejarah Revolusi Perancis dan buku anak-anak. Wollstonecraft terkenal untuk bukunya, A Vindication of the Rights of Woman (1792). Pada buku itu, ia menulis bahwa wanita secara alam tidak lebih rendah dari laki-laki, tetapi terlihat hanya karena mereka memiliki sedikit pendidikan. Ia mengusulkan bahwa baik pria dan wanita harus dianggap sama. Wollstonecraft lahir pada 27 April 1759 di Spitalfields, London. Dia adalah anak kedua dari tujuh anak dari Edward John Wollstonecraft dan Elizabeth Dixon. Meskipun keluarganya memiliki pendapatan nyaman ketika ia masih kecil, ayahnya secara bertahap menyia-nyiakan itu pada proyek-proyek spekulatif. Akibatnya, keluarga menjadi finansial tidak stabil dan mereka sering dipaksa untuk pindah selama masa Wollstonecraft itu. Situasi keuangan keluarga ini akhirnya menjadi begitu mengerikan bahwa ayah Wollstonecraft yang memaksanya untuk menyerahkan uang itu dia akan mewarisi pada saat jatuh tempo dia. Selain itu, ia rupanya orang keras yang akan memukul istrinya di mengamuk mabuk. Sebagai seorang remaja, Wollstonecraft digunakan untuk berada di luar pintu kamar tidur ibunya untuk melindunginya. Wollstonecraft memainkan peran ibu yang sama untuk adik-adiknya, Everina dan Eliza, sepanjang hidupnya. Sebagai contoh, pada saat yang menentukan dalam 1784, dia meyakinkan Eliza, yang menderita apa yang mungkin depresi pasca-melahirkan, untuk meninggalkan suaminya dan bayi; Wollstonecraft membuat semua pengaturan untuk Eliza melarikan diri, menunjukkan kesediaannya untuk menantang norma-norma sosial. Biaya manusia, bagaimanapun, berat: kakaknya menderita penolakan sosial dan, karena dia tidak bisa menikah lagi, ditakdirkan untuk hidup dalam kemiskinan dan kerja keras. Dua persahabatan berbentuk kehidupan awal Wollstonecraft itu. Yang pertama adalah dengan Jane Arden di

Beverley. Kedua sering membaca buku bersama-sama dan mengikuti kuliah yang disampaikan oleh ayah Arden, seorang filsuf gadungan dan ilmuwan. Wollstonecraft bahagia atas suasana intelektual dari rumah tangga Arden dan dihargai persahabatannya dengan Arden sangat, terkadang ke titik yang emosional posesif. Wollstonecraft menulis kepadanya: "Aku telah membentuk gagasan romantis persahabatan ... Saya seorang tunggal kecil di pikiran saya cinta dan persahabatan, saya harus memiliki tempat pertama atau tidak ada." Di beberapa surat Wollstonecraft untuk Arden, ia mengungkapkan emosi yang stabil dan depresi yang akan menghantuinya sepanjang hidupnya. Persahabatan kedua dan yang lebih penting adalah dengan Darah Fanny, diperkenalkan kepada Wollstonecraft oleh Clares, beberapa di Hoxton yang menjadi sosok orang tua kepadanya;. Wollstonecraft dikreditkan Darah dengan membuka pikirannya Tidak puas dengan kehidupan rumahnya, Wollstonecraft memukul keluar sendiri pada 1778 dan menerima pekerjaan sebagai pendamping wanita untuk Sarah Dawson, ruang janda di Bath. Namun, Wollstonecraft mengalami kesulitan bergaul dengan wanita berang (pengalaman dia menarik pada saat menjelaskan kelemahan dari suatu posisi di Pikiran pada Pendidikan Putri, 1787). Pada 1780 ia kembali ke Tokoh Ilmuwan Penemu - http://www.tokohilmuwan-penemu.com rumah, dipanggil kembali untuk merawat ibunya sekarat. Daripada kembali ke rumah Dawson mempekerjakan setelah kematian ibunya, Wollstonecraft pindah dengan Darah. Dia menyadari selama dua tahun dia menghabiskan dengan keluarga bahwa ia memiliki darah ideal, yang lebih diinvestasikan dalam nilai-nilai feminin tradisional daripada yang Wollstonecraft. Tapi Wollstonecraft tetap didedikasikan untuk dirinya dan keluarganya sepanjang hidupnya (dia sering memberikan bantuan berupa uang kepada saudara Darah, misalnya). Wollstonecraft telah membayangkan hidup dalam utopia wanita dengan darah, mereka membuat rencana untuk menyewa kamar bersama-sama dan saling mendukung secara emosional dan finansial, tetapi mimpi ini runtuh di bawah realitas ekonomi. Untuk membuat hidup, Wollstonecraft, adik-adiknya, dan Darah mendirikan sekolah bersama di Newington Hijau, sebuah komunitas Dissenting. Darah segera menjadi terlibat dan setelah pernikahan mereka suaminya, Hugh Skeys, membawanya ke Eropa untuk meningkatkan kesehatannya, yang selalu genting. Meskipun perubahan kesehatan lingkungan Darah lebih jauh memburuk ketika ia menjadi hamil. Dan pada 1785 Wollstonecraft meninggalkan sekolah dan diikuti darah untuk perawat, tapi tidak berhasil. Selain itu, meninggalkan dia sekolah menyebabkan kegagalan kematian Darah yang hancur Wollstonecraft dan merupakan bagian dari inspirasi untuk novel pertamanya, Maria..: Sebuah Fiksi (1788) Sampai akhir abad 20, hidup Wollstonecraft, yang mencakup beberapa hubungan pribadi yang tidak konvensional, mendapat perhatian lebih dari tulisannya. Setelah dua naas urusan, dengan Henry Fuseli dan Gilbert

Imlay (oleh siapa ia memiliki seorang putri, Fanny Imlay), Wollstonecraft menikah filsuf William Godwin, salah satu nenek moyang dari gerakan anarkis. Wollstonecraft meninggal pada usia tiga puluh delapan, sepuluh hari setelah melahirkan putri keduanya, meninggalkan naskah yang belum selesai beberapa. Putrinya Mary Wollstonecraft Godwin, kemudian Mary Shelley, penulis Frankenstein, akan menjadi seorang penulis ulung dirinya sendiri. Setelah kematian Wollstonecraft itu, dia duda menerbitkan Memoir (1798) dalam hidupnya, mengungkapkan gaya hidup yang tidak lazim-nya, yang secara tidak sengaja menghancurkan reputasinya selama hampir satu abad. Namun, dengan munculnya gerakan feminis pada pergantian abad kedua puluh, advokasi Wollstonecraft tentang kesetaraan perempuan dan kritik kewanitaan konvensional menjadi semakin penting. Hari ini Wollstonecraft dianggap sebagai salah satu filsuf feminis pendiri, dan feminis sering mengutip baik hidupnya dan bekerja sebagai pengaruh penting. Mary Wollstonecraft lahir di 27 April 1759 di Spitalfields, London. Ia dibesarkan dalam situasi keluarga yang sulit. Ayahnya sering kekerasan dan rentan terhadap suasana hati mabuk, terutama setelah kehilangan uang dalam investasi kurang bijaksana. Maria menghabiskan banyak waktu merawat adik-adiknya dan ibu.Namun, pada 1778, dia lelah kehidupan rumah tangga dan memutuskan untuk mengambil pekerjaan sebagai pendamping wanita untuk Sarah Dawson. Hal ini terbukti pengalaman yang sulit karena ia tidak melanjutkan dengan wanita tua. Namun, sekitar waktu ini, ia berkenalan dengan Darah Fanny, yang memainkan peran penting dalam memperluas cakrawala Maria dan ide. Kedua menjadi sangat dekat dan Fanny kematiannya Darah di tahun 1785 cukup mengejutkan Maria. Untuk sementara, Maria bekerja sebagai pengasuh di sebuah keluarga Irlandia yang besar. Dia memiliki bakat untuk mengajar, tapi tidak suka mengambil untuk Lady Kingsborough. Untuk Maria, Kingsborough adalah kebalikan dari seorang wanita yang ideal. Di Lady Kingsborough dia melihat seorang wanita yang tidak memiliki kemerdekaan yang sesungguhnya, tapi yang terutama berkaitan dengan penampilan yang dangkal dan pria menyenangkan. Maria kemudian berkembang pikirannya untuk konsep istri yang baik. . "Menjadi ibu yang baik - seorang wanita harus memiliki akal, dan bahwa kebebasan berpikir yang sedikit perempuan yang memiliki diajarkan untuk bergantung sepenuhnya pada suami istri Lemah lembut, secara umum, ibu bodoh; ingin anak-anak mereka untuk mengasihi mereka yang terbaik, dan mengambil bagian mereka, secara rahasia, terhadap ayah, yang diangkat sebagai orang-orangan sawah. " - Mary Wollstonecraft, A Pemulihan nama Hak-hak Wanita (1792) Pengalaman ini formented keinginan untuk menjadi seorang penulis, Maria kembali ke London di mana dia berkenalan dengan lumineries seperti Thomas Paine, William Godwin dan Joseph

Johnson. Di London, ia menjadi lebih sadar strain baru dalam ide-ide politik dan filsafat; akhir abad kedelapan belas adalah era perubahan. Hak-hak ilahi yang tua raja-raja telah digantikan dengan iman yang lebih besar dalam akal manusia dan kebebasan, ini perubahan besar dalam sikap terbaik dicontohkan oleh revolusi Perancis. Seperti banyak radikal, Maria pada awalnya diminati oleh revolusi Perancis. Pada 1790, ia menulis sebuah pamflet Pemulihan nama berpengaruh Hak Manusia (1790). Ini berusaha untuk membela prinsip-prinsip Revolusi Prancis terhadap kritik konservatif Edmund Burke. Ini membantu mendirikan Maria sebagai seorang penulis liberal terkemuka; pada saat itu, jarang untuk perempuan untuk memiliki keunggulan seperti dalam lingkaran sastra. Pembenaran terhadap Hak-Hak Perempuan Tak lama setelah Pemulihan nama Hak Manusia (1970), Maria menulis Sebuah Pemulihan nama Hak-hak Wanita (1972). Ini adalah pekerjaan inovatif, seperti yang diusulkan wanita sederajat dengan pria.Wollstonecraft berpendapat, itu hanya kurangnya pendidikan bagi perempuan itu berarti mereka tampaknya intelektual rendah. "Sampai perempuan lebih rasional berpendidikan, kemajuan dalam kebajikan manusia dan peningkatan pengetahuan harus menerima cek terus-menerus." Sebuah Pemulihan nama Hak-hak Wanita (1792) Ch 3. Dia sangat kritis terhadap sikap kontemporer untuk wanita "Perempuan sistematis terdegradasi dengan menerima perhatian sepele yang pria pikir jantan membayar untuk seks, padahal sebenarnya, laki-laki menghina mendukung keunggulan mereka sendiri." Sebuah Pemulihan nama Hak-hak Wanita (1792) Ch 3. Argumen seperti itu radikal untuk waktu. Bahkan penulis liberal tidak sepenuh hati setuju dengan argumen dan keyakinan. Setelah publikasi, Maria mengunjungi revolusioner Paris. Namun, situasi dengan cepat memburuk, Louis XVI guillotined dan revolusi menjadi semakin represif. Di Paris ia jatuh cinta dengan seorang Amerika, Gilbert Imlay. Bersama-sama mereka memiliki anak tidak sah. Ketika Inggris dan Perancis menyatakan perang satu sama lain, Maria membutuhkan perlindungan muncul untuk menikah dengan seorang Amerika untuk mencegah dia sedang ditangkap. Bersama-sama mereka memiliki anak, Fanny. Namun, hubungan itu menjadi semakin sulit, karena Gilbert terbukti jatuh jauh singkat yang ideal romantis Maria. Atasi dengan kesedihan, mereka putus dan Maria kembali ke Inggris. Saat kembali ke London, ia mencoba untuk bunuh diri putus asa pada hubungan yang gagal (dia juga mengalami depresi suasana hati sepanjang

hidupnya). Namun, upaya itu gagal, dan dia diselamatkan dari Sungai Thames oleh seorang pria yang lewat. Mary Wollstonecraft dan William Godwin Setelah perlahan pulih dari kedalaman depresi, Maria memulai kembali karir sastra dan menjadi romantis terlibat dengan William Godwin. Maria hamil dan keduanya memutuskan untuk menikah. Tragisnya, Maria meninggal saat melahirkan, meskipun putrinya (Mary Godwin) selamat dan kemudian menjadi penulis Frankenstein dan istri Percy Shelley . Setelah kematiannya, William Godwin diterbitkan memoarnya yang terbukti cukup mengejutkan masyarakat. Orang-orang tidak nyaman dengan sikap yang tidak lazim dan hidup bebas dari Mary Wollstonecraft. Bahkan dalam gerakan suffragette terlambat Victoria, Mary Wollstonecraft diberi low profile, karena hidupnya tidak nyaman duduk dengan sikap Victoria. Namun, oleh Twentieth Century, tulisan Wollstonecraft itu dipandang sebagai perkembangan penting dalam konsep hak-hak perempuan.Dalam banyak hal, Mary Wollstonecraft bertahun-tahun, jika tidak abad kedepan waktunya. Teori Feminisme dalam hubungan internasional dimulai dari adanya pemikiran bahwa HI lebih banyak berbicara tentang high politics (keamanan nasional, national interest) dan dalam konteks teknis (misalnya: keamanan berbicara mengenai senjata dll. HI juga hanya berbicara tentang perang (game theory, persenjataan). Selain itu, Ilmu HI sangat male dominated. Akibatnya, konsep, concern, kepentingan yang ada hanya merefleksikan kepentingan pria. Feminisme mencoba menggugat bahwa sexual violance berdampingan dengan perang. Pergerakan Feminisme mulai terlihat pergerakan paling awal yang ditemui sejak abad ke-15 dan terlihat ketika Christine de Pizan menulis ketidakadilan yang dialami perempuan. Pada tahun 1800-an, terdapat pergerakan yang cukup signifikan dimana Susan dan Elizabeth telah memperjuangkan hak-hak politik, diantaranya hak untuk memilih. Pada tahun 1759-1797, feminis mulai menggunakan kata-kata hak. Saat itu, Mary wollstonecraft, feminis pertama yang mengatakan adanya pembodohan terhadap perempuan yang disebabkan tradisi masyarakat yang menjadikan perempuan sebagai makhluk yang tersubordinasi. Tahun 19701980an: Wacana feminisme bermunculan di Amerika Latin, Asia, dan di negara-negara Dunia ketiga pada umumnya. Tahun 1960-1970an, feminis mulai membawa perubahan sosial yang luar biasa di dunia Barat dimana lahirnya undang-undang yang menguntungkan perempuan dan konsep patriarki yang mulai mengemuka. Pada abad ke-20 (1949): Lahir karya Simone de Beauvoir Le Deuxieme Sexe, dan akhirnya ditemukan istilah kesetaraan.

Vindication of the Rights of Woman (1792) adalah salah satu karya paling awal filsafat feminis. Di dalamnya, Wollstonecraft berpendapat bahwa perempuan harus memiliki pendidikan yang sepadan dengan posisi mereka dalam masyarakat dan kemudian mulai mendefinisikan kembali posisi itu, mengklaim bahwa wanita sangat penting untuk bangsa karena mereka mendidik anak-anak dan karena mereka bisa menjadi "sahabat" untuk suami mereka bukan istri semata daripada melihat perempuan sebagai ornamen kepada masyarakat atau properti untuk diperdagangkan dalam pernikahan, Wollstonecraft menyatakan bahwa mereka adalah manusia layak menerima hak-hak dasar yang sama dengan pria.. Bagian besar Hak-Hak Perempuan menanggapi vitriolically untuk melakukan penulis buku seperti James Fordyce dan John Gregory dan filsuf pendidikan seperti Jean-Jacques Rousseau, yang ingin menyangkal wanita pendidikan. (Rousseau terkenal berpendapat dalam mile (1762) bahwa perempuan harus dididik untuk kesenangan manusia.). he Anglo-Irish feminist, intellectual and writer, Mary Wollstonecraft, was born in London, the second of six children. Her father, Edward John Wollstonecraft, was a family despot who bullied his wife, Elizabeth Dixon, into a state of wearied servitude. He spent a fortune which he had inherited in various unsuccessful ventures at farming which took the family to six different locales throughout Britain by 1780, the year Mary's mother died. At the age of nineteen Mary went out to earn her own livelihood. In 1783, she helped her sister Eliza escape a miserable marriage by hiding her from a brutal husband until a legal separation was arranged. The two sisters established a school at Newington Green, an experience from which Mary drew to write Thoughts on the Education of Daughters: With Reflections on Female Conduct, in the More Important Duties of Life (1787). Mary became the governess in the family of Lord Kingsborough, living most of the time in Ireland. Upon her dismissal in 1787, she settled in George Street, London, determined to take up a literary career. In 1788 she became translator and literary advisor to Joseph Johnson, the publisher of radical texts. In this capacity she became acquainted with and accepted among the most advanced circles of London intellectual and radical thought. When Johnson launched the Analytical Review in 1788, Mary became a regular contributor of articles and reviews. In 1790 she produced her Vindication of the Rights of Man, the first response to Edmund Burke's Reflections on the Revolution in France. She was furious that the man who had once defended

the American colonies so eloquently should now assault the sacred revolution and libel Richard price, a close friend of her Newington days. In 1792, she published her Vindication on the Rights of Woman, an important work which, advocating equality of the sexes, and the main doctrines of the later women's movement, made her both famous and infamous in her own time. She ridiculed prevailing notions about women as helpless, charming adornments in the household. Society had bred "gentle domestic brutes." "Educated in slavish dependence and enervated by luxury and sloth," women were too often nauseatingly sentimental and foolish. A confined existence also produced the sheer frustration that transformed these angels of the household into tyrants over child and servant. Education held the key to achieving a sense of self-respect and anew self-image that would enable women to put their capacities to good use. In Maria, or the Wrongs of Woman, published unfinished in Paris in 1798, Mary asserted that women had strong sexual desires and that it was degrading and immoral to pretend otherwise. This work alone sufficed to damn Mary in the eyes of critics throughout the following century. In 1792 she set out for Paris. There, as a witness of Robespierre's Reign of Terror, she collected materials for An Historical and Moral View of the Origins and Progress of the French Revolution: and the effect it has Produced in Europe (vol I, 1794), a book which was sharply critical of the violence evident even in the early stages of the French Revolution. At the home of some English friends in Paris Mary met Captain Gilbert Imlay, an American timber-merchant, the author of The Western Territory of North America (1792). She agreed to become his common law wife and at Le Havre in May 1794, she bore him a daughter, Fanny. In November 1795, after a four months' visit to Scandinavia as his "wife," she tried to drown herself from Putney Bridge, Imlay having deserted her. Mary eventually recovered her courage and went to live with William Godwin in Somers-town with whom she had first met at the home of Joseph Johnson in 1791. Although both Godwin and Mary abhorred marriage as a form of tyranny, they eventually married due to Mary's pregnancy (March 1797). In August, a daughter Mary (who later became Shelley's wife), was born and on September 10 the mother died.

Mary Wollstonecraft was a radical in the sense that she desired to bridge the gap between mankind's present circumstances and ultimate perfection. She was truly a child of the French Revolution and saw a new age of reason and benevolence close at hand. Mary undertook the task of helping women to achieve a better life, not only for themselves and for their children, but also for their husbands. Of course, it took more than a century before society began to put her views into effect. ia Anglo-Irlandia feminis, intelektual dan penulis, Mary Wollstonecraft, lahir di London, anak kedua dari enam anak. Ayahnya, Edward John Wollstonecraft, adalah lalim keluarga yang diganggu istrinya, Elizabeth Dixon, ke dalam keadaan perbudakan lelah.Ia menghabiskan kekayaan yang ia warisi dalam usaha gagal di berbagai pertanian yang membawa keluarga sampai enam locales yang berbeda di seluruh Inggris oleh 1780, ibu tahun Maria meninggal. Pada usia sembilan belas Maria pergi keluar untuk mencari nafkah sendiri. Pada 1783, dia membantu kakaknya Eliza lolos pernikahan sengsara dengan menyembunyikan dia dari suami brutal sampai pemisahan hukum telah diatur. Kedua saudara perempuannya mendirikan sekolah di Newington Hijau, sebuah pengalaman dari mana Maria menarik untuk menulis Pikiran pada Pendidikan Anak perempuan: Dengan Refleksi Perilaku Perempuan, dalam Tugas Lebih Penting Kehidupan (1787). Maria menjadi pengasuh dalam keluarga Tuhan Kingsborough, hidup sebagian besar waktu di Irlandia. Setelah pemecatan itu pada 1787, ia menetap di George Street, London, bertekad untuk mengambil karir sastra.

Pada 1788 ia menjadi penerjemah dan penasihat sastra kepada Yusuf Johnson, penerbit teks radikal. Dalam kapasitas ini ia berkenalan dengan dan diterima di antara kalangan yang paling maju dari London intelektual dan pemikiran radikal. Ketika Johnson meluncurkan Review Analitik tahun 1788, Maria menjadi kontributor tetap dari artikel dan ulasan. Pada 1790 ia diproduksi Pemulihan nama nya Hak Asasi Manusia, respon pertama yang Refleksi Edmund Burke tentang Revolusi di Prancis. Dia marah karena orang yang pernah membela koloni Amerika begitu fasih sekarang harus serbu revolusi suci dan fitnah Richard harga, teman dekat hari-harinya Newington. Pada 1792, ia diterbitkan Pemulihan nama nya tentang Hak-hak Perempuan, karya penting yang mendukung kesetaraan jenis kelamin, dan doktrin-doktrin utama dari gerakan perempuan kemudian, membuat dia terkenal dan terkenal baik dalam waktu sendiri. Dia diejek pengertian

yang berlaku tentang perempuan sebagai tidak berdaya, perhiasan menawan dalam rumah tangga. Masyarakat telah dibesarkan "biadab domestik lembut." "Dididik dalam ketergantungan budak dan enervated oleh kemewahan dan kemalasan," adalah perempuan terlalu sering nauseatingly sentimental dan bodoh. Sebuah keberadaan terbatas juga menghasilkan rasa frustrasi yang mengubah para malaikat rumah tangga menjadi tiran atas anak dan hamba.Pendidikan memegang kunci untuk mencapai rasa harga diri dan lagi citra diri yang akan memungkinkan perempuan untuk menempatkan kapasitas mereka dengan baik. Di Maria, atau Kesalahan Perempuan yang dipublikasikan belum selesai di Paris pada tahun 1798, Maria menegaskan bahwa wanita memiliki hasrat seksual yang kuat dan bahwa itu merendahkan dan tidak bermoral untuk berpura-pura sebaliknya. Karya ini sendiri cukup untuk sialan Maria di mata kritikus sepanjang abad berikut. Pada tahun 1792 ia berangkat ke Paris. Ada, sebagai saksi Pemerintahan Robespierre tentang Teror, ia mengumpulkan bahan untuk dalam Pandangan Sejarah dan Moral dari Asal Usul dan Perkembangan Revolusi Perancis: dan efeknya telah Diproduksi di Eropa (jilid I, 1794), sebuah buku yang tajam kritis terhadap kekerasan nyata, bahkan pada tahap awal Revolusi Perancis. Di rumah beberapa teman Inggris di Paris Maria bertemu Kapten Gilbert Imlay, seorang pedagang kayu-Amerika, penulis Wilayah Barat Amerika Utara (1792). Dia setuju untuk menjadi istri hukum umum dan di Le Havre Mei 1794, dia melahirkan baginya seorang putri, Fanny. Pada bulan November 1795, setelah kunjungan selama empat bulan ke Skandinavia sebagai "istrinya," ia mencoba untuk menenggelamkan diri dari Putney Bridge, Imlay telah meninggalkannya. Maria akhirnya sembuh keberanian dan pergi untuk tinggal dengan William Godwin di Somers-kota dengan siapa dia pertama kali bertemu di rumah Yusuf Johnson pada 1791. Meskipun kedua Godwin dan Maria membenci pernikahan sebagai bentuk tirani, mereka akhirnya menikah karena kehamilan Maria (Maret 1797). Pada bulan Agustus, Mary putri (yang kemudian menjadi istri Shelley), lahir dan pada tanggal 10 September ibu meninggal. Mary Wollstonecraft radikal dalam arti bahwa ia ingin menjembatani kesenjangan antara keadaan sekarang manusia dan kesempurnaan tertinggi. Dia benar-benar anak dari Revolusi Perancis dan melihat era baru nalar dan dekat kebajikan di tangan. Maria melakukan tugas

untuk membantu para wanita untuk mencapai kehidupan yang lebih baik, tidak hanya bagi dirinya dan bagi anak-anak mereka, tetapi juga untuk suami mereka. Tentu, butuh lebih dari satu abad sebelum masyarakat mulai menempatkan pandangannya berlaku.