Diskusi

Seks komersial adalah ilegal di Cina. Pada tahun 2005, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Cina memperkirakan ada 2,8-4500000 FSWs nasional [8]. Perilaku berisiko dan karakteristik sosial-demografi dari PSK terkait dengan perdagangan seks yang mungkin terkait dengan risiko infeksi IMS, perilaku mencari pengobatan, dan / atau stigma social [9,10]. Ada beberapa cara untuk mengklasifikasikan wanita yang menyediakan seks untuk uang atau hadiah. Sebuah studi telah dikategorikan PSK menjadi tujuh tipologi menurut tempat kerja dan organisasi mereka, pendapatan dan demografi, dan perkiraan risiko seksual [11], sedangkan penelitian lain telah dikategorikan ke dalam 3 tingkatan hanya berdasarkan tempat kerja seks dan konteks sosial ekonomi [12,13]. Walaupun kenyataan bahwa tidak ada consensus terhadap tipologi PSK yang telah ditemukan di Cina, tipologi dari PSK penting untuk desain program pengawasan dan intervensi. Sebuah prevalensi sifilis yang besar ditemukan di antara PSK di wilayah penelitian. Temuan ini konsisten dengan hasil yang dilaporkan di tempat lain di antara PSK dengan 5,3% di Sichuan [14], dan 3% di Shandong [15], tetapi jauh lebih tinggi daripada tingkat rata-rata prevalensi nasional (0,5-1,8%) [5]. Prevalensi bervariasi secara signifikan dengan tingkat yang berbeda dari PSK, menunjukkan prevalensi yang lebih tinggi antara PSK tingkat rendah (9,7%) dari PSK tingkat menengah (4,3%) atau PSK tingkat tinggi (2,2%). Peninjauan sistematis dari penelitian yang telah diterbitkan menemukan bahwa PSK tingkat rendah sekitar dua kali lebih cenderung memiliki sifilis [16]. Beberapa penelitian telah menemukan prevalensi yang sangat tinggi sifilis di grup ini, mulai 10-38% [13,17]. Penelitian telah menunjukkan bahwa PSK yang bekerja di rendah-tier tempat cenderung memiliki lebih banyak klien, tapi jarang menggunakan kondom karena pembayaran tambahan untuk seks yang tidak aman [17-19]. PSK tingkat rendah baik secara mandiri meminta klien di jalan-jalan (streetwalking FSWs) atau mencari klien (beberapa saling kenal) melalui lokasi konstruksi dan pabrik terdekat [11]. Hasil penelitian kami lebih lanjut menunjukkan bahwa wanita yang lebih tua lebih mungkin terinfeksi dengan sifilis, dan wanita dengan pendidikan kurang, berada pada risiko infeksi lebih besar. Sebuah survei probabilitas nasional tahun 2006 di antara pria 15-49 tahun menunjukkan bahwa prevalensi mengunjungi PSK di tahun sebelumnya: 4,2% secara keseluruhan, dengan 7,2% di perkotaan dan 1,8% di daerah pedesaan [20]. Meskipun kita tidak memiliki data tentang persentase pria China yang berkunjung setiap tingkatan yang berbeda dari PSK, telah ditemukan dari pengamatan di beberapa daerah bahwa klien PSK tingkat rendah biasanya penduduk migran dan orang tua. Hal ini diketahui dari penelitian kami bahwa ada perbedaan yang signifikan dalam hal karakteristik sosio-demografi antara tingkatan PSK yang berbeda, menunjukkan bahwa PSK tingkat rendah cenderung merupakan wanita yang lebih tua dengan tingkat pendidikan rendah, dan perempuan dari daerah setempat dan minoritas non-Han. Perbedaan ini merupakan penentu yang penting untuk merancang program pengawasan dan intervensi. Sub kelompok PSK tingkat rendah kurang terwakili dalam Program HIV dan surveilans IMS yang sedang berjalan dan juga kurang mungkin akan tercakupi ke dalam program intervensi saat ini di Cina. Perbedaan besar dalam hal karakteristik demografi dan prevalensi sifilis antara FSWs direkrut dari rendah-tier tempat kerja seks dan mereka dari waran tempat menengah atau tinggi-tier

ukuran sampel untuk penelitian ini mungkin tidak cukup besar untuk analisis subkelompok untuk menunjukkan potensi asosiasi antara infeksi dan beberapa faktor risiko. Namun. meskipun Penelitian dilakukan di delapan kota. tingginya tingkat FSWs untuk menolak berpartisipasi dalam penelitian ini (Yaitu. Akhirnya. Ketiga. penelitian ini adalah tidak dapat menggunakan metode random sampling untuk merekrut yang FSWs. masing-masing) dapat menyebabkan seleksi potensi bias. Tingginya prevalensi sifilis infeksi dalam populasi studi lebih lanjut penekanan pentingnya kuratif yang efektif dan layanan IMS pencegahan untuk populasi FSW. 8-12%. meskipun beberapa penelitian di China telah menunjukkan bahwa infeksi HIV adalah independen terkait dengan infeksi sifilis [20]. beberapa faktor potensial yang berhubungan dengan infeksi. Apa pun generalisasi dari hasil dari studi ini harus karena itu akan dibuat dengan hati-hati. seperti penggunaan kondom dengan non reguler-klien pasangan seksual . kemungkinan mengakibatkan bias sampel. Keempat. Pertama. Kekuatan penelitian ini meliputi (1) inklusi dan klasifikasi tingkatan yang berbeda dari FSWs dalam penelitian ini. interpretasi data epidemiologi dan perilaku muncul dari pengaturan tersebut menantang karena yang signifikan seleksi bias. MT-dan LT-FSWs. sosio-ekonomi dan perilaku karakteristik FSWs dalam penelitian ini daerah mungkin berbeda dari kota-kota Cina lainnya. Kelima. Sifilis pengawasan dan pemantauan respon terhadap epidemi IMS mungkin ditingkatkan dengan hati-hati mempertimbangkan dan memilih yang sesuai populasi target untuk mewakili wanita tinggi risiko.pertimbangan jenis populasi kita harus merekrut dan / atau di mana kita harus merekrut mereka untuk mewakili yang FSWs untuk keperluan surveilans. 20-25% dan 30-40% di antara HT-. dan (3) survei situs multiterdiri dari 8 menengah ukuran kota-kota di Cina. studi ini termasuk hanya informasi yang terbatas pada perilaku berisiko. Di Selain itu. Sana juga keterbatasan ditangani. Kedua. penelitian ini tidak memastikan asosiasi antara sifilis dan infeksi HIV karena nomor dari FSWs dengan infeksi HIV adalah kecil. (2) pemanfaatan berbasis masyarakat atau outreachbased perekrutan strategi. dan data tentang perilaku seksual dan penggunaan kondom tunduk pada diri pelaporan bias dan respon bias sosial karena kepekaan topik ini.

studi ini menunjukkan ulang penilaian dari saat ini HIV / IMS sistem surveilans dalam hal pengambilan sampel perempuan berisiko tinggi di Cina untuk memungkinkan lebih representatif. penelitian ini menunjukkan prevalensi besar sifilis infeksi di antara FSWs dan prevalensi lebih tinggi antara LT-dan MT-FSWs. Paket ini harus mencakup tidak hanya materi pendidikan kesehatan dan kondom tetapi juga pelayanan kesehatan IMS dan reproduksi termasuk uji sifilis dan konseling. temuan ini belajar memiliki sejumlah implikasi penting. tidak termasuk dalam penelitian. Ini menggarisbawahi urgensi termasuk populasi diabaikan dalam pencegahan intervensi untuk mengurangi infeksi IMS.dan jumlah klien per minggu. Sebagai FSWs merupakan sumber penting dari infeksi dan mungkin penduduk jembatan untuk heteroseksual penularan sifilis dan HIV. LT-FSWs adalah dianggap sebagai potensi dan kunci co-faktor untuk mempertahankan penyebaran IMS pada populasi berisiko tinggi dan untuk menjembatani epidemi dari kelompok berisiko tinggi ke yang umum penduduk. studi ini menyoroti kita yang terbatas pengetahuan tentang epidemiologi sifilis dan kemungkinan IMS lainnya antara LT-FSWs di Cina. pendidikan pengurangan risiko IMS. mereka biasanya diabaikan oleh rutin intervensi program. promosi kondom dan layanan IMS perawatan) di FSWs. Itu saat ini intervensi program HIV / IMS untuk jenis kelamin perempuan pekerja sangat dibutuhkan untuk meningkatkan untuk meningkatkan akses ke dan MT-LT-FSWs di Cina melalui penyediaan paket komprehensif intervensi. dan pengiriman paket harus dilakukan dengan tidak hanya soliter CDC tim outreach tetapi juga tenaga medis dan non-pemerintah. Ketiga. dan agresif program promosi kondom sangat dibutuhkan. Namun. merupakan masalah kesehatan masyarakat yang serius. Kesimpulan Sebuah prevalensi sifilis besar di FSWs. prevalensi valid dan reliabel untuk memperkirakan dihasilkan. terutama di rendah-tier FSWs. Sifilis kontrol pada populasi ini melalui universal yang skrining sifilis dan pengujian mengintegrasikan sifilis ke VCT. Kedua. Pertama. Pola-pola infeksi menyarankan pentingnya memprioritaskan MT-dan LTFSWs dalam program saat ini untuk intervensi (kesehatan pendidikan. Banyak bisa dan harus dilakukan untuk membendung epidemi sifilis .

dimana memperkuat pengawasan sistem di kelompok risiko tinggi serta komprehensif intervensi antara FSWs merupakan prioritas untuk mengekang epidemi di Cina. . Departemen Kesehatan Cina telah mengeluarkan rencana 10-tahun nasional untuk sifilis kontrol dan pencegahan.dan potensi penyerapan epidemi rekan sifilis dan HIV di FSWs.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful