Anda di halaman 1dari 94

SURAT PENYERAHAN PERKARA PIDANA PADA PENGADILAN SEMU

No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Demi keadilan yang berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa, Jaksa pada Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU di Medan. Membaca surat-surat pemeriksaan sementara dari polisi yang tertuang dalam Berita Acara Pemeriksaan (BAP) tanggal 02 Januari 2011 dalam perkaranya tersangka : Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

Karena perkara telah cukup diperiksa serta banyak alasan-alasan diancam dengan hukuman sebagaimana diatur dalam Pasal 188 Jo. Pasal 360 (2) KUH Pidana. Sedang pemeriksaan selanjutnya adalah masuk wewenang Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU Medan. Oleh karena tersangka berada dalam tahanan sementara sejak tanggal 09 Januari 2010 oleh Penyidik. MEMINTA

Hendaknya Ketua Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU Medan meneruskan perkara tersangka HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) tersebut diatas sidang pengadilan atas tuduhan tindak pidana kejahatan yang mendatangkan bahaya bagi keamanan umum manusia atau barang. Meminta agar tersangka tetap dalam tahanan, serta menganjurkan untuk memanggil saksi-saksi serta korban : Saksi I. Nama : DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF)

Umur/Tanggal Lahir : 21 Tahun / 11 Januaari 1990. Pekerjaan Alamat : Mahasiswa : Jl. Kapten Muslim No.113 Medan.

Saksi II Nama Umur Pekerjaan Alamat : GILANG PERDANA AKLIS (AKLIS) : 23 Tahun / 20 Agustus 1988. : Wiraswasta : Jl. Bilal No. 40 Medan.

Korban Nama Umur Pekerjaan Alamat : ZULFANDI (ANDI) : 22 Tahun / 03 April 1989. : Pelajar : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 43 Medan

Demikianlah surat ini diperbuat agar kiranya Ketua Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU Medan dapat melanjutkan pemeriksaan tersebut.

Hormat saya, Jaksa Penuntut Umum

DENNY INDRAWAN LUBIS

SURAT PENETAPAN PENUNJUKAN MAJELIS HAKIM


No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa

Kami, Ketua Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatra Utara Medan. Setelah membaca surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum yang didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU di Medan tertanggal 30 Januari 2011 dengan No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan dengan tersangka :

Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat

: HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

Menimbang, bahwa untuk memeriksa dan mengadili perkara tersebut, perlu menunjukkan sebuah Majelis Hakim yang susunannya akan ditentukan di bawah ini. Mengingat ketentuan Undang-Undang yang berlaku :

MENIMBANG Bahwa perkara tersebut termasuk wewenang Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatra Utara Medan.

MENGINGAT Pasal 188 Jo. Pasal 360 (2) KUHP

MENETAPKAN Menunjukkan Majelis Hakim yang terdiri dari : 1. RIZA DALI MIRANI 2. RYAN FADLI SIREGAR 3. ALFIAN AFFANDI 4. AMIRSAL BAYU ANGIN HRP Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti

Untuk memeriksa dan

mengadili perkara tersebut di atas. Demikian surat ini

ditetapkan di Medan pada tanggal 12 Fabruari 2011.

Ketua Pengadilan Semu Klinis Fakultas Hukum UMSU Medan

RIZA DALI MIRANI

SURAT PENETAPAN PANITERA PENGGANTI


No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa Kami, Ketua Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatra Utara Medan. Setelah membaca surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum yang didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU di Medan tertanggal 20 Oktober 2011 dengan No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS. UMSU Medan dengan tersangka :

Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat .

: HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal. Gg.Budiman No. 45 Medan

Menimbang, bahwa untuk mencatat segala pemeriksaan yang terjadi di dalam persidangan, perlu menunjukkan sebuah Panitera Pengganti yang akan ditentukan di bawah ini. Mengingat ketentuan Undang-Undang yang berlaku : MENETAPKAN

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP...sebagai.. Panitera Pengganti

Untuk mencatat segala Berita Acara yang ada di dalam persidangan. Demikian surat ini ditetapkan di Medan pada tanggal 13 November 2011. Ketua Pengadilan Semu Klinis Fakultas Hukum UMSU Medan

RIZA DALI MIRANI

SURAT PENETAPAN HARI SIDANG


No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa

Kami, Majelis Hakim Pengadilan Penunjukan Majelis Hakim Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatra Utara Medan tertanggal 13 Oktober 2011 dengan No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS. UMSU Medan.

Setelah membaca surat Penetapan Penunjukan Majelis Hakim Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU di Medan tertanggal 12 November 2011 dengan No.Reg.

15/Pid.D/FH/2011/PS. UMSU Medan dengan tersangka :

Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat

: HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

MENIMBANG Bahwa pada persidangan dalam perkara tersebut diatas, telah dapat di tetapkan memperhatikan pasal-pasal yang berkenan dengan ini.

MENETAPKAN Bahwa hari sidang dalam perkara ini di buka di gedung yang ditentukan untuk itu yaitu Ruang 5 (lima) lantai I Gedung (C) Fakultas Hukum UMSU, Jl, Capten Muctar Basri No. 3 Medan tanggal 14 November 2011 Pukul 09.00 WIB Memerintahkan kepada AMIRSAL BAYU ANGIN HRP sebagai Panitera Pengganti Pengadilan Semu Klinis Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara

Medan, untuk memanggil Pihak-pihak yang berpekara untuk datang pada hari yang telah ditentukan serta membawa surat-surat yang hendak diajukan.

Menetapkan bahwa tenggang waktu antara pemanggilan kepada pihak-pihak yang berpekara dengan hari siding adalah 5 hari kerja.

Ketua Pengadilan Semu Klinis Fakultas Hukum UMSU Medan

RIZA DALI MIRANI

SURAT KUASA KHUSUS


Yang bertandatangan di bawah ini: HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra), umur 22 tahun, agama Islam, pekerjaaan Mahasiswa, alamat Jl. Bilal No. 45 Medan Dengan ini mengaku dan menerangkan memberi kuasa kepada :

HARYONO WINOTO
Pengacara/Penasehat Hukum, Law Office WINOTO & ASSOCIATES berkedudukan dan berkantor di Jalan Halat No. 43 Medan, Telp 085765208908, baik bersama-sama maupun masing-masing ;

K H U S U S
Untuk : Mendampingi Pemberi Kuasa dalam kedudukannya sebagai terdakwa pada perkara pidana No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, di Pengadilan Semu Klinis Hukum Uiversitas Muhammadiyah Sumatera Utara;

Dan Untuk Itu : Melakukan segala usaha, perbuatan dan tindakan untuk dan atas namanya; Menghadap disemua tempat baik dari penyedik sampai ke pengadilan; Meminta, memberi, menolak atau memajukan keterangan-keterangan, dokumendokumen serta segala sesuatu yang diperluka untuk kepentingan Pemberi Kuasa; Membuat, menandatangani, menyuruh buat dan/atau menjalankan surat-surat, surat permohonan, surat perdamaian, surat keberatan, surat jaminan, eksepsi, bantahan, Nota Pembelaan (Pleidoi), risalah banding, risalah kasasi, serta surat-surat/dokumendokumen lain yang diperlukan untuk itu; Meminta, menerima atau menolak sumpah, keterangan saksi-saksi, keterangan saksi ahli dan lain-lain ; Meminta keputusan hakim, meminta jalankan suatu keputusan hakim oleh jaksa penuntut umum dan pihak lain yang diberikan wewenang oleh undang-undang atau

menyatakan keberatan atau, memohon penundaan atas eksekusi terhadap putusan tersebut ; Meminta banding atau kasasi dari putusan hakim dan untuk itu menandatangani surat permintaannya ; Melakukan segala sesuatu yang patut dan perlu dilakukan menurut ketentuan hukum yang berlaku guna kepentingan pemberi kuasa tanpa ada yang dikecualikan ; Kuasa ini diberikan dengan hak untuk memindahkannya kepada orang lain (subsitusi), hak retensi, hak honorium dengan biaya-biaya atas tanggungan sepenuhnya dari pemberi kuasa.

Medan, 7 November 2011 Penerima Kuasa Pemberi Kuasa Materai 6000

HARYONO WINOTO

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

SIDANG I (SATU)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tanggal 14 November 2011 pukul 09.00 WIB dalam Pekara Pidana

No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2010)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam Pidana. dalam dakwaan Primair Pasal 188 Jo. Pasal 360 (2) KUH

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENNY UNDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Setelah sidang dibuka dan dinyatakan terbuka untuk umum oleh hakim ketua, lalu memerintahkan pada Jaksa Penuntut Umum supaya menghadirkan terdakwa di ruang persidangan. Kemudian terdakwa memasuki ruangan persidangan di damping penasihat hukumnya M. Rasidi Lubis berdasarkan surat dakwaan khusus tertanggal 14 November 2011, yang kemudian atas pertanyaan hakim ketua. Terdakwa menerangkan bahwa ia dalam keadaan sehat jasmani dan rohani serta siap mengikuti persidangan.

10

Majelis hakim bertanya kepada terdakwa menjawab dengan menggunakan penasiha hukum, lalu penasihat hukum terdakwa menyerahkan berkas surat kuasa dan tanda bukti sebagai advokat yang memperbolehkan advokat bicara dimuka pengadilan. Selanjutnya hakim ketua menerangkan bahwa sesuai dengan berita acara persidangan hari ini adalah untuk mendengar surat dakwaan yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum, maka dibacalah surat dakwaan sampai selesai.

Panitera

Ketua Majelis Hakim

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

RIZA DALI MIRANI

11

KEJAKSAAN SEMU KLINIS HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA MEDAN

Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa

SURAT DAKWAAN
No. Reg.06/Pid.D/2011/KH-FH/PS UMSU a. Terdakwa b. Nama c. Tempat lahir d. Umur/taggal lahir e. Jenis Kelamin f. Kebangsaan g. Agama h. Pekerjaan i. Alamat : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

j. Status Tahanan Penyidik Jaksa Penuntut Umum Perpanjangan Penahanan Oleh PS UMSU : Tanggal 23 Oktober 2011 s/d dilimpahkan ke PS UMSU k. Dakwaan : Tanggal 15 Oktober 2009 s/d 21 Oktober 2011 : Tanggal 22 Oktober 2009 s/d 23 Oktober 2011.

PRIMAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersambar mengenai salah satu rumah;

12

Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar;

Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain;

Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya;

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlambat datang di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Kerugian yang diakibatkan mencapai kurang lebih Rp. 750.000.000

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 188 KUH Pidana

SUBSIDAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan Yang Mendatangkan Bahaya Bagi Kemanan Umum Manusia Atau Barang yaitu kebakaran dan tindakan tersebut terjadi di daerah dekat rumah korban yang beralamat di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah; Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar; Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain; Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya; 13

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 360 (2) KUH Pidana.

Medan, 9 November 2009 Jaksa Penuntut Umum

DENI INDRAWAN LUBIS

14

Setelah, Jaksa Penuntut Umum selesai membacakan surat dakwaannya, kemudian hakim bertanya kepada Penasehat Hukum Terdakwa apakah dia mengerti mengenai surat dakwaan yang dibuat oleh Jaksa Penuntut Umum tersebut. dan, Penasehat Hukum Terdakwa menjawab bahwa dia mengerti atas surat dakwaan yang dibuat oleh Jaksa Penuntut Umum. Kemudian hakim kembali bertanya kepada

Penasehat Hukum terdakwa apakah dia akan menyiapkan eksepsi terhadap dakwaan jaksa Penuntut Umum tersebut, dan jika dia akan mengajukan eksepsi tersebut, berapa lama waktu yang dibutuhkannya untuk menyiapkan eksepsi tersebut. Lalu, Penasehat Hukum terdakwa mengatakan bahwa dia akan mempersiapkan eksepsi atas dakwaan jaksa penuntut umum tersebut dan dia membutuhkan waktu Psatu minggu untuk mempersiapkan eksepsi atas dakwaan Jaksa Penuntut Umum ini. Kemudian, setelah mendengarkan kesepakatan ini, maka Majelis Hakim menunda sidang hingga satu minggu ke depan tanggal 21 November 2011 dengan agenda acara pembacaan eksepsi atas dakwaan Jaksa Penuntut Umum. Kemudian hakim menyatakan kepada jaksa umum bahwa jaksa umum harus kembali menahan terdakwa dan

menghadirkannya kembali di persidangan berikutnya. Dan sidang pun ditunda minggu depan dengan akhir sidang satu kali ketukan. Demikianlah Berta Acara Persidangan ini diperbuat dan ditandatangani oleh Hakim Ketua dan Panitra Pengganti Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU medan.

Hakim Ketua

Panitera Pengganti

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

15

SIDANG II (DUA)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tanggal 5 Desember 2011 pukul 08.00 WIB dalam Pekara Pidana

No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2011)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 360 KUHP, dan Dakwaan Subsidair Jo. Pasal 188 KUHP.

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENNY INDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Kemudian Panitera memerintahkan kepada Majelis Hakim agar memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang sidang agar harap untuk berdiri, demi menghormati kedatangan Majelis Hakim ke dalam ruangan persidangan. 16

Dan setelah Majelis Hakim memasuki ruang sidang, Hakim Ketua menyuruh semua hadirin yang ada di dalam ruang sidang agar duduk kembali. Kemudian, Hakim Ketua membuka sidang perkara pidana ini dengan mengatakan Senin 16 November 2009, sidang perkara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU, atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) sebagai terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, lalu dilanjutkan dengan memberikan ketukan palu sebanyak tiga kali. Dan sidang pun telah resmi di buka oleh persidangan pun dijalankan. Kemudian hakim menyuruh terdakwa beralih ke kursi terdakwa yang tepat berada di tengah. Lalu, hakim menanyakan kepada terdakwa apakah terdakwa dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti persidangan ini. Lalu, terdakwa menjawab bahwa dia dalam keadaan sehat dan dapat melaksanakan jalannya persidangan saat ini. Dan selanjutnya, Hakim Ketua bertanya kepada Penasehat Hukum terdakwa apakah eksepsi yang dijanjikannya dalam waktu satu minggu telah disiapkannya. Lalu Penasehat Hukum Terdakwa menjawab dan mengatakan bahwa dia telah menyiapkan surat eksepsi yang telah dijanjikannya dalam waktu satu minggu. Kemudian, hakim menyuruh Penasehat Hukum Terdakwa untuk membacakannya. Namun, sebelum eksepsinya dibacakan terlebih dahulu Penasehat Hukum Terdakwa menyerahkan surat eksepsinya kepada Majelis Hakim, kemudian menyerahkan Eksepsinya kepada Jaksa Penuntut Umum. Setelah itu, barulah kemudian Penasehat Hukum membacakan Eksepsinya yang isinya sebagai berikut : -----------------------------------------------Majelis Hakim Majelis Hakim. Lalu,

17

LAW OFFICE WINOTO & ASSOCIATES Kantor Advokat / Penasehat Hukum Jl. Halat No. 43 Medan NOTA KEBERATAN (EKSEPSI) Terhadap : Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum Reg. No.15/Pid.D/FH/2011/PS-UMSU Tanggal 10 November 2011 Dalam Perkara Pidana Atas Nama Terdakwa : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Majelis Hakim Yang Terhormat, Saudara Jaksa Penuntut Umum Yang Terhormat, Pemerhati Sidang Yang kami Cintai,

Saya yang bertanda tangan di bawah ini HARYONO WINOTO selaku Penasehat Hukum, dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) berdasarkan Surat Kuasa Khusus tertanggal 7 Oktober 2011 yang diajukan dalam perkara pidana Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU sebagai Terdakwa di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum UMSU yang didakwa Jaksa Penuntut Umum dengan dua Dakwaan yaitu Dakwaan pertama telah melanggar Tindak Pidana melanggar Pasal 188 Jo. Pasal 360 (2) KUHP. Sebelum kami sampai kepada isi pokok Eksepsi kami atas nama Terdakwa dan selaku Penasihat Hukum Terdakwa untuk menghaturkan terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada kami untuk menyampaikan eksepsi di depan persidangan. Bahwa kami selaku Penasihat Hukum dari Terdakwa mengingatkan bahwa Eksepsi kami ajukan bukan semata-mata untuk mempersulit jalannya persidangan ataupun mencaricari kesalahan dan kelemahan atas Dakwaan Jaksa Penuntut Umum akan tetapi demi kepentingan penegakan hukum yang dilihat dari segi hukum Terdakwa.

18

Setelah kami pelajari dengan seksama, uraian Dakwaan yang telah didakwakan kepada klien kami, yang menjadi uraian pokok-pokok keberatan Terdakwa / Penasehat Hukum terhadap Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum adalah sebagai berikut : 1. Kewenangan Mengadili Bahwa Terdakwa menurut kompetensi relatif seharusnya perkara yang diajukan ini harusnya diperiksa dan diadili di Pengadilan Negeri Semu Deli Serdang sesuai dengan tindak pidana yang dilakukan didaerah hukum Deli Serdang (locus delicti), sebagaimana yang diatur dalam pasal 84 ayat 1 KUHAP yang menyebutkan bahwa Pengadilan Negeri berwenang mengadili segala perkara mengenai tindak pidana yang dilakukan di daerah hukummya.

2. Dakwaan Tidak Dapat Diterima Bahwa dalam Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak disebutkan tempat kejadian tindak pidana, hanya disebutkan nama lokasinya dan waktu kejadian tindak pidana. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan Dakwaan primer Pasal 188 KUHP tidak diuraikan secara jelas dan cermat bagaimana terdakwa telah

melakukan tindakan kebakaran. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan dakwaan subsidair Pasal 360 (2) KUHP namun tidak diuraikan secara jelas dan cermat dalam Dakwaan apakah tindakan dari Terdakwa tersebut dapat dikatakan sebagai seseorang yang karena kesahannya menyebabkan orang lain luka sedemikan rupa sehingga orang itu menjadi sakit sementara atau tidak dapat menjalani jabatannya atau pekerjaannya sementara. Bahwa dengan demikian fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan telah menyimpang dari fakta yang sebenarnya, dalam hal ini sudah barang tentu akan berpengaruh besar terhadap kejelasan isi Dakwaan atau dengan kata lain Dakwaan kabur atau tidak jelas. Bahwa berdasarkan hal tersebut diatas terbukti bahwasannya Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak menguraikan secara cermat, jelas lengkap mengenai fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan terhadap Terdakwa atau dengan kata lain tidak memenuhi syarat materil sebagaimana diatur dalam pasal 143 ayat 2 huruf (b) KUHAP. Bahwa menurut Pasal 143 ayat 3 KUHAP Surat Dakwaan yang tidak memenuhi syarat materil adalah batal demi hukum. Maka berdasarkan argumentasi-argumentasi yuridis sebagaimana terurai diatas dengan ini mohon kiranya Majelis Hakim yang terhormat berkenan memberikan Putusan Sela dalam perkara ini dengan amar sebagai berikut: 1. Menerima Eksepsi Terdakwa / Penasehat Hukum Seluruhnya. 19

2. Menolak isi Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum batal demi hukum atau terhadap Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak dapat diterima. 3. Meminta kepada Jaksa Penuntut Umum agar Terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) dibebaskan dari tahanan. 4. Mengembalikan harkat, kedudukan dan martabat terdakwa pada posisi semula. 5. Membebankan biaya yang timbul kepada negara Demikian Eksepsi ini disampaikan, Atas perhatian Majelis Hakim yang mulia Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU Medan untuk mengabulkan Eksepsi ini, sebelum dan sesudahnya kami ucapkan terima kasih. Medan, Senin 21 November 2009 Penasehat Hukum Terdakwa

HARYONO WINOTO

20

Setelah Penasehat Hukum Terdakwa selesai membacakannya, kemudian hakim memberi kesempatan kepada Jaksa Penuntut Umum, apakah dia akan memberikan tanggapan atas eksepsi yang dibuat oleh penasehat Hukum Terdakwa, dan jika ia mengajukannya berapa waktu yang akan diperlukannya untuk memberikan tanggapan atas eksepsi tersebut. Kemudian, Jaksa Penuntut Umum menjawab bahwa ia akan mempersiapkan

tanggapan atas eksepsi Penasehat Hukum dalam waktu satu minggu. Kemudian, setelah mendengarkan kesepakatan ini, maka Majelis Hakim menunda sidang hingga satu minggu ke depan tanggal 12 Desember 2011 dengan agenda acara

pembacaan tanggapan Jaksa Penuntut Umum atas Eksepsi Penasehat Hukum. Kemudian Hakim menyatakan kepada jaksa umum bahwa jaksa umum harus kembali menahan

terdakwa dan menghadirkannya kembali di persidangan berikutnya. Dan sidang pun ditunda hingga minggu depan dengan akhir sidang satu kali ketukan. Demikianlah Berita Acara Persidangan ini diperbuat dan ditandatangani oleh Hakim Ketua dan Panitra Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU medan.

Hakim Ketua

Panitera Pengganti

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

21

SIDANG III (TIGA)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PSUMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tanggal 12 Desember 2011 pukul 08.00 WIB dalam Pekara Pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2011)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 188 KUHP dan Dakwaan Subsidair Jo. Pasal 360 KUHP.

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENI INDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Kemudian Panitera memerintahkan kepada Majelis Hakim agar memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang sidang agar harap untuk berdiri, demi menghormati kedatangan Majelis Hakim ke dalam ruangan persidangan. 22

Dan setelah Majelis Hakim memasuki ruang sidang, Hakim Ketua menyuruh semua hadirin yang ada di dalam ruang sidang agar duduk kembali. Kemudian, Hakim Ketua membuka sidang perkara pidana ini dengan mengatakan selasa 28 November 2011, sidang perkara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU, atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) sebagai terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, lalu dilanjutkan dengan memberikan ketukan palu sebanyak tiga kali. Dan sidang pun telah resmi di buka oleh persidangan pun dijalankan. Kemudian hakim menyuruh terdakwa beralih ke kursi terdakwa yang tepat berada di tengah. Lalu, hakim menanyakan kepada terdakwa apakah terdakwa dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti persidangan ini. Lalu, terdakwa menjawab bahwa dia dalam keadaan sehat dan dapat melaksanakan jalannya persidangan saat ini. Dan selanjutnya, Hakim Ketua bertanya kepada Penasehat Hukum terdakwa apakah eksepsi yang dijanjikannya dalam waktu satu minggu telah disiapkannya. Setelah itu, hakim bertanya kepada Jaksa Penuntut Umum, apakah dia sudah siap membacakan tanggapan atas eksepsi dari penasehat hukum terdakwa tersebut. Kemudian, jaksa penuntut umum menjawab bahwa dia telah menyiapkan tanggapannya. Lalu hakim menyuruh jaksa penuntut umum untuk membacakan tanggapannya. Namun, sebelum tanggapannya dibacakan terlebih dahulu jaksa menyerahkan tanggapannya kepada Majelis Hakim, kemudian Majelis Hakim menyuruh Penasehat Hukum untuk mengambil tanggapan eksepsi tersebut yang sudah berada di tangan Majelis Hakim. Setelah itu, barulah tanggapan tersebut dibaca oleh Jaksa Penutut Umum, yang mana isinya adalah sebagai berikut : -----------------------------------Majelis Hakim. Lalu,

23

TANGGAPAN JAKSA PENUNTUT UMUM ATAS KEBERATAN (EKSEPSI) PENASEHAT HUKUM DALAM PERKARA PIDANA ATAS NAMA TERDAKWA : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

I. PENDAHULUAN Majelis Hakim Yang Mulia, Penasehat Hukum terdakwa yang terhormat, dan Para hadirin sidang yang kami hormati.

Pertama-tama sebagai insan manusia, marilah kita memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas rahmat dan hidayat yang diberikanNya, sehingga pada hari ini, kami selaku Penuntut Umum telah berkesempatan untuk membacakan dan mengajukan pendapat/tanggapan atas nota keberatan (eksepsi) yang diajukan Penasehat Hukum para terdakwa terhadap dakwaan Penuntut Umum.

Selanjutnya kami selaku Penuntut Umum mengucapkan terima kasih kepada Majelis Hakim yang memimpin persidangan ini atas kesempatan yang diberikan kepada kami untuk menyampaikan pendaat/tanggapan atas nota keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang walaupun datang dari kepentingan para terdakwa namun mempunyai satu tujuan yang sama yaitu mencapai kebenaran dan keadilan.

Menurut Pasal 156 ayat (1) KUHAP, terdakwa atau penasehat hukum dapat mengajukan keberatan dalam hal : a). Pengadilan tidak berwenang mengadili perkaranya, atau b). Dakwaan tidak dapat diterima, c). Surat Dakwaan harus dibatalkan.

Ad.a Pengertian pengadilan tidak berwenang mengadili meliputi : a.1. Tidak berwenang mengadili secara relatif, yaitu : Tindak pidana dilakukan di luar daerah hukum pengadilan yang bersangkutan. Tempat tinggal, berdiam, ditahan terdakwa dan tempat kediaman sebagian besar saksi tidak lebih dekat pada pengadilan negeri di dalam daerah yang bersangkutan daripada pengadilan negeri di dalam dareah hukumnya perbuatan dilakukan. 24

a.2. Tidak berwenang mengadili secara absolut : Apabila perkara tersebut di luar yuridiksi pengadilan negeri, akan tetapi termasuk wewenang lingkungan peradilan lain

Ad.b Undang-undang tidak dapat menjelaskan apa yang dimaksudkan dengan dakwaan tidak dapat diterima. Oleh sebab itu jawaban harus dicari dalam doktrin. Hak menuntut hapus karena nebis in idem, terdakwa meninggal dunia, daluarsa, atau karena dengan sukarela membayar denda maksimal terhadap pelanggaran yang tidak diancam pidana pokok selain denda. Ad.c Apabila kita simak ketentuan pasal 143 ayat (2) KUHAP, maka syarat suatu surat dakwaan harus : 1. diberi tanggal dan ditandatangani oleh Jaksa Penuntut Umum, 2. memuat secara lengkap identitas terdakwa, 3. memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana dilakukan. Apabila surat dakwaan tidak memenuhi kebutuhan tersebut pada ayat (2) butir b (syarat ke-3 diatas) maka dakwaan batal demi hukum.

Bahwa setelah mendengar, membacan dan mempelajari dengan seksama nota keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang telah dibacakan dan diserahkan kepada kami tanggal 17 November 2011 atas surat dakwaan yang telah kami bacakan pada tanggal 10 November 2011, maka kami selaku Penuntut Umum telah mengidentifikasikan serta menginvestarisasikan pokok-pokok keberatan eksepsi sebagai berikut : 1. Dakwaan terhadap HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) merupakan kekeliruan besar atas penangkapannya. 2. Dakwaan tidak dapat diterima sehingga surat dakwaan tidak cermat dengan alasan jaksa penuntut umum tidak menunjukan kebenaran formil dalam dakwaannya.

25

II. PEMBAHASAN Bahwa berdasarkan apa yang telah diuraikan di atas ternyata sebagian besar ini keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa telah memasuki uraian materi pokok perkara dan pembuktian. Namun, demekian untuk lebih jelasnya kami akan tetap menanggapi dan menyampaikan pendapat terhadap keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang pokok-pokoknya hanya bersinggungan dengan 2 (dua) pokok keberatan, dimana sebagain besar isi eksespsi alasan-alasan yaitu : 1. Dakwaan terhadap terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) kekeliruan besar dalam penangkapannya. Pendapat/Tanggapan : Bahwa kami selaku Penuntut Umum tidak sependapat dengan Penasehat Hukum terdakwa yang menyatakan bahwa dakwaan Jaksa Penuntut Umum merupakan kekeliruan besar dalam penangkapannya dengan alasan-alasan yang tidak dapat kami terima, perlu Penasehat Hukum terdakwa ketahui, bahwa dalam setiap percobaan atau pelaksanaan tindak pidana, pihak penyedik berhak menangkap atas tuduhan tersebut, ketika perbutan tersebut diketahui langsung oleh penyedik, dan ketika terdakwa ditangkap dalam keadaan sedang melakukan percobaan tindak pidana. Dan jelas bahwa ada surat perintah atas penggeledahan yang dilakukan oleh pihak penyedik, kami bependapat bahwa apakah terdakwa sengaja tidak mengatakannya kepada Penasehat Hukum atau memang sengaja dihilang-hilangkan. 2. Dakwaan tidak dapat diterima. Bahwa kami selaku Penuntut Umum telah menguraikan secara jelas, cermat dan lengkap dalam surat dakwaan sesuai dengan Pasal 143 ayat (2) huruf a dan huruf b tentang : a. Tempus delicti, dengan menguraikan waktu tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Pada tanggal 20 September 2009 Pukul 13.00 b. Loctus delicti, dengan menguraikan tempat tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Jalan Bilal No. 21 Kel, Glugur Darat Medan-Timur Medan hari Senin merupakan

Jadi, dengan demekian yang mana yang dimaksudkan oleh Penasehat Hukum para terdakwa bahwa dakwaan tidak dapat diterima karena tidak cermat? Sementara dakwaan yang telah kami bacakan sudah memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai 26

tindak pidana yang di dakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana pengeksploitasian anaka tersebut Bahwa kami tidak memahami pola pikir Penasehat Hukum terdakwa yang membuat alasaan-alasan yang tidak jelas yang dijadikan dasar eksepsi atas dakwaan kami dan juga kami berpendapat bahwa mungkin Penasehat Hukum terdakwa tidak memahami surat dakwaan kami atau Penasehat Hukum terdakwa memahami tapi pura-pura tidak memahami apa yang telah kami uraikan dalam surat dakwaan. Berdasarkan uraian-uraian tersebut di atas, ternyata semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tiak beralasan dan harus ditolak. III. KESIMPULAN Bahwa oleh karena semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tidak beralasan, kami mohon agar Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara atas nama terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) memutuskan dan menetapkan ; 1. Menolak semua keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa ; 2. Menyatakan Pengadilan Semu UMSU berwenang memeriksa dan mengadili terdakwa atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra); 3. Menyatakan surat dakwaan Penuntut Umum tanggal 24 Nopember 2011 adalah sah dan memenuhi syarat seperti yang diatur dalam pasal 143 ayat (2) KUHAP; 4. Melanjutkan memeriksa perkara terdakwa dengan surat dakwaan Penunutut Umum yang dibacakan di sidang tanggal 26 November 2011 sebagai dasar pemeriksaaan perkara atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Demekian pendapat/tanggapan ini dibacakan dan diserahkan kepada Majelis Hakim yang mulia, Penasehat Hukum para terdakwa dalam sidang hari Senin tanggal November 2011. 27

JAKSA PENUNTUT UMUM

DENI INDRAWAN LUBIS

27

Seteleh Jaksa Penuntut Umum selesai membacakannya, Majelis Hakim beruding dan setelah itu Majelis Hakim menunda sidang hingga satu minggu ke depan tanggal 06

Desember 2011 dengan agenda acara Pembuktian. Kemudian hakim menyatakan kepada jaksa umum bahwa jaksa umum harus kembali menahan terdakwa dan menghadirkannya kembali di persidangan berikutnya. Dan sidang pun ditunda hingga minggu depan dengan akhir sidang satu kali ketukan. Demikianlah Berita Acara Persidangan ini diperbuat dan ditandatangani oleh Hakim Ketua dan Panitra Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU medan. Hakim Ketua Panitera Pengganti

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

28

SIDANG IV (EMPAT)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tanggal 06 Desember 2011 pukul 09.00 WIB dalam Pekara Pidana

No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Lahir di Medan, Umur 22

Tahun, Tanggal 20 Mei 1972, Jenis Kelamin Laki-laki,

Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Pedagang, Alamat Jl. Bilal Gg. Budiman No. 21 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 188 KUHP dan Dakwaan Subsidair Jo. Pasal 360 KUHP. Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENI INDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Panitera : Majelis Hakim memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang sidang agar harap untuk berdiri, untuk melancarkan jalanya persidangan diharapkan kembali kepada hadirin

29

untuk tidak mengaktifkan segala jenis alat komunikasi yang dapat mengganggu jalanya persidangan (setelah majelis hakim memasuki ruangan persidangan barulah mempersilahkan untuk duduk semuanya) Hakim Ketua : Ya.. silahkan duduk kembali

(kemudian hakim membuka persidangan dengan mengetuk palu sebanyak satu kali setelah itu hakim bertanya kepada Jaksa Penuntut Umum) Hakim Ketua : Selasa 06 Jnauari 2011, sidang perkara pidana No.Reg.15/Pid.D/FH/2011/PSUMSU, HAIKAL SYAHPUTRA Alias atas (Putra) nama sebagai

terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, Hakim Ketua : Apakah jaksa dapat menghadirkan terdakwa dalam kasus persidangan kali ini. Jaksa Penuntut Umum : Terima kasih pak, hakim saya dapat untuk menghadirkan terdakwa dalam kasus persidangan ini. (kemudian jaksa penuntut umum memanggil terdakwa setelah diperintahkan oleh hakim ketua) Hakim Ketua : Apakah terdakwa dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti persidangan ini Terdakwa : Ya saya dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti jalannya persidangan saat ini. Hakim Ketua : Apakah hukumnya Terdakwa : Ya bapak hakim (sambil menunjuk kuasa hukumnya) terdakwa masih didampingi penasihat

Setelah itu Majelis hakim meminta kepada Jaksa Penuntut Umum, Penasehat Hukum Terdakwa dan Terdakwa untuk mendengarkan secara seksama Putusan Sela yang akan dibacakan oleh Majelis Hakim. Hakim Ketua : Di harapkan kepada Jaksa Penuntut Umum, Penasehat Hukum Terdakwa dan Terdakwa untuk mendengarkan

30

secara seksama Putusan Sela yang akan kami bacakan

Lalu Majelis Hakim membacakan Putusan Sela yang isinya sebagai berikut : --------------------

31

Demi Keadilan Berdasarkan Tuhan Yang Maha Esa KEJAKSAAN SEMU KLINIS HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA MEDAN

Demi Keadilan

SURAT DAKWAAN
No. Reg.06/Pid.B/2009/KH-FH/PS UMSU l. Terdakwa m. Nama n. Tempat lahir o. Umur/taggal lahir p. Jenis Kelamin q. Kebangsaan r. Agama s. Pekerjaan t. Alamat : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

u. Status Tahanan Penyidik Jaksa Penuntut Umum Perpanjangan Penahanan Oleh PS UMSU : Tanggal 23 Oktober 2011 : Tanggal 15 Oktober 2009 s/d 21 Oktober 2011 : Tanggal 22 Oktober 2009 s/d 23 Oktober 2011.

v. Dakwaan

PRIMAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan Yang Mendatangkan Bahaya Bagi Kemanan Umum Manusia Atau Barang di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersambar mengenai salah satu rumah;

32

Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar;

Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain;

Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya;

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlambat datang di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Diperkirakan kerugian akibat kebakaran tersebut sebesar Rp. 750.000.000

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 188 KUH Pidana

SUBSIDAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan Yang Mendatangkan Bahaya Bagi Kemanan Umum Manusia Atau Barang yaitu kebakaran dan tindakan tersebut terjadi di daerah dekat rumah korban yang beralamat di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah; Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar; Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain; Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya; 33

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 360 (2) KUH Pidana.

Medan, 9 November 2009 Jaksa Penuntut Umum

DENI INDRAWAN LUBIS

34

LAW OFFICE WINOTO & ASSOCIATES Kantor Advokat / Penasehat Hukum Jl. Halat No. 43 Medan NOTA KEBERATAN (EKSEPSI) Terhadap : Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum Reg. No.15/Pid.D/FH/2011/PS-UMSU Tanggal 10 November 2011 Dalam Perkara Pidana Atas Nama Terdakwa : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Majelis Hakim Yang Terhormat, Saudara Jaksa Penuntut Umum Yang Terhormat, Pemerhati Sidang Yang kami Cintai,

Saya yang bertanda tangan di bawah ini HARYONO WINOTO selaku Penasehat Hukum, dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) berdasarkan Surat Kuasa Khusus tertanggal 7 Oktober 2011 yang diajukan dalam perkara pidana Reg.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU sebagai Terdakwa di Pengadilan Negeri Semu Deli Serdang yang didakwa Jaksa Penuntut Umum dengan dua Dakwaan yaitu Dakwaan pertama telah melanggar Tindak Pidana melanggar Pasal 188 Jo. Pasal 360 (2) KUHP. Sebelum kami sampai kepada isi pokok Eksepsi kami atas nama Terdakwa dan selaku Penasihat Hukum Terdakwa untuk menghaturkan terima kasih atas kesempatan yang diberikan kepada kami untuk menyampaikan eksepsi di depan persidangan. Bahwa kami selaku Penasihat Hukum dari Terdakwa mengingatkan bahwa Eksepsi kami ajukan bukan semata-mata untuk mempersulit jalannya persidangan ataupun mencaricari kesalahan dan kelemahan atas Dakwaan Jaksa Penuntut Umum akan tetapi demi kepentingan penegakan hukum yang dilihat dari segi hukum Terdakwa.

Bahwa menurut ketentuan pasal 143 ayat 2 KUHAP suatu Surat Dakwaan harus memenuhi syarat formal dan syarat materil, yaitu :

35

1. Syarat Formil Surat Dakwaan tidak jelas mengenai kronologi kejadian Surat Dakwaan tidak cermat mengenai bagaimana kejadian berlangsung dan tempat kejadian 2. Syarat Material Surat Dakwaan harus memuat Dakwaan yang menyebutkan waktu dan tempat delik dilakukan. Surat Dakwaan harus memuat Dakwaan yang disusun secara cermat, jelas dan lengkap tindak pidana yang didakwakan Kemudian dijelaskan pula bahwa surat dakwaan yang tidak memenuhi syarat pasal 142 ayat 2 huruf (b) KUHAP, maka surat dakwaan tersebut menjadi batal demi hukum. Bahwa, pengajuan eksepsi diatur dalam pasal 156 ayat 1 KUHAP, yang menyebutkan bahwa keberatan Terdakwa atau Penasihat Hukum terhadap Surat Dakwaan, yaitu : 1. Tentang Kewenangan mengadili. 2. Tentang Dakwaan tidak dapat diterima 3. Tentang Surat Dakwaan harus dibatalkan Setelah kami pelajari dengan seksama, uraian Dakwaan yang telah didakwakan kepada klien kami, yang menjadi uraian pokok-pokok keberatan Terdakwa / Penasehat Hukum terhadap Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum adalah sebagai berikut : 1. Kewenangan Mengadili Bahwa Terdakwa menurut kompetensi relatif seharusnya perkara yang diajukan ini harusnya diperiksa dan diadili di Pengadilan Negeri Semu Deli Serdang sesuai dengan tindak pidana yang dilakukan didaerah hukum Deli Serdang (locus delicti), sebagaimana yang diatur dalam pasal 84 ayat 1 KUHAP yang menyebutkan bahwa Pengadilan Negeri berwenang mengadili segala perkara mengenai tindak pidana yang dilakukan di daerah hukummya. 2. Dakwaan Tidak Dapat Diterima Bahwa dalam Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak disebutkan tempat kejadian tindak pidana, hanya disebutkan nama lokasinya dan waktu kejadian tindak pidana. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan Dakwaan primer Pasal 188 KUHP tidak diuraikan secara jelas dan cermat bagaimana terdakwa telah

melakukan tindakan kebakaran. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan dakwaan subsidair Pasal 360 (2) KUHP namun tidak diuraikan secara jelas dan cermat dalam Dakwaan apakah tindakan dari Terdakwa tersebut dapat dikatakan sebagai seseorang yang karena kesahannya 36

menyebabkan orang lain luka sedemikan rupa sehingga orang itu menjadi sakit sementara atau tidak dapat menjalani jabatannya atau pekerjaannya sementara. Bahwa dengan demikian fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan telah menyimpang dari fakta yang sebenarnya, dalam hal ini sudah barang tentu akan berpengaruh besar terhadap kejelasan isi Dakwaan atau dengan kata lain Dakwaan kabur atau tidak jelas. Bahwa berdasarkan hal tersebut diatas terbukti bahwasannya Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak menguraikan secara cermat, jelas lengkap mengenai fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan terhadap Terdakwa atau dengan kata lain tidak memenuhi syarat materil sebagaimana diatur dalam pasal 143 ayat 2 huruf (b) KUHAP. Bahwa menurut Pasal 143 ayat 3 KUHAP Surat Dakwaan yang tidak memenuhi syarat materil adalah batal demi hukum. Maka berdasarkan argumentasi-argumentasi yuridis sebagaimana terurai diatas dengan ini mohon kiranya Majelis Hakim yang terhormat berkenan memberikan Putusan Sela dalam perkara ini dengan amar sebagai berikut: 1. Menerima Eksepsi Seluruhnya. 2. Menolak isi Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum batal demi hukum atau terhadap Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak dapat diterima. 3. Membebaskan Terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) dibebaskan dari tahanan. 4. Mengembalikan harkat, kedudukan dan martabat terdakwa pada posisi semula. 5. Membebankan biaya yang timbul kepada negara Demikian Eksepsi ini disampaikan, Atas perhatian Majelis Hakim yang mulia Pengadilan Semu Fakultas Hukum UMSU Medan untuk mengabulkan Eksepsi ini, sebelum dan sesudahnya kami ucapkan terima kasih.

Medan, Senin 21 November 2009 Penasehat Hukum Terdakwa

HARYONO WINOTO

37

TANGGAPAN JAKSA PENUNTUT UMUM ATAS KEBERATAN (EKSEPSI) PENASEHAT HUKUM DALAM PERKARA PIDANA ATAS NAMA TERDAKWA : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

I. PENDAHULUAN Majelis Hakim Yang Mulia, Penasehat Hukum terdakwa yang terhormat, dan Para hadirin sidang yang kami hormati.

Pertama-tama sebagai insan manusia, marilah kita memanjatkan puji syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa atas rahmat dan hidayat yang diberikanNya, sehingga pada hari ini, kami selaku Penuntut Umum telah berkesempatan untuk membacakan dan mengajukan pendapat/tanggapan atas nota keberatan (eksepsi) yang diajukan Penasehat Hukum para terdakwa terhadap dakwaan Penuntut Umum.

Selanjutnya kami selaku Penuntut Umum mengucapkan terima kasih kepada Majelis Hakim yang memimpin persidangan ini atas kesempatan yang diberikan kepada kami untuk menyampaikan pendaat/tanggapan atas nota keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang walaupun datang dari kepentingan para terdakwa namun mempunyai satu tujuan yang sama yaitu mencapai kebenaran dan keadilan.

Menurut Pasal 156 ayat (1) KUHAP, terdakwa atau penasehat hukum dapat mengajukan keberatan dalam hal : a). Pengadilan tidak berwenang mengadili perkaranya, atau b). Dakwaan tidak dapat diterima, c). Surat Dakwaan harus dibatalkan.

Ad.a Pengertian pengadilan tidak berwenang mengadili meliputi : a.1. Tidak berwenang mengadili secara relatif, yaitu : Tindak pidana dilakukan di luar daerah hukum pengadilan yang bersangkutan. Tempat tinggal, berdiam, ditahan terdakwa dan tempat kediaman sebagian besar saksi tidak lebih dekat pada pengadilan negeri di dalam daerah yang bersangkutan daripada pengadilan negeri di dalam dareah hukumnya perbuatan dilakukan. 38

a.2. Tidak berwenang mengadili secara absolut : Apabila perkara tersebut di luar yuridiksi pengadilan negeri, akan tetapi termasuk wewenang lingkungan peradilan lain

Ad.b Undang-undang tidak dapat menjelaskan apa yang dimaksudkan dengan dakwaan tidak dapat diterima. Oleh sebab itu jawaban harus dicari dalam doktrin. Hak menuntut hapus karena nebis in idem, terdakwa meninggal dunia, daluarsa, atau karena dengan sukarela membayar denda maksimal terhadap pelanggaran yang tidak diancam pidana pokok selain denda. Ad.c Apabila kita simak ketentuan pasal 143 ayat (2) KUHAP, maka syarat suatu surat dakwaan harus : 1. diberi tanggal dan ditandatangani oleh Jaksa Penuntut Umum, 2. memuat secara lengkap identitas terdakwa, 3. memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana dilakukan. Apabila surat dakwaan tidak memenuhi kebutuhan tersebut pada ayat (2) butir b (syarat ke-3 diatas) maka dakwaan batal demi hukum.

Bahwa setelah mendengar, membacan dan mempelajari dengan seksama nota keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang telah dibacakan dan diserahkan kepada kami tanggal 17 November 2011 atas surat dakwaan yang telah kami bacakan pada tanggal 10 November 2011, maka kami selaku Penuntut Umum telah mengidentifikasikan serta menginvestarisasikan pokok-pokok keberatan eksepsi sebagai berikut : 1. Dakwaan terhadap HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) merupakan kekeliruan besar atas penangkapannya. 2. Dakwaan tidak dapat diterima sehingga surat dakwaan tidak cermat dengan alasan jaksa penuntut umum tidak menunjukan kebenaran formil dalam dakwaannya. II. PEMBAHASAN Bahwa berdasarkan apa yang telah diuraikan di atas ternyata sebagian besar ini keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa telah memasuki uraian materi pokok perkara dan pembuktian. Namun, demekian untuk lebih jelasnya kami akan tetap menanggapi dan menyampaikan pendapat terhadap keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang 39

pokok-pokoknya hanya bersinggungan dengan 2 (dua) pokok keberatan, dimana sebagain besar isi eksespsi alasan-alasan yaitu : 1. Dakwaan terhadap terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) kekeliruan besar dalam penangkapannya. Pendapat/Tanggapan : Bahwa kami selaku Penuntut Umum tidak sependapat dengan Penasehat Hukum terdakwa yang menyatakan bahwa dakwaan Jaksa Penuntut Umum merupakan kekeliruan besar dalam penangkapannya dengan alasan-alasan yang tidak dapat kami terima, perlu Penasehat Hukum terdakwa ketahui, bahwa dalam setiap percobaan atau pelaksanaan tindak pidana, pihak penyedik berhak menangkap atas tuduhan tersebut, ketika perbutan tersebut diketahui langsung oleh penyedik, dan ketika terdakwa ditangkap dalam keadaan sedang melakukan percobaan tindak pidana. Dan jelas bahwa ada surat perintah atas penggeledahan yang dilakukan oleh pihak penyedik, kami bependapat bahwa apakah terdakwa sengaja tidak mengatakannya kepada Penasehat Hukum atau memang sengaja dihilang-hilangkan. 2. Dakwaan tidak dapat diterima. Bahwa kami selaku Penuntut Umum telah menguraikan secara jelas, cermat dan lengkap dalam surat dakwaan sesuai dengan Pasal 143 ayat (2) huruf a dan huruf b tentang : c. Tempus delicti, dengan menguraikan waktu tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Pada tanggal 20 September 2009 Pukul 13.00 d. Loctus delicti, dengan menguraikan tempat tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Jalan Bilal No. 21 Kel, Glugur Darat Medan-Timur Medan hari Senin merupakan

Jadi, dengan demikian yang mana yang dimaksudkan oleh Penasehat Hukum para terdakwa bahwa dakwaan tidak dapat diterima karena tidak cermat? Sementara dakwaan yang telah kami bacakan sudah memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang di dakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana pengeksploitasian anaka tersebut Bahwa kami tidak memahami pola pikir Penasehat Hukum terdakwa yang membuat alasaan-alasan yang tidak jelas yang dijadikan dasar eksepsi atas dakwaan kami dan juga kami berpendapat bahwa mungkin Penasehat Hukum terdakwa tidak memahami surat 40

dakwaan kami atau Penasehat Hukum terdakwa memahami tapi pura-pura tidak memahami apa yang telah kami uraikan dalam surat dakwaan. Berdasarkan uraian-uraian tersebut di atas, ternyata semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tiak beralasan dan harus ditolak. III. KESIMPULAN Bahwa oleh karena semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tidak beralasan, kami mohon agar Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara atas nama terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) memutuskan dan menetapkan ; 1. Menolak semua keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa ; 2. Menyatakan Pengadilan Semu UMSU berwenang memeriksa dan mengadili terdakwa atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra); 3. Menyatakan surat dakwaan Penuntut Umum tanggal 24 Nopember 2011 adalah sah dan memenuhi syarat seperti yang diatur dalam pasal 143 (2) KUHAP ; 4. Melanjutkan memeriksa perkara terdakwa dengan surat dakwaan Penunutut Umum yang dibacakan di sidang tanggal 26 November 2011 sebagai dasar pemeriksaaan perkara atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Demekian pendapat/tanggapan ini dibacakan dan diserahkan kepada Majelis Hakim yang mulia, Penasehat Hukum para terdakwa dalam sidang hari Senin tanggal November 2011. 27

JAKSA PENUNTUT UMUM

DENI INDRAWAN LUBIS

41

PUTUSAN SELA
No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Pengadila Semu Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara yang menyidangkan pekara pidana tingkat pertama dengan ini menjatuhkan putusan sela terhadap pekara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU atas terdakwa Haikal Syahputra

Setelah membaca:
Penetapan Ketua Pengadilan Negeri Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara No.Reg.06/Pid.D/2011/KH-FH/PSUMSU tertanggal 20 Nopember 2011 tentang penunjukan Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara ini. Penetapan Ketua Majelis No.003/Pen.Pid. /2009/ FH/PS UMSU tertanggal 23 Nopember 2011 tentang penetapan hari sidang. Setelah mendengar pembacaan Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum dengan No. Re.06/Pid.D/2011/KH-FH/PSUMSU. Setelah mendengar pembacaan Nota Keberatan atau Eksepsi dari tim Penasehat Hukum Terdakwa atas Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tertanggal 29 Nopember 2011, setelah mendengar pula tanggapan atau pendapat dari Jaksa Penuntut Umum atas Keberatan atau Eksepsi tim Penasehat Hukum Terdakwa tertanggal 05 Desember 2011.

Menimbang: Bahwa sesuai dengan Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tertanggal 11 April 2009 dengan No.Reg.06/Pid.D/2011/KH-FH/PSUMSU Terdakwa didakwa dengan Dakwaan sebagai berikut: DAKWAAN sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 188 KUH jo Pasal 360 (2) KUH Pidana. Menimbang Atas Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tersebut tim Penasehat Hukum Terdakwa mengajukan keberatan yang pada pokoknya ada tiga hal yaitu:

1. Kewenangan Mengadili
Bahwa Terdakwa menurut kompetensi relatif seharusnya perkara yang diajukan ini harusnya diperiksa dan diadili di Pengadilan Negeri Semu Deli Serdang Medan sesuai dengan tindak pidana yang dilakukan didaerah hukum Deli Serdang (locus delicti), sebagaimana yang diatur dalam pasal 84 ayat 1 KUHAP yang menyebutkan bahwa Pengadilan Negeri berwenang mengadili segala perkara mengenai tindak pidana yang dilakukan di daerah hukummya. 2. Dakwaan Tidak Dapat Diterima 42

Bahwa dalam Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak disebutkan tempat kejadian tindak pidana, hanya disebutkan nama lokasinya dan waktu kejadian tindak pidana. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan Dakwaan primer Pasal 188 KUHP tidak diuraikan secara jelas dan cermat bagaimana terdakwa telah

melakukan tindakan kebakaran. Bahwa Jaksa Penuntut Umum telah mendakwa Terdakwa dengan dakwaan subsidair Pasal 360 (2) KUHP namun tidak diuraikan secara jelas dan cermat dalam Dakwaan apakah tindakan dari Terdakwa tersebut dapat dikatakan sebagai seseorang yang karena kesahannya menyebabkan orang lain luka sedemikan rupa sehingga orang itu menjadi sakit sementara atau tidak dapat menjalani jabatannya atau pekerjaannya sementara. Bahwa dengan demikian fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan telah menyimpang dari fakta yang sebenarnya, dalam hal ini sudah barang tentu akan berpengaruh besar terhadap kejelasan isi Dakwaan atau dengan kata lain Dakwaan kabur atau tidak jelas. Bahwa berdasarkan hal tersebut diatas terbukti bahwasannya Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak menguraikan secara cermat, jelas lengkap mengenai fakta hukum yang menjadi dasar Dakwaan terhadap Terdakwa atau dengan kata lain tidak memenuhi syarat materil sebagaimana diatur dalam pasal 143 ayat 2 huruf (b) KUHAP. Bahwa menurut Pasal 143 ayat 3 KUHAP Surat Dakwaan yang tidak memenuhi syarat materil adalah batal demi hukum. Maka berdasarkan argumentasi-argumentasi yuridis sebagaimana terurai diatas dengan ini mohon kiranya Majelis Hakim yang terhormat berkenan memberikan Putusan Sela dalam perkara ini dengan amar sebagai berikut: 1. Menerima Eksepsi Terdakwa / Penasehat Hukum Seluruhnya. 2. Menolak isi Surat Dakwaan Jaksa Penuntut Umum batal demi hukum atau terhadap Dakwaan Jaksa Penuntut Umum tidak dapat diterima. 3. Meminta kepada Jaksa Penuntut Umum agar Terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) dibebaskan dari tahanan. 4. Mengembalikan harkat, kedudukan dan martabat terdakwa pada posisi semula. 5. Membebankan biaya yang timbul kepada negara

43

Menimbang: Bahwa terhadap Keberatan atau Eksepsi Penasehat Hukum Terdakwa tersebut Jaksa Penuntut Umum telah pula mengajukan Pendapat atau Tanggapan yang dibacakan pada Persidangan pada hari Rabu 05 Desember 2011untuk lebih jelasnya dan menyingkat uraian keputusan ini. Yang pada pokoknya berkesimpulan memohon kepada Majelis Hakim Peradilan Semu Fakultas Hukum UMSU menolak Keberatan atau Eksepsi tim Penasehat Hukum Terdakwa sebagai berikut: Menurut Pasal 156 ayat (1) KUHAP, terdakwa atau penasehat hukum dapat mengajukan keberatan dalam hal : a). Pengadilan tidak berwenang mengadili perkaranya, atau b). Dakwaan tidak dapat diterima, c). Surat Dakwaan harus dibatalkan.

Ad.a Pengertian pengadilan tidak berwenang mengadili meliputi : a.1. Tidak berwenang mengadili secara relatif, yaitu : Tindak pidana dilakukan di luar daerah hukum pengadilan yang bersangkutan. Tempat tinggal, berdiam, ditahan terdakwa dan tempat kediaman sebagian besar saksi tidak lebih dekat pada pengadilan negeri di dalam daerah yang bersangkutan daripada pengadilan negeri di dalam dareah hukumnya perbuatan dilakukan. a.2. Tidak berwenang mengadili secara absolut : Apabila perkara tersebut di luar yuridiksi pengadilan negeri, akan tetapi termasuk wewenang lingkungan peradilan lain

Ad.b Undang-undang tidak dapat menjelaskan apa yang dimaksudkan dengan dakwaan tidak dapat diterima. Oleh sebab itu jawaban harus dicari dalam doktrin. Hak menuntut hapus karena nebis in idem, terdakwa meninggal dunia, daluarsa, atau karena dengan sukarela membayar denda maksimal terhadap pelanggaran yang tidak diancam pidana pokok selain denda. Ad.c Apabila kita simak ketentuan pasal 143 ayat (2) KUHAP, maka syarat suatu surat dakwaan harus : 1. diberi tanggal dan ditandatangani oleh Jaksa Penuntut Umum, 2. memuat secara lengkap identitas terdakwa, 44

3. memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana dilakukan. Apabila surat dakwaan tidak memenuhi kebutuhan tersebut pada ayat (2) butir b (syarat ke-3 diatas) maka dakwaan batal demi hukum.

Bahwa setelah mendengar, membacan dan mempelajari dengan seksama nota keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang telah dibacakan dan diserahkan kepada kami tanggal 17 November 2011 atas surat dakwaan yang telah kami bacakan pada tanggal 10 November 2011, maka kami selaku Penuntut Umum telah mengidentifikasikan serta menginvestarisasikan pokok-pokok keberatan eksepsi sebagai berikut : 1. Dakwaan terhadap HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) merupakan kekeliruan besar atas penangkapannya. 2. Dakwaan tidak dapat diterima sehingga surat dakwaan tidak cermat dengan alasan jaksa penuntut umum tidak menunjukan kebenaran formil dalam dakwaannya.

Bahwa berdasarkan apa yang telah diuraikan di atas ternyata sebagian besar ini keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa telah memasuki uraian materi pokok perkara dan pembuktian. Namun, demekian untuk lebih jelasnya kami akan tetap menanggapi dan menyampaikan pendapat terhadap keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa yang pokok-pokoknya hanya bersinggungan dengan 2 (dua) pokok keberatan, dimana sebagain besar isi eksespsi alasan-alasan yaitu : 1. Dakwaan terhadap terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) merupakan kekeliruan besar dalam penangkapannya.

Pendapat/Tanggapan : Bahwa kami selaku Penuntut Umum tidak sependapat dengan Penasehat Hukum terdakwa yang menyatakan bahwa dakwaan Jaksa Penuntut Umum merupakan kekeliruan besar dalam penangkapannya dengan alasan-alasan yang tidak dapat kami terima, perlu Penasehat Hukum terdakwa ketahui, bahwa dalam setiap percobaan atau pelaksanaan tindak pidana, pihak penyedik berhak menangkap atas tuduhan tersebut, ketika perbutan tersebut diketahui langsung oleh penyedik, dan ketika terdakwa ditangkap dalam keadaan sedang melakukan percobaan tindak pidana. Dan jelas bahwa ada surat perintah atas penggeledahan yang dilakukan oleh pihak penyedik,

45

kami bependapat bahwa apakah terdakwa sengaja tidak mengatakannya kepada Penasehat Hukum atau memang sengaja dihilang-hilangkan. Dakwaan tidak dapat diterima. Bahwa kami selaku Penuntut Umum telah menguraikan secara jelas, cermat dan lengkap dalam surat dakwaan sesuai dengan Pasal 143 ayat (2) huruf a dan huruf b tentang : e. Tempus delicti, dengan menguraikan waktu tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Pada tanggal 20 September 2009 Pukul 13.00 f. Loctus delicti, dengan menguraikan tempat tindak pidana yang dilakukan terdakwa dalam surat dakwaan yaitu dengan kalimat Jalan Bilal No. 21 Kel, Glugur Darat Medan-Timur Medan hari Senin

Jadi, dengan demekian yang mana yang dimaksudkan oleh Penasehat Hukum para terdakwa bahwa dakwaan tidak dapat diterima karena tidak cermat? Sementara dakwaan yang telah kami bacakan sudah memuat uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana yang di dakwakan dengan menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana pengeksploitasian anaka tersebut Bahwa kami tidak memahami pola pikir Penasehat Hukum terdakwa yang membuat alasaan-alasan yang tidak jelas yang dijadikan dasar eksepsi atas dakwaan kami dan juga kami berpendapat bahwa mungkin Penasehat Hukum terdakwa tidak memahami surat dakwaan kami atau Penasehat Hukum terdakwa memahami tapi pura-pura tidak memahami apa yang telah kami uraikan dalam surat dakwaan. Berdasarkan uraian-uraian tersebut di atas, ternyata semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tiak beralasan dan harus ditolak. Bahwa oleh karena semua pokok keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa tidak beralasan, kami mohon agar Majelis Hakim yang memeriksa dan mengadili perkara atas nama terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) memutuskan dan menetapkan ; 1. Menolak semua keberatan (eksepsi) Penasehat Hukum terdakwa ; 2. Menyatakan Pengadilan Semu UMSU berwenang memeriksa dan mengadili terdakwa atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra); 3. Menyatakan surat dakwaan Penuntut Umum tanggal 24 Nopember 2011 adalah sah dan memenuhi syarat seperti yang diatur dalam pasal 188 KUHP ;

46

4. Melanjutkan memeriksa perkara terdakwa dengan surat dakwaan Penunutut Umum yang dibacakan di sidang tanggal 26 November 2011 sebagai dasar pemeriksaaan perkara atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) Menimbang Bahwa oleh karena semua keberatan tim Penasihat Hukum Terdakwa telah dinyatakan tidak dapat diterima maka sesuai Pasal 156 ayat (2) KUHAP pemeriksaan perkara Terdakwa harus dinyatakan dilanjutkan karena berdasarkan dakwaan yang diajukan Jaksa Memperhatikan ketentuan Pasal 188 jo Pasal 360 (2) KUH pidana dan masih belum mencukupi Eksepsi dari Tersangka. Mengadili: 1. Mwnolak Eksepsi Penasehat Hukum Terdakwa seluruhnya Klinis Hukum Fakultas Hukum UMSU. 2. Menyatakan Peradilan Semu UMSU mengadili perkara Terdakwa tersebut. 3. Menyatakan a Surat Dakwaan Penuntut Umum pada tanggal 20 Nopember 2011 No.Reg.06/Pid.B/2009/KH-FH/PSUMSU adalah memenuhi syarat Undang-undang karenanya dapat diterima sebagai dasar pemeriksaan di persidangan dalam perkara ini. 4. Menyatakan pemeriksaan perkara HAIKAL SYAHPUTRA dilanjutkan. 5. Menyatakan biaya perkara ditangguhkan sampai putusan akhir. Demikian diputuskan dalam Rapat Permusyawaratan Majelis Hakim Negeri Semu UMSU pada hari Sabtu 10 Desember 2011

47

Demikian putusan sela ini diperbuat dengan Majelis Hakim:

RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENI INDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO

Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai

Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Hakim Ketua

Panitera Pengganti

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

48

Setelah putusan sela ini dibacakan kemudian hakim menanyakan kepada Jaksa penuntut Umum dan Penasehat Hukum terdakwa apakah paham dengan isi putusan sela ini. Hakim Ketua : Bagaimana Jaksa penuntut Umum dan Penasehat Hukum terdakw apakah paham dengan isi putusan sela ini (Maka keduanya menjawab, bahwa mereka telah paham dengan putusan sela tersebut) Hakim Ketua : Apakah Jaksa Penuntut Umum dapat menghadirkan saksi-saksi di persidangan hari ini.. Jaksa Penuntut Umum : Ya kami dapat menghadirkan saksi-saksi pada hari ini begitu juga dengan korban untuk bisa kita dengar keterangan yang lebih jelas Hakim Ketua : Baiklah kalau begitu, kepada Jaksa Penuntut Umum diharapkan untuk menghadirkan saksi-saksi, dan korban Kemudian jaksa penuntut umu memanggil para saksi yang telah diajukannya yaitu atas nama DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF) dan GILANG PERDANA AKLIS (AKLIS) untuk masuk ke dalam ruang persidangan agar dapat diperiksa demi lancarnya acara persidangan hari ini

Sebelum memulai persidangan, hakim terlebih dahulu meminta agar para saksi menyerahkan agar diperlihatkan kartu identitasnya agar bisa dicatat oleh panitera.. Hakim Ketua : Kepada para saksi apakah dapat menyerahkan identitasnya agar bisa dicatat oleh panitera. Lalu, para saksi tersebut mengeluarkan kartu identitasnya berupa KTP (Kartu Tanda Penduduk) dan menyerahkannya kepada Hakim Ketua Kemudian hakim bertanya kepada para saksi sebelum melakukan pemeriksaan di dalam acara persidangan ini terlebih dahulu menanyakan kepada para saksi apakah mereka siap disumpah berdasarkan agama dan kepercayaannya masing-masing Hakim Ketua : Kepada para saksi apakah siap disumpah berdasarkan agama dan kepercayaannya masing-masing Dan kedua saksi ditanyakan mengenai agamanya, kedua saksi tersebut beragama Islam. Kemudian para saksi siap disumpah demi kelancaran pemeriksaan di persidangan. kartu

Lalu, mereka disumpah dengan mengikuti kata-kata yang dikeluarkan oleh Hakim Anggota, yang isinya sebagai berikut : Demi Allah saya bersumpah, akan memberikan keterangan dan kesaksian yang sebenarbenarnya, tidak lain dari yang sebenar-benarnya 49

Setelah disumpah, hakim menyuruh salah satu saksi agar keluar terlebih dahulu, dan Saksi yang keluar yaitu saksi II atas nama GILANG PERDANA AKLIS (AKLIS) dan Saksi I atas nama DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF) tetap berada di dalam ruangan. Hakim bertanya identitas kepada saudara saksi I yang telah dijawabnya, kemudian terjadi dialog antara Hakim dan Saksi I. Hakim Ketua Saksi I Hakim Ketua : : Saudara saksi, apakah anda mengenal terdakwa? : ya saya mengenalnya, pak hakim apakah anda mempunyai hubungan keluarga terhadap terdakwa? Saksi I Hakim Ketua Saksi I : : Tidak, saya tetangga dari terdakwa apa yang anda ketahui tentang perkara ini? : pada hari Jumat tanggal 31 Dersember 2011 Pukul 21.00 saya kebetulan berada di rumah Terdakwa yang beralamat di Jalan Bilal No. 45 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, pada saat itu saya melihat Terdakwa bermain kembang api d sekitar rumahnya, pada saat itu keadaan berlangsung aman sampai salah satu kembang api yang di mainkan menyasar ke salah satu rumah dan mengakibatkan kebakaran Hakim Anggota I : Apakah saudara saksi mengetahui untuk apa Terdakwa memainkan kembang api? Saksi I : Setahu saya terdakwa memainkan kembang api untuk menyambut datangnya tahun baru Hakim Anggota II Saksi I : Apalagi yang saudara ketahui tentang kejadian itu? : setahu saya, Terdakwa memainkan kembang api itu memang secara asal-asalan tidak memperdulikan keadaan d sekitarnya yang dimana keadaan d sekitar TKP memang dipadati dengan rumah penduduk (Kemudian Hakim mempersilahkan penuntut umum untuk bertanya) Jaksa Penuntut Umum: saudara saksi, anda menyebutkan bahwa Terdakawa memainkan kembang api dengan asal-asalan. Bagaimana maksud saudara bahwa terdakwa memainkan kembang api secara asal-asalan, coba saudara perjelas?

50

Saksi I

: maksudnya saya si Terdakwa memainkan kembang api tersebut dengan memegang langsung kembang apinya yang langsung di bakar tidak menggunakan media penghantar seperti botol ataupun menanam kembang api tersebut

(lalu Jaksa Penuntut Umum mengatakan pertanyaan dari kami cukup sampai disitu saja pak. Hakim) (Kemudian Hakim mempersilahkan Penasihat Hukum untuk bertanya) Penasihat Hukum : saudara saksi mengapa anda bias ada di rumah Terdakwa, ada keperluan apa saudara kerumah Terdakwa? Saksi I : Saya ke rumah Terdakwa karena di undang si Terdakwa untuk k rumahnya untuk menyambut tahun baru Penasihat Hukum : anda mengatakan bahwa anda di undang si Terdakwa, apakah anda mengetahui bahwa si Terdakwa ingin bermain kembang api? Saksi : tidak , karena ketika Terdakwa hanya mengundang saya buat datang Penasihat Hukum : Terima kasih pak. Hakim saya rasa cukup, pertanyaan dari saya kepada saksi Hakim Ketua : Bagai mana saudara saksi ada lagi hal lain yang ingin anda sampaikan? Saksi I Hakim Ketua : : tidak pak saya rasa cukup Baik, silahkan ambil kartu identitas anda dan silahkan meninggalkan ruangan persidangan Kemudian, selanjutnya hakim menyuruh jaksa penuntut umum untuk memanggil saksi berikutnya atas nama GILANG PERDANA AKLIS (AKLIS) dan Jaksa Penuntut Umum pun menyuruh saksi berikutnya untuk masuk ke dalam ruang persidangan Hakim Ketua Saksi II Hakim Ketua Saksi II Hakim Ketua : : : : : Saudara saksi, apakah anda mengenal terdakwa? Ya, pak Hakim Sejauh mana saudara mengenal terdakwa? saya tetangga terdakwa pak. Hakim Apakah anda berada di tempat kejadian pada peristiwa tanggal 30 Desember 2010 21.00 pada waktu yang lalu?

51

Saksi II

ya pak. Hakim

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Hakim Anggota untuk bertanya kepada saksi Hakim Anggota I Saksi II : : Saudara saksi, coba anda ceritakan peristiwa tersebut? Pada saat itu saya yang berada di rumah yang pas kebetulan di depan rumah saya Terdakwa bermain kembang api, pada saat bermain kembang api saya sudah melarang Terdakwa untuk tidak bermain di situ, agar si Terdakwa pergi ke tanah lapang. Tetapi Terdakwa tidak menghiraukan peringaan saya dan tetap bermain. : setelah itu apa lagi : sa pun membiarkan Terdakwa terus bermain sehingga terjadilah kebakaran tersebut Hakim Anggota I : terus apa yang Terdakwa lakukan setelah terjadinya kebakaran? Saksi II : Terdakwa langsung lari ketakutan karena api sudah membesar tanpa dia sadari Hakim Anggota II : pada saat itu Terdakwa bermain kembang apai dengan siapa? Saksi II : setahu saya terdakwa bermain kembang api berdua di tempat itu tetapi hanya Tedakwa sendirian yang memainkannya karena teman s Terdakwa hanya melihat duduk dari teras rumah Terdakwa yang kebetulan berada di depan rumah saya? Hakim Anggota II Saksi II : : setelah kebakaran apa yang anda lakukan? saya langsung mencoba untuk memadamkan kobaran api tersebut dan memanggil warga lainnya Hakim Anggota II Saksi II : : apakah anda tau kemana si Terdakwa lari setelah kejadian? si Terakwa pulang ke rumahnya dan kabur dengan menggunakan sepeda motor setelah itu saya tidak mengetahui kemana si Terdakwa pergi

Hakim Anggota I Saksi II

52

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Jaksa Penuntut Umum untuk bertanya kepada saksi Jaksa Penuntut Umum : apakah saudara mengetahu kenapa si Terdakwa kabur begitu saja meninggalkan kejadian? Saksi II : setahu saya Terdakwa kabur karena ketakutan karena saya meneriaki kebakaran Jaksa Penuntut Umum : anda mengatakan si Terdakwa kabur karena ketakutan. Apakah anda mengetahui sendiri si terdakwa memang kabur karena ketakutan? Saksi II : iya , berdasarkan yang saya lihat begitu pak jaksa karena yang mengetahui kebakaran itu pertama kali adalah saya. Karena kebakaran tersebut tepat di depan mata saya yang pas pada saat itu saya sedang menuju ke rumah korban kebakaran yang berada 5 rumah dari rumah saya Jaksa Penuntut Umum : setahu anda apakah si Terdakwa memiliki unsure

kesengajaan untuk membkar atau mengarahkan kembag api tersebut ke aragh rumah korban? Saksi II : setahu saya tidak Karena kembang api tersebut di mainkan atau di arahkan kesegala arah Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum : : sedikitpun menurut anda tidak ada unsur kesengajaan? Intrupsi Majelis Hakim, pertanyaan jaksa penuntut umum, terlalu memaksa saksi untuk menjawab hal yang bersifat menerka-nerka Hakim Ketua : keberatan diterima harap Jaksa Penuntut Umum, tidak bertanya yang membuat saksi menerka-nerka Jaksa Penuntut Umum : saya rasa pertanyaan saya cukup majelis hakim

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Penasihat Hukum untuk bertanya kepada saksi Penasihat Hukum : saudara sakasi mengatakan anda sudah melarang Terdakwa untuk tidak bermain kembang api di daerah tersebut. Kenapa Terdakwa menghiraukan peringatan anda? Saksi II : Terdakwa di kenal kurang bergaul dengan lingkungannya di tempat tinggalnya dan memang saya juga kurang bergaul

53

mdengan dia sehingga dia tidak menghiraukan saya Penasihat Hukum Saksi II Penasihat Hukum Hakim Ketua : : : : berapa kali anda mencoba melarang terdakwa? hanya 1 kali saya rasa pertanyaan dari saya cukup majelis hakim Bagai mana saudara saksi ada lagi hal lain yang ingin anda sampaikan? Saksi II Hakim Ketua : : tidak pak saya rasa cukup Baik, silahkan ambil kartu identitas anda dan silahkan meninggalkan ruangan persidangan

Lalu kemudian hakim bertanya kepada penasehat hukum apakah dia telah menyiapkan saksi-saksi untuk meringankan tuduhan jaksa terhadap terdakwa. Kemudian penasehat hukum menyatakan bahwa dia telah menyiapkan dua saksi untuk dapat diperiksa dipersidangan hari ini. Hakim memepersilahkan penasehat hukum untuk memanggil para saksi yang diajukannya. Kemudian Penasihat Hukum memanggil para saksi yang telah diajukannya yaitu atas nama Saksi I Nama HIDAYAT DANANG SYARIF, Umur 21 Tahun, Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Kapten Muslim No.113 Medan Saksi II Nama AKLIS GILANG PERDANA Umur 23 Tahun, Pekerjaan Mahasiswa Alamat Jl. Bilal No. 403 Medan. Sebelum memulai persidangan, hakim terlebih dahulu meminta agar para saksi menyerahkan agar diperlihatkan kartu identitasnya agar bisa dicatat oleh panitera..

Hakim Ketua

Kepada para saksi apakah dapat menyerahkan identitasnya agar bisa dicatat oleh panitera.

kartu

Lalu, para saksi tersebut mengeluarkan kartu identitasnya berupa KTP (Kartu Tanda Penduduk) dan menyerahkannya kepada Hakim Ketua

54

Kemudian hakim bertanya kepada para saksi sebelum melakukan pemeriksaan di dalam acara persidangan ini terlebih dahulu menanyakan kepada para saksi apakah mereka siap disumpah berdasarkan agama dan kepercayaannya masing-masing. Dan kedua saksi ditanyakan mengenai agamanya, kedua saksi tersebut beragama Islam. Kemudian para saksi siap disumpah demi kelancaran pemeriksaan di persidangan. Lalu, mereka disumpah dengan mengikuti kata-kata yang dikeluarkan oleh Hakim Anggota, yang isinya sebagai berikut : Demi Allah saya bersumpah, akan memberikan keterangan dan kesaksian yang sebenarbenarnya, tidak lain dari yang sebenar-benarnya Setelah disumpah, hakim menyuruh salah satu saksi agar keluar terlebih dahulu, dan Saksi yang keluar yaitu saksi II atas nama AKLIS GILANG PERDANA dan Saksi I atas nama HIDAYAT DANANG SYARIF, tetap berada di dalam ruangan. Hakim bertanya identitas kepada saudara saksi I yang telah dijawabnya, kemudian terjadi dialog antara Hakim dan Hakim Ketua Saksi I Hakim Ketua : Saksi I. : Saudara saksi, apakah anda mengenal terdakwa? : ya, pak, Hakim Apakah anda mempunyai hubungan keluarga dengan terdakwa? Saksi I Hakim Ketua Saksi I : Tidak, pak, Hakim : Sejauh mana saudara mengenal terdakwa?

: Saya mengenal terdakwa karena terdakwa merupakan teman, pak!! Apakah anda berada di tempat kejadian pada peristiwa tanggal 31 Desember 2010? : ya, pak hakim

Hakim Ketua

Saksi I

(Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Hakim Anggota untuk bertanya kepada saksi ) Hakim Anggota I Saksi I : : Anda mengetahui kejadian apa yang terjadi pada saat itu? saya yang berada di rumah Terdakwa pada saat kejadian berlangsung dimana Terdakwa keluar rumah yang di katakanya untuk memasang kembang api agar suasana

55

menjadi meriah? Hakim Anggota I : setelah ia mengatan begitu apa anda tetap berada di rumah atau ikut memasang kembang api? Saksi I : saya tetap berada di dalam rumah pa hakim Karena saya mempersiapkan makanan yang telah di beli oleh terdakwa untuk di hidangkan. Hakim Anggota II : anda mengatakan, bahwa terdakwa memasang kembang api untuk memeriahkan suasana. Apakah anda tau bahwa terdakwa akan memasang kembang api itu di depan rumahnya dimana posisi rumah tersebut padat akan penduduk? Saksi I : saya mengetahuinya karena saya bertanya kepada si terdakwa ingin memasang dimana Hakim Anggota II Saksi I : setelah itu apakah anda tidak melarangnya?

: tidak Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Jaksa Penuntut Umum untuk

bertanya kepada saksi Jaksa Penuntut Umum: saudara saksi, apakah anda mengetahui kejadian yang berlangsung? Saksi I : saya tidak melihat secara langsung karena saya berada di dalam rumah Jaksa Penuntut Umum : saya rasa pertanyaan dari saya cukup majelis hakim

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Penasihat Hukum untuk bertanya kepada saksi Penasihat Hukum : saudara saksi anda bilang anda adalah teman Terdakwa, apakah anda tahu memang watak Terdakwa yang sering lalai? Saksi I : ya saya mengetahui watak Terdakwa, karena kami sudah lama berteman Penasihat Hukum : kalau memang anda mengetahui watak si Terdakwa mengapa anda tidak melarangnya untuk bermain kembang api? Saksi I : yaaa mau gimana lagi. Kalau tahu begini jadinya pasti saya

56

larang, tetapi biasanya juga kami menyambut tahun baru selalu bermain kembang api seperti ini Penasihat Hukum Hakim Ketua : : saya rasa pertanyaan saya cukup majelis hakim Bagai mana saudara saksi ada lagi hal lain yang ingin anda sampaikan? Saksi I Hakim Ketua : : tidak pak saya rasa cukup Baik, silahkan ambil kartu identitas anda dan silahkan meninggalkan ruangan persidangan Kemudian Hakim Ketua memerintahkan Penasehat Hukum untuk memanggil Saksi II MUKLIS HANIF untuk masuk ke dalam ruangan persidangan. Hakim Ketua Saksi II Hakim Ketua : : : Saudara saksi, apakah anda mengenal terdakwa? ya, pak, Hakim Apakah anda mempunyai hubungan keluarga dengan terdakwa? Saksi II Hakim Ketua Saksi II : : : Tidak, pak, Hakim Sejauh mana saudara mengenal terdakwa? Saya mengenal terdakwa sejak di bangku soklah dasar kami sudah lama berteman!! Hakim Ketua : Apakah anda berada di tempat kejadian pada peristiwa tanggal 31 Desember 2010 yang lalu? Saksi II Hakim Ketua Saksi II : : : benar pak hakim apa yang anda ketahui tentang terdakwa? yang saya ketahui terdakwa adalah orang yang baik, ramah, yaa memang dia sedikit ugal-ugalan dan ceroboh Hakim Anggota I : apakah anda mengetahui telah terjadi peristiwa tanggal 31 Desember 2010 tepatnya pukul 21.00? Saksi II : saya mengetahuinya karena pas kejadian itu kebetula saya memang berada dekat dengan tersangka? Hakim Anggota I Saksi II : : tolong anda ceritakan bagaimana kejadiannya berlangsung pada saat itu Tersangka bermain kembang api seperti biasa, saya pun mengambil kursi dan menaruhnya d depan rumah

57

Tersangka untuk melihat dengan jelas kembang api yang d pasang Tersangka, kejadian itu berlangsung cepat karena Tersangka tidak tau bahwa percikan kembang api itu mengenai salah satu rumah warga dimana iya menyadarinya setelah api membesar dan sudah melalap salah satu rumah warga dank arena panic dan takut dia menjadi sasaran amukan warga Tersangka pun melarikan diri untuk menghindari amukan warga Hakim Anggota II : Bagaimana cara Tersangka bermain kembang apai yang anda lihat? Saksi II : memang Tersangka memainkan kembang api dengan asalasalan pak hakim dimana iya mengarahkannya sedikit menyamping bukan luruh tinggi ke atas Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Jaksa Penuntut Umum bertanya kepada saksi Jaksa Penuntut Umum : saudara saksi, anda mengatakan bahwa Tersangka untuk

memainkan kembang api tesebut secara menyamping, kalau anda memngetahui itu kenapa anda tidak melarangnya bukankan anda tahu itu bebahaya? Saksi II : ya saya sudah coba katakan bahwa itu berbahaya terhadap Tersangka tetapi tidak dihiraukan Jaksa Penuntut Umum Saksi II Jaksa Penuntut Umum : : : lalu apa yang dijawab oleh Terdakwa? Tersangka mengatakan ya sudah tenang saja terima ksih majelis saya rasa pertanyaan saya cukup

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Penasihat Hukum untuk bertanya kepada saksi Penasihat Hukum : saudara saksi, kira-kira sejak Tersangka memainkan kembang api kapan baru rumah tersebut terbakar? Saksi II : ya kalau di kira-kira sekitar 15 menit sejak mulai memainkan kembang api Penasihat Hukum : bagaimana kejadiannya sehingga api menyebar ke rumah alinnya?

58

Saksi II

karena pada malam itu angin bertiup kecang sehingga api dengan cepat menyebar dan pemadam kebakaran pun terlambat datang saya rasa pertanyaan saya cukup majelis hakim Bagai mana saudara saksi ada lagi hal lain yang ingin anda sampaikan? tidak pak saya rasa cukup Baik, silahkan ambil kartu identitas anda dan silahkan meninggalkan ruangan persidangan

Penasihat Hukum Hakim Ketua :

Saksi II Hakim Ketua

: :

Setelah mendengarkan keterangan para saksi, Majelis hakim kembali bertanya kepada jaksa apakah dapat menghadirkan terdakwa pada hari ini. Kemudian jaksa menjawab bahwa dia dapat menghadirkan terdakwa pada hari ini juga. Lalu, hakim memerintahkan jaksa untuk mendudukan terdakwa di depan pengadilan. Hakim Ketua : saudara Terdakwa apa benar anada memainkan kembang api dengan asal? Terdakwa Hakim Ketua : : ya benar pak. Hakim. kenapa anda bermain kembang api dengan asal-asalan bukankah anda tahu itu berbahaya? Terdakwa : saya sudah sering bermain seperti itu pak hakim tapi baru kali ini kejadiannya lain Hakim Anggota I : apakah anada tidak memikirkan akibat dari perbuatan anada akan menjadi seperti ini? Terdakwa Hakim Anggota I : : ya, saya tahu pak. Hakim Lalu, mengapa anda memainkan kembang api secara asal padahal sudah banyak yang memperingatkan anada? Terdakwa : saya, mengakui saya salah, saya melakukanya, saya khilaf, saya terlalu egois karena tidak memperdulikan nasehat orang lain oleh Karen itu saya mengakui semua kesalahan saya Hakim Anggota II : apakah anda tidak merasa bersalah terhadap tetanggatetangga anda yang menjadi korban akibat ulah anda? Terdakwa : saya merasa sangat menyesal, saya sudah mencoba meminta

59

maaf kepada para tetangga saya pak hakim Hakim Anggota II : lantas apa tanggapan tetangga anda dengan permohonan maaf dari anda? Terdakwa : mereka mengatakan untuk mempertangung jawabkan

perbuatan saya dengan hokum yang berlaku tetapi sebagian memang sudah memaafkan saya Hakim Ketua Terdakwa : : apakah saudara menyesal akan perbuatan Terdakwa? ya saya sangat menyesal pak. Hakim, dan saya berjanji tidak akan mengulanginya lagi Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Jaksa Penuntut Umum bertanya kepada Terdakwa Jaksa Penuntut Umum : saudara Terdakwa apakah anda mengakui peristiwa yang terjadi pada hari Senin tanggal 31 Desembe 2010 pukul 21.00 di dasari kehendak anda sendiri tanpa ada paksaan dari orang lain Terdakwa : ya saya mengakuinya, itu didasari kehendak saya sendiri tanpa ada kehendak orang lain disitu Jaksa Penuntut Umum Terdakwa Jaksa Penuntut Umum : : bagaimana perasaan saudara setelah terjadinya kebakaran ? saya merasa takut dan bersalah Terdakwa kenapa anda kabur begitu saja untuk

: saudara

meninggalkan perbuatan anada? Terdakwa Jaksa Penuntut Umum : saya merasa takut dan panic sehingga saya kabur : saya rasa pertannyaan dari saya cukup majelis hakim

Kemudian Hakim Ketua mempersilahkan kepada Penasihat Hukum untuk bertanya kepada Terdakwa Penasihat Hukum : saudara terdakwa, anda mengakui perbuatan anda ini salah. Apakah anda menyesalinya? Terdakwa Penasihat Hukum : : ya, saya sangat menyesal sekali niat anda bermaink kembanga api memang untuk

menyambut tahun baru? Terdakwa : ya, benar tidak ada niat lain hanya untuk penyambutan tahun

60

baru Penasihat Hukum Terdakwa : : saudara terdakwa apakah sifat memang ceroboh? banyak yang mengatakan bahwa saya ceroboh dan saya mengakuinya Penasihat Hukum : kenapa anda tidak mendengarkan nasehat orang lain untuk tidak bermain kembang api di daerah itu dan jangan memainkannya secara asal Terdakwa : ya saya sangat menyesal untuk tidak memperdulikan baik teman maupun tetangga saya yang sudah menasehati saya Penasihat Hukum : saya rasa pertanyyan saya cukup majelis hakim

Setelah selesai melakukan pemeriksaa terhadap terdakwa, maka hakim ketua menanyakan pada jaksa penuntut hukum tentang pembacaan tuntutan, lalu jaksa penuntut umum meminta waktu 1 (satu) minggu untuk mempersiapkan tuntutannya. Kemudian hakim ketua menyatakan sidang ditunda minggu depan pada tanggal 12 Desember 2011, Setelah itu sidang dinyatakan ditunda. Dan memerintahkan terdakwa agar jaksa penuntut umum kembali menahannya, dan dapat menghadirkannya kembali di persidangan berikutnya. Kemudian hakim ketua mengetuk palu sebanyak 1 (satu) kali. Demikianlah berita acara persidangan ini diperbuat dan ditanda tangani oleh hakim ketua dan panitera.

Hakim Ketua

Panitera Pengganti

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

61

SIDANG V (LIMA)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tangga 07 Desember 2009 pukul 11.00 WIB dalam Pekara Pidana

No.Reg.06/Pid.B/KH-FH/2009/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2011)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg.Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 188 KUHP jo. Pasal 360 KUHP

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENNY INDRAWAN LUBI HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Panitera : Majelis Hakim memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang sidang agar harap untuk berdiri, untuk melancarkan

62

jalanya persidangan diharapkan kembali kepada hadirin untuk tidak mengaktifkan segala jenis alat komunikasi yang dapat mengganggu jalanya persidangan (setelah majelis hakim memasuki ruangan persidangan barulah mempersilahkan untuk duduk semuanya) Hakim Ketua : Ya.. silahkan duduk kembali

(kemudian hakim membuka persidangan dengan mengetuk palu sebanyak satu kali setelah itu hakim bertanya kepada Jaksa Penuntut Umum) Hakim Ketua : Senin 12 Desember 2011, sidang perkara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU, atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) sebagai

terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, (kemudian Hakim Ketua mempersilahkan Terdakwa untuk duduk di tengah Persidangan) Hakim Ketua : Terdakwa apakah terdakwa dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti persidangan ini ? Terdakwa : Saya dalam keadan sehat dan dapat mengikuti

persidangan ini Pak. Hakim Hakim Ketua : Kepada Jaksa Penuntut Umum apakah sudah

mempersiapkan Tuntutan dalam perkara ini ? Jaksa Penuntut Umum : Terima kasih majelis hakim yang terhormat, kami Jaksa Penuntut Umum sudah mempersiapkan Tuntutan dalam perkara ini (kemudian Jaksa Penuntut Umum memberikan berkas Tuntutan kemeja Hakim, dan Hakim Ketua menyuruh Penasihat Hukum Terdakwa untuk mengambil berkas Tuntutan.) Hakim Ketua : Kepada Jaksa Penuntut Umum silahkan membaca Tuntutannya.. (kemudian Jaksa Penuntut Umum membacakan Tuntutanya yang sebagai berikut-------------------------------------------------------:

63

KEJAKSAAN SEMU KLINIS HUKUM FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA

Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang Maha Esa

SURAT TUNTUTAN
No. Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS -UMSU I. PENDAHULUAN Majelis Hakim Yang Mulia, Tim Penasehat Hukum yang terhormat, Sidang yang kami muliakan,

Pertama-tama kami panjatkan puji dan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa, kerana atas Rahmat, persidangan ini dapat berjalan dengan lancar hingga saat ini. Terima kasih yang sebesar-besarnya kami smpaikan kepada Majelis Hakim yang begitu arif dan bijaksana memimpin jalannya persidangan ini, sehingga tiba saatnya bagi kami Jaksa Penuntut Umum untuk membacakan Tuntutan Pidana dalam perkara ini. Terima kasih juga kami sampaikan kepada saudara Penasehat Hukum terdakwa atas partisipasinya hadir di persidangan ini mendampingi dan membela terdakwa sesuai dengan hak dan kepentingannya yang diberikan oleh undang-undang dalam rangka mencari dan mendapatkan kebenaran materiil dalam perkara ini, sehingga persidangan ini dapat berjalan dengan baik dan lancar. Jaksa Penuntut Umum pada Kejaksaan Semu Klinis Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara dapat hasil pemeriksaan sidang dalam perkara atas nama terdakwa : Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan : 22 Tahun / 20 Mei 1989 : Laki-laki : Indonesia : Islam : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

64

Berdasarkan surat penetapan Ketua Majelis Hakim Peradilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Nomor : 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU tangga 10 November 2009 (Acara Pemeriksaan Biasa), terdakwa dihadapkan ke depan persidangan dengan dakwaan sebagai berkut : PRIMAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 31 Desember 2010 pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan yang mendatangkan bahaya bagi keamanan umum manusia atau barang (kebakaran) sekaligus korban adalah tetangga Terdakwa sendiri, dan tindakan tersebut terjadi di sekitar rumah terdakwa yang beralamat di Jalan Bilal Gg. Budiman No. 45 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah; Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar; Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain; Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya; Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru; Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 Wib setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 188 KUHP.

65

SUBSIDAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 31 Desember 2010 pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan yang mendatangkan bahaya bagi keamanan umum manusia atau barang (kebakaran) sekaligus korban adalah tetangga Terdakwa sendiri, dan tindakan tersebut terjadi di sekitar rumah terdakwa yang beralamat di Jalan Bilal Gg. Budiman No. 45 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara:

Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah;

Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar;

Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain;

Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya;

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 Wib setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 360 ayat (2) KUHP

66

II. KETERANGAN-KETERANGAN A. KETERANGAN SAKSI

di bawah sumpah pada pokoknya menerangkan sebagai berikut : DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF): Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi adalah tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi melihat Terdakwa, sedang memainkan kembang api; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakra akibat dari kembang api Terdakwa;

GILANG PERDANA AKLIS Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi telah ditelpon Terdakwa untuk datang kerumahnya; Bahwa benar saksi menyuruh agar Terdakwa jangan bermain kembang api; Bahwa benar saksi melihat peristiwa tersebut; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakar pertama kali akibat kembang api terdakwa;

HIDAYAT DANANG SYARIF Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi temanTerdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi di undang Terdakwa untuk ke rumahnya; Bahwa benar saksi mendengar langsung Terdakwa ingin bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa adalah orang yang ceroboh dalam melakukan sesuatu; Bahwa benar saksi sudah melarang Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi mendengar, bahwa Terdakwa tidak menghiraukan;

AKLIS GILANG PERDANA Bahwa benar saksi mengenal terdakwa; Bahwa benar saksi teman terdakwa; Bahwa benar saksi tidak berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi mengetahui perkara ini langsung di tempat kejadian perkara; 67

Bahwa benar saksi menghampiri terdakwa pada malam itu untuk untuk melihat Terdakwa bemain kembang api;

Bahwa benar saksi terdakwa orang yang baik dan ramah namun sedikit ceroboh; Bahwa benar saksi telah menasehati Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa tidak menghiraukan peringatan saksi;

Atas keterangan saksi tersebut terdakwa membenarkannya.

B. PETUNJUK Adanya persesuaian dari keterangan saksi-saksi yang diperoleh dan dikuatkan dengan keterangan terdakwa maka dapat ditentukan adanya petunjuk telah terjadi tindak pidana yang dilakukan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

C. KETERANGAN TERDAKWA HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) pada pokoknya menerangkan sebagai berikut: Bahwa benar terdakwa memainkan kembang api; Bahwa benar terdakwa bermain untuk menyambut tahun baru; Bahwa benar terdakwa mengakui perbuatanya, dan sadar telah melanggar Kitab Undang-Undang Hukum Pidana; Bahwa benar terdakwa melakukan tindak pidana tersebut karena kelalaian, dan khilaf; Bahwa benar terdakwa melakukan tindakan tersebut atas khendak sendiri;

III. PEMBUKTIAN Majelis Hakim Yang Mulia, Tim Penasehat Hukum yang terhormat, Sidang yang kami muliakan. Selanjutnya kami membuktikan mengenai unsur-unsur tindak pidana yang didakwakan yaitu : Primair Subsidair : melanggar Pasal 188 KUHP, : melanggar Pasal 360 (2) KUHP.

Unsur-unsur dari dakwaan Primer Pasal 188 KHUP; 1. Barang siapa ; 2. Kaeran kesalahannya menyebabkan kebakaran, ledakan atau banjir 3. Bahaya umum untuk barang ; 68

Ad.1 Unsur barang siapa Adalah setiap subjek hukum yang dapat mempertangungjawabkan perbuatan yang dilakukannya dalam perkara ini adalah terdakwa Haikal Syahputra Alias (Putra) yang berdasarkan fakta di persidangan terdakwa dapat menjawab dan menerangkan seluruh pertanyaan yang diajukan kepadanya secara baik, lancar, teratur, dan jelas sehingga tidak terdapat satu alasan bahwa terdakwa tidak mampu dan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Mengenai kemampua bertanggungjawab dari subjek hukum tersebut, ditegaskan bahwa unsur kemampuan bertanggung jawab tidak perlu dibuktikan, unsur ini dianggap terdapat pada setiap orang yang melakukan perbuatan melanggar undang-undang. Dengan demekian unsur setiap orang telah terpenuhi. Ad.2 Unsur bahaya umum untuk barang Berdasarkan keterangan saksi dan dari keterangan terdakwa dimana Terdakwa memang karena kesalahannya menyebabkan kebakaran, ini terlihat pada bukti-bukti yang telah diajukan di depan peradilan yang berupa material bangunan yang hangus akibat kebakaran tersebut dan pengakuan sendiri dari terdakwa. Dengan demekian unusr bahaya umum untuk barang telah terpenuhi. Berdasarkan unsur-unsur tersebut di atas, maka kami berkesimpulan bahwa terdakwa Haikal Syahputra Alias (Putra) secara sah dan meyakinkan telah terbukti bersalah yang sebagaimana diatur dalam dakwaan primair. Oleh karena bentuk surat dakwaan kami susun secara subsidair, maka dengan terbuktinya dakwaan primer, dakwaan subsidari tidak perlu dibuktikan lagi. Setelah kami sampai kepada Tuntutan Pidana atas diri-diri terdakwa-terdakwa, perkenankanlah kami mengemukakan hal-hal kami yang jadi pertimbangan dalam mengajukan tuntutan pidana, yaitu :

Hal-hal yang memberatkan ; Perbuatan Terdakwa mengamcam jiwa orang banyak Perbuatan terdakwa telah merugikan materi orang banyak Perbuatan Terdak mengganggu kegiatan ataupun pekerjaan orang lain

Hal-hal yang meringankan : Terdakwa sebelumnya tidak pernah di pidana; Terdakwa bersikap sopan dalam persidangan; Terdakwa melakukan perbuatannya tidak sengaja Terdakwa menyesali perbuatanya 69

dengan memperhatikan ketentuan undang-undang yang bersngkutan ;

---------- M E N U N T U T ----------Supaya Majelis Hakim Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara yang memeriksa dan mengadili perkara ini memutuskan : 1. Menyatakan terdakwa Haikal Syahputra Alias (Putra) secara sah dan meyakinkan menurut hukum melakukan karena salahnya kebakaran sebagaimana diatur dalam Pasal 188 KUHP, 2. Menjatuhkan pidana penajra terhadap terdakwa Haikal Syahputra Alias (Putra) dengan pidana penjara 3 (tiga) tahun dikurangi selama terdakwa berada dalam tahanan sementara, dengan perintah agar terdakwa ditahan dalam Rumah Tahanan Negara (RUTAN) ; 3. Menetapkan Terdakwa tetap di tahan 4. Menetapkan agar terdakwa supaya dibebani membayar biaya perkara sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Demekianlah tuntutan pidana ini kami bacakan dan diserahkan dalam sidang hari ini Senin tanggal 12 Desember 2009.

JAKSA PENUNTUT UMUM

DENI INDRAWAN LUBIS

70

Setelah jaksa selesai membacakan tuntutannya, maka hakim bertanya kepada terdakwa beserta penasehatnya apakah mengerti dengan isi surat tuntutan tersebut. Dan mereka menjawab telah mengerti dengan isi tuntutannya. Lalu, hakim bertanya kepada penasehat hukum apakah ingin mengajukan pleidoi. Kemudian penasehat hukumnya mengatakan bahwa dia akan menyiapkan pleidoinya, dan waktu yang dibutuhkan adalah satu minggu. Setelah mendengarkan tuntutan dari jaksa dan penasehat hukum akan memberikan pleidoinya, maka sidang ditunda minggu depan pada tanggal 19 Desember 2009 dengan acara pembacaan pleidoi oleh penasehat hukum terdakwa Dan memerintahkan terdakwa agar jaksa penuntut umum kembali menahannya. Kemudian hakim ketua mengetuk palu sebanyak 1 (satu) kali. Demikianlah berita acara persidangan ini diperbuat dan ditanda tangani oleh hakim ketua dan panitera.

Hakim Ketua

Panitera

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

71

SIDANG VI (ENAM)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.Reg. No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tangga 14 Desember 2009 pukul 11.00 WIB dalam Pekara Pidana No.Reg. No.15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2011)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 188 KUHP, dan Dakwaan

Subsidair Jo. Pasal 360 KUHP.

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENI INDRAWAN LUBIS HARYONOWINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Panitera : Majelis Hakim memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang

72

sidang agar harap untuk berdiri, untuk melancarkan jalanya persidangan diharapkan kembali kepada hadirin untuk tidak mengaktifkan segala jenis alat komunikasi yang dapat mengganggu jalanya persidangan (setelah majelis hakim memasuki ruangan persidangan barulah mempersilahkan untuk duduk semuanya) Hakim Ketua : Ya.. silahkan duduk kembali

(kemudian hakim membuka persidangan dengan mengetuk palu sebanyak satu kali setelah itu hakim bertanya kepada Jaksa Penuntut Umum) Hakim Ketua : Senin 19 Desember 2011, sidang perkara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU, atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) sebagai

terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, (kemudian Hakim Ketua mempersilahkan Terdakwa untuk duduk di tengah Persidangan) Hakim Ketua : Terdakwa apakah terdakwa dalam keadaan sehat dan dapat mengikuti persidangan ini ? Terdakwa : Saya dalam keadan sehat dan dapat mengikuti

persidangan ini Pak. Hakim Hakim Ketua : Kepada Penasihat Hukum Terdakwa apakah sudah mempersiapkan Peledoi atas Tuntutan Jaksa Penuntutr Umum dalam perkara ini ? Penasihat Hukum : Terima kasih majelis hakim yang terhormat, kami Penasihat Hukum sudah mempersiapkan Pledoi atas

Tuntutan Jaksa Penuntut Umum dalam perkara ini (kemudian Penasihat Hukum memberikan berkas Pledoi ke meja Hakim, dan Hakim Ketua menyuruh Jaksa Penuntut Umum untuk mengambil berkas Pledoi) Hakim Ketua : Kepada Penasihat Hukum silahkan membaca Pledoinya..

(kemudian Penasihat Hukum membaca Pledoi yang sebagai berikut-------------------------------------------------------:

73

LAW OFFICE WINOTO & ASSOCIATES Kantor Advokat / Penasehat Hukum Jl. Halat No. 43 Medan NOTA PEMBELAAN (PLEDOI) Terhadap : Surat Tuntutan Jaksa Penuntut Umum Reg. No15/Pid.D/FH/2011/PS -UMSU Tanggal 8 Desember 2009 Dalam Perkara Pidana Atas Nama Terdakwa : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra)

Majelis Hakim Yang Terhormat, Saudara Jaksa Penuntut Umum Yang Terhormat, Pemerhati Sidang Yang kami Cintai,

Sebelum kami sampai pada isi pokok Nota Pembelaan ini, perkenan kami terlebih dahulu menyampaikan ucapan terima kasih kepada sidang pengadilan yang telah memberikan kesempatan kepada kami untuk melaksanakan fungsi sebagai Penasehat Hukum, yakni sejak di mulainya permeriksaan persidangan hingga hari ini dapat menyampaikan Nota Pembelaan dalam perkara terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra), serta permintaan maaf kami atas segala sikap kami selama di persidangan perkara ini yang tidak berkenan di hati Majelis Hakim. Selanjutnya dalam kesempatan ini tak lupa kami sampaikan rasa salut kami atas upaya dan kerja keras saudara Jaksa Penuntut Umum yang dengan segenap daya upayanya membawa perkara ini kepersidangan, menghadirkan terdakwa, saksi-saksi, lain yang pada akhirnya telah pula memajukan Nota Tuntutan yang dibacakan pada persidangan sebelumnya. Namun demekian tak dapat pula kami tutupkan rasa kecewa kami yang teramat dalam terhadap keseluruhan isi dan Nota Tuntutan pidana dari Jaksa Penuntut Umum yang terkesan sangat dipaksakan. Satu-satunya kesimpulan yang harus kita temukan dalam Hukum Acara Pidana dan dari Hukum Pidana itu sendiri adalah Kebenaran yang sesungguhnya, mencari kebenaran sejati, atau dematariele waarheid sesuai dengan tempat duduk kita masing-masing menurut Criminal Justice System yang biasa dilakukan di negeri kita ini, dimana Jaksa Penuntut

74

Umum harus dapat membuktikan kesalahan Terdakwa secara sah dan meyakinkan, secara formil dan materil. Hukum Positif, norma-norma dalam masyarakat, kebiasaan-kebiasaan yang tidak menyimpang dari kepercayaan dan ikhtikad baik adalah sarana-sarana kita untuk mencari kebenaran yang sudah tentu juga sarana untuk mencari keadilan (justice) seperti yang kami sebutkan diatas. Itu berarti hukum dan norma-norma serta kebiasaan yang tidak menyimpang, kepercayaan dan ikhtikad baik bukanlah sarana untuk mencari kesalahan orang, paling tinggi hanyalah untuk merumuskan kesalahan tersebut supaya dapat dipertanggung jawabkan. Dalam usaha untuk mencari keadilan sejati tersebut, demikian juga untuk mencari atau mendapatkan keadilan pada tingkah laku manusia dalam masyarakat selaku terdapat halhal yang berbeda pandangan, meskipun berorientasi pada peraturan yang berlaku. Hal ini terjadi karena kejahatan atau pun tingkah laku yang menyimpang tidak terjadi dan tidak akan terdapat pada alam yang sepi dari manusia. Kejahatan hanya dapat terjadi di tempat di mana manusia berada lebih dari seorang, di mana ada masyarakat di mana ada pergaulan, disitulah baru dapat tumbuh kejahatan. Dengan demikian, kejahatan adalah fenomena sosial yang normal, sehingga hukum norma-norma tetap akan merupakan dilema-dilema yang belum dapat dipecahkan secara mutlak yang memberi kepuasaan mutlak bagi pihak-pihak yang terlanda oleh hukum itu sendiri. Apalagi tingkat intelegensia manusia dan kesadaran hukumnya sangat berbeda-beda dalam masyarakat tersebut, dalam hal inilah keterampilan, kejujuran dan ikhtikad baik sangat menentukan dalam rangka pencapaian kebenaran sejati dan rasa keadilan yang sesungguhnya.

Majelis Hakim Yang Mulia, Jaksa Penuntut Umu yang Terhormat, Sidang Pengadilan yang kami Hormati.

Seperti kami kemukakan di atas selama proses peradilan pidana yang dicari adalah kebenaran sejati atau demarteriele waarheid demi keadilan dan untuk mendapatkan keadilan ini dibuat peraturan-peraturan, UU ataupun norma lainnya. Dalam melaksanakan atau mengemban hukum sesuai dengan norma-norma, peraturan-peraturan, UU tersebut semua aparat yang terlibat di dalamnya, kepolisian, kejaksaan, pengadilan, dll haruslah berlaku objektif, sabar dan terampil, teliti dan konsekwen atas misinya tersebut. Itu berarti pula dalam mencari keadilan dalam suatu proses pidana seperti yang kita hadapi sekarang ini. Semua aparat haruslah berjiwa dan bertindak seperti di atas, terutama haruslah berjiwa dan 75

bersemangat seperti yang dituangkan dalam pertimbangan pencabutan HIR (Stb. Tahun 1941 N0. 14) yang antara lain mengatakan Bahwa pembangunan Hukum Nasional di bidang hukum Acara Pidana tersebut adalah agar masyarakat menghayati hak dan kewajibannya untuk meningkatkan pembinaan sikap para pelaksana penegak hukum, keadilan dalam perlindungan terhadap harkat dan martabat manusia, ketertiban serta kepastian hukum manusia demi terselenggaranya Negara hukum sesuai dengan UUD 1945. Kebijakan hukum (legal policy) yang menyangkut dengan kebijakan penegakan hukum (law inforcement) merupakan pula dari politik sosial (social policy) yang menjadi usaha dari setiap masyarakat dan Negara untuk meningkatkan kesejahteraan warganya (quality of life) bukan untuk menderitakan warganya tersebut. Demikianlah kebijakan hukum mencakup baik pengetahuan maupun seni terutama yang berusaha untuk tujuan praktis yang memungkinkan kesejahteraan umum bagi masyarakat banyak.

Majelis Hakim Yang Mulia, Jaksa Penuntut Umu yang Terhormat, Sidang Pengadilan yang kami Hormati.

Pada saat ini dihadapkan kita para Justiabelen, di kursi terdakwa duduk seorang Wanita yang bernama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) terlihat pasrah menunggu Keputusan Hukum atas perkara yang dituduhkan atau didakwakan padanya. Dia sangat berharap Pengadilan ini tidak memberikan suatu keputusan yang tepat dan adil tanpa adanya intervensi dari pihak manapun bagi dirinya. Bahwa terdakwa dihadapkan ke persidangan perkara ini oleh Jaksa Penuntut Umu karena didakwa telah melakukan tindak pidana atas Karen salahnya menyebabkan kebakaran dalam Surat Dakwaan tertanggal 20 November 2011: Terhadap Dakwaan 1. Terhadap dakwaan primer melanggar Pasal 188 KUHP; Setiap orang yang karena kesalahannya menyebabkan kebakaran hukuman selamalamanya 5 (lima) tahun, atau hukuman kurungan selama-lamanya 1 (satu) tahun jika Karen perbuatan itu timbul bahaya umum, bagi barang, karena perbuatan itu berakibatmengancam jiwa orang lain. 2. Terhadap dakwaan subsidair dinyatakan terdakwa melanggar pasal . Pasal 360 KUHP yaitu barang siapa karena kesalahannya menyebabkan orang luka sedemikian rupa sehingga orang itu menjadi sakit sementara atau tidak dapat menjalani jabatannya atau 76

pekerjaannya sementara dengan hukuman penjara selama-lamanya sebilan bula atau hukuman selama-lamanya enam bulan Terhadap tuntutan Bahwa terdakwa telah dituntut oleh Jaksa Penuntut Umum dengan hukuman penjara 3 (tiga) tahun dan mentepakan agar terdakwa supaya dibebani membayar biaya perkara sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

II. FAKTA-FAKTA YANG TERUNGKAP DI PERSIDANGAN Bahwa pada dasarnya fakta-fakta yang terungkap di persidangan dalam perkara ini diperoleh dari alat-alat bukti yaitu, keterangan saksi, keterangan terdakwa, dan barang bukti, sebagai berikut :

A. KETERANGAN SAKSI

di bawah sumpah pada pokoknya menerangkan sebagai berikut DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF): Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi adalah tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi melihat Terdakwa, sedang memainkan kembang api; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakra akibat dari kembang api Terdakwa;

GILANG PERDANA AKLIS Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi telah ditelpon Terdakwa untuk datang kerumahnya; Bahwa benar saksi menyuruh agar Terdakwa jangan bermain kembang api; Bahwa benar saksi melihat peristiwa tersebut; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakar pertama kali akibat kembang api terdakwa;

HIDAYAT DANANG SYARIF Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi temanTerdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; 77

Bahwa benar saksi di undang Terdakwa untuk ke rumahnya; Bahwa benar saksi mendengar langsung Terdakwa ingin bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa adalah orang yang ceroboh dalam melakukan sesuatu; Bahwa benar saksi sudah melarang Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi mendengar, bahwa Terdakwa tidak menghiraukan;

AKLIS GILANG PERDANA Bahwa benar saksi mengenal terdakwa; Bahwa benar saksi teman terdakwa; Bahwa benar saksi tidak berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi mengetahui perkara ini langsung di tempat kejadian perkara; Bahwa benar saksi menghampiri terdakwa pada malam itu untuk untuk melihat Terdakwa bemain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa orang yang baik dan ramah namun sedikit ceroboh; Bahwa benar saksi telah menasehati Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa tidak menghiraukan peringatan saksi;

Atas keterangan saksi tersebut terdakwa membenarkannya.

B. KETERANGAN TERDAKWA HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra), pada pokoknya menerangkan sebagai berikut: Bahwa benar terdakwa memainkan kembang api; Bahwa benar terdakwa bermain untuk menyambut tahun baru; Bahwa benar terdakwa mengakui perbuatanya, dan sadar telah melanggar Kitab Undang-Undang Hukum Pidana; Bahwa benar terdakwa melakukan tindak pidana tersebut karena kelalaian, dan khilaf; Bahwa benar terdakwa melakukan tindakan tersebut atas khendak sendiri;

Majelis Hakim Yang Mulia, Bahwa apapun juga yang kami kemukakan dalam perkara ini semua terpulang kepada Keputusan Yang Mulia Majels Hakim, namun kami hanya berharap agar Majelis Hakim yang Mulia dapat bersikap lebih objektif, tidak terpengaruh oleh keinginan atau tekanan dari pihak manapun juga yang mana nantinya dapat memberikan keputusan hukum yang tepat dan adil. Sehingga akhirnya keputusan tersebut dapat dipertanggung jawabkan kepada Tuhan Yang Maha Esa.

78

Akhirnya sampailah kami pada permohonan yang selaku Penasehat Hukum Terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) agar kiranya Majelis Hakim Yang Mulia berkenan untuk sependapat dengan kami dan selanjutnya memberikan keputusan hukum, yang amarnya berbunyi sebagai berikut : 1. Menyatakan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana karena kesahannya menyebabkan kebakaran oleh Jaksa Penuntut Umum dalam dakwaan primair terdakwa telah

melanggar Pasal 188 KUHP. 2. Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon hukuman yang seringan-ringan dan seadil-adilnya. Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon hukuman yang seringan-ringan dan seadil-adilnya. Sebelum kami sampai pada akhir nota pembelaan kami, maka perkenankanlah kami untuk menyampaikan hal-hal yang akan dijadikan pertimbangan hukum bagi Majelis Hakim untuk memberikan putusan terhadap diri terdakwa : Terdakwa mengakui bahwa dirinya belum pernah dihukum; Terdakwa bersikap sopan dalam persidangan; Terdakwa masih dalam status Mahasiswa aktif; Terdakwa menyesal terhadap tindakannya, dan mengakui atas perbuatan yang telah dilakukanya; Demekianlah Nota Pembelaan kami sampaikan, atas perhatian dan perkenan Majelis Hakim Yang Mulia untuk mengabulkannya, kami ucapkan terima kasih, semoga Tuhan Yang Maha Kuasa memberikan petunjuk dan kekuatan bagi Yang Mulia Najelis Hakim.

Medan, Senin 19 Desember 2011 Penasehat Hukum Terdakwa

HARYONO WINOTO

79

Setelah Penasihat Hukum selesai membacakan pledoinya, maka hakim bertanya kepada Jakas Penuntut Umum apakah mengerti dengan isi surat Pledoi tersebut. Dan Jaksa Penuntut Umum menjawab telah mengerti dengan isi pledoinya. Lalu, hakim mengatakan setelah mendengarkan tuntutan dari jaksa dan pleidoi dari penasehat hukum, maka hakim akan menjatuhkan putusan hingga minggu depan, maka sidang ditunda minggu depan pada tanggal 26 Desember 2011 dengan acara pembacaan putusan oleh hakim. Dan memerintahkan terdakwa agar jaksa penuntut umum kembali menahannya. Kemudian hakim ketua mengetuk palu sebanyak 1 (satu) kali. Demikianlah berita acara persidangan ini diperbuat dan ditanda tangani oleh hakim ketua dan panitera.

Hakim Ketua

Panitera

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

80

SIDANG VII (TUJUH)

BERITA ACARA PERSIDANGAN


No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU
Pemeriksaan persidangan di Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum

Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang memeriksa dan mengadili pekara pidana pada tingkat pertama yang bersidang di ruang Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan, yang dilangsungkan pada tangga 26 Desember 2011 pukul 09.00 WIB dalam Pekara Pidana No.Reg 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU Medan, atas nama Terdakwa:

HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) (Terdakwa ditahan sejak 09 Januari 2010)

Lahir di Medan, Umur 22 Tahun, lahir 20 Mei 1989, Jenis Kelamin Laki-laki, Kebangsaan Indonesia, Agama Islam. Pekerjaan Mahasiswa, Alamat Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan. Terdakwa diancam dalam dakwaan Primair Pasal 188 Jo. Pasal 360 KUHP.

Susunan Persidangan terdiri dari : RIZA DALI MIRANI RYAN FADLI SIREGAR ALFIAN AFFANDI AMIRSAL BAYU ANGIN HRP DENI INDRAWAN LUBIS HARYONO WINOTO Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Sebagai Hakim Ketua Hakim Anggota I Hakim Anggota II Panitera Pengganti Jaksa Penuntut Umum Penasihat Hukum Terdakwa

Sebelum Hakim memasuki ruang persidangan, terlebih

dahulu Jaksa Penuntut

Umum dan Penasehat Hukum Terdakwa, serta terdakwa sudah duduk dikursinya masingmasing. Penasehat Hukum Terdakwa disebelah kanan dan Jaksa Penuntut Umum disebelah kiri kursi Terdakwa. Panitera : Majelis Hakim memasuki ruangan persidangan, dan meminta kepada para hadirin yang berada di dalam ruang sidang agar harap untuk berdiri, untuk melancarkan

81

jalanya persidangan diharapkan kembali kepada hadirin untuk tidak mengaktifkan segala jenis alat komunikasi yang dapat mengganggu jalanya persidangan (setelah majelis hakim memasuki ruangan persidangan barulah mempersilahkan untuk duduk semuanya) Hakim Ketua : Ya.. silahkan duduk kembali

(kemudian hakim membuka persidangan dengan mengetuk palu sebanyak satu kali setelah itu hakim bertanya kepada Jaksa Penuntut Umum) Hakim Ketua : Senin 26 Desember 2011, sidang perkara pidana No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS UMSU, atas nama HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) sebagai

terdakwa, dengan ini dinyatakan dibuka dan terbuka untuk umum, Kemudian Hakim Ketua memerintahkan Jakasa Penuntut Umum Terdakwa di tengah persidangan Hakim Ketua : Saudara Terdakwa apakah saudara dalam keadaan sehat dan siap mengikuti persidangan pada hari ini.? Terdakwa : Ya pak hakim saya dalam keadaan sehat dan sipa mengikuti persidangan pada hari ini Hakim Ketua : Saudara Terdakwa apkah saudara masih didampingi kuasa hukum saudara? Terdakwa Hakim Ketua : : Ya pak Hakim saya masih di damping kuasa hukum saya Acara sidang pada hari ini adalah pembacan Putusan oleh majelis hakim, oleh karena itu, kepada Terdakwa, Penasihat hukum, dan Jaksa penuntut Umum, untuk mendengar dan memperhatikan isi tuntutan dari majelis hakim dengan seksama Kemudian Majelis Hakim membacakan isi Putusanya-----------------------------------------------------------------------------------------------------------------------: untuk menghadirkan

82

PENGADILAN SEMU KLINIS FAKULTAS HUKUM UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SUMATERA UTARA MEDAN

PUTUSAN
No.Reg. 15/Pid.D/FH/2011/PS -UMSU Medan DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA Pengadilan Semu Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan yang mengadili perkara-perkara pidana secara biasa dalam peradilan tingkat pertama telah mengambil putusan sebagai berikut di bawah ini di dalam Terdakwa : Nama Tempat lahir Umur/taggal lahir Jenis Kelamin Kebangsaan Agama Pekerjaan Alamat : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) : Medan. : 22 Tahun / 20 Mei 1989. : Laki-laki : Indonesia. : Islam. : Mahasiswa : Jl. Bilal Gg. Budiman No. 45 Medan

Terdakwa berada di dalam tahanan : Status Tahanan Penyidik Jaksa Penuntut Umum Perpanjangan Penahanan Oleh PS UMSU : Tanggal 08 Maret 2011 s/d dilimpahkan ke PS UMSU Terdakwa dipersidangan di dampingi oleh Penasehat Hukumnya atas nama Haryono Winoto yang berkantor di jalan Halat No. 43 Medan berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal 7 November 2011 : : Tanggal 09 Januari 2011 s/d 09 Februari 2011 : Tanggal 09 Februari 2011 s/d 08 Maret 2011.

Pengadilan Semu Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara tersebut ; Setelah membaca berkas perkara ;

83

Setelah mendengar keterangan saksi-saksi dan keterangan terdakwa ; Setelah mendengar tuntutan pidana Jaksa Penuntut Umum yang pada pokoknya sebagai berikut : 1. Menyatakan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) secara sah dan meyakinkan menurut hukum melakukan karean salahnya mengakibatkan kebakaran sebagaimana diatur dalam Pasal 188 KUHP. 2. Menjatuhkan pidana penjara terhadap terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) dengan pidana penjara 3 (tiga) tahun dikurangi selama terdakwa berada dalam tahanan sementara, dengan perintah agar terdakwa ditahan dalam Rumah Tahanan Negara (RUTAN) ; 3. Menetapkan agar terdakwa supaya dibebani membayar biaya perkara sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku;

Setelah mendengar pembelaan (pleidoi) dari Penasehat Hukum terdakwa yang pada pokoknya menyatakan : 1. Menyatakan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana karena salahnya menyebabkan kebakaran yang telah di dakwakan oleh Jaksa Penuntut Umum dalam dakwaan Subsideir terdakwa telah melanggar Pasal 188 KUHP. 2. Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon hukuman yang seringan-ringan dan seadil-adilnya. Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon hukuman yang seringan-ringan dan seadil-adilnya. Menimbang, bahwa terdakwa diajukan kepersidangan oleh Penuntut Umum dengan dakwaan ----------------------------------------------------- :

84

PRIMAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan Yang Mendatangkan Bahaya Bagi Kemanan Umum Manusia Atau Barang yaitu kebakaran dan tindakan tersebut terjadi di daerah dekat rumah korban yang beralamat di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah; Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar; Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain; Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya; Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru; Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 188 KUH Pidana

SUBSIDAIR Bahwa terdakwa pada hari Senin tanggal 30 Desember 2011 Pukul 21.00 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Kejahatan Yang Mendatangkan Bahaya Bagi Kemanan Umum Manusia Atau Barang yaitu kebakaran dan tindakan tersebut terjadi di daerah dekat rumah korban yang beralamat di Jalan Bilal No.40 Kel, Glugur Darat Medan-Timur, yang dengan sengaja melakukan tindakan pidana tersebut diatas yaitu dengan cara: Bahwa pada saat malam tahun baru si terdakwa bermain kembang api tanpa menyadari bahwa percikan ataupun bunga dari kembang apinya tersebur mengenai salah satu rumah; 85

Bahwa dikarena tidak menyadari bahwa percikan dari kembang api itu sudah mengenai salah satu rumah maka percikan kembang api itu pun menyebar sehingga apinya semakin membesar;

Bahwa sewaktu si terdakwa menyadarinya ternyata api pun sudah besar dan Karena panik si terdakwa pergi meninggalkan rumah yang sudah terbakar begitu saja tanpa berusaha memadamkan ataupun meminta pertolongan kepada warga lain;

Bahwa ketika warga lain menyadari kebakaran tersebut apinya sudah melebar ke puluhan rumah lainnya;

Bahwa api tidak dapat dipadamkan warga dan pemadam kebakaran yang terlmabat dating di karenakan padatnya arus laluluntas pada saat malam tahun baru;

Bahwa api berhasil dipadamkan pada pukul 23.15 setelah melahap puluhan rumah korban.

Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka jelas perbuatan terdakwa diancam dengan hukuman sebagai mana diatur dalam Pasal 360 (2) KUH Pidana. Menimbang, bahwa terdakwa dan Penasehat Hukumnya mengajukan tanggapan atau keberatan terhadap dakwaan tersebut ;

Menimbang, bahwa untuk membuktikan dakwaannya, Penuntut Umum mengajukan saksi-saksi dipersidangan yang keterangannya diberikan di bawah sumpah sebagai berikut : di bawah sumpah pada pokoknya menerangkan sebagai berikut DANANG SYARIF HIDAYAT (ARIF): Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi adalah tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi melihat Terdakwa, sedang memainkan kembang api; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakra akibat dari kembang api Terdakwa;

GILANG PERDANA AKLIS Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi tetangga Terdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi telah ditelpon Terdakwa untuk datang kerumahnya; Bahwa benar saksi menyuruh agar Terdakwa jangan bermain kembang api;

86

Bahwa benar saksi melihat peristiwa tersebut; Bahwa benar saksi melihat rumah terbakar pertama kali akibat kembang api terdakwa;

HIDAYAT DANANG SYARIF Bahwa benar saksi mengenal Terdakwa; Bahwa benar saksi temanTerdakwa; Bahwa benar saksi berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi di undang Terdakwa untuk ke rumahnya; Bahwa benar saksi mendengar langsung Terdakwa ingin bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa adalah orang yang ceroboh dalam melakukan sesuatu; Bahwa benar saksi sudah melarang Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi mendengar, bahwa Terdakwa tidak menghiraukan;

AKLIS GILANG PERDANA Bahwa benar saksi mengenal terdakwa; Bahwa benar saksi teman terdakwa; Bahwa benar saksi tidak berada ditempat peristiwa perkara; Bahwa benar saksi mengetahui perkara ini langsung di tempat kejadian perkara; Bahwa benar saksi menghampiri terdakwa pada malam itu untuk untuk melihat Terdakwa bemain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa orang yang baik dan ramah namun sedikit ceroboh; Bahwa benar saksi telah menasehati Terdakwa untuk tidak bermain kembang api; Bahwa benar saksi terdakwa tidak menghiraukan peringatan saksi;

Menimbang, bahwa terdakwa dalam persidangan memberikan keterangannya sebagai berikut------------------------------------------------------------------------ : HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra), pada pokoknya menerangkan sebagai berikut: Bahwa benar terdakwa memainkan kembang api; Bahwa benar terdakwa bermain untuk menyambut tahun baru; Bahwa benar terdakwa mengakui perbuatanya, dan sadar telah melanggar Kitab Undang-Undang Hukum Pidana; Bahwa benar terdakwa melakukan tindak pidana tersebut karena kelalaian, dan khilaf; Bahwa benar terdakwa melakukan tindakan tersebut atas khendak sendiri;

87

Menimbang, bahwa dari keterangan saksi-saksi baik yang didengarkan dalam persidangan di bawah sumpah dalam persidangan, keterangan terdakwa dalam persidangan dan keterangan terdakwa dalam Berita Acara Pemeriksaan, pada Penyedik, serta dengan adanya alat bukti tersebut, maka Hakim telah menemukan fakta-fakta yang terungkap dalam persidangan sebagai berikut ; Bahwa benar pada hari Senin tanggal 31 Desember 2010 terdakwa diduga melakukan tindaka Pidana Perlindungan Anak yaitu karena salahnya menyebabkan kebakaran Bawa benar teredakwa telah bermain kembang api Bahwa benar terdakwa melakukan tindak pidana tersebut tidak disengaja , dan khilf Bahwa benar terdakwa melakukan tindakan tersebut atas khendak sendiri;

Menimbang, bahwa setelah terungkapnya fakta-fakta dipersidangan sebagaimana diuraikan di atas, maka tibalah saatnya bagi Hakim untuk mempertimbangkan sampai sejauh mana dakwaan Penuntut Umum tersebut dapat diterapkan terhadap diri terdakwa tersebut.

Menimbang, bahwa Penuntut Umum dalam tuntutannya berpendapat bahwa dari dakwaan tersebut yang terbukti adalah dakwaan primair sebagaimana di atur dalam pasal Pasal 188 KUHP.

Menimbang, bahwa bentuk dakwaan Penuntut Umum adalah berbentuk alternatif yang berarti bahwa apabila dalam dakwaan primair telah terbukti, maka untuk dakwaan berikutnya tidak perlu dipertimbangkan lagi dan sebaliknya apabila dakwaan primair tidak terbukti, maka dakwaan selanjutnya harus dipertimbangkan/dibuktikan.

Unsur-unsur dari dakwaan Primer Pasal 188 KUHP yaitu ; 1. Barang siapa ; 2. Bahaya umum untuk barang ; Ad.1 Unsur barang siapa Adalah setiap subjek hukum yang dapat mempertangungjawabkan perbuatan yang dilakukannya dalam perkara ini adalah terdakwa Haikal Syahputra Alias (Putra) yang berdasarkan fakta di persidangan terdakwa dapat menjawab dan menerangkan seluruh

88

pertanyaan yang diajukan kepadanya secara baik, lancar, teratur, dan jelas sehingga tidak terdapat satu alasan bahwa terdakwa tidak mampu dan tidak dapat dipertanggungjawabkan. Mengenai kemampua bertanggungjawab dari subjek hukum tersebut, ditegaskan bahwa unsur kemampuan bertanggung jawab tidak perlu dibuktikan, unsur ini dianggap

terdapat pada setiap orang yang melakukan perbuatan melanggar undang-undang. Dengan demekian unsur setiap orang telah terpenuhi. Ad.2 Unsur bahaya umum untuk barang Berdasarkan keterangan saksi dan dari keterangan terdakwa telah benar menyebabkan kebakaran, ini terlihat pada bukti-bukti yang telah diajukan di depan peradilan dan penagkuan sendiri dari terdakwa.

Menimbang, bahwa fakta di persidangan sebagaimana diterangkan oleh terdakwa, bahwa terdakwa melakukan tindakan pengekspolitasian tersebut dengan menjadikan korban sebagai pengemis hanya sebagai bentuk hukuman semata bukan untuk mendapatkan keuntungan.

Menimbang, bahwa adanya keterangan- keterangan saksi yang diakui oleh terdakwa sendiri yang disampaikan di depan persidangan.

Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas maka unsur inipun telah terpenuhi.

89

Menimbang, bahwa tentang Pembelaan Penasehat Hukum menyatakan terdakwa tidak terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana sebagaimana yang didakwakan Penuntut Umum kepada terdakwa dengan alasan pada pokoknya : 1. Menyatakan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA Alias (Putra) tidak terbukti secara sah dan meyakinkan melakukan tindak pidana karena kesahannya menyebabkan kebakaran oleh Jaksa Penuntut Umum dalam dakwaan primair terdakwa telah

melanggar Pasal 188 KUHP. 2. Atau apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon hukuman yang seringan-ringan dan seadil-adilnya.

Menimbang, berdasarkan keterangan saksi yang dihubungkan dengan keterangan terdakwa dan dengan alat-alat bukti yang ada, bahwa benar terdakwa telah mendatangkan bahaya, dan dengan demekian unsur inipun telah terpenuhi.

Menimbang, bahwa selama dalam persidangan dari pengamatan Hakim terhadap terdakwa, terdakwa tidaklah tergolong kepada orang yang dapat dikecualikn dari pertanggungjawaban pidana, baik karena adanya alasan pemaaf atau alasan pembenar maupun alasan penghapusan penuntutan, maka kepada terdakwa harus dinyatakan bersalah terhadap tindak pidana yang dilakukannya dan oleh karena itu harus pula dijatuhi pidana yang setimpal.

Menimbang, bahwa karena selama dalam proses pemeriksaan perkara terdakwa ada ditahan, maka masa penahanan tersebut dikurangkan dengan pidana yang akan dijatuhkan.

Menimbang, bahwa karena terdakwa telah terbukti bersalah dan akan dijatuhi hukuman, maka kepada terdakwa pantas dibebani membayar ongkos perkara.

Menimbang, bahwa sebelum kepada terdakwa dijatuhi hukuman, maka terlebih dahulu dipertimbangkan hal-hal yang memberatkan dan hal-hal yang meringankan sebagai berikut :

90

Hal-hal yang memberatkan ; Perbuatan Terdakwa mengamcam jiwa orang banyak Perbuatan terdakwa telah merugikan materi orang banyak Perbuatan Terdak mengganggu kegiatan ataupun pekerjaan orang lain

Hal-hal yang meringankan : Terdakwa sebelumnya tidak pernah di pidana; Terdakwa bersikap sopan dalam persidangan; Terdakwa melakukan perbuatannya tidak sengaja Terdakwa menyesali perbuatanya

91

-------------------- M E N G A D I L I --------------------Menyatakan terdakwa HAIKAL SYAHPUTRA telah terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana Menyebabkan Kebakaran

Menghukum terdakwa, oleh karena itu dengan pidana selama 2 (dua ) tahun.

Menetapkan, lamanya

terdakwa ditahan sebelum putusan ini menjadi tetap,

dikurangkan seluruhnya dari pidana yang dijatuhkan.

Menetapkan terdakwa tetap ditahan.

Menghukum pula terdakwa membayar ongkos perkara sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Demikian perkara ini diputuskan dalam rapat permusyawaratan Majelis Hakim Klinis Hukum Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Sumatera Utara Medan pada hari Rabu tanggal 23 Desember 2011 oleh kami Riza Dali Mirani sebagai Hakim Ketua, Ryan Fadli Siregar sebagai Hakim Anggota, Alfian Affandi sebagai Hakim Anggota. Putusan mana diucapkan pada hari itu juga dalam musyawarah rapat persidangan yang terbuka untuk umum oleh Hakim Ketua tersebut, dihadiri oleh hakim-hakim anggota dan Deni Indrawan Lubis sebagai Jaksa Penuntut Umum, Amirsal Bayu Angin Hrp sebagai Panitera dan dihadiri oleh Terdakwa Haikal Syahputra alias (putra) dan Haryono Winoto Hukum. sebagai Penasihat

Ditetapkan di Medan Pada hari Rabu tanggal 18 Desember 2009 HAKIM KETUA

RIZA DALI MIRANI

92

HAKIM ANGGOTA

HAKIM ANGGOTA

RYAN FADLI SIREGAR

ALFIAN AFFANDI

PANITERA

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

93

Setelah hakim selesai membacakan putusannya, maka hakim bertanya kepada terdakwa mengerti atas isi putusan tersebut. Kemudian terdakwa menjawab bahwa dia mengerti dengan isi putusan yang telah dijatuhkan hakim tersebut. Lalu, hakim mengatakan Saudara mempunyai hak untuk mengajukan upaya hukum selanjutnya apabila saudara merasa keberatan atas putusan Majelis Hakim. Demikian juga dengan Penuntut Umum juga memiliki hak yang sama untuk mengajukan upaya hukum selanjutnya. Dengan demikian sidang pemeriksaan perkara dengan No.Reg.06/Pid.B/KHFH/2009/PS UMSU dinyatakan ditutup. Demikianlah berita acara persidangan ini diperbuat dan ditanda tangani oleh hakim ketua dan panitera.

Hakim Ketua

Panitera

RIZA DALI MIRANI

AMIRSAL BAYU ANGIN HRP

94