Anda di halaman 1dari 6

PERJANJIAN KERJA WAKTU TIDAK TERTENTU

Nomor: 660/PKWTT/KUI/IV/2012 Pada hari ini, Senin, tanggal Dua bulan April tahun dua ribu dua belas (2-04-2012), telah disepakati Perjanjian Kerja Waktu Tidak Tertentu oleh dan antara :

1.

PT. Kompetensi Unggul Indonesia, berkedudukan dan berkantor di Jakarta, Jl. Kyai Caringin No. 10 C Jakarta Pusat, yang dalam hal ini diwakili oleh Temmy KenKarsono, selaku Kuasa Direksi (selanjutnya disebut Pihak Pertama); Nama : Nuur Rohman Jakarta, 15 November 1985 : Jl. Bentengan, RT/RW. 003/005, Kel. Tanjung Priok, Jakarta Utara : 09.5103.151185.4008 dikeluarkan oleh Kelurahan : Sunter Jaya berlaku hingga tanggal : 15 November 2013 selanjutnya disebut Pihak Kedua);

2.

Tempat/Tanggal Lahir : Alamat Sunter Jaya, Nomor KTP

Para pihak terlebih dahulu dengan ini menerangkan hal-hal sebagai berikut :

1.

Bahwa dengan mempertimbangkan kebutuhan operasional Perusahaan, maka Pihak Pertama dan Pihak Kedua setuju untuk melakukan Perjanjian Kerja Waktu Tidak Tertentu (Perjanjian Kerja). Bahwa Pihak Pertama telah memberikan penjelasan kepada Pihak Kedua terhadap jenis dan sifat pekerjaan yang akan dilakukan oleh Pihak Kedua dan Pihak Kedua telah memahami serta menerima penjelasan tersebut dan tetap menyetujui serta bersedia menjadi Karyawan untuk jangka waktu tidak tertentu.

2.

Bahwa dengan adanya Perjanjian Kerja ini maka Pihak Pertama setuju untuk mengangkat Pihak Kedua dan Pihak Kedua setuju untuk diangkat oleh Pihak Pertama sebagai Karyawan selama jangka waktu tidak tertentu sesuai dengan syarat-syarat dan ketentuan-ketentuan sebagai berikut : Pasal 1 Pengangkatan Pihak Pertama dengan ini mengangkat Pihak Kedua sebagai Karyawan Tetap Perusahaan untuk jangka waktu tidak tertentu sebagaimana diatur dalam Pasal Perjanjian Kerja ini dan Pihak Kedua dengan ini menerima pengangkatan sebagai Karyawan Tetap Perusahaan untuk jangka waktu tidak tertentu.

Pasal 2 Masa Percobaan 1. Karyawan wajib menjalani Masa Percobaan untuk jangka waktu paling lama 3 (tiga) bulan sejak ditandatanganinya Perjanjian Kerja ini; 2. Perusahaan berhak untuk melakukan evaluasi Masa Percobaan terhadap Karyawan pada akhir bulan ketiga sejak ditandatanganinya Perjanjian Kerja

Pasal 3 Tugas Pokok Pihak Kedua ditempatkan oleh Perusahaan pada PT. Kompetensi Unggul Indonesia dengan jabatan sebagai Recruitment Officer dan tempat penerimaan Karyawan adalah di Jakarta serta bertanggung jawab atas pekerjaan kepada Head of Recruitment Department atau Pejabat lain yang ditunjuk oleh Direksi.

Pasal 4 Gaji dan Cara Pembayaran 1. Upah dan tunjangan Karyawan adalah :

a. Upah Pokok
rupiah) b. Tunjangan Transportasi

: Rp. 2.750.000,-/bulan (dua juta tujuh ratus lima puluh ribu

: Rp. 400.000,-/bulan (empat ratus ribu rupiah)

c.

Tunjangan Komunikasi: Rp. 350.000,-/bulan (tiga ratus lima puluh ribu rupiah)

d. Pihak Kedua akan diikutsertakan dalam program Jamsostek sesuai dengan ketentuanPemerintah yang berlaku, yaitu wajib membayar iuran sebesar 2% (dua per seratus) atau sebesar yang ditentukan oleh Jamsostek, dan akan dipotong langsung dari Gaji Pihak Kedua.

2.

Gaji tersebut diatas akan dibayarkan kepada Pihak Kedua pada setiap akhir bulan dan akan ditransfer ke rekening Karyawan.

3.

Tunjangan Hari Raya (THR) akan diberikan oleh Perusahaan sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja Republik Indonesia Nomor : PER-04/MEN/1994.

Pasal 5 Perawatan dan Pengobatan Sesuai dengan Surat Keputusan Perusahaan maka fasilitas perawatan dan pengobatan tetap berlaku dan diberikan. Besarnya dan tata cara pembayaran biaya perawatan dan pengobatan akan ditentukan oleh Pihak Pertama. Pasal 6 Hari dan Jam Kerja 1. Hari dan jam yang berlaku di Perusahaan adalah sebagai berikut: Hari Jam : Senin Jumat : 08.30 17.30 WIB

2.

Atau waktu lain yang ditentukan dari waktu ke waktu oleh Pihak Pertama sesuai dengan kebutuhan operasional Perusahaan di lokasi kerja.

Pasal 7 Disiplin dan Tata Tertib Kerja

1. Pihak Kedua sudah harus berada di tempat kerja 15 (lima belas) menit sebelum
waktu kerja dimulai, kecuali ada tugas lain yang harus mendapat izin dari Atasannya 1 (satu) hari sebelumnya.

2. Pihak Kedua dilarang keras melanggar atau melakukan tindakan-tindakan yang


bertentangan dengan Peraturan Perusahaan dan atau peraturan perundangundangan yang berlaku.

3. Pihak Kedua harus mematuhi setiap perintah/instruksi/arahan baik lisan maupun


tulisan dan atau penugasan yang diberikan kepadanya baik dari Atasan langsung di lokasi kerja maupun Pejabat lain yang berwenang di PT. Kompetensi Unggul Indonesia.

4. Selama bekerja, Pihak Kedua dilarang untuk :


a. b. menerima jabatan atau pekerjaan pada perusahaan lain; menggunakan nama Perusahaan untuk keuntungan atau kepentingan diri sendiri;

semua ini dalam arti yang seluas-luasnya baik langsung ataupun tidak langsung.

5. Pihak Kedua wajib merahasiakan segala sesuatu yang berkaitan dengan usaha
dan/atau hal-hal lain mengenai Pihak Pertama dan atau Perusahaan dimana Pihak Kedua ditempatkan, yang diketahuinya dan dengan ini pula berjanji serta mengikatkan diri untuk tidak memberikan kepada pihak ketiga manapun suatu informasi yang diperolehnya mengenai Pihak Pertama dan atau Perusahaan dimana Pihak Kedua ditempatkan, dalam arti seluas-luasnya, baik lisan maupun tulisan dan atau dalam bentuk apapun termasuk namun tidak terbatas pada disket, USB ataupun alat/teknologi lainnya, baik selama bekerja, maupun setelah tidak memiliki hubungan kerja dengan Pihak Pertama dan atau Perusahaan dimana Pihak Kedua ditempatkan. 6. Bekerja dengan baik, jujur dan mencurahkan tenaga, pikiran dan keahliannya demi perkembangan dan kemajuan Perusahaan.

7. Menjaga dan membina hubungan baik dan toleransi, baik dengan Atasan maupun
antara sesama karyawan.

8. Pihak Kedua wajib menjaga nama baik Pihak Pertama dan atau Perusahaan
dimana Pihak Kedua ditempatkan, dalam arti seluas-luasnya. Pasal 8 Mutasi Pihak Pertama atau Manajemen Perusahaan berhak memindahtugaskan Pihak Kedua ke bagian-bagian lain atau unit usaha lain dalam satu grup apabila dipandang perlu. Pasal 9 Cuti

1.

Pada prinsipnya Pihak Kedua berhak untuk mendapatkan cuti tahunan sebanyak 12 (dua belas) hari kalender per tahun; namun dalam pelaksanaannya harus disepakati dan disetujui oleh Atasan Langsung dimana Pihak Kedua ditempatkan. Permintaan cuti harus tertulis dan pengajuannya selambat-lambatnya 1 (satu) minggu sebelum pelaksanaan kecuali ada hal-hal yang sangat mendesak. Pada dasarnya cuti tidak dapat diganti dengan uang.

2.

3.

Pasal 10 Peraturan Perundang-undangan

Para Pihak dengan ini sepakat untuk tunduk pada peraturan perundang-undangan yang berlaku di Republik Indonesia. Oleh karena itu, perjanjian ini akan ditafsirkan dan/atau ditentukan berdasarkan hukum Indonesia (Hukum yang Berlaku).

Pasal 11 Penilaian Kinerja Karyawan Evaluasi kemampuan dan prestasi kerja Pihak Kedua akan dilakukan secara periodic dan berkesinambungan. Hasil evaluasi (jika dianggap perlu) akan disampaikan oleh Pihak Pertama kepada Pihak Kedua.

Pasal 12 Serah Terima Apabila Pihak Kedua memutuskan untuk mengakhiri hubungan kerja dengan Pihak Pertama, maka Pihak Kedua wajib melakukan serah terima tentang kondisi kendaraan yang dikemudikan secara menyeluruh serta mengembalikan Kartu Tanda Pengenal Karyawan (ID Card), pakaian seragam (jika ada), perlengkapan kerja lainnya dan hal-hal lain yang ada dan merupakan milik dari Pihak Pertama dan atau Perusahaan dimana Pihak Kedua ditempatkan, sesuai dengan ketentuan dan prosedur yang ditetapkan. Pasal 13 Lain-lain Apabila dalam pelaksanaan Perjanjian Kerja ini timbul perselisihan paham/masalah, maka kedua belah pihak akan mengutamakan penyelesaian secara musyawarah dan mufakat. Namun apabila kedua belah pihak tidak mencapai mufakat maka akan diselesaikan melalui Pengadilan Hubungan Industrial, sesuai dengan ketentuan tentang penyelesaian Perselisihan Hubungan Industrial yang berlaku di Indonesia. Pasal 14 Penutup Persyaratan-persyaratan lain yang tidak tercantum dalam Perjanjian Kerja ini dicakup dalam Peraturan Perusahaan yang telah disahkan oleh Direktur Persyaratan Kerja dan Penyelesaian Perselisihan maupun ketentuan lainnya yang wajib dilaksanakan di bidang ketenagakerjaan. Pihak Kedua dengan ini, dalam keadaan sadar dan sehat jasmani maupun rohani, mengakui telah memahami dan mengerti sepenuhnya akan isi Perjanjian Kerja ini

serta berjanji akan mentaatinya dan sebagai bukti Pihak Kedua membubuhkan tanda tangan di bawah ini tanpa tekanan dan atau paksaan dari pihak manapun. Demikian Perjanjian Kerja ini dibuat dan ditandatangani di Jakarta pada hari dan tanggal yang tersebut pada awal Perjanjian Kerja ini dalam rangkap 2 (dua) masingmasing mempunyai kekuatan hukum yang sama dan untuk dipergunakan sebagaimana mestinya.

Pihak Kedua,

Pihak Pertama,

Nuur Rohman

Temmy KenKarsono Direktur