Anda di halaman 1dari 8

Modul 12 BIAYA MODAL

Tujuan Instruktusional Khusus : Diharapkan mahasiswa dapat memahami bahwa dalam penentuan struktur modal perlu diketahui tentang biaya modal yang membentuk struktur modal tersebut agar diperoleh struktur modal dengan biaya yang minimal Materi Pembahasan : 1. Definisi 2. Biaya Hutang

3. Biaya Saham Preferen


4. Biaya Laba Ditahan 5. Biaya Saham Biasa baru 6. Weighted Average Cost of Capital I. Definisi Modal adalah dana yang digunakan untuk membiayai pengadaan aktiva dan operasi perusahaan. Modal terdiri dari hutang, saham biasa, saham preferen dan laba ditahan. Perhitungan biaya penggunaan modal sangatlah penting berdasarkan 3 alasan, yaitu : 1. maksimisasi nilai perusahaan mengharuskan biaya- biaya termasuk biaya modal diminimumkan 2. keputusan pengangaran modal ( capital budgeting ) memerlukan suatu estimasi tentang biaya modal 3. keputusan lain seperti leasing, modal kerja juga memerlukan estimasi biaya Biaya modal yang tepat untuk semua keputusan adalah rata-rata tertimbang dari seluruh komponen modal (Weighted Average Cost of Capital atau WACC), dan tidak semua komponen modal diperhitungkan dalam menentukan WACC. Hutang dagang penentuan WACC karena : 1. Tidak dapat terlalu dikontrol oleh manajemen ( Accounts Payable) tidak diperhitungkan dalam

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

2. diperlakukan

sebagai

arus

modal

kerja

bersih

dalam

proses

penganggaran modal Namun demikian untuk hutang wesel ( notes payable ) atau hutang jangka pendek yang berbunga dimasukkan dalam perhitungan WACC hanya jika hutang tersebut merupakan bagian dari pembelanjaan tetap perusahaan, bukan pembelanjaan sementara. Sehingga dengan demikian pada umumnya hutang jangka panjang dan modal sendirilah yang merupakan unsure untuk menghitung WACC. Dengan demikian kita harus menghitung 1. Biaya hutang ( cost of debt ) 2. Biaya laba ditahan ( cost of retained earning )

3. Biaya saham preferen ( cost of preferred stock ) 4. Biaya saham baru ( cost 0f new common stock )
Biaya modal harus dihitung berdasarkan suatu basis setelah pajak (after tax basis), karena arus kas setelah pajak adalah arus kas yang relevan untuk keputusan investasi. II. Biaya Hutang Jika perusahaan menggunakan obligasi sebagai sarana untuk memperoleh dana dari hutang jangka panjang, maka biaya hutang adlah dama dengan Kd atau Yield to Maturity (YTM) yaitu tingkat keuntungan yang dinikmati oleh pemegang atau pembeli obligasi. Contoh : Perusahaan menerbitkan obligasi yang membayar bunga 10%, nilai nominal Rp. 1000,- jatuh tempo dalam waktu 5 tahun. Obligasi tersebut terjual dengan harga Rp 1000,-. Maka biaya hutang dapat dicari dengan cara : Harga obligasi =
n

(1 + Kd )
t =1

M (1 + Kd ) n

= I (PVIFA, kd, n) + M (PVIF,kd,n) 1000 = 100 (PVIFA, kd, 5) + 1000 (PVIF, kd, 5) dengan menggunakan bantuan table kita dapat menemukan kd sebesar 10%. Biaya hutang (kd) ini merupakan biaya hutang sebelum pajak (pre tax cost). Dalam menghitung WACC, yang relevan adalah biaya hutang setelah pajak (after-tax cost of debt) Biaya hutang setelah pajak = biaya hutang setelah pajak x (1 pajak )

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

Contoh : Kd = 10 % Pajak = 15% Biaya hutang setelah pajak = 10% (1-15%) = 8,5% Hal ini didasari pada kenyataan bahwa hutang menimbulkan biaya bunga yang akan menurunkan penghasilan yang dikenai pajak. Dengan demikian penggunaan hutang dapat mengurangi pajak yang harus dibayar. Ini dalah salah satu keuntungan menggunakan hutang disbanding menggunakan modal sendiri. Penggunaan hutang bersifat tax- deductible. Contoh : Berikut adalah 2 bentuk laporan laba rugi perusahaan yang menggunakan modal 100 juta, dimana bentuk yang pertama seluruhnya menggunakan bentuk 1 Penjualan Harga pokok penjualan Laba kotor Biaya adm, over head lain EBIT Biaya bunga EBT Pajak 15% EAT 200 juta 100 juta 100 juta 20 juta 80 juta 0 80 juta 12 juta 68 juta ( 50 juta x 10%) bentuk 2 200 100 100 20 80 5 75 juta juta juta juta juta juta juta modal sendiri dan bentuk kedua menggunakan 50% hutang

11,25 juta 63,75 juta

Dengan menggunakan hutang kita dapat menghemat pembayaran pajak sebesar 12 juta 11,25 juta = 0,75 juta. Penghematan pajak ini akan mengurangi biaya bunga yaitu sebesar: 5 juta Penghematan pajak Biaya bunga sebenarnya 0,75 4,25 juta juta Biaya bunga

Jika dinyatakan dalam persentase, biaya hutang setelah pajak adalah 4,25 juta / 50 juta = 8,5% atau sama dengan kd (1-t ) = 10% (1-15%) = 8,5% III. Biaya Saham Preferen

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

Biaya saham preferen adalah sama sengan tingkat keuntungan yang dinikmati pembeli saham preferen atau Kp

Kp =

Dp Pn
Kp = Biaya saham preferen Dp = deviden saham preferen tahunan Pn = harga saham preferen bersih yang diterima perusahaan penerbit ( se-telah dikurangi biaya peluncuran saham atau flotation cost)

dimana :

Contoh : Perusahaan menjual saham preferen yang memberikan deviden 10 per tahun. Harga saham adalah 100 dengan flotation cost 2,5 per lembar saham.

Kp =

Dp Pn

= 10 / 97,5 = 10,26 % IV. Biaya Laba Ditahan Suatu perusahaan dapat memperoleh modal sendiri melalui 2 cara : 1. menahan sebagian laba 2. menerbitkan saham biasa baru Biaya laba ditahan adalah sama dengan Ks atau tingkat keuntungan yang disyaratkan investor pada saham biasa perusahaan yang bersangkutan. Mengapa ? Dasarnya adalah prinsip opportunity cost. Jika laba tidak ditahan, laba tersebut akan dibagikan dalam deviden. Investor yang menrima deviden dapat menggunakan dana tersebut untuk kegiatan investasi. Jika laba tersebut ditahan berarti pemegang saham menginvestasikan kembali laba yang menjadi haknya ke perusahaan. Oleh sebab itu pemegang saham mensyaratkan bahwa perusahaan harus dapat memberikan keuntungan paling tidak sebesar keuntungan yang dapat diperoleh pemegang saham pada alternative investasi yang memiliki resiko yang sama dengan resiko perusahaan. Ada 3 cara untuk menaksir Ks, yaitu :

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

1.

Pendekatan CAPM

Ks = bunga bebas resiko + premi resiko Ks = Krf + (km krf ) bi Dimana : Ks Krf km bi = tingkat keuntungan yang disyaratkan pada saham perusahaan saham i = bunga bebas resiko = tingkat keuntungan yang disyaratkan pada portfolio pasar/ = beta saham perusahaan i

indeks pasar

2. Discounted Cash Flow (DCF) model Modal penilaian saham dengan menggunakan DCF model :

P0 =

D1 D2 D + + ...... + 1 2 (1 + K s ) (1 + K s ) (1 + K s ) D1 D1 +g maka K s = Ks g P0
= deviden akhir periode = harga saham pada awal periode = tingkat pertumbuhan deviden

Jika deviden bertumbuh secara konstan kita gunakan Gordon model :

P0 =

dimana : D1 P0 g

3. pendekatan bond yield plus risk premium Ks = tingkat keuntungan obligasi perusahaan + premi resiko Membeli saham biasa umumnya lebih berisiko daripada membeli obligasi yang memberikan penghasilan yang tetap dan relative pasti. Oleh karena itu investor yang membeli saham biasanya mengharapkan suatu premi resiko diatas tingkat keuntungan obligasi. Premi resiko ini besarnya tergantung pada kondisi perusahaan dan kondisi perekonomian.

Contoh :

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

YTM obligasi suatu perusahaan adalah 12 % premi resiko untuk saham perusahaan tersebut adalah 15%, maka : Ks = 12% + 5% = 17% Pendekatan mana yang digunakan ? semuanya dapat digunakan . Jika ketiga pendekatan tersebut memeberikan hasil yang berbeda kita dapat merata-rata ke tiga nilai tersebut dan hasil rata-rata tersebutlah yang akan kita gunakan. V. Biaya Saham Biasa Baru Biaya saham biasa baru (Ke) lebih tinggi dari biaya laba ditahan (Ks) karena penjualan saham biasa baru memerlukan biaya peluncuran ? emisi saham atau flotation cost. Flotation cost akan mengurangi penerimaan perusahaan dari penjualan saham. Biaya ini terdiri dari biaya mencetak saham, komisi untuk pihsk penjamin emisi saham, penawaran saham dan lain-lain. Gordon model dengan memperhitungkan biaya flotation cost adalah :

P0 (1 F ) =
D1 P0 g F

D1 D1 +g maka K e = Ke g P0 (1 F )

= deviden saham pada t = 1 = harga jual saham = tingkat pertumbuhan deviden = Flotation cost

Contoh : Saham baru perusahaan terjual dengan harga 32. Flotation cost adalah 15 % dari harga jual. Deviden mendatang ( D1 ) diperkirakan sebesar 2,4 dan diharapkan bertumbuh secara konstan dengan tingkat pertumbuhan 6,5%

Ke = Ke =

D1 +g P0 (1 F ) 2.4 + 0.065 32(1 0.15)

= 15.3% Jika kita menggunakan biaya laba ditahan maka :

Ks = Ks =

D1 +g P0 2.4 + 0.065 = 14% 32

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

Dengan demikian jika kita tidak menahan laba dan membiayai kebutuhan modal sendiri dengan menjual saham baru, kita akan dikenai biaya modal yang 1.3% lebih tinggi VI. Weighted Average Cost of Capital Setelah membahas komponen modal secar individu, maka berikut akan kita bahas mangenai bagaimana kita menghitung biaya modal secara keseluruhan ?. Rumusnya adalah : WACC = Ka = wd kd (1-T) + wp kp + ws (ks atau ke ) Dimana : WACC = Ka wd wp ws kd kp ks ke T Contoh : Target struktur moal perusahaan adalah 30 % hutang, 10% saham preferen dan 60 % modal sendiri ( yang seluruhnya berasal dari laba ditahan ). Biaya hutang adalah 12%, biaya saham preferen 12,6% dan biaya laba ditahan 16,5% pajak diketahui 40 % Ka = wd kd (1-T) + wp kp + ws ks = 0.3(12%) (1-40%) + 0,1 (12,6%) + 0,6 (16,5%) = 13,32 % Latihan : = biaya modal rata-rata tertimbang = presentase hutang dari modal = presentase saham preferen dari modal = presentase saham biasa atau laba ditahan dari modal = biaya hutang = biaya saham preferen = biaya laba ditahan = biaya saham biasa baru = pajak ( dalam presentase )

1.

PT. LH memiliki struktur modal sebagai berikut ( yang dipertimbangkan sudah optimal ): Hutang Saham preferen Saham biasa Total 25% 15% 60% 100%

Pajak perusahaan 40% dan investor mengharapkan pendapatan dan deviden bertumbuh 9% dimasa mendatang. Tahun lalu, perusahaan membayar

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN

deviden (D0)sebesar 3600 perlembar saham dan sahamnya saat ini terjual dengan harga 60.000 perlembar. Suku bunga bebas resiko adalah 11% dan suatu saham rata-rata memberikan rate of return yang diharapkan sebesar 14%. Beta saham PT. LH adalah 1,51. Persyaratan ini berlaku untuk penawaran sekuritas baru : saham biasa baru memiliki biaya peluncuran ( flotation cost ) sebesar 10 %. Saham preferen dapat dijual ke publik dengan harga 100.000 perlembar dengan deviden 11.000. Flotation cost adalah 5000 perlembar, hutang dapat dijual dengan membayar bunga sebesar 12%. Hitunglah : a. Biaya untuk masing-masing komponen yaitu : hutang, saham preferen, laba ditahan, dan saham biasa baru Berapa WACC ketika PT. LH memenuhi kebutuhan akan modal sendirinya dengan laba yang ditahan? Dan bagaimana dengan menerbitkan saham biasa baru ? 2. Seandainya PT. Evania memiliki neraca berdasarkan nilai buku seperti ini : Aktiva lancar Aktiva tetap 30 juta 50 juta Hutang lancar Hutang jangka panjang Modal sendiri : - saham biasa ( 1 juta lb) - laba ditahan Total Aktiva 80 juta Total Pasiva 1 juta 39 juta 80 juta 10 juta 30 juta

b.

Hutang lancar seluruhnya terdiri dari hutang wesel dari bank dan suku bunga pinjaman untuk hutang ini adalah 10%, sama dengan suku bunga pinjaman bank yang baru. Hutang jangka panjang terdiri dari 30.000 obligasi, masingmasing memiliki nilai nominal 1000, bunga obligasi 6% dan jatuh tempo dalam 20 tahun. Suku bunga yang berlaku pada hutang jangka panjang yang baru umumnya sebesar (kd) 10% dan angka ini merupakan YTM obligasi saat ini. Saham biasa dijual seharga 60 perlembar. Hitunglah struktur modal berdasarkan nilai pAsar perusahaan.

PUSAT PENGEMBANGAN BAHAN AJAR-UMB

Luna Haningsih SE.ME.

SEMINAR MANAJ. KEUANGAN