Anda di halaman 1dari 11

HOMOMORFISMA GELANGGANG

A. HOMOMORFISMA
Homomorfisma
Pada bagian ini, kita mendiskusikan konsep homomorfisma pada suatu gelanggang dan beberapa
sifat-sifatnya.
Definisi 14.1.1 Andaikan R, + , dan S, +, masing-masing adalah suatu gelanggang.
Suatu pemetaan : R S dikatakan sebagai suatu homomorfisma gelanggang jika
mempertahankan operasi gelanggang, yakni untuk setiap x, y R dipenuhi
(1) (x + y) = (x) + (y)
(2) (x y) = (x) (y)
Sama seperti pada homomorfisma grup, operasi penjumlahan dan perkalian pada ruas kiri
dilakukan dengan menggunakan operasi penjumlahan dan perkalian di gelanggang R, sementara
pada ruas kanan dilakukan dengan menggunakan operasi yang berada di gelanggang S.
Contoh 14.1.2 Perhatikan gelanggang bilangan bulat Z dengan operasi penjumlahan dan perkalian
biasa dan gelanggang

'

1
]
1

Z d c b a
d c
b a
Z M , , , : ) (
2
Dengan operasi penjumlahan dan perkalian matriks. Pemetaan : Z M
2
(Z) yang didefinisikan
oleh (x) =
1
]
1

x
x
0
0
adalah suatu homomorfisma gelanggang. Untuk sebarang dua unsure x, y
Z diperoleh
, ) ( ) (
0
0
0
0
0
0
) ( y x
y
y
x
x
y x
y x
y x +
1
]
1

+
1
]
1

1
]
1

+
+
+
dan
. ) ( ) (
0
0
0
0
0
0
) ( y x
y
y
x
x
xy
xy
xy
1
]
1

1
]
1

1
]
1

Sehingga

adalah homomorfisma gelanggang


Definisi 14.1.3 Suatu homomorfisma gelanggang

: R S dikatakan sebagai suatu isomorfisma


jika

adalah pemetaan bijektif.


Contoh 14.1.4 Andaikan

'

1
]
1

Z d
d
d
Z M :
0
0
) (
2
Homomorfisma gelanggang

: Z M
d
(Z) seperti pada contoh 14.1.2 adalah suatu isomorfisma
gelanggang. Perhatikan bahwa pada pemetaan Tersebut untuk setiap
terdapat d Z sehingga (x)= . Jadi adalah pemetaan pada. Selanjutnya,
bila ( = ( , maka
=
Hal ini berakibat x = y, dan adalah pemetaan satu-satu. Jadi : Z adalah
suatu isomorfismaenai
Contoh 14.1.5 pada diskusi kita mengenai grup sudah kita perlihatkan bahwa Z nZ, n
a , tetapi tidak demikian halnya pada gelanggang. Pada konteks gelanggang Z nZ.
Hal ini disebabkan gelanggang Z mempunyai unsure kesatuan, tetapi gelanggang nZ
tidak mempunyai unsure kesatuan bila n 1
B. SIFAT-SIFAT HOMOMORFISMA
Pada bagian ini kita kembangkan fakta-fakta yang telah kita peroleh pada
homomorfisma grup kedalam homomorfisma gelanggang. Kita akan menemukan
bahwa sifat homomorfisma grup juga akan berlaku pada homomorfisma gelanggang
Teorema 14.2.1 Andaikan : R S adalah suatu homomorfisma dari gelanggang R
ke gelanggang S
1) Untuk setiap r R dan n Z, (nr) = n (r) dan ( = alah
2) Jika M adalah subgelanggang dari R, maka (M) adalah subgelanggang dari S
3) Jika R komutatif , maka (R) adalah komutatif
Bukti. (1) Bila r R dan n Z, maka
(nr) = (r + r + r ++ r) = (r) + (r) ++ (r)

( = (r . r . . .)
= (r) . (r) . . . (r) =
2. misalkan M adalah subgelanggang dari R, himpunan (M) = {(m) : m M}
S. karena 0 M dan M adalah suatu sub grup dari R, maka 0

= (0)

(M) .
Perhatikan sebarang dua unsure (m
1
) , (m
2
) M, (m
1
) - (m
2
) = ( m
1
- m
2
)
. Karena M adalah suatu subgelanggang, m
1
- m
2
M dan ( m
1
- m
2
) (M) .
Akibatnya
(m
1
) - (m
2
) (M) . Selanjutnya, (m
1
) (m
2
) = ( m
1
m
2
) , karena M
adalah suatu subgelanggang, maka m
1
m
2
M, sehingga (m
1
) (m
2
) (M)
. Jadi menurut teorema 13.1.2, (M) adalah suatu sub gelanggang dari S
3. karena R adalah gelanggang komutatif, untuk setiap r
1,
r
2
diperoleh r
1,
r
2
=
r
2,
r
1
. Sehingga untuk sebarang dua unsur (r
1
) ,(r
2
) (R) diperoleh
(r
1
) (r
2
) = (r
1
r
2
) = (r
2
r
1
) = (r
2
(r
1
)
Sehingga (R) adalah gelanggang komutatif
Dari teorema diatas kita ketahui bahwa banyangan homomorfik dari suatu
subgelanggang M adalah subgelanggang. Tetapi secara khusus bila
subgelanggang M adalah subgelanggang. Tetapi secara khusus bila
subgelanggang M adalah suatu ideal dari gelanggang R, maka bayangan
homomorphik dari suatu ideal belum tentu ideal, seperti yang diperlihatkan
oleh contoh berikut ini.
Contoh 14.2.2 kita telaah kembali pemetaan : Z (Z) yang diberikan oleh
contoh 14.1.2. perhatikan bahwa 2Z adalah suatu ideal dari Z, tetapi (2Z)
bukanlah suatu ideal dari (Z).karena untuk unsur- unsur

(Z) dan

(2Z)

Diperoleh



(2Z)
Jadi bayangan homomorphik dari 2Z bukanlah suatu ideal
Teorema berikut ini menjamin bahwa bila : R S adalah suatu
homomorfisma dari gelanggang R pada gelanggang S, maka bayangan
homomorfik dari suatu ideal adalah suatu ideal juga
Teorema 14.2.3 Andaikan R dan S adalah gelanggang dan misalkan adalah
suatu homomorfisma dari R pada S. bila N adalah suatu ideal dari R, maka (N)
adalah ideal dari S
Bukti. Teorema 14.2.1 memeperlihatkan bahwa (N) adalah suatu
subgelanggang dari R. sehingga kita tinggal memperlihatkan bahwa untuk
sebarang s S dan sebarang (n) (N) dipenuhi s (n) (N) dan (n) s
(N)
Karena : R S adalah homomorfisma pada, untuk setiap s S terdapat r R
sehingga s = (r) . Hal ini berakibat bahwa s (n) = (r) (n) = (rn) .
Tetapi N adalah ideal di R, sehingga rn N. jadi s (n) = (rn) (N) .
Sebaliknya
(n) s = (n) (r) =(nr) . Karena N adalah ideal di R, nr N. sehingga (n)
s = (nr) (N) . Jadi (N) adalah suatu ideal dari S
Teorema-teorema yang dibicarakan berikut ini merupakan hasil-hasil yang
setara dengan hasil-hasil yang dibicarakan dalam teori grup
Teorema 14.2.4 bila N adalah ideal dari gelanggang R, maka pemetaan :
R R/N yang didefinisikan oleh (r) = r + N adalah suatu homomorfisma
Bukti. Untuk sebarang dua unsur r
1,
r
2
R maka
(r
1
+ r
2
) = (r
1
+ r
2
) + N
= (r
1
+ N) + (r
2
+ N)
= (r
1
) +( r
2
)
Dan
(r
1
r
2
) = (r
1
r
2
) + N
= (r
1
+ N) (r
2
+N)
= (r
1
) (r
2
)
Jadi : R R/N adalah suatu homomorfisma
Definisi 14.2.5 Andaikna R dan S adalah gelanggang dan misalkan : R S
adalah suatu homomorfisma gelanggang. Inti dari didefenisikan sebagai

Inti () = {r R : (r) = 0 S}
Contoh 14.2.6 perhatikan gelanggang Z
6
dengan operasi penjumlahan dan
perkalian modulo 6 dan gelanggang Z
2
dengan operasi penjumlahan dan
perkalian modulo 2. Pemetaan : Z
6
Z
2
yang didefenisikan oleh

=
Adalah suatu homomorfisma, dengan inti ()={0, 2, 4}
Contoh 14.2.7 perhatikan gelanggang Z dengan operasi penjumlahan dan
perkalian biasa dan gelanggang Z
n
dengan operasi penjumlahan dan perkalian
modulo n. pemetaan : Z

Z
n
yang didefinisikan oleh (x) = x mod n adalah
suatu homomorfisma. Karena untuk setiap x,y Z berlaku
(x + y) = (x + y) mod n
= x mod n + y mod n
= (x) + (y)
Dan
(xy) = (xy) mod n
= (x mod n) (y mod n)
=(x) (y)
Inti dari homomorfisma adalah
Inti ( ) = {x Z : (x) = 0 mod n }.
Bila x = kn n Z dengan k Z, maka (x) = (kn) = kn mod n = 0 mod n. Jadi kn Inti
( ), sehingga nZ Inti ( ). Sebaliknya, jika y Inti ( ), maka (y) = 0 mod n. Ini berarti y
adalah kelipatan dari n. Hal ini berakibat y nZ, sehingga Inti (C) nZ. Jadi Inti ( ) = nZ.
Seperti pada homomorfisma grup yang menyatakan bahwa inti dari suatu homomorfisma
adalah suatu subgroup normal, teorema berikut ini memperlihatkan bahwa inti dari suatu
homomorfisma gelanggang adalah suatu ideal.
Teorema 14.2.8 Jika : R S adalah homomorfisma gelanggang, maka inti ( ) adalah suatu
ideal dari R
Bukti.
Pertama, akan diperlihatkan bahwa untuk setiap x, y Inti ( ), maka x y Inti ( ).
Selanjutnya, diperlihatkan bahwa untuk semua r R dan x Inti ( ), maka rx Inti ( ) dan xr
Inti ( ).
Perhatikan bahwa untuk sebarang x, y Inti ( ), maka (x) = (y) = 0. Karena suatu
homomorfisma, maka
( x y ) = (x) - (y) = 0 0 = 0
Jadi ( x y ) Inti ( )
Selanjutnya, untuk sebarang r R dan x Inti ( ), maka
(rx) = (r) (x) = (r) 0 = 0
Jadi, rx Inti ( ). Dengan cara yang serupa dapat diperlihatkan bahwa xr Inti ( ) adalah suatu
ideal dari R.
Contoh 14.2.9 Kita perhatikan kembali homomorfisma : Z
6
Z
2
pada Contoh 14.2.6. Inti ( )
= {0,2,4} adalah suatu ideal dari Z
6
Teorema 14.2.9 Andaikan R adalah suatu gelanggang. Bila N adalah ideal dari R, maka N
adalah inti dari homomorfisma : R R N yang didefinisikan oleh (r) = r + N
Bukti. Perhatikan bahwa unsure identitas terhadap operasi penjumlahan dari gelanggang R N
adalah N. Sehingga inti dari didefinisikan sebagai
Inti ( ) = (r R : (r) = N}
Kita perlihatkan Inti ( ) = N. Andaikan x N, maka (x) = x + N = N. Sehingga x Inti ( ).
Hal ini berarti N Inti ( ). Sebaliknya, bila y Inti ( ), maka (y) = y + N = N. Karena y +
N = N diperoleh y N. Sehingga Inti ( ) N. Jadi N = Inti ( )
C. TEOREMA ISOMORFISMA
D. 14.3 Teorema Isomorfisma
E. Pada bagian ini kita akan membicarakan konsep-konsep isomorfisma pada gelanggang
yang bersesuaian dengan konsep-konsep isomorfisma pada grup. Kita dapat melihat bahwa
semua teorema-teorema isomorfisma pada grup, kita peroleh ekivalensinya pada
gelanggang.
F.Teorema 14.3.1 (Teorema Isomorfisma pertama) Bila : R S adalah suatu
homomorfisma dari gelanggang R pada gelanggang S dengan inti K, maka R K S
G. Bukti. Kita akan mendefinisikan suatu pemetaan R K S demikian sehingga adalah
suatu isomorfisma. Karena adalah homomorfisma dari pada R pada S, S dapat
dinyatakan sebagai
H. S = { (r) : r R }
I. Sehingga pemetaan dapat didefinisikan sebagai (r + K) = (r) . Karena pendefinisian
melibatkan koset pada domainnya, kita harus memperlihatkan bahwa didefinisikan
dengan baik. Dengan perkataan lain, bila r
1
+ K = r
2
+ K adalah dua koset yang sama,
maka kita harus memperlihatkan bahwa (r
1
+ K) = (r
2
+ K), yakni (r
1
) = (r
1
) .
Andaikan r
1
+ K = r
2
+ K. Akibat 9.1.5 menjadi r
1
- r
2
K. Karena K adalah inti dari ,
diperoleh (r
1
- r
2
) = (r
1
) - (r
2
) = 0. Sehingga (r
1
) = (r
2
) . Jadi adalah terdefinisi
dengan baik.
J. Selanjutnya, kita perlihatkan bahwa adalah suatu homomorfisma gelanggang. Untuk
sebarang dua unsur r
1
+ K , r
2
+ K R K , diperoleh
K. (( r
1
+ K) + ( r
2
+ K)) = (( r
1
+ r
2
) + K ) = ( r
1
- r
2
) .
L.Karena adalah suatu homomorfisma gelanggang, (r
1
+ r
2
) = ( r
1
) + ( r
2
) . Sehingga
M. (( r
1
+ K) + ( r
2
+ K)) = ( r
1
) +( r
2
)
N. = (r
1
+ K ) + ( r
1
+ K )
O. Selanjutnya,
P. (( r
1
+ K) ( r
2
+ K)) = (( r
1
r
2
) + K )
Q. = (r
1
r
2
)
R. Karena adalah suatu homomorfisma gelanggang, (r
1
r
2
) = (r
1
) (r
2
)
S.Sehingga
T. ((r
1
+ K) ( r
2
+ K)) = (r
1
) (r
2
)
U. = (r
1
+ K)( r
2
+ K)
V. Jadi adalah suatu homomorfisma gelanggang.
W. Karena adalah pemetaan pada, untuk setiap s S terdapat r R sehingga s = (r) .
Tetapi ini juga berarti untuk setiap s S terdapat r R sehingga (r + K) = (r) = s.
Sehingga adalah homomorfisma pada. Selanjutnya, bila (r
1
+ K) = ( r
2
+ K) , maka
(r
1
) = (r
2
) . Hal ini berakibat bahwa (r
1
) - (r
2
) = (r
1
- r
2
) = 0. Jadi r
1
-

r
2
K, yang
berakibat r
1
+ K = r
2
+ K. Sehingga adalah pemetaan satu-satu. Karena adalah
homomorfisma satu-satu dan pada, adalah isomorfisma dan R K S.
X. Seperti yang telah kita bicarakan pada teori grup, teorema isomorfisma kedua dan
ketiga juga berlaku pada teori gelanggang.
Y.Teorema 14.3.2 (Teorema isomorfisma kedua) Andaikan R adalah suatu gelanggang. Bila
M dan N masing-masing adalah ideal dari R dan
Z. M + N = { m + n : m M, n N }
AA. Maka M + N adalah ideal dari R dan ( M + N ) N M ( M N )
BB. Teorema 14.3.3 (Teorema Isomorfisma ketiga) Andaikan R adalah suatu
gelanggang. Bila M dan N masing-masing adalah ideal dari R sehingga M N, maka R
N ( R M ) ( N M ).
CC. Pada bab 13 kita telah memperlihatkan bahwa bila F adalah suatu
lapangan, maka F tidak mempunyai ideal sejati. Akibat dari teorema isomorfisma pertama
lebih lanjut memperlihatkan bahwa suatu gelanggang komutatif dengan unsur kesatuan
yang tidak mempunyai ideal sejati adalah suatu lapangan.
DD. Akibat 14.3.4 Andaikan R adalah suatu gelanggang dengan unsur kesatuan. R adalah
suatu lapangan jika dan hanya jika R tidak mempunyai ideal sejati.
EE.Bukti. Akibat 13.2.13 menyatakan bahwa bila R adalah suatu lapangan, maka R tidak
mempunyai ideal sejati.
FF. Sebaliknya, andaikan R tidak mempunyai ideal sejati. Akibatnya {0} adalah ideal
maksimum dari R. Teorema 13.3.2 menjamin R {0} adalah suatu lapangan. Selanjutnya
perhatikan bahwa pemetaan : R R yang didefinisikan oleh (r) untuk semua r R
adalah suatu homomorfisma gelanggang dengan inti ( ) = r untuk semua r R adalah
suatu homomorfisma gelanggang dengan Inti ( ) = {0}. Teorema 14.3.1 menjamin bahwa
R {0} R. Jadi R adalah suatu lapangan.