Anda di halaman 1dari 10

AUDIT SIKLUS SIKLUS AKUISISI DAN PEMBAYARAN: TEST OF CONTROL, SUBSTANTIVE TEST OF TRANSACTION, DAN ACCOUNT PAYABLE AKUN

DAN KELAS TRANSAKSI DALAM SIKLUS AKUISISI DAN PEMBAYARAN Tujuan dalam audit atas siklus akuisisi dan pembayaran adalah untuk mengevaluasi apakah akun yang dipengaruhi oleh akuisisi barang dan jasa dan pengeluaran kas bagi akuisisi tersebut cukup disajikan sesuai dengan standar akuntansi. Gambar 18-1 menunjukkan cara informasi akuntansi mengalir melalui berbagai akun-akun dalam siklus akuisisi dan pembayara. Terdapat tiga kelas transaksi yang termasuk dalam siklus: 1. Akuisisi barang dan jasa 2. Pengeluaran kas 3. Retur dan pengurangan pembelian dan diskon pembelian GAMBAR 18-1 Akun-akun dalam Siklus akuisisi dan pembayaran

Sepuluh akun ksusus yang terlibat dalam siklus akuisisi dan pembayaran ditunjukkan oleh T account pada Gambar 18-1. Untuk mempermudah, kita hanya menampilkan akunakun pengendalian untuk tiga kategori utama dari beban yang digunakan oleh kebanyakan perusahaan. Untuk setiap akun pengendalian, contoh dari akun akunr beban pembantu juga diberikan. Perhatikan sejumlah besar akun yang dipengaruhi oleh siklus ini. Oleh karena itu tidak mengherankan bahwa audit siklus akuisisi dan pembayaran sering membutuhkan waktu lebih lama daripada siklus lainnya.

Gambar 18-1 menunjukkan bahwa setiap transaksi baik di debet atau di kredit ke accounts payable. Karena banyak perusahaan melakukan akuisisi langsung dengan menggunakan cek atau melalui kas kecil (petty cash), Gambar itu terlalu sederhana. Kita asumsikan bahwa akuisisi yang dilakukan untuk kas diproses dengan cara yang sama seperti yang dibuat oleh accounts payable. BISNIS FUNGSI DALAM SIKLUS DAN DOKUMEN DAN CATATAN TERKAIT Siklus akuisisi dan pembayaran melibatkan keputusan dan proses yang dibutuhkan untuk mendapatkan barang dan jasa untuk operasi bisnis. Siklus ini biasanya dimulai dengan awal dari sebuah permintaan pembelian oleh seorang karyawan yang berwenang yang membutuhkan barang atau jasa, dan berakhir dengan pembayaran accounts payable. Dalam diskusi berikut, contoh dari sebuah perusahaan manufaktur kecil yang membuat produk berwujud untuk dijual kepada pihak ketiga akan digunakan, tetapi prinsip-prinsip yang dibahas disini juga berlaku untuk perusahaan jasa, entitas pemerintah, dan jenis-jenis organisasi lainnya. Kolom ketiga dari Tabel 18-1 (hal. 604) mencantumkan empat fungsi bisnis yang terjadi dalam setiap bisnis dalam mencatat tiga kelas transaksi dalam siklus akuisisi dan pembayaran. Ketiga fungsi pertama adalah fungsi untuk mencatat akuisisi barang dan jasa secara kredit, dan fungsi keempat adalah untuk mencatat pengeluaran kas untuk pembayaran ke vendor. Untuk mempermudah, ilustrasi tidak menunjukkan pemrosesan retur dan pengurangan pembelian serta diskon pembelian. Meskipun fungsi bisnis pembelian retur dan potongan pembelian dan diskon juga terjadi pada siklus ini, kita menghilangkan mereka di sini karena jumlah ini tidak signifikan untuk sebagian besar perusahaan. Pemrosesan Pesanan Pembelian Permintaan akan barang atau jasa oleh personil klien adalah titik awal untuk siklus ini. Bentuk pasti dari permintaan dan persetujuan yang diperlukan tergantung pada sifat dari barang dan jasa dan kebijakan perusahaan. Dokumen umum meliputi: Purcase requisition, digunakan untuk meminta barang dan jasa oleh seorang karyawan yang berwenang. Hal ini dapat berupa permintaan akuisisi seperti atas bahan oleh staf produksi atau pengawas gudang, perbaikan luar kantor atau pabrik personil, atau asuransi oleh wakil presiden yang bertanggung jawab atas aset tetap. Perusahaan sering mengandalkan ditetapkan sebelumnya menyusun ulang poin yang digunakan oleh komputer untuk memulai daftar permintaan pembelian persediaan secara otomatis.

Purchase order. Purchase order adalah dokumen yang digunakan untuk memesan barang dan jasa dari vendor. Ini mencakup deskripsi, jumlah, dan informasi terkait barang dan jasa perusahaan bermaksud untuk membeli dan sering digunakan untuk menunjukkan otorisasi akuisisi. Perusahaan sering mengirimkan pesanan pembelian secara elektronik ke vendor yang telah membuat pengaturan untuk eletronic data interchange (EDI). Menerima Barang dan Jasa Penerimaan oleh perusahaan barang atau jasa dari vendor adalah titik penting dalam siklus karena itu ketika sebagian besar perusahaan pertama mengenali akuisisi dan kewajiban terkait pada catatan mereka. Ketika barang diterima, kontrol yang memadai memerlukan pemeriksaan untuk deskripsi, jumlah, kedatangan tepat waktu, dan kondisi. Sebuah laporan yang menerima adalah kertas atau dokumen elektronik yang disiapkan pada saat barang diterima. Ini termasuk deskripsi barang, kuantitas yang diterima, tanggal diterima, dan data lain yang relevan. TABEL 18-1 Kelas Transaksi, Akun, Fungsi Bisnis, dan Dokumen Terkait dan Records untuk Siklus akuisisi dan pembayaran Mengakui Kewajiban tersebut Pengakuan yang tepat dari tanggung jawab atas penerimaan barang dan jasa membutuhkan pencatatan yang cepat dan akurat. Rekaman awal mempengaruhi laporan keuangan dan pengeluaran kas yang sebenarnya, karena itu, perusahaan harus berhati-hati untuk mencakup semua transaksi akuisisi, akuisisi hanya yang terjadi, dan pada nilai yang benar. Dokumen dan catatan umum meliputi: Vendor Faktur. Sebuah faktur vendor adalah dokumen yang diterima dari vendor dan menunjukkan jumlah utang untuk akuisisi. Hal ini menunjukkan deskripsi dan kuantitas barang dan jasa yang diterima, harga (termasuk pengiriman), kas istilah diskon, tanggal penagihan dan jumlah total. Faktur vendor ini penting karena menunjukkan jumlah yang dicatat dalam file transaksi akuisisi. Untuk perusahaan yang menggunakan EDI, faktur vendor ditransmisikan secara elektronik, yang mempengaruhi bagaimana auditor mengevaluasi bukti. Debit Memo. Sebuah memo debet juga merupakan dokumen yang diterima dari vendor dan menunjukkan pengurangan jumlah utang kepada vendor karena barang yang dikembalikan atau uang saku diberikan. Sering membutuhkan bentuk yang sama dengan faktur vendor, tapi mendukung pengurangan accounts payable dan bukan meningkat.

Voucher. Voucher Sebuah umumnya digunakan oleh organisasi untuk membangun sarana formal mencatat dan mengendalikan akuisisi, terutama dengan memungkinkan setiap transaksi akuisisi yang akan berurutan nomor. Voucher termasuk sampul atau folder untuk dokumen yang berisi dan paket dokumen yang relevan seperti order pembelian, Salinan slip kemasan, laporan penerimaan dan faktur vendor. Setelah pembayaran, salinan cek tersebut ditambahkan ke paket voucher. Akuisisi Transaksi File. Ini adalah file yang dihasilkan komputer yang meliputi semua transaksi akuisisi diproses oleh sistem akuntansi untuk suatu periode, seperti hari, minggu, atau bulan. Ini berisi semua informasi dimasukkan ke dalam sistem dan mencakup informasi untuk setiap transaksi, seperti nama vendor, tanggal, jumlah, klasifikasi akun atau klasifikasi, dan deskripsi dan kuantitas barang dan jasa yang dibeli. File ini juga bisa memasukkan retur pembelian dan tunjangan atau ada dapat menjadi file terpisah untuk transaksi tersebut. Tergantung pada kebutuhan perusahaan, informasi dalam file transaksi akuisisi digunakan untuk berbagai catatan, daftar, atau laporan, seperti jurnal akuisisi, akun-akun file induk accounts payable, dan transaksi untuk saldo akun-akun tertentu atau divisi. Jurnal Akuisisi atau Listing. Jurnal akuisisi atau listing, sering disebut sebagai jurnal pembelian, dihasilkan dari file transaksi akuisisi dan biasanya meliputi nama vendor, tanggal, jumlah, dan klasifikasi akun atau klasifikasi untuk setiap transaksi, seperti perbaikan dan tenance utama, persediaan, atau utilitas. Hal ini juga mengidentifikasi apakah akuisisi itu untuk tunai atau accounts payable. Jurnal atau daftar dapat mencakup periode waktu, biasanya sebulan. Jurnal atau daftar mencakup total dari setiap nomor akun-akun termasuk untuk periode waktu. Transaksi thesame termasuk dalam jurnal atau daftar juga diposting secara bersamaan ke buku besar dan, jika mereka berada di akun, untuk file induk akun-akun dibayar. Account Master File Accounts payable. Sebuah accounts payable catatan file akuisisi master, pengeluaran kas, dan kembali akuisisi dan transaksi tunjangan untuk masing-masing vendor. File master diperbarui dari hasil akuisisi, dan tunjangan, dan file komputer pencairan tunai transaksi. Jumlah saldo akun-akun individu dalam master file sama dengan total saldo accounts payable dalam buku besar umum. Sebuah cetakan menunjukkan menguasai accounts payable file akun, oleh vendor, saldo awal accounts payable, akuisisi masingmasing, akuisisi kembali dan tunjangan, pengeluaran kas, dan saldo akhir. Banyak perusahaan tidak menjaga file akun-akun induk dibayar oleh vendor. Perusahaan-perusahaan ini membayar berdasarkan faktur vendor individu. Oleh karena itu, total faktur vendor yang belum dibayar 'dalam master file sama dengan akun jumlah accounts payable.

Akun Neraca Saldo Accounts payable. Sebuah percobaan akun-akun daftar saldo accounts payable meliputi jumlah terutang kepada masing-masing vendor atau untuk setiap faktur atau voucher pada titik waktu. Hal ini dipersiapkan langsung dari file akun-akun induk dibayar. Vendors Statement. Sebuah pernyataan vendor adalah dokumen yang disiapkan bulanan oleh vendor dan menunjukkan saldo awal, akuisisi, retur dan potongan, pembayaran ke vendor, dan saldo akhir. Ini saldo dan kegiatan adalah representasi vendor dari transaksi dalam periode tertentu, bukan klien. Kecuali jumlah yang disengketakan dan perbedaan waktu, akun-akun klien master file harus dibayar sama dengan pernyataan vendor. Pengolahan dan Mencatat Pencairan Kas Pembayaran untuk barang dan jasa merupakan aktivitas yang signifikan untuk semua entitas. Kegiatan ini langsung mengurangi saldo di akun-akun kewajiban, terutama accounts payable. Dokumen yang terkait dengan proses pencairan bahwa auditor memeriksa meliputi: Cek. Dokumen ini umumnya digunakan untuk membayar akuisisi waktu pembayaran. Sebagian besar perusahaan menggunakan komputer siap pemeriksaan berdasarkan informasi yang termasuk dalam file transaksi akuisisi pada barang dan jasa saat diterima. Cek biasanya disiapkan dalam format multi-salinan, dengan yang asli akan penerima pembayaran, satu salinan diajukan dengan dokumen faktur dan lainnya vendor pendukung, dan lain mengajukan numerik. Dalam kebanyakan kasus, cek individu dicatat dalam file tunai pembayaran transaksi. Cash Disbursement Transaction File. Ini adalah file yang dihasilkan komputer yang mencakup pengeluaran kas semua transaksi diproses oleh sistem akuntansi untuk suatu periode, seperti hari, minggu, atau bulan. Ini termasuk jenis informasi yang sama dibahas untuk file transaksi akuisisi. Jurnal atau Listing Cash Disbursement. Ini adalah daftar atau laporan yang dihasilkan dari file transaksi pengeluaran kas yang meliputi semua transaksi untuk setiap periode waktu. Transaksi yang sama, termasuk semua informasi yang relevan, termasuk dalam file akun induk accounts payable dan buku besar. METODOLOGI DESAIN TEST OF CONTROL DAN SUBSTANTIVE TEST OF TRANSACTION Dalam audit khusus, yang paling memakan waktu untuk memverifikasi akun-akun dengan substantive test of detailed balance adalah receivables, persediaan, aktiva tetap,

accounts payable, dan akun-akun beban. Perhatikan bahwa empat dari lima secara langsung berhubungan dengan siklus akuisisi dan pembayaran. Jika auditor dapat mengurangi tes rincian saldo akun dengan menggunakan tes kontrol dan pengujian substantif atas transaksi untuk memverifikasi efektivitas pengendalian internal untuk akuisisi dan pengeluaran kas, waktu bersih yang disimpan dapat dramatis. Pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi untuk siklus akuisisi dan pembayaran menerima cukup banyak perhatian, terutama ketika klien memiliki kontrol internal yang efektif. Pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi untuk siklus akuisisi dan pembayaran dibagi menjadi dua bidang luas: 1. Pengujian akuisisi, yang perhatian tiga dari empat fungsi bisnis dibahas sebelumnya dalam bab ini: memproses pesanan pembelian, penerimaan barang dan jasa, dan mengakui kewajiban, 2. Pengujian pembayaran, yang menyangkut fungsi keempat, pengolahan dan pencatatan pengeluaran kas. Gambar 18-2 mengilustrasikan metodologi untuk merancang tes pengendalian dan tes substantif transaksi untuk siklus akuisisi dan pembayaran. Ini adalah metodologi yang sama digunakan dalam bab-bab sebelumnya. Selanjutnya, mari kita periksa setiap bagian dari Gambar 18-2, dimulai dengan memahami pengendalian internal. Memahami Pengendalian Internal Auditor memperoleh pemahaman tentang pengendalian internal untuk siklus akuisisi dan pembayaran sebagai bagian dari melakukan prosedur penilaian risiko dengan mempelajari flowchart klien, meninjau kuesioner pengendalian internal, dan melakukan tes walkthrough untuk transaksi pencairan akuisisi dan uang tunai. Prosedur untuk memahami pengendalian internal dalam siklus akuisisi dan pembayaran serupa dengan prosedur yang dilakukan dalam siklus transaksi lainnya, seperti yang dibahas dalam bab-bab sebelumnya. Menilai Risiko Pengendalian Rencana Selanjutnya, pengendalian internal kunci untuk masing-masing fungsi bisnis dijelaskan sebelumnya dalam bab ini diperiksa. Ini adalah otorisasi ofpurchases, pemisahan tahanan barang yang diterima dari fungsi lainnya, mencatat tepat waktu dan review independen transaksi, dan otorisasi pembayaran ke vendor. Otorisasi dari otorisasi Pembelian yang tepat untuk memastikan bahwa akuisisi barang dan jasa yang diperoleh adalah untuk tujuan perusahaan resmi, dan ia menghindari akuisisi

item berlebihan atau tidak perlu. Sebagian besar perusahaan memerlukan berbagai tingkat otorisasi untuk berbagai jenis akuisisi atau jumlah dolar. Sebagai contoh, perolehan aktiva tetap melebihi batas dolar tertentu memerlukan persetujuan oleh dewan direksi; item diperoleh relatif jarang, seperti kebijakan asuransi dan kontrak jangka panjang pelayanan, disetujui oleh petugas tertentu; pasokan dan jasa biaya kurang dari jumlah yang ditunjuk tersebut disetujui oleh pengawas dan kepala departemen, dan beberapa jenis bahan baku dan bahan penunjang mengatur kembali secara otomatis ketika mereka jatuh di bawah tingkat yang telah ditentukan, sering dengan komunikasi langsung dengan komputer vendor '. Setelah permintaan pembelian untuk akuisisi disetujui, pesanan pembelian untuk memperoleh barang atau jasa harus dimulai. Sebuah pesanan pembelian dikeluarkan untuk vendor untuk item tertentu pada harga tertentu untuk dikirimkan pada atau oleh waktu yang ditetapkan. Urutan pembelian, diterbitkan baik dalam bentuk tertulis atau elektronik, secara umum dilihat sebagai dokumen hukum, dan merupakan tawaran untuk membeli barang atau jasa. GAMBAR 18-2 Metodologi untuk Mendesain Tes Kontrol dan Tes Substantif Transaksi untuk Siklus akuisisi dan pembayaran Perusahaan umumnya menetapkan pembelian departemen untuk memastikan kualitas yang memadai barang dan jasa dengan harga minimum. Untuk kontrol internal yang efektif, bagian pembelian harus terpisah dari mereka yang mengotorisasi akuisisi atau menerima barang. Semua pesanan pembelian harus prenumbered untuk mengizinkan akuntansi lebih mudah bagi semua pesanan pembelian yang luar biasa dan harus dirancang untuk meminimalkan kemungkinan kelalaian yang tidak disengaja pada formulir saat barang yang dipesan. Pemisahan Aset Penitipan dari Fungsi Lainnya. Sebagian besar perusahaan memiliki departemen yang menerima memulai laporan penerimaan sebagai bukti penerimaan dan pemeriksaan barang. Satu salinan biasanya dikirim ke gudang bahan baku dan lain untuk departemen accounts payable untuk kebutuhan informasi mereka. T o mencegah pencurian dan penyalahgunaan, barang secara fisik harus dikendalikan dari waktu penerimaan mereka sampai penggunaan atau pelepasannya. Personil di departemen menerima harus independen dari personil gudang dan departemen akuntansi. Akhirnya, catatan akuntansi harus mengalihkan tanggung jawab untuk barang setiap kali mereka pindah, dari penerima untuk penyimpanan, dari penyimpanan ke manufaktur, dll Rekaman tepat waktu dan Review Independen Transaksi. Dalam beberapa perusahaan, pencatatan kewajiban untuk akuisisi dibuat atas dasar penerimaan barang dan

jasa. Di lain, rekaman ditangguhkan sampai faktur vendor diterima. Dalam kedua kasus, departemen accounts payable biasanya memiliki tanggung jawab untuk memverifikasi kelayakan akuisisi. Hal ini dilakukan dengan membandingkan rincian tentang order pembelian, laporan penerimaan dan faktur vendor untuk menentukan bahwa deskripsi, harga, kuantitas, syarat dan barang pada faktur vendor sudah benar. Biasanya, departemen accounts payable juga memverifikasi ekstensi, pondasi, dan distribusi akun-akun. Dalam beberapa kasus, perangkat lunak komputer sesuai dokumen dan memverifikasi akurasi faktur secara otomatis. Departemen accounts payable juga harus menjelaskan semua laporan penerimaan untuk memastikan bahwa tujuan kelengkapan puas. Kontrol penting dalam accounts payable dan departemen teknologi informasi adalah persyaratan bahwa personil yang akuisisi catatan tidak memiliki akses ke uang tunai, surat berharga dan aset lainnya. Dokumen yang memadai dan catatan, prosedur yang tepat untuk pencatatan, dan pemeriksaan independen atas kinerja juga kontrol yang diperlukan dalam fungsi accounts payable. Otorisasi Pembayaran Kontrol yang paling penting atas pengeluaran kas meliputi:

Penandatanganan pemeriksaan oleh seorang individu dengan otoritas yang tepat Pemisahan tanggung jawab untuk menandatangani cek dan melakukan fungsi akunakun accounts payable Pemeriksaan yang teliti terhadap dokumen pendukung oleh penandatangan cek pada saat cek tersebut ditandatangani

Pemeriksaan harus prenumbered untuk membuatnya lebih mudah untuk memperhitungkan semua cek dan dicetak pada kertas khusus yang membuat sulit untuk mengubah penerima pembayaran atau jumlah. Perusahaan harus berhati-hati untuk memberikan kontrol fisik atas kosong, cek voided, dan ditandatangani. Mereka juga harus memiliki metode untuk membatalkan dokumen pendukung untuk mencegah penggunaan kembali mereka sebagai dukungan untuk cek lain di lain waktu. Sebuah metode yang umum adalah untuk mendokumentasikan nomor cek mengenai dokumen pendukung. Tentukan Tingkat Pengujian Kontrol Setelah auditor mengidentifikasi pengendalian internal kunci dan kekurangan, mereka menilai risiko pengendalian. Ketika auditor berniat untuk mengandalkan kontrol untuk mendukung penilaian risiko kontrol di bawah maksimum awal, auditor melakukan tes kontrol untuk mendapatkan bukti bahwa kontrol berjalan dengan efektif. Sebagai efektivitas operasi pengendalian meningkatkan dan didukung oleh tes tambahan kontrol, auditor dapat mengurangi pengujian substantif. Tentu saja, jika klien adalah perusahaan filer dipercepat

publik, auditor harus mendokumentasikan dan kontrol uji cukup untuk mengeluarkan pendapat atas pengendalian internal atas pelaporan keuangan. Desain Tes Kontrol dan Tes Substantif Transaksi untuk Akuisisi Tabel 18-2 merangkum kontrol internal kunci, tes umum dari kontrol, dan pengujian substantif umum dari transaksi untuk setiap tujuan audit transaksi-terkait. Kami menganggap keberadaan sebuah jurnal akuisisi terpisah atau daftar untuk mencatat semua akuisisi. Ketika Anda memeriksa Tabel 18-2, Anda harus:

Hubungkan masing-masing kontrol internal untuk transaksi yang berhubungan dengan tujuan audit Berkaitan tes kontrol untuk kontrol internal Berkaitan pengujian substantif atas transaksi untuk transaksi yang berhubungan dengan tujuan audit setelah mempertimbangkan kontrol dan kekurangan dalam sistem

Bukti audit untuk pengauditan akan berbeda dengan pengendalian internal dan kondisi lainnya. Efisiensi audit yang signifikan dapat dicapai pada audit banyak ketika kontrol berjalan dengan efektif. Empat dari transaksi yang berhubungan dengan tujuan enam audit akuisisi pantas perhatian khusus dan karena itu diperiksa lebih dekat. Kebenaran aset banyak, kewajiban, dan akun-akun biaya tergantung pada rekaman yang benar dari transaksi dalam jurnal akuisisi, terutama terkait dengan empat tujuan. 1. Akuisisi direkam Apakah Barang dan Jasa Diterima, Konsisten dengan Minat Terbaik dari Client (Kejadian) Jika auditor yakin bahwa pengendalian yang memadai untuk tujuan ini, tes untuk transaksi yang tidak benar dan transaksi yang direkam yang tidak terjadi bisa sangat berkurang. Kontrol yang memadai mencegah rekaman yang tidak disengaja dari akuisisi yang tidak terjadi, terutama mencatat akuisisi duplikat. Kontrol yang memadai juga cenderung untuk mencegah klien dari termasuk sebagai biaya bisnis atau penipuan transaksi aset atau mereka yang terutama menguntungkan mengelola pemerintah atau karyawan lain daripada entitas yang diaudit. Dalam beberapa kasus, transaksi yang tidak benar yang jelas, seperti pembelian barang-barang pribadi yang tidak sah oleh karyawan. Dalam kasus lain, ketepatan transaksi lebih sulit untuk mengevaluasi, seperti pembayaran keanggotaan petugas 'untuk klub negara atau beban-bayar liburan ke luar negeri untuk manajemen dan keluarga mereka.

Jika kontrol atas transaksi yang tidak benar atau transaksi yang tidak terjadi tidak memadai, pemeriksaan yang lebih lengkap mengenai dokumen pendukung yang diperlukan. 2. Akuisisi yang ada Apakah Direkam (Kelengkapan) Kegagalan untuk mencatat perolehan barang dan jasa yang diterima understates accounts payable dan dapat mengakibatkan berlebihan dari laba bersih dan pemilik ekuitas. Oleh karena itu, auditor menganggap ini suatu tujuan penting untuk akuisisi. Mungkin sulit di beberapa audit melakukan pengujian rincian saldo untuk menentukan apakah transaksi yang tidak tercatat ada, jadi theauditor harus bergantung pada kontrol dan pengujian substantif atas transaksi untuk tujuan ini. Selain itu, karena audit accounts payable biasanya membutuhkan waktu yang cukup, pengendalian internal yang efektif, benar diuji, secara signifikan dapat mengurangi biaya audit. 3. Akuisisi dicatat secara akurat (Akurat) Tingkat pengujian rincian neraca dan akunakun pengeluaran banyak tergantung pada evaluasi auditor terhadap efektivitas pengendalian internal atas kebenaran transaksi akuisisi yang direkam. Sebagai contoh, jika auditor yakin bahwa transaksi aset tetap dicatat dengan benar dalam jurnal akuisisi, dapat diterima untuk menjamin lebih sedikit akuisisi periode berjalan selama tes rincian saldo daripada jika kontrol yang tidak memadai. Ketika klien menggunakan catatan persediaan perpetual, tes rincian persediaan juga dapat dikurangi secara signifikan jika auditor yakin catatan abadi akurat. Kontrol atas akuisisi termasuk dalam catatan abadi biasanya diuji sebagai bagian dari tes kontrol dan pengujian substantif atas transaksi untuk akuisisi. 4. Akuisisi Apakah Benar Baris (Klasifikasi) Pengujian rincian akun-akun individu tertentu dapat dikurangi jika auditor yakin bahwa pengendalian internal yang memadai untuk memberikan keyakinan memadai klasifikasi yang benar dalam jurnal akuisisi. Meskipun semua akun yang terpengaruh untuk beberapa derajat oleh kontrol efektif atas klasifikasi, dua daerah yang paling terpengaruh adalah akuisisi periode berjalan aktiva tetap, dan semua akun-akun pengeluaran, seperti perbaikan dan pemeliharaan, utilitas, dan iklan. Hal ini relatif memakan waktu bagi auditor untuk melakukan tes dokumentasi saat akuisisi periode aset tetap dan akun-akun pengeluaran untuk akurasi dan klasifikasi. Oleh karena itu, waktu penghematan bisa signifikan ketika kontrol yang efektif.