Anda di halaman 1dari 35

USULAN PENELITIAN

EFEKTIVITAS EKSTRAK DAUN ALPUKAT SEBAGAI DESINFEKTAN BAHAN CETAK ALGINAT DENGAN METODE PERENDAMAN

Disusun oleh: KELOMPOK 3A

Indah Laraswati Devia Annisa Handoko Pascalis Adhi Kurniawan Oshada Dewi Herdifa

G1G009002 G1G009013 G1G009034 G1G009040

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU-ILMU KESEHATAN JURUSAN KEDOKTERAN GIGI 2012

HALAMAN PENGESAHAN 1. Judul Efektivitas Ekstrak Daun Alpukat sebagai Desinfektan Bahan Cetak Alginat dengan Metode Perendaman Ilmu Kedokteran Gigi Indah Laraswati Devia Annisa Handoko Pascalis Adhi Kurniawan Oshada Dewi Herdifa 4. Lokasi Kegiatan

2. Ruang Lingkup 3. Anggota Kelompok

G1G009002 G1G009013 G1G009034 G1G009040

Penelitian ini dilaksanakan di Laboratorium Biologi Jurusan MIPA Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto

5. Waktu

Purwokerto,

Mei 2012

Dosen Pembimbing

drg. Christiana Cahyani Prihasti NIP. 19841207 200912 2 008

DAFTAR ISI

Halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................ i

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................. ii KATA PENGANTAR ........................................................................................ iv DAFTAR ISI ....................................................................................................... vi DAFTAR TABEL ............................................................................................... viii DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... ix BAB I PENDAHULUAN...................................................................................... 1 A. Latar Belakang ...................................................................................... 1 B.RumusanMasalah................................................................................. 3 C.Tujuan ................................................................................................... 3 1. Tujuan Umum .................................................................................3 2. Tujuan Khusus ................................................................................ 3 D. Manfaat Teoritis dan Praktis ................................................................. 4 E. Keaslian Penelitian................................................................................4 BAB II................................................................................................................... 8 A. Tinjauan Pustaka ....................................................................................8 1. Alpukat........................................................................................8 a. Klasifikasi Tanaman........................................................ 8 b. Morfologi Daun...............................................................9 c. Kandungan Daun Alpukat ..............................................9 2.Bahan Cetak .............................................................................. 12 a. Definisi Bahan Cetak.................................................... 12 b. Kriteria Bahan Cetak.................................................... 13 c .Klasifikasi Bahan Cetak................................................ 13 3. Bahan Cetak Alginat ................................................................ 14

a. Definisi Alginat............................................................ 14 b. Komposisi Alginat....................................................... 15 c. Karakteristik Alginat....................................................15 d. Manipulasi dan Pencetakan.......................................... 16 e. Desinfektan................................................................... 17 f. Pemeliharaan dan Pengecoran...................................... 18 4.Desinfektan Bahan Cetak Alginat............................................. 19 a. Jenis Desinfektan.......................................................... 19 b. Metode Desinfeksi....................................................... 21 B. Kerangka Teori.................................................................................... 22 BAB III................................................................................................................ 23 A. Kerangka Konsep................................................................................ 23 B. Hipotesis.............................................................................................. 23 C. Jenis Penelitian....................................................................................23 D. Rancangan Penelitian.......................................................................... 24 E. Lokasi Penelitian ................................................................................. 24 F. Variabel Penelitian ............................................................................... 25 G. Definisi Operasional ............................................................................ 25 H. Sampel ................................................................................................. 25 I. Sumber Data......................................................................................... 26 J. Cara Pengumpulan Data....................................................................... 27 K. Instrumen Penelitian ............................................................................ 28 L. Metode Analisis................................................................................... 29 M. Jadwal Penelitian................................................................................ 30 DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................... 31 DAFTAR TABEL

Halaman Tabel 1.1.Penelitian Desinfektan Alginat dan Daun Alpukat .............................4 Tabel 2.1Taksonomi Tanaman Alpukat...............................................................8 Tabel 2.2Klasifikasi Bahan Cetak.......................................................................14 Tabel 2.3..Komponen Bahan Cetak Alginat.........................................................15 Tabel 3.1 Jadwal Penelitian ..................................................................................31

DAFTAR GAMBAR

Halaman Gambar 2.1. Persea americanaMill.....................................................................9 Gambar 2.2.Rumus Bangun Struktur Alginat.....................................................15

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pekerjaan di bidang Kedokteran Gigi rentan terhadap terjadinya infeksi silang yang ditularkan melalui darah dan saliva. Darah dan salivadapat berperan dalam penyebaraninfeksi mikroorganisme baik secara kontak langsung maupun tidak langsung. Menurut Wibowo (2009) kontak langsung dapat terjadi melalui luka infeksi atau saliva dan darah yang terinfeksi, sedangkan kontak tidak langsung terjadi melalui kontak dengan alat maupun bahan kedokteran gigi yang telah terkontaminasi cairan darah atau saliva. Infeksi silangtidak hanya dapat mengenai dokter gigi, pasien, maupun operator dalam ruang praktek, namundapat pula terjadi saat melakukan pengiriman bahan dental yang terinfeksi mikroorganisme patogendariruang praktek ke laboratoriumgigi. Darah dapat menjadi vektor dalam penularan berbagai penyakit. Saat ini berbagai mikroorganisme seperti virus maupun bakteri yang dibawa dalam darah dapat menyebabkan penyakitpada manusia atau disebut blood born pathogen. Saliva juga sama halnya seperti darah yang dapat menjadi tempat berkembangbiak berbagai jenis mikroorganisme baik kelompok patogen maupun non patogen yang ada dalam rongga mulut (Noort, 2007). Menurut Miller dan Cottone dalam Ghahramanloo (2009), setetes saliva mengandung 50.000 bakteri berpotensi patogen yang sering menyebabkan bicod born disease, yaitu penyakit yang dapat ditularkan melalui darah dan saliva, sepertiherpes, sifilis, TBC hepatitis B, dan AIDS. Jenis mikroorganisme yang seringditemukan dalam darahdan saliva, antara lainspesiesStreptococcus,

Staphylococcus, Bacillus, Enterobacter,virus hepatitis,herpessimpleks danHIV. Resiko penyebaran mikroorganisme melalui darah dan saliva sering ditemui pada praktek dokter gigi. Kegiatan mencetak rahang yang dilakukan sebagai tahap awal perawatan dental, menyebabkan darah dan saliva pasien menempel pada bahan cetak, sehingga penyebaran mikroorganisme mudah terjadi melalui bahan cetak. Jenis bahan cetak yang paling banyak digunakan di kedokteran gigi adalah hidrokoloid ireversibel (alginat).Menurut Sofou (2007 dalamGhahramanloo 2009)

tekstur, komposisi, dan mekanisme setting bahan cetak alginat yang hidrofilik, memungkinkan pertumbuhan mikroorganisme rongga mulut yang lebih tinggi dibandingkan bahan jenis lain, misalnya elastomer,oleh karena itu bahan cetak dengan jenis ini paling sering menjadi media perantara dalam penyebaran infeksi silang. Proses desinfeksi pada bahan cetak yang dianjurkan American Dental Association (ADA) Guidelines adalah dengan cara pencucian cetakan negatif menggunakan air terlebih dahulu untuk menghilangkan saliva dan darah yang melekat. Pemberian larutan desinfektan dilakukan setelah itu, baik dengan metode penyemprotan maupun perendaman, untuk menurunkan jumlah bakteri yang terdapat dalam bahan cetak sehingga dapat mencegah infeksi silang (Bhat dkk, 2010). Jenis bahan yang sering digunakan sebagai desinfektan bahan cetak dibagi menjadi dua yaitu bahan kimia dan bahan alami. Bahan desinfeksi kimia yang beredar di pasaran terdapat beberapa jenis, yaitu : sodium hipoklorida, iodophor (biocide), phenol, glutaraldehide (sporicidin), glyoxal glutaraldehid (impresept), dan khlorhesidin (Noort, 2007). Bahan-bahan alami yang dapat dijadikan desinfektan serta sudah teruji efektivitasnya terhadap bakteri, antara lain : ekstrak yang diambil dari bawang putih (Nurunnisa, 2007), daun sirih (Yuniarti, 2012), tea tree oil (Wahyuningsih, 2008) , jahe (Kurniawati, 2009), dan daun alpukat (Fauzia dan Astari, 2008). Penelitian yang dilakukan Fauzia dan Astari (2008) telah menguji efektivitas beberapa konsentrasi ektrak daun alpukat terhadappenghambatan pertumbuhan Streptococcus mutans. Percobaan yang dilakukan pada masing masing kelompok Streptococcus mutans, menunjukan konsentrasi 25% dapat

menghambat pertumbuhan 1 kelompok Streptococcus mutans, sedangkan pada konsentrasi 100 % dapat menghambat 5 kelompok dari 6 kelompok Streptococcus mutansyang diuji. Penelitian tersebut menunjukkan ekstrak daun alpukat mempunyai efek desinfeksi yang dapat menghambat aktivitas serta pertumbuhan bakteri Streptococcus mutans dari hasil isolasi saliva. Aktivitas antibakteri dan penghambatan pertumbuhan bakteri oleh ekstrak daun alpukat didapat dari kandungan flavonoid, alkaloid, dan saponin. Kandungan

tersebut termasuk senyawa fenol yang merupakan antiseptik yang dipakai dalam dunia kedokteran gigi (Fauzia dan Astari, 2008). Penelitian mengenai metode desinfeksi bahan cetak dengan larutan ekstrak daun alpukat belum pernah dilakukan, oleh karena itu dalam usaha untuk mengetahui khasiat ekstrak daun alpukat dilakukan penelitian mengenai efektivitas ekstrak daun alpukat sebagai desinfektan pada bahan cetak alginat.

B. Rumusan Masalah Proses mencetak dalam bidang kedokteran gigi sangat rentan terhadap terjadinya proses penyebaran bakteri melalui darah dan saliva. Penyebaran infeksi saat pencetakan dapat dikurangi melalui desinfeksi bahan cetak paska

pencetakan, dari latar belakang yang telah dijelaskan dapat diambil rumusan permasalahan mengenai bagaimana efektivitas ekstrak daun alpukat konsentrasi 25%, 50%, dan 100% sebagai desinfektan terhadap bahan cetak alginat.

C. Tujuan 1. Tujuan Umum Penelitian ini bertujuan untuk mengkaji efektivitas ekstrak daun alpukat sebagai desinfektan pada bahan cetak alginat paska pencetakan. 2. Tujuan Khusus Penelitian ini memiliki beberapa tujuan khusus, antara lain : a) Menganalisis efektivitas konsentrasi ekstrak daun alpukat dengan kadar 25 %terhadap jumlah bakteri pada perendaman bahan cetak alginat. b) Menganalisis efektivitas konsentrasi ekstrak daun alpukat dengan kadar 50 %terhadap jumlah bakteri pada perendaman bahan cetak alginat. c) Menganalisis efektivitas konsentrasi ekstrak daun alpukat dengan kadar 100 %terhadap jumlah bakteri pada perendaman bahan cetak alginat. d) Membandingkan efektivitas konsentrasi ekstrak daun alpukat dengan kadar 25 %, 50%, dan 100% terhadap jumlah bakteri pada perendaman bahan cetak alginat. e) Menentukan konsentrasi ekstrak daun alpukat yang paling efektif dalam menurunkan jumlah bakteri pada bahan cetak alginat.

D. Manfaat 1. Manfaat Teoritis Penelitian ini diharapkan dapat menambah wawasan penulis dan pembaca serta menambah referensi institusi mengenai pembuatan larutan desinfektan bahan cetak hidrokoloid ireversibel dari ekstrak daun alpukat. 2. Manfaat Praktis Penelitian ini diharapkan dapat membawa manfaat dalam mencegah infeksi silang, dan menyebarluaskan inovasi baru larutan desinfektan alami yang terbuat dari ekstrak daun alpukat sebagai bahan perendaman cetakan alginat.

E. Keaslian Penelitian Beberapa penelitian terdahulu telah dilakukan dalam rangka meniliti bahan alami untuk metode desinfektan bahan cetak alginat serta penelitian mengenai kandungan antibakterial dari daun alpukat, penyajian ringkasan penelitian penelitian terdahulu dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 1.1 Penelitian Desinfektan Alginat dan Daun Alpukat No . 1. Judul Penelitian Pengaruh Perendaman Cetakan Alginat di dalam Larutan Disinfektan Sodium Hipoklorit 1% Terhadap StabilitasDimensi Pengarang, Tahun Mira Khairunnisa, 2012 Persamaan - Melakukan desinfeksi alginat dengan metode perendaman Perbedaan - Larutan desinfektan dari Sodium Hipoklorit 1% - Melihat pengaruh waktu perendaman desinfektan terhadap jumlah bakteri - Melihat perubahan stabilitas dimensi pada cetakan alginat - Waktu yang digunakan 5, 10

2.

3.

4.

dan 15 menit Pengaruh Rani Yuniarti, - Melihat % kadar - Larutan Seduhan Daun 2012 larutan yang desinfektan dari Sirih dengan efektif dalam seduhan daun sirih Metode Semprot menurunkan - Melakukan Desinfektan pada jumlah bakteri desinfeksi alginat Cetakan Alginat dengan metode semprot Pengaruh Sarah - Melakukan - Larutan Perendaman Nurunnisa, desinfeksi desinfektan Cetakan Alginat 2007 alginat dengan menggunakan dalam Perasan metode perasan bawang Bawang Putih perendaman putih sebagai - Melihat pengaruh Desinfektan waktu Terhadap perendaman Pertumbuhan desinfektan Mikroorganisme terhadap jumlah Rongga Mulut bakteri - Waktu yang digunakan yaitu 3, 5 dan 7 menit. Perasan bawang putih dengan kadar 20 % dalam waktu 5 menit yang paling berpengaruh Efektifitas R. E. - Melakukan - Larutan Perendaman Wahyuningsih desinfeksi desinfektan Cetakan Alginat , 2008 alginat dengan menggunakan Tea Dalam Larutan metode Tree Oil 2,5% Tea Tree Oil 2,5% perendaman - Melihat pengaruh Sebagai waktu Desinfektan perendaman Terhadap desinfektan Mikroorganisme terhadap jumlah Rongga Mulut bakteri - Waktu 3, 5 dan 7 menit - Teknik perendaman

5.

Pengaruh Perendaman Cetakan Alginat dalam Infusa Rimpang Jahe Terhadap Pertumbuhan Mikroorganisme Rongga Mulut

Sinta Kurniawati, 2009

6.

Uji Efek Ekstrak Air Daun Avokad (Persea gratissima) terhadap Streptococcus Mutans dari Saliva dengan Kromatografi Lapisan Tipis (TLC) dan Konsentrasi Hambat Minimum

Fauzia dan Astari, 2008

dengan tee tree oil 2,5 % dalam waktu 3 menit yang paling berpengaruh menghilangkan mikroorganisme - Melakukan - Larutan desinfeksi desinfektan alginat dengan menggunakan metode infusa rimpang perendaman jahe 15% - Melihat pengaruh waktu perendaman desinfektan terhadap jumlah bakteri - Waktu yang digunakan 3, 5 dan 7 menit. - Perendaman dengan infusa jahe 15% selama 7 menit dapat menghilangkan mikroorganisme dalam jumlah banyak. - Membuat - Pemanfaatan ekstrak daun ekstrak daun alpukat sebagai alpukat sebagai antibakteri antibakteri terhadap streptococcus mutans dari saliva

(MIC)

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tinjauan Pustaka

1. Alpukat Buah alpukat pertama kali ditemukan oleh Martin Fernandes de Encisco pada tahun 1519 seorang berkewarganegaraan Spanyol. Alpukat masuk ke Indonesia pada tahun 1750, pada awalnya alpukat tumbuh liar di hutan namun saat ini alpukat sudah banyak ditanam di kebun dan pekarangan yang lapisan tanahnya gembur dan subur serta tidak tergenang air. Tanaman ini sering disebut sebagai avokat, advokat, apokat, adpokat, alpokat (Sumatera); apuket, alpuket (Sunda); apokat, avokat (Jawa); apokad, apuket, plokat (Hutapea et al., 2001). Alpukat tumbuh di daerah tropik dan subtropik dengan curah hujan antara 1.800 mm sampai 4.500 mm tiap tahun. Umumnya tumbuhan ini cocok dengan iklim sejuk dan basah. Tumbuhan ini tidak tahan terhadap suhu rendah maupun tinggi. Pertumbuhan alpukat di Indonesia berada pada ketinggian tempat antara 1 m sampai 1000 m di atas permukaan laut (Depkes RI, 1978/ USU). a. Klasifikasi Tanaman Tanaman alpukat memiliki taksonomi yang disajikan pada tabel berikut : Tabel 2.1 Taksonomi Tanaman Alpukat a. Divisi : Spermathophyta b. c. d. e. f. g. Anak divisi Kelas Bangsa Suku Marga Spesies : Angiospermae : Dicotylodenae : Polycarpicae (Ranales atau Ranunculaes) : Lauraceae : Persae : Persea Americana Mill

Sumber : Tjitrosoepomo, 1988

b. Morfologi Daun

Pohon alpukat mempunyai tinggi 3 m sampai 10 m. Buahnya berbentuk bola lampu sampai bola telur, panjang 5 cm sampai 20 cm, lebar 5 cm sampai 10 cm tanpa sisa bunga, warna hijau atau kuning kehijauan, berbintik-bintik ungu atau ungu sama sekali, gundul, harum, berbiji 1 berbentuk bola, garis tengah 2,5 cm sampai 5 cm. Daun tunggal letaknya berdesakan di ujung ranting, bentuknya memanjang, ujung dan pangkal runcing. Tepi rata kadang-kadang agak menggulung ke atas (Departemen Kesehatan RI, 1978). Berikut merupakan gambaran daun dan buah alpukat yang biasa tumbuh di Indonesia.

Gambar 2.1Persea americanaMill (Anonim, 2005) c. Kandungan Daun Alpukat Buah dan daun buah alpukat mengandung saponin, alkaloida, dan flavonoida. Buah juga mengandung tanin dan daun alpukat mengandung polifenol, quersetin, dan gula alkohol persiit (Yuniarti, 2008) : 1) Fenol Istilah senyawa fenol meliputi aneka ragam senyawa yang berasal dari tumbuhan, yang mempunyai ciri sama yaitu cincin aromatik yang mengandung satu atau dua penyulih hidroksil. Senyawa fenol cenderung mudah larut dalam air, karena umumnya mereka sering sekali berikatan dengan gula sebagai glikosida, dan biasanya terdapat dalam vakuola sel. Beberapa ribu senyawa fenol alam telah diketahui strukturnya dan flavanoid merupakan golongan

terbesar. Peranan beberapa golongan senyawa fenol juga sudah diketahui, contohnya lignin sebagai bahan pembangun dinding sel dan antosianin sebagai pigmen bunga. Senyawa asam fenolat ada hubungannya dengan lignin terikat sebagai ester atau terdapat pada daun di dalam fraksi yang tidak larut dalam etanol ataupun terdapat dalam fraksi yang larut dalam etanol yaitu sebagai etanol sederhana (Harborne, 1996). Menurut Rahayu (2000) fenol memiliki kemampuan untuk mendenaturasikan protein dan merusak membran dengan mekanisme pembentukan ikatan protein melalui ikatan hidrogen sehingga mengakibatkan struktur protein menjadi rusak. Sebagian besar struktur dinding sel dan membran sitoplasma bakteri mengandung protein dan lemak.Ketidakstabilan pada dinding sel dan membran sitoplasma bakteri menyebabkan fungsi permeabilitas selektif, fungsi pengangkutan aktif, pengendalian susunan protein dari sel bakteri menjadi terganggu. Gangguan integritas sitoplasma berakibat pada lolosnya makromolekul, dan ion dari sel. Sel bakteri menjadi kehilangan bentuknya, dan terjadilah lisis. Persenyawaan fenolat bersifat bakteriostatik atau bakterisid tergantung dari konsentrasi dalam larutan (Pelczar dan Chan, 1988). 2) Flavanoid Semua flavonoid, menurut strukturnya merupakan turunan senyawa induk flavon yang terdapat berupa tepung putih pada tumbuhan primula dan semuanya mempunyai sejumlah sifat yang sama. Flavonoid terutama berupa senyawa yang larut dalam air, dan dapat berupa fenol karena warnanya yang dapat berubah bila ditambah basa atau amonia.(Markham, 1988). Penelitian menunjukkan farmakologi bahwa beberapa terhadap senyawa senyawa golongan flavonoid flavonoid

memperlihatkan aktivitas seperti antifungi, diuretik, antihistamin, antihipertensi, insektisida, bakterisida, antivirus dan menghambat kerja enzim (Geissman, 1962).

Flavonoid merupakan kandungan khas tumbuhan hijau dengan mengecualikanalga. Flavonoid sebenarnya terdapat pada semua bagian tumbuhan termasuk daun,akar, kayu, kulit, tepung sari, nectar, bunga, buah, dan biji. Penyebaran jenisflavonoid pada golongan tumbuhan yang terbesar, yaitu angiospermae

(Markham,1988). Tumbuhan tinggi memiliki flavonoid yang terdapat baik dalam bagian vegetatif maupundalam bunga. Beberapa fungsi flavonoid yang terdapat pada tumbuhan tinggi adalah sebagai pengaturan

tumbuh, pengaturan fotosintesis, fungsi antimikroba. Peran flavonoid sebagai antimikroba bekerja dengan cara membentuk senyawa kompleks terhadap protein ekstraseluler yang mengganggu integritas membran bakteri. (Robinson, 1995). 3) Saponin Saponin merupakan senyawa glikosida triterpenoida ataupun glikosida steroida yang merupakan senyawa aktif permukaan dan bersifat seperti sabun serta dapat dideteksi berdasarkan sel darah

kemampuannya membentuk busa dan menghemolisa merah. Pola glikosida saponin

kadang-kadang rumit, banyak

saponin yang mempunyai satuan gula sampai lima dan komponen yang umum ialah asam glukuronat. Saponin steroida terdapat pada tumbuhan monokotil maupun dikotil, contohnya diosgenin yang terdapat pada Dioscorea hispida, dan hecogenin yang terdapat pada Agave Americana. Saponin triterpenoida banyak terdapat pada tumbuhan dikotil

sepertigipsogenin terdapat pada Gypsophylla sp(Robinson, 1995). Saponin mampu menghemolisis butir darah merah,bersifat racun bagi hewan berdarah dingin, dan banyak diantaranya digunakan sebagai racun ikan.Saponin yang berpotensi keras atau beracun seringkali disebut sebagai sapotoksin, sapotoksin dapat bekerja sebagai toksin dalam membran sel dan dinding sel bakteri (Harborne, 1996).

4) Alkaloid Alkaloid adalah senyawa yang mempunyai struktur heterosiklik yang mengandung atom N didalam intinya dan bersifat basa, karena itu dapat larut dalam asam-asam serta membentuk garamnya, dan umumnya mempunyai aktifitas fisiologis baik terhadap manusia ataupun hewan. Hampir semua alkaloida yang ditemukan di alam mempunyai keaktifan biologis tertentu, ada yang sangat beracun tetapi adapula yang sangat berguna dalam pengobatan. Alkaloida dapat ditemukan dalam berbagai tumbuhan seperti biji, daun,ranting dan kulit batang (Harborne, 1996). Alkaloida merupakan racun, senyawa tersebut menunjukkan aktivitas fisiologis yang luas, hampir tanpa terkecuali bersifat basa, umumnya mengandung nitrogen dalam cincin heterosiklik,

diturunkan dari asam amino, biasanya terdapat dalam tanaman sebagai garam asam organik. Peran alkaloid sebagai daya bakeriotoksik bekerja dalam mengganggu komponen penyusun peptidoglikan pada sel bakteri sehingga lapisan dinding sel tidak terbentuk secara utuh dan menyebabkan kematian sel tersebut (Harborne, 1996). Menurut Robinson (1995), pada beberapa kasus alkaloid dianggap dapat melindungi tumbuhan dariserangan parasit atau pemangsa tumbuhan. Meskipun dalambeberapa peristiwa bukti yang mendukung fungsi ini tidakdikemukakan, ini barangkali merupakan konsep yang direka-rekadan bersifat manusia sentries.

2. Bahan Cetak a. Definisi Bahan Cetak Bahan cetak adalah suatu bahan yang digunakan untuk membuat tiruan negatif dari rongga mulut, sehingga selanjutnya dapat dibuat model gigi dari cetakan tersebut (William, 2002). b. Kriteria Bahan Cetak

Penggunaan model gigi sebagai model kerja dan model studi harus memiliki keakuratan yang baik, dalam menghasilkan cetakan yang akurat, bahan yang digunakan untuk membuat tiruan dari jaringan intraoral dan ekstraoral harus memenuhi kriteria sebagai berikut. Pertama, bahan tersebut harus cukup air untuk beradaptasi dengan jaringan mulut serta cukup kental untuk tetap berada dalam sendok cetak yang menghantar bahan cetak ke mulut. Kedua, selama di mulut bahan tersebut harus berubah (mengeras) menjadi bahan padat menyerupai karet dalam waktu tertentu, idealnya waktu pengerasan total harus kurang dari 7 menit. Akhirnya cetakan yang mengeras harus tidak berubah atau robek ketika dikeluarkan dari mulut, dan dimensi bahan harus tetap stabil sehingga bahan cor dapat dituang (Anusavice, 2004). c. Klasifikasi Bahan Cetak Pengklasifikasian bahan cetak dapat dilihat dari cara bahan tersebut mengeras, baik dengan cara ireversibel maupun reversibel. Bahan cetak ireversibel menunjukkan telah terjadinya suatu reaksi kimia, sehingga bahan tidak bisa kembali ke keadaan semula misalnya hidrokoloid alginat, pasta cetak oksida seng eugenol, plester of paris mengeras dengan reaksi kimia, sedangkan bahan cetak elastomerik mengeras dengan polimerisasi. Bahan reversibel menunjukkan sifat sebaliknya, bahwa bahan tersebut dapat berubah ke keadaan semula dengan melunak karena pemanasan maupun pendinginan dan tanpa terjadinya reaksi kimia seperti hidrokoloid dan (Anusavice, 2004). Cara lain dalam mengelompokkan bahan cetak adalah menurut sifat mekanisnya. Terdapat 2 jenis bahan cetak, yaitu bahan cetak elastis dan bahan cetak non-elastis. Bahan cetak non elastis dibagi lagi menjadi bahan cetak non elastis yang irreversibel dan bahan cetak non elastis yang reversibel. Penggunaan bahan cetak nonelastik digunakan untuk semua cetakan sebelum ditemukannya agar, meskipun saat ini hanya digunakan untuk mencetak pasien yang tidak bergigi. Bahan cetak elastis, dapat dibagi lagi menjadi bahan cetak hidrokoloid dan bahan cetak elastomer tanpa air. Hasil pencetakan dengan bahan cetak elastis secara akurat memproduksi baik struktur keras maupun lunak dari rongga mulut, termasuk undercut dan celah kompoun

interproksimal. Bahan cetak elastik meski dapat dipakai untuk mencetak pasien tanpa gigi, namun biasanya lebih digunakan untuk model cor untuk gigi tiruan sebagian cekat atau lepasan serta untuk unit restorasi tunggal. Bahan cetak elastik dapat diklasifikasikan menjadi bahan cetak hidrokoloid dan elastomer (Anusavice, 2004 ; William, 2004). Klasifikasi mengenai berbagai bahan cetak menurut mekanisme setting dan sifat elastisitasnya dapat dilihat dalam tabel berikut. Tabel 2.2 Klasifikasi Bahan Cetak Mekanisme Setting Reaksi Kimia (irreversible or thermoset) Non Elastis Plaster of Paris Zinc oxide eugenol Elastis Alginat hidrokoloid Elastomer tanpa air (Polysulfide polymer polyether, Silicon) Perubahan Temperatur (reversible/ thermoplastic)
Sumber : Anusavice, 2004

Compound Malam

Agar hidrokoloid

3. Bahan Cetak Alginat Bahan cetak alginat merupakan bahan cetak jenis hidrokoloid irreversible yang pemakaiannya hingga saat ini paling banyak dipilih oleh dokter gigi. Popularitas alginat dalam dunia kedokteran gigi sangat baik dikarenakan sifat bahan yang mudah dimanipulasi, harganya murah, peralatan yang digunakan sederhana, terasa enak di mulut pasien. Keakuratan bahan ini juga dapat diterima diberbagai prosedur kedokteran gigi, sehingga alginat menjadi salah satu bahan dengan penggunaan yang paling luas, antara lain digunakan untuk membuat cetakan untuk gigi tiruan sebagian lepasan, cetakan pendahuluan untuk gigi tiruan penuh, ortodontik, dan model studi (Anusavice, 2004).

a.

Definisi Alginat

Alginat merupakan suatu substansi alami, yang kemudian diidentifikasi menjadi suatu polimer linier dengan berbagai kelompok asam karboksil dan dinamakan asam anhydro--d mannuronic (asam alginik) (Anusavice, 2004). Rumus bangun asam anhydro--d mannuronic dapat dilihat pada gambaran berikut :

Gambar 2.2 Rumus Bangun Struktur Alginat (Anusavice, 2004)

b.

Komposisi Alginat Asam alginat dan garam anorganiknya tidak larut dalam air, tetapi

garam yang diperoleh dengan natrium, kalium, amonium larut dalam air. Bahan cetak alginat yang digunakan di kedokteran gigi mengandung garam yang larut dalam air, yaitu : sodium alginat, potasium alginat, triethanolamin alginat. Alginat yang larut dalam air bila dilakukan pencampuran dengan air, maka bahan tersebut akan membentuk sol (Anusavice, 2004). Komposisi yang terdapat dalam bahan cetak alginat dapat dilihat dalam tabel berikut : Tabel 2.3 Komponen Bahan Cetak Alginat Komponen Sodium atau potassium alginate Kalsium sulfat dihidrat Sodium fosfat Partikel pengisi, misalnya tanah diatoma Fungsi Reaktan Reaktan Retarder Partikel pengisi untuk mengontrol pengerasan gel Persentase (%) Berat 12-15 8-12 2 70

Potassium sulfat atau alkali zinc fluoride Pewarna dan perasa


Sumber : Anusavice, 2004

Membuat permukaan model gipsum yang baik Estetik

~10 Sedikit

c.

Karakteristik Alginat Bahan cetak alginat memiliki beberapa sifat yang menjadi kekhasan dan

menjadi karakteristik dari bahan tersebut, antara lain sebagai berikut : 1) Plastis Sifat bahan cetak yang dapat diterima mulut adalah yang bersifat plastis saat dimasukkan ke dalam rongga mulut, sehingga dapat mencetak detail yang halus (Joseph, 2002). 2) Fleksibel Bahan cetak juga harus bersifat fleksibel pada saat dilepas dari mulut sehingga dapat mencetak daerah undercut tanpa mengubah dimensi bentuk hasil cetakan semula (Joseph, 2002). 3) Sineresis Apabila hasil cetakan alginat dibiarkan di udara terbuka, air dalam alginat akan menguap. Keadaan ini dapat menyebabkan hasil cetakan mengkerut sehingga disebut sebagai peristiwa sineresis (Anusavice, 2004). 4) Imbibisi Apabila hasil cetakan direndam dalam air menyebabkan terjadinya penyerapan air dan peristiwa ini disebut imbibisi (Anusavice, 2004). 5) Kestabilan pada penyimpanan Bubuk alginat tidak stabil bila disimpan pada ruangan lembab atau kondisi yang lebih hangat daripada suhu kamar (Anusavice, 2004). 6) Kompatibilitas Alginat dapat kompatibel dengan model plaster dan stone(Ghahramanloo, 2009). 7) Toksisitas dan Irritabilitas Alginat tidak toksis dan tidak mengiritasi, rasa dan baunya biasanya dapat ditoleransi (Ghahramanloo, 2009).

d.

Manipulasi dan Pencetakan Manipulasi alginat digunakan sebagai cetakan awal untuk membuat

sendok cetak perseorangan kemudian digunakan mendapat cetakan kedua yang lebih akurat atau untuk membuat model studi yang membantu dalam pembuatan rencana perawatan dan diskusi dengan pasien (Anusavice, 2004). Kadar air - bubuk sangat penting diperhitungkan dalam manipulasi bahan cetak, rasio perbandingan air dan bubuk berbeda tiap tiap merk alginat yang beredar di pasaran. Perbandingan rasio air bubuk yang kurang akan meningkatkan kekuatan, mengurangi waktu kerja, waktu setting, dan fleksibilitas. Hal tersebut juga berlaku jika perbandingan rasio air bubuk berlebihan maka akan menimbulkan kondisi yang sebaliknya (Joseph, 2002). Metode pengadukan harus dilakukan dengan gerakan angka delapan yang cepat, dengan cara dihentakkan dan di tekan pada dinding mangkuk karet dengan putaran intermitten dari spatula untuk mengeluarkan gelembung. Pengadukan yang tidak adekuat dapat menghasilkan campuran yang berbutir karena tidak tercampur dengan sempurna sehingga reaksi kimia berlangsung secara tidak seragam di massa adukan. Terjebaknya udara atau cairan saat pengadukan akan menyebabkan cetakan jadi porus (Anusavice, 2004). Penempatan alginat ke dalam sendok cetak juga harus dilakukan dengan baik, diusahakan tidak ada udara terjebak dan semua bagian sendok terisi dengan baik, serta perforasi sendok cetak terisi semua. Bila tidak, alginat dapat terlepas pada saat sendok dikeluarkan dari mulut (Anusavice, 2004). Tahapan pencetakan dilakukan setelah tahapan manipulasi selesai, Pencetakan dilakukan dengan menggunakan sendok cetak yang berlubang agar memungkinkan alginat mengalir keluar, selain itu perlu diperhatikan juga agar pencetakan alginat dianjurkan agar tidak langsung dilakukan setelah pekerjaan profilaksis karena kemungkinan masih adanya darah dan saliva yang akan mempengaruhi pengerasan alginat (Basker,1994 ; Haryanto, 1991). e. Desinfeksi Dokter gigi dapat melakukan upaya pencegahan penularan infeksi bahan cetak dengan melakukan desinfeksi. Cara termudah yang dapat dilakukan yaitu dengan membersihkan cetakan alginat dengan air. Cetakan

yang telah dikeluarkan dari mulut hendaknya dicuci dibawah aliran air untuk membersihkan permukaan cetakan dari saliva, ketika ada saliva yang masih melekat maka cetakan dapat ditaburi bubuk atau adonan gips yang sangat encer, setelah itu dibersihkan dengan aliran air. Kelebihan air dibuang dengan mengibaskan cetakan atau dikeringkan dengan tiupan udara (Mitchell, 2005). f. Pemeliharaan dan Pengecoran Waktu yang ideal untuk mengisi cetakan dengan dental gipsum yaitu tidak lebih dari 30 menit atau bila tidak cetakan akan menjadi tidak akurat dan perlu dilakukan pencetakan ulang karena dimensi yang tepat telah hilang. Salah satu sifat alginat yang buruk yaitu dimensinya tidak stabil ketika mengeras. Imbisisi dan sineresis sering sekali terjadi pada cetakan alginat, imbisisi yaitu mengembangnya alginat karena cetakan direndam dalam air lebih dari 10 menit, sedangkan sineresis terjadi ketika alginat mengerut karena adanya penguapan air akibat kenaikan suhu ataupun cetakan terlalu lama disimpan di udara terbuka (Jeddy, 2001). Cetakan harus dicor dalam waktu 10 menit setelah cetakan selesai karena jika tidak demikian akan mengubah dimensi dari cetakan alginat bahkan sampai tidak bisa digunakan lagi untuk mengecor . Selama cetakan menunggu untuk diisi, hendaknya tidak diletakkan bersandar pada kelebihan alginat yang mengalir ke luar di tepi posterior sendok cetak karena dapat menyebabkan perubahan bentuk (Jeddy, 2001 ; Walker, 2010). Rasio untuk pengecoran antara bubuk gipsum dan air harus sesuai dengan petunjuk pabriknya. Adonan terlalu encer akan menghasilkan model yang rapuh. Sebaliknya, adonan yang terlalu kental akan menyebabkan ketidaktepatan model karena distorsi alginat begitu gipsum dituang ke dalam cetakan. Penggetaran berlebih juga dapat menyebabkan distorsi alginat (Haryanto, 1991).

4. Desinfeksi Bahan Cetak Alginat Menurut Anusavice (2004) desinfeksi secara umum adalah penghancuran bakteri-bakteri patogenik dengan cara pemberian langsung bahan-bahan kimia atau fisik, sedangkan desinfektan adalah bahan-bahan kimia yang dapat

membunuh organisme patogen bila diaplikasikan pada obyek mati. Banyak dokter gigi yang mengirimkan hasil cetakannya ke laboratorium untuk dilakukan pengisian, namun sebelumnya dokter gigi harus memastikan bahwa cetakan tersebut benar benar steril agar tidak terjadi infeksi silang. a. Jenis Desinfektan Menurut kandungan utamanya, desinfektan bahan cetak alginat dibagi menjadi 2 jenis, yaitu: 1. Alami Indonesia kaya akan beragam tumbuhan alami yang dapat digunakan dalam bidang kesehatan. Tumbuhan alami tersebut dapat digunakan sebagai obat maupun desinfektan, khususnya di kedokteran gigi. Banyak penelitian dan pengujian yang telah dilakukan terhadap efek antibakterial dan desinfeksi tumbuhan alami tersebut, diantaranya yaitu: a) Bawang putih Berdasarkan penelitian yang dilakukan Nurunnisa (2007) (Allium Sativum Linn) dapat menurunkan jumlah mikroorganisme dalam mulut. Bawang putih mengandung sejenis minyak asitri yang dikenal sebagai allicin.Allicinbekerja sebagai agen antibakterial, yaitu dengan merusak gugus sulfidril yang penting proliferasi kuman, sehingga kuman dihambat pertumbuhannya. b) Jahe Jahe memiliki kandungan utama minyak atsiri yang memiliki sifat antioksidan, dan memiliki aktifitas antibakteri dan antijamur. Gingerol merupakan golongan fenol yang desinfektanyang umum digunakan di laboratorium (Kurniawati, 2009). c) Tea Tree Oil Tea tree oil memiliki kandungan terpenoid yaitu terpinen-4-ol 30 % - 50 %,cineole 2,5 - 15 %. Pemanfaatan kandungan tersebut digunakan sebagai antimicroba, antiviral, serta antifungi (Wahyuningsih, 2008). d) Daun Sirih Daun sirih mengandung saponin, flavonoid, polifenol, dan minyak atsiri. Efeknya sebagai anti bakteri telah banyak digunakan didunia kesehatan.

Daun sirih juga memiliki kandungan tanin, yang dapat bekerja secara langsung mengahambat aktivitas antibakteri (Yuniarti, 2012). e) Daun Alpukat Berdasarkan penelitian yang dilakukan Fauzia dan Astari ( 2008) telah menemukan bahwa daun alpukat memiliki kandungan

antibakterialberupa polifenol yang dapat menghambat pertumbuhan serta menurunkan jumlah bakteri Streptococcus Mutans. 2. Kimia Terdapat berbagai larutan desinfektan yang digunakan untuk desinfeksi dalam kedokteran gigi, berikut merupakan beberapa jenis larutan yang sering digunakan dokter gigi untuk mendesinfeksi bahan cetak baik dalam bentuk spray maupun cairan rendam, seperti: a) Chlorine solution Desinfektan jenis ini cenderung berbahaya untuk kulit, dapat memutihkan pakaian dan mempunyai bau yang kurang menyenangkan serta sangat korosif terhadap logam (Noort, 2007). b) Aldehyde solution Desinfektan jenis ini mempunyai bau yang mencekik dan iritasi terhadap kulit dan mata. Glutaraldehyde 2 % merupakan desinfektan yang paling sering digunakan sebagai produk produk komersial (Noort, 2007). c) Sodium hypoclorite Sodium hypoclorite merupakan salah satu desinfektan yang tidak terlalu mahal dan selama ini dikenal sebagai pemutih. Disinfektan ini dipakai dengan cara perendaman selama 10 menit. Menurut The American Dental Association (ADA) penggunaan sodium hypoclorite lebih baik dibandingkan iodophor dan phenols karena tidak merusak permukaan bahan cetak serta lebih efektif untuk menghilangkan bakteri (Febriani, 2009). d) Bahan bahan lain yang sejenis Formaldehide, Glutaraldehide, Iodine solution, Phenols(Febriani, 2009).

b.

Metode Desinfeksi Pemakaian disinfektan pada bahan cetak dapat dilakukan dengan cara

perendaman ataupun penyemprotan dengan menggunakan sprayer. Jenis desinfektan yang digunakan dapat mempengaruhi lamanya perendaman atau penyemprotan terhadap bahan cetak (Noort, 2007). Survei tentang teknik disinfeksi bahan cetak menunjukkan bahwa sebagian sebagian besar dokter gigi swasta di Hong Kong merendam cetakannya ke dalam disinfektan (69%). Sementara itu, teknik lain yang juga dipakai yakni dengan menggunakan sprayer (23%) (Hiraguchi,2010). Pertimbangan pertimbangan yang harus tetap diperhatikan dalam memilih teknikdesinfeksibahan cetak yang akan dilakukan,adalah pengaruh larutan desinfektanterhadapstabilitas dimensidan detail permukaanbahan cetak, sertaefekmematikan bakteri dan mengurangi jumlah pertumbuhan bakteri (Bhat dkk, 2010) . Teknik perendaman lebih sering digunakan oleh dokter gigi dibandingkan dengan teknik penyemprotan, karena dengan melakukan perendaman seluruh permukaan bahan cetak dapat terendam larutan desinfeksi sehingga efektivitas desinfektan terhadap penurunan bakteri akan lebih tinggi (Hiraguchi, 2010). Menurut Noort (2007) teknik desinfeksi dengan cara perendaman dilakukan selama kurang lebih 30 menit untuk menghilangkan seluruh mikroorganisme, namun kecenderungan perubahan stabilitas dimensidan detail permukaanbahan cetak akibat pengaruh imbibisi pada cetakan juga menjadi lebih besar. Teknik penyemprotan dianggap sebagai metode yang efektif untuk mengurangi terjadinya risiko imbibisi pada cetakan, namun efekstivitas desinfeksi bakteri pada cetakan tidak sebaik bila menggunakan teknik perendaman, karena tidak seluruh permukaan cetakan terkena semprotan larutan desinfektan tersebut. Teknik penyemprotan sering digunakan bila jarak ruang praktek dengan laboratorium dental cukup jauh (Hiraguchi,2010 ; Noort, 2007).

B. Kerangka Teori Alpukat Desinfektan Bahan Cetak Alginat Mengandung sifat antibakteri 1. Alkaloid 2. Flavonoid 3. Saponin 4. Penol Alami Kimia Spray Perendaman Jenis Bahan Desinfektan Tehnik Desinfektan

Penurunan Jumlah Bakteri

BAB III METODE PENELITIAN

A. Kerangka Konsep Variabel pengaruh / Dependent Kadar ekstrak daun alpukat 25%, 50%, dan 100% Variabel Terpengaruh / Independent Jumlah bakteri pada alginat

Variabel Terkendali 1.Lamanya perendaman 2. Subjek penelitian tunggal

B. Hipotesis Hipotesis yang dapat dirumuskan dari tinjauan pustaka yang telah disusun berupa adanya pengaruh konsentrasi ekstrak daun alpukat terhadap penurunan jumlah bakteri pada bahan cetak alginat.

C. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah quasi experimental laboratory. Menurut Sastroasmoro,dkk. (2008) penelitian experimental laboratory dilakukan dengan adanya campur tangan peneliti atau intervensi dalam memberikan perlakukan kepada obyek penelitian, sedangkan quasi experimental laboratory berarti peneliti tidak dapat mengendalikan keseluruhan variabel luar yang mempengaruhi penelitian.

D. Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan berupa post test only control group design. Randomisasi merupakan faktor yang konstan ada pada kelompok

eksperimental maupun kelompok kontrol. Post test only control group

designmenitikberatkan pengamatan setelah perlakuan baik pada kelompok eksperimental maupun kelompok kontrol (Sastroasmoro,dkk., 2008).

E. Lokasi Penelitian Lokasi penelitian dilakukan pada laboratorium Biologi Jurusan MIPA Universitas Jenderal Soedirman Purwokerto

F. Variabel Penelitian 1. Variabel bebas Konsentrasi kadar ekstrak daun alpukat 2. Variabel terikat Jumlah bakteri 3. Variabel terkendali a) Lama waktu perendaman alginat b) Subyek penelitian tunggal

G. Definisi Operasional 1. Daun alpukat Daun alpukat yang digunakan diambil dari pohon alpukat dari jenis

alpukat hijau panjang yang tumbuh di kawasan kebun Unit Konsevasi Budidaya Biofarmaka (UKBB) sebagai tempat budidaya tanaman biofarmaka dan produksi simplisia basah dan simplisia kering yang terdapat pada Institut Pertanian Bogor (IPB). 2. Ekstrak daun alpukat Ekstrak yang diperoleh dari daun alpukat yang dilarutkan dengan pelarut BHI (Brain Heart Infusion Broth) 3. Bahan cetak Bahan cetak yang digunakan adalah bahan hidrokoloid irevesibel yaitu alginat dengan merk Tulip rasa peppermint. Rasio perbandingan water powder yang digunakan adalah 3 :1. Alginat ini dapat kompatibel terhadap semua jenis gips, serta memiliki waktu shelf-life 2 tahun dan waktu setting dalam mulut 1.30 menit.

4. Jumlah koloni bakteri Banyaknya kumpulan spesies bakteri yang tumbuh dan berkembang biak yang dihitung berdasarkan Colony Forming Unit (CFU).

H. Sampel Sampel pada penelitian ini adalah hasil cetakan alginat dari rahang atas satu orang probandus yang akan direndam pada 4 kelompok larutan, yaitu larutan aquades sebagai kontrol negatif dan larutan ekstrak daun alpukat dengan kadar 25%, 50% dan 100%. Masing-masing kelompok dilakukan pengambilan sampel sebanyak 5 kali, sehingga jumlah sampel keseluruhan 20 buah. Besar sampel untuk pengujian hipotesis ditentukan dengan replikasi dari Sastroasmoro,dkk. (2008) dapat dihitung dalam rumusan sebagai berikut :

n=(

)2

n = Besar sampel masing masing kelompok z1- = one taile 1,645, karena ini two taile maka 1,960 2 = varian variabel d2 = selisih rerata variabel 2 = d2 karena 2 sulit ditaksir dari literatur, studi yang sebelumnya menyebutkan bahwa nilai 2 = ,d2 dianggap 1 n=( )2

n = 3,84, nilai n dibulatkan menjadi 4 Minimal sampel yang di ambil yaitu sebanyak 4 sampel. Semakin besar kita mengambil sampel (lebih banyak dari minimal sampel), maka hasil penelitian semakin baik dan akurat. Sampel yang akan dipakai dalam penelitian ini adalah 5 buah sampel untuk masing-masing kelompok perlakuan.

I.

Sumber Data Sumber data yang digunakan adalah data primer, yang diambil secara

langsung setelah pengamatan selesai dilakukan.

J.

Cara Pengumpulan Data Prosedur kerja yang dilakukan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : 1. Metode ekstraksi daun alpukat a) Merebus 50 gram daun alpukat dalam 500 ml air sehingga didapatkan sari atau ekstrak alpukat. b) Memanaskan ekstrak alpukat dalam panci bersuhu 90o selama 45 menit hingga didapatkan ekstrak yang sangat pekat kemudian ekstrak ditimbang (dalam ml). c) Menambahkan cairan BHI (Brain Heart Infussion Broth) sebanyak massa ekstrak, hasil campuran ini di anggap 100% masa ekstrak. d) Membuat konsentrasi 100 %, dengan cara 2 ml ekstrak 100 % diencerkan dalam 1 ml BHI. e) Membuat konsentrasi 50 %, dengan cara 2 ml ekstrak 100 % diencerkan dalam 2 ml BHI. f) Membuat konsentrasi 25 %, dengan cara 2 ml ekstrak 50 % diencerkan dalam 2 ml BHI. 2. Metode pengambilan sampel cetakan alginat dari rongga mulut a) Menakar dan mengaduk bahan cetak dengan menggunakan rubber bowl dan spatula sesuai dengan petunjuk pabrik. b) Memindahkan bahan alginat yang sudah dimanipulasi ke dalam sendok cetak. c) Melakukan pencetakan pada rahang atas pasien. d) Mengalirkan cetakan alginat di bawah aliran air. e) Ambil sampel sebanyak 40 dengan menggunakan steril cork borer. f) Merendam cetakan di dalam aquadest dan dalam desinfektan dengan konsentrasi ekstrak alpukat 25 %, 50 % dan 100 %, masing masing selama 5 menit pada tabung reaksi.

3. Metode pembenihan bakteri a) Masing masing sampel yang telah lakukan perendaman dimasukan dalam tabung reaksi-1 berisi 1ml aquadest dan diletakkan ke vortex mixer selama 30 detik agar bakteri yang menempel pada sampel alginat lepas dan larutan menjadi homgoen, kemudian alginat diambil. b) Melakukan pengenceran dengan cara mengambil suspensi sebanyak 0,01ml dari tabung reaksi-1 dan memasukkan ke dalam tabung reaksi2 yang berisi 0,9ml aquadest, kemudian digoyang goyangkan sampai homogen sehingga didapat pengenceran 10-2 . Proses pengenceran dilakukan pada masing masing sampel dari konsentrasi estrak daun alpukat. c) Mengambil 0,01 ml suspensi dari tabung-2 dan diletakkan dalam cawan petri yang berisi media BHA ( Brain Heart Agar) kemudian diratakan dengan menggunakan drugal sky. Masing masing cawan petri dilapisi dengan selotip dan diberi label, kemudian di inkubasi di dalam inkubator dengan suhu 37 dalam waktu 24 jam. d) Mengamati pertumbuhan bakteri pada media BHA, kemudian melakukan perhitungan bakteri secara manual. Jumlah koloni bakteri dihitung sebagai Colony Forming Unit (CFU). Rumus perhitungan jumlah koloni sebenarnya dapat disajikan sebagai berikut. koloni sebenarnya = koloni cawan x x metode penanaman

Hasil uji laboratorium didapat bahwa ekstrak daun alpukat diduga dapat menghambat pertumbuhan bakteri. Hal tersebut terlihat dari penurunan jumlah koloni bakteri, untuk mendapatkan persentasi penurunan jumlah bakteri maka dapat diformulasikan rumus sebagai berikut.

x100%

Data mengenai efektivitas antibakteri ektrak daun alpukat sebagai desinfektan bahan cetak alginat diperoleh dari hasil pengamatan

terbentuknya koloni, serta perhitungan jumlah bakteri yang terdapat pada media BHA.

K. Instrumen Penelitian 1. Alat yang digunakan, antara lain : a) Gelas ukur dan sendok takar alginate b) Sendok cetak besi rahang atas c) Rubber bowl d) Spatula plastis e) Stopwatch merk Casio f) Tabung Reaksi merk Pyrex g) Vortex MixerVX-200 h) Cork borer i) Cawan petrimerk Pyrex j) Selotip bening k) Inkubator merk Lab Companion l) Mikropipet merk Hwahei m) Label n) Drugal sky 2. Bahan yang digunakan, antara lain : a) Alginat merk Tulip

b) Akuades c) Larutan ekstrak 25%, 50% dan 100%

d) Media BHA ( Brain Heart Agar)

L. Metode Analisis Hasil tabulasi data penelitian dianalisis menggunakan uji Kolmogorov Smirnov untuk menguji distribusi normal data. Analisis mengenai perbedaan efektivitas konsentrasi ekstrak daun alpukat sebagai desinfektan diuji secara statistik menggunakan metodeone way Anova, dengan tingkat kepercayaan 95% ( P Value< 0.05). Hasil uji Anova yang menunjukkan perbedaan bermakna, selanjutnya dapat dianalisis menggunakan uji LSD (Least

Significant Difference) untuk mementukan konsentrasi yang paling efektif sebagai desinfektan bahan cetak alginat (Budiarto 2002; Gasperz,1994).

M. Jadwal Penelitian Jadwal penelitian akan dilaksanakan pada bulan awal bulan Januari 2013, dan akan belangsung selama 3 minggu. Tabel mengenai jadwal penelitian disajikan sebagai berikut. Tabel 3.1 Jadwal Penelitian Minggu KeNO 1 2 3 KEGIATAN I Persiapan Pengumpulan data Analisis data II III

Anda mungkin juga menyukai