P. 1
RPJMD_2009-2014

RPJMD_2009-2014

|Views: 183|Likes:
Dipublikasikan oleh Luthfi Octafian Jayadiprana

More info:

Published by: Luthfi Octafian Jayadiprana on Jun 01, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/04/2015

pdf

text

original

.

.

.

.

LAMPIRAN I .

Daftar Isi .

.........2........... 4..3 Prioritas Pembangunan Tahunan ........ dan Ketertiban ..3 Isu Strategis ......2 Strategi Pembangunan ...................................................................................... sosial dan budaya sesuai kearifan lokal ............. 1............ i 1 1 2 2 5 5 6 9 9 10 10 26 40 48 51 54 55 68 73 73 74 75 75 77 78 80 82 85 85 87 87 89 90 100 100 Bab II Bab III Visi dan Misi ............ 4....................... 3........................ 3...................................... 4.......2 Faktor-faktor Kunci Keberhasilan................. 3................................2 Evaluasi Pembangunan 2004–2008 ...............5 Keterkaitan Visi..................2................ 3...............6 Tata Ruang dan Pengembangan Wilayah ... 1....................................... 1.... BAB IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .......................................4 Politik...2........... 3.......1 Kondisi Geografis ..... 1............... 2.................. Pendahuluan ..................3......1 Misi 1 : Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama...............................................................................5 Sistematika Penulisan ................... 2........ 2...................................................1 Sasaran prioritas Pembangunan 2009-2014...............3 Landasan Hukum ......2............... i ................................3 Analisis Lingkungan ...................... 1..............................................................................................................3.......................................................................................2..... 3.................2........3...... 1......... Misi dengan Urusan Wajib dan Pilihan ....7 Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup ...................... Gambaran Umum Kondisi Daerah ......2...................... 4.. 4.... 2........................ 4......2 Misi .................2... 3...................................5 Aparatur dan Tata Kelola Pemerintah... 2.....1 Latar Belakang ......................1 Analisis SWOT .................................................................................................3 Kebijakan dan Program Kerja ............................................................................................1 Tujuan Pembangunan ..2 Program Akselerasi Pembangunan .. 2... 2...........................................................................2 Perekonomian Daerah ...................... 2.3 Infrastruktur Wilayah .................................. 4...DAFTAR ISI Halaman Daftar Isi Bab I ....1 Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama .....................6 Proses Penyusunan .........6 Indikator Kinerja Pembangunan ......................................................... 3..................................................4 Hubungan RPJMD dengan dokumen lainnya ................ Hukum..... 2................................2 Maksud dan Tujuan ........................1 Visi ..4 Tujuan dan Sasaran Pembangunan ............2.......2... 2...........................................

........ 5......4................1...............4............. 5............ Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah . Lampiran ii ...... Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) .............. Kebijakan Pembangunan Wilayah .... bersih dan berkelanjutan .................... Prinsip Dasar dan Kaidah Pelaksanaan ................ Arah Pengelolaan Pembiayaan Daerah ....1...........2..3..............................4.... Arah Pengelolaan APBD ............... agroindustri.................4............................4......1..........................3..................... 5.......2.........................................1..... kelautan dan pariwisata disertai pengembangan budaya lokal ...............3 Misi 3 : Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik...3.......... 5.............1................ 5..... Arah Kebijakan Belanja Daerah ............... Arah Kebijakan Pendapatan Daerah ............. Arah Pengelolaan Belanja Daerah .............. 4....................4................. 5...........1.3...3..3............... 5......4 Misi 4 : Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung dan fungsi ruang ..... Arah Kebijakan Dana Masyarakat dan Mitra ....... 5.................... 5...............Halaman 4. 5...... 5.........................2. Dana Masyarakat dan Mitra ..4 BAB V Arah Kebijakan Keuangan Daerah ......... Arah Kebijakan Pembiayaan Daerah ................ Arah Kebijakan APBD dan Dana Masyarakat/ Mitra ........ 105 109 115 120 123 125 125 132 134 135 135 136 136 139 143 144 145 147 4... 4............... BAB VI BAB VII Penutup ................2 Misi 2 : Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agrobisnis..

.....................................2 Tabel 2......... Perbandingan Rekapitulasi Kondisi Sarana Pelayanan Kesehatan Tahun 2006-2008 .7 Tabel 2........................ Jumlah Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) ..................................................16 Tabel 2....... Persentase Penduduk Kabupaten Garut yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha Tahun 2004-2008 ......12 Tabel 2...............................13 Tabel 2..... 11 12 13 14 15 15 16 16 16 17 17 19 20 21 22 24 24 25 26 27 27 28 iii ...............14 Tabel 2................................................................... Rasio Jumlah Siswa Drop Out (DO) .......................... Rasio Jumlah Guru dan Murid ........................... Perbandingan Rekapitulasi Kondisi Tenaga Kesehatan Tahun 2004-2008 .........................DAFTAR TABEL Halaman Tabel 2..................19 Tabel 2........... Perkembangan Jumlah...........3 Tabel 2.......... Pembentukan Modal Tetap Bruto (Investasi) dan Laju Investasi Tahun 2004-2008 ...6 Tabel 2.......................... Kondisi Ruang Kelas Tahun 2007-2008 ................. Perkembangan Penduduk Miskin di Kabupaten Garut Tahun 2002-2008 .. Rasio Penduduk Terhadap Fasilitas dan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Garut Tahun 2003 dan 2007 ................18 Tabel 2.............22 Indeks Pembangunan Manusia (IPM)Tahun 2004-2008 .......................... Produk Domestik Regional Bruto Tahun 2004-2008 .. APS Pendidikan Dasar 9 tahun ..........15 Tabel 2...............17 Tabel 2...............21 Tabel 2.... Seni Tradisional dan Upacara Adat Khas Garut ............... Angka Partisipasi Kasar (APK) ........ Laju dan Kepadatan Penduduk Tahun 2004-2008 ....................................................................................................... Penduduk Kabupaten Garut Menurut Kelompok Umur Khusus Tahun 2004-2008 ..............................................................4 Tabel 2.......9 Tabel 2................. Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Inflasi Tahun 2004-2008 ...................11 Tabel 2...........................8 Tabel 2... Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) ...... Perkembangan Indikator Ketenagakerjaan Tahun 2004-2008 ..................................1 Tabel 2...20 Tabel 2.5 Tabel 2............. Angka Partisipasi Murni (APM) ............................................ Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas Menurut Ijazah/STTB yang dimiliki Tahun 2006-2008 .............10 Tabel 2....................

Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha UKM............. Indeks Harga Yang Diterima dan Dibayar Petani serta Nilai Tukar Petani di Kabupaten Garut................................................................. Perkembangan Jumlah Angkutan Lokal ..... Perkembangan Penciptaan Nilai Tambah Bruto (NTB) atas Dasar Harga Berlaku Menurut Skala Usaha Di Kabupaten Garut Periode 2005-2007 (Juta Rp....... Perkembangan Perlengkapan Jalan ......... Data Potensi Industri Kabupaten Garut Tahun 2007 – 2008 .........36 40 41 42 42 43 43 44 45 Tabel 2......39 Tabel 2................ Perkembangan Jumlah Agen/Grosir dan Sarana Perdagangan .... Perkembangan Jumlah Armada Trayek AKAP Dan AKDP ....................... Kondisi Jalan Kabupaten Tahun 2004-2008 ......00) ...28 Tabel 2..Halaman Tabel 2...........41 Tabel 2......... Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha BMT 2007 – 2008..................................43 iv ........................................................25 32 Tabel 2...........27 Tabel 2.24 Pendapatan Perkapita Kabupaten Garut Tahun 2000-2008 .................... Jumlah Penduduk yang Bekerja.......................................... Persentase Pekerja di Sektor Pertanian................................... Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha Koperasi.................. Perkembangan Jumlah WDP dan Pedagang Formal ....................................29 Tabel 2...............31 Tabel 2...............37 Tabel 2.......... Kontribusi Penciptaan Nilai Tambah Bruto (NTB) Usaha Menurut Skala Usaha di Kabupaten Garut Periode 2005-2007 (Persen) ...............................42 Tabel 2..........................26 32 33 33 34 35 37 38 38 39 Tabel 2. 2007 – 2008 .......................................35 39 Tabel 2........ Tahun 2005-2007 (1999 = 100.......................... Perbandingan Luas Lahan dan Jumlah Rumahtangga Pertanian Pengguna Lahan di Kabupaten Garut Tahun 1983 – 2003 .....................................) .....40 Tabel 2.....................................23 Tabel 2.......... 2007 – 2008 ................. Jumlah Terminal Bis dan Non Bis .......................... Pengujian Kendaraan Bermotor .... Perkembangan Realisasi Ekspor Non Migas 2007 – 2008 .......32 Tabel 2........................................................................................33 Tabel 2........ Data sarana Pendukung Kepariwisataan ......... 29 30 Tabel 2........34 Tabel 2..... dan Kontribusi Sektor Pertanian pada Pembentukan NTB Kabupaten Garut ......................................................................... Potensi dan Kondisi Jaringan Irigasi Teknis/ Pemerintah dan Irigasi Pedesaan ...30 Tabel 2.........38 Tabel 2..................................

................. 47 48 56 57 58 59 59 61 62 64 64 66 67 82 126 126 127 127 129 130 130 Tabel 5.................................................................. Produksi dan Pengelolaan Lingkungan ..................51 Tabel 2....................................... Ijin Usaha Pertambangan 2004 s... Target Landrent Mineral Logam dan Penyerapan Tenaga kerja Tahun 2010-2014 .5 Tabel 5................................................................................Halaman Tabel 2.... Perkembangan Realisasi Komponen Dana Perimbangan Tahun 2004-2008 ............. Potensi Pengembangan Energi Sumber Daya Air ..48 Tabel 2....55 Tabel 2...................... Produksi Hutan Rakyat Kabupaten Garut....................................................................................................... Perkembangan Realisasi Pendapatan Asli Daerah Dibandingkan dengan APBD Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008 ....................................52 Tabel 2............3 Tabel 5.........................56 Tabel 3...............44 Tabel 2......... Total Realisasi Pendapatan Pemerintah Kabupaten Garut Tahun 2004-2008 ...... Kegiatan Mineral Logam di Kabupaten Garut ........................................................... Indikator Kinerja Pembangunan Daerah ...2 Cakupan Pelayanan Air Bersih PDAM Tahun 2008 ......4 Tabel 5.................................. Perkembangan Penanganan Lahan Kritis pada Lahan Milik Masyarakat di Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008 ..................................... Perkembangan Rencana dan Realisasi PAD Kabupaten Garut Tahun 2004-2009 ...........................................49 Tabel 2..........................1 Tabel 5..45 Tabel 2.................................................. Perkembangan Sarana dan Prasarana Pengelolaan Persampahan ....................7 v ....................................50 Tabel 2................ Potensi Sumber Daya Mineral da Batubara di Kabupaten Garut .... Perkembangan Realisasi Total Pendapatan Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008 ......... Pencapaian Kegiatan Konservasi Kawasan Lindung ...d 2008 ............ Perkembangan Rencana dan Realisasi Dana Perimbangan Tahun 2004-2009 ...................... Tahun 2007 – 2008 .............. Kegiatan Panas Bumi di Kabupaten Garut . Potensi Pengembangan Energi Panas Bumi ..1 Tabel 5............................................................ Perkembangan Pembinaan Hutan............................................53 Tabel 2...... Perkembangan Realisasi Komponen Pendapatan Asli Daerah Tahun 2004 – 2008 ...54 Tabel 2......6 Tabel 5.........47 Tabel 2.............................46 Tabel 2......................................................

.......... Investasi Kabupaten Garut Tahun 2004-2008 .. Rekapitulasi Dana APBN Tugas Pembantuan Kabupaten Garut Tahun 2007-2008 ..13 Tabel 5................. Proyeksi Capaian Pemanfaatan dan Pendayagunaan Asset Daerah Tahun 2009 – 2014 ........................................ Perkembangan Rincian Anggaran Belanja Tahun 2004 s.........................15 Tabel 5..............17 Capaian Target Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah ......12 Tabel 5.....................................................Halaman Tabel 5.... Asumsi Pendapatan Daerah Tahun 2010-2014 ............ Perkembangan Realisasi Pembiayaan Tahun 2004 s/d 2008 ........................................................... Perkembangan Realisasi Alokasi Belanja Daerah Tahun 20042009 Dibandingkan dengan APBD Tahun 2004-2008 ................16 Tabel 5........................d 2006 ..11 Tabel 5.....9 Tabel 5......10 Tabel 5....................8 Tabel 5............................... Perkembangan Rincian Anggaran Belanja Tahun 2007-2009 . 131 131 132 133 133 134 134 135 135 139 vi .... Perkembangan Target dan Realisasi Belanja Kabupaten Garut Tahun 2004-2009 ........14 Tabel 5.............

.......................................2 11 Gambar 2.....3 12 vii .............................................2 8 9 Gambar 2.................... Kondisi Fisik Geografis Wilayah ............. 7 Gambar 1.....................................................................................DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 1...............1 Kerangka Penyusunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 ................ Kerangka Isi Dokumen RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 ...............1 Gambar 2......................... Perkembangan Jumlah Penduduk Kabupaten Garut Tahun 2001-2008 ........................ Perkembangan Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2004-2008 .................................

viii .

Bab I Pendahuluan .

strategi pembangunan Daerah.76 poin.99 poin atau sebesar 0. kebijakan umum. misi.1 Latar Belakang Perencanaan adalah suatu proses untuk menentukan tindakan masa depan yang tepat. Namun demikian. berkeadilan. serta kemandirian dengan menjaga keseimbangan kemajuan dan kesatuan Nasional. menjamin keterkaitan dan konsistensi antara perencanaan. masih terdapat berbagai masalah yang harus segera diatasi. sinkronisasi. Perencanaan yang buruk merupakan kegagalan awal dalam menentukan pencapaian tujuan. Pembangunan daerah Kabupaten Garut yang telah dilaksanakan dalam kurun waktu tahun 2004 s/d 2009 telah memberikan hasil yang positif dalam berbagai segi kehidupan masyarakat. dan program Susunan Organisasi Perangkat Daerah. sedangkan capaian indeks pendidikan Kabupaten Garut pada tahun 2007 sebesar 81. menjamin terciptanya integrasi. oleh karenanya proses penyusunan perencanaan ini perlu kehati-hatian dan ketelitian dengan mempertimbangkan seluruh aspek kehidupan baik itu politik. berwawasan lingkungan. antar waktu. dan tanggap terhadap perubahan. penganggaran.Lampiran Nomor Tanggal Tentang : : : : Peraturan Daerah Kabupaten Garut 7 Tahun 2009 7 Juli 2009 Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 BAB I PENDAHULUAN 1. melalui urutan pilihan. terpadu. Rendahnya pencapaian IPM tersebut terutama disebabkan oleh rendahnya Indeks kesehatan yang baru mencapai sebesar 65. lintas Susunan Organisasi Perangkat Daerah.78 poin.77 poin lebih rendah bila dibanding IPM Propinsi Jawa Barat sebesar 70. terarah. berdasarkan evaluasi yang telah dilakukan. berkelanjutan. menyeluruh. sosial dan budaya yang berkembang. antar ruang. Permasalahan utama yang dihadapi Kabupaten Garut sampai saat ini adalah rendahnya pencapaian IPM yang masih berada di bawah rata-rata Propinsi Jawa Barat.33 poin bila dibanding dengan indeks kesehatan Propinsi Jawa Barat sebesar 71. pengawasan dan mengoptimalkan partisipasi masyarakat serta menjamin tercapainya penggunaan sumber daya secara efisien. Pada tahun 2007 capaian IPM Kabupaten Garut sebesar 69.57 bila dibandingkan 1 . Selain itu. yang memuat arah kebijakan keuangan Daerah. berkeadilan.03 poin.70 poin atau lebih rendah sebesar 5. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut. dan program kewilayahan disertai dengan rencana-rencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif. dengan memperhatikan asas demokrasi dengan prinsip-prinsip kebersamaan. dan program Kepala Daerah.70 poin atau lebih tinggi sebesar 0. Sedangkan pada tahun 2008 angka IPM Kabupaten Garut masih merupakan angka sementara yaitu sebesar 70. dan berkelanjutan. Sedangkan perencanaan pembangunan pada hakekatnya bertujuan mendukung koordinasi antar pelaku pembangunan. pelaksanaan. antar fungsi pemerintah maupun antara Pusat dan Daerah. Selain itu. perencanaan pembangunan disusun secara sistematis. yang merupakan penjabaran dari visi. dengan memperhitungkan sumber daya yang tersedia. merupakan dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahun. dan sinergi baik antar daerah. efektif. ekonomi.

dengan mempertimbangkan pendekatan sektoral dan kewilayahan serta melibatkan partisipasi aktif dari pemangku kepentingan di Kabupaten Garut. dan perencanaan penganggaran. serta indeks daya beli sebesar 62. Provinsi. 2. Undang-undang Nomor 28 Tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara Yang Bersih dan Bebas dari Korupsi.3 Landasan Hukum Dalam penyusunan RPJM Daerah Kabupaten Garut 2009-2014. yaitu sebagai berikut : 1. Undang-undang Nomor 14 Tahun 1950 tentang Pembentukan Daerah-daerah Kabupaten dalam Lingkungan Propinsi Jawa Barat (Berita Negara Tahun 1950). 2. partisipatif. Tambahan Lembaran Negara Nomor 3851). Undang-undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan PerUndang-undangan (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 53. beberapa peraturan perUndang-undangan yang menjadi landasan. Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). 5. pemerintah daerah. melalui proses penyusunan perencanaan secara politik. Mewujudkan perencanaan pembangunan daerah yang sinergis dan terpadu antara perencanaan pembangunan Nasional. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2003 Nomor 47. 2 Bab I Pendahuluan . Menetapkan visi. 3. 3. 1. Kabupaten.2 Maksud dan Tujuan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 ditetapkan dengan maksud untuk memberikan arah sekaligus menjadi pedoman bagi seluruh pemangku kepentingan baik bagi pemerintah. Rencana Kerja (Renja) SOPD. maka disusun Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014. antar Kabupaten dan Desa.dengan Propinsi Jawa Barat yaitu sebesar 81. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4355). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4389).56 poin lebih tinggi sebesar 2. Adapun tujuan penyusunan RPJM Daerah Kabupaten Garut adalah : 1. Top Down dan Buttom Up dalam rangka meningkatkan sinergitas. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4286). 1. masyarakat dan dunia usaha di dalam mewujudkan citacita dan tujuan pembangunan Kabupaten Garut yang berkesinambungan. Menetapkan pedoman dalam penyusunan Rencana Strategis (Renstra) Susunan Organisasi Perangkat Daerah (SOPD). dan program pembangunan daerah jangka menengah.43 poin bila dibanding dengan Propinsi Jawa Barat sebesar 60. Undang-undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 5. Kolusi dan Nepotisme (Lembar Negara Tahun 1999 Nomor 75. Dalam upaya menanggulangi permasalahan tersebut. teknokratik. misi. 4.13 poin.13 poin. sinkronisasi dan integrasi segenap potensi di Kabupaten Garut.

Tambahan Lembaran Negara Nomor 4700). 10. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 68. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4593). 7. Undang-undang Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggungjawab Keuangan Negara (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 66. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4614). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4609). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4663). Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2006 tentang Pelaporan Keuangan dan Kinerja Instansi Pemerintah (Lembaran Negara Tahun 2006 Nomor 25. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4437) sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-undang Nomor 3 Tahun 2005 tentang Perubahan Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah menjadi Undang-undang (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 108. dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 82. 12. Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah (Lembaran Negara Tahun 2006 Nomor 20. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4578). 16. Undang-undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 66. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional Tahun 2005-2025 (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 33. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4725). 11. 15. Tambahan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 3 . Tambahan Lembaran Negara Nomor 4723). Peraturan Pemerintah Nomor 65 Tahun 2005 tentang Pedoman Penyusunan dan Penerapan Standar Pelayanan Minimal (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 150. Pemerintah Daerah Provinsi. 17. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 125. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4585). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4400). 9. Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2004 Nomor 104. 13. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4548). 20. Peraturan Pemerintah Nomor 79 Tahun 2005 tentang Pedoman Pembinaan Dan Pengawasan Atas Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 165. 18. Peraturan Pemerintah Nomor 40 Tahun 2006 tentang Tata Cara Penyusunan Rencana Pembangunan Nasional (Lembaran Negara Tahun 2006 Nomor 97. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4421). 8. Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 140. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4664). Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2004 No 126. 19.6. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4438). 14. Peraturan Pemerintah Nomor 39 Tahun 2006 tentang Tata Cara Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 140.

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah jo. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2005 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional Tahun 2004-2009 (Lembaran Negara Tahun 2005 Nomor 11). 34. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2008 tentang Pedoman Evaluasi Penyelenggaraan Pemerintah Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 19. Peraturan Daerah Kabupaten Garut Nomor 3 Tahun 2006 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Garut Tahun 2006-2009. 25. Peraturan Daerah Provinsi Jawa Barat Nomor 9 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2005-2025 (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 8 Seri E). Peraturan Daerah Kabupaten Garut Nomor 7 Tahun 2005 tentang Tata Cara Penyusunan Dokumen Perencanaan Pembangunan Daerah Kabupaten Garut. 30. 29. Lembaran Negara Nomor 4737). 32. tanggal 11 Agustus 2005 perihal Petunjuk Penyusunan Dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah. Tata Cara Penyusunan. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4815). Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah (Lembaran Negara Tahun 2007 Nomor 89.21. 24. 28. 31. Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 21. Peraturan Gubernur Jawa Barat Nomor 54 Tahun 2008 tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2013 (Lembaran Daerah Tahun 2008 Nomor 54 Seri E). Peraturan Pemerintah Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 20. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4741). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4725). Tambahan Lembaran Negara Nomor 4817). Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan. 23. Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 050/2020/SJ. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 Tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 13 Tahun 2006 Tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. 27. 4 Bab I Pendahuluan . 33. Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional (Lembaran Negara Tahun 2008 Nomor 48. 22. Tambahan Lembaran Negara Nomor 4816). Peraturan Daerah Kabupaten Garut Nomor 22 s/d 27 Tahun 2008 tentang Pembentukan Susunan Organisasi Perangkat Daerah Pemerintah Kabupaten Garut. 26. Peraturan Daerah Kabupaten Garut Nomor 4 Tahun 2002 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Garut Tahun 2001-2011.

1.4

Hubungan RPJM Daerah dengan Dokumen Perencanaan Lainnya

Sebagaimana dikemukakan pada Latar Belakang, bahwa penyusunan RPJMD Kabupaten Garut tidak dapat dilepaskan dari berbagai dokumen perencanaan terkait, baik yang dihasilkan oleh komponen vertikal maupun horisontal. Dari komponen vertikal, RPJM Nasional menjadi acuan terutama dalam pengenalan dan penyelarasan program pembangunan. Sebagai bagian dari Provinsi Jawa Barat, RPJMD Provinsi Jawa Barat 2008-2013 dijadikan sebagai acuan untuk menyelaraskan strategi pembangunan daerah dalam kerangka pengembangan makroregional. Adapun dari sisi horizontal, sehubungan dengan belum tersusunnya RPJP Daerah Kabupaten Garut 2005-2025 maka RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 ini disusun dengan memperhatikan hasil evaluasi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2006-2009, Catatan Strategis DPRD Kabupaten Garut serta tetap berorientasi pada rancangan RPJPD Kabupaten Garut 2005-2025 dan RTRW Kabupaten Garut Tahun 2002 beserta dengan revisinya, sebagai masukan dalam penjabaran visi dan misi Bupati terpilih. RPJMD tersebut menjadi pedoman SOPD dalam menyusun dokumen lima tahunan SOPD yaitu Rencana Strategis (Renstra) setiap SOPD yang merupakan Penjabaran teknis dari RPJMD. Kemudian RPJMD dijabarkan setiap tahunnya ke dalam dokumen Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD). 1.5 Sistematika Penulisan

Sebagai dokumen publik, RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 memuat arah kebijakan Keuangan Daerah, strategi pembangunan daerah, kebijakan umum, program Satuan Kerja Perangkat Daerah, dan program kewilayahan disertai dengan rencanarencana kerja dalam kerangka regulasi dan kerangka pendanaan yang bersifat indikatif. Sesuai dengan Surat Edaran Mendagri Nomor 050/2020/SJ perihal petunjuk penyusunan dokumen RPJP Daerah dan RPJM Daerah serta Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2008 tentang Tahapan, Tata Cara Penyusunan, Pengendalian dan Evaluasi Pelaksanaan Rencana Pembangunan Daerah, maka sistematika penyusunan dokumen perencanaan jangka menengah untuk daerah dalam dokumen RPJMD Kabupaten Garut 2009-2014 adalah sebagai berikut: Bab I : Pendahuluan Memuat latar belakang, maksud dan tujuan, landasan hukum, sistematika penyusunan, dan proses penyusunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014. : Gambaran Umum dan Kondisi Daerah Memuat evaluasi pembangunan daerah dan kondisi eksisting sampai dengan awal penyusunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 dalam setiap sektor pembangunan, tantangan yang akan dihadapi selama 5 tahun ke depan, isu strategis dan skenario serta asumsi pembangunan daerah 2009-2014. : Visi dan Misi Menjelaskan visi dan misi Pemerintah Daerah Kabupaten Garut untuk kurun waktu 5 (lima) tahun ke depan, tujuan dan sasaran serta indikator kinerja setiap misi pembangunan.

Bab II

Bab III

RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014

5

Bab IV

Bab V

Bab VI

Bab VII 1.6

: Strategi Pembangunan Daerah Memuat dan menjelaskan arah kebijakan pembangunan daerah, program pembangunan daerah dan sasaran setiap program serta kebijakan kewilayahan. : Arah dan Kebijakan Keuangan Daerah Menguraikan mengenai hasil analisis keuangan daerah sebagai dasar dalam perumusan arah kebijakan keuangan daerah yang mencakup kebijakan bidang pendapatan, belanja, dan pembiayaan, serta capaian kinerja program dan kegiatan untuk melindungi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat. : Kaidah Pelaksanaan Menjelaskan tentang prinsip- prinsip dasar pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut tahun 2009-2014 serta kaidah pelaksanaannya. : Penutup

Proses Penyusunan

Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 disusun melalui tahapan perencanaan partisipatif dengan mengedepankan proses evaluasi, proyeksi dan analisis terhadap faktor-faktor internal dan eksternal yang berpengaruh secara langsung maupun tidak langsung terhadap pembangunan daerah Kabupaten Garut. Penyusunan RPJMD ini dilakukan melalui berbagai tahapan dialog sektoral maupun dialog umum yang melibatkan berbagai pemangku kepentingan kunci dari pihak Pemerintah Daerah, dunia usaha, perguruan tinggi, lembaga swadaya masyarakat serta masyarakat. Selain itu dilakukan tahapan konsultasi publik yang diharapkan mampu membuka kesempatan bagi masyarakat untuk memberikan masukan terhadap dokumen RPJM yang akan disusun. Secara umum tahapan proses penyusunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014, dapat digambarkan sebagai berikut :

6

Bab I Pendahuluan

Gambar 1.1 : Kerangka Penyusunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 Adapun untuk kerangka isi Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 adalah sebagai berikut :

RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014

7

Gambar 1.2 : Kerangka Isi Dokumen RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014

8

Bab I Pendahuluan

Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah

daerah sebelah Utara. berbatasan dengan Samudra Indonesia. dengan ibukota kabupaten berada pada ketinggian 717 m dpl dikelilingi oleh Gunung Karacak (1838 m). • Sebelah Barat. dan Gunung Guntur (2249 m) dan secara geografis wilayahnya terletak pada koordinat 6056’49” – 7045’00” Lintang Selatan dan 107025’8” – 10807’30” Bujur Timur dengan batas-batas wilayah sebagai berikut : • Sebelah Utara. berbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Kabupaten Sumedang.1 Kondisi Geografis Kabupaten Garut memiliki luas sebesar 306. Gambar 2. Gunung Cikuray (2821 m).519 Ha.1 Kondisi Fisik Geografis Wilayah Karakteristik topografi Kabupaten Garut beragam. Timur dan Barat secara umum merupakan daerah dataran tinggi dengan kondisi alam berbukitbukit dan pegunungan. sedangkan kondisi daerah sebelah selatan sebagian besar 9 .BAB II GAMBARAN UMUM KONDISI DAERAH 2. berbatasan dengan Kabupaten Tasikmalaya. Gunung Papandayan (2622 m). • Sebelah Selatan. • Sebelah Timur. berbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Cianjur.

dan keagamaan.87%. dan 19 aliran sungai ke Selatan. Kondisi tersebut tercermin pada kuantitas penduduk dan kualitas penduduk seperti pendidikan. hukum. olah raga. Indeks Kesehatan mengalami peningkatan sebesar 1. curah hujan yang cukup tinggi. ekonomi. meningkat sebesar 0. aparatur. 2. dari 58. kesehatan.2. 2. Indeks Kesehatan. hari hujan yang banyak dan lahan yang subur serta ditunjang dengan terdapatnya 34 aliran sungai ke Utara. dan Indeks Daya Beli sebesar 6. serta sumberdaya alam dan lingkungan hidup telah mencapai kemajuan. Kabupaten Garut dengan memiliki iklim tropis.23 poin (Angka Sangat Sementara) pada Tahun 2008. karena apabila dibandingkan dengan pencapaian IPM Provinsi Jawa Barat. Dalam rentang waktu yang sama. dari 63. Hasil evaluasi selama periode 2004-2008 dapat diuraikan sebagai berikut.01 poin (Angka Perbaikan) pada Tahun 2004 menjadi 82.83 poin (Angka Perbaikan) pada Tahun 2004 menjadi 65. Perkembangan kualitas sumber daya manusia (SDM) Kabupaten Garut menunjukkan perkembangan yang semakin membaik. pemberdayaan perempuan. IPM Kabupaten Garut mencapai angka 70.99 poin. seni budaya. Disamping beberapa kemajuan yang telah berhasil dicapai.83 poin atau 2. pemuda.76 10 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . tata ruang dan pengembangan wilayah. Hal tersebut antara lain ditunjukkan dengan pencapaian Indeks Pembangunan Manusia (IPM). politik. IPM Kabupaten Garut meningkat sebesar 3.89% dibandingkan tahun sebelumnya yaitu sebesar 69. ketentraman dan ketertiban masyarakat. menyebabkan sebagian besar dari luas wilayahnya dipergunakan untuk lahan pertanian.62 poin atau 0. IPM dihitung berdasarkan tiga indikator yaitu Indeks Pendidikan.61 poin pada Tahun 2008.31 poin atau 4. kondisi IPM Kabupaten Garut sampai Tahun 2007 masih terpaut 0.92% dari angka 67.17 poin atau 10.16 poin atau 2. Indeks Pendidikan meningkat sebesar 2. sarana dan prasarana.66 poin (Angka Sangat Sementara) pada Tahun 2008.06 poin (Angka Perbaikan) pada Tahun 2004 menjadi 64.7%. dari 80.63%.permukaan tanahnya memiliki kemiringan yang relatif cukup curam dan di beberapa tempat labil.61 poin.1 Sosial Budaya dan Kehidupan Beragama Pembangunan daerah bidang sosial budaya dan kehidupan beragama berkaitan dengan kualitas manusia dan masyarakat Kabupaten Garut.3 poin pada Tahun 2004 menjadi 70. Corak alam di daerah sebelah selatan diwarnai oleh iklim Samudra Indonesia dengan memiliki segenap potensi alam dan keindahan pantainya.77 poin (Angka Perbaikan) dibawah IPM Jawa Barat yang sudah mencapai 70.2 Evaluasi Pembangunan 2004 – 2008 Pelaksanaan pembangunan daerah yang meliputi bidang sosial budaya dan kehidupan beragama. Dalam rentang waktu tahun 2004-2008. Pada Tahun 2008. ilmu pengetahuan dan teknologi. Pembangunan kualitas hidup penduduk Kabupaten Garut tetap menjadi prioritas pembangunan daerah. dan Indeks Daya Beli.17 poin (Angka Sangat Sementara) pada Tahun 2008. tentu saja masih terdapat beberapa hal yang memerlukan upaya yang lebih keras.

sementara indeks pendidikan dan indeks daya beli sudah diatas Jawa Barat dengan selisih masing-masing sebesar 0.51 81.51 68. meskipun masih sedikit berada di bawah rata-rata capaian Jawa Barat.03 106. terutama terkait dengan permasalahan masih tingginya jumlah penduduk miskin dan pengangguran di Kabupaten Garut.93 2007 69.7 63.63 64.69 626.1 2006 69.66 64.7 67. Hal ini menggambarkan bahwa capaian kinerja pembangunan manusia di Kabupaten Garut sudah mengalami peningkatan yang cukup signifikan.86 7. Pencapaian IPM yang masih berada di bawah rata-rata capaian Jawa Barat pada umumnya.23 637.23 64.05 100.55 98.89 7.16 560.17 63.poin. *) Angka Sangat Sementara Gambar 2.33 poin (Angka Perbaikan).7 6.23 2005 68.99 Sumber : BPS Kabupaten Garut. dengan capaian indeks kesehatan masih terpaut 5. Januari 2009.98 7.01 97.8 64.06 65.83 63. Tabel 2.61 82.22 100. *) Angka Sangat Sementara Perkembangan IPM Tahun 2004-2008 71 70 69 Poin 68 67 66 65 2004 2005 2006 Tahun 2007 2008*) IPM 70.44 98 6.3 65.17 65.14 61.42 62.5 61.1 65.7 64.43 7.1 Indeks Pembangunan Manusia (IPM)Tahun 2004-2008 NO 1 A IPM Indeks Pendidikan Angka Melek Huruf (%) Rata-Rata Lama sekolah (tahun) B Indeks Kesehatan Angka Harapan Hidup (tahun) C Indeks Daya Beli Kemampuan Daya Beli (000 Rp) INDIKATOR Sasaran RPJMD Tahun 2008 69.4 64.43 poin (Angka Perbaikan).7 80.95 % Capaian Thn 2008 dgn sasaran RPJMD 101.49 626. menggambarkan kondisi pembangunan di bidang kesehatan.61 69.57 poin (Angka Perbaikan) dan 2.29 99.68 99.17 98. pendidikan dan ekonomi saat ini masih menghadapi tantangan yang cukup berat.6 98.3 58.99 81.38 60.44 82.52 99.56 630.3 69.3 80. Januari 2009.06 611.77 113.85 Sumber : BPS Kabupaten Garut.72 2008*) 70.7 98.34 Pencapaian 2004 67.2 Perkembangan Indeks Pembangunan Manusia Tahun 2004-2008 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 11 .

39% dengan Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) sedikit meningkat dari 1.204.152.283 1.773 1.10 2.10 orang per km2.3 Perkembangan Jumlah Penduduk Kabupaten Garut Tahun 2001-2008 Upaya pengendalian laju pertumbuhan penduduk. tingkat kepadatan penduduk pada tahun 2008 diproyeksikan mencapai rata-rata sebesar 765. Penduduk Jumlah Penduduk Kabupaten Garut sampai tahun 2008 tercatat sebanyak 2. Tabel 2.082.345.53% pada Tahun 2008.239. Oktober 2008 Gambar 2.A.49 2.rata sebanyak 45 orang per km2 atau sekitar 6.23 2005 2.139. jumlah penduduk meningkat sebanyak 6.39% bila dibandingkan dengan tingkat kepadatan penduduk pada tahun 2004 mencapai sebesar 719.800 1.157.19 Km2.973 1.091 1.108 1.309.192.2 Perkembangan Jumlah. Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) Kabupaten Garut tersebut lebih banyak dipengaruhi oleh tingginya pertumbuhan penduduk alami dibandingkan dengan migrasi masuk.204.53 753. Dengan luas wilayah 3.045 1.55 2.134.201 1.046 1.117.60 742.19 2006 2.175 1.108 jiwa (angka sementara) yang terdiri dari laki-laki sebanyak 1. meningkat dari tahun 2004 mencapai 2. Garut 2004 2.192.41% pada Tahun 2004 menjadi 1.274.58 730.20 2.892 1.973 1.175 jiwa.252 1.201 jiwa dan perempuan sebanyak 1. Selama periode tahun 2004-2008.08 jiwa/ km2 mengalami peningkatan rata.907 jiwa. dilakukan secara terus menerus.18 2007 2. meskipun angka fertilitas (Angka Kelahiran Penduduk Perempuan Pernah Kawin) pada periode 2004-2008 12 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .721 1.08 2.41 719.100.065.152. baik alami maupun migrasi masuk.907 1.53 765.174.11 Sumber : BPS Kabupaten Garut.121.14 2008 2. Laju dan Kepadatan Penduduk Tahun 2004-2008 Penduduk Jumlah (Jiwa) Laki-laki (Jiwa) Perempuan (Jiwa) Laju Pertumbuhan Penduduk (%) Kepadatan per KM2 Angka Fertilitas (TFR) Sumber : BPS Kab.345.

98 14.50 39.75%.34 14.53% pada Tahun 2006 menjadi 1.97 39.36%.53 2007 2.71% dan sektor jasa sebanyak 13.45% sedikit meningkat dari tahun 2007 sebanyak 14.36 14. S1.32 1. dimana pada tahun 2008 mencapai 4. S1. sementara pada tahun 2006 sebesar 4. sementara pada tahun 2007 sebanyak 15.04% dan pada Tahun 2006 sebanyak 39.45 4. berdasarkan data BPS Kabupaten Garut.04 15.10% pada Tahun 2006 menjadi 1.32%.99 20.08 21. Peningkatan tingkat pendidikan terakhir ini menunjukkan secara tidak langsung terjadinya peningkatan derajat pendidikan penduduk di Kabupaten Garut selama periode tahun 2006-2008.28%.01 20. Untuk lulusan Perguruan Tinggi tingkat diploma I/II sedikit meningkat dari 1. sementara Tahun 2006 sebanyak 14.23 1.04%. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 13 . Sedangkan yang memiliki ijazah/STTB SLTP/MTs/sederajat/ kejuruan pada tahun 2008 sebanyak 15.54% yang meningkat dari 4.83 15.23% pada Tahun 2008 dan untuk tingkat Diploma III/IV.67 2008 1.32% pada Tahun 2007. 34%.57%.93 15. Dilihat dari jumlah penduduk menurut tingkat pendidikan terakhir. Penduduk dengan ijazah/STTB SMU/MA/sederajat pada tahun 2008 sebanyak 14.23% pada Tahun 2004 dan diproyeksikan mencapai 2. Tabel 2.10 1.24%. adalah memiliki ijazah/STTB SD/MI/sederajat sebanyak 39.28 1.11% pada tahun 2008.83% sementara pada Tahun 2007 prosentase terbesar penduduk yang memiliki ijazah/STTB SD/MI/sederajat sebanyak 40.cenderung menurun. Garut.64 40. sektor industri pengolahan sebanyak 14.66% pada Tahun 2008. S2 dan S3 mengalami peningkatan dari 1.66 Dilihat dari lapangan kerja.32 4. sampai dengan tahun 2008 prosentase terbesar penduduk berdasarkan tingkat pendidikan terakhir.24 4.01 1.3 Prosentase Penduduk Usia 10 Tahun Ke Atas Menurut Ijazah/STTB yang dimiliki Tahun 2006-2008 Ijazah/STTB Yang dimiliki Tdk/Belum bersekolah Tdk punya ijazah SD SD/MI/sederajat SLTP/MTs/sederajat/kejuruan SMU/MA/sederajat SM kejuruan Diploma I/II Diploma III/IV. yaitu dari sebesar 2.98% dan pada Tahun 2006 sebanyak 15.93%. S2 dan S3 Sumber : BPS Kab. sektor pertanian merupakan sektor yang menampung paling banyak tenaga kerja yaitu sebanyak 32.54 1. Untuk ijazah/STTB SM kejuruan mengalami kecenderungan yang terus meningkat selama periode tahun 2006-2008. Untuk mengetahui keadaan penduduk Kabupaten Garut Tahun 2004-2008 yang bekerja menurut lapangan usaha dapat dilihat pada tabel berikut. kemudian diikuti oleh sektor perdagangan sebanyak 27. Oktober 2008 2006 2.

66% atau sekitar 2.07 2005 30. Walaupun demikian.31 13.28 0. Pada Tahun 2007 jumlah penduduk miskin diperkirakan sebanyak 361. P2KP).42 0. atau menurun 0.96% dari total penduduk di Kabupaten Garut.06 1.79 13.72 2008* 32. 14 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .65 26. propinsi (seperti Program Raksadesa.35% dari total penduduk pada Tahun 2004 menjadi 15.23 4.54 3. pada bulan September 2005 (sesaat sebelum kenaikan BBM) jumlah penduduk miskin tercatat sebanyak 336.16 8.63 6.53 3. berdasarkan hasil pendataan BPS yang telah diolah dengan mengaitkan metode Garis kemiskinan hasil SUSENAS.57 0.1 14.300 jiwa atau secara proporsi menurun dari 15. belum terpadu sehingga tidak terjadi sinergitas dalam upaya penurunan jumlah penduduk miskin.29 1. Selain itu menunjukkan pula bahwa program-program penanggulangan kemiskinan yang telah diluncurkan oleh pemerintah baik pusat (seperti pogram BLT.96 14.96 14. program BLT/SLT yang direalisasikan sejak Oktober 2005. Sementara pada tahun 2008 jumlah penduduk miskin diproyeksikan sebanyak 359.38 14.29 26.45 0. tampak cukup efektif menjadi tameng untuk mempertahankan daya beli masyarakat terutama masyarakat lapisan bawah sehingga kenaikan penduduk miskin terlihat tidak terlalu mencolok atau di bawah rata-rata kenaikan penduduk miskin di Indonesia yang mengalami peningkatan sebesar 11.36% dari Tahun 2006 dengan prosentase jumlah penduduk miskin sebanyak 15.224 jiwa dibandingkan Tahun 2004 yang mencapai 338.68 2007 31.32% dari total penduduk.835 jiwa. Program Kompensasi Pengurangan Subsidi Bahan Bakar Minyak.076 jiwa yang mengalami penurunan sebesar 0. kenaikan BBM dengan rata-rata sebesar 125% pada Oktober 2005 telah memicu kenaikan harga-harga (inflasi) sampai pada level 17% lebih di Tahun 2005 yang mengakibatkan peningkatan kembali jumlah penduduk miskin pada Tahun 2006 sebesar 8.4 Persentase Penduduk Kabupaten Garut yang Bekerja Menurut Lapangan Usaha Tahun 2004-2008 Lapangan Usaha Pertanian Pertambangan dan Penggalian Industri Pengolahan Listrik.85 2006 31.10 juta jiwa menjadi 39.53 3.74 22. Namun demikian.65 1.148 jiwa (angka sementara) dengan proporsi sebesar 15.15 0.58 0. proporsinya memiliki tren yang berfluktuatif.289 jiwa atau menurun 0.99 0.63 8.06% atau sekitar 27.26 4.61 26. gas dan air minum Konstruksi Perdagangan Angkutan dan Komunikasi Keuangan Jasa-jasa Lainnya 0. Dakabalarea) maupun Pemerintah Kabupaten.7% dengan prosentase sebanyak 15.Tabel 2.82 13.04 Sumber data : Badan Pusat Statistik Kabupaten Garut Perkembangan Penduduk Miskin selama periode tahun 2004-2008.27 13.23 7.25% dibandingkan tahun sebelumnya.05 juta jiwa. yakni semula 35.66 27.01% dari total penduduk pada Tahun 2005.16 10.24 0.71 0.45 2004 40.14 0.072 jiwa menjadi sekitar 363.75 5.83 14.67% dari total penduduk.63 1.

06 -0.148 361.8 tahun atau rata-rata tingkat pendidikan penduduk Kabupaten Garut adalah tidak tamat SLTP atau baru tamat SD.70% pada Tahun 2004 menjadi 98.36 -0.63 -0. Tabel 2.5 Perkembangan Penduduk Miskin di Kabupaten Garut Tahun 2002-2008 Tahun 2002 2003 2004 Sept 2005 *) Mei 2006 **) 2007*** 2008*** Catatan : Jumlah Penduduk Miskin (jiwa) 323.835 359.17 tahun (angka sangat sementara).076 363. diproyeksikan mengalami peningkatan sebesar 1.47 tahun atau 7. Pembangunan bidang pendidikan telah dilaksanakan dengan menitikberatkan pada upaya akselerasi penuntasan program Wajib Belajar 9 tahun melalui pendidikan formal maupun non formal.43 Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007.289 Kenaikan (%) 4. Angka Partisipasi Sekolah (APS) di Kabupaten Garut untuk usia 712 tahun pada tahun 2008 mencapai 99.300 336.32%.98% (angka sangat sementara) pada Tahun 2008.12 -0.13 15. Kondisi ini memberikan gambaran bahwa sampai dengan Tahun 2008 telah terjadi peningkatan terhadap kemampuan baca masyarakat Kabupaten Garut.15 Tahun 2007 (%) 95.61%.01% dibanding Tahun 2004.700 338. hal ini menunjukkan adanya kenaikan sebesar 0.70 Prosentase terhadap penduduk 15.61 83. Pendidikan Pendidikan mempunyai peranan penting untuk meningkatkan kecerdasan dan keterampilan manusia.01 15.6 APS Pendidikan Dasar 9 tahun No 1 2 Usia (tahun) 7 – 12 13 . dimana sampai dengan Tahun 2004 RLS masih sebesar 6.Tabel 2.96 15.35 15.39%.700 338. Kualitas sumber daya manusia sangat tergantung dari kualitas pendidikan.66 8.32 Status Data Angka Tetap Angka Tetap Angka Tetap Angka Estimasi Angka Estimasi Angka Estimasi Angka Proyeksi *) Hasil pendataan awal PSE05 (sebelum kenaikan BBM) **) Hasil Pemutakhiran PSE05 sampai 31 Mei 2006 **) Hasil Proyeksi Januari 2009 B. Sementara APS untuk usia 13-15 tahun pada tahun 2008 mencapai 83. Tahun 2008 RLS diproyeksikan mencapai 7.32 Tahun 2008 (%) 99.43%. meningkat dari tahun 2007 sebesar 95. Angka Melek Huruf (AMH) sebagai salah satu variabel dari indeks pendidikan. Tahun 2008 merupakan angka estimasi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 15 . Pencapaian nilai Indeks Pendidikan dipengaruhi oleh pencapaian nilai Rata-rata Lama Sekolah (RLS). meningkat dari tahun 2007 sebesar 70. Bersamaan dengan itu.28% dari 97.67 15.39 70.58 15. Dalam pelaksanaan pendidikan dasar 9 tahun.

545 450 497 241 286 Rusak Ringan 2.90 84. Tabel 2. untuk jenjang SMA sebanyak 14 ruang atau 2. Tahun 2008 merupakan angka estimasi 16 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .937 765 656 329 335 Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007. Tabel 2. Tahun 2008 merupakan angka estimasi Keberlangsungan dan efektivitas proses pendidikan tentunya bergantung kepada sarana yang ada.27 51.56%. untuk jenjang SMP sebanyak 112 ruang atau 5.7 Angka Partisipasi Kasar (APK) Tingkat APK SD/MI SMP/MTs SMA/SMK/MA Tahun 2007 (%) 117.05%.8 60.79 APM Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007.69 Tahun 2008 (%) 99.911 797 1.9 Kondisi Ruang Kelas Tahun 2007-2008 2007 No 1 2 3 4 5 6 7 Jenjang SD MI SMP MTs SMA SMK MA Baik 4.116 254 1.906 761 638 323 335 Baik 5. maka Nilai APK dan APM pada tahun 2008 mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2007.13%. untuk jenjang SMK sebanyak 15 ruang atau 4.727 333 239 150 117 67 33 Rusak Berat 2.614 ruang atau 17.26 39.Apabila Angka Partisipasi Sekolah (APS) dikelompokan pada Angka Partisipasi Kasar (APK) dan Angka Partisipasi Murni (APM).614 191 112 161 14 15 16 Jumlah 9.61 80. dan untuk jenjang MA sebanyak 16 ruang atau 4.29 Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007. untuk jenjang MI sebanyak 191 ruang atau 23.830 273 1.061 797 1.96%.78%. Perkembangan sarana dan prasarana pendidikan masih dihadapkan pada kendala tingginya tingkat kerusakan ruang kelas. untuk jenjang MTs sebanyak 161 ruang atau 21.3 91.586 454 525 247 286 2008 Rusak Ringan 1.44 Tahun 2008 (%) 118. Tahun 2008 merupakan angka estimasi Tabel 2. meskipun dalam perkembangannya pada tahun 2008 terdapat peningkatan dibandingkan keadaan pada tahun 2007.617 333 239 150 117 67 33 Rusak Berat 1. Kondisi ruang kelas untuk jenjang SD dalam keadaan rusak berat pada tahun 2008 sebanyak 1.8 Angka Partisipasi Murni (APM) Tingkat SD/MI SMP/MTs SMA/SMK/MA Tahun 2007 (%) 99.81%.73 87 49.78%.068 210 122 161 24 15 16 Jumlah 8.

Tabel 2. perlu terus dilakukan berbagai program terkait dengan upaya penanggulangan masalah DO terutama pada jenjang sekolah dasar.Disamping itu. dalam bidang pendidikan masih dihadapkan pada permasalahan masih tingginya jumlah siswa drop out (DO) yaitu pada tahun 2008 paling tinggi pada jenjang SD yaitu 445 orang dan paling rendah di jenjang MTs yaitu 29 orang. untuk SMA sebanyak 1 guru berbanding 12 murid. Rasio terhadap murid SD sebanyak 1 guru berbanding 30 murid. Untuk itu. Tabel 2. sementara pada tahun 2007 paling tinggi pada jenjang SD yaitu 635 orang dan paling rendah di MTs yaitu 41 orang. yaitu Rasio guru terhadap murid untuk jenjang TK sebanyak 1 orang guru berbanding 12 murid TK. masih rendahnya aksesibilitas SD/SMP bagi masyarakat serta masih tingginya angka DO untuk usia wajardikdas. Sementara dalam pelaksanaan program Pendidikan Menengah. maka rasio jumlah guru dan murid pada tahun 2008 belum memperlihatkan perubahan yang berarti dibandingkan dengan 2007. permasalahan yang dihadapi diantaranya RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 17 .11 Rasio Jumlah Guru dan Murid No 1 2 3 4 5 Jenjang TK SD SMP SMA SMK Tahun 2007 12 27 18 14 11 Tahun 2008 12 30 15 12 12 Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007.10 Rasio Jumlah Siswa Drop Out (DO) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Jenjang SD MI SMPN SMPS MTs SMAN SMAS SMKN SMKS MAN MAS Tahun 2007 (orang) 635 48 65 98 41 60 72 51 58 45 87 Tahun 2008 (orang) 445 34 46 69 29 42 50 36 41 32 61 Sumber : Profil Pendidikan Tahun 2007. Tahun 2008 merupakan angka estimasi Permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan Program Wajib Belajar 9 Tahun diantaranya adalah masih belum meratanya pendistribusian tenaga pengajar. dan untuk SMK sebanyak 1 guru berbanding 12 murid. Tahun 2008 merupakan angka estimasi Apabila ditinjau dari jumlah tenaga pengajar dibandingkan dengan jumlah siswa. Untuk SMP sebanyak 1 guru berbanding 15 murid.

27%. seperti flu burung dari 46 jumlah kasus suspect Flu Burung tercatat 4 orang 18 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Namun demikian. relevansi dan daya saing. sekalipun demikian terjadi penurunan angka kematian sebesar 6.43/100.151 orang atau 0. Gizi Kurang sebanyak 25. perlu dibentuk lembaga tri partit antara pemerintah.42 per 1000 kelahiran hidup pada Tahun 2008. peningkatan akses masyarakat terhadap pelayanan kesehatan dan pengembangan pelayanan kesehatan berbasis masyarakat terus dilakukan.94 per 1000 kelahiran hidup pada tahun 2004 menjadi sebesar 52. adalah masih relatif tingginya persentase penolong persalinan oleh tenaga non medis. pencapaian indikator kesehatan di Kabupaten Garut masih berada di bawah Kabupaten/ Kota lainnya di Jawa Barat.47% dari sebesar 264/100.324 orang atau 11.303 orang atau 1. yang berarti meningkat 1. meskipun dari tahun ke tahun terjadi peningkatan Indeks Kesehatan yang diperoleh dari peningkatan Angka Harapan Hidup (AHH) waktu lahir.1 tahun atau 1.66%.788 orang atau 87. tingkat pendidikan para ibu yang masih rendah. C. Seiring dengan hal tersebut perlu upaya u n t u k mengedepankan sekolah kejuruan dengan fokus pembelajaran pada pendidikan vokasional (life skill) yang mengutamakan kompetensi daerah. Angka Harapan Hidup sebagai suatu variabel dalam indeks pembangunan manusia. masih tingginya presentase penduduk yang tidak dapat menjangkau fasilitas dan tenaga kesehatan karena penyebarannya yang masih belum merata. dunia usaha. Angka Kematian Ibu (AKI) juga mengalami penurunan 13. Gizi Lebih sebanyak 2.01%. dan sekolah sebagai media untuk meningkatkan kualitas pendidikan kejuruan. Gizi Baik sebanyak 199.835 orang atau 11. pada tahun 2008 diproyeksikan mencapai 64. Kemungkinan penyebab masih relatif tingginya angka kematian bayi dan ibu di Kabupaten Garut seperti umumnya di Jawa barat.3 tahun (Angka perbaikan). masih rendahnya rata-rata umur perempuan saat perkawinan pertama. tingkat ketersediaan fasilitas dan tenaga kesehatan yang masih relatif rendah. Kesehatan Dalam bidang kesehatan. Di samping itu masih adanya kasus yang disebabkan oleh penyakit menular.74% dari Tahun 2004 yang baru mencapai sebesar 63. jika dikaitkan dengan teori. status gizi balita yang masih relatif rendah yaitu pada tahun 2008 status Gizi Buruk sebanyak 1. Disisi lain. akan berkaitan erat dengan Angka Kematian Bayi (AKB). dan KEP sebanyak 26.06%.adalah masih rendahnya partisipasi masyarakat di daerah terpencil dalam penyelenggaraan pendidikan menengah.4 tahun (angka sangat sementara).72%. memberikan indikasi bahwa kebijakan pembangunan masih belum cukup berhasil dalam menekan masih tingginya tingkat kematian bayi. Berdasarkan kondisi eksisting. termasuk penyerapan lulusannya di dunia kerja.000 kelahiran hidup (Angka Sangat Sementara) pada tahun 2008.000 kelahiran hidup pada tahun 2004 menjadi sebesar 228. Untuk aspek peningkatan mutu.29% dari 55.

345 orang dari kebutuhan sebanyak 1428 orang.13%.12 Perbandingan Rekapitulasi Kondisi Sarana Pelayanan Kesehatan Tahun 2006-2008 Tahun Kondisi Baik Rusak Ringan Rusak Berat Jumlah Baik Rusak Ringan Rusak Berat Jumlah Baik Rusak Ringan Rusak Berat Jumlah Baik Rusak Ringan Rusak Berat Sarana Pelayanan Kesehatan Bangunan Puskesmas Puskesmas Puskesmas Perawatan Keliling Pembantu 36 5 23 60 19 4 1 42 7 5 7 22 62 14 31 124 45 6 28 85 18 4 1 37 0 3 7 7 63 13 36 129 53 8 56 105 10 3 28 0 2 8 63 13 64 133 84.54%. diantaranya perkembangan sarana pelayanan kesehatan sampai tahun 2008 menunjukan pertumbuhan positif. kondisi sarana puskesmas keliling dalam kondisi baik sebanyak 87.50 78. yang tergambar dari meningkatnya kuantitas dan kualitas sarana pelayanan kesehatan.54 87.08 21. tenaga teknis medis sebanyak 45 orang dari kebutuhan sebanyak 94 orang. Upaya pemerataan kualitas pelayanan kesehatan harus terus ditingkatkan terutama pada kecamatan-kecamatan yang memiliki indikator Angka Harapan Hidup berada di bawah rata-rata Kabupaten Garut. kondisi bangunan puskesmas dalam kondisi baik sebanyak 84. Secara kualitas.38 12. Kasus HIV positif sebesar 24 penderita dan AIDS sebesar 6 orang penderita dan meninggal dunia (jumlah kumulatif kematian pada tahun 2008 sebanyak 10 orang). jumlah puskesmas yang di rehabilitasi pada tahun 2008 berjumlah 8 puskesmas dari 63 puskesmas yang ada.05 15.yang meninggal dunia.50%.87 23.95 15. tenaga kesehatan lainnya meliputi tenaga perawat sebanyak 1. kondisi bangunan perawatan dalam kondisi baik sebanyak 61.50 - Kondisi 2006 Kondisi 2007 Kondisi 2008 Proporsi Kondisi (%) Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Garut Sementara itu dalam rangka mendukung pelayanan kesehatan terhadap masyarakat. tenaga gizi sebanyak 34 orang dari kebutuhan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 19 . dengan perkembangan tenaga kesehatan sampai tahun 2008 relatif mengalami peningkatan. Tabel 2. tenaga farmasi sebanyak 71 orang dari kebutuhan sebanyak 98.13 61.95%. Dari sisi kuantitas. Faktor lain yang mempengaruhi indikator kesehatan adalah pelayanan kesehatan dasar. diantaranya jumlah tenaga medis dokter umum mencapai sebanyak 96 orang dimana 68 orang diantaranya tersebar di setiap puskesmas dari kebutuhan sebanyak 76 Jumlah dokter spesialis sebanyak 21 orang. dan kondisi bangunan puskesmas pembantu dalam kondisi baik sebanyak 78.

Kendati demikian. perkembangan rasio penduduk terhadap sarana dan tenaga kesehatan di kabupaten Garut pada periode 2003-2007 secara umum memperlihatkan perkembangan yang positif.sebanyak 75 orang. angka-angka tersebut pada tahun 2007 masih terlihat relatif tinggi. Berkenaan dengan keterkaitan jumlah fasilitas dan tenaga kesehatan terhadap penyebaran dan jumlah penduduk yang merupakan obyek dari pelayanan kesehatan. tenaga kesehatan masyarakat sebanyak 50 orang dari kebutuhan sebanyak 86 orang dan bidan sebanyak 541 orang dari kebutuhan sebanyak 571 orang.342 71 45 34 59 50 541 2 3 68 20 503 333 27 265 66 18 497 344 29 269 70 25 492 383 23 309 65 24 710 417 23 344 68 22 917 537 23 274 394 4 Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Garut Dalam rangka penyelamatan Ibu dan Anak telah dilaksanakan pengembangan pelayanan kegawat daruratan kebidanan dan Bayi Baru Lahir melalui pengembangan Puskemas mampu melaksanakan Pelayanan Obstetri dan Neonatal Emergency Dasar (PONED) masing-masing 6 Puskesmas di 6 Kecamatan (6 Puskesmas mampu PONED). Rasio penduduk terhadap puskesmas dan balai pengobatan mengalami penurunan 744 poin. sehingga masih perlu diturunkan dengan menambah fasilitas-fasilitas kesehatan secara proporsional. tenaga sanitasi sebanyak 59 orang dari kebutuhan sebanyak 68 orang.245 53 47 33 75 19 448 2008 96 21 1. kendati demikian rasionya ditahun 2007 masih tampak 20 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .13 Perbandingan Rekapitulasi Kondisi Tenaga KesehatanTahun 2004-2008 Tenaga Kesehatan 1 Jumlah Tenaga Medis : Dokter Umum Dokter Spesialis Jumlah Tenaga Kesehatan Lain : Tenaga Perawat Tenaga Farmasi Tenaga Teknis Medis Tenaga Gizi Tenaga Sanitasi Tenaga Kesehatan Masyarakat Bidan Jumlah Tenaga Kesehatan Tiap Puskesmas Dokter Umum Dokter Gigi Perawat Bidan Ahli Gizi Tenaga Lain Jumlah Bidan Desa dan Sebarannya Tiap Desa 2004 92 18 877 29 29 31 61 5 364 2005 90 18 883 66 31 38 53 4 359 Tahun 2006 92 20 937 82 18 34 67 11 411 2007 93 21 1. dimana semua rasio mengalami penurunan yang cukup signifikan. Tabel 2.

140 poin namun rasionya ditahun 2007 juga masih tampak relatif tinggi. Sedangkan untuk apotik/toko obat pada kurun waktu yang sama mengalami peningkatan yang tidak begitu besar yakni sebesar 1.623 5. dan persaingan di era global. Secara kuantitas.264 Dari indikator-indikator di atas dapatlah ditarik suatu kesimpulan bahwa untuk mencapai kondisi derajat kesehatan yang ideal.173.099 orang/unit. yaitu 5. peningkatan fasilitas kesehatan serta peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat pada masyarakat.099 30. Demikian pula dengan tenaga kesehatan pada kurun waktu yang sama mengalami penurunan yang cukup tajam sebesar 1. Untuk mewadahi aktivitas dan kreativitas generasi muda yang lebih berkualitas dan mandiri.424 poin. Olahraga.relatif tinggi. tantangan.797 orang/unit. Selain itu dari penambahan tersebut juga harus diperhatikan distribusi dari sarana dan tenaga kesehatan agar dapat menyentuh ke seluruh lapisan masyarakat yang disertai dengan upaya peningkatan akses pelayanan kesehatan. yaitu 30. Seni dan Budaya Kepemudaan merupakan mata rantai yang tak terpisahkan dari sasaran pembangunan manusia seutuhnya. BPS Kabupaten Garut 2003 2. Pemuda. D.797 1.842 jiwa atau 35. jumlah pemuda di Kabupaten Garut pada tahun 2008 (usia 15-34 tahun) sebanyak 827.373 2. Salah satu cara yang paling efektif saat ini adalah dengan menciptakan iklim yang dapat memancing para investor untuk menanamkan modalnya khususnya di sektor jasa pelayanan kesehatan. Tabel 2. Kabupaten Garut masih memerlukan tambahan yang cukup besar baik untuk fasilitas maupun tenaga kesehatan.30% dari jumlah penduduk. Untuk itu pemuda harus disiapkan dan diberdayakan agar mampu memiliki kualitas dan keunggulan daya saing guna menghadapi tuntutan kebutuhan. merupakan salah satu kunci untuk keberhasilan di berbagai sektor pembangunan lainnya.773 5.309. sebab dari segi pangsa pasar di Kabupaten Garut tampak telah cukup potensial yang terlihat dari jumlah penduduk yang sangat besar serta kesadaran akan pentingnya kesehatan yang terlihat relatif membaik. yaitu peningkatan kualitas ketenagaan.099 penduduk.843 29.404 2007 2.264 orang/tenaga kesehatan. dan rasionya ditahun 2007 juga masih tampak relatif tinggi. yang berarti satu unit puskesmas atau balai pengobatan rata-rata memberikan pelayanan kepada sekitar 5.14 Rasio Penduduk Terhadap Fasilitas dan Tenaga Kesehatan di Kabupaten Garut Tahun 2003 dan 2007 Rincian Jumlah Penduduk (Orang) Sarana Kesehatan Puskesmas dan Balai Pengobatan (Orang/Unit) Apotik dan Toko Obat (Orang/Unit) Tenaga Kesehatan (Orang/TK) Sumber : Indikator Makro 2008. yaitu 1. Keberhasilan pembangunan pemuda sebagai sumber daya manusia yang berkualitas dan memiliki keunggulan daya saing. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 21 .

Pembangunan seni dan budaya yang merupakan cerminan peradaban manusia di Kabupaten Garut ditujukan untuk melestarikan dan mengembangkan seni dan kebudayaan daerah serta mempertahankan jati diri dan nilai-nilai budaya daerah di tengah-tengah semakin derasnya arus informasi dan pengaruh negatif budaya global. Pembinaan dan pelatihan Organisasi Kepemudaan. diantaranya KNPI.terdapat berbagai wahana baik yang dikembangkan oleh Pemerintah. Budaya berperilaku positif seperti kerja keras. kekeluargaan. pendidikan dan keagamaan. Cikelet. 22 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . gotong royong. penghargaan terhadap nilai budaya dan bahasa masih perlu terus ditingkatkan. maupun atas inisiasi masyarakat seperti melalui berbagai organisasi kepemudaan yang bergerak di bidang sosial. dan sebagainya.15 Seni Tradisional dan Upacara Adat Khas Garut No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Seni Tradisional Dodombaan Surak Ibra Lais Bangklung Badeng Debus Gesrek Hadro Pencak Ular Cigawiran Rengkong Lokasi Bayongbong Wanaraja Cibatu Cisurupan Malangbong Pameungpeuk Pamulihan Bungbulang Samarang Selaawi Pameungpeuk. Leles 7 4 5 6 No 1 2 3 Upacara Adat Upacara Seba Upacara Ngalungsur Upacara ke Makam Karomah Upacara 12 Mulud Upacara 14 Mulud Ngalungsur Jimat Karahayuan Hajat Laut Pakidulan Balubur Limbangan Cikelet Lokasi Situs Kabuyutan Ciburuy Bayongbong Makam Keramat GodogKarangpawitan Kampung Dukuh (Cikelet) 12 Rudat Pameungpeuk Sumber : Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kab. Beberapa Seni Tradisional dan upacara adat istiadat khas Garut yang perlu terus dilestarikan dan dikembangkan sebagai potensi daya tarik wisata seni dan budaya kabupaten Garut diantaranya : Tabel 2. Garut Namun demikan. Pembangunan seni dan budaya sudah mengalami kemajuan yang ditandai dengan meningkatnya apresiasi masyarakat terhadap pengembangan kesenian dan kebudayaan daerah. upaya peningkatan jati diri masyarakat seperti halnya solidaritas sosial. Karang Taruna. Hal ini menunjukkan perlunya mengembalikan dan menggali kearifan lokal dalam kehidupan masyarakat. kebersamaan dan kemandirian dirasakan makin memudar. Remaja Mesjid. Peningkatan pemberdayaan pemuda dalam pembangunan perlu terus dilakukan diantaranya dengan peningkatan upaya kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda.

Pembangunan kesejahteraan sosial adalah usaha yang terencana dan melembaga yang meliputi berbagai bentuk intervensi sosial dan pelayanan sosial untuk memenuhi kebutuhan manusia. terutama di wilayah pedesaan serta masih rendahnya tingkat partisipasi angkatan kerja perempuan. Kondisi kesejahteraan sosial RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 23 .E. Pemerintah Kabupaten Garut secara bertahap berupaya untuk mengintegrasikan Pengarusutamaan Gender (PUG) dalam berbagai sektor pembangunan sesuai dengan proporsi dan karakteristik yang dimiliki. Pembangunan pemberdayaan perempuan masih dihadapkan pada permasalahan ketidakadilan dan ketidaksetaraan jender. hibah/ wakaf dan dana keagamaan lainnya. Persit. antara lain ditandai dengan meningkatnya kesadaran masyarakat dalam membayar Zakat Infak Sodaqoh (ZIS). Peningkatan pemberdayaan perempuan memegang peran dan posisi yang strategis diantaranya terhadap keberhasilan dalam pelaksanaan kebijakan pembangunan kesehatan dan keluarga berencana. meningkatnya peringatan hari-hari besar keagamaan dan senantiasa terpeliharanya kerukunan hidup antar umat beragama. Profesi maupun Kemasyarakatan serta Keagamaan. Untuk meningkatkan pengembangan kehidupan beragama. Upaya pengarusutamaan gender masih perlu ditingkatkan. Organisasi Wanita. serta peningkatan pengarusutamaan gender kepada seluruh program dan kegiatan. diantaranya : Gabungan Organisasi Wanita. namun hal itu cukup mendukung upaya penanggulangan kemiskinan. mencegah dan mengatasi masalah sosial serta memperkuat kelembagaan sosial. maka pembangunan kedepan perlu didukung dengan kebijakan untuk meningkatkan kerukunan dan toleransi kehidupan beragama dalam bermasyarakat. pembiayaan yatim piatu. Bhayangkari dan Ikatan Isteri Dokter Indonesia (IIDI). IWAPI dan PERWOSI serta Organisasi Wanita Keagamaan antara lain Al-Hidayah. Selain itu. antara lain melalui peningkatan pemahaman tentang pengarusutamaan gender kepada seluruh lapisan masyarakat. Wanita PUI. bantuan bencana alam dan kegiatan kemasyarakatan lainnya. baik Sosial. Organisasi Wanita Persatuan antara lain Dharma Wanita Persatuan. Masalah-masalah lain yang terkait dengan sub-sektor ini adalah tingkat pendidikan perempuan rendah. Organisasi Wanita Profesi yang ada diantaranya Ikatan Bidan Indonesia (IBI). intern umat beragama dan antara umat beragama dengan pemerintah. HWK. peningkatan komitmen pemerintah. yang mengakibatkan terbatasnya perempuan untuk berpartisipasi aktif dalam berbagai bidang pembangunan. Walaupun masih belum optimal. terdapat Organisasi Wanita di Bidang Kemasyarakatan antara lain Tim Penggerak PKK. antara lain ditandai dengan semakin bertambahnya penyediaan sarana dan fasilitas keagamaan. Sosial dan Ketenagakerjaan Karakteristik masyarakat Kabupaten Garut yang religius menjadikan kualitas kehidupan beragama di Kabupaten Garut terus mengalami peningkatan. Wanita Muhamadiyah dan Perempuan Persis. sarana pendidikan keagamaan. Pembangunan keagamaan juga memberikan andil yang cukup besar dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Agama. Muslimat NU.

17% .05 2.07 12.06 0.17 Jumlah Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) No 1 2 3 4 Uraian Panti Asuhan Panti Sosial Lanjut Usia Panti Sosial Penyandang Cacat Karang Taruna Jumlah Unit 26 2 3 423 Junlah Penghuni 847 91 60 Sumber : Dinas Sosial.662 502 519 2.22 0.28 0. Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab.666 209 12.224 31. panti sosial lanjut usia (jompo) sebanyak 2 buah dengan jumlah penghuni 91 orang.22 8.90 100.16 Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Uraian Jumlah anak balita terlantar Anak terlantar Anak nakal Anak jalanan Anak cacat Wanita Rawan Sosial Ekonomi Wanita korban tindak kekerasan Lanjut usia terlantar Lanjut usia korban kekerasan Penyandang cacat Penyandang cacat bekas penyakit kronis Tuna susila Pengemis Gelandangan Bekas narapidana Korban penyalahgunaan nafza Fakir miskin Keluarga berumah tidak layak huni Keluarga bermasalah sosial psikologis Komunitas adat terpencil Masyarakat di daerah rawan bencana alam Korban bencana sosial Korban Bencana Alam Jumlah Jumlah 26.20 0.00 0.17 0.893 444.490 76.04 0.01 1. Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kab.82 0.585 958 36.05 2.326 1.50 7.52% dan Keluarga bermasalah sosial psikologis sebanyak 17.10 0. Potensi Sumber Kesejahteraan Sosial (PSKS) antara lain Panti asuhan sebanyak 26 buah dengan penghuni sebanyak 847 orang.masyarakat diindikasikan dengan jumlah Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) dengan proporsi terbesar diantaranya Fakir miskin sebanyak 14.38%.844 Proporsi 6.52 17. Keluarga berumah tidak layak huni sebanyak 16.15 14.380 397 43.000 158 261 5 223 9.12 0.09 9.96 0.992 57. Sampai tahun 2008.38 16. Tabel 2. Garut.00 Sumber : Dinas Sosial.11 0. 24 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Garut.565 63. Panti Sosial penyandang cacat sebanyak 3 buah dengan jumlah penghuni 60 orang serta Karang Taruna sebanyak 423 buah. Tabel 2.957 73.836 36 5.

596 50.764 5.79 1.534.249 orang atau 12. selalu diarahkan pada perluasan kesempatan kerja dan berusaha.726 5.665 902.46 1. diantaranya melalui kegiatan pemberian kerja sementara di desa dan pengiriman tenaga kerja ke luar negeri.570.515 11.040 jiwa pada tahun 2004 menjadi sebanyak 890.685. Januari 2009 Masih tingginya jumlah pengangguran terbuka tersebut mengindikasikan bahwa angkatan kerja yang cukup besar di Kabupaten Garut masih belum terserap secara optimal oleh sektor-sektor produksi.092 990. jumlah Penduduk yang bekerja 10 tahun keatas selama periode tahun 2004-2008 cenderung mengalami peningkatan yakni dari 792. Karena investasi pada “human capital” ini diharapkan dapat meningkatkan kondisi perekonomian di Kabupaten Garut. karena mencakup dimensi ekonomi dan sosial.289 orang sementara pada tahun 2008 diproyeksikan sebanyak 100.703 904. Berbagai upaya yang telah dilakukan diantaranya pemberian pelatihan terhadap pencari kerja untuk meningkatkan kompetensi tenaga kerja.487 987. Oleh karenanya.62 1. produktivitas dan daya saing tenaga kerja terus dilakukan sebagai upaya penanggulangan pengangguran di Kabupaten Garut.584 894.41% dari total angkatan kerja sebanyak 904. jumlah Pengangguran Terbuka usia 10 tahun ke atas pada tahun 2004 tercatat sebanyak 112.784.326 49.746 1.47 1.202 orang atau 10. sebagai akibat lapangan pekerjaan yang masih kurang dan tingkat kompetensi angkatan kerja yang masih rendah.41 2005 799.507 918. upaya peningkatan kualitas SDM bagi penduduk menjadi mutlak terus digiatkan. Dalam bidang ketenagakerjaan.18 Perkembangan Indikator Ketenagakerjaan Tahun 2004-2008 INDIKATOR KETENAGAKERJAAN Jumlah Penduduk Yang Bekerja 10 Th + Usia Kerja 15 Tahun Keatas * Anqkatan Kerja Pengangquran ' TPT (%) Usia Kerja 10 Tahun Keatas * Angkatan Kerja * Penqangquran * TPT (%) TAHUN 2004 792. Dengan demikian selama periode tahun 2004-2008 terjadi penurunan jumlah pengangguran terbuka sebanyak 12.494 911.11 Sumber : BPS Kabupaten Garut. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 25 .942 orang.244 118. Salah satu sasaran utama pembangunan adalah terciptanya lapangan kerja baru dalam jumlah dan kualitas yang memadai untuk dapat menyerap tambahan angkatan kerja yang memasuki pasar kerja setiap tahun.203 112.87 112.740 1. Perluasan kesempatan kerja masih tetap menjadi perhatian.82 2007 886.21 2008 890.671 5.607 100.481 1.452. sehingga penduduk dapat memperoleh manfaat langsung dari pembangunan.Ketenagakerjaan merupakan aspek yang sangat mendasar dalam kehidupan manusia.740 jiwa (Angka Perbaikan) pada tahun 2008 atau meningkat 98. Di sisi lain.466 952.093 51.348 918.11% dari total angkatan kerja yang diproyeksikan sebanyak 990.46%.870 50.040 1. baik melalui pendidikan formal maupun informal.73%.748.202 10.475.134 5.942 100.822.712. Tabel 2.249 12. Setiap upaya pembangunan.764 12.289.861 10.309 49.688 1.047 orang atau 10.49 1.501.700 jiwa atau 12.829 5.717 905.93 2006 839. Peningkatan kompetensi.

05% menurun dari Tahun 2007 sebesar 62.73% 2.426 2006 773.09% 114. Angka beban ketergantungan tersebut atau Rasio Beban Ketergantungan Umur (RKU) sampai dengan tahun 2008 telah menunjukkan penurunan dibandingkan dengan keadaan pada tahun 2007.05 Sumber data : Badan Pusat Statistik Kabupaten Garut 2. Struktur ekonomi Kabupaten Garut secara kuantitatif digambarkan melalui prosentase peranan nilai tambah bruto dari masing-masing sektor terhadap total Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).88% 2. Sumber Daya Alam (SDA) dan Sumber Daya Manusia (SDM) merupakan faktor yang sangat menentukan struktur perekonomian daerah. sementara pada tahun 2006 sebesar 62.716 33.10% 1.309.01% 4.39% 105. tahun 2005 sebesar 63% dan tahun 2004 sebesar 63. Pada tahun 2008 angka Rasio Beban Ketergantungan Umur (RKU) diproyeksikan mencapai 61.133 61. harus menanggung 61 orang penduduk yang tidak produktif yang meliputi 53 orang anak-anak dan 8 orang usia lanjut.256 2007 775.88 4.56% 2.635 33.70% 109.03% 1.35% 100.99% 1. merupakan usaha yang banyak digeluti oleh masyarakat Garut sampai saat ini.373.091 63.175 63.456.181 34. dari jumlah 100 orang penduduk usia produktif. Hotel dan Restoran sebesar 25.030 61. sementara kontribusi dari sektor lainnya dibawah 10%. 26 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . dimana dari jumlah 100 orang penduduk usia produktif.274.374 4.239.57% 1. tidak tergantung pada bahan impor dan berbasis teknologi sederhana.62% 2.001 61.35% 102. perekonomian Kabupaten Garut masih diberi warna yang dominan oleh sektor pertanian.07%.87%. disusul oleh sektor Perdagangan.14% terhadap PDRB.204. Pencapaian Angka RKU ini relatif menurun dari tahun 2007.10% 1.773 62.973 62.403 61.425. yakni dengan kontribusi pembentukan nilai tambah sebesar 47.07 4.00 4.Komposisi penduduk menurut umur dapat dipakai untuk melihat atau menghitung angka beban ketergantungan atau dependency ratio antara penduduk yang produktif dengan penduduk yang tidak produktif. Hal ini berarti pada tahun 2008.2 Perekonomian Daerah Struktur perekonomian di suatu wilayah sangat dipengaruhi oleh ragam kegiatan ekonomi yang memberikan karakter di wilayah yang bersangkutan. Sampai dengan tahun 2008.279 2008 774.601 34.56% 2.345.396.591 2005 763.19 Penduduk Kabupaten Garut Menurut Kelompok Umur Khusus Tahun 2004-2008 Umur 00-14 tahun 15-64 tahun 65 ke atas Jumlah Rasio Beban Ketergantungan 2004 751. harus menanggung 62 orang penduduk yang tidak produktif yang meliputi 54 orang anak-anak dan 8 orang usia lanjut. Tabel 2.2.89%. Hal ini dapat dipahami karena sektor pertanian dengan pengelolaan yang cenderung masih tradisional.168 33.01%.326 62.352.108 61.

meskipun mengalami perkembangan yang berfluktuatif dimana Inflasi pada tahun 2004 tercatat sebesar 5.785 50. 24.70 trilyun atau 85.32 trilyun (Angka Perbaikan) dan diproyeksikan pada tahun 2008 mengalami peningkatan sebesar Rp 9. karena pada besaran PDRB yang dihitung atas dasar harga berlaku masih terkandung inflasi sebesar 13.43 5.19% dan 4.67% menjadi sebesar Rp. Garut. yang juga didukung oleh stabilitas ekonomi nasional yang tetap terjaga.302 47.33 7.7 2005 13. atau lebih tinggi 7. kondisi perekonomian makro Kabupaten Garut mengalami pertumbuhan yang cukup menggembirakan. Januari 2009. Keadaan ini menggambarkan perkembangan yang cukup signifikan dari nilai produk barang yang dihasilkan di wilayah Kabupaten Garut selama periode Tahun 2004-2008. meningkatnya perdagangan dalam dan luar negeri.26% pada Tahun 2008 yang sangat mempengaruhi harga barang/jasa secara umum.29 25. konsumsi serta bertambahnya kegiatan investasi.76 3.11.92% (Angka Regional) dan pada tahun 2008 diproyeksikan mencapai sebesar 13.17 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 27 . Tabel 2. Perkembangan positif dari perekonomian di Kabupaten Garut tersebut tidak lepas dari peningkatan kinerja pada sektor yang sangat dominan di wilayah ini.89 Kontribusi sektor perdagangan.64 25.281 47.9 2007 4.34%.11 0.89 hotel dan restoran (%) Sumber : BPS Kab.890.79% dibandingkan dengan Tahun 2004 sebesar 4.79 3.4 4.18%.05 2006 15.025.94 TAHUN 2006 4. *) Angka Sangat Sementara Dalam periode tahun 2004-2008.323.715.78%.91 2007 17.14 25.01 3.14 2005 4.16 4.01% (Angka Perbaikan) atau lebih tinggi 0. yaitu sektor pertanian dan perdagangan yang yang diproyeksikan mampu tumbuh masing-masing sebesar 4. dengan LPE diproyeksikan Tahun 2008 mencapai sebesar 4.884 50.55 2008* 4.89 6. perkembangan tersebut belum dapat dijadikan sebagai indikator dari peningkatan volume produk barang atau jasa di wilayah Garut.9 25. Hal yang juga mendukung peningkatan LPE adalah terkendalinya laju inflasi.Secara keseluruhan pencapaian kinerja PDRB pada periode Tahun 2004-2008 mengalami kecenderungan yang terus meningkat dari tahun ke tahun.21.697.62 4.26% (angka sangat sementara) sebagai dampak yang dirasakan akibat kenaikan BBM pada bulan Juni 2008. Pada Tahun 2004 PDRB atas dasar harga berlaku mencapai sebesar Rp.20 Produk Domestik Regional Bruto Tahun 2004-2008 URAIAN PDRB adh berlaku (juta Rp) Kontribusi sektor pertanian (%) TAHUN 2004 11.02 trilyun (angka sangat sementara).224 47. Tabel 2.96 2008* 21.21 Laju Pertumbuhan Ekonomi dan Inflasi Tahun 2004-2008 URAIAN Laju Pertumbuhan Ekonomi (LPE) (%) LPE Sektor Pertanian (%) LPE Sektor Perdagangan (%) 2004 4. Kendati demikian.

sering digunakan sebagai indikator kesejahteraan masyarakat secara makro. *) Angka Sangat Sementara Laju pertumbuhan Investasi yang ditanamkan melalui Penanaman Modal Asing (PMA) dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). belum sepenuhnya dapat memberikan efek langsung dalam meningkatkan kualitas dan menyerap sumber daya manusia daerah.922. Atau dapat pula diartikan sebagai tingkat produktifitas penduduk yang juga dapat merefleksikan tingkat pendapatan per penduduk di Kabupaten Garut. pendapatan per kapita yang didekati oleh PDRB per Kapita dapat menggambarkan nilai produk yang dihasilkan di wilayah Garut per penduduk selama satu tahun.35 2008* 2.678 menjadi Rp 8. peningkatan tersebut belum sepenuhnya dapat dipakai untuk menggambarkan peningkatan dari daya beli masyarakat. pada periode Tahun 2004–2008.462.983.46 18.63 2007 2. Kendati demikian. *) Angka Sangat Sementara Pendapatan perkapita yang merupakan gambaran daya beli masyarakat.92 2005 5. Januari 2009.5. Semakin tinggi pendapatan yang diterima penduduk berarti tingkat kesejahteraannya bertambah baik. Karena pada PDRB per kapita yang dihitung atas dasar harga berlaku. memperlihatkan kecenderungan meningkat. juga karena pola distribusi dari pendapatan regional Kabupaten Garut tidak mutlak merata. Sebaliknya penurunan pendapatan per kapita berarti tingkat kesejahteraannya semakin menurun.293. Januari 2009.26 Sumber : BPS Kab.603 atau meningkat sebesar 74.37 7.44 2007 7. Garut. selain masih terkandung inflasi yang sangat berpengaruh terhadap daya beli.965.53 8.URAIAN LPE Sektor Industri (%) Inflasi (%) 2004 5.426 (Angka Perbaikan).52% selama Tahun 2004-2008.83 TAHUN 2006 8.41 13.) Laju Investasi (%) 2004 1.965.27 5. Pada tahun 2008 pendapatan perkapita Kabupaten Garut atas dasar harga berlaku diproyeksikan mengalami pertumbuhan sebesar 16. dan pada tahun 2008 diproyeksikan mencapai Rp.70 10. namun daya beli masyarakat secara riil diproyeksikan hanya meningkat sebesar 3. Pendapatan per kapita merupakan hasil bagi pendapatan regional dengan jumlah penduduk pertengahan tahun.93 7.796. Garut.21% yang tercermin dari 28 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Namun.15 20.68 Sumber : BPS Kab.h.43 TAHUN 2006 2.603.d.Berlaku (Milyar Rp.90% atau dari semula Rp 7. Pada tahun 2004 PDRB perkapita Kabupaten Garut masih mencapai Rp. Namun masih memberikan indikasi bahwa investasi yang cukup besar tersebut.22 Pembentukan Modal Tetap Bruto (Investasi) dan Laju Investasi Tahun 2004-2008 URAIAN Pembentukan Modal Tetap Broto (PMTB) a.72 2008* 9. 8.669.32 22. Tabel 2.03 2005 1.70 15.137. cukup memberikan peluang para pemodal untuk menanamkan investasinya. Kondisi ini memberikan sinyalemen bahwa iklim investasi di Kabupaten Garut.

318 3.90 Kenaikan (%) Harga Konstan (Rp) 3. Tabel 2. Kondisi tersebut mencerminkan cukup tingginya inflasi yang terjadi pada tahun 2008 sehingga mengkoreksi peningkatan daya beli yang diakibatkan oleh meningkatnya pendapatan yang diterima.peningkatan PDRB perkapita yang dihitung atas dasar harga konstan. Kendati demikian.065 4.336. juga diakibatkan bertambahnya jumlah dan variasi keahlian penduduk. ditopang oleh tiga sektor utama yaitu sektor Pertanian.012.23 Pendapatan Perkapita Kabupaten Garut Tahun 2000-2008 (Rupiah) Tahun 2000 2001 2002 2003 2004 2005 2006* 2007** 2008** Harga Berlaku (Rp) 3. dengan intensifikasi yang minim.25 1.230 1. Sektor Pertanian Sebagai sektor paling dominan dalam struktur perekonomian kabupaten Garut.617.916.538.822 7. apabila dicermati lebih mendalam.058 4. Garut.49 11. Menurunnya peran sektor pertanian terhadap ekonomi. A. daya beli masyarakat Kabupaten Garut di sepanjang periode 2001-2008 terus mengalami peningkatan disetiap tahunnya dan peningkatan tertinggi terjadi pada tahun 2008 sebesar 3. disamping luas lahan pertanian yang terus mengalami penurunan karena peningkatan jumlah penduduk yang berimplikasi pada peningkatan kebutuhan lahan untuk pemukiman.21 Kenaikan (%) Sumber BPS Kab.603.678 8. Januari 2009 Pertumbuhan ekonomi yang mengalami peningkatan pasca krisis tahun 1997.723. Selain itu.140.684. sektor Perdagangan. subsektor pertanian sebagai penyumbang terbesar adalah subsektor tanaman bahan makanan.53 2. kontribusi nilai tambah di sektor pertanian cenderung mengalami penurunan selama periode 2004-2008.57 2.688 3.100 3.07 2. disamping karena terjadinya pergeseran struktur ekonomi.669.937.18 3.80 16.137.117.819.710 4.25 10.426 6. sedangkan peningkatan terendah terjadi pada tahun 2003 yang hanya meningkat 1.25 19.14 6. dimana kegiatan ekonomi masyarakat mengalami transisi dari sektor primer ke sekunder/tersier.08 14.603 11. Perkembangan PDRB per kapita yang dihitung atas dasar harga konstan tersebut sering pula dipakai sebagai indikator pertumbuhan ekonomi di suatu daerah.965. Hotel dan Restoran serta sektor Industri Pengolahan.847 3.21%.47 3.308 4.288 4. lahan yang dikelola oleh para petani kita masih sangat minim dan cenderung RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 29 .18 9. namun demikian. Namun demikian.984.07%.273.538. pertumbuhan ekonomi tersebut belum dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat yang ditandai dengan masih tingginya jumlah penduduk miskin dan pengangguran.847 3.82 2.609 6.847 5.168 3.

40 183 63 74. Beberapa produk pertanian Kabupaten Garut yang dikategorikan sebagai produk unggulan daerah Kabupaten Garut sebagai berikut : a) Agribisnis Tanaman Pangan Unggulan. 3. bertambahnya industri makanan dan industri lainnya yang mengolah hasil-hasil pertanian.mengarah pada petani gurem yang mencapai sebesar 80. e) Agribisnis Peternakan Unggulan.39 1993 95 250 0. dan meningkatnya kunjungan wisatawan.36 222 55 80. 30 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Tembakau. dan didukung oleh kondisi agroekosistem yang cocok untuk pengembangan komoditas pertanian dalam arti luas (tanaman. kecepatan sektor pertanian dalam menciptakan nilai tambah sangatlah lambat dibandingkan dengan sektor lainnya terutama industri manufaktur.1% pada tahun 2003. 1.57% dari jumlah penduduk bekerja. 6. Kedelai. Akar Wangi.5 Ha (000) Rumahtangga Pertanian yang menguasai lahan > 0. meningkatnya daya beli masyarakat. Teh. Domba. meliputi Ternak Sapi Perah dan Sapi Potong. Produksi Susu. d) Agribisnis Tanaman Perkebunan Unggulan meliputi.5 Ha (000) Persentase Rumahtangga Pertanian Gurem (%) 1983 98 246 0. ternak. f) Agribisnis Komoditas Unggulan Perikanan. 2. Kondisi inilah yang menyebabkan pergeseran perekonomian Kabupaten Garut ke arah sektor-sektor non primer. Tomat. Produksi Daging. dari sisi penciptaan nilai tambah. mengingat nilai tambah pendapatan yang disumbangkannya cukup besar. meliputi Padi Sawah. ikan. disamping itu memiliki tingkat penyerapan tenaga kerja yang tinggi yaitu ratarata sebesar 32. Uraian Lahan yang dikuasai Rumahtangga Pertanian Pengguna Lahan (000 Ha) Rumahtangga Pertanian pengguna lahan (000) Rata-rata (Ha) Rumahtangga Pertanian Yang Menguasai Lahan < 0. nilem dan nila serta potensi perikanan laut berupa budidaya rumput laut. meliputi Kentang Cabe Merah. dan hutan). b) Agribisnis Tanaman Sayuran Unggulan.24 Perbandingan Luas Lahan dan Jumlah Rumahtangga Pertanian Pengguna Lahan di Kabupaten Garut Tahun 1983 – 2003 No. Produksi Kulit Ternak. dan permintaan pasar terhadap produk-produk tersebut terus meningkat seiiring pertambahan penduduk.60 2003 101 277 0. 4.1 Sumber: BPS Kabupaten Garut Sektor Pertanian secara umum memiliki potensi yang besar dan variatif.38 199 51 79. Namun demikian. meningkatnya pemahaman terhadap gizi. 5. Aren. Produk Unggulan Daerah tersebut memiliki prospek yang baik untuk dikembangkan. c) Agribisnis Tanaman Buah-buahan Unggulan yaitu Jeruk Keprok/Siam Garut. Tabel 2. Jagung. budidaya tambak udang dan perikanan tangkap. meliputi komoditas perikanan darat berupa ikan mas.

selain itu sektor ini tetap menunjukan sebagai sektor yang utama bagi perekonomian Kabupaten Garut baik dilihat dari perannya dalam pembentukan PDRB maupun dalam penyerapan tenaga kerja. Disamping itu. Petani usaha mengandalkan pendapatannya dari hasil pertanian yang dijualnya sedangkan buruh tani mengandalkan pendapatannya dari upah yang dibayar oleh petani usaha. petani usaha memiliki pendapatan yang fluktuatif sesuai hasil dan harga yang diterimanya. sedangkan buruh tani cenderung stabil pada kisaran angka tertentu.sehingga tidaklah mengherankan jika wilayah yang didominasi oleh sektor pertanian cenderung pertumbuhan ekonominya sangat lamban. Semakin tinggi nilai NTP di atas 100. dan pembentukan barang modal. yaitu hasil pertaniannya dan harga atas hasil pertaniannya. regional dan nasional.Indeks harga yang dibayar petani mencerminkan perkembangan harga atas barang-barang kebutuhan petani meliputi konsumsi rumah tangga. Secara umum Nilai Tukar Petani Kabupaten Garut selama periode 2005 – 2007 mengalami fluktuasi. dimana Nilai tukar petani pada tahun 2007 meningkat menjadi 117. beban kebutuhan petani semakin meningkat hal ini ditunjukkan dengan naiknya nilai Ib dibanding tahun sebelumnya. Pengembangan yang bersifat sektoral pada sistem pertanian serta ketidaksiapan dalam menghadapi persaingan global merupakan kendala yang masih dihadapi sektor pertanian. sedangkan harga hasil pertanian dipengaruhi oleh faktor eksternal petani. Ib dibentuk oleh dua komponen yaitu sektor konsumsi rumah tangga dan sektor biaya produksi. Hasil pertanian cenderung dipengaruhi oleh faktor internal petani. hal ini tercermin dari pengembangan agroindustri yang belum optimal dalam pengolahan dan pemasarannya.61 persen dibanding harga pada tahun 2006. Untuk melihat tingkat kemampuan/daya beli petani di pedesaan salah satu indikator yang dipergunakan adalah Nilai Tukar Petani (NTP) yang diperoleh dari perbandingan antara indeks harga yang diterima petani terhadap indeks harga yang dibayar petani (dalam persentase). Nilai Ib pada tahun 2007 adalah sebesar 184. hal ini menunjukkan adanya kenaikan terhadap harga barang-barang yang dikonsumsi oleh petani. Dalam hal pendapatan. Secara umum penduduk yang terlibat di sektor pertanian dapat dibedakan menjadi petani usaha dan petani buruh. Pendapatan usaha tani sangat dipengaruhi oleh dua faktor. Dari dua faktor di atas yang sangat mempengaruhi kesejahteraan petani adalah faktor harga hasil pertanian. biaya produksi usaha pertanian dan penambahan barang modal.43 pada tahun 2006 artinya kenaikan harga produk RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 31 . Kendati demikian.66 dari 101. hubungan antar subsistem pertanian dan sektor lain (linkages) belum sepenuhnya menunjukkan sinergitas pada skala lokal. sektor pertanian merupakan sektor yang sangat tahan terhadap gejolak moneter yang ada. maka semakin kuat pula tingkat kemampuan/daya beli petani. NTP juga menunjukkan daya tukar (term of trade) dari produk pertanian dengan barang dan jasa yang dikonsumsi maupun untuk biaya produksi. Dalam hubungan ini terlihat bahwa petani usaha memiliki resiko atas apa yang diusahakannya sedangkan buruh tani tidak memiliki resiko.76 atau mengalami kenaikan sebesar 2. Pada tahun 2007.

14 101.28 30.46 432.040 799.07 INDEKS UMUM (Ib) 134.144 7.03 156.95 181.80 153.04 186. bioteknologi kelautan.85 31.66 Sumber : BPS Kab. Untuk itu roda perekonomian Kabupaten Garut dipandang dapat bergerak lebih cepat apabila dikembangkan industri yang dapat mengolah hasil-hasil pertanian.741.39 158. usaha budidaya laut. Tabel 2.539 32 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . sehingga perdagangan antar wilayah yang dilakukan lebih dominan berupa bahan-bahan mentah hasil pertanian.91 Nilai PDRB Sektor Pertanian dan Peternakan (Juta) 5.688 Penduduk Yang Pekerjaan Utamanya di Sektor Pertanian (%) 40. lemahnya kondisi pembudidaya dan nelayan sebagai produsen menyebabkan kurang berkembangnya kegiatan dan pengelolaan industri pengolahan hasil perikanan dan kelautan.42 213.91 217. Garut Potensi lain dalam sektor pertanian yaitu pembangunan ekonomi kelautan dan perikanan terutama dalam pengembangan usaha perikanan tangkap di pesisir selatan.44 156. Namun kondisi dan potensi sumber daya perikanan dan kelautan yang besar ini belum diikuti dengan perkembangan bisnis dan usaha perikanan dan kelautan yang baik. Tingkat investasi sarana dan prasarana pendukung bisnis kelautan serta produksi sumber daya perikanan dan kelautan masih jauh dari potensi yang ada.97 TPR 218. Kenaikan ini dipicu oleh kenaikan indeks yang diterima yang cukup signifikan yaitu mencapai sebesar 16.99 Kontribusi NTB Sektor Pertanian terhadap pembentukan PDRB (%) 50.96 INDEKS UMUM (It) 126. yang merupakan keunggulan wilayah yang dapat memperpanjang rantai agribisnis. Dilain pihak.481 839.61 184. Tahun 2005-2007 (1999 = 100. sehingga produksi Kabupaten Garut dapat berupa barang-barang industri hasil pertanian. walaupun Kabupaten Garut memiliki keunggulan komparatif di sektor pertanian.76 NILAI TUKAR PETANI (NTP) 94.00) INDEKS HARGA YANG DITERIMA PETANI TAHUN SUB SEKTOR TBM Rata-rata 2005 Rata-rata 2006 Rata-rata 2007 125. Persentase Pekerja di Sektor Pertanian.pertanian meningkat cukup signifikan dibanding kenaikan harga kebutuhan petani.43 117. Secara umum.26 Jumlah Penduduk yang Bekerja.855.05 47. dan Kontribusi Sektor Pertanian pada Pembentukan NTB Kabupaten Garut Tahun 2004 2005 2006 Jumlah Penduduk Yang Bekerja 792.93 persen yang disebabkan harga-harga hasil tanaman bahan makanan mengalami kenaikan. Tabel 2. namun kelemahan yang mendasar adalah masih rendahnya kegiatan industri yang memanfaatkan hasil-hasil pertanian.70 50.483 6.612.03 BPPBM 144.29 327. serta berbagai macam jasa lingkungan kelautan.99 166.15 INDEKS HARGA YANG DIBAYAR PETANI KELOMPOK KRT 130.25 Indeks Harga Yang Diterima dan Dibayar Petani serta Nilai Tukar Petani di Kabupaten Garut.

541 4 PT 361 394 5 BUMD/BUMN 60 63 Jumlah 15. Tabel 2. baik kecil.794 2 Koperasi 799 824 3 CV 1. B. menengah maupun besar pada tahun 2008 mengalami peningkatan sebesar 2. Garut.746 Penduduk Yang Pekerjaan Utamanya di Sektor Pertanian (%) 31. Sektor Perdagangan. perdagangan dan penanaman Modal Kab. Bayongbong.740 Sumber: BPS Kabupaten Garut Beberapa prestasi yang telah diraih di bidang pertanian diantaranya penghargaan Presiden RI dalam program ketahanan pangan bidang tanaman pangan tahun 2008 yang berhasil meningkatkan produksi padi lebih dari 5% .616 No 1 2 3 JUMLAH PEDAGANG FORMAL GOLONGAN 2007 2008 Kecil 13.811 13. Hade Farm (komoditi paprika) dari Giri Jaya kecamatan Cikajang.27 Perkembangan Jumlah Agen / Grosir dan Sarana Perdagangan AGEN/ GROSIR No 1 2 3 JENIS BARANG Sembako BBM (Minyak Tanah) Pupuk Jumlah 2007 37 24 11 75 2008 50 24 10 88 No 1 2 3 SARANA PERDAGANGAN JENIS Pasar Modern Pasar Tradisional STA Jumlah 2007 28 15 3 48 2008 39 15 3 52 Sumber : Dinas Industri.28 Perkembangan Jumlah WDP dan Pedagang Formal JUMLAH WAJIB DAFTAR PERUSAHAAN (WDP) No BENTUK 2007 2008 1 Perorangan 12.485. Cikajang dan Kec. 39 pasar modern dan 3 unit STA (Sub Terminal Agribisnis) yang berada di Kec. Garut.391 1.352 Besar 83 98 Jumlah 14.14 Nilai PDRB Sektor Pertanian dan Peternakan (Juta) 8.443 Menengah 1.335 14. yang diterima oleh PD.617 2008* 890.910.344 9.422 16.85% yakni dari 14.45 32.57 Kontribusi NTB Sektor Pertanian terhadap pembentukan PDRB (%) 47. Sementara itu jumlah agen/grosir mengalami peningkatan sebesar 7. Dilihat dari klasifikasi pedagang berdasarkan golongan.667 pedagang pada tahun 2007 menjadi 15. 2008 Tabel 2. perdagangan dan penanaman Modal Kab.529 pedagang pada tahun 2008.98%.249 1.90 47. Hotel dan Restoran Kegiatan perdagangan di Kabupaten Garut ditopang oleh 15 buah pasar kabupaten (tradisional). serta penghargaan Presiden RI dalam program ketahanan pangan bidang hortikultura tahun 2008.893 Sumber : Dinas Industri. Kec. Mekarmukti.667 15.Tahun 2007 Jumlah Penduduk Yang Bekerja 886. 2008 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 33 .

200 25. Malaysia.29 Perkembangan Realisasi Ekspor Non Migas 2007 – 2008 No KOMODITI 2007 VOLUME Kg NILAI (US$) 7. Taiwan. teh hijau.89 prosen pada tahun 2008. Korea.520 Kg 1.734.715. Belanda.698 3. Rusia.25 prosen.528. Inggris 1 Teh Hitam 5.400 65.543 11 118. Irak.296. Mesir. Korea Selatan. Spanyol. Jepang. Jepang. Thailand.610. minyak akar wangi.00 29.820 1.543 72. Jerman.360 1. Belanda. USA Singapura.750 5. 2008 Sektor perdagangan. Hongkong.850 1.Sementara itu.528.698 3.314 118.693 Ptg Kg Sqf Kg M Kg Kg Bh Kg Kg Kg 426. Srilanka. Jerman Taiwan.60 meningkat sebesar 2. Singapura. yaitu dari 24.488 5.587 23.425.460 NEGARA TUJUAN Inggris.7% dari tahun 2007 sebesar US$ 17.00 1.958. Tabel 2. Italia. Inggris.584 5 Minyak Akar Wangi 23.610.735.354. Cina Jepang. Jepang. karena kinerja sektor tersebut menggambarkan perkembangan volume produk 34 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .000 18.735. Italia.360 72. Garut.64 prosen pada tahun 2004 menjadi 25.488 5. Taiwan. perkembangan usaha ekspor ditandai dengan keragaman komoditas dan nilai ekspor. USA Singapura.408 8 9 10 882. kulit tersamak.56 9.00 18.60 600 7. Canada. Belgia. jaket kulit.212.364. Belanda Singapura.584 17.425.820 1. Malaysia.750 5.68. Iran.354. Jerman.766. Malaysia. karet.850.364.000 12.510 Kg Kg Psg Kg 18.000 367. Srilanka.460 VOLUME Kg 2008 NILAI (US$) 7.511 5. Vietnam dan Malaysia.672 1. Perdagangan dan Penanaman Modal Kab.077.672 1. Swiss.040.408.212. USA USA.000 12. Kondisi tersebut merupakan gambaran semakin membaiknya perekonomian Kabupaten Garut.400 65. vanili dan kain sutera dengan negara tujuan ekspor yaitu: USA. Jerman.200 25. Jepang.850 1.734. bulu mata palsu. Jenis komoditas yang diekspor terdiri dari teh hitam. kerajinan dari akarwangi. hotel dan restoran selama periode tahun 2004-2008 mengalami peningkatan kontribusi sebesar 1.000 18.040. Inggris. Inggris. India.110 9. Jepang USA. Singapura.56 7 Kulit Tersamak Kain Sutera Minyak Nilam Kerajinan dari Akar Wangi Vanila JUMLAH 1.60 Sumber : Dinas Perindustrian. Thailand.863. Australia Singapura. Iran. India Singapura. USA.354.314 1.077.693 Ptg Kg Sqf Kg M Kg Kg Bh Kg Kg Kg 426.000 404.296.520 Kg 1.00 18.587 6 Jaket Kulit 9.511 2 3 4 Teh Hijau Jepang Karet Bulu Mata Palsu 17.110 9. Nilai ekspor tahun 2008 mencapai US$ 18.958.487 29.440 882. Kanada.510 Kg Kg Psg Kg 18. Maroko Jerman. Australia.440 600 7.212.850.887. Malaysia Jepang. Mexico.887.

721 110.735 14. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 35 . Walaupun masih relatif rendah.9% 1. Pada dasarnya.367.8% 7.423 445 Ket Perkembangan (%) INDUSTRI AGRO & HASIL HUTAN .5% 2.Nilai Produksi 300.Unit Usaha 8.5% 2.553 16. C.63%. Karena semakin tinggi daya beli masyarakat. sehingga dapat menggeser struktur ekonomi di wilayah Garut.2% 1. Kendala umum yang dihadapi untuk dapat mengembangkan potensi tersebut adalah sulitnya menumbuhkan minat para investor baik lokal.588 .Nilai Produksi INDUSTRI KIMIA .473.98% dibandingkan dengan tahun 2004 yang mencapai 6.Tenaga Kerja . maka otomatis berpengaruh terhadap pola konsumsi masyarakat sehingga akan secara langsung berpengaruh terhadap kinerja di sektor perdagangan. Tabel 2. Sektor Industri Pengolahan Hal lain yang menarik untuk dicermati.2% 4.011 .0% 2.106 37.2% 6. atau bahkan sampai skala internasional.212.6% 8. atau mengalami peningkatan 0.7% 39. Hal tersebut menunjukkan bahwa kecepatan sektor industri pengolahan dalam pembentukan nilai tambah dapat dikatakan cukup tinggi.Unit Usaha 1.Investasi . disamping karakteristik khusus Kabupaten Garut lainnya yang agak sulit menumbuhkan minat investor.000 INDUSTRI TEKSTIL.236 1. Kontribusi sektor industri dan pengolahan pada tahun 2008 mencapai 7.283.30 Data Potensi Industri Kabupaten Garut Tahun 2007 – 2008 NO 1.296.2% 19.847 8.933 1. karena infrastrukturnya terlihat masih sangat minim.554. namun tampak mengalami peningkatan selama periode 2004-2008.438.023 9. nasional maupun internasional untuk menanamkan investasinya di Kabupaten Garut.Unit Usaha .409.1% 0.721 92.Investasi 10. subsektor hotel dan restoran di Kabupaten Garut merupakan potensi yang masih dapat dikembangkan lebih jauh. bahkan kelompok sektor lainnya pada umumnya. karena banyak obyek dan daya tarik pariwisata di Garut yang dapat dikembangkan sampai pada skala nasional.457.594 .000 INDUSTRI LOGAM & BAHAN BANGUNAN . 3.692 .179 . KULIT & ANEKA .Tenaga Kerja 9.Nilai Produksi 156.894 7.296.776 418.763 8.65%. 4.3% 60.423 434 Unit Orang Juta Juta Unit Orang Juta Juta Unit Orang Juta Juta Unit 6. Tingginya peranan sektor perdagangan terhadap perekonomian didominasi pula oleh sumbangan dari subsektor perdagangan besar dan eceran kemudian disusul oleh subsektor hotel dan restoran.016.245 7. URAIAN TAHUN 2007 2008 9.yang diperdagangkan di wilayah Garut dan dapat pula digunakan untuk menggambarkan daya beli masyarakat secara makro.Tenaga Kerja 36.Unit Usaha 1.000 169.000 .388.Investasi 14. adalah peranan sektor industri yang merupakan sektor andalan di jawa barat secara umum.

kawah Darajat yang merupakan pusat Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi (PLTP).Tenaga Kerja . Sementara itu. sekunder dan tersier.19%.377 34.425 40. perkembangan peranan sektor tersier cukup berfluktuasi. Situs Ciburuy demikian pula potensi sumberdaya alam diantaranya.27%. yakni sebesar 47.0% Sumber : Dinas Industri. maka selama periode 2004-2008 terlihat adanya fenomena pergeseran struktur ekonomi di Kabupaten Garut. namun pergeseran dari kelompok sektor primer ke arah sekunder dan tersier tetap terjadi walaupun relatif kecil.0% 14. kelompok sektor primer memang masih memberikan kontribusi yang sangat tinggi terhadap perekonomian di Kabupaten Garut.49% menjadi 10.710 85. yaitu dari semula 50. Garut.Nilai Produksi TAHUN 2007 2.83% menjadi 47. Beberapa peninggalan budaya yang menjadi tujuan wisata (ODTW) antara lain Cagar Budaya Situ Cangkuang. sekalipun struktur ekonomi Kabupaten Garut selama periode 2004-2008 tidak berubah secara signifikan. yaitu dari primer ke arah sekunder dan tersier. Keragaman alam dan budaya yang dimiliki tersebut merupakan modal dasar dalam pengembangan daya tarik wisata. Dengan demikian.807. kontribusi kelompok sektor ini tampak mengalami penurunan sebesar 3. yang mengalami kontribusi yang juga relatif fluktuatif pada periode 2004-2008. Kabupaten Garut memiliki potensi pariwisata yang sangat beragam baik dari sisi produk wisata maupun pasar wisatawan. 2008 Apabila sektor-sektor perekonomian dikelompokkan menjadi tiga kelompok yaitu primer. perdagangan dan penanaman Modal Kab. D.56% selama periode 2004-2008. Kelompok sektor penyumbang terendah adalah sektor sekunder.69% menjadi 42.27%. apabila dicermati perkembangannya.NO URAIAN .918 2008 2. yaitu dari semula 9.000 85.807. atau dari 39.5%. Kondisi tersebut sejalan dengan teori ekonomi makro. Kendati demikian. namun secara umum di sepanjang periode 2004-2008 sektor ini mengalami peningkatan peranan sebesar 2. Sektor Pariwisata Penguatan struktur perekonomian daerah lainnya yang dapat menjadi fokus perhatian pada pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Garut adalah bidang pariwisata. dimana semakin tinggi pendapatan perkapita penduduk di suatu wilayah.63%.977.918 Ket Orang Juta Juta Perkembangan (%) 2. yang menggambarkan semakin modernnya perekonomian di Kabupaten Garut. maka perekonomian akan bergeser dari primer ke sekunder.6% 0.Investasi .079. 36 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Di sepanjang tahun 2008.

Untuk pengembangan sektor pariwisata.Tabel 2. kesenian daerah. perikanan.597. Usaha Mikro. E.126 wisatawan. bahan dan alat bangunan. mengingat panjangnya mata rantai kegiatan usaha kepariwisataan. pengangkutan. Kecil. Keberhasilan programprogram sektor kepariwisataan dari aspek keluaran makro antara lain terlihat dari meningkatnya jumlah wisatawan dari sebanyak 1. Penyerapan tenaga kerjanya mengalami peningkatan 11.425. kendala yang dihadapi adalah belum tertatanya objek wisata dan masih rendahnya kualitas infrastruktur pendukung. Dalam rangka menciptakan kesetaraan usaha.185 orang pada tahun 2007 menjadi 2.31 Data sarana Pendukung Kepariwisataan No 1 2 3 4 5 6 7 8 Sarana (unit) Hotel Bintang Hotel Melati Penginapan remaja Pondok wisata Perkemahan Rumah Makan Biro Perjalanan Rekreasi dan Hiburan Umum JUMLAH Tahun 2007 5 65 0 1 11 4 77 2 172 2008 6 80 0 1 11 4 77 2 188 Dalam rangka upaya pengembangan wilayah yang lebih merata peranan pariwisata menjadi sangat penting. Dengan demikian. Dengan demikian pengembangan sektor pariwisata dapat menggerakkan sektor-sektor ekonomi lainnya atau dengan kata lain sektor ini mempunyai imbas secara multisektoral. KUMKM dan BMT memberikan peranan yang cukup signifikan dalam memberdayakan ekonomi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 37 .428 orang.301 wisatawan pada tahun 2007 menjadi 1. pemeliharan dan pengembangan obyek wisata. Rantai kegiatan pariwisata ini jelas akan membutuhkan hasil-hasil pertanian. kerajinan rakyat. peternakan. Sektor Koperasi. menengah (KUMKM) dan BMT.12 prosen dari sebanyak 2. Menengah (KUMKM) dan BMT Pada hakekatnya sistem ekonomi kerakyatan yang perlu diwujudkan adalah sistem yang memungkinkan seluruh potensi masyarakat memperoleh kesempatan yang sama untuk meningkatkan taraf hidupnya melalui berbagai kegiatan ekonomi. perhotelan. kerajinan cinderamata. restoran pemandu wisata/ pramuwisata. Kegiatan-kegiatan yang dimaksud meliputi: biro perjalanan. yang pada akhirnya diharapkan dengan pengelolaan yang baik akan memberikan kontribusi terhadap peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Garut. dilakukan langkah-langkah yang mendorong dan mendukung pelaku ekonomi Koperasi usaha mikro kecil. diantara berbagai skala usaha tidak ada yang dirugikan bahkan dapat bermitra usaha secara lebih efektif dan saling menguntungkan.

526.699 Unit Rp Rp Rp Rp Orang 2008 12. 1 Uraian Koperasi .75 9.33 Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha Koperasi. 2008 Tabel 2.000 329.000 26.000 375.00 10.699 orang.800.900.32 Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha UKM.000.289.108.386 Unit Rp Rp Rp Rp Orang Perkembangan (%) 1.289. Kebijakan umum KUMKM dan BMT yang telah dilaksanakan antara lain peningkatan kualitas aparatur KUMKM dan BMT.177 orang.00 10.976.57 0.000 8.859.160 311.172 orang pada tahun 2007 menjadi 233.111 Unit Unit Unit Orang Rp Rp Rp Orang Orang 2008 1.000 176 4.86 0.680.715. Pada usaha koperasi mencapai sebanyak 1202 unit pada tahun 2008 dengan jumlah anggota koperasi meningkat sebesar 0.000 29.00 10.39 0. 2007 – 2008 No.00 10. Sementara perkembangan usaha BMT pada tahun 2008 mencapai 64 unit dengan jumlah anggota sebanyak 6. 1 2 3 4 5 6 UKM Modal Sendiri Volume Usaha Aset Modal Luar Tenaga Kerja Uraian Tahun 2007 12.15% yakni dari 232.077 448.35 1.890.441.187 904.836.715.277 384. Garut.277 unit.282.61 Sumber : Dinas Koperasi.150.774.KUD 2 3 4 5 6 7 Anggota Modal Koperasi Volume Usaha SHU Manajer Karyawan Tahun 2007 1.070 unit pada tahun 2007 menjadi 12. yakni dari 12.06 Sumber : Dinas Koperasi.150.847.987.569.160 283.71%. meningkat sebesar 10% dari tahun 2007 sebanyak 26.409.136 Unit Unit Unit Orang Rp Rp Rp Orang Orang Perkembangan (%) 1.070 349.86 8.71 10. efisien dan berdaya saing tinggi.28 13. 2007 – 2008 No. UMKM dan BMT dan memberikan dukungan penciptaan iklim usaha yang kondusif bagi berlangsungnya pemberdayaan KUMKM dan BMT yang lebih produktif.909 orang pada tahun 2008. Berkenaan dengan perkembangan usaha kecil menengah.000 9. Tabel 2. UKM dan BMT Kab. peningkatan kapasitas lembaga/Organisasi Koperasi.187 822.172 307.151 35 232.909 336.Non KUD .167 35 233.386 orang. jumlah UKM pada tahun 2008 mengalami peningkatan 1.000.108. Garut.kerakyatan di Kabupaten Garut.786715. UKM dan BMT Kab. Adapun jumlah tenaga kerja yang terserap oleh sektor UKM pada tahun 2008 sebanyak 29.077 407.202 1. 2008 38 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .186 1.000 175 4.

27 1.83%. 1 2 3 4 5 6 7 8 BMT Anggota Modal BMT Volume Usaha SHU Manajer Karyawan Aset Uraian Tahun 2007 64 5.04 13.99 10. UKM dan BMT Kab.86 Besar [4] 1.697.662.223.85 juta ditahun 2007.90 15.52 juta ditahun 2007. Kecepatan pembentukan nilai tambah tertinggi terjadi pada skala usaha menengah yang meningkat 18.278. Sedangkan usaha dengan skala kecil mengalami penurunan kontribusi pada periode yang sama.500 10.00 Sumber : Dinas Koperasi.870.450.59 juta menjadi 1.045. yaitu dengan sumbangan yang hampir mencapai 90% di tahun 2007. Tabel 2. Selanjutnya skala besar mengalami kenaikan kontribusi pada periode 2005-2007 sebesar 0. atau dari semula sebesar 892.177 3.114. walaupun dengan kecepatan yang berbeda.600. Gambaran tersebut merupakan salah satu indikator yang menunjukan bahwa pondasi ekonomi di Kabupaten Garut masih cukup kuat.229.92 Jumlah (PDRB) [5] 13.746.041.662.639.013.883.842.00 10.23%.812.51 16.85 Pertumbuhan/Tahun 14.04 juta ditahun 2005 menjadi 14.448. dimana mengalami peningkatan hanya sebesar 14.120 Unit Orang Rp Rp Rp Orang Orang Rp Perkembangan (%) 9.890.96 1.200 Unit Orang Rp Rp Rp Orang Orang Rp 2008 64 6.00 10. Selanjutnya perkembangan terendah tampak pada skala usaha kecil.400 106.869.616 3.89% menjadi 10.690.650 11. yakni dari semula sebesar 6.579.21 1.870.94% ditahun 2007.38 17.835.52 18.21 Skala Usaha Menengah [3] 892.07% pertahunnya.895.337.672. masih sangat dominan pada perekonomian daerah.59 943.88 14.281.740 117.07 (%) Ditinjau dari perkembangan kontribusi penciptaan NTB skala usaha terhadap perekonomian.52% menjadi 6.277.600.859 64 218 9. Garut.667.672. Kondisi ini tidak terlepas dari intervensi-intervensi yang dilakukan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 39 .835.86% pertahunnya.527.229. dimana kekuatan ekonomi UKM yang walaupun mengalami penurunan share dari tahun sebelumnya.) Tahun [1] 2005 2006 Kecil [2] 11. yaitu dari 83.34% atau dari 9.518.35 Perkembangan Penciptaan Nilai Tambah Bruto (NTB) atas Dasar Harga Berlaku Menurut Skala Usaha Di Kabupaten Garut Periode 2005-2007 (Juta Rp. yaitu dari 11.66 2007 14.001. 2008 Penciptaan nilai tambah menurut skala usaha di Kabupaten Garut tahun 20052007 mengalami perkembangan positif.450.34 Perkembangan Jumlah dan Volume Usaha BMT 2007 – 2008 No.00 10. skala usaha menengah mengalami kenaikan kontribusi pada periode 2005-2007.715.205.59% menjadi 82.354.801.144 64 218 10.Tabel 2.

serta kemampuan manajemen. sehingga 40 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . merupakan salah satu faktor penyebab Kabupaten Garut saat ini masih menjadi daerah tertinggal di Indonesia.83 Skala Usaha Menengah [3] 6.3 Infrastruktur Wilayah Kebutuhan akan infrastruktur wilayah tidak terlepas dari fungsi dan peranannya terhadap pengembangan wilayah.36 Kontribusi Penciptaan Nilai Tambah Bruto (NTB) Usaha Menurut Skala Usaha di Kabupaten Garut Periode 2005-2007 (Persen) Tahun [1] 2005 2006 * 2007 ** Kecil [2] 83. pemacu pertumbuhan wilayah. masih terbatasnya prasarana transportasi. dibutuhkan pengembangan UMKM dan koperasi yang mampu mengembangkan agroindustri dan bisnis kelautan guna menunjang daya beli dan ketahanan pangan. Kualitas Sumber Daya Manusia yang masih rendah.23 Jumlah [5] 100. Masih kurangnya sarana dan prasarana daerah terutama sarana transportasi baik dari sisi kuantitas maupun kualitas di perdesaan. Aspek ketersediaan sarana dan prasarana daerah pada dasarnya diarahkan terhadap upaya untuk menunjang aspekaspek pembangunan lainnya di kabupaten Garut. e. Sementara itu.59 83. Kendati demikian.00 100.00 Catatan * Angka sementara ** Angka sangat sementara Permasalahan yang dihadapi oleh para pengusaha kecil dan menengah untuk lebih mengembangkan diri adalah keterbatasan akses permodalan.57 82. Mekanisme pasar yang berkeadilan belum efektif berfungsi. 2. terutama jalan mengakibatkan rendahnya aksesibilitas antar wilayah dan masih adanya wilayah yang terisolir.00 100. Masih tingginya kredit konsumsi dibandingkan dengan kredit investasi juga menghambat kontribusi UMKM terhadap pertumbuhan ekonomi sehingga kurang menopang aktivitas sektor riil. Tabel 2. khususnya KUD masih bertumpu pada kredit program.52 5. dominasi yang sangat kental dari UKM tersebut menyebabkan kecepatan laju pertumbuhan ekonomi Kabupaten Garut secara makro tampak sangat lamban. yaitu sebagai pengarah dan pembentuk struktur tata ruang. Selain itu. Rendahnya partsipasi anggota koperasi dalam kegiatan usaha koperasi.2. Akses Informasi.49 10.Pemerintah Daerah dalam rangka menggaungkan keberpihakan pemerintah dan swasta terhadap perkembangan UKM khususnya di wilayah Kabupaten Garut. permasalahan yang dihadapi sehubungan dengan upaya pengembangan koperasi antara lain: a.89 10.94 Besar [4] 9. c. hal yang tidak dapat dipungkiri adalah. b. pemenuhan kebutuhan wilayah. serta pengikat wilayah.94 6. Profesionalisme para pengelola koperasi masih rendah. Belum optimalnya intermediasi bank. d. Usaha koperasi. Selain itu.

08 2005 236.84 334. Garut Masih tingginya kondisi jalan kabupaten dalam keadaan rusak berat yang mencapai 236.5 828. selain itu pada beberapa ruas jalan lalu lintas yang ada sering melebihi standar Muatan Sumbu Terberat (MST).28km.76 2007 255. jalan propinsi sepanjang 282.menjadikannya sebagai wilayah yang tertinggal pula.08 km. Sementara itu.18 km. Sedangkan jumlah jembatan di Kabupaten Garut mencapai 306 buah dengan total panjang jembatan 2. Jalan kolektor primer (jalan propinsi) itu terbentang dari ruas jalan perbatasan dengan Kabupaten Bandung dan Sumedang sampai Samudera Indonesia.08 2006 249. kondisi jalan sedang tercapai 318.29 828.58 828.51 245.611 km. Belum optimalnya sistem jaringan jalan yang menjadi poros penghubung antar kecamatan terutama di wilayah Selatan serta masih rendahnya kondisi jalan kolektor di ruas jalan Jabar Selatan menjadi salah satu RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 41 .97 241.59 km. sehingga dapat mempercepat kerusakan jalan.76 km.68 km. Sistem transportasi di Kabupaten Garut umumnya terdiri atas moda darat. Moda angkutan darat yang melayani pergerakan eksternal dan internal Kabupaten Garut adalah angkutan jalan yang dilayani oleh sistem jaringan jalan.29 km atau menurun 10.565. Hingga saat ini total panjang jalan di Kabupaten Garut mencapai 4. hal ini disebabkan diantaranya adalah adanya beberapa ruas jalan yang tingkat kerusakannya tidak dapat ditangani dengan pemeliharaan rutin maupun periodik karena prosentase kerusakannya sudah sangat besar.51% sampai dengan tahun 2008.18 263.53% bila dibandingkan pada tahun 2004 yang mencapai 360.65 km atau menurun 11.65 236.82 318. dan jalan desa sepanjang 3. Tabel 2. kondisi jalan kabupaten dalam kondisi baik sepanjang 273.39% bila dibandingkan dengan tahun 2004 yang mencapai 211.76 2008 273.62 km.25% apabila dibandingkan dengan tahun 2004 yang mencapai 263.82 km. kolektor primer (jalan propinsi) dan lokal primer (jalan kabupaten dan jalan desa).72 835.62 360. Pada kurun waktu tahun 2004-2008. yang terdiri dari jalan negara sepanjang 30.750.37 Kondisi Jalan Kabupaten Tahun 2004-2008 No 1 2 3 Kondisi Baik (Km) Sedang (Km) Rusak Berat (Km) Jumlah Tahun 2004 211.76 Sumber : Dinas PU Binamarga Kab.42 238.21 337. Adapun kondisi jalan rusak berat sepanjang 236.29 km atau sebesar 28. Jaringan jalan arteri primer (jalan negara) adalah jaringan Jalan Nagreg-Tasikmalaya yang melewati Limbangan dan Malangbong. atau meningkat 29. sedangkan jaringan jalan sepanjang Pantai Selatan yang melewati Pameungpeuk merupakan jalan kolektor primer (jalan propinsi). jalan kabupaten sepanjang 828. yang terdiri atas jaringan jalan arteri primer (jalan negara). serta keterbatasan sarana dan prasarana/ alat berat dalam penangganan jalan dan jembatan.30 meter.85 352.28 835.

13 15. yang dilayani trayek Antar Kota Dalam Propinsi (AKDP) dan Antar Kota Antar Propinsi (AKAP).6 - Sumber: Dishub.910 118 11. pelaksanaan pembangunan dititikberatkan untuk menunjang kelancaran roda perekonomian daerah seperti menunjang kegiatan usaha masyarakat dalam mendistribusikan pemasaran hasil produk barang dan jasa yang diindikasikan pada kelancaran dan keselamatan di jalan melalui pengadaan perlengkapan jalan berupa rambu lalu lintas.98 Sumber: Dishub.769 2008 561 2. Pagar Pengaman Jalan (Guard Rail).22 8. Jumlah kendaraan bermotor yang diuji pada tahun 2008 sebanyak 11. Kab.561 7. Garut tahun 2008 Berkenaan dengan pelaksanaan Ketentuan pengujian kendaraan bermotor berdasarkan Perda Nomor 8 Tahun 2005 tentang Penyelenggaraan Perhubungan. Rambu Pendahulu Petunjuk Jurusan (RPPJ). marka jalan. Garut tahun 2008 Berkenaan dengan sarana mobilisasi pengguna jasa tingkat regional. perkembangan armada trayek AKDP menunjukan peningkatan 42 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .38 Perkembangan Perlengkapan Jalan No 1 2 3 4 5 6 Jenis Fasilitas 2007 Rambu lalu-lintas Rambu pendahulu petunjuk jurusan (RPPJ) Traffict Cones Lampu peringatan (Warning Light) Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas (APILL) Marka Jalan 782 100 30 7 2 3.permasalahan yang harus menjadi perhatian dalam upaya penyediaan infrastruktur yang dapat meningkatkan perekonomian masyarakat. Tabel.53 13.812 % 17. Kab. Dalam Bidang Perhubungan Darat.39 Pengujian Kendaraan Bermotor Tahun No 1 2 3 4 Jenis Kendaraan 2007 Mobil Penumpang Bus Barang Khusus Jumlah 677 3. Alat Pemberi Isyarat Lalu Lintas (APILL) dan fasilitas operasional serta meningkatnya pelayanan bagi penyedia dan pengguna jasa transportasi seperti di terminal.041 9.150 unit dengan rincian pada tabel berikut ini : Tabel 2. 2.500 Tahun 2008 849 119 50 7 2 Perkembangan/ Penurunan Unit 67 19 20 % 8.115 129 12.6 19 66.150 Perkembangan/ Penurunan Angka 116 480 1205 11 1.78 13.

sementara itu jumlah sub Terminal bus 5 buah sedangkan non bus sebanyak 8 buah. Perkembangan jumlah armada trayek AKDP dan AKAP seperti terlihat pada tabel berikut : Tabel 2. mulai tahun 2008 di Kabupaten Garut telah terdapat pelayanan angkutan tidak dalam trayek berupa angkutan taksi yang jumlahnya sebanyak 17 kendaraan.911 PERKEMBANGAN UNIT % 0 0 0 0 0 0 Sumber : Dinas Perhubungan Kab. Angkutan Perkotaan dan Perdesaan.911 2008 1.sebanyak 25 unit atau sebesar 6. lokasi dan jumlah terminal bus seperti terlihat pada tabel berikut : RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 43 .13% pada tahun 2008. Perkembangan jumlah angkutan lokal sebagaimana tabel berikut : Tabel 2.40 Perkembangan Jumlah Armada Trayek AKAP Dan AKDP JENIS TRAYEK AKDP (Unit) AKAP (Unit) Jumlah TAHUN 2007 2008 408 433 139 138 547 571 PERKEMBANGAN UNIT % 25 6. dari jumlah armada bus sebanyak 408 unit pada tahun 2007 menjadi 433 unit pada tahun 2008. Terlebih saat ini jumlah kendaraan pribadi terutama sepeda motor meningkat sehingga penggunaan moda beralih dari angkutan penumpang umum pada kendaraan pribadi.41 Perkembangan Jumlah Angkutan Lokal JENIS TRAYEK Angkutan Kota Angkutan Perkotaan Angkutan Perdesaan Jumlah TAHUN 2007 1. Garut 2008 Untuk angkutan lokal dilayani dengan trayek Angkutan Kota. sampai tahun 2008 terdiri dari terminal bus dan terminal non masing-masing 2 buah.72 Sumber : Dinas Perhubungan Kab. Garut 2008 Disamping angkutan lokal dalam trayek tetap. Sedangkan trayek AKAP terjadi pengurangan sebanyak 1 unit kendaraan atau sebesar 0. Jumlah angkutan lokal tidak mengalami penambahan mengingat potensi jumlah penumpang belum menunjukan peningkatan yang diperlukan penambahan kendaraan.020 416 475 1. dari jumlah armada bus sebanyak 139 unit pada tahun 2007 menjadi 138 unit kendaraan pada tahun 2008.020 416 475 1. Terminal dan Sub Terminal sebagai salah satu penunjang sarana mobilisasi.13 1 0.72% pada tahun 2008.

Pada aspek infrastruktur sumber daya air dan irigasi. terminal. Pada aspek infrastruktur sumber daya air dan irigasi. pencapaian hasil pembangunannya telah berkontribusi dalam meningkatkan intensitas tanam padi sawah khususnya pada daerah Irigasi yang menjadi kewenangan Kabupaten (luas areal di bawah 1. Limbangan Malangbong Jumlah Tahun 2008 Terminal Sub.42 Jumlah Terminal Bis dan Non Bis No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Kecamatan Bungbulang Pameungpeuk Singajaya Cikajang Bayongbong Samarang Tarogong Kidul Cibatu Bl. marka. Terminal Bus Non Bus Bus Non Bus 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 5 8 Sumber : Dinas Perhubungan Kab. dan jembatan timbang. Demikian pula halnya dengan pelayanan angkutan massal seperti kereta api dan bis. 3) Meningkatkan kapasitas mampu sungai dan terkendalinya luapan air/longsor. ketertiban. serta belum optimalnya kondisi dan penataan sistem hirarki terminal sebagai tempat pertukaran moda. mengurangi luas areal banjir.000 ha) menjadi 60% serta mengupayakan pengembangan infrastruktur sumber daya air untuk meningkatkan ketersediaan air baku. 2) Penanganan rehabilitasi dan pembangunan jaringan irigasi perdesaan yang diindikasikan meningkatnya pemenuhan kebutuhan air baku untuk mengairi lahan pertanian dan terpeliharanya pola tanam. masih belum optimal mengingat infrastruktur transportasi darat yang tersedia belum mampu mengakomodir jumlah pergerakan yang terjadi. keterlibatan masyarakat dalam pengelolaan 44 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . yang diindikasikan berfungsinya sarana dan prasarana air untuk pemenuhan kebutuhan masyarakat akan air baku. kondisi infrastruktur yang mendukung upaya konservasi.Tabel 2. Keberhasilan pembangunan aspek infrastruktur sumber daya air dan irigasi dititikberatkan pada: 1) Penyediaan air baku/ air bersih untuk masyarakat dan penelitian sumber daya air yang diindikasikan dengan peningkatan pembangunan instalasi air dan perencanaan pengukuran daerah irigasi. pengaman jalan. dan pengendalian banjir. menyebabkan kurangnya kelancaran. pengendalian daya rusak air. Garut 2008 Kondisi infrastruktur transportasi darat seperti kurangnya ketersediaan perlengkapan jalan dan fasilitas lalu lintas seperti rambu. pendayagunaan sumber daya air. keamanan serta pengawasan pergerakan lalu lintas.

kondisi rusak berat 27 km atau menurun 64.656.43 41.41 16 12 11 890. dapat dilihat dari kondisi jaringan irigasi sepanjang tahun 2008.41 DAERAH IRIGASI PEMERINTAH 2007 147 11.54 70 30 23. hal ini terlihat masih adanya 39. Potensi sumber daya air di Kabupaten Garut yang besar belum dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang kegiatan pertanian.58 km.12 237 88 121 524 411 64 51.64 898.87% dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 2.03 40.94 prosen dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 77 km.150 km.51 6.12 52.29 212 113 120 510 425 64 50.57 43.635.931.29 27.99 24.30 DAERAH IRIGASI DESA % 2008 1. disamping menurunnya kapasitas infrastruktur sumber daya air dan daya dukung lingkungan serta tersumbatnya sungai karena sedimentasi yang tinggi.29 42. kondisi rusak ringan 62 km atau menurun 24.34 18. Kondisi rusak ringan 716. kondisi rusak berat 1.46% dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 331 km.45 14 18 77 5 41 42 64 7 13 3 734 668 228 213 324 25 27.12 51.43 14. Pelayanan irigasi sampai saat ini dipandang belum optimal.) Baik Rusak Berat Rusak Ringan Baik Rusak Berat Rusak Ringan Baik Rusak Berat Rusak Ringan Baik Rusak Berat Rusak Ringan SALURAN Sekunder (Km): 21.sumber daya air dan sistem informasi sumber daya air dirasakan masih belum memadai.16 597.00 16 7 384 1018 228 83 354 25 14.28% dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 1.43 605. industri.59 25.72 262.46 70.70 Ha areal sawah yang belum terlayani dengan air irigasi dalam rangka peningkatan produktivitas pertanian. atau sama dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 716.72 27.48 km.456. yaitu saluran daerah irigasi pemerintah dalam kondisi baik 401 km atau meningkat 17.30 % - BANGUNAN BENDUNG (buah): BANGUNAN AIR (buah): PINTU (buah): Sumber: Dinas SDAP Kab.65 34.827. Sementara itu.16 19.00 14.28 262. Garut.37 km. Tabel 2.00 64.18 43.09 34.08 42.758 45.55 62.98 13.39% dibandingkan dengan kondisi pada tahun 2007 yang mencapai 82 km.16 6.89 28. saluran daerah irigasi desa berada dalam kondisi baik 2.00 62.43 Potensi dan Kondisi Jaringan Irigasi Teknis/ Pemerintah dan Irigasi Pedesaan DAERAH IRIGASI KETERANGAN Panjang Saluran Sekunder (km) Areal (Ha.41 40. atau meningkat 0.931. dan kebutuhan domestik.13 5.91 53. Gambaran pencapaian kinerjanya.771 % 2008 147 11.435.54 30 57 13 45.96 20.150 km.26 km atau menurun 1.758 45.91 47. 2008 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 45 .771 % 2007 1.

059. meningkatnya sarana dan prasarana perkotaan.534 unit.24 meter. sampai dengan tahun 2008. dari sebanyak 114 unit pada tahun 2007 menjadi 87 unit. Pos Indonesia (Persero) Kantor Garut menyediakan beberapa jasa layanan pos.44% pada tahun 2008 yaitu dari 1.271 ha. Pembangunan Bendung Copong memerlukan tanah sekitar 136 ha yang memanjang dari mulai Copong hingga Limbangan. sedangkan 46 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . sedangkan rehabilitasi rumah kumuh mengalami peningkatan sebesar 109. Pos Express.68%. Sebanyak Rp 79 miliar di antaranya untuk bangunan bendungan dan Rp 89 miliar untuk jaringan irigasi. SOPP. Express Mail Service. Pada aspek telekomunikasi. tinggi 4 meter.029 jiwa pada tahun 2008. layanan pos masih tetap diminati masyarakat.000 unit transaksi penerimaan dan pengiriman surat pos per tahun. meningkatnya pelayanan penanggulangan bahaya kebakaran. 3) Cakupan Pelayanan air bersih di perdesaan pada tahun 2008 mengalami peningkatan sebesar 1. Wesel Pos. Citikey. baru sampai tahap pembebasan lahan. Pelayanan komunikasi lainnya yaitu jasa pos dilayani di oleh 19 unit kantor Pos dengan rata-rata lebih dari 500.46%. Dalam keragaman bentuk komunikasi yang terus berkembang. sampai dengan tahun 2008 telah memberikan kontribusi dalam meningkatnya cakupan pelayanan air bersih diperkotaan dan perdesaan. Beberapa capaian kondisi sarana dan prasarana perumahan dan permukiman adalah sebagai berikut: 1) Penyediaan dan Pengelolaan Sarana Air Bersih dititikberatkan pada upaya pemenuhan kebutuhan air bersih masyarakat.041. Paket Pos. meningkatnya kondisi perumahan yang sehat dan layak huni. Pengembangan jaringan Infrastruktur Komunikasi Telepon Nirkabel (infrastruktur tower komunikasi selular) yang dibangun operator telekomunikasi. meningkatnya bangunan gedung yang memenuhi standar teknis bangunan. Sampai saat ini PT. penanganan/pemeliharaan sarana air bersih baik di perdesaan maupun di perkotaan yang diindikasikan dengan pembangunan infrastruktur air bersih.Berkenaan dengan Rencana Pembangunan Bendung Copong yang diperkirakan dapat mengairi daerah irigasi seluas 5. diantaranya adalah layanan Surat Biasa. Surat Kilat Khusus. Western Union. Pembangunan Bendung Copong diperkirakan menelan biaya sekitar Rp 200 miliar bantuan Japan International Cooperation Agency (JICA). Rencana jaringan irigasi itu mencakup areal pengembangan seluas 6. serta panjang saluran 103. cakupan layanan untuk infrastruktur telekomunikasi dilayani melalui jasa telepon kabel serta telekomunikasi bergerak (selular). 2) Data Rumah kumuh menunjukkan kebutuhan rumah kumuh untuk direhabilitasi atau peningkatan sebanyak 941. yaitu Sungai Cibuyutan. dari jumlah 148 unit pada tahun 2007 menjadi 310 unit pada tahun 2008.394 ha yang tersebar di sepuluh wilayah kecamatan yang airnya bersumber dari Sungai Cimanuk dan empat anak sungainya. semakin memperluas jangkauan layanan telepon selular sampai ke wilayah-wilayah kecamatan di Kabupaten Garut. Lebar bendung mencapai 60 meter. Dalam Bidang Perumahan dan Permukiman. Pada tahun 2008 peningkatan rumah kumuh menurun sebesar 23. Citameng.029 jiwa pada tahun 2007 menjadi 1. dan Ciojar.

4) Masih terjadinya pembuangan air limbah dan sampah ke tempat/ saluran badan air penerima sebagai buangan akhir yang mengakibatkan terjadinya pencemaran lingkungan. yang beroperasi di 11 kecamatan pada 94 desa/ kelurahan dengan areal pelayanan 1 cabang utama dengan 2 buah service point dan 11 unit IKK. penunjang dalam penanganan penanggulangan bahaya kebakaran. 3) Masih terdapatnya rumah dan bangunan gedung yang tidak memenuhi persyaratan standar kesehatan dan teknis bangunan. disamping masih terkendala oleh besarnya tingkat kehilangan air yang mencapai 28. laju pertumbuhan penduduk.718 jiwa) dengan jumlah pelanggan sebanyak 24. Masih rendahnya cakupan pelayanan PDAM Garut terutama disebabkan oleh luasnya wilayah administratif kabupaten. cuci dan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 47 .71% (164.70% yaitu dari 823.untuk pelayanan air bersih perkotaan mengalami peningkatan sebesar 1.659 jiwa.14%. selain itu masih terdapat masyarakat perkotaan maupun perdesaan yang tidak memiliki sarana mandi. Kapasitas produksi meliputi kapasitas terpasang 510 liter/dtk dan kapasitas produksi mencapai 359 liter/dtk. serta sebaran penduduk yang tidak terkonsentrasi pada satu wilayah. 2) Terbatasnya sarana dan prasarana.44 Cakupan Pelayanan Air Bersih PDAM Tahun 2008 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Lokasi Cabang Garut Kota Unit Pameungpeuk Unit Cisurupan Unit Karangpawitan Unit Cempaka Unit Samarang Unit Tarogong Unit Cibunar Unit Banyuresmi Unit Leuwigoong Unit Cibatu Unit Wanaraja Total Jenis Sumber Mata Air Sungai Mata Air& Sumur Dalam Sumur Dalam Mata Air & Sumur Dalam Mata Air Mata Air Mata Air Sumur Dalam Mata Air Mata Air Kapasitas (Liter/detik) Terpasang Produksi Idle 333 206 127 20 19 1 23 21 2 40 23 17 27 24 3 10 10 10 10 10 9 1 20 20 7 10 510 7 10 359 151 Sumber : Rencana Investasi PDAM Tirta Dharma Garut Beberapa permasalahan dalam pembangunan bidang perumahan dan permukiman diantaranya adalah : 1) Masih belum optimalnya pemanfaatan Surat Ijin Mendirikan Bangunan (IMB).379 liter/detik. dengan potensi penambahan sebesar 8.659 jiwa menjadi 835. sehingga mengakibatkan tidak tertatanya penempatan bangunan yang menyebabkan dilanggarnya ketentuan sempadan bangunan. Sementara itu perkembangan pelayanan air bersih yang dikelola oleh PDAM Kabupaten Garut.228 SL. sampai tahun 2008 cakupan pelayanan sebesar 22. Tabel 2.

85 0 0 0 114. Karena itu pembangunan Bidang Politik yang salah satunya ditandai dari keberhasilan pelaksanaan Pemilu Nasional 2004 dan Pemilu Gubernur 2008.2 75 37 500 40 80 Perkembangan Unit 0 0 1 0 0 0 40 22 100 10 10 % 0 0 1.7 25 33. Indikatorindikator keberhasilan pembangunan bidang kebersihan terlihat pada tabel sebagai berikut: Tabel 2. Hukum dan Ketertiban Masyarakat Dari sisi politik.4 Politik. Berkenaan dengan pelayanan persampahan. Upaya pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan di lapangan belum dapat dilakukan secara luas mengingat terbatasnya aparat dan sistem pemantauan lingkungan. Garut tahun 2008 2. memiliki kedudukan yang cukup menentukan dalam menjaga stabilitas politik di Jawa Barat.45 Perkembangan Sarana dan Prasarana Pengelolaan Persampahan No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Jenis Fasilitas Kapasitas sampah Kota Garut (m /hari) TPA (unit) TPS (unit) Kendaraan dinas (unit) Angkutan sampah (unit) Daya angkut sampah (m3/hari) Roda sampah besar (unit) Roda sampah kecil (unit) Tong sampah (buah) Bin Container (buah) Tong sampah gantung (unit) 3 Tahun 2007 986 1 54 36 25 284.5) 6) kakus yang memadai sehingga mengakibatkan terhadap pencemaran air tanah. Tingkat kepedulian dan ketaatan masyarakat terhadap berbagai peraturan pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan masih rendah karena kurang intensifnya sosialisasi peraturan yang sudah ditetapkan. Capaian kinerja pembangunan bidang politik lainnya diantaranya semakin meningkatnya partisipasi masyarakat dalam menyampaikan aspirasinya 48 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .33 14. Kab. diantaranya sampai tahun 2008 Kapasitas sampah Kota Garut sebanyak 986 (m3/hari) dengan daya angkut sampah sebanyak 284.29 Sumber: BLHK.2. Kabupaten Garut dengan jumlah penduduk dan pemilih yang cukup banyak.2 35 15 400 30 70 2008 986 1 55 36 25 284.2 (m3/hari).3 146. serta Pemilihan Kepala Daerah (Bupati) secara langsung pada tahun 2008 menandakan proses demokrasi yang sedang berlangsung berjalan dengan baik dan mulai dapat diterima oleh seluruh stakeholders. perkembangan sarana dan prasarana pengelolaan persampahan menunjukkan perkembangan yang beragam. kendaraan dinas sebanyak 36 unit dan Angkutan sebanyak sampah 25 unit.

Namun demikian dalam proses demokratisasi di Kabupaten Garut diperlukan pengembangan sistem akses dan kontrol penyampaian aspirasi masyarakat yang mampu berfungsi dalam menjembatani hubungan atas dan bawah sebagai upaya untuk mendorong partisipasi masyarakat yang cenderung bersifat terbuka dan komunal. Sementara capaian pada tahun 2007 adalah tersedianya 1. 488 buah Penetapan Keputusan Bupati . 36 Himpunan Keputusan Bupati dan 150 buku Himpunan Peraturan Daerah. dan pada tahun 2006 adalah 40 buah buku peraturan pusat. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 49 . 77. Sementara pada tahun 2006 yaitu 15 buah Peraturan Daerah. terutama dalam kerangka pencegahan terjadinya berbagai bentuk penyimpangan dan pelanggaran hukum. 65. 295 buah buku himpunan Perda. 2. Sedangkan pada tahun 2005 yaitu 18 buah Peraturan Daerah. dimana hasil yang dicapai pada tahun 2008 yaitu legalisasi rancangan peraturan perundangundangan berupa terbentuknya produk hukum meliputi 26 buah perda. 5 buah Perjanjian dan 3 buah Instruksi Bupati. 40 buku Peraturan Perundangan Pusat. 3 buah Perjanjian. 248 buah keputusan bupati dan 8 buah perjanjian.275 lembar Keputusan Bupati dan Peraturan Perundang-undangan Pusat. 351 Keputusan Bupati. 2 buah Perjanjian dan 3 buah Instruksi Bupati. 16 buah Pengaturan Keputusan Bupati. 2) Penyusunan dan Pengkajian Produk Hukum Daerah.702 buah lembar Keputusan Bupati. Kondisi penegakan hukum di Kabupaten Garut sudah berjalan dengan cukup baik.142 lembar Keputusan Bupati. 305 Himpunan Perda. 3) Peningkatan Sistem Jaringan Dokumentasi Informasi Hukum (JDIH) dimana hasil yang dicapai pada tahun 2008 adalah terlaksananya publikasi produk hukum yang meliputi 42 kecamatan dan satuan kerja perangkat daerah (SKPD). Langkah kebijakan yang telah diambil Pemerintah Kabupaten Garut dalam rangka meningkatkan kesadaran hukum masyarakat serta memberikan kepastian hukum dan ketentraman dalam kehidupan yaitu : 1) Meningkatkan pelayanan masyarakat di bidang hukum serta penyuluhan hukum dalam rangka meningkatkan kesadaran serta budaya hukum dan tertib hukum. 6 buah peraturan bupati. rapat internal pansus DPRD Kab. 1350 buah buku Peraturan Daerah. sehingga tingkat partisipasi masyarakat dalam pembangunan dan pengambilan keputusan dapat lebih baik lagi. 70. 10 buah buku himpunan Keputusan Bupati.700 buah buku Perda. Lembaga swadaya Masyarakat dan dunia pendidikan serta 1. 251 Keputusan Bupati.300 buah buku Peraturan Daerah. serta rapat dengar pendapat. Garut pembahasan aspirasi masyarakat. Hasil yang di capai pada tahun 2005 adalah 20 buah buku peraturan pusat. Hal tersebut menandakan pemahaman dan kesadaran politik sudah cukup baik. namun tentu saja masih memerlukan peningkatan.550 buku produk hukum daerah. Sementara capaian pada tahun 2007 yaitu legalisasi rancangan peraturan perundang-undangan berupa terbentuknya produk hukum terdiri dari 18 buah Peraturan Derah.terhadap DPRD sebagai lembaga perwakilan yang dapat menyuarakan aspirasi mereka yang ditandai dengan terlaksananya audiensi/penyampaian aspirasi masyarakat terhadap DPRD.

sehingga penyelesaian konflik dapat dilakukan secara demokratis. Belum optimalnya kapasitas dan kompetensi aparat hukum baik secara kualitas maupun kuantitas yang mengakibatkan Pemahaman pemrakarsa terhadap substansi produk hukum daerah yang masih terbatas (belum komprehensif). Dengan mengandalkan aturan hukum yang bersifat formal. baik oleh lembaga formal maupun masyarakat. Lemahnya budaya hukum masyarakat. Untuk itu Pemerintah Kabupaten Garut perlu lebih meningkatkan kerjasama dengan lembaga penegak hukum dan pemahaman HAM serta menggerakkan partisipasi masyarakat dalam penanggulangan tindak 50 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Tidak tersedianya produk hukum yang memadai untuk disebarluaskan. Rentang waktu penyelenggaraan kegiatan yang berjauhan sehingga melemahkan koordinasi dengan instansi terkait. Sedangkan bagi Pemerintah Kabupaten sesuai dengan kewenangannya tentu saja harus dapat menjaga dan mencegah peluang terjadinya konflik yang bernuansa pada disintregrasi sosial. Meskipun pada pertengahan tahun 2007 terjadi unjuk rasa besar-besaran yang berlangsung selama beberapa hari berturut-turut. 4. bahkan sempat dikhawatirkan menimbulkan kerusuhan. dan ditangani dengan baik sesuai dengan hukum yang berlaku. yang membutuhkan partisipasi aktif dari seluruh lapisan pemangku kepentingan di Kabupaten Garut. namun dampaknya terhadap stabilitas daerah masih dapat dikendalikan. 5. yang memungkinkan partisipasi politik tumbuh secara sehat. Permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan pembangunan Bidang Hukum yakni : 1. sehingga terjadi pertentangan antara peraturan yang satu dengan lainnya. 2. Selain itu diperlukan pengembangan kultur pengawasan terhadap jalannya pemerintahan dan pembangunan. 3.50 buku Himpunan Keputusan Bupati dan 50 buku Himpunan Peraturan Daerah. terbuka dan bermartabat. Peraturan perUndang-undangan tidak konsisten. Dari sisi keamanan dan ketertiban. sehingga masyarakat dalam beraktivitas dapat tetap terayomi. meskipun secara keseluruhan penanganan masalah kriminalitas dan tindak kejahatan masih menjadi kewenangan penuh dari Pemerintah Pusat melalui lembaga Kepolisian. dalam jangka panjang. karena rasa aman di Kabupaten Garut merupakan kebutuhan bersama sehingga harus lebih mengedepankan peran serta masyarakat. Berkenaan dengan hal tersebut. Belum ada grand design tentang pembuatan program legislasi daerah sehingga tidak ada pemahaman yang terintegrasi berkenaan dengan prosedur penyusunan produk hukum daerah. kunci penyelesaian berbagai konflik akan terletak pada upaya membangun sistem demokrasi berdasarkan hukum berkeadilan. situasi keamanan dan ketertiban di Kabupaten Garut hingga kini berada dalam kondisi yang kondusif untuk kelancaran berbagai aktivitas masyarakat. Berbagai masalah gangguan keamanan dan kejahatan yang timbul sebagai akibat dari krisis multidimensi harus tetap dapat dikendalikan. 6.

9. telah dilakukan pembentukan struktur organisasi Badan Pengelola Keuangan Daerah (BPKD) yang merupakan penggabungan dari Dinas Pendapatan Daerah (Dipenda). Menghadapi kondisi tersebut. penempatan sumberdaya aparatur.12 dan 20 Tahun 2004. serta Peraturan Pemerintah Nomor 8 Tahun 2003 tentang Pedoman Pembentukan Organisasi Perangkat Daerah. 10.5 Aparatur dan Tata Kelola Pemerintahan Selama periode tahun 2004-2008. Sejalan dengan terbitnya Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah. Sebagai implementasi Undang-undang Nomor 32 tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000. sehingga mengurangi wawasan kebangsaan dan kesadaran bela negara. Selanjutnya Peningkatan kinerja aparatur difokuskan pada perbaikan dalam pola pelayanan publik guna meningkatkan efisiensi dan efektifitas pelayanan perijinan melalui dibentuknya kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu yang secara fungsional bertugas memberikan pelayanan terpadu satu pintu. sebagaimana ketentuan yang diatur dalam Permendagri Nomor 24 Tahun 2006 tentang Pedoman Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) sebagai bagian dari RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 51 . 8. termasuk tindakan anarkis. bernegara. dapat menimbulkan kerawanan sosial yang pada gilirannya dapat menimbulkan terjadinya gejolak dan kerusuhan sosial di lingkungan masyarakat. Krisis kepercayaan terhadap pemerintah yang akan mengakibatkan menurunnya kewibawaan pemerintah daerah dan rendahnya respon masyarakat dalam menangkal berbagai friksi sosial politik yang bernuansa kepentingan kelompok maupun golongan. Bagian Keuangan dan Bagian Perlengkapan Sekretariat Daerah berdasarkan Peraturan Daerah Nomor 10 Tahun 2006. Permasalahan yang akan mengganggu ketertiban dan ketentraman masyarakat antara lain : 1. pembangunan di ketertiban dan ketentraman masyarakat menghadapi tantangan yang cukup berat terutama dalam hal menghadapi ancaman stabilitas serta tuntutan perubahan dan dinamika perkembangan masyarakat yang begitu cepat seiring dengan perubahan sosial politik yang membawa implikasi pada segala bidang kehidupan berbangsa. 2. pengelolaan keuangan daerah dan pengembangan kapasitas anggota legislatif. sehingga ketika terdapat tuntutan masyarakat yang tidak tersalurkan dan terselesaikan secara memadai. dan bermasyarakat. Meningkatnya potensi konflik kepentingan dan pengaruh negatif arus globalisasi yang penuh keterbukaan.2.kejahatan dengan Sistem Keamanan Swakarsa dan bela negara. Hal ini kurang menguntungkan bagi upaya untuk mewujudkan stabilitas ketertiban dan ketentraman masyarakat. 11. Kondisi eforia reformasi berkaitan dengan otonomi daerah yang memberikan peluang kepada masyarakat untuk menentukan kebijakannya. telah dilaksanakan penataan kelembagaan yang menghasilkan 26 Dinas/ Badan/ Lembaga dari jumlah awal 37 buah yang ditetapkan dengan Perda Nomor 7. 2. Pemerintah Daerah telah melakukan restrukturisasi kelembagaan. 3.

golongan III sebanyak 5. 1 Inspektorat Wilayah. pemerintah telah berupaya melakukan peningkatan kinerja birokrasi antara lain melalui penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan (diklat) aparatur. Berkenaan dengan penerapan e-government pada instansi Pemerintah Daerah. jumlah PNS di lingkungan Pemerintah Kabupaten Garut terus mengalami perubahan sejalan dengan pengangkatan pegawai baru maupun pensiun pegawai.perubahan Struktur Organisasi Perangkat Daerah sesuai dengan Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 2007 tentang Organisasi Perangkat Daerah melalui diterbitkannya Peraturan Daerah Nomor 22 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Sekretariat Daerah dan Sekretariat DPRD Kabupaten Garut. 18 Dinas. penataan regulasi dan peningkatan pengawasan.71 %. Untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat. Dalam hal penggunaan dan pemanfaatan barang milik daerah untuk mendukung kelancaran tugas dan fungsi SOPD serta mendukung terhadap peningkatan potensi PAD. Peraturan Daerah Nomor 27 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Kecamatan dan Kelurahan. Peraturan Daerah Nomor 26 Tahun 2008 tentang Pembentukan Satuan Polisi Pamong Praja. kondisi yang ada menunjukkan masih rendahnya tingkat kemampuan maupun pengetahuan pengurus / penyimpan barang dalam pengelolaan barang milik daerah. Lemahnya pengawasan dan pembinaan pengguna barang (SKPD) dalam pengelolaan barang milik daerah serta. yang tercermin dengan diraihnya penghargaan Government Award dan The 52 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .57% dan golongan IV sebanyak 9. performance yang cukup baik diperoleh dari dibidang Teknologi Informasi. Sepanjang 5 (lima) tahun terakhir. 1 Sekretariat DPRD. Hingga tahun 2008.792 atau sebesar 28. penyederhanaan prosedur pelayanan. Peraturan Daerah Nomor 23 Tahun 2008 tentang Pembentukan Organisasi Dinas Daerah.29%. antara lain tercermin dari masih adanya penyelenggaraan pelayanan yang belum sesuai dengan aturan baik dalam pelayanan administratif maupun dalam pelayanan jasa dan pelayanan pengadaan barang/jasa. dan Satuan Polisi Pamong Praja. Berdasarkan Peraturan Daerah tersebut struktur organisasi perangkat daerah kembali mengalami penataan ulang dengan jumlah SKPD terdiri dari 1 Sekretariat Daerah dengan 3 Asisten Daerah. golongan II sebanyak 4. Meskipun demikian. pada kenyataannya kinerja birokrasi masih belum sesuai dengan yang diharapkan masyarakat.384 orang atau sebesar 46. 6 Badan.749 orang atau sebesar 23.271 orang. Peraturan Daerah Nomor 25 Tahun 2008 tentang Pembentukan Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu dan Sekretariat Badan Narkotika.43%. Belum tertibnya pengelolaan barang milik daerah secara optimal. meliputi golongan I sebanyak 346 atau sebesar 1. 5 Kantor. Peraturan Daerah Nomor 24 Tahun 2008 tentang Pembentukan Lembaga Teknis Daerah dan Inspektorat Wilayah. jumlah pegawai Pemerintah Kabupaten Garut mencapai 20. dengan komposisi dari segi kepangkatan dan golongan. belum tertibnya penggunaan dan pemanfaatan barang milik daerah untuk mendukung peningkatan pendapatan asli daerah.

dan Pemantapan Program Raksa Desa. elit politik yang tidak responsif. Sistem manajemen kepegawaian belum mampu mendorong peningkatan profesionalitas. dan berperilaku hemat. lemahnya sumber daya modal usaha. Kurangnya representasi orang miskin disebabkan oleh: (1) lemahnya swa-organisasi. sebagaimana diamanatkan dalam Undang-undang Nomor 43 Tahun 1999 tentang Pokok-pokok Kepegawaian. c. (2) kurang berkembangnya kepemimpinan kelompok. e.id pada kompetisi BubuAward V. Praktek penyimpangan yang mengarah pada penyalahgunaan wewenang (korupsi) belum teratasi. beberapa permasalahan lain dalam pembangunan Bidang Aparatur antara lain: a. Faktor-faktor yang mempengaruhi terbatasnya ruang publik disebabkan oleh: aparat pemerintah yang kurang memberi ruang partisipasi. Sebagai pemenang kompetisi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 53 .5 2007. Sedangkan faktor-faktor yang mempengaruhi berkurangnya kesempatan ekonomi/berusaha adalah ketimpangan distribusi kekayaan dan kecurangan praktek bisnis dan degradasi sumberdaya alam dan lingkungan. Kabupaten Garut dapat dipandang sebagai salah satu Kabupaten yang memiliki potensi dan komitmen yang tinggi di bidang pengembangan telematika disamping itu dapat memperkenalkan potensi Garut ke dunia internasional seluas-luasnya. Fokus pembangunan bidang pemerintahan dan pembangunan desa adalah: Terselenggaranya pembangunan yang berbasis perdesaan. terbatasnya pasar dan informasi pasar kurang sempurna/asimetris. Di samping berbagai capaian kinerja yang menunjukkan kemajuan dalam pembangunan bidang aparatur. Bidang pemerintahan dan pembangunan Desa menjadi salah satu bidang yang mendapat perhatian khusus selama periode 2004-2008. d. Kelembagaan pemerintah masih belum sepenuhnya berdasarkan prinsip organisasi yang efisien dan rasional. dan (b) terbatasnya ruang publik. b. dan (3) lemahnya jejaring kaum miskin. dan tata pemerintahan yang otokratis. serta rendahnya tingkat kewirausahaan sosial. dan produktivitas kerja. Pemantapan penyelenggaraan Pemerintahan Desa. Rendahnya kemampuan mengakses kesempatan berusaha disebabkan oleh terbatasnya kepemilikan produktif. efektif. Permasalahan yang dihadapi dalam bidang pemerintahan dan pembangunan desa antara lain rendahnya kemampuan mengakses kesempatan berusaha dan berkurangnya kesempatan ekonomi/berusaha. etos kerja. Di samping itu tingkat partisipasi masyarakat perdesaan dalam penetapan kebijakan masih rendah disebabkan: (a) kurangnya representasi orang miskin. dan renumerasi yang adil dan layak sesuai dengan tanggung jawab dan beban kerja. Sistem dan prosedur kerja di lingkungan aparatur negara belum efisien. Terabaikannya nilai-nilai etika dan budaya kerja dalam birokrasi sehingga melemahkan disiplin kerja. Most Favorite Website of The Year Award Tingkat Nasional oleh situs garut. Pelayanan publik belum sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat.go. kompetensi. sehingga struktur organisasi kurang proporsional.web nasional.

dan Baluburlimbangan karena adanya peningkatan aksesibiltas. 54 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . seyogyanya 2) 3) 4) 5) 6) 7) Keterkaitan sektor-sektor ekonomi dalam usaha memacu pembangunan wilayah Kabupaten Garut dengan memperhatikan implikasi keruangan yang didasarkan atas komplementari antar sektor-sektor yang terpilih dalam wilayah yang berbeda. Adanya rencana pengembangan kawasan andalan Priangan Timur di wilayah Propinsi Jawa Barat untuk mendorong pertumbuhan ekonomi bagi kawasan tersebut maupun kawasan sekitarnya telah membuka peluang bagi wilayah Kabupaten Garut untuk mengembangkan sektorsektor unggulan terutama agribisnis dan pariwisata. Kebijakan ini turut berpengaruh terhadap kondisi penataan ruang Kabupaten Garut yang lebih diarahkan pada fungsinya sebagai kawasan penunjang pusat pertumbuhan.6 Tata Ruang dan Pengembangan Wilayah Dalam hal penataan ruang. Hal ini tentunya akan semakin memperkuat peran dan kedudukan Kabupaten Garut dalam Pengembangan Wilayah Propinsi Jawa Barat. Adanya kebijakan penetapan kawasan lindung sebesar 45% dari luas seluruh wilayah Jawa Barat akan berdampak pada perubahan pola pemanfaatan ruang secara luas di wilayah Kabupaten Garut. Hal ini dimaksudkan untuk menciptakan saling ketergantungan antar wilayah yang dalam jangkauan jangka panjang dapat membentuk satu kesatuan ekonomi wilayah. wilayah Kabupaten Garut sebagai bagian dari struktur penataan ruang wilayah Kabupaten dilakukan secara terpadu tidak terlepas dari kedudukan dan perannya dalam lingkup wilayah yang lebih luas baik dalam lingkup Nasional maupun wilayah Propinsi Jawa Barat. Adanya rencana pengembangan jalan tol Cileunyi – Sumedang – Dawuan – Palimanan yang akan mempengaruhi perkembangan wilayah bagian Utara Kabupaten Garut seperti Kecamatan Malangbong. Kabupaten Garut termasuk ke dalam Kawasan Andalan Priangan Timur bersama dengan empat kabupaten/ kota lainnya.2.2. Perencanaan tata ruang dan pengembangan wilayah dilandasi oleh prinsip pembangunan yang berkelanjutan. Beberapa faktor yang menjadi pertimbangan dalam perumusan konsepsi perencanaan tata ruang dan pengembangan wilayah Kabupaten Garut baik eksternal maupun internal adalah sebagai berikut : 1) Adanya pengembangan jalur lintas Selatan Jawa Barat yang akan mempengaruhi perkembangan kawasan yang dilintasi jalur tersebut karena adanya peningkatan aksesibilitas. Berdasarkan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan RTRW Provinsi Jawa Barat. Adanya rencana pengembangan pelabuhan samudera yang melayani angkutan barang untuk mendukung kegiatan perikanan di wilayah Kabupaten Garut. Selaawi. Tanggungjawab dan peran wilayah Kabupaten Garut untuk mendukung kebijakan tersebut adalah memantapkan sekitar 85% wilayahnya untuk kawasan berfungsi lindung.

7 Sumber Daya Alam dan Lingkungan Hidup Wilayah Kabupaten Garut memiliki potensi berbagai jenis sumberdaya alam yang terbaharukan maupun yang tidak terbaharukan. • Pusat pelayanan transportasi regional. • Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kabupaten. Caringin. program rehabilitasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup yang mengalami kerusakan akan terus dikembangkan. • Pusat pendidikan tinggi. Pada aspek infrastruktur listrik dan energi.8) Keterkaitan antara kawasan yang berkembang pesat dan sektor-sektor pengembangan utama dengan kawasan yang terisolir dan tertinggal pertumbuhannya. Dalam kebijakan penataan ruang dan pengembangan wilayah Kabupaten Garut.2. • Pusat pelayanan transportasi skala kawasan/regional. Kota Orde II sebagai pusat pelayanan sub wilayah diarahkan di Kota Malangbong. Dimaksudkan agar terjadi penebaran dan penjalaran pertumbuhan ke daerah-daerah yang tertinggal tersebut. jasa. Kota Hirarki III yaitu kota kecamatan yang melayani wilayah hinterlandnya yaitu kota-kota kecamatan diluar kota hirarki I dan II. ditetapkan rencana pengembangan sistem pusat-pusat pelayanan wilayah Kabupaten Garut adalah sebagai berikut : 1. Bungbulang. terdiri dari sumber daya air. serta energi baru RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 55 . • Pusat pengolahan. • Pusat perdagangan. mineral dan bahan tambang. dan pemasaran skala kawasan. panas bumi. • Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kecamatan. 2. Kota Hirarki I yaitu Kota Garut sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang melayani wilayah kabupaten. Sebagai Pusat Kegiatan Lokal (PKL). jasa. Peran dan fungsi kota kecamatan diarahkan sebagai : • Pusat administrasi pemerintahan kecamatan. Kota Hirarki II yaitu kota yang berfungsi sebagai pusat pelayanan sub wilayah. • Pusat perdagangan. dan pemasaran skala kecamatan. Kadungora. dan Singajaya. Kabupaten Garut memiliki potensi sumber daya mineral dan energi yang cukup besar dan bervariasi. 2. peran dan fungsi kota-kota tersebut adalah : • Pusat administrasi pemerintahan kecamatan. Cikajang. serta perlindungan bagi sumberdaya alam yang masih dalam keadaan baik terus dilanjutkan. Untuk meningkatkan kapasitas bagi pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. • Pusat pelayanan transportasi skala kecamatan. dan pemasaran skala kabupaten. • Pusat perdagangan. Pamenungpeuk. Sebagai Sub Pusat Pelayanan Wilayah. • Pusat pelayanan sosial ekonomi skala kawasan (beberapa kecamatan). peran dan fungsi Kota Garut diarahkan sebagai : • Pusat administrasi pemerintahan kabupaten. jasa. 3.

Caringin. tanah liat.000 Ton (Terukur) Batubara 1. Cibalong.000 Ton 95. Pakenjeng. begitu pula dengan endapan belerang yang terdapat di Gunung Papandayan dan Talaga Bodas. Secara fisiologis di Kabupaten Garut terdapat banyak aktivitas vulkanisme dan tektonik yang berkembang secara dinamis. sehingga sangat dimungkinkan terdapatnya potensi endapan mineral. Karangpawitan Cibalong. Cijahe. Cikajang. lapili. batu setengah permata. Cikelet. bongkahan andesit dan basal yang hasilnya dapat dimanfaatkan sekarang ini sebagai bahan galian C seperti yang terdapat di Gunung Guntur.dan terbarukan lainnya seperti mikrohidro.Bungbulang.000 Ton Terhipotesa Belerang 360.000 Ton (Terukur) 13. Wanaraja Singajaya. Caringin. Samarang .500. Cikajang. 126. batubara.000 Ton (Terindikasi) Batu Templek 8. Kiamis G. Ranca buaya Banyuasih. Pakenjeng Daerah Prospek Ciarinem. granit dan mangan. Guntur. Dahu Loa.336 M3 (Terukur) Obsidian Perlit 75.000. Berlangsungnya proses hidrotermal pada fasa akhir aktivitas vulkanik menyebabkan terjadinya pelapukan batuan dasar. Cikabunan Papandayan. Cikatomas Haruman 3 4 5 6 7 8 9 10 56 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Pameungpeuk. Sektor ini merupakan sektor yang cukup potensial untuk dikembangkan mengingat masih banyaknya lokasi-lokasi potensial yang belum tereksploitasi. Cijaringao. Mekarmukti Cibalong.000 Ton (Terindikasi) Pasir & Sirtu 100. baik mineral logam.000. Pakenjeng. Caringin Malangbong Pasir Wangi Tarogong Kaler.000. Cibera.000 M3 (Terukur) Kaolin 8. Citanggeuleuk. batu andesit. Cisewu.Leles Cisewu. sehingga membentuk endapan mineral yang tergolong ke dalam mineral industri seperti kaolin di Kecamatan Malangbong. Peundeuy. Pasirgaru 2 Pasir Besi 9. G. Tabel.000 M3 Terindikasi Batu Andesit 200. Sayang heulang. Mekarmukti. Cibalong.2.Talagabodas Girimukti.721. Cileuleuy.000. Singajaya. obsidian dan perlit.Talegong Cisewu. Cikelet. Potensi pertambangan lain yang dapat diidentifikasi mencakup emas. Banjarwangi. Bungbulang Caringin Cisurupan.46 Potensi Sumber Daya Mineral da Batubara di Kabupaten Garut No 1 Jenis Mineral & Batubara Emas dmp. pasir besi. Cijayana. non logam maupun potensi panas bumi sebagai sumber energi alternatif. Citeras. Demikian pula aktivitas vulkanik lainnya menghasilkan endapan hasil erupsi gunung berapi seperti tuf.000. batu templek. Sukarame Karaha. Sukul. Cisompet.011 Kg (Terukur) Lokasi (Kec) Pamulihan. biji besi.000 M3 (Terindikasi) Cimerak.500000Ton(Terindikasi) Bijih Besi 150.000. Ciawitali.000. batu gamping. surya dan angin. Wanaraja.

2.000. Cisompet Bungbulang.Kencana.000 M3 (Terindikasi) Batugamping 800. 3.000 M3 (Terukur) Diatom 150.000. Sinarjaya Kiarapayung. Cilubang Cipicung.000 Ton (Terukur) Granit 15. baik kualitas. Bungbulang Cisompet. Guntur Masigit Cilayu/Arinem Kondisi Existing Eksploitasi (Dana Bagi Hasil) Eksploitasi (Dana Bagi Hasil) Feasibility Study /AMDAL Penyelidikan Umum Resources Resources Kegiatan 2010 DBH DBH FS/ AMDAL Lelang PU 2011 DBH DBH Eksploitasi Eksplorasi PU Lelang 2012 DBH DBH Eksploitasi Eksplorasi Lelang Eksplorasi 2013 DBH DBH Eksploitasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi 2014 DBH DBH DBH FS/ AMDAL Eksplorasi s/d Th.000 M3 (Terindikasi) Batu ½ permata 120. penyebaran. tingkat kepercayaan sebesar 80 – 85 % dari seluruh cadangan yang ada sekitar (8 jenis mineral) Terindikasi yaitu cadangan sumberdaya mineral yang telah diselidiki dengan tingkat keyakinan 50 – 65 % dari total yang diindasikan (8 jenis mineral) Terhipotesa yaitu cadangan sumberdaya mineral yang sudah diketahui batas penyebarannya dan ukuran suatu bentuk cadangannya dengan tingkat keyakinan perolehannya 20 – 30 % dari cadangan terhipotesa Tabel.000.000. Pameungpeuk Pakenjen Bungbulang Cibatu Cibalong. Caringin Daerah Prospek Cikabunan G.000 Ton (Terukur) Mangan 180.No 11 12 13 Jenis Mineral & Batubara Tanah Liat 100. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 57 . bentuk dan ukuran dalam jumlah yang dimiliki. Garut Potensi sumberdaya mineral dan batu bara sebagai potensi lokal Kabupaten Garut sangat besar. 2015 Eksplorasi 2.47 Kegiatan Panas Bumi di Kabupaten Garut N o 1 2 3 4 5 6 Potensi Darajat Kamojang Karaha Bodas Papan dayan G. Dan berdasarkan hasil eksplorasi maupun penelitan terbagi kedalam 3 (tiga) katagori sebagai berikut : 1.000 Ton terindikasi Lokasi (Kec) Bayongbong Caringin Caringin. Jaya Gunamekar 14 15 16 17 Cicuri. Cisewu. Jatisari Sumber : Dinas SDAP Kab. Tj. Terukur yaitu cadangan sumberdaya mineral yang sudah diketahui dengan pasti.000 Ton (Terindikasi) Tembaga 26.

ALAM MINERAL 2 Pasir / Bijih Besi PT.400 1. TIGER ROOT PT.000 Kegiatan 2010 FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi FS/ AMDAL Eksploitasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi FS/ AMDAL Eksploitasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksploi tasi Eksploitasi FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksploitasi FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksploi tasi Eksploitasi FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksploi tasi FS/ AMDAL FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi 2011 FS/ AMDAL FS/ AMDAL Eksplorasi Eksplorasi 2012 Eksploitasi Eksploitasi FS/ AMDAL Eksplorasi 2013 Eksploitasi Eksploitasi FS/ AMDAL FS/ AMDAL 2014 Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi FS/ AMDAL Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi 2. ASGARINDO PT. TIGER ROOT PT. 59 Tahun 2007 dan Permen ESDM).800 2.000 2. 44 Prp Tahun 1960 Pasal 2 dan 3. Karaha di Kabupaten Tasikmalaya.000 2. kontrak kerjasama dilaksanakan antara Pemerintah Pusat (PN. Pertamina Geothermal Energy di Kamojang. Ltd di Darajat dan PT.Pemerintah Kabupaten Garut belum pernah memberikan izin pertambangan panas bumi sesuai dengan kewenangan daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 beserta turunannya (PP No. MINERAL NATURAL RESOURCES PT. ANTAM Existing Eksplorasi Eksploitasi PT. yang merupakan turunan dari UU No.000 2. serta Penjelasan Umum UU tersebut) dengan Chevron Geothermal Indonesia.770 4.000 4. ALFARIN JAYA PT. Talaga Bodas yang lokasinya bergabung dengan G.2. MEGAH CIPTA PT. MEGAH CIPTA Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi 2.000 1. Sedangkan untuk pengusahaan panas bumi di G. 27 Tahun 1968.000 1. sampai saat ini baru pengajuan AMDAL ke Pemerintah Provinsi Jawa Barat sebagai dasar untuk tahap eksploitasi. 11.000 Ekplorasi FS/ AMDAL Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksploitasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi Eksploitasi 58 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .48 Kegiatan Mineral Logam di Kabupaten Garut No 1 Potensi Emas Perusahaan PT.000 Luas Areal Ha. Pengusahaan panas bumi yang sudah beroperasi yaitu di Darajat dan Kamojang. Tabel. KSR PT. TIGER ROOT PT. Pertamina berdasarkan PP No. ASGA RINDO Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksplorasi Eksploitasi PT.160 340 4. HOYA 3 4 5 6 Tembaga Batu Bara Tanah Diatomit Obsidian Perlit PT. INTI BUMI PT.700 4.

sedangkan daerah mendapat Bagi hasil. Pasir besi A. Dibagi dengan perincian : a.000 4. PT. Bahwa sektor Pertambangan Umum dibagi sebagai berikut : 1.000 6.225 2014 181. Dan berdasarkan UU No 32 Tahun 2004 Tentang Perimbangan antara Pemerintah pusat dan Daerah .dan sampai tahun 2009 perizinan yang telah diterbitkan sebanyak 14 Izin Usaha Pertambangan (IUP) eksplorasi dan (IUP) Eksploitasi dengan skala besar.000 5.000.752 7.) Tenaga kerja (Orang) Tahun 2010 187. Jumlah perusahaan pertambangan yang mempunyai izin pertambangan yaitu Kuasa Pertambangan (KP) atau Ijin Usaha Pertambangan (IUP) eksplorasi mineral logam pada tahun 2007 sebanyak 17 perusahaan sedangkan pada tahun 2008 sebanyak 4 perusahaan.000.180 Pada kegiatan ini berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 45 Tahun 2003 Tentang Tarif atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berlaku pada Departemen Energi dan Sumber Daya Mineral. dengan rincian sebagai berikut : 1. Kegiatan Landrent (Rp.000.2014 No 1 2.50 Target Landrent Mineral Logam dan Penyerapan Tenaga kerja Tahun 2010 .320 2012 175. Asgarindo Prima Utama Luas 340 Ha (tahap persiapan) 2. Izin Usaha Pertambangan (IUP) Eksploitasi sebanyak 1 (satu) . Garut Dalam kegiatan pertambangan tidak terlepas dari aktivitas penambangan. Izin Usaha Pertambangan (IUP) Eksplorasi sebanyak 13 (tiga belas) izin.339.600 2011 171.175. Izin Mineral logam Golongan B. 80% (delapan puluh persen) dari penerimaan iuran tetap (laud rent). Bagian propinsi sebesar 16% (enam belas persen). Pada tahun 2008 jumlah perusahaan pertambangan yang memiliki IUP Eksploitasi mineral non logam sebanyak 6 perusahaan. Sementara itu pada tahun 2008 jumlah perusahaan pertambangan yang memiliki IUP Eksploitasi mineral non logam sebanyak 13 Perusahaan jumlah tersebut menurun dibandingkan dengan tahun 2007 sebanyak 14 perusahaan.49 Ijin Usaha Pertambangan 2004 s.000 3.Tabel 2.n. pembayaran Iuran Tetap/ Landrent langsung disetor kepada Pemerintah Pusat. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 59 .d 2008 No 1 2 3 Jenis Ijin IUP Eksploitasi Mineral Non Logam IUP Eksploitasi Mineral Logam IUP Eksplorasi Mineral Logam 2004 15 12 Tahun 2005 2006 4 4 13 1 4 2007 1 9 200 8 6 1 13 Sumber : Dinas SDAP Kab.184 2013 179. sehingga dalam pengendaliannya perlu dikeluarkan izin untuk perusahaan yang akan melakukan kegiatan penambangan. Luas Keseluruhan IUP Eksploitasi yang telah dikeluarkan sebesar 340 Ha Tabel 2.

Bagian propinsi sebesar 16%(enam belas persen). Pembayaran Land Rent dan Royalty dari pengusaha langsung disetorkan ke Pusat. Bagian kabupaten / kota lainnya dalam propinsi yang bersangkutan sebesar 32% (tiga puluh dua persen). dikarenakan kemampuan financial. Adapun upaya-upaya yang perlu dilakukan adalah sebagai berikut: a. Kabupaten Garut sebagai daerah penghasil belum mendapatkan hak yaitu bagian dari iuran produksi dan iuran tetap sebesar 32% dari pengusahaan panas bumi di Darajat dan Kamojang. g. sehingga terjadi tumpang tindih status lahan Wilayah Kerja Pertambangan dengan kawasan tersebut. b. Tidak memiliki Petugas Inspektur Tambang yang dikukuhkan (Sertifikasi). b. tetapi terbatas hanya menerima PBB dan PPh pegawai. serta program pemberdayaan masyarakat (community development/CD).b. d. i. Daerah tidak mempunyai kewenangan untuk mengelola dana tersebut e. Mengarahkan kegiatan reklamasi / pasca tambang sesuai Tata RuangDiperlukan Perda tentang Pengelolaan Usaha Pertambangan 60 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Masih banyak potensi panas bumi yang belum tergali k. Lokasi Wilayah Kerja Pertambangan pada umumnya berada di hutan lindung. sumber daya manusia dan teknologi dari pemegang ijin usaha pertambangan yang terbatas c. Belum adanya regulasi di Kabupaten Garut terkait dengan perizinan pertambangan panas bumi h. Membentuk Tim terpadu untuk melaksanakan pengkajian sistem penatausahaan / pengelolaan usaha pertambangan b. Daerah tidak mempunyai kewenangan untuk menagih. Pembayaran Land Rent dan Royalty langsung ke Pusat. Banyak perusahaan yang tidak meneruskan/meningkatkan perijinan dari kuasa eksplorasi menjadi eksploitasi. Sedangkan dari kegiatan usaha pertambangan eksploitasi sumberdaya mineral baik logam maupun non logam sampai tahun 2009 baru dapat menyerap tenaga kerja sekitar 3000 orang Dari bidang Mineral. Bagian kabupaten kota penghasil sebesar 32% (tiga puluh dua persen). Bagian kabupaten/kota penghasil sebesar 64%(enam puluh empat persen). j. 2. (70 % Perusahaan yang tidak meningkatkan perijinannya/tidak aktif). Aturan hukum tentang penatausahaan / pengelolaan usaha pertambangan belum memadai f. Energi dan Batu Bara terdapat beberapa permasalahan diantaranya : a. Tidak memiliki Petugas Inspektur Tambang yang dikukuhkan (Sertifikasi). c. 80% (delapan puluh persen) dari penerimaan iuran eksplorasi dan iuran eksploitasi (royalti) dibagi dengan perincian : a. Potensi bahan tambang mayoritas ada dikawasan hutan lindung dan konservasi.

Guntur Masigit Darajat RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 61 . Tabel 2.c. Kabupaten Garut mendapatkan penyinaran matahari yang relatif stabil sepanjang tahun dengan kondisi yang sedikit lebih tinggi pada musim kemarau. Meningkatkan fungsi pembinaan dan pengawasan serta mengangkat Inspektur Tambang. Hal ini disebabkan kondisi topografi yang kurang memungkinkan dapat dijangkau oleh PLN. i.51 Potensi Pengembangan Energi Panas Bumi Energy Potensial No Lokasi Install PLTP (Mwe) 125 Resources (Sumber Daya) Specula Hypo-tive thetic 100 25 225 Reserve (Cadangan) Possible 70 Proba ble 70 Total Proven 280 100 25 225 70 350 1 2 3 4 5 Cilayu Ciarinem G. provinsi dalam mendapatkan hak daerah dari Bagi Hasil. Sumber energi panas bumi dapat dimanfaatkan baik secara langsung maupun tidak langsung. Kabupaten Garut juga memiliki potensi energi panas bumi cukup besar yang diperkirakan mencapai total 1045 Mwe. j. pengawetan hasil perikanan dan pariwisata.82 kwh/m2 merupakan alternatif energi listrik terutama pada daerah yang sangat sulit dijangkau oleh jaringan listrik PLN. d. Hal ini tentu saja menjadikan peluang untuk pengembangan di masa mendatang. Pengusahaan komersial pemanfaatan secara langsung baru sebatas untuk terapi dan rekreasi seperti di Cipanas. Pembinaan dan Pengawasan Pada sektor energi terutama mengenai kelistrikan. Sebagai energi terbarukan. Selain potensi energi tersebut. g. Disamping pembangkit tenaga listrik. Penyusunan peraturan daerah dan peraturan bupati terkait regulasi perijinan Melakukan koordinasi dengan Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Pusat Melakukan promosi potensi panas bumi Membentuk Tim terpadu untuk melaksanakan pengkajian Izin Pengusaahaan Panas Bumi Pemerintah Daerah harus mendorong usaha pertambangan dengan Pelayanan Prima. karena berada di garis khatulistiwa. energi ini dapat dimanfaatkan untuk pengeringan hasil pertanian. Pemerintah Daerah harus mendorong usaha pertambangan dengan Pelayanan perijinan Prima Meningkatkan koordinasi dengan pemerintah pusat. h. Di sisi lain. masih banyak daerah-daerah yang sampai saat ini belum tersentuh oleh fasilitas penerangan listrik terutama daerah-daerah Garut Selatan. rata-rata potensi radiasi penyinaran matahari mencapai 4. sedangkan pemanfaatan tidak langsung untuk pembangkit listrik baru dikembangkan di daerah Darajat. e. f. Papandayan G. panas bumi dapat diandalkan sebagai pasokan jangka panjang.

Tabel 2.35 m3 /detik 2 m3 /detik 0.277. Desa Garumukti Leuwi Mobil. instansi lainnya maupun oleh Pemerintah Kabupaten Garut sendiri.Energy Potensial No Lokasi Install PLTP (Mwe) 125 Resources (Sumber Daya) Specula Hypo-tive thetic 75 425 Reserve (Cadangan) Possible 120 Proba ble 80 620 Total Proven 275 1045 6 G. Bahkan di beberapa lokasi sudah dilaksanakan kegiatan eksploitasi untuk sumber daya mineral dan kegiatan pembangunan untuk mengembangkan potensi sumber daya energi. 2005 Potensi pengembangan energi lainnya yaitu sumber daya air sungai Cibatarua kecamatan Pamulihan. Perusahaan-perusahaan swasta. DusunLengkong. Desa Mekar Bakti Kombongan. Desa Sagara Ciangkrong.83 kW 60 rmh 170 rmh 165 rmh 19 m 6m 51 m 10 m 162 16.5 19. DusunHanjawarak. dengan kandungan untuk bijih besi dan pasir besi Fe total 50% s/d 60%. yaitu Pembangkit Listrik Tenaga Mikrohidro (PLTMH) dan energi panas bumi.57 kW. Sumber daya panas bumi tersebut sudah dikembangkan untuk tenaga listrik sebesar 225 MW. sudah dilakukan upaya penelitian yang diindikasikan dengan kegiatan eksplorasi sumber daya mineral dan energi oleh berbagai pihak. telah terindikasi adanya kandungan sumber daya mineral berupa emas.5 m3 /detik Jatuhan Air (Gross head) 22. bijih besi dan pasir besi.Desa Garumukti Curug Karihkil. seperti Pemerintah Kabupaten Garut.91 kW 216 rmh 16. Cirompang kecamatan Bungbulang dan Cimerak kecamatan Cibalong dengan kapasitas antara 19. potensi panas bumi mencapai 350 MW.65 kW 157.5 m 8.75 m3 /detik 0. 62 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .5 kW. Desa Pakenjeng Pamulihan Bungbulang Cibatarua Cirompang 277.3 m Saluran pembawa (head race) 8m ± 80 m 1 2 Bojong Boled. seperti panas bumi dan energi baru dan terbarukan. Khusus di wilayah Garut Selatan.7 m Data : Pekerjaan Kajian Energi Terbarukan Proyek Pengembangan Energi Jawa Barat Tahun Anggaran 2003 Pertambangan dan Energi Provinsi Jawa Barat Dinas Dari potensi tersebut. sementara itu untuk sumber daya panas bumi di Kabupaten Garut terdapat 6 (enam) lokasi manifestasi panas bumi.57 kW 65 107 rmh 3 Cibalong Cimerak 32. Khusus di Darajat. Talaga Bodas TOTAL Sumber : SDAP.2 m 675 m 4 5 6 Pamulihan Bungbulang Pamulihan Cibatarua Cirompang Cibatarua 232 kW 25. Desa Mekar Bakti Curug Lengkong. Potensi panas bumi ini sangat besar prospeknya untuk dikembangkan terutama bagi pembangkit listrik khususnya untuk keperluan industri.4 m3/detik 0.52 Potensi Pengembangan Energi Sumber Daya Air Data Teknis No Lokasi Kecamatan Sungai Kapasitas Kebutuhan Debit Air 2 m3 /detik 0.

telah ditetapkan kebijakan pemerintah mengenai pemberdayaan masyarakat setempat didalam dan atau sekitar hutan dalam rangka social forestry sesuai Peratuaran Menteri Kehutanan No.Pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan melalui program pembangunan listrik perdesaan telah mendorong berkembangnya kegiatan perekonomian masyarakat. Berkenaan dengan pembangunan di bidang kehutanan diperoleh capaian kinerja yang ditandai dengan meningkatnya kesejahteraan masyarakat sekitar hutan dan tertanganinya lahan kritis di Kabupaten Garut dalam upaya rehabilitasi hutan dan lahan melalui GRLK. pemanfaatan jasa lingkungan dan pemungutan hasil hutan bukan kayu. pelaksanaan hutan kemasyarakatan dilakukan dalam bentuk sistem Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) Plus melalui paradigma Forest Resource Management dan Community Based Forest Management yang ditetapkan dengan Keputusan Direksi Perum Perhutani No. 268/KPTS/DIR/2007 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 63 . berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 30 Tahun 2003. pemanfaatan hasil hutan kayu dan bukan kayu serta pemungutan hasil hutan kayu dan bukan kayu. Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) dan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). Khusus untuk Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). pemanfaatan jasa lingkungan. Kabupaten Garut mendapat bantuan sebanyak 1 unit dari Dinas Pertambangan dan Energi Propinsi Jawa Barat yang berada di Desa Karangsari Kecamatan Cikelet. Kegiatan yang memberikan kontribusi langsung pada peningkatan cakupan pelayanan listrik di Kabupaten Garut. Pemanfaatan pada hutan lindung meliputi kegiatan pemanfaatan kawasan. pembangunan infrastruktur ketenagalistrikan ini masih perlu dukungan dari berbagai pihak mengingat masih banyak penduduk di Kabupaten Garut yang belum menikmati listrik. sampai tahun 2008 desa yang sudah menikmati aliran listrik sebanyak 420 Desa/Kelurahan. Hal ini dipertegas lagi melalui hutan kemasyarakatan sebagaimana diatur pada pasal 94 Peratuaran Pemerintah Nomor 6 Tahun 2007 tanggal 8 Januari 2007 lebih memperjelas akses masyarakat dalam pengelolaan sumberdaya hutan melalui pemberian ijin usaha pemanfaatan hutan kemasyarakatan pada hutan lindung dan hutan produksi. akan tetapi masih banyak kampung-kampung yang belum menikmati aliran listrik. Upaya untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa sekitar hutan dan sekaligus perbaikan kondisi Sumber Daya Alam (SDA) hutan. P. Desa Gunung Jampang Kecamatan Bungbulang dan Desa Karang Sewu Kecamatan Cisewu.01/Menhut-II/2004 tanggal 12 Juli 2004. dari jumlah desa/Kelurahan sebanyak 424 Desa/Kelurahan di Kabupaten Garut. Meskipun demikian. Desa Sukawangi Kecamatan Cihurip. dan yang sama sekali belum menikmati listrik sebanyak 4 desa yaitu Desa Mekarmukti Kecamatan Cibalong. Dalam pengelolaan Kawasan hutan lindung dan hutan produksi yang dikelola oleh Perum Perhutani. Energi listrik yang tidak dikelola PLN yang dinikmati oleh masyarakat Kabupaten Garut sampai dengan tahun 2008 terdiri dari Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD). Sedangkan pada hutan produksi meliputi kegiatan pemanfatan kawasan.

021.000 3.126.710 10.093 2.320.Hutan Konservasi Jumlah Ha Ha Ha 5.7394 2.92 86.127.8185 2008 3.77 203.792. Tahun 2007 – 2008 No Jenis Kayu Produksi (m3) 2007 3.5324 1.653. sehingga mampu memberikan kontribusi peningkatan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) menuju ” Masyarakat Desa Hutan Mandiri dan Hutan Lestari”.000 2. Luar Kawasan . Luar Kawasan .333.96 60 4.26 665.675 4.506.271.831 3.77 203.tanggal 8 Maret 2007 yang dalam implementasinya PHBM plus akan lebih fleksibel.0515 12.69 53 Ha 10.831 6.826. Perkembangan pembinaan hutan.Dalam Kawasan Hutan Jumlah 2.lahan milik b.4580 6.333.151.Hutan Lindung . baik di dalam maupun di luar kawasan hutan diperlihatkan pada Tabel berikut.140.486.831 1. Rimba Jumlah Sumber : Dinas Kehutanan Kab Garut.151.093 1.88 5.460.015.850.093 Sat. 2008 Tabel 2.942.356.924.653.26 665.825.710 3.015.54 Perkembangan Pembinaan Hutan.26 665.17 0 5.320.70 5.Lahan Milik b.7581 1.26 665.486.675 Unit Ha Ha Ha 4.3607 5.6227 192.96 1. Pinus 5. Jati 2.000 1. Pembuatan Tanaman a.486.942.1486 1. Dalam Kawasan .96 9.850.Hutan Produksi -Hutan Konservasi Jumlah 3.53 Produksi Hutan Rakyat Kabupaten Garut. Mahoni 3.70 4.831 6. 2007 Target Realisasi Target 2008 Realisasi 64 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah .021.110.92 86. Dalam Kawasan .169.1 Bangunan Konservasi Pemeliharaan Tan. Tanaman Umur 1 th a.002.Hutan Lindung .093 2.792.88 9.818. Jenis Kegiatan Bidang Pembinaan Hutan Pengadaan Bibit a.60 Btg Btg 3. produksi hutan dan pengelolaan lingkungan. 4 4. Produksi dan Pengelolaan Lingkungan No I 1.818.000 4.17 900 6.3032 13.2614 1. Luar Kawasan Hutan b. akomodatif. partisipatif dengan kesadaran tanggungjawab sosial (social responsibility) yang tinggi.6473 1.96 59 2.000 2.486.70 5.000 1.70 Ha 3.618.Hutan Produksi . Albazia 4.09 53 2.11 4.697.11 1. Tabel 2.826.000 3. Kebijakan hutan kemasyarakatan (social forestry) dilaksanakan dalam bentuk sistem Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) serta pemberdayaan masyarakat sekitar hutan dengan jenis bantuan natura berupa jamur kayu dan lebah madu melalui GRLK.

110.11 5. Luar Kawasan . up dating data lahan kritis di Kabupaten Garut yang didapatkan dari citra lansat adalah 59.1850 12.2 Jenis Kegiatan Tanaman Umur 2 Th a.255 ha yang terdiri dari lahan kritis di luar kawasan hutan 45.718.400 Ha kawasan hutan produksi terbatas.814. Dalam Kawasan .5 346. Dalam Kawasan Hutan -Perhutanan Sosial (PHBM) Luar Kawasan Hutan Sutera Alam Jamur Kayu Lebah Madu Tanaman Rami Arang kompos Ha Log Stup Ton Unit 56 165.818.39 2.700 1.4520 1.11 5.5 2.40 7. 2007 Target Realisasi Target 2008 Realisasi Ha Ha Ha Ha 3.871 126.1712 3. 166 Ha hutan produksi.700 II 1.600 1 Ha 30 30 37 27 Sumber : Dinas Kehutanan Kab Garut.7231 2.39 3.1712 3.000 1. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 65 .2151 7.77 203.293.Hutan Produksi .871 126.12 493. Dalam Kawasan .465.52 3.865 Ha. Jati b.924.3.046. Berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 195/Kpts-II/2003 adalah 107.2151 7.924.735.5 Ha 1. Keberhasilan kegiatan rehabilitasi lahan kritis tidak terlepas dari pembinaan kelembagaan dan pemberdayaan masyarakat dalam penanggulangannya.3 Tanaman umur 5 th a.110.12 493.000 605 7 56 165.Lahan Milik b.8185 13.727 Ha hutan Konservasi.No 4. sesuai dengan fungsinya yang terdiri dari 5.Lahan Milik b.40 7.735.822 ha.433 ha dan di dalam kawasan hutan 13.39 3.750. Dalam Kawasan a.933. 2. dan 26.718.978.021. Jati b.112.52 3.39 346.6473 10.77 203.7231 3.112.000 605 7 56 720 165.88 4. Rimba Jumlah III 1. Luar Kawasan .572 Ha kawasan hutan lindung.718.465.046. Rimba M3 M3 M3 M3 13.Hutan Produksi . Produksi Luar Kawasan (milik) a.000 7 56 815 117.5 3.021.750.818.6473 10.814.Hutan Konservasi Jumlah Sat.1850 12.88 3.000 1. Adapun berdasarkan Rencana Induk Pengendalian dan Rehabilitasi Lahan Kritis Jawa Barat Tahun 2006. Pengelolaan lingkung.4520 1. 2008 Sasaran pembangunan sub sektor kehutanan lainnya adalah memulihkan fungsi hutan sebagai wilayah konservasi dan terciptanya fungsi hidroorologis Daerah Aliran Sungai (DAS).293. 75.Hutan Lindung .3.978.933.718.Hutan Konservasi Jumlah Ha Ha 3.8185 3.

Upaya rehabilitasi lahan kritis antara lain dilakukan melalui GRLK (Gerakan Rehabilitasi Lahan Kritis) dan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GERHAN).750 2. Untuk menanggulangi kerusakan lingkungan. Realisasi kawasan lindung sampai dengan akhir tahun 2008 sebesar 59. Tahun 2004 2005 2006 2007*) 2008**) Jumlah Lahan Kritis Awal (Ha) 65.541. yang pada gilirannya memberikan dampak positif terhadap pelestarian ekologis dan keberlanjutan pembangunan. diantaranya yaitu penanaman lahan kritis. pembuatan bangunan konservasi tanah dan air.60 30. Majalengka serta bermuara di Kabupaten Indramayu. Penanganan lahan kritis pada lahan milik masyarakat di Kabupaten Garut dilaksanakan melalui kegiatan GN-RHL dan GRLK serta kegiatan lainnya. terutama di wilayah hulu daerah aliran sungai (DAS) sebagai daerah tangkapan air.723 31.34% atau 181. tingkat kerusakan hutan dan lahan kritis di Kabupaten Garut akan semakin berkurang.60 Lahan Kritis Akhir (Ha) 60.55 Perkembangan Penanganan Lahan Kritis pada Lahan Milik Masyarakat di Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008. DAS Cimanuk merupakan DAS prioritas nasional dalam penanganan lahan kritis karena merupakan salah satu DAS besar yang kritis di Jawa Barat.864 Lainnya 275 215 210 169.723 Luas Penanganan Lahan Kritis (Ha) GNRHL 3. Diharapkan melalui kedua gerakan rehabilitasi tersebut.60 819.550 5. pemerintah pusat telah mengeluarkan kebijakan Gerakan Nasional Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GN-RHL/GERHAN).60 Jumlah 4.064 3.888 hektar.500 3.452 60.300 3.975 1.638 54.4 - *) Hasil updating data berdasarkan Rencana Induk Pengendalian dan Rehabilitasi Lahan Kritis (RIPRLK) Propinsi Jawa Barat Tahun 2006. Upaya mewujudkan fungsi Kawasan Lindung Kabupaten Garut ditetapkan sebesar 85% atau 260. pemberdayaan masyarakat sekitar hutan dan perkebunan. DAS Cilayu–Cikandang dan DAS Cikaengan–Cisanggiri.000 3.390 10.814 6.169.710 3. dalam kurun waktu lima tahun terakhir dilaksanakan melalui kegiatan koordinasi antar instansi dan rehabiliasi lahan dan hutan serta penandaan batas kawasan lindung.133.000 13.088 45. secara nasional. dengan berbagai macam kegiatan.553. terdiri atas (a) 66 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Kegiatan GRLK dan GN-RHL dilaksanakan mulai tahun 2003. dimana Kabupaten Garut merupakan wilayah hulunya dan mengalir melalui Kabupaten Sumedang. Kegiatan Rehabilitasi Hutan dan Lahan (GRLK dan GN-RHL) dimaksudkan sebagai suatu kegiatan penanganan lahan kritis baik di luar kawasan hutan dengan menggunakan pola vegetatif (penanaman) dan sipil teknis (bangunan konservasi tanah dan air).500 0 15. Kabupaten Garut mempunyai 3 DAS.638 54. Tabel 2. yang keduanya telah dilaksanakan sejak tahun 2003. yaitu DAS Cimanuk.433 34.698 34.088 48. serta dieliminasi sampai tingkat yang minimal.Dalam upaya penangan lahan kritis. serta Pemerintah Propinsi Jawa Barat telah mengeluarkan kebijakan Gerakan Rehabilitasi Lahan Kritis (GRLK).900 GRLK 1.675 7. Berikut data perkembangan penanganan lahan kritis tahun 2004 sampai dengan 2008.15 hektar (sumber Bappeda Jabar dan BPLHD/20022003).

27 1.71 35. d) Sinergitas kegiatan dalam program peningkatan efektivitas pengelolaan dan konservasi sumber daya alam dan lingkungan hidup masih didukung oleh program lain yang terkait.47 2003 2004 2005 2006 2007 2008 JUMLAH Realisasi 59.5 35. b) Tingkat kepedulian dan ketaatan masyarakat terhadap berbagai peraturan pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan masih rendah karena kurang intensifnya pelaksanaan sosialisasi peraturan yang sudah ditetapkan. dengan sisa lahan kritis sampai tahun 2008 mencapai 31.27 29. Garut.65 35. Beberapa permasalahan terkait pelaksanaan urusan lingkungan hidup diantaranya : a) Belum maksimalnya pelaksanaan koordinasi kegiatan antara pemerintah.27 1.27 1. Tabel 2. pencapaian kawasan lindung 85% dihadapkan pada permasalahan semakin meningkatnya tekanan sosial-ekonomi terhadap sumber hutan.73 1.68 35.49 49. kabupaten/kota serta partisipasi dunia usaha dan masyarakat.17 85 6.73 22.73 1.27 1.53 49.65 35.432 hektar. c) Upaya pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan di lapangan belum dapat dilakukan secara luas mengingat terbatasnya aparat dan sistem pemantauan lingkungan. Dalam pelaksanaanya.27 0.64 85 3.87 Di Luar Kawasan Hutan Lindung dan Konservasi 49.73 3.56 Pencapaian Kegiatan Konservasi Kawasan Lindung Pencapaian Konservasi Kawasan Lindung Tahun 2003-2008 Tahun Target dan Realisasi Target Realisasi Target Realisasi Target Realisasi Target Realisasi Target Realisasi Target Realisasi Target Proporsi Kawasan Lindung Terhadap Luas Kabupaten 85 38.dalam kawasan hutan = 108.21 85 Hutan Konservasi dan Lindung 35. Perwujudan 85% kawasan lindung tersebut melibatkan insitusi di tingkat pusat.553.109 hektar dan (b) luar kawasan hutan = 152.46 85 5.73 2. propinsi.73 4. serta sinergitas lintas instansi.40 ha.68 35. kabupaten/kota yang diindikasikan belum optmalnya kinerja dan hasil-hasil upaya pengendalian dalam mencegah dan mengurangi tingkat pencemaran dan kerusakan lingkungan. provinsi.14 49. sehingga beberapa kegiatan terobosan untuk meningkatkan perilaku rumah lingkungan melalui pendidikan dan pelatihan kader lingkungan serta sosialisasi pengelolaan lahan kritis RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 67 .57 49.34 Sumber : Dinas Kehutanan Kab.73 8.63 85 2.27 36.98 49.23 85 3.76 49.

Belum meratanya ditribusi tenaga kesehatan e. ketertiban masyarakat. Masih Rendahnya Sarana dan Prasarana Pendidikan d. perlu juga diperhatikan beberapa hal yang harus mendapatkan fokus dan dikategorikan sebagai permasalahan/hambatan mendesak yang dihadapi dalam pembangunan daerah. tata pemerintahan. b. Rendahnya Aksesibilitas Pendidikan pada Tingkatan SD/SMP Bagi Masyarakat. karena pada pelaksanaannya dihadapkan berbagai kendala seperti musim kemarau panjang. sehingga penetapan rencana kerja pembangunan itu dapat tepat sasaran serta mampu menjawab permasalahan yang nyata. gangguan ternak. Masih Tingginya Angka Drop Out untuk Usia Wajar Dikdas. Urusan Pendidikan: a.3 Isu Strategis Dalam rangka mewujudkan sinergitas perencanaan pembangunan yang komprehensif dan terintegrasi. Urusan Kesehatan: a. Masih rendahnya pemahaman PHBS 3. Setelah mencermati pelaksanaan pembangunan daerah selama 5 tahun 2004-2008 yang meliputi bidang ekonomi. Belum efektifnya upaya dan mekanisme pengendalian terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan kaidah konservasi. dll. antara lain: 1. c. Masih Rendahnya Kondisi Derajat Kesehatan Masyarakat c. Pelaksanaan proses pencapaian 80% kawasan lindung Kabupaten Garut masih dihadapkan pada kendala kawasan lindung non hutan karena sebagian berkaitan dengan tanah yang berstatus hak milik. Upaya rehabilitasi lahan kritis belum berjalan efektif. Selain mendasarkan diri pada evaluasi kinerja pembangunan daerah pada tahun-tahun sebelumnya. berdasarkan peraturan perundangan yang telah ditetapkan mengamanatkan bahwa Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) kabupaten merupakan penjabaran dari Visi. yang diindikasikan masih tingginya alih fungsi lahan dengan fungsi lindung menjadi lahan budidaya. atau kegiatan penanganan cekungan air tanah kritis belum terlaksana secara efektif. sosial budaya. 2. dimana pengelolaan lahan sangat bergantung kepada pemahaman pemilik lahan terhadap nilai-nilai ekologi. Belum Meratanya Pendistribusian Tenaga Pengajar. maka dapat dikemukakan beberapa permasalahan utama yang dihadapi. 2. pengembangan infrastruktur dan tata kota. dan sosial dari lahan. serta sumberdaya alam dan lingkungan hidup. kualitas sumber daya manusia. Belum meratanya kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan d. Misi Kepala Daerah yang penyusunannya mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Propinsi dan Nasional serta dokumen perencanaan pembangunan lainnya. Masih Tingginya Angka Kematian Bayi dan Ibu Melahirkan b.e) f) g) (sekolah berbudaya lingkungan) belum berjalan maksimal. Urusan Sosial dan Tenagakerja: 68 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . ekonomi. kehidupan beragama. politik.

4. rendahnya produksi dan produktifitas tanaman perkebunan. Tingginya jumlah Penduduk Miskin dan Pengangguran Terbuka d. Masih rendahnya pemahaman dan pelaksanaan fungsi-fungsi keluarga Urusan Otonomi Daerah. dan remunerasi yang adil dan layak sesuai dengan tanggungjawab dan beban kerja. Masih tingginta ketergantungan bibit ternak dari luar Garut. etos kerja. b. sehingga struktur organisasi kurang proporsional. Tingginya angka Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial e. 6. g. e. ketergantungan bibit jeruk dan kentang. Kepegawaian dan Persandian: a. Tingginya angka Total Fertility Rate (TFR) b. Sistem manajemen kepegawaian belum mampu mendorong peningkatan profesionalitas. dan produktivitas kerja. b.a. Pemerintahan Umum. f. c. Pelayanan publik belum sesuai dengan tuntutan dan harapan masyarakat. d. Masih kurangnya infrastruktur pendukung berupa jaringan irigasi maupun RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 69 . Adanya aspirasi masyarakat untuk pembentukan wilayah otonomi baru Kabupaten Garut Selatan Urusan Pertanian: a. Belum Diikuti Oleh Peningkatan Nilai Tambah Produk Pertanian. Masih kurangnya sosialisasi peraturan perlindungan tenaga kerja Urusan Keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan a. Rendahnya Kualitas dan Produktivitas Tenaga Kerja Rendahnya tingkat pendapatan masyarakat dan penyerapan angkatan kerja oleh sektor-sektor produksi c. e. Tingginya DO intitusi masyarakat d. Belum ada grand design tentang pembuatan program legislasi daerah sehingga tidak ada pemahaman yang terintegrasi berkenaan dengan prosedur penyusunan produk hukum daerah. b. i. Lemahnya budaya hukum masyarakat. 5. Alih fungsi lahan. usaha tani terpadu. Belum optimalnya pemanfaatan lahan. Administrasi Keuangan Daerah. Masih tingginya usia kawin muda c. Krisis kepercayaan terhadap pemerintah yang akan mengakibatkan menurunnya kewibawaan pemerintah daerah dan rendahnya respon masyarakat dalam menangkal berbagai friksi sosial politik yang bernuansa kepentingan kelompok maupun golongan. d. Belum optimalnya penggunaan dan pemanfaatan barang milik daerah untuk mendukung kelancaran tugas dan fungsi SOPD serta mendukung terhadap peningkatan potensi PAD j. c. kompetensi. Kurangnya tenaga penyuluh KB e. Perangkat Daerah. h. Praktek penyimpangan yang mengarah pada penyalahgunaan wewenang (korupsi) belum teratasi. Kelembagaan pemerintah masih belum sepenuhnya berdasarkan prinsip organisasi yang efisien dan rasional. Pertumbuhan Sektor Pertanian dengan Tingkat Penyerapan Tenaga Kerja yang Tinggi. pola tanam sistem konservasi pada lahan kritis. Terabaikannya nilai-nilai etika dan budaya kerja dalam birokrasi sehingga melemahkan disiplin kerja.

11. jalan produksi. b. Industri. b. Masih rendahnya teknologi produksi. e. Belum optimalnya sistem jaringan jalan yang menjadi poros penghubung antar kecamatan dan antar pusat pertumbuhan terutama di wilayah Selatan. Masih kurangnya gedung kantor BPP Urusan Kehutanan a. Masih rendahnya kondisi jalan kolektor di ruas jalan Jabar Selatan d. Terbatasnya jangkauan pemasaran karena kurangnya informasi pasar dan sistem perdagangan belum berjalan secara optimal. Dan Kebutuhan Domestik. c. b. 15. Urusan Ketahanan Pangan: a. Belum dimilikinya area untuk kawasan investasi khususnya untuk investasi sektor industri. Belum tumbuh berkembangnya aktifias ekonomi di Pondok Pesantren b. Lahan kritis di DAS Cimanuk seluas 31. Masih tingginya kondisi kerusakan jalan kabupaten. c. c. 13. Belum terselesaikannya permasalahan BPR. Belum tersedianya regulasi kawasan investasi untuk industri. d. Urusan Industri: a. b. Kurangnya kualitas dan kuantitas SDM pertanian. 9. Masih terindikasinya daerah yang beresiko rawan pangan b. Terbatasnya areal penangkapan serta peralatan tangkap ikan. Kurangnya promosi wisata. pemukiman dan lahan kering Urusan Perdagangan: a. Urusan Penanaman Modal: a. Urusan Koperasi dan UKM: a.7. Menurunnya peran pasar tradisional dalam perekonomian daerah. d. Masih lemahnya kelembagaan koperasi Urusan Pariwisata dan Kebudayaan a. 12. Potensi Sumber Daya Air di Kabupaten Garut yang Besar Belum Dapat Dimanfaatkan Secara Optimal Untuk Menunjang Kegiatan Pertanian. 8. Menurunnya fungsi ekologis hutan karena terjadinya illegal logging dan perambahan hutan secara tidak bertanggung jawab dengan tidak mempertimbangkan dampaknya. rendahnya pemanfaatan hasil hutan. 10. b. Kurangnya infrastruktur dasar pariwisata. c. maupun perbaikan jalan desa untuk kepentingan produksi dan pemasaran Urusan Perikanan dan Kelautan: a. b. masih kurangnya investasi untuk BUMD PDAM Urusan Kebinamargaan: a. Belum tersedianya museum dan monumen sejarah dan budaya serta pusat seni dan budaya sebagai daya tarik wisata.351 Ha. 70 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . Kurangnya pemahaman pelaku wisata akan sadar wisata dan sapta pesona c. 14. Terjadinya konversi kawasan hutan menjadi lahan pertanian. Belum tersedianya regulasi investasi daerah. Terbatasnya ketersediaan energi BBM untuk proses produksi.

Penetapan 80% Kawasan Lindung Kabupaten Garut Oleh Pemerintah Provinsi Jawa Barat c. c. Belum optimalnya kondisi dan penataan sistem hirarki terminal sebagai tempat pertukaran moda. Masih adanya penduduk yang belum menikmati listrik. Upaya pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan di lapangan belum dapat dilakukan secara. dan jembatan timbang. Urusan Penataan Ruang: a. 20. Adanya aspirasi pemekaran wilayah otonomi baru Kabupaten Garut Selatan Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral: a. 19. marka.e. kesehatan dan pembangunan nilai-nilai kemasyarakatan yang berlandaskan agama. dan issu strategis pembangunan provinsi dalam RPJM Provinsi Tahun 2008-2013. d. Pembangunan sumber daya manusia yang berkualitas. terminal. Masih adanya daerah-daerah yang belum tersentuh oleh fasilitas penerangan listrik terutama daerah-daerah Garut Selatan sebanyak 6 desa b. Masih terdapatnya rumah dan bangunan gedung yang tidak memenuhi persyaratan standar kesehatan dan teknis bangunan. melalui pendidikan baik formal. maka isu strategis pembangunan Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 adalah sebagai berikut: 1. Masih kurangnya ketersediaan perlengkapan jalan dan fasilitas lalu lintas seperti rambu. b. 17. Masih belum optimalnya pemanfaatan Surat Ijin Mendirikan Bangunan dalam mengendalikan fungsi tata ruang dan menurunkan tingkat konversi lahan. 18. c. Masih rendahnya pelayanan angkutan massal dalam mengakomodir jumlah pergerakan orang. perkembangan sarana dan prasarana pengelolaan persampahan. non logam maupun potensi panas bumi sebagai penggerak ekonomi Dengan memperhatikan berbagai permasalahan utama di atas. c. Urusan Lingkungan Hidup: a. Sulitnya Mengendalikan Fungsi Tata Ruang dan Tingginya Konversi Lahan b. Belum optimalnya pemanfaatan sumber daya air maupun energi baru dan terbarukan lainnya dalam mendukung pembangunan daerah d. d. pengaman jalan. nonformal dan informal yang ditunjang dengan lifeskills. Belum optimalnya pelayanan persampahan. barang dan jasa. Belum optimalnya cakupan layanan infrastruktur telekomunikasi Urusan Perumahan: a. Belum efektifnya pengelolaan dan konservasi sumber daya alam dan lingkungan hidup. Belum optimalnya pengelolaan potensi endapan mineral. Urusan Perhubungan: a. Masih rendahnya kondisi infrastruktur yang mendukung upaya konservasi. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 71 . dan pengendalian daya rusak air. 16. issu strategis pembangunan nasional dalam RPJP Nasional Tahun 2005-2025. baik mineral logam. sosial dan budaya. pendayagunaan sumber daya air. b. b. Masih kurangnya pembuangan air limbah dan sampah ke tempat/ saluran badan air penerima sebagai buangan akhir yang mengakibatkan terjadinya pencemaran lingkungan.

Pengembangan infrastruktur kewilayahan dan tata ruang Pengendalian degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup Pembangunan kehidupan sosial. 5. Penguatan struktur perekonomian daerah berbasis potensi lokal. 7.2. 8. 6. kelautan. dan energi sumber daya mineral disertai dengan pengembangan seni budaya dan pengelolaan potensi sumber daya alam secara arif dan berkelanjutan. 4. pariwisata. industri. dalam upaya mewujudkan prinsip-prinsip good governance dan clean government. Reformasi birokrasi dan tatanan pemerintahan pada semua tingkatan. terutama pada sektor pertanian. politik dan budaya yang demokratis Penanganan dan pengelolaan asset perusahaan daerah Aspirasi masyarakat terhadap pembentukan wilayah otonomi baru 72 Bab II Gambaran Umum Kondisi Daerah . 3.

Bab III Visi dan Misi .

7. Adil dalam Budaya dan Demokratis dalam Politik Menuju Ridlo Allah SWT. kelautan dan pariwisata. permasalahan. maka isu strategis yang dapat menjadi bahan perumusan kebijakan utama (core policy) pembangunan. 5. perluasan kesempatan lapangan kerja. serta kebijakan yang tepat untuk mencapai sasaran yang diharapkan. antara lain sebagai berikut : 1. 8. 4. perumusan rencana kerja terlebih dulu diawali oleh proses analisis mendalam terhadap persoalan yang muncul atau diperkirakan terdapat dalam dinamika pencapaian visi dan misi. Berdasarkan hasil evaluasi kinerja pembangunan. hambatan dan tantangan serta mengacu pada isu strategis pembangunan Provinsi Jawa Barat. 3. kondisi. Pembangunan Sumber Daya Manusia Reformasi Birokrasi dan Tatanan Pemerintahan Penguatan Struktur Perekonomian Daerah Pengembangan infrastruktur kewilayahan dan tata ruang Pengendalian degradasi sumber daya alam dan lingkungan hidup Pembangunan kehidupan sosial. identifikasi permasalahan. agroindustri. Berbagai isu regional dan nasional yang perlu dipertimbangkan dalam menyelesaikan isu yang bersifat lokal dan berimplikasi pada kesejahteraan masyarakat. maka visi Pemerintah Daerah pada tahun 2009-2014 adalah : "Terwujudnya Garut yang Mandiri dalam Ekonomi. Dengan mempertimbangkan potensi. 6. Oleh karenanya perumusan masalah yang telah.1 Visi Secara teoritik. serta pengembangan seni dan budaya daerah. sedang maupun yang akan dihadapi menjadi sebuah hal yang tidak boleh dihindari." 73 . tantangan dan peluang yang ada di Kabupaten Garut serta mempertimbangkan budaya yang hidup dalam masyarakat. pembangunan infrastruktur wilayah. politik dan budaya yang demokratis Penanganan dan pengelolaan asset perusahaan daerah Penanganan pembentukan wilayah otonomi baru Adapun untuk arah kebijakan pembangunan daerah ditujukan untuk kemandirian ekonomi masyarakat dalam kerangka peningkatan kualitas hidup masyarakat melalui pengembangan agribisnis. rehabilitasi dan konservasi lingkungan serta penataan struktur pemerintah daerah dengan didukung oleh pengembangan kehidupan sosial dan budaya masyarakat yang demokratis menuju masyarakat yang madani. peningkatan aksebilitas dan kualitas pelayanan kesehatan dan pendidikan. 2. misi. agar senantiasa dapat terjaga korelasi yang positif antara visi.  BAB III VISI DAN MISI 3.

maka rumusan Misi Kabupaten Garut dalam rangka pencapaian Visi Kabupaten Garut 2014 ditetapkan dalam 4 (empat) Misi.  Memperhatikan visi tersebut serta perubahan paradigma dan kondisi yang akan dihadapi pada masa yang akan datang. Adil dalam Budaya : Sikap dan kondisi masyarakat Kabupaten Garut yang secara praporsional dan seimbang membangun kehidupan sosial dan budaya sesuai dengan nilai-nilai agama dan kearifan lokal. 3. ditetapkan misi Kabupaten Garut. Pemahaman atas pernyataan visi tersebut mengandung makna terjalinnya sinergi yang dinamis antara masyarakat. Menuju Ridlo Allah SWT : sikap dan kondisi masyarakat Kabupaten Garut yang senantiasa meyandarkan segala tindakan dan perbuatan semata-mata untuk mendapat Ridlo Allah SWT. Agar Visi tersebut dapat diwujudkan dan dapat mendorong efektivitas dan efisiensi pemanfaatan sumber daya yang dimiliki. diharapkan Kabupaten Garut dapat lebih berperan dalam perubahan yang terjadi di lingkup regional maupun nasional. Demokratis dalam Politik : Sikap dan kondisi pemerintah Kabupaten Garut yang mampu membangun kepercayaan dan partisipasi masyarakat dalam mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik. untuk mencapai masyarakat Kabupaten Garut yang mandiri dalam ekonomi. adil dalam budaya dan demokratis dalam politik menuju Ridlo Allah SWT.2 Misi Terwujudnya Misi adalah rumusan umum mengenai upaya-upaya yang akan dilaksanakan untuk mewujudkan visi. Garut : satu kesatuan wilayah dan masyarakat dengan segala potensi dan sumber daya dalam sistem Pemerintahan Kabupaten Garut. langkah dan tindakan nyata bagi segenap komponen penyelenggara pemerintahan tanpa mengabaikan mandat yang diberikannya. Adil dalam Budaya dan Demokratis dalam Politik. Penjabaran makna dari Visi Kabupaten Garut tersebut adalah sebagai berikut : : suatu kondisi akhir Kabupaten Garut yang Mandiri dalam Ekonomi. yaitu: 74 Bab III Visi dan Misi . Misi berfungsi sebagai pemersatu gerak. yang didalamnya mengandung gambaran tujuan serta sasaran yang ingin dicapai. Mandiri dalam Ekonomi : Sikap dan kondisi masyarakat Kabupaten Garut yang mampu memenuhi kebutuhannya untuk lebih maju dengan mengandalkan kemampuan mengelola berbagai potesi sumber daya dalam pembangunan perekonomian. Dalam mengantisipasi kondisi dan permasalahan yang ada serta memperhatikan tantangan ke depan dengan memperhitungkan peluang yang dimiliki. pemerintah dan seluruh stakeholder dalam merealisasikan pembangunan Kabupaten Garut secara terpadu.

kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah. Analisis Lingkungan 3. Kekuatan Kekuatan Pemerintah Kabupaten Garut yang teridentifikasi adalah sebagai berikut : • Tersedianya aparatur yang mempunyai komitmen yang berorientasi pada pencapaian visi dan misi • Adanya dukungan anggaran yang berbasis kinerja • Adanya kelembagaan yang sesuai dengan bidang kewenangan • Adanya program pendidikan dan pelatihan bagi aparatur • Kondisi keamanan dan politik yang stabil dengan terbentuknya kepemimpinan yang baru sebagai hasil pilihan masyarakat langsung • Jumlah penduduk yang besar dengan komposisi penduduk usia produktif yang lebih tinggi • Kehidupan dan budaya masyarakat yang religius dan agamis • Adanya keinginan masyarakat untuk bangkit dari ketertinggalan • Masih tumbuhnya jiwa gotong royong. bersih dan berkelanjutan. kebersamaan dan kerukunan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 75 . Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama. serta faktor lingkungan eksternal yang terdiri dari peluang dan ancaman yang dihadapi oleh Pemerintah Kabupaten Garut. Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. agroindustri. Analisa ini diperlukan sebagai media untuk memastikan pencapaian visi dan misi yang telah ditetapkan melalui penetapan tujuan (goal) dan sasaran (objective) pembangunan daerah yang ingin dicapai serta strateginya dalam kurun waktu lima tahun mendatang. Weakness.3 Untuk menetapkan tujuan dan sasaran pembangunan daerah dalam kurun waktu lima tahun ke depan.  1. Threats) dilakukan untuk mengidentifikasi potensi positif dan negatif dari internal organisasi pemerintah. perlu dilakukan analisa lingkungan yang mempertimbangkan seluruh faktor lingkungan internal yang terdiri atas kekuatan dan kelemahan.3. Proses pengidentifikasian analisa lingkungan ini menggunakan metode analisa SWOT dengan melibatkan seluruh komponen pemerintah daerah. 3. Adapun hasil identifikasi tersebut dapat dirumuskan sebagai berikut : 1. Identifikasi ini dimaksudkan agar pemerintah dapat memaksimalkan potensi dirinya dalam upaya mencapai visi dan misi. masukan masyarakat yang dihimpun dalam dokumen Pokok-pokok Pikiran DPRD. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal. 3. Identifikasi tersebut terdiri dari unsur kekuatan dan kelemahan organisasi. Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang. 4. serta dokumen perencanaan lainnya yang mendukung. Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. Laporan Keterangan Pertanggungjawaban Akhir Masa Jabatan Kepala Daerah tahun 2004-2009. Opportunity.1 Analisis SWOT Analisis SWOT (Strength. 2.

antar warga masyarakat. kehutanan. perikanan. panas bumi. 76 Bab III Visi dan Misi . kelautan serta energi dan sumber daya mineral • Pemberlakuan otonomi daerah secara luas bagi pemerintah daerah • Iklim demokratis yang semakin membaik. ilmu pengetahuan dan teknologi terbuka luas 3. agroindustri. kelautan. Kondisi geografis dengan topografi pegunungan dan pantai memiliki pesona alam yang indah Sumber daya alam yang cukup melimpah dan beragam (pertanian. serta perhatian pemerintah pusat terhadap pemerintah daerah yang semakin tinggi. pertambangan. dan lain sebagainya) Pembangunan jalan lintas selatan jawa sebagai akses horizontal bagian selatan Kelemahan Kelemahan Pemerintah Kabupaten Garut dalam pembangunan 5 (lima) tahun mendatang dapat diidentifikasi sebagai berikut : • Belum adanya kemandirian daerah dalam pemenuhan kebutuhan dana pembangunan • Masih rendahnya profesionalisme aparatur • Kurang optimalnya penguasaan dan aplikasi sistem dan teknologi informasi dalam mendukung pelayanan masyarakat • Adanya kesenjangan antara kebutuhan dengan realitas sarana dan prasarana.  • • • • 2. • Perkembangan informasi. kelautan dan pariwisata. • Tersedianya peluang usaha dan investasi khususnya pada sektor agribisnis. agroindustri. pariwisata. dan lain sebagainya) Sumber daya alam yang cukup melimpah dan beragam (perkebunan. panas bumi. pertambangan. • Tersedianya peluang usaha dan investasi khususnya pada sektor agribisnis. perkebunan. • Rendahnya daya tampung dan daya dukung fasilitas pendidikan baik formal maupun informal • Rendahnya daya tampung dan daya dukung fasilitas kesehatan masyarakat • Tingginya angka kemiskinan dan pengangguran pada usia produktif • Kondisi geografis wilayah yang rawan bencana alam dan masih rendahnya kualitas dan kuantitas infrastruktur wilayah • Masih rendahnya pemanfaatan teknologi dan informasi dalam pengelolaan sumber daya • Belum optimalnya pemanfaatan sumber daya alam bagi peningkatan PAD Peluang Peluang untuk pembangunan Kabupaten Garut 5 (lima) tahun ke depan adalah sebagai berikut : • Adanya tuntutan masyarakat terhadap pelayanan prima.

Mulai tumbuhnya kesadaran kehidupan berpolitik masyarakat. maka organisasi telah siap dengan segenap kemampuannya untuk beroperasi dan berinteraksi dalam rangka mencapai visi dan misi yang telah ditetapkan. dan terbukanya partisipasi masyarakat dalam pembangunan melalui otonomi daerah Terbukanya informasi pasar baik lokal. Adanya komitmen aparatur yang berorientasi pada pencapaian Visi dan Misi.  • • • • • 4. 2. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 77 . Adanya peningkatan daya saing produk daerah agar mampu masuk dalam pasar nasional maupun global. Arah tersebut dilakukan dengan cara menetapkan tujuan dan sasaran serta strateginya secara efektif dan efisien dengan mempertimbangkan faktor kunci tersebut.3. 3. Adanya peningkatan pelayanan prima kepada masyarakat 4. Dengan diketahuinya faktor-faktor penentu keberhasilan. maka dapat diperoleh informasi yang komprehensif tentang apa yang harus diimplementasikan dan dianggap penting dalam pencapaian tujuan organisasi. dalam rangka menentukan tingkat urgensi dan dampak serta penentuan skala prioritas. Adanya pengembangan ekonomi berbasis potensi lokal untuk mendorong peningkatan kemandirian ekonomi daerah. regional maupun global yang didukung oleh perkembangan informasi dan teknologi Kebijakan pemerintah pusat dalam pemberian modal bagi pengembangan usaha kecil dan menengah termasuk petani dan nelayan Perubahan kebijakan pemerintah pusat dalam pengelolaan dan bagi hasil pemanfaatan sumber daya alam Adanya bantuan pemerintah baik Pemerintah Pusat maupun Provinsi Ancaman Adapun ancaman yang mungkin muncul dalam pembangunan Kabupaten Garut 5 (lima) tahun ke depan adalah sebagai berikut : • Kondisi sosial politik yang tidak kondusif menjelang dan pasca Pemilihan Umum • Perubahan kebijakan pemerintah pusat • Kondisi ekonomi makro yang masih belum stabil • Dampak negatif arus informasi dan globalisasi yang semakin cepat • Terjadinya degradasi moral masyarakat masyarakat • Limitasi pengembangan wilayah dengan penetapan Kawasan Lindung sebesar 80% oleh Provinsi Jawa Barat • Pengembangan wilayah sekitar yang memiliki karakteristik sama 3. Dengan ditetapkannya skala prioritas yang akan dilaksanakan oleh organisasi.2 Faktor-faktor Kunci Keberhasilan Faktor-faktor penentu keberhasilan berfungsi untuk lebih memfokuskan arah organisasi dalam rangka mencapai visi dan misi organisasi. Faktorfaktor ini ditetapkan dengan terlebih dahulu menganalisis lingkungan internal dan eksternal. Selengkapnya faktor-faktor penentu keberhasilan Pemerintah Kabupaten Garut dirumuskan sebagai berikut: 1.

budaya dan kearifan lokal. Mendorong tingkat pendidikan. kesehatan dan kompetensi kerja masyarakat Kabupaten Garut. Meningkatnya pelayanan sosial terutama untuk mengatasi masalah penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS). 11. Berkembangnya implementasi nilai-nilai agama. Menjadikan masyarakat Kabupaten Garut yang maju dalam penguasaan informasi. informal dan non formal. 7. Meningkatnya akses dan mutu pelayanan kesehatan terutama untuk kesehatan ibu dan anak. berdasarkan pada kondisi lingungan internal dan eksternal yang ada. Meningkatnya sikap saling menghargai dan menghormati antar berbagai komunitas budaya. Sasaran: 1. Meningkatnya perlindungan. Adanya konsistensi kebijakan yang dapat mendorong minat usaha dan investasi. 2. 3. Meningkatkan pendidikan berbasis kompetensi dalam pendidikan formal dan non formal. 4. berbudi pekerti luhur dan menjungjung tinggi nilai-nilai budaya lokal. Untuk mengimplementasikan keseluruhan misi tersebut diperlukan strategi pembangunan yang tepat. Meningkatnya kesetaraan gender dan peran pemuda dalam proses pembangunan 8. Meningkatkan kemampuan daya beli masyarakat dalam memenuhi kebutuhan hidupnya 78 Bab III Visi dan Misi .4 Tujuan dan Sasaran Pembangunan Keempat misi tersebut akan dijabarkan dalam tujuan dan sasaran pembangunan dimana setiap tujuan dan sasaran tersebut akan dicapai melalui program kegiatan pembangunan pada setiap tahunnya. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal. 3. 6. Meningkatkan pendidikan agama pada semua lembaga pada pendidikan formal.  5. Tujuan: 1. 2. Meningkatnya akses dan mutu pendidikan dalam penuntasan Wajar Dikdas 9 tahun dan pencanangan Wajar 12 tahun bagi anak usia sekolah disertai dengan peningkatan kuantitas dan kualitas pendidikan agama. Tujuan dan sasaran dari keempat misi tersebut adalah sebagai berikut : Misi 1 : Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama. 3. 10. Terkendalinya pertumbuhan dan persebaran penduduk 9. kualitas tenaga kerja dan penyerapan tenaga kerja melalui penguasaan teknologi dan informasi. ilmu pengetahuan dan teknologi. 5. Menjadikan masyarakat Kabupaten Garut yang religius.

kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni dan budaya daerah. Meningkatkan perekonomian melalui pengembangan dan pengelolaan potensi energi dan sumberdaya mineral. 4. Meningkatnya investasi yang mendorong penciptaan lapangan kerja. industri non-agro dan perdagangan. Meningkatnya pelayanan publik yang dapat diakses dengan mudah dan cepat oleh seluruh lapisan masyarakat. Meningkatkan apresiasi seni budaya daerah sebagai aset wisata Sasaran : 1. Meningkatnya kinerja aparatur yang berbasis kompetensi melalui penguasaan infomasi dan teknologi. 7. Tujuan : 1. 9. Tujuan: 1. kelautan dan pariwisata. kelautan dan pariwisata. Meningkatkan kemandirian ekonomi masyarakat melalui pengembangan aktifitas ekonomi berbasis agribisnis. Meningkatnya apresiasi seni dan budaya daerah sebagai aset wisata. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi serta akuntabilitas pengelolaan keuangan daerah Sasaran: 1. Meningkatnya peran BUMD dan BLUD dalam pengembangan ekonomi Misi 3 : Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. 8. Meningkatnya aktifitas ekonomi masyarakat berbasis perikanan. 5. agroindustri. 2. Meningkatnya aktifitas ekonomi masyarakat berbasis agribisnis. agroindustri. 3. bersih dan berkelanjutan. 2.  Misi 2 : Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. kehutanan. 2. Meningkatnya peran KUMKM dalam pengembangan ekonomi lokal yang berdaya saing. 4. 3. Meningkatnya penanaman modal asing dan penanaman modal dalam negeri di bidang energi dan sumberdaya mineral 6. Meningkatkan kualitas kehidupan demokrasi dan terpeliharanya semangat kebangsaan. 2. 3. Terwujudnya kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah serta pengelolaan keuangan yang akuntabel dan berbasis teknologi informasi. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 79 . agroindustri. 3. Meningkatnya aktivitas ekonomi berbasis energi dan sumber daya mineral. Terpenuhinya kebutuhan pangan masyarakat. Mengembangkan birokrasi yang profesional dan akuntabel. Meningkatkan pelayanan prima kepada masyarakat.

3. Terlaksananya penataan ruang yang berkualitas. 9. 3. 2. Menguatnya peran dan partisipasi masyarakat dalam kehidupan politik. Mewujudkan keseimbangan lingkungan pembangunan sesuai dengan fungsi ruang mampu dan mendukung keberlanjutan Sasaran : 1.5 Keterkaitan Visi. 5. Menyediakan infrastruktur wilayah yang aktivitas ekonomi. Meningkatnya kinerja pemerintahan desa dan pembangunan perdesaan. dan resiko bencana. air limbah. Meningkatnya peran dan fungsi legislatif dalam sistem pemerintahan. Misi 4 : Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang. Misi dengan Urusan Wajib dan Pilihan Pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Garut tidak dapat dilakukan oleh Pemerintah Kabupaten Garut saja. 8. Meningkatnya cakupan pelayanan dan kualitas infrastruktur energi dan ketenagalistrikan di Kabupaten Garut. 7. Terkendalinya pertumbuhan dan persebaran penduduk. sosial dan budaya. 6. berupa urusan wajib dan urusan pilihan yang dilimpahkan pada pemerintah daerah berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Antara Pemerintah. 6. serta Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 59 Tahun 2007 tentang Perubahan 80 Bab III Visi dan Misi . Meningkatnya ketersediaan energi alternatif yang ramah lingkungan. Pemerintah Kabupaten Garut hanya dapat memaksimalkan perannya berdasarkan kewenangannya. Meningkatnya akses masyarakat terhadap sarana dan prasarana dasar pemukiman (mencakup persampahan. 8. Tersedianya infrastruktur transportasi yang memadai dan terintegrasi untuk mendukung pergerakan orang. Terwujudnya sistem perencanaan pembangunan yang terarah dan terukur berbasis teknologi informasi. serta pengendalian daya rusak air. barang dan jasa.  4. kerusakan lingkungan. Dilain pihak. Meningkatnya fungsi kawasan lindung Kabupaten Garut. Meningkatnya peran pemerintah dan masyarakat dalam pemeliharaan ketertiban umum dan ketentraman masyarakat. 2. 10. Tujuan : 1. Meningkatnya pembangunan dan pembinaan hukum di daerah. 5. Optimalisasi fungsi pengawasan internal. Meningkatnya kerjasama daerah dalam pembangunan. 7. 9. Berkurangnya tingkat pencemaran. 4. implementatif dan berkelanjutan. Tersedianya infrastruktur sumber daya air dan irigasi yang memadai untuk mendukung upaya konservasi dan pendayagunaan sumber daya air. 11. air bersih. Pemerintah Provinsi dan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota.

bersih dan berkelanjutan. pemerintahan umum. administrasi keuangan daerah. yaitu: a) Urusan Pendidikan b) Urusan Kesehatan c) Urusan Sosial d) Urusan Keluarga Berencana dan Kelurga Sejahtera e) Urusan Pemberdayaan Perempuan f) Urusan Kepemudaan dan Olahraga g) Urusan Ketenagakerjaan Pelaksanaan misi kedua yaitu mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. agroindustri. Pelaksanaan misi pertama yaitu membangun kualitas sumber daya manusia yang berlandaskan nilai agama. perangkat daerah. kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah. dan persandian. keterkaitan antara misi Kabupaten Garut dan urusan pemerintah yang dilimpahkan pada pemerintah harus dilakukan secara sinergis dan optimal. 3. b) Urusan Penanaman Modal c) Urusan Kebudayaan d) Urusan Ketahanan Pangan Urusan Pilihan: a) Urusan Pertanian b) Urusan Kehutanan c) Urusan Kelautan dan Perikanan d) Urusan Perindustrian e) Urusan Perdagangan f) Urusan Pariwisata g) Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral Pelaksanaan misi ketiga yaitu meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 81 . b) Urusan Perencanaan Pembangunan c) Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa d) Urusan Kerasipan e) Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri f) Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil. Untuk itu. g) Urusan Komunikasi dan Informatika 2. yaitu: Urusan Wajib: a) Urusan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. terkait dengan 4 (empat) Urusan Wajib dan 7 (tujuh) Urusan Pilihan.  Permendagri Nomor 13 Tahun 2006. Keterkaitan pelaksanaan visi dan misi Pemerintah Kabupaten Garut lima tahun ke depan dapat digambarkan sebagai berikut: 1. terkait dengan 7 (tujuh) urusan wajib. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal. terkait dengan 7 (tujuh) urusan wajib yaitu: a) Urusan otonomi daerah. kepegawaian.

Indikator kinerja pembangunan daerah tersebut adalah sebagai berikut : Tabel 3.160. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal 1 2 3 4 5 6 7 8 Indeks Pembangunan Manusia (IPM) Angka Rata-rata Lama Sekolah Angka Melek Huruf Angka Kematian Bayi (Kelahiran Hidup/KH) Angka Kematian Ibu (Kelahiran Hidup/KH) Laju Pertumbuhan Penduduk (LPP) Daya Beli Masyarakat Kesadaran dan implementasi keagamaan masyarakat 70.6 Sebagai tolok ukur kinerja pembangunan Kabupaten Garut selama periode waktu tahun 2009-2014. Pelaksanaan misi keempat yaitu meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang.000 175.53% 665.000.42/1.000 228.7/100.1 Indikator Kinerja Pembangunan Daerah No Indikator Kinerja Tahun 2008 Target Midterm Target 2014 Misi Pertama : Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama.76/1. yaitu: Urusan Wajib: a) Urusan Pekerjaan Umum b) Urusan Perhubungan c) Urusan Perumahan d) Urusan Transmigrasi e) Urusan Penataan Ruang f) Urusan Lingkungan Hidup Urusan Pilihan: a) Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral b) Urusan Kehutanan Indikator Kinerja Pembangunan 3.7/100.  4.20 9.000 1.78 7.Baik 77.0 100% 48. terkait dengan 6 (enam) urusan wajib dan 2 (dua) urusan pilihan. serta pemangku kepentingan di Kabupaten Garut.000 202.17 tahun 98.4/100.62/1.000 1.53% 637.98% 52. Indikator kinerja tersebut merupakan implementasi dari target pencapaian Misi Pemerintah Kabupaten Garut tahun 2009-2014.72 8.000 1.Sangat Baik 82 Bab III Visi dan Misi . ditetapkan Indikator Kinerja Pembangunan yang terdiri dari Indikator Kinerja Pembangunan Daerah sebagai tolok ukur pencapaian pembangunan Kabupaten Garut dengan memperhatikan kontribusi dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi.950.53% 673.28 tahun 100% 50.N/A 73.

801 60% Sangat Baik 305.  No Indikator Kinerja Tahun 2008 Target Midterm Target 2014 Misi Kedua : 1 2 3 4 5 6 7 8 Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis.663 56% Baik 332. Cukup Memuaskan. Sangat Baik) Jumlah Angka kriminalitas 2 N/A Baik Baik 3 N/A Menurunnya angka kriminalitas Menurunnya jumlah kasus korupsi 75% Menurunnya angka kriminalitas Menurunnya jumlah kasus korupsi Meningkatnya partisipasi pemilih Pilkada 2013 dan Pemilu 2014 lebih besar dari 75 % 65 buah 4 Jumlah kasus korupsi N/A 5 Tingkat partisipasi pemilih 70% 6 Pranata Hukum (Peraturan Daerah) 20 buah 45 buah Misi Keempat : Meningkatkan Kuantitas dan Kualitas Infrastruktur Wilayah seuai dengan Daya Dukung Lingkungan dan Fungsi Ruang 1 2 Tingkat Kemantapan Jalan Kabupaten Tingkat kemantapan jaringan irigasi pemerintah 70. Baik.396 85. Sangat Memuaskan) Skala Komunikasi Organisasi (Skala 1-5: Sangat Buruk. Cukup.0% 78.79% 16.73% N/A 359.579.57% 13% 2. Buruk.00% 15% 1.202 221.342 92.172 188.606 Laju Pertumbuhan Ekonomi (per tahun) Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) atas dasar harga berlaku Jumlah kunjungan wisatawan (orang) Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja Perkembangan seni dan budaya daerah sebagai aset wisata Jumlah penduduk miskin (jiwa) Jumlah pengangguran terbuka (jiwa) Jumlah Petani Gurem (jiwa) Misi Ketiga : 1 Meningkatkan Tata Kelola Pemerintahan Daerah yang Baik.687 205.526 54.81% 75% 80% 80% 85% RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 83 . agroindustri.954. Memuaskan. kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah 4.247 5.289 100. Bersih dan Berkelanjutan N/A Memuaskan Memuaskan Skala kepuasan masyarakat (Skala 1-4: Tidak Memuaskan.5% 1.889 5.329.

59% 60. biofuel (biokerosin) serta bio gas 84 Bab III Visi dan Misi .38% 51.09% 99.41% 53. biofuel (biokerosin) serta bio gas Target 2014 70% 100% 73% 80% 80% 80% 20 Perda 45% Tinggi status mutu cemar ringan Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro.00% 4 Perda 27% Rendah status mutu cemar berat N/A Target Midterm 60% 100% 67% 65% 60% 65% 12 Perda 35% Sedang status mutu cemar sedang Meningkatnya diversifikasi energi dari mikro hidro.00% 34.  No 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 Indikator Kinerja Tingkat kemantapan jaringan irigasi perdesaan Rasio elektrifikasi perdesaan Rasio elektrifikasi rumah tangga Cakupan pelayanan persampahan (perkotaan) Cakupan pelayanan air bersih (perkotaan) Cakupan pelayanan air limbah (domestik) Pranata hukum penataan ruang dan kawasan Kesesuaian antara peruntukan dan pemanfaatan kawasan lindung Peran serta masyarakat dan swasta dalam penataan ruang Tingkat status mutu sungai utama dan waduk besar Jumlah penerapan energi alternatif (diversifikasi energi) Tahun 2008 51.

Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .

Tantangan terbesar pemerintah daerah ke depan adalah bagaimana meningkatkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dalam mewujudkan kemandirian daerah. Adil dalam Budaya dan Demokratis dalam Politik Menuju Ridlo Allah SWT. disusun strategi pembangunan daerah yang terdiri dari tujuan pembangunan. Disamping itu juga dalam rangka memberikan kepastian operasionalisasi dan keterkaitan terhadap peran misi yang telah ditetapkan. yaitu: 1. kebijakan dan strategi pembangunan. Ketidakstabilan perekonomian daerah akan menyebabkan ekonomi biaya tinggi yang pada akhirnya akan memberikan efek terhadap tingginya pengangguran dan kemampuan daya beli masyarakat. Secara umum terdapat 4 (empat) tujuan dasar dalam pembangunan Kabupaten Garut 5 (lima) tahun mendatang. Peningkatan daya saing daerah 2. oleh UNDP diukur dengan menggunakan indeks pembangunan manusia (IPM) yang terdiri dari indeks pendidikan. Meningkatkan kualitas sumber daya manusia dan kehidupan masyarakat yang berlandaskan nilai-nilai sosial dan agama merupakan tugas utama pemerintah. indeks kesehatan dan indeks paritas daya beli. perlu ditetapkan tujuan pembangunan daerah (goal) yang akan dicapai dalam kurun waktu lima tahun ke depan. Untuk mencapai peningkatan kualitas hidup masyarakat diperlukan adanya sinkronisasi dan harmonisasi program dari seluruh satuan kerja yang ada. Dalam melaksanakan visi “Terwujudnya Garut yang Mandiri dalam Ekonomi. Strategi pembangunan daerah ini ditetapkan untuk memberikan arah terhadap pembangunan kabupaten secara umum. serta program prioritas.“.1 Tujuan Pembangunan Untuk merealisasikan pelaksanaan Misi Pemerintah Kabupaten Garut. Meningkatkan perekonomian dan Daya Saing Daerah Menuju Kemandirian Ekonomi Meningkatnya perekonomian daerah akan mendorong stabilitas perekonomian daerah. 4. sasaran dan arah pembangunan. Kualitas hidup masyarakat.BAB IV KEBIJAKAN DAN STRATEGI PEMBANGUNAN DAERAH Untuk merealisasikan pelaksanaan visi dan misi Pemerintah Kabupaten Garut. Meningkatkan Kualitas Sumber Daya Manusia dan Kehidupan Masyarakat yang Berlandaskan Nilai-nilai Agama dan Sosial. disamping itu juga dalam rangka memberikan kepastian operasionalisasi dan keterkaitan terhadap peran misi yang telah ditetapkan. Tujuan pembangunan daerah ini ditetapkan untuk memberikan arah terhadap pembangunan kabupaten secara umum. perlu ditetapkan strategi pembangunan daerah yang akan dicapai dalam kurun waktu lima tahun ke depan sampai 2014. 85 . yang diikuti dengan pemerataan pendapatan di masyarakat.

memberikan keindahan dan kenyamanan kehidupan. mengupayakan semaksimal mungkin peran masyarakat dalam proses pembuatan keputusan. Ketiga. menciptakan transparansi dalam hal arus informasi. setiap pimpinan mempunyai visi yang strategis dalam mencapai good governance dengan mengembangkan kualitas SDM di semua bidang. pemanfaatan ekonomi sumber daya alam dan lingkungan yang berkesinambungan. 4. Kelima. pengelolaan sumber daya alam dan lingkungan hidup untuk mendukung kualitas kehidupan. 86 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . seluruh komponen pemerintahan harus mempunyai komitmen bersama untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat dengan memberikan kesempatan yang sama kepada seluruh komponen masyarakat. Kedua. mengupayakan agar semua lembaga dan prosedur siaga dan tanggap dalam melayani setiap kebutuhan stakeholder/warga negara. dan pemeliharaan dan pemanfaatan keanekaragaman hayati sebagai modal dasar pembangunan. Indikator keberhasilan tujuan Meningkatnya Pengelolaan Sumber Daya Yang Berkelanjutan adalah penanganan lahan kritis. Bersih dan Berkelanjutan Penyelenggaraan tata kelola kepemerintahan yang baik. bersih dan berkelanjutan merupakan kebutuhan bersama yang harus dicapai oleh Pemerintah Daerah. Lahan kritis dapat terjadi karena faktor alam dan manusia. Ketujuh. Sebagian besar lahan kritis terjadi akibat adanya alih fungsi hutan yang yang tidak sesuai dengan peruntukannya. baik longsor maupun banjir. 3. Untuk mewujudkan tata kelola yang baik terdapat beberapa hal yang perlu dilakukan pembenahan. Meningkatnya Pengelolaan Sumber Daya Alam yang Berkelanjutan Sesuai dengan Peruntukannya Pengelolaan sumber daya daerah yang berkelanjutan ditujukan dalam rangka memperbaiki pengelolaan pelaksanaan pembangunan yang dapat menjaga keseimbangan antara pemanfaatan dan keberlanjutan keberadaan dan kegunaan sumber daya alam dan lingkungan hidup. Pertama. menegakkan rule of law (kekuasaan hukum) secara adil. Indikator keberhasilan meningkatnya daya saing daerah adalah peningkatan Penanaman Modal Asing (PMA) dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN). Kondisi ini dapat mengakibatkan kurang produktifnya lahan dan pada tingkat yang lebih parah dapat menimbulkan bencana. mengelola lembaga pemerintah secara efektif dan efisien sehingga produk lembaga dan prosesnya dilaksanakan tepat sasaran dan hemat. dengan tetap menjaga fungsi. kenyamanan dalam kehidupan di masa kini dan masa depan. Keempat.merupakan salah satu amanah dalam era otonomi daerah sebagaimana ditetapkan dalam Undang-Undang No. Keenam. daya dukung dan daya tampung. melalui pemanfaatan ruang yang serasi. membangun akuntabilitas publik dengan berusaha agar setiap keputusan harus dipertanggung jawabkan kepada publik dan lembaga¬lembaga stake holder. Dan kedelapan. 32 tahun 2004. Meningkatkan Penyelenggaraan Kepemerintahan yang Baik. Lahan kritis dapat berupa tanah tandus ataupun hutan yang gundul.

Hal ini mengandung makna bahwa. Perlu dijelaskan bahwa prioritas pembangunan tahunan pada RPJMD ini dimulai pada tahun 2010 dan diakhiri pada tahun 2014. 7. Bebas buta huruf Al-Quran bagi lulusan sekolah.2 Strategi Pembangunan Strategi pembangunan daerah merupakan kebijakan-kebijakan yang diambil dalam rangka mengimplementasikan program-program prioritas pembangunan kepala daerah disesuaikan dengan visi misi. 5. 4. Slamet Tipe B Pendidikan 11. 6. Konsekuensi logis dari adanya tahapan dan prioritas pembangunan dalam RPJMD ini adalah dalam penyusunan rencana anggaran pembangunan daerah komposisi anggaran belanja program kegiatan perlu disesuaikan dengan prioritas bidang pembangunan pada masing-masing tahapan. 1. tanpa mengabaikan permasalahan lainnya. Sedangkan untuk tahun 2014 merupakan tahun transisi berisi program-program transisi disebabkan pergantian kepala daerah. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal. 2. Peningkatan akses pelayanan kesehatan di Wilayah Garut Utara melalui pembangunan RSU Limbangan 10. 3. Pembangunan Gelanggang Olah Raga Ciateul untuk peningkatan prestasi olah raga. 4. Operasionalisasi Rumah Sakit Pameungpeuk menjadi Tipe C. strategi pembangunan daerah diwujudkan dalam bentuk fokus sasaran atau prioritas pembangunan yang akan dilaksanakan setiap tahunnya. Penuntasan Wajar Dikdas 9 Tahun paripurna dan implementasi Wajar 12 Tahun. Fokus sasaran pembangunan atau prioritas pembangunan dalam setiap tahunnya menggambarkan makna urgensi pemecahan permasalahan strategis.2. Meningkatkan pelayanan kesehatan dasar. Fokus sasaran atau prioritas pembangunan yang ditetapkan mencerminkan urgensi permasalahan yang hendak diselesaikan setiap tahunnya. Peningkatan proporsi angka partisipasi siswa SMK menjadi 60%. Operasional RSUD dr. Untuk mencapai sasaran pembangunan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut tahun 2009-2014. Misi I : Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama.4. Hal ini didasarkan pada skenario pembangunan yang dimulai pada tahun 2010 karena pelaksanaan Tahun Anggaran 2009 masih menggunakan dasar hukum RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2006-2009. Penuntasan buta aksara melalui keaksaraan fungsional.1 Sasaran Prioritas Pembangunan 2009-2014 A. Meningkatkan penyerapan tenaga kerja melalui program padat karya produktif RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 87 . anggaran belanja program kegiatan yang mendukung prioritas tersebut perlu mendapat porsi lebih guna tercapainya sasaran yang ditetapkan. Pengembangan Puskesmas DTP sesuai dengan standar kebutuhan 8. 9. tujuan dan sasaran pembangunan yang ditetapkan.

Meningkatkan pemahaman masyarakat dalam pelaksanaan Syariat Islam. Diversifikasi usaha petani ke agroindustri 4. 1. C. 3. Penguatan kelembagaan pemerintahan desa dan masyarakat. 5. bersih dan berkelanjutan. 8. dan panas bumi. serta pembinaan dan fasilitasi pelaku pasar tradisional 8. Revitalisasi pasar tradisional. Pembentukan regulasi investasi daerah 10. 4. Penyusunan Roadmap Mineral. 6. ulama dan sekolahsekolah keagamaan Membangun pusat kegiatan keagamaan (Islamic Centre). Pembinaan dan peningkatan peran guru agama. Penanganan permasalahan pertanahan. Penanganan pembentukan daerah otonomi baru. Perluasan area tangkap ikan laut dan peningkatan kemampuan peralatan tangkap ikan laut 7. dan Malangbong. Pameungpeuk. Pendayagunaan teknologi komunikasi dan informasi dalam mewujudkan e-government. kelautan dan pariwisata 2. Penumbuhan aktifitas ekonomi pada Pondok Pesantren 9. Mengefektifkan sistem perencanaan pembangunan bersifat aspiratif dan bottom-up. Pembentukan Desa Mandiri Pangan 6. agroindustri. 14. 1. B. 88 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . Rasionalisasi struktur kelembagaan dan jumlah aparatur pemerintah daerah. kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah. Pembentukan BUMD dan BLUD 11. 13. Gerakan ekonomi mandiri berbasis agribisnis. 2. Perumusan konsep SPM pada setiap SKPD dalam peningkatan pelayanan publik.12. Peningkatan daya saing produk dan peran KUMKM dalam perekonomian daerah Misi III : Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. Misi II : Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. Pengembangan ekonomi berbasis energi dan sumberdaya mineral 3. Formulasi fungsi dan peran partai politik dalam sistem pemerintahan. Pengembangan destinasi pariwisata pada SKW Cipanas. Reformasi birokrasi dan tatanan pemerintahan. 13. 5. agroindustri. Penanganan dan pengelolaan BUMD (BPR dan PDAM) 12. 9. 7.

4) Penyusunan konsep pembentukan BLUD untuk pengembangan potensi sumber daya daerah yang dikelola secara profesional RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 89 . 3.D. 2. 1. 3) Penyusunan konsep pengembangan sistem dan iklim investasi sebagai penunjang perekonomian daerah Penyusunan konsep pembentukan BLUD untuk pengembangan potensi sumber daya daerah yang dikelola secara profesional. 9. dan persampahan Penyusunan rencana penataan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang yang berkualitas. Agroindustri). 8.2 Program Akselerasi Pembangunan Program akselerasi pembangunan ini merupakan program-program prioritas yang merupakan landasan bagi implementasi program-program pada prioritas tahunan sesuai dengan skenario pelaksanaan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 yang dimulai pada Tahun 2010. cair dan gas 4.2. 7. 13. Misi IV : Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang. Peningkatan kemantapan jalan kabupaten Peningkatan kuantitas dan kualitas jaringan jalan antar pusat pertumbuhan dan kecamatan di Wilayah Selatan serta jalur-jalur vertikal menuju Jalan Lintas Selatan Pembangunan jalan By-Pass Garut dan operasionalisasi pada tahun 2014 Peningkatan kemantapan jaringan irigasi pemerintah dan Jaringan Irigasi perdesaan Pembangunan Bendung Copong Selesai pada tahun 2014 Pengembangan Terminal Tipe A dan B serta pembangunan sub terminal pada pusat-pusat pertumbuhan Penyusunan Feasibility Studi untuk Pelabuhan Laut dan transportasi udara di Wilayah Selatan Pembangunan rumah susun. sehingga pelaksanaan program akselerasi ini didorong untuk dapat realisasikan pada Tahun 2009. Agribisnis. air limbah. Adapun program-program akselerasi tersebut yaitu: 1) Penyusunan konsep penyelenggaraan pendidikan dan latihan keterampilan sektoral. Pengendalian pencemaran lingkungan melalui pengelolaan Limbah industri dan non industri. 4. 2) Penyusunan konsep ekonomi mandiri berbasis potensi lokal (Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Pariwisata. 12. 5. 11. implementatif dan berkelanjutan Penyusunan peraturan daerah mengenai pengelolaan dan pemanfaatan energi dan sumber daya mineral Penanganan lahan kritis dan pengendalian degradasi sumber daya alam dan lingkungan. limbah padat. 6. Kasiba dan Lisiba dalam penyediaan rumah yang memenuhi estándar kesehatan Meningkatkan cakupan pelayanan air bersih. 10.

sosial dan budaya sesuai kearifan lokal.5) 6) Penyusunan konsep pembinaan dan pengembangan pasar tradisional. 4. Peningkatan kualitas pendidikan kejuruan Peningkatan partisipasi sekolah pada semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan mutu.2. Tahun 2011 Penuntasan Wajar Dikdas 9 Tahun tuntas paripurna dan pencanangan Wajar 12 Tahun Tahun 2012 Penuntasan Wajar Dikdas 9 Tahun tuntas paripurna dan implementasi Wajar 12 Tahun Tahun 2013 Implementasi Wajar 12 Tahun Tahun 2014 Implementasi Wajar 12 Tahun Tahun 2010 Penuntasan Wajar Dikdas 9 Tahun dan Pencanangan Wajar 12 tahun Penuntasan buta huruf melalui keaksaraan fungsional Peningkatan partisipasi sekolah pada semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan mutu. Penyusunan roadmap peningkatan kualitas dan kuantitas infrastruktur wilayah.3 Prioritas Pembangunan Tahunan A. relevansi dan daya saing di semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan pada semua jenjang dan jalur pendidikan. relevansi dan daya saing di semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan pada semua jenjang dan jalur pendidikan Pembangunan USB SMK Persiapan pembentukan BLUD pendidikan tinggi Pemantapan kualitas tenaga & fasilitas kesehatan dalam melakukan pertolongan persalinan Peningkatan partisipasi sekolah pada semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan mutu. relevansi dan daya saing di semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan pada semua jenjang dan jalur pendidikan Pembangunan USB SMK Pembentukan BLUD pendidikan tingi Pemantapan kualitas tenaga & fasilitas kesehatan Poned dan Ponek dalam melakukan pertolongan persalinan Peningkatan partisipasi sekolah pada jenjang SMA/MA/SMK dan jalur non formal Peningkatan mutu. relevansi dan daya saing di semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan pada semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan angka partisipasi siswa SMK Pembentukan BLUD pendidikan tingi Penyiapan tenaga kesehatan strategis dan peningkatan linakes Pemantapan kualitas tenaga & fasilitas Poned dan Ponek dalam melakukan pertolongan persalinan 90 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . Misi I : Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama. relevansi dan daya saing di semua jenjang dan jalur pendidikan Peningkatan sarana dan prasarana pendidikan pada semua jenjang dan jalur pendidikan Pembangunan USB SMK Persiapan pembentukan BLUD pendidikan tinggi Promosi kesehatan dan pemberdayaan kesehatan Peningkatan partisipasi sekolah pada jenjang SMA/MA/SMK dan jalur non formal Peningkatan mutu.

pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi Pembangunan RSU Pameungpeuk Tahun 2011 Intensifikasi penyuluhan. pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi Pembangunan RSU Pameungpeuk Tahun 2012 Intensifikasi penyuluhan. pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi Pembangunan RSU Pameungpeuk Tahun 2013 Intensifikasi penyuluhan. pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi Pembangunan RSU Pameungpeuk Pembentukan Puskesmas DTP sesuai standar Peningkatan Efektifitas Informasi Pasar Kerja dan Bursa Kerja On Line Peningkatan usaha kesejahteraan sosial dengan menitik beratkan partisipasi sosial masyarakat Tahun 2014 Intensifikasi penyuluhan. pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi Operasional RSU Pameungpeuk tipe C Operasional RSUD dr Slamet tipe B Pendidikan Peningkatan Efektifitas Informasi Pasar Kerja dan Bursa Kerja On Line Peningkatan peran lembaga kesejahteraan masyarakat dalam usaha kesejahteraan Sosial Meningkatkan kompetensi tenagakerja pedesaan dan perkotaan Peningkatan pelayanan jaminan perlindungan sosial dan pemberdayaan fakir miskin. dan PMKS lainnya Implementasi kesetaraan gender dan peran pemuda dalam proses pembangunan Implementasi pemahaman nilainilai budaya dan kearifan lokal melalui keluarga Pembangunan Gelanggang Olah Raga Ciateul untuk peningkatan prestasi olah raga Peningkatan pemahaman nilainilai budaya dan kearifan local Perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja Peningkatan peran lembaga kesejahteraan masyarakat dalam usaha kesejahteraan Sosial Implementasi kesetaraan gender dan peran pemuda dalam proses pembangunan Penguatan fungsifungsi keluarga dalam pengendalian pertumbuhan penduduk Pengembangan dan apresiasi seni dan budaya daerah Peningkatan pemahaman nilainilai budaya dan kearifan local Penguatan fungsifungsi keluarga dalam pengendalian pertumbuhan penduduk Pengembangan dan apresiasi seni dan budaya daerah Peningkatan pemahaman nilainilai budaya dan kearifan local Penguatan fungsifungsi keluarga dalam pengendalian pertumbuhan penduduk Pengembangan dan apresiasi seni dan budaya daerah Peningkatan pemahaman nilainilai budaya dan kearifan local Peningkatan pemahaman nilainilai budaya dan kearifan local RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 91 . KAT.Tahun 2010 Intensifikasi penyuluhan. dan PMKS lainnya Road map kesetaraan gender dan peran pemuda dalam proses pembangunan Meningkatnya jumlah tenaga kerja yang bersertifikas Peningkatan pelayanan dan pemberdayaan fakir miskin. KAT.

Kelautan dan Pariwisata Pengembangan destinasi pariwisata Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah. Agroindustri. dan Malangbong. Agroindustri. Agroindustri.B. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Pariwisata & Budaya: Pengembangan Pengembangan destinasi pariwisata destinasi pada SKW Cipanas. Kelautan dan Pariwisata Pengembangan destinasi pariwisata pada SKW Cipanas. Pameungpeuk. dan SKW Cipanas. Agroindustri. pariwisata pada Pameungpeuk. agroindustri. dan Malangbong. Pameungpeuk. Malangbong. Tahun 2011 Peningkatan produktifitas lahan dan lahan tidur Diversifikasi usaha petani ke agroindustri Penangkaran bibit kentang dan jeruk Penetapan Lahan Abadi Pertanian Tahun 2012 Peningkatan produktifitas lahan dan lahan tidur Diversifikasi usaha petani ke agroindustri Penangkaran bibit kentang dan jeruk Pemanfaatan lahan berbasis lingkungan Pemanfaatan lahan dibawah tegakan tanaman belum menghasilkan Pengembangan daya saing produktifitas lahan perkebunan Pembibitan ternak domba Garut dan sapi Peningkatan kesehatan masyarakat veteriner Tahun 2013 Peningkatan produktifitas lahan dan lahan tidur Diversifikasi usaha petani ke agroindustri Tahun 2014 Peningkatan produktifitas lahan dan lahan tidur Diversifikasi usaha petani ke agroindustri Tahun 2010 Urusan Pertanian: Peningkatan produktifitas lahan dan lahan tidur Diversifikasi usaha petani ke agroindustri Penangkaran bibit kentang dan jeruk Peningkatan jumlah produksi dan variasi komoditi pangan masyarakat Penentuan kawasan/lahan pertanian/perkebu nan/kehutanan yang berbasis lingkungan Pengembangan daya Pengembangan saing produktifitas daya saing lahan perkebunan produktifitas lahan perkebunan Pembibitan ternak Pembibitan ternak domba Garut dan domba Garut dan sapi sapi Peningkatan Peningkatan kesehatan kesehatan masyarakat veteriner masyarakat veteriner Peningkatan sarana Peningkatan prasarana produksi sarana prasarana dan kesehatan produksi dan kesehatan hewan hewan Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. Pemanfaatan lahan berbasis lingkungan Pemanfaatan lahan dibawah tegakan tanaman belum menghasilkan Pengembangan daya saing produktifitas lahan perkebunan Pemanfaatan lahan berbasis lingkungan Pemanfaatan lahan dibawah tegakan tanaman belum menghasilkan Peningkatan kesehatan masyarakat veteriner Peningkatan kesehatan masyarakat veteriner Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Misi II : Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Pengembangan destinasi pariwisata 92 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .

Tahun 2010 Penataan infrastruktur dasar SKW Cipanas. Kelautan dan Pariwisata Pembentukan Cadangan pangan pemerintah Pemantapan ketahanan pangan masyarakat Pembentukan Lumbung Desa Pembentukan Desa Mandiri Pangan Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM pertanian Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. pangan dan variasi pangan dan pemerataan pemerataan penyebarannya penyebarannya Pembentukan Pembentukan Lumbung Desa Lumbung Desa Pembentukan Desa Pembentukan Mandiri Pangan Desa Mandiri Pangan Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM pertanian Urusan Kehutanan Penerapan pola Penerapan pola tanam sistem tanam sistem konservasi pada konservasi pada lahan kritis dan DAS lahan kritis dan DAS Peningkatan Peningkatan pendapatan pendapatan masyarakat di sekitar masyarakat di hutan sekitar hutan Peningkatan hasil hutan non kayu Peningkatan fungsi Taman Wisata Alam Pengembangan Art Centre dan Museum Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Pembentukan Cadangan pangan pemerintah Pemantapan ketahanan pangan masyarakat Pembentukan Lumbung Desa Pembentukan Desa Mandiri Pangan Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM pertanian Peningkatan pendapatan masyarakat di sekitar hutan Peningkatan hasil hutan non kayu Peningkatan fungsi Taman Wisata Alam Peningkatan pendapatan masyarakat di sekitar hutan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 93 . variasi ketersediaan. SKW Pameungpeuk dan agrowisata Malangbong Penyediaan sarana promosi pariwisata di tempat-tempat strategis Peningkatan apresiasi seni dan budaya daerah melalui pembangunan Art Centre dan Museum Tahun 2011 Tahun 2012 Penataan infrastruktur dasar SKW Cipanas. Agroindustri. SKW Pameungpeuk dan agrowisata Malangbong Penyediaan sarana promosi pariwisata di tempat-tempat strategis Peningkatan apresiasi seni dan budaya daerah melalui pembangunan Art Centre dan Museum Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. Agribisnis. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Ketahanan Pangan : Pembentukan Pembentukan Cadangan pangan Cadangan pangan pemerintah pemerintah Peningkatan Peningkatan ketersediaan. Kelautan dan Pariwisata Pembentukan Cadangan pangan pemerintah Peningkatan ketersediaan. SKW Pameungpeuk dan agrowisata Malangbong Tahun 2013 Peningkatan kualitas SDM kepariwisataan Tahun 2014 Peningkatan kualitas SDM kepariwisataan Penataan infrastruktur dasar SKW Cipanas. variasi pangan dan pemerataan penyebarannya Pembentukan Lumbung Desa Pembentukan Desa Mandiri Pangan Peningkatan kualitas dan kuantitas SDM pertanian Penerapan pola tanam sistem konservasi pada lahan kritis dan DAS Peningkatan pendapatan masyarakat sekitar hutan Peningkatan hasil hutan non kayu Peningkatan fungsi Taman Wisata Alam Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri.

Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Pengembangan IKM Agroindustri dan Industri Kreatif Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata Revitalisasi Pasar Tradisional Pembinaan dan fasilitasi pelaku pasar tradisional Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Pengembangan IKM Agroindustri dan Industri Kreatif Revitalisasi teknologi industri Inovasi teknologi pengolahan limbah padat industri kulit Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Tahun 2014 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Perdagangan Revitalisasi Pasar Revitalisasi Pasar Tradisional Tradisional Pembinaan dan Pembinaan dan fasilitasi pelaku pasar fasilitasi pelaku tradisional pasar tradisional Diversifikasi usaha petani/nelayan ke agroindustri Diversifikasi usaha petani/nelayan ke agroindustri Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Kelautan dan Perikanan Perluasan area Perluasan area tangkap ikan laut tangkap ikan laut dan peningkatan dan peningkatan kemampuan kemampuan peralatan tangkap peralatan tangkap ikan laut ikan laut Diversifikasi usaha Diversifikasi usaha petani/nelayan ke petani/nelayan ke agroindustri agroindustri Peningkatan sarana Peningkatan dan prasarana sarana dan pengolah hasil prasarana perikanan pengolah hasil perikanan Pemberdayaan Pemberdayaan ekonomi masyarakat ekonomi pesisir masyarakat pesisir Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Industri Pengembangan IKM Pengembangan Agroindustri dan IKM Agroindustri Industri Kreatif dan Industri Kreatif Penyediaan teknologi Penyediaan energi alternatif teknologi energi untuk Industri Kecil alternatif untuk Industri Kecil Revitalisasi teknologi industri Inovasi teknologi pengolahan limbah padat industri kulit Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata Revitalisasi Pasar Tradisional Pembinaan dan fasilitasi pelaku pasar tradisional 94 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . Kelautan dan Pariwisata Pengembangan IKM Agroindustri dan Industri Kreatif Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Revitalisasi Pasar Tradisional Pembinaan dan fasilitasi pelaku pasar tradisional Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri.Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Perluasan area tangkap ikan laut dan peningkatan kemampuan peralatan tangkap ikan laut Diversifikasi usaha petani/nelayan ke agroindustri Tahun 2013 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis.

Agroindustri. Agribisnis. Agroindustri.Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Pertambangan Rakyat. kelautan dan parwisata Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata Penumbuhan aktifitas ekonomi pada Pondok Pesantren Pembentukan Koperasi Berprestasi Meningkatkan kualitas SDM dan kelembagaan KUMKM untuk mendukung pengembangan agribisnis. Agroindustri. Agroindustri. Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata Penumbuhan aktifitas ekonomi pada Pondok Pesantren Pembentukan Koperasi Berprestasi Meningkatkan kualitas SDM dan kelembagaan KUMKM untuk mendukung pengembangan agribisnis. Agroindustri. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Penanaman Modal Pembentukan Peningkatan regulasi investasi investasi daerah daerah Penyiapan potensi Pengembangan sumberdaya. kelautan dan parwisata Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Agroindustri. Agribisnis. Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata Peningkatan investasi daerah Peningkatan kinerja BUMD dan BULD Tahun 2013 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 95 . Kelautan dan Pariwisata Penumbuhan aktifitas ekonomi pada Pondok Pesantren Pembentukan Koperasi Berprestasi Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. sarana BUMD dan BLUD dan prasarana daerah (Pembentukan BUMD dan BLUD) Penanganan Penanganan permasalahan BPR permasalahan BPR Penyertaan modal Penyertaan modal PDAM PDAM Urusan Energi dan Sumberdaya Mineral Pembinaan dan Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pengawasan Pertambangan Bidang Rakyat. Pengawasan dan Pengawasan dan Penertiban Kegiatan Penertiban Pertambangan Kegiatan Rakyat Rakyat yang yang berpotensi berpotensi merusak merusak lingkungan lingkungan. agroindustri. Kelautan dan Kelautan dan Pariwisata Pariwisata Urusan Koperasi dan UKM Penumbuhan Penumbuhan aktifitas ekonomi aktifitas ekonomi pada Pondok pada Pondok Pesantren Pesantren Pembentukan Pembentukan Koperasi Berprestasi Koperasi Berprestasi Meningkatkan kualitas SDM dan kelembagaan KUMKM untuk mendukung pengembangan agribisnis. Penanganan permasalahan BPR Penyertaan modal PDAM Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan Rakyat. agroindustri. Kelautan dan Pariwisata Peningkatan investasi daerah Peningkatan kinerja BUMD dan BULD Tahun 2014 Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. agroindustri. Agroindustri. kelautan dan parwisata Gerakan Ekonomi Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Mandiri Berbasis Agribisnis. Gerakan Ekonomi Mandiri Berbasis Agribisnis. Pengawasan dan Penertiban Kegiatan Rakyat yang berpotensi merusak lingkungan. Kelautan dan Pariwisata Peningkatan investasi daerah Peningkatan kinerja BUMD dan BULD Penanganan permasalahan BPR Penyertaan modal PDAM Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan Rakyat. Penanganan permasalahan BPR Penyertaan modal PDAM Pembinaan dan Pengawasan Bidang Pertambangan Rakyat.

Pengembangan daya saing daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral. Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral.Tahun 2010 Regulasi kegiatan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral. Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral. Promosi potensi daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral. pengendalian dan pengawasan pembangunan Pemantapan teknologi informasi dan komunikasi dalam pelayanan publik Tahun 2013 Formulasi kerjasama daerah dan antar unsur pimpinan daerah dalam pembangunan Evaluasi penerapan teknologi informasi dan komunikasi dalam pelayanan publik Tahun 2014 Evaluasi dan pemantapan kerjasama pembangunan antar daerah (kabupaten tenagga) Pemantapan teknologi informasi dan komunikasi dalam mewujudkan pelayanan prima Tahun 2010 Rasionalisasi struktur kelembagaan dan jumlah aparatur pemerintah daerah Mengembangkan kompetensi aparatur yang profesional dan akuntabel 96 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . pelaksanaan. Perencanaan pengembangan energi dan sumberdaya mineral. Tahun 2011 Reformasi birokrasi menuju kemantapan sistem pemerintahan yang baik dan bersih Revitalisasi pemerintahan desa dan reposisi tugas. Pemberdayaan masyarakat di bidang energi dan sumberdaya mineral Promosi potensi daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral Pengembangan daya saing daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral. fungsi dan kewenangan kecamatan Tahun 2012 Konsistensi perencanaan. Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral. Misi III : Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. Pemberdayaan masyarakat di bidang energi dan sumberdaya mineral C. Pengembangan daya saing daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral. Pemberdayaan masyarakat di bidang energi dan sumberdaya mineral Peningkatan aparatur pemerintah dan kelembagaan di bidang energi dan sumberdaya mineral. Pemberdayaan masyarakat di bidang energi dan sumberdaya mineral Tahun 2012 Tahun 2013 Tahun 2014 Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral . Perencanaan pengembangan energi dan sumberdaya mineral. bersih dan berkelanjutan. Tahun 2011 Regulasi kegiatan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral. Pemberdayaan masyarakat di bidang energi dan sumberdaya mineral Pengembangan daya saing daerah di bidang energi dan sumberdaya mineral. Pembinaan dan Pengawasan pengelolaan energi dan sumberdaya mineral.

swasta dan masyarakat dalam pembangunan Implementasi fungsi dan peran partai politik dalam sistem pemerintahan Mengembangkan kompetensi aparatur yang profesional dan akuntabel Penerapan sistem reward dan punishment dalam pembinaan pegawai dan penegakkan disiplin pegawai Tahun 2012 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terintegrasi serta meningkatnya kualitas pelayanan administrasi kepegawaian tepat waktu dan tepat sasaran Tahun 2013 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terintegrasi serta meningkatnya kualitas pelayanan administrasi kepegawaian tepat waktu dan tepat sasaran Tahun 2014 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terintegrasi serta meningkatnya kualitas pelayanan administrasi kepegawaian tepat waktu dan tepat sasaran Peningkatan kinerja dan kemampuan aparatur dalam pelayanan publik Integrasi aktivitas pembangunan sektoral di perdesaan Pendidikan politik dan pemantapan wawasan kebangsaan Pemantapan fungsi dan peran partai politik dalam sistem pemerintahan Mengembangkan kompetensi aparatur yang profesional dan akuntabel Penerapan sistem reward dan punishment dalam pembinaan pegawai dan penegakkan disiplin pegawai. pengendalian dan pengawasan pembangunan Implementasi penerapan teknologi informasi dan komunikasi dalam pelayanan publik Peningkatan sarana dan prasarana pelayanan publik Formulasi peran pemerintah. Peningkatan kinerja dan kemampuan aparatur dalam pelayanan publik Integrasi aktivitas pembangunan sektoral di perdesaan Implementasi pembangunan civil society dalam proses demokratisasi Penegakan hukum dan penciptaan clean government Mengembangkan kompetensi aparatur yang profesional dan akuntabel Penerapan sistem reward dan punishment dalam pembinaan pegawai dan penegakkan disiplin pegawai Peningkatan kinerja dan kemampuan aparatur dalam pelayanan publik Pemantapan penegakan hukum dan penciptaan clean government Integrasi aktivitas pembangunan sektoral di perdesaan Penguatan civil society dalam proses demokratisasi Mengembangkan kompetensi aparatur yang profesional dan akuntabel Penerapan sistem reward dan punishment dalam pembinaan pegawai dan penegakkan disiplin pegawai Penerapan sistem reward dan punishment dalam pembinaan pegawai dan penegakkan disiplin pegawai RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 97 .Tahun 2010 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terintegrasi serta meningkatnya kualitas pelayanan administrasi kepegawaian tepat waktu dan tepat sasaran Mengefektifkan sistem perencanaan pembangunan bersifat aspiratif dan bottom-up Penyiapan penerapan teknologi informasi dan komunikasi dalam pelayanan publik Perumusan konsep SPM pada setiap OPD dalam peningkatan pelayanan publik Formulasi fungsi dan peran partai politik dalam sistem pemerintahan Penguatan kelembagaan pemerintahan desa dan masyarakat Optimalisasi fungsi pengawasan internal Tahun 2011 Memanfaatkan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terintegrasi serta meningkatnya kualitas pelayanan administrasi kepegawaian tepat waktu dan tepat sasaran Formulasi konsistensi perencanaan. pelaksanaan.

Tahun 2011 Implementasi peningkatan kualitas kemantapan jalan kabupaten Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan antar pusat pertumbuhan & Kecamatan Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan vertikal menuju lintas selatan Perencanaan Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan desa Pembangunan konstruksi jalan By-Pass Garut Tahun 2012 Pemantapan kualitas infrastruktur jalan kabupaten Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan antar kecamatan dan desa Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan vertikal menuju lintas selatan Perencanaan Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan desa Pembangunan jalan By-Pass Garut Tahun 2013 Pemantapan kualitas infrastruktur jalan kabupaten Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan antar kecamatan dan desa Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan vertikal menuju lintas selatan Perencanaan Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan desa Pembangunan Jalan By-pass Garut Tahun 2014 Pemantapan kualitas infrastruktur jalan kabupaten Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan antar kecamatan dan desa Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan vertikal menuju lintas selatan Perencanaan Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan desa Operasionalisasi Jalan By-pass Garut Tahun 2010 Penyusunan Master Plan peningkatan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah (Jalan dan jembatan) Peningkatan kuantitas & kualitas jaringan jalan antar pusat pertumbuhan & Kecamatan Penyusunan RTBL pembangunan jalan By-Pass Garut 98 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .Tahun 2010 Peningkatan Sumber Daya Manusia dalam upaya meningkatkan kemampuan / pengetahuan pengelolaan barang milik daerah yang bersaing dan berkualitas Identifikasi pemekaran daerah otonomi baru Identifikasi dan penyiapan pemekaran wilayah otonomi baru Penanganan permasalahan pertanahan Tahun 2011 Peningkatan tertib administrasi pengelolaan barang milik daerah yang akuntabel Tahun 2012 Optimalisasi pengelolaan barang milik daerah yang transparan. Misi IV : Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang. efisien. akuntabel dan memiliki kepastian nilai. Fasilitasi dan penyiapan pemekaran daerah otonomi baru Identifikasi dan penyiapan pemekaran wilayah otonomi baru Penanganan permasalahan pertanahan Tahun 2013 Peningkatan penggunaan dan pemanfaatan barang milik daerah untuk meningkatkan Pendapatan Asli Daerah Fasilitasi dan penyiapan pemekaran daerah otonomi baru Identifikasi dan penyiapan pemekaran wilayah otonomi baru Penanganan permasalahan pertanahan Tahun 2014 Peningkatan pengelolaan barang milik daerah yang berhasil guna dan berdaya guna Fasilitasi dan penyiapan pemekaran daerah otonomi baru Identifikasi dan penyiapan pemekaran wilayah otonomi baru Penanganan permasalahan pertanahan Identifikasi dan penyiapan pemekaran wilayah otonomi baru Penanganan permasalahan pertanahan D.

Pengelolaan dan Konservasi Sungai. implementatif dan berkelanjutan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 99 . Danau dan Sumber Daya Air Lainnya. Pengelolaan dan Konservasi Sungai. Pengembangan. Peningkatan infrastruktur irigasi dan pendayagunaan sumber daya air (Bendung Copong) Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. air bersih. Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan. Peningkatan Kualitas Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana Ketenagalistrikan Peningkatan cakupan pelayanan persampahan. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya. dan resiko bencana Penyusunan rencana detail tata ruang dan rencana teknis kawasan Peningkatan fungsi kawasan lindung Peningkatan cakupan pelayanan persampahan. dan resiko bencana Penyusunan rencana detail tata ruang dan rencana teknis kawasan Peningkatan fungsi kawasan lindung Penyusunan rencana penataan ruang yang berkualitas. Pengembangan. kerusakan lingkungan. air bersih. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya. Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan Peningkatan Kualitas Jasa Pelayanan Sarana dan Prasarana Ketenagalistrikan Peningkatan kualitas lingkungan permukiman dan cakupan pelayanan persampahan. Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku. air limbah Peningkatan infrastruktur irigasi dan pendayagunaan sumber daya air (Bendung Copong) Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Tahun 2014 Pembangunan Terminal Guntur Pembangunan saluran irigasi distribusi sekunder dan tersier Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku. Pengelolaan dan Konservasi Sungai. Pengembangan. Pengembangan. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainnya. Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya. air bersih. kerusakan lingkungan. kerusakan lingkungan. dan resiko bencana Penyusunan rencana penataan ruang Peningkatan fungsi kawasan lindung Peningkatan cakupan pelayanan persampahan. Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya. air limbah Penurunan tingkat pencemaran. dan resiko bencana Penyusunan rencana penataan ruang Penyusunan peraturan tata ruang Peningkatan cakupan pelayanan persampahan. Pengelolaan dan Konservasi Sungai. air bersih. Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan. air limbah Penurunan tingkat pencemaran. Pengembangan. Pengelolaan dan Konservasi Sungai. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya. Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya. air bersih. air limbah Formulasi penurunan tingkat pencemaran. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya.Tahun 2010 Tahun 2011 Tahun 2012 Perencanaan pengembangan Terminal Guntur Pembangunan Bendung Copong dan saluran distribusi Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku. Tahun 2013 Pembangunan Terminal Guntur Pembangunan Bendung Copong dan saluran distribusi Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. air limbah Penurunan tingkat pencemaran. kerusakan lingkungan. Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku.

perlindungan dan kesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan 8) Mengembangkan sistem pembinaan karier pendidik dan tenaga pendidik yang sistematis.1 Misi 1: A. bermutu.Tahun 2010 Pelaksanaan Study Kelayakan (Feasibility Study) Terminal Angkutan Jalan Tipe A dan Tipe B Pelaksanaan Study Kelayakan (Feasibility Study) penentuan lokasi Pelabuhan Tahun 2011 Tahun 2012 Penyusunan rencana detail tata ruang dan rencana teknis kawasan Tahun 2013 Penyusunan peraturan tata ruang Tahun 2014 Penyusunan peraturan tata ruang Pelaksanaan Study Kelayakan (Feasibility Study) pengembangan transportasi udara Pelaksanaan Study Kelayakan (Feasibility Study) penentuan lokasi Parkir di luar badan jalan 4. sosial dan budaya sesuai kearifan lokal 4. akuntabilitas dan citra publik pendidikan 4) Meningkatkan kemampuan dan budaya baca masayarakat 5) Pengarustamaan Gender bidang pendidikan Strategi: 1) Peningkatan angka partisipasi pada semua jenjang dan jalur pendidikan 2) Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan di semua jenjang 3) Meningkatkan kualitas setiap jalur. jenjang dan jenis pendidikan dalam meningkatkan daya saing 4) Penataan relevansi pendidikan yan berorientasi pada upaya pencapaian keunggulan dalam penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi 5) Penataan program studi pendidikan kejuruan pada pendidikan formal dan non formal yang sejalan dengan perkembangan teknologi 6) Meningkatkan angka melek huruf 7) Meningkatkan profesionalisme.3. transparan dan akuntabel 9) Mengembangkan sistem pengelolaan satuan pendidikan yang akuntabel. Urusan Pendidikan Kebijakan: 1) Pemerataan dan Perluasan akses pendidikan 2) Peningkatan mutu.3 Kebijakan dan Program Kerja Membangun kualitas Sumber Daya Manusia yang memiliki kompetensi berlandaskan nilai agama. terarah dan terstandar untuk meningkatkan citra publik pendidikan 10) Mengembangkan sistem informasi dan komunikasi pendidikan 100 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . relevansi dan daya saing pendidikan 3) Penguatan tata kelola.

11) Meningkatkan kualitas pelayanan publik yang transparan dan akuntabilitas di lingkungan dinas pendidikan dan UPTD Pendidikan Kecamatan 12) Pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan 13) Meningkatkan peran serta wanita dalam pembangunan pendidikan Program Kerja: 1) Percepatan penutasan wajib belajar 9 tahun 2) Pencanangan wajib belajar 12 tahun 3) Pengembangan Perluasan. Urusan Kesehatan Kebijakan: 1) Mengembangkan sistem operasional pelayanan kesehatan dasar rujukan terutama bagi masyarakat miskin. perlindungan dan kesejahteraan pendidik dan tenaga kependidikan 13) Pengembangan sistem pembinaan karier pendidik dan tenaga kependidikan 14) Pengembangan sistem pengelolaan satuan pendidikan 15) Pengembangan sistem informasi dan komunikasi pendidikan 16) Peningkatan kualitas pelayanan administrasi perkantoran pendidikan 17) Peningkatan budaya baca 18) Peningkatan kualitas pelayanan 19) Peningkatan kapasitas sarana dan prasarana perpustakaan 20) Peningkatan otomatisasi perpustakaan berbasis teknologi informasi 21) Peningkatan peran serta wanita dalam pembangunan pendidikan B. 2) Meningkatkan pemberdayaan masyarakat bidang kesehatan 3) Meningkatkan akurasi dan aktualisasi data sebagai dasar perencanaan pembangunan kesehatan 4) Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumberdaya kesehatan 5) Pengembangan akses pelayanan kesehatan rujukan Strategi: 1) Peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan dasar dan rujukan 2) Pembebasaan retribusi pelayanan kesehatan dasar 3) Peningkatan peran serta masyarakat 4) Peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 101 .dan pemerataan akses Pendidikan anak Usia Dini ( PAUD ) 4) Peningkatan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan 5) Pengembangan Kurikulum dan proses pembelajaran 6) Peningkatan kualitas sarana dan prasarana pendidikan 7) Pengembangan sistem penilaian pendidikan 8) Peningkatan relevansi pendidikan dan pendidikan vokasi 9) Penataan program studi pendidikan kejuruan pada pendidikan formal dan non formal 10) Pemberantasan buta huruf latin bagi masyarakat 11) Pemberantasan buta huruf Al-Quran bagi pelajar 12) Peningkatan profesionalisme.

kemauan. Urusan Sosial Kebijakan: 1) Meningkatkan penggalian potensi. Urusan Keluarga Berencana dan Keluarga Sejahtera Kebijakan: 1) Menurunkan tingkat kelahiran (TFR) melalui pengendalian kehamilan serta meningkatkan jumlah cakupan peserta KB Strategi: 1) Jaminan ketersediaan pelayanan yang berkualitas 2) Peningkatan kualitas data dan informasi 3) Pembinaan usaha ekonomi produktif melalui keluarga Program Kerja: 1) Pelayanan KB/KR 2) Pelayanan Kontrasepsi 3) Kesehatan Reproduksi Remaja 4) Pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB/KR yang mandiri 5) Ketahanan dan pemberdayaan keluarga pada kelompok UPPKS 6) Pemberdayaan dan Fasilitasi pemahaman fungsi-fungsi keluarga D.5) 6) 7) 8) Akselerasi sarana dan prasarana kesehatan Peningkatan pembiayaan kesehatan Pengembangan model puskesmas DTP Peningkatan jangkauan pemerataan dan kualitas pelayanan kesehatan rujukan ( Pembangunan rumah sakit Garut selatan dan Pembangunan rumah sakit Garut utara) Program Kerja: 1) Program obat dan perbekalan kesehatan 2) Program upaya kesehatan masayarakat 3) Promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat 4) Program standarisasi pelayanan kesehatan 5) Program perbaikan gizi masayarakat 6) Program pengembangan lingkungan sehat 7) Program pencegahan dan penanggulangan penyakit menular 8) Program pelayanan kesehatan penduduk miskin 9) Program pengadaan. peningkatan sarana dan prasarana puskesmas/ puskesmas pembantu dan jaringannya 10) Program pengadaan peningkatan sarana dan prasarana rumah sakit / rumah sakit jiwa/rumah sakit paru-paru/ rumah sakit mata dan jaringannya 11) Program pengawasan dan pengendalian kesehatan makanan 12) Program peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anak C. kemampuan keterampilan serta sumber kehidupan PMKS 2) Pemberdayaan Kafilah dalam prestasi bidang keagamaan dan 102 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .

Implementasi dan aktualisasi pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat. ulama dan sekolah-sekolah agama Program Kerja: 1) Pemberdayaan Fakir Miskin KAT dan PMKS lainnya 2) Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial 3) Pembinaan Anak Terlantar 4) Pembinaan Para Penyandang Cacat dan Terlantar 5) Pembinaan Panti Asuhan / Jompo 6) Pembinaan Eks Penyandang Penyakit Sosial 7) Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial 8) Peningkatan kemampuan pemahaman penghayatan dan pengembangan Al Qur'an 9) Terwujudnya insan yang berakhlakul karimah melalui pelaksanaan Hari-hari besar Islam 10) Meningkatkan pelayanan publik dalam memenuhi kebutuhan data informasi dan pelayanan dan kenyamanan dalam beribadah 11) Program Peningkatan Pendidikan Agama 12) Program Peningkatan Pemahaman dan Pengamalan Agama 13) Penyelenggaraan MTQ Tingkat Kabupaten 14) Peringatan hari-hari besar Keagamaan 15) Bantuan pelayanan haji RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 103 .3) 4) 5) 6) 7) Peningkatan kerukunan dan silaturahmi antar umat Penataan pelayanan dalam bidang beribadah Meningkatkan upaya implementasi kesalehan sosial baik di kalangan aparat maupun seluruh unsur masyarakat. Implementasi pemahaman mengenai bahaya narkoba kepada masyarakat Strategi: 1) Memberdayakan dan mengembangkan keberfungsian sosial bagi PMKS 2) Menyelenggakan usaha kesejahteraan sosial dengan menitik beratkan partisipasi sosial masyarakat 3) Meningkatkan Kepedulian Sosial Masyarakat dalam Usaha Kesejahteraan Sosial 4) Meningkatkan prestasi pemahaman penghayatan. pengamalan dan pengembangan isi kandungan Al Qur'an 5) Meningkatkan suasana kehidupan keagamaan yang kondusif bagi pembinaan kerukunan intern dan antar umat beragama 6) Meningkatkan tertib data dan informasi yang diperlukan dalam mendukung kelancaran program di bidang agama 7) Pembinaan kerukunan hidup umat beragama untuk menciptakan Garut yang aman dan damai 8) Meningkatkan peran dan kemampuan masyarakat untuk mencegah penyalahgunaan narkoba 9) pembinaan khusus bagi guru agama baik formal maupun non formal.

permaslahan dan peningkatan prestasi bidang olahraga Strategi: 1) Meningkatakan keimanan dan ketaqwaan. permasalahan dan peningkatan prestasi olahraga yang sistematis. pengawasan dan tindakan hukum 104 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . Urusan Pemberdayaan Perempuan Kebijakan : 1) Meningkatkan upaya pemberdayaan perempuan yang berbasis kemandirian berusaha. berkelanjutan. Strategi: 1) Peningkatan Advokasi dan sosialisasi guna mempercepat mind set tentang persepsi gender 2) Pengembangan program yang berorientasi kepada hak-hak dan perlindungan anak Program Kerja: 1) Kesetaraan keadilan peningkatan kualitas anak dan perempuan 2) Penguatan kelembagaan pengarustamaan gender F. pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba E. Strategi: 1) Pelatihan. kepemimpinan. Urusan Kepemudaan dan Olahraga Kebijakan: 1) Pemberdayaan pemuda dalam proses pembangunan 2) Pembibitan. kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda 2) Mengembangkan sistem pembibitan. sertifikasi.16) Pencegahan. Urusan Ketenagakerjaan Kebijakan: 1) Menumbuhkan lapangan usaha kerja produktif untuk peningkatan daya beli masyarakat dan pengurangan pengangguran. penempatan dan pembinaan. terpadu dan terarah Program Kerja: 1) Peningkatan keimanan dan ketaqwaan pemuda 2) Peningkatan kemampuan kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda 3) Pemberdayaan organisasi pemuda dalam pembangunan 4) Pembibitan atlet berbakat 5) Pemasalan olahraga 6) Peningkatan prestasi olahraga 7) Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasaran olahraga G.

perkebunan serta peternakan 4) Meningkatkan daya saing produk perkebunan 5) Pengembangan kapasitas kawasan perkebunan 6) Mewujudkan wilayah bebas bahaya penyakit hewan/ternak serta meningkatkan rasa aman masyarakat terhadap konsumsi Bahan Asal Hewan (BAH) Program Kerja: 1) Peningkatan Kesejahteraan Petani 2) Pemberdayaan Penyuluh Pertanian/Perkebunan Lapangan 3) Peningkatan Penerapan Teknologi Pertanian/Perkebunan 4) Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian/Perkebunan 5) Peningkatan Produksi Pertanian/ Perkebunan 6) Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Ternak 7) Pengembangan Agribisnis (Usulan) 8) Peningkatan Produksi Hasil Peternakan 9) Peningkatan Penerapan Teknologi Peternakan 10) Peningkatan Penanggulangan Penyakit Hewan Menular RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 105 . perkebunan serta peternakan 2) Meningkatkan produksi pertanian tanaman pangan dan hortikultura. agroindustri.2) Meningkatkan kompetensi tenaga kerja dan perlindungan hak-hak pekerja Program Kerja: 1) Perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja 2) Program pelatihan tenaga kerja dan perlindungan hak-hak pekerja 3) Peningkatan Kwalitas dan produktifitas Tenaga Kerja 4) Peningkatan Kesempatan Kerja 5) Pelayanan Antar Kerja Melalui Peningkatan Efektifitas Informasi Pasar Kerja dan Bursa Kerja On Line 6) Pemberdayaan Bursa Kerja swasta 7) Pengembangan kesempatan kerja pedesaan dan perkotaan 4.3. kelautan dan pariwisata disertai pengembangan seni budaya daerah. A.2 Misi 2 : Mengembangkan ekonomi kerakyatan berbasis agribisnis. Urusan Pertanian Kebijakan: 1) Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil pertanian 2) Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil perkebunan 3) Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil peternakan Strategi: 1) Meningkatkan peran dan dan kemampuan usaha petani tanaman pangan dan hortikultura. perkebunan serta peternakan 3) Mengembangkan pasar produksi pertanian tanaman pangan dan hortikultura.

Urusan Kehutanan Kebijakan: 1) Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil kehutanan Strategi: 1) Meningkatkan peran dan kemampuan usaha petani 2) Mengembangkan aneka usaha non kayu sekitar hutan Program Kerja: 1) Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan 2) Program Pembinaan dan penertiban Industri Hasil Hutan D. moral. Penyidikan dan Pemetaan Sebaran Penyakit Hewan Menular Pemeliharaan Kesehatan dan Pencegahan Penyakit menular Pembangunan sarana prasarana pasar produksi hasil peternakan Pengembangan Kemitraan Urusan Ketahanan Pangan Kebijakan: 1) Meningkatkan pembangunan sistem pengembangan penyuluhan pertanian ketahanan pangan dan Strategi: 1) Pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan ketahanan pangan dan Pengembangan Penyuluhan Pertanian Program Kerja: 1) Peningkatan Ketahanan Pangan C.11) 12) 13) 14) B. estetika dan agama serta adanya perlindungan dan penghargaan terhadap hak cipta dan royalty bagi pelaku seni dan budaya 3) Melestarikan apresiasi nilai kesenian dan kebudayaan tradisional serta menggalakan dan memberdayakan sentra-sentra kesenian daerah yang lebih kreatif dan inofatif 106 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . Urusan Kebudayaan Kebijakan: 1) Penataan sistem nilai budaya sunda yang berbudi luhur yang aplikasinya di masyarakat melalui pemasyarakatan nilai-nilai budi pekerti sunda disamping bahasa dan sastra sunda Strategi: 1) Pengembangan industri dan karya budaya serta kesadaran masyarakat untuk melestarikan kebudayaan sehingga memiliki ketahanan dalam menghadapi pengaruh budaya yang negatif 2) Pengembangan kebebasan berkreasi dalam seni dengan tetap mengacu pada aspek etika.

budidaya dan nilai tambah melalui perbaikan mutu dan pengembangan produk Program Kerja: 1) Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir 2) Pengembangan budidaya perikanan 3) Peningkatan mitigasi bencana alam laut dan prakiraan iklim laut 4) Pengembangan perikanan tangkap 5) Pengembangan sistem penyuluhan 6) Optimalisasi pengolahan dan pemasaran produksi perikanan 7) peningkatan kesadaran dan penegakan hukum dalam pendayagunaan sumberdaya laut 8) Pengembangan kawasan budidaya laut. air payau dan air tawar 9) Pemberdayaan masyarakat dalam pengawasan dan pengendalian SD Kelautan G. produk dan usaha pariwisata Strategi: 1) Peningkatan kualitas obyek wisata yang sudah ada Program Kerja: 1) Peningkatan destinasi pariwisata 2) Pengembangan Kemitraan 3) Pengembangan Pemasaran Pariwisata F.Program Kerja: 1) Pengembangan pengelolaan kekayaan budaya daerah 2) Peningkatan apresiasi seni budaya daerah 3) Pelestarian nilai kesenian dan kebudayaan tradisional E. Urusan Industri Kebijakan: 1) Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil industri IKM Strategi: 1) Meningkatkan peran dan kemampuan perajin IKM 2) Peningkatan produksi industri dan Pengembangan Industri Kreatif. Urusan Kelautan dan Perikanan Kebijakan: 1) Meningkatkan pengelolaan sumberdaya perikanan dan kelautan yang berwawasan lingkungan Strategi: 1) Peningkatan penangkapan. Urusan Pariwisata Kebijakan: 1) Menjadikan pariwisata sebagai penarik aktifitas ekonomi yang mempunyai daya saing destinasi. 3) Peningkatan teknologi industri RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 107 .

Urusan Perdagangan Kebijakan: 1) Meningkatkan akses dan distribusi perdagangan 2) Meningkatnya Sistem Perdagangan Strategi: 1) Mengupayakan ketersediaan dan keamanan komoditas perdagangan yang memadai 2) Revitalisasi pasar tradisional Program Kerja: 1) Perlindungan konsumen dan Pengamanan Perdagangan 2) Peningkatan effisiensi Perdagangan Dalam Negeri 3) Peningkatan dan pengembangan ekspor 4) Pembinaan pedagang kakilima dan asongan 5) Pengembangan SDM aparatur perdagangan 6) Pengembangan Sistem Perdagangan Dalam Negeri I. khususnya yang berbasis agribisnis agroindustri. Urusan Koperasi dan UKM Kebijakan: 1) Meningkatkan peran KUMKM dalam perekonomian daerah. sistem pembiayaan dan peluang pasar KUMKM Program Kerja: 1) Penciptaan iklim usaha. kelautan dan pariwisata Strategi: 1) Menguatkan kelembagaan usaha.usaha KUMKM yang kondusif 2) Pengembangan kewirausahaan. kapasitas SDM. Urusan Penanaman Modal Kebijakan: 1) Meningkatkan investasi di daerah 108 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .Program Kerja: 1) Pengembangan SDM industri 2) Pengembangan Industri Kecil dan Menengah 3) Pengembangan sentra-sentra industri potensial 4) Peningkatan Kapasitas IPTEK Sistem Produksi 5) Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri 6) Penataan Struktur Industri H. dan keunggulan kompetitif KUMKM 3) Pengembangan sistem pendukung usaha bagi KUMKM 4) Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi 5) Pembinaan dan pengembangan BUMD dan Lembaga Keuangan NonPerbankan J.

3. Ventilasi Tambang. Pemerintahan Umum. Perangkat Daerah. Teknik Bukaan 4) Pelatihan Pengolahan Batu setengah Permata 5) Pengembangan dan Pengkajian Batu Bara peringkat rendah subbituminous dan bituminous sebagai bahan bakar alternatif untuk konsumsi industri dan usaha kecil menengah 6) Penyusunan profil investasi 7) Pembinaan dan pengendalian potensi pertambangan emas rakyat (tradisional) 8) Menyelenggarakan apresiasi bidang pertambangan 9) Penertiban Penambangan tanpa ijin dan habis ijin 10) Pendataan Objek dan Subjek pajak 11) Inventarisasi pengambilan AT 12) Pembinaan penertiban dan pengambilan AT 13) Pengawasan dan pengendalian pemakai air bawah tanah 14) Pengelolaan Sistem Informasi Pertambangan 4. Urusan Otonomi Daerah. dan Persandian Kebijakan: 1) Mengembangkan teknologi informasi dalam database pegawai (SIMPEG) sebagai bahan kebijakan kepegawaian. sarana dan prasarana daerah 2) Peningkatan iklim dan realisasi investasi 3) Peningkatan promosi dan kerjasama investasi K. Kepegawaian.3 Misi 3 : Meningkatkan tata kelola pemerintahan daerah yang baik. Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral Kebijakan: 1) Meningkatkan Nilai tambah Produk Bahan Galian Strategi: 1) Pengelolaan Sumber Daya Mineral dan Air Tanah secara profesional Program Kerja: 1) Pengembangan Usaha Pertambangan Rakyat Skala Kecil 2) Pengkajian. Administrasi Keuangan Daerah.Strategi: 1) Inventariasi potensi daerah. bersih dan berkelanjutan A. pengembangan dan pemanfaatan bahan galian 3) Pembinaan Teknik Penambangan Bawah Tanah (Under Ground Minning) Sistem Penyanggaan. 2) Meningkatkan kualitas dan profesionalisme sumberdaya aparatur 3) Mewujudkan penempatan aparatur sesuai dengan kompetensi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 109 . penciptaan iklim yang kondusif dan promosi investasi Program Kerja: 1) Penyiapan potensi sumberdaya.

4) 5)

Terciptanya sinergitas pengelolaan administrasi kepegawaian Meningkatkan disiplin dan kesejahteraan pegawai dalam rangka mewujudkan pelayanan prima; 6) Meningkatkan pengendalian pembangunan dan mengembangkan sistem pengawasan; 7) Mengembangkan dan menerapkan teknologi dan informasi dalam manajemen pemerintahan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat 8) Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel 9) Meningkatkan kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah yang efektif dan efisien. 10) Menata sistem hukum serta meningkatkan peran dan kapasitas lembaga legislatif; 11) Mewujudkan tertib pelayanan yang profesional dalam mendukung kinerja DPRD Kab. Garut 12) Mewujudkan demokrasi pemerintahan Strategi: 1) Pemanfaatan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terpadu dan akurat; 2) Menetapkan standar kompetensi pekerjaan dan jabatan pegawai negeri, 3) Menetapkan standar pendidikan dan pelatihan aparatur untuk setiap jenis pekerjaan dan jenjang jabatan; 4) Optimalisasi kinerja Majelis Pertimbangan Penilaian Penerapan Disiplin (MP3D); 5) Penetapan standar kualifikasi dan mekanisme dalam penerimaan dan pembinaan pegawai yang komprehensif disertai pengawasan terhadap pelaksanaannya secara rasional dan sistematis 6) Peningkatan kualitas tata laksana pengawasan kinerja organisasi pemerintah daerah secara komprehensif 7) Penyediaan sarana dan prasarana pendukung, SOP serta kualitas SDM aparatur dalam pelayanan publik berbasis teknologi informasi. 8) Meningkatkan intensifikasi dan ekstensifikasi potensi pendapatan daerah, disertai pengawasan untuk menekan tingkat kebocorannya 9) Pemantapan Otonomi Daerah dan Sistem Administrasi pemerintahan daerah 10) Penyusunan dan penegakkan produk hukum daerah serta peningkatan kehidupan demokrasi dan hak asasi manusia melalui peningkatan partisipasi masyarakat 11) Meningkatkan pengelolaan barang milik daerah yang berdayaguna dan berhasil guna. 12) Meningkatkan kualitas sumber daya aparatur dan pelayanan terhadap anggota DPRD 13) Pelaksanaan Pemilihan Gubernur/ Wagub, Bupati/ Wabup, Legislatif dan Presiden/ Wapres

110

Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah

Program Kerja: 1) Program Pendidikan dan Pelatihan dalam peningkatan kapasitas sumberdaya aparatur 2) Program pembinaan dan pengembangan aparatur 3) Program Peningkatan Disiplin Aparatur 4) Program Pengembangan Komunikasi, Informasi, Media Massa dan Pemanfaatan Teknologi Informasi 5) Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH 6) Program Peningkatan ProfesionalismeTenaga Pemeriksa dan Aparatur Pengawasan 7) Program Penataan Dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan 8) Program Mengintensifikan Penanganan Pengaduan Masyarakat 9) Program Penerapan Kepemerintahan yang Baik 10) Program peningkatan SDM, sarana dan prasarana Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) 11) Program penyederhanaan prosedur dan mekanisme pelayanan perijinan 12) Koordinasi peningkatan peran Pelayanan Perijinan Terpasu Satu Pintu (PPTSP) 13) Peningkatan dan pembenahan sistem administrasi kearsipan PPTSP 14) Peningkatan kualitas pelayanan informasi perijinan berbasis sistem teknologi informasi 15) Penanganan pengaduan masyarakat dalam pelayanan perijinan 16) Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan 17) Program Peningkatan dan Pengembangan Keuangan Daerah 18) Program Pembinaan dan Fasilitasi pengelolaan Keuangan Kabupaten dan Kota 19) Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah 20) Program Peningkatan dan Pengembangan Keuangan Daerah 21) Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH 22) Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah 23) Program Penataan Daerah Otonomi Baru 24) Program Penyelesaian Konflik-konflik Pertanahan 25) Program Pengaturan dan pengawasan Jasa Kontruksi 26) Program Perlindungan Konsumen dan Pengamanan Perdagangan 27) Program Pembinaan Kepemudaan dan Olahraga 28) Program Penataan Peraturan Perundang-Undangan 29) Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah 30) Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan 31) Peningkatan kapasitas aparatur kecamatan yang mampu mengelola kecamatan sebagai SKPD 32) Fasilitasi penyelenggaraan pemilihan Gubernur/ Wagub, Bupati/ Wabup, Legislatif dan Presiden/ Wapres

RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014

111

B.

Urusan Perencanaan Pembangunan Kebijakan: 1) Meningkatkan kualitas perencanaan dan pengendalian pembangunan yang aspiratif, implementatif dan berkelanjutan Strategi: 1) Pengembangan perencanaan dan pengendalian pembangunan yang aspiratif, implementatif dan berkelanjutan Program Kerja: 1) Penyusunan perencanaan pembangunan yang berkualitas dan berkelanjutan 2) Pengendalian perencanaan pembangunan 3) Evaluasi dan monitoring perencanaan pembangunan 4) Peningkatan koordinasi antar sektor dan antar pemerintahan 5) Peningkatan kerjasama antar daerah dalam pembangunan dan pihak lain dalam pembangunan

C.

Urusan Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Kebijakan: 1) Meningkatkan partisipasi dan peran kelembagaan masyarakat desa dalam pembangunan; 2) Mewujudkan Desa Membangun Strategi: 1) Meningkatkan fasilitasi pemerintah daerah terhadap penyelenggaraan pemerintahan desa dan kelurahan berbasis pemberdayaan masyarakat 2) Mengoptimalkan peran desa sebagai ujung tombak pembangunan, meningkatkan pengembangan desa tertinggal, pengembangan wilayah perbatasan, keseimbangan pembangunan perkotaan dan perdesaan Program Kerja: 1) Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Perdesaan 2) Program peningkatan partisipasi masyarakat dalam membangun desa. 3) Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintah Desa 4) Program Peningkatan Peran Perempuan di Perdesaan 5) Program Pengembangan Lembaga Ekonomi Pedesaan

D.

Urusan Kesatuan Bangsa dan Politik Dalam Negeri Kebijakan: 1) Meningkatkan pembinaan tramtibmas, satuan perlindungan masyarakat, dan unsur rakyat terlatih lainnya; 2) peningkatan pemahaman demokrasi dan penguatan fungsi partai politik, dan peningkatan pendidikan politik masyarakat

112

Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah

3) 4)

Peningkatan peran serta masyarakat dalam pembangunan politk Peningkatan peran dan fungsi Partai Politik

Strategi: 1) Peningkatan pemeliharaan kamtibmas melalui upaya pemberdayaan masyarakat (community policing) 2) Melibatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan politik ; 3) Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik Program Kerja: 1) Program pemeliharaan kantrantibmas dan pencegahan tindak kriminal 2) Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan 3) Program Pemberdayaan Masyarakat Untuk Menjaga Ketertiban dan Keamanan 4) Program Peningkatan Pemberantasan Penyakit Masyarakat (PEKAT) 5) Program Pendidikan Politik Masyarakat 6) Program Pengembangan Wawasan Kebangsaan 7) Program Kemitraan Pengembangan Wawasan Kebangsaan 8) Program Pendidikan Politik Masyarakat E. Urusan Kearsipan Kebijakan: 1) Mewujudkan tertib administrasi transparan dan akuntabel Strategi: 1) Meningkatkan tertib administrasi kearsipan 2) Meningkatkan kegiatan penyelamatan dan pelestarian dokumen/arsip 3) Meningkatkan kegiatan pemeliharaan secara rutin atau berkala baik sarana maupun sarana kearsipan 4) Meningkatkan kualitas layanan informasi Program Kerja: 1) Perbaiakan sistem Administrasi kearsipan 2) Penyelamatan, pelestarian arsip daerah 3) Pemeliharaan secara rutin/berkala sarana dan prasarana kearsipan 4) peningkatkan kualitas layanan informasi F. Urusan Kependudukan dan Catatan Sipil Kebijakan: 1) Meningkatkan dan mengembangkan tertib administrasi kependudukan 2) Meningkatkan kualitas dan kapasitas aparatur 3) Meningkatkan pengawasan administrasi kependudukan dan informasi Strategi: 1) Peningkatan tata kelola tertib administrasi kependudukan yang berbasis teknologi informasi

RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014

113

2) 3) 4) 5)

Peningkatan Peningkatan Peningkatan Peningkatan

Kapasitas aparatur kualitas dan kuantitas sarana prasarana kualitas pelayanan dokumen Kependudukan pengawasan dan penyebaran informasi adminduk

Program Kerja: 1) Penataan administrasi kependudukan : 2) Pembangunan dan pengoperasian SIAK secara terpadu 3) Pelatihan Tenaga Pengelola SIAK 4) Implementasi sistem administrasi kependudukan 5) Pembentukan dan Penataan sistem koreksi 6) Koordinasi pelaksanaan kebijakan kependudukan 7) Pengolahan dan penyusunan laporan informasi kependudukan 8) Penyediaan informasi yang dapat diakses masyarakat 9) Peningkatan pelayanan publik dalam bidang kependudukan 10) Pengembangan database kependudukan 11) Penyusunan kebijakan kependudukan 12) Peningkatan kapasitas aparatur kependudukan 13) Sosialisasi kebijakan kependudukan 14) Peningkatan kapasitas kelembagaan 15) Monitoring, evaluasi dan pelaporan G. Urusan Komunikasi dan Informatika Kebijakan: 1) Mengoptimalkan pendayagunaan teknologi komunikasi informatika untuk mewujudkan e-government. 2) Meningkatkan pelayanan Informasi dengan Media Massa Kelompok Informasi Masyarakat

dan dan

Strategi: 1) Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam pengelolaan pemerintahan secara terpadu, efisien, dan transparan. 2) Peningkatan Kerjasama Informasi dengan Media Massa dan Kelompok Informasi Masyarakat Program Kerja: 1) Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan Komunikasi dan Informasi 2) Pembinaan dan Pengembangan Sumber Daya Komunikasi dan Informatika 3) Peningkatan Pengolahan Data Elektronik dan Pelayanan Informasi berbasis teknologi informasi 4) Pengembangan Infrastruktur Jaringan Komunikasi dan Informatika 5) Pemberdayaan Komunikasi dan Informatika untuk Masyarakat 6) Fasilitasi, Koordinasi dan Pengembangan Piranti Keras dan Lunak Sistem Informasi Daerah yang terintegrasi 7) Peningkatan perangkat Persandian dan Telekomunikasi Daerah 8) Peningkatan SDM Persandian dan Telekomunikasi 9) Penyebarluasan informasi pembangunan daerah

114

Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah

9) Meningkatkan konservasi sumber daya air dan pengelolaan daerah aliran sungai dengan memperhatikan keterpaduan dengan tata ruang wilayah. 2) Meningkatkan pengelolaan prasarana jalan dan jembatan 3) Meningkatnya infrastruktur sumber daya air dan irigasi yang memadai untuk menunjang kegiatan pertanian. industri dan kebutuhan domestik dengan memperhatikan upaya konservasi dan pengendalian daya rusak air Strategi: 1) Peningkatan jalan dan jembatan pada ruas vertikal menuju jalan lintas selatan. Kawasan strategis. dan pusat pelayanan 3) Penyusunan data dan Informasi Pengelolaan Infrastruktur Jaringan Jalan 4) Peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan 5) Peningkatan fungsi jaringan irigasi yang sudah dibangun dan rehabilitasi jaringan irigasi yang rusak 6) Peningkatan kinerja operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi 7) Peningkatan partisipasi masyarakat dan kemitraan dalam pengelolaan jaringan irigasi 8) Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan pokok di wilayah rawan air. 2) Rehabilitasi / Pemeliraan Jalan dan Jembatan 3) Inpeksi kondisi jalan dan jembatan 4) Pembangunan Sistim imformasi data base jalan dan jembatan 5) Peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 115 .4 Misi 4 : Meningkatkan kuantitas dan kualitas infrastruktur wilayah sesuai dengan daya dukung lingkungan dan fungsi ruang A. Jalur-jalur Produksi.10) Penyebarluasan informasi penyelenggaraan pemerintah daerah 11) Sosialisasi kebijakan. Program Kerja: 1) Pembangunan Jalan dan Jembatan. Urusan Pekerjaan Umum Kebijakan: 1) Meningkatkan kualitas dan daya dukung jalan dan jembatan untuk menunjang pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pembangunani. rawan defisit air. penyuluhan dan Diseminasi Informasi 12) Peningkatan sarana pendukung pelayanan informasi kepada masyarakat 13) Peningkatan kualitas SDM dalam penyebarluasan informasi 14) Pemberdayaan Media Massa dan Kelompok Informasi Masyarakat 4.3. 2) Mempertahankan kondisi jalan dan jembatan kabupaten pada ruas strategis. desa tertinggal dan wilayah padat pemukiman. jalur produksi.

Operasi dan Pemelihaaran Jaringan Irigasi Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Pengembangan. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya. Pengelolaan dan Konservasi Sungai. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Pemeliharaan dan rehabilitasi embung. dan bangunan penampung air lainnya Pembangunan embung. Copong Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi Inventarisasi Kondisi Jaringan Irigasi Penertiban Ijin Pemakaian Tanah/Jembatan Irigasi Pelatihan OP Jaringan Irigasi Monitoring. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Pengendalian Banjir Peningkatan Pembersihan dan Pengerukan Sungai/Kali Mengendalikan Banjir pada Daerah Tangkapan Air dan Badan-badan Sungai Rehabilitasi dan Pemeliharaan Bantaran dan Tanggul Sungai Urusan Perhubungan Kebijakan: 1) Mengembangkan infrastruktur perhubungan dalam peningkatan pelayanan pergerakan orang.Pengelolaan dan Konservasi Sungai. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Pengendalian Banjir Pembebasan Tanah DI. Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi.6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) 17) 18) 19) 20) 21) 22) 23) 24) 25) 26) 27) 28) 29) 30) B. Evaluasi dan Pelaporan Pembinaan P3A/GP3A Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Pembangunan Sumur-sumur Air Tanah Pembangunan Prasarana Pengambilan dan Saluran Pembawa Pemeliharaan Prasarana Pengambilan dan Saluran Pembawa Pengembangan. barang dan jasa rangka Strategi: 1) Mewujudkan sumber daya aparatur yang profesional 2) Menyediakan prasarana & sarana perhubungan 3) Mewujudkan pelayanan prima perijinan & jasa perhubungan 4) Mewujudkan tertib lalu lintas melalui penataan manajemen transportasi dan sosialisasi 5) Meningkatkan tata kelola dan pengawasan Program Kerja: 1) Pengikutsertaan aparatur pada Diklat Teknis fungsional dan struktural 2) Pengendalian dan Pengamanan Lalu Lintas 116 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . dan bangunan penampung air lainnya Rehabilitasi Kawasan Kritis Daerah Tangkapan Sungai dan Danau Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Pengelolaan Sungai.

Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan Rehabiitasi/ Pemeiharaan sarana alat pengujian kendaraan bermotor Rehabiitasi/ Pemeiharaan prasarana alat pengujian kendaraan bermotor Pengadaan alat pengujian kendaraan bermotor Pembinaan kepada penyedia jasa dan pengguna jasa perhubungan Fasilitasi perijinan di bidang perhubungan Peningkatan kualitas pelayanan Perhubungan Pelaksanaan uji petik kendaraan bermotor Peningkatan Pelayanan Angkutan Peningkatan pengendalian dan pengamanan lalu lintas Pengembangan jaringan komunikasi Urusan Energi dan Sumber Daya Mineral Kebijakan: 1) Meningkatkan pasokan. cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur ketenagalistrikan perdesaan dan rumah tangga 2) Meningkatkan ketersediaan energi alternatif yang ramah lingkungan 3) Meningkatkan pengendalian dan pengawasan pengambilan air tanah Strategi: 1) Peningkatan koordinasi dengan pemerintah pusat. provinsi dan PLN 2) Penyusunan kompilasi peta jaringan listrik pedesaan 3) Penyusunan potensi dan rencana pengggunaan energi alternatif 4) Pengendalian perijinan pengambilan air tanah Program Kerja: 1) Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan 2) Pembinaan dan Pengelolaan Usaha Energi Baru dan Terbarukan 3) Pembinaan dan Pengelolaan Usaha Konservasi Energi 4) Penyusunan dan Pemetaan daerah rawan bencana alam geologi gerakan tanah 5) Pengembangan dan pengelolaan air tanah D. Urusan Perumahan Kebijakan: 1) Peningkatan ketersediaan infrastruktur dasar Permukiman dan perumahan 2) Meningkatkan kualitas kontruksi bangunan Gedung pemerintah dan masyarakat 3) Meningkatkan kinerja penataan perkotaan dan perdesaan Strategi: 1) Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan Air limbah perkotaan 2) Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah di perdesaan 3) Meningkatkan kualitas lingkungan permukiman dan perumahan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 117 .3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 10) 11) 12) 13) C.

dan pemerintah daerah dalam pelaksanaan penataan ruang. pemerintah. Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah 8) Penyusunan Rencana Induk Pengelolaan Air Limbah 9) Penyusunan Master Plan Sistem Penyediaan Air Minum 10) Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) 11) Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku 12) Pembangunan lingkungan sehat permukiman dan perumahan 13) Pemberdayaan Komunitas Perumahan 14) Pengembangan Perumahan 15) Bantuan Teknis Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan 16) Peningkatan kesiagaan dan Pencegahan Bahaya Kebakaran 17) Penataan Perkotaan 18) Pengelolaan areal pemakaman E. Urusan Transmigrasi Kebijakan: 1) Penataan penduduk sehingga tercapai keserasian antara daya tampung penduduk dengan daya tampung lingkungan Strategi: 1) Menciptakan kawasan transmigrasi menjadi kawasan cepat tumbuh terciptanya penyebaran transmigrasi kewilayah potensi cepat tumbuh Program Kerja: 1) Pengembangan Wilayah Transmigrasi 2) Transmigrasi Lokal F. dunia usaha.4) 5) Peningkatan Pelayanan Perencanaan Kontruksi bangunan Gedung Peningkatan penataan Kawasan Perkotaan Program Kerja: 1) Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum Wilayah Perkotaan 2) Peningkatan Cakupan pelayanan air minum di wilayah Perkotaan 3) Pembangunan sarana dan prasarana pendukung pelayanan air minum perkotaan 4) Pengembangan dan pengelolaan air limbah perkotaan 5) Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Air Limbah Wilayah Perdesaan 6) Akselerasi pencapaian Millenium Development Goals (MDGs ) 2015 7) Perencanaan. Urusan Penataan Ruang Kebijakan: 1) Peningkatan peran dan fungsi penataan ruang. 2) Peningkatan peran serta masyarakat. Strategi: 1) Membuat kebijakan produk rencana tata ruang 2) Perencanaan tata ruang untuk kawasan-kawasan strategis 3) Mengembangkan infrastruktur data spasial daerah yang terintegrasi 118 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .

4) 5) Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pelaksanaan penataan ruang Memantapkan peran koordinasi perencanaan di tingkat Kabupaten Garut Program Kerja: 1) Penetapan kebijakan untuk RTRW dan Rencana rinci 2) Penyusunan rencana tata ruang kawasan pusat perekonomian. 2) Kerjasama dan koordinasi dalam pengelolaan lingkungan hidup secara terpadu. 3) Peningkatan kemampuan masyarakat dan aparatur dalam pengelolaan lingkungan hidup. 4) Mengembangkan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup Strategi: 1) Penegakan peraturan perundang-undangan lingkungan. Urusan Lingkungan Hidup Kebijakan: 1) Meningkatkan pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan. 3) Meningkatkan kemampuan masyarakat dan aparatur dalam pengelolaan lingkungan hidup. pariwsata dan pemerintahan 3) Pengembangan dan updating Infrastruktur Data Spasial Daerah (IDSD) 4) Pemanfaatan ruang 5) Pengendalian pemanfaatan ruang G. 2) Optimalisasi kerjasama dan koordinasi dalam pengelolaan lingkungan secara terpadu. 4) Pengembangan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan lingkungan hidup Program Kerja: 1) Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup 2) Program Peningkatan Pengendalian Polusi 3) Program Pengendalian Kebakaran Hutan 4) Program Perlindungan dan Konservasi Sumber Daya Alam 5) Program Pengelolaan Ruang Terbuka Hijau 6) Program Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi Sumber Daya Alam dan Lingkungan 7) Program Pengembangan Kinerja Pengelolaan Persampahan 8) Program Rehabilitasi dan Pemulihan Cadangan Sumber Daya Alam 9) Program Pengelolaan dan Rehabilitasi Ekosistem Pesisir dan Laut 10) Program Pengembangan Ekowisata dan Jasa Lingkungan di Kawasankawasan Konservasi Laut dan Hutan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 119 .

3) Meningkatkan kapasitas aparatur dan masyarakat dalam penanggulangan bencana Strategi: 1) Penanganan kerusakan hutan dan lahan melalui penanaman pohon 2) Penanganan lahan kritis melalui penanaman pohon 3) Perlindungan hutan melalui peningkatan kesadaran masyarakat sekitar hutan Program Kerja: 1) Rehabilitasi Hutan dan Lahan 2) Perencanaan dan Pengembangan Hutan 3) Rehabilitasi lahan kritis 4) Perlindungan dan Konservasi Sumber daya Hutan 4. dan Karangpawitan. Kawasan tersebut diidentifikasi sebagai kawasan cepat tumbuh karena memiliki ciri : • Kegiatan jasa dan produksi yang mempunyai skala besar dan berperan secara regional. 4 Kebijakan Pembangunan Kewilayahan Pembangunan daerah yang telah dilaksanakan di Kabupaten Garut selama ini masih belum dapat mengatasi kesenjangan kesejahteraan masyarakat antar wilayah. dalam hal ini kesenjangan antarwilayah baik antar kabupaten/kota maupun antara wilayah perkotaan dan perdesaan. Urusan Kehutanan Kebijakan: 1) Meningkatkan pengamanan dan pencegahan kerusakan kawasan hutan.H. Kawasan Tumbuh Cepat Kawasan cepat tumbuh adalah kawasan budidaya yang didalamnya terdapat kegiatan-kegiatan produksi. Banyuresmi. Dalam rangka menciptakan suatu rentang kendali yang proporsional dan mencapai hasil yang optimal dalam pembangunan setiap wilayah di Kabupaten Garut maka difokuskan pengambangan pada pusat-pusat pelayanan wilayah dengan uraian sebagai berikut: 1. • Kawasan koridor Kadungora – Garut. jasa dan atau permukiman yang memberikan kontribusi penting bagi pengembangan ekonomi wilayah Kabupaten Garut. Garut Kota. 120 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah . 2) Meningkatkan penanganan lahan kritis dan fungsi kawasan lindung. • Mempunyai nilai tambah dan memberikan efek terhadap kegiatan ekonomi wilayah. Tarogong Kaler. Guna menjamin keseimbangan pembangunan daerah antarwilayah di Kabupaten Garut maka perlu disusun suatu kebijakan pembangunan kewilayahan. Kawasan cepat tumbuh di Kabupaten Garut adalah sebagai berikut : • Kawasan perkotaan Kota Garut yang meliputi wilayah Kecamatan Tarogong Kidul.

Palimanan. Kawasan Yang Perlu Dipacu Perkembangannya Kawasan yang perlu dipacu pengembangannya adalah kawasan yang secara ekonomi dan sosial jauh tertinggal dari kawasan lainnya. • Meningkatkan potensi kawasan untuk memanfaatkan peluang yang ada. Wilayah/Kawasan Potensial Berkembang Kawasan potensial berkembang di wilayah Kabupaten Garut adalah kawasan yang memiliki posisi strategis karena adanya pengaruh dari peningkatan aksesibilitas seperti pengembangan jalur lintas selatan Jawa Barat dan rencana pengembangan jalan Tol Cileunyi – Sumedang – Dawuan . maupun kondisi infrastruktur yang tidak memadai. sosial masyarakat. Mekarmukti. • Peningkatan akses. Arahan pengembangan : • Penataan kawasan untuk memberikan dukungan keruangan terhadap pengembangan kawasan. Singajaya. Kawasan yang perlu dipacu perkembangannya di wilayah Kabupaten Garut adalah : • Kawasan yang meliputi wilayah Kecamatan Cisewu dan Talegong. Cikelet. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 121 . Pakenjeng. • Kawasan yang meliputi wilayah Kecamatan Banjarwangi. Pameungpeuk. • Pengembangan jalur lintas Selatan Jawa Barat akan berpengaruh terhadap perkembangan wilayah yang dilintasinya yaitu Kecamatan Cibalong. akibat kondisi lingkungan alam. • Pengembangan jalan tol Cileunyi – Sumedang – Dawuan – Palimanan akan berpengaruh terhadap perkembangan wilayah yang dilintasinya yaitu Malangbong. Bungbulang dan Caringin. Cisompet. Kawasan yang perlu dipacu perkembangannya bukan berarti tidak memiliki sumberdaya. 2. akan tetapi mungkin karena prioritas pembangunan tidak terarah pada kawasan tersebut yang dapat saja disebabkan oleh kesulitan medan lapangan untuk dilakukannya pembangunan. • Mengembangkan dan meningkatan kapasitas pelayanan sarana dan prasarana. 3.• Mempunyai fungsi sebagai pusat pertumbuhan yang berperan sebagai pendorong pengembangan wilayah. • Pengembangan dan peningkatan kapasitas pelayanan sarana dan prasarana. Arahan pengembangan : • Penataan kawasan untuk memberikan dukungan keruangan terhadap pengembangan kawasan. Cihurip. dan Peundeuy. Selaawi dan Baluburlimbangan.

• Mengembangkan dan meningkatkan kapasitas pelayanan sarana dan prasarana. • Membuka keterisolasian dan meningkatkan akses.Arahan pengembangan : • Penataan kawasan untuk memberikan dukungan keruangan untuk memacu perkembangan kawasan. 122 Bab IV Kebijakan dan Strategi Pembangunan Daerah .

Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah .

Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-undang Nomor 33 Tahun 2004 tentang Perimbangan Keuangan Antara Pemerintah Pusat dan Daerah. pengelolaan keuangan daerah merupakan subsistem dari sistem pengelolaan keuangan negara dan merupakan elemen pokok dalam penyelenggaraan pemerintahan daerah. Kesinambungan anggaran dengan merujuk kepada ketentuan UU Nomor 17 tahun 2003 dan UU Nomor 33 tahun 2004 terkait dengan batas defisit anggaran dan batas pinjaman/utang. Peningkatan efisiensi pelayanan publik di daerah. Pada dasarnya komponen keuangan daerah meliputi Pendapatan daerah. arah kebijakan Keuangan Daerah akan diuraikan pada masing-masing komponen Keuangan Daerah tersebut. Peningkatan akuntabilitas dan transparansi anggaran serta peningkatan partisipasi masyarakat. transparan. Secara umum arah kebijakan keuangan daerah mengacu pada Ketentuan Perundangan yang berlaku saat ini antara lain Undang-Undang Nomor 17 tahun 2003 tentang Keuangan Negara. Undang-Undang Nomor 1 tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. Pemenuhan standar pelayanan publik minimal di daerah. beberapa kriteria umum yang perlu menjadi perhatian dalam pengelolaan keuangan daerah. kepatutan. Dengan demikian.  BAB V ARAH KEBIJAKAN KEUANGAN DAERAH Dalam rangka pelaksanaan urusan yang menjadi kewenangan Pemerintah Daerah. Belanja daerah dan Pembiayaan daerah. dan pro poor di daerah sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan masyarakat. antara lain : 1. efisien. Adil dalam Budaya dan Demokratis dalam Politik Menuju Ridlo Allah SWT. Netralitas dampak mobilisasi penerimaan di daerah terhadap perkembangan ekonomi daerah. pro job. taat pada peraturan perundang-undangan. Untuk itu. efektif. 2. Optimalisasi perlu dilakukan pada dana penerimaan daerah yang bersumber dari Pemerintah Pusat berupa dana dekonsentrasi dan dana tugas pembantuan serta Bantuan Keuangan dari Pemerintah Provinsi yang mana dana 123 . dan manfaat untuk masyarakat. 6. ruang gerak anggaran perlu lebih dioptimalkan tidak hanya melalui mobilisasi sumber pendapatan. 3. Dalam upaya mewujudkan Garut yang Mandiri dalam Ekonomi. Kebijakan keuangan daerah perlu dikelola secara tertib. ekonomis. 4. Implementasi strategi pro growth (pro investment). yang dalam operasional pelaksanaannya ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. dan bertanggung jawab dengan memperhatikan asas keadilan. 5. tetapi juga melalui upaya penggalian sumber pembiayaan serta melakukan efisiensi belanja disertai dengan meningkatkan keselarasan antara fungsi perencanaan dengan penganggaran dan mengefektifkan fungsi pengawasan sehingga dana yang terbatas dapat dimanfaatkan secara maksimal untuk kegiatan pembangunan dan pemerintahan serta berdampak pada peningkatan kesejahteraan masyarakat dan keberlanjutan pembangunan.

upacara adat. terutama Pariwisata (banyak gunung.72 triliun tahun 2012. yaitu : 1.5. Pertumbuhan ekonomi daerah pada tahun 20102014 diperkirakan akan terus meningkat seiring dengan stabilitas politik dan keamanan baik nasional maupun tingkat daerah. 3. Anggaraan daerah harus mampu menumbuhkan profesionalisme kerja di setiap organisasi terkait.57%. dll). Untuk mencapai pertumbuhan tersebut. Restoran.71 triliun tahun 2010. dan Reklame.95 triliun tahun 2014. Pelaksanaan kebijakan anggaran akan makin didekatkan pada desa dan kecamatan.94%. Berkenaan dengan upaya memenuhi kebutuhan pembangunan infrastruktur.  tersebut sesuai dengan kebijakan Pemerintah Pusat dan Provinsi diperuntukan bagi kepentingan pelaksanaan pembangunan di Kabupaten Garut.96% dan tahun 2014 sebesar 5. Sesuai dengan tuntutan kebutuhan yang terus berkembang. 4. dan c) meninjau ulang beberapa ketetapan pajak dan retribusi daerah. 2. Anggaran daerah harus bertumpu pada kepentingan publik. pengelolaan sumber daya alam dan mineral yang tidak merusak lingkungan.5. tahun 2010 sebesar 5. tambang. cenderung boros. sebesar Rp. 6.3. Dalam rangka mengefektifkan pemanfaatan sumber-sumber penerimaan daerah. 7.20 triliun tahun 2011.99%. Anggaran Belanja agar mengedepankan asas efisiensi. tahun 2013 sebesar 5. perlu dikembangkan model pembiayaan public-private partnership dengan mendorong peningkatan partisipasi swadaya masyarakat. perlu dilakukan proses penganggaran partisipatif (participatory budgeting) dengan melibatkan seluruh stakeholders. Anggaran daerah merupakan desain teknis pelaksanaan strategi untuk mencapai visi daerah dan instrumen yang membantu pengambilan keputusan dan perencanaan pembangunan. tidak rasional.4. pengelolaan bidang lain yang terkait dengan wisata. Anggaran Daerah harus dikelola dengan pendekatan kinerja untuk seluruh jenis pengeluaran maupun pendapatan. seperti pengelolaan air. Pajak Hotel.7%. kebijakan keuangan daerah juga perlu mempertimbangkan pada proyeksi pertumbuhan ekonomi dan investasi.4. tahun 2011 sebesar 6. Untuk itu. investasi yang dibutuhkan diperkirakan mencapai sebesar sebesar Rp. dan tahun 2012 sebesar 5. dll. 5. sebesar Rp. Anggaran daerah harus mampu memberikan transparansi dan akuntabilitas secara rasional untuk keseluruhan siklus anggaran. Pada tahun 2009 pertumbuhan ekonomi diperkirakan sebesar 6.79%. peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) serta penguatan ekonomi masyarakat. sebesar Rp. dan menghindari double anggaran. sebesar Rp.30 triliun tahun 2013 dan sebesar Rp. Demikian halnya dengan dana masyarakat dan swasta sangat dibutuhkan dan menentukan keberhasilan pembangunan di Kabupaten Garut. 124 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . Anggaran Daerah harus dikelola dengan hasil yang baik dan biaya rendah. b) mencari inovasi pendapatan daerah. dan yang tidak peka terhadap krisis dan kondisi kemiskinan masyarakat.3.30 triliun tahun 2009. 8. Pendapatan Asli Daerah (PAD) harus ditingkatkan melalui: a) pengelolaan yang lebih baik dalam bidang yang sudah ada. efisien dan efektif melalui paradigma anggaran daerah yang diperlukan. anggaran daerah yang disusun agar benar-benar mencerminkan kepentingan dan pengharapan masyarakat dengan berpegang pada pengelolaan keuangan yang ekonomis.

1. 3) Lain-lain Pendapatan Daerah yang sah yang terdiri dari Bagi Hasil Pajak dari Provinsi dan Pemerintah Daerah Lainnya serta Bantuan Keuangan dari Provinsi atau Pemerintah Daerah Lainnya. Kebijakan pendapatan keuangan daerah diarahkan kepada ketersediaan dana yang berkelanjutan dengan jumlah yang memadai. Dana Cadangan Daerah (DCD). Penerimaan Pinjaman Daerah. Dana Alokasi Umum. Perkembangan target Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Garut selama kurun waktu 6 tahun (2004-2009). Dengan demikian untuk menjamin pendapatan daerah. Kebijakan belanja keuangan daerah diarahkan untuk mendukung kebijakan dan prioritas strategis pembangunan yang memiliki nilai tambah (value-added). 5. 2) Dana Perimbangan yang terdiri dari Bagi Hasil Pajak dan Bagi Hasil Bukan Pajak.  Oleh karenanya. Pemerintah Daerah perlu memfokuskan pada pengembangan pendapatan asli daerah. Sebaliknya. arah kebijakan keuangan daerah dititik beratkan pada: 1. apabila APBD mengalami selisih lebih. Sehubungan dengan hal tersebut. Optimalisasi Aset Daerah.1. Sumber. dan Dana Alokasi Khusus. ditingkatkan penerimaannya (intensifikasi). 2. Beberapa langkah strategis untuk mendukung pencapaian target ini antara lain dilakukan dengan Intensifikasi dan Ekstensifikasi Pendapatan Daerah.29%. Semua potensi pendapatan semaksimal mungkin digali agar mampu memenuhi seluruh kebutuhan belanja. Peningkatan Dana Perimbangan serta Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak. Kebijakan pembiayaan diarahkan untuk menutup defisit dan mengalokasikan pada pos-pos pembiayaan. Komponen pembiayaan bersumber dari Sisa Lebih Perhitungan anggaran (SiLPA). Retribusi Daerah.1. sesuai capaian target visi dan misi lima tahun ke depan.sumber pendapatan yang mendukung APBD diidentifikasi dengan baik. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 125 . dan diupayakan sumber-sumber pendapatan baru (ekstensifikasi). 3. Pendapatan dari dana perimbangan sebenarnya diluar kendali Pemerintah Daerah karena alokasi dana tersebut ditentukan oleh Pemerintah Pusat berdasarkan formula yang telah ditetapkan dan sangat bergantung pada penerimaan negara. dan Hasil Penjualan Kekayaan Daerah yang dipisahkan. rata-rata pertumbuhan per tahun mengalami kenaikan sebesar 18. Arah Pengelolaan APBD 5. maka secara bertahap daerah dituntut untuk mengupayakan kemandirian pendapatannya dengan mengoptimalkan seluruh potensi pendapatan yang dimilikinya. sebagaimana Tabel 5. maka surplus tersebut akan dialokasikan dalam pembiayaan pengeluaran pada pos-pos pembiayaan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Sumber pendapatan daerah terdiri atas 1) Pendapatan Asli Daerah (PAD) yang terdiri dari kelompok Pajak Daerah. Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan dan Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah.1 Arah Pengelolaan Pendapatan Daerah Otonomi daerah dan desentralisasi berimplikasi pada semakin luasnya kewenangan daerah untuk mengatur dan mengelola pendapatan daerah. Dalam hal APBD mengalami defisit maka kebijakan pembiayaan mengupayakan sumber pemasukan untuk menutup defisit tersebut (penerimaan pembiayaan).

630.202.873.00 Rata-rata Realisasi Per Tahun Sumber : Data Tahun 2004 s.395.00 83.587.545.655.295.00 6.543.92 98.00 24. Hal ini berarti bahwa diperlukan optimalisasi dan pengembangan sumber-sumber potensi pendapatan asli daerah sebagai sumber pendanaan bagi pembangunan daerah yang ditempuh melalui penetapan kebijakan yang tidak memberatkan dunia usaha dan masyarakat yang disertai dengan penyederhanaan sistem dan prosedur administrasi pemungutan pajak dan retribusi daerah.00 1.67 50.2).323.603.323.1.285.69 94.13 11.953.880.11 25.12 8.285. kemudahan.655.600. Tahun 2008 Realisasi APBD 126 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . meningkatkan ketaatan wajib pajak dan pembayar retribusi daerah serta meningkatkan pengendalian dan pengawasan atas pemungutan PAD yang diikuti dengan peningkatan kualitas.93 100. dapat diartikan bahwa kemampuan fiskal Pemerintah Daerah Kabupaten Garut masih sangat rendah dan masih sangat tergantung pada jumlah Dana Alokasi Umum (DAU).36 19.428.011.00 83.11 6. Sedangkan apabila dibandingkan dengan target yang ditetapkan dan realisasi PAD yang dicapai pada tahun yang sama memperlihatkan kecenderungan penurunan dalam realisasi pencapainnya.00 62.00 1.1 Perkembangan Rencana dan Realisasi PAD Kabupaten Garut Tahun 2004-2009 Rencana Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 PAD 40. ketepatan dan kecepatan pelayanan.00 2009* 91.04 40.38% (Tabel 5.952.52 Proporsi PAD % 6.011.04 100.014.879.38 76.00 79.510.424.00 88. Tabel 5.126.00 24.82%.323.00 3.071.545.645.  Tabel 5.183.39 6.12 8.879.17 6.11 25.861. Memperhatikan kemampuan keuangan dari Pendapatan Asli Daerah Kabupaten Garut dengan rata-rata kontribusi per tahun terhadap APBD sebesar 6.101.424.42 Pertum buhan PAD Realisasi Pertum buhan 24.323.306.89 49.615.733.295.115.65 96.129.00 76.284.740.00 62.228.655.115.242.187.67 50.25 25.364.306.880.67 701.2 Perkembangan Realisasi Pendapatan Asli Daerah Dibandingkan dengan APBD Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 Realisasi PAD 40.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.324.952.00 1.092.732.318.049.513.259.550.375. apabila dilihat dari pertumbuhan realisasi PAD selama kurun waktu 2004-2008 rata-rata mengalami kenaikan sebesar 19.23 7.43 27.293.36 Capaian 101.00 62.09 22.092.21 (rencana) Rata-rata Per Tahun 18.67 Berdasarkan tabel 5.92 Pertumbuhan % Jumlah Pendapatan 651.29 Sumber : Perda APBD Tahun 2004 -2008 (Perda APBD 2009 Murni) 19.615.10 22.

092.241.755.285 62.936.952.600.60 7.323.338. Rata-rata proporsi PAD terhadap Penerimaan APBD adalah 6. disusul penerimaan dari Pajak Daerah mencapai 10. Tabel 5.071.971.334.52 21.578.4 Total Realisasi Pendapatan Pemerintah Kabupaten Garut Tahun 2004-2008 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 Pertumbuhan Per Tahun (%) Proporsi Per Tahun (%) PAD 40.879.011.00 19.778.000.516.208 2.880.04 10. Seandainya penerimaan Dana Perimbangan tersebut mengalami penurunan atau relatif konstan.4.94 Retribusi Daerah 30.38 %.879.091 69.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.64 12.471 104.364.880.497.273 7.88 2.00 19.927.115 76.38 Perimbangan 565.615.00 1.552.856.00 1.422.460. struktur pendapatan Kabupaten Garut termasuk masih belum kokoh.320.424.251.752.92 100.655.366.176.00 1.630.907.952.603.285.442.00 1.  Dari tabel 5.00 1.295. Tahun 2008 Realisasi APBD Secara keseluruhan.71 88. Garut Struktur penerimaan yang belum kokoh ini menyimpan peluang besar untuk mengalami keguncangan.50 14.00 1.00 76.734.52 21.363.071.820.096.606.613.314.733.011. apabila Dana Perimbangan yang diperoleh tidak terlalu besar.295.385.00 62.37 JUMLAH PAD 2004 2005 2006 2007 2008* % Rata2 Pertumb /Th % Rata2 Proporsi /Th 40.060 6.79 49.095 7.916 39.3 dapat dilihat bahwa sebetulnya sumber penerimaan dominan bagi PAD Kabupaten Garut adalah dari Retribusi Daerah yang berkontribusi sebesar 79.436.403.315 978.395.233.67 50.375. Dana Perimbangan sekitar 88.386 4.354.088.34 Pertum buhan (%) Sumber : APBD Kab.08 5.337.672.202.00 7.301 7.183. Hal ini dapat dimaklumi dikarenakan pajak dan retribusi memiliki kepastian tinggi. Tabel 5.00 83.630.306.597 32.3 Perkembangan Realisasi Komponen Pendapatan Asli Daerah Tahun 2004 – 2008 Sumber PAD Tahun Pajak Daerah 4.121.953.092 83.34 100.170 1.610.141.60% dan Pendapatan Lain Yang Sah sekitar 5.615.987.306.811 13.513.00 1.796.472 23.323.195.564.115.101.870.757 168. dipungut berdasarkan landasan legal yang kuat dan terkait dengan pemberian layanan tertentu.545.329 63.880.67 701.248 1.323.014.00 Sumber : Data Tahun 2004 s.618.387.323.06 Lain-Lain Pendapatan Asli Daerah yang Sah 4.60 Lain-lain Pendapatan yang Sah 44.00 7.684.655.400.150 62.094.63% terhadap PAD.063.218 47.07 79.006.248.214.424.000 7.049.02% sebagaimana terdapat pada tabel 5.323.680.987 4.94%. karena tingkat ketergantungan terhadap dana perimbangan dari Pusat yang terlalu besar.656 50.02 Jumlah Realisasi Pendapatan 651.284.568.566.472.92 6.396.143 618.857.016.63 Hasil Pengelolaan Kekayaan Daerah yang Dipisahkan 992.545.015 6.99 21.732.067 40. maka hal ini dapat menjadi ancaman bagi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 127 .704.

penguatan porsi PAD dalam struktur penerimaan daerah merupakan suatu hal yang mendesak yang perlu menjadi perhatian seluruh stakeholders pembangunan di Kabupaten Garut agar kapasitas pembangunan daerah tetap terjaga. Pendapatan dari bagi hasil pajak yang bersumber dari Bagi Hasil dari Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). c. b. Untuk itu. b. disebutkan pembagian yang diterima oleh pemerintah daerah dari penerimaan negara untuk hasil pengelolaan panas bumi. sebagai upaya meningkatkan kemandirian daerah dalam pelaksanaan otonomi daerah. mengingat betapa besar manfaat yang dapat diperoleh dalam upaya meningkatkan tingkat kesejahteraan masyarakat Kabupaten Garut. disamping kemungkinan untuk memperoleh hasil dari pengelolaan perkebunan besar di Kabupaten Garut yang hingga saat ini baru diperoleh berupa pajak PBB perkebunan. Dana Alokasi Umum (DAU) dan Dana Alokasi Khusus (DAK). yaitu : ayat (5) Penerimaan negara berupa pajak dan Penerimaan Negara Bukan Pajak merupakan penerimaan Pemerintah dan Pemerintah Daerah yang pembagiannya sebagai berikut. ayat (6) Bagian Pemerintah Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b dibagi dengan perincian sebagai berikut: a. Di dalam pasal 30 Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2003 tentang Panas Bumi. kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan sebesar 32% (tiga puluh dua persen). kabupaten/kota penghasil sebesar 32% (tiga puluh dua persen). 128 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . Penerimaan negara berupa pajak. diantaranya adalah dana bagi hasil dari sumber energi panas bumi kawah Darajat yang dikelola PT Chevron Geothermal Indonesia (CGI). pembagiannya ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan yang berlaku. Penerimaan Negara Bukan Pajak yang berasal dari Iuran Tetap dan Iuran Produksi. pembagiannya ditetapkan dengan perimbangan 20% (dua puluh persen) untuk Pemerintah dan 80% (delapan puluh persen) untuk Pemerintah Daerah. a. Kabupaten Garut dengan segenap potensi kekayaan Sumber Daya Alam (SDA) yang dimilikinya berpeluang besar untuk memperoleh pendapatan dari pengelolaan SDA tersebut. provinsi yang bersangkutan sebesar 16% (enam belas persen). Bagi Hasil dari Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) serta Bagi Hasil dari Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25 dan Pasal 29 Wajib Pajak Orang Pribadi. Disamping itu. potensi lainnya yang dapat dikembangkan yaitu pengelolaan sumber pertambangan di wilayah selatan yang diperlukan kehati-hatian dan kearifan dalam pengelolaannya terkait masalah kelestarian lingkungan dan penetapan kawasan lindung di daerah tersebut. Dana perimbangan terdiri dari bagi hasil pajak/bukan pajak.  kapasitas pembangunan Kabupaten Garut. Untuk itu diperlukan upaya yang lebih intensif dalam mendorong penggalian sumber-sumber PAD yang berpotensi besar untuk meningkatkan pendapatan daerah tersebut.

804.27 58. Disamping itu. Perkembangan target dari dana perimbangan secara total selama kurun waktu 6 tahun terakhir (2004-2009) rata-rata pertumbuhannya per tahun adalah sebesar 17.00 978.34 1.323.170.463.71 Pertum buhan % Realisasi 565.778.69 Pertum buhan % Rata-rata Per-Tahun 17.188.00 1. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 129 .777.24 11. Adapun perkembangan realisasi dana perimbangan selama Tahun 2004 sampai dengan Tahun 2008 sebagaimana Tabel 5.12 605.60%.387.315.5 Perkembangan Rencana dan Realisasi Dana Perimbangan Tahun 2004-2009 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 (rencana) Rencana 558.738.094. komponen terbesar dari dana perimbangan yaitu Dana Alokasi Umum sebesar 83%.248.93%.000.421.085.  selama tahun 2004-2008 menunjukkan peningkatan terus setiap tahunnya.rata sebesar 88.00 8. Realisasi kontribusi dana perimbangan terhadap APBD dalam kurun waktu yang sama rata. maka daerah tersebut dianggap atau dikategorikan sudah mandiri dalam kemampuan fiskalnya.228.08%.646. Berdasarkan perkembangan Dana Alokasi Umum (DAU) Kabupaten Garut selama tahun 2004-2008 cenderung terus mengalami peningkatan.00 1. Kabupaten Garut mendapat dana yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK) yang juga mengalami peningkatan setiap tahunnya. namun diharapkan Pemerintah dalam melakukan operasi formula DAU sesuai undang-undang bersifat transparan.36 59.66 10.786.00 1. serta memiliki prospek yang cukup baik untuk lebih ditingkatkan seiring dengan meningkatnya Wajib Pajak.723.418.967.21 8.21 21.5 berikut ini. Sementara untuk bagi hasil bukan pajak yang berupa bagi hasil sumber daya alam yang saat ini menunjukkan kecenderungan stagnasi memerlukan perhatian yang cukup serius dari pemerintah daerah untuk lebih dapat mengoptimalkan potensi sumber daya alam. hal ini menunjukkan bahwa kemampuan fiskal Kabupaten Garut dapat dikategorikan masih sangat rendah dan masih bergantung pada Dana Alokasi Umum(DAU).188. DAU yang diluncurkan dari pemerintah ke daerah bertujuan untuk menghindari kesenjangan fiskal (fiscal gap) antar daerah yang ditetapkan berdasarkan kriteria tertentu yang menekankan pada aspek pemerataan dan keadilan yang selaras dengan penyelenggaraan urusan pemerintahan yang formula dan perhitungannya ditetapkan sesuai undang-undang.00 1.93 Sumber : Perda Perhitungan APBD Tahun 2004 -2008 dan Target Murni Tahun 2009.176.01 965.385.00 618.630.396. Berdasarkan formula dan perhitungan tersebut sesuai tujuannya diharapkan apabila dari Tahun ke Tahun suatu daerah alokasi DAU-nya menurun.054.143.691. Sementara perkembangan berdasarkan realisasi selama kurun waktu 2004-2008 menunjukkan pertumbuhan rata-rata sebesar 24. Tabel 5.38 1.755.063.773.971.52 9.403.174.44 9.099.385.422.

641 1.75 4.362.897 62.071.403 44.121.315 978.364.630.83 1. sebagai salah satu unsur penting dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan dan pelayanan masyarakat.43 21.101.680.400.83 1.154.319.990.000.513.97 5.08 100.00 1.202.42 6.299.000 830.335.226.517.29 97.00 1.881.002.000 520.67 701.674.50 95.080.34 Pertum buhan % Pendapatan dan Pembiayaan 660.756.936.000 1.049.00 1.34% per tahun dan kontribusinya terhadap Jumlah Pendapatan dan Pembiayaan rata-rata sebesar 97.192.714.625.953. Dana Perimbangan dan lain-lain pendapatan daerah yang sah dalam kurun waktu 2004-2008 mengalami pertumbuhan yang berfluktuatif dengan rata-rata sebesar 21.586.143 618.125.280.486.740 36.304.904.351 79.511.7 Perkembangan Realisasi Total Pendapatan Kabupaten Garut Tahun 2004 – 2008 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 Pendapatan 651.655.971.000 206.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.900.69 Sumber : Data Tahun 2004 s.52 20.339.78 Jumlah 2004 2005 2006 2007 2008 % Rata2 Pertumb /Tahun Rata-Rata Proporsi 490.781.600.50 14.768. Aset Daerah atau Barang Milik Daerah harus dikelola dengan baik dan benar serta memiliki azas-azas fungsional.801.385.059.032 96.58 99.000. Tahun 2008 Realisasi APBD Perkembangan realisasi total pendapatan Kabupaten Garut yaitu penerimaan dari Pendapatan Asli Daerah.000.284. Disamping itu pula Asset daerah merupakan bahan dalam penyusunan Laporan Neraca Daerah yang hingga saat ini sangat berpengaruh terhadap peningkatan pembangunan.000 21.03 97.7.500.  Tabel 5.000 911.06 98.014.34 83 565.603.041. efisien.000.471 104.630.138 78.179.877.145.2 Dana Perimbangan dari Propinsi 34.70 734.245.900.00 Sumber : Data Tahun 2004 s.733.79 49.482.349. Capaian peningkatan pendapatan ini didukung oleh kondisi ekonomi regional yang relatif stabil dan keberhasilan dalam melakukan upaya-upaya intensifikasi dalam meningkatkan pendapatan daerah.183.422.000 16. Pemanfaatan / penggunausahaan Aset Daerah merupakan bagian dari sumber-sumber pendapatan asli daerah yang dapat dijadikan potensi dalam peningkatan pendapatan asli daerah secara optimal.00 1. pemerintahan 130 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . Tabel 5.049.52 Rata-rata per Tahun 7.281.000.387. akuntabilitas dan kepastian nilai. transfaran. Tahun 2008 Realisasi APBD Berkenaan dengan Kebijakan Pengelolaan Barang Milik Daerah / Asset Daerah.000 71.6 Perkembangan Realisasi Komponen Dana Perimbangan Tahun 2004-2008 Tahun Bagi Hasil Pajak/Bagi Hasil Bukan Pajak 38.992.375.323.64 13.870.775.000 38.69% per tahun sebagaimana Tabel 5.732.051.52 24.757 24.395.974.022.449.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.332.402.396.59 Dana Alokasi Umum Dana Alokasi Khusus 2.630.247.273.611.283.52 Proporsi % 98.819.248 1.592 52.000. kepastian hukum.723 56.749.

Perkembangan realisasi pendapatan asli daerah dari Retribusi Jasa Pemakaian Kekayaan Daerah selama tahun anggaran 2004 – 2008 mengalami pertumbuhan yang sangat berfluktuatif dengan rata – rata pertumbuhan pertahun sebesar 5.781.128.12 4.08% 100.650 233.Garut 2009 RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 131 .Garut 2009 .485 613.00 311.26 394.306. sebagai implementasi dari Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 dan Permendagri 17 Tahun 2007 tentang Petunjuk Teknis Pengelolaan Barang Daerah.496 Realisasi 532.90% 103.02 348.83 5.963 540.416.058.655.674.27% Pertumbuhan 4.310 524. kerjasama melalui Bangun Serah Guna (BSG) atau Bangun Guna Serah (BGS) dengan target capaian sebagai berikut : Tabel 5.27% dan 123.77% 106.555.700 277. Rencana Peningkatan pengelolaan asset daerah atau barang milik daerah diarahkan kepada pemanfaatan dan pendayagunaan asset daerah melalui sewa menyewa tanah milik Pemerintah Daerah.786.983.963 608.459 219.014.62 Pertumbuhan 6 11 12 13 14 15 6 2014 Sumber : DPPKA Kab.32 5.88% 97.20% dengan rata-rata pendapatan sebesar 103.385. transparan.675 Persentase 106.244.754. efisien.343. akuntabel.672.01 2008 264.84 4.92 5.202.01% dan 6. Untuk itu Asset Daerah perlu dioptimalisasikan secara efektif.476.75 516.9 Proyeksi Capaian Pemanfaatan dan Pendayagunaan Asset Daerah Tahun 2009 – 2014 No Urut 1 2 3 4 5 Tahun Anggaran 2009 2010 2011 2012 2013 Target Pendapatan 280.8 Capaian Target Retribusi Pemakaian Kekayaan Daerah No Urut 1 2 3 4 5 Tahun Anggaran 2004 2005 2006 2007 Target Pendapatan 497.630 Rata-rata pertumbuhan per tahun Sumber : Seksi Pembukuan DPPKA Kab. kepastian hukum dan adanya kepastian nilai yang sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku.702.61%. Rincian capaian target pendapatan dari Retribusi Jasa Pemakaian Kekayaan Daerah sebagaimana tabel berikut dibawah ini : Tabel 5.408.182.  dan peningkatan pelayanan masyarakat.252.56 449.72% 104.

899.01 1.021.00 712.435.81 100.00 Rata-rata Per Tahun 12.345.104.233.129.2 Arah Pengelolaan Belanja Daerah Belanja Daerah dipergunakan dalam rangka mendanai pelaksanaan urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan kabupaten yang terdiri dari urusan wajib.774.050.778.597.33 44.88 Pertum buhan % Capaian (%) 99. Tabel 5.36 15.088.413.32 708. pendidikan.74 97.1. kesehatan.01 Pertum buhan % Realisasi Belanja 629.800.12 99.905. sementara perkembangan realisasi alokasi belanja daerah selama kurun waktu 2004-2008 rata-rata mengalami peningkatan sebesar 22.030.545.37 22. Belanja penyelenggaraan diprioritaskan untuk melindungi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar.577.461.00 1.212.93 Sumber : Perda APBD Tahun 2004 -2008 dan Perda APBD 2009 (Murni) Untuk rata-rata proporsi perkembangan realisasi alokasi belanja daerah terhadap Jumlah Belanja dan Pembiayaan APBD sebesar 99% per Tahun sebagaimana terlihat pada Tabel 5.76 (4.11.54 99.16 43.399.645.403. Peningkatan kualitas kehidupan masyarakat diwujudkan melalui prestasi kerja dalam pencapaian standar pelayanan minimal sesuai dengan peraturan perundang-undangan. 132 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah .539.10.806.83 97.296.00 1.  5.00 13.678. fasilitas sosial dan fasilitas umum yang layak serta mengembangkan sistem jaminan sosial.00 1. Perkembangan target alokasi belanja daerah Pemerintah Kabupaten Garut selama kurun waktu 6 tahun terakhir (2004-2009) mengalami kenaikan yang berfluktuatif dengan rata-rata per tahun sebesar 17.37%. urusan pilihan dan urusan yang penanganannya dalam bidang tertentu yang dapat dilaksanakan bersama antara pemerintah dan pemerintah daerah atau antar pemerintah daerah yang ditetapkan dengan ketentuan perundangundangan.107.086.17 1.467.17 1.750.10 Perkembangan Target dan Realisasi Belanja Kabupaten Garut Tahun 2004-2009 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 *) Target Belanja 630.915.12% sebagaimana tabel 5.868.271.00 1.185.606.374.634.14) 17.722.37 16.024.52 18.09 15.

296.43 Proporsi /Tahun (%) 71.877.188. bantuan sosial.868.259.088.539.87 87.086.058 87.566. rata-rata pertumbuhan per tahun belanja SKPD untuk belanja administrasi umum sebesar 12.17 1.101 724.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.289.124.692.869.104.00 1. Uraian Komponen Belanja Belanja Administrasi Umum Belanja OP & Modal Belanja Bagi Hasil dan BanT.00 1. Belanja tidak langsung terdiri dari belanja pegawai.02% dengan proporsi sebesar RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 133 .687 11.556.030 Pertum buhan /Tahun (%) 12.806.24%.035. Keuangan Belanja Tidak Tersangka Jumlah Belanja 2004 507.06% dengan proporsi per tahun sebesar 1. struktur komponen belanja daerah mengalami perubahan.90 Sumber : Data Tahun 2004 s.00 1.06 28.738.83% dengan proporsi per tahun sebesar 16. bunga.492 98.658 50.090 244.962 69.084.523.915.296.233.12 Perkembangan Rincian Anggaran Belanja Tahun 2004 s.20 100 Sumber : BPKD Kab.28 Pertumbuhan % Belanja dan Pembiayaan 645.012. hibah. Garut Tahun 2004-2006 (Anggaran Perubahan) Sementara untuk tahun 2007-2009 dengan diberlakukannya Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah.00 1.24%.83 65.00 Rata-rata per Tahun 13.10 95.80 98.d 2006 Tahun Anggaran No.000 1.778. 3.461.999. Anggaran belanja langsung tahun 20072009 mengalami pertumbuhan sebesar -13.  Tabel 5.386.679.435.20%.021.66 99.00 1.000.185.53 98.248. 1.467.145. 13 Tahun 2006.634.345.00 712.000.371.102.347.777.413.869.611.136.32%.995 12.17 1.10%.307. belanja bagi hasil.16 43. subsidi.87% dengan proporsi per tahun sebesar 11. 2.01) 17.722. Tahun 2008 Realisasi APBD dan Tahun 2009 Rencana APBD Murni.37 98.481.460.545 2006 630.24 1.271.253 137. dengan proporsi per tahun sebesar 71. dan belanja tidak tersangka mengalami rata-rata pertumbuhan per tahun sebesar 87.75 99. Perkembangan rincian belanja tahun 2004-2006 terlihat sebagaimana tabel berikut : Tabel 5. sesuai Pasal 37 Permendagri No.000.701.2009 Dibandingkan dengan APBD Tahun 2004– 2008 Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 *) Belanja 629.00 1.88 (3.024.973.00 Proporsi% 97.842.577.606.707.050.963.37 16.060.800.399.497.32 16. Sementara untuk belanja bagi hasil dan bantuan keuangan mengalami rata-rata pertumbuhan per tahun sebesar 65.797.28 99.384.310 630.24 11. 4.374. Perkembangan belanja daerah Kabupaten Garut selama kurun waktu 3 tahun (2004 – 2006).678.899 2005 510. bantuan keuangan dan belanja tidak terduga. belanja daerah terbagi atas belanja Tidak Langsung dan Belanja Langsung.241.09 15.000 708.968 4.750.201. belanja SKPD untuk belanja Operasi Pemeliharaan dan Modal (OP & Modal) rata-rata pertumbuhan per tahunnya sebesar 95.11 Perkembangan Realisasi Alokasi Belanja Daerah Tahun 2004 .104.

10) 5.05) (119.847.093.00 13.00 3.1.799.469.950.228.54 0.185.637 104.233.959.303.650.058.249.200.877.806. pencairan dana cadangan.32 15.826.00 (397.17 21.39 57.403.908.464.00 (Angg.d 2007 Perda tentang Perhitungan/Realisasi APBD.350.52 2.104.489.000. penerimaan pinjaman daerah.22) (632.81 68.606. Perubahan) 2009 (Angg.076 4.249 65.129.946.922. Tahun 2008 Perda tentang Perubahan APBD.431.  31.961. Murni) Pertum buhan (%) Proporsi (%) Sumber : BPKD Kab.102 746.311. Tahun 2009 Perda tentang APBD (Murni) 134 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah .000.523.975 158. Tabel 5.827.573 37.000.948.600 440.23 4.80 (78.99) (442.645 1.635.801.929.531.83 37.107.29) 231.05) 32.543 61.323.03 32.113.000.23%.477.859.815.723 903.000.879.00 10.113.77 56.419.000 2.700.452.00 -3.168.726.438.106.270.00 (25.009.412.212.470 51.610.943.22) (7.580.05) (15.445.625.851.345.386.953.3 Arah Pengelolaan Pembiayaan Daerah Pembiayaan merupakan transaksi keuangan yang dimaksudkan untuk menutupi selisih antara Pendapatan dan Belanja Daerah.599.000.051.50 (73.000.13 Perkembangan Rincian Anggaran Belanja Tahun 2007-2009 2007 URAIAN Belanja Daerah Belanja Tidak Langsung Belanja Pegawai Belanja Hibah Belanja Bantuan Sosial Belanja Bantuan Keuangan Kepada Provinsi/Kabupaten/Kota dan Pemerintah Desa Belanja Tidak Terduga Belanja Langsung Belanja Pegawai Belanja Barang dan Jasa Belanja Modal Jumlah Belanja 771.031.63 31.697 152.000.296 15.760 135.835.823.119.15 926.432.30) Pertumbuhan Surplus/ Defisit -6.112.588.767. Garut.439.887 1.00 226.708. Tabel 5.620 36.96) 17.680 1.02) (22.178.544.764.31) 142.53) (14.894.019.905.970.69) (5.105. Adapun pembiayaan tersebut bersumber dari sisa lebih perhitungan anggaran sebelumnya (SiLPA).389.214.189.414 4.292.19 8.63 1.47 (87.56 (13.70 100.545. sementara anggaran belanja tidak langsung mengalami pertumbuhan sebesar 15.67 (89.00 6.70 11.371.95 65.000 54.48 3.183 140.266.72 22.000. Tahun 2007 (Anggaran Perubahan dan Tahun 2008 dan 2009 (Anggaran Murni) 5.581.088.512.47 5. penerimaan kembali pemberian pinjaman dan penerimaan piutang daerah.21 11.20 600.67 (69.959.836.70) Pertumbuhan Defisit Rata-Rata per Tahun Data Tahun 2004 s.382.845.630 1.00 9.00 5.000 17.681 256.024.107.000.000 476.83 24.127.751 222.161.726.664.000.83 27.774.755. Perubahan) 2008 (Angg.597.984 313.49) 54. hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan.399 101.914.60 Pertumbuhan Pengeluaran 15.432.751.054.339.14 Perkembangan Realisasi Pembiayaan Tahun 2004 s/d 2008 Pembiayaan Tahun 2004 2005 2006 2007 2008 2009 target Sumber : Penerimaan 9.72% dengan proporsi sebesar 68.339.845 37.67 20.77%.

450.061.000.934.000 15.846.500.128.808 4.70 8.688.000 1.000.007 6.15 Rekapitulasi Dana APBN Tugas Pembantuan Kabupaten Garut Tahun 2007-2008 NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 SKPD Disnakersostrans Disperindag Dinas SDAP RSU dr.16 2006 2.000 341.519. 61.455.080.445 4.240.000 4.7 Sumber : BPS Kab.000 742.305.70 9.000.387.000.76 2008** 2.000 10.000 Tahun 2009 6.15.545.01 2005 1.000 6.462.000 26.000 126. Dana pembangunan tidak saja berasal dari Pemerintah dan Pemerintah Daerah.000 9.000 125.79 2009 ** 3. 113.000 61. Garut Catatan : * Angka Perkiraan ** Angka Proyeksi RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 135 .000 2.320.3 Dana Masyarakat dan Mitra Dalam melaksanakan seluruh program pembangunan yang dicanangkan oleh Kabupaten Garut. yang selama tahun 2007-2009 alokasinya terus mengalami peningkatan yang cukup signifikan.355.000 4.418.922.500.469.659.240.000.000 3.000 1.693.253.000.663.650.602.37 9. Tabel 5.125.603.983.29 Milyar dan pada tahun 2009 sebesar Rp.46 10.000 520.46 Milyar yang tersebar di beberapa SOPD Rincian lengkapnya disajikan pada tabel 5.293.900.282.702. Proporsi dana yang berasal dari swasta dan masyarakat ini sangat besar dibandingkan dana pembangunan yang bersumber dari Pemerintah.500.971.000 576.021. diperlukan dukungan dana dan kontribusi dari semua pihak.468.11 2007* 2.  5.000 113.000 1. Slamet Dinas Kesehatan Dinas Pendidikan Kantor Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian Dan Ketahanan Pangan Disnakanla Dinas Kehutanan Dinas Pertanian BAPPEDA SEKRETARIAT DAERAH Jumlah Tahun 2007 1.410 4.000 12.70 Milyar kemudian meningkat pada tahun 2008 menjadi sebesar Rp.111.000 11.000.112.290.000 1.000 Alokasi Anggaran Tahun 2008 1.000 5.732.658. namun juga bersumber dari private/swasta dan masyarakat. 39.029.155.290.250.49 10.000.627.184 4.000 39.128 4.000 78.16 Investasi Kabupaten Garut Tahun 2004-2008 Uraian Investasi (milyar) PDRB-harga konstan (milyar) LPE (%) Tahun 2004 1.2 Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) Dana pembangunan yang bersumber dari APBN diantaranya APBN Tugas Pembantuan.500.430.000.680.077. Tabel 5.32 8.000 9.563. Pada tahun 2007 alokasi APBN Tugas Pembantuan sebesar Rp.796.000 1.154.768.

dan tersedianya sistem infrastruktur fisik yang baik adalah merupakan faktor-faktor yang menentukan dalam menarik minat investor untuk berinvestasi dalam suatu daerah.79 trilyun pada tahun 2004 menjadi Rp.4 Arah Kebijakan APBD dan Dana Masyarakat/Mitra 5.1 Arah Kebijakan Pendapatan Daerah Sejalan dengan kebutuhan pendanaan pembangunan daerah yang terus meningkat. Saat ini sumber pendapatan dari PAD masih relatif kecil dibandingkan dengan dana perimbangan. dan bersumber dari meningkatnya pertanian dan perdagangan. potensi ekonomi. hal ini ditunjukan dengan peningkatan LPE sebesar 4. Hal yang juga mendukung peningkatan LPE adalah terkendalinya laju inflasi.  Dari Tabel 5. Kondisi perekonomian makro Kabupaten Garut mengalami pertumbuhan pada kurun waktu tahun 2004-2008. Angka tersebut merupakan dana investasi yang bersumber dari Pemerintah (APBD dan APBN) dan swasta/mitra.30trilyun pada tahun 2008. Kepastian hukum. Dalam survey tersebut.4. konsumsi dan bertambahnya kegiatan investasi.4%. Walaupun dalam kurun waktu 2004-2008. dan masih rendahnya ketersediaan tenaga kerja yang berkualitas dapat menjadi kendala dalam upaya menarik investor ke Kabupaten Garut. Dengan melihat kondisi permasalahan ketersediaan infrastruktur fisik yang belum memadai. 3.16 terlihat bahwa nilai investasi di Kabupaten Garut selama kurun waktu 2004-2008 mengalami peningkatan dari berjumlah Rp. kondisi keamanan yang stabil. intensifikasi dan ekstensifikasi pendapatan harus terus dilakukan baik terhadap Pendapatan Asli Daerah (PAD). ketersediaan tenaga kerja yang berkualitas. Hotel dan Restoran sebesar 25. pendapatan yang bersumber dari pusat (Dana Perimbangan). 136 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . Dengan adanya peningkatan efisien ekonomi serta potensi dan daya tarik yang cukup besar. serta pendapatan lain-lain. belum adanya mapping potensi ekonomi yang akurat di wilayah Garut. sektor Perdagangan. 5. peningkatan pertumbuhan ekonomi Kabupaten Garut didukung oleh stabilitas ekonomi nasional yang tetap terjaga. diharapkan investor akan menanamkan modalnya di Kabupaten Garut sehingga diharapkan akan dapat dicapai pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi. 1. Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) pada Tahun 2008 masih didominasi oleh sektor Pertanian sebesar 47. juga ditemukan bahwa faktor-faktor inilah yang banyak menjadi kendala Pemerintah Daerah untuk menarik investor menanamkan modal. trend investasi menunjukkan kecenderungan yang meningkat. namun peningkatan belum memberikan nilai yang signifikan.89% dan sektor Jasa sebesar 9. belum terpadunya sistem kebijakan yang mendukung investasi. Hal tersebut menurut BPS Kab Garut. Kebijakan umum pendapatan daerah diarahkan untuk mendorong peningkatan pendapatan daerah melalui mobilisasi pendapatan asli daerah dan penerimaan daerah lainnya.01% pada tahun 2004 menjadi 4.79% pada tahun 2008. Oleh karena itu diperlukan upaya-upaya yang lebih kreatif untuk menarik minat peran swasta untuk berkontribusi dalam pembangunan Kabupaten Garut.14%.

  Untuk itu. Upaya penggalian sumber – sumber pendapatan daerah yang potensial dengan memperhatikan asas keadilan. terutama masyarakat miskin.sumber pendapatan yang berasal dari potensi daerah sesuai dengan kewenangan yang dimiliki dalam rangka membiayai urusan rumah tangga daerahnya. Atau meninjau ulang beberapa ketetapan pajak dan retribusi daerah. kebijakan PAD dalam bentuk pajak dan retribusi harus tidak membebani masyarakat. tugas perbantuan. Namun demikian. struktur pendapatan daerah dan asal sumber penerimaannya dapat dibagi berdasarkan 3 kelompok. Peningkatan kesadaran masyarakat untuk membayar pajak dan retribusi daerah. kebijakan pendapatan daerah untuk Tahun Anggaran 2010-2014 yang merupakan potensi daerah dan sebagai penerimaan Kabupaten Garut sesuai urusannya diarahkan melalui upaya peningkatan pendapatan daerah dari sektor pajak daerah. dekonsentrasi. Pendapatan Asli Daerah yang merupakan hasil penerimaan dari sumber. Pemantapan Kelembagaan dan Sistem Operasional Pemungutan Pendapatan Daerah. retribusi daerah dan dana perimbangan. yaitu: 1. pendidikan. karena dalam penyelenggaraan otonomi daerah didasarkan pada asas desentralisasi. Penetapan terget pendapatan harus didasarkan pada data potensi yang akurat dengan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun. Sebaliknya pemerintah telah melirik kegiatan investasi daerah yang dipandang menguntungkan dan mampu memberikan kontribusi positif dalam upaya peningkatan penerimaan daerah. Kebijakan pendapatan daerah untuk APBD Tahun Anggaran 2010-2014 disesuaikan dengan kewenangannya. kebijakan peningkatan PAD semestinya juga mengacu pada visi-misi dan prioritas pembangunan yang akan dilakukan. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 137 . daya pikul masyarakat maupun tingkat pelayanan yang di berikan oleh pemerintah daerah sendiri. Sedangkan Kebijakan pendapatan asli daerah dilakukan dalam berbagai upaya yang diarahkan untuk meningkatkan pendapatan daerah meliputi : Peningkatan kualitas pelayanan pajak dan retribusi kepada masyarakat disertai peningkatan kualitas SDM Petugas Pemungut PAD. Menaikkan pajak melalui peningkatan/penyesuaian tarif dan perluasan subyek dan obyek pajak. Dalam konteks PAD. Intensifikasi pajak dan retribusi daerah. efisien. maka segala pungututan seperti retribusi puskesmas. perlu dipahami bersama bahwa otonomi daerah tidak berarti daerah harus dapat membiayai sendiri seluruh pengeluaran rutin dan modalnya dari Pendapatan Asli Daerah. dan sejenisnya sudah selayaknya dihilangkan karena itu kontra produktif. Jika Garut akan meningkatkan pembangunan manusia. rumah sakit. dan adil serta sederhana pengadministrasiannya. rasional dengan prinsip ekonomis. Pendapatan Asli Daerah perlu dihitung secara sistematis. meski punya landasan yang legal. Artinya.

PBB) guna meningkatkan bagian bagi hasil pajak. Meningkatkan akurasi data Sumber Daya Alam sebagai dasar perhitungan pembagian dalam Dana Perimbangan. Penerapan dan penegakkan ketentuan hukum bagi wajib pajak/ wajib retribusi yang tidak memenuhi kewajibannya. Monitoring dan Evaluasi pelaksanaan Peraturan Daerah tentang Pajak dan Retribusi Daerah. pengelolaan sumber daya alam dan mineral yang tidak merusak lingkungan. Dana Perimbangan yaitu merupakan pendapatan daerah yang berasal dari APBN yang bertujuan untuk menutup celah fiscal (fiscal gap) sebagai akibat selisih kebutuhan fiskal (fiscal need) dengan kapasitas fiskal (fiscal capacity). Pembentukan BLUD dan BUMD untuk pengembangan potensi sumber daya daerah yang dikelola secara profesional. dan menjatuhkan sanksi kepada SKPD yang tidak berhasil mencapai target penerimaan pendapatan daerah secara optimal dalam satu tahun anggaran. Meningkatkan koordinasi antara instansi pengelola pajak pemerintah dan pajak daerah. Kebijakan yang akan ditempuh dalam upaya peningkatan pendapatan daerah dari Dana Perimbangan adalah sebagai berikut: Mengoptimalkan penerimaan pajak pusat yang dapat di sharing dengan daerah (PPh Perseorangan. Peningkatan kualitas dan optimalisasi pengelolaan aset untuk peningkatan pendapatan. Provinsi serta SKPD Penghasil. pengelolaan bidang lain yang terkait dengan wisata. Pemberian penghargaan kepada wajib pajak/ wajib retribusi yang telah sadar dan patuh dalam melaksanakan kewajibannya sesuai ketentuan. seperti pengelolaan air. diantaranya untuk memperoleh pendapatan dari pengelolaan SDA berupa dana bagi hasil dari sumber energi panas bumi kawah Darajat yang dikelola PT Chevron Geothermal Indonesia (CGI).  - - 2. Memberikan insentif/ bonus dan penghargaan kepada SKPD yang berhasil mencapai atau melampaui target. Meningkatkan koordinasi dengan Pemerintah Pusat dan Provinsi dalam pelaksanaan Dana Perimbangan. Revitalisasi dan restrukturisasi Badan Usaha Milik Daerah agar memberikan kontribusi Pendapatan Daerah. Meningkatkan upaya penggalangan pendanaan pembangunan yang bersumber dari APBN/PHLN (khususnya DAK dan Dana Infrastruktur Sarana dan Prasarana/DISP) dan APBD Provinsi. Pengembangan koordinasi secara sinergis di bidang Pendapatan Daerah dengan Pemerintah Pusat. Operasionalisasi. disamping kemungkinan untuk memperoleh hasil dari pengelolaan perkebunan besar di Kabupaten 138 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . diantaranya dengan melakukan inovasi pendapatan daerah. Peningkatan dan penggalian potensi sumber-sumber pendapatan lain disertai pembentukan payung hukumnya. tambang. BPHTB. Mendorong upaya intensifikasi dan ekstensifikasi pemungutan Pajak Bumi dan Bangunan (PBB).

415.577 8. Ini bertujuan untuk meningkatkan akuntabilitas perencanaan anggaran serta RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 139 . Tabel 5. Keterbukaan dalam pengelolaan keuangan negara.4.187 6.864.612.37 126. Profesionalitas.247 87.899.676.856. 3.455.15 1.581 86.070.550.522. dana darurat.625 5.8 145.736. Pemeriksaan keuangan oleh badan pemeriksa yang bebas dan mandiri.682 4.109 4.259.780.9 82.206 7.366.941.522. asas spesialitas.99 Dana Perimbangan 1.104.137.088 5. antara lain: Akuntabilitas berorientasi pada hasil.188.663.989 7.620 4.312.836 87.646.756.612.348 100 5.59 1.804 7.851.281.829.405.940 88.800. Standar Analisa Belanja (SAB).21 1.81 100.05 90.074. asas kesatuan.738.654.750 5.44 1.088. asas universalitas.864 8.590. dana bagi hasil pajak dari provinsi dan kabupaten lainnya.116.  Garut yang hingga saat ini baru diperoleh berupa pajak PBB perkebunan serta potensi pengembangan pengelolaan sumber pertambangan.986 100 1.313. belanja daerah Tahun 2010-2014 disusun dengan pendekatan anggaran kinerja yang berorientasi pada pencapaian hasil dari input yang direncanakan dengan memperhatikan prestasi kerja setiap satuan kerja perangkat daerah dalam pelaksanaan tugas. seperti asas tahunan.2 99.75 74.608.611.335.099.838.058.008.67 Lain-lain Pendapatan Daerah yang Sah 61. Tolok Ukur Kinerja dan Standar Biaya. Proporsionalitas.696.396 85.766 100 1. yang dalam pelaksanaannya disesuaikan dengan asasasas umum dalam pengelolaan keuangan negara.04 112. maupun asas-asas baru sebagai pencerminan best practices (penerapan kaidah-kaidah yang baik) dalam pengelolaan keuangan daerah.428. pokok dan fungsinya.638.964.341. Disamping prisip-prinsip di atas juga diperlukan instrument pengukuran kinerja keuangan Pemerintah Daerah yang meliputi : Standar Pelayanan Minimal (SPM).123.485.386.714.428.6 67.35 JUMLAH PENDAPATAN 1.784 100 1.624.309.73 1.522. dana penyesuaian serta bantuan keuangan dari provinsi.500.464.323 100 1.17 Asumsi Pendapatan Daerah Tahun 2010-2014 Tahun 2009 Proporsi (%) 2010 Proporsi (%) 2011 Proporsi (%) 2012 Proporsi (%) 2013 Proporsi (%) 2014 Proporsi (%) Pendapatan Asli Daerah 91.36 166.571.000 88.296 100 1.2 Arah Kebijakan Belanja Daerah Dengan berpedoman pada prinsip-prinsip penganggaran.562. Lain-lain pendapatan daerah yang sah merupakan pendapatan daerah yang diperoleh dari hibah.

Meminimalkan pemberian uang muka (UMK) kepada penyedia barang dan jasa. sebagai berikut: a. melaksanakan proper budgeting melalui analisis cost benefit dan tingkat efektifitas setiap program/kegiatan serta melaksanakan prudent spending melalui pemetaan profil resiko atas setiap belanja kegiatan beserta perencanaan langkah antisipasinya. ekonomi. Konsisten melaksanakan peraturan perundang-undangan yang berlaku dalam pengandaan barang dan jasa. upaya tersebut antara lain adalah: 1. Dalam hal pengadaan barang dan jasa setiap tahunnya dilakukan berdasarkan unit harga satuan yang berlaku pada tahun yang bersangkutan. juga diarahkan menyelenggarakan sistem pengadaan barang satu atap. melainkan per 3 bulan dengan menyesuaikan kebutuhan dan standar harga barang. dan efisiensi penggunaan anggaran ke dalam Kebijakan belanja daerah tahun 2010-2014 diarahkan untuk mendukung pencapaian target IPM. Waktu pengadaan barang juga tidak belanja sekaligus. 2. b. dan infrastruktur. maka perlu didukung oleh beberapa hal. Belanja daerah diprioritaskan dalam rangka pelaksanaan urusan pemerintahan Kabupaten Garut yang terdiri dari urusan wajib dan urusan pilihan sebagaimana ditetapkan dalam ketentuan perundang-undangan. c. untuk mengurangi resiko pemborosan dan korupsi. Menetapkan standar harga barang setiap 3 bulan atau 6 bulan sekali. menghilangkan biaya-biaya yang tidak sesuai ketentuan (“siluman”). efisien dan efektif. Efisiensi belanja pegawai ditempuh melalui kebijakan tidak menambah lagi Tenaga Kerja Kontrak (TKK) sesuai Peraturan Pemerintah Nomor 48 Tahun 2005 tentang Pengangkatan Tenaga Honorer Menjadi Calon Pegawai Negeri Sipil.61 (angka proyeksi). maupun dengan meningkatkan profesionalisme pengelola kegiatan. Kebijakan Belanja Langsung diutamakan untuk membiayai belanja modal dengan dukungan belanja pegawai serta belanja barang dan jasa secara efisien. Disamping itu. dimana dengan mempertimbangkan pencapaian IPM Tahun 2008 yang baru sebesar 70. Perencanaan pembangunan yang mendukung pencapaian IPM diarahkan untuk memperkuat bidang pendidikan. 3. Efisiensi belanja dilakukan dengan mengoptimalkan belanja untuk kepentingan publik. 140 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . d.  menjamin efektivitas program/kegiatan. kesehatan. diperlukan perencanaan kegiatan-kegiatan yang berorientasi pencapaian IPM. Kebijakan belanja daerah tahun anggaran 2010-2014 diarahkan dengan pengaturan pola pembelanjaan yang proporsional. 5. 4. Penyusunan belanja daerah diprioritaskan untuk menunjang efektivitas pelaksanaan tugas pokok dan fungsi SKPD dalam rangka melaksanakan urusan pemerintahan daerah yang menjadi tanggungjawab pemerintah Kabupaten Garut. Untuk mendukung upaya-upaya tersebut. Meminimalkan ekonomi biaya tinggi dalam pengadaan barang dan jasa baik dengan menghindari sistem bagi-bagi pekerjaan.

Pemenuhan dan pemanfaatan anggaran untuk pendidikan sebesar 20% dari Volume Anggaran APBD tiap tahunnya dengan fokus menjamin pelayanan pendidikan dasar bagi penduduk miskin melalui penuntasan Wajar DIKDAS 9 tahun dan perintisan WAJAR DIKDAS 12 tahun serta menciptakan pendidikan yang berkualitas dan terjangkau. Belanja dalam rangka peyelenggaraan urusan wajib diarahkan untuk melindungi dan meningkatkan kualitas kehidupan masyarakat dalam upaya memenuhi kewajiban daerah yang diwujudkan dalam bentuk peningkatan pelayanan dasar. Dalam mendukung pengembangan aktifitas ekonomi. peningkatan pelayanan perhubungan. pemerintah dan masyarakat. pengembangan pemberdayaan masyarakat dalam perluasan kesempatan kerja melalui Padat Karya Produktif. Dalam rangka peningkatan investasi. peningkatan sarana dan prasarana balai pelatihan ketenagakerjaan. fasilitasi pengembangan dan pembinaan usaha informal. perkebunan dan kehutanan. 7. Pengurangan persentase jumlah angkatan kerja yang menganggur hingga dibawah 10% diantaranya melalui penyiapan SDM yang siap kerja. fasilitasi pengembangan produksi dan pemasaran produk unggulan. jembatan dengan mempertahankan kondisi prasarana jalan dan jembatan. penguatan struktur ekonomi pedesaan berbasis ‘desa membangun’. 12. peningkatan dukungan infrastruktur pedesaan. fasilitasi dan stimulasi penyediaan rumah sederhana sehat serta memenuhi syarat teknis bangunan bagi masyarakat. 9. kesehatan. peternakan. Peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan kesehatan dilaksanakan dengan memperbaiki fasilitas dan pengadaan untuk pelayanan dasar kesehatan terutama untuk keluarga miskin serta kesehatan ibu dan anak. Dalam mendukung pariwisata dan pelestarian budaya. 13. Dalam rangka peningkatan daya beli masyarakat. anggaran belanja diarahkan pada peningkatan daya tarik wisata. serta memperbaiki kualitas lingkungan dan pembudayaan perilaku hidup bersih dan sehat. anggaran belanja diarahkan pada pengembangan promosi investasi. pemberdayaan komunitas perumahan dan permukiman dalam penyediaan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 141 . pemeliharaan dan pembangunan infrastruktur akan diarahkan pada pemeliharaan dan peningkatan jalan. dengan tetap memperhatikan faktor kelestarian lingkungan dan budaya lokal. peningkatan investasi program multi sektor. perikanan. memperbanyak tenaga medis terutama untuk daerah-daerah yang sulit dijangkau. pelayanan perijinan sistem satu pintu.  6. fasilitas sosial dan fasilitas umum. mendorong keterlibatan peran dunia usaha dan masyarakat dalam pemeliharaan dan penanganan prasarana jalan. kemitraan swasta. 10. peningkatan pengelolaan aset-aset warisan budaya daerah menjadi objek daya tarik wisata yang atraktif dengan pendekatan profesionalisme. pemberdayaan koperasi dan Usaha Mikro Kecil dan Menengah serta BMT. mengembangkan jaringan prasarana jalan eksternal Kabupaten Garut dengan wilayah sekitar serta meningkatkan aksesibilitas antara pusat-pusat pertumbuhan dan sentra produksi pertanian di perdesaan. anggaran belanja akan diarahkan pada revitalisasi sektor pertanian. 8. pegembangan usaha pasar tradisional. 11. pendidikan.

(performance-based budgeting) Kegiatan-kegiatan yang orientasinya terhadap pemenuhan anggaran belanja tetap (fixed cost). Mengalokasikan belanja subsidi yang digunakan untuk menganggarkan bantuan biaya produksi kepada perusahaan/lembaga tertentu agar harga jual produksi/jasa yang dihasilkan dapat terjangkau oleh masyarakat banyak. dalam bentuk gaji dan tunjangan. Mengalokasikan belanja bunga yang digunakan untuk menganggarkan pembayaran bunga utang yang dihitung atas kewajiban pokok hutang (principal outstanding) berdasarkan perjanjian pinjaman. Kebijakan untuk belanja tidak langsung meliputi hal-hal sebagai berikut : a. melalui pemberian bantuan dalam bentuk uang dan/atau barang kepada masyarakat yang diberikan secara selektif. Kebijakan hutan kemasyarakatan (social forestry) dalam bentuk sistem Pengelolaan Hutan Bersama Masyarakat (PHBM) serta pemberdayaan masyarakat sekitar hutan. b. Mengalokasikan belanja tidak terduga diarahkan pada kegiatan yang sifatnya tidak biasa atau tidak diharapkan terjadi seperti penanggulangan bencana alam dan bencana sosial yang tidak 142 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . c. d. Peningkatan sarana dan prasarana pengelolaan persampahan terutama di perkotaan. pengendalian alih fungsi lahan dan pengendalian eksploitasi yang berlebihan terhadap sumber daya alam. tidak mengikat/tidak secara terus-menerus tergantung pada kemampuan keuangan daerah dan kebutuhan atas kegiatan tersebut. e.  14. melanjutkan Gerakan Rehabilitasi Lahan Kritis (GRLK) bersama masyarakat. aksesibilitas sumber air baku dan listrik. tenaga medis dan tenaga teknis. Insentif Berbasis Kinerja. dan komitmen pembangunan yang berkelanjutan. Dalam hal kebijakan penambahan pegawai hanya diarahkan pada pemenuhan kebutuhan tenaga guru. Untuk menjaga daya dukung dan daya tampung lingkungan Kabupaten Garut. f. Pemerintah daerah akan mengarahkan anggaran pada kegiatankegiatan pengurangan pencemaran lingkungan. dan pemeliharaan sanitasi dasar lingkungan. Belanja daerah disusun berdasarkan sasaran/target kinerja Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) yang harus dicapai setiap tahunnya. 15. serta penghasilan lainnya yang diberikan kepada Pegawai Negeri Sipil yang ditetapkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Mengalokasikan belanja bantuan sosial diarahkan pada peningkatan kualitas kehidupan sosial dan ekonomi masyarakat. 16. mengembangkan kebijakan Penyediaan Air Minum dan Pengelolaan Irigasi. tidak terus menerus/tidak mengikat serta memiliki kejelasan peruntukan penggunaannya dengan mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah dan ditetapkan dengan keputusan kepala daerah. peningkatan kesadaran masyarakat untuk menjaga lingkungan dalam rangka mendukung upaya pencapaian 80% Kawasan Lindung. 17. mengantisipasi resiko bencana. Mengalokasikan belanja pegawai yang merupakan belanja kompensasi. Mengalokasikan belanja hibah diarahkan untuk mendukung fungsi penyelenggaraan pemerintahan daerah diberikan secara selektif dan rasional.

dan penerimaan piutang daerah. penerimaan kembali pemberian pinjaman. A. termasuk pengembalian atas kelebihan penerimaan daerah tahun-tahun sebelumnya yang telah ditutup. Sisa Lebih Anggaran tahun sebelumnya (SiLPA) dipergunakan sebagai sumber penerimaan pada APBD tahun berikutnya dan rata-rata SilPA akan diupayakan seminimalkan mungkin dengan melaksanakan perencanaan dan pelaksanaan anggaran secara konsisten. 2. Apabila terjadi Defisit Anggaran ditutup/ dibiayai dari Sisa Lebih Anggaran Tahun Lalu. Defisit Anggaran terjadi apabila Anggaran Pendapatan lebih kecil daripada Anggaran Belanja.3 Arah Kebijakan Pembiayaan Daerah Pembiayaan adalah transaksi keuangan daerah yang dimaksudkan untuk menutup selisih antara Pendapatan Daerah dan Belanja Daerah.  g. penerimaan pinjaman daerah. hasil penjualan kekayaan daerah yang dipisahkan. Kebijakan Pembiayaan Daerah terdiri dari penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan. Mengalokasikan Belanja Bantuan Keuangan kepada Pemerintah Desa yang digunakan untuk menganggarkan bantuan keuangan yang bersifat umum atau khusus dari Kabupaten kepada pemerintah desa. Pinjaman Daerah dan atau Transfer/ Penarikan Dana Cadangan Daerah yang dianggarkan pada Penerimaan Anggaran Pembiayaan. Belanja bantuan keuangan kepada Pemerintah Desa diarahkan dalam rangka mendukung Kebijakan Pemerintah Kabupaten Garut untuk meningkatkan pembangunan perdesaaan berbasis desa membangun melalui peningkatan Alokasi Dana Desa (ADD) untuk mendekatkan akses pendanaan pembangunan kepada masyarakat secara langsung. Penyebab utama terjadinya defisit anggaran adalah adanya kebutuhan pembangunan daerah yang semakin meningkat. Defisit APBD ditutup melalui Sisa Lebih Anggaran Tahun Lalu. RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 143 . 5. Apabila terjadi Surplus Anggaran dapat dimanfaatkan melalui Pengeluaran Anggaran Pembiayaan untuk Transfer ke Dana Cadangan. pencairan dana cadangan. Pembayaran Cicilan Utang. Kebijakan penerimaan pembiayaan tahun 2010-2014 adalah : 1. mencakup : sisa lebih perhitungan anggaran tahun anggaran sebelumnya (SiLPA). Kebijakan Penerimaan Pembiayaan Penerimaan pembiayaan adalah semua penerimaan yang perlu dibayar kembali baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya. Surplus Anggaran terjadi apabila Anggaran Pendapatan lebih besar daripada Anggaran Belanja. Penyertaan Modal (investasi) dan atau menjadi Sisa Perhitungan Anggaran tahun berkenan. diperkirakan sebelumnya. Pinjaman Daerah (Pinjaman jangka pendek dan jangka panjang) dan atau Transfer/ Penarikan Dana Cadangan Daerah. Selisih antara Anggaran Pendapatan Daerah dan Anggaran Belanja Daerah dapat mengakibatkan terjadinya Surplus atau Defisit Anggaran.4.

Penyertaan modal dan pemberian pinjaman manakala terjadi surplus anggaran. Penyelenggaraan Perijinan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) yang merupakan wujud pelayanan publik dalam tata pemerintahan. Kerjasama investasi antara Pemerintah Daerah Kabupaten Garut dengan pihak swasta atau dengan pihak government/pemerintah lain dengan perjanjian yang disepakati.  B. dan pemberian pinjaman daerah. Mendorong peningkatan investasi langsung oleh masyarakat lokal. Upaya yang dilakukan untuk meningkatkan investasi daerah adalah: 1. 2. 5. 5. sektor industri berbasis pertanian dan kelautan. Kegiatan investasi diarahkan untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat. 3. 2. Pengembangan tersebut diarahkan melalui upaya menjalin kerjasama yang lebih luas dan meningkatkan partisipasi swasta/masyarakat untuk menarik investasi yang lebih besar di Kabupaten Garut. 6. Meningkatkan koordinasi program melalui Corporate Social Responsibility (CSR) dan Program Kemitraan dan Bina Lingkungan (PKBL). Penyertaan modal BUMD dibarengi dengan revitalisasi dan restrukturisasi kinerja BUMD dan pendayagunaan kekayaan milik daerah yang dipisahkan dalam rangka efisiensi pengeluaran pembiayaan termasuk kajian terhadap kelayakan BUMD.4 Arah Kebijakan Dana Masyarakat dan Mitra Arah kebijakan Tahun 2010-2014 untuk dana masyarakat dan mitra yang merupakan potensi daerah perlu terus dikembangkan dan didorong untuk mendukung proses pembangunan Kabupaten Garut. 4. industri pengolahan. Deregulasi peraturan daerah untuk dapat meningkatkan minat berinvestasi di Kabupaten Garut.4. pembayaran pokok utang. mencakup : pembentukan dana cadangan. penyertaan modal (investasi) pemerintah daerah. dan industri manufaktur. Kebijakan pengeluaran pembiayaan tahun 2010-2014 adalah: 1. dimana investasi ditujukan pada kegiatan-kegiatan yang dapat melibatkan peran masyarakat luas seperti sektor pertanian. Pengeluaran pembiayaan direncanakan untuk pembayaran hutang pokok yang jatuh tempo dan penyertaan modal BUMD. 144 Bab V Arah Kebijakan Keuangan Daerah . Kebijakan Pengeluaran Pembiayaan Pengeluaran pembiayaan adalah pengeluaran yang akan diterima kembali baik pada tahun anggaran yang bersangkutan maupun pada tahun-tahun anggaran berikutnya. 3.

Bab VI Prinsip Dasar dan Kaidah Pelaksanaan .

Instansi Vertikal yang ada di Wilayah Kabupaten Garut.BAB VI PRINSIP DASAR DAN KAIDAH PELAKSANAAN Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 merupakan bagian yang tak terpisahkan dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Nasional Tahun 2005 – 2025. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Garut dengan didukung oleh 2. misi. penjabaran dari Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Garut tahun 2005–2025 serta merupakan kesinambungan dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Kabupaten Garut Tahun 20062009. 145 . dalam rangka mewujudkan empat misi pembangunan kabupaten Garut Tahun 2009-2014. 4. Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Nasional tahun 2004 – 2009. serta masyarakat termasuk dunia usaha. Sehubungan dengan hal tersebut. Sekretaris Daerah. tahun 2013 dan tahun 2014. tujuan. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 merupakan pedoman bagi Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dalam menyusun Rencana Strategis (Renstra) OPD Tahun 2009-2014. didasarkan pada nilai-nilai agama dan budaya daerah. berkewajiban mengkoordinasikan dan menjadi Pelaksana Harian dalam pelaksanaan RPJMD Kabupaten Garut 2009-2014. tahun 2012. Bupati. berkewajiban untuk melaksanakan program-program dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 dengan sebaik-baiknya. Sehubungan dengan hal tersebut. tahun 2012. strategi. Kecamatan dan Desa. 5. program. dalam menjalankan tugas penyelenggaraan pemerintahan daerah berkewajiban untuk mengarahkan pelaksanaan RPJMD Kabupaten Garut 20092014 dengan mengerahkan semua potensi dan kekuatan daerah. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 selanjutnya menjadi acuan pedoman bagi penyusunan Rencana Kerja Pemerintah Daerah (RKPD) Kabupaten Garut untuk tahun 2010. 3. dan kegiatan pokok pembangunan sesuai dengan tugas dan fungsinya yang disusun dengan berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 yang nantinya akan menjadi pedoman dalam menyusun Rencana Kerja Organisasi Perangkat Daerah (Renja OPD) Kabupaten Garut serta menjamin konsistensinya. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPPEDA) Kabupaten Garut berkewajiban untuk melakukan pemantauan. maka ditetapkan kaidahkaidah pelaksanaan sebagai berikut: 1. tahun 2011. kebijakan. Dalam rangka meningkatkan efektivitas pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014. fasilitasi dan mediasi terhadap penjabaran Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah Tahun 2009-2014 ke dalam Rencana Strategis Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Garut. Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Kabupaten Garut berkewajiban untuk menyusun rencana strategis yang memuat visi.

2) Sesuai dengan norma profesionalisme (Adherence with Norm Professionalism). Pemilihan kegiatan melalui arah fokus pembangunan yang didasarkan pada sasaran prioritas tahunan merujuk pada rencana capaian sosok Kabupaten Garut Tahun 2014 berdasarkan setiap sasaran misi pembangunan. yaitu kegiatan terpilih harus diyakini argumentatif dan memiliki kekhususan (Specific). Prinsip administrasi perencanaan. ketercapaian (Achievable). Periksa atau monitor pelaksanaan (Check). c. terukur (Measurable). Prinsip pelaksanaan program dan kegiatan menggunakan prinsip akuntabilitas (accountability) yang memiliki 3 (tiga) aspek. d.6. Prinsip perencanaan kegiatan mengacu kepada prinsip perencanaan yang cerdas (SMART Planning). ketersediaan sumber daya (Resources Availability). Prinsip pengendalian untuk sukses pelaksanaan kegiatan dengan memerankan : 1) Desk monitoring dan evaluasi implementasi program untuk pengendalian kualitas implementasi kegiatan dan ketaatan waktu serta output. Kerjakan apa yang telah direncanakan (Do). dan waktu (Time). maka digunakan 5 (lima) prinsip utama yaitu : a. yaitu 1) Taat dan sesuai aturan (Compliance with Regulation). b. yaitu menggunakan Shewhart Cycle yang dikenal dengan siklus PDCA dengan tahapan : Rencanakan (Plan). Prinsip dukungan kebijakan keuangan mengikuti kebutuhan program terpilih (Money Follow Program Selected Policy). 7. 8. 3) Berorientasi pada hasil yang berkualitas (Quality Result Driven). 2) Desk akuntabilitas untuk pendampingan dan pengendalian ketaatan terhadap aturan dan disiplin anggaran. dan Aksi tindak lanjut (Action). Dengan ditetapkannya Peraturan Daerah Kabupaten Garut tentang Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJPD) Tahun 2009-2014. e. 146 Bab VI Prinsip Dasar dan Kaidah Pelaksanaan . Untuk merealisasikan RPJM Daerah Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2013 yang penuh tantangan dan dinamika pembangunan. Dalam pelaksanaan Rencana Pembangunan Jangka Menengah (RPJM) Daerah Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 berpedoman kepada Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Garut agar terwujud keselarasan dan kesinambungan pembangunan daerah. maka Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2006-2009 yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah Nomor 3 Tahun 2006 dinyatakan tidak berlaku lagi.

Bab VII Penutup .

Acuan dalam menyusun visi. Acuan dan arahan bagi penentu kebijakan program dan kegiatan pembangunan serta dalam pengambilan keputusan bagi penyelenggaraan pemerintahan daerah.BAB VII P E N U T U P Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014 adalah dokumen perencanaan daerah untuk periode 5 (lima) tahunan merupakan penjabaran dari visi. Menciptakan perencanaan pembangunan yang menjamin terwujudnya sinergitas. 4. keterpaduan dan sinkronisasi dengan arah pembangunan di Kabupaten Garut serta terintegrasi dengan arah pembangunan baik provinsi maupun nasional. Hal ini sesuai dengan amanat dari Undang-undang Nomor 25 Tahun 2004 tentang Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional dan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2004 tentang Pemerintah Daerah. 2. sangat tergantung dari komitmen bersama antara Pemerintah Daerah dengan stakeholders dan seluruh lapisan masyarakat di Kabupaten Garut. diharapkan dapat dijadikan sebagai : 1. Acuan dan arahan dalam menentukan kebijakan program dan kegiatan pembangunan pada tingkat yang ada di bawahnya baik kecamatan maupun desa. Untuk itu RPJMD Kabupaten Garut Tahun 2009-2014. TTD ACENG H. RENJA OPD. dapat dijadikan pedoman dan arahan bagi seluruh pemangku kepentingan pembangunan dan penyelenggara pemerintahan di Kabupaten Garut serta terintegrasi dengan arah pembangunan Nasional selama kurun waktu 5 (lima) tahun kedepan. FIKRI 147 . Keberhasilan dan implementasi pelaksanaan RPJMD Kabupaten Garut Tahun 20092014. misi dan program Kepala Daerah yang mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Provinsi Jawa Barat Tahun 2008-2013 serta memperhatikan RPJM nasional. 3. dan KUAPPAS APBD. B U P A T I G A R U T. RENSTRA OPD. misi yang dijabarkan dalam program dan kegiatan pembangunan untuk penyusunan RKPD. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Garut Tahun 2009-2014.M.

148 Bab VII Penutup .

LAMPIRAN II .

1% 95% 75% 70% 1. 1.40% 1.00% 40.5% 85% 47:53 8 jenis 114% 97% 0.29% 51. dan pemerataan akses Pendidikan anak Usia Dini (PAUD) Sasaran Program 5 Meningkatnya jumlah peserta didik PAUD Indikator Kinerja 6 Persentase penambahan siswa TK Presentase penambahan siswa PAUD Meningkatnya APK/APM Wajar Dikdas 9 Tahun APK Wajar Dikdas 9 Tahun APM Wajar Dikdas 9 Tahun Angka Drop Out SD dan SMP Angka Melanjutkan SMP ke SMA/SMK Program Wajib Belajar Dua Belas Tahun Meningkatnya APK/APM Wajar 12 Tahun APK Wajar 12 Tahun APM Wajar 12 Tahun Angka Drop Out SMA/SMK Program Pendidikan Menengah Dicanangkan dan terimplementasikannya Wajar 12 Tahun serta mendorong berkembangnya SMK Meningkatnya jenis program PNF berbasis kompetensi Meningkatnya sekolah yang menyelenggarakan layanan bagi anak yang membutuhkan layanan khusus Meningkatnya daya tampung lembaga pendidikan Meningkatnya daya tamping SMA/SMK Terjadi pergeseran Proporsi SMK:SMA Jumlah jenis program PNF berbasis kompetensi Jumlah sekolah yang menyelenggarakan program inklusif Kondisi Eksisting 7 10.7% 75% 45:55 7 jenis 112% 96% 0.80% 92.3% 90% 73% 65% 2% 95% 50:50 10 jenis 118% 99% 0.00% Target Pencapaian 2009 8 12% 50% 2010 9 14% 55% 2011 10 16% 60% 2012 11 18% 65% 2013 12 20% 70% 2014 13 22% 75% Kebijakan 2 URUSAN PENDIDIKAN Pemerataan dan Perluasan akses pendidikan Program Wajib Belajar Pendidikan Dasar Sembilan Tahun 105.0% 100% 60:40 12 jenis Program Pendidikan Non Formal Program Pendidikan Inklusif 2 sekolah 2 sekolah 6 sekolah 12 sekolah 20 sekolah 30 sekolah 42 sekolah Meningkatkan kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan di semua jenjang Program Peningkatan kuantitas sarana dan prasarana pendidikan Persentase Penambahan sarana dan prasarana pendidikan 20.7% 75% 67% 56% 2. : Membangun Kualitas Sumber Daya Manusia yang Memiliki Kompetensi Berlandaskan Nilai Agama.00% 25% 40% 45% 45% 45% 45% 149 .9% 65% 65% 54% 2.5% 85% 70% 60% 2.5% 100% 55:45 12 jenis 120% 100% 0% 100% 77% 75% 1. Sosial dan Budaya Sesuai Kearifan Lokal Strategi 3 Peningkatan angka partisipasi pada semua jenjang dan jalur pendidikan Program Kerja 4 Pengembangan Perluasan.  MATRIK INDIKATOR KINERJA PROGRAM PEMBANGUNAN RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA MENENGAH DAERAH (RPJMD) KABUPATEN GARUT TAHUN 2009-2014 Misi 1 No 1 I.79% 3% 70% 40:60 7 jenis 110% 95% 0.2% 90% 49:51 10 jenis 116% 98% 0.0% 60% 60.

00% 90% 90.00% 55.00% 50.00% 50.00% 2012 11 60.00% 100.00% 40.00% 100% 100.00% 40.00% Program Pembelajaran Berbasis Keunggulan Lokal 30. promosi dan diklat Program Pengembangan Kurikulum dan proses pembelajaran Meningkatnya pencapaian target kurikulum Meningkatnya kualitas proses belajar mengajar Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana pendidikan Meningkatnya kuantitas dan kualitas penyelenggaraan pengembangan diri yang berbasis pendidikan kecakapan hidup Meningkatnya Kuantitas dan Kualitas pembelajaran berbasis keunggulan local Indikator Kinerja 6 Persentase pendidik dan tenaga kependidikan yang mendapatkan sertifikasi.00% 40.00% 95% 100.00% 25.00% 2011 10 50.00% 50.00% 60.00% 100% 100. relevansi dan daya saing pendidikan Strategi 3 Meningkatkan kualitas setiap jalur.00% 30.00% 40.00% 35.150 No 1 2.00% 50.00% 84% 80. pengembangan diri dan life skills 30.00% 45.00% 50.00% 100. pelatihan dan perlindungan Persentase pendidik dan tenaga kependidikan yang mendapatkan kenaikan pangkat.00% 2010 9 40.00% Program Peningkatan kualitas sarana dan prasarana pendidikan Program Pengembangan Pendidikan Kecakapan Hidup 10. proses pembelejaran.00% 35. monitoring dan evaluasi terhadap kinerja sekolah dalam memberikan pelayanan publik Frekuensi pelaksanaan penilaian pendidikan dalam 1 tahun pelajaran Presentase sekolah yang menyelenggarakan Muatan Lokal. jenjang dan jenis pendidikan dengan menitikberatkan pada pengembangan kurikulum. sarana pendidika dan penilaian pada setiap satuan pendidikan yang mampu menanamkan sikap. Pengembangan diri dan life skills yang berbasis Iptek Kondisi Eksisting 7 15.00% 60.00% 60.00% 45.00% 35% 40% 45% 50% 55% 60% .00% 2014 13 80. Kebijakan 2 Peningkatan mutu.00% Program Penerapan Manajemen Mutu Tuntas Meningkatnya kualitas sekolah dalam memberikan pelayanan publik 1 kegiatan 1 kegiatan 2 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan Program Pengembangan sistem penilaian pendidikan Penataan relevansi pendidikan yan berorientasi pada upaya pencapaian keunggulan dalam penguasaan ilmu pengetahuan dan teknologi Program Peningkatan relevansi pendidikan dan pendidikan vokasi Diperolehnya feedback untuk perbaikan PBM 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali 2 kali Berkembangnya muatan lokal. perilaku dan prestasi unggul bagi peserta didik untuk memacu daya saing Program Kerja 4 Program Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan Sasaran Program 5 Meningkatnya jumlah pendidik dan tenaga kependidikan yang mendapatkan sertifikasi pelatihan dan perlindungan Meningkatnya jumlah pendidik dan tenaga kependidikan yang mendapatkan kenaikan pangkat.00% 40. promosi dan diklat penjenjangan Persentase pencapaian target kurikulum Persentase PBM yang melaksanakan KTSP secara utuh Persentase sarana dan prasarana pendidikan yang direhabilitasi Persentase sekolah yang mennyelenggarakan pendidikan kecakapan hidup Persentase sekolah yang menyelenggarakan pembelajaran berbasis keunggulan local Jumlah sosialisasi.00% 78% 65.00% Target Pencapaian 2009 8 20.00% 76.00% 80.00% 100.00% 30.00% 2013 12 70.00% 25.00% 20.

00% 40% Meningkatkan kualitas pelayanan publik yang transparan dan akuntabilitas di lingkungan dinas pendidikan dan UPTD Pendidikan Kecamatan Meningkatkan kualitas dan kuantitas perencanaan.  Kondisi Eksisting 7 60. pembinaan.00% 70.00% 30.00% 100% 100% 100% 100% 100% Meningkatnya jumlah siswa yang bisa membaca huruf Al Qur’an Adanya standar pengelolaan satuan pendidikan Meningkatnya kualitas implementasi Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Meningkatnya jumlah satuan pendidikan yang memiliki sistem informasi dan komunikasi pendidikan Terselenggaranya manejemen pendidikan yang transfaran dan akuntabel 65.00% 30.00% 0.00% 75. sosialisasi.00% 45. bermutu. monitoring dan evaluasi terhadap implementasi MBS Persentase satuan pendidikan yang memiliki sistem informasi dan komunikasi pendidikan Persentase peningkatan kelancaran pelayanan publik Meningkatkan angka melek huruf Program Pemberantasan buta huruf latin bagi masyarakat usia 15 tahun keatas Program Pemberantasan buta huruf Al-Quran bagi pelajar Meningkatnya Angka Melek Huruf (AMH) 98.00% 35. akuntabilitas dan citra publik pendidikan Mengembangkan system pengelolaan satuan pendidikan yang akuntabel.00% 35. pelaksanaan.00% 95.00% 100% 3.98% 99.00% 50% Program Pelayanan administrasi Perkantoran Meningkatnya kuantitas dan kualitas pelayanan publik pada perkantoran pendidikan Meningkatnya kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana aparatur pada perkantoran pendidikan Lancarnya proses pindah/purna tugas PNS Meningkatnya kompetensi sumber daya aparatur Persentase kelancaran pelayanan public pada perkantoran pendidikan Persentase kelengkapan sarana dan prasarana aparatur pada perkantoran pendidikan Persentase PNS yang pindah/purna yang menerima fasilitas Jumlah pelatihan peningkatan kompetensi sumber daya aparatur Persentase kelancaran pelayanan pendidikan 80% 85% 90% 100% 100% 100% 100% Program Peningkatan sarana dan prasarana aparatur 60% 65% 75% 85% 95% 100% 100% Program Fasilitas Pindah/Purna Tugas PNS Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Program Manajemen pelayanan Pendidikan 0.00% Target Pencapaian 2009 8 65% 2010 9 70% 2011 10 75% 2012 11 80% 2013 12 85% 2014 13 90% No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Program Penataan program studi pendidikan kejuruan pada pendidikan formal dan non formal Sasaran Program 5 Tertatanya program studi pendidikan pada SMK dan lembaga kursus yang sesuai dengan kebutuhan pasar kerja Indikator Kinerja 6 Persentase satuan pendidikan kejuruan yang melakukan penataan program studi yang berorientasi pada kebutuhan pasar kerja Persentase penduduk yang bisa baca huruf latin Persentase pelajar yang bisa baca huruf Al Qur’an Persentase satuan pendidikan yang terakreditasi Jumlah sosialisasi. terarah dan terstandar sehingga dapat meningkatkan citra publik pendidikan Mengembangkan sistem informasi dan komunikasi pendidikan Program Pengembangan Sistem Pengelolaan Satuan Pendidikan Program Pengembangan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS) Program Pengembangan sistem informasi dan komunikasi pendidikan 10% 15% 20% 25% 30% 35% 40% 1 kegiatan 1 kegiatan 2 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan 4 kegiatan 10.00% 50% 75% 100% 100% 100% 1 kegiatan 1 kegiatan 2 kegiatan 3 kegiatan 3 kegiatan 3 kegiatan 3 kegiatan Meningkatnya kuantitas dan kualitas pelayanan pendidikan 80% 85% 90% 100% 100% 100% 100% 151 .00% 40.00% 85.00% 20. Penguatan tata kelola.00% 80.00% 25. evaluasi dan pelaporan program pendidikan Program Peningkatan kualitas pelayanan administrasi perkantoran pendidikan 20.00% 25.00% 15. monitoring. pengawasan.

Meningkatkan kemampuan dan budaya baca masyarakat Pengembangan Budaya baca dan pembinaan perpustakaan 28% 30% 35% 40% 45% 50% 55% Peningkatan kualitas pelayanan perpustakaan Peningkatan kapasitas sarana dan prasarana perpustakaan Peningkatan otomatisasi perpustakaan berbasis teknologi informasi Prosentase kuantitas dan kualitas layanan Jumlah perpustakaan (desa/Kelurahan) Jumlah koleksi Tersedianya sarana pendukung layanan perpustakaan 35% 212 40% 262 50% 312 60% 372 70% 422 80% 450 90% 474 33.319 4 unit komputer Layanan internet (elibrary) Katalogisasi Elektronik Peningkatan kualitas SDM pengelola perpustakaan Meningkatnya kualitas SDM para pengelola perpustakaan Meningkatnya pemahaman masyarakat tentang perpustakaan Tersedianya SDM pengelola perpustakaan yang profesional Prosentase pemahaman masyarakat di berbagai media 189 orang 34080 4 unit komputer Layanan internet (e Katalogisasi Elektronik 212 orang 36080 8 unit komputer library) 38580 14 unit komputer Layanan internet (e Katalogisasi Elektronik 252 orang 41280 20 unit komputer library) 43980 24 unit komputer Layanan internet (e Katalogisasi Elektronik 292 orang 46200 26 unit komputer library) Katalogisasi Elektronik 232 orang Katalogisasi Elektronik 272 orang Katalogisasi Elektronik 312 orang Sosialisasi UU No.152 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Pengembangan sistem pembiayaan berbasis kinerja yang diterapkan pada semua jenjang kebijakan Program Kerja 4 Program Peningkatan kapasitas perencaaan pendidikan Sasaran Program 5 Meningkatnya efisiensi dan efektifitas perencanaan pendidikan Indikator Kinerja 6 Jumlah Produk dokumen perencanaan Kondisi Eksisting 7 2 dokumen Target Pencapaian 2009 8 5 dokumen 2010 9 7 dokumen 2011 10 7 dokumen 2012 11 7 dokumen 2013 12 7 dokumen 2014 13 7 dokumen Program Peningkatan kapasitas evaluasi pendidikan Meningkatnya daya guna evaluasi dalam memperbaiki penyelenggaraan pendidikan Terlaksananya sistem pelaporan capaian kinerja dan terimplementasikannya Sistem Informasi Keuangan (SIMKeu) Meningkatnya disiplin aparatur Meningkatnya kinerja kepengawasan pendidikan Jumlah produk dokumen evaluasi pendidikan 1 dokumen 2 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen Program peningkatan sistem pelaporan capaian kinerja dan keuangan Jumlah produk dokumen pelaporan pencapaian kinerja Penerapan SIMKeu 1 dokumen 2 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 3 dokumen 50% 75% 80% 100% 100% 100% 100% Pengembangan sistem pengendalian internal Pengawasan fungsional yang terintegrasi dan dilakukan secara terus menerus Program Peningkatan disiplin aparatur Program peningkatan kinerja kepengawasan pendidikan Persentase penyelesaian kasus disiplin aparatur Persentase kunjungan pengawas ke sekolah Jumlah penyelenggaraan rapat koordinasi pemecahan masalah kepengawasan pendidikan Peningkatan minat baca Meningkatnya minat baca masyarakat Meningkatnya kualitas dan akses pelayanan Terwujudnya kualitas dan kuantitas sarana dan prasarana perpustakaan Meningkatnya kualitas layanan perpustakaan Prosentase kunjungan 60% 65% 80% 90% 100% 100% 100% 70% 75% 60% 85% 90% 100% 100% 1 kegiatan 1 kegiatan 2 kegiatan 4 kegiatan 5 kegiatan 5 kegiatan 5 kegiatan 4. 43 Tahun 2007 tentang perpustakaan 25% 30% 35% 40% 45% 50% 55% .

1. URUSAN KESEHATAN Mengembangan sistem operasional pelayanan kesehatan dasar dan rujukan terutama bagi masyarakat miskin Peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan dasar dan rujukan Pembebasan retribusi pelayanan kesehatan dasar Program obat dan perbekalan kesehatan pengadaan Obat dan Perbekalan Kesehatan Obat dan perbekalan kesehatan a.00 0.00 95 95 95 95 95 95 - 37.5 17 1.3 15 1.3 Peningkatan pelayanan dan penanggulangan masalah kesehatan Pelayanan kesehatan jiwa Cakupan pelayanan gangguan jiwa Cakupan pelayanan kesehatan kerja pada pekerja formal 0.00 39 41 43 45 47 50 Pelayanan pengobatan/ perawatan Cakupan rawat jalan Cakupan rawat inap 26.50 12 15 18 21 23 25 120.00 30 50 40 60 50 70 60 80 70 90 80 100 153 .  Kondisi Eksisting 7 166 titik Target Pencapaian 2009 8 176 titik 2010 9 187 titik 2011 10 196 titik 2012 11 206 titik 2013 12 216 titik 2014 13 226 titik No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan layanan perpustakaan keliling Preservasi dan konservasi bahan pustaka Optimalisasi sarana perpustakaan Sasaran Program 5 Meningkatnya titik layanan perpustakaan keliling Terwujudnya pelestarian bahan pustaka Terciptanya sarana perpustakaan yang representatif bagi masyarakat Indikator Kinerja 6 Jumlah titik layanan yang ada Jumlah bahan pustaka yang diperbaiki Penambahan dan rehabilitasi gedung perpustakaan 100 bundel 428 M2 320 bundel 1000 M2 570 bundel - 900 bundel 1500 M2 1325 bundel - 1650 bundel 2000 M2 1890 bundel - II.64 100 100 100 100 100 100 Program pelayanan kesehatan dasar Peningkatan pemerataan obat dan perbekalan kesehatan Peningkatan keterjangkauan harga obat dan perbekalan kesehatan terutama untuk penduduk miskin 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 Program upaya kesehatan masayarakat Pelayanan kesehatan penduduk miskin di puskesmas jaringannya Pemeliharaan dan pemulihan kesehatan Penyelenggaraan pencegahan dan pemberantasan penyakit menular dan wabah Revitalisasi sistem kesehatan Peningkatan kesehatan masyarakat - 91.27 40.7 19 1.1 23 2.60 13 1.9 21 2. Pelayanan penyediaan obat dan perbekalan kesehatan Cakupan ketersediaan obat sesuai kebutuhan Cakupan pengadaan obat essensial Cakupan pengadaan obat generik Pelayanan kesehatan anak balita dan anak prasekolah Cakupan tumbuh kembang anak balita dan anak pra sekolah Cakupan pemeriksaan siswa SD Cakupan pelayanan kesehatan remaja 10.

17 70.00 13 15 20 25 30 50 18. Penyuluhan P3 NAPZA Cakupan upaya penyuluhan P3 NAPZA oleh petugas Penyuluhan 3 Meningkatkan akurasi dan aktualisasi data sebagai dasar perencanaan pembangunan kesehatan Standarisasi pelayanan kesehatan masyarakat Program standarisasi pelayanan kesehatan Evaluasi dan pengembangan standar pelayanan kesehatan Pembangunan dan pemutakhiran data dasar pelayanan kesehatan Pembangunan dan pemutakhiran data dasar standar pelayanan kesehatan Pengembangan SIK Kabupaten Pengembangan sistem informasi kesehatan puskesmas Perbaikan gizi masyarakat a.84 15 15 15 15 15 15 b.4 4.52 12.94 85.35 80. dan Kekurangan Zat Gizi mikro lainnya bagi masyarakat miskin Pengembangan model puskesmas DTP Program pengembangan Puskesmas DTP Pemberdayaan masyarakat untuk pencapaian keluarga sadar gizi Program peningkatan sarana dan prasarana pelayanan kesehatan 3.98 90 90 90 90 90 90 79.76 75. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan Peningkatan kualitas dan kuantitas sumber daya kesehatan Akselerasi sarana dan prasarana pelayanan kesehatan Program perbaikan gizi masayarakat Penyusunan peta informasi masyarakat kurang gizi Pemberian tambahan makanan dan vitamin Penanggulangan kurang Energi Protein (KEP). Pelayanan gizi Cakupan balita mendapat Vit. Penyuluhan perilaku sehat Cakupan rumah tangga sehat Cakupan bayi yang mendapatkan ASI eksklusif Cakupan desa dengan garam beryodium baik Cakupan Posyandu Purnama 65 b.00 1.79 90 90 90 90 90 90 .00 6.48 60 70 65 75 70 80 75 85 80 90 90 100 Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 97. Anemia Gizi Besi.51 80 80 85 85 85 85 50.00 55.98 85 50 90 60 95 70 95 80 95 90 100 100 4.00 7. kurang Vitamin A.4 84.00 4.00 9.59 65. Pemantauan pertumbuhan balita Cakupan balita yang naik berat badannya (N/D) Cakupan balita Bawah Garis Merah (BGM) 74. Gangguan Akibat Kurang Yodium (GAKY). A 2 kali/ tahun Cakupan ibu hamil dapat 90 tablet Fe 97.00 3. Kebijakan 2 Meningkatnya pemberdayaan masyarakat Strategi 3 Peningkatan peran serta masyarakat Program Kerja 4 Promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat Sasaran Program 5 Pengembangan media promosi dan informasi sadar hidup sehat Penyuluhan masyarakat pola hidup sehat Indikator Kinerja 6 Promosi kesehatan dan pemberdayaan masyarakat a.154 No 1 2.00 0.

RAKSA Cakupan rumah yang memenuhi syarat kesehatan ( R ) Cakupan masyarakat yang menggunakan air limbah (A) Cakupan menggunakan jamban keluarga/kakus (K) Cakupan membuang sampah pada tempatnya (S) Cakupan penggunaan pembuangan air limbah pribadi yang memenuhi syarat kesehatan (A) b.39 65.87 55.34 70 64.2 68.29 70 24.56 28.02 56.92 57.35 62.89 56.95 58.33 66.19 46. penyelenggaraan penyelidikan epidemiologi dan penanggulangan KLB Cakupan kecamatan bebas rawan gizi Cakupan WUS dapat kapsul iodium d.43 59.5 75 77.  Kondisi Eksisting 7 100 Target Pencapaian 2009 8 100 2010 9 100 2011 10 100 2012 11 100 2013 12 100 2014 13 100 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Cakupan pemberian makanan pendamping ASI pada Gakin Cakupan balita gizi buruk mendapat perawatan c. pelayanan hygiene sanitasi di tempat umum 65. pelayanan kesehatan lingkungan Cakupan institusi yang dibina kesehatan lingkungannya c.57 67.71 100 90 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100.00 100 100 100 100 100 100 Program pengembangan lingkungan sehat Pengkajian pengembangan lingkungan sehat Penyuluhan menciptakan lingkungan sehat Sosialisasi kebijakan lingkungan sehat Pengembangan lingkungan sehat a.07 70 53.14 61.97 33.97 60 53.00 67.01 64.38 42.13 69.26 67.37 37.86 64.5 80 54.59 51 155 .58 59.5 70 72.84 54.67 67.71 56. Penyelenggaraan pembiayaan untuk Gakin dan masyarakat rentan kesehatan Cakupan wanita usia subur yang mendapat kapsul iodium 100 100 100 100 100 100 100 85.

00 100 100 100 100 100 100 . Penyelenggaraan pembiayaan untuk gakin dan masyarakat rentan kesehatan Cakupan darah donor diskrining terhadap HIV-AIDS Cakupan penderita malaria yang diobati 100.156 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Cakupan Tempat umum yang memenuhi syarat Cakupan Tempat pengelolaan makanan Program pencegahan dan penanggulangan penyakit menular Pelayanan vaksinasi bagi balita dan anak sekolah Pencegahan dan pemberantasan penyakit a.00 100 100 100 100 100 100 100.05 2011 10 68. Penyelenggaraan pendidikan epidemiologi dan penanggulangan KLB Cakupan desa/kelurahan mengalami KLB yang ditangani < 24 jam d.00 100 100 100 100 100 100 4.00 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100 100.03 60.00 5 5 5 5 5 5 66.000 penduduk < 15th Cakupan Penderita DBD yang ditangani Cakupan balita dengan diare yang ditangani c.01 76.00 100 100 100 100 100 100 100.04 2012 11 73.02 68. Pelayanan imunisasi Cakupan desa atau kelurahan UCI Pencegahan penularan penyakit endemik/ efidemik b.07 Target Pencapaian 2009 8 60.06 2010 9 64.03 64.00 100 100 100 100 100 100 135.00 90 100 100 100 100 100 Kondisi Eksisting 7 56.02 2013 12 76.02 72.00 80.01 2014 13 80 86.00 85 100 85 100 85 100 85 100 85 100 85 100 100. Pencegahan dan pemberantasan penyakit Cakupan Balita dengan pneumonia yang ditangani Cakupan Kesembuhan penderita Cakupan klien yang mendapatkan penanganan HIV-AIDS Peningkatan Surveillance Efidemologi dan Penanggulangan Wabah Cakupan infeksi menular seksual yang diobati penanganan HIV-AIDS Cakupan Acute Flacid Paralysis (AFP) rate/100.00 100.01 80 86.

00 Target Pencapaian 2009 8 > 90 2010 9 > 90 2011 10 > 90 2012 11 > 90 2013 12 > 90 2014 13 > 90 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Cakupan penderita kusta yang selesai berobat Cakupan kasus filariasis yang ditangani 100. peningkatan dan perbaikan sarana dan prasarana puskesmas/puskesmas pembantu dan jaringannya Pelayanan operasi katarak Cakupan pelayanan operasi katarak bagi keluarga miskin Bangunan baru puskesmas Bangunan baru puskesmas pembantu Pengadaan kendaraan pusling/motor Pengadaan alkes dan meubelair puskesmas Pengadaan alkes dan meubelair puskesmas Pembantu Pengadaan alat-alat posyandu Pembangunan gedung rawat inap Tambah lokal bangunan Pemeliharaan gedung puskesmas Pemeliharaan gedung pustu Pembangunan puskesmas Pembangunan puskesmas pembantu Pengadaan puskesmas keliling Pengadaan sarana dan prasarana puskesmas Pengadaan sarana dan prasarana puskesmas pembantu Pengadaan sarana dan prasarana posyandu Peningkatan puskesmas menjadi puskesmas rawat inap Peningkatan puskesmas pembantu menjadi puskesmas Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana puskesmas Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana puskesmas pembantu Pemeliharaan rutin/berkala sarana dan prasarana puskesmas keliling Rehabilitasi sedang/berat puskesmas Rehabilitasi sedang/berat puskesmas pembantu Rehabilitasi sedang/berat Rumah Dinas Polindes/Poskesdes 1 4 16 80.00 1 1 20 80 60 1 1 20 60 60 1 1 20 60 60 1 1 20 60 60 1 1 20 60 60 1 1 20 50 60 40 1 60 1 60 1 50 1 50 1 50 1 50 1 1 1 1 1 1 1 1 12 14 10 10 10 5 5 11 11 15 15 20 20 20 Rehabilitasi pusling 0 10 10 10 10 10 10 Rehabilitasi puskesmas 12 14 10 10 10 5 5 Rehabilitasi rumah dinas 15 15 0 10 13 1 15 15 15 15 15 15 1 15 15 15 15 5.00 60.00 167 100 250 100 250 100 250 100 250 100 250 100 250 Program pelayanan kesehatan penduduk miskin Program pengadaan. Pengembangan akses pelayanan kesehatan rujukan Meningkatkan jangkauan pemerataan dan kualitas layanan Kesehatan rujukan (pembangunan RSU garut selatan dan Garut utara) Pembangunan rumah sakit wilayah selatan Pembangunan rumah sakit 157 .  Kondisi Eksisting 7 100.

ruang tunggu dan lain-lain) Pengadaan bahan-bahan logistik rumah sakit Pengadaan percetakan administrasi dan surat menyurat rumah sakit Program pengawasan dan pengendalian kesehatan makanan Pengawasan keamanan dan kesehatan makanan hasil industri Indikator Kinerja 6 Kondisi Eksisting 7 0 0 0 1 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 1 1 1 2011 10 2012 11 2013 12 1 1 2014 13 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 10 10 10 10 10 . NICU Pengembangan ruang operasi Pengembangan ruang terapi Pengembangan ruang isolasi Pengembangan ruang bersalin Pengembangan ruang inkubator Pengembangan ruang bayi Pengembangan ruang rontgen Pengembangan ruang laboratorium rumah sakit Pengadaan alat-alat kesehatan RS Pengadaan obat-obatan rumah sakit Pengadaan ambulance/ mobil jenazah Pengadaan meubelair rumah sakit Pengadaan perlengkapan rumah tangga rumah sakit (dapur. ICCU. II dan III) Pengembangan ruang gawat darurat Pengembangan ruang ICU. ruang pasien. Kelas I. laundry.158 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pembangunan rumah sakit wilayah utara Sasaran Program 5 Pembangunan ruang poliklinik RS Pembangunan gedung obat/apotik Penambahan ruang rawat inap RS (VVIP. VIP.

81 90 90 95 95 95 95 6. inkubator. Pelayanan keluarga berencana Cakupan peserta KB aktif 71. Pelayanan kesehatan ibu dan bayi Cakupan kunjungan Bumil K4 Cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan Cakupan kunjungan neonatus b.63 70 72 75 75 78 80 87.  Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 10 2011 10 10 2012 11 10 2013 12 10 2014 13 10 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pengawasan dan pengendalian keamanan dan kesehatan makanan hasil produksi rumah tangga Pengawasan dan pengendalian keamanan dan kesehatan makanan restaurant Indikator Kinerja 6 1 0 10 10 10 10 10 Program peningkatan keselamatan ibu melahirkan dan anak Penyuluhan kesehatan bagi ibu hamil dari keluarga kurang mampu Peningkatan pelayanan kesehatan ibu. rontegen dan lab.24 90 90 95 95 95 95 Perawatan berkala bagi ibu hamil bagi keluarga kurang mampu Pertolongan persalinan bagi ibu dari keluarga kurang mampu 65. ruang pasien. ruang pasien. Meningkatkan sarana dan prasarana serta kualitas pelayanan pada Rumah Sakit Umum (RSU) Peningkatan sarana dan prasarana rumah sakit umum Peningkatan sarana dan prasarana RSU Pameungpeuk Tersedianya sarana dan prasrana pada Rumah Sakit Pameungpeuk Pengembangan sarana dan prasarana Rumah Sakit Pameungpeuk Pengadaan alat-alat kesehatan RS di RS Pameungpeuk Pengadaan Obat-obatan rumah sakit di RS Pameungpeuk Pengadaan ambulance/mobil jenazah di RS Pameungpeuk Pengedaan meubeuleur RS di RS Pameungpeuk Pengadaan perlengkapan rumah tangga rumah sakit (dapur. ruang ICCU +NICU. ruang operasi 75 Ruang Terapi dan Isolasi 80 Ruang bersalin. anak dan bayi a. laundry.10 0 73 Gedung Administras i 73 poliklinik. 80 87. laundry.ra wat inap dan ruang bayi 1 paket 75 Apotik. ruang tunggu dan lain-lain) di RS Pameungpeuk Pengadaan bahan-bahan logistik rumah sakit Pameungpeuk Pengadaan alat-alat kesehatan RS Pengadaan Obatobatan rumah sakit Pengadaan ambulance/mobil jenazah Pengedaan meubeuleur RS Pengadaan perlengkapan rumah tangga rumah sakit (dapur. ruang tunggu dan lain-lain) Pengadaan bahanbahan logistik rumah sakit 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 1 unit 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 159 .

000 18 328. URUSAN KELUARGA BERENCANA Mewujudkan kesejahteraan keluarga dengan cara menurunkan tingkat kelahiran (TFR) melalui pengendalian kehamilan serta meningkatkan jumlah cakupan peserta KB Jaminan ketersediaan pelayanan yang berkualitas Keluarga berencana Meningkatnya pemahaman sikap dan perilaku masyarakat dan pengelolaan data program KB-KS Terlaksananya pendataan keluarga sebagai data basis operasional Terlaksananya evaluasi dan pelaporan program 626. akuntabel.758 55.379 682. akuntabel. pengayoman dan pengadaan alkon Meningkatnya advokasi dan KIE tentang kesehatan reproduksi remaja Tercapainya peserta KB Aktif Tercapainya peserta KB Baru Terbentuknya kelompok pusat informasi dan konseling kesehatan reproduksi remaja (PIK KRR) 327.000 37 360.587 100% 100% 100% 100% 100% 100% Peningkatan Penggerakan sumber daya Pelayanan Kontrasepsi Terlaksananya pelayanan pemasangan kontrasepsi KB.000 64 412.256 54.000 72 Peningkatan kualitas data dan informasi Kesehatan Reproduksi Remaja .III Renovasi gedung 2 unit Pemelihara an gedung dan sarana perlengkap an lainnya Pengadaan perlengkap an kantar Pembangun an gedung Jamkesmas terpadu Pembangun an gedung CSSD Pengadaan sarana penunjang RSU Pemelihara an sarana dan prasarana RSU Pelaksanaan diklat SDM Akreditasi 16 pelayanan Pengemban gan SIM Pengemban gan RSU Pembangun an RSU Pengemban gan RSU Pengemban gan RSU sedang berjalan Renovasi Poliklinik Renovasi gedung penunjang Pemeilihara an sarana dan prasarana penunjang Pengadaan sarana penunjang Perluasan gedung IGD Renovasi gedung sedang berjalan Pengadaan sarana penunjang Pengadaan sarana penunjang RSU Pemeilihara an sarana dan prasarana penunjang Pelaksanaan diklat SDM Peningkatan pelayanan standar ISO Pengemban gan SIM Pengadaan sarana penunjang RSU Pemeilihara an sarana dan prasarana penunjang Pelaksanaan diklat SDM Peningkatan pelayanan standar ISO Pengemban gan SIM sedang berjalan pemelihara an sarana dan prasarana RSU Pelaksanaan diklat SDM Peningkatan pelayanan standar ISO Pengemban gan SIM Peningkatan kualitas pelayanan RSU yang akurat.000 25 344.704 644.000 42 377. VIP.224 54.867 721.755 55.352 701.II. transparan dan informatif Terpenuhinya SDM di RSU Dr.000 52 393.160 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pengadaan percetakan administrasi dan surat menyurat rumah sakit di RS Pameungpeuk Peningkatan sarana dan prasarana RSU Terwujudnya kualitas dan kuantitas fasilitas sarana dan prasarana RSU Indikator Kinerja 6 Pengadaan percetakan administrasi dan surat menyurat rumah sakit Bertambah serta tepeliharanya bangunan dan sarana RS Terpenuhinya sarana penunjang kesehatan sesuai standar RS tipe B Terpeliharanya sarana dan prasarana penunjang kesehatan RSU Kualitas dan kuantitas pelayanan sesuai SPM Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 1 paket 2010 9 1 paket 2011 10 1 paket 2012 11 1 paket 2013 12 1 paket 2014 13 1 paket Belum terwujud Gedung rawat inap VVIP.627 663. 1. transparan dan informatif Terwujudnya kualitas pelayanan RSU yang akurat.032 56.555 53. Slamet yang profesional dan proporsional sedang berjalan Pengadaan alkes dan lainnya Diklat SDM Pelaksanaan diklat SDM Peningkata n pelayanan standar ISO Pengemban gan SIM Pengemban gan sistem informasi III.940 742.755 54. Kelas I.

700 17. PMS termasuk HIV/AIDS - 42 42 42 42 42 42 3.500 17.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 126 2010 9 126 2011 10 126 2012 11 126 2013 12 126 2014 13 126 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pembinaan peran serta masyarakat dalam pelayanan KB/KR yang mandiri Sasaran Program 5 Terciptanya kemampuan peran serta dan kepedulian keluarga/masyarakat Meningkatnya pemahaman mengenai kesehatan reproduksi Fasilitasi forum pelayanan KRR bagi kelompok remaja dan kelompok sebaya di luar sekolah Meningkatnya pemahaman perilaku hidup sehat dalam menanggulangi Narkoba. Bhayangkara-IBI) Terlaksananya kegiatan KIE KB Terbinanya kelompok PIK KRR 2. 1.717 17. kemauan.000 161 . 18 25 37 42 52 64 72 Terbentuknya PIK KRR di sekolah 0 2 4 8 12 16 20 Ketahanan keluarga Terbentuknya kelompok BKB 224 332 347 362 382 402 422 Peningkatan peran serta keluarga dan masyarakat Penyiapan tenaga pendamping kelompok bina keluarga Tersedianya tenaga terlatih dan terampil dalam pengelolaan penyelenggaraan BKB secara teratur dan berlanjut Terbentuknya kelompok model BKBPosyandu-PADU Berkembangnya kelompok UPPKS yang didukung oleh permodalan mikro dan pendampingan usaha Meningkatnya jumlah Keluarga Pra Sejahtera dan KS 1 yang menjadi anggota UPPKS 42 84 126 168 210 252 294 Pengembangan model operasional BKB Posyandu-PADU Pemberian modal secara bergulir dengan jasa lunak Pemberdayaan ekonomi keluarga Terwujudnya kualitas tumbuh kembang anak melalui pengelolaan BKBPosyandu Terpenuhinya bantuan modal kelompok UPPKS bagi keluarga Pra Sejahtera dan KS I Meningkatnya kesejahteraan Keluarga Pra Sejahtera dan KS 1 56 112 168 224 280 336 392 282 292 307 322 337 352 370 1128 1168 1228 1288 1348 1408 1480 IV.800 17. TNI. Meningkatkan pemahaman kesehatan terutama ibu dan anak Meningkatkan upaya implementasi kesalehan sosial baik dikalangan aparat maupun seluruh unsur masyarakat Peningkatan advokasi dan sosialisasi Peningkatan advokasi dan sosialisasi Promosi kesehatan reproduksi Pengembangan pusat pelayanan informasi dan konseling KRR Meningkatkan penanggulangan Narkoba. PKK.600 17. PMS dan HIV/AIDS Meningkatnya kepedulian dan peran serta keluarga/masyarakat dalam pengasuhan dan pembinaan tumbuh kembang anak Terwujudnya peran serta orang tua/keluarga dalam kelompok bina keluarga balita Indikator Kinerja 6 Terbentuknya tim operasional lintas sektor (kesehatan.900 18. kemampuan dan keterampilan serta sumber kehidupan Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Memberdayakan dan mengembangkan keberfungsian sosial bagi Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial (PMKS) Pemberdayaan Fakir Miskin KAT dan PMKS lainnya Terwujudnya keberdayaan fakir miskin Fakir Miskin KAT dan PMKS lainnya Meningkatnya kamampuan Fakir Miskin KAT dan PMKS lainnya dalam memenuhi kebutuhan 359. URUSAN SOSIAL Meningkatkan penggalian potensi.

PSK.050 Pembinaan Para Penyandang Cacat dan Terlantar 8.944 100 100 130 130 150 160 Meningkatnya peran lembaga kesejahteraan masyarakat dalam usaha kesejahteraan sosial Tersedianya penyuluhan penanggulangan Narkoba dan PMS di sekolah 2.326 400 450 500 550 600 650 Pembinaan Panti Asuhan / Jompo Terwujudnya kinerja panti asuhan / panti jompo 34 34 34 34 34 34 34 Pembinaan Eks Penyandang Penyakit Sosial (eks Napi.000 1. Implementasi pemahaman mengenai bahaya narkoba kepada masyarakat Meningkatkan pemahaman bahaya narkoba kepada masyarakat Meningkatkan kemampuan eks penyandang penyakit sosial pada kehidupan berkelanjutan terpadu dan terarah Pemberdayaan Kelembagaan Kesejahteraan Sosial Program Peningkatan Penanggulangan Narkoba. PSK.844 Target Pencapaian 2009 8 150 2010 9 150 2011 10 200 2012 11 200 2013 12 250 2014 13 250 Pembinaan Anak Terlantar 84. Narkoba dan penyakit sosial lainnya) Meningkatkan Kepedulian Sosial Masyarakat dalam Usaha Kesejahteraan Sosial 3. narkoba dan penyakit sosial lainnya) Terbinanya eks penyandang sosial (narkoba dan penyakit sosial lainnya) melalui pelatihan keterampilan NA 20% 25% 30% 35% 50% Meningkatkan pengetahuan tentang bahaya narkoba pada generasi muda Memberikan pengetahuan tentang bahaya narkoba pada pelajar Program upaya pencegahan penyalahgunaan narkoba Program peningkatan peran serta kepemudaan Analisa dan evaluasi data penyalahgunaan narkoba NA 10% 30% 40% 50% 60% 75% Meningkatnya pengetahuan masyarakat/pemuda tentang bahaya narkoba NA 20% 30% 40% 45% 60% 80% .654 800 850 900 950 1. Kebijakan 2 Menyelenggakan usaha kesejahteraan sosial dengan menitik beratkan partisipasi sosial masyarakat Strategi 3 Program Kerja 4 Pelayanan dan Rehabilitasi Kesejahteraan Sosial Sasaran Program 5 Terwujudnya Keberfungsian Sosial Penyandang Masalah Kesejahteraan Sosial Terwujudnya tumbuh kembang anak menuju kesejahteraan sosial Terwujudnya keberfungsian sosial penyandang cacat Indikator Kinerja 6 Meningkatnya rasa kepercayaan diri. PMS termasuk HIV/AIDS Terwujudnya keberfungsian sosial bagi penyandang eks penyakit sosial 1. kemauan dan kemandirian Penyandang eks penyakit sosial Meningkatnya kinerja lembaga kesejahteraan sosial masyarakat dalam UKS Terlaksananya penyuluhan penanggulangan narkoba dan PMS di sekolah Melaksanakan pembinaan dalam bentuk pelatihan keterampilan berusaha bagi eks penyalahgunaan narkoba sebagai upaya terapi dan rehabilitasi Terlaksananya pemberian penyuluhan tentang bahaya narkoba bagi pemuda Terlaksananya penyuluhan pencegahan penggunaan narkoba di kalangan generasi muda Kondisi Eksisting 7 18.061 PSM 423 KT 60 ORSOS NA 103 21 12 25% 103 21 12 30% 103 21 12 40% 103 21 12 50% 103 21 12 60% 103 21 12 70% Program pembinaan eks penyandang penyakit sosial (Eks narapidana. kemauan dan kemandirian Penyandang cacat Meningkatnya kemampuan pengelolaan panti asuhan / panti jompo Meningkatnya rasa kepercayaan diri. kemauan dan kemandirian PMKS Meningkatnya kemandirian anak Meningkatnya rasa kepercayaan diri.162 No 1 2.

penghayatan. Peningkatan kerukunan dan silaturahim antar umat Meningkatkan suasana kehidupan keagamaan yang kondusif bagi pembinaan kerukunan intern umat beragama Meningkatkan tertib data dan informasi yang diperlukan dalam mendukung kelancaran program di bidang agama Terwujudnya insan yang berakhlakul karimah melalui pelaksanaan harihari besar Islam Meningkatkan pelayanan public dalam memenuhi kebutuhan data informasi dan kenyamanan dalam beribadah - 60% 65% 70% 75% 80% 80% 7. Garut ke embarkasi mesjid dapat berfungsi sebagai tempat ibadah mahdoh dan pusat kegiatan umat Islam serta ibadah sosial - 50% 100% - - - - 163 . Penataan pelayanan dalam bidang peribadatan Tertibnya pemberangkatan dan pemulangan jemaah haji dari Kab. Khot. Khottoh. Mufasir/Mufasiroh Peningkatan pembinaan peserta MTQ Peningkatan kerjasama dan silaturahim antar umat dan tokoh agama NA - 10% 15% 20% 30% 50% NA 10% 20% 100% 100% 100% 100% 30% 30% 40% 50% 60% 70% 80% Sosialisasi pedoman penanggulangan bencana 30% 30% 40% 50% 60% 70% 80% Bantuan untuk kegiatan tanggap darurat Bantuan stimulan untuk korban bencana Rehabilitasi/rekonstruksi 50% 55% 60% 65% 70% 75% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% 80% - - - - - - - 5. Pemberdayaan kafilah dalam prestasi bidang keagamaan meningkatkan prestasi pemahaman. informasi dan media massa Pendidikan dan pelatihan Terlaksananya publikasi peraturan perundangundangan Meningkatnya kemampuan aparatur dalam mengelola sistem informasi Meningkatkan keterampilan kemampuan petugas penanggulangan bencana Mewujudkan peningkatan peran serta masyarakat dalam penanganan bencana Memenuhi kelengkapan sarana/prasarana dalam penanganan bencana Pemulihan kondisi kehidupan korban bencana Memperbaiki sarana dan prasarana korban bencana Meningkatnya kemampuan Qori/Qoriah. Peningkatan pelayanan penanggulangan bencana Meningkatkan pemahaman kemampuan aparatur dan pelayanan korban bencana Program penataan peraturan perundangundangan Program pengembangan komunikasi.  Kondisi Eksisting 7 NA Target Pencapaian 2009 8 2010 9 20% 2011 10 40% 2012 11 75% 2013 12 100% 2014 13 100% No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Meningkatkan pengetahuan masyarakat terhadap bahaya narkoba Program Kerja 4 Program peningkatan pemberantasan penyakit masyarakat (PEKAT) Sasaran Program 5 Terbentuknya UNK di 42 kecamatan dan Posko anti narkoba di tingkat desa Indikator Kinerja 6 Terlaksananya penyuluhan pencegahan peredaran/penggunaan minuman keras dan narkoba Terlaksananya publikasi peraturan perundangundangan Tersedianya bimbingan SDM yang memadai untuk mengelola sistem informasi Meningkatnya pelayanan penanganan bencana maksimal Menumbuhkembangka n kebersamaan peran masyarakat dalam penanganan bencana Kelancaran dalam proses penanganan bencana Kondisi normal sendi kehidupan masyarakat kembali Sarana/prasarana kembali berfungsi Frekuensi kegiatan pembinaan pemahaman nilai isi kandungan al Quran Meningkatkan pengetahuan masyarakat pada peraturan perundang-undangan Pengembangan sistem informasi pada masyarakat 4. Hafidz/Hafidzah. pengamalan dan mengembangkan isi kandungan Al Quran Peningkatan kemampuan pemahaman penghayatan dan pengembangan Al Quran melalui penyelenggaraan MTQ Pembangunan sarana gedung LPTQ 14 7 6 5 4 3 3 Intensifnya kegiatan pembinaan tersendiri di gedung LPTQ Menumbuhkembangka n kebersamaan dalam mempertebal makna dalam peringatan harihari besar Islam Memberikan pelayanan public yang maksimal dalam melaksanakan kegiatan ibadah bagi umat - - - - - 50% 100% 6.

TKA/TPA. madrasah. TPA dan TKA 10. 35% 40% 45% 50% 55% 60% 20% 20% 40% 60% 80% 100% 35% 40% 45% 50% 55% 60% IV. Pembinaan organisasi keagamaan Peningkatan kondusifitas suasana kehidupan organisasi keagamaan dengan pembinaan kerukunan intern dan beragama Pembinaan dan pelatihan organisasi keagamaan Meningkatkan minat generasi muda dalam kegaitan remaja mesjid Meningkatkan kualitas sarana keagamaan dan peribadatan Meningkatkan kualitas mesjid. menghayati dan mengamalkan ajaranajaran agama sehingga terciptanya masyarakat religius Meningkatkan kemampuan para guru dalam metodologi dan aplikasi Memusatkan kegiatan keagamaan di Islamic Centre Indikator Kinerja 6 Meningkatnya suasana kondusif dan kenyamanan dalam beribadah Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam kegiatan keagamaan Tumbuh dan berkembangnya kelompok pembinaan keluarga & masyarakat Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 45% 2010 9 45% 2011 10 50% 2012 11 55% 2013 12 60% 2014 13 75% 45% 45% 50% 55% 60% 75% 1 1 1 1 1 1 1 9. Meningkatkan upaya implementasi kesalehan social baik di kalangan aparat maupun seluruh unsurmasyarakat Implementasi dan aktualisasi pemahaman dan pengamalan agama dalam kehidupan bermasyarakat Peningkatan pemahaman nilai-nilai agama. majlis taklim dan pontren Kondusifnya suasana kehidupan organisasi keagamaan bagi kerukunan intern umatberagama 35% 40% 45% 50% 55% 60% 12. majlis taklim dan pontren Meningkatkan suasana kehidupan keagamaan yang kondusif bagi kerukunan intern umat beragama Meningkatnya minat generasi muda dalam kegiatan remaja mesjid Meningkatnya kualitas sarana keagamaan dan peribatan Meningkatnya kualitas mesjid. madrasah. budaya dan kearifan local melalu keluarga Pemberdayaan dan fasilitasi pemahaman fungsi-fungsi keluarga (keluarga sakinah) Sasaran Program 5 Meningkatkan silaturahim dengan ulama dan tokoh masyarakat Peningkatan kerjasama dan silaturahim intern umat beragama Terwuudnya peningkatan peran serta keluarga/masyarakat dalam pengasuhan dan pembinaan tumbuhkembang anak dan remaja Terbinanya individuindividu yang mampu memahami.164 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan silaturahim ulama dan tokoh masyarakat Peningkatan silaturahim dan kerjasama intern umat beragama 8. Peningkatan kegiatan remaja mesjid Peningkatan sarana prasarana keagamaan Pelatihan pemberdayaan remaja mesjid Pemberian bantuan sarana keagamaan dan peribadatan Pemberian bantuan prasarana keagamaan dan peribadatah 13. fasilitas keagamaan Mengadakan kegiatan keagamaan berbasis Islamic Centre Meningkatnya kemampuan metodologis dan aplikasi guru madrasah diniyah. TKA/TPA. Pembinaan kerukunan hidup umat beragama untuk menciptakan Garut yang aman dan damai Program peningkatan pendidikan keagamaan aparatur dan masyarakat Peningkatan perubahan social kearah religius 35% 35% 40% 45% 50% 55% 60% Program pelatihan peningkatan kualitas guru madrasah diniyah. TKA dan TPA Terpusatnya kegiatan keagamaan di Islamic Centre 0 0 20% 40% 60% 80% 100% 50% 100% 11. Pembangunan pusat kegiatan keislaman (Islamic Center) Meningkatkan intensitas kegiatan di pusat kegiatan keislaman sehingga Islamic centre lebih hidup dan dinamis Memperbanyak inovasi kegiatan sesuai dengan perkembangan zaman Meningkatkan kelengkapan sarana. URUSAN PEMBERDAYAAN PEREMPUAN .

00% 35.00% 40.00% 40.00% 45. Pembibitan. URUSAN KEPEMUDAAN DAN OLAHRAGA Pemberdayaan pemuda dalam proses pembangunan Meningkatakan keimanan dan ketaqwaan.00% 50. 1. permasalahan dan peningkatan prestasi olahraga yang sistematis. Prov Jabar 3 Kegiatan 4 Kegiatan 5 Kegiatan 6 Kegiatan 7 Kegiatan 8 Kegiatan 9 Kegiatan Peningkatan prestasi olahraga 25.00% 30.00% 45. berkelanjutan.Jabar Frekuensi kegiatan olahraga masal Presentase peningkatan jumlah atlet yang berprestasi di Tk.00% 55. keterampilan dan sikap kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda Meningkatnya peran organisasi pemuda dalam pembangunan Meningkatnya kuantitas atlet berbakat usia dini 1 Kegiatan 2 Kegiatan 3 Kegiatan 4 Kegiatan 5 Kegiatan 6 Kegiatan 7 Kegiatan Pemberdayaan organisasi pemuda dalam pembangunan 2. kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda Peningkatan keimanan dan ketaqwaan pemuda Meningkatnya pemahaman pemuda terhadap Agama Islam Frekuensi kegiatan pembinaan keimanan dan ketaqwaan di kalangan pelajar dan pemuda Frekuensi kegiatan pelatihan kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda Frekuensi kegiatan kepemudaan oleh organisasi kepemudaan Persentase peningkatan jumlah atlet berbakat usia dini 1 Kegiatan 3 Kegiatan 4 Kegiatan 4 Kegiatan 4 Kegiatan 4 Kegiatan 4 Kegiatan Peningkatan kemampuan kewirausahaan dan kecakapan hidup pemuda Meningkatnya pengetahuan.  Kondisi Eksisting 7 4 Target Pencapaian 2009 8 4 2010 9 4 2011 10 4 2012 11 4 2013 12 4 2014 13 4 No 1 1.00% 165 . Prov. terpadu dan terarah Pembibitan atlet berbakat 1 Kegiatan 2 Kegiatan 2 Kegiatan 2 Kegiatan 2 Kegiatan 2 Kegiatan 2 Kegiatan 20. Strategi 3 Peningkatan Advokasi dan sosialisasi guna mempercepat mind set tentang persepsi gender Program Kerja 4 Kesetaraan keadilan peningkatan kualitas anak dan perempuan Penguatan kelembagaan pengarustamaan gender Sasaran Program 5 Meningkatnya peran serta dan posisi perempuan dalam pemberdayaan perempuan dan anak Meningkatnya peran perempuan dalam pemberdayaan lembaga yang berbasis gender Meningkatnya peran perempuan dalam kesejahteraan keluarga Memfasilitasi upaya perlindungan perempuan terhadap tindak kekerasan Indikator Kinerja 6 Meningkatnya peran perempuan di bidang politik dan jabatan publik Meningkatnya peran perempuan dalam pemetaan potensi organisasi dan lembaga masyarakat Terbentuknya kelompok PEKKA (Perempuan Kepala Keluarga) Terfasilitasinya korban kekerasan terhadap perempuan dalam menghadapi permasalahan Frekuensi kegiatankegiatan gender bidang pendidikan 1 1 4 7 10 14 17 Peningkatan peran serta dan kesetaraan gender dalam pembangun an Pengembangan program yang berorientasi kepada hak-hak dan perlindungan anak 2. permaslahan dan peningkatan prestasi bidang olahraga Mengembangkan sistem pembibitan. Kebijakan 2 Meningkatkan upaya pemberdayaan perempuan yang berbasis kemandirian berusaha.00% 25.00% Pemasalan olahraga Tersedianya event olahraga bagi masyarakat secara masal Meningkatnya jumlah atlet yang berprestasi di tk. Pengarustamaan Gender bidang pendidikan Meningkatkan peran serta wanita dalam pembangunan pendidikan Peningkatan kualitas hidup dan perlindungan perempuan dan anak 4 7 12 20 30 42 42 20 40 60 65 75 90 95 Peningkatan peran serta wanita dalam pembangunan pendidikan Terselenggarakannya kegiatan-kegiatan gender dalam pembangunan pendidikan 1 Kegiatan 2 Kegiatan 3 Kegiatan 4 Kegiatan 5 Kegiatan 6 Kegiatan 7 Kegiatan V.00% 35. kepemimpinan.00% 30.00% 50.

00% 3. sertifikasi.166 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasaran olahraga Sasaran Program 5 Meningkatnya pembangunan/pengadaan dan rehabilitasi sarana dan prasarana olahraga Indikator Kinerja 6 Persentase peningkatan pembangunan/pengada an dan rehabilitasi sarana dan prasarana olahraga Terwujudnya pemahaman masyarakat tentang bahaya narkoba Menurunnya peredaran gelap dan penyalahgunaan narkoba Terwujudnya kesadaran para pengguna narkoba untuk melakukan terapi dan rehabilitasi Kondisi Eksisting 7 30. URUSAN SOSIAL KETENAGAKERJAAN Menumbuhkan lapangan usaha kerja produktif untuk peningkatan daya beli masyarakat dan pengurangan pengangguran.00% 2011 10 45. 1. penempatan dan pembinaan.00% 2010 9 40. Implementasi pemahaman mengenai bahaya narkoba kepada masyarakat Meningkatkan peran dan kemampuan masyarakat untuk mencegah penyalahgunaan narkoba Pencegahan.405 Orang 25% 32 20% 160 15% 200 10% 220 5% 260 0 300 .00% 2014 13 60. sertifikasi. Pelatihan. pengawasan dan tindakan hukum Perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja Meningkatnya kesadaran hukum para pelaku produksi di bidang ketenagakerjaan Terselesaikannya kasus PHI/PHK secara musyawarah diluar pengadilan hubungan industrian 18 Kasus 20 Kasus 25 Kasus 25 Kasus 30 Kasus 35 Kasus 40 Kasus 2.00% 2012 11 50. penempatan dan pembinaan. pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba Meningkatnya pemahaman tentang bahaya penyalahgunaan narkoba Meminimalisir peredaran gelap dan penyalahgunaan narkoba Meningkatnya kesadaran para pengguna narkoba untuk melakukan terapi dan rehabilitasi 0 keg 35% 40% 50% 70% 80% 90% 0 keg 35% 40% 50% 70% 80% 90% 0 keg 35% 40% 50% 70% 80% 90% VI.00% Target Pencapaian 2009 8 35. Meningkatkan kompetensi tenaga kerja dan perlindungan hak-hak pekerja Pelatihan.00% 2013 12 55. pengawasan dan tindakan hukum Perlindungan dan pengembangan lembaga tenaga kerja Meningkatnya kesadaran hukum para pelaku produksi di bidang ketenagakerjaan Meningkatnya normanorma di bidang ketenagakerjaan Terlaksananya norma kerja Terlindunginya pekerja melalui kepesertaan Jamsostek Terlaksananya norma K3 Tercapainya nihil kecelakaan Tercapainya nilau upah Minimum Kabupaten (UMK) sama dengan kebutuhan hidup layak (KHL) Nihil pekerjaan terburuk anak Peningkatan Kwalitas dan produktifitas Tenaga Kerja Pelatihan berbasis kompetensi Terlaksananya pelatihan berbasis kompetensi 25 perusahaan 20 perusahaan 35 Perusahaan 20 perusahaan 35 perusahaan 20 insiden 81% 30 perusahaan 40 Perusahaan 20 perusahaan 40 perusahaan 15 insiden 85% 40 perusahaan 45 Perusahaan 25 perusahaan 45 perusahaan 10 insiden 90% 50 perusahaan 50 Perusahaan 25 perusahaan 50 perusahaan 5 insiden 94% 60 perusahaan 55 Perusahaan 30 perusahaan 60 perusahaan 2 insiden 98% 70 perusahaan 60 Perusahaan 35 perusahaan 65 perusahaan 1 insiden 100% 25 Perusahaan 216 perusahaan 50 perusahaan 25 insiden 81% 30% pencaker 27.

500 org pencaker 850 orang 17.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 136 2010 9 200 2011 10 240 2012 11 280 2013 12 320 2014 13 360 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pelatihan berbasis masyarakat Pelatihan keliling (MTU) Indikator Kinerja 6 Terlaksananya pelatihan berbasis masyarakat Terlaksananya pelatihan keliling (MTU) Meningkatnya motivasi kerja Berfungsinya lembaga pelatihan secara optimal Meningkatnya kemampuan wirausaha bagi pekerja Meningkatnya informasi pasar kerja Meningkatnya Pelayanan Perataraan Kerja melalui mekanisme : Antar Kerja Lokal ( AKL ). Antar Kerja Antar Daerah ( AKAD ).456 org - 25 org 30 org 40 org 45 org 50 org Pelayanan Antar Kerja Melalui Peningkatan Efektifitas Informasi Pasar Kerja dan Bursa Kerja On Line Terselenggaranya pelayanan penempatan tenaga kerja dalam hubungan kerja kepada masyarakat pencari kerja dan pengguna tenaga kerja diberbagai sektor lapangan usaha oleh lembaga penempatan pemerintah Terselenggaranya pelayanan penempatan tenaga kerja dalam hubungan kerja kepada masyarakat pencari kerja dan pengguna tenaga kerja diberbagai sektor lapangan usaha oleh swasta Terselenggaranya pelayanan penempatan tenaga kerja diluar hubungan kerja melalui pola penciptaan lapangan kerja atau usaha baru yang berproduktif dan berkesinambungan 100.500 org pencaker 900 orang 20.000 orang Pemberdayaan Bursa Kerja swasta 10 lembaga 10 Lembaga 12 Lembaga 14 Lembaga 16 Lembaga 18 Lembaga 20 Lembaga Pengembangan kesempatan kerja pedesaan dan perkotaan Terciptanya kader wirausaha baru/pemuda yang mampu memanfaatkan SDA yang tersedia 100.861 orang 26.861 orang 400 org 100 org 40 org 40 org 40 org 40 org 167 .456 orang 15. Optimalisasi fungsi lembaga pelatihan swasta Terfasilitasinya system pendanaan pelatihan berbasis masyarakat 35 lembaga - 10 lembaga 15 lembaga 25 lembaga 35 lembaga 40 lembaga 26.000 org pencaker 1. Antar Kerja Antar Negara ( AKAN ).500 org pencaker 800 orang 17.456 org 20 org 240 25 org 280 30 org 320 40 org 360 45 org 400 50 org Peningkatan Kesempatan Kerja Meningkatnya produktivitas tenaga kerja. Terlaksananya pemberdayaan bursa tenaga kerja oleh lembaga swasta 32 26.000 org pencaker 700 orang 15.000 org pencaker 750 orang 17.

Padi . Penerapan good governance dalam pengelolaan keg. Pelatihan.345. Agroindustri.199. 1.000. : Mengembangkan Ekonomi Kerakyatan Berbasis Agrobisnis.500 7.000 Target Pencapaian 2009 8 2 2 2 2010 9 2 2 2 2011 10 2 2 2 2012 11 2 2 2 2013 12 2 2 2 2014 13 2 2 2 Kebijakan 2 URUSAN PERTANIAN Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil tanaman pangan dan hortikultura 10 150 49 20 20 20 20 20 20 182 101 50 50 50 50 50 0 0 7 7 7 7 7 70 58 58 58 58 58 58 158 50 50 50 50 50 50 56 237 237 237 237 237 237 . koordinasi dan pengawalan seluruh kegiatan tanaman pangan (kelompok) Terselenggaranya Keg.buahan Magang. Garut (unit) Terlaksananya SL dan pemberdayaan Petani/P3A (paket) Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis. Kelautan dan Pariwisata disertai Pengembangan Seni Budaya Daerah Strategi 3 Meningkatkan peran dan kemampuan usaha petani tanaman pangan. Pertanian dan Kewirausahaan agribisnis Terselenggaranya SLPTT.Palawija . Tanaman pangan (kelompok) Meningkatnya kompetensi SDM holtikultura di Kab. Pendidikan. Sekolah lapang.500 12.Sayuran . Agroindustri.168 Misi 2 No 1 I. pelatihan. dan hortikultura Program Kerja 4 Peningkatan kesejahteraan petani Sasaran Program 5 Meningkatkan pendapatan usaha tani komoditas pertanian Indikator Kinerja 6 Meningkatnya pendapatan usaha tani padi (%) Meningkatnya Pendapatan usaha tani palawija (%) Meningkatnya Pendapatan usaha tani sayuran (%) Meningkatnya kemampuan kelembagaan tani dalam pengembangan agribisnis Terlaksananya Pelatihan petani dan pelaku agribisnis (orang) .Buah. Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Pemberdayaan penyuluh pertanian (Pemberdayaan Sumberdaya Pertanian) Meningkatnya kinerja sumber daya pertanian Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor pertanian di beberapa kecamatan Terlatihnya aparatur pertanian tingkat kecamatan (orang) Terwujudnya penyuluhan dan pendampingan kelompok (kel) Meningkatnya kelompok tani menjadi gabungan kelompok tani (kel) 150 30 250 250 750 15 250 100 763 200 200 300 100 200 200 300 100 200 200 300 100 200 200 300 100 200 200 300 100 Kondisi Eksisting 7 9.

584 15.309 8.153 822.244 8.081 5.086 0 0 0 132.471 47.576 2.850 8.689.974 28.434 833.364 5.681 18.300.549 5.004 8.713 33.752 8.702.542 8.573.053 5.862 6.616.020 25.756 31.770 33.609 11.888 21.946 18.000 2.135 11.494.314 281 30 2013 12 1.828 19.352 5.895 0 0 0 137.622 8.296 31.022 1.415 32.892 0 0 0 130.244 34.293 12.384 18.349 31.626 5.556 0 0 0 138.580 690.420 2.143 19.918 27.899 26.314 281 30 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Terbenahinya kelompok tani (KLP) Meningkatnya kinerja kelompok P3A (unit) Meningkatnya kemampuan peran kelembagaan usaha agrobisnis Meningkatkan produksi pertanian tanaman pangan dan hortikultura Peningkatan produksi pertanian Meningkatnya produksi.000 57.225 19.703 24.937 27.700 55.855 27.303 18.190 2.840 18.044 19.849 132.954 19.300 55.250 55.577 5.377 133.500 20.249 8.804 5.836 133.409 8.296 31.000 24.895 7.813 5.062 5.314 281 30 2011 10 1.000 25.599 51.988 27.508 51.933 5.977 352.061 26.302 126.397.530.026 1.897 761.195 18.382 2.204.740 19.000 2.106 18.488.865 19.645 5.402 31.696 12.559 34.025 18.819 305.995 5.899 24.179 57.650 56.717 8.053 5.224 0 0 0 137.795 730.314 281 30 2014 13 1.316 19.782 17. produktifitas dan kualitas produk pertanian Terwujudnya kelembagaan petani yang berorientasi agribisnis (kel) Meningkatnya areal tanam komoditas tanaman pangan : Padi (ha) Jagung (ha) Kedelai (ha) Kacang tanah (ha) Kacang hijau (ha) Ubi kayu (ha) Ubi jalar (ha) Tanama sayuran (ha) Tanaman buah-buahan (Ph) Tanaman hias (tangkai) Tanaman obat-obatan (m) Meningkatnya areal panen komoditas tanaman pangan : Padi (ha) Jagung (ha) Kedelai (ha) Kacang tanah (ha) Kacang hijau (ha) Ubi kayu (ha) Ubi jalar (ha) Tanama sayuran (ha) Tanaman buah-buahan (Ph) Tanaman hias (tangkai) Tanaman obat-obatan (m) Meningkatnya produksi tanaman pangan : padi (ton) jagung ( ton) kedelai ( ton) kacang tanah (ton) 135.684 9.349 7.591.042 21.678 7.850 33.314 281 30 2010 9 1.938 8.719 169 .093 28.195 8.472 6.133 52.754 359.850 2.789 265.600 32.408 19.040 26.711 1.109.309 8.095 363.172 43.323 5.600 32.895 0 0 0 136.873 132.656 33.241 356.874 812.436 18.500 19.214 28.654 19.314 281 30 2012 11 1.187 18.689 23.608 5.521 52.026 1.340 17.167 293.364 133.916 19.476 47.746.850 7.206 1.388 1.258 8.973 8.659.957 27.  Kondisi Eksisting 7 750 281 31 Target Pencapaian 2009 8 1.860 53.150 22.857 22.512 0 0 0 136.874 800.572 1.456 32.286 17.

109.15 22.249.250 228.467 68.197 619.43 1 2 1 6.04 6.188 1 49.993 568.20 17.82 1.581 322.489 345.48 6.03 1.16 3.16 23.11 22.88 13.540 47.50 1.52 3.150 2011 10 2.13 22.10 6.552 420.538 68.45 1 2 0 6.16 6.536.700 295.21 4.084 591.53 2.659 76.683 579.89 18.154 607.97 22.03 18.188 .519 47.044 2014 13 2.154 347.17 23.663 49.74 3.41 1.49 1.03 18.542 69.00 18.60 6.109.101 416.402 57.46 1.993 573.350 9.978 67.54 1.03 5.176 613.44 1.34 13.188 1 49.04 12.280 475.70 3.20 18.55 1.26 2.89 3.42 18.170 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 kacang hijau (ton) ubi kayu (ton) ubi jalar (ton) tanaman sayuran (ton) tanaman buah-buahan (ton) tanaman hias (tangkai) tanaman obat-obatan (kg) Meningkatnya produktifitas tananaman pangan padi (ton/ha) jagung ( ton/ha) kedelai ( ton/ha) kacang tanah (ton/ha) kacang hijau (ton/ha) ubi kayu (ton/ha) ubi jalar (ton/ha) tanaman sayuran (ton/ha) tanaman buah-buahan (kg/ph) tanaman hias (tangkai/m) tanaman obat-obatan (kg/m) Pengembangan pertanian terpadu (kel) Peningkatan Penggunaan benih bersertifikat (%) Tersusunnya kebijakan pencegahan alih fungsi lahan pertanian Meningkatnya penyerapan tenaga kerja pertanian Tersusunnya kebijakan Lahan Abadi Pertanian (paket) tersedianya kesempatan kerja di sektor pertanian (org) Penyerapan tenaga kerja bidang pertanian (org) Penyerapan tenaga kerja dan pendapatan petani melalui Gemar (org) Pengembangan urban farming dalam membuka lapangan kerja masyarakat di sekitar perkotaan (unit Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana pertanian Terpenuhinya kebutuhan sarana produksi (Paket) .47 2.02 Target Pencapaian 2009 8 2.242 2013 12 2.64 2.056.22 7.188 1 49.750 1 49.605 47.576 278.20 19.00 13.680 359.591 623.731 48.154 537.66 13.286 2010 9 2.55 1.33 3.219 625.00 22.666 8.40 1.52 1.952 338.71 6.93 22.350 9.58 1.56 1 2 0 5.874 71.75 2.676 536.13 22.12 1.357 563.484 412.47 1 2 0 Kondisi Eksisting 7 1.44 1 2 0 6.53 1.677 70.000 8.350 9.344 348.44 1 2 0 6.99 22.35 13.188 1 49.827.56 1.692 341.350 9.SP-36 (ton) 46.00 6.150 2012 11 2.89 1.301 408.16 18.580.59 1.00 1.898 48.606 10 10 10 10 10 10 20 10 20 10 20 10 20 10 20 10 20 10 10 10 10 10 10 10 1 47.urea (ton) .05 3.750 70 0 5.380 585.51 1.11 13.350 9.87 2.96 1.95 22.

000 1 0 2 2010 9 12.cornsealer (unit) Mutu hasil produk hasil olahan sesuai standar produk (%) Meningkatnya penerapan teknologi pada industri kecil dibidang pengolahan pangan dengan sasaran masyarakat miskin(%) 5 2 2 2 2 2 2 0 0 0 0 2 1 3 3 2 1 3 3 2 1 3 3 2 1 3 3 2 1 3 3 2 1 3 3 0 3 3 3 3 3 3 171 .175 15.Organik (ton) Tersedianya sarana alsintan (paket) Meningkatnya diversifikasi produk usaha pertanian Tersedianya fasiltasi kawasan agropolitan Meningkatnya multiaktifitas agribisnis ( GEMAR) Terlaksananya inovasi dan teknologi pertanian yang ramah lingkungan Meningkatnya diversifikasi usaha tani (%) Berkembangnya kawasan agrowisata/ agropolitan (unit) Penyerapan tenaga kerja pertanian (%) Terlaksananya PTT (kel) Terlaksananya SRI (Ha) Terlaksananya Sayuran organik (Kel) Penggunaan teknologi tepat guna pada pengendalian kebun petani dari gangguan OPT secara PHT dan pelestarian musuh alami (paket) Penerapan sistem usaha dengan pemanfaatan dan penggunaan Bio teknologi dan bio safety (Good Farming product) (paket) 1 1 1 1 1 1 0 2 2 2 2 2 2 756 2 2 0 100 200 5 1 100 200 5 1 100 200 5 1 100 200 5 1 100 200 5 1 100 200 5 1 5 1 1 1 1 1 1 Menurunnya tingkat kehilangan hasil pasca panen Peningkatan penerapan teknologi pertanian Meningkatnya pengolahan hasil pertanian.600 14.175 15.750 1 2 2013 12 12.ZA (ton) .000 9.600 14.175 15.Silo (unit) .  Kondisi Eksisting 7 9.600 14.600 14.750 1 2 2012 11 12.000 13.050 12.175 15.175 15.750 1 2 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 .750 1 2 2014 13 12. perkebunan Menurunnya tingkat kehilangan hasil akibat penanganan panen dan pasca panen (%) Meningkatnya alat pengolahan hasil jagung .NPK (ton) .750 1 2 2011 10 12.500 15.500 Target Pencapaian 2009 8 12.Dryer (unit) .600 14.

Data base distribusi (Paket) .172 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Meningkatnya kualitas hasil produksi olahan pangan( Orang) Terlaksananya pelatihan dan bimbingan pengopeerasian teknologi (kelompok) Terwujudnya agroklinik Holtikultura (Unit) Terpenuhinya prasarana perbenihan tanaman pangan dan holtikultura (Paket) Pengembangan Agribisnis Pengembangan agroindustri pedesaan Meningkatnya pengembangan agroindustri perdesaan berbasis pertanian (paket) Terealisasinya bantuan dalam rangka pengembangan pupuk organik (unit) Berkembangnya buahbuahan di daerah rawan longsor (unit) Terselenggaranya perkembangan FATIH (unit) Terkendalinya serangan hama dan penyakit pertanian Tersedianya Roadmap (paket) pengembangan sarana dan prasarana pemasaran hasil pertanian Penerapan GDP (Good Distribution Product) . kompos dan bio gas Pengembangan pertanian organik dan pertanian berkelanjutan Pengembangan agroindustri terpadu Pencegahan dan penanggulangan penyakit tanaman Pengembangan pasar produk pertanian tanaman pangan dan hortikultura Peningkatan Pemasaran hasil produksi pertanian Meningkatnya sarana pemasaran hasil pertanian 0 1 1 1 1 1 0 0 0 01 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 1 1 1 2 2 1 1 1 1 . ternak.penyusunan regulasi (paket) .Penerapan GDP (unit) Membangun sarana dan prasarana pasar induk (unit) Fasilitasi kemitraan pemasaran hasil pertanian (jenis) Fasilitasi promosi produk pertanian (kali) 1 0 0 0 1 0 0 0 1 1 1 1 1 1 Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 3 2010 9 3 2011 10 3 2012 11 3 2013 12 3 2014 13 3 0 100 100 100 100 100 100 0 1 1 1 1 1 1 1 1 0 1 Integrasi tanaman.

  Kondisi Eksisting 7 1 0 0 Target Pencapaian 2009 8 1 0 0 2010 9 1 1 1 2011 10 1 1 1 2012 11 1 1 1 2013 12 1 1 1 2014 13 1 1 1 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tersedianya leaflet/ bukubuku/ brosur (paket) Fasilitasi pasar komoditi (lokasi) Terbangunnya halte agribisnis (unit) Pengembangan usaha pemasaran Berkembangnya pola kemitraan usaha .Lokal (kali) .Gapoktan Sayur (unit) .produk unggulan pertanian .padi (%) .Regional (kali) .palawija (%) .Sayuran (%) 2 2 2 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 3 Meningkatnya nilai tambah pengolahan hasil pertanian Meningkatnya nilai tambah pengolahan hasil pertananian .Gapoktan palawija (unit) .Sayuran (%) Meningkatnya keuntungan industri kecil dan menengah di bidang pengolahan pangan (%) Tingkat nilai tambah diversifikasi produk terhadap pendapatan usaha tani pertanian (%) 15 20 20 35 2 2 2 5 2 2 2 5 2 2 2 5 2 2 2 5 2 2 2 5 2 2 2 5 8 4 4 4 4 4 4 173 .Nasional (kali) Terwujudnya penelitian dan pengembangan teknologi pertanian tepat guna Terwujudnya lelang agro (kali) Terlaksananya pasar tani (kali) Terselengaranya penyuluhan distribusi pemasaran hasil komoditas unggulan (kali) 1 0 0 12 1 12 1 1 1 125 1 1 1 125 1 1 1 125 1 1 1 125 1 1 1 125 1 2 2 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 0 3 2 10 4 2 12 10 12 2 12 10 2 12 10 2 12 10 2 10 Meningkatnya margin pemasaran hasil pertanian Meningkatnya margin pemasaran hasil pertanian .padi (%) .palawija (%) .Gapoktan buah (unit) -PUAP (unit) Terpromosikannya produk.

7 23.7 60.0 78.7 60.0 106.7 23.0 16.0 78.174 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatnya penanganan pasca panen dan pengolahan hasil pertanian Peningkatan Ketahanan Pangan Tertatanya Distribusi dan Perdagangan Beras Indikator Kinerja 6 Terselenggaranya penanganan pasca panen dan pengolahan hasil pertanian (paket) Terciptanya stabilitas harga gabah sesuai dengan HPP (%) Terbuktinya pusat .8 65.7 60.0 16.0 16.8 65. serta menurunnya ketergantungan terhadap pangan pokok beras.0 1 106.7 23. ketersediaan dan konsumsi sepanjang tahun Meningkatnya pengendalian keamanan pangan Tingkat konsumsi pangan 9kg/kap/tahun) padi?beras Kacang-kacangan jagung Umbi-umbian Sayuran Buah-buahan Menurunnya penggunaan bahan tambahan berbahaya pada komoditas olahan pangan(%) Meningkatnya jumlah komoditas yang bebbas dari residu pestisida Meningkatnya Penanganan lahan marjinal terselenggaranya intensifikasi lahan pekarangan melaui KWT Sayuran (unit) Buah-buahan (unit) Tanaman obat (unit) Berkembangnya teknologi pola SLPTT padi dan paliwija terwujudnya kawasan pengembangan teknologi SLPTT padi sawah (Ha) Terwujudnya kawasan pengembangan teknologi SLPTT padi gogo (ha) terwujudnya kawasan pengembangan teknologi SLPTT jagung (Ha) Terwujudnya kawasan pengembangan teknologi SLPTT kedelai (ha) Meningkatnya PSK petani sawah (orang) 2 2 2 10.8 65.0 16.0 16.7 23.pusat kegiatan agribisnis: .0 78.172 13750 2550 2850 3150 3450 3450 .Agribisnis Terpadu Meningkatnya keanekaragaman konsumsi dan kualitas pangan.0 16.0 16.7 60.7 60.Agribisnis Perberasan .000 1500 250 300 350 400 400 20.0 78.0 78.8 65.8 65.7 60.000 1 1 1 13.0 1 106.0 78.0 78.750 1 1 1 850 1 1 1 950 1 1 1 1050 1 1 1 1150 1 1 1 1150 106.0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kondisi Eksisting 7 2 Target Pencapaian 2009 8 5 2010 9 5 2011 10 5 2012 11 5 2013 12 5 2014 13 5 70 75 80 85 90 95 2 2 2 2 2 2 0 14250 200 200 200 200 200 750 500 600 700 800 800 3.7 23.7 60.8 65.7 23.0 1 106.0 1 106.7 23.0 1 106.8 65.

502 400 3750 550 Target Pencapaian 2009 8 11875 2010 9 600 300 300 85 2011 10 600 360 360 95 2012 11 600 420 420 105 2013 12 600 480 480 115 2014 13 600 480 480 115 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 meningkatnya PSK petani padi gogo (orang) Meningkatnya PSK petani jagung (orang) Meningkatnya PSK petani kedele (orang) Diperolehnya teknologi spesifikasi lokasi padi sawah LL (unit) Diperolehnya teknologi spesifikasi lokasi padi sawah LL pado gogo (unit) Diperolehnya teknologi spesifikasi lokasi (unit) Diperolehnya teknologi spesifikasi lokasi (unit) 0 475 60 60 60 60 60 50 300 0 150 250 10 10 100 60 12 150 70 14 200 80 16 250 80 16 250 Intesifikasi padi hibrida pola SLPTT Terwujudnya kawasan pengembangan padi hibrida (ha) meningkatnya PSK petani (orang) Diperolehnya teknologi spesifikasi lokasi LL (unit) 0 0 2 250 10 - 300 10 5 450 15 5 600 20 5 750 25 5 750 25 5 Sekolah lapang pengendalian hama terpadu (SLPHT) Terselenggaranya sekolah lapang pangan dalam hama terpadu (unit) Terbentuknya regu pengendali hama tingkat desa (kelompok) Terbentuknya kawasa Agribisnis ramah lingkungan (unit) meningkatnya PSK petani (orang) Tersedianya sarana pengendalian OPT (KG/LT) Tumbuh dan berkembangnya SL-PHT di tingkat kelompok tani (unit) Terwujudnya agroklinik dan klinik tanaman di tingkat kelompok tani sentra holtikultura (unit) Berfungsinya brigade protesi tanaman komoditas holtilkultura (unit) 2 - 5 5 5 5 5 52 - 3 3 3 3 3 312 0 - 90 1000 90 1500 90 1000 90 1300 90 1300 0 - 8 8 10 11 11 1 - 5 7 9 10 10 1 - - 1 1 1 1 175 .  Kondisi Eksisting 7 0 2.444 9.

holtikultura.000 0 0 2 25 200.000 1000 500 8 15 250.000 1000 500 16 15 250.000 1000 500 16 15 5 4 4 8 12 16 16 9 2 2 2 2 2 0 16050 0 0 10 10 3 10 10 3 15 20 4 15 20 4 15 20 4 25 400 400 400 400 400 .176 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pengembangan Penangkaran Benih tanaman Pangan dan holtilkultura Indikator Kinerja 6 Terwujudnya penangkaran benih padi (ha) Terwujudnya Penagkaran kacang tanah (ha) Terwujudnya penangkaran benih kedele (ha) Tersedianya alat pasca panen jagung silo (unit) Drayer (unit) Meningkatnya SDM Penangkar benih Buahbuahan (kelompok) Meningkatnya SDM Penangkar benih sayuran (kelompok) Tersedianya benih jeruk (pohon) Tersedianya benih alpuket (pohon) Tersedianya benih kesemek (pohon) Tersedianya benih sayuran kentang (%) bertambahnya prosentase jumlah petani pengguna benih buah-buahan yang bersertifikat (%) Bertambahnya prosentase jumlah petani pengguna benih sayuran yang bersertifikat (%) Tertatanya kelembagaan penangkar benih holtikultura (kelompok) Terealisasinya kegiatan bantuan benih dan penguatan kelembagaan perbenihan (Ha) Model pengembangan kawasan produksi Komoditi tanaman Pangan.000 1000 300 4 15 250.000 500 2 15 250. biofarmaka Demplot benih unggul bermutu (Unit) Demplot teknologi tepat guna (unit) Demplot teknologi peningkatan indeks Pertanian (IP) padi gogo (unit) Terwujudnya kawasan jagung (Ha) 1 1 22 1 1 5 1 1 10 1 1 15 1 1 20 1 1 20 Kondisi Eksisting 7 25 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 25 2011 10 25 2012 11 30 2013 12 30 2014 13 30 0 25 25 25 25 50 25 60 25 70 25 80 25 80 52 5 10 15 20 20 185.000 1000 500 12 15 250.

  Kondisi Eksisting 7 25 0 100 Target Pencapaian 2009 8 100 2010 9 150 100 150 2011 10 150 100 150 2012 11 200 100 150 2013 12 200 100 150 2014 13 200 100 150 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Terbangunnya kawasan kedelai (Ha) Terbangunnya kawasan kacang tanah (Ha) Berkembangnya kawasan sentra produksi kentang (Ha) Berkembangnya kawasan sentra produksi tomat (Ha) Berkembangnya kawasan sentra produksi cabe(Ha) Meningkatnya populasi tanaman paprika (pohon) Berkembangnya kawasan sentra produksi jeruk (HA) Berkembangnya populasi komoditas alpukat (pohon) Berkembangnya kawasan sentra produksi strawberi (Ha) Berkembangnya komoditas Kesemek (Ha) Meningkatnya produksi Mawar (Tangkai) Meningkatnya produksi Anthurium (tangkai) Berkembangnya kawasan sentra produksi jahe (Ha) 100 100 100 100 100 100 100 100 31.Pedesaan (Ha) Tersedianya infrastruktur pertanian .770 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1 1 4 0 1 1 2 5 1 1 2 5 1 1 2 5 1 1 2 5 1 1 2 5 1 1 2 5 177 .Teknis (HA) .jitut (paket) .434 8.268 23.1/2 Teknis (Ha) .000 1000 50 1 2 5000 1000 10 1 2 1000 2000 10 2 2 1000 2000 10 2 5 1000 2000 10 2 10 1000 2000 10 2 10 1000 2000 10 2 Peningkatan wawasan Aparatur Pertanian Meningkatnya kualitas tata guna lahan dan air serta terkendalinya konversi lahan pertanian Kunjungan ke lokasi model (Unit) Meningkatnya luas cakupan lahan yang teririgsasi (%) .000 840 0 100 3000 300 500 100 4000 800 1000 100 4000 1100 1000 100 4000 1400 2000 100 4000 1700 3000 100 4000 2000 3000 26 30 30 35 40 45 45 0 5.Jides (paket) Menurunnya luas konversi lahan pertanian (Ha/ph) Tersedianya pompa dangkal (unit) 8.

lahan kering (Ha) Intensifikasi Kacang Tanah Terwujudnya kawasan pengembangan intensifikasi kacang tanah (Ha) Meningkatnya PSK petani (orang) Penanganan Pasca Panen dan Pengolahan hasil pertanian Peningkatan fungsi BBH Terbinanya kelompok pengolah hasil pertanian (kelompok) Tersedianya pohon induk sebagai sumber mata tempel (pohon) Terpenuhinya kebutuhan mata tempel jeruk untuk penangkar benih jeruk (mata) Terwujudnya sarana dan prasarana BBH yang memadai (unit) Penerapan teknologi Budidaya komoditas Holtikultura Terwujudnya penerapan GAP komoditas buahbuahan (unit) Terwujudnya penerapan GAP komoditas Sayuran (unit) Terlaksananya Pengembangan budidaya jamur (kelompok) Terwujudnya penerapan SCM untuk komoditas holtikultura (unit) Pengembangan pertanian lahan kering Terwujudnya Pengembangan Pertanian lahan kering (Ha) Optimalnya penggunaan lahan (Ha) Tertanganinya lahan dikawasan cipamatuh (Ha) 0 0 205 195 0 215 205 110 215 205 110 215 205 110 215 205 110 215 205 110 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 5 2010 9 5 2011 10 5 2012 11 5 2013 12 5 2014 13 5 0 0 330 20 330 40 330 60 330 80 330 80 787 1039 1039 1039 1039 1039 1039 210.178 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tersedianya Embung (unit) Tersedianya irigasi sprinkel (unit) Tersediannya irigasi tetes (unit) Tersedianya air permukaan (unit) Meningkatnya indek pertanaman (IP) .000 250.000 250.lahan sawah (%) .000 7 0 1 1 1 1 1 5 0 2 2 2 2 2 2 0 2 2 2 2 2 0 1 0 0 0 0 0 1 0 1 1 1 1 1 0 840 840 640 640 640 0 0 75 45 75 45 100 50 100 50 100 50 .000 250.000 250.000 250.000 250.

Garut (unit) Terselenggaranya kegiatan mekanisasi dalam mendukung peningkatan produksi komoditas holtikultura (unit) Meningkatnya produksi dan mutu holtikultura di kab.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 0 1 2010 9 650 2011 10 650 2012 11 500 2013 12 500 2014 13 500 - No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Rehab jaringan irigasi Penelitian dan pengembangan sumberdaya pertanian (Pendampingan APBN) Indikator Kinerja 6 berfungsinya jaringan irigasi (Ha) Peningkatan sarana dan prasarana pertanian (Paket) Meningkatnya Pasca Panen dan pemasaran hasil (Paket) Terselenggaranya kegiatan mekanisasi pra panen (Alsintan) unit Terkendalinya serangan OPT pada komoditas holtikultura (unit) Meningkatnya penggunaan benih holtikultura bermutu tinggi di Kab. Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil perkebunan Meningkatkan peran dan kemampuan usaha petani perkebunan Peningkatan kesejahteraan petani Meningkatnya keterampilan petani perkebunan Berkembangnya kelompok tani perkebunan Meningkatnya pemanfaatan lahan tidur yang berbasis lingkungan 135 145 150 150 150 150 150 68 45 20 20 20 20 20 100 250 250 250 250 250 250 Meningkatkan Produksi Pertanian/Perkebunan Peningkatan Ketahanan Pangan Tersusunnya data base potensi perkebunan 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 179 .) terselenggaranya pelatihan petani dan pelaku agribisnis (orang) Terbina dan terfasilitasinya kelompok tani perkebunan (KLP) Penanaman lahan tidur dengan pola konservasi (Ha) Terpenuhinya data dan informasi statistik perkebunan (buku) Tersedianya peta penyebaran komoditas perkebunan (buah) 42 42 42 42 42 42 42 2. Garut (unit) 1 - - - - - 15 - - - - - 1 - - - - - 2 2 2 2 2 2 2 3 1 - - - - - 2 2 2 2 2 2 2 Pengawasan kebijakan perberasan ( RASKIN) Terlaksananya pengawasan distribusi beras untuk masyarakat miskin (RASKIN) (Kec.

karet Terbangunnya demplot tanaman akarwangi berbasis konservasi (Ha) 50 Ha 0.03 0.5 900 4 5 Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 6 2011 10 6 2012 11 6 2013 12 6 2014 13 6 5 5 5 5 5 73 75 75 100 100 100 6 144 6 3 6 3 6 3 6 3 6 3 6 3 4 5 5 5 5 5 5 3 5 5 5 5 5 5 .03 0.230 11.59 0.8 0.75 1.atsiri .03 0.03 0.180 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tersedianya road map pengembangan pemasaran hasil perkebunan (paket) Pemanfaatan lahan dibawah tegakan Meningkatnya keanekaragaman komoditas perkebunan (jenis) Terwujudnya pengembangan pertanian pada lahan kerig (ha) Terjaganya kualitas benih perkebunan Peningkatan penerapan teknologi pertanian/ perkebunan tersedianya sarana dan prasarana teknologi tepat guna Tersedianya bibit bersertifikat (komoditi) Meningkatnya jumlah alat pengolah hasil tanaman perkebunan (unit) bimbingan teknis dan sosialisasi pengoperasian alat pengolah hasil pertanian (kelompok) terkendalinya penanganan pasca panen perkebunan Peningkatan produksi pertanian/ perkebunan Meningkatnya produksi.8 0.75 1.6 71 1008 3.6 5 0.5 900 74 1068 4.tebu .050 4.050 4.050 4.75 1.5 900 74 1068 4.200 6.78 0.kopi -teh .8 0.8 0.atsiri .75 1.230 11.8 0.142 2.9 4.6 5 0.tembakau burley .050 4.79 0.6 750 74 1068 4.5 900 74 1068 4.8 0.6 5 0.kopi -teh .6 5 0. produktifitas dan kualitas produk pertanian/perkebunan Meningkatnya kualitas hasil perkebunan (%) Meningkatkan produksi komoditas unggulan perkebunan (Ton) .03 0.tebu .8 4.230 11.6 5 0.03 0.8 0.050 4.917 4.8 0.8 0.03 0.tembakau burley .230 11.8 0.9 4.040 4.8 4.75 1.5 800 74 1068 4.tembakau lokal .75 1.8 0.9 4.73 1.9 4.8 0.9 4.2 500 73 1038 4.karet Meningkatkan produktifitas komoditas unggulan perkebunan (Ton/Ha) .tembakau lokal .230 11.

Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Meningkatkan daya saing produk perkebunan Peningkatan Pemasaran Hasil Produksi Pertanian / Perkebunan (Pemasaran dan Pengolahan Hasil Pertanian.260 10. Perkebunan dan Peternakan) Meningkatnya pemasaran produk perkebunan Penyerapan tenaga kerja pertanian (%) Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor perkebunan di beberapa kecamatan (Kec) Fasilitasi promosi produk perkebunan (kali) Terlaksananya lelang agro dan pameran produk perkebunan (kali) 6 2 6 2 6 2 6 2 6 2 6 2 6 2 - - 7 7 7 7 7 2 - 2 2 2 2 2 2 - 2 2 2 2 2 Study banding pemasaran produk perkebunan Pengembangan usaha pemasaran Fasilitasi kemitraan pemasaran hasil perkebunan (jenis) Produk yang memenuhi standar mutu produk (Komoditas) Pemberdayaan penyuluh pertanian/ perkebunan lapangan terbentuknya kelembagaan tani perkebunan sebagai mitra kerja Tertatanya kelompok usaha bersama (KUB) perkebunan (buah) Peningkatan SDM penyuluh perkebunan Terfasilitasinya kebutuhan Pemandu Lapangan (PL) (orang) Pengembangan kapasitas kawasan perkebunan Pengembangan Agribisnis (usulan) Pengembangan agroindustri perdesaan Penyerapan tenaga kerja sekitar kebun (KK) Terbentuknya intiplasma sektor perkebunan (komoditas) 2 3 3 - 2 1 2 1 2 1 2 1 2 1 6 6 6 6 6 6 6 10 10 10 10 10 10 10 6 6 - 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10 10.260 100 100 100 100 100 2 1 5 5 5 5 5 181 .  Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 0 2011 10 1 2012 11 0 2013 12 0 2014 13 0 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Tersusunnya kebijakan pencegahan alih fungsi lahan pertanian/perkebunan Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana pertanian/perkebunan Indikator Kinerja 6 Tersusunnya kebijakan kawasan komoditas pertanian/perkebunan/keh utanan berbasis lingkungan (paket) Terpenuhinya kebutuhan pupuk (jenis) 2 2 2 2 2 2 2 Tersedianya bibit unggul perkebunan (jenis) Meningkatnya multiaktifitas agribisnis (GEMAR) Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis.

kambing .ayam ras pedaging .ayam ras pedaging .domba .182 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pengembangan komoditas tanaman rami Pencegahan dan penanggulangan penyakit tanaman 3.itik .Aneka ternak (kelinci puyuh dan entok) Pemberdayaan peternak dan pengembangan kelembagaan pemasaran (kelompok) .sapi perah .sapi potong . pemasaran serta penerapan teknologi Program Peningkatan Kesejahteraan Petani ( peternak) Terkendalinya hama dan penyakit tanaman Indikator Kinerja 6 Terbangunnya agrobisnis tanaman rami (Ha) Terkendalinya serangan hama dan penyakit perkebunan (Ha) Meningkatnya pendapatan budidaya ternak besar (%) Kondisi Eksisting 7 20 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 5 2011 10 10 2012 11 10 2013 12 10 2014 13 10 150 10 15 15 15 15 15 Meningkatnya pendapatan usaha tani komoditas peternakan 5 5 6 6 7 7 8 Meningkatnya pendapatan budidaya ternak kecil (%) Meningkatnya pendapatan budidaya unggas (%) Meningkatnya pendapatan budidaya aneka ternak (%) meningkatnya kemampuan kelembagaan peternak dalam pengembangan agribisnis Terlaksananya pelatihan peternak dan pelaku agribisnis peternakan (kelompok) : .domba . produksi peternakan.sapi potong .itik .sapi perah .kambing .Aneka ternak (kelinci puyuh dan entok) 5 5 10 5 2 2 2 3 5 5 10 5 2 2 2 3 6 6 10 5 3 3 3 3 6 6 12 5 3 3 3 3 6 6 12 5 3 3 3 3 6 6 12 5 4 4 4 3 6 6 12 5 4 4 4 3 5 5 10 5 2 2 2 3 5 5 10 5 2 2 2 3 6 6 10 5 3 3 3 4 6 6 12 5 3 3 3 3 6 6 12 5 3 3 3 3 6 6 12 5 4 4 4 3 6 6 12 5 4 4 4 3 5 5 5 5 5 5 6 6 6 6 6 6 7 7 7 7 7 7 8 8 8 .ayam ras petelor .ayam ras petelor . Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil peternakan Peningkatan kesejahteraan peternak.

487.001 20.384. Agroindustri.105 4.357 544.Itik (ekor) .049 - 1.996 4.716 227.374 20 1.194 1.546 233.701 15.870 - 16.394 2.891 3.077 233.Kambing (ekor) .304 15 1.275.Kerbau (ekor) .388 15 1.952 1.Ayam Buras (ekor) .720 20 1.965.296. produktifitas.Kuda (ekor) .446.382.481.083.217 20.099 2.895.184 - 17.030 1.300.601 783.872.684 13.487 82.733 85.498 - 17.041.138.678 1.184 - 17. dan kualitas produk peternakan .393 20 1.Ayam Ras Pedaging (ekor) .836 541.185 14.240.356 3.584 2.175. puyuh dan entok) (ekor) Meningkatnya Produksi Hasil Peternakan : .Daging Sapi (ton) .918.845 993.Domba (ekor) .803 78.651.072 535.223 5.732.834 1.  Kondisi Eksisting 7 5 Target Pencapaian 2009 8 5 2010 9 6 2011 10 6 2012 11 7 2013 12 7 2014 13 8 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 meningkatnya profesionalisme dan kemampuan masyarakat / pelaku agribisnis komoditi peternakan Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis.157 2.934.283 921.166 20.416 225.Aneka Ternak (kelinci.677 - 16.676 76.283 522.528.904 528.548 1.625 589.Daging Ayam (ton) .161 516.520 679.076.Telur (ton) Pemanfaatan dan konversi limbah pertanian untuk ternak (Klp) Pemenuhan kualitas mutu hasil peternakan (%) Fasilitas Inseminasi Buatan (Unit Layanan Inseminasi Buatan . Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Indikator Kinerja 6 Meningkatnya pengetahuan dan keterampilan pelaku agribisnis peternakan (%) Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor peternakan di beberapa kecamatan Meningkatnya Populasi Ternak : - - 7 7 7 7 7 Program Peningkatan produksi hasil peternakan Meningkatnya produksi.190 20 1.Daging Domba (ton) .342.264 1.694.400 14.797 1.197 12.000 20.568 19.232 20.093 229.536 1.431.191 224.678.301 87.078 - 16.989.846 1.787.Sapi perah (ekor) .724 2.247 548.120 2.818.860 1.933 13.Sapi potong (ekor) .563 1.151 25 5 8 5 8 5 8 5 8 5 8 5 8 5 8 183 .220 19.577 83.713.901.314 2.850.136.686 235.576.705 80.916 3.821 2.Ayam Ras Petelor (ekor) .056 3.612 2.401.508 2.036.710.246 3.630 4.ULIB) (unit) 16.439 12.Susu (ton) .061.200.088 2.682 1.627.323.834.442 12.771 1.410 2.685 903.877 1.942.

Kambing.184 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Penyelamatan/ Pemanfaatan Ternak Bibit Hasil IB melalui penjaringan ternak bibit dan pengembangan rearing (% per tahun) Pengembangan Sentra Bibit/Village Breeding Center (VBC) (Desa) Peningkatan Kualitas Genetik Ternak melalui penerapan program persilangan dan sistem informasi (%) Akseptor IB Sapot (ekor) Pengembangan Produksi Bibit di UPTD (%) Luar Area Hijauan Makanan Ternak (HMT) (Ha) Pengujian pakan secara laboratories (%) Pengembangan plasma nutfah (Domba Garut.945 5 200 10 101 10 106 10 110 10 120 10 123 10 128 10 135 70 75 7 80 8 85 8 90 8 95 8 100 8 10 10 10 10 10 10 30 30 30 40 40 50 50 10 10 10 10 10 10 10 5 5 5 5 5 5 5 10 15 20 25 30 35 40 .373 5 180 4.364 5 80 2. Itik dan Ayam Buras) (Klp) Terdatanya populasi dan sebaran ternak (%) Meningkatnya multiaktifitas agribisnis ( GEMAR) Meningkatnya nilai tambah pendapatan peternak (% per tahun) Peningkatan penyerapan tenaga kerja peternakan di kecamatan lokasi GEMAR (% pertahun) Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana peternakan Optimalisasi UPTD Pengembangan Pembibitan Ternak (%) Meningkatnya Ketersediaan Sapronak (% pertahun) Meningkatnya ketersediaan sarana Alsintan Peternakan (5 per tahun) Meningkatnya diversifikasi produk usaha peternakan Meningkatnya diversifikasi usaha peternakan (%) Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 5 2011 10 5 2012 11 10 2013 12 10 2014 13 10 40 40 45 45 50 55 60 10 5 5 5 5 5 5 2.023 5 120 3.673 5 100 3.867 5 160 4.419 5 140 3.

25 3. permodalan dan investasi (%) 5 4.  Kondisi Eksisting 7 2 Target Pencapaian 2009 8 2 2010 9 3 2011 10 4 2012 11 5 2013 12 6 2014 13 7 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Terselenggaranya pengembangan kawasan usaha peternakan Terlaksananya inovasi dan teknologi peternakan yang ramah lingkungan Indikator Kinerja 6 Pengembangan kawasan peternakan/klaster usaha peternakan (unit) Pengembangan perencanaan partisipatif dan pembangunan peternakan berkelanjutan yang ramah lingkungan (paket) Penerapan sistem Usaha dengan pemanfaatan dan penggunaan bioteknologi dan biosafety (Good Farming Product) (paket) Penyebaran dan penerapan teknologi pengolah limbah pertanian untuk pakan ternak (%) Pengembangan BATAMAS (Biogas Asal Ternak Bersama Masyarakat) dan pengolahan manure sebagai pupuk kandang (%) 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 35 40 45 50 55 60 65 10 10 12 12 14 14 15 Menurunnya tingkat kehilangan hasil pasca panen usaha peternakan Meningkatnya kinerja sumber daya peternakan Menurunnya tingkat kehilangan hasil akibat penanganan panen dan pasca panen (%) Terfasilitasinya P4S (Kelompok) bidang peternakan (klp) Terfasilitasinya model pengembangan agribisnis Ikamaja (org) Kualitas kelembagaan peternak (%) Terbenahinya Kelompok Ternak (klp) Penyampaian informasi teknologi peternakan melalui: -media cetak (materi) -media elektronik (kali) Peningkatan Aksesibilitas terhadap sumberdaya.5 4 4 3.25 3 3 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 30 159 30 160 35 200 40 240 45 280 50 320 55 360 1 1 2 1 1 2 2 2 2 3 3 2 4 4 2 5 5 2 6 6 2 Meningkatnya kemampuan peran kelembagaan usaha agribisnis peternakan Terwujudnya kelembagaan petani yang berorientasi agribisnis (%) 20 20 25 25 30 30 40 185 .75 3.

Fasilitasi promosi produk peternakan (jenis) .186 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatnya kualitas tata guna lahan dan air untuk usaha peternakan Indikator Kinerja 6 Tersedianya pompa dangkal (unit) Tersedianya Irigasi tanah dalam (unit) Tersedianya Embung (unit) Tersedianya sumur resapan (unit) Tersedianya Dam parit (unit) Pengembangan mekanisme dan pemanfaatan sumberdaya lahan peternakan dan Penetapan Tata Ruang Peternakan (%) Pengembangan dan pemanfaatan sumberdaya air untuk produksi peternakan (%) Program Peningkatan Pemasaran hasil produksi peternakan Meningkatnya sarana pemasaran hasil peternakan Tersedianya Roadmap pengembangan sarana dan prasarana pemasaran hasil peternakan (paket) Penerapan GDP (good distribution product): -Database distribusi (paket) -Penyusunan regulasi (paket) -Penerapan GDP (unit) Meningkat dan berkembangnya sarana dan prasarana pasar hewan (unit) Berkembangannya sarana dan prasarana informasi pasar : -Pengiriman data (unit) -Diseminasi data (unit) Fasilitasi kemitraan pemasaran hasil peternakan (jenis) .Fasilitasi pemasaran melalui lelang produk 4 4 4 1 4 1 4 1 4 1 4 1 2 4 2 4 2 4 2 4 2 4 2 4 2 4 1 1 1 4 2 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 1 2 2 2 1 Kondisi Eksisting 7 10 10 Target Pencapaian 2009 8 10 10 2010 9 10 10 2011 10 10 10 2012 11 10 10 2013 12 10 10 2014 13 10 10 3 25 10 25 10 5 5 30 10 5 5 30 10 5 5 35 10 5 5 35 10 5 5 40 25 25 30 30 35 35 40 1 1 1 1 1 1 1 .

dll) (orang) Sosialisasi penyebaran wabah penyakit hewan/ternak menular (Desa) - 24 24 24 24 24 24 187 .Regional (kali) . vaksinator.Nasional (kali) Tersertifikasinya Kelembagaan usaha : .Peternak (org) 5 5 6 6 7 7 8 1 1 - 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 5 5 5 10 6 10 10 6 10 10 7 10 10 8 10 10 9 Meningkatnya margin pemasaran hasil peternakan Meningkatnya nilai tambah pengolahan hasil peternakan Program peningkatan penerapan teknologi peternakan Meningkatnya pengolahan hasil peternakan Meningkatnya margin pemasaran hasil peternakan (%) Meningkatnya nilai tambah pengolahan hasil peternakan (%) Meningkatnya alat pengolahan hasil peternakan (Unit) Mutu hasil produk dan hasil olahan sesuai standar produk (%) Meningkatnya penerapan teknologi pada industri kecil di bidang pangolahan peternakan (%) Meningkatnya jumlah Sarjana Masuk Desa di Bidang Peternakan (Orang) Meningkatnya jumlah LM3 (unit) 10 10 10 10 15 15 15 438 461 503 553 571 586 600 50 55 60 65 70 75 80 15 15 15 15 15 15 15 1 2 2 2 2 2 2 1 10 5 3 7 3 9 3 11 3 13 3 15 3 Mewujudkan wilayah bebas dari bahaya penyakit hewan/ternak serta meningkatkan rasa aman masyarakat terhadap konsumsi Bahan Asal Hewan (BAH) Peningkatan penanggulangan penyakit hewan menular Meningkatnya aktifitas penanggulangan dan terkendalinya penyebaran wabah penyakit hewan menular Pembinaan tenaga teknis penanggulangan dan pengendalian penyakit hewan (dokter hewan.  Kondisi Eksisting 7 15 Target Pencapaian 2009 8 15 2010 9 15 2011 10 15 2012 11 15 2013 12 15 2014 13 15 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Penguatan aspek pemasaran dan pasar produk ternak (%) Pengembangan usaha pemasaran Berkembangnya pola kemitraan usaha kelompok ternak (%) Terpromosikannya produk-produk unggulan pertanian: .Petugas (org) .

500 500 4 6.500 500 4 6.5 32 46.000 Vaksinasi Rabies (ekor) Eliminasi hewan terjangkit Rabies (ekor) Depopulasi Unggas (ekor) Peningkatan pelayanan dan pengawasan Bahan Asal Hewan (BAH) sesuai dengan kriteria HAUS (Halal.000 2.000 300.75 93.75 93.75 93.000 500 4 7.000 2.000 300.188 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Penyidikan dan Pemetaan Sebaran Penyakit hewan menular Pemeliharaan kesehatan dan pencegahan penyakit menular ternak Sasaran Program 5 Tersusunnya peta lokasi kejadian dan endemis penyakit hewan menular. ternak dan zoonosis Terlaksananya program vaksinasi dan eliminasi pada HPR (Hewan Penular Rabies) dan unggas Indikator Kinerja 6 Tersedianya peta lokasi penyebaran penyakit hewan/ternak menular dan zoonosis (%) Vaksinasi AI terhadap unggas (Flu burung) (ekor) Kondisi Eksisting 7 7 Target Pencapaian 2009 8 10 2010 9 20 2011 10 30 2012 11 40 2013 12 50 2014 13 60 300.000 3.500 500 4 7.000 4 10.875 93.000 3.000 300. Utuh dan Sehat) Sosialisasi dan pengawasan produk konsumsi BAH (kali per tahun) 13.000 2.500 500 4 Pembinaan petugas pengawasan dan pengujian BAH (orang pertahun) Pengadaan alat pemeriksa produk BAH (unit) Pembangunan sarana prasarana pasar produksi hasil peternakan Meningkatnya ketersediaan dan kualitas sarana dan prasarana peternakan Optimalisasi UPTD Pelayanan Pengujian penyakit Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner secara laboratories (%) Optimalisasi UPTD Pengujian Sarana Peternakan secara laboratories (%) Pembinaan dan pengawasan RPH/RPU (kali pertahun) Pengembangan Pos Keswan Mandiri (unit) II 1 URUSAN KETAHANAN PANGAN Meningkatkan pembangunan sistem ketahanan pangan dan pengembangan penyuluhan pertanian Pemberdayaan masyarakat dalam pembangunan ketahanan pangan dan pengembangan penyuluhan pertanian Program Peningkatan Ketahanan Pangan Meningkatnya cadangan pangan masyarakat Tersedianya gabah (ton) 185.000 300.000 300. Aman.000 500 4 8.000 2.75 30 30 30 30 30 30 30 1 40 1 50 1 60 1 70 1 80 1 90 30 40 50 60 70 80 90 6 6 6 6 6 6 6 2 2 2 2 2 2 2 Meningkatnya koordinasi penanganan ketahanan pangan Terselenggaranya rapat koordinasi ketahanan pangan 2 2 4 4 4 4 4 .000 300.

  Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 4 2011 10 4 2012 11 4 2013 12 4 2014 13 4 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tersedianya bahan / informasi untuk rapat koordinasi (paket) Meningkatnya kelembagaan lumbung pangan masyarakat Tertanganinya daerah rawan pangan Meningkatnya cadangan pangan pemerintah Tertanganinya mutu dan keamanan pangan (industri rumah tangga pangan/jajanan) pengkajian harga dan distribusi pangan tersusunya peta wilayah rawan pangan tercapainya diversifikasi konsumsi pangan terlaksananya promosi produk pangan terlaksananya analisis pola pangan harapan Berkembangnya LDPM Berkembangnya sistem informasi dan transformasi harga pangan Meningkatnya jaringan distribusi dan harga pangan Tersusunnya neraca bahan makanan Menurunnya kerawanan pangan masyarakat terhadap pangan Terbinanya lumbung desa (unit) Tertanganinya rawan pangan (desa) Tersedianya cadangan pangan ( ton ) Tertanganinya keamanan dan mutu pangan (unit) 61 20 20 20 20 20 20 2 100 2 100 10 100 10 100 10 100 10 100 10 100 20 20 50 50 50 50 50 Terkajinya harga dan distribusi pangan (paket) Tersusunnya peta (buah) Terbinanya diversifikasi konsumsi pangan (komoditi) Terlaksananya promosi (kali) Tersusunnya analisis PPH (kali) Terbinanya LDPM (unit) Tersebar sistem informasi ( kecamatan) 0 1 5 12 - 12 1 5 12 1 5 12 1 5 12 1 5 12 1 5 3 1 - 2 - 3 1 10 42 3 1 10 42 3 1 10 42 3 1 10 42 3 1 10 42 Tersebar jaringan distribusi (kecamatan) Tersuusnnya NBM (unit) Menurunnya jumlah (%) Rumah Tangga Rawan pangan/ Rumah tangga Miskin (desa) Terbentuknya desa mandiri pangan (Desa) tersedianya cadangan pangan Pemerintah daerah(ton) Meningkatnya jumlah Cadangan pangan dikelompok lumbung pangan masyarakat (unit) - - 10 10 10 10 10 2 1 2 2 5 2 5 2 5 2 5 2 5 5 - 3 - 5 50 5 50 5 50 5 50 2 50 61 20 20 20 20 20 20 189 .

Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Terfasilitasinya kegiatan KTNA Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi melalui peningkatan ketahanan pangan di beberapa kecamatan (kecamatan) Terdidiknya penyuluh pertanian (orang) 286 610 15 610 15 610 15 610 15 610 15 610 15 610 15 42 43 42 43 42 43 42 43 42 43 42 43 42 43 7 7 7 7 7 Program pemberdayaan penyuluh pertanian/perkebunan lapangan Peningkatan kapasitas tenaga penyuluh pertanian 352 352 352 352 352 350 .190 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatnya keanekaragaman konsumsi dan kualitas pangan serta menurunnya Meningkatnya pengendalian keamanan pangan Indikator Kinerja 6 Terlaksananya survey Pola Pangan Harapan (Kelompok Pangan) Kondisi Eksisting 7 1 Target Pencapaian 2009 8 1 2010 9 4 4 2011 10 4 2012 11 4 2013 12 4 2014 13 Pengawasan penggunaan bahan tambahan berbahaya pada komoditas olahan pangan (kali) Terbinanya desa mandiri pangan (desa) Terbinanya akses pangan (kelompok) Terbinanya posluh desa/kelurahan (unit) Terselenggaranya pelatihan di posluh (desa) Terbinanya kelompok wanita tani (kelompok) Terbinanya kelompok pemuda tani (kelompok) 1 1 1 1 1 1 Peningkatan Kesejahteraan Petani Berkembangnya desa mandiri pangan Meningkatnya akses pangan masyarakat Pemberdayaan posluh tingkat desa/kelurahan Pelatihan petani dan pelaku agribisnis Peningkatan kemampuan lembaga wanita tani Peningkatan kemampuan lembaga pemuda dan taruna tani Penyuluhan dan bimbingan pemanfaatan dan produktivitas Peningkatan SDM Kelompok P4S dan KPK 5 0 189 189 148 6 2 27 27 46 11 10 42 42 46 11 10 42 42 46 11 10 42 42 46 11 10 41 41 46 11 10 41 41 46 74 58 58 58 58 59 59 Terbinanya kelompok tani (kelompok) 1539 1539 1539 1539 1539 1539 1539 Terbinanya kelompok Petani Kecil (kelompok) Terbinanya Pusat Pelatihan Pertanian Perdesaan Swadaya (Kelompok) Terbinanya Koperasi Tani (Kecamatan) Pembinaan Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis. Agroindustri.

000 3 1.000 3 1.000 3 1. Garut (paket) Terselenggaranya PHBM di 200 desa sekitar hutan Meningkatnya kelembagaan kelompok tani hutan Peningkatan kelas kelompok tani Hutan : Pemula Lanjutan Mengembangkan aneka usaha non kayu sekitar hutan Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan Meningkatnya produksi hasil hutan berupa kayu Meningkatnya areal hutan rakyat kemitraan usaha (ha) Meningkatnya penanaman kembali di areal bekas tebangan (ha) Terbinanya produksi kayu dari hutan rakyat (ha) Tertibnya peredaran hasil hutan kayu melalui pelayanan kantor jaga di setiap UPTD (unit UPTD) Tersedianya peralatan pengujian kayu (paket) 922 68 0 0 0 0 737 253 150 552 438 200 367 623 250 182 808 300 0 990 350 0 0 1 0 0 0 0 113 desa 0 20 20 20 20 19 0 0 100 150 200 250 300 0 0 0 0 1.000 1 0 0 1 1 1 1 1 191 . URUSAN KEHUTANAN Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil kehutanan Meningkatkan peran dan kemampuan usaha petani Pemanfaatan Potensi Sumber Daya Hutan Pengembangan hutan bersama masyarakat Tersusunnya master plan PHBM Kab.  Kondisi Eksisting 7 42 Target Pencapaian 2009 8 42 2010 9 42 2011 10 42 2012 11 42 2013 12 42 2014 13 42 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan penerapan teknologi pertanian Sasaran Program 5 Penyuluhan penerapan teknologi pertanian perkebunan tepat guna Indikator Kinerja 6 Pengkajian Teknologi Pertanian/ Perkebunan (BPP) Penyebaran Teknologi Pertanian/Perkebunan (Kelompok) 1539 1539 1539 1539 1539 1539 1539 Pengadaan sarana dan prasarana teknologi pertanian/perkebunan Pelatihan penerapan teknologi pertanian perkebunan modern bercocok tanam Peningkatan Pemasaran hasil produksi pertanian Penyuluhan kualitas dan teknis kemasan hasil produksi pertanian/perkebunan Terbinanya Balai Penyuluhan Pertanian (unit) Terbinanya posluh desa/kelurahan (unit) 19 7 5 5 5 1 - 42 42 42 42 42 42 42 Terselenggaranya penyuluhan kualitas dan teknis kemasan hasil produksi pertanian/perkebunan (kecamatab) Terselenggaranya penyuluhan pemsaran produksi pertanian/perkebunan (kecamatan) 42 42 42 42 42 42 42 Penyuluhan pemasaran produksi pertanian/perkebunan 42 42 42 42 42 42 42 III 1.000 3 1.

Sarang Walet (KW) .Jamur kayu ( unit) .000 12 280 2.000 10 260 2.5 200 2.Tanaman bambu (btg) .4 350 711 1631 800000 13.192 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatnya pengembangan aneka usaha dan pengelolaan hutan Indikator Kinerja 6 Tersedianya sarana produksi budidaya dan pengolahan : .4 250 455 917 600.000 15 300 30 26 8 6 0 1 3 2 1 1 0 1 10 10 10 5 1 5 10 10 10 5 1 5 10 10 10 5 1 5 10 10 10 5 1 5 10 10 10 5 1 5 Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 0 0 1 0 1 1 1 0 1 0 1 0 1 0 0 0 15 0 0 0 0 0 1 0 0 3 1 3 1 3 1 3 1 3 1 0 0 1 1 1 1 1 0 1 2 2 2 2 2 .Sarang Walet (unit) .4 300 615 1223 750.Jamur kayu (ton) .4 325 647 1427 800.Sutra Alam /kokon (kg) .Sutra Alam ( unit) .4 2.5 280 2.000 8.4 375 743 1835 850.Lebah madu (unit) .Lebah madu (liter) .000 9 240 2.000 8 200 2.6 423 815 550.Tanaman bambu ( unit) .Arang kompos (ton) Meningkatnya pemanfaatan kawasan hutan Meningkatnya pengendalian penerimaan iuran kehutanan dari pengelolaan kehutanan dan peredaran hasil hutan di Jawa Barat (optimalisasi PNBP) (Rp.4 275 567 1019 700. M) Pemanfaatan jasa lingkungan (paket) Pembuatan master plan pengembangan jasa lingkungan (paket) Inventarisasi dan identifikasi wisata alam (lokasi) Pengembangan potensi pariwisata alam (lokasi) Terfasilitasinya pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) dalam kawasan hutan (unit) Clean Development Mecanish (CDM) kehutanan (paket) Meningkatnya multiaktifitas agribisnis ( GEMAR) Terselenggaranya program Gerakan Mukti Aktifitas Agribisnis (GEMAR) di 11 kelompok (kelompok) 117.Arang kompos (unit) Meningkatnya produksi aneka hasil kehutanan bukan kayu: .

 
Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 7 2011 10 7 2012 11 7 2013 12 7 2014 13 7

No 1

Kebijakan 2

Strategi 3

Program Kerja 4

Sasaran Program 5 Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis, Agroindustri, Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR)

Indikator Kinerja 6 Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor kehutanan di beberapa kecamatan (kec) Identifikasi dan inventarisasi industri hasil hutan dan (%) Pelayanan penatausahaan hasil hutan berupa penerbitan : SIT (lembar) SKAUK (lembar) SKSKB (lembar) SKAU (lembar) Tersosialisasi substansi peraturan perundangundangan dibidang tata usaha hasil hutan (paket)

Program Pembinaan dan penertiban Industri hasil Hutan

Peningkatan penertiban pengelolaan industri hasil hutan

0

100

100

100

100

100

100

600 1440 1495 1483 1

200 1440 1250 1300 1

200r 1440 1250 1300 1

200 1440 1250 1300 1

200 1440 1250 1300 1

200 1440 1250 1300 1

200 1440 1250 1300 1

Peningkatan pelayanan informasi hasil hutan

Penyusunan buku pelayanan informasi pasar (paket) Dipromosikannya produk unggulan kehutanan dalam pameran, expo, lelang agro dan lainnya (kali)

0

1

1

1

1

1

1

0

1

1

1

1

1

1

Terbinanya dan terkendalinya usahausaha bidang kehutanan

Meningkatnya kemampuan aparatur desa sebagai penerbit SKAU (orang) Meningkatnya ketrampilan aparatur Dishut sebagai pejabat penerbit SKSKB, P2LHP (orang)

64

5

5

5

5

5

5

26

0

5

5

5

5

5

IV 1.

URUSAN PARIWISATA Menjadikan pariwisata sebagai daya ungkit aktifitas ekonomi melalui pengembangan destinasi, produk dan usaha pariwisata yang berdaya saing Peningkatan kualitas obyek wisata yang sudah ada Peningkatan destinasi pariwisata Meningkatnya sarana dan prasarana obyek wisata Tersedianya sarana Pendukung kegiatan wisata dan Fasilitas pelayanan di obyek wisata unggulan dalam meningkatkan kinjungan wisata dan lama tinggal (ODTW) Meningkatnya aktifitas wisatawan dan fasilitas sarana prasarana ODTW yang kompetitif dan komparatif (ODTW) 12 ODTW 2 3 3 2 2 -

Diversifikasi dan peningkatan daya saing daerah tujuan wisata dan produk pariwisata : alam, budaya, minat khusus

6

2

3

-

1

-

-

193

194
No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Teridentifikasinya potensi sumber daya kepariwisataan Kabupaten Garut (obyek) Tersedianya pedoman arahan pengembangan obyek dan daya tarik wisata alam, budaya dan minat khusus. (paket) Berkembangnya Desa Wisata Budaya Tersusunnya masterplan pengembangan pariwisata Terciptanya iklim investasi pariwisata yang kondusif Terwujudnya master plan pengembangan kawasan wisata Kabupaten Garut (paket) Perencanaan pengembangan investasi untuk peningkatan kualitas ODW Unggulan dan potensial (paket) Penguatan iklim investasi yang dapat meningkatnya investasi yang berhubungan dengan pengembangan ODTW (paket) Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis, Agroindustri, Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Pengembangan Kemitraan Meningkatknya peran serta UMKM dalam pembangunan industri pariwisata Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor pariwisata di beberapa kecamatan (kecamatan) Terwujudnya kemitraan dengan lembaga swasta dan steakholder kepariwisataan (kali) Terciptanya koordinasi, kerjasama, pemahaman dan sinergitas pengembangan kepariwisataan Memperluas dan memantapkan kerja sama antara berbagai pihak yang berkompeten (kali) Meningkatnya kualitas sumberdaya pariwisata (standarisasi, akreditasi dan sertifikasi kompetensi) Terwujudnya peningkatan pengetahuan dan keterampilan pelaku jasa usaha kepariwisataan dalam meningkatkan pelayanan terhadap wisatawan (orang) 20 6 Kondisi Eksisting 7 37 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 18 2011 10 2012 11 19 2013 12 2014 13 8 2 4 4 1 3 1 1 1 3 1 8 2 4 2 2 8 2 4 2 2 7 7 7 7 7 4 4 4 4 4 8 1 2 2 1 1 1 5 1 1 1 1 1 1 600 120 120 120 120 120 2

 
Kondisi Eksisting 7 4 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2 2011 10 2012 11 2 2013 12 2014 13

No 1

Kebijakan 2

Strategi 3

Program Kerja 4

Sasaran Program 5

Indikator Kinerja 6 Menyusun dan membakukan standar kompetensi pelayanan pariwisata (paket) Terciptanya sadar wisata dan sapta pesona kelompok penggerak pariwista di Kabupaten Garut dalam meningktkan pelayanan terhadap wisatrawan

600

120

120

120

120

120

-

Pengembangan Pemasaran Pariwisata

Meningkatnya kualitas pelayanan dan informasi pariwisata

Terwujudnya Sistem teknologi informasi pariwisata seni dan budaya yang handal dalam meningkatkan kunjungan wisatawan (paket) Terciptanya peluang investasi Kepariwisataan dan identifikasi potensi pengembangan paket wisata dalam meningkatkan kunjungan wisatawan (paket) Tersedianya bahan promosi potensi pariwisata dan produk unggulan di Kabupaten Garut berupa guide book, pengadaan leaflet peta wisata dan DVD peluang investasi Pariwisata dalam meningkatkan kunjungan wisatawan Terlaksananya promosi pariwisata nusantara di dalam dan di luar negeri dalam meningkatkan kunjungan wisatawan

6

1

1

1

1

1

1

Pengembangan Riset dan Analisa Pasar Produk Wisata

2

-

1

-

1

-

-

Terselenggaranya promosi pariwisata

3000

5000

5000

5000

5000

5000

5000

48

8

8

7

8

7

8

Terselenggaranya Jaringan Kerjasama Promosi Pariwisata

Terjalinnya kerjasama promosi pariwisata dan produk unggulan di Kabupaten Garut dalam meningkatkan kunjungan wisatawan

12

-

2

4

2

2

2

V

URUSAN KEBUDAYAAN

195

196
No 1 1 Kebijakan 2 Revitalisasi nilai-nilai kearifan lokal sebagai salah satu dasar pengembangan etika pergaulan social untuk memperkuat identitas daerah Strategi 3 Terwujudnya industri dan karya budaya serta kesadaran masyarakat untuk melestarikan kebudayaan sehingga memiliki ketahanan dalam menghadapi pengaruh budaya yang negatif Program Kerja 4 Pengembangan, pengelolaan kekayaan budaya daerah Sasaran Program 5 Menyusun konsep pengelolaan industri budaya Indikator Kinerja 6 Ketersediaan pedoman teknis pengembangan dan pengelolaan potensi budaya/ Benda Cagar Budaya (BCB) di Kabupaten Garut Terwujudnya pendokumentasian dan deskripsi serta kajian naskah kuno sunda lama di Kabupaten Garut Terselenggaranya pagelaran dan haleran seni budaya dalam masyarakat Terwujudnya sarana dan prasarana peningkatan apresiasi seni dan budaya Kondisi Eksisting 7 15 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 3 2011 10 3 2012 11 3 2013 12 3 2014 13 3 Mengidentifikasi dan mengembangkan nilainilai budaya daerah untuk memperkokoh jati diri bangsa Peningkatan apresiasi seni budaya daerah Meningkatnya apresiasi budaya dalam masyarakat melalui event festifal dan forum diskusi budaya Meningkanya Apresiasi Seni dan Budaya melalui pembangunan Art Centre dan Museum 10 1 2 2 2 2 1 2 Penataan sistem nilai budaya sunda yang berbudi luhur yang aplikasinya di masyarakat melalui pemasyarakatan nilainilai budi pekerti sunda disamping bahasa dan sastra sunda Meningkatkan pengembangan kebebasan berkreasi dalam seni dengan tetap mengacu pada aspek etika, moral, estetika dan agama serta adanya perlindungan dan penghargaan terhadap hak cipta dan royalty bagi pelaku seni dan budaya Melestarikan apresiasi nilai kesenian dan kebudayaan tradisional serta menggalakan dan memberdayakan sentra-sentra kesenian daerah yang lebih kreatif dan inofatif 24 4 4 4 4 4 4 0 0 2 2 2 2 2 Pelestarian nilai kesenian dan kebudayaan tradisional Adanya pelestarian dan pengembangan seni budaya Terwujudnya peningkatan pengetahuan dan wawasan terhadap upacara tradisional budaya daerah serta termanfaatkannya naskah-naskah kuno sunda lama di Kabupaten Garut 12 2 2 2 2 2 2 VI 1. KELAUTAN DAN PERIKANAN Meningkatkan pengelolaan sumberdaya perikanan dan kelautan yang berwawasan lingkungan Peningkatan penangkapan, budidaya dan nilai tambah melalui perbaikan mutu dan pengembangan produk Pemberdayaan ekonomi masyarakat pesisir Meningkatnya aktifitas ekonomi kelautan dan perikanan Meningkatnya pendapatan dan taraf hidup nelayan untuk pengentasan kemiskinan (% pertahun) 0,3 0,5 1 1 1 1 1 Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis, Agroindustri, Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Pengembangan budidaya perikanan Meningkatnya produksi perikanan Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor perikanan dan kelautan di beberapa kecamatan (kecamatan) Meningkatnya nilai tambah usaha perikanan di Pantai Selatan melalui kegiatan GAPURA (% pertahun) 7 7 7 7 7 5 5 5 5 5 5

 
Kondisi Eksisting 7 209,6 Target Pencapaian 2009 8 10 2010 9 10 2011 10 10 2012 11 10 2013 12 10 2014 13 10

No 1

Kebijakan 2

Strategi 3

Program Kerja 4

Sasaran Program 5

Indikator Kinerja 6 Peningkatan produksi perikanan budidaya tambak (ton per tahun) Peningktatan produksi perikanan budidaya kolam (ton per tahun) Peningkatan produksi perikanan budidaya laut (ton per tahun) Peningkatan produksi perikanan budidaya sawah (ton per tahun) Peningkatan produksi perikanan budidaya air deras (ton pertahun) Peningkatan produksi perikanan budidaya jaring apung (ton pertahun) Meningkatnya nilai tambah usaha perikanan melalui kegiatan MINAPOLITAN (% pertahun)

17.738, 53

1000

1000

1000

1000

1000

1000

-

-

0,5

1

1,5

2

2,5

8226,79

500

500

500

500

500

500

306,5

10

10

10

10

10

10

-

-

0,5

1

1,5

2

2,5

-

-

2

2

2

2

2

Meningkatnya ketersediaan dan pendistribusian benih/induk berkualitas Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana kelautan dan perikanan Peningkatan mitigasi bencana alam laut dan prakiraan iklim laut Meningkatnya kemampuan masyarakat nelayan dalam penanganan bencana di laut.

Peningkatan jumlah benih ikan untuk budidaya (ribu ekor) Pengembangan sarana & prasarana perikanan (unit) Pengembangan sarana & prasarana kelautan (unit) Meningkatnya kesadaran masyarakat tentang potensi bencana alam laut (% per tahun) Meningkatnya kemampuan masyarakat dalam mitigasi bencana alam (% pertahun)

256,338

314,925

346

381

419

261

507

17 1

22 1

27 1

32 1

37 1

42 1

49 1

50

-

5

5

5

5

5

30

-

5

5

5

5

5

Pengembangan perikanan tangkap

Meningkatnya produksi dan produktifitas nelayan Meningkatnya sarana dan prasarana perikanan tangkap

Meningkatnya hasil tangkapan nelayan (% per tahun) Meningkatnya sarana TPI/PPI (unit pertahun) Peningkatan jumlah Rumponisasi (buah) Meningkatnya sarana dan prasarana penangkapan ikan (Kapal Motor) (unit)

49,9

1

1,5

2

3

4

5

4

1

1

1

1

1

1

1 22

3 -

5 2

5 2

5 2

5 2

5 2

197

payau dan air tawar Terbentuknya kelompok masyarakat swakarsa pengamanan SD kelautan Kajian kawasan budidaya (komoditas) Terlaksananya aktifitas pengawasan dan pengendalian SD kelautan berbasis masyarakat (klp) Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 10 2011 10 20 2012 11 30 2013 12 40 2014 13 50 50 52 55 60 65 70 75 8. URUSAN INDUSTRI Meningkatkan produksi dan nilai tambah hasil industri IKM Meningkatkan peran dan kemampuan perajin IKM Pengembangan SDM industri Meningkatnya jumlah dan kemampuan tenaga penyuluh industri Meningkatnya jumlah dan kemampuan pelaku industri Terlatihnya tenaga penyuluh industri (orang) 5 3 3 3 3 3 3 Dikajinya kawasan budidaya laut.484 5 5 5 5 5 5 14 16 18 19 21 23 25 1 2 3 4 5 6 7 32.198 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Terkendalinya pemanfaatan sumberdaya kelautan Pengembangan sistem penyuluhan Optimalisasi pengolahan dan pemasaran produksi perikanan Tertatanya penyelenggaraan penyuluhan perikanan Meningkatnya kuantitas dan kualitas hasil pengolahan Indikator Kinerja 6 Penataan Tata Ruang Pesisir dan Laut(%) berkembangnya sistem penyuluhan yang efektif dan tepat sasaran (%) Meningkatnya jenis dan jumlah hasil olahan produk perikanan dan kelautan (ton pertahun) Tersedianya sarana pengolahan hasil perikanan dan kelautan (paket) Meningkatnya sarana pemasaran hasil perikanan Meningkatnya sarana pasar ikan (unit) Meningkatnya volume pemasaran hasil perikanan dan kelautan (ton pertahun) peningkatan kesadaran dan penegakan hukum dalam pendayagunaan sumberdaya laut Meningkatnya kesadaran hukum dan terjaganya kelestarian sumberdaya kelautan Meningkatnya kesadaran hukum masyarakat dalam pendayagunaan sumberdaya kelautan (% pertahun) Terjaganya kelestarian sumberdaya kelautan (% per tahun) Pengembangan kawasan budidaya laut. air payau dan air tawar Pemberdayaan masyarakat dalam pengawasan dan pengendalian SD Kelautan VII 1.658 5 5 5 5 5 5 40 45 50 55 60 65 70 30 35 40 45 50 55 60 3 3 3 3 3 3 12 13 15 16 18 20 24 Terselenggaranya pelatihan bagi pelaku industri (kali) Terselenggaranya pelatihan untuk pengentasan kemiskinan (kali) 10 2 10 10 10 10 10 2 2 2 2 2 2 .

  Kondisi Eksisting 7 11587 unit usaha Target Pencapaian 2009 8 3 2010 9 3 2011 10 3 2012 11 3 2013 12 3 2014 13 3 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Peningkatan produksi industri dan Industri kreatif Program Kerja 4 Pengembangan Industri Kecil dan Menengah Sasaran Program 5 Meningkatnya jumlah unit usaha IKM baik agro maupun non agro Indikator Kinerja 6 Peningkatan jumlah wirausaha baru agro dan non agro (%) Meningkatnya penyerapan tenaga kerja IKM (%) 53600 orang - 5 - 5 10 5 10 5 10 5 10 5 10 Meningkatnya jenis usaha industri dan industri kreatif Meningkatnya jaringan klaster industri Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis. Agroindustri. Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Pemberdayaan masyarakat miskin Terciptanya komoditi industri (komoditi) terlaksananya pembinaan jaringan klaster (klaster) Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor agroindustri di beberapa kecamatan (kecamatan) Terselenggaranya pembinaan industri rumah tangga bagi masyarakat miskin (orang) Tersedianya informasi potensi sentra (paket) Tersedianya papan promosi sentra (buah) 2 jaringan klaster - - 3 7 3 7 3 7 3 7 3 7 0 0 40 40 40 40 40 Pengembangan sentrasentra industri potensial Meningkatnya pelayanan informasi sentra - - 10 10 10 10 10 5 sentra 1 komoditi - - 5 2 2 4 5 2 2 4 5 2 2 4 5 2 2 4 5 2 2 4 Pengembangan sentra industri Tersedianya profil sentra industri (paket) Terlaksananya kemitraan dengan sentra industri Peningkatan teknologi industri Peningkatan Kapasitas IPTEK Sistem Produksi Meningkatnya inovasi teknologi Terlaksananya inovasi teknologi produksi agroindustri (komoditi) Terlaksananya inovasi teknologi produksi non agroindustri (komoditi) - - 4 4 4 4 4 Meningkatnya perbaikan sistem produksi Peningkatan jenis dan jumlah teknologi industri (komoditi) Perbaikan dan peningkatan sarana dan prasarana produksi (sentra) - - 8 8 8 8 8 - - 10 10 10 10 10 Revitalisasi teknologi industri Peningkatan sarana teknologi Industri Minyak Atsiri (unit) Peningkatan sarana teknologi Industri penyamakan dan barang jadi kulit (jenis mesin) terlaksananya pemanfaatan energi alternatif (jenis usaha) - - 2 2 2 2 2 - 3 4 4 4 4 4 - - 2 2 2 2 2 199 .

URUSAN PERDAGANGAN Meningkatkan akses dan distribusi perdagangan Mengupayakan ketersediaan dan keamanan komoditas perdagangan yang memadai Perlindungan konsumen dan Pengamanan Perdagangan Meningkatnya pengawasan peredaran barang dan jasa Jumlah kunjungan pengawasan (kali) 28 0 28 28 28 28 28 tertatanya klaster industri (klaster) Menguatnya klaster industri (klaster) Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 6 2011 10 6 2012 11 6 2013 12 6 2014 13 6 2 UPTD 0 2 2 2 2 GKM 0 0 1 2 1 2 2 2 2 1 kali 0 2 2 2 2 2 1 kali 0 4 4 4 4 4 2 klaster 0 0 3 1 3 1 3 1 3 1 3 1 Dokumen inventarisasi kebutuhan pokok masyarakat (kepokmas) (dok) Meningkatnya pengawasan distribusi pupuk bersubsidi Meningkatnya perlindungan terhadap konsumen dan produsen Terlaksananya pengawasan distribusi pupuk bersubsidi (paket) Sosialisasi UU perlindungan konsumen (kali) Penyelesaian masalah sengketa konsumen (kali) Pendirian Badan Penyelesaian Sengketa Konsumen (BPSK) (unit) Meningkatnya tertib usaha dan tertib ukur/takar/timbang dan perlengkapannya (UTTP) Meningkatnya kegiatan tera/tera ulang alat UTTP (kali) 0 0 12 12 12 12 12 1 1 1 1 1 1 1 6 4 4 4 4 4 3 1 3 3 3 3 42 42 42 42 42 42 .200 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan Kemampuan Teknologi Industri Sasaran Program 5 Meningkatnya penguasaan dan pemanfaatan teknologi Industri Meningkatnya pelayanan teknologi industri Indikator Kinerja 6 Peningkatan penguasaan dan pemanfaatan teknologi industri (jenis teknologi) Terbangunnya UPTD Industri (unit) Terbangunya rumah kemasan (unit) Meningkatnya daya saing industri Terselenggaranya pembinaan mutu produk (Kelompok/Gugus) Terselenggaranya pembinaan kemasan produk (kali) Terselenggaranya pembinaan disain dan diversifikasi produk (kali) Penataan Struktur Industri Penataan klaster industri Penguatan klaster industri VII I 1.

Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Peningkatan dan pengembangan ekspor Promosi produk ekspor Kontak dagang (kali) 16 - 1 32 2 32 2 32 2 32 2 32 2 32 Pusat Pedagangan Kulit Sukaregang Pusat Pedagangan Makanan - - 4 4 4 4 4 - 2 2 2 2 2 - 2 2 2 - - - - 2 2 2 2 2 Terbangunnya pasar induk sayuran (unit) Tersedianya sarana dan prasarana GTC (%) 30 10 40 20 1 - - - Laporan informasi harga kebutuhan pokok (kali) Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi disektor perdagangan di beberapa kecamatan (kecamatan) Terselenggaranya keikutsertaan dalam pameran (kali) Terselenggaranya sosialisasi kebijakan (kali) 96 - 192 288 288 288 288 - - 7 7 7 7 7 - - 4 4 4 4 4 Sosialisasi kebijakan penyederhanaan prosedur dan dokumen ekspor Pembinaan pedagang kakilima dan asongan Penataan lokasi usaha pedagang kaki lima Penataan sarana pedagang kakilima dan asongan - - 2 2 2 2 2 Tertatanya lokasi usaha PKL (lokasi) Tersedianya sarana perdagangan bagi PKL (lokasi) - - 1 1 1 1 - - - 201 .  Kondisi Eksisting 7 10 0 Target Pencapaian 2009 8 10 2 2010 9 20 4 2011 10 20 4 2012 11 20 4 2013 12 20 2014 13 10 - No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pengembangan UPT Kemetrologian Indikator Kinerja 6 Sarana dan prasarana (%) Peningkatan jumlah dan kemampuan SDM Kemetrologian (orang) Peningkatan effisiensi Perdagangan Dalam Negeri Pengembangan dan penataan pasar Renovasi Pasar (unit) 0 0 3 3 3 3 4 terbangunnya pasar (unit) Pembinaan pedagang pasar Pengembangan dan penataan sarana perdagangan Terselenggaranya pembinaan pedagang pasar (kali) Tertatanya pusat perdagangan kulit di Garut Kota Tertatanya pusat perdagangan makanan di Tarogong kaler Tersedianya sarana perdagangan di luar Kabupaten (unit) Pengembangan kelembagaan kerjasama kemitraan Pengembangan pasar lelang daerah Pembangunan sarana dan prasarana Garut Trade Centre (Pendampingan ) Tersedianya laporan informasi harga kebutuhan pokok Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis. Agroindustri.

dan bantuan pemasaran (unit) Peningkatan Kualitas Kelembagaan Koperasi Meningkatnya kualitas SDM pengelola koperasi Pelatihan pengurus koperasi (orang) 0 2 0 2 2 2 2 2 0 0 10 10 14 14 18 Pengembangan kewirausahaan. teknologi dan pasar (Unit) Terrealisasinya bantuan permodalan. Agroindustri. khususnya berbasis agribisnis. kelautan dan pariwisata Menguatkan kelembagaan usaha. teknologi dan pasar bagi UMKM 0 25 25 25 25 25 100 12 6 6 6 6 6 90 0 150 150 150 150 150 . bantuan teknologi. agroindustri. sistem pembiayaan dan peluang pasar KUMKM Penciptaan iklim usahausaha UMKM yang kondusif Sosialisasi kebijakan UMKM Fasilitasi pengembangan UMKM Terinformasikannya kebijakan UMKM (Kali) Terlaksananya fasilitasi pengembangan UMKM (Unit Usaha) Terselenggaranya pelatihan (Kali) Terselenggaranya pelatihan untuk pengentasan kemiskinan (Kali) Pengembangan sarana usaha UMKM Sosialisasi dan Fasilitasi HAKI bagi UMKM Tersalurkan bantuan sarana produksi (Unit) Terselenggaranya sosialisasi HAKI (Kali) Terfasilitasinya sertifikasi HAKI (Unit) Gerakan Ekonomi Mandiri berbasis Agribisnis. dan keunggulan kompetitif UMKM Penyelenggaraan pelatihan UMKM 3 0 0 0 5 1 5 1 5 1 5 1 5 1 1 3 72 0 0 0 50 2 30 7 50 2 30 7 50 2 30 7 50 2 30 7 50 2 30 7 Pengembangan sistem pendukung usaha bagi UMKM Meningkatnya akses permodalan. kapasitas SDM. URUSAN KOPERASI DAN UKM Meningkatkan peran KUMKM dalm perekonomian daerah.202 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Pembinaan SDM pedagang kaki lima dan asongan Pengembangan SDM aparatur perdagangan Meningkatnya jumlah dan kemampuan tenaga aparatur perdagangan Meningkatnya fungsi sarana dan prasarana perdagangan (GEMPITA) Indikator Kinerja 6 Terselenggaranya pelatihan untuk pengentasan kemiskinan (kali) Tersedianya SDM aparatur perdagangan yang memadai (orang) Terlaksananya revitalisasi pasar tradisional (unit) Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2 2011 10 2 2012 11 2 2013 12 2 2014 13 2 1 2 2 2 2 2 2. Meningkatnya Sistem Perdagangan Revitalisasi pasar tradisional Pengembangan Sistem Perdagangan Dalam Negeri 4 4 4 4 4 IX 1. Kelautan dan Pariwisata (GEMPAR) Terlaksananya kegiatan yang menunjang kemandirian ekonomi melalui pemberdayaan UKM dan Koperasi di beberapa kecamatan (kecamatan) Teraksesnya sumbersumber permodalan.

pengawasan dan penghargaan koperasi berprestasi Peningkatan dan pengembangan jaringan kerjasama usaha koperasi Dukungan pengembangan desa pertumbuhan melalui pendekatan koporatif Penyebaran model pola pengembangan koperasi Indikator Kinerja 6 Tersusunnya profil koperasi unggulan (unit) Terbentuknya Koperasi Berprestasi (unit) 90 0 30 30 30 30 30 Tersusunnya jaringan kerjasama koperasi (kali) 4 0 4 4 4 4 4 Berkembangnya perekonomian desa melalui pendekatan kooperatif (desa) terbentuknya koperasi wanita di pedesaan (unit) Terbentuknya kelembagaan koperasi Pondok pesantren 3 0 3 3 3 3 3 31 0 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 Monitoring evaluasi dan pelaporan Peningkatan Peran Pontren dalam Perekonomian daerah Terlaksananya monitoring. URUSAN PENANAMAN MODAL Meningkatkan investasi di daerah Inventariasi potensi daerah. agroindustri. penciptaan iklim yang kondusif dan promosi investasi Penyiapan potensi sumberdaya. pariwisata dan keuangan daerah (buah) Terbentuknya BLUD dan BUMD Peningkatan iklim dan realisasi investasi Tersusunnya regulasi investsi daerah terciptanya payung hukum investasi yang memadai (perda) Tersusunnya Kawasan Investasi (unit) Tersusunnya sistem informasi penanaman modal daerah updating sistem informasi penanaman modal daerah (SIMPEDALDA) (paket) 0 0 4 4 4 4 4 0 belum memiliki perda 0 0 0 0 3 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 5 0 5 0 5 0 5 0 5 203 . evaluasi dan pelaporan (kali) Peningkatan kapasitas SDM Pontren (orang) Penguatan kelembagaan ekonomi Pontren (BMT) Peningkatan layanan ekonomi masyarakat (wilayah pontren) 24 24 24 24 24 24 24 0 0 100 100 100 100 100 0 0 0 0 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 X 1. agroindustri. pariwisata dan keuangan daerah Tersusunnya kajian/ studi kelayakan di sektor agrobisnis. sarana dan prasarana daerah Kajian peluang investasi daerah berbasis agrobisnis.  Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 10 2011 10 10 2012 11 10 2013 12 10 2014 13 10 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Penyusunan dan pembuatan profil koperasi unggulan pembinaan.

BPR Kab. 9 BPR LPK.BPRLPK.630 3.BPRLPK. 9 KC PD.PK) 2 1 23 23 23 23 23 Peningkatan promosi dan kerjasama investasi Meningkatnya promosi investasi Pelaksanaan promosi investasi (kali) Tersusunnya buku profil dan komoditi investasi 2 1 4 1 5 1 6 1 6 1 6 1 .500 3. 9 BPR LPK. 9 BPR LPK. 9 BPR LPK. PD.414 4. PD BPR LPK. 9 BPR LPK. 9. BPR Kab.528 888 888 888 888 Sehat : 4 Cukup Sehat : 15 Tidak Sehat : 3 22 lembaga Sehat : 10 Cukup Sehat : 3.PK Kabupaten Garut (Rp. Garut 22 unit kantor (unit) 22 (unit kantor) 23 23 23 23 23 23 ( 1 KP.PK) 293 Sehat : 10 Cukup Sehat : 3. 4 PD. 4 PD. dan PD. 1 PD PK) (Rp. Tidak Sehat : 1 14 ( 1 BPR hasil konsolidasi.200 (Rp.PK) 293 Meningkatnya kualitas lembaga PD.000) 500 5.396.703) 0 2. Tidak Sehat : 1 14 ( 1 BPR hasil konsolidasi. BPR. Tidak Sehat : 1 14 ( 1 BPR hasil konsolidasi. juta) Pemenuhan rasio kecukupan modal untuk 3 lembaga (2 BPR LPK. BPR 330 (orang) 293 (137 orang PD. 4 PD. 155 org PD.204 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Meningkatnya layanan informasi SIMPEDALDA (paket) Meningkatanya kualitas pelayanan investasi peningkatan kualitas SDM aparatur (orang) Evaluasi dan pengendalian investasi pemerintah dan swasta (kali) Penanganan PD. Tidak Sehat : 1 22 Sehat : 10 Cukup Sehat : 3.BPR (paket) Pembinaan dan pengembangan BUMD dan Lembaga Keuangan NonPerbankan Peningkatan dan pengembangan pengelolaan keuangan daerah Meningkat dan berkembangnya pengembangan lembaga keuangan mikro Penyertaan modal murni kepada PT Bank Jabar Banten Cabang Garut (Rp.700 5.PK) 293 Sehat : 10 Cukup Sehat : 3.583. 9 PD. 4 PD.PK) 22 Meningkatnya kualitas sarana dan prasarana kantor Meningkatnya kualitas manajemen PD.PK) 293 Sehat : 10 Cukup Sehat : 3. juta) Pemenuhan dan perkuatan struktur permodalan PD. Tidak Sehat : 1 14 ( 1 BPR hasil konsolidasi. 3.BPR.550. Tidak Sehat : 1 14 ( 1 BPR hasil konsolidasi. 4 PD. BPR.314. Garut (unit lembaga) Meningkatnya kualitas SDM PD.PK) 293 Sehat : 10 Cukup Sehat : 3. juta) Tingkat kesehatan Bank (TKS) Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 1 2010 9 1 2011 10 1 2012 11 1 2013 12 1 2014 13 1 0 0 1 0 3 4 3 4 4 4 4 4 4 4 0 0 1000 1 1000 1 1000 1 1000 1 1000 1 1000 Total jumlah modal disetor : (Rp. 4 PD.

Ventilasi Tambang. 5 Kelompok Tertatanya teknik penambang an pada 5 titik lokasi penggalian 5 Kelompok Tertatanya teknik penambang an pada 5 titik lokasi penggalian 5 Kelompok Para pengusaha batu setengah permata di 5 kecamtan Tersedianya Buku laporan 15 buah 20 kelompok penggali menjual batu setengah permata tanpa pengolahan 1 kecamatan memiliki potensi kandungan batubara - Pengembangan dan Pengkajian Batu Bara peringkat rendah subbituminous dan bituminous sebagai bahan bakar alternatif untuk konsumsi industri dan usaha kecil menengah Penyusunan profil investasi Diketahuinya kualitas batubara dalam pengembangannya sebagai energi alternatif (Cibalong) Tersedianya Buku laporan 5 buah Inventarisa si Daerah Potensi Eksplorasi Pengujian sifat Alir (Viskositas) Pembuatan Briket Pembuatan Desain Kompor Briket Investor tertarik untuk berinvestasi di bidang pertambangan (10 jenis bahan galian) Tersedianyan 500 buku Profil Investasi 10 bahan tambang unggulan belum di kaji profil investasinya - Diketahui aspek sosial. pembinaan pemahama n kaidah goodmining Practice 20 kel. Teknik Bukaan Pelatihan Pengolahan Batu setengah Permata Penambang emas rakyat di 4 Kecamatan Tersedianya buku laporan Data bahan galian dan pemanfaatannya sebanyak 20 buah 20 titik penggalian tanpa izin - Sosialisasi. pengembangan dan kerjasama investasi Indikator Kinerja 6 Terlaksananya rapat koordinasi penanaman modal daerah (kali) Terlaksananya temu investor (kali) XI 1. URUSAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Meningkatkan Nilai tambah Produk Bahan Galian Pengelolaan Sumber Daya Mineral dan Air Tanah secara profesional Pengembangan Usaha Pertambangan Rakyat Skala Kecil Pengkajian. ekonomi dan lingkungan berstandar usaha/indus tri Diketahui aspek sosial. ekonomi dan lingkungan dalam mendukung penggalian Tertatanya teknik penambang an pada 5 titik lokasi penggalian 5 Kelompok Diketahui arah dan strategi penambang an dan pengolahan 5 potensi Diketahui arah dan strategi pemanfaata n secara spesifik 5 potensi Pembinaan Teknik Penambangan Bawah Tanah (Under Ground Minning) Sistem Penyanggaan. ekonomi dan lingkungan berstandar usaha/indus tri - - 205 . pengembangan dan pemanfaatan bahan galian Berkembangnya kegiatan usaha pertambangan rakyat skala kecil Mengoptimalkan potensi arah pengelolaan dan pemanfaatannya dan Tertariknya calon investor Tersedianya 25 buah Buku laporan Data PSK 1 1 2 2 2 2 2 10 Kecamatan - 2 Kecamatan 2 Kecamatan 2 Kecamatan 2 Kecamatan 2 Kecamatan Tersedianya buku laporan Data bahan galian dan pemanfaatannya sebanyak 20 buah • • • • Kaolin 1 Kec Belerang 1 Kec Perlit 1 Kec Batu 1/2 permata 4 Kec • Tanah liat 1 Kec - Diketahui kualitas dan kuantitas Kaolin dan Belerang Diketahui kualitas dan kuantitas Perlit dan Tanah liat dan Batu 1/2 permata Tertatanya teknik penambang an pada 5 titik lokasi penggalian 5 Kelompok Diketahui aspek sosial.  Kondisi Eksisting 7 1 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 3 2011 10 3 2012 11 3 2013 12 3 2014 13 3 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatanya koordinasi perencanaan. ekonomi dan lingkungan berstandar usaha/indus tri Diketahui aspek sosial.

Aparat Kec. Buku data dan laporan sebnayak 20 buah Tersedianya Program Sistem Informasi Pertambangan dan tersedianya buku data pertambangan sebanyak 20 buku 46 pengusaha pemegang IUP dan tak berizin 15 kecamatan terdapat penggalian 140 titik pengambilan Air Tanah 100 pengusaha pengambil AT 50 titik pengambilan AT 10 10 10 10 6 3 3 3 3 3 28 30 30 28 24 20 20 20 20 20 10 10 10 10 10 Belum tertatanya data-data pertambangan dalam satu sistem Tersusunny a data-data pertambang an Updating data baru pertambang an Updating data baru pertambang an Updating data baru pertambang an Updating data baru pertamban gan . masyarakat (DPRD./Desa) Terkendalinya para penambang liar/tanpa izin Mengoptimalkan PAD di bidang pertambangan (para pengusaha) Daerah yang belum mendapatkan fasilitas air bersih dari PDAM Perusahaan sebanyak 50 pengusaha Terkendalinya pemakaian air bawah tanah oleh konsumen di 5 kecamtan Terciptanya informasi pertambangan yang lebih akurat (Kab. Buku data dan laporan sebnayak 20 buah Tersedianya Peta. Garut) Indikator Kinerja 6 Tersedianya 20 buah Buku data dan laporan Kondisi Eksisting 7 10 titik penggalian emas tersebar di 3 kecamatan masih traisional Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2 2011 10 2 2012 11 2 2013 12 2 2014 13 2 Menyelenggarakan apresiasi bidang pertambangan Tersedianya 20 buah Buku data dan laporan Masih rendahnya pemahaman Kaidah pertambangan 20 20 20 Penertiban Penambangan tanpa ijin dan habis ijin Pendataan Objek dan Subjek pajak Inventarisasi pengambilan AT Pembinaan penertiban dan pengambilan AT Pengawasan dan pengendalian pemakai air bawah tanah Pengelolaan Sistem Informasi Pertambangan Tersedianya 20 buah Buku data dan laporan Tersedianya Buku data dan laporan Tersedianya Peta. Buku data dan laporan sebnayak 20 buah Tersedianya Peta.206 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pembinaan dan pengendalian potensi pertambangan emas rakyat (tradisional) Sasaran Program 5 Menghindari akibat adanya penambang emas yang tidak megikuti kaidah penambangan yang benar (penambang emas rakyat) Tersebarnya pengetahuan tentang pertambangan kepada aparat pemerintahan.

II dan I (orang) 3. III dan IV (orang) 2. Informasi.Jumlah pegawai (org) . Terlaksananya proses kepangkatan/golon gan pegawai (orang) 2553 3000 3000 3000 3000 3000 3000 207 .  MISI 3 No 1 I. KEPEGAWAIAN. PEMERINTAHAN UMUM. PERANGKAT DAERAH. Terlaksananya penempatan sesuai status (orang) 7 7 7 7 7 7 7 600 500 550 600 650 650 700 2. Jumlah Kecamatan = 42 Kec 3.Jumlah jenis diklat Tersusunnya Analisis Kebutuhan Diklat (AKD) 3 Mewujudkan penempatan aparatur sesuai dengan kompetensi Menetapkan standar kompetensi pekerjaan dan jabatan pegawai negeri Program Peningkatan Kapasitas Sumberdaya Aparatur Tersusunnya Standar Kompetensi dan Analisis Jabatan Terwujudnya penempatan pegawai sesuai dengan standar normatif dan kompetensi Dokumen AKD 1380 1226 600 600 500 500 500 146 24 168 140 24 168 536 24 168 500 24 168 500 24 168 500 24 168 500 24 168 Dokumen Standar Kompetensi dan Analisis Jabatan 2. Terlaksananya diklat teknis dan fungsional : .1. Media Massa dan Pemanfaatan Teknologi Informasi Terwujudnya database kepegawaian yang komprehensif. : Meningkatkan Tata Kelola Pemerintahan Daerah yang Baik. ADMINISTRASI KEUANGAN DAERAH. Jumlah SOPD = 32 OPD 2. Terlaksananya diklat prajabatan Golongan III. Bersih dan Berkelanjutan Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 URUSAN OTONOMI DAERAH. akurat dan akuntabel Tertatanya naskah kepegawaian berdasarkan identitas pegawai Terlaksananya input-data pegawai = 20.271 Org 9271 9271 5500 5500 0 0 0 1. DAN PERSANDIAN 1 Mengembangkan teknologi informasi dalam database pegawai (SIMPEG) sebagai bahan kebijakan kepegawaian Pemanfaatan teknologi informasi dalam pengelolaan administrasi kepegawaian secara terpadu dan akurat Program Pengembangan Komunikasi.2. Terlaksananya diklat struktural Pim-II. Jumlah Kelurahan = 12 Kel 5 7 10 10 10 10 10 0 12 5 49 52 98 98 5 98 5 98 6 98 2 Meningkatkan kualitas dan profesionalisme sumberdaya aparatur Menetapkan standar pendidikan dan pelatihan aparatur untuk setiap jenis pekerjaan dan jenjang jabatan Program Pendidikan dan Pelatihan Terlatihnya aparatur yang berkualitas dan profesional 1.

Pemberian penghargaan bagi pegawai yang berprestasi (orang) Terwujudnya pembinaan bidang kepegawaian Terlaksananya sosialisasi peraturan perundangundangan bidang kepegawaian (SOPD) dan kecamatan 32 SOPD 42 Kec 32 SOPD 42 kec 750 750 750 750 750 800 800 60% 60% 70% 80% 85% 90% 95% 138-177-7852 150-200-100100 150-200-100100 150-200-100100 150-200-100100 150-200-100100 30 40 50 60 70 32 SOPD 42 kec 32 SOPD 42 kec 32 SOPD 42 kec 32 SOPD 42 kec 32 SOPD 42 kec .05 % 0.208 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 2. Terlaksananya pegawai yang BUP (orang) 4 Terciptanya sinergitas pengelolaan administrasi kepegawaian Penetapan standar kualifikasi dan mekanisme dalam penerimaan dan pembinaan pegawai yang komprehensif disertai pengawasan terhadap pelaksanaannya secara rasional dan sistematis Program Pembinaan dan Pengembangan Aparatur 1.055 % 0.065 % 0.pemberian dana bagi yang pensiun (orang) .045 % 0.04 % 0.035% Tingkat penanganan kasus disiplin (kasus) Terwujudnya pelaksanaan pemberian penghargaan pegawai Terlaksananya pemberian pengahrgaan (reward) pegawai : . Tersusunnya analisis formasi pegawai Dokumen Analisis Formasi Pegawai (AFP) Kondisi Eksisting 7 1589 Target Pencapaian 2009 8 560 2010 9 600 2011 10 600 2012 11 600 2013 12 650 2014 13 600 380 495 550 550 500 500 500 7 7 7 7 7 2. dan 30 tahun serta guru terpencil .4. Pengadaan seleksi CPNS 5 Meningkatkan disiplin dan kesejahteraan pegawai dalam rangka mewujudkan pelayanan prima Optimalisasi kinerja Majelis Pertimbangan Penilaian Penerapan Disiplin (MP3D) Program Peningkatan Disiplin Aparatur Terwujudnya penanganan kasus pelanggaran dan disiplin pegawai Penyelenggaraan seleksi CPNS (orang) Tingkat pelanggaran disiplin (kasus) 11042 11500 11500 11500 11500 11500 11500 0. Terlaksananya penempatan pegawai menurut jabatan (orang) 2.06 % 0.Pemberian penghargaan masa kerja 10.3. 20.

Kebijakan 2 Meningkatkan pengendalian pembangunan dan mengembangkan sistem pengawasan. fungsi administrasi umum dan pemerintahan daerah Menurunnya jumlah temuan irkab.d 25% Menurun 30% Menurun 40% Menurun 50% Menurun 60% Meningkatnya pembinaan pelaksanaan urusan pemerintahan desa Meningkatkan standar pelayanan publik instansi pemerintah Menurun 15% s.d 25% Menurun 30% Menurun 40% Menurun 50% Menurun 60% 75% 100% 100% 100% 100% Meningkatnya pengawasan terhadap tata kelola pemerintahan di Kabupaten Garut Meningkatnya SPIP melalui Pengawasan Melekat (Waskat) Meningkatnya pengelola keuangan sesuai dengan SAP Meningkatnya Status Opini BPK terhadap LKD 75% 85% 100% 100% 100% 50% 50% 50% 50% 50% WDP WTP WTP WTP WTP 209 .  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 100% 2010 9 100% 100% 2011 10 100% 100% 2012 11 100% 100% 2013 12 100% 100% 2014 13 100% 100% No 1 6. dan BPK Pemuktahiran data sesuai rekomendasi Jumlah temuan penyimpangan Jumlah tindak lanjut temuan penyimpangan 9 9 100% 8 8 100% 7 7 100% 6 6 100% 5 5 100% 2 2 Meningkatnya inspeksi langsung unit-unit layanan publik Menurunnya jumlah temuan irkab. fungsi administrasi umum dan pemerintahan desa Meningkatnya SKPD yang memiliki SOP Menurunnya keluhan/pengaduan masyarakat atas kinerja pelayanan publik - 50% 75% 100% 100% 100% - Menurun 15% s. Strategi 3 Peningkatan kualitas tata laksana pengawasan kinerja organisasi pemerintah daerah secara komprehensif Program Kerja 4 Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH Sasaran Program 5 Meningkatnya Akuntabilitas dan Kinerja Aparatur Inspektorat dalam melaksanakan Tupoksi Pengawasan Menurunnya penyimpangan terhadap peraturan dalam penyelenggaraan pembangunan daerah Meningkatnya sistem pengawasan preventif melalui inspeksi langsung Meningkatkan kualitas penyelenggaraan urusan pemerintahan daerah Indikator Kinerja 6 LHP Obrik sesuai PKPT Tindak lanjut sesuai LHP Irkab. Irprop.

SOP serta kualitas SDM aparatur dalam pelayanan publik berbasis teknologi informasi Program peningkatan sarana dan prasarana Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu (PPTSP) Meningkatnya kinerja sumber daya manusia dan kualitas pelayanan Peningkatan mutu dan informasi dan perijinan 100% Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan dinas/Operasion al 42 Kecamatan 34 SOPD 100% Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan dinas/Operasion al 42 Kecamatan 34 SOPD Program penyederhanaan prosedur dan mekanisme pelayanan perijinan Terciptanya Standar Operasional Prosedur (SOP) pelayanan perijinan Indeks Kepuasan Masyarakat. Monitoring dan Evaluasi pengawasan akan : 1. Fakta Integritas SKTD 100%Eselon II 100%Eselon II Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan dinas/Operasion al 1 Perbup Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pengadaan Kendaraan Dinas Roda 2 (dua) sebanyak 3 (tiga) unit 42 Kecamatan 34 SOPD 100%Eselon II 100%Eselon II Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan dinas/Operasion al 42 Kecamatan 34 SOPD 100% Eselon IV dan bendahara 100% Auditor dan Bendahara Pemeliharaan Rutin/Berkala Gedung Kantor Pengadaan Mebeulair Pemeliharaan Rutin/Berkala Kendaraan dinas/Operasion al 42 Kecamatan 34 SOPD 100% 100% 6% APIP + Auditor = 7 Orang (10%) Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 9 2011 10 11 2012 11 14 2013 12 17 2014 13 20 APIP + Auditor = 18 Orang (26%) APIP + Auditor = 20 Orang (29%) APIP + Auditor = 27 Orang (39%) APIP + Auditor = 30 Orang (43%) APIP + Auditor = 43 Orang (61%) 15% 15% 15% 15% 15% 15% Meningkatnya pelayanan penanganan pengaduan masyarakat Terlaksananya pengawasan internal secara berkala Terwujudnya sistem pengawasan yang baik dan terkoordinasi bersama aparatur pengawasan lainnya 50% 60% 65% 70% 75% 7% 9% 7% 9% 9% 2. . LHKPN 7. Penyediaan sarana dan prasarana pendukung. Mengembangkan dan menerapkan teknologi dan informasi dalam manajemen pemerintahan untuk meningkatkan pelayanan kepada masyarakat.210 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Program Peningkatan ProfesionalismeTenag a Pemeriksa dan Aparatur Pengawasan Sasaran Program 5 Meningkatnya wawasan pengetahuan serta profesionalisme SDM Inspektorat Indikator Kinerja 6 Meningkatnya keikutsertaan Diklat-diklat Auditor oleh BPKP sampai dengan pembentukan Jabatan Fungsional Auditor Meningkatnya rasio jumlah auditor terhadap jumlah kasus yang ditangani Program Penataan Dan Penyempurnaan Kebijakan Sistem dan Prosedur Pengawasan Program Mengintensifikan Penanganan Pengaduan Masyarakat Program Penerapan Kepemerintahan yang Baik meningkatnya regulasi pengawasan meningkatnya kapasitas aparatur fungsional auditor LHP Kasus dan terselesaikannya pengaduan masyarakat Terlaksananya Fasilitasi pengawasan Terwujudnya Koordinasi.

Program Penyamaan Persepsi terhadap Visi. Meningkatnya Keterampilan dan Profesionalisme Pegawai Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu. Meningkatnya ketertiban. Meningkatnya Daya Dukung Pemerintah Daerah terhadap Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu. 1 Jenis In Job Training Seluruh Pegawai In House Training /bulan Seluruh Pegawai In House Training /bulan Seluruh Pegawai In House Training /bulan Seluruh Pegawai In House Training /bulan Seluruh Pegawai In House Training /bulan Seluruh Pegawai Program Perbaikan Sistem Administrasi Kearsipan. Bertambahnya jumlah jenis perijinan dan non perijinan yang dilayani Peningkatan kesadaran masyarakat 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 8 Kecamatan 5 SOPD 8 Kecamatan 5 SOPD 8 Kecamatan Koordinasi antar tingkatan instansi (SOPD dan Kecamatan) 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 9 Kecamatan 6 SOPD 8 Kecamatan 5 SOPD 8 Kecamatan 5 SOPD 8 Kecamatan Frekuensi Pengaduan Masyarakat Terhadap Pelayanan Perijinan dan peningkatan frekuensi pendidikan dan pelatihan pegawai. Meningkatnya Daya Dukung Pemerintah Daerah terhadap Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu. 17 Jenis Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 26 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 7 Jenis Perijinan 6 Jenis Non Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 30 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 7 Jenis Perijinan 3 Jenis Non Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 32 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 7 Jenis Perijinan 3 Jenis Non Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 34 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 7 Jenis Perijinan 3 Jenis Non Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 36 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 7 Jenis Perijinan 3 Jenis Non Perijinan 12 Bulan Data Keuangan 38 Data Kepegawaian 12 Bulan Data Tata Naskah Dinas 211 . Program Peningkatan Kapasitas Sumber Daya Aparatur Kantor Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 Perijinan tertantu ≤15 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤14 Hari Kerja 17 jenis perijinan 17 jenis perijinan 0 jenis non perijinan 3 Kec 2010 9 Perijinan tertantu ≤14 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤12 Hari Kerja 7 jenis perijinan 6 jenis non perijinan 3 Kec 2011 10 Perijinan tertantu ≤13 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤10 Hari Kerja 7 jenis perijinan 3 jenis non perijinan 3 Kec 2012 11 Perijinan tertantu ≤12 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤9 Hari Kerja 7 jenis perijinan 3 jenis non perijinan 3 Kec 2013 12 Perijinan tertantu ≤11 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤8 Hari Kerja 7 jenis perijinan 3 jenis non perijinan 3 Kec 2014 13 Perijinan tertantu ≤10 Hari kerja Perijinan Jasa Usaha ≤7 Hari Kerja 7 jenis perijinan 3 jenis non perijinan 3 Kec No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Terciptanya mekanisme pelayanan yang efektif dan efisien Indikator Kinerja 6 Waktu pelayanan perijinan semakin singkat Meningkatnya jenis perijinan dan non perijinan yang dikelola Meningkatnya kesadaran masyarakat untuk membuat perijinan Program Penyamaan Persepsi terhadap Visi. Peningkatan Data Base informasi Kearsipan. 1 Unit 1 Unit 1 Unit 1 Unit 1 Unit Peningkatan Data Kearsipan. Misi dan Tujuan pembentukan Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu. keamanan dan akuntabilitas administrasi kearsipan. Misi dan Tujuan pembentukan Pelayanan Perijinan Terpadu Satu Pintu.

9 penanganan pengaduan 8 pengaduan. 8 penanganan pengaduan 7 pengaduan. 12 penanganan pengaduan 10 pengaduan. 7 penanganan pengaduan 8 Meningkatkan kinerja pengelolaan keuangan daerah yang akuntabel Meningkatkan intensifikasi dan ekstensifikasi potensi pendapatan daerah. Peningkatan Sarana Teknologi Informasi Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 6 Orang 2011 10 6 Orang 2012 11 6 Orang 2013 12 6 Orang 2014 13 6 Orang 2 Media 2 Unit 4 Media 1 Unit 4 Media 1 Unit 4 Media 1 Unit 4 Media 1 Unit 4 Media Meningkatnya Pelayanan Berbasis Teknologi Informasi 4 Unit PC 1 Unit Lap Top Penerapan Hotspot Area Aplikasi Jaringan dan Software Pelayanan Perijinan beserta Hardware untuk SERVER Pembuatan Situs PPTSP 6 unit PC 1 unit Tuoch Screen 1 Unit Laptop 11 pengaduan. 75% 80% 85% 90% 95% 100% Meningkat 10% Meningkat 10% Meningkat 10% Meningkat 10% Meningkat 10% Meningkat 10% 6% 11% 12% 13% 14% 15% . 10 penanganan pengaduan 9 pengaduan.212 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Peningkatan Jumlah Pegawai yang Mengikuti Pendidikan dan Pelatihan. Program Optimalisasi Pemanfaatan Teknologi Informasi Tercukupinya sarana media informasi. Tersedianya sistem pelaporan capaian kinerja Satuan Organisasi Perangakat Daerah (SOPD) Jumlah pengaduan dan penanganan pengaduan 12 pengaduan. Peningkatan Sarana Peyimpanan Arsip. 11 penanganan pengaduan Aplikasi Pelayanan Perijinan Secara OnLine 6 unit PC 6 unit PC 1 Unit Laptop 6 unit PC 6 unit PC 1 unit Lap top Program Mengintensifkan Penanganan Pengaduan Masyarakat. disertai pengawasan untuk menekan tingkat kebocorannya Program Peningkatan Pengembangan Sistem Pelaporan Capaian Kinerja dan Keuangan Tingkat kesesuaian pelaporan capaian kinerja pada SOPD dengan anggaran 75% 80% 85% 90% 95% 100% Tersedianya dokumen operasional capaian kinerja Organisasi Perangkat Daerah (SOPD) Program Peningkatan dan Pengembangan Keuangan Daerah Terwujudnya penerimaan yang sesuai dengan potensi Optimalisasi pengelolaan barang milik daerah Tingkat ketersediaan dokumen operasional PAD. Program Peningkatan kualitas pelayanan informasi. Informasi yang sampai kepada masyarakat meningkat. Dana Perimbangan dan sumber lainnya yang sah Tingkat pertumbuhan pemanfaatan dan pendayagunaan asset daerah. Menurunnya Pengaduan Masyarakat dan Meningkatnya Kualitas Penanganan Pengaduan Masyarakat Terhadap Pelayanan Perijinan.

Meningkatkan kelembagaan dan ketatalaksanaan pemerintah daerah yang efektif dan efisien.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 30% 2010 9 35% 2011 10 50% 2012 11 55% 2013 12 75% 2014 13 100% No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Penghapusan barang milik daerah yang idle (tidak berfungsi) Rencana Kebutuhan Barang Milik Daerah Rencana Kebutuhan Pemeliharaan Barang Milik Daerah Penyertaan modal barang milik daerah kepada perusahaan milik daerah Penataan dan penertiban barang milik daerah Tuntutan ganti rugi pembendaharaan dan barang milik daerah 75% 75% 75% 85% 90% 95% 80% 90% 100% 100% 100% 100% 75% 65% 70% 75% 85% 90% 100% 80% 85% 85% 85% 90% 100% Terwujudnya pengelolaan anggaran yang akuntabel Program Pembinaan dan Fasilitasi pengelolaan Keuangan Kabupaten dan Kota terwujudnya administrasi keuangan dan asset yang tertib dan baik Tingkat akuntabilitas penggunaan anggaran Asistensi Penyusunan Rancangan Regulasi dan Laporan Pengelolaan Keuangan Daerah Jumlah penerimaan kunjungan kerja - 75% 80% 85% 90% 95% 100% - 32 OPD 32 OPD 32 OPD 32 OPD 32 OPD 32 OPD 9. Pemantapan Otonomi Daerah dan Sistem Administrasi pemerintahan daerah Peningkatan Pelayanan Kedinasan Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah meningkatnya koordinasi dan pelayanan kepala daerah - 5 Kali 5 Kali 5 Kali 5 Kali 5 Kali 5 Kali Rapat Koordinasi Unsur MUSPIDA Rapat Koordinasi Pejabat Pemerintah Daerah Kunjungan kerja/Inspeksi Kepala Daerah/Wakil Kepala Daerah 0 0 3 Kali 3 Kali 4 Kali 4 Kali 5 Kali 5 Kali 6 Kali 6 Kali 7 Kali 7 Kali 7 Kali 7 Kali 12 Kali 12 Kali 12 Kali 12 Kali 12 Kali 12 Kali 213 .

24 Kelurahan dan 201 Desa Baik jumlah kerjasama antar daerah Tersedianya data dan informasi pendukung proses pemekaran daerah Terpenuhinya persyaratan administrasi peemerintahan daerah Terwujudnya daerah otonom Garut Selatan 0% 30% 50% 60% 70% 90% 100% 0% 10% 40% 60% 70% 90% 100% 0% 10% 40% 60% 70% 90% 100% Tingkat penyelesaian sengketa pertanahan Jumlah tenaga ahli dan terampil di bidang jasa konstruksi yang bersertifikat Jumlah penyedia jasa yang mendapatkan pembinaan teknis penyelenggaraan jasa konstruksi per tahun 12% 20% 55% 60% 65% 70% 75% Belum Terpenuhinya persyaratan normatif 10 Orang 10 Orang 10 Orang 10 Orang 10 Orang 10 Orang Program Pengawasan Jasa Konstruksi 20 penyedia jasa 20 penyedia jasa 20 penyedia jasa 20 penyedia jasa 20 penyedia jasa 20 penyedia jasa . 24 Kelurahan dan 201 Desa Sedang 42 Kecamatan.214 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Program Peningkatan dan Pengembangan Keuangan Daerah Sasaran Program 5 meningkatnya kapasitas keuangan pemerintah daerah. 24 Kelurahan dan 201 Desa Baik 42 Kecamatan. 24 Kelurahan dan 201 Desa Baik 42 Kecamatan. termasuk pengelolaan keuangan dan asetaset daerah Indikator Kinerja 6 Tersedianya dokumen Analisa Standar Harga. Petunjuk Teknis Prosedur Pengelolaan Keuangan Pembinaan kinerja kecamatan dan kelurahan Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 75% 2010 9 80% 2011 10 85% 2012 11 90% 2013 12 95% 2014 13 100% Program Peningkatan Sistem Pengawasan Internal dan Pengendalian Pelaksanaan Kebijakan KDH Program Peningkatan Kerjasama Antar Pemerintah Daerah Program Penataan Daerah Otonomi Baru meningkatnya penyelenggaraan pemerintahahan dan pembangunan yang baik dan berwibawa Terwujudnya kerjasama pembangunan antar daerah Penyiapan data dan informasi pendukung proses pemekaran daerah Penyiapan dan pengurusan persyaratan administrasi pemerintahan daerah Penyusunan dan pembahasan pemekaran daerah di tingkat Provinsi Jawa Barat dan Depdagri Program Penyelesaian Konflik-konflik Pertanahan Program Pengaturan Jasa Kontruksi Terwujudnya tertib administrasi pertanahan Meningkatnya kemampuan dan ketertiban penyelenggaraan jasa konstruksi Terlaksananya pengendalian pembangunan 42 Kecamatan. Analisa Standar Belanja. 24 Kelurahan dan 201 Desa Baik 42 Kecamatan. 24 Kelurahan dan 201 Desa Sedang 42 Kecamatan.

  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Penataan Kelembagaan dan Ketatalaksanaan Sasaran Program 5 Tersediannya Kelembagaan. Penyusunan dan penegakkan produk hukum daerah serta peningkatan kehidupan demokrasi dan hak asasi manusia melalui peningkatan partisipasi masyarakat Meningkatkan kualitas sumber daya aparatur dan pelayanan terhadap anggota DPRD Program Penataan Peraturan PerundangUndangan Meningkatnya peran dan fungsi kecamatan dalam pengelolaan keuangan daerah Jumlah peraturan daerah yang disusun tentang penyelenggaran pemerintahan 2 Perda 20% 100% 11 Perda 13 Perda 13 Perda 13 Perda 13 Perda 13 Perda 11. Bupati/ Wabup. 1. Legislatif dan Presiden/ Wapres Fasilitasi penyelenggaraan pemilihan Gubernur/ Wagub. Legislatif dan Presiden/ Wapres 45 orang (2x) 50 orang (2x) 50 orang (2x) 50 orang (2x) 50 orang (2x) 50 orang (2x) 30 orang (2x) 35 orang (2x) 50 orang (2x) 60 orang (2x) 70 orang (2x) 75 orang (2x) 2 Buah 200 kegiatan rapat 2 Buah 205 kegiatan rapat 3 Buah 210 kegiatan rapat 3 Buah 215 kegiatan rapat 10% 3 Buah 220 kegiatan rapat 50% 4 Buah 230 kegiatan rapat 100% II. Bupati/ Wabup. Legislatif dan Presiden/ Wapres Terlaksananya pemilihan Gubernur/ Wagub. Mewujudkan tertib pelayanan yang profesional dalam mendukung kinerja DPRD Kab. Menata sistem hukum serta meningkatkan peran dan kapasitas lembaga legislatif. Bupati/ Wabup. Legislatif dan Presiden/ Wapres yang jujur dan adil Terpilihnya Gubernur/ Wagub. Bupati/ Wabup. Mewujudkan demokrasi pemerintahan Pelaksanaan Pemilihan Gubernur/ Wagub. Ketatalaksanaan dan Analisis Jabatan untuk mendukung Penyelenggaraan Pemerintah. URUSAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN Meningkatkan kualitas perencanaan dan mengembangkan perencanaan yang berpihak pada kepentingan rakyat. Garut Program Peningkatan Kapasitas Lembaga Perwakilan Rakyat Daerah Terwujudnya peningkatan kinerja DPRD yang akuntabel Jumlah perda yang disetujui - 11 Buah 13 Perda 13 Perda 13 Perda 13 Perda 13 Perda Jumlah Anggota yang mengikuti peningkatan kapasitas Jumlah Staf yang mengikuti peningkatan kapasitas Jumlah perda inisiatif Jumlah rapat kerja inisiatif dewan 12. Terwujudnya pengelolaan keuangan daerah di tingkat kecamatan Tersedianya produk hukum daerah untuk mend ukung penyelenggaraan pemerintahan Indikator Kinerja 6 Jumlah regulasi yang dapat memperbaiki efektivitas Pemerintahan Peningkatan kapasitas aparatur kecamatan yang mampu mengelola kecamatan sebagai SKPD 10. implementatif dan berkelanjutan Penyusunan perencanaan pembangunan yang berkualitas dan berkelanjutan Dokumen perencanan pembangunan yang tersusun Jumlah Dokumen Perencanaan 5 Dokumen 5 Dokumen 5 Dokumen 5 Dokumen 5 Dokumen 5 Dokumen 5 Dokumen 215 . Pengembangan perencanaan dan pengendalian pembangunan yang aspiratif.

Diklat teknis pemberdayaan masyarakat 50 75 75 100 100 100 Sasaran Program 5 Laporan monitoring dan pengendalian perencanaan pembangunan Laporan evaluasi dan monitoring perencanaan pembangunna Rapat koordinasi antar sektor dalam perencanaan dan pengendalian pembangunan Rapat kerjasama dan koordinasi perencanaan pembangunan Indikator Kinerja 6 Jumlah laporan monitoring pengendalian pembangunan Jumlah laporan evaluasi dan monitoring Paket koordinasi antar sektor Kondisi Eksisting 7 4Laporan Target Pencapaian 2009 8 4Laporan 2010 9 4Laporan 2011 10 4Laporan 2012 11 4Laporan 2013 12 4Laporan 2014 13 4Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 Laporan 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi 5 bidang koordinasi Koordinasi perencanaan pembangunan 5 paket 5 kali 7 Paket 7 Paket 7 Paket 7 Paket 7 Paket Program peningkatan partisipasi masyarakat dalam membangun desa. URUSAN PEMBERDAYAAN MASYARAKAT DAN DESA Meningkatkan partisipasi dan peran kelembagaan masyarakat desa dalam pembangunan. meningkatkan fasilitasi pemerintah daerah terhadap penyelenggaraan pemerintahan desa dan kelurahan berbasis pemberdayaan masyarakat Program Peningkatan Keberdayaan Masyarakat Perdesaan Meningkatnya peran aktif Masyarakat dan Lembaga-lembaga di Desa dan Kelurahan dalam pembangunan Terwujudnya kemitraan pemerintah.216 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Monitoring dan Pengendalian perencanaan pembangunan Evaluasi dan pelaporan perencanaan pembangunan Peningkatan koordinasi antar sektor dan antar pemerintahan Peningkatan kerjasama antar daerah dalam pembangunan III. Rata-rata jumlah kelompok binaan lembaga pemberdayaan masyarakat (LPM) Tingkat keterlibatan lembaga kemasyarakatan dalam pembangunan Meningkatnya frekuensi keterlibatan masyarakat dalam penetapan kebijakan Program Peningkatan Kapasitas Aparatur Pemerintah Desa Meningkatnya Kinerja pemerintahan desa Tingkat keterlibatan LSM dan ormas dalam penetapan kebijakan Jumlah aparatur desa yang terdidik dan terlatih Tingkat kelengkapan sarana prasarana perkantoran pemerintahan desa Tingkat pelayanan pemerintahan desa Sedang 50 75 75 100 100 100 Sedang Baik Baik Baik Baik Baik Sedang Sedang Baik Baik Baik Baik Baik 0 100 150 200 250 300 350 Kurang Sedang Sedang Baik Baik Baik Baik Kurang Sedang Sedang Baik Baik Baik Baik . swasta dan masyarakat dalam pembangunan. 1.

dan unsur rakyat terlatih lainnya. Peningkatan pemeliharaan kamtibmas melalui upaya pemberdayaan masyarakat (community policing) Program pemeliharaan kantrantibmas dan pencegahan tindak kriminal Meningkatnya kuantitas dan kualitas Pol PP dan PPNS Terwujudnya kualitas Polisi Pamong Praja yang profesional dan handal dalam pelaksanaan tugas Terwujudnya optimalisasi kinerja Sat Pol PP Masih rendahnya kualitas SDM Satpol PP 120 orang 120 orang 120 orang 120 orang 120 orang Masih rendahnya kemampuan aparat Sat Pol PP Belum terpenuhinya kebutuhan anggota PPNS di SatPol PP 20% 20% 20% 20% 20% Terwujudnya kebutuhan PPNS Satpol PP 3 orang 3 orang 2 orang 2 orang 2 orang 217 . Mewujudkan Desa Membangun.  Kondisi Eksisting 7 Kurang Target Pencapaian 2009 8 Sedang 2010 9 Sedang 2011 10 Baik 2012 11 Baik 2013 12 Baik 2014 13 Baik No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tingkat Tertib pengelolaan dokumen Administrasi dan inventarisasi pengelolaan aset pemerintahan desa Meningkatnya kualitas sarana prasarana desa Persentase desa yang kualitas sarana prasarana dasarnya memadai Diklat keterampilan perempuan 0 50% 60% 70% 80% 90% 100% Program Peningkatan Peran Perempuan di Perdesaan 2. URUSAN KESATUAN BANGSA DAN POLITIK DALAM NEGERI Meningkatkan pembinaan tramtibmas. keseimbangan pembangunan perkotaan dan perdesaan Program Pengembangan Lembaga Mikro Ekonomi Pedesaan meningkatnya peran serta dan kesetaraan gender dalam pembangunan Berkembangnya Lembaga Mikro Ekonomi Perdesaan sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi desa Meningkatnya dana perimbangan desa 0 2 Diklat 3 Diklat 4 Diklat 5 Diklat 6 Diklat 7 Diklat Jumlah Lembaga Mikro Ekonomi Perdesaan 0 25 buah 50 buah 75 buah 100 buah 100 buah 100 buah Peningkatan dana perimbangan desa Adanya koordinasi program pemberdayaan masyarakat Adanya koordinasi fasilitasi permodalan bagi masyarakat dalam mengembangkan usaha mikro. pengembangan wilayah perbatasan. kecil dan menengah Adanya pemberdayaan masyarakat di sekitar pesisir 10% 20% 30% 40% 50% Program pengembangan lembaga ekonomi pedesaan Meningkatnya pengembangan lembaga ekonomi pedesaan 20% 30% 30% 40% 50% 20% 30% 30% 40% 50% IV. 1. satuan perlindungan masyarakat. meningkatkan pengembangan desa tertinggal. Mengoptimalkan peran desa sebagai ujung tombak pembangunan.

218
No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Terwujudnya sistem kolaborasi aparat Sat Pol PP dengan aparat penegak hukum lainnya Terpenuhinya sarana dan prasarana Satpol PP terwujudnya kondisi lingkungan yang aman dan tertib Terwujudnya ketentraman masyarakat tertib hukum dan sosial Terwujudnya penegakan Perda, Perbup dan Keputusan Bupati Kondisi Eksisting 7 Belum terpenuhinya sistem kolaborasi antara aparat satpol PP Kurang memadainya sarana dan prasarana yang ada Masih rendah kesadaran masyarakat Masih rendahnya kesadaran masyarakat terhadap pelaksanaan Perda, Perbup dan Keputusan Bupati Masih rendahnya tingkat partisipasi masyarakat terhadap ketentraman dan ketertiban umum di lingkungannya Belum terpenuhinya tugas pengamanan aset dan unsur pimpinan 3 Kec. (35 Orang) Target Pencapaian 2009 8 2010 9 20% 20% 2011 10 20% 2012 11 20% 2013 12 20% 2014 13 20% 20% 20% 20% 20% 8 kecamatan 8 kecamatan 8 kecamatan 8 kecamatan 8 kecamatan 100 perusahaan 75 perusahaan 50 perusahaan 50 perusahaan 50 perusahaan Terwujudnya partisipasi masyarakat untuk memelihara ketentraman dan ketertiban umum di lingkungannya 20 ormas 20 ormas 20 ormas 20 ormas 20 ormas Terwujudnya pengaman aset pemerintah daerah dan unsur pimpinan daerah dan pejabat negara Program Peningkatan Keamanan dan Kenyamanan Lingkungan Program Pemberdayaan Masyarakat Untuk Menjaga Ketertiban dan Keamanan Meningkatnya kuantitas dan kualitas anggota satuan Linmas Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam tramtibmas Rasio jumlah linmas per penduduk 100% 100% 100% 100% 100% 21 Kec. (245 Orang) 30 Kec. (350 Orang) 42 Kec. (490 Orang) 42 Kec. (490 Orang) 42 Kec. (490 Orang) Rasio Pos Siskamling per desa/ kelurahan 8 Kec. (166 Unit) 10 Kec. (200 Unit) 15 Kec. (250 Unit) 20 Kec. (300 Unit) Jumlah Satuan Keamanan Lingkungan di Masyarakat 25 Orang 50 Orang 100 Orang 100 Orang 100 Orang 100 Orang

 
Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 42 Kec. 2010 9 42 Kec. 2011 10 42 Kec. 2012 11 42 Kec. 2013 12 42 Kec. 2014 13 42 Kec.

No 1

Kebijakan 2

Strategi 3

Program Kerja 4 Program Peningkatan Pemberantasan Penyakit Masyarakat (PEKAT) Program pemeliharaan kantrantibmas dan pencegahan tindak kriminal

Sasaran Program 5 Menurunnya angka/tingkat Penyakit Masyarakat (PEKAT) Meningkatnya pemeliharaan kamtrantibmas dan pencegahan tindak kriminal

Indikator Kinerja 6 Menurunya angka Penyakit Masyarakat pada tingkat kecamatan Adanya koordinasi pemeliharaan dan pencegahan tindak kriminal di pedesaan dan adanya database kamtrantibmas Tingkat partisipasi masyarakat dalam Pemilu dan Pilkada Tingkat enyelenggaraan pendidikan politik oleh partai politik Prosentase peningkatan pemahaman demokrasi penyelenggaraan pemilu yang adil, penguatan fungsi partai poltik dan peningkatan pendidikan politik masyarakat Pengadaan sarana kesbang politik Tersedianya data organisasi politik, LSM dan inventarisasi -

20%

30%

30%

40%

50%

2.

peningkatan pemahaman demokrasi dan penguatan fungsi partai politik, dan

Melibatkan peran serta masyarakat dalam pembangunan politik Memfasilitasi peningkatan peran dan fungsi partai politik Peningkatan pemahaman demokrasi penyelenggaraan pemilu yang adil, penguatan fungsi Partai Politik dan peningkatan pendidikan politik masyarakat

Program Pendidikan Politik Masyarakat Program Pendidikan Politik Masyarakat

Meningkatnya partisipasi masyarakat dalam pemilu Meningkatnya fungsi partai politik dalam pendidikan politik Meningkatnya pemahaman demokrasi penyelenggaraan pemilu yang adil dan penguatan fungsi partai politik serta meningkatnya pendidikan politik masyarakat Meningkatnya pemahaman politik masyarakat Kesbang politik Adkemas sebagai Bank Data/ Pusat Infromasi : a. Organisasi Politk b. LSM c. Inventarisasi data daerah rawan politik, Data sumber konflik SARA/ sosial d. Deteksi dini penyimpangan ideologi/ ancaman keamanan negara :

70%

-

-

-

75%

75%

peningkatan pendidikan politik masyarakat

35 Orang

70 Orang

100 Orang

100 Orang

100 Orang

100 Orang

Program Pendidikan Politik Masyarakat

10%

20%

30%

40%

50%

Program Pendidikan Politik Masyarakat Program pengembangan wawasan kebangsaan

10%

20%

30%

40%

50%

10%

20%

30%

40%

50%

Tersedianya data daerah rawan politik, Data sumber konflik SARA/ sosial Kesiapan menghadapi ancaman penyimpangan ideologi/ ancaman keamanan negara :

10%

20%

30%

40%

50%

10%

20%

30%

40%

50%

219

220
No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 - Tersedianya data potensi penyimpangan ideologi negara - Tersedianya data ancaman keamanan negara Program kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan Meningkatnya kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan Meningkatnya kemitraan pengembangan wawasan kebangsaan 10% 20% 30% 40% 50% Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 V. 1. URUSAN KEARSIPAN Mewujudkan tertib administrasi transparan dan akuntabel Meningkatkan tertib administrasi kearsipan Perbaiakan sistem Administrasi kearsipan Terlaksananya perbaikan sistem administrasi kearsipan terwujudnya pembangunan data base informasi kearsipan terseleksinya arsiparsip pada Dinas/ Instansi yang diakuisisi Belum terwujud data base kearsipan Belum optimalnya seleksi arsip diseluruh SOPD, kecamatan sampai desa/ kelurahan Masih terbatasnya data kearsipan Masih rendahnya pengetahuan teknis kearsipan bagi pengelola arsip SOPD Belum memadai 52 Unit 2 SOPD 1 unit 8 unit 8 unit 9 unit 10 unit 4 SOPD 7 SOPD 7 SOPD 7 SOPD 7 SOPD Tersedianya data kearsipan Terlatihnya para pengelola kearsipan 5 desa 6 SOPD dan 7 Kecamatan 100 Orang 7 SOPD 8 Kec. 100 Orang 7 SOPD 8 Kec. 100 Orang 7 SOPD dan 9 Kecamatan 100 Orang 7 SOPD dan 10 Kecamatan 100 Orang Terpenuhinya sarana penyimpanan arsip Meningkatkan kegiatan penyelamatan dan pelestarian dokumen/arsip Penyelamatan, pelestarian arsip daerah Terselamatkan dan terlestarikannya dokumen/arsip Tergalinya arsiparsip sejarah diwilayah kabupaten garut 55 Unit 60 Unit 65 Unit 70 Unit 75 Unit Belum tergalinya arsip-arsip sejarah diwilayah kabupaten garut Belum optimal 52 Unit 2 lokasi 3 lokasi 4 lokasi 5 lokasi 6 lokasi Meningkatkan kegiatan pemeliharaan secara rutin atau berkala baik sarana maupun prasarana kearsipan Pemeliharaan secara rutin/berkala sarana dan prasarana kearsipan terlaksana pemeliharaan secara rutin atau berkala sarana dan prasarana kearsipan Terawatnya sarana penyimpanan arsip 55 Unit 60 Unit 65 Unit 70 Unit 75 Unit

 
Kondisi Eksisting 7 Belum optimal Belum seluruhnya terevaluasi Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2000 Berkas 2011 10 2500 Berkas 2012 11 3000 Berkas 2013 12 3500 Berkas 2014 13 4000 Berkas

No 1

Kebijakan 2

Strategi 3

Program Kerja 4

Sasaran Program 5

Indikator Kinerja 6 terpeliharanya kondisi fisik arsip dari kerusakan Terevaluasinya perkembangan penyelenggaraan kearsipan disetiap SOPD s.d Tk. Kec. Dan Desa.

5 desa

6 SOPD dan 7 Kecamatan

7 SOPD 8 Kec.

7 SOPD 8 Kec.

7 SOPD dan 9 Kecamatan

Meningkatkan kualitas layanan informasi di bidang kearsipan

Peningkatkan kualitas layanan informasi

Terlaksananya penyusunan dan penerbitan naskah sumber arsip Terlaksananya sosialisasi penyuluhan kearsipan Terlaksannya Peningkatan kualitas layanan informasi arsip

tersedianya bukubuku peraturan kearsipan Tersosialisasikanya sistem kearsipan yang baik Tersediannya SDM yang berkualitas dalam pelayanan Informasi Kearsipan

Belum seluruhnya terpenuhi Belum seluruhnya tercapai Belum tercapainya pelayanan yang maksimal

100 Eksp.

100 Eksp.

100 Eksp.

150 Eksp.

150 Eksp.

42 Kec 34 SOPD 25 Orang

21 Kel 75 Ds

100 Ds

300 Ds

128 Ds

30 Orang

35 Orang

40 Orang

45 Orang

VI. 1

URUSAN KEPENDUDUKAN DAN CATATAN SIPIL Meningkatkan dan mengembangkan tertib administrasi kependudukan Peningkatan tata kelola tertib administrasi kependudukan yang berbasis teknologi informasi Penataan administrasi kependudukan : Mewujudkan pelaksanaan tertib administrasi kependudukan Tersedianya sarana komputer yang memadai Tersedianya Tenaga Operator SIAK Kecamatan Terpasangnya program SIAK OFF line kecamatan Meningkatnya kualitas dan kapasitas aparatur Terbangunnya jaringan komunikasi Data penduduk antara kecamatan dengan kabupaten (SIAK ON Line) Tersedianya Perda Baru tentang Administrasi Kependudukan Tersedianya biodata penduduk se Kabupaten Garut berbasis NIK dalam BIP 42 42 42 42 42 42

1. Pembangunan dan pengoperasian SIAK secara terpadu 2. Pelatihan Tenaga Pengelola SIAK

42

42

42

42

42

42

42

42

42

42

42

42

42

42

2

Meningkatkan kualitas dan kapasitas aparatur

Peningkatan Kapasitas aparatur

3. Implementasi sistem administrasi kependudukan

-

-

9

42

42

42

42

3

Meningkatkan pengawasan administrasi kependudukan dan informasi

Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana prasarana

4. Pembentukan dan Penataan sistem koreksi

Meningkatnya kualitas dan kuantitas sarana prasarana

1 Paket

1 Paket

1 Paket

1 Paket

1 Paket

1 Paket

1 Paket

5. Koordinasi pelaksanaan kebijakan kependudukan

42

42

42

42

42

42

42

221

222
No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Peningkatan kualitas pelayanan dokumen Kependudukan Program Kerja 4 6. Pengolahan dan penyusunan laporan informasi kependudukan Sasaran Program 5 Meningkatnya kualitas pelayanan dokumen Kependudukan Indikator Kinerja 6 Tersedianya laporan laporan adminduk berdasarkan kelompok, usia, jenis kelamin, agama, pendididkan, Pekerjaan Tersedianya mobilisasi pelayanan adminduk keliling/ pendekatan pelayanan Tersedianya Database Kependudukan Kab Garut Terlaksananya Pelayanan Prima kepada masyarakat dalam adminduk Meningkatnya kesadaran masyarakat dalam pelaporan peristiwa penting dan peristiwa kependudukan Peningkatan Cakupan Pelayanan Penerbitan dokumen kependudukan dan Pencatatan sipil Terdaftarnya Penduduk Rentan adminduk Terdaftarnya data penduduk komunitas adat terpencil (KAT) Terlaksananya Updating Data penduduk antar kecamatan – Kabupaten setiap terjadinya peristiwa dukpil setiap saat (Continue) Terwujudnya Data Penduduk yang akurat dan Valid 76% Kondisi Eksisting 7 97,5% Target Pencapaian 2009 8 92,5 % 2010 9 92,5 % 2011 10 93% 2012 11 94,5 % 2013 12 96% 2014 13 97% Peningkatan pengawasan dan penyebaran informasi adminduk 7. Penyediaan informasi yang dapat diakses masyarakat 2 Unit 2 Unit 2 Unit 2 Unit 2 Unit 2 Unit 8. Peningkatan pelayanan publik dalam bidang kependudukan 9. Pengembangan database kependudukan 10. Penyusunan kebijakan kependudukan 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 62% 63% 64% 65% 68% 76% 82% 53% 57% 59% 60% 62% 74% 11. Peningkatan kapasitas aparatur kependudukan 68% 69% 71% 73% 76% 79% 12. Sosialisasi kebijakan kependudukan 13. Peningkatan kapasitas kelembagaan 14. Monitoring, evaluasi dan pelaporan 69, 7 % 73% 75,4 % 77% 82% 69, 7 % 75% 77% 79% 86% 87% 76,5 % 79% 80% 83% 87%

5 % 42 42 42 42 42 VII. Kelurahan Kec. 7 Kec NOC Software Legal. Network Operating Center (NOC) 5 SKPD. NOC 5 SKPD. Tersedianya Data Penduduk untuk pelayanan publik dan penentuan kebijakan Pembangunan dan sektor lain 93% 93.5 % 2011 10 79% 2012 11 80% 2013 12 83% 2014 13 81% No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tertatanya Administrasi Kependudukan Kabupaten Garut Tersedianya Data Penduduk pemilih potensial untuk pemilu. Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan Komunikasi dan Informasi Tersedia dan tersosialisasikannya Dokumen Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan Komunikasi dan Informasi Tersedianya SDM berkompetensi Teknologi Komunikasi dan Informatika di lingkungan aparatur pelayanan Tersedianya aplikasi pengolah data elektronik dan website/portal informasi resmi Pemkab Garut yang lengkap dan akurat Tersedianya sarana pengolah data elektronik Pengembangan Infrastruktur Jaringan Komunikasi dan Informatika Tersedianya akses jaringan intranet dan internet Tersedia dan terpeliharanya infrasturktur pusat pelayananan jaringan Jumlah Dokumen Perencaan/Kebijaka n Komunikasi dan Informatika yang disusun/disosialisasi 1 1 1 1 1 1 1 Pembinaan dan Pengembangan Sumber Daya Komunikasi dan Informatika Peningkatan Pengolahan Data Elektronik dan Pelayanan Informasi berbasis teknologi informasi Kelompok sasaran SKPD Kec Kec. Hardware Pendukung 5 SKPD. Hardware Pendukung 5 SKPD. 1 Kec. dan transparan. Hardware Pendukung 5 SKPD. Komunikasi dan Informatika Mengoptimalkan pendayagunaan teknologi komunikasi dan informatika untuk mewujudkan egovernment. 7 Kec. Kelurahan Desa Desa Desa Layanan informasi Publikasi Publikasi Interaktif Interkasi/ Semi Transaski Transasksi Transaksi/ Semi Interoperasi Interoperasi Integrasi Sarana PDE Legal OS. NOC Aplikasi Legal. efisien. Hardware Pendukung 5 SKPD. SKPD. Kecamatan Sarana dan Prasarana 223 .  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 76% 2010 9 76. 6 Kec NOC SKPD. Pemanfaatan teknologi informasi dan komunikasi dalam pengelolaan pemerintahan secara terpadu. 6 Kec NOC Software Legal. 10 Kec NOC Software Legal. 5 % 96% 96.5 % 94% 95. 5 Kec. 1. Hardware pendukung 5 SKPD. SKPD Kec.

2013 12 42 Kec.224 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pemberdayaan Komunikasi dan Informatika untuk Masyarakat Sasaran Program 5 Terwujudnya pelayanan dan peningkatan pendayagunaan Komunikasi dan Informatika Masyarakat Tersedianya aplikasi. penyuluhan dan diseminasi informasi Tersedianya perangkat pendukung pelayanan informasi Tersedianya kualitas SDM dalam bidang pelayanan informasi jkepada masyarakat Indikator Kinerja 6 Jangkauan pelayanan/ pemberdayaan 3 Kec. konten dan perangkat pendukung sistem informasi daerah yang operasional dan terintegrasi Tersedianya konten dan aplikasi subdomain internet di lingkup Pemkab Garut Peningkatan perangkat Persandian dan Telekomunikasi Daerah Tersedianya perangkat faksimili Tersedianya jaringan telepon PABX Tersedianya system informasi faksimili Peningkatan SDM Persandian dan Telekomunikasi 2. 2010 9 42 Kec. 2011 10 42 Kec. 2012 11 42 Kec. penyuluhan dan Diseminasi Informasi SKPD/ Kecamatan/ Media massa SKPD/ Kecamatan/ Media massa SKPD/ Kecamatan/ Media massa SKPD/ Kecamatan/ Media massa SKPD/ Kecamatan/ Media massa SKPD/ Kecamatan/ Media massa Jumlah kecamatan 20 kecamatan 42 kecamatan 42 kecamatan 42 kecamatan 42 kecamatan 42 kecamatan Peningkatan sarana pendukung pelayanan informasi kepada masyarakat Peningkatan kualitas SDM dalam penyebarluasan informasi Sarana Kamera visual. Meningkatkan pelayanan Informasi dengan Media Massa dan Kelompok Informasi Masyarakat Peningkatan Kerjasama Informasi dengan Media Massa dan Kelompok Informasi Masyarakat Penyebarluasan informasi pembangunan daerah Tersedianya SDM Sandi dan Telekomunikasi Terlaksananya penerbitan media informasi pembangunan daerah Terlaksananya koordinasi pelayanan informasi penyelenggaraan pemerintah daerah Terselenggaranya kegiatan sosialisasi kebijakan. note book 2 2 orang cameramen dan fotografer Sarana multimedia Sarana multimedia Sarana multimedia Sarana multimedia Sarana multimedia Jumlah SDM 2 editor publikasi 2 2 2 2 . Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 20 Kec. Koordinasi dan Pengembangan Piranti Keras dan Lunak Sistem Informasi Daerah yang terintegrasi Jumlah implementasi sistem informasi 2 2 3 3 3 3 3 Jumlah subdomain 3 2 4 4 4 4 4 Jumlah faksimili Jumlah sambungan telepon PABX Terwujudnya sarana system informasi faksimili Meningkatnya kualitas SDM sandi dan telekomunikasi Jumlah penerbitan media informasi internal pembangunan daerah Kelompok sasaran 14 1 1 8 1 1 19 1 1 14 0 1 12 0 1 16 1 1 14 0 1 0 0 2 2 2 2 2 0 0 1 media cetak 1 media cetak 1 media cetak 1 media cetak 1 media cetak Penyebarluasan informasi penyelenggaraan pemerintah daerah Sosialisasi kebijakan. Fasilitasi. kamera foto. 2014 13 42 Kec.

  Kondisi Eksisting 7 1 Target Pencapaian 2009 8 1 2010 9 1 2011 10 1 2012 11 1 2013 12 1 2014 13 1 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pemberdayaan Media Massa dan Kelompok Informasi Masyarakat Sasaran Program 5 Terselenggaranya kerjasama dengan media massa Tersedianya Kelompok Informasi Masyarakat Indikator Kinerja 6 Terwujudnya kerjasama dengan media massa Terbentuknya Kelompok Informasi Masyarakat 0 0 1 0 0 0 0 225 .

00 660.00 2. : Meningkatkan Kuantitas dan Kualitas Infrastruktur Wilayah Sesuai Daya Dukung Lingkungan dan Fungsi Ruang Strategi 3 Pembangunan jalan dan jembatan pada ruas vertikal menuju jalan lintas selatan.00 4.00 4.76 Km 15.00 31.00 2.00 5.00 15. Sasaran Program 5 Terbangunnya jalan dan jembatan pada ruas vertikal dan Jalur produksi dalam mendukung pertumbuhan Ekonomi dengan kapasitas dan struktur yang baik Indikator Kinerja 6 Tahapan Pembangunan jalan By Pass Garut Kondisi Eksisting 7 Lahan Pesawahan yang telah dibebaskan tahap ke I sepanjang 0. Kawasan strategis dan Jalur Produksi.95 km dan pembebasan tahap II sepanjang 0.00 31.00 2.00 15.13 30.00 Pembangunan Turap / Talud / Bronjong Rehabilitasi / Pemeliraan Jalan dan Jembatan Pengamanan Badan Jalan Meningkatnya kondisi kemantapan jalan kabupaten sesuai dengan tingkat pelayanan.00 610.00 629. Panjang pengamanan badan jalan yang ditangani Panjang jalan kabupaten yang ditangani per tahun Banyaknya penyempitan badan jalan Panjang Jalan kabupaten 828.00 2.51 kn masih dalam tahap pembebasan.00 km telah dibebaskan Target Pencapaian 2009 8 Pembebasan Lahan tahap II di Desa Sukasenang Kecamatan Banyuresmi dan sebagian di Desa Tanjungkamuni ng Kec.00 15.00 643.226 Misi 4 No 1 I.00 4.00 Operasinalisasi Panjang jalan non status yang ditangani Banyaknya ruas jalan perdesaan yang rusak dan rusak berat Banyaknya jembantan perdesaan yang rusak dan rusak berat Banyaknya ruas jalan menuju obyek pariwisata yang rusak dan rusak berat Banyaknya saluran drainase / gorong2 yang kurang berpungsi 10.13 593.00 Km dan Jembatan 1 Bh 2010 9 Perencanaan DED (APBD) Jalan panjang 2.00 2. 1. Program Kerja 4 Pembangunan Jalan dan Jembatan.00 4 4 4 4 4 Pembangunan jalan menuju kawasan strategis dan pariwisata 1.00 15.00 4. Jalur-jalur Produksi. Lahan Pesawahan sepanjang 1.00 -Baik = 273.00 Jumlah jembatan non status yang ditangani 2.00 Mempertahankan kondisi jalan dan jembatan kabupaten pada ruas strategis jalur produksi dan pusat pelayanan Pembangunan Saluran Drainase / Gorong2 Pengamanan Badan Jalan Panjang saluran drainase / gorong-gorong yang ditangani 2.82 Km .46 Km dan Jembatan 1 Bh 2011 10 Konstruksi Tahap I s/d Perkerasan Lapis Pondasi bawah dan Pembangunan Jembatan Ciojar 2012 11 Konstruksi Tahap II Perkerasan Lapis Pondasi Atas 2013 12 Konstruksi Tahap III Lapisan Penutup dengan aspal 2014 13 Kebijakan 2 URUSAN PEKERJAAN UMUM Meningkatkan kapasitas dan daya dukung jalan dan jembatan untuk menunjang pertumbuhan ekonomi dan pemerataan pembangunan Operasinalisasi Tahapan Pembangunan Jalan Lingkar Pasar Cibatu Konstruksi Tahap I s/d Perkerasan Lapis Pondasi bawah dan Pembangunan Jembatan 29.00 15. Tarogong Kaler Perencanaan DED (APBD) Jalan panjang 1.00 265.50 Konstruksi Tahap II Perkerasan Lapis Pondasi Atas dan Lapisan Penutup dengan aspal 30.

30 1.  Kondisi Eksisting 7 .29 36 25 200 30.75% 50% 47. Meningkatkan kondisi infrastruktur sumber daya air dan irigasi untuk mendukung konservasi.50% 45% 42.67 64 3 105 1 2.Sedang = 318.00 1.00 1 2 2 2 2 2 Pembangunan Sistim imformasi data base jalan dan jembatan Peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan Peningkatan sarana dan prasarana kebinamargaan Panjang Jalan kabupaten 828.00 1.50% 40% 38. pendayagunaan dan pengendalian sumber daya air Peningkatan fungsi jaringan irigasi yang sudah dibangun dan rehabilitasi jaringan irigasi yang rusak Pengembangan dan Pengelolaan Jaringan Irigasi. Tingkat jaringan irigasi yang mengalami kerusakan 53.76 Km Jumlah alat berat dengan kondisi sedang dan rusak - 2 2 2 2 2 8 8 8 8 8 8 3.29 11 60 60 60 60 60 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Jembatan Kabupaten kondisi baik dan sedang sebanyak 275 Bh Banyaknya ruas jalan menuju obyek pariwisata yang rusak dan rusak berat Panjang Jalan kabupaten 828.Rusak Km Jumlah jembatan kabupaten yang ditangani per tahun Meningkatkan akses transportasi kepusat pelayanan pendidikan dan kesehatan 2 Meningkatkan pengelolaan prasarana jalan dan jembatan Penyusunan data dan Informasi Pengelolaan Infrastruktur Jaringan Jalan Inpeksi kondisi jalan dan jembatan Tersedianya data inspeksi kondisi jalan dan jembatan yang terstruktur dan terintegrasi Tersedianya data base jalan dan jembatan yang terstruktur dan terintegrasi Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana pendukung pengelolaan jalan dan jembatan Berkurangnya jaringan irigasi yang mengalami kerusakan Panjang jalan menuju akses transportasi kepusat pelayanan pedidikan dan kesehatan yang ditangani pertahun Penggunaan IRMS/BMS dalam sistem manajemen jalan dan jembatan Penggunaan IRMS/BMS dalam sistem manajemen jalan dan jembatan Ketersediaan sarana dan prasarana kebinamargaan = 236.50% Perencanaan jaringan irigasi Rehabilitasi/Pemelihara an Jaringan Irigasi Pembangunan Jaringan Irigasi Pembebasan Tanah DI.00 1. Rawa dan Jaringan Pengairan Lainya.38 64 28 250 1 25 64 31 280 64 31 177 64 24 160 64 64 - 10 16 15 13 10 227 .00 1.29 Km . Copong Peningkatan kinerja operasi dan pemeliharaan jaringan irigasi Operasi dan Pemeliharaan Jaringan Irigasi Inventarisasi Kondisi Jaringan Irigasi 142 1172 2 57.76 Km 0.

228 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Penertiban Ijin Pemakaian Tanah/Jembatan Irigasi Pelatihan OP Jaringan Irigasi Monitoring. dan bangunan penampung air lainnya Rehabilitasi Kawasan Kritis Daerah Tangkapan Sungai dan Danau 80 16 20 20 20 10 42 8 9 12 8 5 36 7 8 9 7 5 .Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Pemanfaatan dan Pengelolaan Embung.Situ. rawan defisit air. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Meningkatnya Pemanfaatan dan Pengelolaan Embung.Situ. desa tertinggal dan wilayah padat pemukiman. Pembinaan P3A/GP3A Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Kondisi Eksisting 7 9 Target Pencapaian 2009 8 7 2010 9 9 2011 10 9 2012 11 9 2013 12 9 2014 13 9 100 9 12 9 20 9 2 20 9 3 20 9 3 20 9 2 20 9 2 Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Terpenuhinya kebutuhan air bersih / baku di kawasan perkotaan dan pedesaan Cakupan pelayanan air bersih / baku di kawasan perkotaan dan pedesaan 15552 270 2760 3500 3750 3000 2272 Pembangunan Sumursumur Air Tanah Pembangunan Prasarana Pengambilan dan Saluran Pembawa Pemeliharaan Prasarana Pengambilan dan Saluran Pembawa Meningkatkan konservasi sumber daya air dan pengelolaan daerah aliran sungai dengan memperhatikan keterpaduan dengan tata ruang wilayah. dan bangunan penampung air lainnya Pembangunan embung. Evaluasi dan Pelaporan Peningkatan partisipasi masyarakat dan kemitraan dalam pengelolaan jaringan irigasi Pendayagunaan sumber daya air untuk pemenuhan kebutuhan pokok di wilayah rawan air.Danau dan Sumber Daya Air Lainnya 3110 12442 270 560 2200 700 2800 750 3000 500 2500 330 1942 35 4 7 8 6 5 5 Pemeliharaan dan rehabilitasi embung. Pengembangan. Pengelolaan dan Konservasi Sungai.

44 Km 14 unit 1. URUSAN PERHUBUNGAN Mengembangkan infrastruktur perhubungan dalam rangka peningkatan pelayanan pergerakan orang.44 Km 14 unit 1.111. 1.44 Km 14 unit 229 .111.44 Km 14 unit 1.111.44 Km Pemeliharaan APILL 14 unit 4. Danau dan Sumber Daya Air Lainnya Pengendalian Banjir Meningkatnya pengelolaan dan pemanfaatan DAS Cimanuk Hulu. Cikaengan Cs dan Cilaki Cs Pengelolaan dan pemanfaatan Daerah Aliran Sungai Cimanuk Hulu.750 Km 14 unit 14 unit 1.  Kondisi Eksisting 7 126 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 25 2011 10 25 2012 11 30 2013 12 25 2014 13 21 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Peningkatan Partisipasi Masyarakat dalam Pengelolaan Sungai.111. regional dan nasional Penyelenggaraan bimbingan teknis aparatur Menyediakan prasarana & sarana perhubungan Pengendalian dan Pengamanan Lalu Lintas Tersedianya fasilitas perlengkapan jalan 17 orang 2 orang 3 orang 3 orang 3 orang 3 orang 3 orang 5 orang S2 dan 10 orang S1 - 3 orang 3 orang 3 orang 3 orang 3 orang 150 0rang - 30 orang 30 orang 30 orang 30 orang 30 orang 150 0rang - 30 orang 30 orang 30 orang 30 orang 30 orang Rambu 919 unit 835 unit 84 125 117 139 216 - Marka 1. barang dan jasa Mewujudkan sumber daya aparatur yang profesional Pengikutsertaan aparatur pada Diklat Teknis fungsional dan struktural Pengikutsertaan aparatur pada Diklat Teknis fungsional 21 orang/tahun 250 10 50 55 60 45 30 263 13 45 55 65 50 35 20 orang 21 orang 21 orang 21 orang 21 orang 21 orang 21 orang Pengikutsertaan aparatur pada Diklat Struktural Pengikutsertaan dan pemberian kesempatan aparatur untuk mengikuti pendidikan formal Pengikutsertaan aparatur pada seminar/ lokakarya baik lokal.44 Km 14 unit 1. Daerah Aliran Sungai Cikaengan Cs dan Daerah Aliran Sungai Cilaki Cs 125 25 25 25 25 25 Peningkatan Pembersihan dan Pengerukan Sungai/Kali Mengendalikan Banjir pada Daerah Tangkapan Air dan Badan-badan Sungai Rehabilitasi dan Pemeliharaan Bantaran dan Tanggul Sungai II.111.111.

230 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Guard Rail 1. Dinas Spd motor Kamera digital 5 unit Komputer 13 buah Aiphone 1 paket Scaner 1 buah UPS 22 buah Printer 17 unit CCTV 6 paket Rehabiitasi / Pemeiharaan sarana alat pengujian kendaraan bermotor Rehabiitasi / Pemeiharaan prasarana alat pengujian kendaraan bermotor Terpeliharanya kondisi sarana alat pengujian kendaraan bermotor . AKDP dan Perkotaan) Tersedianya 2 Terminal Type A 2 15 unit 5 unit 1 lokasi (belum memenuhi syarat) 4 unit 300 unit 160 unit 2 unit 2 unit 2 lokasi 4 unit 4 unit 4 unit Tersedianya 1 Terminal Type B Tersedianya 13 Terminal Type C Tersedianya peralatan penunjang kerja Las listrik 1 unit 1 unit Kend. Derek 1 unit Kend.000 m Alat marka 1 unit Pembangunan Prasarana dan Fasilitas Perhubungan Tersedianya perlengkapan petugas unit Handy Talky Kondisi Eksisting 7 4 unit Target Pencapaian 2009 8 2010 9 500 m 1 unit 50 unit 40 unit 2011 10 500 m 2012 11 2013 12 2014 13 16 Alat Komunikasi Portable (RIG) 300 Rompi Keselamatan 160 senter pengatur lalu lin tas 2 unit UHF 2 unit HF Terciptanya fasilitas transportasi penggantian moda angkutan (AKAP.Terpeliharanya kondisi prasarana alat pengujian kendaraan bermotor 12 alat uji 1 unit 1 unit 2 unit 5 unit 7 alat uji 7 item alat uji 2 unit 1 lokasi 3 lokasi 1 unit 1 unit 1 unit 3 lokasi 4 lokasi 3 lokasi 5 unit 1 unit 3 unit 1 unit 1 unit 4 unit 2 unit 6 paket 9 item alat uji 10 item alat uji 11 item alat uji 12 item alat uji 12 item alat uji 4 unit 2 unit 4 unit 2 unit 4 unit 2 unit 4 unit 2 unit 5 unit 5 unit 8 unit 1 unit 2 unit 7 unit 1 unit 2 unit 7 unit 1 unit 2 unit 1 unit 2 unit 1 unit 2 unit 1 unit Gedung Uji 1 unit . R4 Operasional pemeliharaan fasilitas LLA 5 unit MobilDinas 32 unit Kend.

200 kend tidak melaksnakan uji berkala 2.Terpenuhinya peralatan uji kendaraan bermotor . 40 PK dengan 10 seat dan peralatan didalamnya 1 unit Terpasangnya 15 Buoy 12 Unit Buoy 3 Unit Buoy Terpasangnya 4 menara mercusuar Terpeliharanya bangunani/ konstruksi dan alat terpasang Penyanpaian informasi tentang.Kendaraan Wajib Uji 1 paket software (SMART CARD) 1 paket Hardware (SMART CARD) 700 kapal/tahun Belum ada 1 paket . cuaca posisi kapal dan informasi lainnya antara kapal yang berlayar dengan petugas Uji kelayakan sarana transportasi guna keselamatan penumpang Pelaksanaan uji petik kendaraan bermotor Penyusunan pedoman perizinan perhubungan .Kendaraan Wajib Uji Terciptanya keamanan dan ketertiban kapal ≤ 7 GT Tersedianya sarana penunjang untuk pengawasan alur pelayaran dan sepanjang garis pantai Grt Terciptanya kegiatan pengawasandi alur pelayaran dan sepanjang garis pantai Garut Belum ada 700 kapal 1 paket 700 kapal 700 kapal 700 kapal 700 kapal 700 kapal 1 unit Kapal Speed Boat min. murah dan mudah Fasilitasi perijinan di bidang perhubungan Peningkatan kualitas pelayanan Perhubungan . standar dan prosedur perhubungan Sasaran Program 5 .200 kend 2.Kendaraan Wajib Uji 6 Mercusuar dan 15 buoy bekerja /berfungsi secara maksimal Tersedianya 900 alat komunikasi 2 menara suar 4 menara suar 2 menara suar 6 menara suar 15 Bouy 6 menara suar 200 Buah 15 Bouy 6 menara suar 15 Bouy 6menara suar 100 Buah 200 Buah 200 Buah 2.100 kend 1.100 kend 1.100 kend Tersedianya produk hukum 2 paket Peraturan Daerah dan Peraturan Pelaksanaan 2 paket 231 .  Kondisi Eksisting 7 7 alat uji Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2 alat uji 2011 10 1 alat uji 2012 11 1 alat uji 2013 12 1 alat uji 2014 13 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pengadaan alat pengujian kendaraan bermotor Penyusunan kebijakan. norma.200 kend tidak melaksnakan uji berkala 1.Tersusunnya pedoman bagi pelayanan pengujian kendaraan bermotor Indikator Kinerja 6 12 alat uji 1 paket - 1 paket Mewujudkan pelayanan prima perijinan & jasa perhubungan Pembinaan kepada penyedia jasa dan pengguna jasa perhubungan Penciptaan pelayanan cepat tepat.Kendaraan Wajib Uji 2.100 kend .200 kend 1.

evaluasi dan pelaporan belum terlaksana optimal 2 2 orang 2 orang 2 orang 2 orang 2 orang 2 orang 5 5 5 5 5 tersedianya evaluasi kinerja pelaya nan angkutan umum dan pelaporan sebanyak 12 kali 20 kali penyuluhan 2 2 2 2 2 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 5 kali 1 kali 1 kali 1 kali 1 kali 1 kali 5 kali 20 kali kegiatan pembahasan 600 kali operasi penertiban Jumlah kecamatan belum terlaksana optimal belum terlaksana optimal belum optimal 1 kali 4 kali 120 kali 1 kali 4 kali 120 kali 1 kali 4 kali 120 kali 1 kali 4 kali 120 kali 1 kali 4 kali 120 kali 7 Kec 7 Kec 7 Kec 7 Kec 7 Kec 7 Kec .tepat dan murah sebanyak 3 item Tersedianya data base pelayanan angkutan sebanyak 6 item Kondisi Eksisting 7 Belum optimalnya pelaya nan perijinan dibidang angkutan Belum tersedianya data base pelayanan angkutan Fasilitas perijinan masih manual Target Pencapaian 2009 8 1 paket 2010 9 2 paket 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 2 paket 2 paket 2 paket Tersedianya komputerisasi fasilitas perijinan sebanyak 6 item Tersedianya awak kendaraan ang kutan umum teladan sebanyak 12 orang tersedianya angkutan anak sekolah pedesaan sebanyak 25 unit 1 paket 2 paket 2 paket 1 paket Belum optimalnya meka nisme pemilihan AKUT (awak kendaraan umum Teladan) Belum tersedianya angku tan anak sekolah perdesaan Belum optimalnya kegia tan monitoring. evaluasi dan pelaporan kinerja pelayanan angkutan Mewujudkan tertib lalu lintas melalui penataan manajemen transportasi dan sosialisasi Peningkatan pengendalian dan pengamanan lalu lintas Penyuluhan bagi Sopir/jurumudi untuk peningkatan keselamatan penumpang Penelitian Daerah Rawan Kecelakaan (DRK) Sosialisasi/penyuluhan tertib lalu lintas Koordinasi peningkatan pelayanan angkutan Meningkatkan tata kelola dan pengawasan 2.232 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan Pelayanan Angkutan Sasaran Program 5 Tersedianya pelayanan perijinan bidang angkutan yang cepat dan murah Terwujudnya pengumpulan dan analisa database pelayanan angku angkutan Meningkatnya optimalisasi fasilitas perijinan di bidang perhubungan Mewujudkan pemilihan dan penghar gaan sopir (juru mudi) awak kendaraan angkutan umum Tersedianya sarana dan prasarana pelayanan jasa angkutan Meningkatkan monitoring. Meningkatkan pelayanan telekomunikasi di seluruh wilayah kecamatan Penyediaan sarana telekomunikai pad a tingkat kecamatan Peningkatan kelaikan pengopersian kendaraan bermoto Pembangunan dan penyediaan sarana telekomunikasi di wilayah kecamatan Peningkatan Disiplin masyarakat penggunaan angkutan Terciptanya jaringan telekomunikasi yang baik antar wilayah kecamatan Indikator Kinerja 6 Terciptanya pelayanan bidang ang kutan yang cepat.

SUTR. SPPBE. Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. SPPBE. dan pangkalan/ agen. dan SR/IR untuk 140 KK Data dusun/kampu ng dan KK yang belum terlayani listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. dan SR/IR untuk 600 KK . dan pangkalan/ agen. dan pangkalan/ agen. Meningkatkan potensi penerimaan daerah minyak dan gas bumi Bagi hasil penerimaan migas Penghitungan bagi hasil migas Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari migas Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari migas Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari migas Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari migas Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari migas 233 . Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. 21 SPBU dan 2 SPPBE. cakupan dan kualitas pelayanan infrastruktur energi dan ketenagalistrikan Strategi 3 Peningkatan cakupan layanan dan distribusi energi dan ketenagalistrikan Program Kerja 4 Pembinaan dan Pengembangan bidang Energi dan Ketenagalistrikan Sasaran Program 5 Pemantapan pranata pengelolaan energi dan ketenagalistrikan Indikator Kinerja 6 Ketersediaan pedoman dan aturan URUSAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Meningkatnya cakupan layanan dan distribusi ketenagalistrikan Ketersediaan Data dusun/ kampung dan KK yang belum terlayani listrik Data dusun/kampu ng dan KK yang belum terlayani listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. 1. Kebijakan 2 Meningkatkan pasokan. SUTR. Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. 21 SPBU dan 2 SPPBE. SUTR. Pengendalian pemerataan layanan pendistribusian BBM dan Gas Layanan distribusi BBM dan gas perkotaan dan perdesaan masih belum merata.956 KK belum terlayani listrik Pembinaan dan Pengelolaan usaha Minyak dan Gas Bumi Pemantapan pranata pengelolaan pengelolaan usaha minyak dan gas bumi Ketersediaan pedoman dan aturan Belum adanya peraturan tentang kegiatan usaha minyak dan gas bumi Meningkatnya cakupan layanan dan distribusi energi berupa BBM dan gas Ketersediaan Data pemantauan penyaluran BBM dan Gas Belum tersedianya data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. SPPBE. SUTR. Data dusun/kampu ng dan KK yang belum terlayani listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. dan SR/IR Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. SPPBE. 21 SPBU dan 2 SPPBE. dan pangkalan/ agen. 21 SPBU dan 2 SPPBE. 21 SPBU dan 2 SPPBE. Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. 21 SPBU dan 2 SPPBE.Juklak dan juknis tentang Ketenagalistri kan .Juklak dan juknis tentang Kegiatan Usaha Hilir Minyak dan Gas Bumi Data penyaluran dan kualitas harga BBM dan Gas seperti SPBU. SPPBE. dan SR/IR untuk 600 KK Integrasi pengembang an infrastruktur energi dan listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. dan SR/IR untuk 600 KK 2 Perda Data dusun/kampu ng dan KK yang belum terlayani listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. SUTR. SUTR. dan SR/IR untuk 600 KK Kajian Akademis Penyusunan Pengelolaan kegiatan usaha hilir minyak dan gas bumi 2011 10 Perda tentang Ketenagalistri kan 2012 11 Juklak dan juknis tentang ketenagalistri kan 2013 12 Integrasi pengembang an infrastruktur listrik 2014 13 Integrasi pengembang an infrastruktur listrik No 1 III. SUTR. dan pangkalan/ agen. dan pangkalan/ agen. dan SR/IR untuk 600 KK Integrasi pengembang an infrastruktur energi dan listrik Pertambahan Jumlah layanan dan distribusi ketenagalistrikan pertahun 6 desa belum berlistrik dan 18.  Kondisi Eksisting 7 Belum adanya pedoman dan aturan pengelolaan energi dan ketenagalistrikan Masih banyak dusun dan KK yang belum terlayani listrik Target Pencapaian 2009 8 2010 9 Kajian Akademis Penyusunan Pengelolaan Ketenagalistri kan Data dusun/kampu ng dan KK yang belum terlayani listrik Pengembang an jaringan listrik berupa pemasangan SUTM. SPPBE.

Fasiliatsi investasi sektor panas bumi Pemantauan pelaksanaan comdev dalam operasi panas bumi Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari panas bumi Sosialisasi Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Fasilitasi pengembang an WKP Papandayan Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit .Fasilitasi prospek investasi sektor panas bumi Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari panas bumi Penyusunan Rencana Umum Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Meningkatkan potensi penerimaan daerah dari Panas Bumi Bagi hasil Pertambangan Panas Bumi Penghitungan bagi hasil panas bumi 2.234 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan Pendayagunaan Panas Bumi Sasaran Program 5 Meningkatnya pendayagunaan panas bumi sebagai sumber energi listrik Indikator Kinerja 6 Jumlah pengembangan lapangan panas bumi pertahun Kondisi Eksisting 7 WKP yang sudah dikembangkan di Darajat Pengajuan WKP Papandayan Pengajuan WKP Papandayan Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit Tingkat fasilitasi investasi Identifikasi pemanfaatan panas bumi Lelang WKP Papandayan Fasilitasi dan realisasi investasi WKP Papandayan Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit .Fasiliatsi investasi sektor panas bumi Pemantauan pelaksanaan comdev dalam operasi panas bumi Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari panas bumi Sosialisasi Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 Fasilitasi pengembangan lapangan panas bumi di Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit .Penyediaan data potensi dan kondisi panas bumi .Fasiliatsi investasi sektor panas bumi Pemantauan pelaksanaan comdev dalam operasi panas bumi Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari panas bumi Sosialisasi Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Fasilitasi pengembang an WKP Papandayan Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit . Meningkatkan ketersediaan energi alternatif yang ramah lingkungan Peningkatan pengggunaan energi alternatif Pembinaan dan Pengelolaan Usaha Energi Baru dan Terbarukan Tersusunnya Rencana Umum Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Belum adanya pengaturan harga jual tenaga listrik kepada pemegang ijin usaha ketenagalistrikan (IUK) .Fasiliatsi investasi sektor panas bumi Pemantauan pelaksanaan comdev dalam operasi panas bumi Fasilitasi peningkatan penerimaan daerah dari panas bumi Pedoman dan Petunjuk Teknis Pengelolaan Energi Baru dan Terbarukan (EBT) Fasilitasi dan realisasi investasi WKP Papandayan Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Karaha Bodas Fasilitasi pengembang an lapangan panas bumi di Ciarinem dan Guntur Masigit .

PLTSurya . unit 2010 9 Pembanguna n biogas.500 SR 7. Bioetanol. pikohidro 1 unit. PLTPikohidro 1 unit. pikohidro. PLTSurya 379 unit/KK Pemeliharaan dan peningkatan biogas 2 unit. Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). PLT Piko Hidro. Solar Home System/PLT Surya. pikohidro. Bioetanol. Solar Home System/PLT Surya. PLTMH. dan Sosialisasi Potensi Nuklir 2013 12 Pembanguna n biogas. PLTAngin. PLTPikohidro 1 unit. Bioenergi. PLTSurya 379 unit/KK Target Pencapaian 2009 8 Pembanguna n PLT Mikrohidro 2 unit. PLTMH.000 SR 4.500 SR 6. Bioenergi. Biofuel. PLT Piko Hidro. PLTAngin. Solar Home System/PLT Surya Pemeliharaan dan peningkatan PLTMH 2 unit. PLTSurya 50 unit Data dan lokasi potensi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). dan Sosialisasi Potensi Nuklir 2014 13 Pembanguna n biogas. 1 URUSAN PERUMAHAN Peningkatan ketersediaan infrastruktur dasar Permukiman dan perumahan Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan Air limbah perkotaan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum Wilayah Perkotaan Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana air minum perkotaan Sambungan Rumah untuk Air Minum 24. Biokerosene. biokerosene 2011 10 Pembanguna n biogas. Bioenergi 2012 11 Pembanguna n biogas. PLTMikrohidro 14 unit. pikohidro. Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). Bioenergi Pembinaan dan Pengelolaan Usaha Konservasi Energi Terbangunnya Desa Mandiri Energi Data dan lokasi potensi energi Biogas..000 SR 4. Solar Home System/PLT Surya. pikohidro.228 SR 2. PLTSurya. PLTSurya. Biofuel. PLTMH. PLTAngin.000 SR 235 . PLTAngin. PLTSurya.000 SR 2. PLTSurya 50 unit Terwujudnya survey dan studi kelayakan lokasi potensi energi Biogas. PLTSurya 50 unit Pemeliharaan dan peningkatan PLTMH 2 unit. Bioetanol. Bioenergi Mendorong terwujudnya 1 desa mandiri energi Data dan lokasi potensi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) dan PLT Piko Hidro Belum ada desa mandiri energi Penyusunan Rencana Desa Mandiri Energi Mendorong terwujudnya1 desa mandiri energi Mendorong terwujudnya 1 desa mandiri energi Mendorong terwujudnya 1 desa mandiri energi Mendorong terwujudnya 1 desa mandiri energi shg total target 5 desa Seluruh sektor pengguna energi Meningkatnya pelaksanaan konservasi dan hemat energi Tingkat penerapan hemat energi Telah ada identifikasi peluang penghematan energi Audit Energi Instansi Pemerintahan Instansi Pemerintahan Instansi Pemerintahan Sektor Transportasi Dan Perumahan IV. PLTSurya. PLTAngin. Biokerosene. PLTMH. Biokerosene. dan pemanfaatan produktif end use dari energi alternatif Pemeliharaan dan peningkatan PLTMH 2 unit. Biokerosene. PLTMH 2 unit.  Kondisi Eksisting 7 2 unit reaktor biogas. PLTSurya. Biofuel.. Bioenergi Indikator Kinerja 6 Jumlah dan jenis energi alternatif yang dibangun Terpelihara dan meningkatnya sarana dan prasarana penggunaan energi alternatif Jumlah dan jenis energi alternatif yang dipelihara dan dikembangkan 2 unit reaktor biogas. PLTAngin. PLTAngin. PLT Piko Hidro. Solar Home System/PLT Surya. PLTMikrohidro 14 unit. PLTMH. Biofuel. PLTSurya 50 unit Data dan lokasi potensi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) dan PLTPiko Hidro Pemeliharaan dan peningkatan PLTMH 2 unit. Bioenergi. PLT Piko Hidro. Bioetanol. PLTSurya 50 unit No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Meningkatnya penggunaan energi alternatif yaitu Biogas. Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH). Bioenergi yang akan dikembangkan Jumlah desa mandiri energi Masih sedikit data potensi energi alternatif yang akan dikembangkan Data dan lokasi potensi Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTMH) dan PLT Piko Hidro Data dan lokasi potensi energi Biogas. PLTAngin. pikohidro.

05% 2014 13 72. Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Mata Air Cipulus.476 Jiwa 1. Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Mata Air Cipulus.35% 2011 10 43.476 Jiwa 1.476 Jiwa 1.036. Pembangunan dan Pengelolaan Air Limbah Penyusunan Rencana Induk Pengelolaan Air Limbah Penyusunan Master Plan Sistem Penyediaan Air Minum Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat (Pamsimas) Penyediaan dan Pengelolaan Air Baku Sasaran Program 5 Meningkatnya cakupan pelayanan air minum diwilayah perkotaan Terbangunnya Instalasi sumber mata air dan unit distribusi Indikator Kinerja 6 Cakupan pelayanan air minum di perkotaan Pembangunan instalasi sumber mata air dan unit distribusi Kondisi Eksisting 7 34.036. Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Mata Air Cipulus.036.82% 2012 11 56.27% Mata Air Cipulus.476 Jiwa 1.036.89% 2010 9 37.476 Jiwa 1.476 Jiwa Tahapan pencapaian MDGs di Kabupaten Garut Ketersediaan sarana dan prasrana pengolahan air limbah Rencana Induk pengelolaan air limbah Tahapan Persiapan Realisasi Program Realisasi Program Realisasi Program Realisasi Program Realisasi Program 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket Master Plan Sistem Penyediaan Air Minum Jumlah desa yang melaksanakan Program PAMSIMAS Pengelolaan air baku 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 9 Desa 16 Desa 15 Desa 10 Desa 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Panjang drainase di wilayah perkotaan dan perdesaan Panjang drainase perkotaan dan perdesaan yang tertangani 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 50 Km 50 Km 50 Km 50 Km 50 Km 50 Km 100 Km 100 Km 100 Km 100 Km 100 Km 100 Km . Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Mata Air Cipulus.38% Target Pencapaian 2009 8 35.476 Jiwa 1. Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Mata Air Cipulus. Cibolerang dan Unit Cikajang 1 Unit Meningkatnya pengelolaan air limbah perkotaan Peningkatan Cakupan pelayanan di wilayah Perdesaan Mendukung pencapaiaan target Millenium Development Goals (MDGs ) 2015 Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah Meningkatnya ketersediaan sarana dan prasarana pengelolaan air limbah Tersedianya Master Plan Sistem Penyediaan Air Minum Meningkatnya akses masyarakat perdesaan terhadap ketersediaan prasarana air bersih Meningkatnya akses masyarakat perkotaan terhadap ketersediaan prasarana air minum Pengembangan Sistem Pengelolaan Air Minum (SPAM)/ IKK Meningkatkan kualitas lingkungan permukiman dan perumahan Pembangunan lingkungan sehat permukiman dan perumahan Pembangunan Drainase di wilayah Perkotaan dan Perdesaan Pemeliharaan Drainase di wilayah Perkotaan dan Perdesaan Unit pengelola air limbah perkotaan Cakupan pelayanan air bersih diperdesaan 1.036.036.52% 2013 12 66.036.236 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Peningkatan Cakupan pelayanan air minum di wilayah Perkotaan Pembangunan sarana dan prasarana pendukung pelayanan air minum perkotaan Pengembangan dan pengelolaan air limbah perkotaan Meningkatkan kinerja pengelolaan air minum dan air limbah di perdesaan Pengembangan Kinerja Pengelolaan Air Minum dan Air Limbah Wilayah Perdesaan Akselerasi pencapaian Millenium Development Goals (MDGs ) 2015 Perencanaan.

Kasiba dan Lisiba 120 Unit 150 unit 150 unit 150 unit 150 unit 150 unit 150 unit 75 Unit 100 unit 100 unit 100 unit 100 unit 100 unit 100 unit - 5 Lokasi 5 Lokasi 5 Lokasi 5 Lokasi 5 Lokasi 5 Lokasi 2 Meningkatkan kualitas kontruksi bangunan Gedung pemerintah dan masyarakat Peningkatan Pelayanan Perencanaan Kontruksi bangunan Gedung Bantuan Teknis Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan Peningkatan kesiagaan dan Pencegahan Bahaya Kebakaran Pembangunan gedung pemerintah. Kasiba dan Lisiba Jumlah rumah tidak layanan huni yang direhabilitasi Sarana pendukung Rumah Sederhana Sehat (RSH) Jumlah Rusunawa. 1.  Kondisi Eksisting 7 7 Kec. URUSAN KEPENDUDUKAN DAN TRANSMIGRASI Penataan sistem administrasi kependudukan secara menyeluruh dan terintegrasi Menciptakan kawasan transmigrasi menjadi kawasan cepat tumbuh Terciptanya penyebaran transmigrasi kewilayah potensi cepat tumbuh Pengembangan Wilayah Transmigrasi Penataan dan pemeliharaan TPU 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi 10 Lokasi Terciptanya penataan penduduk yang serasi dengan kemampuan daya tampung dan daya dukung lingkungan Terlaksananya survey KSAD (Kerjasama Antar Daerah ) 4 lokasi 2 lokasi 4 lokasi 4 lokasi 5 lokasi 5 lokasi 5 lokasi Terlaksananya penempatan calon transmigrasi Jumlah calon transmigran 2008 : 344 KK 60 KK 100 KK 120 KK 125 KK 150 KK 150 KK 237 . 2011 10 7 Kec. 2014 13 7 Kec. No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pemberdayaan Komunitas Perumahan Sasaran Program 5 Meningkatnya Peranserta masyarakat dalam penyediaan prasarana dasar perumahan Fasilitas pengembangan pengelolaan lingkungan sekitar pondok pesantren dan mesjid Indikator Kinerja 6 Jumlah kecamatan Jumlah pondok pesantren - 10 buah 10 buah 10 buah 10 buah 10 buah 10 buah Pengembangan Perumahan Rehabilitasi Rumah Tidak Layak Huni (RTLH) Fasilitasi Pengembangan Rumah sederhana Sehat (RSH) Pengembangan Rumah Susun Sewa (Rusunawa). Target Pencapaian 2009 8 7 Kec. 2010 9 7 Kec. 2013 12 7 Kec. 2012 11 7 Kec. Jumah gedung pemerintahan 10 Unit 10 Unit 10 Unit 10 Unit 10 Unit 10 Unit Pencegahan dan Pengendalian Bahaya Kebakaran Tersedianya Ruang Terbuka Hijau di perkotaan Penataan Pemakaman Pengurangan bahaya kebakaran Prosentase Ruang Terbuka Hijau 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Kegiatan 3 Meningkatkan kinerja penataan perkotaan dan perdesaan Peningkatan penataan Kawasan Perkotaan Penataan Perkotaan 30% 30% 30% 30% 30% 30% Pengelolaan areal pemakaman V.

126 KK di 2 UPT 1. Peningkatan peran serta masyarakat. pemerintah. pariwsata dan pemerintahan Tersedianya data dan informasi data spasial Kabupaten Garut yang dapat dijadikan dasar perencanaan pembangunan Tingkat ketersediaan pranata pendukung IDSD Kabupaten Garut 4 Perda 0 Perda 6 Perda 10 Perda 13 Perda 17 Perda 20 Perda 15 Rencana 16 Rencana 20 Rencana 24 Rencana 28 Rencana 32 Rencana 35 Rencana Mengembangkan infrastruktur data spasial daerah yang terintegrasi Tidak ada SK Bupati tentang IDSD Kab.238 No 1 2. Meningkatkan peran serta masyarakat dalam pelaksanaan penataan ruang Pemanfaatan ruang Terwujudnya pemanfaatan ruang oleh pemerintah.126 KK 100 KK 100 KK 100 KK 100 KK 100 KK VI. Kebijakan 2 Penataan penduduk sehingga tercapai keserasian antara daya tampung penduduk dengan daya tampung lingkungan Strategi 3 Program Kerja 4 Transmigrasi lokal Sasaran Program 5 Terciptanya kawasan transmigrasi lokal sebagai kawasan cepat tumbuh dalam rangka mendorong percepatan pertumbuhan perekonomian di kawasan sekitar Terlaksananya pelatihan bagi warga transmigran lokal Indikator Kinerja 6 Terlaksananya pemenuhan fasilitas umum bagi penyelenggaraan pembinaan warga UPT pemukiman Kondisi Eksisting 7 10 paket Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2 paket 2011 10 2 paket 2012 11 2 paket 2013 12 2 paket 2014 13 2 paket Meningkatnya kemampuan dan kemandirian warga translok 1. URUSAN PENATAAN RUANG Peningkatan peran dan fungsi penataan ruang. dunia usaha. Garut Pemutakhiran ketersediaan data dan informasi spasial dalam mendukung perencanaan pembangunaan 2. dan pemerintah daerah dalam pelaksanaan penataan ruang. Membuat kebijakan produk rencana tata ruang Perencanaan tata ruang untuk kawasan-kawasan strategis Penetapan kebijakan untuk RTRW dan Rencana rinci Penyusunan rencana tata ruang kawasan pusat perekonomian. pariwsata dan pemerintahan Pengembangan dan updating Infrastruktur Data Spasial Daerah (IDSD) Tersedianya peraturan daerah tentang rencana tata ruang Tersedianya rencana tata ruang untuk pengembangan pusat perekonomian. 1. masyarakat dan dunia usaha Tingkat kesesuaian antara rencana tata ruang dengan pemanfaatan ruang Rendah Sedang 3 Tematik 3 Tematik 3 Tematik 3 Tematik 3 Tematik Sedang Sedang Sedang Tinggi Tinggi Memantapkan peran koordinasi perencanaan di tingkat Kabupaten Garut Pengendalian pemanfaatan ruang Tersedianya pranata pengendalian pemanfaatan ruang Terselenggaranya fasilitasi dan koordinasi penyelenggaraan penataan ruang SK Bupati Revisi SK Bupati Operasionalis asi BKPRD Operasionalis asi BKPRD Operasionalis asi BKPRD Operasionalis asi BKPRD Operasionalis asi BKPRD .

Kec. Trg Klr. Garut Kota. Garut Kota. 3 IPAL 7 kec. Kec. Trg Kdl 1 unit 7 kec. Kebijakan 2 Meningkatkan pemantauan dan upaya pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan Strategi 3 Terlaksananya upaya pengendalian pencemaran dan kerusakan lingkungan yang terarah Program Kerja 4 Penegakan peraturan perundang-undangan lingkungan Sasaran Program 5 Program Pengendalian Pencemaran dan Perusakan Lingkungan Hidup : Koordinasi Penilaian Kota Sehat/Adipura Pemantauan Kualitas Lingkungan Pengelolaan B3 dan Limbah B3 Indikator Kinerja 6 Tertatanya kota sehat dan bersih URUSAN LINGKUNGAN HIDUP Terpantaunya mutu kualitas lingkungan Terlaksananya operasional dan pemeliharaan IPAL I. Trg Kdl 1 unit 10 kajian 10 kajian 10 kajian 10 kajian 10 kajian Kec. Garut Kota. Garut Kota. Trg Klr. Trg Kdl 10 prshn. Garut Kota. Trg Kdl 1 unit 7 kec. Trg Kdl No 1 VII. 1. Kec. Trg Klr. Trg Klr. Garut Kota. Garut Kota. Kec. Garut Kota. Trg Kdl 10 prshn. Trg Klr.III Tersedianya sarana dan prasarana pemantauan kualitas lingkungan Terbinanya masyarakat dalam pengelolaan LH 7 kec. Garut 7 kec. Garut Kota. Trg Klr. Kec. Trg Kdl 2010 9 Kec. Trg Klr. Trg Klr. Trg Kdl 2014 13 Kec. Trg Kdl 1 unit 7 kec. Garut Kota. 3 IPAL 7 kec. Trg Klr. Kec. Garut Kota. 3 IPAL 7 kec. Trg Kdl 10 prshn. Trg Klr. Garut Kota. Trg Klr. 3 IPAL DAK Bidang Lingkungan Hidup 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket Peningkatan Peran serta Masyarakat dalam Pengendalian Lingkungan Hidup Pengembangan Produksi Ramah Lingkungan Pipanisasi Sosialisasi K3 Penataan Kota Bersih dan Sehat Pengelolaan Limbah Cair Industri Koordinasi Penyusunan AMDAL Koordinasi Pengelolaan Prokasih/Superkasih Koordinasi Penilaian Langit Biru Peningkatan Peringkat Kinerja Perusahaan (Proper) Koordinasi Penertiban kegiatan Pertambangan Tanpa Izin (PETI) 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org Tersedianya instalasi pengolahan limbah kotoran ternak sapi Tersedianya jaringan pipa di lokasi IPAL Terlaksananya sosialisasi mengenai K3 Tertatanya kota sehat dan bersih Tersedianya instalasi pengolahan limbah cair Terlaksananya sosialisasi Amdal dan Perpu tentang LH Terciptanya sungai dan saluran terbuka yang bebas dari sampah Pemantauan kualitas udara Terlaksananya sosialisasi dengan pengusaha Teridentifikasinya kegiatan pertambangan di Kab. 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 239 . Trg Klr. 3 IPAL 7 kec. Garut Kota. Trg Kdl 1 unit 7 kec.II. Kec.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 Kec. Trg Klr. Trg Klr. 3 IPAL 7 kec. Trg Kdl Kec. Trg Klr. Trg Kdl 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 unit 1 paket 7 kec. Trg Kdl 10 prshn. Garut Kota. Trg Klr. Trg Kdl 2013 12 Kec. Trg Kdl 2012 11 Kec. Kec. Trg Kdl 2011 10 Kec. Trg Klr. Kec. Trg Klr. Trg Kdl Kec. Trg Klr. Garut Kota. Trg Kdl Kec. Garut Kota. Trg Kdl Kec. Kec. Garut Kota. Garut Kota. Garut Kota. Garut Kota. Trg Kdl Kec. Trg Kdl 10 prshn. Trg Klr. Garut Kota. Trg Klr. Garut Kota. Trg Klr.

2 kec. 2 kec. 2 kec.240 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Monitoring. 2 kec. Mengembangkan potensi sumber daya alam sesuai dengan fungsi tata ruang Tersusunnya kebijakan pengelolaan lingkunganhidup yang sinergis Optimalisasi kerjasama dan koordinasi dalam pengelolaan lingkungan hidup secara terpadu Program Perlindungan dan Konservasi Koordinasi Penataan Kawasan Lindung Pengendalian dan Pengawasan Pemanfaatan Sumber daya alam Pantai dan Laut Lestari Koordinasi Pengelolaan Konsevasi SDA Pengelolaan keanekaragaman hayati dan ekosistem Kajian Keanekaragaman hayati Peningkatan Peran Serta Masyarakat dalam Perlindungan dan konservasi SDA Kampanye Peningkatan Kapasitas LH Evaluasi Kesuburan Tanah dan Lahan Kawasan Budidaya Kajian Kawasan Potensi Rawan koordinasi dengan instansi terkait Terlaksananya sosialisasi Pendataan dan koordinasi dengan instansi terkait dan pemangku kepentingan Terkendalinya pemanfaatan sumber daya alam Penanaman pohon pelindung abrasi pantai sebanyak 25000 pohon Pendataan mengenai konservasi SDA Terikelolanya kehati dan ekosistem Teridentifikasinya kehati Kerjasama dgn masyarakat terhadap perlindungan dan konservasi SDA Terlaksananya sosialisasi mengenai lingkungan hidup Tereduksinya tingkatpencemaran di lahan budidaya Pendataan kawasan 42 kec. 30 org 30 org 30 org 30 org 30 org Indikator Kinerja 6 Monitoring. Evaluasipelaporan pelaksanaan kegiatan Terujinya kadar polusi 4 kali Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 12 kali 2011 10 12 kali 2012 11 12 kali 2013 12 12 kali 2014 13 12 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali Terujinya kadar polusi Tersedianya tempat pembuangan limbah 4 kali 1 lokasi 4 kali 4 kali 1 lokasi 4 kali 4 kali 1 lokasi 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 4 kali 5000 pohon 5000 pohon 5000 pohon 5000 pohon 5000 pohon 42 kec. 42 kec. 42 kec. 42 kec. 1 buku 1 buku 1 buku 1 buku 1 buku 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 100 org 1 buku 1 buku 1 buku 1 buku . 2 kec. Evaluasi dan Pelaporan Program Peningkatan Pengendalian Polusi : Pengujian Kadar Polusi Limbah Padat dan Limbah Cair Pengujian Emisi Udara Tersedianya tempat pembuangan limbah Program Pengendalian Kebakaran Hutan: Koordinasi pengendalian kebakaran hutan Sosialisasi kebijakan pencegahan kebakaran hutan 2. 42 kec.

tidak layak tambang Tersedianya Buku laporan sebanyak 25 buah Zona 3 3 3 1 - Pengendalian dan Pengawasan K3 dampak Penambangan Bawah Tanah Penambang bawah tanah 20 lubang galian Lbng 4 4 4 4 4 241 . Garut Kota. Trg Klr. dan desa Tokoh Masyarakat Pengusaha Pertambangan UPTD SDAP Lingkungan yang mempunyai dampak dari penambangan Tersedianya sarana dan prasarana peta digital topografi Daerah pantai/pesisir dan sekitarnya (6 Kecamatan) Tersedianya Buku Laporan sebanyak 25 buku dan 150 bh Perundang-undangan Belum tersosialisasi peraturan perundang undangan Tersosialisasinya aspek perundangundangan pertambanga n Lokasi 5 Tersosialisasinya aspek perundangundangan pertambanga n 5 Tersosialisasinya aspek perundangundangan pertambanga n 5 Tersosialisasinya aspek perundangundangan pertambanga n 5 Tersosialisasi . Trg Kdl VII 1.  Kondisi Eksisting 7 Target Pencapaian 2009 8 2010 9 2011 10 2012 11 2013 12 2014 13 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Bencana Tsunami Kajian Kawasan Potensi Rawan Bencana Alam Longsor Program Pengeloaan Ruang Terbuka Hijau : Penyusunan Program Pengembangan RTH Pengembangan Taman Rekreasi dan Hutan Kota Indikator Kinerja 6 potensi rawan bencana tsunami Pendataan kawasan potensi rawan bencana tsunami 1 buku 1 buku Tersedianya program pengembangan RTH Tersedianya taman rekreasi dan hutan kota 1 buku Kec. Garut Kota. 15 kecamatan belum tereksplorasi secara detail potensi bahan tambang 7 zona pertambangan belum tertata Lapr. Trg Kdl Kec. Trg Klr. Garut Kota. Garut sebagai dasar penyusunan GIS Pemetaan Kawasan Rawan Bencana Tsunami Tersedianya Buku data (20 buah) Tersedianya : 25 lembar Peta25 buah Cd dan 25 Buku Laporan Tersedianya : 25 buah Buku laporan dan 25 lembar Peta 25 Lokasi penggalian bahan mineral Belum tersedianya peta dalam bentuk digital Belum tersedianya data kawasan rawan bencana tsunami di 6 Kec.nya aspek perundangundangan pertambanga n 5 Study Evaluasi dampak lingkungan Eksploitasi Bahan Mineral Digitalisasi Peta Topografi Kab. 5 5 5 5 5 Kec. Trg Klr. Garut Kota. Trg Kdl 1 buku Kec. Trg Klr. Trg Klr. Trg Kdl Kec. URUSAN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL Meningkatkan pengamaman dan pencegahan kerusakan kawasan hutan dan kawasan lainnya sebagai Recharge Area Tersedianya peta dan data dasar sumber daya mineral dan air tanah Sosialisasi Peraturan Perundang-undangan Pertambangan Baru DPRD Dinas/instansi Aparatur Kec. 3 3 3 3 3 Penataan Zona Pertambangan Pasir Besi/Bijih Besi Tertatanya Lokasi potensi bahan galian Pasir besi/bijih besi Tersedianya 20 buah Peta zonasi layak tambang. 20 Buku Laporan Data potensi Kec. Trg Kdl Kec. layak tambang bersyarat. 2 2 2 - - Pemetaan/eksplorasi Geologi Memperoleh data bahan galian tambang yang lebih akurat Tersedianya : 20 lembar Peta. Garut Kota.

Aparatur tingkat kecamatan dan Aparatur tingkat desa Indikator Kinerja 6 Tersedianya Buku data dan laporan Kondisi Eksisting 7 belum tersosialisasi secara menyeluruh mitigasi bencana 40 Kec belum adanya updating data Target Pencapaian 2009 8 Kec.242 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sosialisasi mitigasi bencana alam geologi Sasaran Program 5 Aparatur tingkat kabupaten.buku data dan laporan sebanyak 20 bh Wil.buku data dan laporan sebanyak 4 bh Identifikasi dan Pemetaan daerah rawan bencana alam geologi gerakan tanah Pendataan aspek fisik daerah pesisir dalam kaitannya dengan kebencanaan Tsunami / gelombang pasang Identifikasi potensi Air Bawah Tanah daerah pesisir pantai Kajian Hidrogeologi diwilayah sekitar tempat pembuangan akhir (TPA) Study cekungan ABT Kab. buku data dan laporan sebanyak 20 buah Tersedianya Buku Laporan sebanyak 20 buah Belum adanya penataan zona pertambangan belum diketahui potensi aspek geologi pertambangan di 6 kecamatan belum tersedianya arah penataan Kajian Potensi pesisir dan arah pengembangan Reklamasi pasca penambangan kawasan bekas tambang mempunyai nilai tambah Peta reklamasi dan penataan kawasan bekas penambanga n Gn. Layak tambang bersyarat dan Tidak layak tambang memperoleh data2 aspek geologi. geologi lingkungan. Garut Survey geolistrik pendugaan potensi ABT Lokasi Rawan bencana alam geologi Talegong. 2010 9 8 2011 10 8 2012 11 8 2013 12 8 2014 13 8 Pemuktahiran datadata pertambangan Tersedianya data pertambangan yang terkini/terbaru Zonasi : . laporan sebanyak 20 bh Tersedianya Buku data dan laporan sebanyak 20 buah Tersedianya Peta. Peta reklamasi dan penataan kawasan penambanga n golongan C kawasan bekas tambang mempunyai nilai tambah Peta potensi dan pengembang an geologi lingkungan dan pertambanga n 8 kawasan bekas tambang mempunyai nilai tambah Pendataan wilayah konservasi lingkungan geologi dan pertambanga n 8 kawasan bekas tambang mempunyai nilai tambah Pendataan wilayah konservasi lingkungan geologi dan pertambanga n 8 kawasan bekas tambang mempunyai nilai tambah Pendataan wilayah konservasi lingkungan geologi dan pertambanga n 7 Penataan lahan bekas penambangan Peningkatan fungsi lahan bekas penambangan Tersedianya Peta. 2 3 3 2 2 .Layak Tambang. belum teridentifikasi secara detail daerah rawan bencana gertan 10 Wilayah 8 Tersedianya Peta. Cisewu. 2 Updating data terbaru yang terintegrasi Evaluasi zona pertambanga n 2 Updating data terbaru yang terintegrasi Evaluasi zona pertambanga n 2 Updating data terbaru yang terintegrasi Evaluasi zona pertambanga n Updating data terbaru yang terintegrasi Penataan Zona Pertambangan Tersedianya Peta. Pakenjeng. Guntur Kec. 2 2 2 2 2 Perencanaan tata ruang pantai yang sesuai Tempat Pembuangan Akhir Tersedianya data Potensi ABT. peta dan laporan sebanyak 20 buah belum tersedianya arah penataan belum tersedianya arah penataan 4 Cekungan Air Tanah (CAT) 12 kecamatan CAT Teridentifikasi AT wilayah Pesisir Terkajinya secara ilmiah aspek hidrogeologi 1 Teridentifikasi AT wilayah Pesisir Teridentifikasi AT wilayah Pesisir Terpetakannya cekungan ABT Potensi ABT melalui Metoda geolistrik 1 1 1 Kec. Bungbulang Wilayah Pantai dan sekitarnya Tersedianya Peta. pertambangan.buku data dan laporan sebanyak 20 bh 39 kec. buku data dan laporan sebanyak 20 buah Data. Tersedianya Buku Data dan laporan Updating data terbaru yang terintegrasi Terpetakan zona pertambanga n Kec.

Bupati Pengembang an usaha pertambanga n rakyat Monev kawasan pertambanga n rakyat 404 Desa 42 kecamatan Terlatihnya aparat di 42 Kecamatan dan 404 Desa 832 200 200 200 116 Pengendalian laju kerusakan hutan Tersusunnya rancangan teknis rehabilitasi lahan kritis : GNRHL : 16.000 ha 6. Rehabilitasi Hutan dan Lahan Sumur bor Titik 5 7 9 6 5 Terwujudnya kawasan pertambangan rakyat yang ditetapkan dengan kep.000 ha 17.000 pohon Terbangunnya sumber benih bersertifikat melalui pemeliharaan silvikultur intensif seluas 500 ha 18 ha 0 ha 4 ha 4 ha 4 ha 4 ha 2 ha 0 0 0 km 50 ha 50 km 40 ha 50 km 40 ha 50 km 40 ha 50 km 40 ha 50 km 40 ha 1.500 ha 3.500 ha 18 ha 3.500 ha 3.  Kondisi Eksisting 7 65 titk di 4 kecamatan membutuhkan titik bor 32 titik di 8 kecamatan Belum adanya lokasi/kawasan perambangan rakyat Target Pencapaian 2009 8 Titik 2010 9 10 2011 10 15 2012 11 18 2013 12 12 2014 13 10 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Pemboran Air bawah tanah Sasaran Program 5 Masyarakat yang kesulitan mendapatkan air bersih di 4 kec.500 ha 18 ha 3. 1.500 ha 18 ha 3.500 ha 3.000 ha 5.553 ha 18 ha Terealisasinya penanaman lahan kritis Penataan dan pemeliharaan hutan kota Tertata dan terpeliharanya hutan kota seluas 18 ha Terealisasinya penanaman pada lokasi pengembangan hutan kota Terealisasinya penanaman di kakija Terealisasinya penanaman pada lokasi pengembangan hutan pantai Pengembangan kualitas bibit tanaman hutan Teridentifikasinya tegakan sumber benih 1.500 ha 3. Masyarakat yang kesulitan mendapatkan air bersih Tersedianya Kawasan khusus untuk pertambangan rakyat Indikator Kinerja 6 Sumur bor Pemeliharaan Sumur Bor Pengkajian kawasan yang berpotensi dikembangkan sebagai kawasan pertambangan rakyat Pelatihan kepada aparat tingkat desa dan kecamatan tentang pengelolaan usaha pertambangan dan air tanah IX.500 ha 3.257 Pohon 0 200 pohon 200 pohon 200 pohon 200 pohon 200 pohon 0 Ha 0 Ha 100 ha 100 ha 100 ha 100 ha 100 ha 243 .000 ha 6.000 ha 6.500 ha 18 ha 3.553 ha 3.553 ha GRLK : 15.064 ha 18 ha 3.864 ha 31.000 ha 6.000 ha 6.500 ha 18 ha 2.200 ha 13. Bupati Ekplorasi s/d studi kelayakan kawasan pertambanga n Rakyat Orang 116 Penataan zonasi pertambanga n Penetapan kawasan dengan Kep. URUSAN KEHUTANAN Meningkatkan penanganan lahan kritis dan fungsi kawasan lindung penanganan kerusakan hutan dan lahan melalui penanaman pohon.

Meningkatkan kapasitas aparatur dan masyarakat dalam penanggulangan bencana.000 btg 0 ha 40. Pemantapan kawasan hutan Tersedianya perangkat lunak dan keras Kondisi Eksisting 7 0 unit Target Pencapaian 2009 8 0 unit 2010 9 0 unit 2011 10 1 unit 2012 11 0 unit 2013 12 0 unit 2014 13 0 unit 0 ha 200. Meningkatkatkan penamanan dan pencegahan kerusakan kawasan hutan perlindungan hutan melalui peningkatan kesadaran masyarakat di sekitar hutan.000 btg 0 ha 200.244 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Terbangunnya sarana/prasarana pelayanan sertifikasi benih/bibit tanaman hutan (kebun percobaan) Terbangunnya arboretum daerah Produksi bibit siap tanam melalui bantuan persemaian pada masyarakat/persemaia n permanen Pembangunan dan pengembangan hutan wisata Tersusunnya site plan di 3 kawasan hutan taman wisata alam Terbangunnya hutan taman wisata alam Perencanaan dan Pengembangan Hutan Optimalisasi pendampingan kelompok Terfasilitasinya pelaksanaan penyuluhan hutan Terbinanya pendamping non aparatur 2.000 btg 0 ha 200. Meningkatkan kompetensi aparat serta jalinan kerjasama efektif dengan berbagai pihak pemangku kepentingan sumberdaya hutan.000 btg 0 ha 200.000 btg 0 ha 200. Perlindungan dan Konservasi Sumber daya Hutan Pengendalian gangguan keamanan dan kerusakan hutan Tersedianya peralatan penanggulangan kebakaran hutan 0 Paket 42 kec 2 kec 0 0 0 1 Paket 42 kec 5 kec 0 42 kec 5 kec 0 42 kec 5 kec 0 42 kec 5 kec 0 42 kec 5 kec 0 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 Paket 1 paket 0 1 paket 0 1 paket 1 paket 1 paket 0 1 paket 1 paket 1 paket 0 1 paket 1 paket .000 btg 0 1 0 1 0 1 0 0 1 paket 0 1 paket 1 1 paket 0 1 paket 1 1 paket 0 1 paket 1 1 paket 1 paket 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 Unit 0 unit 1 unit 0 unit 0 unit 0 unit 0 unit Tersedianya peta digital Terhimpunya data hasil pengolahan Terinventarisasinya/ter petakannya tegakan hutan rakyat Terfasilitasi tata batas kawasan hutan Kabupaten Garut Buku Statistik dan publikasi kehutanan 3.000 btg 20 ha 200.

  Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 3 angkatan 2011 10 3 angkatan 2012 11 3 angkatan 2013 12 3 angkatan 2014 13 3 angkatan No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Tersosialisasinya pencegahan penanggulangan kebakaran hutan Terealisasinya bantuan operasional penanggulangan kebakaran Terfasilitasinya kinerja pamhut swakarsa Terbentuknya pamhut swakarsa Operasional pengamanan Hutan Terpadu 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 12 klp 12 klp 0 12 klp 0 0 12 klp 5 klp 1 paket 17 klp 5 klp 1 paket 22 klp 5 klp 1 paket 27 klp 5 klp 1 paket 32 klp 5 klp 1 paket Peningkatan kesadaran masyarakat sekitar hutan Berkembangnya lembaga/kelompok masyarakat peduli hutan Pembentukan Sentra Penyuluhan Kehutanan Pedesaan (SPKP) Terbentuknya : 2 desa 0 13 desa 13 desa 13 desa 13 desa 13 desa Penyuluh Kehutanan Swadaya Masyarakat (PKSM) Asosiasi Kepada Desa Sekitar Hutan Negara (AKSHN) Kelompok Tani Hutan (KTH) Himpunan Pelestari Hutan Andalan (HPHA) Invetarisai dan identifikasi satwa Teridentifikasi flora/fauna langka serta dilindungi Terpantaunya perkembangan populasi satwa di taman satwa Terbina dan terfasilitasinya kader konservasi dan kelompok pecinta alam Perlindungan hutan dan lahan Terpetakannya kawasan hutan dan lahan rawan bencana alam Teranalisisnya data cuaca ekstrim yang berpengaruh pada vegetasi hutan dan lahan 50 orang 0 50 orang 50 orang 50 orang 50 orang 50 orang 120 orang 0 20 orang 20 orang 20 orang 20 orang 12 orang 50 klp 1 klp 0 0 0 0 50 klp 1 klp 1 paket 50 klp 1 klp 1 paket 50 klp 1 klp 1 paket 50 klp 1 klp 1 paket 50 klp 1 klp 1 paket 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 Lembaga 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 245 .

FIKRI . TTD ACENG H.M.246 No 1 Kebijakan 2 Strategi 3 Program Kerja 4 Sasaran Program 5 Indikator Kinerja 6 Terpantaunya gejala serangan hama penyakit tanaman hutan Tertanganinya areal bencana alam secara vegetatif dan sipil teknis Terkendalinya serangan hama penyakit tanaman hutan Kondisi Eksisting 7 0 Target Pencapaian 2009 8 0 2010 9 1 paket 2011 10 1 paket 2012 11 1 paket 2013 12 1 paket 2014 13 1 paket 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 0 0 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket 1 paket B U P A T I G A R U T.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->