Anda di halaman 1dari 13

1. UNIT PERCOBAAN PENGUKURAN PARAMETER OP-AMP 2. RANGKAIAN PERCOBAAN 2.1.

Pengukuran Gain dan Impedansi

Vs +

+ Vr -

Av

Vr

Vcc R1 R2 Vcc

RL Vo

Gambar 1.1 Rangkaian pengukuran gain dan impedansi 2.2. Pengukuran Common Mode Rejection Ratio
R

V
R Vi

+ - Av

Vs

R R1

Vcc
Vcc

Vo

Gambar 1.2 Rangkaian pengukuran common mode rejection ratio Keterangan: Av = LM311 R2 = 100 R1 = 100 K Vr = 10 K Vcc = +12 V Vs = Audio Generator V = Osiloskop

3. LANGKAH PERCOBAAN 3.1. Pengukuran Gain dan Impedansi 1. 2. 3. Membuat rangkaian percobaan gambar 1.1 Memberikan tegangan masukan VS (Audio Generator) pada rangkaian 1.1 Mengamati dan mencatat ragam gelombang keluaran VO, VS, Vi untuk tiap

nilai tahanan beban (RL) yang berbeda dengan Osiloskop 3.2. Pengukuran Common Mode Rejection Ratio 1. 2. 3. Membuat rangkaian percobaan gambar 1.2 Memberikan tegangan masukan VS (Audio Generator) pada rangkaian 1.1 Mengamati dan mencatat ragam gelombang keluaran VO, VS, Vi untuk

konfigurasi nilai tahanan R dan Ryang berbeda dengan Osiloskop 4. ALAT YANG DIGUNAKAN Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah Multimeter Digital DT 9205 A , Osiloskop Kenwood CS 4125 dan Audio Generator GAG 808 G 5. TEORI SINGKAT Operasional Amplifier OpAmp adalah suatu penguat gandengan langsung dan bati-tinggi dilengkapi dengan umpan balik untuk mengendalikan karakteristik tanggapannya secara menyeluruh. OpAmp dalam rangkaian dapat menggunakan beberapa IC misalnya LM311
LM311 ground 1 input 2 input 3 V- 4 + 8 V+ 7 output 6 balance/ strobe 5 balance

Gambar 1.3 Peta gerbang IC LM311 Suatu OpAmp ideal memiliki karakteristik-karakteristik sebagai berikut

V2 V1

+
Vi

Av<0
Vo=Av.Vi RL

Gambar 1.4 Penguat operasional dasar


Ro V2 + Vi V1 + + Ri Av<0 + AvVi + Vo RL

Gambar 1.5 Rangkaian ekivalen frekuensi rendah penguat operasional Impedansi masukan Zi = Ri + jXi ; jika Xi <<< Ri Zi ~ R Zi = ~ Ri = ~ Impedansi keluaran Zo = Ro + jXo Ro >>> Xo Zi ~ Ro = 0 Peroleh tegangan tanpa beban Av = ~ Lebar bidang frekuensi BW = ~ Keseimbangan sempurna (perfect balance) V1 = V2 Vo = Av (V1 V2) Vo = 0 Karakteristik tidak terpengaruh suhu

Beberapa macam operasional amplifier (OpAmp) a. Penguat Pembalik (inverting amplifier) Jika terminal pembalik diberi sinyal masukan dan terminal tak membalik diketanahkan (sinyal masukan dan keluaran berbeda fasa 1800)

Z Vs

+ -

Vi

Av +

Vo=Av.Vi ZL

b.

Penguat tak Membalik (non inverting amplifier) Jika sinyal masukan pada terminal tak membalik dan terminal pembalik diketanahkan
Z (Ro.Io)

Z Zs Vs

Vi

Av +

Vo=Av.Vi

+ -

c.

Penguat Selisih (difference amplifier) Jika kedua terminal masukan diberi sinyal
Zs1 Vi Vs1

+ -

+ - Vs 2

Zs2

Av +

ZL Vo

\ Parameter-Parameter Operasional Amplifier Perhitungan impedansi dan masukan

Vs +

+ Vr -

Av

Vr

Vcc R1 R2 Vcc

RL Vo

Gambar 1.6 Rangkaian pengukuran gain dan impedansi

Bati tegangan diferensial simpal terbuka Vi = V2 V1 Ad = AV = v0 vi

Av = Ad rangkaian tanpa beban (konfigurasi 1) AV = Ad rangkaian berbeban Impedansi keluaran Ro

A R0 = v 1 RL A V
Impedansi masukan Ri Ri = 2 R V0 ' V0 V0 '

Vo = tegangan keluaran rangkaian tanpa hambatan identik R (R = 0) Vo = tegangan keluaran rangkaian dengan hambatan identik R Perhitungan common mode rejection ratio
R

V
R Vi

+ - Av

Vs

R R1

Vcc
Vcc

Vo

Gambar 1.7 Rangkaian pengukuran common mode rejection ratio Untuk menghitung besarnya CMRR rangkaian OpAmp digunakan persamaan

Ad R + R ' VS = Ac R V0

6. HASIL PENGAMATAN

6.1. Pengukuran Gain dan Impedansi Tabel 1.1 Data percobaan rangkaian pengukuran gain dan impedansi
No Tahanan Frekuensi Tegangan Sumber Beban RL (Hz) (Vs) (K)
A A t t

Tegangan Masukan (Vi ) V1 (+) V (-)


2

Tegangan keluaran (V0 )


A t t

Tetap 1 KHz

A=1 t=2 A = 0.8 t = 3.4 A = 3.2 t = 3.4 A = 2.4t = 2 2 V/div 0,5 ms/div 0.1V/div 0,2s/div 0.1V/div 0,2s/div 5mV/div 0,2s/div
A A t t A t A t

Tetap 1 KHz

A = 2 t = 3.4 A = 1.8 t = 3.4 A = 3.6 t = 3.4 A = 1.2 t = 3 2V/div 0,1s/div 50mV/div 2s/div 50mV/div 2s/div 10mV/div 0,2s/div
A A t t A t A t

Tetap 1 KHz

A = 2 t = 3.4 A = 1 t =3.4 A=4 t = 3.4 A = 2.4 t = 3 2V/div 0,1s/div 0.1V/div 0,2s/div 0.1V/div 0,2s/div 5mV/div 0,2s/div
A A t t A t A t

Tetap 1 KHz

A = 2 t = 3.4 A = 1 t = 3.4 A = 5.6 t = 3.4 A = 2.6 t =3 2V/div 0,1s/div 0.1V/div 0,2s/div 0.1V/div 0,2s/div 5mV/div 0,2s/div
A A t t A t A t

Tetap 1 KHz

A = 2 t = 3.4 A = 1,2 t = 3.4 A =8 t = 3.4 A=3 t=3 2V/div 0,1s/div 0.1V/div 0,2s/div 0.1V/div 0,2s/div 10mV/div 0,2s/div
A A t t A t A t

Tetap 1 KHz

10

A = 2 t = 3.4 A = 1,2 t = 3.4 A = 7.6 t = 3.4 A = 4.6 t = 2,5 2V/div 0,1s/div 0.2V/div 0,2s/div 0.2V/div 0,2s/div 10mV/div 0,2s/div

6.2. Pengukuran Common Mode Rejection Ratio

Tabel 1.2 Data percobaan rangkaian pengukuran common mode rejection ratio
No Konfi gurasi Frekuensi Tegangan Sumber (Hz) (Vs)
A A t t

Tegangan Masukan (Vi ) V1 (+) V2 (-)


A t

Tegangan keluaran (V0 )


A t

R =1K R=1600

Tetap 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 2,4 t =1.4 A = 2,4 t =1.4 A = 1,4 t = 1.4 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 50mV/div0,5s/div
A A t t A t A t

R =1K Tetap R=0.99K 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 2.4 t = 1.4 A = 2.4 t = 1.4 A = 2.2 t =1.4 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 50mV/div0,5s/div
A A t t A t A t

R =1K 3 R=17.82
K

Tetap 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 1.2 t = 0.8 A = 1.2 t = 0.8 0,1V/div 0,5s/div 0,2V/div 1s/div 0,2V/div 1s/div
A A t t A t

A = 1.2 t =0.8 20mV/div 1s/div


A t

R =1K 4 R=32.5K

Tetap 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 2.4 t =0.8 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 1s/div


A A t t

A = 2.4 t =0.8 A = 1,2 t =0.8 0,1V/div 1s/div 50mV/div 1s/div


A t A t

R =1K 5 R=1.97K

Tetap 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 2,2 t = 1.4 A = 2,2 t = 1.4 A = 1.2 t = 1.2 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 50mV/div 0,5s/div
A A t t A t A t

R =1K 6 R=7.27K

Tetap 1 KHz

A = 2.4 t = 1.6 A = 2.4 t = 1.4 A = 2.4 t = 1.4 A = 1 t = 1.4 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 0,1V/div 0,5s/div 20mV/div 0,5s/div

7. PEMBAHASAN 7.1 Pengukuran Gain dan Impedansi

7.1.1

Perhitungan Parameter yang Diketahui Dari data pada tabel 1.1 di atas, dapat dilakukan perhitungan untuk mendapat nilai tegangan sumber (Vs), tegangan masukan (Vi), dan tegangan keluaran (Vo) dengan mengalikan antara amplitudo dengan besarnya volt/div Hasil perhitungannya dapat dibuat tabel sebagai berikut Tabel 1.3 Data perhitungan rangkaian gain dan impedansi
Tahanan No 1 2 3 4 5 6 Beban RL (k) 1 2 4 6 8 10 Tegangan Sumber Vs (V) 4 4 4 4 4 4 Tegangan Masukan Vi (V) V1 (+) V2 (-) Tegangan keluaran V0 (V) 0.12 0.12 0.12 0.18 0.12 0.46

0.08
0.09 0.1 0.1 0.12 0.12

0.32 0.36 0.4 0.56 0.8 0.76

7.1.2

Peroleh Selisih (Ad) Untuk menghitung besarnya peroleh selisih (Ad) pada rangkaian OpAmp digunakan persamaan Vi = V2 V1 Ad = AV = v0 vi

Untuk konfigurasi pertama (beban 1k) Vo = 0,12 V V1 = 0,08 V V2 = 0.32 V Maka besarnya peroleh selisih Vi = 0.32 0.08 = 0.24 V Ad = 0,12 =0.5 0.24

Dengan analogi yang sama maka didapatkan perhitungan peroleh selisih (Ad) rangkaian OpAmp sebagai berikut Tabel 1.4 Data perhitungan peroleh selisih
No Tahanan Beban RL (k) Tegangan V1 (+) Tegangan V2 (-) Tegangan Masukan Vi (V) Tegangan keluaran V0 (V) Peroleh Selisih Ad

1 2 3 4 5 6

1 2 4 6 8 10

0.08
0.09 0.1 0.1 0.12 0.12

0.32 0.36 0.4 0.56 0.8 0.76

0.24 0.27 0.3 0.46 0.68 0.64

0.12 0.12 0.12 0.18 0.12 0.46

0.5 0.44 0.4 0.39 0.176 1.39

7.1.3

Impedansi Masukan (Ri) Impedansi masukan (Ri) dapat dicari dengan persamaan berikut Ri = 2 R V0 ' V0 V0 '

Vo = tegangan keluaran rangkaian hambatan (R = 1k ) Vo = tegangan keluaran rangkaian dengan hambatan identik R Misal untuk konfigurasi kedua diperoleh Vo =0.12volt Vo = 0.12 volt R = 1 K
3 Maka Ri = 2 1 10

0.12 = K 0.12 0.12

Dengan analogi yang sama maka didapatkan perhitungan impedansi masukan rangkaian OpAmp sebagai berikut Tabel 1.5 Data perhitungan impedansi masukan
Tahanan No Beban RL 1 2 3 4 5 6 (k) 1 2 4 6 8 10 Tegangan Tegangan V1 (+) V2 (-) Tegangan Tegangan Masukan Vi (V) 0.24 0.27 0.3 0.46 0.68 0.64 V0 (V) 0.12 0.12 0.12 0.18 0.12 0.46 Peroleh Impedansi (K) 0.5 0.44 0.4 0.39 0.176 1.39 Keluaran Selisih Ad Masukan Ri

0.08
0.09 0.1 0.1 0.12 0.12

0.32 0.36 0.4 0.56 0.8 0.76


12

7.1.4

Impedansi Keluaran (Ro) Untuk menghitung besarnya impedansi keluaran (Ro) rangkaian OpAmp digunakan persamaan

A R0 = v 1 RL A V
Av = Ad rangkaian beban (konfigurasi 1) AV = Ad rangkaian berbeban Misal untuk konfigurasi kedua, dari point 7.1.2 diperoleh Av = 0.5
AV = 0.44 RL = 2 K Maka

0.5 R0 = 2k = 2.3 K 0.44 Dengan analogi yang sama maka didapatkan perhitungan penguatan rangkaian penguat sebagai berikut Tabel 1.6 Data perhitungan impedansi keluaran
Tahanan No Beban RL 1 2 3 4 5 6 () 1 2 4 6 8 10 Tegangan Tegangan V1 (+) V2 (-) Tegangan Tegangan Masukan Vi (V) 0.24 0.27 0.3 0.46 0.68 0.64 V0 (V) 0.12 0.12 0.12 0.18 0.12 0.46 Peroleh Impedansi (K) 2.3 5 7.7 22.7 3.6 Keluaran Selisih Ad Keluaran Ro 0.5 0.44 0.4 0.39 0.176 1.39

0.08
0.09 0.1 0.1 0.12 0.12

0.32 0.36 0.4 0.56 0.8 0.76

7.2

Pengukuran Common Mode Rejection Ratio (CMRR) 7.2.1. Perhitungan Parameter yang Diketahui Dari data pada tabel 1.2 di atas, dapat dilakukan perhitungan untuk mendapat nilai tegangan sumber (Vs), tegangan masukan (Vi), dan tegangan keluaran (Vo) dengan mengalikan antara amplitudo dengan besarnya volt/div. Hasil perhitungannya dapat dibuat tabel sebagai berikut

Tabel 1.7 Data perhitungan rangkaian common mode rejection ratio


No 1 2 3 4 5 6 Konfigurasi Beban R =1K R=1600 R =1K R=0.99K R =1K R=17.82 K R =1K R=32.5K R =1K R=1.97K R =1K R=7.27K Tegangan Sumber Vs (V) 0.24 0.24 0.24 0.24 0.24 0.24 Tegangan Masukan Vi (V) V1 (+) V2 (-) 0.24 0.24 0.24 0.24 0.22 0.24 0.24 0.24 0.24 0.24 0.22 0.24 Tegangan keluaran V0 (V) 0.07 0.11 0.012 0.06 0.06 0.02

7.2.2. Perhitungan CMRR Untuk menghitung besarnya CMRR rangkaian OpAmp digunakan persamaan Ad R + R ' VS = Ac R V0 Vs = 0,24 volt
Vo = 0,07 volt

Misal untuk konfigurasi pertama R = 1000 R = 1600 Maka

1000 + 1600 0,24 = 8.914 1000 0,07

Dengan analogi yang sama maka didapatkan hasil perhitungan common mode rejection ratio (CMRR) sebagai berikut

Tabel 1.8 Data perhitungan common mode rejection ratio (CMRR)


No Konfigurasi Beban Tegangan Sumber Vs (V) 0.24 0.24 Tegangan keluaran V0 (V) 0.07 0.11 CMRR 8.914 4.145

R =1K R=1600 R =1K 2 R=0.99K 1

R =1K R=17.82 K R =1K 4 R=32.5K R =1K 5 R=1.97K R =1K 6 R=7.27K 3

0.24 0.24 0.24 0.24

0.012 0.06 0.06 0.02

376.4 134 11.88 99.24

KESIMPULAN 1. OpAmp adalah suatu penguat gandengan langsung dan bati-tinggi dilengkapi dengan umpan balik untuk mengendalikan karakteristik tanggapannya secara menyeluruh 2. Impedansi keluaran Ro dapat diperoleh dari nilai Av dan AV dimana Av adalah peroleh simpal terbuka dengan RL = ~ dan AV dengan RL = ~

B + Vs Ii

hie

I0 C

IL

+ ZL Rc 3.Impedansi masukan (Ri) diukur hoe dengan menyisipkan tahananVo identik pada titik R Vi hre Vo hfe Ii

A dan B sehingga diperoleh nilai Vo

4.Common E mode rejection ratio diperoleh dari perbandingan bati tegangan diferensial dengan bati tegangan ragam sekutu