Anda di halaman 1dari 4

LAMPIRAN 1

CONTOH CHECK LIST AUDIT KEBAKARAN


I. PENANGGULANGAN KEBAKARAN 1. Apakah semua bahan bahan yang mudah terbakar dan meledak, disimpan dan digunakan secara aman ? 2. Apakah tersedia tempat yang tertutup untuk bahan buangan yang mudah terbakar ? 3. Apakah instruksi-instruksi yang jelas telah dipasang ditempat penyimpanan maupun pembuangan bahan-bahan yang mudah 4. Apakah alat pemadam kebakaran tersedia dengan jumlah dan jenis yang memadai serta dengan penempatan yang baik,mudah terlihat dan tercapai ? 5. Apakah telah ditunjuk petugas yang cukup & diberikan pelatihan dalam penanggulanan kebakaran dan keadaan darurat ? 6. Apakah disediakan glondongan selang (Hose Reel) yang cukup jumlahnya dan dalam penggunaan dapat mencapai seluruh bagian bangunan ? 7 Apakah hidran kebakaran dan persediaan air selalu cukup untuk digunakan oleh regu pemadam kebakaran ? 8. Bila terdapat resiko kebakaran khusus, misalnya : kebakaran magnesium, sodium dan lain lain, apakah tersedia peralatan khusus untuk pemadamannya ? 9. Apakah terdapat sistem peringatan kebakaran (alarm) yang baik, terdengar dan/atau terlihat jelas ? 10.Apakah secara teratur disediakan latihan peran evakuasi / penyelamatan bagi seluruh tenaga kerja ? 11.Apakah sistim alarm dan alat pemadam di tes / dicoba secara teratur dan diberikan label ? 12.Apakah terdapat prosedur evakuasi / penyelamatan secara tertulis dan terpasang secara tepat ? 13.Apakah tanda Dilarang Merokok dipajang ditempat/disekitar tempat kerja yang mempunyai resiko bahaya kebakaran ? A B C D

14.Apakah disediakan sarana penyelamatan diri dengan cepat dan / atau jalan penyelamatan yang bebas rintangan ? 12.Apakah terdapat system komunikasi dan pemanggilan regu pemadam kebakaran yang andal ? 13.Apakah terpasang instruksi dan nomor telepon dalam keadaan bahaya ?

II.

PERENCANAAN KEADAAN DARURAT (EMERGENCY PLANNING) 1. Apakah sudah dibuat prosedur penanggulangan keadaan darurat? 2. Apakah ada petugas khusus yang bertanggung jawab terhadap keadaan darurat ? 3. Apakah petugas penanggung jawab keadaan darurat telah dilatih / dididik secara khusus sehingga mengetahui tingkat bahaya yang ada ? 4. Apakah dapat diyakinkan bahwa para pekerja dapat diungsikan dan diselamatkan secepatnya ? 5. Untuk Penyelamatan dalam keadaan darurat apakah disediakan alat Bantu pernapasan, dan apakah para petugasnya sudah diberikan pelatihan yang cukup ? 6. Apakah ada petunjuk tertulis untuk memilih dan menggunakan alat pelindung pernapasan ? 7. Apakah para supervisor sudah dilatih dalam prosedur penghentian / proses kegiatan dalam keadaan darurat (emergency shut down procedures) 8. Apakah tersedia petunjuk operasi untuk menanggulangi bahaya ? 9. Apakah setiap ruangan dan/atau bagian diberi sistim tanda bahaya dan sistim komunikasi untuk keadaan darurat, penyelamatan dan lain lain ? 10.Apakah terdapat system tertulis untuk dengan cepat menentukan dan menemukan kembali jika ada pekerja yang hilang ? 11.Apakah peralatan untuk menghentikan proses bila dalam keadaan darurat mudah diketahui dan diyakini dapat bekerja dengan baik ?

12.Apakah ada hubungan kerja yang baik anatara manajemen dan para regu bantuan dari luar ? 13.Apakah para manajer juga dilatih dalam prosedur keadaan darurat ?

III.

PERTOLONGAN PERTAMA ( P3K) 1. Apakah terdapat kotak P3K yang lengkap dan memadai ditempat tempat yang strategis ? 2. Apakah terdapat petugas P3K secara khussus dan dalam jumlah yang memadai ? 3. Apakah diperkerjakan seorang dokter secara tetap atau dengan system kontrak dengan pusat pelayanan kesehatan tertentu ? 4. Apakah terdapat sarana pengangkutan khusus dan selalu siap untuk mengangkut orang yang cidera kerumah sakit ? 5. Apakah semua tenaga kerja secara teratur dilatih dalam memberikan pertolongan pertama pada kecelakaan ? 6. Apabila ditempat kerja terdapat bahan yang bersifat krosif dan beracun, apakah terdapat fasilitas untuk memberikan/membilas tubuh yang dapat segera dipakai dalam keadaan bahaya ?

IV.

TEMPAT DAN CARA PENYIMPANAN MATERIAL 1. Apakah fasilitas penyimpanan cukup memadai ? 2. Apakah tersedia secara khusus tempat penyimpanan benda benda yang tidak dipakai ? 3. Apakah tempat penyimpanan tersebut sudah direncanakan sebelumnya ? 4. Apakah penempatan/penyusunan barang-barang cukup stabil, aman dan bebas dari bahaya runtuh ? 5. Apakah peralatan angkat dan angkut material cukup tersedia ? 6. Jika diperlukan pengangkutan dan pengangkutan secara manual, apakah para petugas yang melakukan sudah diberikan pelatihan?

7. Apakah penyimpanan tabung-tabung bertekanan memenuhi ketentuan ketentuan peraturan ? 8. Apakah dipasang tanda kapasitas maksimum yang dibolehkan untuk rak dan lantai yang dipakai untuk penempatan barang ? 9. Apakah muatan rak dan lantai tidak melampaui kapasitasnya ? 10. Apakah gudang / tempat penyimpanan barang diatas maupun dibawah permukaan tanah memenuhi ketentuan ? 11. Apakah tempat penyimpanan barang diperiksa secara berkala ? 12. Apakah semua bahaya bahan kimia yang disimpan telah diketahui dan dicatat ? 13. Apakah dipasang tanda peringatan bahan kimia berbahaya ? 14. Apakah disediakan tempat penyimpanan yang aman, pemberian label dan prosedur penggunaan bahan berbahaya ? 15.Apakah dilakukan pengujian kandungan bahan berbahaya pada contoh produk ? 16.Apakah tersedia dan digunakan alat pelindung diri yang sesuai dan memadai ? 17.Bilamana terdapat bahan beracun, apakah disediakan antidoles 18.Apakah tali dan jarring penyelamat (safety belt and safety net) tersedia dan dipergunakan bila karyawan mengerjakan sesuatu dan kemungkinan bila terjatuh 19.Apakah tempat penyimpanan bahan beracun dab bahan berbahaya sudah sesuai dengan ketentuan ?

Anda mungkin juga menyukai