Anda di halaman 1dari 9

1. Tujuan a. Mengetahui prinsip kerja rangkaian kontrol interlocking. b.

Mengetahui cara merangkai rangkaian interlocking menggunakan kontaktor dan menggunakan pushbutton atau switch. c. Mengetahui aplikasi rangkaian kontrol interlocking. d. Mengetahui keuntungan dan kerugian menggunakan rangkaian kontrol interlocking baik menggunakan kontaktor, switch, maupun menggunakan kombinasi dari keduanya.

2. Dasar Teori Rangkaian Kontrol Interlocking System ini dikatakan saling mengunci / interlock yaitu karena adanya kontaktor saling bertolak belakang ( mengunci ) antara dua atau lebih dengan salah satunya. Sehingga apabila salah satu kontaktor ( K1 ) bekerja (ON ) maka kontaktor lainnya ( K2 ) tidak dapat dioperasikan ( OFF ), begitu sebaliknya.

Gambar 1.

Pembahasan Per Blok MCB


MCB (Miniature Circuit Breaker) adalah alat yang berfungsi untuk memutus hubungan listrik yang bekerja secara otomatis apabila ada arus atau beban lebih yang melebihi kapasitas nominal dari MCB tersebut. misalnya jika terjadi short circuit atau hubung pendek atau konslet (karena pada saat terjadi short, arus listrik akan melonjak naik), maka MCB akan jatuh / trip atau mati dengan sendirinya atau secara otomatis. Sebagai pembatas beban, MCB dipasang bersama KWH meter dan disegel oleh PLN biasanya bertuas warna biru. Sedang untuk pengaman instalasi listrik di dalam alat ini bertugas menggantikan sekring biasanya warna hitam pada tuasnya. Untuk pengoperasiannya sangat sederhana yakni menggunakan tuas naik (on) dan turun (off). Ukuran MCB sama seperti sekring ada 2Ampere, 4A, 6A, 10A, 16A, 20A, 25A, 32A, 40A, 50A dan 63A. MCB terdapat berbagai jenis untuk berbagai macam kebutuhan pemutusan arus listrik. Menurut phasa, ada 1phasa, 2phasa, 3phasa, dan menurut jenis peralatan yang akan diproteksi misal: instalasi motor 3phasa, instalasi tenaga, dan lain-lain, masing-masing berbeda jenis dan ratingnya.

Kontaktor Kontaktor adalah jenis saklar yang bekerja secara 2nergy2c yaitu kontak bekerja apabila kumparan diberi 2nergy. The National Manufacture Assosiation (NEMA) mendefinisikan kontaktor magnetis sebagai alat yang digerakan secara magnetis untuk menyambung dan membuka rangkaian daya listrik. Tidak seperti relay, kontaktor dirancang untuk menyambung dan membuka rangkaian daya listrik tanpa merusak. Beban-beban tersebut meliputi lampu, pemanas, transformator, kapasitor, dan motor listrik. Adapun peralatan elektromekanis jenis kontaktor magnet dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2.

Prinsip Kerja Sebuah kontaktor terdiri dari koil, beberapa kontak Normally Open ( NO ) dan beberapa Normally Close ( NC ). Pada saat satu kontaktor normal, NO akan membuka dan pada saat kontaktor bekerja, NO akan menutup. Sedangkan kontak NC sebaliknya yaitu ketika dalam keadaan normal kontak NC akan menutup dan dalam keadaan bekerja kontak NC akan membuka. Koil adalah lilitan yang apabila diberi tegangan akan terjadi magnetisasi dan menarik kontak-kontaknya sehingga terjadi perubahan atau bekerja. Kontaktor yang dioperasikan secara elektromagnetis adalah salah satu mekanisme yang paling bermanfaat yang pernah dirancang untuk penutupan dan pembukaan rangkaian listrik maka gambar prinsip kerja kontaktor magnet dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 3. Kontaktor termasuk jenis saklar motor yang digerakkan oleh magnet seperti yang telah dijelaskan di atas. Bila pada jepitan a dan b kumparan magnet diberi tegangan, maka magnet akan menarik jangkar sehingga kontak-kontak bergerak yang berhubungan dengan jangkar tersebut ikut tertarik. Tegangan yang harus dipasangkan dapat tegangan bolak balik ( AC ) maupun tegangan searah ( DC ), tergantung dari bagaimana magnet tersebut dirancangkan. Untuk beberapa keperluan digunakan juga kumparan arus ( bukan tegangan ), akan tetapi dari segi produksi lebih disukai kumparan tegangan karena besarnya tegangan umumnya sudah dinormalisasi dan tidak tergantung dari keperluan alat pemakai tertentu. Karakteristik Spesifikasi kontaktor magnet yang harus diperhatikan adalah kemampuan daya kontaktor ditulis dalam ukuran Watt / KW, yang disesuaikan dengan beban yang dipikul, kemampuan menghantarkan arus dari kontak kontaknya, ditulis dalam satuan ampere, kemampuan tegangan dari kumparan magnet, apakah untuk tegangan 127 Volt atau 220 Volt, begitupun frekuensinya, kemampuan melindungi terhadap tegangan rendah, misalnya ditulis 20 % dari tegangan kerja. Dengan demikian dari segi keamanan dan kepraktisan, penggunaan kontaktor magnet jauh lebih baik dari pada saklar biasa.

Aplikasi Keuntungan penggunaan kontaktor magnetis sebagai pengganti peralatan kontrol yang dioperasikan secara manual meliputi hal : a. Pada penangan arus besar atau tegangan tinggi, sulit untuk membangun alat manual yang cocok. Lebih dari itu, alat seperti itu besar dan sulit mengoperasikannya. Sebaliknya, akan relatif sederhana untuk membangun kontaktor magnetis yang akan menangani arus yang besar atau tegangan yang tinggi, dan alat manual harus mengontrol hanya kumparan dari kontaktor. b. b.Kontaktor memungkinkan operasi majemuk dilaksanakan dari satu operator (satu lokasi) dan diinterlocked untuk mencegah kesalahan dan bahaya operasi. c. Pengoperasian yang harus diulang beberapa kali dalam satu jam, dapat digunakan kontaktor untuk menghemat usaha. Operator secara sederhana harus menekan tombol dan kontaktor akan memulai urutan event yang benar secara otomatis. d. Kontaktor dapat dikontrol secara otomatis dengan alat pilot atau sensor yang sangat peka. e. Tegangan yang tinggi dapat diatasi oleh kontaktor dan menjauhkan seluruhnya dari operator, sehingga meningkatkan keselamatan/ keamanan instalasi. f. Dengan menggunakan kontaktor peralatan kontrol dapat dipasangkan pada titik-titik yang jauh. Satu-satunya ruang yang diperlukan dekat mesin adalah ruangan untuk tombol tekan. g. Dengan kontaktor, kontrol otomatis dan semi otomatis mungkin dilakukan dengan peralatan seperti kontrol logika yang dapat diprogram seperti Programmable Logic Controller (PLC). Pushbutton atau Switch

Lampu

Penghantar

3. Alat alat Tabel 1.


No Alat alat Keterangan Jumlah

MCB

1 buah

Kontaktor yang dilengkapi dengan kontak bantu 2 NO 2 NC

2 buah

Lampu

2 buah

Push Button 3 tombol 0/1/2

1 buah

Kabel banana

19 buah

4. Rangkaian Percobaan 4.1. Rangkaian Kontrol Interlocking Kontaktor Menggunakan Kontak Bantu
F s0

13

13

s1

k1

14

s2

k2

14

k1

13 14

k2

13 14

k2

11 12

11

k1
12

k1
b

k2
b

h1

h2

Gambar 1. 4.2. Rangkaian Kontrol Interlocking Kontaktor Menggunakan Switch


F s0

13

13

s1

k1

14

s2

k2

14

k1

13 14

k2

13 14

s2

s1 a a k2 b b

k1

h1

h2

Gambar 2.

4.3. Rangkaian Kontrol Interlocking Kontaktor Kombinasi


F s0

13

13

s1

k1

14

s2

k2

14

k1

13 14

k2

13 14

s2

s1

11 k2 12 a k1 N b k2 k1 a

11 12 h1 h2

Gambar 3. 5. Langkah Kerja 6. Langkah Kerja 1) Pertama siapkan langsung alat dan bahan yang di butuhkan. 2) Kemudian rangkai alat dan bahan sesuai dengan gambar rangkaian percobaan. 3) Cek rangkaian percobaan sebelum di hubungkan dengan sumber listrik. 4) Setelah rangkain percobaan sudah di cek dan benar, hubungkan stacker dengan stop kontak yang sudah terhubung dengan sumber listrik. 5) Setelah terhubung dengan sumber listrik, nyalakan MCB atau Power Supply. 6) Kemudian, uji coba rangkaian percobaan yang telah terangkai dan terhubung dengan sumber listrik. 7) Jika rangkaian sudah berhasil, lanjutkan dengan mencatat dan mengamati hasil rangkaian percobaan tersebut. 8) Selanjutnya mengambil kesimpulan dari hasil rangkaian percobaan. 9) Setelah tujuan sudah tercapai, matikan MCB dan cabut stacker dari stop kontak. 10) Kemudian membongkar rangkaian percobaan yang sudah di uji coba. 11) Setelah itu merapikan dan mengembalikan alat dan bahan sesuai dengan tempatnya secara benar.

7. Analisa Data 7.1. Prinsip Kerja Prinsip kerja rangkaian kontrol interlocking kontaktor menggunakan kontak bantu Pada saat S1 ditekan maka arus mengalir menuju koil, inti besi menjadi magnet menggerakkan kontak k1(NO/13-14) menjadi tertutup dan kontak k1 (NC/21-22) yang disambungkan pada koil 2 ( k2 ) menjadi terbuka. Pada saat S2 ditekan, arus tidak akan mengalir menuju koil 2 karena kontak k1 (NC) terbuka. Jika S0 ditekan maka arus yang mengalir ke koil 1 ( k1 ) akan terputus. Kontak k1 (NO) terbuka dan kontak k1 ( NC ) tertutup. Jika S2 ditekan, maka arus mengalir menuju koil 2 ( k2 ) inti besi bersifat magnet, kontak k2 ( NO ) tertutup dan kontak k2 ( NC ) terbuka. Pada saat S1 ditekan, arus tidak akan mengalir menuju koil 1 karena kontak k2 ( NC ) yang terhubung dengan koil 1 terbuka. Prinsip kerja rangkaian kontrol interlocking kontaktor menggunakan switch Pada saat S1 ditekan maka S1 ( NC ) terbuka. Arus dari sumber mengalir menuju koil 1 ( k1 ) inti besi bersifat magnet sehingga kontak k1 (NO) tertutup, kemudian lampu 1 teraliri arus listrik dan menyala. Saat S1 dan lampu 1 bekerja maka S2 dan lampu 2 dalam keadaan terkunci. Akan tetapi jika S2 (NC) ditekan maka S2 (NO) akan tertutup dan koil (k2) teraliri arus listrik, kemudian inti besi bersifat magnet menarik k1 (NO) dan lampu 2 menyala. Saat S2 (NC) dan lampu 2 bekerja maka secara otomatis S1 (NO) dan lampu 1 akan terkunci tanpa harus menekan tombol reset SO (NC). Prinsip kerja rangkaian control interlocking kontaktor menggunakan kombinasi kontak bantu dengan switch Pada saat S1(NO) ditekan maka S1 (NC) terbuka. Arus mengalir dari sumber menuju koil 1 menggerakkan kontak k1 (NO) tertutup dan kontak k1 (NC) terbuka. Lampu 1 teraliri arus dan menyala. Saat S1 (NO) dan lampu 1 bekerja maka S2 dan lampu 2 dalam keadaan terkunci. Sehingga jika S2 (NO) ditekan lampu 2 tidak akan teraliri arus karena k1 (NC) terbuka, arus tidak mengalir menuju koil 2. Untuk menghidupkan lampu 2 sistem harus direset terlebih dahulu dengan menekan tombol S0 (NC).

7.2. Keuntungan dan kerugian menggunakan rangkaian kontrol interlocking baik menggunakan kontak bantu dan pushbutton atau switch a. Rangkaian kontrol interlocking menggunakan kontak bantu

Keuntungan: Pada sisi keamanan lebih aman dibanding dengan rangkaian interlocking menggunakan pushbutton atau switch, karena untuk mengaktifkan sistem lain harus mereset dengan tombol S0 (NC) kemudian menekan tombol sistem lain. Kerugian: Rangkaian ini dapat menghabiskan biaya mahal

b. Rangkaian kontrol interlocking menggunakan switch Keuntungan: a) Pada sisi kecepatan menggunakan sistem, rangkaian ini dapat digunakan tanpa harus mereset S0 (NC). Hal itu dapat dibuktikan apabila sistem 1 bekerja dan ingin mengaktifkan system 2 hanya dapat menekan tombol S2 (NC) secara langsung, selain itu secara otomatis sistem 1 akan berhenti bekerja. b) Rangkaian inilebih ekonomis dibanding dengan rangkaian interlocking menggunakan kontak bantu. Kerugian: Pada sisi keamanan tidak lebih aman dibanding rangkaian interlocking menggunakan kontak bantu. c. Rangkaian kontrol interlocking menggunakan kombinasi menggunakan switch dan kontak bantu Keuntungan: Kerugian: Rangkaian ini lebih mahal dibanding dengan 2 rangkaian sebelumnya.

8. Kesimpulan

Anda mungkin juga menyukai