Anda di halaman 1dari 8

KASUS ETIKA BISNIS DAN PROFESI

The Exxon Valdez

DITULIS OLEH : KELOMPOK III RENI DAHAR RAHMAITA 1021221021 1021221029

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS ANDALAS PADANG 2011

The Exxon Valdez A. Gambaran Umum Tak lama setelah tengah malam pada tanggal 24 Maret 1989, kapal tanker minyak Exxon Valdez kandas di Bligh Reef di Alaska Prince William Sound, menumpahkan 11 juta galon minyak mentah. Sistem ekologi terancam, dan kehidupan dan penghidupan penduduk daerah itu sangat terganggu. bagi pemilik kapal tanker itu, yang berbasis di New York Exxon Corporation, mengakibatkan efek yang mendalam. Bagaimana tragedi semacam ini terjadi? Pendapat bervariasi. Salah satu eksekutif perusahaan minyak menjelaskan: "simple saja. Sebuah perahu menghantam batu". Di sisi lain, bukti-bukti menunjukkan gambaran yang jauh lebih kompleks dari kesalahan manusia dan teknis. Pada saat berlabuh, kapal itu berangkat dari jalur pelayaran yang normal untuk menghindari es di air dan telah gagal untuk berbelok pada waktunya untuk menghindari karang terendam. Kapal itu dikemudikan oleh ketiga pasangan Gregorius Cousins, yang tidak memegang lisensi yang diperlukan; kapten, Yusuf Hazelwood, itu di kediamannya. Hazelwood, SIM yang pada waktu ditangguhkan untuk mengemudi sambil mabuk, kemudian gagal dalam tes kesadaran. Pada saat itu, pipa dibuka dan jalur lalu lintas yang ketat memastikan untuk menjamin perjalanan kapal tanker yang aman. Tapi, dalam beberapa tahun terakhir, disintegrasi Columbia Glacier telah mengisi jalur dengan es. Untuk menghindari melambat untuk menghindari gunung essehingga menunda pengiriman minyak ke pasar-kapal tanker kapten rutin pindah dari jalur pengiriman. Di pantai, tidak ada yang mengawasi. Meskipun Coast Guard didakwa dengan pemantauan kapal melalui Prince William Sound, pada kenyataannya, sistem radar usang tidak andal melacak sejauh keluar sebagai Bligh Reef. Proposal sebelumnya untuk meng-upgrade sistem radar telah ditolak karena terlalu mahal. Dan pengawasan Coast Guard, untuk sedikitnya, adalah Lax pada saat landasan Vaduz, biarawati radar hanya bertugas telah melangkah keluar untuk minum kopi. Sudut lainnya juga telah dipotong. Coast Guard telah mengurangi penggunaan pelabuhan khusus pilot dilatih untuk memandu kapal tanker keluar suara dan telah

menarik proposal untuk pengawalan kapal tunda. Aturan, seperti yang mengatur jumlah anggota awak di jembatan, tidak ditegakkan. Tanggapan terhadap kecelakaan itu juga penuh dengan kesulitan. Alyssa, konsorsium perusahaan minyak yang dibangun dan mengoperasikan jaringan pipa Trans-Alaska, bertanggung jawab untuk membersihkan tumpahan minyak yang terjadi di Prince William Sound. Pada saat kecelakaan, rencana kontingensi Alyssa berjanji untuk mencapai sebuah kapal yang terserang dalam waktu lima setengah jam dan untuk memulihkan setengah dari tumpahan 200.000 barel dalam tujuh puluh dua jam, namun, ketika peristiwa itu terjadi, rencana Alyssa terungkap, sebagai Komisaris Alaska untuk Konservasi Energi kemudian meletakkannya, sebagai "pekerjaan terbesar fiksi maritim sejak Moby Dick." Kru pembersihan tidak memiliki instruksi, tongkang itu dalam kering-dermaga untuk perbaikan, booming diperlukan dan skimmer yang terkubur di bawah ton lainnya peralatan di sebuah gudang, dan persediaan lightering hilang di bawah gundukan salju. Alyssa bahkan tidak mencapai Valdez sampai hampir dua belas jam setelah kecelakaan dan dalam tiga hari pertama dapat mengambil hanya 3.000 barel minyak-2 persen dari apa yang telah dijanjikan. Luar biasa, sekelompok nelayan setempat, kemudian dijuluki "armada nyamuk," berhasil mengambil lebih banyak minyak dengan perahu nelayan dan lima galon ember daripada Alyeska dengan semua uang dan peralatan. Ketika Alyeska membersihkan, upaya respon harus buru-buru juri-kecurangan oleh Exxon dan pemerintah federal dan negara. Hukum federal menyerukan upaya tim antar di mana Exxon bertanggung jawab untuk membersihkan minyak, dan badanbadan federal yang berbeda bertanggung jawab dengan berbagai cara untuk memberikan nasihat ilmiah melindungi taman, dan menjaga burung dan hewan. US Coast Guard dan Departemen Alaska Konservasi Lingkungan seharusnya mengawasi upaya dokter hewan, secara keseluruhan ada prosedur ditetapkan ada untuk membawa organisasi ini bersama-sama menjadi tim manajemen krisis yang bekerja di bawah kepemimpinan terpadu. Hasilnya adalah sebuah upaya respons "lumpuh oleh kebimbangan, perjuangan kewenangan, dan harapan sangat berbeda dan saling bertentangan sehingga langkah-langkah akan bekerja.

Perdebatan mengenai penggunaan dispersants. deterjen-seperti bahan kimia yang memecah minyak menjadi tetesan yang turun di bawah permukaan air, menggambarkan biaya untuk kelumpuhan ini. Exxon ingin menggunakan dispersants dan segera terbang dalam pesawat dan bahan kimia. Tapi, di bawah pedoman Alaska, dispersan akan digunakan dalam tumpahan minyak hanya jika kurang berbahaya bagi lingkungan daripada minyak mentah itu sendiri. Karena tak seorang pun tahu apakah mereka atau tidak, Coast Guard memerintahkan tes, yang tidak meyakinkan. Setelah dua hari kebimbangan, pemerintah akhirnya menyetujui dispersan - tapi malam itu cuaca berubah, dan badai salju musim semi mencambuk minyak ke mousse, kedap air berbusa. Kesempatan telah hilang. Reaksi publik sudah bisa ditebak. Sebuah pembersihan lengkap dituntut, yang biaya Exxon yang dilaporkan sebesar 2 miliar pada tahun 1989 dan lebih lanjut $ 200 juta pada tahun 1990, dengan lebih out-of-saku biaya untuk datang. Lebih dari 150 gugatan perdata yang diajukan, tidak termasuk yang atas nama pemerintah negara bagian dan federal. Klaim negara bagian dan federal dapat diselesaikan untuk dilaporkan $ 1,2 miliar. Tidak mengherankan, keuntungan Exxon dan harga saham tetap datar sejak kecelakaan itu. Kelompok pemegang saham telah, bagaimanapun, telah sangat aktif, terutama investor institusional yang sebagai kelompok 35 persen saham sendiri Exxon. Dengan dukungan dari para administrator dari dana pensiun New York City (yang sendiri 6 juta saham Exxon) Koalisi untuk Ekonomi Lingkungan Bertanggung Jawab (CERES) membawa tekanan untuk menanggung pada perusahaan selama tahun 1990 untuk menerima dan mendukung kode etik, yang dikenal sebagai Prinsip Valdez (lihat di bawah), untuk berurusan dengan perilaku lingkungan korporasi. Perusahaan menolak menerima Prinsip Valdez pada beberapa alasan, termasuk bahwa prinsip-prinsip tidak cukup berkembang untuk dikerjakan, bahwa mereka melangkah terlalu & r, dan bahwa flitther studi yang dibutuhkan. Pada tahun 1990 Exxon itu, bagaimanapun, menunjuk sebuah lingkungan luar kepada dewan direksi dan ditempatkan seorang perwira senior yang bertanggung jawab atas masalah lingkungan. Serdadu itu dinamai kembali Mediterania Exxon dan selanjutnya akan beroperasi di Samudra Pasifik. Itu tidak dipasang kembali dengan lambung ganda

yang akan biaya sekitar $ 20 juta. Para pengamat juga melaporkan bahwa Exxon telah membeli kembali sejumlah besar saham bergerak mungkin dibuat untuk mendukung harga saham dan investor tekanan. Valdez (CERES) Prinsip Memimpin organisasi-termasuk lingkungan Sierra Club, National Audubon Society, dan National Wildlife Federation-bergabung dengan Forum Investasi Sosial untuk membentuk Koalisi untuk Ekonomi Lingkungan Bertanggung Jawab (CERES), yang pertama bertindak adalah draft Valdez Prinsip-prinsip bagi perusahaan untuk menandatangani. Idenya adalah untuk membuat Valdez Prinsip tes lakmus dari perilaku korporasi. Perusahaan dipaksa untuk mematuhi nash berikut: 1. Protector. I 'Biosfer Kami akan mengingat rilis dari setiap polutan yang dapat menyebabkan kerusakan lingkungan terhadap aw, air, atau tanah. Kami akan menjaga habitat di sungai, danau, lahan basah, daerah pesisir, dan lautan dan akan meminimalkan memberikan kontribusi bagi efek rumah kaca, menipisnya lapisan ozon, hujan asam, atau asap. 2. Penggunaan Berkelanjutan Sumber Daya Alam Kami akan menggunakan sumber daya alam yang berkelanjutan terbarukan, seperti air, tanah dan hutan. Kami akan melestarikan sumber daya alam yang tidak terbarukan melalui penggunaan efisien dan perencanaan yang cermat. Kami akan melindungi habitat wikilife, ruang terbuka, dan padang gurun, sambil menjaga keanekaragaman hayati. 3. Pengurangan dan Pembuangan Limbah jika Kami akan meminimalkan limbah, limbah terutama berbahaya, dan sedapat mungkin mendaur ulang bahan. Kami akan membuang semua limbah melalui metode yang aman dan bertanggung jawab. 4. Bijaksana Penggunaan Energi Kami akan melakukan segala upaya untuk menggunakan sumber energi yang aman lingkungan dan berkelanjutan untuk memenuhi kebutuhan kita. Kami akan berinvestasi dalam meningkatkan efisiensi energi dan konservasi dalam operasi

kami. Kami akan memaksimalkan efisiensi energi produk kami memproduksi atau menjual. 5. Pengurangan Risiko Kami akan meminimalkan kesehatan, lingkungan, dan risiko keselamatan kepada karyawan kami dan komunitas dimana kami beroperasi dengan menggunakan teknologi yang aman dan prosedur operasi dan dengan menjadi selalu siap untuk keadaan darurat. 6. Pemasaran Produk Aman dan Semmes Kami akan menjual produk atau jasa yang meminimalkan dampak lingkungan yang merugikan dan yang aman sebagai konsumen biasa menggunakannya. Kami akan menginformasikan konsumen tentang dampak lingkungan dari produk atau layanan kita. 7. Kerusakan Kompensasi Kami akan bertanggung jawab atas bahaya apapun yang kita menyebabkan lingkungan dengan membuat setiap upaya untuk memulihkan lingkungan kebodohan dan untuk mengkompensasi orang-orang yang terkena dampak. 8. Penyingkapan Kami akan mengungkapkan kepada karyawan kami dan kejadian publik yang berkaitan dengan operasi kami yang menyebabkan kerusakan lingkungan atau menimbulkan bahaya kesehatan atau keselamatan. Kami akan mengungkapkan potensi lingkungan, kesehatan, atau bahaya keamanan yang ditimbulkan oleh operasi kami dan kami tidak akan mengambil tindakan balasan terhadap personil karyawan yang melaporkan kondisi yang menciptakan bahaya bagi lingkungan atau menimbulkan bahaya kesehatan atau keselamatan. 9. Direksi dan Manajer Lingkungan Setidaknya satu anggota dewan direksi akan menjadi orang yang memenuhi syarat untuk mewakili kepentingan lingkungan. Kami akan mengikat sumber daya manajemen untuk menerapkan Prinsip-Prinsip, termasuk dana dari kantor wakil presiden untuk urusan lingkungan atau posisi eksekutif setara, melaporkan langsung kepada CEO, untuk memantau dan melaporkan upaya implementasi kami.

10. Penilaian dan Audit Tahunan Kami akan melakukan dan membuat publik sebuah evaluasi diri tahunan kemajuan kita dalam menerapkan Prinsip-prinsip ini dan mematuhi semua hukum dan peraturan yang berlaku di seluruh operasi kami di seluruh dunia. Kami akan bekerja menuju penciptaan tepat waktu independen prosedur audit lingkungan hidup yang kita akan menyelesaikan setiap tahun dan membuat tersedia untuk publik. Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi www.ccngagccom / aceounting / sungai B. Menjawab Pertanyaan 1. Siapa yang bertanggung jawab atas kecelakaan itu? Jawab: Kecelakaan yang terjadi di Bligh Reef di Alaska Prince William Sound, ini adalah tanggung jawab Exxon, karena kapal tanker ini adalah milik Exxon. Dalam kecelakaan ini, di samping masalah kondisi alam yang kurang mendukung juga masalah kelalaian Exxon dalam mempekerjakan orang yang akan mengemudikan kapal tanker tersebut. 2. Apa tanggung jawab perusahaan, otoritas pemerintah, dan karyawan perusahaan, yang tidak benar habis? Jawab: Perusahaan sebagai badan usaha yang bertujuan untuk mencari laba tidak boleh mengabaikan masalah lingkungan. Kerusakan lingkungan yang terjadi karena kelalaian perusahaan akan berdampak pada kerusakan ekosistem alam. Pemerintah sebagai pemegang otoritas tertinggi disuatu Negara bertanggung jawab dalam membuat kebijakan dan peraturan yang memperhatikan kepentingan seluruh pihak.

3. Exxon harus mematuhi Prinsip-Prinsip Valdez? Jawab:

Iya, karena dalam prinsip-prinsip Valdez sudah diatur tentang ketentuan-ketentuan yang harus dipatuhi oleh perusahaan yang berhubungan dengan masalah lingkungan. Jika prinsip-prinsip ini dipatuhi mungkin permasalahan ini tidak akan terjadi. 4. Bisakah kode etik yang lebih baik telah mencegah kecelakaan ini? Jawab: Bisa, karena jika kode etik sudah baik tentu prosedur yang dijalankan juga baik. 5. Jika Exxon telah diketahui. sebelum kecelakaan, tentang masalah alkohol kapten. pada tindakan seharusnya diambil, lemah Jawab: Seharusnya Exxon mengganti kapten yang akan mengemudikan kapal tanker tersebut karena ini menyangkut masalah keselamatan kapal dan barang yang dibawa. Apalagi sebelum kecelakaan Exxon sudah mengetahui kondisi kapten yang sedang mabuk.