Anda di halaman 1dari 13

TUGAS MAKALAH ILMIAH INSTRUMENTASI DAN KENDALI TRANDUSER KAPASITIF

Oleh: Kelompok 3 Nama : 1. Jevi septiawan ( 1001011037 ) 2. Vicky fernandes ( 1001012006 ) 3. Riski Septiadi ( 1001012032 ) 4. Jeka Surya ( 1001011033 )

Kelas Dosen

: 2 C Reguler : Ruzita Sumiati.,ST.MT

JURUSAN TEKNIK MESIN POLITEKNIK NEGERI PADANG PADANG 2012

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, sistem pengukuran dan pengendalian atau instrummentasi semakin berperan penting dalam kehiduan manusia. Sistem tersebut amat mmbantu pekerjaan manuasia, baik pekerjaan yang bersifat menonton dan kontiniu maupun pekerjaan yang bersifat dinamis dan sensitive. Sebagai contoh, penerapan sistem pengendali dalam sistem pengemudi pesawat terbang, pengendali pesawat ruang angkasa, pesawat satelit, dan sistem persenjataan peluru kendali. Dalam bidang industri, sistem kendali diterapkan sebagai pengendali mesin-mesin produksi dan pengendali proses yang mengubah masukan berupa energi nonlistrik menjadi besaran listrik agar dapat diolah, baik secara analog maupun digital. Beberapa proses industri yang membutuhkan sistem pengendali multi input-multi output serta permasalahan yang kompleks dapat diatasi dengan kemajuan sistem instrummentasi atau sistem pengendali didukung oleh kemajuan teknologi computer. Salah satu elemen penting sistem instrummentasi dan pengendali adalah tranduser. Tanduser akan mengubah energi nonlistrik menjadi energi listrik sehingga proses pengendalian dapat dilkukan baik secara otomatik maupun manual.

1.2 Maksud danTujuan Adapun maksud dan tujuan penulisan artikel ini, adalah agar mahasiswa diharapkan dapat: 1. Menjelaskan defenisi Tranduser secara umum dan Tranduser Kapasitif. 2. Menjelaskan prinsip kerja Tranduser Kapasitif. 3. Mengetahui serta mengerti aplikasi dari Tranduser kapasitif. 1.3 Batasan masalah Pada artikel ini penulis hanya akan membahas tentang defenisi Tranduser kapasitif, prinsip kerja Tranduser kapasitif, dan aplikasi dari Tranduser kapasitif.

BAB II TEORI DASAR

1.1 Defenisi-definisi D Sharon, dkk (1982), mengatakan sensor adalah suatu peralatan yang berfungsi untuk mendeteksi gejala-gejala atau sinyal-sinyal yang berasal dari perubahan suatu energi seperti energi listrik, energi fisika, energi kimia, energi biologi, energi mekanik dan sebagainya.. Contoh; Camera sebagai sensor penglihatan, telinga sebagai sensor pendengaran, kulit sebagai sensor peraba, LDR (light dependent resistance) sebagai sensor cahaya, dan lainnya. William D.C, (1993), mengatakan transduser adalah sebuah alat yang bila digerakan oleh suatu energi di dalam sebuah sistem transmisi, akan menyalurkan energi tersebut dalam bentuk yang sama atau dalam bentuk yang berlainan ke sistem transmisi berikutnya. Transmisi energi ini bisa berupa listrik, mekanik, kimia, optic (radiasi) atau thermal (panas). Contoh; generator adalah transduser yang merubah energi mekanik menjadi energi listrik, motor adalah transduser yang merubah energi listrik menjadi energi mekanik, dan sebagainya. Tranducer didefinisikan sebagai piranti yg mengubah suatu bentuk energi lain. Dalam dunia industri, tranducer berfungsi mengubah parameter temperatur, tekanan, intensitas cahaya, kelembaban, derajat tingkat keasaman,dll. Tranducer adalah elemen dalam sistem instrumentasi dan pengendali elektronik. Kedua sistem tersebut terdiri dari 3 bagian yaitu input, pengkondisi sinyal/prosesor dan output. Outputnya bisa berupa sistem analog atau digital. Input pada kedua sistem instrumentasi dan sistem pengendali elektronik berupa besaran non listrik yg harus diubah dalam besaran listrik tugas dari tranducer, sehingga dapat diproses secara elektronik.

Jenis tranducer menurut prinsip kelistrikan,yaitu: 1. Tranducer pasif, adalah tak butuh catu daya, tetapi dapat menghasilkan perubahan nilai resistif,kapasitif dan induktif bila terjadi perubahan kondisi sekeliling.

2. Tranducer resistif (potensiometer resistif, strain gage, RTD, thermystor, higrometer resistif, psychometer) 3. Tranducer kapasitif dan induktif (sensor tinggi cairan,tekanan, kepadatan, ketebalan) 4. Tranducer photo (photodiode, LDR, phototransistor, optokoler) 5. Tranducer aktif, dapat menghasilkan energi listrik (thermokopel dan thermopile, cell photovoltaic) 1.2 Persyaratan Umum Sensor dan Tranduser Dalam memilih peralatan sensor dan transduser yang tepat dan sesuai dengan sistem yang akan disensor maka perlu diperhatikan persyaratan umum sensor berikut ini : (D Sharon, dkk, 1982) a. Linearitas Ada banyak sensor yang menghasilkan sinyal keluaran yang berubah secara kontinyu sebagai tanggapan terhadap masukan yang berubah secara kontinyu. Sebagai contoh, sebuah sensor panas dapat menghasilkan tegangan sesuai dengan panas yang dirasakannya. Dalam kasus seperti ini, biasanya dapat diketahui secara tepat bagaimana perubahan keluaran dibandingkan dengan masukannya berupa sebuah grafik. Gambar 1.1 memperlihatkan hubungan dari dua buah sensor panas yang berbeda. Garis lurus pada gambar 1.1(a). memperlihatkan tanggapan linier, sedangkan pada gambar 1.1(b). adalah tanggapan non-linier.

Temperatur (masukan)

0 Tegangan (keluaran)

Temperatur (masukan) 100

100 Tegangan (keluaran)

(a) Tangapan linier

(b) Tangapan non linier

Gambar 1.1. Keluaran dari transduser panas (D Sharon dkk, 1982),

b. Sensitivitas Sensitivitas akan menunjukan seberapa jauh kepekaan sensor terhadap kuantitas yang diukur. Sensitivitas sering juga dinyatakan dengan bilangan yang menunjukan perubahan keluaran dibandingkan unit perubahan masukan. Beberepa sensor panas dapat memiliki kepekaan yang dinyatakan dengan satu volt per derajat, yang berarti perubahan satu derajat pada masukan akan menghasilkan perubahan satu volt pada keluarannya. Sensor panas lainnya dapat saja memiliki kepekaan dua volt per derajat, yang berarti memiliki kepakaan dua kali dari sensor yang pertama. Linieritas sensor juga mempengaruhi sensitivitas dari sensor. Apabila tanggapannya linier, maka sensitivitasnya juga akan sama untuk jangkauan pengukuran keseluruhan. Sensor dengan tanggapan paga gambar 1.1(b) akan lebih peka pada temperatur yang tinggi dari pada temperatur yang rendah. c. Tanggapan Waktu Tanggapan waktu pada sensor menunjukan seberapa cepat tanggapannya terhadap perubahan masukan. Sebagai contoh, instrumen dengan tanggapan frekuensi yang jelek adalah sebuah termometer merkuri. Masukannya adalah temperatur dan keluarannya adalah posisi merkuri. Misalkan perubahan temperatur terjadi sedikit demi sedikit dan kontinyu terhadap waktu, seperti tampak pada gambar 1.2(a). Frekuensi adalah jumlah siklus dalam satu detik dan diberikan dalam satuan hertz (Hz). { 1 hertz berarti 1 siklus per detik, 1 kilohertz berarti 1000 siklus per detik].

Pada frekuensi rendah, yaitu pada saat temperatur berubah secara lambat, termometer akan mengikuti perubahan tersebut dengan setia. Tetapi apabila perubahan temperatur sangat cepat lihat gambar 1.2(b) maka tidak diharapkan akan melihat perubahan besar pada termometer merkuri, karena ia bersifat lamban dan hanya akan menunjukan temperatur rata-rata.
Temperatur

Rata-rata Waktu 1 siklus

50

50

40

40

30

30

(a) Perubahan lambat

(b) Perubahan cepat

Gambar 1.2 Temperatur berubah secara kontinyu (D. Sharon, dkk, 1982)

Ada bermacam cara untuk menyatakan tanggapan frekuensi sebuah sensor. Misalnya satu milivolt pada 500 hertz. Tanggapan frekuensi dapat pula dinyatakan dengan decibel (db), yaitu untuk membandingkan daya keluaran pada frekuensi tertentu dengan daya keluaran pada frekuensi referensi.

Yayan I.B, (1998), mengatakan ketentuan lain yang perlu diperhatikan dalam memilih sensor yang tepat adalah dengan mengajukan beberapa pertanyaan berikut ini: a. Apakah ukuran fisik sensor cukup memenuhi untuk dipasang pada tempat yang diperlukan? b. Apakah ia cukup akurat? c. Apakah ia bekerja pada jangkauan yang sesuai? d. Apakah ia akan mempengaruhi kuantitas yang sedang diukur?.

Sebagai contoh, bila sebuah sensor panas yang besar dicelupkan kedalam jumlah air air yang kecil, malah menimbulkan efek memanaskan air tersebut, bukan menyensornya. e. Apakah ia tidak mudah rusak dalam pemakaiannya?. f. Apakah ia dapat menyesuaikan diri dengan lingkungannya? g. Apakah biayanya terlalu mahal? Sesuai dengan fungsi sensor sebagai pendeteksi sinyal dan meng-informasikan sinyal tersebut ke sistem berikutnya, maka peranan dan fungsi sensor akan dilanjutkan oleh transduser. Karena keterkaitan antara sensor dan transduser begitu erat maka pemilihan transduser yang tepat dan sesuai juga perlu diperhatikan.

BAB III PEMBAHASAN

1. Defenisi Transduser Kapasitif Ide dasar dari transducer perubahan kapasitif adalah besarnya kapasitansi dari dua lempeng adalah sebanding dengan luas area dibagi dengan jarak antara kedua lempeng (C A/d ). Sehingga, jika jarak kedua lempeng semakin dekat maka nilai kapasitansi

akan semakin bertambah, dan jika luas area dikurangi, maka besarnya kapasitansi akan berkurang. Gambar 5.2 menunjukkan dua tipe umum dari kapasitif transduser.

Nilai kapasitansi ditentukan oleh: (a) luas pelat (b) jarak antara pelat (c) jenis dielektrik antara pelat

2. Prinsip Kerja Tranduser Kapasitif Secara umum prinsip kerja dari tranduser kapasitif adalah kapasitas antara dua dielektrik, berubah disebabkan oleh kondisi fisis seperti tingggi cairan, komposisis larutan, tekanan ketebalan, kepadatan, aliran,dan panjang. Berikut penjelasan cara kerja dari tranduser kapasitif : Memanfaatkan perubahan kapasitansi. Akibat perubahan posisi bahan dielektrik diantara kedua keping. Akibat pergeseran posisi salah satu keping dan luas keping yang berhadapan langsung. Akibat penambahan jarak antara kedua keeping.

Gambar 3.8. Sensor posisi kapasitif: (a) pergeseran media mendatar, (b) pergeseran berputar, (c) pergeseran jarak plat Nilai kapasitansi berbanding lurus dengan area dan berbanding terbaik dengan jarak.
C 0,0885 A k d

Cukup sensitif tetapi linieritas buruk. Rangkaian jembatan seperti pada sensor induktif dapat digunakan dengan kapasitor dihubungkan paralel dengan resistansi (tinggi) untuk memberi jalur DC untuk input Opamp.

Alternatif kedua mengubah perubahan kapasitansi menjadi perubahan frekuensi osilator Frekuensi tengah 1 - 10 MHz Perubahan frekuensi untuk perubahan kapasitansi cukup kecil dibandingkan kapasitansi Co

Gambar 3.9. Pemakaian sensor posisi pada rangkaian elektronik: (a) kapasitansi menjadi frekuensi, (b) kapasitansi menjadi pulsa

Solusi rangkaian murah dengan osilator relaksasi dual inverter CMOS

3. Aplikasi Tanduser Kapasitif Pada dasarnya Transducer kapasitif digunakan untuk pengukuran perubahan yaitu perubahan pada kapasitansi. Contoh dari aplikasi Tranduser kapasitif adalah sebagai berikut : a. Sensor tinggi cairan b. Sensor tekanan c. Sensor kepadatan d. Sensor ketebalan e. Sensor komposisi larutan

BAB IV PENUTUP

1. Kesimpulan Adapun kesimpulan yang dapat diambil dari artikel ini adalah: 1. Tranduser adalah perangkat elektronik didalam instrumentasi dan kendali yang berfungsi mengubah energi nonlistrik menjadi besaran listrik. 2.

DAFTAR PUSTAKA