Anda di halaman 1dari 17

Tugas Kelompok Mata Kuliah Manajemen Strategis

Internet Search and The Rise of Google

Disusun oleh: Arif Prayitno Santoso(01-2011-006) Meyti P Tambuwun(01-2011-010) Erlani Prawidjojo(01-2011-013) Eddy Tjandry(01-2011-017)

MAGISTER MANAJEMEN UNIVERSITAS KRISTEN KRIDA WACANA 2012

BAB 1. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Pengertian Search Engine Search Engine (Mesin pencari) adalah program komputer yang dirancang untuk melakukan pencarian atas berkas-berkas yang tersimpan dalam layanan www, ftp, publikasi milis, ataupun news group dalam sebuah ataupun sejumlah komputer server dalam suatu jaringan. Hasil pencarian umumnya ditampilkan dalam bentuk daftar yang seringkali diurutkan menurut tingkat akurasi ataupun rasio pengunjung atas suatu berkas yang disebut sebagai hits. Informasi yang menjadi target pencarian bisa terdapat dalam berbagai macam jenis berkas seperti halaman situs web, gambar, ataupun jenis-jenis berkas lainnya. Beberapa mesin pencari juga diketahui melakukan pengumpulan informasi atas data yang tersimpan dalam suatu basisdata ataupun direktori web. Sebagian besar mesin pencari dijalankan oleh perusahaan swasta yang menggunakan algoritma kepemilikan dan basisdata tertutup, di antaranya yang paling populer adalah Google (MSN Search dan Yahoo!). Telah ada beberapa upaya menciptakan mesin pencari dengan sumber terbuka (open source), contohnya adalah Htdig, Nutch, Egothor dan OpenFTS. Sejarah Search Engine Mesin pencari Internet yang pertama adalah Archie, yang dibuat pada tahun 1990. Archie menghubungkan pengguna melalui query ke dokumen dimana mereka disimpan. Pengguna kemudian harus menggali melalui file publik di mesin tersebut untuk menemukan apa yang mereka inginkan. Berikutnya muncul mesin pencari Veronica, yang lebih baik karena memungkinkan pengguna dapat langsung terhubung kedokumen yang mereka cari di query. Tahun 1993, jumlah situs semakin berkembang dari 130 menjadi lebih dari 600.000 pada 1996, sehingga masalah untuk menemukan informasi yang Anda inginkan pada Web menjadi lebih sulit. Mesin pencari pertama yang berbasis web adalah Wanderer, yang dikembangkan oleh Matthew Gray di MIT. Kemudian muncul Web Crawler, sebuah mesin pencari yang dikembangkan oleh Brian Pinkerton dari University of Washington. Web Crawler adalah mesin pencari pertama yang menggunakan indeks teks lengkap dari halaman web (sebelumnya hanya judulnya saja). Web Crawler kemudian dijual ke AOL (American Online) seharga $ 1 juta pada 1995. Inilah pertama kalinya ada orang menganggap mesin pencari sebagai sesuatu yang bernilai ekonomi. Pada bulan Desember 1995 muncul mesin pencari berikutnya, AltaVista, dikembangkan oleh Louis Monier, seorang karyawan di Digital Equipment (DEC). AltaVista, seperti Crawler Web, mengindeks seluruh teks dari sebuah halaman web. Namun tidak seperti Web Crawler, AltaVista mampu mengirim ribuan web crawler, yang memungkinkannya untuk membangun indeks Web yang paling lengkap sampai saat ini. Namun mesin pencari ini kurang berkembang sehingga akhirnya DEC diakuisisi oleh Komputer Compaq. Compaq kemudian menjual AltaVista dan layanan Internet yang terkait pada sebuah perusahaan Internet, CMGI, pada tahun 1999 sebesar $ 2,3 miliar namun tidak dikembangkan lebih lanjut. Pada waktu yang hamper bersamaan, dua perusahaan mesin pencari lain diperkenalkan, yaitu Lycos dan Excite. Kedua mesin pencari ini memiliki beberapa kelebihan. Lycos adalah mesin pencari pertama yang menggunakan algoritma untuk menentukan relevansi dari sebuah halaman web, dan Excite menggunakan algoritma yang sama. Namun perusahaan initidak mengembangkan cara untuk mendapatkan uang langsung dari pencarian. Sebaliknya mereka hanya

berfungsi sebagai Portal Perusahaan, seperti Yahoo, AOL, dan MSN. Search engine hanya difungsikan sebagai alat untuk meningkatkan nilai situs mereka sebagai Portal untuk menangkap pendapatan dari iklan banner, transaksi e-commerce, dan sejenisnya. Perusahaan lain yang berusaha masuk dunia bisnis Web adalah Yahoo, tetapi Yahoo tidak menggunakan mesin pencari sendiri. Sebaliknya ia menciptakan direktori hirarkis halaman Web. Ini membantu mengarahkan lalu lintas pengguna ke situs tersebut, yang memungkinkan Yahoo untuk muncul sebagai salah satu portal yang paling populer di Web. Manajer Yahoo tidak mempertimbangkan untuk mengembangkan mesin pencari mereka sendiri, karena mereka melihatnya terlalu mahal dan membutuhkan banyak sumberdaya komputasi, penyimpanan, dan bandwidth. Selain itu, mereka menganggap tidak ada model bisnis untuk mendapatkan penghasilan melalui sebuah mesin pencari. Anggapan seperti itu ternyata salah, karena terbukti dengan awal kesuksesan Google menggunakan search engine sebagai alat yang menguntungkan, yang dinamakan PPC (Pay Per Click) atau PTC (Pay To Click). Google Inc. (NASDAQ: GOOG dan LSE: GGEA) merupakan sebuah perusahaan publik Amerika Serikat, berperan dalam pencarian Internet dan iklan online. Perusahaan ini berbasis di Mountain View, California, dan memiliki karyawan berjumlah 19.604 orang (30 Juni 2008). Filosofi Google meliputi slogan seperti "Don't be evil", dan "Kerja harusnya menantang dan tantangan itu harusnya menyenangkan", menggambarkan budaya perusahaan yang santai. Google didirikan oleh Larry Page dan Sergey Brin ketika mereka masih mahasiswa di Universitas Stanford dan perusahaan ini merupakan perusahaan saham pribadi pada 4 September 1998. Penawaran umum perdananya (IPO) dimulai pada tanggal 19 Agustus 2004, mengumpulkan dana $1,67 miliar, menjadikannya bernilai $23 miliar. Melalui berbagai jenis pengembangan produk baru, pengambil alihan dan mitra, perusahaan ini telah memperluas bisnis pencarian dan iklan awalnya hingga ke area lainnya, termasuk email berbasis web, pemetaan online, produktivitas perusahaan, dan bertukar video. Perkembangan dan keberhasilan Google hingga saat ini cukup mengagumkan sehingga dengan melakukan beberapa studi terhadap perusahaan ini diharapkan dapat diperoleh manfaat pemahaman yang lebih mendalam mengenai penerapan Ilmu Manajemen Strategis. B. Tujuan Adapun tujuan dari dilakukannya studi ini adalah untuk: 1. Memahami kinerja perusahaan Google dari sisi Manajemen Strategis sehingga dapat memperjelas pemahaman tentang fungsi dan penerapan ilmu manajemen strategis dalam dunia usaha yang riil. 2. Mengetahui beberapa alasan penyebab keberhasilan maupun kegagalan usaha khususnya yang dialami oleh perusahaan Google serta langkah-langkah yang perlu diambil. 3. Mengetahui unsur-unsur strategis yang dimiliki dan dikembangkan oleh perusahaan Google 4. Dapat menganalisa Peluang dan Ancaman (Eksternal) serta mengidentifikasi kekuatan dan kelemahan (Internal) dari perusahaan.

BAB 2. MISI DAN NILAI KORPORASI

A. Sejarah Google Sebetulnya system Pay Per Click bukan dicetuskan oleh Google, namun oleh pengusaha bernama Bill Gross yang mengembangkan perangkat lunak untuk membantu anak-anak belajar. Gross membuat Idealab, yaitu sebuah inkubator bisnis yang kemudian menghasilkan sejumlah Internet start-up, termasuk GoTo.com. GoTo.com lahir dari keprihatinan Gross mengenai meningkatnya gelombang pertumbuhan spam yang mengurangi nilai/fungsi dari mesin pencari. Spam muncul karena penerbit situs bisa mengarahkan lalu lintas ke situs mereka dengan memasukkan kata kunci yang umum digunakan, misalnya pencarian seperti "mobil bekas" atau "tiket pesawat" pada situs mereka. Seringkali kata-kata itu dibuat dalam warna yang sama dengan latar belakang website (misalnya, kata-kata berwarna hitam di latar belakang hitam), sehingga mereka tidak bisa dilihat oleh pengguna web, yang tiba-tiba akan bertanya-tanya mengapa mereka mencari mobil bekas tetapi search engine telah mengarahkan mereka ke situs porno. Gross menyimpulkan bahwa cara untuk membatasi spam adalah mengenakan biaya untuk pencarian. Dia menyadari bahwa itu tidak bisa dibebankan pada semua pengguna internet tetapi dapat dibebankan pada pengiklan. Hal ini menyebabkan pengertian baru tentang kata kunci (key word). Mereka dapat mendorong lalu lintas ke situs pengiklan, dan banyak situs dapat menghasilkan uang dari lalu lintas itu. Selain itu, Gross menyadari bahwa jika mesin pencari diarahkan pada kualitas lalu lintas yang lebih tinggi ke sebuah situs, maka akan mungkinkan untuk mengenakan biaya lebih pada sebuah kata kunci yang relevan. Metode ini kemudian diikuti dan dikembangkan oleh Google. Google dimulai sebagai sebuah proyek penelitian yang disebut BackRub, dilakukan oleh Larry Page ketika dia menjadi mahasiswa PhD ilmu komputer di Stanford pada tahun 1996. Tujuan dari proyek ini adalah untuk mendokumentasikan struktur link dari Web. Page mengamati bahwa membuat link ke suatu halaman itu mudah, namun untuk menemukan kembali siapa yang menghubungkan ke halaman tersebut jauh lebih sulit. Padahal menurut Page informasi ini sangat penting untuk dapat membuat peringkat nilai (page rank) dari sebuah halaman web. Page harus mengirimkan web crawler untuk mengindeks halaman dan arsip link. Pada titik ini, seorang mahasiswa PhD yang berbakat matematika, Sergey Brin, terlibat dalam proyek. Brin, mampu mengembangkan algoritma tentang peringkat halaman web yang sesuai, tidak hanya untuk jumlah link ke situs itu, tapi juga jumlah link ke masing-masing situs yang terhubung. Brin dan Page memperhatikan bahwa hasil pencarian yang dihasilkan oleh algoritma jauh ini lebih baik dari yang pernah dihasilkan oleh AltaVista dan Excite, dimana keduanya sering memunculkan hasil kurang relevan, termasuk bagian dari spam. Penemuan Brin dan Page dirilis pada situs web Stanford pada bulan Agustus 1996. Mereka menamakan mesin pencari baru tersebut sebagai Google (berasal dari googol, yaitu istilah untuk angka 1 diikuti 100 angka nol). Pada akhir 1998, Google telah melayani sekitar 10.000 query sehari dan dengan cepat tumbuh melampaui sumber daya komputasi yang tersedia di Stanford. Brin dan Page menyadari bahwa untuk mendapatkan sumber daya yang diperlukan untuk menjaga skala Google, mereka membutuhkan modal, dan itu berarti memulai sebuah perusahaan. Andy Bechtolsheim, salah satu pendiri Stanford start-up, yaitu Sun Microsystems, menyaksikan demo Google dan menyediakan cek senilai $ 100.000. Google secara resmi didirikan pada tanggal 7 September 1998, dengan Page sebagai CEO dan Brin sebagai presiden.

B. Pertumbuhan Google Antara 2001 dan 2006 Google mengalami beberapa perubahan dalam system manajemennya. Pertama, pada pertengahan-2001 perusahaan menyewa CEO baru, Eric Schmidt, untuk menggantikan Larry Page. Schmidt pernah menjadi chief technology officer dari Sun Microsystems dan kemudian CEO Novell. Schmidt diminta untuk membantu mengelola pertumbuhan perusahaan oleh Brin dan Page. Brin dan Page saat itu masih di usia dua puluhan, dan merasa perlu peran orang yang lebih berpengalaman yang pernah menjalankan perusahaan besar untuk membantu transisi Google ke tahap berikutnya (Google mulai memperoleh keuntungan satu bulan setelah Schmidt bergabung). Brin dan Page masing-masing menjadi presiden teknologi dan produk. Ketika Schmidt dipekerjakan, Google memiliki lebih dari dua ratus karyawan dan menangani lebih dari 100 juta search sehari. Menurut pengamat luas, Schmidt,Brin, dan Page bertindak sebagai tiga serangkai, dengan Brin dan Page terus mengembangkan pengaruh yang sangat kuat atas strategi dan kebijakan di Google, mengembangan seperangkat nilai-nilai organisasi untuk mendefinisikan cara melakukan sesuatu yang unik di Google. C. Visi dan Nilai Sejalan dengan pertumbuhan Google yang semakin cepat, muncul kekhawatiran bahwa perekrutan yang cepat akan mengaburkan visi, nilai, dan prinsip-prinsip para pendiri. Di pertengahan 2001, Brin dan Page mengumpulkan kelompok inti dari karyawan dan meminta mereka untuk untuk memastikan bahwa budaya perusahaan tidak kabur karena penambahan karyawan. Dari kelompok tersebut, dan diskusi berikutnya, muncul sebuah visi dan daftar nilai yang terus membentuk perusahaan. Adapun Visi utama dari Google adalah: To organize the worlds information and make it universally accessible and useful. (mengatur informasi dunia dan membuatnya dapat diterima secara universal dan berguna) Kelompok tersebut juga menetapkan 10 filosofi inti (nilai), yang dimuat dalam website-nya, yaitu: 1. Focus on the user and all else will follow. Google berfokus pada penyediaan pelayanan pengguna yang sebaik mungkin. Apakah dalam merancang sebuah browser internet baru atau tampilan homepage, mereka menaruh perhatian besar untuk memastikan bahwa mereka dapat melayani dengan baik. Halaman situsnya jelas, sederhana. Penempatan dalam hasil pencarian tidak pernah dijual kepada siapa pun, dan semua iklan dipisahkan dengan jelas, sehingga konten sangat relevan dan tidak mengganggu. 2. Its best to do one thing really, really well. Google melakukan pencarian. Melalui iterasi terus-menerus pada masalah sulit, mereka telah mampu menyelesaikan masalah yang kompleks dan memberikan perbaikan terus menerus untuk layanan yang sudah membuat jutaan orang menemukan informasi secara cepat dan relevan. Dedikasi untuk menyempurnakan pencarian membantu mereka menerapkan apa yang telah dipelajari pada produk baru, seperti Gmail dan Google Maps. Tujuan mereka adalah untuk membawa kekuatan searching untuk daerah yang sebelumnya belum dijelajahi, dan untuk membantu orang mengakses dan menggunakan informasi yang terus berkembang dalam kehidupan mereka.

3. Fast is better than slow. Google terus berupaya agar setiap produknya berjalan dengan kecepatan tinggi dan selalu meningkatkan kecepatannya. 4. Democracy on the web works. Pencarian Google berhasil karena mengandalkan pada jutaan orang posting link di situs Web untuk membantu menentukan situs lainmana yang menawarkan konten yang bernilai. Dengan cara yang sama, Google aktif dalam pengembangan perangkat lunak sumber terbuka (open source), dimana inovasi terjadi melalui upaya kolektif dari banyak programmer. 5. You dont need to be at your desk to need an answer. Dunia ini semakin mobile: orang menginginkan akses ke informasi di manapun mereka berada, kapan pun mereka membutuhkannya. Google memelopori teknologi baru dan menawarkan solusi baru untuk layanan mobile yang membantu orang di seluruh dunia untuk melakukan sejumlah tugas di ponsel mereka, dari memeriksa email dan kalender kegiatan untuk menonton video, serta beberapa cara berbeda untuk mengakses Google mencari di telepon. Selain itu, dikembangkan inovasi yang lebih besar bagi pengguna ponsel di mana-mana dengan Android, open platform mobile. Android membawa keterbukaan yang membentuk Internet ke dunia mobile. Tidak hanya Android menguntungkan konsumen, yang memiliki lebih banyak pilihan dan pengalaman mobile inovatif, tetapi membuka peluang pendapatan untuk operator, produsen dan pengembang. 6. You can make money without doing evil. Google adalah sebuah bisnis. Pendapatan yang dihasilkan berasal dari menawarkan teknologi pencarian untuk perusahaan dan dari penjualan iklan yang ditampilkan di situs sendiri maupun situs lain di web. Ratusan ribu pengiklan di seluruh dunia menggunakan AdWords untuk mempromosikan produk mereka; ratusan ribu penerbit memanfaatkan program AdSense untuk memberikan iklan yang relevan dengan konten situs mereka. Untuk memastikan bahwa mereka akhirnya melayani semua pengguna (apakah pengiklan atau bukan), Google memiliki seperangkat prinsip panduan: Google tidak akan menampilkan di halaman hasil kecuali mereka relevan di mana mereka ditampilkan. Iklan dapat menyediakan informasi yang berguna jika, dan hanya jika, mereka relevan dengan apa yang ingin di cari, sehingga mungkin pencarian tertentu tidak akan menyebabkan iklan apapun sama sekali. Google tidak menerima iklan pop-up, yang mengganggu kemampuan pengguna untuk melihat konten yang diminta. Google telah menemukan bahwa iklan teks yang relevan dengan pengguna akan memiliki rasio klik per tayang jauh lebih tinggi daripada iklan yang muncul secara acak. Setiap pengiklan, baik kecil atau besar, dapat memanfaatkan media ini dengan tepat sasaran. Iklan di Google selalu jelas diidentifikasi sebagai "Sponsored Link," sehingga tidak membahayakan integritas hasil pencarian. Google tidak pernah memanipulasi peringkat untuk menempatkan mitra lebih tinggi dalam hasil pencarian dan tidak ada yang bisa membeli PageRank yang lebih baik. Pengguna akan percaya pada obyektivitas dan tidak ada keuntungan jangka pendek yang bisa membuat kepercayaan itu dilanggar.

7. Theres always more information out there. Google terus mencari cara untuk membawa semua informasi dunia kepada orang-orang yang mencari jawaban. 8. The need for information crosses all borders. Misi Google adalah untuk memfasilitasi akses informasi bagi seluruh dunia, dan dalam setiap bahasa. Untuk itu, Google memiliki kantor di lebih dari 60 negara, mempertahankan lebih dari 180 domain internet, dan melayani lebih dari setengah dari penghasilannya untuk orang yang hidup di luar Amerika Serikat. 9. You can be serious without a suit. Google dibangun dengan gagasan bahwa pekerjaan harus menantang dan tantangan itu harusnya menyenangkan. Ada penekanan pada prestasi tim dan kebanggaan pada prestasi individu yang berkontribusi terhadap keberhasilan secara keseluruhan.

10. Great just isnt good enough. Hal yang besar pada sesuatu adalah sebagai titik awal, bukan titik akhir. Melalui inovasi dan iterasi, Google mengambil hal-hal yang bekerja dengan baik dan memperbaiki mereka dengan cara yang tak terduga. Misalnya, ketika salah satu teknisi melihat bahwa pencarian bekerja dengan baik untuk kata-kata dieja dengan benar, ia bertanya-tanya tentang bagaimana menangani kesalahan ketik. Yang membuatnya menciptakan spell checker intuitif dan lebih bermanfaat.

BAB 3. ANALISIS EKSTERNAL

A. The Five Forces Model Industri adalah kumpulan perusahaan yang menawarkan berbagai barang atau jasa yang satu sama lain merupakan substitut dekat, yakni dapat memuaskan kebutuhan yang sama. Oleh karena itu adalah merupakan hal penting untuk menganalisis kekuatan persaingan di lingkungan industri di mana perusahaannya beroperasi agar dapat diketahui peluang dan ancaman. Kerangka pikir yang digunakan adalah "The Five Forces Model". Menurut model ini, persaingan dalam suatu industri dibentuk oleh 5 kekuatan yaitu : 1. Potential New Entrants
Hambatan masuk dalam pasar pencarian internet tinggi. Para pesaing saat ini memiliki ribuan server ditempatkan di lokasi di seluruh dunia dan telah mengumpulkan selama bertahun-tahun data tentang perilaku pengguna.Sebuah pendatang baru akan perlu untuk memberikan hasil pencarian yang lebih baik pada kecepatan yang sangat cepat untuk bersaing di pasar yang sangat kompetitif. Dengan demikian, harus diakui bahwa ketika Google didirikan pada tahun 1998, Yahoo, Excite, dan Altavista mendominasi pasar search engin dan Google harus bersaing dengan mereka. Oleh karena itu, ancaman pendatang baru di pasar pencarian internet (internet search) relatif rendah.

2. Suppliers
Sistem iklan Google adalah sumber pendapatan yang cukup reliabel karena baik pemasang iklan maupun penerima iklan keduanya customer dari Google. Jadi selama Google mengelola dominasi pasar dengan produk searching, daya tawar pemasok akan tetap rendah. Biaya yang dikeluarkan Google dari pendapatan sebagai persentase dari penjualan tahun 2007 adalah 40%. Jumlah ini adalah sama untuk Yahoo, menunjukkan bahwa kedua perusahaan sama-sama efisien dalam mempertahankan kolaborasi pemasok - penjual.

3. Current Competitors
Tujuan yang dinyatakan Google dalam misinya adalah untuk " mengorganisir informasi dunia " , dan pelaksanaannya mereka telah menciptakan banyak produk gratis layanan pencarian utama mereka di internet. Iklan yang ditargetkan berdasarkan informasi yang mereka kumpulkan dengan produk mereka adalah sumber utama pendapatan Google. Tahun 2007, Google memiliki pendapatan $ 16,6 milyar yang tumbuh rata-rata 115% per tahun selama lima tahun sebelumnya. Pesaing utama Google, Yahoo, dan Microsoft (masing-masing dengan merek operasi - MSN dan Live Search ) , memiliki pendapatan masing-masing sebesar $ 7,0 miliar dan $ 51,1 milyar Saat ini , Google menguasai 57% dari pencarian internet di Amerika Serikat. Ini merupakan pangsa pasar yang besar yang memungkinkan mereka untuk meningkatkan kualitas hasil pencarian mereka dan iklan yang ditargetkan lebih cepat daripada pesaing mereka. Persaingan kompetitif ini kuat dan berkelanjutan dalam industri ini karena jumlah aliran dolar untuk periklanan yang besar ke situs web yang telah menangkap volume pencarian terbesar

4. Customers
Pada 2007, 99 % pendapatan Google berasal dari iklan. Namun, tidak ada satu rekening pun yang memberi kontribusi lebih dari 3% bagi pendapatan bersihnya, dan kurang dari 5 % dari pendapatan yang dihasilkan oleh setiap situs jaringan mitra. Ini berarti bahwa tidak ada pembeli tunggal memiliki control interest. Dalam sistem Google banyak pengiklan mengajukan tawaran pada kata kunci. Kata kunci populer seperti "Dallas Texas" dijual jauh lebih tinggi nilai klik per tayang per -dari topik biasanya. Pendekatan didistribusi ini memungkinkan Google untuk menarik perusahaan besar maupun kecil dan menjaga daya pembeli rendah.

5. Potential Substitutes
Pada tahun 2008 , internet telah menjadi modus yang dipilih oleh jutaan orang di seluruh dunia untuk meminta dan mengambil informasi. Dalam hal ini, sebenarnya ada pengganti yang sesuai untuk menggantikan search. Informasi dapat diatur dengan cara yang berbeda termasuk dikategorikan dan diurutkan berdasarkan tanggal, namun Google menyediakan alat untuk menyelesaikan tugas ini ama baiknya dengan search. Google telah memposisikan diri dengan baik untuk setiap Porters Five Forces serta tetap bertahan dalam lingkungan eksternal yang bergejolak. Kemampuan Google untuk menyenangkan para stakeholders akan terus menentukan keberhasilan usaha dan masa depan perusahaan.

B. Peran Macroenvironment (lingkungan makro) Perubahan macroenvironment dapat mengubah faktor-faktor dalam Model Porter dan mempengaruhi struktur persaingan di dalam suatu industri. Factor macroenvironment yang dihadapi Google adalah ialah: 1. Global
Pencarian internet ini berlaku untuk kebanyakan budaya di seluruh dunia sehingga membebaskan Google dari ketergantungan geografis. Bahkan , perusahaan kini memiliki 20 kantor di Amerika Serikat dan kantor internasional di lebih dari 30 negara yang bekerja pada penelitian , penjualan, dan pemasaran. Google menawarkan mesin pencari yang disesuaikan untuk lebih dari 115 negara , dan memiliki dukungan bahasa yang baik, sehingga kemungkinan untuk mendapatkan pangsa pasar tinggi. Karena komputer menjadi lebih terjangkau, banyak orang di negara-negara berkembang yang mendapatkan akses ke internet untuk pertama kalinya dan Google menyediakan jalur bagi mereka melalui search dan produk lain, seperti Gmail, Docs, dan Sites. Aplikasi web Google kini dibundel ke dalam sistem operasi biaya rendah pada komputer berbasis Linux.

2. Demographics
Google adalah posisi yang baik secara demografi karena memiliki userbase yang relatif muda. Ini berarti bahwa perusahaan akan kurang terpengaruh Baby Boomers dibandingkan dengan perusahaan lain yang bergantung pada demografis kelompok 50 sampai 60 tahun. Internet search juga bukan masalah gender-spesifik , dan tidak akan dirugikan oleh perubahan rasio anak perempuan terhadap laki-laki. Perusahaan ini bagaimanapun juga akan diuntungkan ketika beberapa masyarakat tradisional dan paternalistik mulai menggunakan internet lebih sering.

3. Technology
Teknologi jelas selalu disempurnakan dan Google telah mengambil langkah-langkah khusus untuk memastikan untuk tidak ketinggalan. Google dapat juga menggunakan bagian-bagian komputer komoditas (komponen yang murah) tetapi harus memastikan bahwa setiap komponen selalu memiliki duplikat karena mereka akan rusak. Komponen-komponen itu trerpasang pada komputer dengan Velcro (bukan dengan sekrup) yang memungkinkan untuk dapat cepat diganti dan diupgrade.

4. Economic
Amerika Serikat saat ini berada dalam periode resesi dan saham diperdagangkan pada posisi terendah. Namun, teknologi perusahaan seperti Google relatif terisolasi karena searrch dan iklan berbasis internet telah menjadi kebutuhan pokok masyarakat dunia dan masyarakat ekonomi. Google fokus pada iklan high target yang terukur, membuatnya lebih tahan resesi dibandingkan bisnis lain di bidang teknologi.

5. Politcal and Legal


Lembaga formal belum secara signifikan mempengaruhi operasi Google, meskipun Google telah menghadapi tekanan dari Departemen Kehakiman untuk melepaskan arsip searching dan dari pemerintah Cina untuk menyensor hasil pencarian. Mantra Google " Dont be evil " telah dipertanyakan pemakai apakah kerja sama dengan pemerintah harus merusak privasi dan kebebasan. Pada tahun 2008 , Google merespon masalah pelanggan ketika menambahkan link privasi ke home psge-nya. Link ini membawa pengguna ke Pusat Privasi dimana mereka bisa belajar tentang kebijakan Google mengenai isu-isu politik dan hokum. Google juga menghadapi masalah tentang hak cipta karena perusahaan memberikan salinan dari halaman web pihak ketiga dan gambar pada server mereka. Mereka menanggapi kritik ini dengan merilis sebuah halaman informasi hak cipta. Halaman ini menyediakan informasi yang relevan tentang informasi digital dan menyediakan link untuk memberitahu Google dan Kantor AS mengenai dugaan pelanggaran Hak Cipta.

6. Socio-Cultural
Dunia ini semakin menjadi lebih terhubung karena sarana komunikasi yang tersedia melalui internet. Dan , bagi banyak orang , perusahaan raksasa seperti Google membuat internet dapat dijelajahi. Seiring dengan peningkatan penggunaan internet di kalangan semua kelompok umur dan di semua budaya , kita akan menjadi semakin lebih tergantung pada pencarian di internet. Selain itu , ponsel yang baru mampu terhubung internet. Orang akan menggunakan perangkat ini sebagi petunjuk arah, untuk mencari restoran , memeriksa sport scores, musik download , dan bahkan penelitian dengan cepat. Google mendapatkan keuntungan dengan peningkatan jumlah permintaan pencarian. Untuk memungkinkan lebih banyak orang mengakses layanan Google dari perangkat mobile mereka , perusahaan telah merilis platform Telepon Mobile dan Sistem Operasi: Android sama baiknya dengan Google Mobile App yang dapat didownload pada platform lain seperti Apple iPhone.

7. Stakeholders
Google memiliki tanggung jawab untuk mengelola operasinya untuk kepentingan stakeholders. Stakeholder mencakup tidak hanya para pemegang saham saham perusahaan , tetapi juga

karyawan, pelanggan , pemasok, asosiasi perdagangan, dan masyarakat. Keputusan Google dapat dipengaruhi oleh pemerintah , kelompok aktivis, dan media, semua yang memiliki agenda mereka sendiri dan tanggung jawab kepada orang-orang yang mereka layani. Setiap pihak memiliki hubungan dengan Google dan hubungan ini adalah sumber daya stakeholder untuk mempengaruhi keputusan Google. Model distribusi bisnis Google memastikan bahwa tidak ada stakeholder yang memiliki tingkat kepentingan yang secara tunggal dapat mengubah arah perusahaan , tapi massa pengguna web , media, dan pemerintah yang menafsirkan aktivitas mereka dapat mempengaruhi tujuan perusahaan. Ini adalah tugas manajemen Google untuk menjamin kelangsungan hidup perusahaan dan keuntungan jangka panjang dari para Stakeholders. Litigasi dan politik sering memiliki efek pada hasil jangka pendek dan jangka panjang dan itulah mengapa penting untuk waspada dari lingkungan eksternal.

BAB 4. ANALISIS INTERNAL

A. Efisiensi Efisiensi adalah ratio outputs/inputs. Efisiensi ditentukan terutama oleh produktivitas SDM yang biasanya diukur dari output per satuan pekerja. Meningkatkan efisiensi dicapai dengan menurunkan biaya produksi. Sejak tahun 2005 lalu Google telah menggunakan desain kustom untuk server datanya, sambil terus meningkatkan efisiensi desain tersebut. Google memiliki server yang dirancang khusus dalam rangka mencapai efisiensi energi maksimum. Beberapa aspek yang mereka desain meliputi: Baterai 12v dibangun ke setiap server dan pasokan daya yang hanya menggunakan rel 12v, bukan kombinasi dari 12v/5v. Google telah melihat efisiensi penggunaan baterai setinggi 99,9%. Ini kira-kira 4% -7% meningkat dari menggunakan sistem konvensional UPS. Google benar-benar telah menampilkan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk membuat perusahaan mereka menjadi perusahaan yang mengutamakan Hemat Listrik. Google adalah salah satu dari sedikit perusahaan yang terbuka dan secara aktif mencoba untuk mengurangi konsumsi energi mereka. Perusahaan Google juga berfokus pada data center masalah seperti distribusi daya, pendinginan, dan memastikan udara panas dan dingin tidak merusak kinerja. Google data center kini telah mencapai tingkat efisiensi Badan Perlindungan Lingkungan, dengan menggunakan teknologi canggih. Upaya 'efisiensi' dengan cara menekan biaya pajak juga dilakukan sehingga perusahaan internet raksasa itu bisa menghemat pengeluaran pajak sampai 3,1 miliar dollar AS dalam tiga tahun terakhir atau 26 persen pendapatan tahun lalu. Untuk menghindari pajak dari pendapatannya di luar AS, Google mendistribusikan pendapatan ke beberapa negara. Pengalihan keuntungan Google ke negara lain dilakukan secara legal berdasarkan ketentuan dengan memanfaatkan aturan yang sering disebut Double Irish dan Dutch Sandwich. Pendapatan iklan online yang diperoleh dari Inggris yang terkenal menerapkan pajak tinggi hingga 28 persen dan negara Eropa lainnya langsung dialihkan ke Irlandia yang mengenakan pajak 12,5 persen. Namun, tak sampai dipotong pajak, pendapatan tersebut dilarikan ke Belanda yang pajaknya rendah. B. Inovasi Inovasi adalah menemukan sesuatu yang baru dalam operasi atau pembuatan produk, meliputi kemajuan dalam pembuatan produk, sistem manajemen, struktur organisasi, dll. Inovasi merupakan pilar keunggulan kompetitif paling penting, karena menciptakan keunikan perusahaan. Inovasi menciptakan monopoli temporer. Bila saat pesaing masuk industri, brand loyalty dan efisiensi sudah tercipta. Dalam sepanjang sejarahnya, Google selalu dipenuhi dengan inovasi, seperti : 1. Adwords Adword merupakan penawaran kata kunci (key word) untuk pencarian situs web yang dibayar dengan Pay Per Click. Sistem ini diadopsi dari GoTo.com, yang dilakukan dengan beberapa penyesuaian. Sistem GoTo.com akan cenderung menghasilkan list yang bias. Perusahaan yang membayar lebih besar akan otomatis menempati urutan teratas,

sehingga menghasilkan data yang kurang relevan. Google memperbaiki system ini dengan list pengiklan berada pada sisi sebelah kanan dan dipisahkan dengan garis, sehingga tidak mengurangi relevansi hasil pencarian. Selain itu harga key word sebuah iklan tidak diurut berdasarkan yang termahal tetapi juga harus digolongkan menurut relevansinya. Relevansi diukur dengan seberapa sering pengguna mengklik iklan. Iklan yang lebih populer akan naik ke puncak daftar, sedangkan yang kurang populer akan dibawah. Ini memiliki keuntungan ekonomi yang bagus untuk Google, karena iklan yang menghasilkan $ 1,00 per klik tapi diklik tiga kali akan lebih banyak daripada iklan $ 1,50 per klik tapi hanya sekali. 2. Adsense Pada tahun 2003, Google memperkenalkan produk kedua, yaitu AdSense. AdSense memungkinkan pemilik situs pihak ketiga (publisher) untuk ikut mengiklankan jaringan besar Google secara swalayan. Pemilik situs (publisher) dapat mendaftar ke AdSense dalam hitungan menit. AdSense kemudian memindai situs penerbit termasuk konten dan konteks yang relevan dari situs publisher tersebut. Seperti AdWords, ini adalah layanan pay per klik, tetapi dengan AdSense Google membagi pendapatan dengan publisher. Selain publisher besar, seperti situs berita online, AdSense juga sangat menarik bagi publisher kecil, seperti webloggers, karena hanya dengan memasang beberapa baris kode html mereka dapat memperoleh keuntungan. 3. Produk-produk lain yang penuh dengan inovasi untuk memenuhi kebutuhan penggunanya, seperti: Google Toolbar (browser plug-in yang memungkinkan pengguna untuk melakukan searching tanpa harus mengunjungi situs Google), Orkut (layanan jejaring sosial seperti facebook), Google News, Froogle (kemudian disebut Google Product Search), Google Print (yang kemudian menjadi Google Book Search: pengindeksan kutipan kecil dari buku-buku untuk muncul dalam hasil pencarian), Google Map, Google SMS, Google Desktop Search (mencari file dan dokumen yang disimpan pada hard drive menggunakan teknologi Google,) Google Scholar (layanan gratis untuk mencari literatur akademis seperti peer-review kertas, tesis, buku, pracetak, abstrak dan laporan teknis(, Google Earth (sebuah layanan pemetaan berbasis citra satelit yang menggabungkan bangunan 3D dan area dengan kemampuan pemetaan dan pencarian Google, Picasa, Google Reader, Google Calendar, Google Chrome, Google Docs, Google Translator Toolkit. 4. Google juga membuat produk hardware seperti: Nexus One Smartphone Dengan sistin operasi Android (open source) Nexus S Smartphone dengan Android "Gingerbread". Galaxy Nexus Smartphone Android versi 4.0 "Ice Cream Sandwich". Google Search Appliance perangkat keras yang dapat terhubung ke intranet
perusahaan untuk mengindeks / mencari file perusahaan Project Glass proyek R & D untuk menciptakan kacamata augmented reality

5. Google juga mengakuisisi bebertapa perusahaan dan mengembangkan produknya sehingga dapat meningkatkan pendapatan, misalnya: You Tube, Motorola Mobile C. Kualitas Sejak tahun 2001, Google telah berupaya untuk terus meningkatkan efektivitas mesin pencari, meningkatkan algoritma pencarian, dan investasi besar-besaran dalam komputasi sumber daya. Perusahaan ini telah lebih dari sejedar menjadi mesin pencari berbasis teks. Pertama kali Google digunakan hanya pada komputer pribadi, tapi sekarang dapat diakses melalui PDA dan ponsel selular. Google juga memperluas lingkup pencarian untuk menyertakan jenis informasi yang berbeda. Google sekarang menawarkan pencarian gambar, laporan berita,buku, peta,

makalah ilmiah, blog, jaringan belanja(Froogle), video, Google Desktop, yang mencari file pada PC pengguna. D. Respons terhadap pelanggan (customer responsiveness) Ungkapan yang dinyatakan dalam nilai-nilai perusahaan Google yang terkenal adalah "dont be evil." Pesan inti yang mendasari frase ini adalah bahwa Google tidak boleh kompromi dengan integritas hasil pencarian. Google tidak akan pernah membiarkan pertimbangan peringkat komersial bias. Nilai-nilai tersebut di Google telah menjadi prinsip kerja utama perusahaan, meskipun tidak mudah diterapkan. Google punya pers positif dari libertarian ketika menolak untuk berbagi data pencarian dengan pemerintah AS, yang ingin menyaring data untuk melawan pornografi. Nilainilai utama di Google yang lain adalah "fokus pada pengguna dan semua yang lain akan mengikuti ". Dalam banyak hal, nilai ini menangkap apa Brin dan Page lakukan pada tahap awalnya. Mereka berfokus pada memberikan pengguna pencarian terbaik dan hasil yang sangat relevan, disampaikan dengan kecepatan tinggi untuk sebuah interface yang elegan. Nilai ini juga mencerminkan kepercayaan di Google bahwa tidak masalah untuk memberikan manfaat bagi pengguna terlebih dahulu, dan kemudian mencari tahu model bisnis untuk mendapatkan penghasilan dari nilai tersebut. Keyakinan ini tampaknya mencerminkan pengalaman awal Google. Namun nilai-nilai lain yang menjadi prinsip kunci, ditunjukkan oleh frase "memulai awal dan sering." Hal ini tampaknya untuk mendukung pendekatan pengembangan produk Google. Google telah memperkenalkan produk baru beberapa tahun terakhir, awalnya tidak semua semua menarik, tetapi melalui upgrade yang cepat, kemudian meningkatkan manfaat produk tersebut. Google juga menyatakan diri menjadi sebuah perusahaan dimana keputusan selalu didasarkan pada data. Pendapat dikatakan tidak berarti apa-apa kecuali mereka didukung oleh data.

BAB 5. SWOT ANALISIS


A. STRENGTHS 1. Google sudah menjadi mesin pencari nomor satu dan telah memiliki nama besar, dapat diandalkan, terpercaya dan cepat. Google hanya perlu sangat sedikit pemasaran ke pengguna akhir karena nama itu sendiri sudah menyebar dari mulut ke mulut. 2. Google memiliki interface yang sederhana dan memberikan hasil yang komprehensif tanpa membingungkan penggunanya 3. Google memiliki biaya operasi rendah karena menggunakan server UNIX berbiaya rendah untuk jutaan pengindeksan halaman web di internet. 4. Google telah mempekerjakan PhD yang terus bekerja keras untuk meningkatkan algoritma pencarian dan membuat pencarian lebih cepat , efisien dan relevan. 5. Google menyediakan sebuah interface untuk 88 bahasa sehingga membuatnya nyaman untuk mencari pengguna di negara-negara yang berbeda. 6. Google menggunakan state of the art search technology untuk mengindeks halaman secara teratur untuk memberikan hasil yang paling update dengan penggunanya. 7. Google juga menggunakan Page Rank technology untuk memberikan akses pengguna untuk pendapatkan informasi terpenting di halaman pertama. 8. Google tidak bias terhadap pengiklan, iklan yang relevan dipisahkan tersendiri 9. Google menawarkan pencarian lokal yang disebut " pencarian dengan lokasi" di mana pengguna bisa mendapatkan hasil yang menampilkan vendor , produk dan jasa dekatnya daerah mereka. 10. Google juga memiliki berbagai layanan tambahan yang inovatif seperti Gambar, Grup , Direktori , dan berita. Google tidak menyulitkan situsnya dengan membuat sebuah portal sendiri. 11. Google juga telah mengeluarkan produk smartphone, toolbar khusus, katalog yang menambah nilai produknya. 12. Google mengarahkan pengguna ke halaman web dengan cepat dan tidak perlu diperlambat oleh iklan. B. WEAKNESSES 1. Banyak pembuat spam memanipulasi teknologi peringkat Google dengan membuat situs dummy dengan ribuan link ke halaman yang mereka inginkan supaya mendapat peringkat Google yang tinggi. 2. Peringkat Google berbasis link tidak menggunakan analisis trafic yang sebenarnya 3. Kebijakan Biaya Per Klik periklanan membingungkan dan membuat sulit bagi pemasar untuk memprediksi di mana iklan mereka akan diposisikan dan berapa banyak mereka harus membayar 4. iklan kontekstual dianggap oleh pemasar menjadi kurang efektif dalam menghasilkan penjualan karena pengunjung halaman web yang menampilkan isi editorial lebih sedikit dibandingkan pencari yang siap untuk membeli. 5. Algoritma pencarian kontekstual tidak 100 % sempurna dan sering kali melakukan kesalahan 6. Algoritma pencarian lokal juga kadang-kadang mengakibatkan kesalahan karena pengindeksan otomatis.

7. Model bisnis Google yang kompleks, 8. Meskipun Google adalah pemain yang mendominasi antara situs-situs mesin pencari, hanya 50 % sampai 65% dari permintaan pencarian web dijawab secara akurat olehnya. 9. Google tidak memiliki "daya perekat" yang menarik seperti portal Yahoo! Dan MSN yang dapat menarik pengguna. 10. Tidak ada portal untuk mengunci sejumlah besar pengguna dan pengiklan C. OPPORTUNITIES 1. Memiliki kesempatan luas untuk menjangkau kelompok baru / segmen dan meraih konten baru 2. Pencarian canggih yang mudah dilakukan, yang dapat diintegrasikan menggunakan open url . 3. Menggunakan konten nilai yang lebih tinggi di web. 4. Hal ini dapat menghidupkan kembali tren seperti Yahoo! dan MSN dan menjadi pasar massal portal untuk pengguna yang akan meningkatkan biaya switching bagi pengguna potensialnya. 5. Hal ini dapat menambahkan vendor lokal iklan berbayar pada pencarian lokal 6. Dapat bergabung dengan portal massa yang sudah ada di pasar untuk menjangkau lebih lanjut mengenai penggunanya. 7. Dapat memberikan layanan lebih besar ke perangkat telepon genggam untuk menangkap pasar lebih besar yang berjalan dengan internet konvensional. 8. Dapat meningkatkan iklan secara keseluruhan. 9. Dapat ditingkatkan dengan melakukan akuisisi baru sehingga dapat meningkatkan penggunaan internet yang akan membuat penggunaan google.com ditingkatkan juga. D. THREATS 1. Google sebagian tergantung pada beberapa portal seperti AOL. Bila kontrak-kontrak dihentikan, Google akan kehilangan pangsa yang cukup besar 2. Tidak ada long time entry barrier dalam bisnis ini. Banyak pesaing dapat muncul di tahun mendatang dengan layanan yang sama , interface dan nama yang lebih baik dan bisa mengejar pasar Google. 3. Kebijakan Biaya Per Klik yang membingungkan bisa mengecewakan pengiklan dan perusahaan akan mulai kehilangan banyak dari mereka. 4. Portal seperti yahoo menyediakan layanan yang lebih dan solusi dengan pencarian konvensional dari Google. Google akan mulai kehilangan penggunanya karena fasilitas ditambahkan dalam portal tersebut. 5. MSN akan menyediakan sistem operasi baru yang disebut " Longhorn " yang akan memiliki fitur " implicit query ". Longhorn akan dapat digunakan untuk mencari web , blog, sumber berita , file harddisk , email ditambah lampiran semua dari pencarian kata kunci tanpa browser. Pengguna akan dapat mencari langsung dari program Microsoft seperti MS word. Hal ini akan menarik pengguna dan akhirnya hal ini akan membahayakan pasar Google. 6. Overture adalah pesaing lama Google. Meskipun Google telah berhasil melelebihi Overture, dalam pendapatan dari pangsa pasar, namun selalu ada kompetisi dan peluang untuk berkolaborasi dengan porta yang besar seperti Yahoio, AOL, dan MSN. 7. Jika Google muncul menjadi portal, mungkin akan kehilangan kesederhanaan dan kelengkapan, padahal itu adalah favorit di antara para penggunanya

8. If Google comes up becoming portal, it may lose its simplicity and comprehensiveness because of which it is a favorite among its users. 9. Google dapat terjebak dalam isu-isu mengenai privasi jika ia memutuskan untuk membuat pencarian yang sangat pribadi yang memiliki kemampuan untuk menangkap informasi pribadi pengguna. 10. Google can get trapped in issues regarding privacy if it decides to go for highly personalized search for which it has to capture users personal information. 11. Jika Google memutuskan untuk bergabung dengan beberapa portal massa yang sudah mapan akan membuat kehilangan nama besar yang sudah diperoleh perusahaan .