Anda di halaman 1dari 13

UAS Material Selection 2012

2012

UAS Material Selection


Material Tahan Aus untuk Cutting Tools

M.Ekaditya Albar / 1106154305


Metallurgy and Material Engineering, Universitas Indonesia 6/2/2012

UAS Material Selection 2012


1. Definisi Material Tahan Aus Sebelum mengenal tentang material tahan aus atau wear resistant material, kita terlebih dahulu harus mengenal istilah-istilah yang berhubungan erat dengan pembahasan ini. Istilah-istilah tersebut antara lain: Aus Friksi : Kerusakan yang terjadi di permukaan suatu material karena material lain. : Fenomena gesekan yang terjadi antara satu bagian dengan bagian lain.

Lubrikasi : Pelumasan untuk mengurangi friksi pada material yang saling kontak. Berbagai istilah tersebut di atas merupakan dasar-dasar ilmu dalam tribologi, yaitu suatu ilmu pengetahuan yang mempelajari tentang fenomena material yang mengalami kontak dengan material lainnya. Adanya kontak antar material ini kadang bersifat merugikan karena dapat menyebabkan terjadinya kerusakan di permukaan material dan dapat berakibat failure (kegagalan). Jenis-jenis keausan yang paling sering terjadi antara lain: Keausan abrasif (material keras merusak material lunak ketika mengalami kontak) Keausan adhesif (pelekatan antara dua material yang kontak karena gaya adesif) Keausan erosi (pergerakan fluida gas atau liquid yang merusak permukaan material) Material tahan aus merupakan salah satu jenis material yang dikembangkan agar memiliki ketahanan terhadap kondisi operasi yang dapat mengakibatkan terjadinya keausan. Aplikasi apapun memerlukan material yang tahan terhadap aus karena setiap aplikasi pasti memiliki kontak antara material satu dengan yang lainnya. Sifat utama yang harus dimiliki oleh material tahan aus adalah kekerasan yang tinggi.

Abrasive Wear

Adhesive Wear

Erosive Wear

UAS Material Selection 2012


2. Jenis-Jenis Material Tahan Aus Terdapat beberapa jenis material tahan aus yang umumnya berasal dari material logam dan keramik, seperti: Manganese steel High-chromium white iron Ni-Hard Pearlitic chrome moly steel Low alloy steel Quenched and tempered steel Cobalt alloy Carbide Ceramic (Al2O3, Si3N4, SiAlON) Cubic Boron Nitride

3. Sifat-Sifat Penting Material Tahan Aus Sifat-sifat penting yang harus dimiliki oleh material tahan aus adalah sebagai berikut: Kekerasan (Hardness) dan kekerasan panas (Hot Hardness) Material tahan aus diharuskan memiliki kekerasan yang tinggi untuk mencegah terjadinya kerusakan pada material tersebut saat terjadi kontak dengan material lain. Secara logika juga dapat dipahami bahwa material yang keras akan lebih tahan terhadap gesekan jika dibandingkan dengan material yang lunak. Selain kekerasan secara umum, material tahan aus juga harus memiliki sifat hot hardness yang tinggi. Sifat ini artinya material tahan aus tetap dapat mempertahankan kekerasannya walaupun pada suhu tinggi sekalipun. Hal ini dikarenakan ketika kontak antara material terjadi, akan timbul friksi atau gesekan yang disertai dengan pelepasan panas sehingga suhu permukaan kontak pun dapat meningkat drastis. Ketangguhan (Toughness) Material tahan aus harus memiliki ketangguhan yang baik agar material tersebut tidak mengalami premature failure (pecah / fracture) saat digunakan. Ketangguhan merupakan kombinasi antara sifat kekuatan dan keuletan dari suatu material. Material yang tangguh tentunya tidak akan cepat mengalami failure ketika mengalami pembebanan atau kontak dengan material lain.

UAS Material Selection 2012


Stabilitas Kimia (Chemical Stability) Material tahan aus harus harus memiliki stabilitas kimia yang baik karena ketika kontak terjadi dan ada kenaikan suhu, maka ada kemungkinan terjadinya difusi atom-atom antara material yang mengalami kontak. Hal ini tentunya tidak diinginkan karena proses difusi atom tersebut dapat menimbulkan segregasi komposisi dan mengubah sifat mekanis material tahan aus.

4. Proses Design dan Kriteria Pemilihan Material Untuk melakukan desain material tahan aus, kita harus mempertimbangkan berbagai faktor seperti kondisi operasi dan sifat yang dibutuhkan sebelum menentukan material apa yang akan kita gunakan. Pada material tahan aus, terdapat beberapa jenis pembebanan yang dialami pada saat material tersebut digunakan. Jenis-jenis pembebanan tersebut diantaranya:
High Stress Abrasion

Low Stress Abrasion

UAS Material Selection 2012

No 1

Operating Conditions High stress

Properties Required tinggi

Candidate Material dan Austenitic manganese

dengan Ketangguhan mampu

pembebanan impact

mengalami

work- steel

hardening 2 Low stress dengan i. Kekerasan tinggi, tidak Hardened dan atau terlalu mementingkan heat-treated metals,

pembebanan sliding

ketangguhan, diganti ii. Murah, mementingkan

mudah hardfacing, ceramics

tidak Ceramics, waktu tiles, concretes

quarry

penggantian material iii. Ketahanan aus maksimum 3 Gouging wear Ketangguhan tinggi Tungsten carbide Biasanya logam,

contohnya besi dan baja, hardfacing 4 Lingkungan korosif dan Ketahanan korosi basah Stainless ceramics, plastics 5 Low stress, kontak dengan Koefisien friksi yang rendah partikel halus, low Polyurethane, PTFE, logam dengan metals, rubbers,

abrasiveness 6 Suhu tinggi Tahan spalling, terhadap thermal

permukaan halus cracking, Chromium-containing shocks, alloys of iron and steel, ceramics (ease of Material apapun yang dapat dibaut dan tidak mengalami curing

tahan suhu tinggi 7 Minimum periods of shut- Mudah down of plant diganti

replacement)

Curved, irregular shapes

non-uniform Salah satu atau kombinasi Hardfacing surface and sifat-sifat di atas metal

weld

UAS Material Selection 2012


5. Penggunaan Material Material tahan aus banyak digunakan untuk alat-alat pada bidang:

Pertambangan (Mining)

Indusri semen

Proses recycling baja

UAS Material Selection 2012

Alat-alat berat

Industri otomotif

Cutting tool (alat perkakas)

UAS Material Selection 2012


6. Contoh Kasus Pemilihan Material Pada makalah atau paper ini saya akan membahas salah satu aplikasi material tahan aus, yaitu untuk alat perkakas atau cutting tool. Aplikasi Fungsi Cutting Tool Memotong material-material keras serta melakukan proses machining atau permesinan untuk mendapatkan bentuk akhir yang diinginkan. Sifat Material High hardness - hot hardness High toughness High wear resistant Good chemical stability Proses Manufaktur Hot Isostatic Pressing (HIP)

Berdasarkan kriteria di atas, material untuk cutting tools diharuskan memiliki kekerasan yang tinggi dengan laju aus yang rendah. Untuk mengetahui material mana yang memenuhi katergori tersebut, kita bisa melihat ke material property chart yang membandingkan laju aus dan kekerasan seperti gambar di bawah ini. Berdasarkan chart tersebut, material keramik merupakan material yang paling cocok digunakan untuk cutting tools. Material Property Chart untuk Cutting Tools:

UAS Material Selection 2012


Skema kerja dan sifat yang dibutuhkan dari cutting tools adalah sebagai berikut:

Jika dibandingkan dengan traditional high speed steel dan hard alloys, ceramic sebagai cutting tool memiliki beberapa kelebihan, seperti: Kekerasan yang tinggi; Red hardness (hot hardness) yang lebih tinggi; Stabilitas kimia yang lebih baik; Lebih murah dibandingkan diamond; Stabilitas termal yang lebih baik; Ketahanan impak yang baik; Berdasarkan sejarahnya, material pertama yang digunakan sebagai cutting tools adalah tungsten carbide (WC) yang dalam perkembangannya dicoba untuk ditingkatkan kekuatannya dengan cara pelapisan dengan hard coating seperti PVD atau CVD. Selain dengan cara itu, penambahan unsur Co juga digunakan untuk meningkatkan kekuatan mekanis cutting tools berbasis WC. Namun, pada masa sekarang material keramik lebih mendominasi sebagai material cutting tools karena para peneliti terus mencoba mengembangkan material yang pada dasarnya merupakan material keras ini dengan meningkatkan ketangguhannya yang selama ini dianggap sebagai kekurangan atau kelemahan dari material keramik. Saat ini salah satu jenis material keramik yang paling banyak digunakan dan dikembangkan sebagai material cutting tools adalah material alumina (Al2O3). Alumina dikembangkan sebagai salah satu material advanced ceramic dengan penambahan penguat-penguat tertentu seperti SiC, zirkonia (ZrO2) dan titanium carbide (TiC) untuk meningkatkan ketangguhan dari material keramik ini.

UAS Material Selection 2012


Alumina based ceramic cutting tools merupakan material alternatif sebagai pengganti perkakas karbida dalam proses machining hardened steel. Material jenis ini dapat melakukan proses cutting dengan kecepatan tinggi dan menghasilkan permukaan yang baik. Material ini mengalami tiga jenis mekanisme aus, yaitu abrasive wear, adhesive wear dan diffusion wear. Klasifikasi material alumina based ceramic cutting tools diantaranya: Plain oxide alumina ceramic cutting tools (Al2O3 + ZrO2 ) Mixed alumina ceramic cutting tools (Al2O3 + TiC atau TiN) Whisker reinforced alumina ceramic cutting tools (Al2O3 + SiCw ) Bentuk-bentuk keausan yang terjadi pada material alumina based ceramic cutting tools antara lain:

Flank Wear

Crater Wear

Notch Wear

10

UAS Material Selection 2012


Beberapa kurva atau material chart yang menunjukkan bahwa ceramic material, khususnya alumina based ceramic cutting tools memiliki keunggulan dibandingakn material lainnya adalah sebagai berikut: Kurva Free Energy vs Temperature

Berdasarkan kurva di atas dapat terlihat bahwa material alumina (Al2O3) memiliki nilai energi bebas (G) yang cukup rendah jika dibandingkan material keramik lainnya. Dengan nilai energi bebas yang rendah artinya material alumina sudah berada dalam fasa yang cukup stabil sehingga apalbila ada panas yang mengaktivasi difusi, material ini tetap berada pada fasanya sendiri (tidak mencari fasa lain dengan energi bebas lebih rendah dibanding alumina). Ini berarti material alumina memiliki stabilitas kimia yang cukup baik.

11

UAS Material Selection 2012


Kurva Kekerasan vs Temperature Berdasarkan kurva di samping dapat terlihat bahwa material alumina (Al2O3) memiliki kekerasan yang cukup tinggi seiring dengan kenaikan suhu operasi. Ini artinya material alumina dapat memepertahankan kekuatannya bahkan ketika pada suhu tinggi sehingga memiliki sifat hot hardness yang baik.

Kurva Cutting Speed vs Tool Life Berdasarkan kurva di samping dapat terlihat bahwa material keramik memiliki umur pakai yang lebih lama pada kecepatan yang sama atau bahkan lebih tinggi. Ini berarti material keramik memiliki endurance yang tinggi sehingga cocok digunakan sebagai cutting tools jika dibandingkan dengan material lain seperti high-speed steel, cast alloy dan karbida.

12

UAS Material Selection 2012


7. Referensi Adam Khan, M. and A. Senthil Kumar (2011). "Machinability of glass fibre reinforced plastic (GFRP) composite using alumina-based ceramic cutting tools." Journal of Manufacturing Processes 13(1): 67-73. Ashby, Mike. (2009). Material and Process Selection Chart. Cambridge University. Askeland, Donald R. (2010). The Science and Engineering of Material 6th Edition. Cengage Learning, Inc. ASM Handbook. (1992). Volume 18: Friction, Lubrication and Wear Technology. ASM International. ASM Handbook. (1992). Volume 11: Failure (Wear Failure). ASM International. Callister, William D. (2007). Materials Science and Engineering: An Introduction 7th Edition. John Wiley & sons, Inc. El Hakim, M. A., M. D. Abad, et al. (2011). "Wear behavior of some cutting tool materials in hard turning of HSS." Tribology International 44(10): 1174-1181. Mandal, N., B. Doloi, et al. (2011). "Development of flank wear prediction model of Zirconia Toughened Alumina (ZTA) cutting tool using response surface methodology." International Journal of Refractory Metals and Hard Materials 29(2): 273-280. North, B. (1987). "Ceramic cutting toolsA review." International Journal of High Technology Ceramics 3(2): 113-127. Senthil Kumar, A., A. Raja Durai, et al. (2003). "Machinability of hardened steel using alumina based ceramic cutting tools." International Journal of Refractory Metals and Hard Materials 21(34): 109-117. Senthil Kumar, A., A. Raja Durai, et al. (2006). "The effect of tool wear on tool life of alumina-based ceramic cutting tools while machining hardened martensitic stainless steel." Journal of Materials Processing Technology 173(2): 151-156. Suharno, Bambang. (2010). Lecture Notes Kuliah Baja Paduan dan Super Alloys. Universitas Indonesia. Suharno, Bambang. (2012). Lecture Notes Kuliah Desain dan Pemilihan Material. Universitas Indonesia. Xikun, L., L. Jing, et al. (2007). "Composition, Characteristics and Development of Advanced Ceramic Cutting Tools." Journal of Rare Earths 25, Supplement 2(0): 287294.

13