Anda di halaman 1dari 19

LAPORAN KEUANGAN

DEPARTEMEN KESEHATAN R.I Direktorat Jenderal Pelayanan Medik PERJAN. RS Dr. Cipto Mangunkusumo NERACA PER 31 DESEMBER 2003 DAN 2002
A K T I V A PERKIRAAN 1 I AKTIVA LANCAR 1. Kas dan Setara Kas 2. Investasi Lancar 3. Pendapatan yang masih harus diterima 4. Piutang Pelayanan 5. Persediaan 6. Uang muka kerja 7. Beban Dibayar Dimuka 8. Piutang Lainnya Total Aktiva Lancar INVESTASI JANGKA PANJANG Tahun 2003 2 Tahun 2002* 3 VI 45.725.824.883,72 390.000.000,00 12.337.231.589,00 2.605.285.101,57 1.286.780.921,51 491.196.000,00 62.836.318.495,80 29.310.536.506,00 5.112.282.274,00 3.349.709.753,00 1.169.160.129,00 79.221.991,00 503.196.000,00 39.524.106.653,00 KEWAJIBAN DAN AKTIVA BERSIH PERKIRAAN Tahun 2003 1 2 KEWAJIBAN LANCAR 1. Utang Usaha /Biaya 2. Uang Muka Perawatan 3. Pendapatan Diterima Dimuka 4. Biaya yang masih harus dibayar 5. Utang Pajak 6. Utang Jangka pendek lainnya

Halaman 1

Tahun 2002* 3

7.205.242.780,00 96.666.579,00 676.175.303,00 2.905.679.023,07

4.167.149.300,00 (21.721.921,00) 1.080.625.742,00 60.074.576,00 4.659.787.863,00

Total Kewajiban Lancar VII KEWAJIBAN JANGKA PANJANG Total Kewajiban Jangka Panjang

10.883.763.685,07 -

9.945.915.560,00 -

II

III AKTIVA TETAP 1. Tanah 2. Gedung dan Bangunan 3. Alat Medis Kedokteran 4. Inventaris Lain-lain 5. Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap Total Aktiva Tetap IV AKTIVA TIDAK BERWUJUD 1. Formula 2. Penelitian dan Pengembangan Total Aktiva Tidak Berwujud

21.913.297.097,00 34.808.516.347,00 228.674.990.627,00 59.192.233.967,00 (200.726.064.149,00) 143.862.973.889,00

21.913.297.097,00 34.555.207.647,00 VIII KEWAJIBAN LAIN-LAIN 220.293.842.902,00 Total Kewajiban Lain-lain 54.905.406.987,00 (178.902.017.313,00) 152.765.737.320,00 IX EKUITAS 1 Dana Awal 2 Pemerintah 3 Donasi 4 Defisit Tahun Lalu 5 Surplus/ Defisit Tahun Berjalan Total Ekuitas

183.862.764.919,00 169.466.467.344,00 5.000.000.000,00 (67.249.601.292,00) (73.633.524.960,27) 217.446.106.010,73

183.862.764.919,00 79.832.770.570,00 3.000.000.000,00 (67.249.601.292,00) 199.445.934.197,00

V AKTIVA LAIN-LAIN 1. Bangunan dalam penyelesaian 20.966.156.440,00 16.254.414.900,00 2. Aktiva tetap lain (rusak) 5.372.745.140,00 5.372.745.140,00 3. Akumulasi Penyusutan Aktiva Tetap (4.708.324.269,00) (4.525.154.256,00) Total Aktiva Tidak Berwujud 21.630.577.311,00 17.102.005.784,00 TOTAL AKTIVA 228.329.869.695,80 209.391.849.757,00 Lihat Catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan ini. * diaudit oleh auditor lain dan disajikan kembali

TOTAL KEWAJIBAN DAN EKUITAS

228.329.869.695,80

209.391.849.757,00

DEPARTEMEN KESEHATAN R.I Direktorat Jenderal Pelayanan Medik PERJAN. RS Dr. Cipto Mangunkusumo
LAPORAN PENDAPATAN DAN BIAYA UNTUK PERIODE YANG BERAKHIR PADA 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Halaman 2

(dalam Rupiah)

NO

URAIAN

TAHUN 2003

TAHUN 2002 *

A PENDAPATAN 1. Pendapatan Operasional Pendapatan Operasional Rawat Jalan Pendapatan Operasional Rawat Inap Pendapatan Operasional Penunjang dan Tindakan Medik 2. Pendapatan Operasional Lainnya Diklat Apotik CT Scan Swadana Lainnya 3. Pengurang Pendapatan Operasional Pendapatan Operasional Neto (1+2-3) B BIAYA OPERASIONAL 1. Pelayanan Biaya Bahan Biaya Jasa Pelayanan Biaya Pegawai Biaya Penyusutan Biaya Pemeliharaan Sarana Medis Biaya Daya dan Jasa Biaya Amortisasi 2. Biaya Umum dan Administrasi Jumlah Biaya (1+2) C SURPLUS / DEFISIT BRUTO (A-B)

122.626.833.768,49 20.377.067.615,29 26.646.591.007,00 75.603.175.146,20 4.202.008.232,21 311.225.690,54 2.186.838.530,00 204.106.950,00 1.499.837.061,67 (275.666.072,00) 126.553.175.928,70

95.198.449.573,00 42.539.602.957,00 25.683.251.376,00 26.975.595.240,00 4.683.711.034,00 412.771.100,00 3.510.427.077,00 132.704.260,00 627.808.597,00 (3.570.910.775,00) 96.311.249.832,00

157.271.150.959,43 35.209.187.670,91 45.277.253.515,78 51.558.406.874,10 17.605.773.479,20 988.933.115,00 6.631.596.304,44 45.767.155.907,14 203.038.306.866,57 (76.485.130.937,87)

133.486.338.052,00 31.956.004.015,00 33.153.757.997,00 44.616.059.848,00 18.055.941.145,00 1.169.609.650,00 4.534.965.397,00 32.038.132.355,00 165.524.470.407,00 (69.213.220.575,00)

D PENDAPATAN DAN BIAYA NON OPERASIONAL 1. Pendapatan Non Operasional 2. Biaya Non Operasional Pendapatan/Biaya Non Operasioanl E F SURPLUS/DEFISIT Sebelum Pos Luar Biasa SURPLUS/DEFISIT Sebelum Koreksi 3.746.532.927,35 981.525.275,75 2.765.007.651,60 (73.720.123.286,27) (73.720.123.286,27) 86.598.326,00 (73.633.524.960,27) 2.245.631.926,00 282.012.643,00 1.963.619.283,00 (67.249.601.292,00) (67.249.601.292,00) (67.249.601.292,00)

G KOREKSI SURPLUS/DEFISIT Thn 2002 H DEFISIT TAHUN BERJALAN * diaudit oleh auditor lain dan disajikan kembali

Lihat Catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan ini.

DEPARTEMEN KESEHATAN R.I Direktorat Jenderal Pelayanan Medik PERJAN. RS Dr. Cipto Mangunkusumo LAPORAN PERUBAHAN EKUITAS Untuk Tahun Yang Berakhir Pada 31 Desember 2003 dan 2002 URAIAN A SALDO 1 JANUARI 2002 Ditambah/dikurangi : Koreksi penambahan akibat belum dibukukannya Gedung Central Medical Unit Koreksi pengurangan karena kesalahan pembukuan SALDO 1 JANUARI 2002 SETELAH DIKOREKSI Ditambah : Dana DIK SKOR Tahun 2002 Dana DIP Tahun 2002 Donasi Dikurangi : Defisit tahun berjalan SALDO 31 DESEMBER 2002 Ditambah : Dana DIK SKOR Tahun 2002 Dana DIP Tahun 2002 Donasi Dikurangi : Defisit tahun berjalan SALDO 31 DESEMBER 2003 Jumlah (Rp) 177.502.439.220,00 7.276.706.833,00 (916.381.134,00) 183.862.764.919,00 74.311.621.960,00 5.521.148.610,00 3.000.000.000,00 (67.249.601.292,00) 199.445.934.197,00 74.802.729.149,00 14.830.967.625,00 2.000.000.000,00 (73.633.524.960,27) 217.446.106.010,73

Halaman 3

Lihat Catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan ini.

Halaman 4

DEPARTEMEN KESEHATAN R.I Direktorat Jenderal Pelayanan Medik PERJAN. RS Dr. Cipto Mangunkusumo LAPORAN ARUS KAS Untuk Tahun Yang Berakhir pada tanggal 31 Desember 2003 dan 2002
(dalam rupiah)

URAIAN

TAHUN 2003

TAHUN 2002 *

ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI Peneriman dari langganan Pengeluaran untuk Pemasok & Karyawan Arus Kas Bersih dari Aktivitas Operasi

130.575.374.928,05 (188.160.758.379,33) (57.585.383.451,28)

102.347.675.234,00 147.964.460.109,00 (45.616.784.875,00)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI Kenaikan Nilai Gedung Kenaikan Nilai Alat Medis Kenaikan Nilai Aktiva Lain-lain Kenaikan Nilai Bangunan Dalam Penyelesaian Arus Kas Bersih yg. Digunakan utk. Investasi ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN KENAIKAN BERSIH KAS KAS DAN SETARA KAS AWAL

(253.308.700,00) (8.381.147.725,00) (4.286.826.980,00) (4.711.741.540,00) (17.633.024.945,00) 91.633.696.774,00 16.415.288.377,72 29.310.536.506,00

(10.204.843.689,00)

(10.204.843.689,00) 74.308.690.647,00 18.487.062.083,00 10.823.475.280,00

C D E

JUMLAH SALDO KAS Dan SETARA KAS

45.725.824.883,72

29.310.537.364,00

Lihat Catatan atas laporan keuangan yang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari laporan ini. * diaudit oleh auditor lain dan disajikan kembali

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

4. CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 1) UMUM Sejarah perkembangan Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo dimulai sejak tanggal 19 November 1919 dengan nama Centrale Burgelijke Ziekenhuis (CBZ). Pada tahun 1945, CBZ diubah namanya menjadi Rumah Sakit Oemoem Negeri (RSON) dan selanjutnya dirubah menjadi Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) pada tahun 1950. Sejak tanggal 17 Agustus 1964, RSUP diresmikan menjadi Rumah Sakit Tjipto Mangunkusumo (RSTM), sejalan dengan perkembangan ejaan baru Bahasa Indonesia, maka diubah menjadi RSCM. Dengan diterbitkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 553/Menkes/SK/VI/1994 tanggal 13 Juni 1994, RSCM berubah menjadi Rumah Sakit Umum Pusat Nasional (RSUPN) Dr. Cipto Mangunkusumo. Selanjutnya, RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo ditetapkan menjadi Perusahaan Jawatan Dr. Cipto Mangunkusumo (Perjan RSCM) berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 116 tahun 2000 tanggal 12 Desember 2000. Perjan RSCM didirikan dengan maksud untuk menyelenggarakan kegiatan jasa pelayanan, pendidikan, dan penelitian, serta usaha lain di bidang kesehatan yang bertujuan meningkatkan status kesehatan dan senantiasa berorientasi kepada kepentingan masyarakat. Untuk mencapai maksud dan tujuan tersebut, PERJAN menyelenggarakan kegiatan : (1) Pelayanan kesehatan kepada masyarakat baik dalam bentuk promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif secara paripurna. (2) Pengembangan pelayanan, pendidikan dan penelitian proyek-proyek unggulan kesehatan yang sesuai dengan fungsinya sebagai rumah sakit pendidikan dan rujukan nasional. (3) Pelayanan kesehatan lainnya. (4) Pendidikan, penelitian dan usaha lain dalam bidang kesehatan. Visi Perjan RSCM masih mengacu pada Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 297/MENKES/SK/IV/1999 adalah menjadi rumah sakit bermutu ASEAN tahun 2003 dan bermutu ASIA PASIFIK tahun 2015. Misi umumnya adalah memberikan pelayanan kesehatan paripurna, bermutu dan terjangkau oleh seluruh lapisan masyarakat, menjadi tempat pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan serta tempat penelitian dan pengembangan dalam rangka meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Adapun misi khusus yang ingin dicapai adalah sebagai rumah sakit rujukan nasional dalam bidang pelayanan medis, pendidikan, penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi kesehatan serta manajemen pelayanan kesehatan. Susunan Dewan Pengawas Perjan Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo berdasarkan Surat Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 1324/MENKES/SK/XII/2001 tanggal 7 Desember 2001 adalah:

Ketua Dewan Pengawas

Prof. DR. Dr. H. M. Ahmad Djojosugito, MHA, FICS 5

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Anggota Dewan Pengawas

Prof. Dr. Amal C. Sjaaf, SKM, DrPH Dr. Setiawan Soeparan, MPH Dr. Achmad Haryadi, MSc. Prof. Dr. Mardiasmo, MBA,Ak

Sesuai dengan Surat Keputusan Menteri Kesehatan No. 1324/MENKES/SK/XIII/2001 tanggal 7 Desember 2001, susunan Direksi Perjan Rumah Sakit Umum Pusat Nasional Dr. Cipto Mangunkusumo (Perjan RSCM) adalah sebagai berikut : Direktur Utama : Dr. Merdias Almatsier, Sp.S.(K) Direktur Sarana dan Prasarana : Ir. Mahyaranto Djauhar Direktur Pelayanan Medik dan Keperawatan : DR. Dr. Akmal Taher, Sp.U Direktur Keuangan dan Pemasaran : Dr. Takdir Mostavan, DTMH, MSc. Mkes Direktur Administrasi dan Sumber Daya Manusia : Dr. Meliana Zailani, MARS

2)

IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI Ikhtisar kebijakan akuntansi perusahaan disajikan sebagai berikut : (1) Laporan Keuangan Laporan keuangan disusun berdasarkan standar akuntansi keuangan Indonesia sebagaimana tertuang dalam Standar Akuntansi Rumah Sakit Pemerintah sesuai dengan Keputusan Direktur Jenderal Pelayanan Medik No. HK.00.06.1.3.1840 tanggal 26 April 1995 tentang Pemberlakuan Pelaksanaan Standar Akuntansi Rumah Sakit Pemerintah dan Surat Direktur Jenderal Pelayanan Medik No. KU.00.06.1.3.414 tanggal 4 Februari 2002 tentang Penggunaan Buku Standar dan Petunjuk Pelaksanaan Akuntansi Rumah Sakit Pemerintah. Laporan keuangan disusun dengan menerapkan konsep harga perolehan, angka-angka dibulatkan dan dinyatakan dalam rupiah penuh. Laporan Arus Kas perusahaan disusun berdasarkan metode tidak langsung dengan mengklasifikasikan kas dari kegiatan operasi, investasi dan pendanaan. (2) Transaksi dengan pihak yang mempunyai hubungan istimewa Sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan No.7, pihak-pihak yang mempunyai hubungan istimewa digambarkan sebagai berikut : a) Perusahaan yang melalui satu atau lebih perantara (intermediates), mengendalikan atau dikendalikan oleh atau berada dibawah pengendalian bersama, dengan perusahaan pelapor (termasuk holding companies, subsidiaries and fellow subsidiaries); b) Perusahaan asosiasi (associated enterprises); c) Perorangan yang memiliki, baik secara langsung maupun tidak langsung, suatu kepentingan hak suara di perusahaan pelapor yang berpengaruh secara signifikan,

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

d)

e)

dan anggota keluarga dekat dari perorangan tersebut (yang dimaksudkan dengan anggota keluarga dekat adalah mereka yang dapat diharapkan mempengaruhi atau dipengaruhi perorangan tersebut dalam transaksinya dengan perusahaan pelapor); Karyawan kunci, yaitu orang-orang yang mempunyai wewenang, dan tanggung jawab untuk merencanakan, memimpin dan mengendalikan kegiatan perusahaan pelapor yang meliputi anggota dewan komisaris, direksi dan manajer dari perusahaan serta anggota keluarga dekat orang-orang tersebut dan; Perusahaan dimana suatu kepentingan substansial dalam hak suara dimiliki baik secara langsung maupun tidak langsung oleh setiap orang yang diuraikan dalam c) dan d), atau setiap orang tersebut mempunyai pengaruh signifikan atas perusahaan tersebut. Ini mencakup perusahaan-perusahaan yang dimiliki anggota dewan komisaris, direksi atau pemegang saham utama dari perusahaan pelapor dan perusahaanperusahaan yang mempunyai anggota manajemen kunci yang sama dengan perusahaan pelapor.

(3) Kas dan Setara Kas Kas dan bank serta semua Investasi jangka pendek yang berjangka waktu 3 (tiga) bulan atau kurang diklasifikasikan sebagai kas atau setara kas. (4) Piutang Untuk menutupi kemungkinan rugi karena tidak tertagihnya piutang dilakukan penyisihan piutang yang diperhitungkan berdasarkan umur piutang. Piutang pelayanan dinyatakan sebesar jumlah neto yaitu setelah dikurangi penyisihan piutang. Biaya penyisihan piutang diklasifikasikan sebagai biaya umum dan administrasi. Penyisihan piutang ditentukan dengan cara sebagai berikut: Umur Piutang 1 2 tahun Di atas 2 3 tahun Di atas 3 4 tahun Di atas 4 5 tahun Di atas 5 tahun (5) Persediaan Penilaian persediaan adalah didasarkan pada harga perolehan dengan metode Masuk Pertama Keluar Pertama/FIFO (First In First Out). Persediaan yang mutasinya tidak ada (dead stock), lambat (slow moving) melebihi masa dua tahun atau usang/rusak dipindahbukukan dari persediaan ke aktiva lain-lain. (6) Aktiva Tetap Prosentase Penyisihan 25 % 35 % 50 % 75 % 100%

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Aktiva tetap perusahaan dinyatakan berdasarkan harga perolehan dikurangi akumulasi penyusutan. Pengeluaran untuk memperoleh sesuatu barang dengan harga di atas Rp500.000,00 digunakan dalam kegiatan secara berulang-ulang, tidak dimaksudkan untuk dijual kembali dan mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun dicatat sebagai aktiva tetap. Pengeluaran setelah perolehan awal suatu Aktiva Tetap seperti biaya perbaikan, pengembangan dan penggantian yang memperpanjang masa manfaat atau yang kemungkinan besar memberi manfaat ekonomis di masa yang akan datang dalam bentuk peningkatan kapasitas, mutu pelayanan, atau peningkatan standar kinerja harus ditambahkan pada jumlah Aktiva Tetap yang bersangkutan apabila nilai pengeluaran tersebut Rp10.000.000,00 ke atas. Penyusutan aktiva tetap (kecuali hak atas tanah yang tidak disusutkan) dihitung berdasarkan prosentase tetap dari harga perolehan tiap jenis aktiva tetap (metode garis lurus) sesuai dengan taksiran masa manfaat ekonomis aktiva tetap dengan nilai sisa Rp1,00 sebagai berikut : No. 1. 2. 3. 4. Jenis Gedung permanen bertingkat Gedung permanen Peralatan dan mesin Komputer dan kendaraan bermotor Masa Manfaat (Tahun) 40 25 10 5

(7) Bangunan Dalam Penyelesaian Bangunan Dalam Penyelesaian (Pekerjaan Dalam Pelaksanaan) dicatat sesuai dengan nilai perolehannya. Beban pinjaman dari pendanaan yang digunakan untuk membiayai aktiva tersebut serta penyusutan dari aktiva tetap yang digunakan untuk pembangunannya dikapitalisir selama periode pembangunan. (8) Pengakuan Pendapatan dan Beban Pendapatan diakui pada saat pelayanan selesai diberikan/pasien pulang. Pendapatan fungsional adalah pendapatan yang timbul dari aktivitas pelayanan utama rumah sakit yang terdiri dari pendapatan rawat jalan, pendapatan rawat inap, dan pendapatan penunjang medis. Pendapatan dicatat atas dasar nilai bruto sebelum dikurangi dengan pengurangpengurang pendapatan yakni : a) penghapusan piutang karena tidak dapat ditagih lagi; b) selisih perhitungan rincian biaya dengan jumlah yang dibayar oleh asuransi atau oleh pihak ketiga yang dicatat pada perkiraan selisih perhitungan klaim (contractual 8

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

adjustment); c) pembebasan pembayaran bagi pasien tidak mampu yang dicatat pada perkiraan tersendiri; d) pengurang lain-lain karena pembebasan pembayaran pada pasien tertentu seperti karyawan rumah sakit, pasien yang diberi keringanan. Beban-beban diakui berdasarkan metode akrual. Bilamana beban tidak dapat diidentifikasi secara langsung ke dalam beban pelayanan atau beban administrasi dan umum, maka beban tersebut dialokasikan ke beban pelayanan sebesar 70% dan beban administrasi dan umum sebesar 30%. Beban penyusutan dialokasikan ke beban pelayanan sebesar 80% dan beban administrasi dan umum sebesar 20 %. 3) PENJELASAN POS-POS NERACA DAN PENDAPATAN DAN BIAYA (1) KAS DAN SETARA KAS
31 Desember 2003
Rp Kas Bank Deposito 891.224.358,57 44.834.600.524,71 0,00 45.725.824.883,28

31 Desember 2002
Rp 229.838.153,00 21.580.698.353,00 7.500.000.000,00 29.310.536.506,00

Deposito merupakan dana yang ditempatkan di bank dengan jangka waktu tidak lebih dari 1 (satu) bulan. (2) PENDAPATAN YANG MASIH HARUS DITERIMA
31 Desember 2003
Rp SHU Apotik KPRI 390.000.000,00

31 Desember 2002
Rp 0,00

Pendapatan yang masih harus diterima merupakan taksiran atas tagihan sisa hasil usaha Apotik Koperasi Pegawai Republik Indonesia-Perjan RSCM yang masih harus diterima oleh Perjan RSCM untuk bulan Oktober, November dan Desember 2003.

(3)

PIUTANG PELAYANAN
31 Desember 2003 31 Desember 2002

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Rp Pasien umum dan JPS Pasien PT Askes Pasien Jaminan 2 .076.807.797,00 10.223.696.892,00 36.716.900,00 12.337.221.589,00

Rp 4.300.299.214,00 799.130.060,00 12.853.000,00 5.112.282.274,00

Pasien Jaring Pengaman Sosial/tidak mampu merupakan pasien yang pembayaran keseluruhan tagihannya ditanggung oleh Dinas Kesehatan Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta sedangkan pasien PT Askes merupakan pasien yang pembayaran sebagian tagihannya ditanggung oleh PT Askes. Pasien jaminan adalah pasien yang pembayaran tagihannya dijamin oleh pihak ketiga/perusahaan yang telah bekerjasama dengan Perjan RSCM. (4) PERSEDIAAN
31 Desember 2003
Rp Persediaan Medis Persediaan Non Medis 2.310.445.713,57 294.839.388,00 2.605.285.101,57

31 Desember 2002
Rp 2.520.544.951,00 829.164.802,00 3.349.709.753,00

Persediaan medis merupakan persediaan bahan dan alat habis pakai untuk keperluan medis sedangkan persediaan non medis mencakup bahan makanan, alat tulis kantor, dan lain-lain.
(5)

UANG MUKA KERJA


31 Desember 2003
Rp Paviliun Melati Paviliun Tumbuh Kembang Instalasi Kamar Jenazah Paviliun Mawar Poli Kebidanan Raden Saleh Instalasi Gawat Darurat Paviliun Cenderawasih 43.632.100,00 59.500,00 480,00 2.906.273,00 382,00 7.484.144,00 43.844.461,00 251.016.129,00

31 Desember 2002
Rp

10

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Poli Bedah Tumor Pelayanan Jantung Terpadu Laboratorium Patologi Klinik Paviliun Stroke IRNA A Poli Syaraf (Neurologi) Instalasi Latihan Instalasi Gizi Koordinator Bendaharawan Team RKAP Pendidikan dan

7.096.125,00 245.871.927,51 639.132.483,00 20.297.933,00 17.982.735,00 16.266.855,00 99.726.386,00 918.144.000,00

20.423.937,00 74.000.000,00 48.055.200,00 1.286.780.921,51 1.169.160.129,00

Uang muka kerja adalah uang tunai yang diberikan oleh Bidang Keuangan Perjan RSCM kepada unit-unit pelaksana pada Perjan RSCM untuk penyelenggaraan kegiatan operasional namun sampai dengan akhir tahun buku belum dipertanggungjawabkan oleh unit-unit dimaksud. (6) PAJAK DIBAYAR DIMUKA
31 Desember 2003
Rp PPN PPh Pasal 22 0,00 0,00 0,00

31 Desember 2002
Rp 67.548.590,00 11.673.401,00 79.221.991,00

Pajak dibayar dimuka merupakan pembayaran PPN dan PPh pasal 22 pihak ketiga (rekanan) karena pengadaan bahan dan alat habis pakai.

(7)

PIUTANG LAINNYA
31 Desember 2003
Rp

31 Desember 2002
Rp

11

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Piutang lain-lain

491.196.000,00 491.196.000,00

503.196.000,00 503.196.000,00

Saldo piutang lain-lain sebesar Rp491.196.000,00 merupakan saldo piutang kepada karyawan atas nama Rochmiyati. Jumlah tersebut merupakan uang muka perawatan dari pasien yang tidak dapat dipertanggungjawabkan oleh yang bersangkutan sebagai kasir dikurangi dengan total pengembalian secara cicilan yang diterima tahun 2003. (8) AKTIVA TETAP Tahun Buku 2003
No. 1 2 3 4 Tanah Gedung dan Bangunan Alat Medis Kedokteran Inventaris Lain-lain Jumlah Uraian Harga Perolehan 21.913.297.097,00 34.808.516.347,00 228.674.990.627,00 59.192.233.967,00 344.589.038.038,00 Akumulasi Penyusutan 23.623.634.841,54 128.942.645.633,66 48.159.783.673,80 200.726.064.149,00 Nilai Buku 21.913.297.097,00 11.184.881.505,46 99.732.344.993,34 11.032.450.293,20 143.862.973.889,00

Tahun Buku 2002


No. 1 2 3 4 Tanah Gedung dan Bangunan Alat Medis Kedokteran Inventaris Lain-lain Jumlah Uraian Harga Perolehan 21.913.297.097,00 34.555.207.647,00 220.293.842.902,00 54.905.406.987,00 331.667.754.633,00 Akumulasi Penyusutan 22.953.250.063,00 111.084.019.403,00 44.864.747.847,00 178.902.017.313,00 Nilai Buku 21.913.297.097,00 11.601.957.584,00 109.209.823.499,00 10.040.659.140,00 152.765.737.320,00

Nilai tanah yang disajikan adalah atas tanah yang dipergunakan RSCM sesuai dengan Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 136/MENKES/SK/II/2002 tanggal 7 Februari 2002 tentang Penetapan Luas Tanah Yang Dipergunakan Oleh Rumah Sakit Rumah Sakit Perjan di Berbagai Propinsi. Nilai tanah yang disajikan sebesar Rp21.913.297.097,00 belum termasuk tanah seluas 3.813 M2, Sertifikat Hak Pakai Nomor 33 tanggal 9 September 1982, sebagaimana disebutkan dalam Lampiran Keputusan Menteri Kesehatan No. 136/MENKES/SK/II/2002 tanggal 7 Februari 2002. Nilai perolehan tanah dimaksud tidak dapat disajikan karena sertifikat tanah dan lokasinya tidak diketahui oleh pihak Perjan RSCM. Tanah di Jl. Teuku Cik Ditiro No. 3, 5, 6, dan 7 senilai Rp664.500.000,00 serta tanah di Jl. Kimia No. 8, 10, dan 12 , termasuk bangunan yang berdiri di atasnya, yang 12

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan RI No. 136/MENKES/SK/II/2002 ditetapkan sebagai tanah yang dikelola oleh RSUPN Dr. Cipto Mangunkusumo, saat ini sudah tidak dikuasai lagi oleh perusahaan, melainkan ditempati oleh pihak lain. Sedangkan dalam pernyataan sertifikat/buku tanah, tanah-tanah tersebut adalah milik Departemen Kesehatan RI dan digunakan untuk kepentingan dinas RSUPN Dr Cipto Mangunkusumo. Karena adanya kesulitan dalam menentukan nilai perolehan alat medis kedokteran, inventaris kantor dan rumah tangga yang ada di unit-unit pelayanan, beberapa inventaris tersebut yang diperoleh sebelum 2001 disajikan dalam neraca dan Daftar Aktiva Tetap dengan nilai perolehan tahun 2001.
(9)

AKTIVA LAIN-LAIN
31 Desember 2003
Rp Bangunan Dalam Penyelesaian Aktiva Tetap Lainnya Akum. Penyusutan AT Lainnya Jumlah 5.372.745.140,00 (4.708.324.269,00) 664.420.871,00 21.630.577.311,00 20.966.156.440,00

31 Desember 2002
Rp Bangunan Dalam Penyelesaian Aktiva Tetap Lainnya Akum. Penyusutan AT Lainnya Jumlah 5.372.745.140,00 (4.525.154.256,00) 847.590.884,00 17.102.005.784,00 16.254.414.900,00

Nilai Bangunan Dalam Pelaksanaan per 31 Desember 2003 adalah jumlah biaya yang telah dikeluarkan untuk membangun Gedung Central Medical Unit sesuai dengan nilai kontrak pembangunannya sejak tahun anggaran 1995/1996 sampai dengan 2001 masih berlanjut sampai dengan sekarang. Aktiva Tetap Lainnya adalah aktiva tetap yang kondisinya telah rusak dan tidak dapat dipergunakan untuk kegiatan operasional.

(10) UTANG USAHA


31 Desember 2003
Rp

31 Desember 2002
Rp

13

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Bahan Makanan Barang Rumah Tangga Listrik dan Air Barang Farmasi Pemeliharaan dan Perbaikan Jumlah

388.024.250,00 167.310.633,00 482.362.555,00 5.414.201.577,00 753.343.765,00 7.205.242.780,00

4.472.913,00 116.081.919,00 1.019.038.280,00 2.887.299.458,00 140.256.730,00 4.167.149.300,00

Saldo utang usaha berasal dari pembelian barang dan jasa yang telah diterima RSCM tetapi belum dilaksanakan pembayarannya. Kenaikan saldo utang terutama berasal dari antara lain pembelian alat kesehatan untuk unit Pelayanan Jantung Terpadu senilai Rp1.150.000.000,00 dan pembelian labu darah dari Palang Merah Indonesia senilai Rp1.731.307.000,00.
(11) UANG MUKA PERAWATAN

31 Desember 2003
Rp Uang muka perawatan Jumlah 96.666.579,00 96.666.579,00

31 Desember 2002
Rp (21.721.921,00) (21.721.921,00)

Saldo uang muka perawatan merupakan uang muka yang diterima dari pasien rawat inap per 31 Desember 2003 masih dalam masa perawatan rumah sakit. Saldo negatif uang muka perawatan per 31 Desember 2002 disebabkan kondisi yang dijelaskan pada Catatan 3.(7).
(12) BIAYA YANG MASIH HARUS DIBAYAR

31 Desember 2003
Rp Belanja Pegawai Belanja Barang Jumlah 453.779.520,00 222.395.783,00 676.175.303,00

31 Desember 2002
Rp 805.452.669,00 275.173.053,00 1.080.625.742,00

Jumlah biaya yang masih harus dibayar per 31 Desember 2003 sebesar Rp676.175.303,00 merupakan beban yang terjadi tahun buku 2003 namun sampai dengan akhir periode akuntansi belum dilunasi. (13) UTANG PAJAK

14

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

31 Desember 2003
Rp Utang pajak Jumlah 0,00 0,00

31 Desember 2002
Rp 60.074.576,00 60.074.576,00

Utang pajak merupakan hutang PPh pasal 21 tahun buku 2002 dan telah disetor ke Kas Negara pada bulan Januari 2003. (14) UTANG JANGKA PENDEK LAINNYA
31 Desember 2003
Rp Gaji Pegawai Yang Ditahan Dana PPD-PSE Utang Jasa Pelayanan Umum Utang Jasa Askes Jumlah 2.405.083.404,68 0,00 499.622.618,39 973.000,00 2.905.679.023,07

31 Desember 2002
Rp 1.804.295.863,00 2.855.492.000,00 0,00 0,00 4.659.787.863,00

Dana PPD-PSE (Program Penanggulangan Dampak Pengurangan Subsidi Energi) merupakan dana yang diterima Perjan RSCM atas pelayanan kesehatan yang diberikan kepada golongan pasien miskin dan tidak mampu. Klaim atas dana tersebut telah mencapai 100% pada tahun 2003. Utang jasa pelayanan umum dan jasa Askes adalah jasa medis yang harus dibayarkan oleh Perjan RSCM kepada dokter yang telah memberikan pelayanan kesehatan. (15) EKUITAS
31 Desember 2003
Rp Ekuitas Awal Penyertaan Pemerintah SKOR Penyertaan Pemerintah DIP Donasi Pihak Ketiga Saldo Defisit Tahun Lalu Saldo Defisit Tahun Berjalan Jumlah 183.862.764.919,00 149.114.351.109,00 20.352.116.235,00 5.000.000.000,00 (67.249.601.292,00) (73.633.524.960,27) 217.446.106.010,73

31 Desember 2002
Rp 183.862.764.919,00 74.311.621.960,00 5.521.148.610,00 3.000.000.000,00 0 (67.249.601.292,00) 199.445.934.197,00

15

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Sesuai dengan Neraca Pembukaan Perjan RSCM, Ekuitas Awal Pemerintah RI per 1 Januari 2002 sebesar Rp177.502.439.220,00 dan selanjutnya per 31 Desember 2002 menjadi sebesar Rp183.862.764.919,00. Kenaikan nilai ekuitas awal tersebut dikarenakan adanya aset yang belum tercatat dan kesalahan pembukuan. Nilai ekuitas awal tersebut belum mendapat pengesahan dari Menteri Keuangan RI. Penyertaan Pemerintah Surat Keputusan Otorisasi Rutin (SKOR) merupakan bantuan pemerintah untuk pembiayaan kegiatan operasional khususnya gaji pegawai negeri sipil yang ditempatkan di Perjan RSCM. Sedangkan penyertaan pemerintah Daftar Isian Proyek (DIP) merupakan bantuan pemerintah dalam bentuk pembangunan gedung/bangunan dan/atau pembelian alat-alat kesehatan. Donasi pihak ketiga merupakan bantuan dari Pemerintah Daerah Khusus Ibukota Jakarta untuk membeli alat kesehatan.
(16) PENDAPATAN OPERASIONAL

31 Desember 2003
Rp Pendapatan Rawat Jalan Pendapatan Rawat Inap Pendapatan Penunjang Tindakan medis Jumlah dan 75.603.175.146,20 122.626.833.768,49 20.377.067.615,29 26.646.591.007,00

31 Desember 2002
Rp 42.539.602.957,00 25.683.251.376,00 26.975.595.240,00 95.198.449.573,00

(17) PENDAPATAN OPERASIONAL LAINNYA


31 Desember 2003
Rp Pendidikan dan Latihan Apotik KPRI/Kimia Farma CT Scan Swadana Lainnya Jumlah 311.225.690,54 2.186.838.530,00 204.106.950,00 1.499.837.061,67 4.202.008.232,21

31 Desember 2002
Rp 412.771.100,00 3.510.427.077,00 132.704.260,00 627.808.597,00 4.683.711.034,00

Pendapatan operasional lainnya merupakan pendapatan yang diterima dari pihak ketiga yang mengadakan kegiatan di Perjan RSCM. (18) PENGURANG PENDAPATAN OPERASIONAL

16

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

31 Desember 2003
Rp Restitusi Subsidi Pasien Miskin/Askes/Karyawan Selisih Klaim askes Jumlah 2.186.838.530,00 204.106.950,00 275.666.072,00 311.225.690,54

31 Desember 2002
Rp 1.352.136.833,00

2.284.409.942,00 34.364.000,00 3.570.910.775,00

Pengurang pendapatan operasional merupakan pendapatan yang tidak dapat diterima pembayarannya sesuai peraturan yang berlaku. Subsidi Pasien Miskin/Askes/Karyawan merupakan selisih nilai tagihan pelayanan dengan jumlah yang dibayar oleh PT Askes/Pemerintah/Karyawan. (19) BIAYA OPERASIONAL
31 Desember 2003
Rp Biaya Pelayanan Biaya Bahan Biaya Jasa Pelayanan Biaya Pegawai Biaya Penyusutan Biaya Pemeliharaan Sarana Medis Biaya Daya dan Jasa Biaya Amortisasi Sub jumlah Biaya Administrasi dan Umum Biaya Pegawai Biaya Administrasi Kantor Biaya Penyusutan Biaya Pemeliharaan Biaya Langganan Daya dan Jasa 22.096.460.088,90 11.139.007.909,96 4.401.443.369,80 5.396.804.590,00 2.733.439.948,48 19.512.833.807,00 2.596.197.092,00 4.513.985.286,00 3.597.502.195,00 1.817.613.975,00 157.271.150.959,43 35.209.187.670,91 45.277.253.515,78 51.558.406.874,10 17.605.773.479,20 988.933.115,00 6.631.596.304,44 31.956.004.015,00 33.153.757.997,00 44.616.059.848,00 18.055.941.145,00 1.169.609.650,00 4.534.965.397,00 133.486.338.052,00

31 Desember 2002
Rp

17

Perjan Rumah Sakit Dr Cipto Mangunkusumo CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN 31 DESEMBER 2003 DAN 2002

Sub jumlah Jumlah Biaya Operasional

45.767.155.907,14 203.038.306.866,57

32.038.132.355,00 165.524.470.407,00

(20) PENDAPATAN DAN BIAYA NON OPERASIONAL Pendapatan Non Operasional


31 Desember 2003
Rp Pendapatan Bunga Pendapatan Sewa Pendapatan Listrik Pendapatan Air Lainnya 1.241.071.978,59 6.756.000,00 1.101.624.126,00 51.935.429,00 1.345.145.393,76 3.746.532.927,35

31 Desember 2002
Rp 1.136.366.640,00 9.625.000,00 833.354.014,00 52.043.305,00 214.242.967,00 2.245.631.926,00

Adapun saldo Biaya non operasional per 31 Desember 2003 dan 31 Desember 2002 masing-masing sebesar Rp981.525.275,75 dan Rp282.012.643,00 antara lain meliputi biaya administrasi bank, pajak bunga bank dan lain-lain.

18