Jurnal Agrisistem, Juni 2007, Vol 3 No.

1

ISSN 1858-4330

ANALISIS MARGIN PEMASARAN TELUR ITIK DI KELURAHAN BORONGLOE, KECAMATAN BONTOMARANNU, KABUPATEN GOWA Margin analyse of duck egg marketing in Kelurahan Borongloe, Kecamatan Bontomarannu, Kabupaten Gowa
Nur Rasuli1), Muh. Amir Saade2), dan Kartika Ekasari2)
1) Alumni Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian (STPP) Gowa 2) Dosen Pada Sekolah Tinggi Penyuluhan Pertanian (STPP) Gowa

ABSTRAK Penelitian bertujuan untuk mengetahui model pemasaran telur itik dan berapa besar margin yang diterima produsen telur itik dan lembaga-lembaga pemasaran. Berdasarkan hasil penelitian, Saluran Pemasaran I (produsen langsung ke konsumen) merupakan saluran pemasaran yang paling baik. Margin pemasaran yang paling besar diterima lembaga pemasaran yaitu pedagang pengecer sebesar Rp 150. Karena tambahan biaya pemasaran yang dikeluarkan lebih sedikit dibanding dengan pedagang pengumpul. Kata kunci: analisis margin, pemasaran, telur itik ABSTRACT Research aims to identify the model of duck egg marketing and how big of the margin was accepted by producer of duck egg and marketing institutes. Based on result, the first channel of marketing (direct producer to consumer) representing the best marketing channel. The biggest marketing margin was accepted by a marketing institute that is the dealer equal to Rp 150. Because addition of marketing cost was released more slimmer compared to with the compiler merchant. Keywords: margin analyse, marketing, duck egg dan produksi ternak baik berupa daging maupun telur serta pendistribusiannya tersebut dimaksudkan untuk memenuhi kebutuhan gizi masyarakat dan meningkatkan kesejahteraan peternak dan pedagang yang terlibat di dalamnya. Seiring dengan laju pertumbuhan penduduk, tuntutan permintaan masyarakat terhadap kebutuhan telur sebagai sumber protein hewani nampaknya cenderung mengalami peningkatan dari tahun ke tahun. Hal ini disebabkan meningkatnya kesadaran masyarakat akan arti pentingnya penyediaan gizi bagi terciptanya kesehatan manusia dan membaiknya kondisi ekonomi masyarakat.

PENDAHULUAN Pencapaian sasaran pembangunan subsektor peternakan melibatkan peran serta pemerintah melalui berbagai program kegiatan untuk mencapai tujuan pembangunan peternakan. Sasaran pembangunan sub-sektor peternakan yang ditetapkan dan diprioritaskan pada peningkatan populasi ternak, penyediaan daging, dan telur serta peningkatan konsumsi daging, telur, dan susu per kapita, serta peningkatan kelembagaan informasi pasar untuk memperpendek jarak antara konsumen dan produsen. Kebijakan pemerintah terhadap sub sektor peternakan untuk meningkatkan populasi 36

Kabupaten Gowa. ditabulasi. Tujuan Penelitian 1. seperti Dinas Peternakan. jumlah populasi itik pada tahun 2004 tercatat sebanyak 149. 2. 2 (orang) pedagang pengumpul. Kabupaten Gowa. 2. 1997). merupakan hasil observasi dan wawancara langsung dengan responden. pedagang hingga ke konsumen. dan Keuntungan Data yang diperoleh dianalisa secara deskriptif. sistem penjualan dan harga.Jurnal Agrisistem. Kecamatan Bontomarannu. Hal inilah yang melandasi sehingga penulis ingin lebih mengetahui tataniaga pemasaran telur itik yang terjadi di lapangan sehingga dapat dibandingkan marjin yang didapatkan dari setiap jalur tataniaga pemasaran telur itik. 2004). Vol 3 No. merupakan teknik pengumpulan data yang dilakukan dengan wawancara langsung dengan responden pelaku tataniaga pemasaran telur itik mulai dari peternak. intensitas pembelian. kapasitas pembelian. Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa dimulai pada bulan April sampai bulan Mei 2006. efisiensi pemasaran dan keuntungan telur itik di Kelurahan Bo- ISSN 1858-4330 rongloe. dan dianalisa secara kuantitatif dengan menghitung margin 37 .. Data Primer. Observasi. Jenis data yang dikumpulkan dari responden meliputi sistem pembelian. meskipun pemeliharaan itik yang di-lakukan peternak populasinya sangat terbatas (Martawijaya. 1 Itik (Anas domesticus) merupakan salah satu jenis ternak unggas yang mempunyai peranan penting dan strategis dalam menopang kehidupan ekonomi rumah tangga pedesaan (Srigandono. Biaya Pemasaran. dan Kantor Biro Pusat Statistik. Jumlah tersebut sudah mampu memberi kontribusi yang berarti dalam pemasaran telur itik khususnya di Kelurahan Borongloe. Wawancara.130 ekor tersebar di Kecamatan Bontomarannu.lembaga pemasaran telur itik di Kelurahan Borongloe 2. merupakan teknik pengumpulan data dengan mengamati secara langsung objek yang berhubungan dengan penelitian. Kualifikasi Penelitian Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif kuantitatif (analisa kasus) mengenai pemasaran menyangkut biaya pemasaran.475 ekor dan 10. diperoleh dari instansi terkait. BAHAN DAN METODE Penelitian ini dilaksanakan di Kelurahan Borongloe. Mengidentifikasi lembaga . Metode Pengambilan Sampel Metode pengambilan sampel yang digunakan adalah metode penunjukan langsung 10 orang dari populasi yaitu 26 (orang) peternak yang terdiri dari. Mengetahui berapa besar margin yang diterima peternak itik dan lembagalembaga pemasaran. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang dilakukan antara lain : 1. Analisis Data Margin. dan 5 (orang) konsumen telur itik yang berada di Kelurahan Borongloe. Jenis Data 1. Hasil yang diberikan berupa telur dan daging dirasakan manfaatnya sebagai sumber pendapatan. Juni 2007. Kecamatan Bontomarannu. Data sekunder. Berdasarkan data Biro Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Gowa. 3 (orang) pedagang pengecer.

Kabupaten Gowa No. biaya pemasaran. Juni 2007.Biaya pemasaran : Hp Hp = He – M = He – Π ISSN 1858-4330 Keterangan: B = Biaya pemasaran/satuan barang П = Besar keuntungan yang diterima oleh para pelaku pasar Efisiensi Pemasaran Untuk mengetahui efisiensi pemasaran pada setiap lembaga pemasaran yang terlibat digunakan rumus : EP = Biaya pemasaran Nilai produk yang dipasarkan Mark up = Hp x 100 % He Jika EP > 1 berarti tidak efisien Jika EP < 1 berarti efisien Keterangan : Hp = Harga pada produsen He = Harga eceran П = Besar keuntungan yang diterima oleh para pelaku pasar Keuntungan : HASIL DAN PEMBAHASAN Karakteristik Responden Karakteristik Peternak Itik M=B+П Karakteristik dari 10 peternak responden di Kelurahan Borongloe Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa dapat dilihat pada Tabel 1. 2006 38 .Jurnal Agrisistem. 1995) sebagai berikut: . keuntungan dan efisiensi.Hp Keterangan : M = Margin pemasaran Hp = Harga pada produsen He = Harga eceran . Tabel 1. Vol 3 No. Karakteristik responden peternak itik di Kelurahan Borongloe.Rumus margin pemasaran: M = He. 1 pemasaran. responden 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Umur (thn) 40 35 57 86 63 42 60 65 45 50 Jumlah Pendidikan SD SD SLTA SD SD SD SD Populasi Ternak Itik (ekor) Jantan 20 55 30 18 15 40 2 2 10 10 202 Betina 70 205 10 27 45 160 25 20 35 30 627 Jml 90 260 40 45 60 200 30 22 45 40 832 Lama Beternak (thn) 5 5 4 3 2 5 2 3 1 2 Tanggungan Keluarga (jiwa) 3 4 4 3 4 4 4 4 3 6 Sumber : Data Primer Setelah Diolah. Kecamatan Bontomarannu. dengan menggunakan rumus (Rasyaf.

Vol 3 No. Juni 2007. Rata-rata tanggungan kelurga peternak repsonden yaitu 4 orang. Pembahasan Saluran Pemasaran Telur Itik Karakteristik responden pedagang pengumpul di Kelurahan Borongloe Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa diambil dari penunjukan langsung kepada 2 orang. Kabupaten Gowa mem-punyai umur yang bervariasi yaitu 35 – 86 tahun dengan tingkat pendidikan rata-rata tamat SD. Karakteristik Pedagang Pengecer Proses penyaluran hasil produksi merupakan bagian yang tidak terpisahkan dalam pasca produksi barang oleh suatu perusahaan atau industri (Irawan dan Wijaya. Ketiga saluran tersebut adalah: Karakteristik responden pedagang pengecer di Kelurahan Borongloe Kecaa. Hal ini dilakukan karena telur itik pada umumnya dijual untuk telur tetas sehingga pengusaha pembibitan itik sebagai kon- sumen langsung ke rumah-rumah peternak untuk membeli telur tetas. Responden ketiga adalah PE3 yang berasal dari Kelurahan Borongloe dengan umur 39 tahun dan mempunyai pengalaman berusaha selama 4 tahun.Jurnal Agrisistem. 2001). Responden kedua adalah PE2 yang berasal dari Kelurahan Borongloe dengan umur 40 tahun dan mempunyai pengalaman berusaha selama 6 tahun. 1 ISSN 1858-4330 Dari 10 peternak itik yang tersebar di Kelurahan Borongloe. Karakteristik Pedagang Pengumpul matan Bontomarannu Kabupaten Gowa diambil dari penunjukan langsung kepada 3 orang. Dilihat dari pengalaman beternak hanya ada 3 responden yang memiliki pengalaman lebih lama yaitu 5 tahun. Responden pertama adalah inisial PK1 yang berasal dari Kabupaten Maros dengan umur 45 tahun dan mempunyai pengalaman berusaha selama 7 tahun. Disamping itu konsumen dalam hal ini adalah konsumen yang ingin mengkonsumsi langsung telur itik. Responden pertama adalah PE1 yang berasal dari Kelurahan Borongloe dengan umur 47 tahun dan mempunyai pengalaman berusaha selama 11 tahun. 39 . selain itu harga jual yang ditawarkan cukup tinggi. Responden kedua adalah inisial PK2 yang berasal dari Desa Timbuseng Kecamatan Pattallassang Kabupaten Gowa dengan umur 42 tahun dan mempunyai pengalaman berusaha selama 3 tahun. Berdasarkan hasil observasi dan wawancara dengan 5 responden di Kelurahan Borongloe Kecamatan Bontomarannu Kabupaten Gowa dalam memasarkan telur itik diketahui ada 3 macam saluran pemasaran dari peternak itik hingga sampai ke konsumen. Sedangkan jumlah ternak yang diusahakan masih berskala kecil dengan populasi 22 ekor – 260 ekor. Kecamatan Bontomarannu. Saluran Pertama Peternak itik konsumen Sistem pemasaran ini cukup banyak dilakukan peternak itik dengan konsumen yang berada di Kelurahan Borongloe.

1 ISSN 1858-4330 b.Jurnal Agrisistem. Saluran Kedua Peternak itik Pedagang Pengumpul Pedagang Pengecer Konsumen Saluran pemasaran ini juga dilakukan oleh responden yang ada di Kelurahan Borongloe. Kabupaten Gowa No Lembaga Pemasaran di Kelurahan Borongloe. Tabel 2. Dalam hal ini pedagang pengumpul sifatnya masih kekeluargaan sehingga harga yang ditawarkan kepada peternak masih rendah. Disamping itu jumlah itik yang dipelihara oleh tiga orang responden populasinya sedikit sehingga menjadi alasan melakukan pemasaran pada saluran kedua. Dalam penelitian ini pe-nulis membandingkan besarnya biaya pemasaran yang dikeluarkan dalam setiap . 2006 Analisis Pemasaran Persentase (%) 40 60 100 Biaya pemasaran adalah biaya-biaya yang dikeluarkan dalam pergerakan barang dari tangan produsen sampai konsumen akhir atau setiap biaya yang dikeluarkan untuk 40 keperluan pemasaran (Rasyaf. Kecamatan Jumlah responden (orang) 1 Pedagang Pengumpul 2 2 Pedagang Pengecer 3 Jumlah 5 Sumber : Data Primer Setelah Diolah. Hal ini karena pedagang pengumpul langsung datang ke rumah peternak membeli telur untuk dijual ke pedagang pengecer. Vol 3 No. Saluran pemasaran telur itik berdasarkan hasil penelitian di lapangan menunjukkan bahwa hampir semua responden memasarkan produknya langsung kepada konsumen yang dalam hal ini pengusaha pembibitan itik yaitu mencapai (50%) dan yang lainnya menjual kepada pedagang pengecer yaitu mencapai (30%). Lembaga pemasaran telur itik Bontomarannu. Konsumen Saluran pemasaran ini juga dilakukan oleh pedagang (responden) di Kelurahan Borongloe yang langsung memasarkan telur itik kepada konsumen. Hal ini karena pedagang pengumpul langsung datang ke rumah peternak untuk membeli telur untuk dijual langsung kepada konsumen. Besar kecilnya biaya pemasaran berbeda untuk masing masing lembaga pemasaran yang bersangkutan. Penentuan respoden di Kelurahan Borongloe adalah penunjukan langsung seperti terlihat pada Tabel 2. 1995). Dalam hal ini pedagang pengumc. Juni 2007. Saluran Ketiga Peternak itik Pedagang Pengumpul pul sifatnya keke-luargaan sehingga harga yang ditawarkan masih rendah.

1 ISSN 1858-4330 saluran pemasaran berdasarkan pada proses penyaluran telur itik dari produsen di Kelurahan Borongloe sampai ke konsumen. Margin pemasaran telur itik setiap lembaga pemasaran di Kelurahan Borongloe. Kabupaten Gowa. Margin pemasaran adalah harga yang dibayarkan oleh konsumen dengan harga yang diterima oleh produsen. Biaya pemasaran yang akan dianalisis adalah biaya pemasaran yang dikeluarkan responden selama proses pemasaran produk berlangsung. Kecamatan Bontomarannu. Biaya pemasaran telur itik pada setiap lembaga pemasaran di Kelurahan Borongloe. Vol 3 No. Dari Ke Produsen Pedagang Pengumpul Pedagang Pengecer Saluran Pemasaran Pedagang Pedagang Konsumen Pengecer Pengumpul (Rp) (Rp) (Rp) 25 50 50 Jumlah (Rp) 75 50 No 1 2 3 Sumber : Data Primer Setelah Diolah. Untuk mengetahui biaya pemasaran dan keuntungan pada setiap lembaga pemasaran dapat dilihat pada Tabel 3. 2006 Demikian halnya untuk menentukan saluran distribusi yang lebih efektif dapat dilihat berdasarkan antara margin pemasaran pada tiap-tiap pelaku pasar. Kabupaten Gowa. Tabel 3. Juni 2007. 2006 No Lembaga Pemasaran Harga Jual (Rp) 900 1000 Margin pemasaran (Rp) 100 150 41 . Harga Beli (Rp) 1 Pedagang Pengumpul 800 2 Pedagang Pengecer 850 Sumber : Data Primer Setelah Diolah. Tabel 4. Kecamatan Bontomarannu. Dari hasil wawancara dengan peternak itik diketahui bahwa terkadang konsumen merupakan lang-ganan tetap sehingga peternak itik tidak perlu khawatir kalau telurnya tidak terjual. Apabila biaya pemasaran yang dikeluarkan besar maka makin besar pula perbedaan harga yang diterima produsen dengan yang dibayarkan oleh konsumen.Jurnal Agrisistem. Dari Tabel 3 menunjukkan bahwa biaya pemasaran yang memenuhi kriteria adalah pada saluran I dalam hal ini adalah pengusaha pembibitan itik dimana konsumen yang langsung datang ke peternak untuk membeli telur tetas sehingga tidak ada biaya pemasaran yang dikeluarkan. Untuk margin pemasaran telur itik dapat dilihat pada Tabel 4.

kendatipun pemasaran telur itik dari produsen sampai ke konsumen dianggap tidak profesional oleh karena responden sudah menetapkan pedagang tertentu sebagai pelanggangnya sehingga pedagang lain tidak dapat aktif dalam proses jual beli produk telur itik. margin yang diperoleh pedagang pengumpul lebih besar daripada yang diterima produsen. Saluran pemasaran telur itik di Kelurahan Borongloe Kecamatan Bontomaraanu Kabupaten Gowa dimana saluran I (produsen langsung ke konsumen) merupakan saluran pemasaran yang paling baik.- . Karena tambahan biaya pemasaran yang dikeluarkan lebih sedikit dibanding dengan pedagang pengumpul yaitu sebesar Rp. Hal ini disebabkan oleh pada saluran I tidak ada penambahan biaya pemasaran.Jurnal Agrisistem.sedangkan pedagang pengumpul sebesar Rp. Tabel 5. Dengan demikian efektivitas penggunaan lembaga pemasaran yang paling baik melalui pedagang pengecer karena efisiensi pemasaran lebih layak. 2. 50. Juni 2007. KESIMPULAN 1.05 inginan responden memperpendek saluran pemasaran. Kabupaten Gowa Lembaga pemasaran Total biaya pemasaran (Rp) 1 Pedagang pengumpul 75 2 Pedagang pengecer 50 Sumber : Data Primer Setelah Diolah.05). Berdasarkan Tabel 5 terlihat bahwa lembaga pemasaran yang paling efektif adalah melalui pedagang pengecer dengan efisiensi pemasaran sebesar (0. 75. Sedangkan lembaga pemasaran melalui padagang pengumpul mempunyai efisiensi pemasaran sebesar (0. pedagang pengumpul memainkan harga kendatipun biaya pemasaran yang dikeluarkan relatif kecil disamping ke42 Nilai produk (Rp) 900 1000 Efisiensi pemasaran 0. maka dapat disimpulkan bahwa responden lebih memilih menyalurkan produknya dengan menggunakan saluran pemasaran I yaitu langsung ke konsumen dalam hal ini pengusaha pembibitan itik oleh karena dapat mengurangi tugas responden dalam kegiatan pemasaran barang. Efektifitas penggunaan lembaga pemasaran Kecamatan Bontomarannu. Vol 3 No.08). Hal ini dapat dilihat pada Tabel 5. Margin pemasaran yang paling besar diterima lembaga pemasaran yaitu pedagang pengecer sebesar Rp 150.08 0. 1 ISSN 1858-4330 Tabel 4 menunjukkan bahwa saluran II yaitu pedagang pengecer memiliki margin pemasaran yang besar dimana harga beli telur dari pedagang pengumpul sebesar Rp 850 dan menjualnya ke konsumen akhir Rp 1000. 2006 No Dari hasil analisa beberapa faktor yang mempengaruhi dalam pemasaran telur itik.. Oleh karena adanya pemberian harga yang tidak layak kepada produsen. Di sisi lain. di Kelurahan Borongloe. dengan kata lain. Efisiensi pemasaran pada saluran pemasaran II (melalui pengecer) lebih baik karena mempunyai total biaya pemasaran yang lebih kecil daripada total biaya pemasaran pada saluran pemasaran III.

1 ISSN 1858-4330 DAFTAR PUSTAKA Irawan dan Wijaya. E. Rasyaf. dkk. Agromedia Pustaka. 1995. Produksi Unggas Air. 43 . Yogyakarta. 2001. Vol 3 No. BPFE. Jakarta.Jurnal Agrisistem. Jakarta. Panduan Beternak Itik Petelur Secara Intensif. B. Srigandono. Juni 2007. memasarkan Hasil Peternakan. 2004. Gadjah Mada University Press. M. Edisi pertama. 1997. Martawijaya. Saluran Pemasaran. Yogyakarta. Penebar Swadaya.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful