Anda di halaman 1dari 3

-

Insisi abses dan Tata Drainase

Pegang pisau bedah antara ibu jari dan jari telunjuk untuk membuat catatan awal langsung menjadi abses. Buatlah sayatan langsung di atas pusat abses kulit; sayatan harus berorientasi sepanjang sumbu panjang dari koleksi luid f. Anda mungkin merasa resistensi sebagai sayatan dimulai. Mantap, tekanan kuat akan memungkinkan dikendalikan masuk ke dalam jaringan subkutan. Drainase purulen akan dimulai ketika rongga abses berhasil

dimasukkan. Kontrol pisau bedah hati-hati selama menusuk sayatan untuk mencegah menusuk melalui dinding belakang, yang dapat menyebabkan perdarahan

yang sulit untuk dikendalikan. Hasil kosmetik yang dapat dioptimalkan jika sayatan dibuat sejajar dengan yang ada kulit-ketegangan baris. Memperpanjang sayatan untuk menciptakan pembukaan cukup besar untuk menjamin drainase yang memadai dan untuk mencegah pembentukan abses berulang; sayatan mungkin perlu untuk memperpanjang

Panjang perbatasan abses. Tujuannya adalah untuk memungkinkan akses yang cukup untuk pengenalan dari hemostat untuk memecah loculations dan untuk penempatan bahan kemasan internal. Jika kultur bakteri aerobik dan anaerobik mungkin diperlukan, gunakan swab atau jarum suntik untuk mendapatkan sampel dari aspek interior rongga abses. Meskipun sebagian besar pasien tidak akan memerlukan antibiotik setelah sayatan sukses dan drainase, dapat sangat berguna selama pertemuan lanjutan, terutama jika abses telah memburuk secara klinis dan pengobatan dengan antibiotik menjadi perlu.

Setelah membiarkan luka untuk menguras secara spontan, lembut mengungkapkan lebih jauh isinya. Jika pasien mengalami ketidaknyamanan yang signifikan, suntikan tambahan anestesi lokal dapat membantu. Gunakan hemostat melengkung untuk diseksi tumpul lebih lanjut untuk memecahkan loculations dan untuk memungkinkan rongga abses untuk dibuka sepenuhnya. Masukkan hemostat melengkung ke dalam luka sampai Anda merasa perlawanan sehat jaringan, kemudian buka hemostat untuk melakukan diseksi tumpul dari bagian internal yang dari rongga abses. Lanjutkan untuk memecah loculations dalam gerakan melingkar sampai rongga abses seluruh telah dieksplorasi. Identifikasi saluran dalam yang meluas ke jaringan sekitar. Dengan lembut mengairi luka dengan salin normal, menggunakan jarum suntik dengan percikan perisai atau, needleless 18-gauge angiocatheter, untuk mencapai bagian dalam rongga abses. Ukuran sayatan yang tepat akan meningkatkan irigasi dan mencegah berlebihan penumpukan tekanan dalam rongga abses. Lanjutkan irigasi sampai

effluent jelas. Menggunakan luka-kemasan materi, seperti 1/4- atau 1/2-in.kemasan strip dengan atau tanpa iodoform, lembut pak abses dengan memulai di satu kuadran dan secara bertahap bekerja di sekitar seluruh rongga. Tempatkan bahan kemasan cukup untuk menjaga dinding dari abses dipisahkan dan untuk memungkinkan drainase lebih lanjut dari puingpuing yang terinfeksi. Ini akan

memungkinkan penyembuhan dengan niat sekunder dan mencegah prematur penutupan luka, yang dapat menyebabkan re-akumulasi bakteri dan abses berulang. Hindari overpacking luka, hal ini dapat menyebabkan drainase iskemia pada jaringan sekitarnya bahan dan dapat purulen.

menghambat

diinginkan

Pasca

insisi

dan

drainase

Pengobatan selanjutnya dengan antibiotik tidak diperlukan setelah insisi paling sukses dan prosedur drainase dilakukan pada pasien sehat. Untuk abses sederhana, untuk

secara terbuka pengeringan luka

memungkinkan pertahanan tubuh tubuh

membersihkan infeksi tanpa perlu mengekspos pasien terhadap efek negatif dari antimikroba terapi. Pasien dengan selulitis luas luar area abses atau dengan signifikan komorbiditas mungkin memerlukan pengobatan tambahan dengan antibiotik. Penyedia didorong untuk menggunakan lokal bakteri-budaya Data kerentanan untuk membimbing setiap empiris seperti terapi.

Komunitas yang didapat methicillin-resistant Staphylococcus aureus (MRSA) telah mengumpulkan perhatian yang tinggi dengan meningkatnya kesadaran keterlibatan abses kulit. Mengetahui dan mengikuti pedoman regional manajemen adalah keharusan.Beberapa komunitas telah melaporkan sampai kejadian 74% dari patogen ini dalam

kulit abses, meskipun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa abses disebabkan oleh masyarakat yang didapat MRSA lebih cenderung memerlukan antibiotik empiris terapi. Tutup luka abses dengan dressing, steril nonadherent. Antibiotik topikal memiliki manfaat terbatas dan tidak diperlukan. Pastikan imunisasi tetanus pasien yang up-to-date. Hapus kemasan bahan dari semua abses dalam beberapa hari; menjadwalkan pertemuan lanjutan selama 2 atau 3 hari setelah prosedur, untuk menghapus kemasan bahan dari luka. Pasien harus mengharapkan beberapa lanjutan drainase dari luka dikemas. Anjurkan pasien untuk kembali sebelum terjadwal janji apakah ada tanda-tanda memburuk, termasuk kemerahan, pembengkakan, atau perkembangan gejala sistemik seperti demam.

Pada kunjungan berikutnya untuk perawatan luka, menghapus materi kemasan untuk memungkinkan penilaian terhadap penyembuhan dengan niat sekunder. Jika drainase luka

substansial terus, gunakan bahan kemasan segar untuk melanjutkan proses penyembuhan, dan jadwal tambahan tindak lanjut kunjungi selama 2 sampai 3 hari kemudian.Drainase Lanjutan umum untuk abses bahwa pengeringan awal yang diperlukan luas dan tanpa adanya tandatanda lain dari memburuknya infeksi tidak sendiri merupakan indikasi untuk pengobatan dengan antibiotik

Antibiotik sebagai terapi suportif Antibiotik pada abses digunakan untuk mencegah penyebaran infeksi dan dapat juga sebagai pereda nyeri. Penggunaan antibiotik seperti amoksisilin atau metronidazole jika : Terjadi pembengkakan pada wajah. Hal ini merupakan tanda penyebaran infeksi ke area sekitar. Terdapat tanda-tanda infeksi yang parah, seperti demam atau pembengkakan kelenjar. Pasien immunocompromized, seperti pasien diabetes melitus atau kemoterapi.

Dapus : Fitch et.al, 2007. Abcess Incision and Drainage. Winston. N Engl J Med 2007;357:e20.

Qiqo_qoqi@yahoo.co.id