Anda di halaman 1dari 9

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) KADARZI

Disusun Oleh : ALDILA MAULIDA (20110104238)

PROGRAM STUDI KEBIDANAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN AISYIYAH YOGYAKARTA 2012

SATUAN ACARA PENYULUHAN (SAP) KELUARGA SADAR GIZI (KADARZI)

I.

IDENTIFIKASI MASALAH Pemerintah menilai promosi Keluarga Sadar Gizi (Kadarzi) adalah promosi bagi keluarga agar mampu mengenal, mencegah, sekaligus mengatasi masalah gizi setiap anggotanya. Suatu keluarga disebut Kadarzi bila telah berperilaku gizi yang baik, hal itu ditandai dengan konsumsi aneka ragam makanan, keluarga (ibu hamil dan balita) memantau kesehatan dan pertumbuhan dengan menimbang berat badan, keluarga menggunakan garam beryodium, ibu memberi ASI sampai umur 6 bulan, keluarga biasa sarapan pagi, dan mengkonsumsi suplemen gizi bagi yang membutuhkan. Pembentukan kualitas SDM yang optimal, baik sehat secara fisik maupun psikologis sangat bergantung dari pemenuhan izi sehari-hari. Kesadaran keluarga akan gizi perlu dibangun melalui kegiatan promosi, promosi ini bertujuan meningkatkan presentase keluarga Indonesia yang menerapkan perilaku sadar gizi. Selain itu juga bertujuan meningkatkan aksi nyata berbagai komponen masyarakat untuk menumbuhkembangkan perilaku Kadarzi.

II.

PENGANTAR Bidang studi Topik Sub topik Sasaran Hari/tanggal Jam Waktu Tempat : Gizi : Keluarga Sadar Gizi : Meningkatkan perilaku Kadarzi : Bapak R : 26 Mei 2012 : 09. 40 WIB : 20 menit : Nalen UH VI RT 35 RW 15 No.157 Sorosutan Yogyakarta

III.

TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan selama 20 menit, diharapkan keluarga dapat mengerti tentang perilaku sadar gizi dan dapat melakukan pemetaan kadarzi sesuai 6 kriteria kadarzi.

IV.

TUJUAN INSTRUKSIONAL KHUSUS Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan selama 20 menit, diharapkan keluarga akan dapat menjelaskan tentang kriteria kadarzi dan penjelasannya.

V.

MATERI Terlampir

VI.

METODE 1. Diskusi 2. Tanya jawab

VII.

MEDIA 1. Materi SAP

VIII.

KEGIATAN PEMBELAJARAN No 1 Waktu 2 menit Kegiatan penyuluhan Pembukaan : 1. Memberi salam 2. Menjelaskan penyuluhan 3. Menyebutkan bahasan disampaikan 2 8 menit Pelaksanaan : Menjelaskan materi penyuluhan Menyimak secara berurutan secara memperhatikan dan materi/pokok yang akan Menjawab salam tujuan Mendengarkan memperhatikan dan Kegiatan peserta

berurutan dan teratur

Materi : Kriteria kadarzi 3 8 menit Evaluasi : 1. Menyimpulkan penyuluhan 2. Menyampaikan secara inti Menyimak mendengarkan dan

singkat materi penyuluhan 3. Memberi kesempatan kepada responden untuk bertanya 4. Memberi kesempatan kepada responden untuk menjawab pertanyaan yang dilontarkan 4 2 menit Penutup : 1. Menyimpulkan materi yang Menjawab salam telah disampaikan 2. Menyampaikan terima kasih atas perhatian dan waktu yang telah diberikan kepada paserta 3. Mengucapkan salam

IX.

PENGESAHAN Yogyakarta, 26 Mei 2012 Mengetahui, Pembimbing Praktek Kerja Lapangan STIKES Aisyiyah Yogyakarta

Sasaran Penyuluhan

Tn. F

Sutarni Djufri, SST.

X.

EVALUASI

Metode evaluasi : Diskusi dan tanya jawab Jenis pertanyaan : Lisan

XI.

LAMPIRAN MATERI KELUARGA SADAR GIZI (KADARZI) 1. Kriteria Kadarzi a. Keluarga makan aneka ragam makanan 1) Pengertian aneka ragam makanan Makan 2-3 kali sehari yang terdiri dari 4 macam kelompok bahan makanan. Dari tiap kelompok bahan makanan dan jenis yang dikonsumsi, maka makin banyak jenisnya makin baik. Adapun kelompok bahan makanan tersebut adalah : a) Makanan pokok, sebagai sumber zat tenaga : beras, jagung, ubi, singkong, mie, dan lain-lain b) Lauk pauk, sebagai sumber zat pembangun : ikan, telur, ayam, daging, tempe, kacang-kacangan, tahu, dll. c) Sayuran dan buah-buahan, sebagai sumber zat pengatur : bayam, kangkung, wortel, buncis, kacang panjang, sawi, daun singkong, daun katuk, pepaya, pisang, jeruk, semangka, nanas dan lain-lain. 2) Manfaat aneka ragam makanan Untuk melengkapi zat-zat gizi yang diperlukan oleh tubuh agar dapat melakukan pekerjaan sehari-hari dan terhindar daripenyakit

kekurangan gizi. 3) Akibat tidak makan aneka ragam makanan Tubuh akan kekurangan zat gizi tertentu dan lebih mudah terserang penyakit dan khusus balita pertumbuhan dan kecerdasannya terganggu. 4) Tindakan bila keluarga belum makan aneka ragam makanan a) Jelaskan tentang pentingnya makan aneka ragam makanan pada kesehatan, pertumbuhan dan kecerdasan b) Memanfaatkan pekarangan di sekitar rumah dengan menanam tanaman, beternak ayam, bebek, ikan dan lain-lain agar dimakan oleh anggota keluarga dan hasil pekaragan juga dapat dijual untuk menambah penghasilan keluarga.

c) Mengupayakan bantuan dari sektor pertanian, untuk mengusahakan penggunaan lahan pertanian secara gotong royong bagi keluarga yang tidak mempunyai pekarangan. d) Anjurkan ibu untuk masak aneka ragam dengan menu yang disukai oleh anggota keluarga. b. Keluarga (ibu hamil dan balita memantau kesehatan dan pertumbuhan dengan cara menimbang berat badan) Pengertian pertumbuhan, yaitu bertambahnya ukuran fisik dari waktu ke waktu. Pengertian perkembangan, yaitu bertambahnya fungsi tubuh seperti pendengaran, penglihatan, kecerdasan dan tanggungjawab. Pengertian memantau pertumbuhan dan perkembangan kesehatan, yaitu: 1) Mengikuti perkembangan kesehatan dan pertumbuhan anggota keluarga terutama bayi, balita dan ibu hamil. Kegunaan memantau kesehatan dan pertumbuhan yaitu: a) Mengetahui pertumbuhan dan perkembangan bayi dan anak balita. b) Memcegah memburuknya keadaan gizi c) Mengetahui kesehatan ibu hamil dan perkembangan janin, mencegah ibu melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah dan terjadinya perdarahan pada saat melahirkan d) Mengetahui kesehatan anggota keluarga dewasa dan usia lanjut. 2) Akibat bila tidak memantau kesehatan dan pertumbuhan anggota keluarga, yaitu: a) Tidak mngetahui perkembangan pertumbuhan bayi, anak balita dan janin secara normal. b) Tidak mengetahui adanya gejala penyait pada bayi, anak balita dan ibu hamil, misalnya kekurangan zat gizi, kegemukan, gangguan pertumbuhan janin dan gangguan kesehatan lain. c) Tindakan yang perlu dilakukan oleh masyarakat bila keluarga belum memantau kesehatan dan pertumbuhan anggota

keluarganya.

Anjurkan kepada anggota keluarga/ibu menimbang bayi dan anak balitanya setiap bulan ke posyandu. Bila berat badan anak turun atau tidak naik, maka anjurkan orang tua atau ibu untuk memeriksakan anaknya ke petugas kesehatan di meja 5 posyandu atanu puskesmas terdekat.

Anjurkan kepada ibu hamil untuk memeriksakan kehamilannya sesegera mungkin ke petugas keseharan secara teratur, paling sedikit 4 kali selama masa tambah darah, ibu dianjurkanmakan makanan sumber zat besi seperti : ikan, telur, tempe, kacang-kacangan, sayursayuran dan buah-buahan.

c. Keluarga biasa menggunakan garam beryodium dalam makanan seharihari Garam beryodium adalah garam yang telah ditambah zat yodium yang diperlukan oleh tubuh. Pada kemasan biasa ditulis garam beryodium. Konsumsi garam beryodium setiap hari akan mencegah GAKI (Gangguan Akibat Kekurangan Iodium). Dianjurkan untuk mengkonsumsi garam tidak lebih dari 6 gram atau 1 sendok teh setiap harinya. Akibat tidak menggunakan/ masak dengan garam beryodium, yaitu terjadinya penyakit Gangguan Akibat Kekurangan Iodium yang ditandai dengan : 1. Membesarnya kelenjar gondok di daerah leher, sehingga

mengurangi daya tarik seseorang. 2. Pertumbuhan anak tidak normal yang disebut kretin/ kerdil d. Ibu hanya memberi ASI sampai umur 6 bulan Pemberian ASI saja atau dikenal dengan istilah ASI Eksklusif, yaitu tidak memberikan makanan dan minuman lain selain ASI pada bayi umur 0-6 bulan. ASI mampu memenuhi kebutuhan gizi bayi untuk tumbuh kembang. Setelah 6 bulan bayi perlu mendapat makanan pendamping yang diberikan secara bertahap. Kegunaan memberikan ASI saja, yaitu :

1. ASI merupakan makanan bayi yang paling sempurna, murah dan mudah memberikannya pada bayi. 2. ASI saja dapat mencukupi kebutuhan gizi bayi untuk tumbuh kembang dengan normal pada bayi sampai berumur 4 bulan. 3. ASI yang pertama keluar disebut kolostrum berwaran kekuningan dan mengandung zat kekebalan dan mencegah timbulnya penyakit. Oleh karena itu harus diberikan kepada bayi dan jangna sekali kali dibuang. 4. Keluarga tidak perlu mengeluarkan biaya untuk makanan bayi 0-4 bulan. 5. Dengan ASI mempererat ikatan kasih sayang antara ibu dan bayi. Akibat tidak memberikan ASI saja pada bayi, yaitu : 1. Bila bayi berumur 0-4 bulan diberi makanan lain selain ASI, sapat terjadi gangguan alat pencernaan 2. Bayi tidak mempunyai ketahanan tubuh untuk mencegah penyakit 3. Bila bayi diberikan susu botol sering terjadi mencret, kemungkinan bayi tidak cocok dengan susu bubuk, atau cara membuatnya tidak bersih, dan pengeluaran biaya rumah tangga lebih banyak 4. Mengurangi ikatan cinta kasih antara ibu dan anak e. Keluarga biasa makan pagi Makan atau sarapan pagi yaitu makanan yang dimakan pada pagi hari sebelum beraktifitas yang terdiri dari makanan pokok dan lauk pauk atau makanan kudapan. Jumlah yang dimakan kurang lebih 1/3 dari makanan sehari. Makan pagi sangat penting, kebiasaaan makan pagi berarti akan mensuplai kirang lebih 1.3 dari kebutuhan energi. Jenis dan hidangan untuk sarapan dapat dipilih sesuai dengan keadaan, yang penting zat gizi terpenuhi. Manfaat atau sarapan pagi yaitu: 1. Untuk memelihara ketahanan tubuh agar dapat bekerja atau belajar dengan baik 2. Membantu memusatkan pikiran untuk belajar dan memudahkan penyerapan pelajran.

3. Membantu mencukupi zat gizi Akibat tidak makan pagi, yaitu: 1. Badan terasa lemah karena kekurangan zat gizi yang diperlukan untuk tenaga 2. Tidak dapat melakukan kegiatan atau pekerjaan pagi hari demgan baik 3. Anak sekolah tidak dapat berfikir dengan baik dan malas 4. Orang dewasa hasil kerjanya menurun f. Keluarga menkonsumsi suplemen gizi bagi yang membutuhkan Bayi 6-11 bulan mendapat kapsul vitamin A biru pada bulan Februari atau Agustus. Anak balita 12-59 bulan mendapat kapsul vitamin A merah setiap bulan Februari dan Agustus. Ibu hamil mendapat tanlet besi minimal 90 tablet selama masa kehamilan.