Anda di halaman 1dari 31

TAKHRIJ AL-HADITS

A. Pengertian Takhrij Hadits Takhrij Hadits adalah merupakan bagian dari kegiatan penelitian Hadits. Sebelum mengenal pengertian takhrij ,ada baiknya juga dikenal terlebih dahulu dua kata lain yang mempunyai kata dasar yang sama dari kata kha-ra-ja, yaitu ikhraj dan istikhraj lainnya. Kata ikhraj dalam terminologi ilmu Hadits berarti
1

yang

penggunaannya sedikit berbeda antara yang satu dengan yang

Yaitu, periwayatan Hadits dengan menyebutkan sanad-nya mulai dari mukharrij-nya dan perawinya sampai kepada Rasul s.a.w jika Hadits tersebut Marfu, atau sampai kepada Sahabat jika Hadits tersebut Mawquf, atau sampai kepada Tabiin jika Hadits tersebut Maqthu. Suatu Hadits yang sebelumnya tidak diketahui keadaannya atau kualitasnya sehingga seolah-olah dianggap tidak ada, maka dengan ikhraj, yaitu penyebutan sanad-nya secara bersambung sampai kepada yang mengucapkannya, dan akan Hadits tersebut akan menjadi sehingga jelas dapat eksistensinya diamalkan. Sedangkan istikhraj dalam istilah ilmu Hadits adalah diketahui kualitasnya

Ahmad ibn Muhammad al-Shiddiq al-Ghamari, Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij (Riyadh. Maktabat Thabariyyah, cet. Pertama, 1414 H/1994 M), h. 14.

Yaitu, bahwa seorang hafiz (ahli Hadits) menentukan (memilih) satu kitab kumpulan Hadits karya orang lain yang telah disusun lengkap dengan sanad-nya, lalu dia men-takhrij Hadits-Haditsnya dengan sanad-nya sendiri tanpa mengikuti jalur sanad penyusun kitab tersebut. (Akan tetapi) jalur sanad-nya itu bertemu dengan sanad penulis buku tersebut pada gurunya atau guru dari gurunya dan seterusnya sampai tingkat sahabat sebagai penerima Hadits pertama, dengan syarat bahwa Hadits tersebut tidak datang dari sahabat lain, tetapi mestilah dari sahabat yang sama. Sebagai contoh, seseorang bermaksud melakukan istikhraj terhadap kitab Shahih al-Bukhariy. Hadits pertama di dalam kitab tersebut adalah Hadits tentang niat, yaitu "........ " Hadits niat tersebut diriwayatkan oleh Bukhari dari gurunya alHumaidiy dari Sufyan ibn Uyainah dari Yahya ibn Said al-Anshariy dari Ibrahim al-Taimiy dari al-Qamah ibn Waqqash al-Laitsiy dari Umar ibn al-Khaththab.3 Seorang mustakhrij (yang melakukan istikhraj) akan menyandarkan Hadits tersebut dengan sanad-nya sendiri kepada alHumaidiy, guru dari Bukahriy, atau jika dia tidak menyandarkannya kepada al-Humaidiy, dia akan menyandarkannya kepada Sufyan ibn Uyainah, guru al-Humaidiy; dan jika dia tidak menyandarkannya kepada ibn Uyainah, maka dia akan meriwayatkan Hadits tersebut dengan menyandarkannya kepada Yahya ibn Said al-Anshariy melalui jalur Malik atau al-Tsauriy atau ibn al-Mubarak atau Abd al-Rahman ibn Mahdiy atau para perawi selain mereka yang meriwayatkan Hadits
2 3

Al-Ghamari, Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij, h. 15. Bukhari, Shahih al-Bukhari (Beirut: Dar al-Fikr, 1401 H/1981 M), 8 Juz: Juz I, h. 2.

tersebut dari Yahya ibn Said al-Anshariy, yang jumlahnya menurut sebagian Ulama Hadits mencapai 700 orang. Demikianlah seterusnya, apabila dia, yaitu mustakhrij tersebut, tidak menyandarkannya kepada Yahya, maka dia meriwayatkan Hadits tersebut dengan sanad-nya sendiri dengan menyandarkannya kepada al-Taimiy atau kepada alQamah ibn Waqqash, atau kepada Umar ibn al-Kaththab, yaitu Sahabat yang menjadi sanad terakhir dari Bukhariy. Akan tetapi, dia tidak menyandarkannya kepada Abi Said al-Khudriy atau Abu Hurairah, atau Anas, atau Ali r.a. yang kesemuanya adalah sahabat yang juga meriwayatkan Hadits niat tersebut, yang rangkaian sanad-sanad-nya dinilai dhaif oleh para Ulama Hadits. Jadi, apabila pada tingkat sahabat tidak bertemu sanad-nya dengan sanad Bukhariy dalam Hadits niat tersebut, maka kegiatannya itu tidaklah dinamai istikhraj, tetapi dinyatakan Hadits-nya itu sebagai Hadits Musnad dengan periwayatannya sendiri.4 Adapun takhrij secara bahasa berarti
5

Berkumpulnya dua hal yang bertentangan dalam satu masalah. Selain itu, takhrij secara bahasa juga mengandung pengertian yang bermacam-macam, dan yang populer diantarannya adalah: (i) alistinbath (mengeluarkan), (ii) al-tadrib (melatih atau membiasakan), (iii) al-tawjih (memperhadapkan).6 Secara terminologi, takhrij berarti:
7

. Mengembalikan (menelusuri kembali ke asalnya) Hadits-Hadits yang terdapat di dalam berbagai kitab yang tidak memakai sanad kepada kitab-kitab musnad, baik disertai dengan pembicaraan tentang status Hadits-Hadits tersebut dari segi

4 5

al-Ghamari, Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij, h. 15-16. Mahmud al-Thahhan, Ushul al-Takhrij wa Dirasah al-Asanid (Riyadh: Maktabat al-Maarif, cet. Kedua, 1412 H/1991 M). h. 7. 6 Ibid, h. 8. 7 Al-Ghamari, Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij, h. 13.

shahih atau dhaif, ditolak atau diterima, dan penjelasan tentang kemungkinan illat yang ada padanya, atau hanya sekedar mengembalikannya kepada kita-kitab asal (sumbernya). Al-Thahhan, setelah menyebutkan beberapa macam pengertian takhrij dikalangan Ulama Hadits,8 menyimpulkannya sebagai berikut:
9

. Menunjukkan atau mengemukakan letak asal Hadits pada sumber-sumbernya yang asli, yang di dalamnya dikemukakan Hadits itu secara lengkap dengan sanad-nya masing-masing, kemudian manakala diperlukan, dijelaskan kualitas Hadits yang bersangkutan. Yang dimaksud dengan menunjukkan letak Hadits dalam definisi

di atas, adalah menyebutkan berbagai kitab yang di dalamnya terdapat Hadits tersebut. Seperti, Hadits tersebut diriwayatkan oleh Bukhariy di dalam kitab shahih-nya, atau oleh al-Thabraniy di dalam Mujam-nya atau oleh Al-Thabariy didalam Tafsir-nya, atau kitab-kitab sejenis yang memuat Hadits tersebut. Sedangkan yang dimaksud sumber-sumber Hadits yang asli, adalah kitab-kitab Hadits yang menghimpun Hadits-Hadits Nabi s.a.w yang diperoleh penulis kitab tersebut dari para gurunya, lengkap dengan sanad-nya sampai kepada Nabi s.a.w. Kitab-kitab tersebut seperti Al-Kutub al-Sittah, Muwaththa Malik, Musnad Ahmad, Mustadrak al-Hakim. Yang dimaksud dengan menjelaskan status dan kualitas Hadits tersebut ketika dibutuhkan, adalah menjelaskan kualitas Hadits tersebut apakah shahih, dhaif, atau lainnya, apabila hal tersebut diperlukan. Oleh karenanya, menjelaskan status dan tingkatan Hadits

8 9

Lihat Al-Thahhan, Ushul al-Takhrij, h. 8-10. Ibid, h. 10. Al-Ghamari mengemukakan definisi dengan redaksi yang sedikit agak berebeda, namun mengandung makna yang sama. Lihat Al-Ghamari, Hushul al-Tafrij, h. 13.

bukanlah sesuatu yang asasi di dalam takhrij, namun hanyalah sebagai penyempurna yang akan dijelaskan manakala diperlukan.10 Dari definisi tersebut terlihat bahwa hakikat dari takhrij al-Hadits adalah penelusuran atau pencarian Hadits pada berbagai kitab Hadits sebagai sumbernya yang asli yang di dalamnya dikemukakan secara lengkap matan dan sanad-nya. Sejarah Ilmu Takhrij Pada mulanya, menurut Al-Thahhan,11 Ilmu Takhrij al-Hadits tidak dibutuhkan oleh para Ulama dan peneliti Hadits, karena pengetahuan mereka tentang sumber Hadits ketika itu sangat luas dan baik. Hubungan mereka dengan sumber Hadits juga kuat sekali, sehingga apabila mereka hendak membuktikan ke-shahih-an sebuah Hadits, mereka dapat menjelaskan sumber Hadits tersebut dalam berbagai kitab Hadits, yang metode dan cara-cara penulisan kitab-kitab Hadits tersebut mereka ketahui. Dengan kemampuan yang mereka miliki, mereka dengan mudah dapat menggunakan dan mencari sumber dalam rangka men-takhrij Hadits. Dan bahkan apabila di hadapan seorang Ulama dibacakan sebuah Hadits tanpa menyebutkan sumber aslinya, Ulama tersebut dengan mudah dapat menjelaskan sumber aslinya. Ketika para Ulama mulai merasa kesulitan untuk mengetahui sumber dari suatu Hadits, yaitu setelah berjalan beberapa periode tertentu, dan setelah berkembangnya karya-karya Ulama dalam bidang Fiqh, Tafsir dan Sejarah, yang memuat Hadits-Hadits Nabi s.a.w yang kadang-kadang tidak menyebutkan sumbernya, maka Ulama Hadits terdorong untuk melakukan takhrij terhadap karya-karya tersebut. Mereka menjelaskan dan menunjukkan sumber asli dari Hadits-Hadits yang ada, menjelaskan metodenya dan menetapkan kualitas Hadits sesuai dengan statusnya. Pada saat itu muncullah kitab-kitab takhrij,
10 11

Al-Thahhan, Ushul al-Takhrij, h. 10-12. Ibid, h. 13-14.

dan diantara kitab-kitab takhrij yang pertama muncul adalah karya alKhatib al-Baghdadiy (w. 463 H), namun yang terkenal adalah Takhrij alFawaid al-Muntakhabah al-Shihah wa al-Gharaib karya Syarif Abi alQasim al-Husainiy, Takhrij al-Fawaid al-Muntakhabah al-Shihah wa alGharaib karya Abi al-Qasim al-Mahrawaniy, dan Takhrij AHadits alMuhadzdzab oleh Muhammad ibn Musa al-Hazimi al-SyafiI (w. 584 H). Kitab al-Muhdzdzab sendiri adalah kitab fiqh mazhab SyafiI yang disusun oleh Abu Ishaq al-Syiraziy.12 Adapun mengenai siapa yang pertama kali melakukan takhrijul hadits imam Al-Iraqy mengungkapkan, bahwa: kebiasaan ulama-ulama terdahulu (mutaqaddimun) adalah diam terhadap hadits-hadits yang mereka tuliskan pada karangan-karangan mereka. Mereka tidak menjelaskan siapa yang meriwayatkannya dan tidak menerangkan derajat haditsnya kecuali sekelumitnya saja, walaupun diantara mereka merupakan ulama hadits. Hingga akhirnya imam Nawawi datang dan menjelaskannya.13 Dengan pernyataan tersebut diatas, menurut Al-Iraqy, ulama yang pertama kali melakukan takhrijul hadits adalah imam Nawawi (w. 676 H). Akan tetapi pendapat itu terbantahkan, karena pada kenyataannya sebelum imam Nawawi telah terdapat sejumlah ulama yang telah melakukan takhrijul hadits, diantaranya imam Al-Baihaqiy (w. 458 H), Abu Nuaim Al-Ishfihniy (w. 430 H) demikian juga dengan Al Khathib Al-Baghdadiy (w. 463 H). Para ulama ini, ketika meriwayatkan sebuah hadits dengan sanad-nya, diakhirnya dengan menjelaskan dari mana sumber hadits itu dengan menyatakan siapa mukharrij-nya.14 Kitab-kitab induk Hadits yang ada mempunyai susunan tertentu, dan berbeda antara yang satu dengan yang lainnya, dimana hal ini memerlukan cara tertentu yang ilmiah agar penelitian dan pencarian

12 13 14

Ibid., h. 14. Muhammad Mahmud Bakkar, Ilmu Takhrijil Ahadits, hlm. 18. Ibid., hlm. 18.

Haditsnya dapat dilakukan dengan mudah. Cara praktis dan ilmiah inilah yang merupakan kajian pokok Ilmu Takhrij.15 Menurut Mahdi, Ilmu Takhrij pada awalnya adalah berupa tuturan yang belum tertulis.16 Hal ini tentu dimaksudkannya sebelum munculnya kitab-kitab takhrij seperti Takhrij al-Fawaid al-Muntakhabah karya Abu Qasim al-Husainiy, Takhrij al-Hadits al-Muhadzdzab karangan Muhammad ibn Musa al-Huzaimi al-Syafii, seperti yang telah disebutkan tadi. B. Tujuan dan Manfaat Takhrij Hadits Penguasaan tentang Ilmu Takhrij sangat penting, bahkan merupakan suatu kemestian bagi setiap ilmuwan yang berkecimpung di bidang ilmu-ilmu ke-syariah-an, khususnya yang menekuni bidang Hadits dan Ilmu Hadits. Dengan mempelajari kaidah-kaidah dan metode takhrij, seseorang akan dapat mengetahui bagaimana cara untuk sampai kepada suatu Hadits di dalam sumber-sumbernya yang asli yang pertama kali disusun oleh para Ulama pengkodifikasi Hadits.17 Dengan mengetahui Hadits tersebut di dalam buku-buku sumbernya yang asli, sekaligus akan mengetahui sanad-sanad-nya, dan hal ini akan memudahkan untuk melakukan penelitian sanad dalam rangka mengetahui status dan kualitasnya. Kebutuhan ini akan sangat dirasakan ketika menyadari bahwa sebagian para penyusun kitab-kitab dalam bidang Fiqh, Tafsir dan Sejarah yang memuat Hadits-Hadits Nabi s.a.w, tidak menuliskan Hadits-Hadits tersebut secara sempurna; mereka kadang-kadang hanya meringkas Hadits-Hadits tersebut pada bagian-bagian yang mereka perlukan saja, atau pada saat tertentu mereka menuliskan lafaz Haditsnya dan pada saat yang lain maknanya saja, bahkan kadang-kadang ada yang menuliskan lafaz hadisnya namun
15

tanpa

menyebutkannya

sebagai

Hadits

karena

telah

Abu Muhammad Abdul Muhdi ibn Abd al-Qadir, Thuruq Takhrij Hadits Rasul Allah SAW, Terj. S. Agil Munawwar dan H. Ahmad Rifqi Muchtar (Semarang: Dina Utama, 1994). H. vi. 16 Ibid. 17 Al-Thahhan, Ushul al-Takhrij, h. 12.

mahsyurnya dalam pengucapan sehari-hari, seperti Hadits tentang niat, atau tentang sebaik-baiknya urusan adalah pertengahan, dan sebagainya. Selain itu, juga terdapat penyebutan Hadits tanpa memberikan klarifikasi apakah statusnya Marfu, Mawquf, Maqthu yang tentunya berlanjut kepada status dan kualitas Hadits tersebut.18 Selanjutnya, mengenai tujuan dan manfaat takhrij al-Hadits ini, Abd al-Mahdi melihatnya secara terpisah antara yang satu dan yang lainnya. Menurut Abd al-Mahdi, yang menjadi tujuan dari takhrij adalah menunjukkan sumber Hadits dan menerangkan ditolak atau diterimanya Hadits tersebut.19 Dengan demikian, ada dua hal yang menjadi tujuan takhrij, yaitu: (1) untuk mengetahui sumber dari suatu Hadits, dan (2) mengetahui kualitas dari suatu Hadits, apakah dapat diterima (Shahih atau Hasan) atau ditolak (Dhaif). Sedangkan manfaat takhrij banyak sekali, Abdul Muhdi Abdul Qadir Abdul Hadi yang merupakan dosen mata kuliah takhrijul hadits Universitas Al-Azhar Kairo dalam karyanya Thuruq Takhrij Hadits, menyimpulkannya sebanyak dua puluh satu manfaat,20 yaitu: 1. Dengan Ilmu takhrijul hadits, peneliti dapat mengetahui sumbersumber asli hadits. 2. Dapat mengumpulkan sejumlah sanad-sanad hadits dengan merujuk ke beberapa sumber hadits. 3. Bisa mengetahui keadaan sanad berupa Idhal21 dan Inqitha (terputus) dengan menelusuri jalur-jalurnya. 4. Mengenal keadaan sebuah hadits berdasarkan jalur-jalur yang ada. Seorang peneliti yang semula mendapatkan sebuah jalur hadits

18 19

Al-Ghamari, Hushul al-Tafrij, h. 45. Abdul Mahdi, Thuruq Takhrij, h. 4. 20 Ibid., h. 11-14. 21 Idhal adalah keadaan dimana gugurnya perawi atau lebih secara berturut-turut pada sebuah sanad hadits. Hadits dengan kondisi seperti ini disebut dengan hadits mudhal. Lihat: Mahmud Ath-Thahhan, Taysir Mushthalah., hlm. 75.

yang terputus, dengan melihat jalur yang lain, boleh jadi ia menemukan jalur yang bersambung. 5. Menemukan peningkatan derajat sebuah hadits dengan bantuan jalur-jalur lain. 6. Mengetahui pendapat-pendapat ulama tentang derajat atau hukum sebuah hadits. 7. Menjelaskan perawi yang muhmal22 pada sebuah sanad hadits. Dengan melihat pada jalur sanad yang lain, peneliti boleh jadi mendapatkan keterangan akan perawi yang muhmal tersebut. 8. Bisa mengetahui keterangan dari perawi yang mubham.23 Dengan melihat jalur lain, peneliti mungkin menemukan nama perawi yang mubham tersebut. 9. Mengetahui hilangnya tadlis (penyembunyian cacat) pada sebuah hadits yang diriwayatkan dengan menggunakan lafal an (ananah), sebab bila melihat pada jalur yang lain, seorang peneliti mungkin mendapatkan hadits itu menggunakan kata dari bentuk periwayatan yang lebih sah, sehingga menghilangkan tadlis pada riwayat yang semula. 10. Menghilangkan ikhtilath24 sebuah riwayat. Bila peneliti mendapatkan seorang perawi dalam sebuah sanad terjadi padanya ikhtilath dan tidak mengetahui apakah perawi lain sesudah perawi yang melakukan ikhtilath ini meriwayatkan haditsnya sebelum atau sesudah dia ikhtilath, dengan bantuan riwayat jalur lain boleh jadi hal ini dapat diungkap. Jika ternyata pada jalur lain diketahui bahwa hadits tersebut diriwayatkan sebelum terjadinya ikhtilath, maka periwayatannya tetap sah.

22

Muhmal ialah perawi yang memiliki kesamaan nama dengan perawi yang lain, tanpa dijelaskan perawi mana yang dimaksud dalam sebuah sanad hadits. Seperti Sulaiman ibn Dawud, bila yang dimaksud Sulaiman ibn Dawud Al Khaulaniy maka dia tsiqah, sedangkan Sulaiman ibn Dawud Al Yamamiy berstatus dhaif. Lihat Mahmud Ath-Thahhan, Ibid., hlm. 212-213. 23 Berbeda dengan muhmal, mubham merupakan perawi yang tidak disebutkan namanya sama sekali. Biasanya hanya menggunakan ungkapan dari Fulan atau dari seseorang (rajul) tanpa menyebutkan nama perawi secara jelas. Lihat: Ibid., hlm.213-215. 24 Ikhtilath ialah rusaknya akal dan tidak teraturnya perkataan seorang perawi disebabkan oleh pikun, buta atau hilangnya karangannya. Lihat: Ibid., hlm. 227-228.

11. Menentukan identitas seorang perawi, jika pada sebuah hadits perawi itu hanya disebut dengan laqab (gelar) atau kunyah-nya (panggilan dengan abu atau ibn)25 saja. Dengan takhrij, nama jelas perawi tersebut bisa jadi ditemukan pada jalur hadits yang lain. 12. Menemukan tambahan-tambahan riwayat yang mendukung dalam penentuan hukum atau penjelasan maksud hadits. 13. Memperjelas makna sebuah kata yang masih asing pada sebuah hadits, dimana pada riwayat jalur lain bisa ditemukan keterangan yang lebih gamblang. 14. Menghilangkan syudzudz.26 Dengan banyaknya jalur yang diteliti, syudzudz pada matan atau sanad dapat diketahui bahwa mungkin sebenarnya tidak terjadi syudzudz. 15. Menjelaskan hadits mudraj.27 Dengan meneliti banyak jalur, peneliti dapat membandingkan riwayat-riwayat yang ada, dan dapat menjelaskan tentang keadaan hadits mudraj yang sebenarnya. 16. Menjelaskan kekurangan. Boleh jadi seorang perawi lupa dengan sebagian potongan sebuah hadits. Dengan meneliti banyak jalur, peneliti bisa jadi menemukan kekurangan tersebut. 17. Mengemukakan kesalahan-kesalahan perawi yang mungkin ada. 18. Mengetahui hadits yang diriwayatkan secara lafal (bil-lafzh) 19. Menjelaskan tempat dan waktu kejadian sebuah peristiwa. 20. Mengetahui penjelasan akan tokoh-tokoh hadits, karena sebuah hadits bisa jadi muncul disebabkan oleh seseorang. 21. Dengan takhrij peneliti dapat mengetahui kesalahan seseorang yang mengutip sebuah hadits baik pada matan maupun sanadnya.

C. Kitab-kitab yang Diperlukan dalam Men-takhrij


25 26

Ibid., hlm. 219-222. Syudzudz adalah periwayatan seorang perawi tsiqah yang bertentangan dengan riwayat perawi yang lebih tinggi derajat ketsiqahannya. Lihat: Ibid., hlm. 34. 27 Mudraj adalah hadits yang terdapat tambahan padanya yang sebenarnya bukan merupakan bagian dari hadits tersebut. Mudraj dapat terjadi pada matan maupun sanad. Lihat: uhammad Ajjaj Al-Khathib, Ushul al-Hadits: Ululmuhu wa Mushthalahuhu, (Beirut: Dar al-Fikr, 1981), hlm. 370-372.

10

Dalam melakukan takhrij, seseorang memerlukan kitab-kitab tertentu yang dapat dijadikan pegangan atau pedoman sehingga dapat melakukan kegiatan takhrij secara mudah dan mencapai sasaran yang dituju. Diantara kitab-kitab yang dapat dijadikan pedoman dalam mentakhrij adalah: 1. Ushul al-Takhrij wa Dirasat al-Asanid oleh Mahmud al-Thahhan. 2. Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij oleh Ahmad ibn Muhammad alShiddiq al-Gharamiy. 3. Thuruq Takhrij Hadits Rasul Allah SAW karya Abu Muhammad alMahdi ibn Abd al-Qadir ibn Abd al-Hadi. 4. Metodologi Penelitian Hadits Nabi oleh Syuhudi Ismail. Selain kitab-kitab di atas, di dalam men-takhrij, diperlukan juga bantuan dari kitab-kitab kamus atau Mujam Hadits dan Mujam para perawi Hadits, seperti: 1) Al-Mujam al-Mufahras li Alfazh al-Hadits al-Nabawi28 oleh AJ. Wensinck, seorang orientalis dan guru besar bahasa Arab pada Universitas Leiden, dan kemudian bergabung dengannya Muhammad Fuad Abd al-Baqi. 2) Miftah Kunuz al-Sunnah,29 juga oleh AJ. Wencinck, yang memerlukan waktu selama 10 tahun untuk menyusun kitab tersebut. Kitab ini diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab oleh Muhammad Fuad Abd Baqi. Sedangkan kitab yang memuat biografi para perawi Hadits, di antaranya sebagaimana yang disebutkan oleh Al-Thahhan berikut ini:30 1.
28

Kitab-kitab yang memuat biografi sahabat:

Kitab ini memuat hadits-hadits dari sembilan kitab induk Hadits, seperti (1) Shahih al-Bukhari, (2) Shahih Muslim, (3) Sunan Turmudzi, (4) Sunan Abu Daud, (5) Sunan NasaI, (6) Sunan Ibnu Majah, (7) Sunan Darimi, (8) Muwaththa Malik, dan (9) Musnad Imam Ahmad. 29 Kitab ini memuat Hadits-Hadits yang terdapat dalam 14 buah kitab, baik mengenai sunnah ataupun biografi Nabi, yaitu selain dari 9 kitab induk Hadits sebagai yang dimuat oleh kitabnya yang pertama (AlMujam al-Mufahras li Alfazh al-Hadits al-Nabawi) di atas, tambahannya adalah: (10) Musnad al-Thayalisi, (11) Musnad Zaid ibn Ali ibn Husein ibn Ali ibn Abi Thalib (w. 122 H), (12) Al-Thabaqat al-Kubra oleh Muhammad ibn Saad (w. 230 H), (13) Sirah ibn Hisyam (w. 218 H), dan (14) Al-Maghazi oleh Muhammad ibn Umar al-Waqidy (w. 207 H). 30 Al-Thahhan, Ushul al-Takhrij, hlm. 149-168.

11

a. Al-Isti ab fi Marifat al-Ashhab, oleh Ibn Abd al-Barr al-Andalusiy (w. 463 H/ 1071 M), b. Usud al-Ghabah fi Marifat al-Shahabah, oleh Iz al-Din Abi al-Hasan Ali ibn Muhammad ibn al-Atsir al-Jazariy (w. 630 H/ 1232 M), c. Al-Ishabah fi Tamyiz al-Shahabah, oleh Ibn Hajar al-Asqalaniy (w. 852 H/1449 M). 2. Kitab-kitab thabaqat, yaitu kitab-kitab yang membahas biografi para perawi Hadits berdasarkan tingkatan para perawi (thabaqat alruwat), seperti: a. Al- Thabaqat al-Kubra, oleh Abu Abd Allah Muhammad ibn Saad Katib al-Waqidiy (w. 230 H) b. Tadzkirat al-Huffazh, karangan Abu Abd Allah Muhammad ibn Ahmad ibn Utsman al-Dzahabiy (w. 748 H/1348 M). 3. Kitab-kitab yang memuat para perawi Hadits secara umum: a. Al-Tarikh al-Kabir, oleh Imam al-Bukhariy (w. 256 H/870 M), b. Al-Jarh wa al-Tadil, karya Ibn Abi Hatim (w. 327 H). 4. Kitab-kitab yang memuat para perawi Hadits dari kitab-kitab Hadits tertentu: a. Al-Hidayah wa al-Irsyad fi Marifat Ahl al-Tsiqat wa al-Sadad, oleh Abu Nashr Ahmad ibn Muhammad al-Kalabadziy (w. 398 H), kitab ini khusus memuat para perawi dari kitab Shahih al-Bukhariy. b. Rijal Shahih Muslim, oleh Abu Bakar Ahmad ibn Ali al-Ashfahaniy (w. 438 H) c. Al-Jam bayn Rijal al-Shahihain, karangan Abu Fadhl Muhammad ibn Thahir al-Maqdisiy, yang dikenal dengan ibn al-Qaisaraniy (w. 507 H), d. Al-Tarif bi Rijal al-Muwaththa, tulisan Muhammad ibn Yahya alHidzdza al-Tamimiy (w. 416 H), e. Kitab-kitab yang memuat biografi para perawi al-kutub al-sittah, yaitu: 1) Al-Kamal fi Asma al-Rijal, oleh Abd al-Ghani ibn Abd al-Wahid al-Maqdisi al-Hanbali (w. 600 H), 12

2) Tahdzib al-Kamal, oleh Abu al-Hajjaj Yusuf ibn al-Zaki al-Mizziy (w. 742 H), 3) Ikmal Tahdzib al-Kamal, oleh Ala al-Din Mughlathaya (w. 762 H), 4) Tahdzib al-Tahdzib, karya Abu Abd Allah Muhammad ibn Ahmad al-Dzahabiy (w. 748 H), 5) Al-Kasyif, tulisan Al-Dzahabiy, 6) Tahdzib al-Tahdzib, karangan Ibn Hajar al-Asqalaniy, 7) Taqrib al-Tahdzib, karangan Ibn Hajar al-Asqalaniy, 8) Khulashah Tahdzib Tahdzib al-Kamal, oleh Shafi al-Din Ahmad ibn Abd Allah al-Khazraji al-Anshari al-Saidi (w. 924 H). 5. Kitab-kitab Khusus tentang Perawi yang Tsiqat: a. ats-Tsiqaat, karangan Ahmad ibn Abdullah ibn Shalih AlIjliy (w. 261 H) b. ats-Tsiqaat, karangan Ahmad Ibnu Hibban (w. 3544 H)31 c. Taariikh Asmaa ats-Tsiqaat mimman Nuqila anhum al-Ilm, karangan Umar ibn Ahmad ibn Syahin (w. 385 H) 6. Kitab-kitab Khusus tentang perawi yang Dhaif: a. adh-Dhuafaa al-Kabir, karangan Al-Bukhariy b. adh-Dhuafaa wa al-Matruukiin, karangan An-Nasaiy c. adh-Dhuafaa, karangan Al-Uqailiy d. al-Kaamil fi Dhuafaa ar-Rijaal, karangan Ibn Adiy e. Marifah al-Majruhiin min al-Muhadditsiin, karangan Abu Hatim f. Miizaan alItidaal fi Naqd ar-Rijaal, karangan Adz-Dzahabiy.32 g. Lisaan al-Miizaan, karangan Ibn Hajar Al-Asqalaiy.33 D. Cara Pelaksanaan dan Metode Takhrij
31

Perlu dicatat, bahwa kriteria ke-tsiqah-an yang di gunakan Ibnu Hibban adalah criteria derajat tsiqah yang paling rendah. Lihat: Mahmud ath-Thahhan, Ushuul at-Takhrij,. hlm 199. 32 Pokok topoik kitab ini adalah perawi-perawi yang dhaif, tetapi terdapat juga sebagian yang tsiqah dengan tujuan pembelaan terhadap mereka. Lihat muqaddimah editor (muhaqqiq): Abu Abdillah Muhammad ibn Ahmad ibn Utsman Adz-Dzahabiy, Miizaan al-Itidaal fi Naqd ar-Rijaal, ed. Aliy Muhammad Al Bijawiy, (Beirut: Darul Marifah, t, th.), jilid I, hlm. . 33 Kitab ini merupakan hasil kutipan Al-Asqalaniy dari kitab Miizaan al-Itidaal karya Adz-Dzahabiy berupa biografi-biografi perawi yang tidak terdapat dalam kitab Tahdzibul-Kamal dengan sejumlah tambahan. Lihat: Mahmud ath-Thahhan, Ushuul at-Takhrij,. hlm. 203.

13

Di dalam melakukan takhrij, ada lima metode yang dapat dijadikan sebagai pedoman, yaitu: 1. Takhrij menurut lafaz pertama matan Hadits, 2. Takhrij menurut salah satu lafaz yang terdapat di dalam matan Hadits, 3. Takhrij menurut perawi pertama, 4. Takhrij menurut tema atau pokok bahasan (maudhu) Hadits, 5. Takhrij menurut klasifikasi (status) Hadits.34 1. Takhrij menurut lafaz pertama matan Hadits Metode ini sangat tergantung kepada lafaz pertama matan Hadits. Hadits-hadits dengan metode ini dikodifikasi berdasarkan lafaz pertamanya menurut urutan huruf-huruf hijaiyyah, seperti hadis-hadis yang huruf pertama dari lafaz pertamanya alif, ba, ta, dan seterusnya. Seorang mukharrij yang menggunakan metode ini haruslah terlebih dahulu mengetahui secara pasti lafaz pertama dari hadis yang akan ditakhrijnya, setelah itu barulah dia melihat huruf pertamanya pada kitab-kitab takhrij yang disusun berdasarkan metode ini, dan huruf kedua, ketiga dan seterusnya. Umpamanya, apabila akan men-takhrij hadis yang berbunyi, Maka, langkah yang akan ditempuh dalam penerapan metode ini adalah menentukan urutan huruf-huruf yang terdapat pada lafaz pertamanya, dan begitu juga lafaz-lafaz selanjutnya: 1) Lafaz pertama dari hadis di atas dimulai dengan huruf mim, maka dibuka kitab-kitab Hadits yang disusun berdasarkan metode ini pada bab mim. 2) Kemudian mencari huruf kedua setelah mim, yaitu nun.
34

Abdul Mahdi, Thuruq Takhrij, hlm. 15, Al-Thahhan juga memperkenalkan lima metode takhrij, namun dalam urutan pembahasannya sedikit agak berbeda dengan Mahdi. Menurut Al-Thahhan urutannya adalah: (1) Takhrij melalui pengetahuan tentang perawi Hadits dari lapisan Sahabat (yaitu perawi pertama), (2) Takhrij melalui pengetahuan tentang lafaz pertama dari matan Hadits, (3) Takhrij melalui pengetahuan tentang suatu lafaz (yang menonjol atau yang tidak banyak dipergunakan) dari lafaz-lafaz matan Hadits, (4) Takhrij melalui pengetahuan tentang topic-topik Hadits, dan (5) Takhrij melalui pengamatan terhadap sifat-sifat khusus pada sanad dan matan Hadits. Lihat Al-Thahhan, Ushul alTakhrij, hlm. 37-38.

14

3) Berikutnya mencari huruf-huruf selanjutnya, yaitu ghain, syin dan nun. Dan demikianlah seterusnya, mencari huruf-huruf hijaiyah pada lafaz-lafaz matan Hadits tersebut. Metode ini mempunyai kelebihan dalam hal memberikan kemungkinan yang besar bagi seorang mukharrij untuk menemukan Hadits-hadits yang dicari dengan cepat. Akan tetapi, sebagai kelemahan dari metode ini adalah, apabila terdapat kelainan atau perbedaan lafaz pertamanya sedikit saja, maka akan sulit untuk menemukan Hadits yang dimaksud. Sebagai contoh, Hadits yang berbunyi: . Berdasarkan teks di atas, maka lafaz pertama dari Hadits tersebut adalah idza atakum ( .) Namun, apabila yang diingat oleh mukharrij sebagai lafaz pertamanya adalah law atakum ( ) atau idza jaakum ( ,) maka hal tersebut tentu akan menyebabkan sulitnya menemukan Hadits yang sedang dicari, karena adanya perbedaan lafaz pertamanya, meskipun ketiga lafaz tersebut mengandung arti yang sama. Di antara kitab-kitab yang menggunakan metode ini adalah: a. Al-Jami al-Shaghir min Hadits al-Basyir al-Nadzir, karangan AlSuyuthiy (w. 911 H). b. Al-Fath al-Kabir fi Dhamm al-Ziyadat ila al-Jami al-Shaghir, karangan Al-Suyuthiy. c. Jam al-Jawami aw al-Jami al-Kabir, karangan Al-Suyuthiy. d. Al-Jami al-Azhar min Hadits al-Nabi al-Anwar, oleh Al-Nawawi (w. 1031 H). e. Hidayat al-Bari ila Tartib Ahadits al-Bukhariy, oleh Abd al-Rahim ibn Anbar al-Thahawiy (w. 1365 H). f. Mujam Jami al-Ushul fi Ahadits al-Rasul, oleh Imam al-Mubarak ibnn Muhammad ibn al-Atsir al-Jazariy.

15

2. Takhrij menurut salah satu lafaz yang terdapat di dalam matan Hadits Metode ini adalah berdasarkan pada kata-kata yang terdapat dalam matan Hadits, baik berupa isim (nama benda) atau fiil (kata kerja). Hadits-Hadits yang dicantumkan adalah berupa potongan atau bagian dari Hadits, dan para ulama yang meriwayatkannya beserta nama kitab-kitab induk Hadits yang dikarang mereka, dicantumkan dibawah potongan Hadits-Hadits tersebut. Penggunaan metode ini akan lebih mudah manakala menitikberatkan pencarian Hadits berdasarkan lafaz-lafaznya yang asing dan jarang penggunaannya. Umpamanya, pencarian Hadits berikut: . Dalam pencarian Hadits di atas pada dasarnya dapat ditelusuri melalui kata-kata naha ( ,) thaam ( ,) yukal ( ,) atau al mutabaribaini ( .) Akan tetapi, dari sekian kata yang dapat dipergunakan, lebih dianjurkan untuk menggunakan kata almutabariyaini ( )karena kata tersebut jarang adanya. Menurut penelitian para ulama Hadits, penggunaan kata tabara ( )di dalam kitab induk Hadits (yang berjumlah sembilan) hanya dua kali.35 Beberapa keistimewaan metode ini adalah: a. Metode ini mempercepat pencarian Hadits. b. Para penyusun kitab-kitab takhrij dengan metode ini membatasi hadis-hadisnya dalam beberapa kitab induk dengan menyebutkan nama kitab, juz, bab, dan halamannya. c. Memungkinkan pencarian Hadis melalui kata-kata apa saja yang terdapat dalam matan Hadis. Selain mempunyai keistimewaan, metode ini juga mempunyai kelemahan, yang diantaranya adalah: a. Adanya keharusan memiliki kemampuan bahasa Arab beserta perangkat ilmunya secara memadai, karena metode ini menuntut
35

Abdul Mahdi, Thuruq Takhrij, hlm. 60.

16

untuk mampu mengembalikan setiap kata kuncinya kepada kata dasarnya. Seperti kata mutaammidan mengharuskan mencarinya melalui kata amida. b. Metode ini tidak menyebutkan perawi dari kalangan Sahabat yang menerima Hadits dari Nabi SAW. Karenanya, untuk mengetahui nama Sahabat, harus kembali kepada kitab-kitab aslinya setelah men-takhrij-nya dengan kitab ini. c. Terkadang suatu Hadits tidak didapatkan dengan satu kata sehingga orang yang mencarinya harus menggunakan kata-kata lain.36 Kitab yang terkenal menggunakan metode ini adalah kitab AlMujam al-Mufahras li Alfazh al-Hadits al-Nabawi oleh A.J. Wensinck dan Muhammad Fuad Abd al-Baqi. Kitab ini sebagaimana yang telah dijelaskan, mengumpulkan Hadits-Hadits yang terdapat di dalam sembilan kitab induk Hadits, yaitu: (1) Shahih al-Bukhari, (2) Shahih Muslim, (3) Sunan Tirmidzi, (4) Sunan Abu Daud, (5) Sunan Nasai, (6) Sunan Ibn Majah, (7) Sunan Darimi, (8) Muwaththa Imam Malik, (9) Musnad Imam Ahmad. Disamping itu, dapat juga menggunakan kitab Mausuah Athraaf al-Hadits an-Nabawiy asy-Syarif yang merupakan masterpiece seorang syaikh berkebangsaan Mesir, Abu Hajar Muhammad as Said ibn Basyuniy Zaghlul yang juga telah menyusun Mausuah Athraaf alKubra yang merupakan penambahan-penambahan dari karya yang pertama. Kitab Mausuah Athraaf al-Hadits an-Nabawiy asy-Syarif karya As-said ibn Basyuniy Zaghlul menghimpun entri-entri kata hadits dari sejumlah 150 kitab sumber hadits37 dan tentunya jumlah ini jauh lebih banyak dari sumber-sumber hadits yang di cakup al-Mujam alMufahras.

36 37

Ibid., hlm 60-61. Lihat di Muqaddimah: Abu Hajar Muhammad as-said ibn Basyuniy Zaghlul, Mausuah Athraf al-Hadits an-Nabawiy asy-Syarif, (Beirut: Darul-Fikri, 1994), hlm. 16-21.

17

3. Takhrij Melalui Perawi Hadits Pertama (ar-Rawiy al-Ala) Metode ini berlandaskan pada perawi pertama suatu Hadits, baik perawi tersebut dari kalangan Sahabat, bila sanadnya Muttashil sampai kepada Nabi SAW, atau dari kalangan Tabiin, apabila hadits tersebut Mursal. Para penyusun kitab-kitab takhrij dengan metode ini mencantumkan hadits-hadits yang diriwayatkan oleh para perawi pertama tersebut. Oleh karenanya, sebagai langkah pertama dalam metode ini adalah mengenal para perawi pertama dari setiap hadits yang hendak ditakhrij, dan setelah itu barulah mencari nama perawi pertama tersebut dalam kitab-kitab itu, dan selanjutnya mencari Hadits dimaksud di antara Hadits-Hadits yang tertera di bawah nama perawi pertama tersebut. Keuntungan dengan metode ini sekaligus adalah, bahwa masa proses takhrij dapat diperpendek, karena dengan metode ini diperkenalkan sekaligus para ulama Hadits yang meriwayatkannya beserta kitab-kitabnya. Akan tetapi, kelemahan dari metode ini adalah ia tidak dapat digunakan dengan baik, apabila perawi pertama Hadits yang hendak diteliti itu tidak diketahui, dan demikian juga merupakan kesulitan tersendiri untuk mencari Hadits di antara Hadits-Hadits yang tertera di bawah setiap perawi pertamanya yang jumlahnya kadang-kadang cukup banyak.38 Kitab-kitab yang disusun berdasarkan metode ini adalah kitabkitab Al-Athraf, kitab-kitab Musnad dan kitab-kitab Mujam. Kitab Al-Athraf adalah kitab yang menghimpun Hadits-Hadits yang diriwayatkan oleh setiap Sahabat. Penyusunnya hanya menyebutkan beberapa kata atau pengertian dari matan Hadits, yang dengannya dapat dipahami Hadits dimaksud. Sementara dari segi sanad, keseluruhan sanad-sanad-nya dikumpulkan.39 Di antara kitabkitab Athraf ini adalah:
38 39

Abdul Mahdi, Thuruq Takhrij, hlm. 78-79. Ibid., hlm. 79.

18

1. Athraf al-Shahihayn, karangan Imam Abu Masud Ibrahim alDimasyqiy (w. 400 H), 2. Athraf al-Kutub al-Sittah, karangan Syams al-din al-Maqdidiy (w. 507 H). 3. Tuhfatul-Asyraf bi Marifatil-Athraf karangan Abul Hajjaj Al-Mizziy (w. 742 H). 4. Ithaaful-Mahrah Asqalaniy. Adapun kitab Musnad adalah kitab yang disusun berdasarkan perawi teratas, yaitu Sahabat, dan memuat Hadits-Hadits setiap Sahabat. Kitab ini menyebutkan seorang Sahabat dan di bawah namanya itu dicantumkan Hadits-Hadits yang diriwayatkannya dari Rasulullah SAW beserta pendapat dan tafsirannya. Suatu kitab musnad tidaklah memuat keseluruhan Sahabat. Ada di antaranya yang memuat Sahabat dalam jumlah besar dan ada yang memuat Sahabat-Sahabat yang memiliki kesamaan dalam hal-hal tertentu, seperti Musnad Sahabat yang sedikit riwayatnya, atau Musnad sepuluh Sahabat yang dijamin masuk surga, atau bahkan ada Musnad yang hanya memuat Hadits-Hadits dari satu orang sahabat, yaitu seperti Musnad Abu Bakar. Berikut ini sebagian dari nama kitab-kitab musnad: - Musnad Ahmad ibn Hanbal (w. 241 H) - Musnad Abu Bakar Abdullah ibn Zubair Al-Humaidiy (w. 219H) - Musnad Abi Dawud Sulaiman ibn Dawud Ath-Thayalisiy (w. 204 H) - Musnad Asad ibn Musa Al-Umawiy (w. 212 H) - Musnad Nuaim Ibn Hammad - Musnad Ubaidillah ibn Musa Al-Aisiy. Hadits-hadits yang terdapat di dalam kitab Musnad tidak diatur menurut suatu aturan apa pun dan tidak memiliki nilai atau kualitas yang sama. Dengan demikian, di dalam Musnad terdapat Hadits-Hadits Shahih, Hasan dan Dhaif, dan masing-masing tidak terpisah antara yang satu dan yang lainnya tetapi dikumpulkan menjadi satu. Di antara 19 bi Athraafil-Asyarah karya Ibnu Hajar Al-

contoh kitab Musnad tersebut adalah Musnad Imam Ahmad Ibn Hanbal.40 Kelebihan kitab Musnad adalah, bahwa kitab ini mencakup Hadits-Hadits dalam jumlah yang sangat banyak, memiliki nilai kebenaran yang lebih banyak dari yang lainnya, serta mencakup Hadits-Hadits dan atsar-atsar yang tidak terdapat di dalam kitab yang lain selain kitab ini. Selain memiliki kelebihan, kitab jenis ini juga mempunyai kekurangan-kekurangan, seperti: tanpa mengetahui nama Sahabat tidaklah mungkin seorang mukharrij sampai kepada Hadits yang dituju, untuk mengetahui Hadits Mawdhu mengharuskan seorang peneliti membaca Musnad keseluruhannya, dan berdasarkan segi tata letaknya yang sedemikian rupa akan mengakibatkan tidak efesien menggunakan metode ini.41 Adapun kitab-kitab Mujam menurut istilah ulama hadits adalah kitab hadits yang disusun berdasarkan musnad-musnad sahabat, guruguru (syuyuukh), Negara atau yang lainnya dan biasanya susunan nama-nama itu berdasarkan urutan huruf hijaiyyah.42 Tetapi yang kita maksud di sini hanyalah kitab mujam berdasarkan musnad-musnad sahabat. Diantara kitab-kitab mujam yang masyhur adalah: - Kitab al-Mujam al-Kabir karangan Abul Qasim sulaiman ibn Ahmad Ath-Thabraniy (w. 360 H) - Kitab al-Mujam al-Ausath juga karangan Abul Qasim sulaiman ibn Ahmad Ath-Thabraniy (w. 360 H) - Kitab al-Mujam ash-Shaghir juga karangan Abul Qasim sulaiman ibn Ahmad Ath-Thabraniy (w. 360 H) - Mujam ash-shahabah karya Ahmad ibn Ali ibn Lalin Al-Hamdaniy (w. 398 H) - Mujam ash-Shahabah karya Abu Yala Ahmad ibn Aliy AlMaushiliy (w. 307 H).
40 41 42

Ibid., hlm. 109-110. Ibid., hlm. 118. Mahmud ath-Thahhan, Ushul al-Takhrij, hlm. 39.

20

4. Takhrij Berdasarkan Tema Hadits Metode ini berdasarkan pada tema dari suatu Hadits. Oleh karena itu, untuk melakukan takhrij dengan metode ini, perlu terlebih dahulu disimpulkan tema dari suatu Hadits yang akan di-takhrij dan kemudian baru mencarinya melalui tema itu pada kitab-kitab yang disusun menggunakan metode ini. Seringkali suatu Hadits memiliki lebih dari satu tema. Dalam kasus yang demikian, seorang mukharrij harus mencarinya pada tema-tema yang mungkin dikandung oleh Hadits tersebut. Sebagai contoh:
43

Hadits di atas mengandung beberapa tema, yaitu iman, tauhid, shalat, zakat, puasa, haji. Berdasarkan tema-tema tersebut, maka hadits di atas harus dicari di dalam kitab-kitab hadits di bawah tematema itu. Dari keterangan di atas, jelaslah bahwa takhrij dengan metode ini sangat tergantung kepada pengenalan terhadap tema Hadits, sehingga apabila tema dari suatu Hadits tidak diketahui, maka akan sulitlah untuk melakukan takhrij dengan mengggunakan metode ini. Di antara keistimewaan metode ini adalah, bahwa metode ini hanya menuntut pengetahuan akan kandungan hadits, tanpa memerlukan pengetahuan tentang lafaz pertamanya, pengetahuan bahasa Arab dengan perubahan katanya, atau pengetahuan lainnya. Metode ini juga mendidik ketajaman pemahaman Hadits pada diri peneliti, memperkenalkan kepadanya maksud Hadits yang dicarinya dan Hadits-hadits yang senada dengannya. Akan tetapi, metode ini juga tidak luput dari berbagai kekurangan, terutama apabila kandungan hadits sulit disimpulkan oleh seorang peneliti, sehingga dia tidak dapat menentukan temanya,
43

Dalam redaksi yang agak be rvariasi, Hadits ini diriwayatkan oleh Bukhari, Shahih Bukhari, Juz 1, hlm. 8; Muslim, Shahih Muslim, Juz 1, hlm. 32; Tirmidzi, Sunan al-Tirmidzi, Juz 4, hlm. 275, dan Nasai, Sunan NasaI, Juz 8, hlm. 111-112.

21

maka metode ini tidak mungkin diterapkan. Demikian juga, apabila pemahaman si mukharrij tidak sesuai dengan pemahaman penyusun kitab, maka dia akan mencari Hadits tersebut di tempat yang salah. Umpamanya, Hadits yang semula disimpulkan oleh mukharrij sebagai Hadits peperangan, ternyata oleh penyusun kitab diletakkan pada Hadits tafsir.44 Di antara karya tulis yang disusun berdasarkan metode ini adalah: 1. Kanz al-Ummal fi Sunan al-Aqwal wa al-Afal, karangan Al-Muttaqi al-Hindiy, 2. Miftah Kunuz al-Sunnah, oleh A.J. Wensinck, 3. Nashb al-Rayah fi Takhrij Ahadits al-Hidayah, oleh al-Zailaiy, 4. Al-Dirayah fi Takhrij Ahadits al-Hidayah, oleh Ibn Hajar alAsqalaniy, 5. dan kitab-kitab lainnya yang disusun berdasarkan tema-tema tertentu dalam bidang Fiqh, Hukum, Targhib dan Tarhib, Tafsir, serta sejarah.45 5. Takhrij menurut klasifikasi (status) Hadits Metode ini memperkenalkan suatu upaya baru yang telah dilakukan para ulama Hadits dalam menyusun Hadits-hadits, yaitu penghimpunan Hadits berdasarkan statusnya. Karya-karya tersebut sangat membantu sekali dalam proses pencarian Hadits berdasarkan statusnya, seperti Hadits-hadits Qudsi, Hadits Masyhur, Hadits Mursal, dan lainnya. Seorang peneliti Hadits, dengan membuka kitab-kitab seperti di atas, dia telah melakukan takhrij al-Hadits. Kelebihan metode ini dapat dilihat dari segi mudahnya proses takhrij. Hal ini karena sebagian besar Hadits-hadits yang dimuat dalam kitab yang berdasarkan sifat-sifat Hadits sangat sedikit, sehingga tidak memerlukan upaya yang rumit. Namun, karena cakupannya sangat
44 45

Abdul Mahdi, Thuruq Takhrij, hlm.122-123. Ibid., hlm. 123-125.

22

terbatas, dengan sedikitnya Hadits-hadits yang dimuat dalam karyakarya sejenis, hal ini sekaligus menjadi kelemahan dari metode ini.46 Kitab-kitab yang disusun berdasarkan metode ini adalah: 1. kitab-kitab yang menghimpun hadits-hadits mutawatir, seperti kitab Al-Azhar al-Mutanatsirah fi al-Akhbar al-Mutawatirah, karya Al-Suyuthiy, 2. kitab-kitab yang menghimpun hadits-hadits qudsi, seperti kitab Al-Ittihafat Madaniy, 3. kitab-kitab yang menghimpun hadits-hadits maudhu seperti kitab al-Maudhuat al-Kubra karya Imam Ibnul Jauziy. 4. Kitab-kitab yang menghimpun hadits-hadits mursal seperti kitab Al-Marasil, oleh Abu Dawud. 5. Kitab-kitab yang menghimpun hadits-hadits musalsal, seperti kitab al-Musalsalat al-Kubra karya Imam as-suyuthiy. Demikianlah metode-metode takhrij yang dapat dipergunakan oleh para peneliti Hadits dalam rangka mengenal Hadits-hadits Nabi SAW dari segi sanad dan matan-nya, terutama dari segi statusnya, yaitu diterima (Maqbul) dan ditolak (Mardud)-nya suatu Hadits. E. Mengenal Kitab-Kitab Pendukung Pelaksanaan Takhrij Kitab-kitab yang dapat dipakai untuk mendukung pelaksanaan takhrij diantaranya adalah sebagai berikut; 1. Kitab Tuhfatu al-Asyraaf bi Marifati al-Athraaf Kitab Tuhfatu al-Asyraaf bi Marifati al-Athraaf47 adalah hasil karya Abul Hajjaj Al-Mizziy (w. 742 H). Kitab ini menghimpun bagianbagian/ujung-ujung hadits yang terdapat di dalam kutub as-sittah ditambah dengan kitab Muqaddimah Shahih Muslim, kitab al-Maraasil karya Abu Dawud, kitab al-Illatush-Shaghir karya Turmudziy, kitab asyal-Saniyyat fi al-Ahadits al-Qudsiyyah, oleh al-

46 47

Ibid., hlm. 195. Ridha ibn Zakariyya, Miftaah al-Mubtadiiin, hlm. 30-38.

23

Syamaail karya Turmudziy dan kitab Amaalil-Yaum wal-Lailah karya An-Nasaiy. Kitab ini disusun berdasarkan biografi nama-nama sahabat yang meriwayatkan hadits. Nama-nama sahabat disusun berdasarkan urutan huruf hijaiyyah. Oleh sebab itu, maka sahabat yang pertama muncul adalah nama sahabat yang berawalkan huruf hamzah, seperti Ubaidh ibn Hammal. Jadi, jika seorang peneliti hadits ingin mencari sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ubaidh ibn Hammal ini, maka hendaklah mencarinya pada musnad sahabat yang berawal huruf hamzah. Setelah itu, peneliti akan mendapatkan seluruh bagian dari matan hadits yang dapat menunjukkan keseluruhannya yang diriwayatkan oleh sahabat tersebut yang di atasnya dicantumkan kode-kode kitab sumber hadits. Kemudian setelah menyebutkan bagian matan dari sebuah hadits, pengarang juga menjelaskan sanad-sanad-nya secara sempurna berdasarkan kitab-kitab sumber hadits sesuai dengan kodekode yang digunakan setelah menyebut kitabnya. Jadi, setelah pengarang mula-mula menyebutkan kode-kode kitab sumber, lalu tharf matan, kemudian diikuti nama kitab tempat hadits itu berasal, lalu menyebutkan sanad haditsnya secara sempurna berdasarkan pada kode-kode tadi. Adapun kode-kode yang digunakan di dalam kitab ini adalah: ( )untuk Al-Bukhariy ( )untuk Al-Bukhariy dalam taliq Amalil-Yaum ( )untuk Imam Muslim ( )untuk Abu Dawud beberapa hadits ( )untuk Abu Dawud dalam al-Marasil ( )untuk Turmudziy dalam as-Syamail diriwayatkan yang enam ( )untuk imam Turmudziy () untuk hadits ( )untuk ziyaadah al-Maziy pada Ibnu Asakir ( )untuk imam Ibnu Majah () untuk ziyaadh al-Maziy pada ( )untuk imam An-Nasaiy ( )untuk An-Nasaiy dalam

24

Untuk lebih jelasnya cara takhrij dengan menggunakan kitab ini, akan kita cantumkan sebuah contoh:48 Misalnya kita ingin men-takhrij salah satu hadits dari sahabat Ubaidh ibn Hammal, maka kita mencarinya di susunan musnad sahabat huruf hamzah/alif dan kemudian pengarang menyatakan, Musnad Ubaidh ibn Hammal dari Nabi Muhammad saw, lalu menyebutkan kode-kode dimana tempat haditsnya, seperti: Hadits , , dan . Lalu tharf hadits: ( ) Lalu pengarang menyebutkan bagian kitab hadits di atas, kemudian sanad-sanad secara sempurna berdasarkan kode-kode sumber hadits yang disebutkan. Misalnya: ( :)dalam al-Ahkam, lalu pengarang menjabarkan sanad-sanadnya secara sempurna. Dengan demikian, hadits di atas, salah satunya terdapat dalam sunan Turmudziy pada kitab al-Ahkam. 2. Kitab Al-Jaami ash-Shaghiir min Hadiits al-Basyiir an-

Nadziir49 Kitab yang dikarang oleh imam As Suyuthiy ini menghimpun hadits-hadits dari lebih 28 kitab-kitab sumber hadits. Ada lebih dari 10.000 matan hadits yang tercakup pada kitab ini. Al-Jaami ashShaghiir merupakan sebuah ringkasan dari kitab Jamul Jawaami atau al-Jaami al-Kabiir yang juga dikarang imam As Suyuthiy. Hadits-hadits yang dimuat dalam kitab ini, berdasarkan urutan huruf hijaiyyah. Hadits-hadits hanya ditulis matan-nya saja tanpa mencantumkan sanad. Hampir setiap hadits yang ada, dijelaskan siapa sahabat yang meriwayatkannya dan disebutkan juga siapa mukharrijnya dan kebanyakannya juga dicantumkan derajat haditsnya. Namun, di dalam kitab ini imam Suyuthiy tidak menjelaskan juz atau kitab

48 49

Mahmud ath-Thahhan, Ushul at-Takhrij, hlm. 55. Ridha ibn Zakariyya, Miftaah al-Mubtadiiin, hlm. 195-220.

25

hadits yang dikutip, jadi di sini peneliti juga membutuhkan kamus lain seperti al-Mujam al-Mufahras li Alfaazhil-Hadiits. Adapun di antara kode-kode yang digunakan di dalam kitab ini adalah: ( )Shahih Al-Bukhari ( )Al-Bukhari dalam al-Adab ( )Al-Bukhari dalam al-Tariikh Hanbal ( )Shahih Muslim ( )Sunan Abu Dawud ( )Sunan Turmudziy ( )Sunan An-Nasaiy sebanyak 30 kode ( )Sunan Ibnu Majah Selain kode-kode dari kitab-kitab sumber hadits, terdapat juga kode-kode yang menunjukkan derajat sebuah hadits: ( )Shahih, ( )Hasan, dan ( )Dhaif. Jadi kesimpulannya, untuk mencari hadits dengan kitab ini, peneliti harus mengetahui awal lafaz hadits, lalu mencarinya sesuai urutan huruf hijaiyyah. Setelah menemukan matannya, pengerang akan mencantumkan kode-kode sumber hadits pada akhir matan, lalu menyebutkan nama perawi dari sahabat, dan kemudian menulis kode yang menunjukkan kepada derajat hadits tersebut. 3. Kitab Al-Mujam al-Mufahras li Alfaazhi al-Hadiits Kitab Al-Mujam al-Mufahras li Alfaazhi al-Hadiits disusun oleh sejumlah orientalis yang diketuai oleh Dr. Arnold John Wensinck (w. 1939 M). Dia merupakan seorang profesor bahasa-bahasa Semit, termasuk bahasa Arab pada Universitas Leiden, Belanda. Kitab AlMujam al-Mufahras li Alfaazhi al-Hadiits ini diterbitkan oleh penerbit Brill, Leiden.50 Tim orientalis ini juga bekerjasama dengan seorang
50

( )Muttafaq Alaih ( )Shahih Ibnu Hibban () Musnad Ahmad ibn

( )Mustadrak imam Hakim ( )Sunan Daruquthni ( )Sunan Al-Baihaqiy dan seterusnya hingga

Muhammad Syuhudi Ismail, Cara Praktis Mencari Hadits, (Jakarta: Bulan Bintang, cet. I, 1991), hlm. 51.

26

tokoh tahqiiq dari Mesir yakni Muhammad Fuad Abdul Baqiy. Kitab alMujam terdiri dari 7 juz yang tidak terbit secara serentak keseluruhannya. Juz I terbit pada tahun 1936, juz II pada tahun 1943, juz III pada tahun 1955, juz IV pada tahun 1962, juz V pada tahun 1965, juz VI pada tahun 1967, dan juz VII pada tahun 1969. Dengan demikian penerbitan 7 juz ini memakan waktu kurang lebih 33 tahun. Pada beberapa tahun kemudian, ada penambahan satu juz lagi yang merupakan kesimpulan dan daftar isi hingga sekarang totalnya menjadi 8 juz. Mengenai biaya penerbitan perdana dari kitab ini ditanggung oleh berbagai lembaga ilmiah yang berada di Inggris, Denmark, Swedia, Belanda, Belgia dan Prancis. Kitab Al-Mujam al-Mufahras li Alfaazhi al-Hadiits menghimpun lafaz-lafaz hadits yang terdapat dalam 9 kitab sumber hadits, yaitu: kitab enam ditambah Sunan Ad-Darimy, Muwaththa Imam Malik, dan Musnad Imam Ahmad. Pada al-Mujam juga dicantumkan nama kitab, dan nomor bab hadits yang dikutip sehingga amat memudahkan peneliti dalam melacak keberadaan sebuah hadits. Khusus untuk Shahih Muslim dan Muwaththa Imam Malik disebutkan nama kitab lalu nomor hadits. Sedangkan pada Musnad Ahmad ibn Hanbal dicantumkan nomor juz dan nomor halaman.51 Adapun kode-kode yang digunakan di dalam kitab ini adalah: ( )Shahih Al-Bukhari Qazwiniy) ( )Shahih Muslim ( )Sunan Abu Dawud ( )Sunan Turmudziy ( )Sunan An-Nasaiy Terdapat juga lafaz-lafaz yang tidak tercakup pada kitab ini seperti: lafaz-lafaz huruuf, lafaz-lafaz dhamiir, nama-nama orang, nama-nama tempat dan juga kata-kata: , , beserta segala bentuk perubahannya.
51

( ) - Sunan Ibnu Majah (Ibnu Majah Al-

( )Sunan Ad-Darimiy ( )Muwaththa Malik ( ) Musnad Ahmad ibn Hanbal

Lihat pada daliil al-muraajaah: A.J. Wensinck, et. Al., al-Mujam al-Mufahras li Alfazhil-Hadits, (Leiden: Penerbit Brill, 1936), juz VII.

27

4. Kitab Miftaah Kunuuz as-Sunnah Kitab ini adalah juga merupakan karangan orientalis Dr. Arnold John Wensinck. Awalnya kitab ini ditulis berbahasa Inggris dengan judul A Handbook of Early Muhammadan. Kemudian kitab ini dikoreksi dan diterjemahkan ke dalam Bahasa Arab oleh Muhammad Fuad Abdul Baqiy. Naskah yang asli diterbitkan pada 1927, sedangkan yang berbahasa Arab diterbitkan pada tahun 1934 M. Dalam buku ini dikemukakan berbagai topik. Setiap topik biasanya disertakan sub-topik. Topik dan sub-topik tersebut disusun berdasarkan urutan huruf hijaiyyah, sehingga bila melihat Miftaah Kunuuz as-Sunnah terbitan Lahore, Pakistan, maka topik yang pertama kali muncul ialah Adam AS.52 Kitab Miftaah Kunuuz as-Sunnah menghimpun hadits-hadits dari 14 kitab sumber hadits, yaitu: kitab enam ditambah Sunan Ad-Darimiy, Muwaththa Imam Malik, dan Musnad Imam Ahmad, Musnad Abi Daud Ath-Thayalisiy, Musnad Zaid ibn Ali, Sirah ibn Hisyam, Maghazi Al-Waqidy dan Thabaqat Ibn Saad. Penyebutan data hadits dalam buku ini berbeda-beda. Ada yang disebutkan nomor bab yaitu pada kitab enam kecuali Shahih Muslim. Ada yang disebutkan nomor hadits yaitu pada Shahih Muslim, Muwaththa Imam Malik, Musnad Zaid ibn Ali, Musnad Abi Daud AthThayalisiy. Dan ada juga yang menyebutkan nomor halaman hadits yaitu pada Musnad Imam Ahmad, sirah Ibn Hisyam, Maghazi AlWaqidiy, Thabaqat Ibn Saad. Tapi rata-rata data yang ada mencantumkan nomor kitab jika buku sumber memilikinya. Adapun diantara kode-kode yang digunakan di dalam kitab ini adalah: ( )Shahih Al-Bukhariy ( )Shahih Muslim ( )Sunan Abu Dawud
52

( )Musnad Ahmad ibn Hanbal ( )Musnad Zaid ibn Ali ( )Thabaqat Ibn Saad

Arnold John Wensinck, Miftaah Kunuuz as-Sunnah, (Lahore: Idarah Tarjuman As-Sunnah, t.th.), hlm. 1.

28

( )Sunan Turmudziy ( )Sunan An-Nasaiy ( )Sunan Ibnu Majah ( )Muwaththa Malik

( )Musnad Abi Daud Ath Thayalisi ( )Sunan Ad-Darimiy ( )Sirah Ibn Hisyam ( )Al-Waqidiy

Selain kode-kode untuk kitab-kitab sumber, terdapat juga kodekode mengenai data hadits seperti: ( )nomor Kitaab ( )nomor bab ( )nomor hadits bawah ini: 147 51 nomor hadits 147. - Berarti hadits tersebut ada di Shahih Muslim, Kitab ke-15 dengan ( )nomor halaman ( )nomor juz dan lain sebagainya.

Jadi apabila kita buat contoh sebuah hadits diberi data seperti di

***

29

DAFTAR PUSTAKA

Abdul Mahdi ibn Abd al-Qadir, Abu Muhammad. Thuruq Takhrij Hadits Rasul Allah SAW, Terj. S. Agil Munawwar dan H. Ahmad Rifqi Muchtar (Semarang: Dina Utama, 1994. Adz-Dzahabiy, Abu Abdillah Muhammad ibn Ahmad ibn Utsman. Miizaan al-Itidaal fi Naqd ar-Rijaal, ed. Aliy Muhammad Al Bijawiy. Beirut: Darul Marifah. Al-Ghamariy, Ahmad ibn Muhammad al-Shiddiq. Hushul al-Tafrij bi Ushul al-Takhrij. Riyadh: Maktabat Thabariyyah, cet. Pertama, 1414 H/1994 M. Al-Khathib, Muhammad Ajjaj, Ushul al-Hadits: Ulumuhu wa Mushthalahuhu. Beirut: Dar al-Fikr, 1981. Al-Thahhan, Mahmud, Ushul al-Takhrij wa Dirasah al-Asanid. Riyadh: Maktabat al-Maarif, cet. Kedua, 1412 H/1991 M. ............, Taysir Mushthalah al-Hadits. Beirut: Dar Al-Quran al-Karim, 1399 H/1979 M. Bakkar, Muhammad Mahmud, Ilmu Takhrijil Ahadits. Riyadh: Dar Thayyibah, cet. III, 1997. Bukhari, Shahih al-Bukhari. Beirut: Dar al-Fikr, 1401 H/1981 M. 8 Juz: Juz I. Humaidah, Ridha ibn Zakariyya ibn Muhammad ibn Abdillah, Miftaah alMubtadiiin fi Takhriij Hadiits Khaatam an-Nabiyyiin, DaruthThayyibah al-Muhammadiyyah, Kairo, cet. I, 1996. Ibn Zakariyaa, Abul-Husain Ahmad ibn Faris, Mujam Maqqyiisil-Lughah, Beirut: Darul-Fikr, Juz II, 1979. Ismail, Muhammad Syuhudi. Cara Praktis Mencari Hadits, Jakarta: Bulan Bintang, cet. I, 1991. Wensinck, Arnold John, et, al., Miftaah Kunuuz as-Sunnah, (Lahore: Idarah Tarjuman As-Sunnah, t.th.).

30

, al-Mujam al-Mufahras li Alfazhi al-Hadits, (Leiden: Penerbit Brill, 1936). Yuslem, Nawir, Ulumul Hadits, Jakarta: P.T. Mutiara sumber Widya, cet. I, 2001. Zaghlul, Abu Hajar Muhammad as-said ibn Basyuniy. Mausuah Athraf al-Hadits an-Nabawiy asy-Syarif. Beirut: Darul-Fikri, 1994.

31