Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIKA II

No. / Judul Percobaan : Penentuan Berat Molekul Berdasarkan Pengukuran Berat Jenis Gas Tanggal Percobaan : 16 Maret 2012

Disusun Oleh Nama NIM Kelompok Asisten NIM : Recha Defrosa Morasih Samta Sihotang : 1007035056 :2/B : Dwi Fitria S : 0907035030

LABORATORIUM KIMIA ANALITIK ANORGANIK FISIK FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS MULAWARMAN SAMARINDA

2012

BAB 1 LATAR BELAKANG


Dalam suatu materi berupa gas, berat molekul suatu senyawa gas tersebut dapat ditentukan dari massa jenis yang diketahui. Hal ini terbukti dari persamaan gas ideal yang jika diturunkan dapat memenuhi perhitungan berat molekul. Seperti yang diketahui, suatu gas dapat dikatakan ideal jika berada pada keadaan tertentu, seperti tidak ada gaya tarik menarik anatar molekulnya, volume dari gas tersebut dapat diabaikan, serta tidak ada perubahan energi dalam. Dari persamaan gas ideal yang mengandung unsur mol zat yang diketahui, dapat ditentukan berat molekulnya. Sehingga mudah bagi kita untuk menentukan berat molekul gas tersebut jika gas itu dianggap sebagai gas ideal. Dalam percobaan kali ini digunakan cairan volatil yang dipanaskan atau diuapkan dalam penangas air, sehingga terbentuk gas yang akan ditentukan rumus molekulnya. Dalam percobaan ini digunakan senyawa volatil yaitu kloroform. Dengan teknik atau langkah kerja yang ditentukan, akan didapat uap cairan yang akan ditentukan berat molekulnya, yang memiliki tekanan yang sama dengan tekanan atmosfer. Sehingga akan didapat berat molekul dari perhitungan persamaan gas ideal yang diekstrapolasi, sehingga didapat BM = /P RT Olehkarenaitu, PenentuanBeratMolekulBerdasarkanPengukuranBeratJenis inipentinguntukdilakukan praktikandapatmengetahuicaramenentukanberatmolekuldarisuatusenyawavolatil, baiksecarateorimaupunsecarapraktek. percobaan Gas agar

1.2 Tujuan

Menentukan berat molekul senyawa volatile secara teori dan secara praktek dari hasil percobaan Mengetahui nilaidarifaktorkoreksipadapercobaan Mengetahuiaplikasidari gas ideal

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA


Gas mempunyai sifat bahwa molekul-molekulnya sangat berjauhan satu-sama lain, sehingga hampir tidak ada gaya tarik menarik atau tolak menolak diantara molekul-molekulnya. Sehingga gas akan mengembang dan mengisi seluruh ruang yang ditempatinya. Untuk lebih memudahkan pemahaman terhadap sifat-sifat gas tersebut, maka dapat digambarkan gas sebagai gas ideal yang memiliki sifat-sifat : a. b. c. Tidak ada gaya tarik menarik diantara molekul-molekulnya Volume dari molekul-molekul gas sendiri dapat diabaikan Tidak ada perubahan energi dalam (internal energy) (Respati, 1999). Empat sifat dasar yang menentukan tingkah laku fisis gas adalah banyaknya molekul gas, volume gas, suhu, dan tekanan. Dari nilai-nilai numeris tiga besaran yang diketahui, tentunya dapat dihitung nilai besaran keempat. Perhitungan ini bisa diselesaikan melalui persamaan matematis yang disebut persamaan keadaan (equation of state) (Petrucci, 1999). Kloroform adalah nama umum untuk triklorometana (CHCl3). Kloroform juga memiliki nama lain metal triklorida. Kloroform dikenal karena sering digunakan sebagai bahan pembius. Wujudnya pada suhu ruang berupa cairan namun mudah menguap (volatil). Struktur molekulnya berbentuk tetrahedral. Sedangkan sifat-sifat kloroform yaitu : Rumus molekul Massa molar Densitas Titik leleh : CHCl3 : 199,38 g.mol-1 : 1,48 g.cm-3 : -63,5C

Titik didih Kelarutan dalam air

: 61,2C : 0.8 g/100 ml (20 C)

Kloroform dapat menyebabkan iritasi ringan pada kulit, mata, dan pernapasan. Kloroform juga dapat mempengaruhi system saraf tengah, system kardiovaskular, liver bahkan kanker sekalipun. Dalam konsentrasi tinggi pada obat bius dapat menyebabkan ketidaksadaran dan bahkan kematian. Karena sifatnya yang mudah menguap, maka uapnya dapat menyebabkan rasa sakit dan iritasi pada mata. Apabila pada saat melakukan percobaan terkena dampaknya maka harus segera dilakukan pertolongan pertama untuk meminimalisir dampaknya. Seperti halnya apabila terhirup maka sebaiknya menghirup udara segar dengan sesegera mungkin. Apabila sampai tertelan maka pertolongan pertama yang dapat diberikan adalah meminum air senyak mungkin, dan apabila terjadi kontak langsung pada kulit maka segera mungkin membasuh kulit dengan air sebanyak mungkin sedikitnya selama 15 menit sambil melepas pakaian dan sepatu yang tercemar. Dan basuh mata dengan air bersih sebanyak mungkin apabila terjadi kontak pada mata.

Hukum-hukum gas sederhana dapat dinyatakan sebagai berikut : Hukum Boyle Hukum Charles Hukum Avogadro : (n dan T konstan) : (n dan P konstan) : (P dan T konstan)

Secara intuisi, hal itu berarti volume gas berbanding langsung terhadap jumlah gas dan suhu, serta berbanding terbalik terhadap tekanan, yaitu: PV= nRT ................................(1) Berdasarkan percobaan, telah didapat bahwa setiap gas memenuhi ketiga hukum gas sederhana, dan juga memenuhi persamaan (1). Gas seperti itu disebut gas ideal, dan persamaan (1) dikenal sebagai persamaan gas ideal. Gas nyata hanya dapat mendekati perilaku yang memenuhi persamaan gas (Petrucci,1999).

Persamaan 1 cukup dipenuhi oleh kebanyakan gas pada temperatur dan tekanan kamar (mendekati 25 C dan 1 atm). Semua gas semakin mematuhi persamaan itu ketika tekanan berkurang. Gas yang memenuhi persamaan 1 secara tepat disebut gas sempurna atau gas ideal. Gas nyata adalah gas yang sebenarnya, seperti hidrogen, oksigen, atau udara, yang tidak memenuhi persamaan 1 dengan tepat kecuali pada batas tekanan nol (Atkins, 1999). Persamaan gas ideal bersama-sama dengan massa jenis gas dapat digunakan untuk menentukan berat molekul senyawa volatil. Dalam hal ini menyarankan konsep gas yang akan mempunyai sifat sederhana yang sama dibawah kondisi yang sama (Halliday, 1978). Pendekatan yang lebih langsung untuk menentukan bobot molekul dibandingkan metode Cannizaro adalah menggunakan persamaan gas ideal. Untuk tujuan ini diperlukan mengubah persamaan gas ideal tersebut. Jumlah mol gas, yang biasanya dinyatakan dengan n, adalah sama dengan massa gas, m, dibagi oleh massa molar (satuannya gram/mol). Jadi, bobot molekul secara numeris sama dengan massa molar Semua gas yang dikenal sehari-hari adalah termasuk gas sejati, sedangkan gas ideal pada kenyataannya tidak pernah ada, namun sifat-sifatnya didekati gas sejati pada tekanan yang sangat rendah. Jadi, pada tekanan yang mendekati nol, semua gas memenuhi sifat gas ideal,sehingga persamaan PV= nRT dapat diberlakukan untuk mendapatkan tekanan mendekati nol sangat sulit, maka dilakukan ekstrapolasi (Respati,1999).

BAB 3 METODOLOGI PERCOBAAN


3.1 Alat dan Bahan 3.1.1 Alat Erlenmeyer Jarum Desikator Pipet gondok Neraca analitik Termometer Gelas ukur Karet gelang

3.1.2 Bahan Kloroform Aquadest Alumunium foil Tisu

3.2 Prosedur Percobaan 3.2.1 Kloroform Diambil labu erlenmeyer berleher kecil Ditutup dengan alumunium foil dan karet gelang Ditimbang dengan neraca analitik Dimasukkan kloroform kedalam labu Erlenmeyer Dibuat sebuah lubang kecil

Direndam labu Erlenmeyer di dalam penangas air Didiamkan hingga semua kloroform menguap Diangkat Dimasukkan ke dalam desikator

3.2.2 Aquadest Ditimbang labu Erlenmeyer Diisi aquadest sampai penuh Diukur massa jenis air Diukur temperatur aquadest Diukur tekanan atmosfernya

BAB 4 HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Tabel Pengamatan NO 1 PERLAKUAN Diambil labu erlenmeyer berleher kecil Ditutup dengan alumunium foil dan karet gelang Ditimbang dengan neraca analitik Dimasukkan kloroform kedalam labu Erlenmeyer Dibuat sebuah lubang kecil Massa Erlenmeyer + alumunium 89,43 gram foil + karet gelang + cairannya Temperatur penangas air Massa cairan X 2 Massa Erlenmeyer Massa air Massa Erlenmeyer + air Temperatur air dalam Erlenmeyer Tekanan atmosfer (1 atm) Suhu 89C 75,73 gram 74,36 gram 140,83 gram 215,19 gram 31C 75,27 gram PENGAMATAN

4.2 Perhitungan 4.2.1 Perhitungan BM secara praktek P x BM P BMx R = = 1 atm = ? = 0,08206

T(aquades) = 30oC Mx air V(erlenmayer)= V(erlenmayer)= = 14,16 gr = 0,9957 gr/cm

= 141,43 cm3 P.BMx =

= = 2,49 gr/mol

4.2.2 Faktor Koreksi Suhu kamar = 25oC Log Puap = 6,90328 ( = 6,90328 4,60788 = 2,2954 Log Puap Puap = 0,361

= 0,3609 mmHg = = 4,75 x 10-4 atm

4.2.3 Menghitung Massa Udara Puap BMuap (awal) BMuap (akhir) = 4,75 x 10-4 atm = 28,8 = 2,49

BMuap

= 28,8 = 26,31

2,49

Verlenmeyer T (suhu) Jadi,

= 141,43 dm3 = 25oC = 298 K

Puap x BMuap =

Muap

=
= 0,72 gram

4.2.4 Massa yang diperlukan M = M(kloroform) + M(uap) = 14,16 gr + 0,72 gr = 14,88 gr Sehingga BMx setelah ditambah dengan massanya (massa uap hilang) yang hilang setelah faktor koreksi. P.BMx

= = =

= 2,57 gr/mol

4.2.5 Perhitungan Berat Molekul Secara Teori P Massa Erlenmeyer V Erlenmeyer R T setelah di oven P.V=n.R.T P . BMx = P . V = n . R. T P . V= = 1 atm = 75,27 gram = 100 ml = 0,1 L = 0,0821 atm = 89C = 362 K

P . V . Mr = Massa . R . T Mr = Mr =

Mr = Mr = 455,5

4.3 Pembahasan Gas ideal merupakan gas yang memenuhi syarat atau asumsi-asumsi sebagai berikut : 1. Gas ideal terdiri dari partikel-partikel (atom-atom maupun molekul-molekul) dalam jumlah yang banyak sekali. 2. Ukuran partikel gas sangat kecil dibanding dengan bejana sehingga dapat diabaikan 3. Setiap partikel gas selalu bergerak dengan arah sembarang (acak) 4. Partikel gas terdistribusi merata pada seluruh ruangan dalam bejana 5. Pada partikel gas berlaku hokum Newton tentang gerak 6. Setiap tumbukan antar partikel dengan dinding terjadi tumbukan lenting sempurna. Persamaan dari gas ideal dapat dinyatakan sebagai berikut : P.V = Dimana, P V R T n.R.T

: Tekanan gas dalam atmosfer (atm) : Volume gas dalam liter (L) : Konstanta gas = 0,08206 atm.L/mol.K : Temperatur dalam Kelvin (K)

Prinsip dari percobaan Penentuan Berat Molekul Berdasarkan Pengukuran Berat Jenis Gas ialah pengukuran massa molekul zat yang mudah menguap atau volatil berdasarkan penguuran massa jenis. Pada percobaan kali ini menggunakan kloroform yang mudah menguap, dimana kloroform akan diuapkan atau diembunkan.

Pada praktikum kali ini ada beberapa reagen atau bahan yang digunakan, antara lain : Kloroform, berfungsi sebagai senyawa yang bersifat volatil yang akan ditentukan berat molekulnya Aquadest, berfungsi sebagai bahan yang digunakan untuk mengukur tekanan atmosfer dalam air dan mengukur volume air tersebut

Pada praktikum ini juga terdapat beberapa perlakuan yang dilakukan antara lain : Ditutup dengan alumunium foil, berfungsi agar cairan volatil yang diuapkan , uapnya tidak keluar Ditimbang dengan neraca analitik, berfungsi untuk mengetahui massa dari erlenmeyer dan cairan yang terdapat dalam erlenmeyer Dimasukkan kedalam desikator, berfungsi untuk mendinginkan Diikat dengan karet gelang, berfungsi agar alumunium foil semakin erat menutup erlenmeyer Dilubangi dengan menggunakan jarum berfungsi agar uap dapat keluar Diukur dengan menggunakan thermometer agar dapat mengetahui suhu dari senyawa atau larutan tersebut

Pada percobaan kali ini akan ditentukan berat molekul secara praktek, faktor koreksi, massa udara yang menjadi faktor koreksi, massa yang diperlukan serta berat molekul secara teori. Dari hasil percobaan maka diperoleh berat molekul secara praktek ialah 2,49 gr/mol ; faktor koreksi yang diperoleh ialah 2,2954 pada suhu 25C dan tekanan uapnya ialah 4,7510-4 atm ; massa udara yang menjadi faktorkoreksi ialah 0,72 gram sedangkan massa yang diperlukan adalah 2,57 gr/mol ; dan berat molekul secara teori ialah 455,5 gr/mol. Jadi dari hasil perhitungan maka

diperoleh berat molekul secara praktek ialah 2,49 gr/mol sedangkan berat molekul secara teori ialah 455,5 gr/mol. Pada percobaan ini, yaitu menentukan berat molekul dengan mengetahui massa jenis zat (dalam percobaan ini menggunakan zat volatil,yaitu kloroform). Disebut zat volatil karena kloroform cenderung mudah menguap dalam keadaan atau temperatur ruangan. Kecenderungan suatu zat untuk menguap disebut volatilitas. Volatilitas itu sendiri ditentukan oleh tekanan uapnya. Tekanan uap bergantung pada temperature, suatu zat dikatakan volatil atau tidak biasanya berdasarkan daya tekan uap di suhu ruangan. Semakin tinggi tekanan uapnya maka semakin mudah menguap begitu juga sebaliknya. Dalam percobaan kali ini digunakan cairan kloroform yang bersifat volatil. Karena zat terlarut bersifat volatile maka uap zat terlarut ini berkontribusi terhadap total uap larutan. Uap yang terdapat didalam larutan jenis ini dibangun dari molekul zat terlarut dan molekul pelarut. Zat yang mudah menguap, seperti alkohol, cuka, parfum, minyak cengkeh, dan bensin, kita sebut volatil atau atsiri. Zat-zat yang volatil adalah senyawa kovalen dengan titik didih rendah, sehingga pada suhu kamar sudah cukup banyak yang menguap, menguap adalah perubahan pedatan atau cairan atau cairan menjadi uap, tidak harus pada titik didihnya. Contoh dari senyawa volatil yang lain ialah methanol dan heksana. Pada percobaan kali ini terdapat beberapa faktor kesalahan, antara lain kesalahan takaran saat mengambil senyawa volatile (kloroform), praktikan kurang teliti saat membaca termometer, pada saat penguapan alat yang digunakan sering dibuka akibatnya penguapan lama terjadi, alat yang digunakan dalam keadaan kotor atau tidak dicuci terlebih dahulu. Aplikasidari gas ideal dalamkehidupansehari-hariialahuntukpengisian ban motor ataumobil, digunakanpadaalat-alatelektronikseperti AC, kulkas,

dispenser,danuntukalat-alatkosmetikseperti hair spray, parfum, dan lain-lain.

BAB 5 PENUTUP
5.1 Kesimpulan Dari hasil perhitungan maka diperoleh berat molekul secara praktek ialah 2,49 gr/mol sedangkan berat molekul secara teori ialah 455,5 gr/mol. Dari hasilpercobaan, diperolehnilaidari factor koreksiialahsebesar 2,2954 padasuhukamar 25C dantekananuap 4,7510-4atm. Aplikasidari gas ideal dalamkehidupansehari-hariialahuntukpengisian ban motor
ataumobil, digunakanpadaalat-alatelektronikseperti AC,kulkas,dispenser,danuntukalat-alatkosmetikseperti hair spray, parfum, dan lain-lain.

5.2 Saran Sebaiknyapadapraktikumselanjutnyadapatdigunakansenyawavolatil yang lainseperti methanol ataupunheksana agar

dapatmengetahuiberatmolekuldarisenyawavolatiltersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Atkins.1999. Kimia Fisika Jilid I. Jakarta:Erlangga Halliday dan Resnick.1978. Fisika Dasar Jilid I. Jakarta:Erlangga Petrucci. 1999. Kimia Dasar Jilid I. Jakarta : Erlangga Respati. 1992. Dasar-Dasar Ilmu Kimia untuk Universitas. Yogyakarta: Rineka Cipta

Samarinda, 22 Maret 2012 ASISTEN PRAKTIKAN

Dwi Fitria S 0907035030

Recha Defrosa M.S.S 1007035056