Anda di halaman 1dari 2

PERAWATAN ANAK DENGAN DEMAM

ANAk DEMAM PERLU KOMPRES??


Terapi kompres adalah salah satu metode fisik turunkan suhu tubuh bila anak demam.

CARA MEMBERI KOMPRES


Persiapan Waskom kecil hangat Waslap 2 buah

berisi

air

Oleh Kelompok I
Ferawati Hasanuddin, S. Kep Lussy Afriyanti, S. Kep Sovia Susiyanti, S. Kep Romalina, S. Kep Asmarni, S. Kep Suhendri, S. Kep Rosmi Eni, S. Kep Rani Humaira, S. Kep Feri Fernandes, S. Kep

Kompres Air Hangat. Untuk mengeluarkan panas dalam


tubuh. Area yang baik untuk kompres: 1. Kulit yang berada di leher. 2. Ketiak (axila). 3. Selangkangan. Jangan di dahi karena banyak manfaatnya.

CARA KERJA Buka semua pakaian anak, lalu usap seluruh tubuh dengan waslap/handuk kecil yang telah dibasahi dengan air hangat

tidak

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FK UNAND PADANG 2006

Mandikan anak dengan air hangatmengompres dan membersihkan tubuh anak dari kuman di kulitnya.

OBAT PENURUN PANAS

Ambil beberapa buah waslap yang telah dibasahi air hangat dan diperas lalu letakkan pada kedua lipatan ketiak dan lipatan paha Ganti waslap tiap 3 menit atau waslap sudah mulai kering Hentikan kompres bila anak tidak panas lagi saat diraba atau bila suhu telah mencapai keadaan normal

Tidak semua panas badan (demam) harus di obati dengan antipiretik (obat panas). Kapan diberikan obat penurun panas? 1. Pada anak dengan riwayat kejeng demam sebelumnya. 2. Pada demam yang jelas disebabkan oleh penyakit seperti malaria, tifoid, tuberkulosis, pielitis, tonsilitis lakunaris, dsb. Namun pengobatan dengan anti panas secara berlebihan/rutin dapat menimbulkan masking effect ( gejala palsu). Anak dengan demam karena nfeksi virus tidak selalu harus diberi anti panas, terutama bila tidak terdapat keluhan terlalu banyak.

Dampak obat penurun panas 1. Pada anak dengan infeksi akan memperpanjang masa penyakitnya. 2. Dapat menjadi salah satu penyebab terjadinya autism dan kerusakan perkembangan saraf. 3. Mengham bat pertumbuhan tubuh karena aktivitas pembelahan sel seperti sel tulang dan otot akan terhambat. 4. Mengham bat perkembangan mekanisme pertahanan tubuh yang optimal. 5. Perkemba ngan kekebalan spesifik tidak optimal karena aktivitas sel efektor spesifik membentuk antibodi dan sel memori terhambat.