Anda di halaman 1dari 37

LAPORAN PRAKTIKUM KULTUR JARINGAN

Di susun oleh Nama NIM Kelompok : Dewi Marufah : H 0106006 :7

LABORATORIUM FISIOLOGI TUMBUHAN DAN BIOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA 2008

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan praktikum Kultur Jaringan ini disusun guna melengkapi tugas mata kuliah Kultur Jaringan dan telah diketahui serta disahkan oleh Co-Assisten dan Dosen Kultur Jaringan pada tanggal : 24 Desember 2008

Di susun Oleh : : Dewi Marufah : H 0106006

Nama NIM

Kelompok : 7

Mengetahui Dosen Kultur Jaringan Co-Assisten

Dr. Ir. Endang Yuniastuti,Msi NIP. 132085921

Setyawati Gita H 0105028

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyusun dan menyelesaikan Laporan Praktikum Kultur Jaringan ini. Penyusunan laporan ini bertujuan untuk melengkapi tugas mata kuliah Kultur Jaringan pada semester V di Program Studi/Jurusan Agronomi Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. Dalam penyusunan laporan praktikum ini, penulis menyadari sepenuhnya apabila tanpa bantuan, bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak tidak akan dapat terselessaikan dengan baik. Oleh karena itu, penulis menyampaikan terima kasih kepada : 1. Prof. Dr. Ir. Suntoro, MS., selaku dekan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta 2. Dosen mata kuliah Kultur Jaringan yang telah memberikan izin kepada penulis dalam proses penyusunan laporan ini 3. Seluruh Co-Assisten Praktikum Kultur Jaringan yang telah memberikan bimbingan kepada penulis 4. Semua pihak yang telah memberikan bantuan moral maupun spiritual kepada penulis, baik secara langsung maupun tidak langsung Penulis menyadari bahwa masih terdapat banyak kekurangan, oleh karena itu saran dan kritik penulis harapkan dari pembaca agar laporan ini menjadi lebih baik. Demikian, semoga Laporan Praktikum Kultur Jaringan ini dapat bermanfaat.

Surakarta,

Desember 2008

Penulis

DAFTAR ISI

Hal HALAMAN JUDUL ...................................................................................... i HALAMAN PENGESAHAN .......................................................................... ii KATA PENGANTAR .................................................................................... iii DAFTAR ISI .................................................................................................. iv DAFTAR TABEL ........................................................................................... viii I. Pembuatan Larutan Stock, Pembuatan Media Kultur dan Sterilisasinya A. Pendahuluan ........................................................................................ 1 1. Latar Belakang .............................................................................. 1 2. Tujuan ........................................................................................... 2 3. Waktu dan Tempat Praktikum ........................................................ 2 B. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 2 C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja ................................................................ 4 1. Alat ................................................................................................ 4 2. Bahan ............................................................................................. 4 3. Cara Kerja ...................................................................................... 4 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 7 II. Kultur Jaringan Mawar A. Pendahuluan ......................................................................................... 8 1. Latar Belakang .............................................................................. 8 2. Tujuan ........................................................................................... 8 3. Waktu dan Tempat Praktikum ....................................................... 8 B. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 9 C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja ................................................................ 10 1. Alat ............................................................................................... 10 2. Bahan ............................................................................................ 10 3. Cara Kerja ..................................................................................... 10 D. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 11 1. Hasil ............................................................................................... 11

2. Pembahasan.................................................................................... 11 E. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 13 1. Kesimpulan ................................................................................... 13 2. Saran ............................................................................................. 13 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 14 III. Kultur Jaringan Nanas dan Wortel A. Pendahuluan ......................................................................................... 15 1. Latar Belakang .............................................................................. 15 2. Tujuan ........................................................................................... 15 3. Waktu dan Tempat Praktikum ........................................................ 16 B. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 16 C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja ................................................................ 17 1. Alat ............................................................................................... 17 2. Bahan ............................................................................................ 18 3. Cara Kerja ..................................................................................... 18 D. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 19 1. Hasil ............................................................................................... 19 2. Pembahasan ................................................................................... 19 E. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 21 1. Kesimpulan ................................................................................... 21 2. Saran ............................................................................................. 21 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 22 IV. Kultur Jaringan Sanseviera A. Pendahuluan ........................................................................................ 23 1. Latar Belakang .............................................................................. 23 2. Tujuan ........................................................................................... 23 3. Waktu dan Tempat Praktikum ....................................................... 23 B. Tinjauan Pustaka ................................................................................. 24 C. Alat, Bahan, dan Cara Kerja ................................................................ 25 1. Alat ............................................................................................... 25 2. Bahan ............................................................................................ 25

3. Cara Kerja ..................................................................................... 26 D. Hasil dan Pembahasan ......................................................................... 27 1. Hasil ............................................................................................... 27 2. Pembahasan ................................................................................... 27 E. Kesimpulan dan Saran ......................................................................... 28 1. Kesimpulan ................................................................................... 28 2. Saran ............................................................................................. 29 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 30 LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Rekapan kultur jaringan tanaman mawar (Rosa sp ).......................... 11 Tabel 3.1 rekapan kultur jaringan tanaman nanas (Ananas comosus) ................ 19 Tabel 3.2 Rekapan Kultur Jaringan Tanaman wortel (Daucus carota) .............. 19 Tabel 4.1 Rekapan kultur Jaringan tanaman sansievera (Sansievera sp) ........... 27

I. PEMBUATAN LARUTAN STOCK, PEMBUATAN MEDIA KULTUR DAN STERILISASINYA

A. Pendahuluan 1. Latar Belakang Kultur jaringan merupakan salah satu metode perbanyakan tanaman secara vegetatif. Kultur jaringan tertua dilakukan pada biji anggrek dengan tujuan untuk mengecambahkannya dalam media yang kaya nutrisi karena biji dari anggrek tidak mempunyai cadangan makanan. Kultur jaringan terus berkembang dari mengkulturkan dan terus biji berkembang hingga dengan mampu

mengkulturkan

jaringan

berkembang

mengkulturkan satu sel dari tanaman. Penggunaan kultur jaringan mempunyai kelebihan yaitu mampu memproduksi bibit yang seragam dalam jumlah banyak dan dalam waktu yang relatifr singkat. Oleh karena itu kultur jaringan sering dijadikan solusi sebagai metode perbanyakana tanaman dan juga dapat digunakan sebagai suatu metode penyimpanan plasma nutfah yang tidak

membutuhkan temapat yang besar. Keberhasilan darai kultur jaringan sangat bergantung dari ketepatan konsentrasi nutrisi yang berada di dalam media kultur. Ketepatan konsentrasi ini menyangkut pada ketersediaan nutrisi bagi eksplan tanaman. Kelebihan nutrisi dari tanaman akan menyebabkan tanaman mengalami keracunan unsur hara. Oleh karena itu, pembuatan larutan stock dan sterilisasi media dianggap penting untuk diketahui sebagai sarana penenunjang kebutuhan informasi akan kultur jaringan. 2. Tujuan Tujuan dari praktikum acara I ini adalah a. Mengetahui prosedur pembuatan larutan stock b. Mengetahui langkah-langkah dalam pembuatan media kultur jaringan c. Mengetahui prosedur sterilisasi alat dan media kultur

3. Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum acara I ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 29 Oktober 2008 bertempat di Laboratorium Kultur Jaringan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta. B. Tinjauan Pustaka Media merupakan faktor penentu dalam perbanyakan dengan kultur jaringan. Komposisi media yang digunakan tergantung dengan jenis tanaman yang akan diperbanyak. Media yang digunakan biasanya terdiri dari garam mineral, vitamin, dan hormon. Selain itu, diperlukan juga bahan tambahan seperti agar, gula, dan lain-lain. Zat pengatur tumbuh (hormon) yang ditambahkan juga bervariasi, baik jenisnya maupun jumlahnya, tergantung dengan tujuan dari kultur jaringan yang dilakukan. Media yang sudah jadi ditempatkan pada tabung reaksi atau botol-botol kaca. Media yang digunakan juga harus disterilkan dengan cara memanaskannya dengan autoklaf (Anonim, 2008). Pelaksanaan teknik ini memerlukan berbagai prasyarat untuk mendukung kehidupan jaringan yang dibiakkan. Yang paling esensial adalah wadah dan media tumbuh yang steril. Media adalah tempat bagi jaringan untuk tumbuh dan mengambil nutrisi yang mendukung kehidupan jaringan. Media tumbuh menyediakan berbagai bahan yang diperlukan jaringan untuk hidup dan memperbanyak dirinya (Hendra, 2007). Tujuan kegiatan kultur jaringan adalah perbanyakan massal tanaman yang biasanya sangat lambat dengan metoda konvensional dalam jumlah yang besar dalam waktu yang singkat, selain itu diperoleh tanaman yang bebas virus, membantu pemulian tanaman untuk mempercepat pencapaian tujuan penelitian pada
(Anonim, 2008).

tanaman

yang

biasa

diperbanyak

secara

vegetatif

Apabila kita melakukan gerakan-gerakan selama bekerja di dalam laboratorium, akan megakibatkan timbulnya suatu awan debu yang hampir tidak tampak. Debu tersebut mengandung spora yang sangat besar jumlahnya.

10

Bila spora ini kontak dengan media kultur yang digunakan dalam pekerjaan tersebut, spora kan tumbuh dengan cepat. Dalam beberapa hari spora akan tumbuh menjadi koloni yang terlihat oleh mata biasa (Wetherel, 1982). Untuk membuat media dengan jumlah zat seperti yang ditentukan, diperlukan penimbangan dan penakaran bahan secara tepat. Ketidaktepatan ukuran dapat menyebabkan terjadinya proses yang dikehendaki. Pada umumnya untuk suatu keperluan, media yang telah dirumuskan dapat diubah atau diperbarui, dengan mengganti zat-zat tertentu, atau menambah zat lain. Untuk melakukan perubahan ini diperlukan acuan yang mantap atau pengalaman (Rahardja, 1988). C. Alat, Bahan Dan Cara Kerja 1. Alat a. Alat pembuatan larutan stock Timbangan analitik Sendok Pipet Erlenmeyer

b. Alat pembuatan media tanam Magneitk stirer Timbangan analitik Pipet Ph meter Gelas piala Botol-botol kultur Plastik pp 0.3 mm Karet gelang Kertas label

c. Alat sterilisasi Autoklaf

11

2. Bahan a. Bahan pembuatan larutan stock Bahan kimia untuk nutrisi, vitamin, FeEDTA, ZPT Aquadest

b. Bahan-bahan untuk pembuatan media Gula Agar Aqua destilata (aquadest) Larutan stok terdiri atas hara makro, hara mikro, vitamin, ZPT NaOH 1 N dan HCL 1 N

3. Cara Kerja a. Membuat larutan stok 1). Larutan stok media Menimbang bahan-bahan kimia yang telah dikalikan menjadi beberapa kali konsentrasi, misalnya untuk unsur hara makro dikalikan 20 dan unsur hara mikro dikalikan 100 kali konsentrasi Melarutkan bahan-bahan kimia tersebut ke dalam aquadest dengan volume tertentu, misalnya 500 ml Memasukkan masing-masing larutan ke dalanm botol dan menyimpannnya ke dalam refrigerator. 2). Larutan stok zat pengatur tumbuh Menghitung kebutuhan BAP 100 ppm sebanyak 300 ml adalah sebagai berikut : 100ppm = 100mg/l = 30 mg/0.3 l = 30 mg/300 ml Menghitung kebutuhan IBA 100 ppm sebanyak 100 ml adalah sebagai berikut 100 ppm = 100 mg/l = 10 mg/ 0.1 l

12

= 10 mg/ 100 ml Melarutkan bahan dengan alkohol atau NaOH 1 N kemudian ditambah dengan aquadest sampai 300 ml untuk BAP dan 100 ml untuk IBA Memasukkan masing-masing larutan tersebut ke dalam botol dan menyimpannya ke dalam refrigerator. b. Membuat media kultur Mengambil larutan stok yang berisi NaEDTA, hara makro, hara mikro, vitamin dan ZPT Memasukkan larutan stok ke dalam ;abu takar dan tambahkan aquadest sebanyak 1000ml/ sampai tanda Memasukkan ke dalam bekerglass Memasukkan gula sebanyak 30 gr/ tunggu sampai larut Mengukur pH dan mengkondisikannya menjadi 5,8 6,2 dengan menambahkan HCl atau NaOH Memasukkan agar sebanyak 8 gr/l Mendidihkan larutan tersebut Memasukkan larutan yang sudah jadi ke dalam botol kultur Menutup botol kultur dengan plastik pp dan mengikatnya dengan karet gelang Memasukkan botol kultur tersebut ke dalam autoklaf untuk disterilkan c. Melakukan sterilisasi Alat dan Media Kultur Sterilissasi alat dan media kultur jaringan dilakukan secara bersama-sama menggunakan autoklaf Membungkus alat-alat kultir seperti petridish, pisau scalpel dan pinset dengan kertas koran. Memasukkan botol-botol berisi media dan alat-alat kultur yang telah dibungkus kertas koran ke dalam autoklaf untuk proses sterilisasi pada suhu 121 C, tekanan 1,5 kg/cm2 selama 45 menit. Menyimpan alat-alat kultur dalam oven

13

Menyimpan media pada rak penyimpanan media yang bertujuan untuk mengantisipasi ada tidaknya kontaminasi pada media sehingga dapat dicegah penggunaan media yang telah

terkontaminasi pada saat penanaman.

14

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Proses Atau Skematis Kultur Jaringan. http://id.answers.yahoo.com.htm. Diakses pada tanggal 16 Desember 2008. Anonim. 2008. Teknik Kultur Jaringan http://www.bbpp-lembang.info.htm. Diakses pada tanggal 16 Desember 2008. Hendra, T. 2007. Kultur Jaringan. http://lelos66.blog.friendster.com.htm. Diakses pada tanggal 16 desember 2008. Rahardja, P.E. 1988. Kultur Jaringan Teknik Perbanyakan Tanaman Secara Modern. Panebar Swadaya. Jakarta Wetherel, D.F. 2008. Propagasi Tanaman Secara In Vitro. Avery Publishing Group Inc. New Jersey.

I I. KULTUR JARINGAN MAWAR A. Pendahuluan 1. Latar Belakang Tanaman mawar merupakan tanaman berbunga yang digemari oleh banyak orang. Tanamana ini biasa diperbanyak dengan stek atau cutting sehingga tanaman baru mempunyai sifat genetik sama dengan induknya. Perlakuan penyetekan pada tanaman mawar hanya mampu menghasilkan tsedikit tanaman baru dan apabila induk tanaman mawar dipotong secara terus-menerus sebagai bahan stek maka tanaman induk tersebut akan rusak. Oleh karena itu, diperlukan suatu metode atau cara yang efektif dan efisien serta cepat dalam memperkembangbiakan tanaman mawar. Kultur jaringan sebagai salah satu metode perbanyakan tanaman dapat dipilih untuk mengatasi permasalahana diatas. Pada kultur jaringan tidak menutup kemungkinan ditambahkannya suatu zat pengatur tumbuh untuk

mempercepat regenerasi dan pertumbuhan dari jaraingan tanaman sehingga tanaman baru yang dihasilkan dalam waktu singkat dan berjumlah banyak. 2. Tujuan Tujuan dari praktikum acara II ini adalah Mengetahui teknik kultur jaringan mawar Mengetahui pengaruh BAP dan IBA terhadap pertumbuhan dan perkembangan eksplan mawar 3. Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum acara II ini dilaksanakan pada hari tanggal Rabu, tanggal 29 Oktober 2008 bertempat di Laboratorium Kultur Jaringan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta B. Tinjauan Pustaka Auksin adalah kelompok senyawa yang mampu menyebabkan pemanjangan sel pada jaringan tunas muda. Auksin juga berpengaruh pada

pertumbuhan buah dan pembentukan akar. Dalam konsentrasi rendah, auksin merangsang pemanjangan sel, tetapi dalam konsentrasi tinggi malah berfungsi sebaliknya. ZPT yang sering digunakan dari golongan auksin antara lain IAA, IBA, 2,4 D. hormon ini harus dipakai dalam konsentrasi yang tepat karena konsentrasi yang terlalu berlebihan menyebabkan terjadinya hal-hal yang tidak diinginkan (Rahardja, 1988). Semua jaringan tanaman terdapat hormon ABA yang dapat dipisahkan secara kromatografi. Senyawa tersebut merupakan inhibitor Bkompleks. Senyawa ini mempengaruhi proses pertumbuhan, dormansi dan absisi. Beberapa peneliti akhirnya menemukan senyawa yang sama yaitu asam absisat (ABA) (Wattimena 1992). Mawar (Rosa hybrida L.) biasa diperbanyak secara vegetatif, sedangkan secara generatif hanya ditujukan untuk pemuliaan. Perbanyakan mawar bunga potong umumnya diperbanyak secara okulasi, okulasi mata tunas atau okulasi mata berkayu. Okulasi mata tunas dilakukan pada saat kulit batang bawah mudah dikelupas. Pada saat tersebut sel-sel tanaman dan sel-sel kambium tersebut sedang dalam keadaan aktif (Anonim, 2008). Dalam budidaya in vitro (kultur jaringan), menginduksi kalus merupakan salah satu langkah penting, setelah itu diusahakan agar terjadi diferensiasi akar dan tunas. Proses terjadinya kalus sampai diferensiasi berbedabeda, tergantung pada bagian tanaman yang dipakai sebagai eksplan, metode budidaya in vitro, juga zatzat tanaman yang di bubuhkan pada media dasar. Untuk mendapatkan kalus penggunaan eksplan dari daun umumnya lebih menguntungkan dari pada eksplan batang. Masalah yang perlu diantipasi adalah generasi kalus menjadi planlet. Untuk mendapatkan kalus, zat pengatur tumbuh yang biasa digunakan adalah 2,4D dari golongan auksin dan BAP dari golongan sitokinin (Ibrahim et al, 2004). Pada 0 ppm BAP tidak ada satupun kalus yang terbentuk. Nilai tertinggi dijumpai pada pemberian 4 ppm BAP dengan menghasilkan prosentase kalus terbentuk sebesar 69,7%, yang berbeda sangat nyatadengan pemberian 0 ppm BAP. Hasil penelitian menunjukkan bahwapada konsentrasi

10

4 ppm BAP sinergis dengan pemberian 15 ppm CCC sehingga menghasilkan prosentase kalus tertinggi. Penelitian ini menunjukkan bahwa dengan peningkatan konsentrasi BAP hingga 4 ppm terjadi peningkatan prosentase kalus. Tetapi setelah itu, makin tinggi konsentrasi BAP dalam media tumbuh makin menurun prosentase kalus yang terbentuk (Sofia, 2007). C. Alat, Bahan Dan Cara Kerja 1. Alat Laminar air flow cabinet Petridish danbotol-botol kultur Peralatan diseksi yaitu pinset besar/kecil dan pisau pemes

2. Bahan Eksplan mawar (Rosa sp) Media kultur Alkohol 96% Aquadest steril Spirtus Clorox (sunclin)

3. Cara Kerja Mempersiapkan eksplan Melakukan sterilisasi pada eksplan dengan Melakukan perendaman dalam larutan alkohol selama 4 menit, dilanjutkan dengan chlorox 5,25% (sunclin 100%) selama 3 menit. Membilas eksplan dengan aquadest steril Melakukan penanaman eksplan Membuka plastik penutup botol media kultur Mengambil eksplan dan menanamnya di media kultur dengan pinset. Setelah digunakan, pinset harus selalu dibakar di atas api. Mendekatkan mulut botol dengan api untuk menghindari kontaminasi

11

Melakukan pemeliharaan eksplan Menempatkan botol botol berisi eksplan di rak-rak kultur. Menjaga suhu, kelembaban, dan cahaya di lingkungan louar botol Melakukan penyemprotan pada botol-botol kultur dengan spirtus , 2 hari sekali untuk mencegah kontaminasi.

Melakukan pengamatan selama 5 minggu, yang diamati : Melakukan pengamatan setiap hari saat muncul muncul akar, tunas, daun dan kalus (HST) Melakukan pengamatan 1 minggu sekali pada jumlah akar, tunas dan daun. Melakukan deskripsi kalus pada akhir pengamatan

Melakukan pengamatan

perhitungan

prosentase

keberhasilan

pada

akhir

D. Hasil dan Pembahasan 1. Hasil Macam eksplan ulangan Tabel 2.1 Rekapan kultur jaringan tanaman mawar (Rosa sp ) Saat Saat Saat Saat Jumlah Jumlah Jumlah % muncul muncul muncul muncul akar tunas daun keberhasilan akar tunas daun kalus 0% Sumber: Laporan Sementara

Mawar

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

2. Pembahasan Bahan yang digunakan dalam kultur jaringan ini adalah ruas batang mawar dari jaringan yang masih muda agar mampu beregenerasi lebih cepat. Dalam kultur batang mawar ini tingkat keberhasilan yang didapat

12

adalah 0%. Eksplan yang dikulturkan tidak ada yang hidup. Eksplan yang ditanam menjadi kekuningan karena browning dan sebagian lagi mengalami kontaminasi oleh berbagai macam jamur. Kontaminasi oleh berbagai macam jamur disebabkan oleh sterilisasi yang kurang sempurna sehingga mikroba-mikroba yang ada didalam maupun disekitar eksplan berkembang biak di dalam media. Sterilisasi yang kurang sempurna kemungkinan besar terjadi pada saat eksplan akan ditanam di dalam botol kultur. Pada saat eksplan akan ditanam, dilakukan sterilisasi bahan tanam dengan menggunakan alkohol 96% dan larutan Clorox 5,25%. Apabila perendaman dalam larutan terlalu cepat maka mikroba yang ada kemungkinan masih terbawa di sekitar permukaan eksplan sehingga peristiwa kontaminasi tidak dapat dihindarkan. Eksplan mawar tekontaminasi oleh jamur dan bakteri, pada kontaminasi jamur terlihat hifa putih hingga hitam (jenis yang berbeda) muncul pada media ataupun pada bahan tanam. Sedangkan kontaminasi oleh bakteri terlihat cairan kental di sekitar bahan tanam maupun media yang merupakan kumpulan massa bakteri. Kontaminasi yang terjadi disebabakan oleh faktor media ataupun bahan tanam yang sterilisasinya kurang sempurna. Sterilisasi yang kurang sempurna ini mengakibatkan tumbuhnya mikroba dalam media yang sangat kaya akan nutrisi. Sebagian dari eksplan mawar terkontaminasi oleh bakteri dan jamur sedangkan sebagian yang lain mengalami browning yaitu matinya eksplan karena terlalu lama mengalami sterilisasi. Fungsi dari sterilisasi adalah membunuh mikroba akan tetapi apabila sterilisasi yang dilakukan terlalu lama maka jaringan tanaman juga akan ikut mati atau terjadi browning. Apabila dibandingkan dengan bahan lain yang digunakan untuk kultur jaringan, bahan tanam mawar memiliki prosentase keberhasilan paling rendah yaitu 0%. Hal ini dikarenakan eksplan yang digunakan berupa batang yang mempunyai permukaan yang cukup sulit untuk ditembus oleh media, sehingga media agak sulit untuk masuk ke dalam

13

jaringan eksplan dan menyebabkan eksplan menjadi coklat kekuningan karena tidak mendapatkan nutrisi yang cukup. Pengaruh dari BAP dan IBA terhadap eksplan mawar ini belum bisa diamati karena seluruh eksplan mati karena terkontaminasi maupun karena sterilisasi bahan tanam yang terlalu lama. Fungsi dari BAP adalah sebagai pemacu tunas sedangkan IBA digunakan sebagai pemacu akar. E. Kesimpulan dan Saran 1. Kesimpulan a. Kegagalan dari kultur jaringan dari tanaman mawar ini dikarenakan terjadinya bowning, kontaminasi media tanam dan sifat bahan tanam yang agak sulit untuk menyerap media b. Kontaminasi yang terjadi karena sterilisasi dari bahan maupun media kurang sempurna sehingga mikrobia-mikrobia masiih hidup dan berkembang di dalam botol kultur. c. Pengaruh BAP dan IBA belum bisa diamati karena eksplan mati, sedangkan fungsi dari IBA digunakan sebagai permacu pertumbuhan akar sedangkan BAP sebagai pemacu pertumbuhan tunas. d. Prosentase keberhasilan dari kultur jaringan mawar ini adalah 0% 2. Saran Saran yang bisa kami berikan adalah pada saat sterilisasi jangan terlalu singkat melakukan perendaman dengan bahan klorox karena sterilisasi yang dilakukan terkadang belum membunuh keseluruhan mikrobia sehingga terjadi kontaminasi.

14

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008. Perbanyakan Mawar secara Stenting (Stek dan grafting). http://hortikultura.litbang.deptan.go.id. Diakses pada tanggal 22 Desember 2008. Ibrahim,M.S.D., N. Nova K., Nurliani B. 2004. Studi Pendahuluan : Induksi Kalus Embriogenik Dari Eksplan Daun Echinaceae purpurea.Buletin TRO Vol. XV No. 2, 2004 Nia. 2008. Hormon Pertumbuhan Pada Tumbuhan. http://.anthuriumonline.wordpress.com. Diakses pada tanggal 22 Desember 2008.

Rahardja, P.E. 1988. Kultur Jaringan Teknik Perbanyakan Tanaman Secara Modern. Panebar Swadaya. Jakarta Sofia, D. 2007. Pengaruh Berbagai Konsentrasi Benzyl Amino Purine Dan Cycocel Terhadap Pertumbuhan Embrio Kedelai (Glysine max L. Marr.). USU Reposytor.

III. KULTUR JARINGAN NANAS DAN WORTEL

A. Pendahuluan 1. Latar Belakang Wortel (Daucus carota) adalah tumbuhan sayur yang ditanam sepanjang tahun. Terutama di daerah pegunungan yang memiliki suhu udara dingin dan lembab, kurang lebih pada ketinggian 1200 ineter di atas permukaan laut. Tumbuhan wortel mernbutuhkan sinar matahari dan dapat turnbuh pada sernua musim. Menurut para botanis, wortel (Daucus carota) dapat dibedakan atas beberapa jenis, di antaranya: Wortel (Daucus carota, Linn.). Jenis imperator, yakni wortel yang memiliki umbi akar berukuran panjang dengan ujung meruncing dan rasanya kurang manis. - jenis chantenang, yakni wortel yang memiliki umbi akar berbentuk bulat panjang dan rasanya manis. Perbanyakan secara kultur in vitro pada wortel dilakukan untuk memperbanyak tanaman dan juga sebagai bahan pelatihan kultur jaringan karena perlakuan sterilisasi dan penanaman relatif lebih mudah. Sedangkan prospek penerapan teknik kultur in vitro tanaman nanas di Indonesia cukup bagus terutama untuk mengatasi permasalahan perbanyakan nanas Si Madu yang kemungkinan me-rupakan pertumbuhan sel mutan dari tanaman khimera. Masalah yang dihadapi dalam perbanyakan vegetatif nanas Si Madu secara konvensional adalah timbulnya keragaman sehingga sifat pohon induknya tidak dapat dipertahankan. Melalui jalur embrio-genesis, karakteristik nanas Si Madu diharapkan dapat dipertahankan. Dalam hal ini tanaman (planlet) yang dihasil-kan dari jalur embriogenesis berasal dari satu sel sehingga terjadinya khimera dapat dihindari. 2. Tujuan Tujuan dari praktikum acara III ini adalah Mengetahui teknik kultur jaringan nanas dan wortel

15

16

Mengetahui pengaruh bap dan iba terhadap pertumbuhan dan perkembangan eksplan nanas dan wortel 3. Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum acara III ini dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 29 Oktober 2008 bertempat di Laboratorium Kultur Jaringan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta B. Tinjauan Pustaka Suatu aturan sederhana yang mungkin dapat digunakan sebagai pegangan adalah bahwa kita harus menggunakan tanaman sumber eksplan yang sehat dan tumbuh kuat, memilih jaringan yang muda dan menggunakan eksplan yang cukup besar, tetapi meskipun demikian, banyak pengecualianpengecualiannya. Sehingga kadang-kadang perlu melakukan langkah cobacoba bila akan mengkulturkan suatu species atau varietas tanaman yang belum pernah dilakukan sebelumnya (Wetherel, 1988). Kontaminasi dari eksplanlah yang paling sulit diatasi karena dalam hal ini metode sterilisasi harus selektif. Walaupun sterilisasi telah dilakukan dengan berbagai cara, namun kadang-kadang kontaminasi tetap saja terjadi. Dalam hal ini dikarenakan pada eksplan telah terjadi kontaminasi internal. Cara penggulangannya dilakukan treatment pada tanaman yang akan dijadikan sebagai sumber eksplan. Treatment-nya adalah dengan mengisolasi eksplan, disemprot dengan bakterisida, fungisida selama 3 bulan setiap hari dengan konsentrasi 150-200 mg/l (Anonim, 2008). Proses pemberian hormon harus memperhatikan jumlah dan

konsentrasinya agar didapatkan sistim perakaran yang baik dalam waktu relatif singkat. Konsentrasi dan jumlah hormon ini sangat tergant ung pada faktor-faktor sepert umur bahan stek, waktu/lamanya pemberian hormon, cara pemberian hormon, jenis tanaman dan sistim stek yang digunakan (Yasman dan Smits, 1988). Berdasarkan pengalaman kelompok auksin yang baik untuk perakaran terutama untuk tanaman kehutanan Dipterocarpaceae adalah dari kelompok IBA (Indole Butyric Acid) (Irwanto, 2001).

17

Nanas diperbanyak dengan mahkota atau stek. Secara umum bahan penanaman yang baik digunakan untuk pertumbuhan dan pembuahan yang seragam. Untuk nanas yang ditanam untuk pasar buah segar dan dimana semua bahan tanam bernilai, campuran tipe tunas dapat digunakan. Propagasi vegetatif dengan tunas daun, dimana setiap satu buku dari mahkota atau sulur yang masak dapat memproduksi bibit merupakan teknik yang berguna untuk menyediakan lebih dari 40 bibit per tunas, terutama dari mahkota daunnya. Penanaman dengan kultur jaringan telah dikembangkan, terutama introduksi baru klon atau hibrid. Penanaman biasanya dalam 2 garis dengan parit yang lebar (Anonim, 2003). Tanaman wortel diperbanyak dengan bijinya. Biji untuk penanaman ini dikenal dengan istilah benih. Benih wortel berwarna cokelat, ukurannya keci, berbulu dan saling melekat satu sama lain. Setiap 1 gr benih terdapat 200 biji. Benih wortel dapat diperoleh dengan cara membeli di kios atau toko-toko pertanian. Kebutuhan benih wortel untuk setiap hektarnya sekitar 1,5 kg-3 kg (Ali et al,2003). Zat pengatur tumbuh dari golongan auksin berperan antara lain dalam pembentukan kalus, morfogenesis akar dan tunas serta embriogenesis. Pemilihan konsentrasi dan jenis auksin ditentukan antara lain oleh tipe pertumbuhan dan perkembangan eksplan yang dikehendaki. Penggunaan auksin dengan daya aktivitas kuat (antara lain 2,4-D, NAA atau dikombinasikan dengan sitokinin dengan konsentrasi rendah) umumnya digunakan untuk induksi kalus embriogenik. Selain itu, jenis dan konsentrasi hormon, jenis asam amino serta rasio auksin dan sitokinin sangat menentukan dalam menginduksi pembentukan kalus ( Purnamaningsih, 2006) C. Alat, Bahan Dan Cara Kerja 1. Alat Laminar air flow cabinet Petridish danbotol-botol kultur Peralatan diseksi yaitu pinset besar/kecil dan pisau pemes

18

2. Bahan Eksplan nanas (Ananas comosus) Eksplan wortel (Daucus carota) Media kultur Alkohol 96% Aquadest steril Spirtus Clorox (sunclin) 5,25%

3. Cara Kerja Mempersiapkan eksplan Melakukan sterilisasi pada ekspalan dengan a. Melakukan perendaman dalam larutan alkohol selama 4 menit, dilanjutkan dengan chlorox 5,25% (sunclin 100%) selama 3 menit. b. Membilas eksplan dengan aquadest steril Melakukan penanaman eksplan a. Membuka plastik penutup botol media kultur b. Mengambil eksplan dan menanamnya di media kultur dengan pinset. Setelah digunakan, pinset harus selalu dibakar di atas api. a. Mendekatkan mulut botol dengan api untuk menghindari kontaminasi Melakukan pemeliharaan eksplan a. Menempatkan botol botol berisi eksplan di rak-rak kultur. b. Menjaga suhu, kelembaban, dan cahaya di lingkungan luar botol c. Melakukan penyemprotan pada botol-botol kultur dengan spirtus , 2 hari sekali untuk mencegah kontaminasi. Melakukan pengamatan selama 5 minggu, yang diamati : a. Melakukan pengamatan setiap hari saat muncul muncul akar, tunas, daun dan kalus (HST) b. Melakukan pengamatan 1 minggu sekali pada jumlah akar, tunas dan daun.

19

c. Melakukan deskripsi kalus pada akhir pengamatan Melakukan pengamatan D. Hasil dan Pembahasan 1. Hasil Macam eksplan nanas Tabel 3.1 rekapan kultur jaringan tanaman nanas (Ananas comosus) ulangan Saat Saat Saat Saat Jumlah Jumlah Jumlah % muncul muncul muncul muncul akar tunas daun keberhasilan akar tunas daun kalus 1 2 3 4 5 MST 5 30% 6 5 MST 7 8 5 MST 9 10 Sumber : Laporan sementara Tabel 3.2 Rekapan Kultur Jaringan Tanaman wortel (Daucus carota) ulangan Saat Saat Saat Saat Jumlah Jumlah Jumlah % muncul muncul muncul muncul akar tunas daun keberhasilan akar tunas daun kalus 1 2 3 4 5 5 MST 30% 6 7 8 9 5 MST 10 5 MST Sumber : Laporan Sementara 2. Pembahasan Bahan eksplan yang digunakan berupa umbi wortel dan daging bonggol dari mahkota nanas. Bahan yang digunakan dari kedua tanaman ini mempunyai karakteristik yang sama yaitu keduanya merupakan perhitungan prosentase keberhasilan pada akhir

Macam eksplan

Wortel

20

jaringan tebal dan berair. pada bahan tanam sebelum dilakukan penanaman terlebuih dahulu dilakukan sterilisasi. Sterilisasi eksplan dilakukan menggunakan clorox (sunclin) dengan melakukan perendaman selama 3 menit pada bahan dan membilas bahan dengan aquadest. Sterilisasi bahan harus dilakukan dengan tepat, apabila perendaman clorox terlalu lama maka jaringan dari bahan tanam akan mengalami kematian (browning) sehingga tidak mampu membentuk

individu baru, apabila sterilisasi terlalu singkat maka bahan tanam yang digunakan akan membawa bibit bibit kontaminasi. Kontaminasi dari eksplanlah yang paling sulit diatasi, walaupun sterilisasi telah dilakukan dengan berbagai cara, namun kadang-kadang kontaminasi tetap saja terjadi. Dalam hal ini dikarenakan pada eksplan telah terjadi kontaminasi internal. Cara penggulangannya dilakukan treatment pada tanaman yang akan dijadikan sebagai sumber eksplan dengan mencuci eksplan pada larutan fungisida dan bakterisida. Untuk menanggulangi kontamiknasi setelah ekspaln dikulturkan maka dilakukan pemeliharaan secara dengan melakukan penyemprotan spirtus ataupun alkohol pada permukaan botol kultur dua hari sekali. Pada 5 MST muncul kalus pada wortel dan nanas yang berjumlah 6 eksplan (3 eksplan wortel, 3 eksplan nanas). Kalus merupakan sekumpulan massa sel yang belum terdiferensiasi menjadi organ dari tanaman. Kalus yang muncul merupakan hasil dari pembelahana sel-sel yang berda dalam jaringan eksplan. Sedangkan eksplan yang lain mengalami browning dan kontaminasi. Kontaminasi ini dikarenakan media MS merupakan media yang kaya akan nutrisi sehingga mikroba di sekeliling tanaman atau udara sekitar eksplan juga tumbuh dan berkompetisi dengan eksplan. Prosentase keberhasilan dari kultur nanas adalah 30% dan prosentase keberhasilan dari kultur wortel adalah 30%. Tingkat keberhasilan dari kultur wortel dan kultur nanas ini pling tinggi jika dibandingkan dengan kultur bahan yang lain karena bahan tanam yang

21

digunakan lebih mudah menyerap media sehingga pertumbuhan kalus lebih banyak dan lebih cepat. Pembentukan kalus ini akibat dari pengaruh hormon BAP yang diberikan pada media. BAP merupakan senyawa kelompok sitokinin yang memacu pembelahan sel sehingga mampu memacu pembentukan kalus atau massa sel. Kalus yang terbentuk dapat dipacu untuk berdiferensiasi menjadi tunas dengan menambahkan kandungan IBA pada media. Pengaruh BAP pada eksplan lebih dominan karena kandungan di dalam media lebih besar daripada IBA sehingga terbentuklah kalus pada eksplan. E. Kesimpulan dan Saran 1. Kesimpulan a. Kegagalan dari kultur jaringan dari tanaman mawar ini dikarenakan terjadinya bowning, kontaminasi media tanam b. Kontaminasi yang terjadi karena sterilisasi dari bahan maupun media kurang sempurna sehingga mikrobia-mikrobia masih hidup dan berkembang di dalam botol kultur. c. Bahan tanam dari wortel dan nanas cukup mudah untuk menyerap nutrisi di dalam media sehingga lebih cepat terbentuk kalus. d. Kalus iterbentuk pada saat eksplan berumur 5 MST. e. Pengaruh BAP lebih tinggi jika dibandingkan dengan IBA karena konsentrasi BAP yang lebih tinggi. f. BAP merangsang pembelahan sel sehingga terbentuk kalus yang berupa massa sel yang belum terdiferensiasi. g. Prosentase keberhasilan dari kultur jaringan nanas adalah 30% dan pada kultur wortel adalah 30% 2. Saran Dalam proses penanaman sebaiknya dicontohkan terlebih dahulu cara penanaman eksplan yang benar sehingga tidak terjadi kesalahan sterilisasi bahan yang berakibat terjadinya kontaminasi ataupun browning.

22

DAFTAR PUSTAKA

Ali, NBV., Estu R., Hendro S. 2003. Wortel dan Lobak. Panebar Swadaya. Bogor. Anonim. 2003. Ananas comosus. http://www.proseanet.org . Diakses pada tanggal 22 Desember 2008. Husen, M. 2008. Kontaminasi Dalam Kultur Jaringan. http://eshaflora.com. Diakses pada tanggal 18 Desember 2008. Irwanto. 2001. Pengaruh Hormon IBA (Indole Butyric Acid) Terhadap Persen Jadi Stek Pucuk Meranti Putih (Shorea montigena). http://www.irwantoshut.com Diakses pada tanggal 22 Desember 2008. Purnamaningsih, R. 2006. Induksi Kalus dan Optimasi Regenerasi Empat Varietas Padi melalui Kultur In Vitro. Jurnal AgroBiogen 2(2):74-80. Wetherel, D.F. 2008. Propagasi Tanaman Secara In Vitro. Avery Publishing Group Inc. New Jersey.

I V. KULTUR JARINGAN SANSIEVERA

A. Pendahuluan 1. Latar Belakang Sansievera merupakan tanaman hias yang sekarang sedang digemari oleh para pecinta tanaman. Selain mempunyai corak daun yang indah dan unik, mempunyai bentuk dan ukuran bervariasi, tanaman ini juga berfungsi sebagai penyerap polutan di udara sekitar tempat tumbuhnya. Hal inilah yang menyebabkan pecinta tanaman kembali melirik tanaman sansievera. Penciptaan varian-varian baru terus dilakukan untuk memperbaiki keindahan dan keunikan dari daun sansievera. Salah satu cara yang digunakan untuk mewujudkan hal tersebut adalah dengan melakukan kultur jaringan pada tanaman sansievera. Diharapkan pada saat dikulturkan secara terus-menerus terjadi perubahan genetik yang menyebabkan keberagaman genetik dalam waktu yang relatif singkat sehingga tidak membutuhkan waktu untuk menghasilkan satu varian yang baru. Selain itu kultur jaringan pada sansievera ju8ga serng digunakan untuk menghasilkan anakan dalam jumlah yang banyak pada varietas yang langka dan cukup sulit apabila dikembangbiakkan dengan cara vegetatif biasa. oleh karena itu, kultur jaringan sangat bermanfaat bagi peningkatan varietas baru dan pengembangbiakan varietas-varietas langka yang sulit dikembangbiakkan. 2. Tujuan Tujuan dari praktikum acara IV ini adalah Mengetahui teknik kultur jaringan sansievera Mengetahui pengaruh BAP dan IBA terhadap pertumbuhan dan perkembangan eksplan sansievera 3. Waktu dan Tempat Praktikum Praktikum acara IV ini dilaksanakan pada hari Rabu, tanggal 29 Oktober 2008 bertempat di Laboratorium Kultur Jaringan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta

23

24

B. Tinjauan Pustaka Sitokinin juga mempunyai dua peran yang penting untuk propagasi seara in vitro yaitu merupakan perangsang pembelahan sel dalam jaringan yang dibuat eksplan dan merangsang pertumbuhan tunas daun, namun demikian, kadar sitokinin yang optimal untuk pertumbuhan tunas, dapat menghambat pertumbuhan dan pembentukan akar. Karena itu, konsentrasi dari sitokinin yang dipakai harus sesuai sehingga tidak menghambat pertumbuhan dari eksplan (Wetherel, 1988). Jumlah kadar auksin yang terdapat pada organ stek bervariasi. Pada stek yang memiliki kadar auksin lebih t inggi, lebih mampu menumbuhkan akar dan menghasilkan persen hidup stek lebih tinggi dari pada stek yang memiliki kadar yang rendah. Sebagaimana diketahui bahwa auksin adalah jenis hormon penumbuh yang dibuat oleh tanaman dan berfungsi sebagai katalisator dalam metabolisme dan berperan sebagai penyebab perpanjangan sel. Ada beberapa macam hormon dari kelompok auksin ini, antara lain adalah IAA (Indole Acetic Acid), NAA (Napthalen Acetic Acid) dan IBA (Indole Butyric Acid) (Irwanto, 2001). Perbanyakan tanaman secara kultur jaringan ( tissue culture ) bertujuan untuk mendapatkan tanaman dalam jumlah banyak dan seragam

pertumbuhannya. Seiring dengan permintaan bibit sansievera yang semakin meningkat, cara perbanyakan secara konvensional menggunakan setek, anakan, dan cabut pucuk tidak lagi bisa mencukupi. Satu-satunya cara perbanyakan yang sanggup memenuhi kebutuhan permintaan bibit dalam jumlah besar itu hanyalah kultur jaringan. Eksplan yang digunakan adalah jaringan yang masih muda. Jaringan muda ini tersusun atas sel-sel yang masih muda dan aktif membelah sehingga diharapkan bisa menghasilkan tanaman yang sempurna (Purwanto, 2008). Struktur kalus dari berbagai varietas yang digunakan berbeda-beda tergantung kepada formulasi yang digunakan. Biasanya struktur kalus menggambarkan daya regenerasinya membentuk tunas dan akar. Kalus yang berbentuk globular (nodul-nodul) dan berwarna bening biasanya mempunyai

25

kemampuan lebih tinggi untuk membentuk tunas daripada kalus yang bersifat kompak dan berwarna coklat-kehitaman. Dalam hal ini media yang digunakan untuk memacu regenerasi kalus akan sangat menentukan. Keseimbangan nutrisi dalam media tumbuh sangat mempengaruhi pertumbuhan kalus maupun diferensiasinya membentuk tunas (Purnamaningsih, 2006) Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada perbedaan pertumbuhan plantlet akibat penambahan zat pengatur tumbuh BAP dan pikloram. Persentase daun normal terbesar didapat dari perlakuan B5 tanpa pikloram dan BAP, media MS tanpa pikloram. Pertumbuhan akar plantlet lebih baik yang dikulturkan pada media MS tanpa hormon atau dengan penambahan hormon dengan konsentrasi terendah (Anonim, 2008). Pada sansievera metode kultur jaringan lebih sering diterapkan untuk membiakkan jenis yang menghasilkan anakan seperti jenis S. cylindrica dan jenis yang langka. Eksplan diambil dari nmata tunas pucuk rimpang atau pucuk daun sepanjang 1 cm. sebelum ditanam eksplan disterilisasi terlebih dahulu untuk menghindari kontaminasi (Pramono, 2008) C. Alat, Bahan Dan Cara Kerja 1. Alat Laminar air flow cabinet Petridish dan botol-botol kultur Peralatan diseksi yaitu pinset besar/kecil dan pisau pemes Eksplan sansievera ( sansievera sp) Media kultur Alkohol 96% Aquadest steril Spirtus Clorox (sunclin)

2. Bahan Sansievera (sansievera sp) Media kultur

26

Alkohol 96% Aquadest steril Spirtus Clorox (sunclin)

3. Cara Kerja Mempersiapkan eksplan Melakukan sterilisasi pada ekspalan dengan a. Melakukan perendaman dalam larutan alkohol selama 4 menit, dilanjutkan dengan chlorox 5,25% (sunclin 100%) selama 3 menit. b. Membilas eksplan dengan aquadest steril Melakukan penanaman eksplan a. Membuka plastik penutup botol media kultur b. Mengambil eksplan dan menanamnya di media kultur dengan pinset. Setelah digunakan, pinset harus selalu dibakar di atas api. c. Mendekatkan mulut kontaminasi Melakukan pemeliharaan eksplan a. Menempatkan botol botol berisi eksplan di rak-rak kultur. b. Menjaga suhu, kelembaban, dan cahaya di lingkungan louar botol c. Melakukan penyemprotan pada botol-botol kultur dengan spirtus , 2 hari sekali untuk mencegah kontaminasi. Melakukan pengamatan selama 5 minggu, yang diamati : a. Melakukan pengamatan setiap hari saat muncul muncul akar, tunas, daun dan kalus (HST) b. Melakukan pengamatan 1 minggu sekali pada jumlah akar, tunas dan daun. c. Melakukan deskripsi kalus pada akhir pengamatan Melakukan pengamatan perhitungan prosentase keberhasilan pada akhir botol dengan api untuk menghindari

27

D. Hasil dan Pembahasan 1. Hasil Mcam eksplan Tabel 4.1 Rekapan kultur Jaringan tanaman sansievera (Sansievera sp) ulangan Saat Saat Saat Saat Jumlah Jumlah Jumlah % muncul muncul muncul muncul akar tunas daun keberhasil akar tunas daun kalus an 1 2 3 4 5 5 MST 8 akar 20% 6 7 8 5 MST 6 akar 9 10 Sumber : Laporan Sementara 2. Pembahasan Bahan tanam yang digunakan pada kultur jaringan sansievera ini adalah potongan daun sansievera. Setelah dilakukan pencucian bahan dengan menggunakan fungisida dan bakterisida, jaringan tanaman segera ditanam dalam botol kultur. Pada saat penanaman dilakukan bersamaan dengan sterilisasi eksplan yang dilakukan di dalam LAFC. Pada saat penanaman, sebaiknya bahan atanama ditanam dalam keadaan berdiri bukan rebah. Hal ini untuk memudahkan penyerapan nutrisi yang ada di dalam media. Apabila penanaman dilakukan dalam keadaan rebah, bagian daun yang mengadakan kontak dengan media merupakan daun yang tidak mengalami pelukaan sehingga nutrisi dari media akan sulit masuk ke dalam jaringan aeksplan. Pada kultur jaringan sansievera ini muncul akar ketika eksplan berumur 5 MST. Dari 10 eksplan yang ditanam, eksplan yang

Sansie vera

mengeluarkan akar berjumlah dua. Akar yang muncul berjumlah masingmasing 8 akar dan 6 akar. Eksplan yang lain mengalami kematian akibat terjadinya kontaminasi oleh jamur dan bakteri dan juga terjadinya browning. Kontaminasi terjadi karena sterilisasi yang kurang sempurna

28

dan browning terjadi akibat perendaman (untuk tujuan sterilisasi bahan) klorox yang terlalu lama sehingga jaringan dari sansievera mengalami browning. Gejala dari kontaminasi bakteri adalah munculnya hifa dari jamur dan dalam waktu singkat memenuhi media kultur, sedangkan gejala serangan bakteri adalah adanya lendir pada media yang mencirikan koloni dari bakteri. Gejala dari browning sendiri adalah perubahan warna dari eksplan menjadi hitam atau kepucatan pada jaringan-jaringan yang berada di tepi. Prosentase keberhasilan dari kultur jaringan pada sansievera ini adalah 20% dengan jumlah akar yang terbentuk pada eksplan masingmasing adalah 8 akar dan 6 akar. Tumbuhnya akar pada kultur yang mengalami keberhasilan merupakan peran dari zat pengatur tumbuh yang ditambahkan. Zat pengatur tumbuh yang ditambahkan adalah BAP dan IBA. BAP merupakan pemacu tunas sedangkan IBA merupakan pemicu pertumbuhan akar. Walaupun konsentrasi dari IBA lebih kecil jika dibandingkan dengan BAP, pertumbuhan akar disini bukan semata-mata karena hal tersebut. Faktor jenis tumbuhan juga mempengaruhi eksplan sehingga organ yang muncul adalah akar dan Interaksi dari IBA dan BAP mendorong pertumbuhan dari akar. E. Kesimpulan dan Saran 1. Kesimpulan a. Kegagalan dari kultur jaringan dari tanaman mawar ini dikarenakan terjadinya bowning, kontaminasi media tanam b. Kontaminasi yang terjadi karena sterilisasi dari bahan maupun media kurang sempurna sehingga mikrobia-mikrobia masih hidup dan berkembang di dalam botol kultur. c. Bahan tanam dari sansievera ditanam dalam keadaan tegak agar eksplan mudah dalam menyerap nutrisi d. Akar terbentuk pada saat eksplan berumur 5 MST.

29

e. Pembentukan akar ddidorong oleh adanya zat pengatur tumbuh IBA dan BAP yang diberikan pada media tanam. f. Prosentase keberhasilan dari kultur jaringan sansivera adalah 20%, keberhasilan kultur dilihat dari munculnya akar pada eksplan 2. Saran Sebelum sterilisasi dilakukan, sebaiknya bahan tanaman yang akan digunakan permukaannya digosok dengan pemotong untuk menghilangkan lapisan lilin yang melekat pada permukaan daun agar penyerapan nutrisi berlangsung lebih mudah.

30

DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2008.Pengaruh Komposisi Media Dasar, Penambahan BAP, dan Pikloram terhadap Induksi Tunas Bawang Merah. http://hortikultura.litbang.deptan.go.id. Diakses pada tanggal 23 Desember 2008. Irwanto. 2001. Pengaruh Hormon IBA (Indole Butyric Acid) Terhadap Persen Jadi Stek Pucuk Meranti Putih (Shorea montigena). http://www.irwantoshut.com Diakses pada tanggal 22 Desember 2008. Pramono, S. 2008. Pesona Sansievera. PT agro Media Pustaka. Jakarta. Purnamaningsih, R. 2006. Induksi Kalus dan Optimasi Regenerasi Empat Varietas Padi melalui Kultur In Vitro. Jurnal AgroBiogen 2(2):74-80. Purwanto, A.W. 2008. Sansievera Flora Cantik Penyerap Racun. Kanisius Yogyakarta Wetherel, D.F. 2008. Propagasi Tanaman Secara In Vitro. Avery Publishing Group Inc. New Jersey.