Anda di halaman 1dari 12

Kata Pengantar Segala puji bagi Tuhan yang telah menolong hamba-Nya menyelesaikan makalah ini dengan penuh

kemudahan. Tanpa pertolongan Dia mungkin saya tidak akan sanggup menyelesaikan dengan baik. Harapan saya semoga Makalah ini membantu menambah pengetahuan dan pengalaman bagi para pembaca, sehingga saya dapat memperbaiki bentuk maupun isi Makalah ini sehingga kedepannya dapat lebih baik. Makalah ini saya akui masih banyak kekurangan karena pengalaman yang saya miliki sangat kurang. Oleh kerena itu saya harapkan kepada para pembaca dan Dosen pembimbing untuk memberikan masukan-masukan yang bersifat membangun untuk kesempurnaan Makalah ini.

Teknik Pembangkit Energi

Page 1

DAFTAR ISI 1.Kata pengantar 2.Daftar isi 3.Bab 1 PENDAHULUAN - Latar belakang 4.Bab 2 PEMBAHASAN 5.Bab 3 PENUTUP -Kesimpulan 6.Daftar Pustaka 1 2 3 3 4-10 11 11 12

Teknik Pembangkit Energi

Page 2

Bab.1 PENDAHULUAN

1.1.LATAR BELAKANG Logam mempunyai sifat-sifat istimewa yang menjadi dasar penggunaanya.Salah satu sifat yang dimiliki oleh logam adalah sifat mekanik. Sifat-sifat mekanik yang dimiliki oleh logam antara lain kekuatan, kekerasan, ketangguhan, keuletan,mampu bentuk, dan mampu las. Sifat-sifat mekanik tersebut dipengaruhi oleh b e b e r a p a f a k t o r , a n t a r a l a i n k o m p o s i s i k i m i a , p e r l a k u a n y a n g d i b e r i k a n , d a n struktur butirnya. Struktur butir yang terdapat pada suatu logam dipengaruhi oleh perlakuanyang diterima oleh logam tersebut, yang akan mempengaruhi pada sifat mekanik l o g a m n y a , m i s a l n y a p e n g e r o l a n p a d a s u a t u l o g a m m a k a s t r u k t u r b u t i r l o g a m tersebut akan laminar (memanjang) dan sifat kekerasannya akan naik. Contoh lainhasil dariheat treatment,dengan mengamati struktur butirnya selain gambaransifat mekaniknya yang dapat diketahui, fasa yang ada juga dapat diketahui. Perlakuan panas (heat treatment ) didefinisikan sebagai suatu kombinasi dari pengendalian pemanasan dan pendinginan pada temperatur dan waktu tertentuuntuk menghasilkan logam dengan sifat mekanik yang diinginkan. Perlakuan p a n a s d i l a k u k a n u n t u k m e n d a p a t k a n m i k r o s t r u k t u r l o g a m y a n g s e r a g a m , meningkatkan kekuatan, k e k e r a s a n , k e u l e t a n , k e t a n g g u h a n ( u n t u k finishing product ) , s e r t a s i f a t m a m p u l a s , s i f a t m a m p u m e s i n , s i f a t m a m p u b e n t u k d a n dapat mengurangi tegangan sisa (untuk pro duk setengah jadi), yang muncul darihasil pengerjaan logam tersebut sebelumnya.

Teknik Pembangkit Energi

Page 3

Bab.2 PEMBAHASAN
Perlakuan panas (heat treatment) didifinisikan sebagai kombinasi operasi pemanasan dan pendinginan yang terkontrol dalam keadaan padat untuk mendapatkan sifat-sifat tertentu pada baja/logam atau paduan. Terjadinya perubahan sifat tersebut dikarenakan terjadi perubahan struktur mikro selama proses pemanasan dan pendinginan, di mana sifat baja/logam atau paduan sangat dipengaruhi oleh struktur mikronya. Perlakuan panas dibedakan:

A. Near Equilibrium (Mendekati Kesetimbangan) Tujuan umum dari perlakuan panas jenis Near Equilibrium ini diantaranya adalah untuk : melunakkan struktur kristal, menghaluskan butir, menghilangkan tegangan dalam dan memperbaiki machineability. Jenis dari perlakukan panas Near Equibrium, misalnya:

1.ANNEALING Annealing ialah suatu proses laku panas (heat treatment) yang sering dilakukan terhadap logam atau paduan dalam proses pembuatan suatu produk. Tahapan dari proses Anneling ini dimulai dengan memanaskan logam (paduan) sampai temperature tertentu, menahan pada temperature tertentu tadi selama beberapa waktu tertentu agar tercapai perubahan yang diinginkan lalu mendinginkan logam atau paduan tadi dengan laju pendinginan yang cukup lambat. Jenis Anneling itu beraneka ragam, tergantung pada jenis atau kondisi benda kerja, temperature pemanasan, lamanya waktu penahanan, laju pendinginan (cooling rate), dll. Annealing terbagi menjadi 2,yaitu: Full annealing (annealing)

Merupakan proses perlakuan panas untuk menghasilkan perlite yang kasar (coarse pearlite) tetapi lunak dengan pemanasan sampai austenitisasi dan didinginkan dengan dapur, memperbaiki ukuran butir serta dalam beberapa hal juga memperbaiki machinibility. dimana disini baja dipanaskan 30 o-50o diatas temperatur kritis.

Process Annealing
Page 4

Teknik Pembangkit Energi

baja dipanaskan di atas temperatur 900oC kemudian didinginkan secara perlahan-lahan, sehingga austenite berubah menjadi struktur ferrit dan perlit. Perubahan austenite dan perlit terjadi pada temperatur antara 550 oC-600oC sewaktu dilakukan pendinginan.

Di dalam annealing ini sebaiknya pada waktu memanaskan baja temperatur jangan terlampau tinggi karena dapat mengakibatkan zat arang yang terdapat pada permukaan baja akan terbakar, sehingga dapat mengurangi kekerasan dari pada baja.

2. Normalizing Pengerjaan ini dilakukan dengan memanaskan baja hingga menjadi fasa austenit penuh dan didinginkan di udara (pendinginan tungku) hingga mencapai suhu kamar. Fasa yang dihasilkan berstruktur ferrite dan pearlite tergantung komposisi unsure karbon. Hal ini menghasilkan struktur butir perlit halus dengan kelebihan Ferrite atau sementit. Bahan yang dihasilkan adalah lemah; derajat kelembutan tergantung pada kondisi ambien sebenarnya pendinginan. Proses ini jauh lebih murah daripada anil penuh karena tidak ada biaya tambahan pendinginan tungku dikontrol.

B. Non Equilirium (Tidak setimbang) Tujuan umum dari perlakuan panas jenis Non Equilibrium ini adalah untuk mendapatkan kekerasan dan kekuatan yang lebih tinggi. Jenis dari perlakukan panas Non Equibrium yang umum di gunakan, misalnya :

1.Tempering Perawatan panas teknik untuk logam, paduan dan kaca. Dalam baja, tempering dilakukan untuk "menguatkan" logam dengan mentransformasikan martensit rapuh atau bainit menjadi kombinasi ferit dan sementit atau kadang-kadang martensit tempered. Paduan pengerasan Air hujan, seperti banyak nilai dari aluminium dan superalloy, yang marah untuk mengendapkan partikel intermetalik yang memperkuat logam. Tempering dicapai oleh pemanasan terkendali benda kerja ke suhu yang lebih rendah di bawah temperatur kritis.
Teknik Pembangkit Energi Page 5

Pemanasan baja yang dilakukan dalam tempering ini adalah sekitar 200oC 700oC tetapi yang paling baik pemanasan yang dilakukan hanya berkisar 200 oC 300oC, dimana warna dari pemanasan baja ini adalah sebagai berikut : a. Temperatur 220oC berwarna kuning muda b. Temperatur 250oC berwarna coklat c. Temperatur 300oC berwarna biru tua

Temperature Tempering Temperatur ..oC 220 230 240 250 260 270 280 290 300 450-700 Mata gergaji, pisau Alat-alat potong dan martil Pisau mesin frais, mata bor, reamer Tap dan snai, tangkai gergaji, senter pen Alat-alat pemotong batu, mata bor untuk kayu Poros-poros, alat-alat press Pahat baja, pahat kayu, ketam Obeng Pisau, pegas Untuk membuat benda/alat yang Cocok digunakan untuk .

memerlukan kekuatan dan kekerasan


Teknik Pembangkit Energi Page 6

2. Hardening/ Quenching treatment Hardening atau yang disebut juga Quenching treatment adalah perlakuan pada baja dengan memanaskan baja hingga fasa menjadi austenit dan didinginkan secara cepat (lihat diagram CCT baja karbon rendah). dengan cara penyemprotan air pada pencelupan serta perendaman produk yang masih panas kedalam media air atau oli. Sistem pendinginan ini seperti garis-c diagram dibawah.

Diagram CCT Penjelasan diagram:

Pada proses pendinginan secara perlahan seperti pada garis (a) akan menghasilkan struktur mikro perlit dan ferlit.

Pada proses pendinginan sedang, seperti, pada garis (b) akan menghasilkan struktur mikro perlit dan bainit.

Pada proses pendinginan cepat, seperti garis ( c ) akan menghasilkan struktur mikro martensit.

Tiap-tiap pendinginan yang dilakukan pada setiap kurva-kurva yang diatas mempunyai kecepatan pendinginan yang diukur dalam derajat/menit atau derajat/detik. Pada kecepatan pendinginan yang minimal masih dapat memberikan
Teknik Pembangkit Energi Page 7

struktur martensit seluruhnya yang disebut kecepatan pendinginan kritis. Kurva pendinginan yang terjadi adalah menyinggung diagram S dan tidak memotong diagram S.

Selain mendinginkan secara cepat,ada juga yg di dinginkan secara perlahan atau dengan kata lain di tahan pada suhu tertentu untuk beberapa saat agar di dapatkan struktur mikro yg berbeda. Ini bias dilihat pada diagram Isothermal Tranformation Diagram.

-Bentuk diagram tergantung dengan komposisi kimia terutama kadar karbon dalam baja. - Untuk baja dengan kadar karbon kurang dari 0.83% yang ditahan suhunya dititik tertentu yang letaknya dibagian atas dari kurva C, akan menghasilkan struktur perlit dan ferit. -Bila ditahan suhunya pada titik tertentu bagian bawah kurva C tapi masih disisi sebelah atas garis horizontal, maka akan mendapatkan struktur mikro Bainit (lebih keras dari perlit). -Bila ditahan suhunya pada titik tertentu dibawah garis horizontal, maka akan mendapat struktur Martensit (sangat keras dan getas). -Semakin tinggi kadar karbon, maka kedua buah kurva C tersebut akan bergeser kekanan.
Teknik Pembangkit Energi Page 8

-Ukuran butir sangat dipengaruhi oleh tingginya suhu pemanasan, lamanya pemanasan dan semakin lama pemanasannya akan timbul butiran yang lebih besar. Semakin cepat pendinginan akan menghasilkan ukuran butir yang lebih kecil.

Kekerasan baja juga tergantung dari jumlah karbon yang terkandung di dalam baja, dimana makin tinggi prosentase karbonnya makin keras baja tersebut.

Grafik kekerasan baja

Oleh karena kekerasan baja ini juga tergantung pada temperatur pemanasan sewaktu dilakukan heat treatment , sehingga dengan melihat warna pemanasan baja dapat diketahui kekerasan baja tersebut (lihat tabel tempratur pemanasan)

Teknik Pembangkit Energi

Page 9

Temperatur Pemanasan Baja untuk Heat Treatment

Teknik Pembangkit Energi

Page 10

Bab.3 PENUTUP KESIMPULAN: Sifat mekanik tidak hanya tergantung pada komposisi kimia suatu paduan, tetapi juga tergantung pada strukturmikronya. Suatu paduan dengan komposisi kimia yang sama dapat memiliki strukturmikro yang berbeda, dan sifat mekaniknya akan berbeda. Strukturmikro tergantung pada proses pengerjaan yang dialami, terutama proses perlakuan panas yang diterima selama proses pengerjaan . Secara umum perlakukan panas (Heat treatment) diklasifikasikan dalam 2 jenis: 1). Near Equilibrium (Mendekati Kesetimbangan) : Annealing dan Normalizing, 2) Non Equilirium (tidak setimbang) : Hardening/ Quenching dan tempering.

Teknik Pembangkit Energi

Page 11

DAFTAR PUSTAKA 1. info-enis-jenis-perlakuan-panas-logam.html 2. Haryadi,Gunawan Dwi. PENGARUH SUHU TEMPERING TERHADAP KEKERASAN 3. perlakuan-panas-heat-treatment.html 4. Berbagi Pengalaman _ Heat Treatments, Annealing, Tempering, Quenching.htm 5. MT,S.ST,Sri Swasti. Teknik Bahan.Doc

Teknik Pembangkit Energi

Page 12