Anda di halaman 1dari 103

LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PDGK 4501)

PENERAPAN JIGSAW DALAM UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MATEMATIKA TENTANG SIFAT-SIFAT BANGUN RUANG PADA SISWA KELAS IV SD N KARANGPELEM 2

BETA URIP BUDI KAHONO NIM: 821 445 695

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TERBUKA UPBJJ SURAKARTA 2012.1

LAPORAN PEMANTAPAN KEMAMPUAN PROFESIONAL (PDGK 4501)


PENERAPAN JIGSAW DALAM UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MATEMATIKA TENTANG SIFAT-SIFAT BANGUN RUANG PADA SISWA KELAS IV SD N KARANGPELEM 2

BETA URIP BUDI KAHONO NIM: 821 445 695

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS TERBUKA UPBJJ SURAKARTA 2012.1

LEMBAR PENGESAHAN LAPORAN HASIL PERBAIKAN PEMBELAJARAN MATEMATIKA

Nama Mahasiswa NIM Program Studi Tempat Mengajar Jumlah Siklus Pembelajaran Hari dan Tanggal Pelaksanaan

: BETA URIP BUDI KAHONO : 821445695 : S1 PGSD : SD Negeri Karangpelem 2 : 2 siklus : Siklus I Siklus II : HariRabu, 25 April 2012 : Hari Rabu, 2 Mei 2012

Masalah yang merupakan fokus masalah adalah: PENERAPAN JIGSAW DALAM UPAYA MENINGKATKAN MOTIVASI BELAJAR MATEMATIKA TENTANG SIFAT-SIFAT BANGUN RUANG PADA SISWA KELAS IV SD N KARANGPELEM 2

Sragen, 3 Juni 2012 Mengetahui Supervisor 1 Mahasiswa

Drs. A. Y. Djoko Darmono, M.Pd. NIP. 19530826 198003 1 005

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821 445 695

ii

LEMBAR PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT

Saya menyatakan dengan sesungguhnya bahwa laporan praktik Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) yang saya susun sebagai syarat untuk memenuhi mata kuliah PKP pada Program Studi S1 PGSD Universitas Terbuka (UT) seluruhnya merupakan hasil karya saya sendiri.

Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan laporan PKP yang saya kutip dari hasil karya orang lain telah dituliskan dalam sumbernya secara jelas sesuai dengan norma, kaidah, dan etika penulisan karya ilmiah.

Apabila di kemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian laporan PKP ini bukan hasil karya saya sendiri atau adanya plagiasi dalam bagian-bagian tertentu, saya bersedia menerima sanksi, termasuk pencabutan gelar akademik yang saya sandang sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

Sragen, 3 Juni 2012 Yang membuat pernyataan,

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821 445 695

iii

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan petunjuk serta karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Laporan Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP) yang wajib diambil oleh mahasiswa S1 PGSD semester akhir. Menyadari pentingnya melaksanakan Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP), maka penulis berharap dapat memiliki kemampuan profesionalisme yang lebih baik dalam menerapkan prinsipprinsipnya. Penulisan laporan ini dapat terselesaikan berkat bantuan, arahan, bimbingan dan kerja sama dari berbagai pihak. Dalam kesempatan ini, penulis mengucapkan banyak terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada: 1. UPBJJ-UT yang telah memberikan kesempatan pada penulis untuk mengembangkan kemampuan profesionalnya. 2. Drs. A.Y.Djoko Darmono, M.Pd. sebagai Tutor sekaligus Supervisor 1 yang telah membimbing dan membantu terselesaikannya penulisan laporan PKP. 3. Kepala SD Negeri Karangpelem 2 yang telah mengizinkan penulis untuk melaksanakan kegiatan PKP di SD Negeri Karangpelem 2. 4. Ibu Sudarsini, S.Pd. sebagai Supervisor 2 yang telah membimbing dan membantu terselesaikannya penulisan laporan PKP. 5. Bapak H. Harsono, S.Pd.SD sebagai teman sejawat di SD Negeri Karangpelem 2 yang telah membantu terlaksananya perbaikan pembelajaran. Penulis menyadari masih banyak kekurangan serta jauh dari kesempurnaan dalam penulisan laporan ini dikarenakan keterbatasan kemampuan yang penulis miliki. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang bersifat membangun. Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat dan berguna bagi semua pihak yang memerlukannya. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih. Amin. Sragen, 2012 Penulis

iv

DAFTAR ISI

Halaman Judul ....................................................................................................i Lembar Pengesahan ...........................................................................................ii Lembar Pernyataan Bebas Plagiat ......................................................................iii Kata Pengantar ...................................................................................................iv Daftar Isi .............................................................................................................v Daftar Tabel .......................................................................................................vii Daftar Grafik ......................................................................................................viii Daftar Lampiran .................................................................................................ix BAB I PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang .........................................................................1 1.2. Identifikasi Masalah .................................................................3 1.3. Analisis Masalah ......................................................................3 1.4. Rumusan Masalah ....................................................................4 1.5. Tujuan Perbaikan .....................................................................4 1.6. Manfaat Perbaikan ...................................................................4 BAB II KAJIAN PUSTAKA 2.1. Pengertian Belajar ....................................................................6 2.2. Motivasi Belajar .......................................................................6 2.3. Metode Pembelajaran ...............................................................7 2.4. Cooperative Learning Jigsaw ....................................................8 2.5. Pengertian Matematika .............................................................10 BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN 3.1. Tempat dan Waktu ...................................................................12 3.2. Deskripsi Per Siklus .................................................................12 3.2.1. Siklus I ..........................................................................12 3.2.1.1. Rencana Perbaikan .........................................12 3.2.1.2. Pelaksanaan Perbaikan ...................................13 3.2.1.3. Pengamatan / Pengumpulan / Instrumen ........15 3.2.1.4. Refleksi Siklus I .............................................17

3.2.2. Siklus II ........................................................................19 3.2.2.1. Rencana Perbaikan .........................................19 3.2.2.2. Pelaksanaan Siklus II ......................................19 3.2.2.3. Pengamatan / Pengumpulan / Instrumen ........20 3.2.2.4. Refleksi Siklus II ............................................23 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 4.1. Deskripsi Per Siklus .................................................................24 4.1.1. Siklus I ..........................................................................24 4.1.1.1. Rencana Siklus 1 ............................................24 4.1.1.2. Pelaksanaan Siklus 1 .......................................24 4.1.1.3. Hasil Diskusi ..................................................24 4.1.1.4. Refleksi Siklus 1 .............................................28 4.1.2. Siklus II ........................................................................28 4.1.2.1. Rencana Siklus 2 ............................................28 4.1.2.2. Pelaksanaan Siklus 2 .......................................29 4.1.2.3. Hasil Siklus 2 ..................................................29 4.1.2.4. Refleksi Siklus 2 .............................................31 4.2. Pembahasan ..............................................................................32 4.2.1. Siklus I ..........................................................................32 4.2.2. Siklus II ........................................................................32 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN 5.1. Kesimpulan ..............................................................................35 5.2. Saran .........................................................................................35 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................36 LAMPIRAN

vi

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus .......................................15 Tabel 3.2 Lembar Pengamatan Pada Siklus I ..................................................16 Tabel 3.3 Hasil Pemantauan Pekerjaan Siswa .................................................17 Tabel 3.4 Lembar Pengamatan Pada Siklus II ................................................22 Tabel 4.1 Hasil Awal (pra siklus) ....................................................................25 Tabel 4.2 Perolehan Hasil Ulangan Sebelum Perbaikan .................................25 Tabel 4.3 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus I .......................................26 Tabel 4.4 Perolehan Hasil Ulangan Matematika Siklus I ...............................27 Tabel 4.5 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus II ......................................29 Tabel 4.6 Perolehan Ulangan Matematika Siklus II ........................................30 Tabel 4.7 Rekapitulasi Perolehan Nilai Ulangan ............................................33

vii

DAFTAR GRAFIK

Grafik 4.1 Grafik 4.2 Grafik 4.3 Grafik 4.4

Hasil Nilai Ulangan Matematika Pra siklus ..................................26 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus I .....................................28 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus II ....................................31 Rekapitulasi Hasil Nilai Ulangan Matematika .............................34

viii

LAMPIRAN
Lampiran 1 Format Kesediaan Supervisor 2 Dalam Penyelengaraan PKP Lampiran 2 Surat Pernyataan Lampiran 3 Format Perencanaan Perbaikan Pembelajaran Lampiran 4 Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (Pra Siklus) Lampiran 5 Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus I Lampiran 6 Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus II Lampiran 7 Lembar Observasi Siklus I Lampiran 8 Lembar Observasi Siklus II Lampiran 9 Jurnal Pembimbingan Lampiran 10 Hasil Pekerjaan Siswa per siklus Lampiran 11 APKG - PKP 1 Lampiran 12 APKG - PKP 2 Lampiran 13 Dokumentasi Pembelajaran

ix

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Matematika memiliki peranan penting dalam berbagai aspek kehidupan. Menurut Morris Kline (dalam Simanjuntak, 1993) mengatakan bahwa jatuh bangunnya suatu negara dewasa ini tergantung dari kemajuan pada bidang matematika. Oleh karena itu sebagai langkah awal untuk mengarahkan pada kemajuan suatu bangsa adalah dengan mendorong atau memberi motivasi belajar matematika pada masyarakat khususnya bagi para anak-anak atau siswa. Tidak mengherankan jika pelajaran matematika dalam pelaksanaan pendidikan diberikan ke semua jenjang pendidikan, mulai dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi. Sampai saat ini masih banyak siswa yang merasa pelajaran matematika itu sulit, tidak menyenangkan, bahkan momok yang menakutkan. Hal ini dikarenakan banyak siswa yang mengalami kesulitan dalam mengerjakan soal matematika. Dalam proses belajar matematika, Bruner (1982) menyatakan pentingnya tekanan pada kemampuan peserta didik dalam berpikir intuitif dan analitik akan mencerdaskan peserta didik membuat prediksi dan terampil dalam menemukan pola dan hubungan/keterkaitan. Adapun kondisi belajar saat ulangan mata pelajaran Matematika dengan materi sifat-sifat bangun ruang sederhana di kelas 4 SD Negeri Karangpelem 2 dari jumlah siswa anak yang mendapatkan nilai kurang dari 7 berjumlah 9 anak dari jumlah siswa 18 anak. Sehingga masih di bawah standar ketuntasan. Maka guru perlu mengadakan PTK. Dari data yang diperoleh dibuat rencana perbaikan pembelajaran. Pelaksanaan

pembelajaran dilaksanakan dalam 2 siklus dalam pelajaran Matematika. Dalam proses pembelajaran awal sebelum perbaikan guru

memberikan penjelasan terlalu cepat, tidak menggunakan alat peraga, sehingga anak tidak memperhatikan atau pasif dan memberikan waktu atau

kesempatan pada siswa untuk bertanya dan saat mengerjakan tugas hasil belajarnya rendah. Dari beberapa masalah tersebut, maka penulis memprioritaskan tentang menggunakan metode belajar dengan menggunakan judul PENERAPAN JIGSAW DALAM UPAYA MENINGKATKAN

MOTIVASI BELAJAR

MATEMATIKA TENTANG SIFAT-SIFAT

BANGUN RUANG PADA SISWA KELAS IV SD N KARANGPELEM 2. Metode pembelajaran cooperative jigsaw merupakan salah satu model pembelajaran kooperatif yang mendorong siswa aktif dan saling membantu dalam menguasai materi pelajaran untuk mencapai prestasi yang maksimal. Tujuan dari jigsaw ini adalah mengembangkan kerja tim, keterampilan belajar kooperatif dan menguasai pengetahuan secara mendalam yang tidak mungkin diperoleh apabila mereka mempelajari semua materi sendirian. Dalam metode atau model pembelajaran cooperatif jigsaw ini siswa dibagi menjadi beberapa kelompok kecil. Setiap anggota kelompok ditugaskan untuk mempelajari materi tertentu. Kemudian perwakilan dari kelompoknya masing-masing bertemu dengan anggota dari kelompok lain yang mempelajari materi yang sama. Selanjutnya mendiskusikan setiap masalah yang dijumpai sehingga perwakilan tersebut dapat memahami dan menguasai materi tersebut. Yang menjadi kendala dalam metode jigsaw menurut Roy Killen (1996) adalah perbedaan persepsi dalam memahami suatu konsep, sulit meyakinkan siswa untuk mampu berdiskusi menyampaikan materi kepada teman jika tidak mempunyai rasa percaya diri. Dan dibutuhkan waktu cukup lama untuk mengenali tipe-tipe siswa dalam kelompok tersebut. Selain itu, pada saat awal penggunaan metode ini sulit dikendalikan oleh karena itu butuh waktu yang cukup untuk mempersiapkannya sebelum model pembelajaran ini bisa berjalan dengan baik.

1.2. Identifikasi Masalah Berdasarkan latar belakang masalah dan informasi dari pengamat maka penulis dapat mengidentifikasi masalahnya sebagai berikut. 1. Dalam proses pembelajaran guru menjelaskan terlalu cepat sehingga siswa tidak dapat menerima materi pelajaran yang diberikan. 2. Dalam proses pembelajaran guru tidak menggunakan alat peraga hanya berceramah sehingga siswa kebanyakan tidak memperhatikan

penjelasan materi pelajaran. 3. Dalam proses pembelajaran guru tidak memberi waktu atau kesempatan pada siswa untuk bertanya, sehingga saat mengerjakan tugas hasil belajarnya rendah. 4. Dalam proses pembelajaran metode yang digunakan guru kurang dapat mengenai sasaran, sehingga siswa pasif maka perlu ditingkatkan motivasinya. 1.3. Analisis Masalah Setelah melakukan identifikasi masalah tersebut di atas, maka penulis juga perlu melakukan analisis sehingga mendapatkan gambaran yang jelas. Analisis masalah tersebut diantaranya: 1. Apakah tugas yang diberikan cukup atau dapat menggerakkan keinginan siswa untuk mengerjakan tugas dengan benar? 2. Adakah interaksi antara guru dengan siswa dalam kegiatan belajar mengajar tersebut? 3. Apakah penggunaan metode dalam proses kegiatan belajar

mengajarsudah tepat? 4. Bagaimanakah hasil belajar siswa setelah mengikuti kegiatan belajar mengajar bila tidak ada perhatian dari siswa? 5. Dari analisis tersebut maka kewajiban guru untuk menjadikan kegiatan belajar mengajar yang dikelolanya menjadi lebih baik, tidak membosankan. Latihan-latihan yang diberikan kepada siswa tidak membingungkan melainkan harus menarik, sehingga siswa terdorong untuk memperbaiki pekerjaannya.

6.

Dalam kegiatan belajar mengajar guru diharapkan dapat memilih, menggunakan metode pembelajaran yang tepat atau sesuai agar hasil belajar yang diharapkan dapat tercapai.

1.4. Rumusan Masalah Setelah melakukan analisis penulis dapat merumuskan masalah yaitu apakah penggunaan metode jigsaw dapat meningkatkan motivasi dan prestasi belajar dalam mata pelajaran Matematika? Sehingga mendapat gambaran yang jelas tentang perilaku dalam mengajar. 1.5. Tujuan Perbaikan Pembelajaran Adapun tujuan perbaikan pembelajaran adalah: 1. Untuk meningkatkan motivasi belajar siswa pada mata pelajaran Matematika siswa kelas IV SD Negeri Karangpelem 2. 2. Untuk meningkatkan prestasi belajar pada mata pelajaran Matematika SD Negeri Karangpelem 2. 1.6. Manfaat Perbaikan Perbaikan ini diharapkan dapat bermanfaat bagi guru sebagai peneliti, institusi, dan pendidikan secara umum. Manfaat perbaikan ini bagi guru sebagai peneliti, adalah sebagai berikut: 1. Dapat menentukan kelemahan pembelajaran Matematika, sehingga guru dapat mencari metode atau mencari pembelajaran yang relevan. 2. Dapat menemukan pembelajaran yang tepat, sehingga tercapai tujuan pembelajaran yang diharapkan. 3. 4. Dapat meningkatkan rasa percaya diri. Memungkinkan guru secara aktif mengembangkan pengetahuan dan keterampilan. 5. Sebagai tolok ukur kinerja bagi guru dalam proses belajar mengajar.

Manfaat perbaikan bagi siswa: 1. 2. 3. Meningkatkan motivasi belajar siswa. Meningkatkan proses dan hasil belajar. Menjadi metode bagi siswa dalam bersikap kritis terhadap hasil belajar.

Sedangkan manfaat bagi sekolah adalah membantu sekolah agar berkembang karena ada peningkatan atau kemajuan pada diri guru dan pendidikan di sekolah tersebut.

BAB II KAJIAN PUSTAKA

2.1. Pengertian Belajar Banyak pengertian belajar telah dikemukakan oleh para ahli. Salah satunya ialah Gagne (1984), bahwa belajar adalah suatu proses di mana suatu organisme berubah perilakunya sebagai akibat pengalaman. Dari pengertian belajar tersebut terdapat 3 atribut pokok (ciri utama) belajar, yaitu proses, perubahan perilaku, dan pengalaman. a. Proses Belajar adalah proses mental dan emosional atau proses berfikir dan merasakan. b. Perubahan Perilaku Menurut para ahli psikologi tidak semua perubahan perilaku dapat digolongkan ke dalam hasil belajar. Perubahan perilaku sebagai hasil belajar ialah perubahan yang dihasilkan dari pengalaman (interaksi dengan lingkungan), di mana proses mental dan emosional terjadi. Perubahan perilaku sebagai hasil belajar dikelompokkan ke dalam 3 ranah (kawasan), yaitu: pengetahuan (kognitif), keterampilan motorik (psikomotorik), dan penguasaan nilai-nalai atau sikap (afektif). c. Pengalaman Belajar adalah mengalami, dalam arti belajar terjadi di dalam interaksi antara individu dengan lingkungan, baik lingkungan fisik maupun lingkungan sosial. Lingkungan pembelajaran yang baik adalah

lingkungan yang merangsang dan menantang siswa belajar. 2.2. Motivasi Belajar Motivasi merupakan salah satu prinsip belajar. Motivasi berfungsi sebagai motor penggerak aktivitas. Motivasi belajar berkaitan erat dengan individu yang sedang belajar itu sendiri. Motivasi dibedakan menjadi 2, yaitu:

1. Motivasi Intrinsik Motivasi ini ditandai dengan dorongan yang berasal dari dalam diri siswa untuk berperilaku dan melakukan sesuatu untuk diri sendiri. 2. Motivasi Ekstrinsik Motivasi ini dipengaruhi oleh faktor dari luar siswa (penghargaan atau hukuman). Dalam proses pembelajaran motivasi sangat besar peranannya terhadap prestasi belajar. Karena dengan adanya motivasi dapat

menumbuhkan belajar siswa. Bagi siswa yang memiliki motivasi belajar yang kuat akan mempunyai keinginan untuk melaksanakan proses pembelajaran. Sehingga boleh jadi siswa yang memiliki intelegensi yang cukup tinggi menjadi gagal karena kekurangan motivasi, sebab hasil belajar akan optimal bila terdapat motivasi yang tepat. Karenanya, bila siswa mengalami kegagalan dalam belajar, hal ini bukanlah semata-mata kesalahan siswa, akan tetapi mungkin saja guru tidak berhasil dalam membangkitkan motivasi siswa. Sebagaimana yang telah dikatakan oleh Sardiman A.M dalam bukunya Interaksi dan Motivasi Dalam Belajar Mengajar bahwa: Dalam kegiatan belajar, maka motivasi menimbulkan kegiatan belajar, menjamin kelangsungan dari kegiatan belajar , sehingga tujuan yang dikehendaki dari subjek belajar itu dapat tercapai. Dengan motivasi inilah siswa menjadi tekun dalam proses pembelajaran, dan dengan motivasi itu pula kualitas hasil belajar siswa dapat diwujudkan dengan baik. Siswa yang dalam proses pembelajaran mempunyai motivasi yang kuat akan tekun dan berhasil dalam belajarnya. 2.3. Metode Pembelajaran Pembelajaran merupakan kegiatan yang bertujuan, yang banyak melibatkan aktivitas siswa dan guru. Untuk mencapai tujuan pembelajaran diperlukan adanya alternatif metode mengajar yang dapat dijadikan sebagai alat untuk mencapai tujuan tersebut. Dalam prosesnya guru perlu menggunakan metode mengajar secara bervariasi untuk mencapai tujuan pembelajaran yang sudah direncanakan sebelumnya.

Metode mengajar merupakan salah satu komponen yang harus ada dalam kegiatan pembelajaran. Pada dasarnya metode mengajar ini merupakan cara atau teknik yang digunakan guru dalam melakukan interaksi dengan siswa pada saat proses pembelajaran berlangsung. Ada beberapa prinsip yang perlu diperhatikan dalam menggunakan metode mengajar yang berkaitan dengan faktor perkembangan kemampuan siswa, di antaranya: 1. Metode mengajar dapat membangkitkan rasa ingin tahu siswa terhadap materi pelajaran (curiosity). 2. Metode mengajar dapat memberikan peluang untuk berekspresi yang kreatif dalam aspek seni. 3. Metode mengajar harus memungkinkan siswa belajar melalui pemecahan masalah. 4. Metode mengajar harus memungkinkan siswa untuk selalu ingin menguji kebenaran sesuatu (sikap skeptis). 5. Metode mengajar memungkinkan siswa untuk melakukan penemuan (berinkuiri). 6. Metode mengajar memungkinkan siswa mampu menyimak. 7. Metode mengajar memungkinkan siswa belajar secara mandiri (independent study). 8. Metode mengajar memungkinkan siswa untuk belajar secara bekerja sama (cooperative learning). 9. Metode mengajar memungkinkan siswa untuk lebih termotivasi dalam belajarnya. 2.4. Cooperative Learning Cooperative learning atau pembelajaran kooperatif adalah salah satu bentuk pembelajaran berdasarkan faham kontruktivis. Cooperative learning merupakan strategi belajardengan sejumlah siswa sebagai anggota kelompok kecil yang tingkat kemampuannya berbeda. Dalam

menyelesaikan tugas kelompoknya, setiap siswa anggota kelompok harus saling bekerja sama dan saling membantu untuk memahami materi pelajaran.

Menurut Slavin (1985), cooperatif learning adalah suatu model pembelajaran dimana siswa belajar dan bekerja dalam kelompok-kelompok kecil secara kolaboratif yang anggotanya 4-6 orang dengan struktur kelompok heterogen. Sedangkan Sunal dan Hans (2000) mengemukakan cooperative learning merupakan suatu cara pendekatan atau serangkaian strategi yang khusus dirancang untuk memberi dorongan kepada peserta didik agar bekerja sama selama proses pembelajaran. Selanjutnya Stahl (1994) menyatakan cooperative learning dapat meningkatkan beljar siswa lebih baik dan meningkatkan sikap tolong-menolong dalam perilaku sosial. Pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw adalah suatu tipe pembelajaran kooperatif yang terdiri dari beberapa anggota dalam satu kelompok yang bertanggung jawab atas penguasaan bagian materi belajar dan mampu mengajarkan materi tersebut kepada anggota lain dalam kelompoknya. Setiap kelompok dalam satu anggota terdiri dari 4-6 anak secara heterogen dan bekerja sama saling ketergantungan yang positif dan bertanggung jawab atas ketuntasan bagian materi pelajaran yang harus dipelajari dan menyampaikannya kepada anggota kelompok yang lain.(Arends, 1997) Jigsaw pertama kali dikembangkan dan diuji cobakan oleh Elliot Aronson dan teman-teman di Universitas Texas, dan kemudian diadaptasi oleh Slavin dan teman-teman di Universitas John Hopkins.(Arens, 2001) Tehnik Jigsaw dikembangkan oleh Aronson et. al. Sebagai metode cooperative learning. Dalam metode ini, siswa dapat bekerja sama dengan sesama siswa dalam suasana gotong royong dan siswa mempunyai banyak kesempatan untuk mengolah informasi dan meningkatkan keterampilan berkomunikasi. Jigsaw didesain untuk meningkatkan rasa tanggung jawab siswa terhadap pembelajarannya sendiri dan juga pembelajaran orang lain. Siswa tidak hanya mempelajari materi yang diberikan, tetapi mereka juga harus siap memberikan dan mengajarkan materi tersebut kepada anggota kelompoknya yang lain.(Lie, A., 1994) Setiap metode pembelajaran pasti ada kelebihan dan kelemahannya. Menurut Ibrahim dkk (2000) pembelajaran kooperatif tipe jigsaw dapat

10

mengembangkan tingkah laku kooperatif dan hubungan yang lebih baik antar siswa, dan dapat mengembangkan kemampuan akademis siswa. Siswa lebih banyak belajar dari teman mereka. 2.5. Pengertian Matematika Matematika berasal dari bahasa Yunani Mathematikos yang berarti ilmu pasti. Matematika adalah salah satu disiplin ilmu yang berdiri sendiri dan tidak merupakan cabang dari ilmu pengetahuan alam. Matematika merupakan alat dan bahasa dasar banyak ilmu. Menurut Roy Hollands matematika merupakan suatu sistem yang rumit tetapi tersusun sangat baik yang mempunyai banyak cabang. Matematika merupakan ilmu universal yang mendasari perkembangan teknologi modern. Perkembangan pesat di bidang teknologi informasi dan komunikasi dewasa ini dilandasi oleh perkembangan matematika di bidang teori bilangan, aljabar, analisis, teori peluang, dan matematika diskrit. Untuk menguasai dan mencipta teknologi di masa depan diperlukan penguasaan matematika sejak dini. Sebagai pengetahuan, matematika mempunyai ciri-ciri khusus antara lain abstrak, deduktif, konsisten, hierarkis, dan logis. Soedjati (1999) menyatakan bahwa keabstrakan matematika karena objek dasarnya abstrak, yaitu fakta, konsep, operasi, dan prinsip. Ciri keabstrakan matematika beserta ciri lainnya yang tidak sederhana, menyebabkan matematika tidak mudah untuk dipelajari, dan pada akhirnya banyak siswa yang kurang tertarik terhadap matematika. Matematika memiliki peranan penting dalam berbagai aspek kehidupan. Menurut Morris Kline (dalam Simanjuntak, 1993) mengatakan bahwa jatuh bangunnya suatu negara dewasa ini tergantung dari kemajuan pada bidang matematika. Oleh karena itu sebagai langkah awal untuk mengarahkan pada kemajuan suatu bangsa adalah dengan mendorong atau memberi motivasi belajar matematika pada masyarakat khususnya bagi para anak-anak atau siswa. Tidak mengherankan jika pelajaran matematika dalam pelaksanaan pendidikan diberikan ke semua jenjang pendidikan, mulai dari sekolah dasar hingga perguruan tinggi. Sampai saat ini masih

11

banyak siswa yang merasa pelajaran matematika itu sulit, tidak menyenangkan, bahkan momok yang menakutkan. Hal ini dikarenakan banyak siswa yang mengalami kesulitan dalam mengerjakan soal matematika.

BAB III PELAKSANAAN PERBAIKAN

3.1. Tempat dan Waktu Pelaksanaan perbaikan pembelajaran ini dilaksanakan di: Sekolah Kelas Mata Pelajaran Waktu Siklus I / Hari Siklus II / Hari 3.2. Diskripsi Per Siklus 3.2.1. Siklus I 3.2.1.1. Rencana Perbaikan Pembelajaran Siklus I Perbaikan pembelajaran ini dilakukan secara : SD Negeri Karangpelem 2 : IV : Matematika : 2 x 35 menit (2 jam pelajaran) : Rabu, 25 April 2012 : Rabu, 2 Mei 2012

bertahap berkesinambungan sampai tercapai hasil yang diharapkan pada rencana tindakan siklus I dalam proses pembelajaran dengan sub pokok bahasan sifat bangun ruang sederhana. Waktu pelaksanaan perbaikan direncanakan 2 x pertemuan atau 2 x 35 menit, rencana tindakan yang akan dilaksanakan sebagai berikut: 1. Pendahuluan a. Salam b. Guru menyajikan pokok bahasan dan tujuan pembelajaran yang akan disampaikan. c. Guru menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. d. Guru memberikan pre test (apersepsi) yaitu memberikan pertanyaan tentang pelajaran yang berkaitan dengan yang akan dipelajari. Contoh:

12

13

Apa itu bangun ruang? Apa yang kamu ketahui tentang balok dan kubus?

2.

Kegiatan Inti a. Siswa diingatkan tentang pengertian bangun ruang yang telah diajarkan pada pertemuan sebelumnya. b. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok dengan anggota 4-5 anak. c. Setiap kelompok mempelajari materi tentang sifatsifat bangun ruang kubus dan balok. d. Setiap kelompok mengerjakan tugas kelompok yang telah dibagikan oleh guru. e. Perwakilan dari kelompok bertemu kelompok lain membahas masalah yang ditemukan pada tugas kelompoknya. f. Guru berkeliling membimbing siswa melakukan diskusi dan memberikan bantuan seperlunya. g. Guru memberikan post test dengan mengerjakan soal-soal latihan dikerjakan secara individu.

3.

Penutup a. Siswa dibimbing membuat kesimpulan tentang materi yang telah disampaikan. b. Siswa diberi pekerjaan rumah. c. Guru mengakhiri pelajaran dengan ucapan salam penutup.

3.2.1.2. Pelaksanaan Perbaikan Siklus I Pelaksanaan perbaikan pembelajaran pada siklus I pada hari Rabu tanggal 25 April 2012 pada jam pelajaran ke 1 dan 2 sekitar pukul 07.00 09.00 WIB di kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 dengan materi pokok sifat-sifat bangun ruang sederhana. Adapun langkah-langkah yang dilakukan sebagai berikut:

14

1.

Pendahuluan a. Guru menyajikan pokok bahasan dan tujuan pembelajaran yang disampaikan. b. Guru menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan yaitu dengan metode cooperatif jigsaw. c. Guru memberikan pre test yaitu memberikan pertanyaan tentang pelajaran yang berkaitan dengan yang akan dipelajari. Contohnya: Apa yang kamu ketahui tentang bangun ruang? Apa yang kamu ketahui tentang balok dan kubus?

2.

Kegiatan Inti a. Siswa diingatkan tentang pengertian bangun ruang yang telah diajarkan pada pertemuan sebelumnya. b. Guru membagi siswa menjadi 4 kelompok dengan anggota 4-5 anak. c. Setiap kelompok mempelajari materi sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus. d. Setiap kelompok mengerjakan tugas kelompok yang sudah dibagikan oleh guru. e. Perwakilan kelompok bertemu dengan kelompok lain mempelajari serta memahami masalah yang dijumpai dalam mengerjakan tugas kelompok. f. Setiap kelompok diminta mengumpulkan hasil kerjanya dan dilanjutkan dengan membuat

kesimpulan bersama. g. Guru memberikan post test dengan mengerjakan soal-soal latihan dikerjakan secara individu. Susunan tempat duduk siswa kelas IV SD negeri Karangpelem 2.

15

IV

II

III

MEJA GURU

3.

Penutup a. Siswa dibimbing membuat kesimpulan akhir

tentang materi yang telah disampaikan. b. Siswa diberi pekerjaan rumah. c. Guru mengakhiri pelajaran dengan ucapan salam penutup. 3.2.1.3. Pengamatan / Pengumpulan Data / Instrumen Siklus Tabel 3.1 Sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus
No Nama Bangun Balok Rusuk 12 Sisi 6 Sifat Bangun Ruang Titik Sudut 8 Bentuk Sisi Persegi panjang 2 Kubus 12 6 8 Persegi 900 Besar Sudut 900

16

Lembar Pengamatan Siklus I

Tabel 3.2 Lembar Pengamatan Pada Siklus I


N o 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Siswa Anik Tyas Anisa M. Anissatul Elsa Vina Intan Bishri Irwan Nofi Opik Riski I. Rizki P. Salsabila Suryani Umi Wahyu Yusuf Jumlah Rata-rata Aspek yang dinilai Sikap 70 70 70 80 70 80 70 70 80 70 70 70 70 60 70 60 80 70 1280 71.11 Komunikasi 80 80 80 80 60 80 80 70 80 70 70 70 70 60 70 60 80 70 1310 72.78 Keingin tahuan 80 80 80 80 60 80 80 70 80 70 80 80 60 60 70 60 80 80 1330 73.89 Jumlah nilai 230 230 230 240 190 240 230 210 240 210 220 220 200 180 210 180 240 220 3920 217.78 Rata-rata 76.67 76.67 76.67 80 63.33 80 76.67 70 80 70 73.33 73.33 66.67 60 70 60 80 73.33 1306.67 72.59

17

Dari pemantauan peneliti dan pengamat pada siklus I ditemukan hal-hal seperti: 1. Dalam kelompok terdapat siswa yang kurang aktif dalam mengerjakan tugas kelompok. 2. Siswa yang berkemampuan rendah, takut untuk bertanya kepada siswa yang berkemampuan tinggi dalam kelompoknya,

sedangkan dalam mengambil kesimpulan banyak didominasi anak yang berkemampuan tinggi atau pintar. Hal ini dapat dilihat dari hasil pemantauan pekerjaan siswa sebagai berikut. Tabel 3.3 Hasil Pemantauan Pekerjaan Siswa No 1 Banyak Uraian siswa yang 12 66,7 Jumlah Siswa Persen (%)

mengerjakan tugas dengan sungguh-sungguh 2 Banyak siswa yang

mengerjakan tugas dengan memperhatikan yang lain 3 Banyak siswa yang hasil pekerjaan

22,2

pekerjaannya tidak selesai

11,1

3.2.1.4. Refleksi Siklus I Dalam pemantauan setiap kegiatan pembelajaran pengamat dan peneliti menggunakan lembar pengamat sebagai instrumentasi atau alat bantu untuk melihat prosentase perkembangan motivasi dan prestasi belajar siswa. Setelah melakukan dan menyelesaikan setiap

kegiatan pembelajaran pada siklus I, peneliti melakukan refleksi sebagai berikut.

18

1.

Pembelajaran dengan metode kooperatif jigsaw, siswa lebih termotivasi untuk belajar karena metode teman sejawat.

2.

Dalam mengerjakan soal-soal latihan, anak yang berkemampuan rendah masih bertanya atau ragu dalam menjawab, sedangkan kekuatan tindakan perbaikan pembelajaran siklus I adalah: a. Guru sedikit lebih banyak berperan dibandingkan metode ceramah. b. Mengubah metode pembelajaran, pencarian pujian dari luar merupakan kepuasan batin. c. Memberikan kesempatan pada siswa untuk

memperoleh informasi sendiri. Dalam merancang dan melakukan tindakan

perbaikan pembelajaran, peneliti menemukan kelemahan dan kekuatannya. Kelemahan itu diantaranya: 1. Siswa yang kurang komunikasi dengan teman satu

kelompoknnya sulit mendapat informasi tentang materi pelajaran yang belum dipahami. 2. Sulit mengendalikan saat awal menggunakan metode kooperatif jigsaw. Adapun kekuatan dalam merancang dan melakukan suatu tindakan perbaikan pembelajaran adalah memberikan motivasi pada siswa untuk belajar lebih giat, aktif, kreatif serta bertanggungjawab terhadap proses belajarnya. Refleksi pada siklus I dengan kelemahan yang ada, digunakan untuk mengubah strategi dan sebagai perbaikan pembelajaran pada siklus II dengan teknik yang berbeda, yang memungkinkan siswa lebih termotivasi dan lebih berprestasi. Sedangkan kelebihan atau kekuatan yang terjadi, terus ditingkatkan pada perbaikan pembelajaran siklus berikutnya.

19

3.2.2. Siklus II 3.2.2.1. Rencana Perbaikan Siklus II Dalam perbaikan pembelajaran pada siklus II dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 2 Mei pukul 07.00 09.00 WIB dengan materi pokok sifat-sifat bangun ruang sederhana. Rencana tindakan ini dilakukan untuk

memperbaiki dan menyempurnakan pembelajaran yang telah dilakukan pada siklus I. Dalam perbaikan pembelajaran siklus II ini, guru menyusun rencana pembelajaran pada kompetensi dasar yang sama dengan tindakan yang berbeda pada siklus I. Guru juga menyiapkan soal tes dan pedoman penilaiannya, lembar pengamatan. Kemudian guru berkoordinasi dengan teman sejawat mengenai kegiatan pembelajaran yang akan dilaksanakan pada siklus II. 3.2.2.2. Pelaksanaan Pada Siklus II Pelaksanaan perbaikan pembelajaran siklus II

dilaksanakan pada hari Senin tanggal 2 Mei 2012 pukul 07.00 09.00 WIB atau jam pelajaran ke 1 dan 2 kelas IV SD Negeri Kaarangpelem 2 dengan materi pokok SifatSifat Bangun Ruang Sederhana. Adapun kegiatan

pembelajaran dilaksanakan sebagai berikut. 1. Pendahuluan a. Guru menyajikan pokok bahasan dan tujuan pembelajaran yang disampaikan. b. Guru menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. c. Guru memberikan pre test yaitu memberikan pertanyaan tentang pelajaran yang berkaitan dengan yang akan dipelajari. Contoh:

20

Berbentuk bangun ruang apa bungkus pasta gigi?

2.

Ada berapa banyak rusuk pada balok?

Kegiatan Inti a. Siswa diingatkan tentang konsep bangun ruang yang telah diajarkan pada pertemuan sebelumnya. b. Siswa dibagi menjadi beberapa kelompok dengan anggota 4-5 anak. c. Setiap kelompok mengamati bagian-bagian bangun ruang dari media gambar. d. Setiap kelompok menulis nama-nama sisi bangun ruang balok dan kubus. e. Setiap kelompok diminta mengumpulkan hasil kerjanya. f. Guru memberikan post test dengan mengerjakan soal-soal latihan dikerjakan secara individu.

3.

Penutup a. Siswa dibimbing membuat kesimpulan tentang materi yang telah disampaikan. b. Siswa diberi pekerjaan rumah. c. Guru mengakhiri pelajaran dengan ucapan salam penutup.

3.2.2.3. Pengamatan / Pengumpulan Data / Instrumen Siklus II No 1 2 3 4 5 Sisi Balok Depan Belakang Samping Atas Bawah Nama Sisi

21

Lembar Kerja Siswa Sifat-Sifat Balok dan Kubus No 1 2 3 4 5 6 Perihal Rusuk Sisi Titik Sudut Besar Sudut Bentuk Sisi Panjang Sisi Balok 12 6 8 900 Persegi panjang Persegi sisi sama Kubus 12 6 8 900

Sisi-sisi yang berhadapan Semua sama panjang panjang

22

Lembar Pengamatan Siklus II

Tabel 3.4 Lembar Pengamatan Pada Siklus II


Aspek yang dinilai No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Siswa Anik Tyas Anisa M. Anissatul Elsa Vina Intan Bishri Irwan Nofi Opik Riski I. Rizki P. Salsabila Suryani Umi Wahyu Yusuf Jumlah Rata-rata Sikap 80 80 80 80 70 70 80 70 80 70 80 80 70 80 80 70 80 80 1380 76.67 Komunikasi 80 80 80 80 60 70 80 70 80 60 80 80 80 70 80 60 80 80 1350 75 Keingin tahuan 80 80 80 80 60 60 80 60 80 60 80 80 70 80 80 60 80 80 1330 73.89 Jumlah nilai 240 240 240 240 190 200 240 200 240 190 240 240 220 230 240 190 240 240 4060 225.56 Rata-rata 80 80 80 80 63.33 66.67 80 66.67 80 63.33 80 80 73.33 76.67 80 63.33 80 80 1353.33 75.19

23

3.2.2.4. Refleksi Siklus II Dalam melakukan kegiatan kekuatan tindakan perbaikan pembelajaran pada siklus II ini adalah: 1. Memberikan kesempatan pada siswa untuk

mengembangkan kemampuannya sendiri. 2. Dengan mempelajari sifat-sifat bangun ruang sederhana dengan metode kelompok, siswa akan lebih percaya diri dalam bertanya tentang materi pelajaran yang belum dipahami, sehingga saat mengerjakan soal atau tugas guru dapat berhasil. Sedangkan kelemahannya dalam mengerjakan tugas kelompok dari beberapa siswa mengalami kesulitan karena tidak dapat membedakan bangun ruang dengan bangun datar dan mengamati sisi-sisi bangun ruang balok dan kubus. Kelemahan diri dalam merancang suatu tindakan perbaikan pembelajaran adalah kurang memperhatikan pembentukan sikap dan keterampilan bila tidak terarah atau tidak mendapat bimbingan dari guru mengakibatkan kekaburan terhadap materi yang diajarkan. Sedangkan kekuatannya dalam merancang dan melakukan suatu tindakan perbaikan pembelajaran adalah membangkitkan gairah belajar siswa sehingga siswa belajar lebih giat dan dapat meningkatkan hasil belajar yang lebih baik seperti yang diharapkan.

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1. Diskripsi Per Siklus 4.1.1. Siklus I 4.1.1.1. Rencana Siklus I Perbaikan pembelajaran dilaksanakan pada hari Rabu tanggal 25 April 2012. Rencana ini telah disiapkan sesuai dengan materi pembelajaran, waktu pembelajaran, media atau alat peraga yang digunakan sehingga proses perbaikan pembelajaran sesuai dengan yang diharapkan. 4.1.1.2. Pelaksanaan Siklus I 1. Guru didampingi supervisor 2 melaksanakan perbaikan pembelajaran sesuai dengan rencana perbaikan

pembelajaran di kelas IV. 2. Kepala Sekolah memantau pelaksanaan perbaikan pembelajaran di kelas IV. 3. Dalam pelaksanaannya guru melakukan berbagai upaya untuk memahami materi yang diberikan. 4. Langkah-langkah perbaikan pembelajaran Matematika ini meliputi kegiatan-kegiatan inti dan penutup. 4.1.1.3. Hasil Diskusi 1. Dengan bimbingan guru, siswa melakukan kegiatan belajar teman sejawat secara kelompok atau cooperatif jigsaw dengan diskusi kelompok dan melaporkan hasilnya serta membuat kesimpulan. 2. Pembelajaran diakhiri dengan siswa mengerjakan soal evaluasi secara individual. 3. Dari penilaian proses atau penilaian akhir pembelajaran menunjukkan adanya peningkatan.

24

25

4.

Siswa dengan aktif, kreatif dan senang mengikuti proses pembelajaran.

5.

Adapun hasil formatif yang diperoleh siswa adalah sebagai berikut.

Tabel 4.1 Hasil Awal (sebelum perbaikan) Mata Pelajaran Matematika Siswa Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No Rentang Nilai F f(x) 1 80 100 6 6 2 60 70 7 13 3 0 50 5 18 Data tersebut dapat dilihat dari perolehan hasil sebagai berikut. Tabel 4.2 Perolehan Hasil Ulangan Matematika

Sebelum Perbaikan Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. Nilai Anik 60 Anindya 80 Anisa Melawati 90 Anissatul Muanisah 100 Elsa 50 Fina 30 Intan 70 Jarwal Bishri 60 Muh. Irwan 30 Novi 70 Opik 90 Riski Irawan 60 Rizki Prasetyana 70 Salsabila 50 Suryani 60 Umi 20 Wahyu Aji 100 Yusuf 100 Jumlah 1220 Rata-rata 66.11 Dalam proses pembelajaran yang peneliti lakukan Nama Siswa

sebelum perbaikan (data awal) terdapat 9 siswa (50%) mendapat nilai 70 atau nilai lebih, sedangkan sisanya (50%) mendapat nilai kurang dari 70 berarti belum tuntas. Hal itu

26

dapat dilihat pada perolehan hasil nilai ulangan Matematika sebelum perbaikan pada grafik berikut. Grafik Hasil Ulangan Matematika Sebelum Perbaikan
5 Jumlah Siswa 4 3 2 1 0 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Nilai Ulangan

Gambar 4.1 Grafik Hasil Nilai Ulangan Matematika Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 Sebelum Perbaikan Dari data grafik di atas dapat dilihat perolehan nilai ulangan Matematika siswa masih banyak yang rendah atau sebagian besar hanya mendapat nilai kurang dari 7 (sebanyak 9 siswa) dan rata kelas 66,11. Tabel 4.3 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus I Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No 1 2 3 Rentang Nilai 80 100 60 70 0 50 f 8 8 2 f(x) 8 16 18

Data tersebut dapat dilihat pada tabel perolehan hasil sebagai berikut.

27

Tabel 4.4 Perolehan Hasil Ulangan Matematika Siklus I Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 Nama Siswa Anik Anindya Anisa Melawati Anissatul Muanisah Elsa Fina Intan Jarwal Bishri Muh. Irwan Novi Opik Riski Irawan Rizki Prasetyana Salsabila Suryani Umi Wahyu Aji Yusuf Jumlah Rata-rata Nilai 70 90 100 100 70 30 80 70 60 70 90 70 70 60 80 50 100 100 1360 75.56

Dalam pembelajaran yang penulis laksanakan pada siklus I ini terdapat 8 siswa (44,4%) mendapat nilai di atas 70, 6 siswa (33,3%) mendapat nilai 70 dan terdapat 4 siswa (22,2%) mendapat nilai kurang dari 70. Dalam perbaikan pembelajaran siklus I penulis laksanakan ini terdapat peningkatan. Perolehan hasil atau nilai siswa tuntas dari 50% menjadi 77,7% menunjukkan peningkatan, terbukti bahwa metode kooperatif jigsaw dapat

meningkatkan prestasi belajar siswa. Hal itu dapat dilihat pada grafik perolehan hasil nilai ulangan Matematika Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 pada siklus I.

28

Grafik Hasil Ulangan Matematika Kelas IV SD N Karangpelem 2 Siklus I


7 6 5 4 3 2 1 0 30 40 50 60 70 80 90 100

Gambar 4.2 Grafik Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus I Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 4.1.1.4. Refleksi Siklus I Dari data di atas dapat dilihat: 1. Perolehan nilai ulangan Matematika pada siklus I mengalami perubahan perbaikan dibandingkan sebelum diperbaiki pembelajarannya pada data awal. 2. Dapat disimpulkan bahwa dengan metode kooperatif jigsaw materi pembelajaran matematika menjadi lebih aktif dalam proses pembelajaran. 3. Bagi siswa yang berkemampuan tinggi, dalam

mengerjakan agar lebih bertanggungjawab dan diakhiri dengan evaluasi hasil belajar siswa memuaskan, namun bagi siswa yang berkemampuan rendah kurang kreatif sehingga pada akhir pembelajaran mendapat nilai kurang memuaskan dan perlu diperbaiki. 4.1.2. Siklus II 4.1.2.1. Rencana Siklus II Perbaikan pembelajaran pada siklus II dilaksanakan pada hari Rabu, 2 Mei 2012. Rencana ini telah disiapkan sesuai dengan materi pembelajaran, waktu dan media

29

pembelajaran yang digunakan sehingga proses perbaikan pembelajaran sesuai dengan yang diharapkan. 4.1.2.2. Pelaksanaan Siklus II 1. Guru dibimbing guru teman sejawat melaksanakan perbaikan pembelajaran sesuai dengan rencana

perbaikan pembelajaran di kelas IV. 2. Kepala Sekolah memantau pelaksanaan perbaikan pembelajaran di kelas IV. 3. Dalam pelaksanaannya guru melakukan berbagai upaya untuk memahami materi yang diberikan. 4.1.2.3. Hasil Siklus II 1. Dengan bimbingan guru, siswa melakukan kegiatan pembelajaran teman sejawat yang dibagi menjadi beberapa kelompok yang setiap kelompok terdiri 4-5 anak atau kooperatif jigsaw dengan mengerjakan tugas kelompok dan melaporkan hasilnya serta kesimpulan. 2. Pembelajaran diakhiri dengan siswa mengerjakan soal evaluasi secara individual. 3. Dari penilaian proses atau penilaian akhir pembelajaran menunjukkan adanya peningkatan. 4. Siswa dengan aktif, kreatif dan senang mengikuti proses pembelajaran. 5. Adapun hasil formatif yang diperoleh siswa adalah sebagai berikut. Tabel 4.5 Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus II Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No 1 2 3 Rentang Nilai 80 100 60 70 0 50 f 12 4 2 f(x) 12 16 18 membuat

30

Data tersebut dapat dilihat pada tabel perolehan hasil sebagai berikut. Tabel 4.6 Perolehan Ulangan Matematika Siklus II Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 No Nama Siswa 1 Anik 2 Anindya 3 Anisa Melawati 4 Anissatul Muanisah 5 Elsa 6 Fina 7 Intan 8 Jarwal Bishri 9 Irwan 10 Novi 11 Opik 12 Riski Irawan 13 Rizki Prasetyana 14 Salsabila 15 Suryani 16 Umi 17 Wahyu Aji 18 Yusuf Jumlah Rata-rata Nilai 80 90 100 100 70 40 80 70 60 70 90 80 80 80 90 50 100 100 1430 79.44

Dalam pembelajaran yang peneliti laksanakan pada siklus ini terdapat 12 siswa (66,7%) mendapat nilai di atas 70 berarti tuntas, 3 siswa (16,7%) mendapat nilai 70, dan selebihnya mendapat nilai kurang dari 70.

31

Hal ini dapat dilihat pada grafik perolehan nilai ulangan Matematika Siklus II Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2. Grafik Hasil Ulangan Matematika Siklus II
6 5 Jumlah Siswa 4 3 2 1 0 40 50 60 70 80 90 100 Nilai Ulangan

Gambar 4.3 Grafik Hasil Nilai Ulangan Matematika Siklus II Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 Dari data dan grafik di atas dapat dilihat bahwa perolehan nilai ulangan Matematika pada siklus II lebih baik daripada siklus I, dan mendapat nilai ketuntasan lebih banyak yaitu mengalami peningkatan 22,3%. 4.1.2.4. Refleksi Siklus II Dari data di atas dapat dilihat: 1. Perolehan nilai ulangan Matematika pada siklus II mengalami perubahan perbaikan atau peningkatan yang lebih baik daripada perbaikan atau peningkatan yang lebih baik daripada nilai siklus I. 2. Dapat disimpulkan bahwa dengan metode Kooperatif Jigsaw materi pembelajaran menjadi lebih aktif, meningkatkan motivasi belajar dan hasil belajar siswa lebih baik. 3. Bagi siswa yang berkemampuan rendah lebih terpacu dan berusaha untuk meningkatkan hasil belajarnya.

32

4.2. Pembahasan 4.2.1. Siklus I Guru telah memantau, membimbing belajar siswa dengan mengembangkan kegiatan dalam pembelajaran teman sejawat dalam suatu kelompok (kooperatif jigsaw) pada proses kegiatan belajar mengajar, keaktifan siswa meningkat, namun ada siswa yang belum dapat berkomunikasi dengan teman satu kelompoknya dalam bentuk lisan maupun tulisan sehingga pada tahap evaluasi mereka mendapat nilai yang kurang memuaskan. Hal itu dimungkinkan di dalam proses pembelajaran biasanya hanya ada 1 guru yaitu guru kelasnya sendiri, namun pada kegiatan awal kepala sekolah membantu memantau dan mengawasi siswa belajar. 4.2.2. Siklus II Berdasarkan kerja sama yang baik dengan kepala sekolah, pembelajaran yang dilaksanakan menunjukkan peningkatan

perolehan nilai terbukti dari 18 siswa ada 12 siswa yang mendapat nilai di atas 70 dan 3 siswa mendapat nilai 70, sedangkan 3 siswa mendapat nilai dibawah 70. Dalam penyampaian materi pelajaran guru memperbaiki interaksi maupun strategi atau metode dalam proses pembelajaran dan guru memantau kegiatan tersebut. Dalam penerapan pada proses pembelajaran di kelas model Jigsaw pada prinsipnya memberikan kesempatan pada siswa untuk memperoleh informasi dari teman sejawat, siswa akan mudah mengingatnya karena siswa secara aktif mencari sendiri pengetahuan yang diinginkan. Kemampuan siswa dalam mengerjakan evaluasi semakin meningkat, terbukti dengan nilai ketuntasan semakin bertambah, dapat dilihat dari data dan grafik rekapitulasi perolehan nilai ulangan Matematika dengan materi pokok Sifat-Sifat Bangun Ruang Sederhana kelas IV SD Negeri Karangpelem 2.

33

Tabel 4.7 Rekapitulasi Perolehan Nilai Ulangan Matematika Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Nama Siswa Anik Anindya Anisa Melawati Anissatul Muanisah Ellsa Fina Intan Jarwal Bishri Muh. Irwan Novi Opik Riski Irawan Rizki Prasetyana Salsabila Suryani Umi Wahyu Aji Yusuf Jumlah Rata-rata Sebelum 60 80 90 100 50 30 70 60 30 70 90 60 70 50 60 20 100 100 1220 66.11

Nilai Siklus I 70 90 100 100 70 30 80 70 60 70 90 70 70 60 80 50 100 100 1360 75.56

Siklus II 80 90 100 100 70 40 80 70 60 70 90 80 80 80 90 50 100 100 1430 79.44

34

Dari data tersebut dapat dibuat grafik rekapitulasi perolehan nilai ulangan Matematika Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2. Grafik Rekapitulasi Hasil Ulangan Matematika (Pra Siklus, Siklus I, dan Siklus II
7 6 5 4 3 2 1 0 20 30 40 50 60 70 80 90 100 Nilai Ulangan

Jumlah Siswa

Pra Siklus Siklus I Siklus II

Gambar 4.4 Grafik Hasil Nilai Ulangan Matematika Kelas IV SD Negeri Karangpelem 2 Sebelum Perbaikan, Siklus I dan Siklus II.

Dari grafik rekapitulasi hasil ulangan matematika siswa kelas IV SD N Karangpelem 2, dapat ketahui bahwa metode kooperatif jigsaw dapat meningkatkan motivasi dan prestasi belajar siswa pada mata pelajaran matematika kelas IV SD Negeri Karangpelem 2.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan Dari hasil perbaikan pembelajaran yang telah dilaksanakan dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut: 1. Dengan menggunakan metode cooperatif jigsaw potensi intelektual siswa meningkat. 2. Munculnya rasa percaya diri dalam tugas-tugas yang harus diselesaikan. 3. 4. Termotivasi untuk mengikuti proses cooperatif jigsaw. Ketuntasan belajar siswa dapat ditingkatkan dengan mempergunakan metode cooperatif jigsaw. 5.2. Saran Berdasarkan kesimpulan di atas ada beberapa hal yang sebaiknya dilakukan oleh guru dalam meningkatkan motivasi dan prestasi belajar siswa khususnya pada masa pelajaran Matematika dengan materi pokok Sifat-Sifat Bangun Ruang Sederhana antara lain: 1. Guru tidak perlu ragu atau khawatir akan kesemrawutan siswa, terutama untuk anak yang sukar diatasi. 2. Guru sebaiknya berjalan dari kelompok yang satu ke kelompok yang lain untuk memberikan pengarahan apabila diperlukan. 3. Guru jangan memberikan jawaban secara langsung terhadap pertanyaan siswa. kemampuannya mengerjakan

35

DAFTAR PUSTAKA

Agustin Wardiyati. 2006. Hubungan Antara Motivasi Dengan Prestasi Belajar Bidang Studi Pendidikan Agama Islam (online). http://idb4.wikispaces.com/file/view/rc14hubungan+antara+motivasi+dengan+prestasi+belajar+bidang+studi+pendidi kan+agama+islam.pdf. (diakses 4 Juni 2012) Gatot Muhsetyo, dkk. Pembelajaran Matematika SD. Jakarta. Universitas Terbuka. Hari Cahyanta. 2011. Olah Data Skripsi dan Tesis (online). http://dasarteori.blogspot.com/2011/08/kelebihan-dan-kekurangan-pembelajaran.html. (diakses 2 Mei 2012) http://idb4.wikispaces.com/file/view/lr4006.2.pdf http://www.sarjanaku.com/2011/09/ptk-matematika-sd-kelas-6.html Isjoni. 2011. Cooperatif Learning. Bandung. Alfabeta. Ketut, Sukardi. 1968. Psikologi Pendidikan. Jakarta. Rineka Cipta. Mee Cee dan Blue Manfeld. 1987. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta. Bina Aksara. Nanik Suparni. 2010. Laporan Pemantapan Kemampuan Profesional. Jakarta. Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan. Universitas Terbuka. Ruslan dan Stone. 1987. Belajar dan Pembelajaran. Jakarta. Bina Aksara. Ruslan, Stone. 1968. Teaching Children Science an Inquiry Appoach California USA wadsorth Publishing Company. Inc. Sahrudin dan Sri Iriani. 2008. Hakikat Mengajar Matematika (online). http://sriudin.com/2008/12/hakikat-mengajar-matematika.html. (diakses 6 Mei 2012) Sri Rejeki. 2009. Upaya Mengatasi Kesulitan Matematika. Surakarta. Fakultas Keguruan Dan Ilmu Pendidikan. Universitas Muhammadiyah Surakarta. Udin S. Winataputra, dkk. 2007. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta. Universitas Terbuka

Lampiran 1

Kesediaan sebagai Supervisor 2 dalam Penyelenggaraan PKP

Kepada Kepala UPBJJ Surakarta Di Surakarta

Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa: Nama NIP Tempat Mengajar Alamat Sekolah Telepon : Sudarsini, S.Pd. : 19610905 198201 2 012 : SD Negeri Jenggrik 2 : Tempel, Jenggrik, Kedawung, Sragen 57292 : 08122620224

Menyatakan bersedia sebagai Supervisor 2 untuk membimbing dalam pelaksanaan PKP atas: Nama NIM Program Studi Tempat Mengajar Alamat Sekolah Telepon : Beta Urip Budi Kahono : 821 445 695 : S1 PGSD : SD Negeri Karangpelem 2 : Geneng, Karangpelem, Kedawung, Sragen 57292 : 085747175834

Demikian agar surat pernyataan ini dapat digunakan sebagaimana mestinya.

Kedawung, 12 April 2012 Mengetahui, Kepala SD Negeri Karangpelem 2 Supervisor 2

Sriyadi, S.Pd. NIP. 19580506 198201 1 007 No. Tlp/HP: 085867066641

Sudarsini, S.Pd. NIP. 19610905 198201 2 012 No. Tlp/HP: 08122620224

Lampiran 2

Surat Pernyataan Kesediaan sebagai Supervisor 2

Yang bertanda tangan di bawah ini, menerangkan bahwa: Nama NIM UPBJJ-UT : Beta Urip Budi Kahono : 821 445 695 : Surakarta

Menyatakan bahwa: Nama Tempat Mengajar Guru Kelas : Sudarsini, S.Pd. : SD Negeri Jenggrik 2 : Kepala Sekolah SD Negeri Jenggrik 2

Adalah supervisor 2 yang membantu dalam pelaksanaan perbaikan pembelajaran yang merupakan tugas mata kuliah PDGK4501 Pemantapan Kemampuan Profesional (PKP).

Demikian pernyataan ini dibuat untuk digunakan sebagaimana mestinya.

Kedawung, 12 April 2012 Mengetahui, Supervisor 2 Mahasiswa

Sudarsini, S.Pd. NIP. 19610905 198201 2 012 No. Tlp/HP: 08122620224

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821445695 No. Tlp/HP 085747175834

Lampiran 3

Format Perencanaan Perbaikan Pembelajaran

Fakta/data pembelajaran yang terjadi Motivasi dan prestasi siswa dalam di kelas mata pelajaran matematika tentang sifat-sifat bangun ruang sederhana rendah. Identifikasi Masalah Guru menjelaskan materi pelajaran terlalu cepat. Analisis Masalah Metode dalam proses pembelajaran kurang atau tidak tepat. Alternatif dan Prioritas Pemecahan Penggunaan metode kooperatif jigsaw Masalah Rumusan Masalah dan media LCD Projektor Apakah penggunaan metode jigsaw dapat meningkatkan motivasi dan prestasi belajar dalam mata pelajaran Matematika?

Lampiran 4

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN (PRA SIKLUS)


Sekolah Mata Pelajaran Kelas / Semester Alokasi Waktu I. : : : : SD Negeri Karangpelem 2 Matematika IV / II 2 x 35 menit

STANDAR KOMPETENSI Memahami sifat bangun ruang sederhana dan hubungan antar bangun datar. KOMPETENSI DASAR Menentukan sifat-sifat bangun ruang sederhana TUJUAN PEMBELAJARAN 1. Peserta didik dapat menyebutkan sifat-sifat bangun ruang sederhana. 2. Peserta didik dapat menggambar bangun ruang sederhana sesuai dengan sifat-sifat bangun ruang. Karakter siswa yang diharapkan: Disiplin, Rasa Hormat dan Perhatian, Tekun, dan Tanggung Jawab. MATERI AJAR Sifat-sifat bangun ruang sederhana METODE PEMBELAJARAN 1. Meringkas uraian materi 2. Menerangkan 3. Tanya jawab 4. Latihan LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN Kegiatan Awal Apersepsi - Demonstrasi - Menjelaskan konsep sifat-sifat bangun ruang : balok dan kubus Kegiatan Inti Eksplorasi Siswa dapat menentukan sifat-sifat bangun ruang sederhana. Elaborasi - Melakukan pengamatan - Demonstrasi dalam menggambar bangun ruang balok dan kubus. - Tanya jawab - Memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lainlain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis.

II.

III.

IV.

V.

VI.

Memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut. Konfirmasi - Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diketahui siswa. - Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalah pemahaman, memberikan penguatan dan penyimpulan Kegiatan Penutup - Memberikan latihan soal - Memberikan soal pekerjaan rumah - Menutup pelajaran VII. ALAT/BAHAN dan SUMBER BELAJAR - Buku Pelajaran Matematika kelas IV SD - Buku Lembar Kerja Siswa kelas IV SD VIII. EVALUASI Penilaian dilakukan pada tahap: 1. Awal :2. Proses :3. Akhir : Obyektif

Karangpelem, 17 April 2012 Mengetahui Kepala SD Negeri Karangpelem 2

Guru / Mahasiswa

Sriyadi, S.Pd. NIP. 19580605 198201 1 007

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821 445 695

Lembar Materi Pengertian Bangun Ruang Bangun ruang adalah bangun matematika yang mempunyai isi atau volume. Contoh bangun ruang antara lain: kubus, balok, tabung, kerucut, bola. Setiap bangun ruang mempunyai sifat. A. Balok Balok adalah bangun ruang yang sisi-sisinya berbentuk persegi panjang. Contoh benda yang berbentuk balok antara lain: batu bata, kotak pasta gigi. Sifat-sifat balok: 1. Mempunyai sisi berbentuk persegi panjang 2. Mempunyai 12 rusuk 3. Mempunyai 6 sisi 4. Mempunyai 8 titik sudut 5. Masing-masing sudut besarnya 90 derajat 6. Sisi-sisi yang berhadapan sama panjang

B. Kubus Kubus adalah bangun ruang yang semua sisinya berbentuk persegi. Contoh benda yang berbentuk kubus adalah: bak mandi yang semua sisinya berbentuk persegi, kardus yang sisi-sisinya berbentuk persegi. Sifat-sifat kubus: 1. Semua sisinya berbentuk persegi 2. Mempunyai 12 rusuk 3. Mempunyai 6 sisi 4. Mempunyai 8 titik sudut 5. Masing-masing sudut besarnya 90 derajat 6. Semua sisinya sama panjang

Lembar Soal Individu Isilah titik-titik dibawah ini dengan jawaban yang benar! 1. Bangun ruang yang 6 sisinya berbentuk persegi adalah 2. Bangun ruang yang mempunyai 6 sisi yang berbentuk persegi panjang adalah 3. Kotak pasta gigi adalah berbentuk bangun 4. Banyaknya titik sudut bangun balok adalah 5. Bangun balok mempunyai rusuk sebanyak

Lembar Kunci Jawaban Soal Individu 1. 2. 3. 4. 5. kubus balok balok 8 12

Lembar Nilai Soal Individu = 2

Lampiran 5

RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN (SIKLUS I)


Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas / Semester Standar Kompetensi : : : : Sekolah Dasar Matematika IV / II Memahami sifat bangun ruang sederhana dan hubungan antar bangun datar. : 2 x 35 menit

Alokasi Waktu I.

KOMPETENSI DASAR Menentukan sifat-sifat bangun ruang sederhana. INDIKATOR 1. Menyebutkan sifat-sifat bangun ruang sederhana. 2. Menyebutkan dan menggambar bangun sesuai sifat bangun ruang. HASIL BELAJAR 1. Siswa mampu menyebutkan sifat-sifat bangun ruang sederhana. 2. Siswa mampu menggambar bangun sesuai sifat-sifat bangun ruang yang diberikan. TUJUAN PERBAIKAN 1. Dengan metode kooperatif jigsaw dapat meningkatan motivasi belajar siswa. 2. Dengan metode kooperatif jigsaw dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. MATERI PELAJARAN Bangun ruang adalah bangun matematika yang mempunyai isi atau volume. Contoh dari bangun ruang antara lain balok, kubus, tabung, bola, kerucut. Masing-masing dari bangun ruang mempunyai sifat-sifat tertentu. 1. Balok Sifat-sifat balok antara lain 1. Mempunyai 12 buah rusuk 2. Mempunayi 8 buah titik sudut 3. Mempunyai 6 buah sisi 4. Sisi-sisi yang berhadapan sama panjang dan sejajar 5. Masing-masing sudut besarnya 900

II.

III.

IV.

V.

2.

Contoh benda yang berbentuk balok: kardus pasta gigi, kulkas, almari dan lain-lain. Kubus Sifat-sifat kubus 1. Mempunyai 12 rusuk 2. Mempunyai 8 titik sudut 3. Mempunyai 6 sisi 4. Semua sisi berbentuk persegi 5. Panjang semua sisi sama dan sejajar

Contoh benda yang berbentuk kubus antara lain bak mandi yang berbentuk kubus, kardus yang berbentuk kubus. Perbedaan balok dan kubus 1. Balok mempunyai sisi berbentuk persegi panjang sedangkan kubus mempunyai sisi berbentuk persegi. 2. Sisi-sisi yang berhadapan pada balok mempunyai panjang yang sama sedangkan sisi-sisi pada kubus mempunyai panjang yang sama. Persamaan balok dan kubus 1. Balok dan kubus sama-sama mempunyai 12 rusuk 8 titik sudut dan 6 sisi. 2. Besar masing-masing sudut dari balok dan kubus sama-sama 900. VI. SARANA dan SUMBER PEMBELAJARAN 1. Sarana a. Gambar balok dan kubus b. Benda berbentuk balok dan kubus 2. Sumber Pembelajaran a. Buku Matematika kelas IV b. Buku pendamping Taktis kelas IV semester genap

VII. METODE PEMBELAJARAN 1. Metode demonstrasi 2. Metode kooperatif jigsaw VIII. LANGKAH PEMBELAJARAN A. Kegiatan Awal

a. Salam b. Guru menyajikan pokok bahasan dan tujuan pembelajaran yang akan di sampaikan. c. Guru menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. d. Guru memberi pre test yaitu memberikan pertanyaan tentang pelajaran yang berkaitan dengan yang akan dipelajari. Contoh: - Apa yang dimaksud dengan bangun ruang? B. Kegiatan Inti a. Siswa diingatkan kembali konsep bangun ruang yang telah diajarkan pada pertemuan sebelumnya. b. Siswa dibagi menjadi 4 kelompok yang setiap kelompoknya beranggotakan 4-5 anak. (elaborasi) c. Setiap kelompok mempelajari dan menyebutkan sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus yang sudah dibagikan guru. (eksplorasi) d. Perwakilan dari kelompok bertemu dengan kelompok lain membahas dan memahami masalah yang ditemukan. (eksplorasi) e. Guru berkeliling membimbing siswa mempelajari sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus. (eksplorasi) f. Setiap kelompok diminta mengumpulkan hasil kerjanya. (eksplorasi) g. Guru memberikan post test dengan mengerjakan soal-soal latihan dikerjakan secara individu. (konfirmasi) C. Penutup a. Siswa dibimbing membuat kesimpulan tentang materi yang telah disampaikan. b. Siswa diberi pekerjaan rumah c. Guru mengakhiri pelajaran dengan mengucapkan salam penutup. IX. EVALUASI Penilaian dilakukan pada tahap: 1. Awal :2. Proses : Mengamati siswa saat mempelajari sifat-sifat bangun ruang sederhana secara berkelompok. 3. Akhir : a. Jenis tes : tertulis b. Bentuk tes : obyektif

Karangpelem, 19 April 2012 Mengetahui Kepala SD Negeri Karangpelem 2 Mahasiswa

Sriyadi, S.Pd. NIP. 19580605 198201 1 007

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821 445 695

Lembar Materi Ajar Bangun ruang adalah bangun matematika yang mempunyai isi atau volume. Contoh bangun ruang antara lain: balok, kubus, kerucut, tabung, bola. Setiap bangun ruang mempunyai sifat atau ciri-ciri yang berbeda. A. Balok Balok adalah bangun ruang yang dua pasang sisinya berbentuk persegi panjang dan satu pasang sisinya berbentuk persegi atau bujur sangkar. Sifatsifat balok yaitu: 1. Mempunyai 12 rusuk 2. Mempunyai 6 sisi 3. Mempunyai 8 titik sudut 4. Besar masing-masing sudut 900 5. Mempunyai 3 pasang sisi yang berhadapan sama panjang dan sejajar Contoh benda yang berbentuk balok antara lain: almari, kulkas, kotak pasta gigi, kotak pensil.

Sisi / bidang

900

rusuk

titik sudut E H G F

C
B

Sisi ABCD = sisi EFGH

Sisi ABGH = sisi CDEF Sisi ADEH = sisi BCFG B. Kubus Kubus adalah bangun ruang yang semua sisinya berbentuk persegi yang sama panjang. Sifat-sifat kubus yaitu: 1. Mempunyai 12 rusuk 2. Mempunyai 6 sisi 3. Mempunyai 8 titik sudut 4. Semua rusuknya sama panjang 5. Semua sisinya berbentuk persegi 6. Besar masing-masing sudut 900 Contoh benda yang berbentuk kubus antara lain: kardus yang 6 sisinya berbentuk persegi, dadu, bak mandi yang 6 sisinya berbentuk persegi.

Sisi / bidang

rusuk 900

titik sudut

Lembar Tugas Kelompok A Amatilah gambar balok di bawah ini E H G F

C
B B

A 1. 2. 3. 4. 5.

Dinamakan balok . Nama rusuk-rusuknya . Jadi mempunyai rusuk sebanyak . Nama sisi-sisinya . Jadi mempunyai sisi sebanyak .

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok A 1. 2. 3. 4. 5. ABCDEFGH AB, BC, AD, CD, EF, FG, GH, EH, AH, BG, CF, ED 12 ABCD, ABGH, EFGH, CDEF, BCFG, ADEH 6

Tugas Kelompok B Amatilah gambar balok di bawah ini E H G F

C
B B

A 1. 2. 3. 4. 5.

Bagian alas balok berbentuk . Sisi ABGH = sisi . Rusuk GF = rusuk . Besar sudut ABC = . derajat Sisi ADEH berhadapan dengan sisi .

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok B 1. 2. 3. 4. 5. Persegi panjang CDEF EH, AD, BC 90 BCFG

Tugas Kelompok C Amatilah gambar kubus di bawah ini

1. 2. 3. 4. 5.

Diberi nama kubus . Nama sisi-sisinya . Jadi mempunyai sisi sebanyak . Nama rusuk-rusuknya . Jadi mempunyai rusuk sebanyak .

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok C 1. 2. 3. 4. 5. JKLMNOPQ JKLM, NOPQ, KLOP, JMNQ, JKPQ, MNOL 6 JK, KL, LM, JM, OP, PQ, NQ, NO, KP, JQ, MN, OL 12

Tugas Kelompok D Amatilah gambar kubus di bawah ini!

1. 2. 3. 4. 5.

Sisi JKLM adalah sisi . Sisi belakang kubus adalah . Sisi samping kubus di atas berbentuk . Sisi JKLM sejajar dengan sisi . Besar sudut OPQ = .. derajat

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok D 1. 2. 3. 4. 5. bawah LMNO persegi NOPQ 90

Lembar Nilai Tugas Kelompok = 2

Lembar Soal Individu Isilah titik-titik di bawah ini dengan jawaban yang benar! 1. 2. 3. 4. Bangun ruang yang semua sisinya berbentuk persegi adalah . Banyaknya rusuk pada bangun ruang kubus adalah . Bungkus pasta gigi berbentuk bangun ruang . Pada kubus di samping sisi JKLM berhadapan dengan sisi .

5. 6. 7. 8.

Pada soal no.4 di atas nama sisi depannya adalah . Balok adalah bangun ruang yang sisinya berbentuk . Besar salah satu sudut balok adalah . derajat

Pada gambar di atas RSXY adalah sisi bagian . Balok 9. Besar sudut RST = . derajat 10. Dadu ular tangga berbentuk bangun ruang .

Lembar Kunci Jawaban Soal Individu 1. kubus 2. 12 3. balok 4. NOPQ 5. JKPQ 6. Persegi panjang 7. 90 8. bawah 9. 90 10. kubus

Lembar Nilai Tugas Individu = 10

Lembar Pengamatan Lembar Pengamatan Siklus I

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Nama Siswa Anik Tyas Anisa M. Anissatul Elsa Vina Intan Bishri Irwan Nofi Opik Riski I. Rizki P. Salsabila Suryani Umi Wahyu Yusuf Jumlah Rata-rata

Aspek yang dinilai Sikap Komunikasi Keingin Tahuan

Jumlah nilai

Rata-rata

Lampiran 6

RENCANA PERBAIKAN PEMBELAJARAN (SIKLUS II)


Satuan Pendidikan Mata Pelajaran Kelas / Semester Standar Kompetensi : : : : Sekolah Dasar Matematika IV / II Memahami sifat bangun ruang sederhana dan hubungan antar bangun datar. : 2 x 35 menit

Alokasi Waktu I.

KOMPETENSI DASAR Menentukan sifat-sifat bangun ruang sederhana. INDIKATOR 1. Menyebutkan sifat-sifat bangun ruang sederhana. 2. Menyebutkan dan menggambar bangun sesuai sifat bangun ruang. HASIL BELAJAR 1. Siswa mampu menyebutkan sifat-sifat bangun ruang sederhana. 2. Siswa mampu menggambar bangun sesuai sifat-sifat bangun ruang yang diberikan. TUJUAN PERBAIKAN 1. Dengan metode kooperatif jigsaw dapat meningkatkan motivasi belajar siswa. 2. Dengan metode kooperatif jigsaw dapat meningkatkan prestasi belajar siswa. MATERI PELAJARAN Sifat-sifat bangun ruang sederhana. SARANA dan SUMBER PEMBELAJARAN 1. Sarana a. Gambar balok dan kubus b. Benda berbentuk balok dan kubus c. LCD Proyektor 2. Sumber Pembelajaran a. Buku Matematika kelas IV b. Buku pendamping Taktis kelas IV semester genap

II.

III.

IV.

V.

VI.

VII. METODE PEMBELAJARAN 1. Metode demonstrasi 2. Metode kooperatif jigsaw VIII. LANGKAH PEMBELAJARAN 1. Kegiatan Awal a. Salam

b. Guru menyajikan pokok bahasan dan tujuan pembelajaran yang akan di sampaikan. c. Guru menginformasikan model pembelajaran yang akan digunakan. d. Guru memberi pre test yaitu memberikan pertanyaan tentang pelajaran yang berkaitan dengan yang akan dipelajari. Contoh: - Apa yang dimaksud dengan bangun ruang? 2. Kegiatan Inti a. Siswa diingatkan kembali konsep bangun ruang yang telah diajarkan pada pertemuan sebelumnya. (eksplorasi) b. Siswa dibagi menjadi 4 kelompok yang setiap kelompoknya beranggotakan 4-5 anak. (elaborasi) c. Setiap kelompok mempelajari dan menyebutkan sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus yang sudah dibagikan guru. (elaborasi) d. Perwakilan dari kelompok bertemu dengan kelompok lain membahas dan memahami masalah yang ditemukan. (elaborasi) e. Guru berkeliling membimbing siswa mempelajari sifat-sifat bangun ruang balok dan kubus. (elaborasi) f. Setiap kelompok diminta mengumpulkan hasil kerjanya. (elaborasi) g. Guru memberikan post test dengan mengerjakan soal-soal latihan dikerjakan secara individu. (konfirmasi) 3. Penutup a. Siswa dibimbing membuat kesimpulan tentang materi yang telah disampaikan. b. Siswa diberi pekerjaan rumah c. Guru mengakhiri pelajaran dengan mengucapkan salam penutup. IX. EVALUASI Penilaian dilakukan pada tahap: 1. Awal :2. Proses : Mengamati siswa saat mempelajari sifat-sifat bangun ruang sederhana secara berkelompok. 3. Akhir : a. Jenis tes : tertulis b. Bentuk tes : obyektif Karangpelem, 26 April 2012 Mengetahui Kepala SD Negeri Karangpelem 2 Mahasiswa

Sriyadi, S.Pd. NIP. 19580605 198201 1 007

Beta Urip Budi Kahono NIM. 821 445 695

Lembar Materi Ajar Bangun ruang adalah bangun matematika yang mempunyai isi atau volume. Bangun ruang merupakan bangun yang mempunyai sisi atas, bawah, samping, depan, dan belakang. Atas Belakang

Samping

Depan
Bagian-bagian bangun ruang balok

Bawah

Sisi depan balok = abef Sisi atas balok = efgh Sisi samping balok = bcfg dan adeh Sisi belakang balok = cdgh Sisi bawah balok = abcd

Bagian-bagian bangun ruang kubus

Sisi depan kubus = ABEF Sisi atas kubus = EFGH Sisi samping kubus = BCFG dan ADEH Sisi belakang kubus = CDGH Sisi bawah kubus = ABCD

Lembar Tugas Kelompok A Amatilah gambar balok di bawah ini E H G F

C
B B

A Sisi depan balok adalah Sisi belakang balok adalah Sisi samping balok adalah Sisi bawah balok adalah Sisi atas balok adalah

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok A 1. 2. 3. 4. 5. ABGH CDEF BCFG dan ADEH ABCD EFGH

Lembar Tugas Kelompok B Amatilah gambar jaring-jaring balok di bawah ini

Jika jaring-jaring balok diatas dibuat balok maka no.6 berhadapan dengan no. Jika no.2 adalah bagian bawah balok maka yang menjadi bagian atas balok adalah Jika no.2 adalah bagian bawah balok maka no. 3 adalah bagian balok Jika no. 6 adalah bagian atas balok maka bagian bawah balok adalah no. Dari gambar jaring-jaring balok di atas jika dibuat balok, maka no. 4 sejajar dengan no.

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok B 1. 2. 3. 4. 5. 5 4 depan 5 2

Lembar Tugas Kelompok C Amatilah gambar kubus di bawah ini

Sisi atas kubus adalah Sisi bawah kubus adalah Sisi samping kubus adalah Sisi belakang kubus adalah Sisi depan kubus adalah

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok C 1. 2. 3. 4. 5. RSTQ OPUV PQTU dan ORSV STUV OPQR

Lembar Tugas Kelompok D Amatilah gambar jaring-jaring kubus di bawah ini!

Jika no.3 bagian bawah kubus maka bagian atas kubus adalah no. Jika dibuat kubus maka no. 5 berhadapan dengan no. Jika no. 5 adalah bagian depan kubus maka no. 6 adalah bagian kubus Jika dibuat kubus maka no. 1 berhadapan dengan no. Jika dibuat kubus maka no. 2 tegak lurus dengan no.

Lembar Kunci Jawaban Tugas Kelompok D 1. 2. 3. 4. 5. 3, 6, 5, 1 1 6 belakang 3

Lembar Nilai Tugas Kelompok

= 2

Lembar Soal Individu Isilah titik-titik di bawah ini dengan jawaban yang benar! 1. Bangun ruang yang sisinya berbentuk persegi panjang adalah . 2. Banyaknya titik sudut pada bangun ruang balok adalah . 3. Batu bata berbentuk bangun ruang . 4. Pada kubus di samping sisi KLOP sejajar dengan sisi .

5. Pada soal no.4 di atas nama sisi atasnya adalah . 6. Kardus yang semua sisinya berbentuk persegi termasuk bangun ruang . 7.

Gambar di atas merupakan jaring-jaring 8. Pada gambar no. 7 di atas jika no. 4 adalah bagian bawah kubus, maka bagian atas kubus adalah no. 9. Pada gambar no. 7 di atas jika no. 3 bagian bawah kubus maka no. 6 adalah bagian kubus 10. Gambar di samping merupakan jaring-jaring

Lembar Kunci Jawaban Soal Individu 1. balok 2. 8 3. balok 4. JMNQ 5. NOPQ 6. kubus 7. kubus 8. 2 9. depan 10. balok

Lembar Nilai Soal Individu

= 10

Lembar Pengamatan Lembar Pengamatan Siklus II

No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18

Nama Siswa Anik Tyas Anisa M. Anissatul Elsa Vina Intan Bishri Irwan Nofi Opik Riski I. Rizki P. Salsabila Suryani Umi Wahyu Yusuf Jumlah Rata-rata

Aspek yang dinilai Sikap Komunikasi Keingin tahuan

Jumlah nilai

Rata-rata

Lampiran 7

LEMBAR OBSERVASI SIKLUS I Mata Pelajaran Kelas / Semester Hari, Tanggal : Matematika : IV / II : Rabu, 25 April 2012 Kriteria Baik Cukup Kurang

No 1. 2. 3. 4. 5. Apersepsi

Aspek Yang Dinilai

Penyampaian tujuan pembelajaran Pemberian motivasi pada siswa Melaksanakan kegiatan Memberi bertanya kesempatan kepada siswa

6. 7. 8.

Menjawab pertanyaan guru Terjadi interaksi antara guru dan siswa Melibatkan pembelajaran siswa dalam kegiatan

9.

Menggunakan alat peraga Karangpelem, 25 April 2012 Pengamat,

Sudarsini, S.Pd. NIP. 19610905 198201 2 012

Lampiran 8

LEMBAR OBSERVASI SIKLUS II Mata Pelajaran Kelas / Semester Hari, Tanggal : Matematika : IV / II : Rabu, 2 Mei 2012 Kriteria Baik Cukup Kurang

No 1. 2. 3. 4. 5. Apersepsi

Aspek Yang Dinilai

Penyampaian tujuan pembelajaran Pemberian motivasi pada siswa Melaksanakan kegiatan Memberi bertanya kesempatan kepada siswa

6. 7. 8.

Menjawab pertanyaan guru Terjadi interaksi antara guru dan siswa Melibatkan pembelajaran siswa dalam kegiatan

9.

Menggunakan alat peraga Karangpelem, 2 Mei 2012 Pengamat,

Sudarsini, S.Pd. NIP. 19610905 198201 2 012

Lampiran 9

JURNAL PEMBIMBINGAN SUPERVISOR 2 PKP Nama Mahasiswa NIM Mengajar Kelas Sekolah No Hari/Tanggal : Beta Urip Budi Kahono : 821 445 695 : IV : SD Negeri Karangpelem 2 Kegiatan Hasil/Komentar Tindak Lanjut Paraf Mhs Sup.2

Mengetahui Supervisor 1,

Kedawung, 3 Mei 2012 Supervisor 2,

Drs. A.Y.Djoko Darmono, M.Pd. NIP. 19530826 198003 1 005

Sudarsini, S.Pd. NIP.19610905 198201 2 012

Lampiran 10

ALAT PENILAIAN KEMAMPUAN GURU PKP 1 (APKG PKP 1) KEMAMPUAN MERENCANAKAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN
NAMA GURU/MAHASISWA NIM TEMPAT MENGAJAR KELAS MATA PELAJARAN WAKTU TANGGAL : : : : : : :

PETUNJUK Baca dengan cermat rencana perbaikan pembelajaran yang akan digunakan oleh guru/mahasiswa ketika mengajar. Kemudian, nilailah semua aspek yang terdapat dalam rencana tersebut dengan menggunakan butir penilaian di bawah ini: 1. Menentukan bahan perbaikan pembelajaran dan merumuskan tujuan/indikator perbaikan 1 2 3 pembelajaran. 1.1. Menggunakan bahan perbaikan pembelajaran yang sesuai dengan dengan kurikulum dan masalah yang diperbaiki. 1.2. Merumuskan tujuan khusus/indikator perbaikan pembelajaran. Rata-rata butir 1 = A 2. Mengembangkan dan mengorganisasikan materi, media (alat bantu pembelajaran), dan sumber belajar. 2.1. Mengembangkan dan mengorganisasi materi pembelajaran. 2.2. Menentukan dan mengembangkan alat bantu perbaikan pembelajaran. 2.3. Memilih sumber belajar. Rata-rata butir 2 = B 3. Merencanakan skenario perbaikan pembelajaran 3.1. Menentukan jenis kegiatan perbaikan pembelajaran. 3.2. Menyusun langkah-langkah perbaikan pembelajaran. 3.3. Menentukan alokasi waktu perbaikan pembelajaran.

3.4. Menentukan cara-cara motavasi siswa. 3.5. Menyiapkan pertanyaan. Rata-rata butir 3 = C 4. Merancang pengelolaan kelas perbaikan pembelajaran. 4.1. Menentukan perataan ruang dan fasilitas belajar. 4.2. Menentukan cara-cara mengorganisasi siswa agar siswa dapat berpartisipasi dalam perbaikan pembelajaran. Rata-rata butir 4 = D 5. Merencanakan prosedur, jenis dan alat penilaian perbaikan pembelajaran. 5.1. Menentukan prosedur dan jenis penilaian. 5.2. Membuat alat-alat penilaian dan kunci jawaban. Rata-rata butir 5 = E 6. Tampilan dokumen rencana perbaikan pembelajaran. 6.1. Kebersihan dan kerapian 6.2. Penggunaan bahasa tulis Rata-rata butir 6 = F Nilai APKG 1 = R

+++++ 6

Pembimbing/Penguji I

(.) NIP. ..

Lampiran 11

ALAT PENILAIAN KEMAMPUAN GURU PKP 2 (APKG PKP 2) LEMBAR PENILAIAN KEMAMPUAN MELAKSANAKAN PERBAIKAN PEMBELAJARAN
NAMA GURU/MAHASISWA NIM TEMPAT MENGAJAR KELAS MATA PELAJARAN WAKTU TANGGAL : : : : : : :

PETUNJUK 1. Amatilah dengan cermat pembelajaran yang sedang berlangsung. 2. Pusatkanlah perhatian anda pada kemampuan guru dalam mengelola pembelajaran serta dampak pada diri siswa. 3. Nilailah kemampuan guru tersebut dengan menggunakan butir-butir penilaian sebagai berikut. 4. Khusus untuk butir 5, mendemonstrasikan kemampuan khusus dalam pembelajaran, pilihlah salah satu butir penilaian yang sesuai dengan mata pelajaran yang sedang diajarkan. 5. Nilailah semua aspek kemampuan guru.
1 2 3 4 5

1. Mengelola dan fasilitas pembelajaran 1.1. Menata fasilitas dan sumber belajar. 1.2. Melaksanakan tugas rutin kelas Rata-rata butir 1 = A 2. Melaksanakan kegiatan perbaikan 2.1. Memulai pembelajaran. 2.2. Melaksanakan pembelajaran yang sesuai dengan tujuan siswa, situasi, dan lingkungan. 2.3. Menggunakan alat bantu (media) pembelajaran yang sesuai dengan tujuan siswa, situasi, dan lingkungan 2.4. Melaksanakan pembelajaran dalam urutan yang logis. 2.5. Melaksanakan perbaikan pembelajaran secara individual, kelompok atau klasikal. Rata-rata butir 2 = B 3. Mengelola interaksi kelas. 3.1. Memberi petunjuk dan penjelasan yang berkaitan dengan isi pembelajaran.

3.2. Menangani pertanyaan dan respon siswa. 3.3. Menggunakan ekspresi lisan, tulisan, isyarat, dan gerak badan. 3.4. Memicu dan memelihara ketertiban siswa. 3.5. Memantapkan penguasaan materi pembelajaran. Rata-rata butir 3 = C 4. Bersikap terbuka dan luwes serta membantu mengembangkan sikap positif siswa terhadap belajar. 4.1. Menunjukkan sikap ramah, luwes, terbuka, penuh pengertian, dan sabar kepada siswa. 4.2. Menunjukkan kegairahan dalam mengajar. 4.3. Mengembangkan hubungan antara pribadi yang sehat dan serasi. 4.4. Membantu siswa menyadari kelebihan dan kekurangannya. 4.5. Membantu siswa menumbuhkan kepercayaan diri. Rata-rata butir 4 = D 5. Mendemonstrasikan kemampuan khusus dalam perbaikan pembelajaran mata pelajaran tertentu. a. Bahasa Indonesia 5.1. Mendemonstrasikan penguasaan materi. 5.2. Mengembangkan kemampuan siswa untuk berkomunikasi dan bernalar. 5.3. Memberikan latihan keterampilan berbahasa. 5.4. Peka terhadap kesalahan penggunaan istilah kritis. 5.5. Memupuk kegemaran membaca. Rata-rata butir 5.a = E b. Matematika 5.1. Menanamkan konsep matematika melalui metode bervariasi yang sesuai dengan karakteristik materi.

5.2. Menguasai simbol-simbol Matematika. 5.3. Memberikan latihan matematika dalam kehidupan sehari-hari. 5.4. Menguasai materi matematika Rata-rata butir 5.b = E c. IPA 5.1. Membimbing siswa membuktikan konsep IPA melalui pengalaman langsung terhadap objek yang dipelajari. 5.2. Meningkatkan ketertiban siswa melalui pengalaman belajar dengan berbagai kegiatan. 5.3. Menggunakan istilah yang tepat pada setiap langkah pembelajaran. 5.4. Terampil dalam melakukan percobaan IPA serta tepat dalam memilih alat peraga IPA. 5.5. Menerapkan konsep IPA dalam kehidupan sehari-hari. 5.6. Menampilkan penguasaan IPA. Rata-rata butir 5.c = E d. IPS 5.1. Mengembangkan pemahaman konsep IPS terpadu. 5.2. Mengembangkan pemahaman konsep waktu. 5.3. Mengembangkan pemahaman konsep ruang. 5.4. Mengembangkan pemahaman konsep kelangkaan (scarcity). Rata-rata butir 5.d = E e. PPKn 5.1. Menggunakan metode dan alat bantu dalam pembelajaran pendidikan kewarganegaraan. 5.2. Meningkatkan ketertiban siswa dalam proses pembelajaran pendidikan kewarganegaraan. 5.3. Ketepatan penggunaan istilahistilah khusus dan konsep dalam pendidikan kewarganegaraan.

5.4. Menunjukkan penguasaan materi pendidikan kewarganegaraan. 5.5. Menerapkan konsep pendidikan kewarganegaraan dalam kehidupan sehari-hari. Rata-rata butir 5.c = E 6. Melaksanakan proses dan hasil belajar. 6.1. Melaksanakan penilaian selama proses pembelajaran. 6.3. Melaksanakan penilaian pada akhir pembelajaran. Rata-rata butir 6 = F 7. Kesan umum melaksanakan pembelajaran. 7.1. Keefektifan proses pembelajaran. 7.2. Penggunaan bahasa Indonesia lisan. 7.3. Peka terhadap kesalahan bahasa siswa. 7.4. Penampilan guru dalam pembelajaran. Rata-rata butir 7 = G

Nilai APKG PKP PGSD/PGSM = Y

++++++ 7

, .. Pembimbing/Penguji

() NIP. ...

Lampiran 12

Dokumentasi Pembelajaran

Gb. Siswa mengerjakan tugas kelompok

Gb. Guru berkeliling membimbing siswa mengerjakan tugas kelompok

Gb. Guru menjelaskan materi pelajaran

Gb. Siswa mengerjakan soal individu