Anda di halaman 1dari 1

Respons imun dibagi menjadi dua, yaitu respon imun seluler dan humoral.

Respon imun seluler adalah respon imun yang terutama tergantung pada limfosit dan fagosit, sedangkan respon imun humoral adalah respon imun yang terutama tergantung pada antibodi. Kedua-duanya memiliki keterkaitan penting dalam respons imun. Antibodi dapat mengikatkan antigen pada sel-sel fagosit melalui reseptor Fc sel fagosit untuk memfasilitasi fagositosis. Isyarat antar-sel sistem imun bisa terjadi melalui interaksi langsung sel ke sel melalui molekulmolekul permukaan sel yang berinteraksi maupun melalui sitokin. Sitokin merupakan mediator komunikasi interseluler. Sitokin bersama hormon dan neurotransmiter mengatur perkembangan, perbaikan jaringan, dan respons imun pada organisme multiseluler. Sitokin menyusun jaringan yang mengendalikan respons imun non-spesifik dan spesifik. Salah satu komponen yang dapat memicu pelepasan sitokin atau khemokin dari makrofag adalah mikroba. Komponen mikroba yang merupakan pemicu kuat pelepasan mediator-mediator tersebut contohnya ialah endotoksin atau lipopolisakarida. Komponen ini memiliki tiga fungsi dasar dalam pelepasan mediator pada fase awal respons imun, yaitu: 1) Memasok isyarat ke sel-sel endotel untuk mulai mengakumulasi leukosit ke tempat infeksi. Khemokin diperlukan untuk migrasi dan aktivasi leukosit. 2) Mengaktifkan sel fagosit dalam jaringan dan memberikan pertahanan non-spesifik sebelum respons imun tergantung sel T berkembang. 3) Memberikan beberapa isyarat yang turut menentukan tipe respons sel T yang akan berkembang (TH1 atau TH2)