Anda di halaman 1dari 22

Nanas penyakit tebu Penyakit nanas adalah penyakit tebu ekonomis penting yang terjadi di hampir semua negara

di mana tebu ditanam. Penyakit ini disebabkan oleh jamur Ceratocystis paradoxa yang menginduksi kerusakan benih sepotong berikut tanam. Penyakit ini mendapatkan namanya dari aroma yang dihasilkan oleh buah benih membusuk, yang mirip dengan nanas matang. Di Area Pertanian Florida Everglades, penyakit ini telah terlibat dalam menyebabkan berdiri awal miskin tebu, meskipun dampak yang tepat pada produksi tebu Florida tidak diketahui.

GEJALA
Tak lama setelah infeksi, jaringan internal dari bagian biji dan akhirnya berubah merah hitam ( Gambar 1 ). Hasil warna hitam dari produksi spora jamur dalam sepotong benih. Node bertindak sebagai hambatan parsial untuk penyebaran membusuk, tetapi dengan varietas rentan, potongan seluruh benih dapat menjadi dijajah oleh jamur. Penyakit ini sangat menghambat perkecambahan tunas, pengembangan kekuatan menembak dan menembak awal. Penyakit nanas dapat mengakibatkan tanaman tebu muda tanaman memiliki penampilan, merata merata ( Gambar 2 ). Ketika parah, penyakit ini dapat mengurangi perkecambahan di daerah yang luas.Walaupun penyakit nanas tidak dianggap penting dalam berdiri tebu, infeksi dapat terjadi jika batang yang rusak secara fisik atau stres.

PENYEBAB AGEN
Penyakit nanas jamur, Ceratocystis paradoxa, mudah tumbuh dalam budaya dan dengan mudah dapat diisolasi dari jaringan yang sakit. Setidaknya beberapa variabilitas telah terbukti terjadi dalam Ceratocystis paradoxa, tapi bukti untuk beberapa ras patogen yang kurang.Ceratocystis paradoxa juga menyebabkan penyakit nanas, pisang, kakao, kelapa dan kelapa sawit.

Ceratocystis paradoxa memproduksi beberapa jenis spora yang penting dalam kelangsungan hidup dan menyebar. Spora ini, yang dihasilkan oleh jutaan orang di jaringan internal seedpieces terinfeksi, yang dilepaskan ke dalam tanah pada pembusukan seedpiece.Ada, spora dapat bertahan hidup selama beberapa tahun, melayani sebagai sumber inokulum untuk tanaman berikutnya.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Penggunaan kultivar tahan sering metode termudah, paling ekonomis untuk mengendalikan penyakit tanaman. Penelitian telah menunjukkan rentang yang luas dalam kerentanan kultivar tebu terhadap penyakit di Florida. Jika kultivar rentan yang ditanam, ada sejumlah cara untuk meminimalkan efek dari penyakit. Jika memungkinkan, penanaman harus dilakukan ketika kondisi mendukung perkecambahan cepat. Sebagai contoh, penggunaan benih tebu yang relatif muda meningkatkan prospek perkecambahan yang cepat, sehingga menghambat perkembangan penyakit. Di Florida, perkecambahan yang paling cepat di awal musim (SeptemberDesember) ketika suhu tanah adalah terpanas. Beberapa wabah penyakit yang paling parah nanas di Florida telah di bidang berturut-ditanam. Sejak penyakit nanas adalah penyakit tanah-ditanggung, rotasi tanaman atau periode bera antara tanaman tebu mungkin terbukti bermanfaat dalam mengurangi dampaknya. Situs seleksi dan persiapan lokasi dapat menjadi alat penting dalam membatasi dampak dari penyakit nanas. Kultivar rentan harus ditanam pada kering, baik dikeringkan tanah. Dingin, kondisi basah menghambat perkecambahan biji sepotong lebih parah dari yang mereka menghambat pertumbuhan jamur. Mencegah air berdiri di tanah yang ditanam, oleh karena itu, secara dramatis akan mengurangi efek dari penyakit nanas. Benih sepotong infeksi oleh penyakit nanas sering hasil dari pemotongan terkena ujung ke tengah bagian benih. Oleh karena itu, penggunaan seedpieces mengandung setidaknya tiga node meningkatkan kemungkinan bahwa tunas lebih dekat dengan pusat akan berkecambah. Demikian pula, perawatan harus dilakukan untuk meminimalkan jumlah retak dan melukai seedpieces, karena patogen ini juga masuk melalui luka. Sejak billet seedpiece mekanis-dipanen biasanya lebih pendek dan mengalami kerusakan lebih dari tangkai seluruh ditanam dengan tangan, petani mungkin ingin mengimbangi dengan penanaman mekanis-seedcane dipanen pada kerapatan yang lebih tinggi Di Florida, propiconazole (Tilt) terdaftar untuk digunakan sebagai saus air panas atau dingin atau sebagai semprot seedpiece topikal untuk diterapkan sebagai benih sedang diangkut oleh konveyor mekanik untuk alur. Metode mantan aplikasi adalah lebih mujarab, tetapi mengobati sejumlah besar benih dengan cara ini sering tidak layak.

Pokkah Boeng Penyakit Tebu 1


RN Raid
2

Pokkah boeng awalnya digambarkan di Jawa dan nama adalah istilah Jawa yang menunjukkan top cacat atau terdistorsi. Hal ini disebabkan oleh Fusarium moniliforme dan jamur / atau Fusarium

moniliforme var. Subglutinans. Penyakit ini hadir di sebagian besar, jika tidak semua, daerah penghasil tebu di dunia. Pokkah boeng dapat menyebabkan kehilangan hasil serius dalam penanaman komersial. Namun, ada banyak dilaporkan wabah penyakit yang tampak spektakuler, namun telah menyebabkan kerugian ekonomi kecil.Untuk saat ini, belum penting utama untuk industri tebu Florida.

GEJALA
Gejala-gejala awal penyakit ini adalah daerah klorosis di dasar daun muda, distorsi (kerutan dan memutar) dan pemendekan daun yang terkena dampak, dan dalam kasus yang parah, kematian tangkai ( Gambar 1 ).

Gambar 1. Pokkah Boeng Daun Gejala Dasar daun yang terkena sering sempit daripada daun normal. Seperti daun dewasa, garis-garis kemerahan yang tidak teratur dan bintik berkembang dalam bagian klorosis. Daerah kemerahan kadang-kadang berkembang menjadi lensa berbentuk lubang yang tidak memiliki pengaturan yang pasti. Hal ini dapat membentuk jaringan kemerahan tangga seperti luka, seringkali dengan pinggiran gelap.Selubung daun juga dapat menjadi klorosis dan mengembangkan daerah nekrotik tidak teratur warna kemerahan. Infeksi di poros kadang-kadang terus ke bawah ke dalam tangkai dan garis-garis gelap kemerahan dapat ditemukan memperluas melalui beberapa ruas. Juga, di ruas, infeksi dapat membentuk lesi panjang dengan depresi silang yang memberi mereka penampilan seperti tangga. Lesi ini kadang-kadang menerobos permukaan kulit menyebabkan kelengkungan dan distorsi dari tangkai. Versi berlebihan depresi ini mungkin terlihat seperti rapi "pisau-luka" dalam tangkai ( Gambar 2 ). Pada tahap yang paling maju dari pokkah boeng, seluruh atas (titik tumbuh) tanaman mati (disebut sebagai "busuk atas"). Keparahan gejala bervariasi dengan kerentanan kultivar dan kondisi lingkungan yang mengatur perkembangan organisme.

Gambar 2. Pokkah Boeng Tangkai Gejala

Pada batang, jamur menyebabkan perubahan warna coklat gelap dari jaringan yang terinfeksi. Tangga seperti luka yang disebabkan pecah dari sel yang sakit yang tidak dapat bersaing dengan pertumbuhan jaringan sehat.

PENYEBAB AGEN
Fusarium moniliforme jamur Fusarium moniliforme dan var. Subglutinans dapat bertahan pada tanaman membusuk residu dan isolat dapat dikumpulkan pada media khusus. Patogen dapat menginfeksi berbagai host. Padi, jagung, sorgum dan rumput lainnya yang rentan terhadap infeksi. Jamur ini juga menyebabkan berbagai penyakit seperti hawar bibit, hangus, busuk batang, busuk akar, dan pengerdilan pada tanaman yang berbeda.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Pokkah boeng jarang cukup serius untuk menjamin perhatian atau kontrol. Namun, jika kontrol yang diinginkan, hanya mengendalikan ukuran yang memuaskan untuk pokkah boeng adalah penggunaan varietas tahan. Untungnya, ketahanan tebu untuk pokkah boeng telah terbukti sangat diwariskan. Di Florida, sementara pokkah boeng perlawanan tidak aktif diskrining untuk, kerentanan relatif dari klon prospektif untuk pokkah boeng dicatat selama percobaan pemuliaan program lapangan. Klon rentan biasanya tidak dirilis untuk produksi komersial, sehingga membatasi dampak dari penyakit ini.

Mata Penyakit Tebu Spot 1


JC Comstock dan RA Gilbert
2

Tempat mata telah dilaporkan di banyak tebu yang tumbuh wilayah di dunia. Tempat mata adalah penyakit ringan karena hampir semua varietas yang tahan, bahkan tanpa seleksi atau program skrining untuk ketahanan. Berbagai langka rentan mungkin memiliki kerugian ekonomi yang parah jika kondisi lingkungan yang menguntungkan. Dalam satu kasus, kehilangan 33% pada tonase tebu didokumentasikan. Eyespot diamati di bidang yang beberapa petani 'di tahun 2004, tetapi tidak masalah bagi petani Florida saat ini, sehingga hanya fitur yang paling penting dari penyakit ini akan dijelaskan.

GEJALA
Gejala mata khas matang spot ditandai dengan lesi berwarna coklat kemerahan elips (0,5 - 4,0 mm panjang, 0,5-2,0 mm) dengan margin coklat kekuningan ( Gambar 1 ). Kemerahan coklat sampai coklat kekuningan-coretan, kadangkadang disebut "pelari," memperpanjang ke atas dari lesi individu terhadap ujung daun. Coretan ini 3 - 6 mm lebar dan 30 - 90 cm. Beberapa lesi dapat luas.Para pelari hanya terjadi pada suhu dingin dan tidak hadir dalam suhu panas. ( Gambar 2 ).

Gambar 1. Mata tempat lesi dan pelari pada daun tebu.

Gambar 2. Beberapa titik mata lesi dengan pelari di lapangan.

PENYEBAB AGEN
Penyakit mata spot disebabkan oleh jamur Bipolaris sacchari.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Tempat mata ditularkan melalui spora, yang dihasilkan berlimpah pada lesi daun dan tersebar oleh angin dan hujan. Perkecambahan spora jamur disukai oleh kelembaban yang tinggi dan pembentukan embun. Kolonisasi lebih cepat di daun muda dari daun tua.Transmisi demi sepotong benih tidak terjadi. Transmisi Mekanikal oleh peralatan dan oleh aktivitas manusia tidak masalah.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Satu-satunya metode praktis dan efisien untuk mengendalikan penyakit mata spot dengan klon resisten. Klon resisten dapat tumbuh tanpa kerugian, bahkan dalam lingkungan yang mendukung penyakit mata spot. Kimia kontrol menggunakan fungisida daun tidak praktis.

Daun Tebu melepuh Penyakit 1


JC Comstock dan RA Gilbert
2

Daun melepuh pertama kali diakui sebagai penyakit bakteri tebu pada 1920-an. Ini adalah penyakit pembuluh darah yang disebabkan oleh Xanthomonas albilineans. Penyakit ini telah ditemukan di setidaknya 55 negara. Banyak dari negara-negara ini berada di daerah tebu yang paling produktif di dunia. Daun melepuh adalah penyakit dengan potensi untuk serius membatasi penanaman varietas rentan. Penyakit ini berbahaya dalam hal itu mungkin memiliki laten (asimtomatik) periode yang berlangsung selama bertahuntahun. Daun melepuh ini lebih rumit oleh fakta bahwa mungkin diwujudkan dalam fase kronis atau fase akut. Penyakit ini ditemukan di daratan Amerika Serikat di Stasiun Lapangan USDA Tebu di Canal Point, Florida pada tahun 1967. Stasiun pemuliaan tebu telah skrining untuk ketahanan terhadap daun melepuh sejak penemuannya. Insiden daun melepuh di kedua Canal Point (CP) program pemuliaan tebu dan di bidang petani 'telah menurun dari 1990-an ketika 10% dari klon di Tahap II dan 5-10% dari bangku di bidang yang paling parah terinfeksi CP 80-1743 terpengaruh dengan daun melepuh pada saat panen. Meskipun CP 80-1743 adalah cukup rentan, kehilangan hasil yang sangat langka karena kejadian persen daun melepuh jarang melebihi 5% dan hanya 20-30% pengurangan dalam hasil terjadi di batang gejala. Bidang dengan insiden tertinggi daun melepuh biasanya dalam kondisi stres dan bidang tanpa stres tidak mencatat kerugian terkenal. Kultivar dirilis sejak CP 80-1743 telah menunjukkan kejadian yang lebih rendah dari daun melepuh di bidang petani '.

GEJALA
Beberapa tanaman yang terinfeksi dengan daun melepuh tidak menampilkan gejala eksternal. Tanaman ini disebut sebagai laten terinfeksi dan mekanisme infeksi laten tidak dipahami. Ada juga kasus di mana jelas pemulihan gejala mereda dan tidak menjadi terlihat sampai pertumbuhan kembali tanaman ratoon atau setelah penanaman bibit tebu yang terinfeksi. Namun, selama pemulihan jelas, penyakit ini dalam periode infeksi laten dalam tebu yang terkena. Fase kronis ditandai dengan gejala eksternal. Gejala yang paling khas adalah beruntun pensil-garis putih sekitar 1 - 2 mm lebar pada daun yang memanjang dari pelepah ke margin daun berjalan sejajar dengan vena ( Gambar 1 ). Sebuah perbatasan kekuningan menyebar dari lebarnya berbeda berjalan sejajar dengan garis pensil beruntun. Garis pensil mungkin memiliki area dari perubahan warna kemerahan di sepanjang bagian dari panjangnya. Sebagai penyakit berlangsung, nekrosis berkembang dari ujung daun atau margin daun.

Gambar 1. Pensil-garis tanda pada daun tebu disebabkan oleh penyakit daun melepuh. Daun melepuh juga dapat menyebabkan klorosis parsial atau lengkap (panas) dari pisau daun. Pemeriksaan dekat daerah ini dapat mengungkapkan garis pensil diagnostik putih atau bagian kemerahan yang nekrotik.

Penyakit ini juga dapat menyebabkan tunas menjadi terhambat dan layu. Biasanya, daun terpengaruh mengubah warna biru-hijau kusam sebelum padat coklat (akhir gejala penyakit). Dalam kondisi stres seluruh tinja bisa mati. Hal ini telah terjadi dalam beberapa bidang CP 80-1743 tumbuh di bawah kondisi stres. Pada batang dewasa, poros daun menjadi nekrotik dari tips dan moderat untuk tunas samping berlimpah berkembang. Tunas sisi pertama muncul di bagian bawah dari tangkai dan kemajuan ke atas. Tunas samping ini biasanya menunjukkan panas dan / atau garis pensil putih (Gambar 2). Tunas samping sering mati sementara cukup kecil (<18 inci atau 46 cm ").

Gambar 2. Tunas samping dengan daun tebu terinfeksi melepuh. Secara internal, batang yang terkena mungkin menunjukkan cerah untuk garis-garis merah gelap disebabkan oleh nekrosis bundel vaskuler. Coretan ini yang paling menonjol pada node dan hampir selalu hadir di persimpangan tunas sisi dan tangkai. Fase akut ditandai dengan layu tiba-tiba dan kematian batang dewasa, sering tanpa ekspresi gejala sebelumnya. Onset dari kondisi ini umumnya mengikuti periode stres, terutama setelah kekeringan berkepanjangan.

PENYEBAB AGEN
Daun melepuh bakteri telah ditemukan untuk menjadi terbatas pada unsur xilem dari bundel vaskuler dalam garisgaris garis pensil putih. Hal ini tidak ditemukan dalam jaringan klorosis sekitarnya. Phytotoxin A telah diisolasi dari strain klorosis-merangsang X.albilineans. Telah diusulkan bahwa phytotoxin ini dapat menghambat perkembangan kloroplas dan / atau dalam beberapa cara mengganggu fotosintesis. Varian dari patogen telah diidentifikasi. Di seluruh dunia ada beberapa strain serologis bakteri. Dalam dua strain Florida genetik yang berbeda telah dilaporkan.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Karena daun melepuh adalah penyakit sistemik yang mungkin mencolok (laten) untuk jangka waktu yang panjang, tebu bibit terinfeksi merupakan penyebab utama penyebaran penyakit. Pemotongan pisau, termasuk yang di mesin, merupakan sumber penting dari infeksi. Patogen ini juga dapat bertahan dalam jerami. Organisme ini tidak muncul untuk bertahan hidup untuk jangka waktu yang lama di dalam tanah atau un-sampah membusuk tebu.

Inang alternatif dapat menawarkan cara lain untuk bertahan hidup patogen. X. albilineans secara alami menginfeksi beberapa rumput liar gulma, seperti rumput gajah (Pennisetum purpureum). Selain transmisi dengan pisau memotong, mengumpulkan bukti yang menunjukkan transmisi udara. Hal ini mungkin menjelaskan, di bagian, penyebaran terakhir daun melepuh. Jumlah kerusakan yang disebabkan oleh daun melepuh tampaknya dipengaruhi oleh kondisi lingkungan. Periode stres seperti kekeringan, genangan air dan suhu rendah dilaporkan untuk meningkatkan keparahan penyakit. Hasil dari batang yang mati atau memiliki atasan nekrotik dan daun dengan banyak tunas samping menurun hingga 20 sampai 30% dari yang dari tangkai gejala. Saat ini, ada sangat sedikit tumbuhan menunjukkan gejala-gejala ini pada saat panen dan daun melepuh bukan masalah ekonomi saat ini di Florida karena varietas tahan.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Kontrol terbaik untuk daun melepuh adalah pencegahan dan penggantian varietas rentan dengan varietas tahan. Karena latency daun melepuh, bagaimanapun, petani harus waspada untuk infeksi bahkan pada mereka yang dianggap varietas tahan. Benih tebu dapat diberikan pengobatan air panas lama untuk membunuh patogen. Di Australia, sebuah presoak 24jam di air yang mengalir, diikuti oleh 3-jam 50 C (122 F) pengobatan yang digunakan. Semakin pendek 2 jam 50 C (122 F) pengobatan yang digunakan untuk penyakit pengerdilan ratoon akan memberikan kontrol parsial. Penggunaan bebas penyakit benih tebu berasal dari proses kultur jaringan juga akan mengendalikan penyakit ini. Untuk mencegah penyebaran mekanik dari patogen, pisau tebu memotong semua, termasuk yang di penuai mekanik, harus disterilkan ketika datang dari bidang tersangka. Desinfeksi pisau bisa dilakukan dengan membersihkan dan merendam selama beberapa menit dalam larutan antiseptik yang cocok, seperti Lysol, alkohol atau larutan encer dari pemutih. Transmisi patogen udara juga akan mempengaruhi lamanya waktu bebas penyakit bidang benih akan tetap bebas penyakit. Tidak ada zat kimia yang dikenal atau kontrol biologi untuk penyakit ini.

Mosaic Virus Penyakit Tebu 1


JC Comstock dan RA Gilbert
2

Penyakit yang disebabkan oleh virus mosaik tebu (SCMV) sering disebut sebagai "mosaik." Hal ini, pada satu waktu atau yang lain, terjadi di hampir setiap negara yang penting tebu yang tumbuh. Perkiraan kehilangan hasil akibat penyakit tersebut sangat bervariasi tergantung pada periode waktu dan tebu tumbuh daerah yang terlibat. Secara historis, telah menjadi masalah penyakit serius di Louisiana. Bahkan, mosaik, ditumpangkan pada penyakit yang sudah didirikan di Louisiana, menyebabkan runtuhnya dekat industri pada pertengahan tahun 1920-an. Sampai tahun 1996, mosaik belum masalah di Florida. Pada tahun 1996, mosaik tebu diamati di bidang penumbuh pada CP 722086, kultivar komersial utama. Episentrum penyakit itu dekat tempat Hatton Jalan memotong dengan US 98. Saat ini beberapa bidang CP 72-2086 yang penuh dengan SCMV, sumber infeksi tampaknya seedcane terinfeksi. Hanya jejak mosaik telah ditemukan di kultivar lainnya. Wilayah barat wilayah Florida selatan masih tetap tumbuh tebu dasarnya bebas dari mosaik.

GEJALA
Mosaic adalah diidentifikasi terutama dengan gejala daun. Seperti penyakit tebu kebanyakan, gejala dapat bervariasi dalam intensitas dengan berbagai tebu, kondisi pertumbuhan, dan strain dari virus yang terlibat. Gejala yang paling menonjol adalah pola kontras warna hijau, sering pulau hijau normal pada latar belakang hijau pucat atau daerah klorosis kekuningan pada blade daun ( Gambar 1 ).Umumnya, daerah klorosis yang menyebar, tetapi mereka mungkin secara tajam didefinisikan dalam beberapa klon yang terinfeksi dengan strain tertentu dari virus. Infeksi dapat disertai dengan berbagai derajat kemerahan daun atau nekrosis. Daerah klorosis yang paling jelas di dasar daun. Daerah klorosis juga dapat hadir pada selubung daun, tetapi jarang pada tangkai. Muda, tanaman cepat tumbuh lebih rentan terhadap infeksi daripada lebih matang, tanaman yang tumbuh lambat.

Gambar 1. Tebu gejala mosaik daun klorosis virus.

PENYEBAB AGEN
"Musa" bukanlah suatu penyakit tunggal tetapi empat penyakit yang berbeda setiap disebabkan oleh patogen virus yang berbeda.Keempat berbeda "mosaik" penyakit tebu adalah: mosaik tebu, sorgum mosaik, mosaik mosaik kerdil jagung dan Johnsongrass.Sebelum pembagian mosaik tebu menjadi empat penyakit yang berbeda, sebuah sistem identifikasi yang digunakan didasarkan pada "strain mosaik". Dalam sistem ini, berbagai strain berbeda sehubungan dengan tuan rentang kemampuan mereka, untuk menyebabkan infeksi dan dalam derajat cedera mereka disebabkan. Strain diidentifikasi dan ditunjuk oleh huruf "A" melalui "N." Di Amerika Serikat tebu mosaik ditemukan di Florida dan sebelumnya disebut strain A, B, D, dan E. Sorghum mosaik ditemukan di Louisiana dan Texas dan sebelumnya diidentifikasi sebagai strain H, I dan M. strain baru terus diidentifikasi di Louisiana. Infeksi alami SCMV telah dilaporkan pada sejumlah spesies rumput dibudidayakan dan liar. Jagung dan sorgum, jika ditanam di samping tebu, dapat berfungsi sebagai sumber infeksi. Pentingnya penularan penyakit dari host alternatif tidak dipahami dengan baik. Di Florida, spesies gulma tertentu telah terinfeksi dengan mosaik regangan E selama lebih dari 20 tahun tanpa ekstensif membangun mosaik dalam kultivar tebu komersial sampai 1996, ketika menjadi bermasalah pada CP 72-2086.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Ada tiga modus utama penyebaran SCMV: (1) dengan vektor aphid, (2) oleh benih tebu yang terinfeksi dan (3) inokulasi mekanis. Hanya vektor kutu dan rotan benih yang terinfeksi penting di lapangan. Transmisi mekanis, untuk sebagian besar, adalah penting hanya dalam rumah kaca dan penelitian laboratorium.

Ada beberapa spesies aphid yang dapat mengirimkan SCMV dari tebu sakit untuk tebu yang sehat. Penyebaran mosaik paling cepat ketika populasi vektor tinggi, varietas tebu yang ditanam rentan, dan SCMV terinfeksi tanaman yang berlimpah. Mosaic adalah terutama menyebar melalui penanaman tebu bibit terinfeksi di Florida. Kepentingan relatif dari penyebaran benih tebu mosaik oleh ditunjukkan oleh kejadian mosaik di bidang berdekatan CP 72-2086 didirikan dari sumber yang berbeda. Insiden SCMV dalam satu bidang adalah 95% tetapi hanya 22% di bidang ditanami tebu yang berdekatan benih dari sumber lain. Dua sumber benih tebu CP 72-2086 telah dalam jarak satu sama lain selama 15 sampai 20 tahun, jelas menunjukkan bahwa penularan kutu belum sangat cepat.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Penggunaan varietas tahan adalah metode yang paling efektif pengendalian mosaik. Penanaman mosaik bebas benih tebu sangat penting. Saat ini hanya ada jumlah jejak mosaik di bidang petani di Florida. Praktek manajemen menargetkan vektor serangga dan metode pengendalian yang bertujuan untuk pemberantasan belum sangat efektif dan tidak diperlukan di Florida. Sebagai contoh, aplikasi insektisida sejauh ini gagal untuk mencegah vektor aphid dari SCMV dari penyebaran virus. Juga, praktik grouging (menggali keluar dan menghancurkan tanaman sakit), umumnya tidak dianggap layak jika tingkat infeksi melebihi 5%. Pengendalian mosaik melalui perlakuan panas stek sebagian efektif tetapi hanya praktis dalam situasi karantina. Telah dicatat bahwa beberapa tanaman tebu pulih dari mosaik. Sebuah pabrik tebu yang telah pulih tidak hanya gejala, tetapi virus tidak dapat lagi dideteksi dalam pabrik. Pabrik pulih tetap rentan terhadap infeksi ulang oleh strain yang sama atau dari strain lain. Belum ada bukti tingkat kecukupan mosaik untuk mendapat mengevaluasi kehilangan hasil dalam beberapa tahun terakhir. Sebelumnya tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa ada kehilangan hasil di CP 72-2086 karena mosaik tebu.

Penyakit Tebu pengerdilan ratoon 1


JC Comstock dan RA Gilbert
2

Pengerdilan penyakit ratoon (RSD) dianggap oleh banyak untuk menjadi penyakit yang paling penting yang mempengaruhi seluruh dunia produksi tebu. Hal ini dapat menyebabkan hilangnya 5 hingga 15% pada hasil panen petani tanpa menyadari bidang mereka terinfeksi.Penyakit ini disebabkan oleh bakteri. RSD tidak memiliki gejala eksternal mudah dikenali, hanya pengerdilan pertumbuhan yang mungkin tidak selalu terlihat di lapangan. Lebih jauh lagi, bahkan ketika pengerdilan pertumbuhan terlihat, faktor-faktor lain bisa menjadi penyebab pengerdilan, termasuk praktek-praktek budaya yang buruk, kelembaban memadai atau kekurangan gizi. Selama cuaca kering, sering sakit tebu akan menunjukkan tanda-tanda stres kekeringan lebih awal dari tebu sehat, tapi dengan kelembaban yang memadai, deteksi visual perbedaan mungkin sulit atau tidak mungkin. Resistensi parsial RSD hadir di beberapa kultivar, tetapi kultivar tidak ada benar-benar kebal terhadap infeksi. Di Florida, CP 88-1762 rentan dan CP 89-2143 cukup rentan, dan program yang bersih benih tebu dianjurkan. Hasil kerugian di Florida selama musim 1988-89 diperkirakan tumbuh sebesar 5%, mengakibatkan kerugian diperkirakan; gula nilai baku sebesar $ 92 per acre atau $ 36.800.000 kerugian atas industri seluruh Florida selatan tebu. Percobaan yang lebih baru menunjukkan bahwa kultivar yang paling akan menderita kerugian panen jika insiden RSD tinggi.

GEJALA
Meskipun mungkin tidak ada gejala eksternal mencolok dari penyakit ini, internal biasanya ada sebuah perubahan warna oranye-merah dari bundel vaskuler berisi air-melakukan jaringan (xilem) pada node basal tangkai ( Gambar 1 ). Warna serupa juga terkait dengan penyakit tebu lainnya sehingga bukan merupakan indikator yang benar-benar dapat diandalkan RSD. Perubahan warna dari RSD, bagaimanapun, tidak meluas ke ruas seperti halnya dengan beberapa penyakit lain. Node yang berdekatan di batang dewasa biasanya akan menunjukkan perubahan warna yang sama jika itu adalah infeksi RSD.

Gambar 1. Perubahan warna bundel vaskuler tebu disebabkan oleh penyakit pengerdilan ratoon. Dalam beberapa klon, tunas sangat muda mungkin memiliki warna merah muda di kelenjar imatur dekat meristem apikal. Sekali lagi, gejala ini bukan merupakan indikator yang dapat diandalkan RSD tetapi dapat berfungsi sebagai bantuan dalam deteksi penyakit pada tahap awal. Dalam bidang penyakit di mana pengerdilan terlihat, pemendekan batang biasanya tidak seragam dari tinja untuk tinja. Bidang tersebut dapat menunjukkan "atas dan bawah" penampilan pertumbuhan di kanopi.

PENYEBAB AGEN
Organisme yang menyebabkan RSD adalah, Leifsonia xyli xyli subsp,. Bakteri aerobik kecil. Genus patogen sebelumnya disebutClavibacter. Meskipun dapat diisolasi dari tebu sakit, isolasi patogen sangat sulit karena tumbuh lambat dan harus tumbuh pada media kultur khusus. Secara historis, diagnosis RSD telah sulit karena tidak ada gejala eksternal definitif, dan gejala internal yang tidak mengembangkan secara memadai dalam semua varietas. Diagnosis yang dapat dipercaya penyakit dapat dilakukan dengan menggunakan teknik mikroskopis dan / atau serologis. Teknik mikroskopis fase kontras telah terbukti sangat cepat tetapi tidak sensitif seperti serologi untuk deteksi RSD. Teknik serologi meliputi antibodi langsung neonpewarnaan, immunoassay dot blot dan enzim-Linked Immunosorbant Assay (ELISA). Baru-baru ini sebuah variasi dari teknik immunoassay dot blot dikembangkan untuk mendiagnosis RSD dan untuk menilai beratnya. Teknik ini disebut Jaringan Blot Immunoassay (TBIA) dan dengan cepat dapat menguji sejumlah besar sampel tebu untuk RSD. Teknik ini telah digunakan untuk layar untuk ketahanan klon RSD USDA Canal Point (CP) kultivar program pengembangan tebu dan digunakan untuk menentukan kejadian penyakit dalam ladang tebu benih.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG

RSD bakteri ini ditularkan melalui benih tebu diambil dari tanaman sakit. Karena gejala penyakit ini tidak mudah terlihat, bakteri dapat menyebar tanpa disadari dari satu daerah ke daerah lain. Tangkai di seedfields potensial dapat secara acak sampel dan diuji secara serologis untuk menentukan kejadian RSD. RSD dapat mudah ditularkan oleh pisau dan mesin panen mekanis yang terkontaminasi dengan patogen yang terkandung dalam jus dari tangkai sakit. Transmisi dengan mesin panen sangat signifikan. Tebu mengunyah hewan mungkin mampu menularkan penyakit ketika mereka mengunyah batang sakit dan kemudian yang sehat. Tidak banyak yang diketahui tentang ini berarti transmisi atau signifikansinya. Ada laporan baru yang patogen bertahan dalam tanah setelah panen untuk kembali menginfeksi tanaman sehat. Tingkat infeksi oleh patogen hidup di dalam tanah tidak diketahui. Efek dari penyakit ini biasanya lebih parah pada tanaman ratoon daripada tanaman tebu tanaman. Hal ini terutama terjadi setelah kekeringan, atau kondisi stres tanaman lainnya, yang biasanya meningkat kerugian akibat RSD.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Karena bakteri RSD mudah menular mekanis, sanitasi penting dalam mencegah tebu yang sehat dari terinfeksi. Mengimplementasikan tebu memotong semua harus dilindungi dari kontaminasi dari tebu sakit atau didisinfeksi sebelum digunakan pada tongkatnya sehat.Disinfeksi dapat dicapai oleh panas atau bahan kimia. Kimia disinfektan yang dapat digunakan pada pisau pemotong tebu termasuk Lysol, Dettol, etanol, Mirrol dan Roccal. Setidaknya 5 menit dari kontak dengan permukaan pemotongan diperlukan untuk menjamin desinfeksi, tetapi waktu yang lebih singkat disinfeksi sebagian akan membantu. Panas pengobatan benih sebelum tanam tebu dapat digunakan untuk menghilangkan bakteri sebelum pembentukan pembibitan tebu benih. Pengolahan air panas (50 C / 122 F selama 2-3 jam) adalah metode yang paling umum digunakan untuk mengontrol RSD.Sebuah tip meristem teknik kultur jaringan juga menghilangkan patogen. Tersedia secara komersial bersih-benih pembibitan saham tersedia di kedua Florida dan Louisiana. Sebuah uji serologis dapat digunakan untuk memantau efektivitas terapi panas dan prosedur kultur jaringan. Karena kemungkinan reinfeksi, baik terapi panas dan bebas penyakit tanaman yang dihasilkan dari kultur jaringan harus terus-menerus diproduksi untuk memastikan bebas penyakit benih untuk penanaman tebu. Penggunaan klon tahan telah ditunjukkan untuk mengontrol RSD. CP 72-2086 telah tumbuh di Florida dalam ketiadaan kedua pengobatan panas-air dan sanitasi dengan kurang dari 2% kejadian penyakit di bidang sampel. CP 72-2086 adalah pengecualian karena tidak ada varietas komersial lainnya telah ditemukan dengan tingkat resistensi terhadap RSD. USDA-ARS Lapangan Stasiun Tebu di Point Canal, layar Florida untuk ketahanan RSD dan tingkat perlawanan yang tersedia memperlambat penyebaran RSD. Namun, bebas penyakit benih tebu diperlukan untuk sepenuhnya mengendalikan penyakit ini.

Tebu Penyakit Busuk Merah 1


RN Raid
2

Busuk Merah adalah salah satu penyakit tertua tebu. Hal ini terjadi di negara-tebu tumbuh paling. Meskipun terus menjadi ancaman di negara-negara subtropis tertentu, itu adalah sedikit perhatian kepada petani tebu Florida.

GEJALA
Membusuk merah terjadi di berbagai bagian dari tanaman tebu tetapi biasanya dianggap sebagai tangkai dan penyakit benih-sepotong.Gejala yang sangat bervariasi tergantung pada kerentanan berbagai tebu dan lingkungan. Gejala mungkin tidak tampak jelas di lapangan, terutama pada tahap awal penyakit ini. Pada tahap akhir dari penyakit, busuk merah dapat menyebabkan berdiri tebu untuk "memecah" ( Gambar 1 ).

Gambar 1. Penginapan tebu disebabkan oleh Rot Merah. Gejala diagnostik terbaik dapat diamati dengan memisahkan tangkai memanjang. Jaringan yang terinfeksi memiliki warna merah kusam terganggu oleh patch keputihan sesekali melintasi tangkai ( Gambar 2 ). Bercak putih ini khusus untuk penyakit ini dan signifikansi dalam membedakan busuk merah dari tangkainya membusuk lainnya. Bundel vaskuler memerah juga dapat melewati ke jaringan sehat. Pada varietas rentan warna merah, kadang-kadang bersama dengan beberapa warna abu-abu, dapat dilihat di sepanjang tangkai. Infeksi ini sebagian besar terbatas pada ruas dalam varietas tahan.

Gambar 2. Terinfeksi jaringan. Pada daun, patogen dapat menghasilkan lesi merah memanjang di midribs, patch kemerahan pada selubung daun, dan, jarang, bintik-bintik gelap kecil di bilah daun. Lesi pada akhirnya dapat mengembangkan warna jerami di tengah. Dalam potongan benih, biji seluruh bagian dapat menjadi busuk dan jaringan internal yang menghidupkan berbagai nuansa merah, coklat atau abu-abu.

PENYEBAB AGEN

Penyakit busuk merah adalah disebabkan oleh tucumanensis Glomerella jamur. Sebuah nama yang lebih tua, Colletotrichum falcatum,masih disukai oleh beberapa ahli patologi. Jamur membusuk merah dapat segera diisolasi dari jaringan yang terinfeksi. Setidaknya dua ras telah diidentifikasi. Pertumbuhan jamur dipengaruhi oleh kondisi suhu, pH, nutrisi dan lingkungan.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Lesi pelepah mungkin sumber utama inokulum selama musim tanam. Tangkai berpenyakit menghasilkan banyak inokulum. Diseminasi inokulum berlangsung oleh angin, hujan, embun berat dan air irigasi. Bahan tanaman yang terinfeksi dapat dengan mudah menyebar atau menyebabkan infeksi sekunder. Tanaman puing-puing atau jerami juga dapat memberikan inokulum untuk menginfeksi tanaman baru. Meskipun jamur tidak benar organisme tanahditanggung, spora dicuci ke dalam tanah dapat menghasilkan infeksi pada buah bibit yang ditanam. Host lain selain tebu tidak dianggap sebagai sumber inokulum penting. Faktor iklim mempengaruhi penyebaran dan tingkat keparahan busuk merah. Dalam tebu baru ditanam, penyakit ini disukai oleh kelembaban tanah yang berlebihan, kondisi kekeringan, dan suhu rendah.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Penggunaan varietas tahan adalah metode yang paling efektif untuk pencegahan dan pengendalian. Faktor-faktor yang menentukan ketahanan terhadap busuk merah tidak sepenuhnya dipahami. Ada dua jenis resistensi: (1) morfologi, yang dapat mencegah atau memperlambat proses infeksi, dan (2) fisiologis, di mana sel-sel hidup tanaman menekan atau mencegah pertumbuhan patogen.Fisiologis resistensi dianggap lebih penting. Insiden membusuk merah dapat dikurangi melalui praktek-praktek budaya yang baik, seperti kliring bidang sampah yang berlebihan dan drainase yang efisien. Praktek-praktek agronomi yang mempercepat perkecambahan penting dalam mengurangi benih membusuk dan mendapatkan yang baik berdiri. Menghindari penanaman kultivar rentan selama cuaca dingin dan basah berlebihan telah efektif di beberapa negara. Roguing Regular tanaman sakit, pembakaran sampah, membajak ladang keluar sangat terpengaruh, pemeliharaan kelembaban tanah yang tepat, dan pemanenan tanaman prompt terinfeksi atau rentan adalah praktek pengelolaan lainnya yang direkomendasikan untuk mengendalikan busuk merah. Fungisida foliar tidak efektif dalam mengendalikan busuk merah. Namun, berdiri panen yang lebih baik telah dicapai dari perkecambahan ditingkatkan yang diperoleh dengan memperlakukan potongan benih dengan fungisida sebelum tanam. Pengobatan ini mengurangi kejadian infeksi busuk merah di bagian benih diperlakukan. Mengobati panas tebu benih juga telah efektif dalam mengendalikan infeksi benih sepotong busuk merah.

Penyakit Karat tebu 1


RN Raid dan JC Comstock
2

Sejak tahun 1978, produksi tebu di Florida telah terancam oleh karat yang disebabkan oleh Puccinia tebu melanocephela. Ini patogen jamur kini ditemukan hampir di mana-mana tebu ditanam. Penyebaran penyakit ini memiliki dampak ekonomi yang cukup besar.Skrining untuk ketahanan telah

menjadi bagian integral dari program pemuliaan tebu Florida. Namun, karena variabilitas genetik dalam populasi patogen, resistensi terhadap penyakit belum stabil. Sebuah contoh dari ini adalah CP 70-1133, suatu varietas yang penting tumbuh selama bertahun-tahun tanpa pustula bersporulasi berkembang di atasnya. Sekarang, ini kultivar yang sama akan diklasifikasikan sebagai cukup rentan. Lain klon komersial yang penting juga menunjukkan peningkatan kerentanan terhadap karat tebu dari waktu ke waktu. Hasil penilaian kerugian akibat karat sulit, tapi perkiraan yang realistis telah diperoleh. Selama 1988, karat sangat parah pada berbagai CP 78-1247 di Florida. Sebuah perbandingan CP menghasilkan 78-1247 tahun itu dengan berbagai potensi hasil yang sama mengungkapkan kerugian hasil hampir 40% (rata-rata lebih dari 13 lokasi yang berbeda di mana varietas ditanam sisi-by-side). Studi lain kehilangan hasil, dilakukan dengan membentuk cek dekat bebas penyakit menggunakan fungisida sebagai sarana untuk perbandingan, menunjukkan kerugian 20-25% pada berbagai cukup rentan, CP 72-1210. Ini varietas tertentu mendominasi industri tebu Florida selama tahun 1980-an, menempati sebanyak 60% dari areal tebu Florida. Berdasarkan luas areal CP 72-1210 selama wabah karat tahun 1987 dan menggunakan perkiraan konservatif kehilangan hasil 20%, kerugian ekonomi pada CP 72-1210 selama satu musim diperkirakan sebagai melebihi $ 40 juta.

GEJALA
Tebu karat terutama penyakit daun. Gejala-gejala awal yang kecil, bintik-bintik kekuningan memanjang yang terlihat pada kedua permukaan daun. Bintik-bintik peningkatan panjang, berubah menjadi cokelat ke oranye-coklat atau merah kecoklatan, dan mengembangkan sedikit, namun pasti, halo klorosis ( Gambar 1 ). Lesi biasanya berkisar dari 2-10 mm panjang tapi kadang-kadang mencapai 30 mm. Mereka jarang lebih dari 1-3 mm lebar. Infeksi biasanya paling banyak ke arah ujung daun, menjadi kurang banyak menuju basis. Pustula, yang menghasilkan spora, biasanya berkembang pada permukaan daun bawah ( Gambar 2 ). Kultivar tertentu, bagaimanapun, mungkin memiliki beberapa pustula pada permukaan atas.

Gambar 1. Karat lesi pada daun tebu.

Gambar 2.

Pustula karat pada permukaan daun bawah. Pustula mungkin tetap aktif selama jangka waktu yang cukup waktu dan spora produksi sangat tergantung pada kondisi iklim. Namun, akhirnya lesi gelap dan jaringan daun di sekitarnya menjadi nekrotik. Pada berbagai sangat rentan, jumlah besar pustula mungkin terjadi pada daun, penggabungan untuk membentuk besar, tidak teratur, memiliki daerah nekrosis. Tinggi karat severities dapat mengakibatkan kematian dini bahkan daun muda. Karat parah telah menyebabkan penurunan di kedua massa tangkai dan nomor batang, sehingga mengurangi tonase tebu.

PENYEBAB AGEN
Tebu karat disebabkan oleh jamur Puccinia melanocephela. Sebuah parasit obligat, patogen menghasut infeksi baru hanya hidup jaringan host. Perubahan dalam kerentanan varietas berkarat telah diamati selama bertahun-tahun, menunjukkan adanya varian jamur.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Spora karat sangat cocok untuk penyebaran oleh arus udara. Bahkan, spora karat begitu beradaptasi dengan baik untuk transportasi atmosfer yang telah dihipotesiskan bahwa sumber asli dari karat di Amerika berasal dari benua Afrika melalui angin ketinggian tinggi trans-Atlantik. Pada skala yang lebih lokal, wabah karat telah dibuktikan untuk mengembangkan ke arah angin yang berlaku. Daun basah dan suhu atmosfer merupakan faktor lingkungan yang paling berpengaruh untuk pengembangan karat. Beberapa jam kelembaban gratis di permukaan daun pada suhu yang menguntungkan diperlukan untuk perkecambahan spora sukses dan infeksi, dan karenanya, penyebaran penyakit. Sementara periode embun panjang dan peristiwa hujan baik berkontribusi daun basah, curah hujan tidak cukup menguntungkan bagi pengembangan karat. Hujan lebat cenderung untuk menghapus spora dari atmosfer, membuat mereka infektif jika mereka mendarat di tanah. Ada laporan bahwa kelembaban tanah yang tinggi juga sangat nikmat infeksi. Agaknya, kelembapan tanah yang tinggi akan meningkatkan kelembaban di dalam kanopi, memperpanjang durasi basah daun. Suhu optimal untuk perkecambahan spora adalah antara 15 sampai 30 C (60 sampai 85 F). Dalam kondisi kelembaban yang menguntungkan, bagaimanapun, infeksi dapat terjadi dalam kisaran suhu 5 sampai 34 C (40 sampai 90 F). Di Florida, karat yang paling parah dari Februari-Mei karena pembangunan adalah disukai oleh dingin untuk suhu moderat. Tanaman yang 3 sampai 6 bulan juga lazim selama periode ini dan memotong tampaknya paling rentan pada tahap ini. Beberapa faktor tanah juga dapat secara signifikan mempengaruhi tingkat infeksi karat pada tebu. Penelitian telah menunjukkan tingkat karat lebih tinggi pada tebu ditanam pada tanah pH rendah dari pada tanah pH tinggi, terutama ketika tingkat tinggi fosfor dan kalium nutrisi hadir dalam tanah.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Cara terbaik untuk kontrol untuk tebu karat tumbuh varietas tahan. Namun, resistansi belum stabil atau tahan lama di varietas tertentu, mungkin karena varian karat. Untuk alasan ini, sangat disarankan agar petani diversifikasi

kepemilikan varietas mereka. Dengan cara ini, mereka tidak akan memiliki dominasi satu varietas, harus mengembangkan varian karat yang mampu menginfeksi bahwa varietas tertentu. Diversifikasi varietas mungkin memainkan peran penting dalam menahan tekanan daerah-lebar penyakit secara keseluruhan, sehingga mengurangi tekanan seleksi alam untuk satu varian karat tertentu. Hal ini diyakini bahwa ini mungkin membantu dalam menjaga daya tahan perlawanan tanaman inang dalam varietas tahan saat ini. Meskipun sejumlah bahan kimia terdaftar untuk pengendalian penyakit daun pada tebu, termasuk belerang dan phosphonics, kontrol kimia dari karat tebu tidak menawarkan keuntungan ekonomi yang cukup untuk digunakan saat ini. Karena faktor-faktor tanah telah diidentifikasi sebagai dikaitkan dengan tingkat infeksi karat pada tebu, menghindari tumbuh varietas rentan di daerah dengan pH tanah yang rendah dan / atau tingkat tinggi P dan K nutrisi. Tebu ditanam di sawah menerima aplikasi terbaru dari lumpur cachaza atau pabrik biasanya sangat rentan terhadap karat. Jika memungkinkan, tanaman bidang ini dengan varietas yang telah menunjukkan, tahan lama karat perlawanan.

Penyakit penyakit luka api tebu 1


JC Comstock dan RS Lentini
2

Penyakit luka api tebu pertama kali dicatat di Afrika Selatan pada tahun 1877. Hal ini disebabkan oleh jamur Ustilago scitaminea. Penyakit ini kadang-kadang disebut sebagai api "culmicolous" tebu karena mempengaruhi batang tebu. Pada satu waktu atau yang lain, penyakit luka api tebu telah penting dalam hampir setiap negara berkembang tebu di dunia. Australia adalah sebuah pengecualian utama karena penyakit ini hadir hanya di bagian barat Australia, area produksi kecil. Penyakit luka api tebu tidak selalu menimbulkan masalah serius di mana itu terjadi. Namun, cabul mungkin tetap tidak diketahui untuk bertahun-tahun, lalu dengan cepat menghancurkan area yang luas varietas rentan. Oleh karena itu, penyakit ini telah disebut "ketakutan penyakit tebu" oleh beberapa dan "penyakit sepele dengan kehilangan hasil berlebihan" oleh orang lain. Api dapat menyebabkan kerugian tonase signifikan serta jus kerugian kualitas. Perkembangan penyakit tergantung pada kondisi lingkungan dan perlawanan dari varietas tebu ditanam. Penyakit luka api tebu penyakit itu pertama kali didokumentasikan di Florida pada tahun 1978. Namun, kehilangan hasil komersial telah minimal bahkan ketika tingkat moderat api terjadi. Karena penyakit luka api pembangunan disukai oleh cuaca panas dan kering musim panas Florida basah tidak mendukung penyakit.

GEJALA
Fitur diagnostik yang paling dikenali dari tanaman yang terinfeksi api adalah munculnya "cambuk api." Sebuah "cambuk api" adalah, pensil-tebal melengkung pertumbuhan, abu-abu untuk warna hitam, yang muncul dari bagian atas tanaman tebu yang terkena dampak (Gambar 1 ). Ini "cambuk" muncul dari kuncup terminal atau dari tunas lateral pada batang yang terinfeksi. Mereka dapat bervariasi dalam panjang dari beberapa inci sampai beberapa

meter panjang. Cambuk sebagian terdiri dari jaringan tanaman inang dan sebagian jaringan jamur. Cambuk mulai muncul dari tebu terinfeksi oleh usia 2-4 bulan dengan pertumbuhan cambuk puncaknya terjadi pada bulan 6 atau 7.

Gambar 1. Tebu mesum cambuk. Gejala penyakit luka api lain dapat terlihat sebelum cambuk karakteristik terlihat. Spindle daun yang tegak sebelum cambuk muncul.Tanaman tebu yang terkena mungkin kemudi deras dengan tunas yang lebih kurus dan tegak dengan daun yang sempit kecil (yaitu, tebu muncul "rumput seperti"). Gejala yang kurang umum adalah daun dan batang galls, dan proliferasi tunas. Tanaman tumbuh di bawah kondisi stres lebih rentan untuk mengembangkan mesum. Pada tahun 1997, api diamati pada CP 70-1133, kultivar tahan, tumbuh di bawah kondisi stres sandland. Insiden rendah (kurang dari 5%) dari api telah diamati dalam beberapa bidang sandland CP dan CP 78-1628 73-1547 dalam kondisi stres. Cuaca musim semi yang kering dan panas nikmat penyakit.

PENYEBAB AGEN
Meskipun beberapa ras jamur penyakit luka api tebu (Ustilago scitaminea) diketahui ada, gambar ras buruk didefinisikan saat ini.Sebagian dari masalah adalah karena berbagai tebu-lingkungan interaksi menyebabkan tes-ketes variabilitas tentang patogenisitas.Menggunakan metode analisis modern, serta studi patogenisitas dengan kultivar tebu yang berbeda, para peneliti telah menyarankan setidaknya ada enam balapan di seluruh dunia.

PENYEBARAN PENYAKIT YANG


Penyakit luka api tebu disebarkan oleh spora mikroskopis. Spora sangat disesuaikan dengan penyebaran udara dan dapat menyebar melalui jarak yang besar oleh arus angin. Cambuk berfungsi sebagai sumber spora. Telah ditunjukkan bahwa sekitar satu miliar spora per cambuk per hari dapat dilepaskan ke udara. Berdiri tebu menjadi terinfeksi di tunas. Karena banyak tunas terinfeksi tetap terbengkalai sampai tebu dipotong untuk benih dan ditanam, penggunaan bibit tebu yang terinfeksi adalah cara lain yang penting penyakit ini menyebar. Tindakan karantina yang ketat diperlukan di daerah yang terkena. Spora Windborne dapat menetap di tanah yang baru dipotong atau medan disiapkan. Bebas penyakit potongan benih mungkin menjadi terinfeksi jika ditanam di tanah yang mengandung spora layak. Spora, bagaimanapun, hanya bertahan untuk waktu yang singkat di tanah di bawah rezim kelembaban tanah biasa. Beberapa spesies serangga telah konsisten dikaitkan dengan cambuk api dan spora telah ditemukan pada tubuh mereka. Pengamatan ini menunjukkan serangga dapat memainkan peran dalam penyebaran spora.

Meskipun penyakit luka api tebu telah dilaporkan pada beberapa anggota lain dari keluarga rumput, mungkin ada alternatif yang penting ada host alami luar spesies Saccharum.

PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN


Penggunaan varietas tahan adalah pendekatan terbaik untuk api kontrol dan telah digunakan dengan sukses di Florida. Ada dasar genetik yang kuat untuk ketahanan dan varietas tahan telah tersedia dan digunakan untuk mengendalikan wabah api di beberapa negara. Menggunakan bebas penyakit benih tebu juga sangat penting untuk pengendalian penyakit. Perawatan harus diambil karena penyakit ini dapat laten dan muncul hanya setelah tanam. Bebas penyakit bahan tanam biasanya dapat diperoleh dengan menundukkan benih untuk pengolahan air panas. Pengolahan air panas, Namun, mungkin tidak praktis pada skala besar dan efektivitasnya dapat dikenakan perbedaan varietas. Tinja berpenyakit Roguing telah berhasil dalam beberapa kasus biasanya di negara-negara asing di mana upah yang lebih rendah memungkinkan rouging diulang. Namun, tidak praktis untuk wabah yang parah melibatkan areal komersial. Roguing mungkin efektif di pembibitan benih di mana kejadian api umumnya rendah. Penggunaan alternatif bebas penyakit seedfields disarankan.

Daun Tebu Penyakit Kuning 1


JC Comstock, RA Gilbert dan DC Odero
2

Penyakit Daun Tebu Kuning pertama kali diakui sebagai Sindrom Daun Kuning selama tahun 1980 di Hawaii. Kemudian dilaporkan terkait dengan kerugian yield 25% atau lebih dalam kultivar SP 71-6163 di Brasil. Selanjutnya virus Virus Kuning Daun tebu (SCYLV) ditemukan berhubungan dengan penyakit. Daun kuning telah ditemukan di berbagai negara di dunia. Namun, agak bingung, penyakit lain, "kuning daun", telah ditemukan di daerah lain. Meskipun memiliki gejala yang sama, hal itu disebabkan oleh phytoplasm daripada virus. Untuk saat ini, ini patogen phytoplasm belum diidentifikasi pada tebu di Florida.

Gejala
Gejala SCYLV yang menguning dari pelepah daun di bagian bawah daun. Yang pertama muncul pada daun menguning 3 sampai 6 menghitung mundur dari daun spindle memperluas atas ( Gambar 1 ). Menguning yang paling umum dan nyata dalam tebu matang dari Oktober sampai akhir panen Maret. Menguning memperluas keluar dari pelepah daun ke daun pisau sebagai musim berlangsung sampai umum menguning daun dapat diamati dari jarak jauh ( Gambar 2 ). Akhirnya, hampir semua daun tanaman giliran kekuningan.Stres dingin dan nutrisi muncul untuk mengintensifkan gejala.

Gambar 1. Awal gejala daun kuning, dengan menguning dari permukaan bawah daun pelepah daun 3 sampai 6 menghitung dari daun spindle atas berkembang.

Gambar 2. Daun menguning lebih umum ditampilkan pada tanaman tebu dewasa.

Patogen yang
Taksonomi, SCYLV adalah anggota dari keluarga Luteoviridae yang mengandung barley virus kerdil kuning, virus kerdil kedelai, kentang virus daun menggulung, dan mosaik enation kacang virus-1. Klasifikasinya dalam keluarga belum sepenuhnya terselesaikan. Virus ini ditularkan oleh kutu daun, Melanaphis sacchari dan Rhopalosiphum maidis, secara semi-persisten. Virus ini juga menyebar dengan menanam seedcane terinfeksi. Virus ini terlokalisasi dalam sel-sel floem tanaman dan dapat didiagnosis dengan baik reaksi-polymerase chain transkripsi terbalik (RTPCR) atau immunoassays jaringan blot menggunakan antibodi spesifik untuk virus ( Gambar 3). Tidak ada pengobatan yang efektif untuk menghilangkan termal SCYLV dalam tebu yang terinfeksi.

Gambar 3. Jaringan tes serologis noda hasil midribs dicantumkan daun yang sehat (atas) dan terinfeksi (bawah) daun. Daerah biru muda yang diwarnai sel floem dimana virus berada.

Pengaruh SCYLV dan Insiden yang


SCYLV mengurangi baik tebu dan hasil gula. Dalam uji coba hasil yang dilakukan di lapangan penumbuh di Florida, air panas-diperlakukan seedcane memiliki insiden 95% SCYLV dibandingkan dengan kejadian 0% awal pada komersial kultur jaringan-berbasis seedcane. Ada peningkatan 7 dan 4% secara keseluruhan dalam tebu dan menghasilkan gula masing-masing dalam kultur jaringan berbasis selama seedcane panas diobati. Tidak ada perbedaan dalam isi sukrosa pada tanaman antara dua sumber seedcane. Hasil tes lain dilakukan dengan menggunakan seedcane berasal dari jaringan-budaya dan panjang air panas yang diobati seedcane ditanam di satu meter plot. Jumlah batang, berat tebu dan sukrosa secara signifikan lebih tinggi dalam jaringan-budaya plot tanaman tebu seedcane di untuk semua lima kultivar (CP 72-1210, 80-1827 CP, CP 84-1198, 85-1382 CP dan CP 892143 ). Selain itu, jaringan-budaya plot SCYLV bebas. Pada tanaman ratoon yang pertama, hasilnya kurang dramatis dan tidak semua perbedaan secara statistik signifikan. Umumnya hasil lebih tinggi dalam jaringan-budaya plot bebas dari SCYLV. Kultivar CP 80-1827 adalah pengecualian, dengan hasil yang lebih tinggi dalam plot perlakuan panas yang SCYLV terinfeksi. Dalam sebuah percobaan ketiga, seedcane diperoleh dari plot-kultur jaringan yang berasal seedcane yang baik SCYLV-bebas atau telah terinfeksi selama musim tanam. Berat plot dan sukrosa per petak dari plot SCYLV bebas dari semua kultivar gabungan lebih tinggi daripada plot dengan tanaman yang terinfeksi. Hasil keseluruhan menunjukkan kehilangan hasil karena SCYLV di Florida. Kerugian juga telah dilaporkan Louisiana dan di Brasil. SCYLV tersebar luas di kultivar CP ditanam secara komersial di Florida. Bidang komersial ditanami dengan seedcane teratur biasanya memiliki setidaknya 85% dari tanaman yang terinfeksi dengan SCYLV. Saat ini, tidak ada kultivar CP ditanam secara komersial di Florida bebas dari virus. Sayangnya, pengobatan terapi panas digunakan untuk mengontrol aksi ratoon tidak menghilangkan SCYLV dari batang tebu. Jadi, dengan menggunakan seedcane mentransmisikan terinfeksi virus ke tanaman muncul. Satu-satunya cara untuk menghilangkan virus dari tanaman adalah dengan menggunakan teknik jaringan meristem budaya. Bahkan teknik ini tidak 100% efektif dan tanaman diturunkan menggunakan teknik ini harus diuji untuk memastikan virus itu dihilangkan. Di Florida, sebuah perusahaan komersial menjual seedcane bebas penyakit seedcane mana SCYLV bersama dengan aksi ratoon dan patogen lainnya telah dieliminasi. Kolom didirikan dengan bebas SCYLV seedcane awalnya akan bebas virus. Namun dalam waktu, tanaman dalam bidang ini akan menjadi terinfeksi dengan SCYLV karena virus ini ditularkan kutu-. Tingkat di mana tanaman menjadi terinfeksi adalah kultivar tergantung. Namun, dalam sebagian besar kultivar kejadian infeksi SCYLV biasanya 30-40% setelah tiga tahun. Pengecualian adalah mantan komersial kultivar CP 72-1210 yang menjadi terinfeksi sangat cepat. Sejak SCYLV tanaman yang terinfeksi memiliki kehilangan hasil 4 sampai 10% dari kedua berat tebu dan sukrosa, daun kuning adalah ancaman ekonomi utama. Kerugian lapangan sebenarnya akan tergantung pada hilangnya per tanaman dan timbulnya daun kuning di lapangan. Sayangnya, kejadian daun kuning adalah 85% atau lebih di hampir semua bidang komersial ditanam dengan teratur seedcane kultivar CP di Florida. Dengan asumsi kehilangan hasil 10% per tanaman dan tingkat kejadian 85%, akan ada kehilangan 8,5% untuk lapangan dalam setiap tanaman. Bidang-bidang ditanami dengan jaringan-budaya berbasis seedcane memiliki insiden nol atau rendah daun kuning, tergantung pada jumlah tahun sejak dibeli sebagai seedcane bersih. Data menunjukkan bahwa kejadian SCYLV pada tanaman di ratoon kedua di bidang didirikan dengan kultur jaringan berbasis seedcane adalah sekitar 30% tergantung pada kultivar, lokasi dan faktor lainnya. Jadi, dengan menggunakan angka-angka ini hanya akan ada kehilangan 3% untuk bidang jaringan-budaya di tanaman ratoon kedua. Penggunaan seedcane jaringan-budaya berdasarkan juga akan bebas dari patogen aksi ratoon dan akan mencegah kerugian dari penyakit ini juga. Singkatnya, kontrol daun kuning di lapangan adalah sangat penting bagi petani Florida karena insiden yang tinggi menyebabkan kerugian ekonomi yang lebih besar untuk industri daripada banyak penyakit lainnya.

Kontrol
Sampai kultivar tahan dapat dikembangkan, hanya penggunaan SCYLV bebas seedcane bisa memoderasi kehilangan hasil SCYLV.

http://translate.googleusercontent.com/translate_c?hl=id&prev=/search%3Fq%3Dsugarcane%2Bdiseas es%26hl%3Did%26biw%3D1366%26bih%3D624%26site%3Dwebhp%26prmd%3Dimvns&rurl=translate.g oogle.co.id&sl=en&u=http://edis.ifas.ufl.edu/topic_sugarcane_diseases&usg=ALkJrhh5smdxy7uui8aXoh 8WOQWFaghqCA