Anda di halaman 1dari 27

MAKALAH TUGAS DEMOGRAFI DAN KESEHATAN MIGRASI

OLEH : KELOMPOK 3

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nurhasanah Aristia (04091003023) Sekar Purnama Ningsih (04091003024) Anissa Tussoliha (04091003025) Nawang Wulandari (04091003026) Noviasari Nastiti (04091003027) Miranda Novalina (04091003029) Eva Citra Dewi (04091003030)

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SRIWIJAYA 2010

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, berkat rahmat dan karunia Allah SWT, kami diberikan nikmat kesehatan dan kekuatan untuk dapat menyelesaikan makalah

DEMOGRAFI DAN KESEHATAN mengenai MIGRASI. Makalah ini disusun dan disesuaikan dengan sumber sumber yang didapat agar dapat membantu proses belajar mengajar Mata Kuliah Demografi Dan Kesehatan mengenai Migrasi. Tak lupa pula kami haturkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu terselesaikannya makalah ini. Kami menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan. Hal ini dikarenakan keterbatasan kemampuan, pengetahuan, dan sumber yang dimiliki kami. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun bagi kami. Dan kami berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca.

Penulis

DAFTAR ISI

Halaman Judul ................................................................................................... i Kata Pengantar .................................................................................................. ii Daftar Isi ............................................................................................................. iii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................. 1 1.1 Latar belakang Masalah ............................................................................ 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................................... 2 1.3 Tujuan ....................................................................................................... 3 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ....................................................................... 4 2.1 Pengertian Desa ........................................................................................ 4 2.2 Pengertian Kota ......................................................................................... 4 2.3 Pengertian Penduduk ................................................................................. 4 2.4 Pengertian Migrasi ................................................................................... 5 2.5 Pengertian Transmigrasi............................................................................ 5 2.6 Pengertian Urbanisasi ............................................................................... 5 2.7 Jenis-Jenis Migrasi .................................................................................... 6 BAB III PEMBAHASAN ................................................................................... 3.1 Jenis Jenis Migrasi 3.2 Proses Migrasi 3.3 Faktor-Faktor Terjadinya Migrasi 3.4 Dampak Migrasi Penduduk 3.5 Pengaruh Migrasi Terhadap Perkembangan Keperawatan Komunitas 3.6 Migrasi di Indonesia - Fakta & Angka BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................ 25 3.1 Kesimpulan .............................................................................................. 25 3.2 Saran ......................................................................................................... 25

DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Penduduk dunia saat ini telah mencapai lebih dari 6 miliar, dimana di antara jumlah tersebut, 80 persen tinggal di negara-negaraberkembang itu, United Nations (2001) memproyeksikan bahwa penduduk perkotaan di negara-negara berkembang terus meningkat dengan rata-rata pertumbuhan 2,4 persen per tahun. Angka ini merupakan dua kali lipat angka pertumbuhan penduduk total negara-negara berkembang pada umumnya, yakni sekitar 1,2 persen. Meski penduduk perkotaan di negara-negara maju juga meningkat dengan angka pertumbuhan yang lebih besar daripada angka pertumbuhan penduduk totalnya, dan juga angka urbanisasinya jauh lebih besar daripada negara-negara berkembang, pertumbuhan perkotaan di negaranegara

berkembang tetap lebih cepat disertai dengan meningkatnya penduduk perkotaan secara absolut. Sensus Penduduk 2000 menunjukkan bahwa jumlah penduduk perkotaan di Indonesia telah mencapai lebih dari 85 juta jiwa, dengan laju kenaikan sebesar 4,40 persen per tahun selama kurun 1990-2000. Jumlah itu kira-kira hampir 42 persen dari total jumlah penduduk. Mengikuti kecenderungan tersebut, dewasa ini (2005) diperkirakan bahwa jumlah penduduk perkotaan telah melampaui 100 juta jiwa, dan kini hampir setengah jumlah penduduk Indonesia tinggal di wilayah perkotaan. Hal ini tentu saja berdampak sangat luas pada upaya perencanaan dan pengelolaan

pembangunan wilayah perkotaan. Meningkatnya proporsi penduduk yang tinggal di perkotaan dapat berarti bahwa penduduk berbondong-bondong pindah dari pedesaan ke perkotaan, atau dengan kata lain penduduk melakukan urbanisasi.

Secara demografis sumber pertumbuhan penduduk perkotaan adalah pertambahan penduduk alamiah, yaitu jumlah orang yang lahir dikurangi jumlah yang meninggal; migrasi penduduk khususnya dari wilayah perdesaan (rural) ke wilayah perkotaan (urban); serta reklasifikasi, yaitu perubahan status suatu desa (lokalitas), dari lokalitas rural menjadi lokalitas urban, sesuai dengan kriteria yang ditetapkan dalam Sensus oleh Badan Pusat Statistik. Pertambahan penduduk alamiah berkontribusi sekitar sepertiga bagian sedangkan migrasi dan reklasifikasi memberikan andil dua per tiga kepada kenaikan jumlah penduduk perkotaan di Indonesia, dalam kurun 1990-1995. Dengan kata lain migrasi sesungguhnya masih merupakan faktor utama dalam penduduk perkotaan di Indonesia. Kegiatan industri dan jasa di kota-kota tersebut yang semakin berorientasi pada perekonomian global, telah mendorong perkembangan fisik dan sosial ekonomi kota, namun semakin memperlemah keterkaitannya (linkages) dengan ekonomi lokal, Khususnya ekonomi perdesaan. Dampak yang paling nyata hanyalah meningkatnya permintaan tenaga kerja, yang pada gilirannya sangat memacu laju pergerakan penduduk dari desa ke kota. Proses-proses kehidupan di dalam demografi biasanya bergerak lambat, membutuhkan waktu yang banyak hingga sukar diamati dalam waktu singkat. Akan tetapi dalam migrasi prosesnya sering kali berlangsung secara mendadak yang merupakan akibat-akibat dari perubahan situasi yanga hebat dan spontan. Seperti keguncangan situasi politik, ekonomi atau bencana alam, yang pada gilirannya akan membangkitkan perubahan-perubahan

kependudukan dan kemasyarakat yang selanjutnya menuntut perubahan bentuk pelayanan di semua sektor kehidupan.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah di atas, dapat ditentukan rumusan masalah yaitu Bagaimana proses migrasi itu berlangsung?, Apa dampak dari tempat yang ditinggalkan dan tempat yang dituju?, dan Mengapa orang melakukan migrasi?.

1.3 Tujuan 1. 2. 3. Mengetahui bagaimana proses migrasi itu berlangsung Mengetahui hubungan migrasi dengan keperawatan komunitas Mengetahui migrasi di Indonesia-fakta dan angka ( menurut IOM)

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Desa Desa, menurut definisi universal, adalah sebuah aglomerasi permukiman di area perdesaan (rural). Di Indonesia, istilah desa adalah pembagian wilayah administratif di Indonesia di bawah kecamatan, yang dipimpin oleh Kepala Desa.

2.2 Pengertian Kota Kota adalah satuan wilayah yang merupakan simpul jasa distribusi, berperan memberikan pelayanan pemasaran terhadap wilayah pengaruhnya, luasnya ditentukan oleh kepadatan jasa distribusi yang bersangkutan. Pengertian lain menyebutkan kota adalah satuan pemukiman bukan pedesaaan yang berperan didalam satuan-satuan wilayah pengembangan dan atau wilayah nasional sebagai simpul jasa menurut pengamatan tertentu (Lihat RUU Tata Ruang Kota).

2.3 Pengertian Penduduk Penduduk adalah orang-orang yang berada di dalam suatu wilayah yang terikat oleh aturan-aturan yang berlaku dan saling berinteraksi satu sama lain secara terus menerus / kontinu. Dalam sosiologi, penduduk adalah kumpulan manusia yang menempati wilayah geografi dan ruang tertentu. Penduduk suatu negara atau daerah bisa didefinisikan menjadi dua: Orang yang tinggal di daerah tersebut Orang yang secara hukum berhak tinggal di daerah tersebut. Dengan kata lain orang yang mempunyai surat resmi untuk tinggal di situ. Misalkan bukti kewarganegaraan, tetapi memilih tinggal di daerah lain. Kepadatan penduduk dihitung dengan membagi jumlah penduduk dengan luas area dimana mereka tinggal.

2.4 Pengertian Migrasi Migrasi penduduk adalah perpindahan penduduk dari tempat yang satu ke tempat yang lain. Dalam mobilitas penduduk terdapat migrasi internasional yang merupakan perpindahan penduduk yang melewati batas suatu negara ke negara lain dan juga migrasi internal yang merupakan perpindahan penduduk yang berkutat pada sekitar wilayah satu negara saja.

2.5 Pengertian Transmigrasi Yaitu perpindahan penduduk dari pulau yang padat penduduknya ke pulau yang jarang penduduknya dalam satu negara. Penyelenggaraan transmigrasi dikatakan berhasil bila memenuhi syarat :

Jumlah penduduk yang transmigrasikan tiap tahun lebih banyak

dari pada pertambahan penduduk dari daerah yang ditinggalkan.

Antara transmigran dengan penduduk yang didatangi dapat hidup

berdampingan. Transmigrasi yang diatur dalam (UU No 3 th 1972) disebut Transimigrasi Umum. Transmigrasi yang dibiayai sendiri tapi diatur oleh pemerintah disebut Transmigrasi Spontan atau Transimigrasi Swakarsa.

2.6 Pengertian Urbanisasi Urbanisasi adalah perpindahan penduduk dari desa atau daerah ke kota. Urbanisasi terjadi karena adanya anggapan bahwa kota adalah tempat untuk merubah nasib, tempat untuk mencari penghidupan yang lebih baik dan tempat untuk mencari kesenangan. Urbanisasi merupakan salah satu indikator dari tingkat kemajuan ekonomi suatu negara atau wilayah. Persebaran penduduk yang tidak merata antara desa dengan kota akan menimbulkan berbagai permasalahan kehidupan social kemasyarakatan. Definisi migrasi dalam arti luas menurut .Lee, S.Everett. (1991: 7); Migrasi adalah perubahan tempat tinggal secara permanen atau semi permanen.Tidak ada pembatasan, baik pada jarak perpindahan maupun sifatnya,

yaitu apakah tindakan itu bersifat suka rela atau terpaksa; serta tidak diadakan perbedaan antara migrasi dalam negeri dan migrasi ke luar negeri. Jadi pindah tempat dari satu tempat tinggal ke tempat tinggal lain hanya dengan melintasi lantai antara kedua ruangan itu dipandang sebagai migrasi, sama seperti perpindahan dari Bombay di India ke Cedar Rapids di IOWA meskipun tentunya sebab-sebab dan akibat-akibat perpindahan itu sangat berbeda Tidak semua macam perpindahan dari satu tempat ketempat lain dapat digolongkan kedalam definisi ini; yang tidak dapat digolongkan misalnya pengembaraan orang nomad dan pekerja-pekerja musiman yang tidak lama berdiam di suatu tempat, atau perpindahan sementara. Menurut http://ms.wikipedia.org/wiki/Migrasi, migrasi ialah

penghijrahan seseorang dari suatu tempat ke tempat yang lain dengan tujuan menetap secara sementara atau kekal. Migrasi melintasi kawasan, negeri, negara, atau antarabangsa. Migrasi adalah perpindahan penduduk dengan tujuan untuk menetap dari suatu tempat ke tempat lain melampaui batas politik/negara atau batas administratif/batas bagian dalam suatu negara (batas waktunya 6 bulan): ada niat untuk menetap.

Migran adalah orang yang pindah tempat tinggal secara permanen

(menurut PBB)

Mover adalah orang yang berpindah-pindah dalam batas satu

daerah kesatuan politik/administratif. Kriteria migran : a. Migran seumur hidup (life time migrant) b. Migran risen (recent migrant) c. Migran total (total migrant)

2.7 Jenis-jenis Migrasi 1. Migrasi masuk (in-migration) adalah masuknya penduduk ke suatu

daerah tempat tujuan

2.

Migrasi keluar (out-migration) adalah perpindahan penduduk

keluar dari suatu daerah. 3. keluar. 4. 5. Migrasi bruto adalah jumlah migrasi masuk dan migrasi keluar. Migrasi total adalah seluruh kejadian migrasi, mencakup migrasi Migrasi neto adalah selisih antara migrasi masuk dengan migrasi

semasa hidup dan migrasi pulang (semua orang yang pernah pindah) 6. Migrasi internasional adalah perpindahan penduduk dari suatu

negara ke negara lain. Inmigration (yang masuk) dan Emigration (keluar) 7. Urbanisasi adalah bertambahnya proporsi penduduk yang berdiam

di daerah kota yang disebabkan oleh proses pindahan penduduk ke kota atau ke tempat pemukiman yang lebih padat penduduk 8. Transmigrasi (resettlement atau settlement) adalah perpindahan

penduduk dari satu daerah untuk menetap ke daerah lain yang di tetapkan didalam wilayah Indonesia guna kepentingan pembangunan atau yang di atur dalam UU

BAB III PEMBAHASAN

3.1 Jenis Jenis Migrasi Migrasi penduduk terbagi menjadi 2 jenis yaitu: Migrasi internasional. Migrasi internasional adalah perpindahan penduduk yang melewati batas suatu negara. Migrasi interen adalah migrasi yang terjadi dalam batas wilayah suatu negara. Terdiri dari:

Migrasi sirkuler yaitu perpindahan penduduk sementara karena

mendekati tempat pekerjaan.

Komuter atau ngelaju yaitu pergi ketempat atau kota lain di pagi

hari dan pulang di sore hari ataupun malam hari.

Urbanisasi yaitu perpindahan penduduk dari desa ke kota dengan

maksud untuk mencari nafkah.

2.2 Proses Migrasi Proses migrasi dalam sebuah negara menunjukkan bahwa negara tersebut sedang membangun dengan begitu pesat. Namun itu bukanlah satu hal yang dapat dibanggakan. Pendatang asing sebenarnya diperlukan oleh negara berkembang, ini bergantung pada ekonomi dari sektor pertanian kepada sektor perindustrian dan perkhidmatan. Pada awal tahun 1990an, apabila jumlah pendatang meningkat secara drastis hingga melebihi satu juta orang, masalah ini akan menimbulkan masalah banyak pihak, terutama mereka yang datang dengan tujuan yang tidak baik. Dalam konteks negara kita Indonesia, kehadiran hampir sebagian besar tenaga buruh asing inilah yang telah menyumbangkan tenaga ke arah pembangunan negara. Dalam era mencapai wawasan 2020 ini, ketergantungan kepada buruh asing khususnya dalam bidang pendidikan, pertanian dan pertambahan harus

dibendung dengan segera. Sudah waktunya rakyat negara ini mencontoh warga asing yang rajin dan tekun bekerja walaupun bukan untuk negara sendiri. Sebenarnya banyak faktor dalam terjadinya proses migrasi ini. Adapun faktor-faktor tersebut adalah:

Faktor ekonomi Faktor ekonomi merupakan faktor utama proses migrasi ini. Kedudukan ekonomi yang kuat dan kokoh menyebabkan wujudnya banyak sektor-sektor pertanian, pendidikan, dan pertambangan. Sekaligus membuka peluang kepada rakyat sebuah negara termasuk juga golongan pendatang yang datang khususnya, untuk mencari pekerjaan di negara orang. Golongan pendatang ini terbatas,karena untuk dapat masuk ke sebuah negara secara sah sangatlah sulit Taraf ekonomi yang rendah di negara sendiri Bagi negara Indonesia khususnya, kemakmuran ekonomi seringkali dijadikan alasan untuk menjelaskan mengapa negara ini banyak mengekspor tenaga kerja. Sejak krisis ekonomi di Asia yang menyebabkan jatuhnya nilai mata uang negara-negara dunia ketiga, secara tidak langsung harga-harga barang di pasaran meningkat drastis, maka ini juga merupakan salah satu faktor pendorong orang-orang melakukan migrasi. Taraf kehidupan semakin tinggi, sebagai alternatifnya mereka terpaksa mencari nafkah di negeri orang. Dengan alasan tersebut maka mereka melakukan migrasi ke negara-negara yang menyediakan peluang pekerjaan banyak kepada mereka. Jumlah penduduk yang padat dengan pertumbuhan ekonomi yang tidak seimbang di negara asal mereka, menyebabkan mereka terpaksa mencari alternatif lain untuk memenuhi kebutuhan. Oleh karena itu, mereka mencari pekerjaan di negara lain yang dinilai dapat memberikan upah yang relatif tinggi daripada di negara asal mereka.

Faktor sosial budaya Faktor sosial budaya merupakan faktor penting terjadinya migrasi. Negara tujuan mereka cenderung negara dengan keadaan sosial budaya yang sama atau paling tidak mirip dengan negara asal. Faktor persamaan sosial budaya antara kedua negara akan selamanya menjadi daya tarik untuk mereka datang ke negara tersebut. Dengan adanya persamaan ciri-ciri ini, proses untuk mereka menyesuaikan diri akan lebih mudah. Upaya mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan di negara tersebut merupakan "pasport" utama agar dapat beradaptasi di negara tersebut. Hubungan kekeluargaan yang sering dijadikan sebagai batu loncatan dikalangan pendatang baru untuk bermigrasi ke suatu negara. Migrasi kaum keluarga terdahulu membentuk satu rangkaian yang memudahkan kedatangan migran lain. Selain itu, terdapat sejumlah pendatang yang telah mendapatkan kehidupan yang lebih baik di negara tersebut, membuat saudara mereka ingin juga bermigrasi ke negara tersebut. Akan lebih mudah jika kita memiliki keluarga atau saudara di negara tersebut. Persamaan cara hidup dari segi budaya, bahasa, makanan, dan kebebasan beragama merupakan antara ciri-ciri yang mempunyai persamaan yang erat antara penduduk kedua negara. Upaya mereka menyesuaikan diri dengan masyarakat setempat dapat lebuh baik dan terhindar dari konflik. Persamaan bahasa yang ada memudahkan golongan pendatang ini berinteraksi dengan masyarakat setempat. Faktor persamaan agama juga memiliki peranan penting yang menjadi daya tarik. Atas dasar saudara di dalam agama, maka kehadiran mereka dapat diterima oleh masyarakat setempat. Kebebasan beragama yang diamalkan secara harmoni dan dihormati oleh semua kaum,merupakan suatu daya tarik bagi migran.

Faktor kestabilan politik Kestabilan politik sebuah negara merupakan faktor penting dalam proses migrasi antarabangsa. Sebuah negara yang aman dan makmur secara tidak langsung dapat membuat orang-orang ingin bermigrasi ke negara tersebut.

Alasan yang menyebabkan manusia / orang pelakukan aktifitas migrasi : 1. Alasan Politik / Politis Kondisi perpolitikan suatu daerah yang panas atau bergejolak akan membuat penduduk menjadi tidak betah atau kerasan tinggal di wilayah tersebut. 2. Alasan Sosial Kemasyarakatan Adat-istiadat yang menjadi pedoman kebiasaan suatu daerah dapat menyebabkan seseorang harus bermigrasi ke tempat lain baik dengan paksaan maupun tidak. Seseorang yang dikucilkan dari suatu pemukiman akan dengan terpaksa melakukan kegiatan migrasi. 3. Alasan Agama atau Kepercayaan Adanya tekanan atau paksaan dari suatu ajaran agama untuk berpindah tempat dapat menyebabkan seseorang melakukan migrasi. 4. Alasan Ekonomi Biasanya orang miskin atau golongan bawah yang mencoba mencari peruntungan dengan melakukan migrasi ke kota. Atau bisa juga kebalikan di mana orang yang kaya pergi ke daerah untuk membangun atau berekspansi bisnis. 5. Alasan lain Contohnya seperti alasan pendidikan, alasan tuntutan pekerjaan, alasan keluarga, alasan cinta, dan lain sebagainya.

2.3 Faktor-Faktor Terjadinya Migrasi Pada dasarnya ada dua pengelompokan faktor-faktor yang menyebabkan seseorang melakukan migrasi, yaitu faktor pendorong (push factor) dan faktor penarik (pull factor). Faktor-faktor pendorong (push factor) antara lain adalah:

Makin berkurangnya sumber-sumber kehidupan seperti menurunnya daya

dukung lingkungan, menurunnya permintaan atas barang-barang tertentu yang bahan bakunya makin susah diperoleh seperti hasil tambang, kayu, atau bahan dari pertanian.

Menyempitnya lapangan pekerjaan di tempat asal (misalnya tanah untuk

pertanian di wilayah perdesaan yang makin menyempit).

Adanya tekanan-tekanan seperti politik, agama, dan suku, sehingga

mengganggu hak asasi penduduk di daerah asal.


Alasan pendidikan, pekerjaan atau perkawinan. Bencana alam seperti banjir, kebakaran, gempa bumi, tsunami, musim

kemarau panjang atau adanya wabah penyakit. Faktor-faktor penarik (pull factor) antara lain adalah:

Adanya harapan akan memperoleh kesempatan untuk memperbaikan taraf

hidup.

Adanya kesempatan untuk memperoleh pendidikan yang lebih baik. Keadaan lingkungan dan keadaan hidup yang menyenangkan, misalnya

iklim, perumahan, sekolah dan fasilitas-fasilitas publik lainnya.

Adanya aktivitas-aktivitas di kota besar, tempat-tempat hiburan, pusat

kebudayaan sebagai daya tarik bagi orang-orang daerah lain untuk bermukim di kota besar.

2.4 Dampak Migrasi Penduduk Migrasi penduduk baik internal atau nasional maupun eksternal atau internasional masing-masing memiliki dampak positif dan negatif terhadap daerah asal maupun daerah tujuan.

a. Dampak Positif Migrasi Internasional antara lain : Dampak Positif Imigrasi 1. Dapat membantu memenuhi kekurangan tenaga ahli 2. Adanya penanaman modal asing yang dapat mempercepat pembangunan 3. Adanya pengenalan ilmu dan teknologi dapat mempercepat alih teknologi 4. Dapat menambah rasa solidaritas antarbangsa Dampak Positif Emigrasi 1. Dapat menambah devisa bagi negara terutama dari penukaran mata uang asing 2. Dapat mengurangi ketergantungan tenaga ahli dari luar negeri, terutama orang yang belajar ke luar negeri dan kembali ke negara asalnya

3. Dapat memeperkenalkan kebudayaan ke bangsa lain

b. Dampak Positif Migrasi Nasional antara lain : Dampak Positif Transmigrasi 1. Dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat terutama transmigran 2. Dapat memenuhi kekurangan tenaga kerja di daerah tujuan transmigrasi 3. Dapat mengurangi pengangguran bagi daerah yang padat penduduknya 4. Dapat meningkatkan produksi pertanian seperti perluasan perkebunan kelapa sawit, karet, coklat dan lain-lain 5. Dapat mempercepat pemerataan persebaran penduduk Dampak Positif Urbanisasi 1. Dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerja di kota 2. Mengurangi jumlah pengangguran di desa 3. Meningkatkan taraf hidup penduduk desa 4. Kesempatan membuka usaha-usaha baru di kota semakin luas 5. Perekonomian di kota semakin berkembang

c. Dampak Negatif Migrasi Internasional antara lain : Dampak Negatif Imigrasi Masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa. Imigran yang masuk adakalanya di antara mereka memiliki tujuan yang kurang baik seperti pengedar narkoba, bertujuan politik, dan lain-lain. Dampak Negatif Emigrasi 1. Kekurangan tenaga terampil dan ahli bagi negara yang ditinggalkan 2. Emigran tidak resmi dapat memperburuk citra negaranya

d. Dampak Negatif Migrasi Nasional antara lain : Dampak Negatif Transmigrasi 1. Adanya kecemburuan sosial antara masyarakat setempat dengan para transmigran

2. Terbengkalainya tanah pertanian di daerah trasmigrasi karena transmigran tidak betah dan kembali ke daerah asalnya Dampak Negatif Urbanisasi 1. Berkurangnya tenaga terampil dan terdidik di desa 2. Produktivitas pertanian di desa menurun 3. Meningkatnya tindak kriminalitas di kota 4. Meningkatnya pengangguran di kota 5. Timbulnya pemukiman kumuh akibat sulitnya mencari perumahan 6. Lalu lintas di kota sangat padat, sehingga sering menimbulkan kemacetan lalu lintas.

3.5 PENGARUH

MIGRASI

TERHADAP

PERRKEMBANGAN

KEPERAWATAN KOMUNITAS

Proses-proses kehidupan di dalam demografi biasanya bergerak lambat, membutuhkan waktu yang banyak hingga sukar diamati dalam waktu singkat. Akan tetapi dalam migrasi prosesnya sering kali berlangsung secara mendadak yang merupakan akibat-akibat dari perubahan situasi yanga hebat dan spontan. Seperti keguncangan situasi politik, ekonomi atau bencana alam, yang pada gilirannya akan membangkitkan perubahan-perubahan kependudukan dan kemasyarakat yang selanjutnya menuntut perubahan bentuk pelayanan di semua sektor kehidupan. Keadaan penduduk disuatu wilayah dikelompokkan berdasarkan ciri-ciri tertentu, seperti: 1. 2. 3. 4. Biologis, meliputi umur dan jenis kelamin Sosial, meliputi tingkat pendidikan, status perkawinan Ekonomi, meliputi lapangan kerja, jenis pekerjaan, tingkat pendapatan Geografis, meliputi daerah tempat Keperawatan komunitas merupakan suatu bentuk upaya pelayanan di bidang / sektor kesehatan yang bertujuan memenuhi kebutuhan kesehatan

masyarakat dalam lingkungan tertentu dengan memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi kesehatan, seperti : 1. Lingkungan, yaitu lingkungan sosial budaya, fisik dan biologi dimana

masyarakat berkembang. 2. Perilaku, yaitu perilaku dari tiap individu, keluarga maupun masyarakat tertentu.

pada suatu daerah 3.

Pelayanan kesehatan, pelayanan keperawatan komunitas bagian integral

dari upaya pelayanan kesehatan yang beorientasi pada pelayanan masyarakat disuatu daerah. 4. Keturunan, yaitu sifat genetika yang ada dan diturunkan kepada keluarga

dan masyarakat di daerah tertentu. 5. Sasaran keperawatan komunitas adalah individu, keluarga dan masyarakat

sebagai suatu kesatuan sistem.

Proses migrasi berlangsung cepat dibandingkan dengan proses-proses demografi lainnya. Sehingga mempunyai pengaruh yang besar terhadap gejala kependudukan. Akibatnya terjadi perubahan komposisi penduduk di daerah itu. Selain itu dengan bercampurnya penduduk migran dan penduduk asli akan mengakibatkan terjadinya pergeseran kebudayaan dan norma-norma sosial pada masyarakat itu. Dengan terjadinya pergeseran tersebut maka keperawatan komunitas juga akan menjadi berkembang sesuai dengan sosial-budaya pada masyarakat tersebut. Contoh sederhana budaya penduduk asli menganggap penyakit malaria adalah kena wisa (bisa) maka dengan adanya migran yang lebih berpendidikan anggapan tersebut berangsur-angsur akan berubah sesuai dengan pengetahuan yang berkembang. Keperawatan komunitaspun akan bergeser pula, dulunya pendekatan utama pada kuratif setelah perbauran tersebut maka pendekatan promotif dan preventif lebih diutamakan tanpa mengabaikan pendekatan kuratif. Migrasi umumnya bersifat selektif, artinya bahwa yang pindah atau menempati tempat tinggal baru atau meninggalkan tempat asalnya mempunyai karakteristik kependudukan yang khas mengenai umur, pendidikan, status sosil,

kebudayaan dan sebagainya. Pada transmigrasi yang berangkat yang kuat-kuat dan tergolog usia produktif, sedangkan yang lanjut usia tidak diperkenankan ikut, maka komposisi penduduk pada daerah yang ditinggalkan prosentasi penduduk usia lanjutnya meningkat. Di daerah ini perkembangan keperawatan komunitas akan lebih diutamakan pada pelayanan keperawatan usia lanjut dengan bentuk partisipasi masyarakat pada kegiatan Posyandu Usila. Migrasi dari desa ke kota pada umumnya lebih banyak laki-laki dari pada wanita, akibatnya rasio sek dipedesaan berkurang dan dikota bertambah. Banyak penduduk usia muda dari daerah luar pulau Jawa bersekolah ke Pulau jawa. Akan tetapi setelah tamat tidak mau kembali ke daerah asal, sehingga komposisi penduduk yang berpendidikan tinggi di pulau Jawa meningkat dengan menyolok, sedangkan di luar pulau Jawa tidak terlalu menyolok. Di daerah dengan komposisi penduduk berpendidikan tinggi ini akan lebih baik keperawatan komunitasnya berorientasi pada peran serta dengan kegiatan pembentukan kader-kader kesehatan. Di daerah yang komposisi penduduknya mayoritas tenaga kerja, maka keperawatan komunitas yang dilakukan adalah kesehatan di area kerja dalam bentuk kegiatan keselamatan kerja. 3.6 Migrasi di Indonesia Fakta & Angka (Menurut IOM)

Indonesia merupakan negara keempat terbesar dengan jumlah penduduk sekitar 226 juta jiwa, yang saat ini tumbuh sekitar 1,24 persen (2,8 juta jiwa) setiap tahunnya. Pulau Jawa yang terletak di pusatnya, dengan kepadatan penduduk sebesar 1.000 orang per kilometer persegi, merupakan pulau dengan jumlah penduduk terbanyak di dunia. Migrasi berskala besar di Indonesia bukan merupakan fenomena baru, baik dikarenakan oleh ketenagakerjaan maupun sebagai akibat konflik. Selama masa penjajahan belanja, banyak tenaga kerja dari pulau Jawa di kirim ke pulau-pulau di sekitarnya dan banyak lagi yang pindah ke pelabuhan dagang Malaka (di Malaysia) untuk mencari pekerjaan. Selama Perang Dunia II, 200.000 orang Jawa dipekerjakan sebagai tenaga kerja paksa di sekitar Asia Tenggara dan sebanyak 6

juta orang diharuskan untuk mengungsi secara internal selama revolusi kemerdekaan. Walau program-program transmigrasi selama masa penjajahan dan pasca-penjajahan telah merelokasi ratusan ribu penduduk Jawa ke pulau-pulau bagian luar nusantara, migrasi menuju pulau Jawa telah membalikkan sebagian besar arus redistribusi penduduk. Sejak tahun 1965 hingga 1997, perekonomian di Indonesia mengalami pertumbuhan yang cukup tinggi. Namun dengan terjadinya krisis eknomi di Asia, perekonomian negara mengalami penurunan sebelum kemudian pulih kembali setelah tahun 2000. Investasi langsung dari pihak asing menunjukkan angka negatif di tahun 1998 namun meningkat hingga AS$ milyar di tahun 2005. Terusnya peningkatan jumlah penduduk dan perekonomian yang berangsur-angsur pulih telah memberi tekanan terhadap ketenagakerjaan. Sejak 1995 hingga 2005 jumlah tenaga kerja meningkat sebesar 1,3 persen, rata-rata bertambah sebanyak 1,2 juta orang per tahun, namun dikarenakan krisis ekonomi, peningkatan tersebut tidak dapat diserap secara efektif dan angka resmi pengangguran meningkat dari 9,5 juta pada tahun 2003 menjadi 10,8 juta di tahun 2005.

Migrasi Ke Luar Negeri Walau Indonesia mengirimkan banyak pekerja sementara ke luar negeri, hanya sedikit warga Indonesia bekerja di negara asing sebagai migran, mahasiswa atau pegawai magang secara permanen. Pengiriman resmi pekerja kontrak ke luar negeri berkembang secara pesat sejak akhir 1970an dengan permintaan yang paling besar dari Timur Tengah untuk pekerja bangunan dan pekerja rumah tangga. Pemerintah mulai mempromosikan tenaga kerja migran di tahun 1990an dan pada tahun 2006, telah mencapai peningkatan hingga 712.160. Perbandingan jumlah wanita dalam jumlah tersebut pada tahun 2006 adalah 75,3 persen. Karena para tenaga kerja yang dikirim secara resmi umumnya menetap di luar negeri selama lebih dari satu tahun dan banyak tenaga kerja Indonesia keluar tidak melalui jalur resmi, jumlah pekerja kontrak Indonesia di negara asing

beberapa kali lebih banyak dibanding jumlah pengiriman per tahun. Jumlah tersebut diperkirakan sebesar 4,3 juta pada tahun 2007. Migrasi semakin hari semakin cenderung ter-femininasikan dan tidak terdokumentasi. Pengiriman sekitar 3,9 juta tenaga kerja antara 1996 dan 2005 sama besarnya dengan lebih dari sepertiga pertumbuhan tenaga kerja berusia 15 hingga 39 tahun selama masa tersebut. Hal tersebut merupakan sebuah faktor penting dalam kesejahteraan ekonomi penduduk dewasa muda dan keluarga mereka. Di Asia, Indonesia merupakan salah satu dari tiga negara (bersama dengan Filipina dan Sri Lanka) yang lebih banyak mengirimkan pekerja wanita daripada pria. Angka ini sebagian besar dipengaruhi oleh jumlah relatif pengiriman ke Malaysia dan Arab Saudi, yang bersama-sama menempati 86 persen dari keseluruhan pengiriman pada thaun 2004. Kaum wanita pada umumnya menduduki antara 40 hingga 50 persen tenaga kerja yang dikirim ke Malaysia, namun lebih dari 90 persen dari mereka yang dikirim ke Arab Saudi. Statistik terkini mengindikasikan bahwa 75,3 persen dari semua pekerja yang ditempatkan pada tahun 2006 adalah wanita. Sebagian besar pekerja migran dari Indonesia memiliki tingkat pendidikan rendah dan bekerja di bidang pekerjaan yang tidak membutuhkan keterampilan atau membutuhkan keterampilan rendah. Para pria umumnya bekerja di bidang pertanian, konstruksi atau produksi, sedangkan sebagian besar wanita bekerja sebagai pekerja rumah tangga atau perawat. Dalam rangka meningkatkan perlindungan bagi para pekerja migran, Pemerintah RI telah meratifikasi sebuah undang-undang nasional untuk mereformasi sistem migrasi, memberikan perlindungan bagi pekerja migran, dan menandatangani perjanjian bilateral dengan para negara tetangga penerima tenaga kerja. Undang-undang tahun 2004 tentang Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia di Luar Negeri bertujuan untuk menciptakan penanganan migrasi yang lebih baik, termasuk peningkatan persyaratan pekerja dan mengurangi tenaga kerja gelap dan tanpa dokumen; menciptakan mekanisme kelembagaan untuk penempatan dan perlindungan pekerja migran; melakukan advokasi untuk

kepentingan mereka; dan menerapkan sanksi administratif dan pidana terhadap pelanggaran ketentuan. Pemerintah juga bekerja untuk meningkatkan dukungan layanan di negaranegara tujuan, mengembangkan sebuah mekanisme yang lebih dapat diakses untuk layanan-layanan dukungan, menyempurnakan pengumpulan data dan mengembangkan kerjasamanya antar badan-badan pemerintahan. Program Indonesia mengenai kontrak tenaga kerja luar negeri mengalami restrukturisasi pada tahun 2006 dengan didirikannya Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia atau BNP2TKI. Lembaga ini diberi mandat untuk memberikan layanan, melakukan koordinasi, dan mengawasi pendokumentasian, pemberian informasi dan orientasi pra-pemberangkatan, penempatan dan pemulangan, penyebaran informasi, kesejahteraan dan

perlindungan. Di bulan Mei 2006, Indonesia dan Malaysia menandatangani sebuah Nota Kesepahaman tentang pekerja rumah tangga migran. Pengiriman uang dari tenaga kerja Indonesia di luar negeri meningkat secara pasti dari AS$1,26 milyar di tahun 1997 menjadi sekitar AS$5,7 milyar pada tahun 2006. Walau pengiriman uang di negara pengirim lainnya, seperti Filipina, cenderung diinvestasikan untuk meningkatkan kesejahteraan sosial atau kegiatan produktif, migran Indonesia menggunakan uang kiriman untuk membayar hutang, membangun rumah, membeli barang-barang mewah atau membeli keperluan sehari-hari dan konsumsi anggota keluarga yang tinggal di Indonesia. Menurut catatan Bank Dunia, keluarga menjadi bergantung pada pengiriman uang dan, dengan sedikitnya peningkatan mata pencaharian secara berkelanjutan, sebagai akibatnya para migran terjebak dalam siklus migrasi. Seperti negara-negara lainnya di kawasan, Pemerintah RI sangat menyadari mengenai permasalahan ini dan telah mulai mengambil inisiatif untuk meningkatkan nilai pengiriman uang dan membantu mendorong perannya dalam pembangunan, sebagai bagian dari sebuah kebijakan komprehensif untuk meningkatkan perlindungan tenaga kerja migran Indonesia. Terdapat pendapat bahwa arus migrasi gelap antara Indonesia dan Malaysia kemungkinan merupakan arus tenaga kerja terbesar kedua di dunia, di

bawah yang terjadi antara Meksiko dan Amerika Serikat. Sebagian besar arus tersebut adalah dari Jawa dan Sumatera ke bagian selatan Malaysia, namun juga dengan pergerakan gelap dari Indonesia Timur ke daerah Sabah di Malaysia timur. Sulit untuk mengestimasi jumlah warga Indonesia yang tinggal secara gelap di Malaysia, namun IOM memperkirakan bahwa 95 persen dari migran gelap yang berangkat dari Indonesia berada di Malaysia. Dalam kerangka fenomena migrasi gelap, Indonesia mengalami tingkat penyelundupan dan trafiking manusia yang sangat tinggi, termasuk trafiking internal yang ekstensif di dalam negeri dari daerah pedesaan ke perkotaan, khususnya untuk eksploitasi seksual dan tenaga kerja rumah tangga secara paksa. Kurangnya pengetahuan dan kesadaran mengenai prosedur migrasi, hakhak para migran dan permasalahan trafiking pada umumnya telah menyebabkan banyak korban menjadi rentan terhadap trafiking di seluruh Indonesia. Di tingkat lokal, khususnya, dimana proses trafiking dimulai, para migran merupakan mangsa dari para pelaku trafiking yang mengumbar janji-janji palsu mengenai tawaran pekerjaan. Pemerintah RI telah menunjukkan sebuah komitmen untuk mencegah dan memerangi trafiking. Pada tahun 2007, perundang-undangan anti-trafiking yang komprehensif ditetapkan untuk menjawab permasalahan ini dan memberikan bantuan dan perlindungan kepada korban. Namun demikian, perkembangan ini dihambat oleh besarnya skala permasalahan ini di Indonesia dan di kawasan ini secara umum.

Migrasi Ke Dalam Negeri Dalam beberapa tahun belakangan ini, sekitar 20,000 tenaga kerja asing setiap tahunnya memperoleh izin kerja di Indonesia, pada prinsipnya, izin kerja dikeluarkan bagi warga asing yang memiliki keahlian atau kemampuan yang tidak mudah diperoleh di pasar tenaga kerja di Indonesia. Namun Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI memperkirakan sekitar 50,000 warga asing menyalahgunakan visa kunjungan atau visa sementara mereka untuk mencari pekerjaan.

Di tahun 2003, 25 persen izin kerja yang diterbitkan bagi warga asing adalah untuk manager dan 72 persen untuk para profesional. Sebagai perbandingan, Thailand menerbitkan 102,446 izin kerja bagi pekerja terampil dan profesional selama tahun 2004.

BAB IV PENUTUP

4.1 1.

Kesimpulan Ada beberapa jenis migrasi diantaranya Migrasi internasional dan Migrasi

interen. 2. Adanya proses migrasi di suatu negara menandakan bahwa negara tersebut sedang dalam proses pembangunan. Adapun faktor faktor yang mendorong adanya proses migrasi secara umum adalah faktor ekonomi, faktor kestabilan politik dan faktor sosial budaya. 3. Migrasi akan menyebabkan terjadinya perubahan komposisi penduduk

baik secara biologis, sosial, ekonomi. Perubahan tersebut terjadi pada daerah asal dan tujuan. Perubahan yang terjadi sangat mempengaruhi terhadap perkembangan keperawatan komunitas. Di mana perubahan tersebut terjadi tidak lain adalah adaptasi / penyesuaian situasi yang ada. 4. Akibat krisis ekonomi di Indonesia, mulai tahun 1990an banyk warga

Indonesia yang memilih bermigrasi ke negara-negara lain untuk mencoba mencari pekerjaan. Hingga pada tahun 2007 telah mencapai 4,3 juta, dengan sebagian besar adalah wanita. Untuk sebaliknya, tiap tahun tenaga kerja asing yang masuk Indonesia berkisar 20.000 orang.

4.2 Saran 1. Hendaknya Pemerintah ikut bertanggung jawab atas bertambahnya penduduk yang relatif cepat yang merupakan salah satu faktor terjadinya migrasi. 2. Untuk warga Indonesia yang melakukan migrasi keluar negeri khususnya untuk menjadi TKI (Tenaga Kerja Indonesia), Pemerintah dapat melakukan upaya-upaya guna pencegahan eksploitasi sumber daya manusia dengan menekan angka imigran gelap.

DAFTAR PUSTAKA

http://ms.wikipedia.org/wiki/Migrasi http://meetabied.wordpress.com/2010/01/14/makalah-mobilitas-penduduk/ http://www.e-dukasi.net/mapok/mp_full.php?id=188&fname=materi5.html http://organisasi.org/penyebab_atau_alasan_terjadinya_migrasi_atau_perpin dahan_penduduk_desa_kota_negara_dan_lain_lain_geografi www.google.com www.wikipedia.com http://id.wikipedia.org/wiki/Imigrasi