Anda di halaman 1dari 13

ASKEP ATRESIA BILIER

November 11, 2010 oleh lavanillate57 1. A. Pengertian Atresia Biliary adalah merupakan suatu keadaan dimana saluran empedu yang utuh dengan sumbatan dibagian distalnya atau kelainan yang terjadi dibagian atas porta hepatic.(http://khaidirmuhaj.blogspot.com/) Atresia Bilier adalah suatu keadaan dimana saluran empedu tidak terbentuk atau tidak berkembang secara normal. (http://yoedhasflyingdutchman.blogspot.com/. 2010) Atresia bilier (biliary atresia)a adalah suatu penghambatan di dalam pipa/saluran-saluran yang membawa cairan empedu (bile) dari liver menuju ke kantung empedu (gallbladder). Ini merupakan kondisi congenital, yang berarti terjadi saat kelahiran. (http://pilihsehat.tk/. x2010) Atresia biliary merupakan obliterasi atau hipoplasi satu komponen atau lebih dari duktus biliaris akibat terhentinya perkembangan janin, menyebabkan ikterus persisten dan kerusakan hati yang bervariasi dari statis empedu sampai sirosis biliaris, dengan splenomegali bila berlanjut menjadi hipertensi porta. (Kamus Kedokteran Dorland 2002: 206) Atresia bilier atau atresia biliaris ekstrahepatik merupakan proses inflamasi progresif yang menyebabkan fibrosis saluran empedu intrahepatik maupun ekstrahepatik sehingga pada akhirnya akan terjadi obstruksi saluran tersebut. (Donna L. Wong 2008: 1028) 1. B. Etiologi 1. Belum diketahui secara pasti 2. Diduga kelainan congenital 3. Didapat dari proses-proses peradangan 4. Kemungkinan infeksi virus dalam intrauterine (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) 1. C. Pathway Terlampir 1. D. Patofisiologi 1. Obstruksi pada saluran empedu ekstrahepatik menyebabkan obstruksi aliran normal empedu keluar hati dan kantong empedu dan usus. Akhirnya terbentuk sumbatan dan menyebabkan empedu balik ke hati ini akan menyebabkan peradangan, edema, degenerasi hati. Bahkan hati menjadi fibrosis dan cirrhosis. Dan hipertensi portal sehingga akan mengakibatkan gagal hati. 2. Degerasi secara gradual pada hati menyebabkan joundice, ikterik dan hepatomegaly

3. Karena tidak ada empedu dalam usus, lemak dan vitamin larut lemak tidak dapat diabsorbsi, kekurangan vitamin larut lemak dan gagal tumbuh. (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) 1. E. Komplikasi 1. Cirosis hepatis 2. Gagal hati 3. Gagal tumbuh 4. Hipertensi portal 5. Varises Esophagus 6. Asites (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) 1. F. Tipe- tipe Atresia Biliary Secara empiris dapat dikelompokkan dalam 2 tipe: 1. Tipe yang dapat dioperasi (yang dapat diperbaiki) Jika kelainan/sumbatan terdapat dibagian distalnya 1. Tipe yang tidak dapat dioperasi Jika kelainan / sumbatan terdapat dibagian atas porta hepatic, tetapi akhir-akhir ini dapat dipertimbangakan untuk suatu operasi porto enterostoma hati radikal. (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) 1. G. Manifestasi klinik 2. Gejala biasanya timbul dalam waktu 2 minggu setelah lahir, yaitu berupa:

Air kemih bayi berwarna gelap Tinja berwarna pucat Kulit berwarna kuning Berat badan tidak bertambah atau penambahan berat badan berlangsung lambat Hati membesar.

1. Pada saat usia bayi mencapai 2-3 bulan, akan timbul gejala berikut:

Gangguan pertumbuhan Gatal-gatal Rewel Tekanan darah tinggi pada vena porta (pembuluh darah yang mengangkut darah dari lambung, usus dan limpa ke hati).

(http://yoedhasflyingdutchman.blogspot.com/. 2010) 1. H. Pemeriksaan diagnostik

2. Fungsi hati : bilirubin, aminotranferase dan faktor pembekuan : protombin time, partial thromboplastin time. 3. Pemeriksaan urine : pemeriksaan urobilinogen penting artinya pada pasien yang mengalami ikterus. Tetapi urobilin dalam urine negatif. Hal ini menunjukkan adanya bendungan saluran empedu total. 4. Pemeriksaan feces : warna tinja pucat karena yang memberi warna pada tinja / stercobilin dalam tinja berkurang karena adanya sumbatan. 5. Biopsi hati : untuk mengetahui seberapa besar sumbatan dari hati yang dilakukan dengan pengambilan jaringan hati. (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) 1. I. Penatalaksanaan 1. Medik Penanganan atresia biliary harus segera dilakukan laparotomi eksplorasi, sekaligus dilakukan kolangiografi pada saat melakukan operasi untuk mengetahui adanya dan letak obstruksi yang tepat. Tahap berikutnya tergantung dari jenis kelainan yang tampak, dapat dikoreksi atau tidak dapat dikoreksi. Terhadap atresia yang dapat dikoreksi dilakukan pemasangan Salin, bila diduga tidak mungkin dilakukan tindakan koreksi harus dibuat sendian beku, untuk menentukan adanya sisa saluran empedu dan besarnya penyempitan. Dalam kasus demikian tidak dibenarkan untuk melakukan tindakan bedah seperti transeksi atau diseksi jaringan hepar sampai ke porta hepatic. Diantara kasus yang tidak dapat dikoreksi pada beberapa bayi masih mungkin dilakukan hepatoportoonterostomi. Terapi pengobatan yang dapat diberikan 1. Feno barbital 5 mg / kg / BB (dibagi 2 kali pemberian) 2. Kolesteramin 1 gr / kg / BB (dibagi 6 kali pemberian) 1. Keperawatan 2. Pertahankan kesehatan bayi (pemberian makan cukup gizi sesuai dengan kebutuhan serta menghindarkan kontak infeksi). 3. Berikan penjelasan kepada orang tua bahwa keadaan kuning pada bayinya berbeda dengan bayi lain yang kuning karena hiperbilirubinemia biasa yang dapat hanya dengan terapi sinar / terapi lain. 4. Pada bayi ini perlu tindakan bedah karena terdapatnya penyumbatan. (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/.2010) ASUHAN KEPERAWATAN Kasus: An. M (laki-laki, 7 bulan 4 hari) dibawa ke Rumah Sakit dengan keluhan 1 bulan pasca kelahiran sedikit demi sedikit kulit tampak berwarna kuning, tinja berwarna pucat, air kencing berwarna gelap, demam, perut membesar dan selalu rewel. Dari hasil pemeriksaan diketahui adanya hipertensi vena porta, peningkatan kadar bilirubin dan hasil Rontgen didapatkan adanya pembesaran hati.

1. A. Pengkajian Tanggal: 12 Oktober 2010 Pukul: 09.00 WIB 1. Identitas Klien 2. Nama: An. M 3. Jenis Kelamin: Laki-laki 4. Tanggal Lahir: 8 Maret 2010 5. Umur: 7 bulan 4 hari 6. Agama: Islam 7. Pendidikan: 8. Pekerjaan: 9. Status Pernikahan: Belum Menikah 10. Alamat: Kradian Kadipuro-Banjarsari 11. Tanggal Masuk: 11 Oktober 2010 12. Jam: 16.00 WIB 13. No. CM: 187549 14. Diagnosa Medis: Atresia Bilier 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Identitas Penanggung Jawab Nama: Tn. D Umur: 40 tahun Jenis Kelamin: Laki-laki Agama: Islam Pendidikan: SLA Pekerjaan: Wiraswasta Alamat: Kradian Kadipuro-Banjarsari Hubungan dengan Klien: Ayah Klien

1. Riwayat Kesehatan 2. Alasan Masuk RS: Demam selama 4 hari, rewel, perut membesar, dan kulit tampak kuning 3. Keluhan Utama: Ayah klien mengatakan anaknya demam, perut klien buncit dan keras, kencing klien berwarna gelap, dan feses pucat 1. Pola Fungsi Kesehatan 2. Persepsi Terhadap Kesehatan-Manajemen Kesehatan Menggunakan: Tembakau: Klien dan orang tua tidak merokok Alkohol: Klien dan orang tua tidak ada yang mengkonsumsi alkohol Alergi: Klien tidak memiliki riwayat alergi 1. Pola Aktivitas dan Latihan

Kemampuan Perawatan Diri Mandi: Klien dibantu orang tua 2x sehari Berpakaian: Klien dibantu orang tua Eliminasi: Klien BAB dengan bantuan orang tua Mobilisasi: Sepenuhnya dibantu 1. Pola Istirahat dan Tidur Setelah sakit, klien susah untuk tidur (rewel) 1. Pola Nutrisi-Metabolik Diet Khusus: Selama sakit, klien dianjurkan diet saring tiap 4 jam Anjuran Diet Sebelumnya: Tidak ada Nafsu Makan: Menurun selama sakit Kesulitan Menelan: Klien terlihat sulit menelan makanan 1. Pola Eliminasi Sebelum Sakit: BAB 3-5x sehari, BAK 6-7 x sehari Setelah Sakit: BAB 1-3x sehari, BAK 2-4 x sehari Konsistensi: padat, berwarna pucat 1. Pola Kognitif-Perseptual Status Mental: composmentis Bicara: Kemampuan membaca: Kemampuan Interaksi: Klien mengalami penurunan interaksi dengan orang tua Pendengaran: Klien mampu mendengar suara Penglihatan: Klien melihat-lihat kondisi sekitar 1. Pola Konsep Diri Klien tampak lemas dan selalu rewel

1. Pola Koping Masalah Utama Setelah Masuk RS: Klien takut dengan perawat. Orang tua punya masalah dengan biaya perawatan dan operasi klien Adaptasi Klien: Klien susah untuk beradaptasi dengan lingkungan RS 1. Pola Seksual-Reproduksi Klien berjenis kelamin laki-laki. Keadaan alat reproduksi klien normal 1. Pola Peran-Berhubungan Selama masuk RS, klien selalu ditunggu oleh keluarganya 1. Pola Nilai dan Kepercayaan Keluarga klien menganut agama Islam 1. Pemeriksaan Fisik 2. Data Klinik Usia: 7 bulan 4 hari Suhu: 38, 4o C Nadi: 103 x/menit Tekanan Darah: 100/150 mmHg BB/TB: 5,1 kg/62 cm Status Gizi:

Didapatkan dari tabel Z-score dengan menggunakan patokan BB, TB, dan umur Usia: 7 bulan 4 hari SD Low: 0,90 SD Upper: 1,00 Median: 8,3 Z-score: (Nilai riel-Nilai median)/SD Low

: (5,1 8,3)/ 0,90 : 3,2/ 0,90 : 3,56 BB Rendah (Gizi Kurang) Keterangan: >+ 2 SD: BB lebih (Gizi lebih) -2 s/d +2 SD: BB normal -3 s/d -2 SD: BB rendah (Gizi kurang) >+3 SD: BB sangat rendah (Gizi buruk) 1. Pernafasan & Sirkulasi RR: 32 x/menit Kualitas: cepat Batuk: tidak ada 1. Metabolik-Integumen

Kulit Warna: kuning Turgor: kurang elastic Terdapat pruritus Lesi: tidak ada Edema: di bagian abdomen Mulut

Bibir: kering Gigi & Gusi: Gusi pucat, gigi belum ada Lidah: bersih

1. Persyarafan/Sensori Penglihatan: Pupil: isochor Sclera: ikterik Konjungtiva: anemis

Pendengaran: klien menoleh ke sumber suara jika ada suara Penghidu: klien belum bisa membedakan bau Pengecap: klien bisa merasakan makanan 1. Muskuloskeletal Keseimbangan: belum bisa berjalan Kekuatan Otot Kaki: belum bisa berjalan Kekuatan Otot Tangan: tangan lemas Ambulasi: Dibantu sepenuhnya 1. B. Analisa Data No. 1. Data Fokus DS: Ibu mengatakan perut anaknya membesarDO: Abdomen tampak membesar Lingkar abdomen semakin bertambah DS: Ibu mengatakan sakit anaknya sudah lamaIbu mengatakan anaknya susah makan DO:Didapatkan terjadi keterlambatan dalam pertumbuhan anak tsb Hasil DDST untestable DS: Orang tua setuju dengan prosedur pembedahan bagi anaknyaDO: Pembedahan perdarahan jaringan terbuka resiko infeksi DS: Ibu berkata anaknya susah makanDO: Anaknya tampak kurus Problem Etiologi Kelebihan volume Gangguan absorpsi cairan

2.

Gangguan tumbuh- Kondisi kronik kembang

3.

Resiko perdarahan Prosedur & infeksi pembedahan

4.

Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

Gangguan absorpsi & anoreksia

5.

Hasil Z- skor -3,56 (BB rendah) DS: Orang tua sering Kurang menanyakan keadaan pengetahuan anaknyaDO: Orang tua tampak gelisah dan bingung

Kurang sumber informasi

6.

DS: Ibu mengatakan terdapat Gangguan kemerahan pada kulit punggung integritas kulit anaknyaDO: Anak tampak tidak nyaman dengan posisi tidunya Terdapat pruritus di daerah pantat & punggung anak

Pruritus

1. C. Prioritas Diagnosa 1. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan gangguan absorbsi dan anoreksia 2. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan absorbs 3. Resiko perdarahan dan infeksi berhubungan dengan prosedur pembedahan 4. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan pruritus 5. Gangguan tumbuh kembang berhubungan dengan kondisi kronik 6. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi 2. D. Diagnosa & Inervensi Keperawatan 1. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan gangguan absorbsi dan anoreksia Tujuan : anak akan menunjukan nutrisi yang adekuat yang ditandai dengan nafsu makan baik dan berat badan sesuai Intervensi : 1. 2. 3. 4. Pertahankan nutrisi parenteral Pertahankan nutrisi yang adekuat, vitamin, mineral, suplemen Timbang Berat Badan setiap hari Monitor intake dan output

1. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan absorbsi Tujuan : mendemonstrasikan keseimbangan cairan Intervensi : 1. Kaji intake dan output 2. Ukur lilitan atau lingkar abdomen 1. Resiko perdarahan dan infeksi berhubungan dengan prosedur pembedahan. Tujuan : perdarahan dan infeksi dapat teratasi Intervensi : 1. 2. 3. 4. 5. Pantau tanda-tanda vital Pantau perdarahan dan tanda infeksi Hindari pergerakan yang berlebihan yang menambah ketegangan Pantau distensi abdomen Monitor bising usus

1. Gangguan integritas kulit berhubungan dengan pruritus Tujuan : mempertahankan keutuhan kulit Intervensi : 1. Kaji tanda-tanda keutuhan kulit 2. Ubah posisi anak setiap 2 jam sesuai kondisi 3. Gunakan matras yang lembut 1. Gangguan tumbuh kembang berhubungan dengan kondisi kronik. Tujuan : mempertahankan tumbuh kembang secara normal Intervensi : 1. Lakukan stimulasi yang dapat dipakai sesuai dengan usia, gerakan motor halus dan kasar, ROM, posisi duduk, memberikan benda-benda yang dapat dicapai. 2. Jelaskan pada orang tua pentingnya melakukan stimulasi tumbuh kembang dengan menyesuaikan kondisi anak ; seperti perlu istirahat 1. Kurangnya pengetahuan berhubungan dengan kurang informasi Tujuan : meningkatkan pemahaman orang tua tentang perawatan pada anak yang sakit Intervensi : 1. Jelaskan tentang pengobatan yang diberikan, dosis, reaksi obat dan tujuannya 2. Jelaskan pentingnya stimulasi pada anak, pendengaran, visual, sentuhan 3. Jelaskan pentingnya monitor adanya muntah, mual, keram otot, dan diare. (http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. 2010) Pathway Idiopathy Kemungkinan Inflamsi Kemungkinan

kelainan congenital Sumbatan saluran empedu Atresia Bilier Gangguan absorpsi Kelebihan volume cairan

infeksi virus intrauterine

Anoreksia Perubahan nutrisi kurang dr kebutuhan tubuh

Kronik Gangguan tumbang

Prosedur Kurang informasi Bed rest pembedahan Lembab Jaringan terbuka Resiko perdarahan & infeksi (NN. 2010) DAFTAR PUSTAKA Newman, W.A. Dorland. 2002. Kamus Kedoteran Dorland Edisi 29. Jakarta: EG Wong, Donna L. 2003. Pedoman Klinis Keperawatan Pediatrik. Edisi 4. Jakarta : EGC _____2010. http://khaidirmuhaj.blogspot.com/. Diakses Tanggal: 26 Oktober 2010. Pukul: 15.03 _____2010. http://yoedhasflyingdutchman.blogspot.com/. Diakses Tanggal: 26 Oktober 2010. Pukul: 14.54 _____2010. http://pilihsehat.tk/. Diakses Tanggal: 27 Oktober 2010. Pukul: 05.42 Kurang pengetahuan Pruritus Gangguan integritas kulit

DEFINISI Atresia Bilier adalah suatu keadaan dimana saluran empedu tidak terbentuk atau tidak berkembang secara normal. Fungsi dari sistem empedu adalah membuang limbah metabolik dari hati dan mengangkut garam empedu yang diperlukan untuk mencerna lemak di dalam usus halus. Pada atresia bilier terjadi penyumbatan aliran empedu dari hati ke kandung empedu. Hal ini bisa menyebabkan kerusakan hati dan sirosis hati, yang jika tidak diobati bisa berakibat fatal. PENYEBAB Atresia bilier terjadi karena adanya perkembangan abnormal dari saluran empedu di dalam maupun diluar hati. Tetapi penyebab terjadinya gangguan perkembangan saluran empedu ini tidak diketahui. Atresia bilier ditemukan pada 1 dari 15.000 kelahiran. GEJALA Gejala biasanya timbul dalam waktu 2 minggu setelah lahir, yaitu berupa: - air kemih bayi berwarna gelap - tinja berwarna pucat - kulit berwarna kuning - berat badan tidak bertambah atau penambahan berat badan berlangsung lambat - hati membesar. Pada saat usia bayi mencapai 2-3 bulan, akan timbul gejala berikut: - gangguan pertumbuhan - gatal-gatal - rewel - tekanan darah tinggi pada vena porta (pembuluh darah yang mengangkut darah dari lambung, usus dan limpa ke hati). DIAGNOSA Diagnosis ditegakkan berdasarkan gejala dan hasil pemeriksaan fisik. Pada pemeriksaan perut, hati teraba membesar. Pemeriksaan yang biasa dilakukan: Pemeriksaan darah (terdapat peningkatan kadar bilirubin) USG perut Rontgen perut (tampak hati membesar) Kolangiogram Biopsi hati Laparotomi (biasanya dilakukan sebelum bayi berumur 2 bulan). PENGOBATAN Prosedur yang terbaik adalah mengganti saluran empedu yang mengalirkan empedu ke usus. Tetapi prosedur ini hanya mungkin dilakukan pada 5-10% penderita. Untuk melompati atresia bilier dan langsung menghubungkan hati dengan usus halus, dilakukan pembedahan yang disebut prosedur Kasai. Pembedahan akan berhasil jika dilakukan sebelum bayi berusia 8 minggu. Biasanya pembedahan ini hanya merupakan pengobatan sementara dan pada akhirnya perlu dilakukan pencangkokan hati. Sumber : www.medicastore.com