Anda di halaman 1dari 9

TUGAS MAKALAH KELOMPOK Mata Kuliah : Epidemiologi Penyakit Menular

Dosen Pembimbing : Nur Ulmy Mahmud, S.KM, M.Kes

Chicken Pox

Disusun Oleh :

Kartika Widya Lestari Ety Apriyani Umi Kalsum Idrus Nur Linda Rezki Fatimah Mutia H.M Djafar Elsa Putri Kelas : W1 dan W2

(1412100015) (1412100082) (1412100061) (1412100070) (1412100007) (1412090346) (14121000)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA MAKASSAR

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Varisela berasal dari bahasa Latin, varicella. Di Indonesia penyakit ini dikenal dengan istilah cacar air, sedangkan di luar negeri terkenal dengan nama chicken-pox.Cacar air merupakan infeksi sangat menular yang disebabkan oleh virus varisela zoster. Cacar air dijangkiti melalui batuk dan bersin serta sentuhan langsung dengan cairan dalam lepuh cacar air. Penyakit ini biasanya tidak parah dan hanya singkat di kalangan anak sehat. Adakalanya cacar air akan menjadi penyakit yang lebih parah, misalnya infeksi bakteri pada kulit yang mengakibatkan bekas luka, radang paru-paru, atau radang otak. Pada umumnya cacar air menyerang anak-anak, tapi dapat juga terjadi pada orang dewasa yang belum pernah terkena sebelumnya. Orang dewasa yang menderita infeksi cacar air pada umumnya mengalami gejala yang lebih parah. Cacar air mungkin menimbulkan risiko terhadap bayi dalam kandungan jika terjangkit sewaktu hamil. B. Rumusan masalah Rumusan masalah dari pembuatan makalah ini adalah: 1. Apa penyebab dari penyakit chicken pox ? 2. Bagaimana cara penularan penyakit chicken pox? 3. Gejala apa yang muncul dalam penularannya? 4. Cara mengatasi penyakit chicken pox? C. Tujuan Tujuan dalam pembuatan makalah ini adalah untuk

mengetahui lebih jelas tentang penyakit chicken pox atau penyakit cacar air serta cara untuk mengobati penyakit ini.

BAB II PEMBAHASAN

A. Defenisi dan Penyebab Cacar Air (Varisela, Chickenpox) adalah suatu infeksi virus menular yang menyebabkan ruam kulit berupa sekumpulan bintikbintik kecil yang datar maupun menonjol, lepuhan berisi cairan serta keropeng, yang menimbulkan rasa gatal. Penyebabnya adalah virus varicella-zoster. Virus ini ditularkan melalui percikan ludah penderita atau melalui benda-benda yang terkontaminasi oleh cairan dari lepuhan kulit. Penderita bisa menularkan penyakitnya mulai dari timbulnya gejala sampai lepuhan yang terakhir telah mengering. Karena itu, untuk mencegah penularan, sebaiknya penderita diisolasi (diasingkan). Cacar air memiliki periode maksimal 2-3 pekan. Jika seseorang pernah menderita cacar air, maka dia akan memiliki kekebalan dan tidak akan menderita cacar air lagi. Tetapi virusnya bisa tetap tertidur di dalam tubuh manusia, lalu kadang menjadi aktif kembali dan menyebabkan herpes zoster. B. Gejala Gejalanya mulai timbul dalam waktu 10-21 hari setelah terinfeksi. Pada anak-anak yang berusia diatas 10 tahun, gejala awalnya berupa sakit kepala, demam sedang dan rasa tidak enak badan. Gejala tersebut biasanya tidak ditemukan pada anak-anak yang lebih muda, gejala pada dewasa biasanya lebih berat. 24-36 jam setelah timbulnya gejala awal, muncul bintik-bintik merah datar (makula). Kemudian bintik tersebut menonjol (papula), membentuk lepuhan berisi cairan (vesikel) yang terasa gatal, yang akhirnya akan mengering. Proses ini memakan waktu selama 6-8 jam. Selanjutnya akan terbentuk bintik-bintik dan lepuhan yang baru.

Pada hari kelima, biasanya sudah tidak terbentuk lagi lepuhan yang baru, seluruh lepuhan akan mengering pada hari keenam dan menghilang dalam waktu kurang dari 20 hari. Papula di wajah, lengan dan tungkai relatif lebih sedikit, biasanya banyak ditemukan pada batang tubuh bagian atas (dada, punggung, bahu). Bintik-bintik sering ditemukan di kulit kepala. Papula di mulut cepat pecah dan membentuk luka terbuka (ulkus), yang seringkali menyebabkan gangguan menelan. Ulkus juga bisa ditemukan di kelopak mata, saluran pernafasan bagian atas, rektum dan vagina. Papula pada pita suara dan saluran pernafasan atas kadang menyebabkan gangguan pernafasan. Bisa terjadi pembengkaan kelenjar getah bening di leher bagian samping. Cacar air jarang menyebabkan pembentukan jaringan parut, kalaupun ada, hanya berupa lekukan kecil di sekitar mata. Luka cacar air bisa terinfeksi akibat garukan dan biasanya disebabkan oleh stafilokokus.

C. Waktu Karantina yang Disarankan Selama 5 hari setelah ruam mulai muncul dan sampai semua lepuh telah berkeropeng. Selama masa karantina sebaiknya penderita tetap mandi seperti biasa, karena kuman yang berada pada kulit akan dapat menginfeksi kulit yang sedang terkena cacar air. Untuk menghindari timbulnya bekas luka yang sulit hilang sebaiknya menghindari pecahnya lenting cacar air. Ketika mengeringkan tubuh sesudah mandi sebaiknya tidak menggosoknya dengan handuk terlalu keras. Untuk menghindari gatal, sebaiknya diberikan bedak talk yang mengandung menthol sehingga mengurangi gesekan yang terjadi pada kulit sehingga kulit tidak banyak teriritasi. Untuk yang memiliki kulit sensitif dapat juga menggunakan bedak talk salycil yang tidak mengandung mentol. Pastikan anda juga selalu mengonsumsi makanan bergizi untuk mempercepat proses penyembuhan penyakit

itu sendiri. Konsumsi buah-buahan yang mengandung vitamin C seperti jambu biji dan tomat merah yang dapat dibuat juice.

D. Pengobatan Varicella ini sebenarnya dapat sembuh dengan sendirinya. Akan tetapi tidak menutup kemungkinan adanya serangan berulang saat individu tersebut mengalami penurunan daya tahan tubuh. Penyakit varicella dapat diberi penggobatan "Asiklovir" berupa tablet 800 mg per hari setiap 4 jam sekali (dosis orang dewasa, yaitu 12 tahun ke atas) selama 7-10 hari dan salep yang mengandung asiklovir 5% yang dioleskan tipis di permukaan yang terinfeksi 6 kali sehari selama 6 hari. Larutan "PK" sebanyak 1% yang dilarutkan dalam air mandi biasanya juga digunakan. Setelah masa penyembuhan varicella, dapat dilanjutkan dengan perawatan bekas luka yang ditimbulkan dengan banyak mengonsumsi air mineral untuk menetralisir ginjal setelah

mengonsumsi obat. Konsumsi vitamin C plasebo ataupun yang langsung dari buah-buahan segar seperti juice jambu biji, juice tomat dan anggur. Vitamin E untuk kelembaban kulit bisa didapat dari plasebo, minuman dari lidah buaya, ataupun rumput laut. Penggunaan lotion yang mengandung pelembab ekstra saat luka sudah benarbenar sembuh diperlukan untuk menghindari iritasi lebih lanjut. Pengobatan dapat dibagi menjadi 3 yaitu: suportif, terapi antivirus, dan terhadap infeksi sekunder yang terjadi. Terapi suportif : Gatal yang muncul dapat diatasi dengan kompres dingin dengan shake lotion (bedak kocok) dan mandi secara teratur. Untuk demam dapat diberikan paracetamol. Juga sangat penting bagi penderita untuk beristirahat selama menderita penyakit ini, dan mengkonsumsi makanan yang bergizi, dan buah-buahan. Terapi antivirus : Untuk antivirus diberikan aciclovir atau valaciclovir.

Infeksi sekunder : Curiga akan terjadinya infeksi sekunder jika manifestasi sistemik tidak membaik setelah 3-4 hari, demam muncul kembali atau bertambah buruk, atau kondisi penderita secara umum mengalami penurunan kembali setelah ada perbaikan di awal. Termasuk adanya infeksi sekunder apabila plenting yang seharusnya berisi cairan jernih berubah menjadi berisi nanah. Sangat dianjurkan untuk tidak membubuhi plenting maupun keropeng yang ada dengan bahan-bahan yang berpotensi menimbulkan infeksi misalnya daun binahong ataupun yang lainnya.

E. Komplikasi 1. Pneumonia, merupakan komplikasi paling serius dari varicella. Gejala-gejala pada saluran pernafasan biasanya muncul pada hari 3-4 setelah munculnya ruam. Pneumonia ini tidak responsif dengan pengobatan menggunakan antivirus dan sering

menimbulkan kematian. 2. Infeksi sekunder bakterial, merupakan komplikasi yang paling sering terjadi disebabkan karena kebersihan dari kulit yang kurang sehingga memungkinkan untuk terjadinya infeksi pada bekas luka. 3. Ataxia serebelar merupakan komplikasi neurologis yang paling sering terjadi, insidensinya sekitar 1 kasus per 4000 penderita varicella. Onsetnya cepat sekitar 2-3 minggu setelah onset varicella. Komplikasi neurologis lainnya termasuk aseptik

meningitis, meningoencepalitis, myelitis dan polyradiculitis. 4. Herpes zoster dapat muncul berbulan-bulan sampai bertahuntahun setelah munculnya varicella. 5. Komplikasi lainnya termasuk otitis media, hepatitis, retinitis, glomerulonefritis, myocarditis, orchitis, iritis dan keratitis.

F. Pencegahan

Untuk

mencegah

cacar

air

diberikan

suatu

vaksin.

Kepada orang yang belum pernah mendapatkan vaksinasi cacar air dan memiliki resiko tinggi mengalami komplikasi (misalnya penderita gangguan sistem kekebalan), bisa diberikan immunoglobulin zoster atau immunoglobulin varicella-zoster. Vaksin varicella dikembangkan pertama kali oleh Michiaki Takahashi pada tahun 1974 dari strain Oka. Kekebalan yang didapat dari pemberian vaksin pertama tidak seumur hidup oleh sebab itu sangat dianjurkan untuk melakukan vaksinasi yang kedua 5 tahun setelah pemberian vaksin yang pertama. Direkomendasikan

pemberian vaksin pada usia 12-15 bulan dan diulangi pemberiannya pada usia 4-6 tahun. Imunisasi ini dianjurkan bagi orang di atas usia 12 tahun yang tidak mempunyai kekebalan.

BAB III PENUTUP a. Kesimpulan Cacar Air (Varisela, Chickenpox) adalah suatu infeksi virus menular yang menyebabkan ruam kulit berupa sekumpulan bintikbintik kecil yang datar maupun menonjol, lepuhan berisi cairan serta keropeng, yang menimbulkan rasa gatal. Penyebabnya adalah virus varicella-zoster. Virus ini ditularkan melalui percikan ludah penderita atau melalui benda-benda yang terkontaminasi oleh cairan dari lepuhan kulit. Penderita bisa menularkan penyakitnya mulai dari timbulnya gejala sampai lepuhan yang terakhir telah mengering. Karena itu, untuk mencegah penularan, sebaiknya penderita diisolasi (diasingkan). Cacar air memiliki periode maksimal 2-3 pekan. Untuk mencegah cacar air diberikan vaksin varicella, pemberian vaksin pada usia 12-15 bulan dan diulangi pemberiannya pada usia 4-6 tahun. Imunisasi ini dianjurkan bagi orang di atas usia 12 tahun yang tidak mempunyai kekebalan. b. Saran Saran yang dapat diberikan oleh penulis yaitu : Dalam kehidupan sehari-hari harus menjaga kebersihan agar tidak tertular penyakit Bila sudah terjadi kontak dengan penderita penyakit cacar air, maka harus segera membersihkan tubuh atau peralatan yang kemungkinan terkena kontak. Pemberian vaksin yang teratur agar tidak terjangkit penyakit cacar air Menjaga kondisi serta kebersihan tubuh agar tidak cepat terjangkit penyakit tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

http://seputarduniaanak.blogspot.com/2011/01/mengenal-cacar-airchickenpox-dan-cara.html

http://www.rspkujogja.com/beritaartikel/info-kesehatan/138-sekilastentang-cacar-air-atau-varicela-atau-juga-chicken-pox

http://id.wikipedia.org/wiki/Cacar_air

http://medicastore.com/penyakit/38/Cacar_Air.html

http://iyan1603.blogspot.com/