Anda di halaman 1dari 113

METODE PENELITIAN

Drs.Hi.M. ALI KHAN,M.M.

PENGERTIAN
Riset atau penelitian adalah suatu kegiatan ilmiah untuk mengetahui sesuatu keadaan atau persoalan dalam usaha mengembangkan ilmu pengetahuan dalam usaha membuat keputusan dan pemecahan masalah

Riset atau penelitian adalah suatu kegiatan untuk merumuskan pemecahan masalah melalui pengumpulan data penyusunan,pengolahan,analisis data secara efisien dan efektif

DEFINISI PENELITIAN
Kegiatan Ilmiah Mengetahui keadaan / persoalan Usaha mengembangkan pengetahuan & pemecahan masalah Usaha membuat keputusan

PENELITIAN
Kegiatan ilmiah Merumuskan pemecahan masalah Melalui pengumpulan, penyusunan, pengolahan, & analisis data secara efisien

MENCARI KEBENARAN
Penemuan secara kebetulan Melalui trial and eror Melalui otoritas Melalui kewibawaan Melalui spekulasi Melalui pengalaman Melalui penyelidikan ilmiah

JENIS PENELITIAN
Library Research

Tempat

Field Research Laboratory Research

Survey

Ditinjau dari :

Variabel

Eksperimen Sensus

Pengumpulan Data

Sampling Studi Kasus

Alasannya

Basic Research Applied Research

YANG DIBUTUHKAN PENELITI


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. TEORI MASALAH RENCANA HIPOTESIS DATA FASILITAS KEBEBASAN

JENIS PENELITIAN (LANJUTAN ) Eksploratif


Tujuan
Developmental Verifikatif

Ditinjau dari :

Longitudinal / long series

Pendekatan

Cross section Kriminologi Ekonomi

Keilmuan

Pendidikan IPA Sosial, dll

Sesuatu yg mengundang pertanyaan Jawabannya telah tersedia Belum tentu benar

MASALA H
Ketidaksesuaian / GAP / Kesenjangan antaretia teori & praktek,harapan & kenyataan,rencana & pelaksanaan

1. Sesuai dengan minat peneliti

MASALAH PENELITIAN

2. Dapat dilaksanakan : a. Kemampuan (teori, literatur, metode) b. Waktu, tenaga, dan dana 3. Tersedia faktor pendukung a. Data yang dibutuhkan b. Ijin dari yang berwenang
4. Hasil penelitian bermanfaat

JENIS PERMASALAHAN
1.Permasalahan untuk mengetahui status dan mendiskriptifkan fenomena; misalnya penelitian deskriptif,historis,filsofis 2.Permasalahan untuk membandingkan dua fenomena atau lebih ( studi komparatif) 3.Permasalahan untuk mencari hubungan antara dua fenomena atau lebih (studi korelasi ) a. Korelasi sejajar(mtk dg akutansi ) b. Korelasi sebab akibat (positif dan negatif) 4.Permasalahan untuk mencari pengaruh 2 fenomena atau lebih

STUDI PENDAHULUAN
Untuk memperjelas masalah atau menemukan masalah dapat dilakukan studi pendahuluan untuk mengumpulkan data awal dengan 3P Paper (dokumen,buku,media cetak ) Person : bertemu,bertanya,konsultasi Place : mengunjungi lokasi penelitian

MANFAAT STUDI PENDAHULUAN


Memperjelas masalah Menjajagi kemungkinan penelitian dapat dilanjutkan/ tidak Untuk mengetahui apakah sudah pernah diteliti sebelumnya atau belum dan maslah sudah terpecahkan/belum

MERUMUSKAN MASALAH
INPUT PROSES BELAJAR Hasil 40 siswa Target Hasil 100 siswa

Inventarisasi faktor penyebab EKSTERN & INTERN

Kesenjangan Tidak tercapai target

Ambil yg dominan Ex.akt.belajar

Kaitkan dg hasil prestasi

Rumuskan Judul

MERUMUSKAN JUDUL
Sifat dan jenis penelitian (analisis,komparasi,korelasi,pen garuh dll ) Obyek penelitian (variabel ) Subyek penelitian (orang,tahun) Lokasi/daerah penelitian Tahun/waktu terjadinya peristiwa

CONTOH JUDUL
ANALISIS FAKTOR FAKTOR DISIPLIN BELAJAR SISWA KELAS 7 SMP N 2 PRINGSEWU TAHUN 2009
PERBEDAAN PRESTASI BELAJAR SISWA ANTARA SISWA TINGGAL KOST DAN IKUT ORTU PADA SISWA KELAS 8 SMP N 2 PRINGSEWU TAHUN 2008

KORELASI AKTIVITAS BELAJAR DENGAN PRESTASI BELAJAR SISWA KELAS 7 SMP N 2 PRINGSEWU TAHUN 2009 PENGARUH JENIS ACARA TV TERHADAP SIKAP SISWA KELAS 9 SMP N 2 PRINGSEWU TAHUN 2009

VARIABEL
Variabel adalah fenomena atau gejala penelitian yang bervariasi yang diteliti
Macam-macam variabel * variabel kualitatif : kemakmuran,kepandaian * variabel kuantitatif terdiri : a. Variabel deskrit atau nominal atau kategorik misal YA atau TIDAK PRIA dan WANTA biasanya hanya terdiri dari 2 kutub dan frekwensinya dinyatakan dengan angka

b. Variabel kontinum : terdiri dari @ ordinal : menunjukkan tingkatan ( tinggi,sedang ,rendah) @ interval: variabel yg mempunyai jarak ( 10,20,30 dsb) @ ratio : menunjukkan perbandingan (ani 10 kg,aci 20 kg maka berat aci 2 kali berat ani )

VARIABEL PENELITIAN
Variabel bebas/independen yaitu variabel yang mempengaruhi varabel yang lain Variabel terikat/ dependen yaitu varabel yang dipengaruhi variabel lain Variabel rambang/antara yaitu variabel yang berada diantara variabel bebas dan terikat dan merupakan pengaruh tidak langsung terhadap variabel terikat

INDIKATOR VARIABEL
Adalah sub variabel /unsur variabel yang menjadi ukuran atau variabel tertentu . contoh Variabel pohon : sub variabel atau indikatornya adalah BATANG,DAUN,AKAR,BUNGA DAN BUAH

HIPOTESIS

DUGAAN SEMENTARA YANG MASIH PERLU DIBUKTIKAN KEBENARANNY

STATUS HIPOTESIS
Perlu diuji apakah ada data yang menunjukkan hubungan antara variabel penyebab dan variabel akibat Adanya data yang menunjukkan akibat yang ada memang ditimbulkan oleh penyebab itu Adanya data variabel yang tidak menunjukkan hubungan variabel tsb

SYARAT PENYUSUNAN HIPOTESIS


Dirumuskan dg singkat & jelas Harus menunjukkan hubungan antara dua varabel atau lebih Harus di dukung oleh teori yang dikemukakan oleh ahli di bidangnya

JENIS HIPOTESIS
A. HIPOTESIS KERJA atau disebut hipotesis alternatif disingkat Ha yaitu hipotesis yang menyatakan adanya hubungan antara variabel bebas dan variabel terikat atau adanya perbedaan antar kelompok

RUMUSAN Ha
1. Jika ..... maka .... contoh : ................. 2. Ada pebedaan .......dan ........... contoh : ................. 3. Ada hubungan .........dengan .... contoh : ......................... 4. Ada pengaruh ..........terhadap... contoh : .....................................

B. HIPOTESIS NOL
Hipotesis nol disebut juga Null hypothesis atau disingkat Ho biasa dipakai dalam penelitian yang bersifat statistik dan diuji dengan perhitungan statistik Hipotesis yang menyatakan tidak adanya perbedaan atau tidak adanya pengaruh antara dua variabel atau lebih

RUMUSAN HIPOTESIS NOL


1. Tidak ada pengaruh ....terhadap ........ 2. Tidak ada perbedaan .......dan ........... 3. Tidak ada hubungan ......dengan ..........

PENELITIAN POPULASI
Populasi adalah keseluruhan subyek penelitian Penelitian populasi dilakukan apabila peneliti ingin melihat semua liku liku yang ada dalam populasi, maka sering disebut sensus

PENELITIAN SAMPEL
Penelitian sampel adalah penelitian dengan jalan meneliti hanya sebagian dari populasi sebagai wakil dan hasilnya dipergunakan atau dikenakan kepada semua populasi atau menggeneralisasi hasil penelitian sampel Sampel adalah bagian dari populasi/ wakil dari populasi

KEUNTUNGAN SAMPLING
Lebih efisien (waktu,tenaga,uang) Lebih teliti/tdk ada yang terlewatkan Tidak terlalu merepotkan Terhindar dari bias akibat banyaknya petugas

CARA PENGAMBILAN SAMPLE


1. RANDOM atau acak atau campur. Dalam populasi yg subyeknya bercampur tapi homogen,sehingga setiap subyek mempunyai kesempatan yang sama untuk menjadi sampel sesuai dengan banyaknya sampel yang dibutuhkan

BANYAKNYA SAMPEL
Pada dasarnya tdk ada ketentuan yg tegas berapa banyaknya secara prinsipnya sampel hrs dapat mewakili populasi atau reprensitatif
Menurut Suharsimi Arikunto :sekedar ancer ancer apabila subyeknya kurang dari 100 lebih baik di ambil semua akan tetapi jika jumlah subyeknya lebih dari 100 dapat di ambil 10 15 % atau 20 25 % atau lebih dengan pertimbangan : a. Kemampuan peneliti dilihat dari waktu,tenaga dan dana b. Luas sempitnya pengamatan subyek c. Besar kecilnya resiko yg ditanggung

TEKNIK RANDOM SAMPLING


Cara undian,dg langkah sebagai berikut :....(seperti arisan )
Cara ordinal : pengambilan sampel dengan kelipatan Contoh: populasi 1000 orang akan diambil 200 org,maka langkah yg ditempuh : a. Membuat daftar nama 1000 org dan diberi no urut b. Mengambil gulungan kertas 5 gulungan dan diberi no 1,2 s,d, 5 C. Mengambil satu gulungan terambil no.4 D. Maka ambil sampel no.4 maju 5 nomor sehingga wakil terpenuhi 200(4,9,14,19 dst) Cara bilangan random : penentuan sampel melalui daftar bilangan random

STRATIFIED SAMPEL
Dipergunakan bila populasinya berstarta atau bertingkat : populasi di kelompokkan menurut jenjang atau strata masing kemudian setiap strata diambil sampel sampai terpenuhi

PROPORSIONAL
Yaitu pengambilan sampel pada populasi yang berstrata atau hiterogen setelah populasi dikelompokkan menurut strata atau jenis/golongan maka setiap kelompok di ambil sampel secara proporsional(setiap kelompok diambil secara adil sesuai porsi yg ditetapkan )

AREA SAMPLE
Yaitu pengambilan sampel secara area atau wilayah karena populasi terdiri dari pembagian wilayah/area contoh : Kabupaten Pringsewu terdiri 8 kecamatan maka sampel di ambil dari setiap kecamatan

PURPOSIVE SAMPEL
Pengambilan sampel berdasarkan ciri tertentu dan berdasarkan tujuan tertentu contoh : penelitian pendidikan di Indonesia maka sampelnya di ambil malang,jogya,bandung, jakarta dan medan

QUOTA SAMPLE
Pengambilan sampel berdasarkan quota dengan ciri tertentu tiap sampel tanpa dilihat asal dan golongannya

CLUSTER SAMPEL
Pengambilan sampel bagi populasi yang berkelompok tetapi tdk merupakan strata sekolah swasta contoh : kelompok sekolah negeri dan kelompok

DUOBLE SAMPEL
Cara pengambilan sampel dengan cara cara tersebut di atas tetapi di ambil 2 kali dengan individu berbeda dan yang satu diusahakan lebih banyak yang digunakan untuk mengantisipasi bila ada data yg tidak masuk dari sampel tertentu

METODE PENGUMPULAN DATA


A. TES Tes adalah seperangkat pertanyaan,latihan yang digunakan untuk mengukur ketrampilan,pengetahuan,int elegensi,kemampuan atau bakat yang dimiliki oleh individu atau kelompok

MACAM MACAM TES


1. Tes Kepribadian atau Personality test yaitu tes yang digunakan untuk mengungkap kepribadian seseorang,unsurunsur yang diukur self concept,kreativitas,disiplin dan kemampuan khusus lainnya

2. Tes bakat atau aptitude test yaitu tes yang digunakan untuk mengukur atau untuk mengetahui bakat seseorang 3. Tes intelegensi yaitu tes untuk mengadakan estimasi atau perkiraan terhadap tingkat intelektual seseorang dengan cara memberikan berbagai tugas

4, Tes sikap atau attitude tes atau sering disebut sekala sikap yaitu tes yang digunakan untuk mengadakan pengukuran sikap seseorang 5. Tes proyeksi atau projective technique metode tetesan tinta yang diketemukan Rorschach

6. Tes minat atau measures of interest adalah alat tes untuk menggali minat seseorang terhadap sesuatu 7. Tes prestasi atau Achievement test yaitu tes yang digunakan untuk pencapaian seseorang setelah mempelajari sesuatu

B. NON TES
1. Metode kuestioner (Angket) Kuesioner adalah sejumlah pertanyaan tertulis yang digunakan untuk memperoleh informasi dari responden

JENIS KUESIONER
1. Dipandang cara menjawabnya a. Kuesioner terbuka memberi kesempatan kepada responden untuk menjawab dengan kalimatnya sendiri.CONTO b.Kuesioner tertutup angket yang sudah disediakan jawabannya sehingga responden tinggal memilih.CONTOH...

2. Jawaban yg diberikan
a. Kuesioner langsung yaitu responden menjawab tentang dirinya contoh : ........ b. Kuesioner tidak langsung yaitu jika responden menjawab tentang orang lain contoh : .......

3. DARI BENTUKNYA
a.
b. c.

a.

Pilihan ganda : hampir sama dengan kuesioner tertutup/sudah tersedia jawabannya. Contoh..... Isian : responden diberi kebebasan dalam menjawab.contoh..... Check list bentuknya sebuah daftar dan responden tinggal memberi tanda check (V )pada kolom yang telah disediakan contoh........ Rating scale : skala bertingkat yaitu sebuah pertanyaan yg menunjukkan tingkat (setuju,tdk setuju,sangat tdk setuju) CONTOH......

KELEBIHAN KUESIONER
1. Peneliti tdk harus hadir 2. dapat dibagikan serentak kepada banyak responden 3. dapat di jawab oleh responden kecepatannya,dan menurut waktu senggang responden 4. dapat dibuat anonim sehingga responden bebas dan tdk malu 5. dapat dibuat standar bagi semua responden pertanyaannya sama

KELEMAHAN KUESIONER
Bila responden tdk teliti ada pertanyaan yg terlewati padahal untuk menghubungilagi sulit Sering jawaban responden tdk jujur Sering angket yang disebar banyak yang tidak kembali Waktu pengembalian sering tidak bersamaan waktunya

KATA PENGANTAR DALAM ANGKET


Alamat responden,lengkap dengan jabatannya Pengantar penyampaian angket Tujuan mengadakan penelitian Pentingnya penelitian dilakukan Pentingnya responden Waktu pengisian angket Waktu/tempat pengembalian Ucapan terimakasih kpd responden Tandatangan pengirim Nama jelas pengirimtanggal pengiriman

INTERVIU
Interviu disebut juga wawancara atau kuesioner lisan adalah sebuah dialog yang dilakukan oleh pewawancara untuk memperoleh informasi dari terwawancara Interviu digunakan untuk menilai keadaan seseorang misalnya variabel pendidikan,sikap tertentu,latar belakang siswa dsbnya

JENIS INTERVIU
1. Interviu bebas, unguide interview,yaitu pewawancara bebas menanyakan apa saja,tetapi juga harus mengingat data apa yang sebenarnya akan dikumpulkan (interviu tak terstruktur )
Kebaikannya a. Pewawancara tidak membawa pedoman apa yg akan ditanyakan b. Suasana lebih santai c. Responden tdk menyadari bahwa ia sedang di interviu . Kelemahannya : arah pertanyaan tdk terkendali

2. Interviu terpimpin/guide interview yaitu interviu yang dilakukan dengan cara membawa sederetan pertanyaan lengkap dan terperinci(interviu terstruktur 3. Interviu bebas terpimpin yaitu kombinasi antara interviu bebas dan interviu terpimpin. Pewawancara membawa pedoman garis besar hal yang akan ditanyakan

PERTANYAAN DALAM INTERVIU

1.Kalimat pendek dan jelas 2.Pertanyaan harus netral jangan ada kesan mempengaruhi 3.Hindarkan pertanyaan intimidasi 4.Mulai dg pertanyaan yg menyenangkan 5.Jawaban hendaknya dicatat

KEBAIKAN INTERVIU
1. Tepat untuk menilai keadaan pribadi 2. Tdk dibatasi umur dan pendd 3. Dapat berfungsi metode pelengkap 4. Dapat sbg alat verifikasi terhadap penggunaan metode lain 5. Dapat diselenggarakan sambil mengadakan observasi

KELEMAHAN INTERVIU
Tdk efisien (waktu,tenaga,biaya) Tergantung kpd kesediaan,kemampuan dan keadaan yang momental responden Jalan dan isi interviu mudah dipengaruhi oleh keadaan Pewawancara hrs menguasai bahasa responden Bila responden terdiri dari banyak golongan diperlukan petugas yang sesuai dg kelompok responden

OBSERVASI
Observasi : kegiatan pemusatan perhatian terhadap suatu obyek dengan menggunakan seluruh alat indera
Observasi : pengamatan dan pencatatan dengan sistematik fenomena yang diselidiki baik secara langsung maupun tidak langsung

JENIS OBSERVASI
Sistematik : dilakukan oleh pengamat dengan menggunakan instrumen pengamatan Non Sistematik : dilakukan oleh pengamat tidak menggunakan instrumen pengamatan

PETUNJUK OBSERVASI
Pelajari dahulu secara mendalam aspek apa yg akan diobservasi Rumuskan cara terbaik untuk mencatat/merekam hasil observasi Batasi secara tegas tingkat kategori yg akan diamati Laksanakan observasi dg cermat dan kritis

JENIS TEKNIK OBSERVASI


1. OBSERVASI PARTISIPAN Yaitu observasi yang dilaksanakan dengan cara orang yang mengadakan observasi (observer)turut ambil bagian dalam kehidupan orang yang akan di observasi (observees) secara langsung tanpa nampak di buat buat
*Hal yang perlu diperhatikan : a. Materi observasi b. Waktu dan bentuk pencatatan c. Hubungan antara observer dan observees d. Intensitas dan Ekstensi partisipasi

2. OBSERVASI SISTEMATIK disebut juga observasi berkerangka atau structure observation yaitu observasi yang dilaksanakan dengan menggunakan kerangka yang memuat faktor faktor yang telah diatur kategorinya terleih dahulu,ciri ciri khusus dari tiap faktor dalam kategori

3. OBSERVASI EKSPERIMENTAL Observasi yang dilaksanakan dengan jalan observer memberikan treatment atau perlakuan tertentu dan mengendalikan situasi sesuai dengan tujuan penelitian untuk menghindari terjadinya pengaruh yang tidak diharapkan atau keluar dari tujuan

CIRI OBSERVASI EKSPERIMENTAL


Observser dihadapkan pada situasi perangsang yang dibuat seragam untuk semua observees Situasi dibuat sedemikian rupa untuk memungkinkan variasi timbulnya tingkah laku yang akan diamati oleh observer Situasi dibuat sedemikian sehingga observees tdk mengetahui maksud sebenarnya dari observer Observer dan alat pencatat yang teliti mengenai cara observees mengadakan aksi reaksi

ALAT OBSERVASI
1. Anecdoital records (Daftar Riwayat Kelakukan )yaitu merupakan catatan yang dibuat oleh penyelidik mengenai tingkahlaku yang luarbiasa atau kelakuan yang dipandang penting
*Catatan tsb dapat dibuat oleh observer atau dapat juga oleh orang lain * Harus segera dicatat secepatnya setelah terjadinya peristiwa istimewa tsb.

2. Catatan berkala Observer membuat catatan secara berkala dalam jangka waktu tertentu misalnya setiap akhir kegiatan * Kelemahannya : dapat terjadi tidak ingat secara lengkap kejadian yang lalu

3. CHECK LIST Check list adalah suatu daftar yang berisi subyek dan faktor faktor yang hendak diselidiki secara sistematis dengan cara memberikan tanda check (V) pada kolom pengamatan yang tersedia

4.RATING SCALE Rating scale adalah pencatatan gejala menurut tingkatan yang berisi ciri ciri tingkahlaku yang harus dicatat secara bertingkat Misal : reaksi terhadap gangguan waktu berkerja . a. Mudah terganggu b. Agak mudah terganggu c. Tidak mudah terganggu

5. Mechanical Devices yaitu pencatatan pengamatan menggunakan berbagai macam alat optik ( fotografi, film) dan tape recorder untuk menyelediki tingkahlaku orang
*Keunggulan : a. Dapat dilihat kembali saat dibutuhkan b. Dapat diputar lambat lambat agar lebih teliti analisisnya c. Dapat untuk mengembangkan problem penelitian d. Sebagai alat melatih observer untuk memperbaiki kecermatan dan ketelitian observasinya

KELEMAHAN OBSERVASI
1.Banyak kejadian yg tdk dpt dijangkau observasi misal kehidupan seseorang yg sangat pribadi 2.Jika diketahui sedang diobservasi dapat muncul tingkahlaku yg tdk asli 3.Timbulnya kejadian tdk dapat diramalkan apalagi bila yg diamati typical behavior 4.Tugas observer dpt terganggu karena ada peristiwa tak terduga 5.Banyak kejadian yang tdk dapat diduga berapa lama akan berlangsung

KELEBIHAN OBSERVASI
1. Dapat menyelidiki bermacam macam gejala bahkan ada gejala tingkah laku manusia yg hanya dapat diungkap melalui observasi 2. Untuk observees tdk banyak tuntutan sehingga tdk menganggu waktu 3. Memungkinkan terjadinya pencatatn serempak dg terjadinya sesuatu gejala 4. Dapat melengkap pengumpulan data yg tdk dapat diungkap memlalui metode lain

PROSEDUR PENGADAAN INSTRUMEN PENELITIAN


1.Perencanaan: a.merumuskan tujuan b.menentukan variabel c.menentukan indikator varabel d.membuat tabel spesifikasi (kisi-kisi) 2.Penulisan butir soal 3.Penyuntingan 4.UJI COBA 5.Penganalisaan hasil uji coba 6.Mengadakan revisi item yg kurang baik

INSTRUMEN YANG BAIK HARUS VALID DAN RELIABEL


1. VALIDITAS :adalah suatu ukuran yang menunjukkan tingkat kesahihan suatu alat ukur,dapat mengukur apa yg hendak diukur,ketepatan alat ukur

INSTRUMEN YG VALID
1. Dapat diketahui melalui validitas logis atau veliditas isi atau content validity yaitu instrumen yg disusun sudah melalui tingkat kehati hatian yang tinggi mulai menetapkan variabel dipecah menjadi sub variabel dan indikator variabel selanjutnya dibuat tabel spesifikasi (kisi-kisi )baru kemudian disusun butir tes

2. Validitas empiris
Untuk mengetahui tingkat validitas secara empiris peneliti mengadakan uji coba (try out) pada sasaran yang sesuai (responden diluar sampel tetapi dalam populasi )kemudian hasil uji coba diuji dengan teknik uji validitas,yaitu validitas eksternal dan internal

UJI VALIDITAS EKSTERNAL


Apa bila hasil uji coba sesuai dg data atau informasi lain sesuai dg variabel penelitian CONTOH: Untuk mengetahui validitas tes IPS maka hasil uji coba tes IPS yg dibuat dikorelasikan dengan nilai IPS yg sudah ada (nilai sub sumatif,sumatif) dengan menggunakan RUMUS PRODUCT MOMENT

RUMUS PRODUCT MOMENT


1. rumus deviasi(penyimpangan) xy rxy= -------------------- (x2)(y2) 2. Rumus angka kasar NXY (X)(Y) rxy = ------------------------------------------- {NX2 (X)2 }{NY2-(Y)2

VALIDITAS INTERNAL
Validitas internal adalah sebuah kesesuaian antara bagian bagian instrumen dan mendukung missi instrumen secara keseluruhan. Contoh. Instrumen ttg aktivitas belajar disusun sub variabel lalu disusun indikator lain : Aktivitas dirumah ,aktivitas disekolah dan aktivitas dimasyarakat dan masing masing aktivitas di buat indikator variabel Kemudian tiap indikator dibuat butir pertanyaan pilihan ganda dengan 3 option jawaban (a,b dan c dg bobot 1,2,dan3)

PERHITUNGAN
1 2 3 4 5 6 7

1 2 2 1 2 1 2 3

2 3 2 3 3 2 3 3

J 5 4 4 5 1 5 6

1 2 1 2 3 4 2 3

2 1 1 2 2 1 2 1

3 2 3 3 1 2 2 2

4 3 2 2 2 2 3 3

J 8 7 9 8 5 9 9

1 2 1 2 1 1 2 2

2 3 2 3 1 2 2 3

3 2 2 3 1 2 2 3

J 7 5 7 3 5 6 8

JS 20 12 21 16 14 20 23

ANALISIS DATA
ANALISIS 1 : JUMLAH FAKTOR 1 = X JUMLAH TOTAL Y ANALISIS 2 JUMLAH FAKTOR 2 = X JUMLAH TOTAL = Y ANALISIS 3 JUMLAH FAKTOR 3 = X JUMLAH TOTAL =Y

RELIABELITAS
Reliabelitas adalah instrumen yang mampu mengungkap data yang dapat dipercaya dan dapat diandalkan dan informasi yang dihasilkan stabil serta konsisten
Jenis reliabelitas yaitu reliabelitas eksternal dan reliabelitas internal

RELIABELITAS EKSTERNAL
Untuk menguji reliabelitas eksternal dapat digunakan 2 teknik yaitu teknik paralel dan teknik ulang 1. Teknik paralel :peneliti membuat 2 paket instrumen dan diujicobakan pada responden yang sama jadi responden mengerjakan 2 kali (disebut double test double trial ) dan hasil kerja yang pertama sebagai nilai X dan yang kedua nilai Y,kemudian nilai x dan y dianalisis dengan teknik product moment

RELIABELITAS EKSTERNAL DENGAN TEKNIK ULANGAN


Peneliti hanya menyusun satu paket instrumen dan diujicobakan kepada responden dan mendapatkan nilai x kemudian pada kesempatan lain diujicobakan lagi kepada responden yang sama dan hasilnya nilai y kemudian nilai x dan y dikorelasikan dengan rumus product moment

RELIABELITAS INTERNAL
Reliabelitas internal diperoleh dengan cara menganalisis data dari satu kali hasil pengetesan Teknik analisis reliabelitas internal bermacam-macam antara lain; 1.rumus spearmen brown

RELIABELITAS DENGAN RUMUS SPEARMAN BROWN


Setelah mendapatkan nilai hasil uji coba maka ditempuh langkahlangkah sbb : 1. membuat tabel hasil/nilai 2. skor nilai dikelompok menjadi dua bagian berdasarkan skor dari soal yang bernomor ganjil menjadi nilai X dan skor yang berasal dari nomor genap menjadi skor Y maka teknik ini disebut teknik belah dua atau ganjil genap

3. setelah membelah dua maka selanjutnya nilai X dan Y dikorelasikan dengan rumus product moment. 4. Nilai rxy hasil product moment merupakan korelasi dua belahan instrumen,maka untuk memperoleh indeks reliabelitas seluruhnya nilai rxy dimasukkan ke dalam rumus spearman brown sbb ;

RUMUS SPEARMEN BROWN


2 x r1/21/2 r11= ------------------------------( 1 + r 1/21/2 ) R11= reliabelitas instrumen R1/21/2 = rxy ,kemudian hasilnya dikonsultasikan dengan tabel nilai product moment

RELIABELITAS DG RUMUS K R 20
Rumus K-R 20 adalah rumus yang dikemukakan oleh Kuder dan Richardson.Rumus ini tepat digunakan untuk mencari reliabelitas bagi penelitian yang memiliki instrumen dengan jumlah butir pertanyaan yang ganjil, sehingga tidak mungkin menggunakan rumus Ganjil-Genap

RUMUS K R 20
K Vt - pq = (---------) (-------------------) K1 Vt

R11

R11 = reliabelitas instrumen K = banyaknya butir pertanyaan

KETERANGAN
Vt = varian total P = proporsi yg menjawab betul pada sesuatu butir (proporsi yg mendapat skor 1) banyak subyek yg skor 1 p =---------------------------------------N banyak subyek yg skor 0 q = ----------------------------------------N

Hasil perhitungan dengan rumus K-R 20 tersebut dikonsultasikan dengan nilai-nilai Product moment, apa bila r11 lebih kecil drpd tabel maka instrumen itu tdk reliabel dan sebaliknya bila r11 lebih besar drpd tabel maka instrumen tsb reliabel

RELIABELITAS DG RUMUS K R 21
Rumus K R 21 dapat juga dipakai untuk mencari reliabelitas instrumen
k M(kM)

R11 = (------) ( 1 - -------------) k1 k Vt

KETERANGAN
R11 K M Vt = reliabelitas instrumen = banyaknya butir soal = skor rata rata = varians total

RELIABELITAS DENGAN RUMUS ALPHA


Rumus alpha digunakan untuk mencari reliabelitas instrumen yang memiliki skor bikan 1-0 melainkan skornya merupakan interval nilai 1-5 atau 1-10 misalnya angket dg skor 1,2,3,4 dan 5 atau instrumen bentuk uraian

RUMUS ALPHA

r11

k b2 = {-----------} { 1 - ------------- } (k 1) t2

KETERANGAN
R11 K = reliabelitas instrumen = banyaknya butir pertanyaan
= jumlah varian butir = varian total

b2 t2

CONTOH ; PADA FOLDER KULIAH

ANALISIS DATA
1. ANALISIS DATA KUALITATIF yaitu analisis data penelitian yang berbentuk kata dan gambar,kata-kata disusun dalam bentuk kalimat dan uraiannya berbentuk narasi

ANALISIS DATA KUALITATIF


Analisis Kualitatif

Pengertian yang mendalam Pengertian yang mendalam

Kecerdikan Kecerdikan

Kreativitas

Kepekaan konseptual

Pekerjaan berat

PERTIMBANGAN UMUM Tantangan utama untuk peneliti kualitatif, ada tiga pertimbangan utama, yaitu:
Ketiadaan prosedur analitik sistematis Sejumlah besar pekerjaan. Analis kualitatif harus bisa mengorganisir dan mempertimbangkan halaman dan bahan-bahan naratif. Pengurangan data untuk tujuan pelaporan. Hasil-hasil utama dari riset

INDUKSI ANALITIK
Pendekatan induksi analitik memerlukan penelitian yang hati-hati untuk semua data, melalui 6 langkah berikut: 1. Menggambarkan peristiwa untuk dipelajari dan dijelaskan 2. Merumuskan hipotesis didasarkan pada tinjauan ulang 3. Melakukan analisa intensive untuk melihat apakah hipotesis sesuai

4. Pencarian kasus yang negatif mendorong perumusan kembali hipotesis 5. Melanjutkan pengujian kasus, pendefinisian ulena peristiwa, dan perumusan kembali hipotesis sampai pola hubungan universal terbentuk 6. Menciptakan konseptualisasi melalui perbandingan dengan cara atau kelompok lain

Manajemen Dan Organisasi Data Kualitatif


Tugas utama di dalam mengorganisir data kualitatif mengembangkan metoda untuk menggolongkan dan memberi index. Suatu data harus dikonversi menjadi lebih kecil, lebih dapat dikendalikan, dan lebih banyak manipulatable unit Dalam merancang kategori konseptual, peneliti harus merinci data ke dalam segmen-segmen, menguji dan membandingkan dengan segmen-segmen lain. Untuk menentukan apa tipe fenomena yang dicerminkan dan apa arti dari

Teoritis Meliputi sistem pemilihan data. Peneliti mengembangkan penjelasan alternatif dari peristiwa dan kemudian menjaga penjelasan ini sampai dapat menentukan apakah "cocok" dengan data. Recontextualisasi Meliputi pengembangan teori lebih lanjut dan aplikabilitas untuk kelompok lain yang diselidiki

Memahami
Awal proses analitik, peneliti kualitatif berusaha untuk bisa mempertimbangkan data dan belajar mencari " apa yang terjadi."

Sintesis

Meliputi penyaringan data dan menyatukannya. Pada langkah ini, peneliti mendapatkan pengertian dari apa yang khas" mengenai suatu peristiwa dan apa variasi dan cakupannya

PROSES ANALISA
Morse dan Field (1995) mengenal empat proses: 1. Memahami 2. Sintesis 3. Teoritis 4. Recontextualizing

Model-Model Analisa
"Model Quasi-statistical meninjau ulang isi dari data naratif mencari-cari tema atau kata tertentu yang telah ditetapkan dalam suatu codebook "Model Analisa Template peneliti mengkembangkan analisa cetakan untuk data naratif yang digunakan

"Model Analisa Editing pengelompokan kode-kode sesuai yang dapat digunakan untuk memilih jenis dan mengorganisir data

"Model Kristalisasi menghasilkan suatu kristalisasi data yang intuitif. Terjemahan yang interpretive dan subjektif

KARAKTER ANALISIS DATA KUALITATIF


1.Peneliti sebagai instrumen utama mendatangi sumber secara langsung 2. Data yang dikumpulkan cenderung berbentuk kata kata dan angka 3. Penelitia menekankan pada proses bukan pada hasil Peneliti melakukan analisis induktif cenderung mengungkapkan makna dari keadaan yang diamati Kedekatan peneliti dan responden sangat di butuhkan

LANGKAH-LANGKAH ANALISIS DATA KUALITATIF


1. REDUKSI DATA Reduksi data merupakan kegiatan merangkum catatancatatan lapangan dengan memilah hal-hal yang pokok yang berhubungan dengan permasalahan penelitian, rangkuman catatan-catatan lapangan itu kemudian disusun secara sistematis agar memberikan gambaran yang lebih tajam serta mempermudah pelacakan apabila data diperlukan lagi

2. Display data Display data berguna untuk melihat gambaran keseluruhan hasil penelitian, baik yang berbentuk matrik atau pengkodean, dari hasil reduksi data dan display data itulah selanjutnya peneliti dapat menarik kesimpulan data memverifikasikan sehingga menjadi kebermaknaan data.

3. Kesimpulan dan Verifikasi Untuk menetapkan kesimpulan yang lebih beralasan dan tidak lagi berbentuk kesimpulan yang cobacoba, maka verifikasi dilakukan sepanjang penelitian berlangsung sejalan sehingga menjamin signifikansi atau kebermaknaan hasil penelitian.

ANALISIS DATA KUANTITATIF


Dalam suatu penelitian seringkali peneliti membutuhkan proses analisis data hasil penelitian untuk menarik suatu kesimpulan dari hipotesis penelitiannya. Analisis data kuantitatif merupakan proses analisis data dengan bentuk data angka atau data kuantitatif (data yang countable). Terdapat berbagai jenis analisis data kuantitatif antara lain uji perbandingan t-student, analisis varians, analisis korelasi, analisis regresi, uji chi kuadrat dan lain-lain.

TUGAS VIA INTERNET http://m-ali-khan.blogspot.com Jawaban kirim ke : E-mail khancy2004@yahoo.com