P. 1
daftar OBAT

daftar OBAT

3.0

|Views: 31,072|Likes:
Dipublikasikan oleh Ilham rianda

More info:

Categories:Types, Resumes & CVs
Published by: Ilham rianda on Jun 17, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/05/2014

pdf

text

original

1|Page

DAFTAR OBAT
Obat Batuk dan Pilek
Gejala batuk dan pilek ketika kita sedang flu bisa sangat mengganggu. Berbagai obat banyak tersedia untuk mengurangi keluhan demam, batuk, pilek, dan sakit kepala. Pahami dengan baik informasi terkait obat-obat tersebut seperti kandungan obat, indikasi, kontraindikasi, efek samping, dosis, dan lain-lain. Berikut ini informasi berbagai obat batuk/pilek yang tersedia di apotik/toko obat :
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Actifed Actifed Plus Expectorant Actifed Plus Cough Suppresant Afrin Nasal Spray dan Drops Alco Ambroxol Benadryl DMP Syrup Bisolvon Breathy Nasal Drops Codipront Fludane Fluimucil Meptin Mextril Mextril Sirup Mucopect OBH Nellco Spesial Panadol Cold dan Flu Paratusin Sanadryl Syrup Sanadryl DMP Syrup Sanaflu Sanaflu Forte Sanaflu Plus Siladex Mucolytic & Expectorant Stop Cold Termorex Plus Tremenza Triaminic Expectorant Trifed Ultraflu

2|Page

Obat Penurun Panas
Naprex Drops dan Sirup
NAPREX Drops, Sirup (Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Baca Selengkapnya…

Dumin
DUMIN Tablet, Sirup, Supositoria (Paracetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, San Baca Selengkapnya…

Biogesic Tablet
BIOGESIC Tablet (Paracetamol/Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Baca Selengkapnya…

Panadol Biru Tablet
PANADOL BIRU Tablet (Paracetamol/Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol,?Baca Selengkapnya…

Sanmol Tablet
SANMOL TABLET Tablet (Paracetamol/Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, S Baca Selengkapnya…

3|Page

Paracetamol
PARACETAMOL Obat Generik Tablet, Sirup, Suppositoria (Paracetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyreti Baca Selengkapnya…

Praxion Drops dan Sirup
PRAXION Drops, Sirup/Suspensi (Paracetamol Micronized) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyrid Baca Selengkapnya…

Sanmol
SANMOL Sirup (Paracetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, T Baca Selengkapnya…

Proris
PRORIS (Ibuprofen) Obat Generik : Ibuprofen Obat Bermerek : Anafen, Arthrifen, Bufect / Bufect Forte, Dofen, Dolofen-F, Farsifen, Fenris, Iprox, Lexaprofen, Mofen, Nofena, Osfarin, Prifen, Profen, Proris, Prosic, Prosinal, Rhelafen/Rhelafen Forte, Ribunal, Spedifen, Yariven. Penyakit Terkait : Mengatasi Demam Pada Anak dan Bayi KOMPOSISI Proris Suspensi : Tiap 5 ml ( Baca Selengkapnya…

4|Page

Obat Antibiotik
Cefabiotic Sirup dan Kapsul
CEFABIOTIC Kapsul, Sirup Kering Antibiotik (Sefaleksin) KOMPOSISI Cefabiotic Kapsul 250 mg Tiap kapsul mengandung Sefaleksin monohidrat setara dengan Sefaleksin anhidrat 250 mg Cefabiotic Kapsul 500 mg Tiap kapsul mengandung Sefaleksin monohidrat setara dengan Sefaleksin anhidrat 500 mg Cefabiotic Sirup Kering Tiap 5 ml sirup kering mengandung Sefaleksin monohidrat setara dengan Sefaleksin Baca Selengkapnya…

Colsancetine
COLSANCETINE (Chloramphenicol) Kapsul, Sirup, Injeksi Obat Generik : Chloramphenicol / Kloramfenikol Obat Bermerek : Chloramex, Chlorbiotic, Cloramidina, Colme, Colsancetine, Combicetin, Empeecetin, Enkacetyn, Fenicol, Grafacetin, Ikamicetin, Isotic Salmicol, Kalmicetine, Kemicetine, Lanacetine, Licoklor, Microtina, Neophenicol, Palmicol, Reco, Spersanicol, Suprachlor, Xepanicol. KOM Baca Selengkapnya…

Primadex
PRIMADEX Sirup, Tablet, Kaplet (Sulfametoksazol, Trimetoprim) KOMPOSISI Primadex Sirup Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : sulfametoksazol 200 mg, dan trimetoprim 40 mg. Primadex Tablet Tiap tablet mengandung : sulfametoksazol 400 mg, dan trimetoprim 80 mg. Primadex Forte Kaplet Tiap kaplet mengandung : sulfametoksazol 800 mg, dan trimetoprim 160 mg. FARMAKOLOGI Baca Selengkapnya…

Tarivid Tablet
TARIVID Tablet (Ofloxacin) Obat Generik : Ofloxacin / Ofloksasin Obat Bermerek : Akilen, Danoflox, Efexin, Ethiflox, Flotavid, Floxika, Loxinter, Mefoxa, Nilavid, Nufafloqo, Ofloxacin OGB Dexa, Ostrid, Pharflox, Poncoquin, Qipro, Quinovid, Rilox, Tariflox, Tarivid, Zelavel, Zyflox KOMPOSISI Tarivid 100 mg Tiap tablet mengandung Ofloxacin 100 mg. Tarivid 200 mg Tiap tablet mengand Baca Selengkapnya…

Dalacin C
DALACIN C Kapsul (Clindamycin / Klindamisin) Obat Generik : Clindamycin / Klindamisin Obat Bermerek : Albiotin, Anerocid, Biodasin, Cindala, Climadan, Clinbercin, Clindexin, Clinex, Clinidac, Clinika, Clinium, Clinjos, Clinmas, Comdasin, Dacin, Daclin300, Dalacin, Ethidan, Indanox, Lando, Lindacyn, Lindan, Mediklin, Milorin, Niladacin, Nufaclind, Opiclam, Probiotin, Prolic, Xeldac, Zumati Baca Selengkapnya…

5|Page

Cefspan Kapsul dan Sirup
CEFSPAN Tablet, Sirup (Cefixime / Sefiksim) Obat Generik : Cefixime / Sefiksim Obat Bermerek : Anfix, Cefarox, Cefila, Cefspan, Ceptik, Comsporin, Ethifix, Fixacep, Fixef, Fixiphar, Lanfix, Maxpro, Simcef, Sofix, Spancef, Spaxim, Sporetik, Starcef, Tocef, Urticef. KOMPOSISI / KANDUNGAN Cefspan 50 mg Kapsul Tiap kapsul mengandung Cefixime 50 mg. Cefspan 100 mg Kapsul Tiap kapsul mengandung Baca Selengkapnya…

Bactrim Tablet dan Sirup
BACTRIM Tablet, Sirup (Sulfamethoxazole, Trimethoprim) Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Meprotr Baca Selengkapnya…

Amoxil
AMOXIL Tablet, Kapsul, Sirup, Suspensi Pediatrik (Amoxycillin) Obat Generik : Amoxycillin / Amoksisillin Obat Bermerek : Amoxan, Amoxil, Amoxillin, Corsamox, Farmoxyl, Abdimox, Ikamoxyl, Lactamox, Kalmoxillin, Itermoxil, Medimox, Medocyl, Mestamox, Mexylin, Mokbios, Moxlin, Novax, Nufamox, Opimox, Ospamox, Pehamoxyl, Penmox, Scannoxyl, Solpenox, Supramox, Topcillin, Wiamox, Widecillin, Baca Selengkapnya…

Flagyl
FLAGYL Tablet, Sirup (Metronidazole) Obat Generik : Metronidazole Obat Bermerek : Biatron, Corsagyl, Dimedazol, Dumozol, Farnat, Fladex, Flagyl, Fortagyl, Grafazol, Metrofusin, Metronidazole Fima, MetronidazoleFresenius, Metronidazole Ikapharmindo, Metronidazole OGB Dexa, Molazol, Nidazole, Promuba, Rindozol, Ronazol, Supplin, Tismazol, Trichodazol, Trogiar, Trogyl, Vadazol, Vagizol, Vel Baca Selengkapnya…

Sanprima
SANPRIMA Tablet, Sirup (Trimethoprim, Sulfamethoxazole) Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Mepr Baca Selengkapnya…

Obat Antivirus

6|Page

Zovirax
ZOVIRAX Cream Acyclovir/Aciclovir KOMPOSISI Acyclovir/acyclovir 5%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Acyclovir adalah obat antivirus yang sangat aktif secara in vitro terhadap virus Herpes simplex (HSV) tipe I dan II dan virus Varicella zoster (cacar air). Toksisitas acyclovir terhadap sel penjamu sangat rendah. Di dalam sel yang terinfeksi virus herpes, acyclovir mengalami fosforilasi menjadi za Baca [...]

Acyclovir
ACYCLOVIR Tablet, Krim Kulit, Salep Mata (Acyclovir / Asiklovir) Obat Generik : Acyclovir / Asiklovir Obat Bermerek : Acifar, Clinovir, Clopes, Danovir, Herax, Herpiclof, Licovir, Lovires, Molavir, Palovir, Poviral, Scanovir, Temiral, Viralis, Vircovir, Vireth, Virules, Zoter, Zovirax, Zyclorax KOMPOSISI Acyclovir 200 mg Tiap tablet mengandung Acyclovir 200 mg. Acyclovir 400 mg Tiap ta Baca [...]

Isprinol
ISPRINOL Tablet, Sirup (Methisoprinol) KOMPOSISI Isprinol Tablet Setiap tablet mengandung Methisoprinol 500 mg. Isprinol Sirup Setiap 5 mL (1 sendok takar) mengandung Methisoprinol 250 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Methisoprinol adalah suatu kompleks senyawa kimia yang terbentuk dari Inosin dan suatu aminoalkohol, dimetilamino-isopropanol, dengan rasio 1 : 3. Methisoprinol meningka Baca Selengkapnya…

Isoprinosine
ISOPRINOSINE Tablet / Sirup (Methisoprinol) KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Isoprinosine mengandung Methisoprinol 500 mg. Tiap 1 sendok takar (5 ml) Isoprinosine Sirup mengandung Methisoprinol 250 mg dan Ethanol 2 %. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Methisoprinol adalah suatu kompleks senyawa kimia yang terbentuk dari inosine dan suatu aminoalcohol, dimetilaminoisopropanol, Baca Selengkapnya…

Obat Anti Jamur

7|Page

Myco-Z Salep
MYCO-Z Salep (Nystatin dan Zinc Oxide) KOMPOSISI Tiap 1 gram Myco-Z salep mengandung 100.000 unit nistatin dan 200 mg zink oksida dalam perfumed Plastibase (zat emolien dan protektif). FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nistatin adalah antifungal yang mempunyai efek fungistatik dan fungisidal secara invitro terhadap berbagai macam ragi dan jamur. Nistatin bekerja dengan cara berikatan dengan [...]

Kandistatin
KANDISTATIN Sirup / Suspensi (Nistatin) Obat Generik : Nystatin / Nistatin Obat Bermerek : Kandistatin Penyakit Terkait : Oral Thrush KOMPOSISI Tiap ml Kandistatin suspensi oral mengandung Nistatin 100.000 unit. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nistatin adalah antibiotika antifungal yang berasal dari Streptomyces noursei. Nistatin bekerja dengan melibatkan ikatan Nistatin dengan Baca Selengkapnya…

Daktarin
DAKTARIN (Miconazole Nitrate) KOMPOSISI Tiap gram krim atau bedak Daktarin mengandung 20 mg miconazole nitrate. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Daktarin mempunyai perpaduan daya antifungi terhadap dermatofit, ragi dan jamur-jamur lainnya dan juga mempunya daya antibakteri gram positif : Staphylococcus dan Streptococcus spp. Daktarin menghambat biosintesa ergosterol di dalam jamur dan Baca Selengkapnya…

Brentan
BRENTAN (Miconazole Nitrate, Hydrocortisone) KOMPOSISI Salep Brentan mengandung miconazole nitrate 2% dan hydrocortisone 1%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Miconazole adalah turunan sintetik dari 1-phenethylimidazole yang mempunyai efek anti jamur, bekerja mempengaruhi permeabilitas jamur dengan mengganggu biosintesa ergosterol yang mengakibatkan terganggunya membran plasma. Sedangkan hyd Baca Selengkapnya…

Candistin
CANDISTIN (Nystatin) Obat Generik : Nystatin / Nistatin Penyakit Terkait : Oral Thrush KOMPOSISI Tiap 1 ml mengandung : Nystatin 100.000 IU. FARMAKOLOGI Nystatin adalah antifungal (obat anti jamur) yang berasal dari Streptomyces noursei. Aktifitas anti jamurnya diperoleh dengan cara mengikatkan diri pada sterol membran sel jamur, sehingga permeabilitas membran sel [...]

Oral Thrush (Kandidiasis Mulut)
Gambar oral thrush/kandidiasis mulut Oral Thrush Istilah lain : Oral Candidiasis (kandidiasis oral, kandidiasis mulut) Lokasi : rongga mulut (termasuk lidah, langit-langit

8|Page mulut, tonsil, gusi) Kelainan kulit : bercak-bercak putih di dalam mulut, termasuk bibir, lidah, langit-langit mulut, gusi, dan tonsil/amandel Oral thrush adalah penyakit infeksi pada rongga mulut yang disebabkan oleh Baca Selengkapnya…

Obat Alergi
Ryvel
RYVEL Tablet Salut Selaput, Sirup, Tetes/Drops (Cetirizine) Obat Generik : Cetirizine Obat Bermerek : Betarhin, Cerini, Cetrixal, Estin, Falergi, Histrine, Incidal–0D, Intrizin, Lerzin, Ozen, Risina, Rydian, Ryvell, Ryzen, Ryzo, Tiriz, Zenriz. KOMPOSISI / KANDUNGAN Ryvel Tablet Salut Selaput Tiap tablet mengandung Cetirizin dihidroklorida 10 mg. Ryvel Sirup Tiap 1 sendok sendok tak Baca Selengkapnya…

Ryzen
RYZEN Kaplet, Sirup, Drops (Cetirizine Dihydrochloride) Obat Generik : Cetirizine Obat Bermerek : Betarhin, Cerini, Cetrixal, Estin, Falergi, Histrine, Incidal–0D, Intrizin, Lerzin, Ozen, Risina, Rydian, Ryvell, Ryzen, Ryzo, Tiriz, Zenriz. KOMPOSISI / KANDUNGAN Ryzen Kaplet (Tablet) Setiap kaplet mengandung cetirizine dihydrochloride 10 mg. Ryzen Oral Drops/tetes Setia Baca Selengkapnya…

Loratadine
LORATADINE Tablet, Sirup (Loratadine) Nama Obat Generik : Loratadine Nama Obat Bermerek : Alernitis, Allohex, Alloris, Anlos, Clarihis, Claritin, Cronitin, Folerin, Hislorex, Histaritin, Imunex, Inclarin, Klinset, Lesidas, Logista, Lolergi, Loran, Lorapharm, Lorihis, Nosedin, Nufalora, Prohistin, Pylor, Rahistin, Rihest, Sohotin, Tinnic, Winatin. KOMPOSISI Setiap tablet Loratadin Baca Selengkapnya…

Cetirizine
CETIRIZINE Kapsul (Cetirizine) Obat Generik : Cetirizine Obat Bermerek : Betarhin, Cerini, Cetrixal, Estin, Falergi, Histrine, Incidal–0D, Intrizin, Lerzin, Ozen, Risina, Rydian, Ryvell, Ryzen, Ryzo, Tiriz, Zenriz. KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Cetirizine mengandung cetirizine dihidroklorida 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cetirizine adalah antihista Baca Selengkapnya…

Obat Antinyeri – Analgetik

9|Page

Xevolac
XEVOLAC Tablet Salut Selaput (Ketorolac Tromethamine) KOMPOSISI Tiap tablet Xevolac mengandung Ketorolac Tromethamine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ketorolac Tromethamine adalah suatu NSAID yang memiliki aktifitas antiinflamasi, analgesik, dan antipiretik. Cara kerjanya adalah dengan menghambat sintesis prostaglandin dalam jaringan melalui penghambatan siklooksigenase, enzim yang Baca Selengkapnya…

Naprex Drops dan Sirup
NAPREX Drops, Sirup (Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Baca Selengkapnya…

Voltaren Tablet
VOLTAREN Tablet (Diclofenac Sodium) Obat Generik : Diclofenac Sodium / Natrium Diklofenak Obat Bermerk : Atranac, Deflamat, Dicloflam, Divoltar, Elithris, Fenavel, Flamar, Gratheos, Klotaren, Linac SR, Mirax, Nadifen, Neurofenac, Nilaren, Provoltar, Reclofen, Renadinac, Scantaren, Trimaclo, Valto, Volamtik, Voltadex, Voltaren, Xepathritis, Zegren KOMPOSISI / KANDUNGAN Voltaren 25 mg Baca Selengkapnya…

Novalgin Tablet – Antalgin
NOVALGIN Tablet, Sirup, Drops (Metamizole Natrium) Obat Generik : Metamizole Natrium / Methampyrone (Metampiron) / Antalgin Obat Bermerek : Antalgin Berlico, Antalgin Corsa, Antrain, Cornalgin, Dipyrone, Foragin, Lexagin, Licogin, Norages, Novalgin, Panstop, Pragesol, Pyronal, Ronalgin, Scanalgin, Unagen, KOMPOSISI / KANDUNGAN Novalgin Tablet Tiap tablet mengandung Metamizole natrium Baca Selengkapnya…

Cataflam
CATAFLAM Tablet (Diclofenac Potassium) Obat Generik : Diclofenac Potassium / Kalium Diklofenak Obat Bermerk : Aclonac, Alflam, Araclof, Cataflam, Catanac, Diflam, Eflagen, Exaflam, Flamic, Flamigra, Inflam, Kadiflam, Kaditic, Kaflam, Kamaflam, Lflanac, Matsunaflam, Merflam, Nacoflar, Nichoflam, Scanaflam, Troflam, X-Flam, Yariflam KOMPOSISI / KANDUNGAN Cataflam 25 mg Tiap tablet mengan Baca Selengkapnya…

10 | P a g e

Voltadex
VOLTADEX Tablet (Diclofenac Sodium) Obat Generik : Diclofenac Sodium / Natrium Diklofenak Obat Bermerk : Atranac, Deflamat, Dicloflam, Divoltar, Elithris, Fenavel, Flamar, Gratheos, Klotaren, Linac SR, Mirax, Nadifen, Neurofenac, Nilaren, Provoltar, Reclofen, Renadinac, Scantaren, Trimaclo, Valto, Volamtik, Voltadex, Voltaren, Xepathritis, Zegren KOMPOSISI / KANDUNGAN Voltadex 25 Baca Selengkapnya…

Dumin
DUMIN Tablet, Sirup, Supositoria (Paracetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, San Baca Selengkapnya…

Danalgin
DANALGIN Kaplet (Metampiron, Diazepam) Obat Generik : Methampyrone/Metampiron, Diazepam Obat Bermerek : Analsik, Cetalgin, Danalgin, Hedix, Neuroval, Opineuron, KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kaplet Danalgin mengandung : Methampyrone / Metampiron 500 mg, dan Diazepam 2 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Danalgin adalah obat yang mengandung metampiron (sebagai analgetik) dan diazepam (seb Baca Selengkapnya…

Aspilets Tablet
ASPILETS Tablet Kunyah (Asam Asetilsalisilat) Obat Generik : Asam Asetilsalisilat KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Aspilets mengandung Asam Asetilsalisilat 80 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Aspilets mengandung asam asetilsalisilat dengan bufer, bekerja dengan mempengaruhi pusat pengatur suhu di hipotalamus sehingga dapat menurunkan demam, dan menghambat pembentukan prostaglandin s Baca Selengkapnya…

Biogesic Tablet
BIOGESIC Tablet (Paracetamol/Parasetamol) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Baca Selengkapnya…

11 | P a g e

Obat Diabetes
Gludepatic
GLUDEPATIC Tablet Salut Selaput (Metformin HCl) Nama Obat Generik : Metformin HCl Nama Obat Bermerk : Gludepatic KOMPOSISI / KANDUNGAN Gludepatic 500, tiap tablet mengandung Metformin HCI 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Gludepatic 500 adalah antidiabetik oral golongan biguanida,dapat menurunkan kadar glukosa darah pada pasien diabetes teutama dengan meningkatkan aksi Baca [...]

Glucophage
GLUCOPHAGE Tablet Salut Selaput (Metformin HCl) Nama Obat Generik : Metformin HCl Nama Obat Bermerk : Glucophage KOMPOSISI / KANDUNGAN Glucophage 500, tiap tablet mengandung Metformin HCI 500 mg. Glucophage 850, tiap tablet mengandung Metformin HCI 850 mg. Glucophage 1000, tiap mengandung Metformin HCI 1000 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Glucophage adalah [...]

Obat Hipertensi

12 | P a g e

Propranolol
PROPRANOLOL Tablet (Propranolol) KOMPOSISI Propranolol 10 mg Tiap tablet mengandung Propranolol HCl 10 mg. Propranolol 40 mg Tiap tablet mengandung Propranolol HCL 40 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Propranolol adalah suatu obat penghambat beta-adrenoseptor yang terutama digunakan untuk terapi takiaritmia dan antiangina. Prapronol mempunyai khasiat menghambat kecepatan kond Baca Selengkapnya…

Dopamet
DOPAMET Tablet (Methyldopa) KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Dopamet mengandung Methyldopa 250 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dopamet mengandung Methyldopa yang merupakan obat antihipertensi (obat untuk menurunkan tekanan darah). Efek antihipertensi methyldopa diperoleh dari zat aktif hasil metabolisme obat tersebut : alphamethylnoradrenaline, yang menurunkan tekanan arteri (pembul Baca

Norvask
NORVASK Tablet (Amlodipine) Obat Generik : Amlodipine Obat Bermerek : A-B Vask, Actapin, Amcor, Amdixal, Amlocor, Calsivas, Cardicap, Cardisan, Cardivask, Comdipin, Divask, Ethivask, Fulopin, Gensia, Gracivask, Gravask, Intervask, Lodipas, Lopiten, Lovask, Normoten, Norvask, Pehavask, PRovask, S-Amlodipine, Sandovask, Simvask-5, Stamotens, Tensivask, Theravask, Vasgard, Zevask KOM Baca Selengkapnya…

Cedocard
CEDOCARD Tablet (Isosorbide Dinitrate) KOMPOSISI Cedocard 5 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 5 mg. Cedocard 10 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 10 mg. Cedocard 20 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 20 mg. Cedocard Retard 20 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 20 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA [...]

Diltiazem
DILTIAZEM Tablet (Diltiazem) Obat Generik : Diltiazem Obat Bermerek : Cordila SR, Cordizem, Dilmen, Farmabes, Herbesser CD KOMPOSISI / KANDUNGAN Diltiazem 30 mg Tiap tablet mengandung Diltiazem hidroklorida 30 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Diltiazem adalah turunan benzodiazepin yang merupakan prototip dari antagonis kalsium. Mekanisme kerja Diltiazem adalah mendepresi fungsi nodus Baca Selengkapnya…

Losartan
LOSARTAN Tablet (Losartan) Obat Generik : Losartan Obat Bermerek : Acetensa, Angioten, Cozaar, Insaar, Kaftensar, Lifezar, Sartaxal. KOMPOSISI Losartan 50 mg

13 | P a g e Setiap tablet mengandung Losartan 50 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Losartan adalah obat antihipertensi yang tergolong dalam Antagonis Reseptor Angiotensin II. Losartan dan metabolit aktifnya menghambat secara selektif penyem Baca Selengkapnya…

Amlodipine
AMLODIPINE Tablet (Amlodipine) Obat Generik : Amlodipine Obat Bermerek : A-B Vask, Actapin, Amcor, Amdixal, Amlocor, Calsivas, Cardicap, Cardisan, Cardivask, Comdipin, Divask, Ethivask, Fulopin, Gensia, Gracivask, Gravask, Intervask, Lodipas, Lopiten, Lovask, Normoten, Norvask, Pehavask, PRovask, S-Amlodipine, Sandovask, Simvask-5, Stamotens, Tensivask, Theravask, Vasgard, Zevask KOMP Baca Selengkapnya…

Captopril
CAPTOPRIL Tablet (Captopril) Obat Generik : Captopril / Kaptopril Obat Bermerek : Acepress, Capoten, Captensin, Casipril, Dexacap, Farmoten, Forten, Lotensin, Metopril, Otoryl, Praten, Scantensin, Tensicap, Tensobon, Vapril KOMPOSISI / KANDUNGAN Captopril 12,5 mg Tiap tablet mengandung Captopril 12,5 mg. Captopril 25 mg Tiap tablet mengandung Captopril 12,5 mg. Captopril 50 mg Tiap tab Baca [...]

Nifedipine Tablet
NIFEDIPINE Tablet (Nifedipine) Obat Generik : Nifedipine Obat Bermerek : Adalat Oros, Adalat, Adalat Retard, Calcianta, Carvas, Cordalat, Coronipin, Farmalat, Fedipin, Ficor, Nifecard, Nifedin, Nifedipine Hexpharm, Nifedipine Landson, Vasdalat, Vasdalat Retard, Xepalat. KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet salut selaput Nifedipine mengandung nifedipine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA Baca Selengkapnya…

Adalat
ADALAT Tablet Salut Selaput (Nifedipin) Obat Generik : Nifedipine KOMPOSISI Tiap tablet salut selaput Adalat 10 mengandung nifedipine 10 mg. Tiap tablet Adalat 5 mengandung nifedipin 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Adalat adalah obat koroner kardioprotektif. Zat aktif Adalat dikembangkan oleh laboratorium riset Bayer, bertahun-tahun telah diuji untuk memenuhi persyaratan Baca [...]

Obat Konstipasi

14 | P a g e

Dulcolactol
DULCOLACTOL Sirup (Lactulosa) Penyakit Terkait : Konstipasi, Susah Buang Air Besar Pada Anak dan Bayi KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 15 ml Dulcolactol mengandung Laktulosa 10 gram. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dulcolactol mengandung zat aktif laktulosa yang bekerja membuat suasana asam di usus, sehingga memudahkan buang air besar. Laktulosa tidak diabsorbsi di saluran pencernaan dan Baca [...]

Laxadine
LAXADINE Sirup Emulsi (Phenolphtalein, Paraffin liquidum, Glycerin) Penyakit Terkait : Konstipasi, Susah Buang Air Besar Pada Anak dan Bayi KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap 5 ml Laxadine sirup emulsi mengandung : phenolphtalein 55 mg, paraffin liquidum 1200 mg, dan glycerin 378 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Laxadine adalah obat pencahar yang bekerja dengan cara merangsang gerak [...]

Dulcolax
DULCOLAX Tablet, Supositoria (Bisacodyl) Obat Generik : Bisacodyl Obat Bermerek : Dulcolax Penyakit Terkait : Konstipasi, Susah Buang Air Besar Pada Anak dan Bayi KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Dulcolax mengandung Bisacodyl 5mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bisacodyl merupakan obat laksatif yang bekerja lokal di saluran pencernaan. Dulcolax adalah obat pencahar (laksatif) yan [...]

Obat Kortikosteroid

15 | P a g e

Oradexon Tablet dan Injeksi
ORADEXON Tablet, Suntik (Dexamethasone / Deksametason) Obat Generik : Dexamethasone / Deksametason Obat Bermerek : Camidexon, Corsona, Cortidex, Dexa-M, Etason, Indexon, Kalmethasone, Lanadexon, Licodexon, Molacort, Nufadex M, Oradexon, Pycameth, Scandexon, KOMPOSISI / KANDUNGAN Oradexon Tablet Tiap tablet mengandung Dexamethasone 0,5 mg. Oradexon Injeksi Tiap 1 ml mengandung Dexamethas Baca Selengkapnya…

Kenacort
KENACORT Tablet (Triamcinolone) KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Kenacort mengandung Triamcinolone 4 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kenacort mengandung triamcinolone, suatu kortikosteroid yang poten. Berbeda dengan beberapa kortikosteroid alami, triamcinolone mempunyai efek antiinflamasi dan pembentukan glikogen yang lebih besar, dan berkurangnya efek samping retensi garam dalam cai Baca Selengkapnya…

Dexamethasone
DEXAMETHASONE Tablet (Dexamethasone / Deksametason) Obat Generik : Dexamethasone / Deksametason Obat Bermerek : Camidexon, Corsona, Cortidex, Dexa-M, Etason, Indexon, Kalmethasone, Lanadexon, Licodexon, Molacort, Nufadex M, Oradexon, Pycameth, Scandexon, KOMPOSISI Dexamethasone 0,5 mg Setiap tablet mengandung deksametason 0,5 mg. Dexamethasone 0,5 mg Setiap tablet mengandung deksamet Baca Selengkapnya…

Hydrocortisone Krim
HYDROCORTISONE Salep / Krim (Hydrocortisone / Hidrokortison) Nama Obat Generik : Hydrocortisone / Hidrokortison Nama Obat Bermerek : Berlicort, Calacort, Enkacort, Lexacorton, Steroderm KOMPOSISI / KANDUNGAN Hydrocortisone 2,5% Tiap 1 gram krim mengandung hidrokortison asetat 28 mg setara dengan hidrokortison 25 mg. Hydrocortisone 1% – FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Hydrocortisone Baca Selengkapnya…

Methylprednisolone Tablet
METHYLPREDNISOLONE Tablet (Methylprednisolone / Metilprednisolon) Nama Obat Generik : Methylprednisolone / Metilprednisolon Nama Obat Bermerek : Advantan, Comedrol, Depo-Medrol, Flason, Hexilon, Intidrol, Lameson, Lexcomet, Medixon, Medrol, Meprilon, Meproson, Mesol, Methylon, Methylprednisolone Hexpharm, Methylprednisolone OGB Dexa, Metidrol, Metisol, Nichomedson, Phadilon, Prednicort, Baca Selengkapnya…

16 | P a g e

Celestamine Tablet dan Sirup
CELESTAMINE Tablet, Sirup (Betamethasone, Dexchlorpheniramine Maleate) KOMPOSISI / KANDUNGAN Celestamine Tablet Tiap tablet Celestamine mengandung Betamethasone 0,25 mg dan Dexchlorpheniramine maleate 2 mg. Celestamine Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) Celestamine sirup mengandung Betamethasone 0,25 mg dan Dexchlorpheniramine maleate 2 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Celestamine Baca Selengkapnya…

Kenacort-A Krim
KENACORT-A Krim (Triamcinolone Acetonide 0,1%) Nama Obat Generik : Triamcinolone Acetonide Nama Obat Bermerek : Kenacort-A KOMPOSISI Tiap 1 gram Kenacort-A Krim mengandung Triamcinolone Acetonide 1 mg (0,1%). FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Kenacort-A adalah kortikosteroid topikal (untuk pemakaian di kulit). Kortikosteroid topikal mempunyai efek antiinflamasi (anti radang), mengurangi g Baca Selengkapnya…

Medixon
MEDIXON Tablet (Methylprednisolone/Metilprednisolon) Nama Obat Generik : Methylprednisolone/metilprednisolon Nama Obat Bermerek : Medixon KOMPOSISI Medixon 4 Setiap tablet Medixon 4 mengandung methylprednisolone 4 mg. Medixon 8 Setiap tablet Medixon 8 mengandung methylprednisolone 8 mg. Medixon 16 Setiap tablet Medixon 16 mengandung methylprednisolone 16 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA O Baca Selengkapnya…

Kenalog
KENALOG IN ORABASE (Triamcinolone / Triamsinolon Asetonida) Nama Obat Generik : Triamcinolone / Triamsinolon Asetonida Nama Obat Bermerek : Kenalog in Orabase KOMPOSISI Tiap 5 gram Kenalog mengandung Triamcinolone 0,1%. INDIKASI Indikasi Kenalog adalah : Stomatitis aftosa (sariawan), Periadenitis mukosa nekrotika berulang, Ulkus aftosa herpetiformis, Ulserasi Baca Selengkapnya…

Brentan
BRENTAN (Miconazole Nitrate, Hydrocortisone) KOMPOSISI Salep Brentan mengandung miconazole nitrate 2% dan hydrocortisone 1%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Miconazole adalah turunan sintetik dari 1-phenethylimidazole yang mempunyai efek anti jamur, bekerja mempengaruhi permeabilitas jamur dengan mengganggu biosintesa ergosterol yang mengakibatkan terganggunya membran plasma. Sedangkan hyd Baca Selengkapnya…

Obat Maag

17 | P a g e

OMZ
OMZ Kapsul (Omeprazole) Obat Generik : Omeprazole Obat Bermerek : Contral, Dudencer, Inhipump, Lokev, Loklor, Losec, Meisec, Norsec, Omevell, OMZ, Onic, Opm, Oprezol, Ozid, Prilos, Prohibit, Promezol, Protop, Pumpitor, Redusec, Regasec, Rocer, Socid, Stomacer, Ulzol, Zepral, Zollocid. KOMPOSISI / KANDUNGAN OMZ 20 mg Tiap kapsul mengandung Omeprazole 20 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT Baca [...]

Lansoprazole
LANSOPRAZOLE Kapsul (Lansoprazole) Obat Generik : Lansoprazole Obat Bermerek : Betalans, Compraz, Digest, Gastrolan, Inhipraz, Lancid, Lanpracid, Lanvell, Lapraz, Laproton, Lasgan, Laz, Loprezol, Nufaprazol, Prazotec, Prosogan FD, Protica, Pysolan, Solans, Sopralan, Ulceran. KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul mengandung Lansoprazole pellet yang setara dengan Lansoprazole 30 mg. FARMAKOLOGI Baca

Domperidone
DOMPERIDONE Obat Generik Tablet, Sirup (Domperidone) Obat Generik : Domperidone Obat Bermerek : Costil, Dom, Dombaz, Domedon, Dometa, Dometic, Dominal, Garflux, Gerdilium, Grameta, Monel, Motilium, Regit, Tilidon, Vesperum, Vomecho, Vomerin, Vometa, Vometa FT, Vomidone, Vomina, Vomistop, Vomitas, Vosedon, Yaridon KOMPOSISI Domperidone Tablet Setiap tablet mengandung domperidon Baca Selengkapnya…

Omeprazole
OMEPRAZOLE Kapsul (Omeprazole) Obat Generik : Omeprazole Obat Bermerek : Contral, Dudencer, Inhipump, Lokev, Loklor, Losec, Meisec, Norsec, Omevell, OMZ, Onic, Opm, Oprezol, Ozid, Prilos, Prohibit, Promezol, Protop, Pumpitor, Redusec, Regasec, Rocer, Socid, Stomacer, Ulzol, Zepral, Zollocid. KOMPOSISI / KANDUNGAN Omeprazole 20 mg Tiap kapsul mengandung Omeprazole 20 mg. Baca Selengkapnya…

Mylanta
MYLANTA Antasid – Obat Maag Tablet, Sirup (Aluminium hidroksida, Magnesium hidroksida, Simetikon) KOMPOSISI Tiap tablet kunyah Mylanta mengandung : Aluminium hidroksida gel kering 200 mg, Magnesium hidroksida 200 mg, dan Simetikon 20 mg. Tiap 5 ml sirup Mylanta mengandung : Aluminium hidroksida gel kering 200 mg, Magnesium hidroksida 200 mg, dan Simetikon 20 mg. [...]

Inpepsa
INPEPSA Suspensi (Sucralfate / Sukralfat) Nama Obat Generik : Sucralfate / Sukralfat Nama Obat Bermerek : Inpepsa KOMPOSISI Setiap 5 mL suspensi Inpepsa mengahdung

18 | P a g e Sukralfat 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Sukralfat adalah suatu kompleks yang dibentuk dari sukrosa oktasulfat dan polialuminum hidroksida. Aktivitas sukralfat sebagai anti ulkus merupakan hasil dari pemb [...]

Obat Mata
Zantac
ZANTAC Tablet (Ranitidine) Obat Generik : Ranitidin Obat Bermerek : Acran, Aldin, Anitid, Chopintac, Conranin, Fordin, Gastridin, Hexer, Radin, Rancus, Ranilex, Ranin, Ranivel, Ranticid, Rantin, Ratan, Ratinal, Renatac, Scanarin, Tricker, Tyran, Ulceranin, Wiacid, Xeradin, Zantac, Zantadin, Zantifar KOMPOSISI / KANDUNGAN Zantac Tablet 150 mg Tiap tablet mengandung Ranitidine 150 mg. Zantac Baca Selengkapnya…

Cendo Lyteers Tetes Mata (Untuk Softlens)
CENDO LYTEERS Tetes Mata Untuk Softlens (Natrium Klorida, Kalium Klorida) KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Cendo Lyteers tetes mata mengandung Natrium Klorida 8,64 mg dan Kalium Klorida 1,32 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cendo Lyteers : melunakkan dan melicinkan atau sebagai pengganti air mata pada kontak lensa / softlens, mata buatan atau mata [...]

Cendo Gentamycin Tetes Dan Salep Mata
CENDO GENTAMYCIN Salep Mata, Tetes Mata (Gentamisin Sulfat) KOMPOSISI / KANDUNGAN Cendo Gentamycin Salep Mata Tiap gram Cendo Gentamycin mengandung Gentamisin sulfat 0,3 %. Cendo Gentamycin Tetes Mata Tiap 1 ml Cendo Gentamycin mengandung Gentamisin sulfat 0,3%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Gentamycin mengandung antibiotik gentamisin sulfat, suatu antibiotik golongan aminoglikosi Baca Selengkapnya…

Cendo Fenicol Tetes Mata dan Salep Mata
CENDO FENICOL Salep Mata, Tetes Mata (Chloramphenicol / Kloramfenikol) Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol KOMPOSISI / KANDUNGAN Cendo Fenicol Salep Mata Tiap gram Cendo Fenicol mengandung kloramfenikol 1%. Cendo Fenicol Tetes Mata Tiap 1 ml Cendo Fenicol mengandung kloramfenikol 1%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Fenicol adalah obat tetes mata [...]

Cendo Statrol Salep dan Tetes Mata
CENDO STATROL Salep Mata, Tetes Mata / Eye Drops (Neomisina, Polimiksina, Phenylephrine) Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol KOMPOSISI / KANDUNGAN Cendo Statrol Salep Mata Tiap 1 g Cendo Statrol salep

19 | P a g e mata mengandung Neomisina 3,5 mg, dan Polimiksina 6000 IU. Cendo Statrol Tetes Mata Tiap 1 ml Cendo Statrol tetes [...]

Cendo Xitrol Eye Drops (Tetes Mata)
CENDO XITROL Tetes Mata / Eye Drops (Neomisina, Polimiksina, Deksametason) Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Cendo Xitrol Eye Drops mengandung Deksametason 0,1%, Neomisina 3,5 mg, dan Polimiksina 6000 IU. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Xitrol adalah obat tetes mata yang mengandung kombinasi obat kortikosteroid [...]

Obat Muntah
Ondavell
ONDAVELL Obat Generik : Ondansetron Obat Bermerek : Cedantron, Dantroxal, Entron, Frazon, Invomit, Lametic, Narfoz, Ondavell, Onetic 4, Trovensis, Vomceran, Vometraz, Vometron, Zantron, Zofran KOMPOSISI / KANDUNGAN Ondavell Tablet 4 mg Tiap tablet Ondavell mengandung Ondansetron HCL 4 mg. Ondavell Tablet 8 mg Tiap tablet Ondavell mengandung Ondansetron HCl 8 mg. Ondavell Injeksi [...]

Narfoz
NARFOZ Tablet, Sirup, Injeksi (Ondansetron) Obat Generik : Ondansetron Obat Bermerek : Cedantron, Dantroxal, Entron, Frazon, Invomit, Lametic, Narfoz, Ondavell, Onetic 4, Trovensis, Vomceran, Vometraz, Vometron, Zantron, Zofran KOMPOSISI / KANDUNGAN Narfoz Tablet 4 mg Tiap tablet Narfoz mengandung Ondansetron 4 mg sebagai Ondansetron HCl. Narfoz Tablet 8 mg Tiap tablet Narfoz mengandu Baca [...]

Domperidone
DOMPERIDONE Obat Generik Tablet, Sirup (Domperidone) Obat Generik : Domperidone Obat Bermerek : Costil, Dom, Dombaz, Domedon, Dometa, Dometic, Dominal, Garflux, Gerdilium, Grameta, Monel, Motilium, Regit, Tilidon, Vesperum, Vomecho, Vomerin, Vometa, Vometa FT, Vomidone, Vomina, Vomistop, Vomitas, Vosedon, Yaridon KOMPOSISI Domperidone Tablet Setiap tablet mengandung domperidon Baca Selengkapnya…

Primperan
PRIMPERAN Tablet, Sirup, Drops, Injeksi, Suppositoria (Metoclopramide) Obat Generik : Metoclopramide Obat Bermerek Lainnya : Clopramel, Damaben, Emeran, Ethiferan, Gavistal, Lexapram, Mepramide, Metolon, Nilatika, Nofoklam, Normastin, Norvom, Obteran, Opram, Piralen, Plasil, Praminal, Primperan, Raclonid, Reguloop, Sotatic,

20 | P a g e Timovit, Tomit, Vertivom, Vilapon, Vomiles, Vomipram, Vomitrol. &nbsp Baca Selengkapnya…

Metoclopramide HCl
METOCLOPRAMIDE HCL Tablet (Metoclopramide HCl) Nama Obat Generik : Metoclopramide HCl / Metoklopramida HCl Nama Obat Bermerek : Clopramel, Damaben, Emeran, Ethiferan, Gavistal, Lexapram, Mepramide, Metolon, Nilatika, Nofoklam, Normastin, Norvom, Obteran, Opram, Piralen, Plasil, Praminal, Primperan, Raclonid, Reguloop, Sotatic, Timovit, Tomit, Vertivom, Vilapon, Vomiles, Vomipram, Vomitrol. &nb Baca Selengkapnya…

Pedialyte
PEDIALYTE Minuman Isotonik KOMPOSISI Larutan Pedialyte mengandung elektrolit natrium, kalium, klorida, sitrat dan dekstrosa. Setiap 500 ml larutan Pedialyte mengandung bahan aktif : Natrium 22,5 mEq, Kalium 10 mEq, Klorida 17,5 mEq, Sitrat 15 mEq, dan Dekstrosa 12,5 gram. Kandungan kalorinya adalah 50 kalori/500 ml. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pedialyte adalah larutan atau [...]

Anvomer B6
ANVOMER B6 (Pyrathiazine chlorotheophyllinate, Pyridoxine HCl) KOMPOSISI Tiap tablet salut gula mengandung: Pyrathiazine-8-chlorotheophyllinate 40 mg dan Pyridoxine HCl 30 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Anvomer B6 bekerja secara sentral menghambat impuls refleks muntah di pusat muntah (emetic centre) dan di trigger zone (Chemoreceptor trigger zone – CTZ). INDIKASI Untuk menc Baca Selengkapnya…

Vometa
VOMETA Suspensi (Domperidone) KOMPOSISI Tiap 1 sendok takar (5 ml) Vometa suspensi mengandung Domperidone 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Domperidone merupakan antagonis dopamin yang mempunyai kerja antiemetik (anti muntah). Efek antiemetik dapat disebabkan oleh kombinasi efek periferal (gastrokinetik) dengan antagonis terhadap reseptor dopamin di kemoreseptor trigger zone yang Baca Selengkapnya…

Mediamer B6
MEDIAMER B6 (Pyrathiazine theoclate, Pyridoxine HCl) KOMPOSISI Pyrathizine theoclate 40 mg, Pyridoxine HCl (Vitamin B6) 37,5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bekerja secara sentral menghambat impuls reflek muntah di pusat muntah (emetic centre) dan di triger zone (chemoreceptor trigger zone – CTZ). INDIKASI Untuk mencegah muntah-muntah setelah operasi, muntah-muntah pada ma Baca [...]

21 | P a g e

Sakit Kepala
Bodrex Migra Tablet
BODREX MIGRA Tablet (Paracetamol, Propyphenazone dan Caffeine) Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Bodrex Migra mengandung Paracetamol 350 mg, Propyphenazone 150 mg, dan caffeine 50 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bodrex Migra adalah untuk meringankan sakit kepala pada migr [...]

Bodrex Extra Tablet
BODREX EXTRA Tablet (Paracetamol, Ibuprofen dan Caffeine) Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Bodrex Extra mengandung Paracetamol 350 mg, Ibuprofen 200 mg, dan caffeine 50 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bodrex adalah untuk meringankan sakit kepala. KONTRAINDIKASI Bodrex ja [...]

Panadol Extra
PANADOL EXTRA (Panadol Merah) Tablet (Paracetamol/Parasetamol dan Caffeine) Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol dan Kafein Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Panadol Ex Baca Selengkapnya…

Ibuprofen Tablet, Sirup, dan Suppositoria
IBUPROFEN Obat Generik Tablet, Sirup (Ibuprofen) Obat Generik : Ibuprofen Obat Bermerek : Anafen, Arthrifen, Bufect / Bufect Forte, Dofen, Dolofen-F, Farsifen, Fenris, Iprox, Lexaprofen, Mofen, Nofena, Osfarin, Prifen, Profen, Proris, Prosic, Prosinal, Rhelafen/Rhelafen Forte, Ribunal, Spedifen, Yariven. KOMPOSISI / KANDUNGAN Ibuprofen Tablet 200 mg Tiap tablet mengandung Baca Selengkapnya…

Asam Mefenamat
ASAM MEFENAMAT Tablet (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat) Obat Generik : Mefenamic Acid / Asam Mefenamat Obat Bermerek : Analspec, Asimat, Benostan, Cetalmic, Corstanal, Datan, Dogesic, Dolos, Dystan, Fargetix, Femisic, Fensik, Gitaramin, Hexalgesic, Lapistan, Licostan, Mectan, Mefast, Mefinal, Mefinter, Mefix, Menin, Molasic, Nichostan, Opistan, Ponalar, Poncofen, Pondex, Ponsamic, Baca Selengkapnya…

22 | P a g e

Neuralgin Rx
NEURALGIN RX Kaplet Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain KOMPOSISI Setiap 1 kaplet Neuralgin Rx mengandung : Methampyrone….500 mg Thiamine HCl….50 mg Pyridoxine HCl….10 mg Cyanocobalamin….10 mcg Trimethylxanthine….50 mg FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Methampyrone mempunyai efek Baca Selengkapnya…

Mefinal
Mefinal Kapsul, Kaplet Salut Film (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat) Obat Generik : Mefenamic Acid / Asam Mefenamat Obat Bermerek : Analspec, Asimat, Benostan, Cetalmic, Corstanal, Datan, Dogesic, Dolos, Dystan, Fargetix, Femisic, Fensik, Gitaramin, Hexalgesic, Lapistan, Licostan, Mectan, Mefast, Mefinal, Mefinter, Mefix, Menin, Molasic, Nichostan, Opistan, Ponalar, Poncofen, Pondex, Baca Selengkapnya…

Migrain : Tips Cara Mengatasi Migrain
Migrain merupakan penyebab sakit kepala yang paling sering. Migrain sering berulang dan dapat sangat mengganggu. Penanganan migrain sebaiknya dilakukan secara holistik yaitu mengenali dan menghindari faktor pencetus migrain, pengobatan dengan analgetik (obat antinyeri) untuk mengurangi sakit kepala, perubahan pola hidup, dan self-help remedies (berbagai perawatan tanpa obat-obatan yang dapat dilak Baca Selengkapnya…

Migrain, Kenali Gejala dan Pencetus Migrain Anda
Migrain adalah sakit kepala kronik dan berulang yang disertai mual dan muntah, dengan atau tanpa gangguan neurologis. Yang dimaksud gangguan neurologis adalah adanya aura seperti kilauan cahaya dan skotoma. Migrain merupakan penyebab sakit kepala yang paling sering. Sekitar 15% wanita dan 6% laki-laki mengalami migrain. Migrain dapat terjadi sejak kecil (anak-anak), remaja maupun timbul ketika [...]

Sakit Kepala
Sakit kepala adalah rasa nyeri yang dirasakan di daerah kepala dan leher bagian belakang. Sebagian besar orang (sekitar 90%) pernah mengalami sakit kepala setidaknya sekali dalam setahun. Sakit kepala sebagian besar disebabkan penyakit yang ringan, namun sakit kepala tidak bisa dianggap sepele karena dapat menjadi tanda adanya penyakit serius seperti tumor otak, perdarahan otak, dan [...]

Salep

23 | P a g e

Mederma
MEDERMA Perawatan Kulit Untuk Scar/Keloid KOMPOSISI Aqua, PEG-4, Xanthan gum, Alkohol, Allium cepa, Allantoin, Parfum, Methylparaben, Sorbic Acid. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Mederma Skin Care For Scars membantu scar/keloid menjadi lebih lunak dan lembut. Gel tidak menimbulkan noda berlemak, mudah dan nyaman untuk digunakan. YANG PERLU DIKETAHUI TENTANG SCAR Scar dapat terjadi karena ber [...]

Nebacetin Salep Kulit, Salep Mata, Powder
NEBACETIN Salep Kulit, Bubuk/Powder, dan Salep Mata (Neomycin Sulphate, Bacitracin) KOMPOSISI / KANDUNGAN Nebacetin Salep Kulit Tiap gram Nebacetin salep kulit mengandung Neomisin Sulfat 5 mg dan Basitrasin 250 IU. Nebacetin Salep Mata Tiap gram Nebacetin salep mata mengandung Neomisin Sulfat 5 mg dan Basitrasin 250 IU. Nebacetin Bubuk/Powder Tiap gram Nebacetin bubuk mata [...]

Burnazin
BURNAZIN Krim (Silver Suphadiazine) KOMPOSISI Tiap gram krim Burnazin mengandung Silver Suphadiazine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Burnazin krim adalah sediaan antimikroba topikal yang mengandung silver sulphadiazine dalam dasar krim hidrofilik yang lunak. Silver sulphadiazine mempunyai aktivitas antibakteri yang luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif. INDIKASI Indikasi Baca Selengkapnya…

Garamycin
GARAMYCIN Krim, Salep (Gentamicin Sulfate) Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin. KOMPOSISI Setiap 1 gram Garamycin mengandung gentamicin sulfate yang ekuivalen dengan 1 mg (0 Baca Selengkapnya…

Sagestam Krim
SAGESTAM Krim / Salep Kulit (Gentamicin / Gentamisin) Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin. KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 gram Sagestam Krim mengandung Gentamisin Sulfat yang Baca Selengkapnya…

24 | P a g e

Hydrocortisone Krim
HYDROCORTISONE Salep / Krim (Hydrocortisone / Hidrokortison) Nama Obat Generik : Hydrocortisone / Hidrokortison Nama Obat Bermerek : Berlicort, Calacort, Enkacort, Lexacorton, Steroderm KOMPOSISI / KANDUNGAN Hydrocortisone 2,5% Tiap 1 gram krim mengandung hidrokortison asetat 28 mg setara dengan hidrokortison 25 mg. Hydrocortisone 1% – FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Hydrocortisone Baca Selengkapnya…

Bactroban Salep
BACTROBAN Krim / Salep Kulit (Mupirocin) Nama Obat Generik : Mupirocin / Mupirosin Nama Obat Bermerek : Bactroban KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 gram Bactroban Krim mengandung Mupirocin calcium 2%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bactroban krim adalah antibiotik topikal yang mengandung zat aktif Mupirocin. Mupirocin bekerja dengan cara menghambat isoleucyl transfer-RNA synthetase, se [...]

Kenacort-A Krim
KENACORT-A Krim (Triamcinolone Acetonide 0,1%) Nama Obat Generik : Triamcinolone Acetonide Nama Obat Bermerek : Kenacort-A KOMPOSISI Tiap 1 gram Kenacort-A Krim mengandung Triamcinolone Acetonide 1 mg (0,1%). FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Kenacort-A adalah kortikosteroid topikal (untuk pemakaian di kulit). Kortikosteroid topikal mempunyai efek antiinflamasi (anti radang), mengurangi g Baca Selengkapnya…

Gentamicin Salep Kulit
Gentamicin Salep Kulit (Gentamicin) Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin. KOMPOSISI Tiap gram salep Gentamicin mengandung Gentamisina sulfat setara dengan gentamisina 1 gram. FA Baca

Dermatix Ultra Gel
DERMATIX ULTRA GEL Gel Silikon untuk Mengurangi Luka Parut Dermatix Ultra gel adalah gel silikon topikal yang transparan, cepat mengering dan membantu mempertahankan keseimbangan kelembaban kulit, di samping kemampuannya untuk membantu merawat permukaan kulit yang mengalami luka parut akibat operasi, luka bakar dan luka-luka lainnya. Dermatix Ultra gel dapat meratakan, mengurangi dan mengha Baca [...]

Obat Suplemen

25 | P a g e

Caloma Plus Vitamin
CALOMA PLUS Suplemen Makanan untuk Ibu Hamil, Menyusui, dan Manula Mengandung Kalsium dan DHA KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap takaran saji 768 mg Caloma Plus mengandung : Cod liver oil 200 mg Vitamin A 120 IU Vitamin D3 17 IU Omega 3 EPA 16 mg Omega 3 DHA 14 mg Vitamin E 5 mg Vitamin [...]

Elkana
ELKANA Tablet (Multivitamin dan Mineral) KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet mengandung : Dibasic calcium phosphate 200 mg, Calcium lactate 100 mg, Vitamin B6 20 mg, Vitamin C 25 mg, Vitamin D 100 IU. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Elkana mengandung kalsium dan unsure-unsur lain yang merangsang proses pertumbuhan badan. Kalsium monohidrogen fosfat dan kalsium laktat [...]

Zegavit
ZEGAVIT Kaplet Multivitamin dan Zink KOMPOSISI Setiap kaplet/tablet Zegavit mengandung : Vitamin E 30 IU, Vitamin C 750 mg, Vitamin B1 HCl 15 mg, Vitamin B2 15 mg, Niacinamide 100 mg, Vitamin B6 25 mg, Vitamin B12 12 mcg, Asam Folat 0,4 mg, Kalsium Pantotenat 20 mg, Pantothenic acid 20 mg, Zink 20 mg. [...]

Pangkreon Untuk Anak-Anak
PANGKREON Pangkreatin dan Vitamin Untuk Anak-Anak Kantong KOMPOSISI Tiap kantong (5 gram) granul mengandung : Pangkreatin 494 mg yang setara dengan Lipase 17.500 satuan FIP, Amilase 10.000 satuan FIP, dan Protease 1.000 satuan FIP (FIP = Federation International Pharmaceuti1ue), Vitamin A 2.000 SI, Vitamin B12 0,001 mg, Asam Folat 0,4 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA [...]

Folamil Genio
FOLAMIL GENIO Kapsul Lunak (Suplemen Multivitamin dan Mineral) KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul lunak Folamil Genio mengandung : Asam Folat (folic acid)… 1 mg Beta carotene…10.000 IU Vitamin B1…3 mg Vitmain B2…3,4 mg Nicotinamide… 20 mg Vitamin B6…2 mg Calcium D-pantothenate…7,5 mg Calcium carbonate…100 mg Vitamin B12…4 mcg Vitamin D3&# Baca Selengkapnya…

Maltofer
MALTOFER Tablet Kunyah (Zat Besi/Iron Polymaltose Complex) KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet kunyah mengandung 100 mg zat besi sebagai iron(III)-

26 | P a g e hydroxide polymaltose complex, siklamat, zat pengaroma dan zat tambahan untuk pencetakan tablet. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Maltofer adalah sediaan zat besi untuk pengobatan defisiensi zat besi laten dan anemia. Zat besi dalam Malto Baca [...]

Ferriz Drops
FERRIZ Drops, Sirup (Elemen Fe / Elemen Zat Besi) KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Ferriz drops mengandung 115,4 mg sodium feredetate yang setara dengan 15 mg besi elemen. Tiap 5 ml Ferriz sirup mengandung 115,4 mg sodium feredetate yang setara dengan 15 mg besi elemen. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ferriz : Membantu [...]

Natur-E
NATUR-E Kapsul (d-α-Tocopherol/Tokoferol) KOMPOSISI Tiap kapsul Natur-E mengandung d-alfa tocopherol (Vitamin E). FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Natur-E terbuat dari ekstrak minyak biji bunga matahari yang mengandung vitamin E aktif dan alami (d-alfa-tokoferol). Minyak biji bunga matahari mengandung asam linoleat, salah satu lemak yang baik untuk kesehatan tubuh. Selain itu suplemen Baca Selengkapnya…

Laktafit
LAKTAFIT Tablet KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Laktafit mengandung : ekstrak plasenta 15 mg, Vitamin B12 20 mcg, dan tribasic calcium phosphate 12 mcg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Laktafit adalah suplemen untuk menstimulasi produksi kelenjar susu ibu (ASI). Zak aktif di dalam Laktafit dapat menstimulasi aktifitas kelenjar air susu ibu (ASI). INDIKASI / [...]

Folavit
FOLAVIT Tablet (Folic Acid / Asam Folat) Nama Obat Generik : Folic Acid / Asam Folat Nama Obat Bermerek : Folavit KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Folavit mengandung asam folat 400 ug. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Folavit mengandung asam folat (folic acid / Pteroylglutamic Acid) yaitu vitamin yang termasuk dalam grup Vitamin [...]

Vaksin
Jadwal Imunisasi Anak 2011 Rekomendasi IDAI
PERBESAR GAMBAR KETERANGAN Vaksin Hepatitis B : Diberikan dalam waktu 12 jam setelah lahir. Baca Selengkapnya : Imunisasi Hepatitis B. Vaksin Polio : Diberikan pada kunjungan pertama. Bayi yang lahir di RB/RS diberikan vaksin OPV saat bayi

27 | P a g e dipulangkan untuk menghindari transmisi virus vaksin kepada bayi lain. Selanjutnya untuk polio-1, polio-2, dan polio-3 dapat diberikan vaksin [...]

Vaksin BCG
VAKSIN BCG KERING Generik Injeksi (BCG) DESKRIPSI Vaksin B.C.G. kering adalah vaksin yang mengandung kuman hidup dari biakan Bacillus Calmette & Guerin Institut Pasteur Paris No. 1173 P2. Indikasinya adalah untuk imunisasi aktif terhadap penyakit tuberkulosis (TBC). Seyogyanya vaksinasi BCG dilakukan sedini-dininya pada massa bayi dan vaksinasi ulangan pada anak berumur 5 – 7 [...]

Prevnar 13
PREVNAR 13 Vaksin PCV Prevnar 13 adalah salah satu vaksin pneumokokkus yang diberikan pada bayi dan anak untuk mencegah infeksi Streptococcus pneumonia, bakteri penyebab penyakit IPD (invasive pneumococcal diseases). Prevnar-13 (PCV-13) mengandung 13 serotipe Streptococcus pneumonia, yaitu serotipe 1, 3, 4, 5, 6A, 6B, 7F, 9V, 14, 18C, 19A , 19F dan 23F. Prevnar [...]

RotaTeq, Vaksin Rotavirus
ROTATEQ Vaksin Rotavirus RotaTeq adalah vaksin yang digunakan untuk mencegah infeksi rotavirus pada anak-anak. Infeksi rotavirus dapat menyebaban demam, muntah dan diare, yang penyakit tersebut dapat berat dan menyebabkan anak kehilangan banyak cairan (dehidrasi), memerlukan perawatan di rumah sakit, dan bahkan dapat menyebabkan kematian pada beberapa anak. Komposisi RotaTeq mengandu Baca

Rotarix, Vaksin Rotavirus
ROTARIX Vaksin Rotavirus Brosur/Leaflet Rotarix Baca informasi berikut ini sebelum bayi anda mendapatkan Rotarix atau sebelum bayi anda mendapatkan dosis Rotarix yang berikutnya. Informasi ini adalah rangkuman mengenai Rotarix dan tidak dapat menggantikan konsultasi langsung dengan dokter. Apa itu Rotarix? Rotarix adalah vaksin yang melindungi bayi anda dari virus (rotavirus) yang Baca Selengkapnya…

Imunisasi PCV-7 : Prevenar
Prevenar adalah salah satu vaksin pneumokokkus (pneumococcal conjugate vaccine) yang diberikan pada anak usia 6 minggu – 2 tahun untuk mencegah infeksi Streptococcus pneumonia. Streptococcus pneumoniae adalah bakteri yang dapat menyebabkan invasive pneumococcal disease (IPD) yaitu meningitis, sepsis, otitis media, dan pneumonia. (Baca artikel terkait : Penyakit IPD, dan Synflorix) Prevenar merup Baca Selengkapnya…

28 | P a g e

Imunisasi PCV-10 : Synflorix
Synflorix adalah vaksin pneumokokkus (pneumococcal conjugate vaccine) yang diberikan pada anak usia 6 minggu – 2 tahun untuk mencegah infeksi Streptococcus pneumonia. Streptococcus pneumoniae adalah bakteri yang dapat menyebabkan invasive pneumococcal disease (IPD) yaitu meningitis, sepsis, otitis media, dan pneumonia. (Baca artikel terkait : Penyakit IPD) Synflorix merupakan vaksin PCV-10 yang Baca Selengkapnya…

ABBOTIC Tablet, Sirup (Clarithromycin / Klaritromisin)

29 | P a g e Obat Generik : Clarithromycin / Klaritromisin Obat Bermerek : Abbotic / Abbotic XL, Bicrolid, Clacine, Clambiotic, Clapharma, Comtro, Hecobac

KOMPOSISI / KANDUNGAN Abbotic 500 mg Tiap tablet mengandung klaritromisin 500 mg. Abbotic Sirup 125 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung klaritromisin 125 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Clarithromycin (Klaritromisin) adalah antibiotik yang bekerja menghambat sisntesis protein dengan cara mengikat ribosom subunit 50s dari bakteri yang sensitif. Klaritromisin efektif terhadap bakteri (yang peka) seperti Streptokokus, Stafilokokus, B. catarrhalis, Legionelle spp, C. trachomatis dan U. urealyticum. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Abbotic adalah :
• • •

Infeksi saluran pernapasan, Otitis media akut, Infeksi kulit dan jaringan kulit.

KONTRAINDIKASI
• • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat Abbotic. Penderita yang mendapatkan terapi terfenadine yang disertai kelainan jantung atau gangguan elektrolit. Hindari pemberian Abbotic bersamaan dengan cisapride, pimozide, terfenadine, dan astemizole.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Abbotic. Dosis yang umum adalah:

30 | P a g e
• •

Dewasa: Abbotic tablet 500 mg, 2 kali sehari. Anak : Abbotic Sirup, 7,5 mg/kgBB tiap 12 jam.

EFEK SAMPING Efek samping Abbotic yang dapat terjadi adalah diare, mual, nyeri perut, rasa tidak nyaman pada perut, dyspepsia, dan sakit kepala. INTERAKSI OBAT
• •

Teofilin Karbamazepine

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati penggunaan Abbotic pada kehamilan dan menyusui. Hati-hati penggunaan Abbotic pada penderita gangguan fungsi hati atau ginjal.

KEMASAN Abbotic 500 mg x 30 tablet. Abbotic XL 500 mg x 10 tablet. Abbotic sirup kering 125 mg/5 ml, botol @ 30 ml, dan @ 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

ACTIFED, ACTIFED Expectorant, ACTIFED Cough Suppressant Sirup

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

31 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Actifed (Actifed Kuning) setiap 1 sendok takar (5 mL) mengandung : Tripolidine HCl 1,25 mg, dan Pseudoephedrine HCl 30 mg. Actifed PLUS Expectorant (Actifed Hijau) setiap 1 sendok takar (5 mL) mengandung : Tripolidine HCl 1,25 mg, Pseudoephedrine HCl 30 mg, Guaiphenesin 100mg dan ethanol 6,93%. Actifed Plus Cough Suppressant (Actifed Merah) setiap 1 sendok takar (5 mL) mengandung : Tripolidine HCl 1,25 mg, Pseudoephedrine HCl 30 mg, Dextromethorphan HBr 10 mg dan ethanol 9,90%.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Actifed (Actifed Kuning) Triprolidine membantu meringankan gejala yang penyebabnya secara keseluruhan maupun sebagian tergantung pada pelepasan histamine. Senyawa dari golongan pyrolidine ini bekerja sebagai antagonis kompetitif untuk reseptor histamine H1 dan mampu menekan system saraf pusat, sehingga menyebabkan kantuk. Pseudoephedrine mempunyai aktivitas simpatomimetik langsung maupun tidak langsung dan merupakan dekongestan saluran pernapasan bagian atas. Actifed Plus Expectorant (Actifed Hijau) Triprolidine membantu meringankan gejala yang penyebabnya secara keseluruhan maupun sebagian tergantung pada pelepasan histamine. Senyawa dari golongan pyrolidine ini bekerja sebagai antagonis kompetitif untuk reseptor histamine H1 dan mampu menekan system saraf pusat, sehingga menyebabkan kantuk. Pseudoephedrine mempunyai aktivitas simpatomimetik langsung maupun tidak langsung dan merupakan dekongestan saluran pernapasan bagian atas. Guaiphenesin memiliki kerja expectorant. Kerjanya menurunkan viskositas lendir dengan cara meningkatkan volume dan kandungan air dari sekresi tenggorokan, dengan demikian membantu pengeluaran sputum. Actifed Plus Cough Suppressant (Actifed Merah) Triprolidine membantu meringankan gejala yang penyebabnya secara keseluruhan maupun sebagian tergantung pada pelepasan histamine. Senyawa dari golongan pyrolidine ini bekerja sebagai antagonis kompetitif untuk reseptor histamine H1 dan mampu menekan system saraf pusat, sehingga menyebabkan kantuk. Pseudoephedrine mempunyai aktivitas simpatomimetik langsung maupun tidak langsung dan merupakan dekongestan saluran

32 | P a g e pernapasan bagian atas. Dextromethorphan memiliki kerja antitusif. Mengontrol batuk dengan menekan pusat batuk. INDIKASI / KEGUNAAN Actifed (Actifed Kuning)

Indikasi Actifed adalah untuk meringankan pilek dan alergi pernapasan hidung.

Actifed Plus Expectorant (Actifed Hijau)

Indikasi Actifed Plus Expectorant adalah untuk meringankan pilek dan batuk berdahak.

Actifed Plus Cough Suppressant (Actifed Merah)

Indikasi Actifed Plus Cough Suppressant adalah untuk meringankan pilek dan batuk gatal dan kering.

KONTRAINDIKASI Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat ini. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun : 1 sendok takar (5 mL), 3 kali sehari. Anak-anak di bawah 12 tahun :
• •

Anak usia 6 – 12 tahun : ½ sendok takar (2,5 mL), 3 kali sehari. Anak usia 2 – 6 tahun : ¼ sendok takar ( 1,25 mL),3 kali sehari.

Anjuran dokter diperlukan sebelum penggunaan Actifed, Actifed Plus Expetorant, atau Actifed Plus Cough Suppresant untuk anak-anak dibawah 2 tahun.

EFEK SAMPING Berikut ini efek samping Actifed, Actifed Plus Expectorant, atau Actifed Plus DMP yang dapat terjadi :
• • • •

Mengantuk, Gangguan pencernaan, Sakit kepala, Insomnia,

33 | P a g e
• • • • • • •

Eksitasi, Tremor, Takikardi, Aritmia, Mulut kering, Palpitasi dan Sulit berkemih.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

• • • • • •

Tidak boleh diberikan pada penderita yang peka terhdap obat simpatomimetik lain (missal efedrin, fenilpropanolamin, fenilefrin) panderita tekanan darah tinggi berat, dan yang mendapat terapi obat antidepresan penghambat monoamin oksidase (MAO). Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan. Hati-hati penggunaan pada penderita tekanan darah tinggi atau yang mempunyai potensi tekanan darah tinggi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih (overweight) atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala-gejala tidak berkurang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi susah tidur, jantung berdebar dan pusing. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid, gangguan jantung dan diabetes mellitus. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak dibawah usia 2 tahun, wanita hamil dan menyusui, kecuali atas petunjuk dokter. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. · Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat lain yang menekan susunan saraf pusat.

INTERAKSI OBAT Penggunaan yang bersamaan antara Actifed dengan obat-obat simpatomimetik seperti dekongestan, antidepresan trisiklik, penekan nafsu makan dan psikostimulan sejenis amfetamin, atau dengan penghambat monoamine oksidase yang mengganggu katabolisme dari simpatomimetik amin, kadang-kadang dapat menyebabkan peningkatan tekanan darah (lihat kontra indikasi, peringatan dan perhatian). Karena Actifed mengandung pseudoephedrine, Actifed dapat memperlemah sebagian daya kerja hipotensif dari obat yang mengganggu aktivitas simpatetik termasuk bretylium, bethanidine, guanethidine, debrisoquine, methyldopa, dan obat-obat penghambat adrenergik beta dan alpha (lihat peringatan dan perhatian). Antibakteri furazolidone diketahui dapat menyebabkan penghambatan monoamine oksidase yang tergantung dari dosisnya. Meskipun tidak ada laporan mengenai terjadinya krisis hipertensi,sebaiknya furasolidone tidak diberikan bersamaan dengan Actifed.

34 | P a g e Meskipun tidak ada data yang obyektif,penggunaan Actived bersama dengan alkohol atau obat sedative lainnya yang bekerja pada susunan saraf pusat harus dihindari. KEMASAN Actifed, Actifed Plus Expectorant, Actifed Plus Cough Suppressant
• • •

Dus, Botol, 30 ml. Dus, Botol, 30 ml. Dus, Botol, 30 ml.

KETERANGAN Awas! Obat Keras. Bacalah Aturan Memakainya. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Glaxo Wllcome Indonesia Sumber : Brosur Obat Actifed, Actifed Plus Expectorant, Actifed Plus Cough Suppressant

ACYCLOVIR Tablet, Krim Kulit, Salep Mata (Acyclovir / Asiklovir)

Obat Generik : Acyclovir / Asiklovir

35 | P a g e Obat Bermerek : Acifar, Clinovir, Clopes, Danovir, Herax, Herpiclof, Licovir, Lovires, Molavir, Palovir, Poviral, Scanovir, Temiral, Viralis, Vircovir, Vireth, Virules, Zoter, Zovirax, Zyclorax

KOMPOSISI Acyclovir 200 mg Tiap tablet mengandung Acyclovir 200 mg. Acyclovir 400 mg Tiap tablet mengandung Acyclovir 400 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Acyclovir (Asiklovir) adalah analog nukleosida purin asiklik yang aktif terhadap virus Herpes simplex, Varicella zoster, Epstein-Barr dan Cytomegalovirus. Di dalam sel, asiklovir mengalami fosforilasi menjadi bentuk aktif acyclovir trifosfat yang bekerja menghambat virus herpes simplex DNA polymerase dan replikasi DNA virus, sehingga mencegah sintesa DNA virus tanpa mempengaruhi proses sel yang normal. INDIKASI Indikasi Asiklovir adalah :
• •

Pengobatan virus herpes simplex pada kulit dan selaput lendir, termasuk herpes genitalis inisial dan rekuren. Pengobatan infeksi herpes zoster dan varicella.

KONTRAINDIKASI Asiklovir jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap antibiotik asiklovir. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Asiklovir. Dosis Asiklovir :

36 | P a g e Infeksi herpes genitalis

• •

Infeksi herpes genitalis inisial pada dewasa : Acyclovir 200 mg 5 kali sehari setiap 4 jam, selama 5 – 10 hari. Anak dibawah 2 tahun : ½ dosis dewasa. Untuk penderita “immunocompromised” atau kelainan absorbsi pada usus dosis dapat ditingkatkan menjadi 400 mg, atau sebagai alternatif diberikan pengobatan secara intravena. Pengobatan harus dimulai sedini mungkin, untuk rekuren sebaiknya pada periode mulai terjadinya lesi pertama. Pengobatan supresi infeksi herpes genitalis rekuren : Acyclovir 400 mg 2 kali sehari atau 200 mg 2 – 5 kali sehari, selama 12 bulan. Pengobatan intermitten infeksi herpes genitalis rekuren : Acyclovir 200 mg 5 kali sehari setiap 4 jam, selama 5 hari.

Infeksi herpes zoster dan varisela
• • • • •

Dewasa : Acyclovir 800 mg 5 kali sehari setiap 4 jam, selama 7 – 10 hari. Anak 2 – 12 tahun : Acyclovir 400 – 800 mg 4 kali sehari, selama 5 kali. Anak dibawah 2 tahun : Acyclovir 200 mg atau 20 mg/kg BB 4 kali sehari, selama 5 hari. Pengobatan harus dimulai sedini mungkin dan pada saat awal timbulnya gejala infeksi. Penderita yang mengalami gangguan fungsi ginjal diperlukan penyesuaian dosis.

Beberapa penderita mungkin mengalami infeksi “break through” pada pemberian dosis total 800 mg sehari. Pengobatan harap dihentikan secara periodic dengan interval waktu 6 – 12 bulan dengan maksud untuk mengobservasi kemungkinan perubahan-perubahan riwayat penyakit. EFEK SAMPING Efek samping Asiklovir yang dapat terjadi : tuam kulit dan gangguan pencernaan seperti mual, muntah, diare dan sakit perut. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Acyclovir tidak boleh digunakan selama masa kehamilan kecuali bila manfaat yang didapat jauh lebih besar daripada risikonya baik terhadap ibu maupun janin. Hati-hati pemberian pada wanita yang sedang menyusui.

INTERAKSI OBAT

Probenesid meningkatkan waktu paruh dan AUC asiklovir.

KEMASAN Acyclovir 200 mg, tablet, dus, isi 10 strip @ 10 kapsul.

37 | P a g e Acyclovir 400 mg, tablet, dus, isi 10 strip @ 10 kapsul. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

ADALAT Tablet Salut Selaput (Nifedipin)

Obat Generik : Nifedipine

38 | P a g e KOMPOSISI Tiap tablet salut selaput Adalat 10 mengandung nifedipine 10 mg. Tiap tablet Adalat 5 mengandung nifedipin 5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Adalat adalah obat koroner kardioprotektif. Zat aktif Adalat dikembangkan oleh laboratorium riset Bayer, bertahun-tahun telah diuji untuk memenuhi persyaratan internasional yang ketat. Sifat-sifat terpenting Adalat yang tampak pada penelitian tersebut adalah :
• • •

Adalat memperbaiki suplai oksigen yang nyata ke miokardium, disertai berkurangnya kebutuhan oksigen. Adalat menunjukkan bukti obyektif tentang efek obat setelah terapi per oral, bahkan dengan dosis rendah. Adalat mempunyai rasio yang baik antara intensitas dan lama efek obat, serta toleransi yang baik.

INDIKASI Adalat dipergunakan untuk pengobatan dan pencegahan insufisiensi koroner akut dan kronik (penyakit jantung koroner akut dan kronik) terutama angina pektoris dan kondisi pasca infark/serangan jantung dan sebagai obat pelengkap untuk terapi hipertensi atau tekanan darah tinggi.

KONTRAINDIKASI Adalat tidak boleh digunakan selama kehamilan dan terdapat hipersensitifitas atau alergi terhadap adalat. Nifedipin bisa masuk kedalam air susu ibu (ASI). Belum diketahui apakah efek farmakologis obat bisa terjadi pada bayi yang mendapat ASI dari Ibu yang mendapatkan terapi adalat. Namun, pemberian ASI sebaiknya dihentikan. Pemberian adalat harus dilakukan secara hati-hati pada pasien dengan tekanan darah sangat rendah. Jangan memberikan adalat pada penderita syok kardiogenik.

DOSIS

39 | P a g e Dosis rata rata sehari : 5 — 10 mg 3 kali sehari. Dosis sekali pemberian adalah 5-10 mg, kecuali dosis ditentukan lain oleh dokter. Di antara dua dosis pemberian adalat diperlukan tenggang waktu minimal 2 jam. Adalat biasanya diminum sebelum maka dengan air. Tablet dapat dikunyah dan biarkan isinya menyebar didalam mulut apabila diinginkan mula kerja obat yang sangat cepat. Dengan kontak langsung dengan mukosa mulut zat aktif dapat secara cepat diabsorpsi.

EFEK SAMPING Efek samping adalat biasanya ringan dan hanya sementara. Efek samping biasanya terjadi pada awal pengobatan. Gejalanya berupa sakit kepala, muka merah, dan sensasi rasa panas. Mual, pening, rasa Iesu, reaksi kulit, paresthesia, hipotensi dan peningkatan denyut jantung pernah dilaporkan, terutama pada dosis tinggi. Akumulasi cairan di tungkai bawah (edema) kadang – kadang terjadi akibat di-latasi pembuluh darah. Kelainan gusi (hiperplasia gingiva) dapat terjadi pada pengobatan jangka panjang. Kelainan gusi tersebut dapat hilang sama sekali setelah obat dihentikan. Nyeri dada (mungkin gejala mirip angina pektoris) sangat jarang terjadi. Kalau ditemukan, biasanya terjadi dalam 30 menit setelah meminum obat. Apabila terjadi efek samping tersebut sebaiknya konsultasi pada dokter. Adalat harus diberikan secara hati-hati pada pasien dialisa dengan hipertensi maligna dan pada pasien dengan gagal ginjal yang ireversibel karena dapat terjadi penurunan tekanan darah yang hebat karena vasodilatasi. Gangguan fungsi hati yang reversibel setelah pemberian obat dihentikan, jarang terjadi pada pasien yang mendapat adalat. Pada kasus yang sangat jarang, tampak peningkatan gula darah (hiperglikemia) yang bersifat temporer pada studi akut. Adalat tidak diabetogenik. Pasien pria usia lanjut yang mendapat pengobatan jangka panjang mungkin akan mengalami pembesaran kelenjar mammae (ginekomastia) yang akan hilang sama sekali setelah obat dihentikan. Kasus seperti ini sangat jarang terjadi. Pada pasien yang mendapat obat ini sebagai antihipertensi harus dilakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur. Reaksi terhadap obat, yang berbeda pada setiap individu, dapat berupa gangguan dalam mengemudi atau menjalankan mesin. Hal in iterutama terjadi pada awal pengobatan, waktu berganti obat dan jika obat diminum bersama alkohol.

INTERAKSI OBAT

40 | P a g e Efek penurunan tekanan darah dari Adalat dapat diperkuat oleh obat antihipertensi lain. Apabila obat ini diberikan bersama penghambat reseptor beta pasien perlu dimonitor terhadap kemungkinan hipotensi berat, gagal jantung mungkin juga terjadi. Pemberian nifedipin bersama simetidin juga dapat memperkuat efek antihipertensi obat ini.

KEMASAN Adalat, Dus isi 5 blister @ 10 tablet.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC). Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Bayer Indoneisa, Jakarta – Indonesia.

AFRIN Obat Semprot Hidung, Obat Tetes Hidung (Oxymetazoline Hydrochloride)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Afrin Nasal Spray (Semprot Hidung)

41 | P a g e Setiap 1 mL mengandung 0,5 mg oksimetazolin hidroklorid. Afrin Nasal Drops (Tetes Hidung) Setiap 1 mL mengandung 0,5 mg oksimetazolin hidroklorid.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Afrin semprot/tetes hidung mengandung bahan aktif simpatomimetik oksimetazolin hidroklorid (oxymetazoline hydrochloride) yang memiliki efek dekongestan yang tahan lama. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Afrin adalah :

• •

Pengobatan simtomatik kongesti (kesembaban) hidung dan nasofaring yang disebabkan oleh flu, sinusitis, hay fever,atau alergi saluran napas bagian atas lainnya. Pengobatan tambahan pada infeksi telinga bagian tengah. Dapat digunakan pada tampon hidung untuk mempermudah pemeriksaan intranasal atau sebelum operasi hidung.

KONTRAINDIKASI Afrin jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Afrin. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah : Afrin Nasal Spray (Semprot Hidung) : Untuk orang dewasa dan anak-anak umur enam tahun atau lebih, 2 – 3 semprotan ke dalam tiap lubang hidung, 2 kali sehari, pagi dan sore hari. Dengan kepala tegak lurus, letakkan ujung lubang semprotan ke dalam lubang hidung tanpa menyumbat lubang hidung seluruhnya. Selama setiap pemberian pasien harus menekuk kepalanya sedikit ke depan dan hirup dengan cepat sambil memencet botol. Afrin Nasal Drops (Tetes Hidung) : Dengan posisi kepala lateral, teteskan 2 – 3 tetes dalam tiap lubang hidung dua kali sehari, pagi dan sore. EFEK SAMPING

42 | P a g e Afrin umumnya dapat ditoleransi tubuh dengan baik. Efek samping biasanya ringan dan sementara dan berupa rasa terbakar, tersengat, bersin atau bertambahnya ingus. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Jangan menggunakan obat ini melebihi dosis yang dianjurkan dan jangan digunakan selama lebih dari tiga hari. Gunakan dengan sangat hati-hati pada penderita yang sedang mendapat pengobatan dengan penghambat monoamin oksidase. Pemakaian satu botol obat untuk lebih dari satu orang dapat menularkan infeksi. Tidak dianjurkan digunakan pada anak-anak berumur dibawah enam tahun. Agar jangan sampai terminum, jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KEMASAN Afrin Nasal Spray/Semprot Hidung, botol, @ 10 ml. Afrin Nasal Spray/Semprot Hidung, botol, @ 15 ml. Afrin Nasal Drop/Tetes Hidung, botol, @ 10 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

ALBENDAZOLE (Albendazole)

Obat Generik : Albendazole

KOMPOSISI Tiap tablet kunyah Albendazole mengandung albendazole 400 mg.

43 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Berdasarkan uji preklinis dan klinis menunjukkan bahwa Albendazole mempunyai khasiat membunuh cacing, menghancurkan telur dan larva cacing. Efek antelmintik albendazol dengan jalan menghambat pengambilan glukosa oleh cacing sehingga produksi ATP sebagai sumber energi untuk mempertahankan hidup cacing berkurang, hal ini mengakibatkan kematian cacing karena kurangnya energi untuk mempertahankan hidup. INDIKASI Albendazol berkhasiat membasmi cacing di usus yang hidup sebagai parasit tunggal atau majemuk. Albendazol efektif untuk pengobatan cacing gelang (Ascaris lumbricoides), cacing cambuk (Trichuris trichiura), cacing kremi (Enterobius vermicularis), cacing tambang (Ancylostoma duodenale dan Necator americanus), cacing pita (Taenia sp.) dan Strongyloides stercoralis. KONTRAINDIKASI Albendazol menunjukkan efek teratogenik embriotoksis pada percobaan dengan hewan. Karena itu obat ini tidak boleh diberikan pada wanita yang sedang mengandung. Pada wanita dengan usia kehamilan masih dapat terjadi (15 – 40 tahun), albendazol dapat diberikan hanya dalam waktu 7 hari dihitung mulai dari hari pertama haid. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis umum untuk dewasa dan anak di atas 2 tahun adalah 400 mg sehari, diberikan sekaligus sebagai dosis tunggal. Tablet bisa dikunyah, ditelan atau digerus lalu dicampur dengan makanan. Pada kasus yang diduga atau terbukti adanya penyakit cacing pita atau Strongyloides stercoralis, dosis 400 mg albendazol setiap hari diberikan selama tiga hari berturut-turut. EFEK SAMPING Efek samping Albendazole diantaranya adalah perasaan kurang nyaman pada saluran pencernaan dan sakit kepala. Efek samping tersebut pernah terjadi pada sejumlah kecil penderita, tetapi tidak dapat dibuktikan bahwa efek samping ini ada hubungannya dengan pengobatan. Selain itu dapat terjadi gatal-gatal dan mulut kering. PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati bila diberikan pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal dan hati. Albendazole jangan diberikan pada ibu menyusui. Sebaiknya tidak diberikan pada anakanak di bawah umur 2 tahun. INTERAKSI OBAT

44 | P a g e -Tidak tercantum dalam brosur.KEMASAN Albendazole 400 mg, kotak, 5 blister @ 6 tablet kunyah. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada tempat yang sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : Indofarma

ALCO Alco Oral Drops, Alco Plus Sirup, Alco Plus DMP Sirup

KOMPOSISI Alco Oral Drops, tiap 0,8 ml mengandung Pseudoephedrine HCl 7,5 mg. Alco Plus Sirup, tiap 5 ml mengandung Pseudoephedrine HCl 30 mg dan Brompheniramine maleate 2 mg. Alco Plus DMP Sirup, tiap 5 ml mengandung Pseudoephedrine HCl 30 mg, Brompheniramine maleate 2 mg, dan Dextromethorphan HBr (DMP) 10 mg.

45 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Alco Oral Drops, kandungan pseudoephedrin HCl bekerja sebagai dekongestan hidung. Alco Plus Sirup, pseudoephedrin HCl bekerja sebagai dekongestan hidung dan brompheniramine maleate sebagai antihistamin. Alco Plus DMP Sirup, pseudoephedrin HCl bekerja sebagai dekongestan hidung, brompheniramine maleate sebagai antihistamin, dan dextromethorphan HBr sebagai antitusif.

INDIKASI Alco Oral Drops dan Alco Plus Sirup merupakan obat untuk meringankan bersin-bersin dan hidung tersumbat karena pilek. Sedangkan Alco Plus DMP Sirup untuk meringankan batuk disertai bersin-bersin dan hidung tersumbat karena pilek.

KONTRAINDIKASI Alco Oral Drops, Alco Plus Sirup, dan Alco Plus DMP Sirup dikontraindikasikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat tersebut. Lihat juga Peringatan dan Perhatian.

DOSIS DAN CARA PEMAKAIAN Alco Oral Drops
• •

Anak usia 2-5 tahun :0,8 ml,3 kali sehari. Anak usia < 2 tahun : atas petunjuk dokter.

Alco Plus Sirup
• • •

Dewasa dan anak usia > 12 tahun : 5 ml, 3 kali sehari. Anakusia 6-12 tahun : 2,5 ml, 3 kali sehari. Anak usia 2-5 tahun : 1,25 ml, 3 kali sehari.

Alco Plus DMP Sirup
• • •

Dewasa dan anak usia > 12 tahun : 5 ml, 3 kali sehari. Anakusia 6-12 tahun : 2,5 ml, 3 kali sehari. Anak usia 2-5 tahun : 1,25 ml, 3 kali sehari.

Hanya untuk penggunaan oral, tidak untuk digunakan melalui hidung.

46 | P a g e

EFEK SAMPING Efek Samping Alco Oral Drops : insomnia, sakit kepala, palpitasi, eksitasi, tremor, aritmia, takikardia dan sulit buang air seni. Efek samping Alco Plus Sirup dan Alco plus DMP Sirup : mengantuk, sakit kepala, insomnia, palpitasi, eksitasi, tremor, aritmia, takikardia, mulut kering, gangguan pencernaan dan sulit buang air seni.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

• • •

• •

Tidak boleh diberikan pada penderita yang sensitif terhadap obat simpatomimetik lainnya (seperti ephedrine, phenylpropanolamine, phenylephrine), penderita hipertensi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO Inhibitors). Tidak boleh diberikan melebihi dosis yang dianjurkan. Hati-hati penggunaan pada penderita hipertensi atau yang mempunyai potensi hipertensi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih/kegemukan atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi masalah susah tidur, jantung berdebar dan pusing. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, penderita hipertrofi prostat, hipertiroid, glaukoma, gangguan jantung dan diabetes mellitus. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia < 2 tahun, wanita hamil dan menyusui (kecuali atas petunjuk dokter). Selama minum obat ini tidak boleh mengemudikan kendaraan bermotor atau menjalankan mesin.

KEMASAN Alco Oral Drops, botol berisi 15 ml. Alco Plus Sirup, botol, 100 ml. Alco Plus DMP Sirup, botol, 100 ml.

KETERANGAN

47 | P a g e Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Awas ! Obat Keras. Bacalah aturan pemakaian. Jangan disimpan dalam lemari pembeku (lemari es). Diproduksi oleh : PT. Interbat. Jawa Timur, Indonesia.

ALLOPURINOL Tablet (Allopurinol)

Obat Generik : Allopurinol Obat Bermerek : Alluric, Benoxuric, Isoric, Licoric, Linogra, Nilapur, Ponuric, Pritanol, Puricemia, Reucid, Rinolic, Sinoric, Tylonic, Urica, Uricnol, Zyloric.

48 | P a g e KOMPOSISI / KANDUNGAN Allopurinol 100 mg Tiap tablet mengandung Allopurinol 100 mg. Allopurinol 300 mg Tiap tablet mengandung Allopurinol 100 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Allopurinol dan metabolitnya oxipurinol (alloxanthine) dapat menurunkan produksi asam urat dengan menghambat xanthin-oksidase yaitu enzim yang dapat mengubah hipoxanthin menjadi xanthin dan mengubah xanthin menjadi asam urat. Dengan menurunkan konsentrasi asam urat dalam darah dan urin, allopurinol mencegah atau menurunkan endapan urat sehingga mencegah terjadinya gout arthritis dan urate nephropathy. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Allopurinol adalah :
• • •

Hiperurisemia primer (penyakit gout / asam urat) Hiperurisemia sekunder : mencegah pengendapan asam urat dan kalsium oksalat. Produksi berlebihan asam urat antara lain pada keganasan, polisitemia vera, terapi sitostatik.

KONTRAINDIKASI Allopurinol jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang yang hipersensitif atau alergi terhadap allopurinol. Penderita yang sedang mengalami gout akut / asam urat akut.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Allopurinol. Dewasa :
• • • •

Dosis awal : Allopurinol 100 – 300 mg sehari. Dosis pemeliharaan : Allopurinol 200 – 600 mg sehari. Dosis tunggal maksimum 300 mg. Bila diperlukan dapat diberikan dosis yang lebih tinggi, maksimal 900 mg sehari.

49 | P a g e

Dosis harus disesuaikan dengan cara pemantauan kadar asam urat dalam serum/air seni dengan jarak waktu yang tepat hingga efek yang dikehendaki tercapai yaitu selama ± 1 – 3 minggu.

Anak-anak :
• •

Dosis Allopurinol 10 – 20 mg/kg BB sehari atau 100 – 400 mg sehari. Penggunaan pada anak-anak khususnya pada keadaan malignan terutama leukemia serta kelainan enzim tertentu, misalnya sindroma Lesch-Nyhan.

Pada penderita gangguan fungsi ginjal dosis Allopurinol disesuaikan (diturunkan) sesuai dengan pemantauan kadar asam urat dalam darah. Sebaiknya allopurinol diminum setelah makan untuk mengurangi iritasi lambung. Dianjurkan untuk meningkatkan pemberian cairan (banyak minum) selama penggunaan allopurinol untuk menghindari terjadinya batu ginjal. EFEK SAMPING
• • • • •

Gejala hipersensitifitas atau alergi seperti kulit kemerahan, gatal-gatal, dan urtikaria. Gangguan saluran pencernaan seperti : mual, diare. Sakit kepala, vertigo, mengantuk. Gangguan mata dan rasa. Gangguan darah : leukopenia, trombositopenia, anemia hemolitik, anemia aplastik.

OVER DOSIS Overdosis pernah dilaporkan terjadi pada penggunaan Allopurinol sampai 5 g dan 20 g. Gejala dan tanda-tanda over dosis adalah pusing, mual dan muntah. Dianjurkan minum yang banyak sehingga memudahkan diuresis allopurinol dan metabolitnya. PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Sebelum penggunaan Allopurinol, informasikan kepada dokter anda apabila anda menderita penyakit ginjal, penyakit hati, diabetes, gagal jantung, tekanan darah tinggi, atau dalam pengobatan kemoterapi. Hentikan penggunaan obat Allopurinol bila timbul gejala kemerahan pada kulit atau terjadi gejala alergi. Hindari penggunaan Allopurinol pada penderita kelainan fungsi ginjal atau penderita asam urat asimtomatik (tidak bergejala).

50 | P a g e
• • •

Pada penderita kerusakan fungsi hati, dianjurkan untuk melakukan tes fungsi hati berkala selama tahap awal perawatan. Keuntungan dan risiko penggunaan allopurinol pada ibu hamil dan menyusui harus dipertimbangkan terhadap janin, bayi atau ibunya. Allopurinol dapat menyebabkan kantuk. Hati-hati penggunaan pada penderita yang harus bekerja dengan konsentrasi penuh termasuk mengemudi dan menjalankan mesin. Bila terjadi gatal – gatal, anoreksia, serta berkurangnya berat badan, harus dilakukan pemeriksaan fungsi hati.

INTERAKSI OBAT
• • •

• •

Allopurinol dapat meningkatkan toksisitas siklofosfamid dan sitotoksik lain. Allopurinol dapat menghambat metabolisme obat di hati, misalnya warfarin. Allopurinol dapat meningkatkan efek dari azathioprin dan merkaptopurin, sehingga dosis perhari dari obat-obat tersebut harus dikurangi sebelum dilakukan pengobatan dengan allopurinol. Allopurinol dapat memperpanjang waktu paruh klorpropamid dan meningkatkan risiko hipoglikemia, terutama pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal. Efek allopurinol dapat diturunkan oleh golongan salisilat dan urikosurik,seperti probenesid.

KEMASAN Allopurinol 100 mg, Dus, 10 strip @ 10 kapsul. Allopurinol 300 mg, Dus, 10 strip @ 10 kapsul. HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

AMBROXOL Tablet/Sirup (Ambroxol/Ambroksol)

Obat Generik : Ambroxol HCl / Ambroksol Obat Bermerek : Ambril, Brommer 30, Bronchopront, Broncozol, Broxal, Epexol, Extropect, Interpec, Lapimuc, Limoxin, Molapect, Mucera, Mucopect, Mucos, Mucoxol,

51 | P a g e Mukinol, Nufanibrox, Roverton, Silopect, Sohopect, Sohopect Forte, Transbroncho, Transmuco.

KOMPOSISI Ambroxol Tablet Tiap tablet Ambroxol mengandung ambroksol hidroklorida 30 mg. Ambroxol Eliksir Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung ambroksol hidroklorida 30 mg. Ambroxol Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung ambroksol hidroklorida 15 mg. Ambroxol Drops Tiap 1 ml mengandung ambroksol hidroklorida 15 mg. INDIKASI Indikasi pemberian ambroxol adalah penyakit saluran pernapasan akut dan kronis yang disertai sekresi bronkial yang abnormal, khususnya pada eksaserbasi dan bronkitis kronis, bronkitis asmatik, asma bronkial. KONTRAINDIKASI Pasien dengan reaksi alergi atau hipersensitif terhadap ambroxol. DOSIS Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Ambroxol. Dosis Ambroxol yang umum diberikan adalah :
• • • •

Dewasa : sehari 3 kali 1 tablet. Anak-anak 5 – 12 tahun : sehari 3 kali 1/2 tablet. Anak-anak 2 – 5 tahun : sehari 3 kali 7,5 mg. Anak-anak di bawah 2 tahun : sehari 2 kali 7,5 mg.

Dosis dapat dikurangi menjadi 2 kali sehari, untuk pengobatan yang lama.

52 | P a g e Harus diminum sesudah makan. EFEK SAMPING Ambroksol umumnya ditoleransi dengan baik. Efek samping yang ringan pada saluran pencernaan dilaporkan pada beberapa pasien. Reaksi alergi. PERINGATAN DAN PERHATIAN Pemakaian pada kehamilan trimester pertama tidak dianjurkan. Pemakaian selama menyusui keamanannya belum diketahui dengan pasti. INTERAKSI OBAT Kombinasi ambroksol dengan obat-obatan lain dimungkinkan, terutama yang berhubungan dengan sediaan yang digunakan sebagai obat standar untuk sindroma bronkitis (glikosida jantung, kortikosterid, bronkapasmolitik, diuretik dan antibiotik). KEMASAN Ambroxol 30 mg Tablet, kotak 10 strip @ 10 tablet. Ambroxol Eliksir. Ambroxol Sirup. Ambroksol Drops. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

AMLODIPINE Tablet (Amlodipine)

Obat Generik : Amlodipine

53 | P a g e Obat Bermerek : A-B Vask, Actapin, Amcor, Amdixal, Amlocor, Calsivas, Cardicap, Cardisan, Cardivask, Comdipin, Divask, Ethivask, Fulopin, Gensia, Gracivask, Gravask, Intervask, Lodipas, Lopiten, Lovask, Normoten, Norvask, Pehavask, PRovask, SAmlodipine, Sandovask, Simvask-5, Stamotens, Tensivask, Theravask, Vasgard, Zevask

KOMPOSISI / KANDUNGAN Amlodipine 5 mg Tiap tablet mengandung Amlodipine 5 mg. Amlodipine 10 mg Tiap tablet mengandung Amlodipine 5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Amlodipine adalah obat antihipertensi dan antiangina yang tergolong dalam obat antagonis kalsium golongan dihidropiridin (antagonis ion kalsium). Amlodipien bekerja dengan menghambat influks (masuknya) ion kalsium melalui membran ke dalam otot polos vaskular dan otot jantung sehingga mempengaruhi kontraksi otot polos vaskular dan otot jantung. Amlodipine menghambat influks ion kalsium secara selektif, di mana sebagian besar mempunyai efek pada sel otot polos vaskular dibandingkan sel otot jantung. Efek antihipertensi amlodipine adalah dengan bekerja langsung sebagai vasodilator arteri perifer yang dapat menyebabkan penurunan resistensi vaskular serta penurunan tekanan darah. Dosis satu kali sehari akan menghasilkan penurunan tekanan darah yang berlangsung selama 24 jam. Onset kerja amlodipine adalah perlahan-lahan, sehingga tidak menyebabkan terjadinya hipotensi akut. Efek antiangina amlodipine adalah melalui dilatasi arteriol perifer sehingga dapat menurunkan resistensi perifer total (afterload). Karena amlodipine tidak mempengaruhi frekuensi denyut jantung, pengurangan beban jantung akan menyebabkan penurunan kebutuhan oksigen miokardial serta kebutuhan energi. Amlodipine menyebabkan dilatasi arteri dan arteriol koroner baik pada keadaan oksigenisasi normal maupun keadaan iskemia. Pada pasien angina, dosis amlodipine satu kali sehari dapat meningkatkan waktu latihan, waktu timbulnya angina, waktu timbulnya depresi segmen ST dan menurunkan frekuensi serangan angina serta penggunaan tablet nitrogliserin. Amlodipine tidak menimbulkan perubahan kadar lemak plasma dan dapat digunakan pada pasien asma, diabetes serta asam urat.

54 | P a g e INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Amlodipine adalah untuk pengobatan :
• •

Hipertensi / tekanan darah tinggi, Angina stabil kronik, angina vasospastik (angina prinzmetal atau variant angina).

Amlodipine dapat diberikan sebagai terapi tunggal ataupun dikombinasikan dengan obat antihipertensi dan antiangina lain. KONTRAINDIKASI Amlodipine tidak boleh diberikan pada pasien yang hipersensitif terhadap amlodipine dan golongan dihidropiridin lainnya. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Amlodipine. Penggunaan dosis Amlodipine diberikan secara individual, bergantung pada toleransi dan respon pasien. Dokter biasanya akan menyesuaikan dosis Amlodipine anda sesuai tekanan darah dan respon pengobatan. Amlodipine umumnya diberikan satu kali sehari. Dosis yang lazim diberikan :
• • • •

Dosis awal yang dianjurkan adalah 5 mg satu kali sehari, dengan dosis maksimum 10 mg satu kali sehari. Untuk melakukan titrasi dosis, diperlukan waktu 7 – 14 hari. Pada pasien usia lanjut atau dengan kelainan fungsi hati, dosis yang dianjurkan pada awal terapi 2,5 mg satu kali sehari. Bila amlodipine diberikan dalam kombinasi dengan antihipertensi lain, dosis awal yang digunakan adalah 2,5 mg. Dosis yang direkomendasikan untuk angina stabil kronik ataupun angina vasospastik adalah 5 – 10 mg, dengan penyesuaian dosis pada pasien usia lanjut dan kelainan fungsi hati. Amlodipine dapat diberikan bersama obat-obat golongan tiazida, ACE inhibitor, βbloker, nitrat dan nitrogliserin sublingual.

EFEK SAMPING
• • • •

Secara umum amlodipine dapat ditoleransi dengan baik, dengan derajat efek samping yang timbul bervariasi dari ringan sampai sedang. Efek samping yang sering timbul dalam uji klinik antara lain : edema, sakit kepala. Efek samping yang cukup sering timbul adalah rasa kelelahan, mual, berkeringat, nyeri, peningkatan atau penurunan berat badan. Pada keadaan hamil dan menyusui : belum ada penelitian pemakaian amlodipine pada wanita hamil, sehingga penggunaannya selama kehamilan hanya bila keuntungannya lebih besar dibandingkan risikonya pada ibu dan janin. Belum

55 | P a g e diketahui apakah amlodipine diekskresikan ke dalam air susu ibu. Karena keamanan amlodipine pada bayi baru lahir belum jelas benar, maka sebaiknya amlodipine tidak diberikan pada ibu menyusui. Efektivitas dan keamanan amlodipine pada pasien anak belum jelas benar.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Pada penderita dengan gangguan fungsi hati waktu paruh amlodipine menjadi lebih panjang, sehingga perlu pengawasan. Apabila keluhan nyeri dada anda bertambah setelah penggunaan Amlodipine, segera hubungi dokter anda. Apabila terdapat efek samping Amlodipine, segera hubungi dokter anda.

INTERAKSI OBAT

• • • •

Amlodipine dapat diberikan bersama dengan penggunaan diuretik golongan tiazida, α-bloker, β-bloker, ACE inhibitor, nitrat, nitrogliserin sublingual, antiinflamasi non-steroid, antibiotika, serta obat hipoglikemik oral. Pemberian Amlodipine bersama digoxin tidak mengubah kadar digoxin serum ataupun bersihan ginjal digoxin pada pasien normal. Amlodipine tidak mempunyai efek terhadap ikatan protein dari obat-obat : digoxin, phenytoin, warfarin dan indomethacin. Pemberian bersama simetidin atau antasida tidak mengubah farmakokinetik amlodipine. Konsumsi alkohol dapat menurunkan tekanan darah dan dapat meningkatkan risiko efek samping Amlodipine.

KEMASAN Amlodipine 5 mg, tablet, kotak, 3 strip x 10 tablet. Amlodipine 10 mg, tablet, kotak, 3 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

56 | P a g e

AMOXYCILLIN Tablet, Sirup (Amoxycillin / Amoksisilin)

Obat Generik : Amoxycillin / Amoksisillin Obat Bermerek : Amoxan, Amoxil, Amoxillin, Corsamox, Farmoxyl, Abdimox, Ikamoxyl, Lactamox, Kalmoxillin, Itermoxil, Medimox, Medocyl, Mestamox, Mexylin, Mokbios, Moxlin, Novax, Nufamox, Opimox, Ospamox, Pehamoxyl, Penmox, Scannoxyl, Solpenox, Supramox, Topcillin, Wiamox, Widecillin, Xiltrop, Yusimox, Ethimox.

KOMPOSISI

57 | P a g e Tiap tablet Amoxicillin 500 mg mengandung amoksisilina trihidrat setara dengan amoksisilina anhidrat 500 mg. Tiap tablet Amoxicillin 250 mg mengandung amoksisilina trihidrat setara dengan amoksisilina anhidrat 250 mg. Tiap sendok teh (5 ml) suspensi mengandung amoksisilina trihidrat setara dengan amoksisilina anhidrat 125 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Amoxicillin (amoksisilin) merupakan senyawa penisilin semisintetik dengan aktivitas antibakteri (bakterisid) berspektrum luas. Amoxicillin efektif terhadap sebagian besar bakteri gram-positif dan beberapa gram-negatif yang patogen. Bakteri patogen yang sensitif terhadap amoxicillin adalah Staphylococci, Streptococci, Enterococci, S. pneumoniae, N. gonorrhoeae, H. influenzae, E. coli, dan P. mirabilis. Amoksisilina kurang efektif terhadap spesies Shigella dan bakteri penghasil betalaktamase. INDIKASI
• • • •

Infeksi saluran pernapasan akut dan kronik: pneumonia, faringitis (tidak untuk faringitis gonore), bronkitis, laringitis. Infeksi saluran pencernaan: disentri basiler. Infeksi saluran kemih : gonore tidak terkomplikasi, uretritis, sistitis, pielonefritis. Infeksi lain : sepsis, endokarditis.

KONTRAINDIKASI Pasien dengan reaksi alergi atau hipersensitif terhadap penisilin. DOSIS Dosis amoxicillin disesuaikan dengan jenis dan beratnya infeksi. Anak dengan berat badan < 20 kg : 20 – 40 mg/kg berat badan sehari, terbagi dalam 3 dosis. Dewasa atau anak dengan berat badan > 20 kg : 250 – 500 mg sehari. Gonore yang tidak terkomplikasi : amoxicillin 3 gram dengan probenecid1 gram sebagai dosis tunggal. EFEK SAMPING Pada pasien yang hipersensitif dapat terjadi reaksi alergi seperti urtikaria, ruam kulit, pruritus, angioedema dan gangguan saluran cerna seperti diare, mual, muntah, glositis dan stomatitis. PERINGATAN DAN PERHATIAN -

58 | P a g e INTERAKSI OBAT Probenecid memperlambat ekskresi amoksisilin. KEMASAN KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Setelah 7 hari, amoksisilin sirup yang sudah dilarutkan tidak boleh digunakan lagi.

AMOXIL Tablet, Kapsul, Sirup, Suspensi Pediatrik (Amoxycillin)

Obat Generik : Amoxycillin / Amoksisillin Obat Bermerek : Amoxan, Amoxil, Amoxillin, Corsamox, Farmoxyl, Abdimox, Ikamoxyl, Lactamox, Kalmoxillin, Itermoxil, Medimox, Medocyl, Mestamox, Mexylin, Mokbios, Moxlin, Novax, Nufamox, Opimox, Ospamox, Pehamoxyl, Penmox, Scannoxyl, Solpenox, Supramox, Topcillin, Wiamox, Widecillin, Xiltrop, Yusimox, Ethimox.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Amoxil 250 mg Kapsul

59 | P a g e Tiap kapsul mengandung amoksisilin 250 mg. Amoxil 500 mg Kapsul Tiap kapsul mengandung amoksisilin 500 mg. Amoxil 250 mg Tablet Tiap tablet mengandung amoksisilin 250 mg. Amoxil 875 mg Tablet Salut Enterik Tiap tablet mengandung amoksisilin 875 mg. Amoxil 125 mg Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung amoksisilin 125 mg. Amoxil 250 mg Sirup Forte Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung amoksisilin 250 mg.

Amoxil Paediatric Suspension Tiap 1,25 ml mengandung amoksisilin 125 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Amoxil adalah obat yang mengandung amoksisilin, antibiotik golongan beta laktam. Amoxil mempunyai spektrum antibakteri yang luas. Aktivitas antibakterialnya mencakup bakteri gram positif dan bakteri gram negatif. Cara kerja Amoxil menghambat sintesis dinding sel bakteri. INDIKASI / KEGUNAAN
• • • • •

Infeksi saluran pernafasan atas : tonsilitis, sinusitis, otitis media. Infeksi saluran pernafasan bawah : bronkitis akut dan kronik, pneumonia, bronkopneumonia lobaris. Infeksi saluran kemih : sistitis, uretritis, pielonefritis, aborsi septik, sepsis puerperalis. Infeksi kulit dan jaringan lunak. Gonore.

60 | P a g e
• •

Abses gigi. Dan infeksi lain yang disebabkan oleh bakteri yang sensitif.

KONTRAINDIKASI Amoxil tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap antibiotik golongan penisilin. Sensitivitas silang dapat terjadi dengan antibiotik gologan beta laktam lain seperti sefalosporin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Amoxil EFEK SAMPING Seperti halnya antibiotik dari golongan penisilin lainnya, efek samping jarang terjadi, dan umumnya ringan dan bersifat sementara. Efek sampin Amoxil yang dapat terjadi adalah :

• •

• • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi. Apabila timbul reaksi hipersensitivitas, pengobatan harus dihentikan. Reaksi berupa kulit kemerahan, gatal, urtikaria, eritema multiforme, sindroma Stevens Johnson, nekrolisis epidermal toksik, dan dermatitis pernah dilaporkan. Nefritis intersisial dapt terjadi, namun jarang. Gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, diare. Kandidiasis usus, antibiotic associated colitis (pseudomembrane colitis dan haemorrhagic colitis) pernah dilaporkan. Peningkatan enzim fungsi hati. Gangguan hematologi. Gangguan susunan saraf pusat pernah dilaporkan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati penggunaan Amoxil pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal dan hati. Hati-hati bila Amoxil digunakan pada wanita hamil dan ibu menyusui. Penggunaan antibiotik jangka panjang dapat menyebabkan bakteri yang kebal tumbuh berlebihan. Pada penderita gangguan fungsi ginjal perlu penyesuaian dosis Amoxil.

INTERAKSI OBAT

Disulfiram dan probenesid dapat meningkatkan konsentrasi amoksisilin di dalam darah.

61 | P a g e

Efek Amoxil berkurang bila digunakan bersamaan dengan tetrasiklin dan kloramfenikol.

KEMASAN
• • • • • • • • •

Amoxil 250 mg kapsul, dus, 25 strip @ 4 kapsul. Amoxil 500 mg kapsul, dus, 25 strip @ 4 kapsul. Amoxil 500 mg kapsul, botol, 300 kapsul. Amoxil 500 mg kapsul, dus, 5 strip @ 6 kapsul. Amoxil 250 mg tablet, dus, 25 strip @ 4 tablet. Amoxil 875 mg salut enterik, dus, 2 strip @ 10 tablet. Amoxil sirup kering, 125 mg/5 ml, botol @ 60 ml. Amoxil sirup forte kering 250 mg/5 ml, botol @ 60 ml. Amoxil paediatric suspension drops, 125 mg/1,25 ml, botol @ 10 ml.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

AMOXSAN Kapsul, Sirup Kering, Tetes, Dispersible Tablet (Amoxicillin)

Obat Generik : Amoxycillin / Amoksisillin Obat Bermerek : Amoxan, Amoxil, Amoxillin, Corsamox, Farmoxyl, Abdimox, Ikamoxyl, Lactamox, Kalmoxillin, Itermoxil, Medimox, Medocyl, Mestamox, Mexylin, Mokbios, Moxlin, Novax, Nufamox, Opimox, Ospamox, Pehamoxyl, Penmox, Scannoxyl, Solpenox, Supramox, Topcillin, Wiamox, Widecillin, Xiltrop, Yusimox, Ethimox.

KOMPOSISI Amoxsan 250 mg Kapsul

62 | P a g e Tiap kapsul mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 250 mg Amoksisilin. Amoxsan 500 mg Kapsul Tiap kapsul mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 500 mg Amoksisilin. Amoxsan 125 mg/5 ml Sirup Kering Setelah penambahan air minum, tiap 5 ml mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 125 mg Amoksisilin. Amoxsan 250 mg/5 ml Sirup Kering Setelah penambahan air minum, tiap 5 ml mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 250 mg Amoksisilin. Amoxsan Tetes Pediatrik. Setelah penambahan air minum, tiap 1 ml mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 100 mg Amoksisilin. Amoxsan 250 mg Dispersible Tablet Tiap tablet mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 250 mg Amoksisilin

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Amoksisilin adalah antibiotik turunan dari penisilin semisintetik yang stabil dalam suasana asam, cara kerja bakterisidanya seperti ampisilin. Amoksisilin diabsorpsi dengan cepat dan baik pada saluran pencernaan makanan, tidak tergantung adanya makanan dan setelah 1 jam konsentrasi dalam darah tinggi. Amoksisilin absorpsinya lebih baik daripada ampisilin. Amoksisilin terutama diekskresikan melalui ginjal, dalam air kemih Amoksisilin terdapat dalam bentuk aktif. Amoksisilin efektif terhadap organisme Gram-positif dan Gram-negatif. Bakteri yang peka terhadap Amoksisilin :
• • • • •

Staphylococcus Streptococcus Diplococcus pneumoniae Bacillus anthracis Enterococcus

63 | P a g e
• • • • • • • •

Corynebacterium diphtheriae Salmonella sp Shigella sp H. Influenzae Proteus mirabilis E. coli N. gonorrhoeae N. meningitidis

INDIKASI Indikasi Amoxsan adalah :
• • •

Infeksi saluran pernapasan : tonsilitis. sinusitis, laringitis, faringitis, otitis media, bronkitis, bronkiektasis, pneumonia. Infeksi saluran urogenital : pielonefritis, sistitis, uretritis, gonore. Infeksi pada kulit dan jaringan lunak : luka-luka, selulitis, furunkulosis, pioderma.

KONTRAINDIKASI Amoxsan jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap antibiotik amoksisilin atau golongan betalaktam lain seperti penisilin, sefalosporin. Bayi yang dilahirkan oleh ibu yang diketahui peka terhadap penisilin.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Amoxsan. Dosis Amoxsan yang umum diberikan :

• • • •

Infeksi sedang : Dewasa dan anak-anak ≥ 20 kg: 250 mg – 500 mg tiap 8 Jam. Anak-anak dengan berat badan ‹ 20kg : 20 – 40mg/kg berat badan/hari dalam dosis terbagi tiap 8 jam. Untuk infeksi yang lebih berat dapat diberikan dosis yang lebih tinggi. Penderita yang mengalami dialisa peritoneal, dosis maksimum yang dianjurkan adalah 500 mg/hari. Sirup kering dianjurkan untuk anak-anak > 8 kg :125 mg – 250 mg tiap 8 jam. Amoxsan tetes pediatrik dianjurkan untuk anak dibawah usia 6 bulan. Dosis lazim untuk seluruh indikasi kecuali infeksi pada saluran napas bawah : BB < 6 kg: 0,25 ml-0,50 ml tiap 8 jam, BB 6 – 8 kg : 0,50 ml -1,0 ml tiap 8 jam. Infeksi pada saluran napas bawah : BB ‹ 6 kg: 0,50 ml -1,0 ml tiap 8 jam, BB 6 – 8 kg : 1,0 ml – 1,5 ml tiap 8 jam.

EFEK SAMPING

64 | P a g e Efek samping Amoxan yang dapat terjadi :
• • • •

Reaksi hipersensitif atau alergi seperti ruam, eritema makulopapular, urtikaria, ruam kulit, serum sickness. Reaksi hipersensitif atau alergi yang serius dan fatal adalah anafilaksis terutama terjadi pada penderita yang hipersensitivitas terhadap penisilin. Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, diare. Reaksi-reaksi hematologi (biasanya bersifat reversibel).

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

• • •

Sebelum pengobatan dengan Amoxsan harus dilakukan pemeriksaan ada tidaknya reaksi kepekaan terhadap penisilin. Amoxan harus digunakan dengan hati-hati pada wanita hamil dan menyusui. Pengobatan dengan Amoxsan dalam jangka waktu lama harus disertai dengan pemeriksaan terhadap fungsi ginjal, hati dan darah. Untuk penderita dengan kegagalan fungsi ginjal, harus disertai dengan pemantauan kadar plasma dan urine. Seperti antibiotik lainnya, penggunaan Amoxan dapat menyebabkan superinfeksi (penyebab umumnya adalah Pseudomonas, Enterobacterium, S. aureus dan Candida). Bila terjadi hal tersebut hentikan segera penggunaan dan ganti dengan terapi yang sesuai. Tidak dapat digunakan untuk pengobatan meningitis atau infeksi tulang sendi (karena Amoksisilin oral tidak dapat menembus cairan serebrospinal atau sinovial). Hati-hati penggunaan Amoxsan pada penderita leukemia limfatik karena kepekaan terhadap ruam kulit yang disebabkan Amoksisilin. Penggunaan Amoxsan dapat menyebabkan kolitis berat.

INTERAKSI OBAT
• •

Probenesid dapat meningkatkan dan memperpanjang serum level Amoksisilin. Penggunaan bersamaan dengan alopurinol dapat meningkatkan terjadinya reaksi pada kulit.

CARA MEMBUAT SUSPENSI DAN DISPERSIBLE TABLET

Amoxsan Sirup Kering, untuk volume 60 ml : Tuangkan air minum sampai sedikit dibawah tanda. Tutup botol erat-erat. Balikkan botol dan kocok sampai semua granul terdispersi. Tambah lagi air minum secukupnya sampai tanda (60 ml) dan kocok baik-baik. Setelah pencampuran dengan air minum. Sirup ini harus digunakan tidak lebih dari 7 hari. Tetes Pediatrik, untuk volume 15 ml : Tuangkan 8 ml air minum. Tutup botol eraterat. Balikkan botol dan kocok sampai semua serbuk terdispersi. Setelah pencampuran dengan air minum. Sirup ini harus digunakan tidak lebih dari 7 hari. Simpan di lemari es (2°- 8°C) atau di tempat yang terlindung dari cahaya.

65 | P a g e

Dispersible Tablet : Larutkan satu dispersible tablet ke dalam satu sendok air matang (sendok teh atau sendok makan). Tunggu sekitar 30 – 40 detik sampai seluruh tablet hancur menjadi bentuk granul-granul kecil. Suspensi yang terbentuk dapat langsung diberikan, dilanjutkan dengan air minum.

KEMASAN Amoxsan Kapsul, dus, isi 10 strip @ 10 kapsul. Amoxsan Sirup Kering, botol, berisi sirup kering untuk ditambah air minum sampai 60 ml. Amoxsan tetes pediatrik / drops, botol, berisi sirup kering untuk ditambah air minum sampai 15 ml. Amoxsan dispersible tablet, dus, isi 10 strip @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

ANVOMER B6 (Pyrathiazine chlorotheophyllinate, Pyridoxine HCl)

KOMPOSISI Tiap tablet salut gula mengandung: Pyrathiazine-8-chlorotheophyllinate 40 mg dan Pyridoxine HCl 30 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Anvomer B6 bekerja secara sentral menghambat impuls refleks muntah di pusat muntah (emetic centre) dan di trigger zone (Chemoreceptor trigger zone – CTZ). INDIKASI Untuk mencegah muntah-muntah setelah operasi, muntah-muntah pada masa kehamilan dan muntah-muntah dalam perjalanan.

66 | P a g e

KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat ini.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Selama menggunakan obat ini jangan mengendarai kendaraan bermotor.

EFEK SAMPING Mengantuk.

INTERAKSI OBAT Tidak dicantumkan di dalam brosur.

DOSIS Dewasa : 1-2 tablet salut gula sehari. Untuk muntah-muntah dalam perjalanan dapat diberikan ½ tablet salut gula 1 jam sebelum bergian dan diulang apabila diperlukan. Anak-anak 6-12 tahun : separuh cara pemakaian untuk dewasa.

KEMASAN Kotak, 10 strip @ 6 tablet salut gula.

PENYIMPANAN Simpan pada suhu di bawah 30º C. Lindungi dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

67 | P a g e

KETERANGAN Diproduksi Oleh : PT. Dexa Medica, Palembang – Indonesia Sumber : Brosur Obat Anvomer B6.

ARDIUM

KOMPOSISI Tablet Ardium merupakan ekstrak Citrus sinensis, yang mengandung micronized purified flavonoid fraction 500 mg yang setara dengan : diosmin 90% dan flavonoid dalam bentuk hesperidin 10%. INDIKASI Indikasi ardium adalah sebagai berikut :
• •

Membantu meringankan gangguan peredaran darah di kaki/ varises. Membantu meringankan wasir kronik dan akut.

KONTRAINDIKASI Tidak ditemukan adanya kontra indikasi terhadap Ardium. Ardium merupakan obat yang aman dipakai untuk pengobatan jangka panjang dan juga aman untuk wanita yang sedang hamil.

68 | P a g e EFEK SAMPING Gangguan saluran cerna kadang-kadang dapat terjadi. DOSIS Untuk gangguan peredaran darah di kaki dan wasir kronik : 2 tablet sehari. Untuk serangan wasir akut : 6 tablet sehari selama 4 hari , kemudian 4 tablet sehari selama 3 hari. Ardium sebaiknya diminum pada waktu makan. KEMASAN Ardium, Box, berisi 36 tablet (6 strip @ 6 tablet). Ardium, Box, berisi 60 tablet (5 strip @ 12 tablet). KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempan sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh Prafa, Bogor – Indonesia. ASAM MEFENAMAT Tablet (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat)

Obat Generik : Mefenamic Acid / Asam Mefenamat Obat Bermerek : Analspec, Asimat, Benostan, Cetalmic, Corstanal, Datan, Dogesic, Dolos, Dystan, Fargetix, Femisic, Fensik, Gitaramin, Hexalgesic, Lapistan, Licostan, Mectan, Mefast, Mefinal, Mefinter, Mefix, Menin, Molasic, Nichostan, Opistan, Ponalar, Poncofen, Pondex, Ponsamic, Ponstan, Ponstelax, Stanza, Topgesic, Tropistan Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Asam Mefenamat 250 mg

69 | P a g e Tiap tablet mengandung Asam Mefenamat 250 mg. Asam Mefenamat 500 mg Tiap tablet mengandung Asam Mefenamat 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cara Kerja Asam mefenamat adalah seperti OAINS (Obat Anti-Inflamasi Non-Steroid atau NSAID) lain yaitu menghambat sintesa prostaglandin dengan menghambat kerja enzim cyclooxygenase (COX-1 & COX-2). Asam mefenamat mempunyai efek antiinflamasi, analgetik (antinyeri) dan antipiretik. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Asam Mefenamat adalah untuk menghilangkan nyeri akut dan kronik, ringan sampai sedang sehubungan dengan sakit kepala, sakit gigi, dismenore primer, termasuk nyeri karena trauma, nyeri sendi, nyeri otot, nyeri sehabis operasi, dan nyeri pada persalinan. KONTRAINDIKASI
• •

Pada penderita tukak lambung, radang usus, gangguan ginjal, asma dan hipersensitif terhadap asam mefenamat. Pemakaian secara hati-hati pada penderita penyakit ginjal atau hati dan peradangan saluran cerna.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Asam Mefenamat. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah :
• • •

Dewasa dan anak di atas 14 tahun : Dosis awal yang dianjurkan 500 mg kemudian dilanjutkan 250 mg tiap 6 jam. Dismenore : Asam Mefenamat 500 mg 3 kali sehari, diberikan pada saat mulai menstruasi ataupun sakit dan dilanjutkan selama 2-3 hari. Menoragia : Asam Mefenamat 500 mg 3 kali sehari, diberikan pada saat mulai menstruasi dan dilanjutkan selama 5 hari atau sampai perdarahan berhenti.

EFEK SAMPING Efek samping Asam Mefenamat yang dapat terjadi adalah :

Gangguan saluran cerna, antara lain iritasi lambung, kolik usus, mual, muntah dan diare, rasa mengantuk, pusing, sakit kepala, penglihatan kabur, vertigo, dispepsia.

70 | P a g e

Pada penggunaan terus-menerus dengan dosis 2000 mg atau lebih sehari, asam mefenamat dapat mengakibatkan agranulositosis dan anemia hemolitik.

INTERAKSI OBAT
• •

• •

Obat yg terikat pada protein plasma : menggeser ikatan dengan protein plasma, sehingga dapat meningkatkan efek samping (contoh : hidantoin, sulfonylurea). Obat antikoagulan & antitrombosis : sedikit memperpanjang waktu prothrombin & Waktu thromboplastin parsial. Jika Pasien menggunakan antikoagulan (warfarin) atau zat thrombolitik (streptokinase), waktu prothrombin harus dimonitor. Lithium : meningkatkan toksisitas Lithium dengan menurunkan eliminasi lithium di ginjal. Obat lain yang juga memiliki efek samping pada lambung : kemungkinan dapat meningkatkan efek samping terhadap lambung.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Terhadap Kehamilan : Tidak direkomendasikan untuk digunakan oleh wanita hamil. Terutama pada akhir masa kehamilan atau saat melahirkan karena efeknya pada sistem kardiovaskular fetus (penutupan prematur duktus arteriosus) & kontraksi uterus. Terhadap Ibu Menyusui : Didistribusikan melalui air susu ibu, sehingga tidak direkomendasikan untuk digunakan oleh ibu yg sedang menyusui. Terhadap Anak-anak : Belum ada studi ttg keamanan & efikasi penggunaan asam mefenamat pada pasien anak dibawah 14 tahun. Belum ada studi tentang keamanan untuk anak Terhadap Hasil Laboratorium : Dapat menyebabkan reaksi false-positif tes urin menggunakan tes tablet diazo.

KEMASAN Asam Mefenamat 250 mg, kotak, 10 strip x 10 tablet. Asam Mefenamat 500 mg, kotak, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

71 | P a g e

ASCARDIA Tablet Salut Enterik (Asetosal)

KOMPOSISI Tiap tablet Ascardia Salut Enterik 80 mengandung 80 mg asam asetil salisilat (asetosal). Tiap tablet Ascardia Salut enterik 160 mengandung 160 mg asam asetil salisilat (asetosal).

DESKRIPSI Ascardia salut enterik terdiri dari tablet inti yang mengandung asetosal dan bahan penyalut yang tahan terhadap asam lambung. Produk ini dirancang untuk tidak melepaskan zat aktifnya di lambung, melainkan segera melepaskannya di duodenum. Sifat ini bermanfaat untuk melindungi lambung dari iritasi oleh asetosal.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT

72 | P a g e Asetosal merupakan zat berkhasiat yang berfungsi mencegah adhesi dan agregasi platelet, dengan cara menghambat enzim siklooksigenase yang berfungsi membentuk tromboksan A2 dan prostasiklin. Tromboksan A2 merupakan suatu vasokonstriktor yang akan menginduksi pelepasan granul-granul intraseluler, sehingga berakibat agregasi trombosit. Prostasiklin merupakan vasodilator yang akan menghambat agregasi platelet. Pada keadaan normal diperlukan keseimbangan antara tromboksan A2 dan prostasiklin. Pada pembuluh darah yang sehat, platelet yang bersirkulasi tidak akan mengalami adhesi dengan pembuluh darah. Tetapi adanya kerusakan pada sel endotel akan menyebabkan agregasi platelet dan membentuk trombus, atau terjadi adhesi platelet dengan pembuluh darah. Keadaan tersebut menyebabkan gangguan aliran darah dan terjadi iskemia, yang merupakan patogenesis MCI (Myocard Infarct) dan TIA (Transient Ischemic Attack).

INDIKASI Mengurangi risiko kematian dan atau serangan MCI pada penderita dengan riwayat infark atau angina pektoris yang tidak stabil. Mengurangi risiko serangan ulang TIA atau stroke pada pria dengan iskemia otak sementara akibat emboli fibrin platelet.

DOSIS Dosis lazim Ascardia 80 mg adalah 1-2 tablet sehari. Dosis lazim Ascardia 160 mg adalah 1 tablet sehari. Untuk menjaga keutuhan dan manfaat salut enteriknya, Ascardia tidak disarankan untuk dibelah, dikunyah, dihancurkan, atau diracik sebelum ditelan.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Ascardia adalah tukak lambung akif, hemofilia, dan gangguan perdarahan lainnya serta reaksi hipersensitifitas atau alergi terhadap Ascardia.

INTERAKSI OBAT

73 | P a g e Pemberian bersama asetosal dan warfarin dapat menyebabkan perdarahan saluran cerna dan kadang-kadang perdarahan intraserebral.

EFEK SAMPING Reaksi Gastrointestinal : Dosis 1000 mg/hari asetosal konvensional dapat menyebabkan nyeri lambung, rasa terbakar, mual dan muntah. Efek samping tersebut dapat dikurangi dengan sediaan enteric coated ini. Perdarahan Saluran Cerna : Merupakan akibat efek asetosal pada mukosa lambung, disfungsi platelet dan kerentanan individu, misal penderita ulkus peptikum. Hipoprotrombinemia : Merupakan akibat penggunaan asetosal dosis besar selama beberapa hari. Hal ini dapat diperbaiki dengan pemberian Vitamin K. Hipersensitifitas : Spasme bronkus, urtikaria dan angioderma.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • • • • • •

Asetosal dapat menyebabkan sindrome Raye , sehingga sebaiknya tidak diberikan pada anak-anak dengan panas tinggi, terutama pada influenza dan vericella, kecuali atas anjuran dokter. Hentikan pengobatan bila terjadi tinitus, gangguan pendengaran atau pusing. Jika terjadi gangguan lambung yang menetap atau terjadi keracunan (overdosis), segera hubungi dokter. Penggunaan untuk wanita hamil dan menyusui, konsultasikan dulu dengan dokter. Penggunaan bersama asetosal dengan antasida yang dapat terabsorbsi akan meningkatakan klirens asetosal. Penggunaan bersama asetosal dengan antasida yang tidak dapat terabsorbsi dapat mengganggu absorbsi asetosal. Sebaiknya asetosal tidak diberikan pada penderita dengan kerusakan hati berat, hipoprotombinemia atau defisiensi Vitamin K. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

74 | P a g e

KEMASAN Ascardia Salut Enterik 80, Dus, 10 strip @10 tablet. Ascardia Salut Enterik 160, Dus, 10 strip @10 tablet.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat sejuk dan kering. Diproduksi oleh : Pharos, Jakarta – Indonesia.

ASPILETS Tablet Kunyah (Asam Asetilsalisilat)

Obat Generik : Asam Asetilsalisilat KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Aspilets mengandung Asam Asetilsalisilat 80 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Aspilets mengandung asam asetilsalisilat dengan bufer, bekerja dengan mempengaruhi pusat pengatur suhu di hipotalamus sehingga dapat menurunkan demam, dan menghambat pembentukan prostaglandin sehingga dapat meringankan rasa sakit. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Aspilets adalah untuk menurunkan demam, meringankan sakit kepala, sakit gigi dan nyeri otot.. KONTRAINDIKASI

75 | P a g e Aspilets tidak boleh diberikan kepada :
• • • •

Penderita yang hipersensitif (termasuk asma). Penderita tukak lambung (maag). Penderita yang pernah atau sering mengalami pendarahan dibawah kulit (konsultasikan dengan dokter). Penderita hemofilia dan trombositopenia. Karena dapat meningkatkan resiko terjadinya pendarahan.Penderita yang sedang diterapi dengan antikoagulan (konsultasikan dengan dokter).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Aspilets. Dosis :
• •

Anak 2-6 tahun: ½ – 1 tablet. Anak 6-12 tahun : 1 – 2 tablet.

Tablet boleh dihancurkan dahulu sebelum dilepaskan dari foilnya, lalu dilarutkan dalam sejumlah air atau dicampur dengan susu, dan diminum sesudah makan. EFEK SAMPING Kadang-kadang dapat terjadi : mual, muntah. Pemakaian jangka panjang dapat terjadi :pendarahan lambung, tukak lambung. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

• • •

Jauhkan dari jangkauan anak-anak guna mencegah salah penggunaan obat Aspilets. Bila setelah 2 hari demam tidak turun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan terdekat. Hati-hati penggunaan Aspilets pada penderita gangguan fungsi ginjal atau hati dan dehidrasi. Hati-hati penggunaan Aspilets pada anak-anak dengan gejala demam terutama flu, varisela (cacar air), sebelum konsultasi dengan dokter karena dapat terjadi bahaya Reye Sindrome. Sebaiknya obat Aspilets diminum setelah makan atau bersama dengan makanan. Alkohol dapat meningkatkan perdarahan saluran pencernaan bila diminum bersamaan dengan obat Aspilets. Pemakaian jangka panjang dapat menyebabkan perdarahaan pada lambung.

KEMASAN Aspilets 80 mg, Dus, 10 strip @ 10 tablet.

76 | P a g e KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

ASTHIN Force (Natural Astaxanthin 4 mg)

KOMPOSISI Tiap kapsul Asthin Force mengandung natural astaxanthin 4 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) -Tidak tercantum di brosur.–

INDIKASI Sebagai antioksidan

KONTRAINDIKASI -Tidak tercantum di brosur.-

77 | P a g e

DOSIS Dewasa, sehari 1 kali 1 kapsul.

EFEK SAMPING -Tidak tercantum di brosur.-

PERINGATAN DAN PERHATIAN -Tidak tercantum di brosur.-

INTERAKSI OBAT -Tidak tercantum di brosur.-

KEMASAN Box, 3 strip @ 6 kapsul.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. PT. Soho Farmasi Jakarta, Indonesia.

78 | P a g e

BACTRIM Tablet, Sirup (Sulfamethoxazole, Trimethoprim)

Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Meprotrin Forte, Nufaprim / Nufaprim Forte, Ottoprim, Primadex, Primazole, Primsulfon, Sanprima / Sanprima Forte, Septrin, Spectrem, Sulprim, Sultrimmix / Sultrimmix P / Sultrimmix DS, Trimezol, Triminex, Trimoxsul, Trixzol, Trizole, Ulfaprim, Wiatrim, Xepaprim / Xepaprim Forte, Zoltrim, Zultrop / Zultrop Forte.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Bactrim Tablet Tiap tablet mengandung trimethoprim 80 mg dan sulfamethoxazole 400 mg. Bactrim Tablet Forte

79 | P a g e Tiap tablet mengandung trimethoprim 160 mg dan sulfamethoxazole 800 mg. Bactrim Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar obat) mengandung trimethoprim 40 mg dan sulfamethoxazole 200 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bactrim mengandung dua komponen antibiotik yang bekerja secara sinergis dengan menghambat dua enzim yang mengkatalisa tahap berurutan sintesa asam folat pada mikroorganisme. Mekanisme ini biasanya menghasilkan aktivitas bakterisidal secara invitro pada kadar dimana masing-masing komponen biasanya hanya bersifat bakteriostatik. Bactrim sering efektif menanggulangi organisme yang resisten terhadap masing-masing komponen zat aktif. Karena daya kerja ganda dari Bactrim, risiko perkembangan resisten dihambat. Efek antibakteri Bactrim meliputi bakteri gram positif dan gram negatif patogen. Bakteri yang sensitif (75% strain sensitif) : Escherichia coli, Proteus mirabilis, Klebsiella pneumoniae, Enterobacter spp, Acinetobacter spp, Salmonella typhi, Nontyphii salmonellae, Shigella spp, Vibrio cholerae, Yersinia enterocolitica, Brucella spp, Aeromonas hydrophilia, Yersinia pestis, Hemophillus influenzae, Neisseria meningitidis, N. gonorrhoeae, Streptococcus pneumoniae, Str. Pyogenese, Str. Agalactiae, Str. Viridans, Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis, Listeria monocytogenes, Chlamydia trachomatis, Nocardia spp, Pneumocystis carinii. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bactrim adalah :
• • • • •

Infeksi saluran kemih seperti pielonefritis, dan pielitis yang disebabkan oleh kuman yang sensitif, seperti E. Coli, Klebsiela, Enterobacter, dan Proteus. Infeksi saluran pencernaan terutama oleh kuman Salmonella dan Shigella seperti tifoid, paratifoid, dan disentri basiler. Infeksi saluran pernafasan seperti bronkitis akut dan kronik oleh kuman H. influenzae dan Streptococcus pneumoniae. Infeksi telinga, hidung dan tenggorokan seperti otitis media akut oleh kuman H. influenzae dan Streptococcus pneumoniae. Infeksi lain seperti toksoplasmosis, dan infeksi lainnya dimana obat terpilih tidak dapat diberikan.

80 | P a g e KONTRAINDIKASI Bactrim tidak boleh diberikan kepada :
• • • • •

Penderita dengan kerusakan parenkim hati yang nyata. Penderita dengan kegagalan fungsi ginjal yang berat. Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat Bactrim. Ibu hamil. Bayi prematur atau bayi baru lahir selama minggu pertama kehidupannya.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Bactrim. Dosis yang lazim diberikan :
• • • •

Dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun : Bactrim tablet, 2 tablet, 2 kali sehari. Bactrim Forte, 1 tablet, 2 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : Bactrim sirup, 10 ml ( 2 sendok takar obat), 2 kali sehari. Anak 6 bulan – 5 tahun : Bactrim sirup, 5 ml (1 sendok takar obat) 2 kali sehari. Anak 8 minggu – 5 bulan : Bactrim sirup, 2,5 ml ( ½ sendok takar obat) 2 kali sehari.

Dianjurkan untuk minum yang cukup atau lebih banyak selama pengobatan. EFEK SAMPING Pada dosis yang dianjurkan, Bactrim biasanya ditoleransi dengan baik. Efek samping bila ada biasanya ringa. Efek samping Bactrim yang telah dilaporkan adalah :
• •

• •

Gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, sariawan, diare, hepatitis jarang, dan pseudomembranous enterokolitis (kasus yang jarang). Kemerahan kulit karena obat, biasanya ringan dan cepat menghilang setelah penghentian obat. Bactrim pada beberapa kasus dihubungkan dengan eritema multiforme, sindrom stevens johnson dan epidermal nekrosis toksik (sindrom Lyell). Perubahan hematologi biasanya ringan dan reversibel : leukopenia, netropenia, trombositopenia, pansitopenia, dan purpura. Reaksi alergi dapat timbul pada penderita yang hipersensitif terhadap komponen obat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

81 | P a g e

• •

• • •

Untuk memperkecil risiko reaksi obat yang tidak diinginkan, lama pengobatan dengan Bactrim harus dibatasi sesingkat mungkin, terutama pada penderita usia lanjut. Pada penderita dengan kegagalan fungsi ginjal, dosis Bactrim harus disesuaikan. Bila Bactrim diberikan dalam jangka waktu lama, perlu dilakukan penghitungan darah secara teratur. Bila terjadi penurunan hitung jenis darah pada salah satu elemen darah, Bactrim harus dihentikan. Bactrim jangan diberikan pada gangguan hematologi yang serius. Bactrim jangan diberikan pada penderita gangguan defisiensi G6PD. · Apabila timbul efek samping obat yang serius, pengobatan harus segera dihentikan.

INTERAKSI OBAT
• •

Ranitidin pada dosis yang dianjurkan tidak menghambat sitokrom P-450 di hati. Ranitidin pada dosis yang dianjurkan tidak meningkatkan efek obat diazepam, lignocaine, fenitoin, propanolol, teofilin dan warfarin.

KEMASAN Bactrim tablet, kotak, 50 blister @ 10 tablet. Bactrim forte tablet, kotak, 20 blister @ 10 tablet. Bactrim sirup, botol @ 50 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

82 | P a g e

BACTOPRIM COMBI Tablet, Kaplet, Sirup (Sulfamethoxazole, Trimethoprim)

Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Meprotrin Forte, Nufaprim / Nufaprim Forte, Ottoprim, Primadex, Primazole, Primsulfon, Sanprima / Sanprima Forte, Septrin, Spectrem, Sulprim, Sultrimmix / Sultrimmix P / Sultrimmix DS, Trimezol, Triminex, Trimoxsul, Trixzol, Trizole, Ulfaprim, Wiatrim, Xepaprim / Xepaprim Forte, Zoltrim, Zultrop / Zultrop Forte.

KOMPOSISI Setiap 5 ml Suspensi Bactoprim Combi mengandung Sulfamethoxazole 200 mg dan Trimethoprim 40 mg. Setiap Tablet Bactoprim Combi mengandung Sulfamethoxazole 400 mg dan Trimethoprim 80 mg.

83 | P a g e Setiap Kaplet Bactoprim Combi Forte mengandung Sulfamethoxazole 800 mg dan Trimethoprim 160 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bactoprim adalah antibiotik yang mengandung zat aktif sulfamethoxazole dan trimethoprim (cotrimoxazole / kotrimoksazol). Sulfamethoxazole termasuk golongan sulfonamida, bekerja secara kompetitif dengan PABA, dimana PABA dibutuhkan oleh bakteri dalam hidupnya. Dengan adanya sulfonamida, pertumbuhan bakteri dihambat, karena masuknya PABA ke dalam molekul, sehingga pembentukan asam dihidrofolat terhambat. Trimethoprim menghambat tahap berikutnya dari metabolisme asam folat yaitu konversi asam dihidrofolat menjadi asam tetrahidrofolat, dengan jalan menghambat kerja enzim dihidrofolat reduktase.

INDIKASI Indikasi Bactoprim adalah sebagai berikut :

• • • •

Infeksi traktus urinarius (infeksi saluran kemih) seperti pielonefritis dan pielitis oleh kuman yang sensitif (seperti : E. coli, Klebsiela enterobacter dan Proteus mirabilis). Infeksi traktus gastrointestinalis (saluran pencernaan), terutama oleh kuman Salmonella dan Shigella seperti tifoid, paratifoid dan disentri basiler. Infeksi traktus respiratorius (infeksi saluran pernapasan) seperti bronkitis akut dan bronkitis kronik oleh kuman H. influenzae atau Streptococcus pneumoniae. Infeksi THT seperti otitis media oleh kuman H. influenzae dan S. pneumoniae. Infeksi lain seperti toksoplasmosis dan infeksi lainnya dimana obat terpilih tidak dapat diberikan.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Bactoprim adalah sebagai berikut :
• • •

Hipersensitivitas atau alergi terhadap sulfonamida dan Trimethoprim, diskrasia darah, wanita hamil dan menyusui, bayi prematur dan bayi di bawah usia 2 bulan. Penderita megaloblastik anemia karena kekurangan asam folat. Kegagalan fungsi ginjal yang berat.

84 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• • •

Pada penderita gangguan lungsi ginjal, dosis dikurangi untuk mencegah akumulasi obat dalam darah. Tes hematologi secara rutin dianjurkan, jika obat diberikan dalam jangka waktu yang lama. Jangan digunakan pada keadaan faringitis streptococcus, karena studi klinis banyak menunjukkan bahwa kuman beta hemolitik streptococcus resisten terhadap cotrimoksazol dibanding penisillin. Harap minum air banyak, karena resiko kristaluria. Hati-hati pada gangguan faal ginjal, defisiensi folat. Pada defisiensi enzim-enzim glukosa-6-fosfat dehidrogenase : resiko hemolisis.

EFEK SAMPING
• • • • •

Pada dosis yang dianjurkan dapat ditoleransi dengan baik. Mual, muntah, rash kulit, reaksi alergi, urtikaria, penyakit serum, eritema muitiforme dan sindroma Steven Johnson dapat terjadi. Perubahan hematologi dapat terjadi, terutama pada penderita usia lanjut. Glositis, stomatis, anemia, pura-pura. Meningkatkan kadar kreatinin serum.

INTERAKSI OBAT
• • •

• • • • •

Bila digunakan bersama-sama dengan anti koagulan oral, cotrimoxazole meningkatkan efek anti koagulan oral akibatnya dapat terjadi shock hipoglikemik. Memperpanjang waktu paruh dari fenitoin. Sulfamethoxazole dapat menggantikan kedudukan ikatan protein plasma oleh beberapa obat yang bersifat asam termasuk fenilbutazon, dikumarol dan asam salisilat. Penggunaan Trimethoprim dan diuretik secara bersamaan dilaporkan terjadi hiponatremia. Kombinasi dengan INH dapat mengakibatkan hemolitik anemia akut. Adanya metotreksat dapat terjadi efek depresan sumsum tulang. Vitamin C memudahkan ekskresi dari suifonamida, sehingga kemungkinan terjadinya kristaluria diperbesar. Dapat menyebabkan trombositopenia jika digunakan bersama-sama dengan diuretik tiazid.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN

85 | P a g e Diberikan 2 kali sehari (pagi dan sore hari) :
• • • •

Dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun : 1 kaplet atau 2 tablet atau 4 sendok teh, 2 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : ½ kaplet atau 1 tablet atau 2 sendok teh, 2 kali sehari. Anak-anak 6 bulan – 6 tahun : 1 sendok teh, 2 kali sehari. Bayi 2 – 6 bulan : ½ sendok teh, 2 kali sehari.

KEMASAN Bactoprim Combi Suspensi : Botol, 50 mL. Bactoprim Combi Tablet : Box, 10 strip x 10 tablet. Bactoprim Combi Forte Kaplet : Box, 10 Strip x 10 kaplet.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat sejuk dan kering. Diproduksi Oleh : Combiphar Sumber : Brosur obat Bactoprim Combi

86 | P a g e

BACTROBAN Krim / Salep Kulit (Mupirocin)

Nama Obat Generik : Mupirocin / Mupirosin Nama Obat Bermerek : Bactroban

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 gram Bactroban Krim mengandung Mupirocin calcium 2%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bactroban krim adalah antibiotik topikal yang mengandung zat aktif Mupirocin. Mupirocin bekerja dengan cara menghambat isoleucyl transfer-RNA synthetase, sehingga menghambat sintesis protein bakteri. Karena cara kerjanya yang spesifik dan mempunyai struktur kimiawi yang unik, Mupirocin tidak menunjukkan adanya resistensi silang dengan antibiotik lainnya.

87 | P a g e Mupirocin adalah antibiotik topikal yang aktif terhadap Staphylococcus aureus (termasuk strain yang resisten terhadap methicillin), S. epidermidis, dan beta-haemolytic Streptococcus. Pada studi invitro, aktivitas spektrum mupirocin meliputi bakteri berikut ini : Bakteri aerob gram positif
• • • •

Staphylococcus aureus (termasuk strain yang menghasilkan beta laktamase dan strain yang resisten terhadap methicillin) Staphylococcus epidermidis (termasuk strain yang menghasilkan beta laktamase dan strain yang resisten terhadap methicillin) Staphylococcus koagulase negatif lainnya Dan Streptococcus.

Bakteri aerob gram negatif
• • • • •

Haemophilus influenzae Neisseria gonorrhoeae Neisseria meningitidis Moraxella catarrhalis Pasteurella multocida

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bactroban krim adalah untuk pengobatan topikal lesi traumatik (luka) yang terjadi infeksi sekunder seperti laserasi kecil, abrasi, atau kulit yang dijahit. KONTRAINDIKASI Bactroban krim jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen krim. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Bactroban pada dewasa dan anak umumnya tiga kali sehari selama hingga 10 hari, tergantung pada respon terapi. Sejumlah kecil krim Bactroban dioleskan ke kulit yang sakit dengan cotton bud atau kapas steril. Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Bactroban baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. EFEK SAMPING

88 | P a g e
• •

Tidak terdapat efek samping yang dapat mengganggu mengemudikan kendaraan atau mengoperasikan mesin. Efek samping yang sering timbul adalah reaksi hipersensitivitas pada kulit.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Apabila terjadi reaksi hipersensitif atau iritasi lokal yang berat (meskipun sangat jarang), pemberian Bactroban harus dihentikan. Seperti halnya antibiotik topikal lainnya, penggunaan Bactroban dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan kuman yang resisten tumbuh berlebihan. Belum terdapat data yang cukup mengenai efek mupirocin pada kehamilan. Namun penelitian pada binatang tidak menunjukkan efek samping pada kehamilan maupun janin. Mupirocin hanya diberikan apabila manfaat terapi lebih besar dari pada risiko efek sampingnya. Belum terdapat data mengenai efek mupirocin pada ibu menyusui. Jika puting payudara ibu yang luka diobati dengan mupirocin, sebaiknya puting dibersihkan terlebih dahulu sebelum menyusui.

INTERAKSI OBAT

Tidak ada interaksi obat.

KEMASAN Bactroban krim, tube 5 gram. Bactroban krim, tube 10 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Jangan disimpan dalam lemari pembeku. Diproduksi oleh : GlaxoSmithKline

89 | P a g e

BAQUINOR Tablet, Kaplet, Infus (Ciprofloxacin / Siprofloksasin)

Obat Generik : Ciprofloxacin / Siprofloksasin Obat Bermerek : Bactiprox, Baquinor, Bernoflox, Bidiprox, Cetafloxo, Ciflos, Ciprec, Ciproxin, Civell, Coroflox, Corsacin, Cylowam, Disfabac, Etacin, Floksid, Floxbio, Floxifar, Floxigra, Girabloc, Interflox, Isotic Renator, Jayacin, Kifarox, Lapiflox, Licoprox, Meflosin, Mensipox, Nilafolx, Poncoflox, Proxcip, Proxitor, Qinox, Quamiprox, Qidex, Quinobiotic, Renator, Rindoflox, Scanax, Siflox, Tequinol, Vidintal, Viflox, Vioquin, Violinol, Wiaflox, Ximex Cylowam, Zumaflox

KOMPOSISI / KANDUNGAN Baquinor Tablet 250 mg Tiap tablet mengandung Ciprofloxacin 250 mg. Baquinor Forte Kaplet 500 mg

90 | P a g e Tiap kaplet mengandung Ciprofloxacin 500 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ciprofloxacin (siprofloksasin) adalah fluorokinolon sintetik dengan spektrum antibakteri yang luas. Ciprofloxacin mempunyai efek bakterisid dengan cara menghambat enzim DNA girase yang diperlukan untuk sintesa DNA bakteri. Aktivitas in vitro menunjukkan spektrum yang luas terhadap bakteri Gram-positif dan Gram-negatif. Baquinor tidak memberikan resistensi silang dengan antibiotik lain seperti golongan beta laktam atau aminoglikosida. Studi in vitro menunjukkan bahwa aktivitas aditif Ciprofloxacin sering terjadi pada kombinasi dengan antimikroba lain seperti golongan betalaktam, aminoglikosida, klindamisin atau metronidazol. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Baquinor adalah :
• •

• •

Infeksi saluran pernapasan bawah yang disebabkan : E coli, K. pneumoniae, E.cloacae, Pr. mirabilis, Ps. aeruginosa, H. influenzae, H. parainfluenzae. Infeksi kulit dan jaringan lunak yang disebabkan : E. coli, K. pneumoniae, E. cloacae, P. mirabilis, P. vulgaris, P. stuartii, M. morganii, C. freundii, Ps. aeruginosa, Staphylococcus aureus (strain yang menghasilkan maupun yang tidak menghasilkan penisilinase), Staphylococcus epidermldis dan S. pyogenes. Infeksi tulang (osteomielitis) dan persendian yang disebabkan: E. cloacae, S. marcescens dan Ps. aeruginosa. Infeksi saluran kemih yang disebabkan : E. coli, K. pneumoniae, E. cloacae, S. marcescens. Pr. mirabilis. P. rettgeri, M. morganii, C. diversus, C. freundii, Ps. aeruginosa, Staph. epidermldis dan Str. faecalis. Infeksi saluran pencernaan yang disebabkan : E coli (strain yang enterotoksigenik), C. jejuni, S. flexneri dan S. sonnei.

KONTRAINDIKASI Baquinor jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap Siprofloksasin maupun fluorokinolon lainnya. Wanita hamil dan menyusui. Anak-anak dan remaja sebelum akhir fase pertumbuhan.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Baquinor.

91 | P a g e Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah :
• • •

• • • •

Infeksi saluran kemih yang ringan atau sedang : Baquinor tablet 250 mg, 2 kali sehari. Infeksi saluran kemih berat : Baquinor Forte kaplet 500 mg, 2 kali sehari. Infeksi saluran pernapasan, kulit dan jaringan lunak, tulang dan sendi yang ringan – sedang : Baquinor Forte kaplet 500 mg, 2 kali sehari. Infeksi yang berat : Baquinor 750 mg. 2 kali sehari. Infeksi saluran pencernaab : Baquinor Forte kaplet 500 mg, 2 kali sehari. Untuk mendapatkan kadar yang adekuat pada osteomielitis akut maka pemberian tidak boleh kurang dari 750 mg, 2 kali sehari. Dosis untuk penderita dengan fungsi ginjal yang terganggu, diperlukan dosis yang lebih rendah. Atau menurut petunjuk dokter.

EFEK SAMPING Efek samping Baquinor yang dapat terjadi adalah :
• • • • •

Gangguan saluran pencernaan seperti mual, diare, muntah, sakit perut, dyspepsia, dan meteorismus. Gangguan sistem saraf pusat seperti pusing, sakit kepala, sukar tidur, halusinasi, tremor, rasa letih, kadang-kadang gangguan penglihatan. Reaksi kulit. Peningkatan enzim hati sementara, terutama pada pasien yang pernah mengalami kerusakan hati. Bila timbul efek samping, hubungilah dokter.

Baquinor umumnya ditoleransi dengan baik. INTERAKSI OBAT

Penyerapan tablet dipengaruhi oleh antasida yang mengandung aluminium atau magnesium hidroksida. Maka jangan diberikan kedua obat itu bersamaan, tetapi harus diberikan satu sampai dua jam sebelum atau sesudah pemberian antasida. Bila ciprofloxacin (1500 mg atau lebih sehari) diberikan bersamaan dengan teofilin, maka akan terjadi peningkatan kadar teofilin dalam plasma yang tidak diinginkan. Bila pemberian teofilin tidak dapat dihindarkan teofilin dalam plasma harus dimonitor, bila perlu dosis teofilin dikurangi. Harus dipertimbangkan kemungkinan terjadinya interaksi apabila diberikan bersama-sama dengan probenesid, klindamisin dan metronidazol.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

92 | P a g e

• • •

Baquinor hanya dapat diberikan pada penderita yang diketahui atau diduga menderita gangguan susunan saraf pusat, bila dijamin bahwa penderita tersebut mendapat terapi antikejang yang cocok. Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal diperlukan penyesuaian dosis (lihat keterangan pada dosis). Untuk menghindari terjadinya kristaluria, maka tablet Baquinor harus ditelan dengan minum yang banyak. Pemakaian tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan.

KEMASAN Baquinor tablet (salut selaput) 250 mg, kotak, 2 strip x 10 tablet. Baquinor Forte kaplet (salut selaput) 500 mg, kotak, 2 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. VAKSIN BCG KERING Generik Injeksi (BCG)

DESKRIPSI Vaksin B.C.G. kering adalah vaksin yang mengandung kuman hidup dari biakan Bacillus Calmette & Guerin Institut Pasteur Paris No. 1173 P2. Indikasinya adalah untuk imunisasi aktif terhadap penyakit tuberkulosis (TBC). Seyogyanya vaksinasi BCG dilakukan sedini-dininya pada massa bayi dan vaksinasi ulangan pada anak berumur 5 – 7 dan 12 – 15 tahun. Seseorang yang sudah tuberkulin positif, tidak ada bahayanya bila divaksinasi. DOSIS DAN CARA PEMAKAIAN

93 | P a g e Sesudah vaksin ini dilarutkan harus segera dipakai dalam waktu 3 jam dan sisanya harus dibuang. Penyuntikan intrakutan di daerah insersi otot deltoideus dengan dosis :
• •

Bayi di bawah 1 tahun : 0,05 ml. Anak : 0,1 ml.

Penyuntikan harus dilakukan perlahan-lahan ke arah permukaan (sangat superfisial) sehingga terbentuk suatu lepuh (wheal) berdiameter 8 – 10 mm. Dilarang menggunakan alkohol dan desinfektans lainnya pada penyuntikan BCG. REAKSI DAN KOMPLIKASI Imunisasi BCG tidak menyebabkan reaksi yang bersifat umum seperti demam. Reaksi yang dapat terjadi adalah : 1. Reaksi Lokal. Satu sampai dua minggu kemudian timbul penonjolan dan kemerahan kulit di tempat suntikan yang berubah menjadi bisul (pustul), kemudian pecah menjadi ulkus dan akhirnya sembuh spontan dalam 8 – 12 minggu, dengan meninggalkan tanda parut. Luka tersebut tidak memerlukan pengobatan. 2. Reaksi Regional. Kadang-kadang terdapat pembesaran kelenjar ketiak dan atau leher, terasa padat, tidak sakit, dan tidak menimbulkan demam. Reaksi ini adalah normal yang disebut BCG-itis, tidak memerlukan pengobatan dan akan menghilang dalam waktu 3 – 6 bulan. Komplikasi yang dapat terjadi adalah : 1. Abses. Abses dapat timbul di tempat suntikan pada anak-anak di atas 1 tahun atau dewasa. Hal ini disebabkan oleh suntikan terlalu dalam (subkutan). Abses bersifat tenang (cold abcess), tidak memerlukan pengobatan dan akan sembuh spontan meskipun lambat. Bila abses sudah matang (merah, fluktuasi, kulit tipis), sebaiknya diaspirasi, jangan dilakukan insisi. 2. Limfadenitis supuratif. Limfadenitis supuratif dapat terjadi pada bayi atau anakanak di bawah 2 tahun disebabkan oleh suntikan terlalu dalam atau dosis terlalu tinggi. Proses ini bersifat tenang, tidak memerlukan pengobatan, dan akan menyembuh dalam waktu 2 – 6 bulan sesudah divaksinasi. Apabila proses sudah matang (merah, fluktuasi, kulit tipis) sebaiknya diaspirasi, jangan diinsisi atau ekstirpasi. KONTRAINDIKASI Meskipun tidak ada kontraindikasi mutlak, tetapi sebaiknya vaksinasi BCG ditangguhkan bila ada penyakit akut dengan panas tinggi dan penyakit kulit yang berat. KEMASAN

94 | P a g e Vaksin BCG Kering, dus berisi 10 ampul vaksin BCG dan dus berisi 10 ampul pelarut. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Vaksin harus disimpan pada suhu di bawah 5ºC dan terhindar dari sinar matahari langsung maupun tidak langsung (indoor day-light). Pengangkutan diusahakan dalam keadaan dingin, misalnya dengan tempat/termos yang diisi es.

BENADRYL DMP Syrup

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 5 ml (1 sendok takar obat) mengandung :
• • • • • •

Difenhidramina HCl 5 mg, Dekstrometorfan HBr 7,5 mg, Fenilefrin HCl 5 mg, Amonium Klorida 62,5 mg, Natrium Sitrat 25 mg, dan Alkohol 3%.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Benadryl DMP adalah untuk mengurangi batuk yang parah dan membandel serta gangguan saluran pernafasan yang disebabkan oleh pilek, alergi, atau bronkitis. KONTRAINDIKASI Benadryl DMP tidak boleh diberikan kepada :

95 | P a g e
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat. Penderita yang mendapatkan terapi penghambat mono amin oksidase (MAOI).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis yang biasa diberikan :
• • •

Dewasa : 10 ml (2 sendok takar obat), tiap 4 – 6 jam. Anak 4 – 12 tahun : 5 – 10 ml ( 1 – 2 sendok takar obat), tiap 4 – 6 jam. Anak 2 – 4 tahun : 2, 5 ml ( ½ sendok takar obat), tiap 4 – 6 jam.

Benadryl DMP dapat diminum tanpa atau dengan makanan (setelah makan). EFEK SAMPING
• • • • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap salah satu komponen obat. Mengantuk. Gangguan saluran pencernaan. Sakit kepala, pusing, kelelahan. Mulut kering.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Benadryl DMP pada penderita penyakit jantung, tekanan darah tinggi, diabetes, atau hipertiroidisme. Hati-hati penggunaan pada ibu hamil atau ibu menyusui. Dapat mengganggu kemampuan mengendarai kendaraan atau menjalankan mesin.

KEMASAN Benadryl DMP Syrup, botol, @ 30 ml, @ 60 ml, dan @ 120 ml. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk.

96 | P a g e

BEPANTHEN Salep Bayi Ruam Popok (Dekspanthenol)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap gram Bepanthen salep mengandung 5% zat aktif dekspanthenol, alkohol yang berasal dan asam pantothenat.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bepanthen mengandung dexpanthenol, suatu bentuk provitamin/prekusor B5 yang setelah dioleskan dan menembus kulit akan berubah menjadi vitamin B5 (pantothenic acid). Vitamin B5 berperan pada metabolisme energi sel kulit (Krebs cycle). Hasil dari metabolisme energi itu adalah ATP (Adenosin Tri Phospate) merupakan suatu bentuk energi yang akan dipakai sel kulit untuk kelangsungan hidupnya termasuk beregenerasi mengganti yang rusak.

97 | P a g e Pemulihan Kulit Alami Salep Bepanthen dengan Dexpanthenol adalah produk perawatan ruam popok yang secara lembut membantu pemulihan alami dari iritasi kulit yang sensitif serta menjaga kulit tetap halus, lembut, dan lembab. Melindungi Telah teruji secara klinis, Bepanthen bekerja dengan cara menciptakan sebuah lapisan transparan yang tahan lama yang berfungsi untuk melindungi kulit yang paling sensitif sekalipun terhadap iritasi. Formulasi air dalam minyak menjaga kesehatan dan kesegaran kulit, sementara bahan Dexpanthenol membantu memperbaiki lapisan pelindung alami pada kulit.

INDIKASI / KEGUNAAN Sebagai pengobatan tambahan untuk kulit yang mengalami: ruam popok, lecet, luka ringan pada kulit, kulit kering yang pecah-pecah, iritasi kulit (akibat sengatan sinar matahari atau pengaruh sinar X atau panas lampu), inflamasi kulit dan ulkus.

KONTRAINDIKASI
• •

Haemophiliacs. Penderita hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat ini.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Untuk merangsang perbaikan dan pertumbuhan sel kulit yang mengalami ruam, popok, luka-luka (lecet), iritasi, kulit dan ulkus, oleskan Bepanthen salep satu atau dua kali sehari, pada bagian-bagian kulit yang telah dibersihkan. Untuk pengobatan lecet puting susu selama masa menyusui, Bepanthen salep dapat dioleskan langsung setelah menyusui.

EFEK SAMPING Pada kasus-kasus tertentu, pernah dilaporkan adanya alergi sehubunqan dengan pemakaian dekspanthenol.

98 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN Walaupun pernah dilaporkan dosis besar pada kelinci menyebabkan penyakit mati, tetapi dekspanthenol tidak toksik.

KEMASAN Bepanthen salep 5%, tube, 20 g.

KETERANGAN Awas! OBAT KERAS. Hanya untuk bagian luar dari badan. Simpan di tempat kering. Jangan disimpan di atas suhu 25˚C. Diproduksi oleh : PT. Bayer Indonesia BIOCREAM Krim Ambifilik Untuk Kulit

KOMPOSISI / KANDUNGAN Biocream mengandung krim ambifilik yang hipoalergenik.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Biocream adalah satu-satunya sistem emulsi yang stabil dengan distribusi lemak dan air yang merata (ambifilik). Jadi Biocream menggabungkan sifat-sifat : 1. Emulsi minyak dalam air 2. Emulsi air dalam minyak Biocream dapat dicampur dengan air, zat-zat yang larut dalam air, lemak maupun zat-zat yang larut dalam lemak, tanpa mengganggu stabilitasnya. Biocream sangat sesuai dengan kondisi fisiologis kulit dan tidak mengandung zat-zat alergen seperti lanolin atau paraben.

99 | P a g e

INDIKASI Indikasi Biocream adalah sebagai berikut :
• • • •

• •

Krim penyegar untuk kulit yang terlalu kering dan kasar Sebagai krim dasar untuk kosmetik, jerawat pada muka (perioral dermatitis, angular stomatitis), dan sebagainya. Selama pengobatan dengan penyinaran (radioterapi) untuk memperkecil kemungkinan kerusakan kulit. Dapat dipakai terus menerus untuk menghindari kemungkinan kulit menjadi terlalu kering, disebabkan oleh pemakaian sabun, detergen, minyak, enzim, dan bahanbahan kimia lain yang bersifat abrasif. Biocream dapat digunakan untuk membantu kortikosteroid topikal bila dikehendaki suatu penyembuhan dengan menggunakan korikosteroid seminim mungkin. Biocream dapat dipergunakan sebagai bahan pengencer untuk berbagai zat-zat aktif untk pengobatan kulit.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Biocream digosokkan pada kulit, dua sampai tiga kali sehari atau seperti yang dianjurkan oleh dokter. Bila dipergunakan sebagai krim pelindung, Biocream cukup dioleskan tipistipis pada kulit segera setelah terkena zat-zat yang bersifat keras/abrasif atau sebelum terkena rangsang yang bersifat keras misalnya terik sinar matahari, zat-zat kimia, dan lainlain.

KONTRAINDIKASI Tidak ada.

EFEK SAMPING Tidak ada.

KEMASAN Biocream, Krim, tube, 20 gram.

100 | P a g e

PENYIMPANAN Simpan pada suhu kurang dari 25 C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh : PT. Merck Tbk, Jakarta, Indonesia.

BIOGESIC Tablet (Paracetamol/Parasetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol, Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Biogesic mengandung Paracetamol 500 mg. INDIKASI / KEGUNAAN

101 | P a g e Indikasi Biogesic adalah :
• •

Meringankan nyeri yang disebabkan oleh sakit kepala, sakit gigi, gangguan muskuloskeletal, nyeri haid, dan nyeri ringan lainnya. Menurunkan demam.

KONTRAINDIKASI Biogesic jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap Biogesic atau parasetamol. Penderita dengan gangguan fungsi hati berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Biogesic. Dosis Biogesic yang umum diberikan adalah :

Dewasa : 1 – 2 tablet, 3 kali sehari.

Biogesic dapat dikonsumsi bersamaan dengan makanan atau tidak. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan Biogesic (dosis tinggi dan jangka panjang) dapat menyebabkan gangguan fungsi ginjal. Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap Biogesic dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, segera hubungi/konsultasi ke dokter. Penggunaan Biogesic dosis tinggi dan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Hati-hati pemberian Biogesic pada penderita penyakit ginjal dan penyakit hati. Penggunaan pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati.

INTERAKSI OBAT
• • • • •

Alkohol Antikoagulan oral Kloramfenikol Aspirin Fenobarbital

102 | P a g e KEMASAN Biogesic, dus, 100 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

BIOPLACENTON Salep/Krim (Placenta Extract, Neomycin Sulphate)

Nama Obat Bermerek : Bioplacenton

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 15 gram Bioplacenton mengandung : Ekstrak Plasenta 10 %, Neomycin sulfat 0.5 %, dan Jelly base.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bioplacenton mengandung ekstrak placenta dan neomycin sulfate sulfate (merupakan antibiotik). Kombinasi ini merupakan bagian dari perawatan luka yang sangat efektif. Ekstrak plasenta sebagai “biogenic stimulator” memegang peranan penting dalam mempercepat regenerasi sel dan penyembuhan luka. Sedangkan neomycin sulfate bekerja

103 | P a g e sebagai antibiotik yang mampu membunuh beragam jenis kuman dengan daya kerja yang tidak terganggu oleh nanah. Bioplacenton tersedia dalam bentuk jelly yang banyak mengandung air sehingga efeknya lebih cepat terasa. Selain memberikan rasa sejuk, Bioplacenton juga aman digunakan dan mudah didapat.

INDIKASI Indikasi Bioplacenton adalah : 1. 2. 3. 4. Perawatan luka bakar Luka disertai nanah Luka yang lambat menutup ( akibat luka gores, luka pada penderita Diabetes ) Luka di sebabkan karena tekanan yang terlalu lama, misalnya pasien yang lama berbaring ditempat tidur ( tukak dekubitus ) 5. Pencegahan dan pengobatan dermatitis karena radiasi.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Bioplacenton adalah pasien yang hipersensitif terhadap komponen obat ini.

EFEK SAMPING Walaupun jarang terjadi, ada juga efek samping Nonflamin seperti nausea, anoreksia, diare, dan konstipasi.

PERHATIAN Walaupun jarang terjadi, Nonflamin dapat menimbulkan gangguan pencernaan (nausea, kurang nafsu makan, diare, konstipasi), pusing, mulut kering, gatal-gatal dan juga rasa kantuk. Dalam hal ini, dianjurkan untuk mengurangi dosisnya atau dihentikan sama sekali.

DOSIS

104 | P a g e Oleskan Bioplacenton Gel secara tipis-tipis 4 – 6 kali sehari sesuai kebutuhan pada daerah luka

KEMASAN Tube, 15 gram.

PENYIMPANAN Simpan ditempat yang kering dan sejuk, di bawah 30ºC, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN BIOTHICOL Kapsul/Sirup (Thiamphenicol/Tiamfenikol)

Obat Generik : Thiamphenicol / Tiamfenikol Obat Bermerek Lainnya : Biothicol, Anicol, Cetathiacol, Comthycol, Conucol, Corsafen, Dexycol, Dionicol, Fosicol, Genicol, Ipibiofen, Kalticol, Lacophen, Lanacol, Lipafen, Nikolam, Nilacol, Nufathiam, Opiphen, Phenobiotic, Promixin, Renamoca, Rindofen, Sendicol, Thiambiotic, Thiamet,Thiamfilex, Thiamika, Thiamycin, Troviakol, Urfamycin, Urfekol, Venakol, Zumatab

KOMPOSISI Biothicol Kapsul 250 mg Tiap kapsul mengandung Tiamfenikol 250 mg.

105 | P a g e Biothicol Kapsul 500 mg Tiap kapsul mengandung Tiamfenikol 500 mg. Biothicol Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Tiamfenikol 125 mg.

FARMAKOLOGI Biothicol mengandung Tiamfenikol, suatu antibiotik sintesis yang mempunyai spekterum luas. Efektif terhadap bakteri gram negatif dan gram positif. Pemberian Biothicol secara oral akan diabsorpsi dengan baik, tidak diinaktifkan dalam proses metabolisme. Biothicol terdifusi dengan bebas ke dalam cairan tubuh, cairan usus dan sel-sel dalam jaringan tubuh serta diekskresi melalui empedu dan urin dalam bentuk aktif.

INDIKASI Biothicol diindikasikan untuk infeksi-infeksi yang disebabkan oleh : Salmonella (tifoid), H. Influenzae terutama infeksi meningeal, Rickettsia, Chlamydia dari golongan Psittacosislymphogranuloma, Bakteri gram negatif yang menyebabkan bakteremia dan meningitis. Tidak untuk hepatobilier dan gonore. KONTRAINDIKASI Hipersensitif terhadap tiamfenikol. Penderita dengan gangguan faal hati dan ginjal yang berat. PERINGATAN DAN PERHATIAN Biothicol hanya digunakan untuk infeksi yang sudah jelas penyebabnya, kecuali bila ada kemungkinan infeksi berat. Pada pemakaian Tiamfenikol dalam waktu lama perlu dilakukan pemeriksaan hematologik berkala. Perlu dilakukan pengawasan terhadap kemungkinan timbulnya superinfeksi oleh bakteri dan jamur. Jangan digunakan untuk pencegahan infeksi. Jangan digunakan untuk infeksi-infeksi ringan seperti influensa, batuk, pilek, atau infeksi tenggorokan. Hati-hati bila digunakan pada wanita hamil dan menyusui (berhubung pemakaiannya belum diketahui dengan pasti), bayi prematur dan bayi baru lahir (2 minggu pertama).

106 | P a g e EFEK SAMPING
• • • •

Diskrasi darah terutama anemia aplastik yang dapat menjadi serius dan fatal. Reaksi hipersensitif atau alergi lainnya misalnya anafilaktik, urtikaria. Gangguan gastrointestinal misalnya mual, muntah, dan diare. Sindroma Grey pada bayi prematur atau bayi baru lahir.

INTERAKSI OBAT Hati-hati bila digunakan bersama-sama dengan obat yang juga dimetabolisme oleh enzimenzim mikrosom hati seperti dikumarol, fenitoin, tolbutamid, fenobarbital. DOSIS Dewasa, anak-anak dan bayi > 2 minggu : 50 mg/kb berat badan per hari, terbagi dalam 3 – 4 dosis. Bayi < 2 minggu dan bayi prematur : 25 mg/kg berat badan per hari, terbagi dalam 4 dosis. KOCOK DULU SEBELUM DIPAKAI KEMASAN Biothicol Kapsul 250 mg, Dus isi 10 strip @ 10 kapsul. Biothicol Kapsul 500 mg, Dus isi 10 strip @ 10 kapsul. Biothicol Sirup kering, botol berisi sirup kering untuk ditambah dengan air minum sampai 60 ml. PENYIMPANAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. KETERANGAN Diproduksi Oleh : PT. Sanbe Farma, Bandung – Indonesia

107 | P a g e

BISOLVON (Larutan Bromhexine HCl)

KOMPOSISI Tiap 1 ml larutan mengandung Bromhexine hydrochloride 2 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bromhexine adalah derivat sintetik dari zat aktif vasicine yang terdapat dalam tumbuhtumbuhan. Studi preklinis menunjukkan Bromhexine dapat meningkatkan sekresi bronkus serous. Bromhexine memperbaiki transpor mukus dengan mengurangi viskositas mukus dan dengan mengaktifkan epitel bersilia (klirens mukosilia) Studi klinis menunjukkan bahwa Bromhexine memiliki efek sekretolitik dan sekretomotor pada daerah saluran bronkus, yang dapat mempermudah pengeluaran dahak dan batuk.

108 | P a g e

INDIKASI Bekerja sebagai mukolitik untuk meredakan batuk berdahak.

DOSIS Larutan (60 tetes = 4 ml) Anak 5 – 10 tahun : 3 x 2 ml per hari. Anak 2 – 5 tahun : 2 x 2 ml per hari.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati penggunaan pada penderita tukak lambung (ulkus peptikum)

EFEK SAMPING
• • •

Walaupun jarang terjadi, tapi dapat timbul efek samping sebagai berikut : gangguan saluran pencernaan termasuk mual, muntah, diare, konstipasi dan nyeri lambung. Juga pernah dilaporkan terjadi ruam kulit, penyempitan bronkus, trombositopenia, limfopenia. Penurunan ketajaman penglihatan dan kesulitan membedakan warna dapat terjadi, tapi sangat jarang dan akan sembuh bila obat dihentikan. Apabila terjadi gangguan penglihatan maka obat harus segera dihentikan dan memeriksakan mata ke dokter.

KONTRAINDIKASI Ibuprofen tidak boleh digunakan pada :
• • •

Penderita dengan ulkus peptikum (tukak lambung dan duodenum) yang berat dan aktif. Penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap ibuprofen dan obat anti infalamasi non steroid yang lain. Penderita dimana bila menggunakan asetosal atau obat antiinflamasi nonsteroid lainnya akan timbul gejala asma, rhinitis, atau urtikaria.

109 | P a g e

Kehamilan trimester ketiga.

KEMASAN
• •

Proris Suspensi : Dus, botol @ 60 ml. Proris Forte Suspensi : Dus, botol @ 50 ml.

PENYIMPANAN Simpan di tempat kering dan sejuk (15 – 25) º C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN P. No. ! Awas! Obat Keras! Bacalah Aturan Pemakaian

BISOPROLOL Tablet (Bisoprolol)

Obat Generik : Bisoprolol Obat Bermerek : B-Beta, Beta-One, Bipro, Biscor, Concor, Hapsen, Maintate

KOMPOSISI / KANDUNGAN Bisoprolol 5 mg Tiap tablet mengandung Bisoprolol fumarat 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

110 | P a g e Bisoprolol adalah zat penyekat (blocking) adrenoreseptor beta-1 selektif (kardioselektif) sintetik tanpa aktivitas stabilisasi membran yang signifikan atau aktivitas simpatomimetik intrinsik pada dosis terapi. Namun demikian, sifat kardioselektivitasnya tidaklah mutlak, pada dosis tinggi (≥ 20 mg) bisoprolol fumarat juga menghambat adrenoreseptor beta-2 yang terutama terdapat pada otot-otot bronkus dan pembuluh darah; untuk mempertahankan selektivitasnya, penting untuk menggunakan dosis efektif terendah. Mekanisme kerja antihipertensi dari bisoprolol belum seluruhnya diketahui. Faktor-faktor yang terlibat adalah penurunan curah jantung, penghambatan pelepasan renin oleh ginjal, dan pengurangan aliran tonus simpatis dari pusat vasomotor pada otak. Penelitian secara elektrofisiologi pada manusia menunjukkan bahwa bisoprolol secara signifikan mengurangi frekuensi denyut jantung, meningkatkan waktu pemulihan sinus node, memperpanjang periode refrakter AV node dan dengan stimulasi atrial yang cepat, memperpanjang konduksi AV nodal. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bisoprolol adalah untuk pengobatan hipertensi, bisa digunakan sebagai monoterapi atau dikombinasikan dengan antihipertensi lain. KONTRAINDIKASI Bisoprolol jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang yang hipersensitif atau alergi terhadap Bisoprolol. Penderita cardiogenic shock, kelainan jantung, AV blok tingkat II atau III, bradikardia sinus.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Bisoprolol. Dosis awal 5 mg sekali sehari atau dosis dapat ditingkatkan menjadi 10-20 mg sekali sehari. Pada penderita bronkospastik, gangguan hati (hepatitis atau sirosis) dan gangguan ginjal, dengan dosi awal 2,5 mg sekali sehari. EFEK SAMPING
• • • • •

Sistem saraf pusat: dizziness, vertigo, sakit kepala, parestesia, hipoaestesia, ansietas, konsentrasi berkurang. Sistem saraf otonom: mulut kering. Kardiovaskular: bradikardia, palpitasi dan gangguan ritme lainnya, cold extremities, klaudikasio, hipotensi, hipotensi ortostatik, sakit dada, gagal jantung. Psikiatrik: insomnia, depresi. Gastrointestinal: nyeri perut, gastritis, dispepsia, mual, muntah, diare, konstipasi.

111 | P a g e
• • • • • • • •

Muskuloskeletal: sakit otot, sakit leher, kram otot, tremor. Kulit: rash, jerawat, eksim, iritasi kulit, gatal-gatal, kulit kemerah-merahan, berkeringat, alopesia, angioedema, dermatitis eksfoliatif, vaskulitis kutaneus Khusus: gangguan visual, sakit mata, lakrimasi abnormal, tinitus, sakit telinga. Metabolik: penyakit gout. Pernafasan: asma, bronkospasme, batuk, dispnea, faringitis, rinitis, sinusitis. Genitourinaria: menurunnya libido/impotensi, penyakit Peyronie, sistitis, kolik ginjal. Hematologi: purpura Lain-lain: kelemahan, letih, nyeri dada, peningkatan berat badan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati bila bisoprolol diberikan pada penderita kelainan ginjal dan hati. Obat-obat golongan beta bloker sebaiknya tidak diberikan pada penderita kelainan jantung. Pada penderita bronkospastik sebaiknya tidak diberikan obat-obatan golongan beta bloker karena sifat sektivitas beta-1 yang relatif, tetapi bisoprolol dapat digunakan secara hati-hati pada penderita bronkospastik yang tidak menunjukkan respon atau tidak toleran terhadap pengobatan antihipertensi lain. Beta bloker dapat menutupi beberapa bentuk hipoglikemia khususnya takikardia. Oleh karena itu penderita hipoglikemia atau diabetes yang mendapat insulin atau obat-obatan hipoglikemik harus hati-hati. Begitu juga dengan penggunaan bisoprolol fumarat.

INTERAKSI OBAT
• •

Bisoprolol sebaiknya tidak dikombinasikan bersama obat-obatan golongan beta bloker. Bisoprolol sebaiknya digunakan secara hati-hati bila diberikan bersamaan dengan obat-obat penekan otot jantung atau penghambat konduksi AV seperti kalsium antagonis [khususnya fenilalkilamin (verapamil) dan golongan benzotiazepin (diltiazem) atau obat-obatan antiaritmik seperti disopiramid. Penggunaan bersama rifampisin dapat meningkatkan bersihan metabolit bisoprolol.

KEMASAN Bisoprolol 5 mg, kotak, 3 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

112 | P a g e

BODREX Tablet (Paracetamol dan Caffeine)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Bodrex mengandung Paracetamol 600 mg dan caffeine 50 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bodrex adalah untuk meringankan sakit kepala, sakit gigi dan demam. KONTRAINDIKASI Bodrex jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap parasetamol atau kafein. Penderita gangguan fungsi hati yang berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI

113 | P a g e Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Bodrex. Dosis yang umum diberikan adalah :
• • •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : ½ – 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai dengan anjuran dokter.

Dapat diminum bersama dengan makanan atau tanpa makanan. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan jangka panjang dan dosis besar dapat menyebabkan gangguan fungsi hati. Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap Bodrex dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Bila rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, segera hubungi/konsultasi ke dokter. Penggunaan Bodrex dosis tinggi dapat menyebabkan kerusakan hati. Hati-hati pemberian Bodrex pada penderita penyakit ginjal. Penggunaan Bodrex pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati.

KEMASAN Bodrex Tablet, dus, 2 strip @ 10 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. PT. Tempo Scan Pacific

114 | P a g e

BODREX EXTRA Tablet (Paracetamol, Ibuprofen dan Caffeine)

Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Bodrex Extra mengandung Paracetamol 350 mg, Ibuprofen 200 mg, dan caffeine 50 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bodrex adalah untuk meringankan sakit kepala. KONTRAINDIKASI

115 | P a g e Bodrex jangan diberikan kepada :
• • • •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap parasetamol, ibuprofen atau kafein. Penderita ulkus duodenum atau gastritis akut dan berat. Wanita hami trimester ketiga. Penggunaan Bodrex Extra bersamaan dengan obat NSAIDs (Nonsteroid Antiinflammatory Drugs) lainnya bisa menyebabkan gejala asma, rhinitis, atu ruam kulit.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Bodrex Extra. Dosis yang umum diberikan adalah :
• • •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1-2 tablet, 3 – 4 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : ½ – 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai dengan anjuran dokter.

Bodrex Extra sebaiknya diminum setelah makan. EFEK SAMPING
• • • •

Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, atau nyeri perut. Gangguan fungsi hati. Gangguan hematologi. Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap Bodrex Extra dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• •

Bila rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, segera hubungi/konsultasi ke dokter. Penggunaan Bodrex Extra dosis tinggi dapat menyebabkan kerusakan hati. Hati-hati pemberian Bodrex Extra pada penderita penyakit ginjal, penyakit hati, penyakit jantung, HTN, asma, SLE, gangguan koagulasi darah atau penyakit lain yang dapat menyebabkan gangguan keseimbangan cairan tubuh. Penggunaan Bodrex Extra pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati. Hati-hati penggunaan Bodrex Extra pada wanita hamil dan menyusui.

INTERAKSI OBAT Dapat terjadi interaksi obat bila digunakan bersama-sama dengan obat berikut :
• •

Obat hepatotoksik Methotrexate

116 | P a g e

Lithium

KEMASAN Bodrex Extra, 4 tablet. Bodrex Extra, 10 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. PT. Tempo Scan Pacific

BODREX MIGRA Tablet (Paracetamol, Propyphenazone dan Caffeine)

Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Bodrex Migra mengandung Paracetamol 350 mg, Propyphenazone 150 mg, dan caffeine 50 mg. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Bodrex Migra adalah untuk meringankan sakit kepala pada migrain. KONTRAINDIKASI

117 | P a g e Bodrex Migra jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap parasetamol, propyphenazone atau kafein. Penderita dengan gangguan fungsi hati berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Bodrex Migra. Dosis Bodrex Migra yang umum diberikan adalah :

Dewasa : 1tablet, 3 kali sehari.

Bodrex Migra sebaiknya diminum setelah makan. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan Bodrex Migra (dosis tinggi dan jangka panjang) dapat menyebabkan gangguan fungsi ginjal. Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap Bodrex Migra dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Bila rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, segera hubungi/konsultasi ke dokter. Penggunaan Bodrex Migra dosis tinggi dan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan hati dan ginjal. Hati-hati pemberian Bodrex Migra pada penderita penyakit ginjal, penyakit hati, dan porfiria. Penggunaan pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati.

KEMASAN Bodrex Migra, 4 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. PT. Tempo Scan Pacific

118 | P a g e

Breathy Tetes Hidung – Nasal Drops
KOMPOSISI Setiap 1 ml mengandung Natrium Klorida 6,5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Breathy tetes hidung (Breathy nasal drops) berupa larutan isotonis setara dengan larutan isotonis Natrium Klorida 0,9%. Breathy bekerja memperkecil sekresi mukosa sehingga membantu membuang mukus dari hidung dan sinus.

INDIKASI Untuk melembabkan membran nasal yang kering dan meradang karena pilek, alergi, kelembaban yang rendah, perdarahan hidung minor dan iritasi hidung minor lainnya.

KONTRA INDIKASI

119 | P a g e Jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap komponen obat ini.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Breathy tetes hidung dapat digunakan untuk anak dan bayi 1 bulan ke atas. Teteskan 1 – 2 tetes Breathy pada masing-masing lubang hidung, atau sesuai dengan petunjuk dokter. Dapat diulang beberapa saat kemudian.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Jangan digunakan untuk orang lain, untuk mencegah penyebaran infeksi. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KEMASAN Breathy tetes hidung, dus, botol @ 30 ml. Simpan pada suhu kamar (di bawah 30°C), terlindung dari cahaya.

KETERANGAN Awas! Obat Keras. Bacalah aturan memakainya.

120 | P a g e

BRENTAN (Miconazole Nitrate, Hydrocortisone)

KOMPOSISI Salep Brentan mengandung miconazole nitrate 2% dan hydrocortisone 1%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Miconazole adalah turunan sintetik dari 1-phenethylimidazole yang mempunyai efek anti jamur, bekerja mempengaruhi permeabilitas jamur dengan mengganggu biosintesa ergosterol yang mengakibatkan terganggunya membran plasma. Sedangkan hydorcortisone (hidrokortison) adalah kortikosteroid yang bekerja mencegah atau menekan gejala inflamasi.

INDIKASI Indikasi Brentan adalah radang atau infeksi kulit yang disebabkan oleh jamur, dimana gejala inflamasi memegang peranan penting. Karena khasiatnya Brentan terutama diindikasikan pada tahap awal pengobatan. Bila gejala inflamasi telah hilang, jika perlu

121 | P a g e pengobatan dapat dilanjutkan dengan sediaan anti jamur tunggal sesuai dengan petunjuk dokter.

KONTRAINDIKASI
• • •

Penyakit tuberkulosis kulit, herpes simplex, vaksinia, semua bentuk varisela. Sensitif atau alergi terhadap zat-zat aktif dalam salep. Teknik oklusif pada penderita dermatitis atopi.

DOSIS Oleskan Brentan 1-2 kali sehari sesuai dengan luasnya kelainan kulit dan gosoklah dengan jari perlahan-lahan, sehingga salep tersebut seluruhnya meresap ke dalam kulit (biasanya masa pengobatan 5-7 hari). Pengobatan harus dihentikan setelah berkurangnya peradangan atau membaiknya daerah kulit yang menderita eksim, selambat-lambatnya 7 hari pemakaian dan pengobatan dilanjutkan dengan preparat sediaan anti jamur tunggal sesuai dengan petunjuk dokter.

EFEK SAMPING Efek samping brentan yang mungkin terjadi adalah erupsi makulo papular dan paraesthesia. Efek samping lainnya yang umum mungkin terjadi adalah akibat penggunaan jangka panjang kortikosteroid yaitu gejala lokal seperti atropi kulit, teleangiektasia, striae dan perubahan kulit seperti jerawat, dan efek sistemik dari kortikosteroid sebagai akibat dari penyerapannya.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Bila digunakan di daerah muka, tidak boleh terkena mata. Hanya boleh digunakan paling lama 7 hari dan kemudian diikuti dengan pemakaian preparat anti jamur tunggal sesuai dengan petunjuk dokter. Hati-hati penggunaan pada wanita hamil dan menyusui, penggunaan pada wanita hamil hanya bila manfaatnya lebih besar dibandingkan risiko terhadap janin. Keamanan dan efektifitas pada anak-anak di bawah 12 tahun belum diketahui pasti. Bagian tubuh diolesi dengan obat, jangan ditutup atau diperban. Agar segera melaporkan efek samping yang timbul akibat penggunaan obat ini kepada dokter.

122 | P a g e

Bila pengobatan kurang memberikan hasil, maka disarankan untuk dilakukan tes mikrobiologi guna menentukan terapi.

INTERAKSI OBAT Tidak ada.

KEMASAN Brentan ointment (salep), dus @ 1 tube @ 5 gram.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Johnson. BRONSOLVAN Tablet, Sirup (Theophylline/Teofilin)

Nama Obat Generik : Theophylline / Teofilin Nama Obat Bermerek : Bronsolvan

KOMPOSISI Tiap tablet Bronsolvan mengandung Theophylline (Teofilin) 150 mg. Tiap 15 ml sirup Bronsolvan mengandung Theophylline (Teofilin) 150 mg.

123 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Teofilin merupakan turunan metilxantin yang mempunyai efek antara lain merangsang susunan saraf pusat dan melemaskan otot polos, terutama bronkus.

INDIKASI Indikasi Bronsolvan adalah untuk meringankan dan mengatasi serangan asma bronkial.

KONTRAINDIKASI
• •

Hipersensitivitas atau alergi terhadap komponen obat. Penderita tukak lambung.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati pemberian Bronsolvan pada hipoksemia, hipertensi, atau penderita yang mempunyai riwayat tukak lambung. Bronsolvan dapat mengiritasi saluran gastrointestinal. Hati-hati pemberian Bronsolvan pada wanita hamil, menyusui, dan anak-anak. Pemberian Bronsolvan jangan melampaui dosis yang dianjurkan dan bila dalam 1 jam gejala-gejalanya masih tetap atau bertambah buruk, agar menghubungi puskesmas atau rumah sakit terdekat. Hati-hati pemberian Bronsolvan pada penderita kerusakan fungsi hati, penderita di atas 55 tahun terutama pria dan pada penyakit paru-paru kronik.

EFEK SAMPING Efek samping Bronsolvan yang dapat timbul adalah sebagai berikut :
• • • • •

Gastrointestinal : mual, muntah, diare. Susunan saraf pusat : sakit kepala, insomnia. Kardiovaskular : palpitasi, takikardia, aritmia ventrikuler. Pernapasan : takipnea Ruam kulit, hiperglikemia

INTERAKSI OBAT

124 | P a g e
• • •

Bronsolvan jangan diberikan bersamaan dengan preparat xantin yang lain. Simetidin, eritromisin, troleandomisin dan kontrasepsi oral dapat meningkatkan kadar teofilin serum. Rifampisin menurunkan kadar teofilin serum.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dewasa : 1 tablet Bronsolvan atau 15 ml sirup Bronsolvan, 3 kali sehari. Anak-anak 6-12 tahun : ½ tablet atau 7,5 ml sirup Bronsolvan, 3 kali sehari. Atau sesuai petunjuk dokter. KEMASAN Tablet, Dus, Isi 10 Strip x 10 tablet. Sirup, Botol, isi 100 ml. KETERANGAN Kocok terlebih dahulu. Simpan di bawah suhu 30 C. Simpan dalam keadaan tertutup rapat. BUSCOPAN Tablet (Hyoscine-N-butylbromide)

KOMPOSISI Tiap tablet Buscopan mengandung Hyoscine-N-butylbromide 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Buscopan mempunyai efek antispasmodik spesifik pada otot polos saluran pencernaan, saluran biliaris (empedu), saluran genito-urinarius (saluran kemih). Sebagai turunan amonium kuartener, Hyoscine-N-butylbromide tidak menembus sistem saraf pusat. Oleh karena itu, tidak terjadi efek antikolinergik pada sistem saraf pusat. Efek antikolinergik perifer Buscopan disebabkan oleh penghambatan ganglion di dinding visera dan efek anti muskariniknya.

125 | P a g e INDIKASI Spasme saluran pencernaan, spasme dan diskinesia sistem bilier, spasme traktus genitourinarius (saluran kemih). KONTRAINDIKASI Buscopan jangan diberikan kepada :
• • • • •

Penderita miastenia gravis dan megakolon. Hipersensitivitas atau alergi terhadap Hyoscine-N-butylbromide. Retensi urin yang berhubungan dengan stenosis karena mekanik dari traktus urinarius (misalnya pada kasus adenoma prostat). Glaukoma sudut sempit. Takikardia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati pemberian Buscopan pada penderita glaukoma, obstruksi saluran pencernaan atau urinarius dan takiaritmia karena risiko komplikasi antikolinergik tinggi pada penderita tersebut. Karena kemugkinan antikolinergik dapat mengurangi keringat, Buscopan harus diberikan dengan hati-hati pada pasien dengan temperatur tubuh yang meningkat dan situasi dimana temperatur sekitarnya tinggi. Masa kehamilan dan menyusui : Berdasarkan pengalaman penggunaan Buscopan selama kehamilan terbukti tidak berbahaya. Berdasarkan studi pre-klinis pada tikus dan kelinci menunjukkan tidak ada efek embriotoksik atau teratogenik.

EFEK SAMPING
• •

Efek samping antikolinergik termasuk : xerostomia, dishidrosis, takikardia, dan retensi urin dapat terjadi tetapi umumnya ringan dan sangat terbatas. Pada kasus yang jarang pernah dilaporkan terjadinya reaksi hipersensitif, khususnya reaksi pada kulit, dan pada kasus yang sangat jarang pernah dilaporkan terjadinya sesak napas.

INTERAKSI OBAT

• •

Efek antikolinergik dari obat-obat antidepresan trisiklik, antihistamin, kinidin, amantadin, phenothiazines, butyrophenons, dan disopyramide dapat diperkuat oleh buscopan. Pemberian Buscopan bersama-sama dengan antagonis dopamine seperti metoclopramide akan memberikan efek saling meniadakan pada saluran cerna. Efek takikardia dari obat adrenergik-beta akan diperkuat oleh Buscopan.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN

126 | P a g e Kecuali kalau ditentukan lain oleh dokter :

Dewasa dan anak-anak di atas 6 tahun : 1 – 2 tablet, 4 kali sehari.

Tablet Buscopan salut gula harus ditelan secara utuh dengan cairan yang cukup. KELEBIHAN DOSIS Keracunan Buscopan hingga saat ini tidak pernah dilaporkan, sehingga petunjuk dibawah ini berdasarkan teori. Pada kasus kelebihan dosis (overdosis), dapat terjadi gejala-gejala antikolinergik seperti retensi urin, mulut kering, kulit memerah, takikardia, inhibisi motilitas gastro-intestinal dan gangguan penglihatan untuk sementara waktu. Hubungi dokter anda atau unit pelayanan kesehatan terdekat apabila timbul efek samping dan gejala kelebihan dosis. KEMASAN Buscopan tablet salut gula, dus, 10 strip x 10 tablet.

BURNAZIN Krim (Silver Suphadiazine)

KOMPOSISI Tiap gram krim Burnazin mengandung Silver Suphadiazine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Burnazin krim adalah sediaan antimikroba topikal yang mengandung silver sulphadiazine dalam dasar krim hidrofilik yang lunak. Silver sulphadiazine mempunyai aktivitas antibakteri yang luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif. INDIKASI Indikasi Burnazin adalah untuk pencegahan dan pengobatan sepsis luka pada pasien tingkat luka bakar kedua dan ketiga.

127 | P a g e KONTRAINDIKASI Burnazin tidak boleh digunakan pada :
• •

Penderita yang peka terhadap golongan sulphonamide. Wanita hamil tua, bayi baru lahir, karena dapat menimbulkan resiko kernicterus

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Burnazin.

Setelah luka dibersihkan dari kotoran yang menempel, Burnazin krim dipakai pada permukaan yang terbakar satu atau dua kali sehari setebal 2 mm menggunakan sarung tangan steril. Pengobatan diteruskan hingga terjadi penyembuhan yang memuaskan atau bagian luka siap untuk ditransplantasi.

EFEK SAMPING
• •

Dapat terjadi reaksi lokal seperti rasa terbakar, gatal dan kulit kemerahan. Leukopenia, gangguan darah lain, hepatitis, dan nekrosis hepatoseluler.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • •

Hati-hati bila Burnazin digunakn pada penderita dengan gangguan hati dan ginjal. Hati-hati penggunaan Burnazin pada wanita hamil dan keamanan penggunaan pada anak-anak belum ditetapkan. Ada kemungkinan cross-sensitivitas antara silver sulphadiazine dengan sulphonamide lainnya. Jika terjadi reaksi alergi diakibatkan oleh pengobatan dengan silver sulphadiazine terapi lanjutan harus dipertimbangkan kemungkinan resiko reaksi alergi khusus. Dapat terjadi super infeksi jamur walau kemungkinan terjadinya rendah. Penggunaan krim silver sulphadiazine pada beberapa kasus defisiensi glucose-6phospate dehydrogenase dapat berbahaya, seperti hemolysis dapat terjadi.

KEMASAN Burnazin Krim, tube, dus, 1 tube @ 35 g. Burnazin Krim, pot plastik @ 500 g. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

128 | P a g e Tidak boleh digunakan satu bulan setelah kemasan dibuka. Simpan pada suhu kamar. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Caloma Plus Vitamin CALOMA PLUS Suplemen Makanan untuk Ibu Hamil, Menyusui, dan Manula Mengandung Kalsium dan DHA

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap takaran saji 768 mg Caloma Plus mengandung :
• • • • • • • •

Cod liver oil 200 mg Vitamin A 120 IU Vitamin D3 17 IU Omega 3 EPA 16 mg Omega 3 DHA 14 mg Vitamin E 5 mg Vitamin B12 0,001 mg Asam Folat 0,300 mg

129 | P a g e
• • • •

Vitamin B6 0,600 mg Kalsium 40 mg Magnesium 25 mg Besi 4,76 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cod liver oil (CLO) mengandung Omega-3 dalam bentuk EPA (eicosapentaenoic acid) dan DHA (docosahexaenoic acid) yang berperan bagi kesehatan tubuh. Pada ibu hamil, DHA berperan penting untuk perkembangan sistem saraf janin. Pada masa menopause dan usia lanjut Omega-3 membantu memelihara kesehatan fungsi persendian. Vitamin A yang terkandung dalam Cod liver oil merupakan komponen utama dalam pembentukan retina mata. Vitamin B12 mengandung cobalt yang dibutuhkan dalam pembentukan sel darah merah yang diperlukan oleh ibu hamil dan menyusui. Pada usia lanjut vitamin B12 membantu pembentukan sel darah merah baru. Asam folat membantu pembentukan cincin globin sehingga dapat menghindari terjadinya anemia pada ibu hamil dan menyusui. Asam folat membantu regenerasi/pembentukan sel darah merah baru. Vitamin B6 membantu hati dalam proses regenerasi sel darah merah baru dan mencegah mual pada masa hamil. Vitamin D3 berperan besar dalam pembentukan tulang janin dan pada masa menopause dan usia lanjut membantu penyerapan kalsium. Besi merupakan unsur yang penting dalam pembentukan haemoglobin dalam darah, sehingga membantu mencegah anemia. Kalsium dan magnesium merupakan unsur penting untuk pembentukan struktur tulang. Vitamin E berguna sebagai suplementasi vitamin E. Zat tambahan : lesitin (zat pengemulsi), minyak tumbuhan yang terhidrogenasi (pengisi), beeswax-kuning (penstabil emulsi), minyak kedelai (pelarut). Kapsul lunak : gelatin, glicerol, air mineral (pembentuk massa kapsul), besi oksida merah CI 77491 & CI 77499 (pewarna). INDIKASI / KEGUNAAN

130 | P a g e Caloma Plus adalah produk yang mengandung Omega-3 (EPA dan DHA), vitamin dan mineral untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral pada wanita hamil dan menyusui serta usia lanjut. Sebagai suplemen untuk wanita yang sedang hamil dan menyusui sehingga memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral bayi. Sebagai suplemen untuk wanita menopause dan usia lanjut untuk memenuhi kebutuhan kalsium dan magnesium. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Wanita hamil dan menyusui : Caloma Plus 2 kapsul sehari. Masa menopause dan usia lanjut : Caloma Plus 2 – 3 kapsul sehari. KEMASAN Caloma Plus, dus, 60 kapsul lunak @768 mg. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (di bawah 25ºC). Terhindar dari sinar matahari. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : Catalent, Australia CANDISTIN (Nystatin)

Obat Generik : Nystatin / Nistatin Penyakit Terkait : Oral Thrush KOMPOSISI Tiap 1 ml mengandung : Nystatin 100.000 IU. FARMAKOLOGI Nystatin adalah antifungal (obat anti jamur) yang berasal dari Streptomyces noursei. Aktifitas anti jamurnya diperoleh dengan cara mengikatkan diri pada sterol membran sel jamur, sehingga permeabilitas membran sel tersebut akan terganggu dan komponen intraselular dapat hilang.

131 | P a g e Nystatin mempunyai aktifitas fungisidal dan fungistatika terhadap berbagai jenis ragi (yeast) dan jamur (fungi) termasuk Candida (Monilia) spp, akan tetapi tidak aktif terhadap bakteria, virus, atau protozoa. Setelah pemberian per oral, nystatin hanya sedikit diabsorpsi dari saluran cerna. Pada dosis yang dianjurkan, tidak akan terdeteksi dalam darah. Hampir seluruhnya diekskresi melalui feses dalam bentuk tidak diubah. INDIKASI Pengobatan candidiasis pada rongga mulut. DOSIS Bayi Dosis yang dianjurkan adalah 4 x 1-2 ml sehari. Dalam studi klinis terbatas pada bayi prematur dan bayi dengan berat badan kurang, disebutkan bahwa dosis 4 x 1 ml sehari sudah efektif. Anak dan Dewasa Dosis yang dianjurkan 4 x 1 – 6 ml diteteskan ke dalam mulut dan ditahan untuk beberapa waktu sebelum ditelan. Pemberian pada bayi dan anak-anak : ½ dosis diteteskan pada masing-masing sisi mulut. Pengobatan sebaiknya dilanjutkan hingga 48 jam setelah gejala-gejala hilang dan kultur normal kembali. Bila keluhan dan gejala memburuk atau menetap (hingga 14 hari setelah pengobatan) penderita harus direevaluasi dan dipertimbangkan untuk diberikan pengobatan alternatif. PERINGATAN DAN PERHATIAN Dianjurkan untuk melakukan KOH smear, kultur, atau metoda diagnosa lainnya untuk menegakkan diagnosa candidiasis dan bukannya infeksi karena patogen lainnya. Walaupun sudah terjadi perbaikan gejala pada awal pengobatan, pengobatan harus tetap diteruskan sesuai dosis yang dianjurkan. Jangan digunakan untuk pengobatan mikosis sistemik. Hentikan pengobatan bila terjadi iritasi atau sensitisasi. Pemberian pada wanita hamil dilakukan dengan mempertimbangkan manfaat dan risikonya terhadap janin. Hati-hati bila diberikan pada wanita menyusui. EFEK SAMPING Pada umumnya dapat ditoleransi dengan baik. Kadang-kadang dapat dijumpai efek samping seperti diare, mual, muntah, dan gangguan gastrointestinal. Jarang terjadi ruam,

132 | P a g e termasuk urtikaria dan jarang sekali ditemukan Steven Johnson Syndrome. Dosis oral lebih dari 5.000.000 IU sehari dapat menyebabkan mual dan gangguan gastrointestinal. KONTRAINDIKASI Penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap Nystatin.

KEMASAN Candistin, Dus, Botol @ netto 12 ml yang dilengkapi dengan pipet penetes.

PENYIMPANAN Simpan di tempat kering dan sejuk (15 – 25) º C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN P. No. ! Awas! Obat Keras! Bacalah Aturan Pemakaian

CAPTOPRIL Tablet (Captopril)

Obat Generik : Captopril / Kaptopril Obat Bermerek : Acepress, Capoten, Captensin, Casipril, Dexacap, Farmoten, Forten, Lotensin, Metopril, Otoryl, Praten, Scantensin, Tensicap, Tensobon, Vapril

KOMPOSISI / KANDUNGAN Captopril 12,5 mg

133 | P a g e Tiap tablet mengandung Captopril 12,5 mg. Captopril 25 mg Tiap tablet mengandung Captopril 12,5 mg. Captopril 50 mg Tiap tablet mengandung Captopril 12,5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Captopril (kaptopril) adalah obat antihipertensi dan efektif dalam penanganan gagal jantung dengan cara supresi sistem renin angiotensin aldosteron. Renin adalah enzim yang dihasilkan ginjal dan bekerja pada globulin plasma untuk memproduksi angiotensin I yang bersifat inaktif. Angiotensin Converting Enzyme (ACE), akan merubah angiotensin I menjadi angiotensin II yang bersifat aktif dan merupakan vasokonstriktor endogen serta dapat menstimulasi sintesa dan sekresi aldosteron dalam korteks adrenal. Peningkatan sekresi aldosteron akan mengakibatkan ginjal meretensi natrium dan cairan, serta meretensi kalium. Dalam kerjanya, kaptopril akan menghambat ACE, akibatnya pembentukan angiotensin II terhambat, timbul vasodilatasi, penurunan sekresi aldosteron sehingga ginjal mensekresi natrium dan cairan serta mensekresi kalium. Keadaan ini akan menyebabkan penurunan tekanan darah dan mengurangi beban jantung, baik afterload maupun preload, sehingga terjadi peningkatan kerja jantung. Vasodilatasi yang timbul tidak menimbulkan efek takikardia. INDIKASI / KEGUNAAN

Untuk hipertensi berat hingga sedang, kombinasi dengan tiazid memberikan efek aditif, sedangkan kombinasi dengan beta bloker memberikan efek yang kurang aditif. Untuk gagal jantung yang tidak cukup responsif atau tidak dapat dikontrol dengan diuretik dan digitalis, dalam hal ini pemberian captopril diberikan bersama diuretik dan digitalis.

KONTRAINDIKASI Captopril tidak boleh diberikan kepada :

134 | P a g e

• • • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap captopril atau penghambat ACE lainnya (misalnya pasien mengalami angioedema selama pengobatan dengan penghambat ACE lainnya). Wanita hamil atau yang berpotensi hamil. Wanita menyusui. Penderita gagal ginjal. Stenosis aorta.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai captopril. Captopril harus diberikan 1 jam sebelum makan, dosisnya sangat tergantung dari kebutuhan penderita (individual). Dosis Captopril untuk Dewasa

Hipertensi : Dosis awal 12,5 mg, 3 kali sehari. Bila setelah 2 minggu penurunan tekanan darah masih belum memuaskan maka dosis dapat ditingkatkan menjadi 25 mg, 3 kali sehari. Bila setelah 2 minggu lagi, tekanan darah masih belum terkontrol sebaiknya ditambahkan obat diuretik golongan tiazid misal hidroklorotiazid 25 mg setiap hari. Dosis diuretik mungkin dapat ditingkatkan pada interval satu sampai dua minggu. Maksimum dosis captopril untuk hipertensi tidak boleh melebihi 450 mg dalam sehari. Gagal Jantung : 12,5 – 25 mg, 3 kali sehari. Captopril diberikan bersama diuretik dan digitalis, dari awal terapi harus dilakukan pengawasan medik secara ketat. Untuk penderita dengan gangguan fungsi ginjal dosis perlu dikurangi disesuaikan dengan klirens kreatinin penderita.

EFEK SAMPING

Captopril menimbulkan proteinuria lebih dari 1 gram sehari pada 0,5% penderita dan 1,2% penderita dengan penyakit ginjal. Dapat terjadi sindroma nefrotik serta membran glomerulopati pada penderita hipertensi. Karena proteinuria umumnya terjadi dalam waktu 8 bulan pengobatan maka penderita sebaiknya melakukan pemeriksaan protein urin sebelum dan setiap bulan selama 8 bulan pertama pengobatan. Neutropenia/agranulositosis terjadi kira-kira 0,4% penderita. Efek samping ini terutama terjadi pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal. Neutropenia ini muncul dalam 1 – 3 bulan pengobatan, pengobatan agar dihentikan sebelum penderita terkena infeksi. Pada penderita dengan risiko tinggi harus dilakukan hitung leukosit sebelum pengobatan, setiap 2 minggu selama 3 bulan pertama pengobatan dan secara periodik. Pada penderita yang mengalami tanda-tanda infeksi akut, pemberian captopril harus segera dihentikan karena merupakan petunjuk adanya neutropenia.

135 | P a g e

• •

Hipotensi dapat terjadi 1 – 1,5 jam setelah dosis pertama dan beberapa dosis berikutnya, tapi biasanya tidak menimbulkan gejala atau hanya menimbulkan rasa pusing yang ringan. Tetapi bila mengalami kehilangan cairan, misalnya akibat pemberian diuretik, diet rendah garam, dialisis, muntah, diare, dehidrasi maka potensi hipotensi tersebut menjadi lebih berat. Maka pengobatan dengan captopril perlu dilakukan pengawasan medik yang ketat, terutama pada penderita gagal jantung yang umumnya mempunyai tensi yang normal atau rendah. Hipotensi berat dapat diatasi dengan infus garam faal atau dengan menurunkan dosis captopril atau diuretiknya. Sering terjadi ruam dan pruritus, kadang-kadang terjadi demam dan eosinofilia. Efek tersebut biasanya ringan dan menghilang beberapa hari setelah dosis diturunkan. Terjadi perubahan rasa, yang biasanya terjadi dalam 3 bulan pertama dan menghilang meskipun obat diteruskan. Retensi kalium ringan sering terjadi, terutama pada penderita gangguan ginjal, sehingga perlu diuretik yang meretensi kalium seperti amilorida dan pemberiannya harus dilakukan dengan hati-hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • • • • •

Keamanan penggunaan pada wanita hamil belum terbukti, bila terjadi kehamilan selama pemakaian obat ini, maka pemberian obat captopril harus dihentikan dengan segera. Captopril harus diberikan dengan hati-hati pada wanita menyusui, pemberian ASI perlu dihentikan karena ditemukan kadar dalam ASI lebih tinggi dari pada kadar dalam darah ibu. Pemberian pada anak-anak masih belum diketahui keamanannya, sehingga captopril hanya diberikan bila tidak ada obat lain yang efektif. Pemakaian pada lanjut usia harus hati-hati karena sensitivitasnya terhadap efek hipotensif. Hati-hati pemberian captopril pada penderita ginjal. Pengobatan agar dihentikan bila terjadi gejala-gejala angioedema seperti bengkak mulut, mata, bibir, lidah, laring juga sukar menelan, sukar bernafas dan serak. Konsultasikan ke dokter bila menggunakan suplemen potassium, potassium sparing diuretic dan garam-garam potassium. Pemakaian obat penghambat ACE pada kehamilan dapat menyebabkan gangguan/kelainan organ pada fetus atau neonatus, bahkan dapat menyebabkan kematian fetus atau neonatus. Pada kehamilan trimester II dan III dapat menimbulkan gangguan antara lain : hipotensi, hipoplasia tengkorak neonatus, anuria, gagal ginjal reversibel atau irreversible, dan kematian. Juga dapat terjadi oligohidramnion, deformasi kraniofasial, perkembangan paru hipoplasia, kelahiran prematur, perkembangan retardasi-intrauteri, paten duktus arteriosus. Bayi dengan riwayat dimana selama di dalam kandungan ibunya mendapatkan obat penghambat ACE, harus diobservasi intensif tentang kemungkinan terjadinya hipotensi, oligouria dan hiperkalemia.

136 | P a g e INTERAKSI OBAT
• • • •

Alkohol. Obat antiinflamasi terutama indometasin. Suplemen potassium atau obat yang mengandung potassium. Obat-obat berefek hipotensi.

KEMASAN Captopril 12,5 mg, tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. Captopril 25 mg, tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. Captopril 50 mg, tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

CATAFLAM Tablet (Diclofenac Potassium)

Obat Generik : Diclofenac Potassium / Kalium Diklofenak Obat Bermerk : Aclonac, Alflam, Araclof, Cataflam, Catanac, Diflam, Eflagen, Exaflam, Flamic, Flamigra, Inflam, Kadiflam, Kaditic, Kaflam, Kamaflam, Lflanac, Matsunaflam, Merflam, Nacoflar, Nichoflam, Scanaflam, Troflam, X-Flam, Yariflam KOMPOSISI / KANDUNGAN

137 | P a g e Cataflam 25 mg Tiap tablet mengandung diclofenac potassium (kalium diklofenak) 25 mg. Cataflam 50 mg Tiap tablet mengandung diclofenac potassium (kalium diklofenak) 50 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cataflam mengandung kalium diklofenak, suatu obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS). Cataflam mempunyai efek mengurangi nyeri (analgesik), menekan peradangan (antiinflamasi) dan menurunkan demam (antipiretik). Cataflam bekerja menghambat sintesis prostaglandin yang terlibat dalam mekanisme utama timbulnya nyeri, peradangan (inflamasi) dan demam. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cataflam adalah :
• • • •

Pengobatan akut dan kronik berbagai penyakit inflamasi seperti rheumatoid arthritis, osteoarthritis, dan ankylosing spondylitis. Pengobatan nyeri yang disebabkan berbagai kondisi, diantaranya nyeri haid. Pengobatan jangka pendek pada serangan migrain akut. Pengobatan nyeri dan inflamasi pasca operasi, seperti operasi gigi dan operasi tulang.

KONTRAINDIKASI Cataflam tidak boleh diberikan kepada :
• • • •

Penderita yang hipersensitif terhadap Cataflam atau Kalium diklofenak. Penderita ulkus lambung dan usus (tukak peptik), perdarahan, perforasi, gagal hati berat, gagal ginjal berat, atau gagal jantung berat. Penderita yang mempunyai riwayat asma, urtikaria, atau alergi setelah mendapatkan terapi aspirin atau OAINS lainnya. Kehamilan trimester ketiga (trimester akhir).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Cataflam. Dosis yang lazim diberikan pada orang dewasa adalah Cataflam 25 – 50 mg, 2 – 3 kali sehari. Cataflam tidak direkomendasikan untuk anak-anak.

138 | P a g e EFEK SAMPING Efek samping Cataflam diantaranya sakit kepala, pusing, vertigo, mual, muntah, diare, dispepsia, nyeri perut, sering buang angin, anoreksia, dan nyeri ulu hati/lambung. Reaksi hipersensitivitas atau alergi ringan sampai berat dapat terjadi, dengan gejala : sesak napas, bengkak di wajah, bibir, lidah dan tenggorokan, kemerahan kulit. PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Hati-hati penggunaan obat Cataflam pada wanita hamil atau menyusui, kecuali sangat diperlukan. Belum ada penelitian yang cukup mengenai penggunaan Cataflam pada ibu hamil. Cataflam dan OAINS lain kontraindikasi bagi ibu hami trimester ketiga. Hati-hati penggunaan Cataflam penderita gangguan fungsi ginjal, hipertensi, gagal jantung dan edema. OAINS dapat menyebab peningkatan risiko trombolitik kardiovaskuler serius, infark miokard, dan stroke yang dapat berakibat fatal. Risiko ini meningkat dengan lamanya penggunaan. OAINS menyebabkan peningkatan risiko efek samping serius pada saluran cerna, termasuk perdarahan, ulserasi dan perforasi lambung atau usus, yang dapat berakibat fatal. Efek samping ini dapat terjadi kapanpun selama penggunaan, tanpa adanya gejala peringatan. Pasien lansia berisiko lebih besar untuk efek samping serius pada saluran cerna. Cataflam tidak direkomendasikan untuk anak-anak.

KEMASAN Cataflam 25 mg tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet. Cataflam 50 mg tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet. CEDOCARD Tablet (Isosorbide Dinitrate)

KOMPOSISI Cedocard 5 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 5 mg. Cedocard 10 mg

139 | P a g e Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 10 mg. Cedocard 20 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 20 mg. Cedocard Retard 20 mg Tiap tablet Cedocard mengandung isosorbide dinitrate 20 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cedocard melebarkan pembuluh-pembuluh darah jantung dan bila diberikan secara sublingual, kemanjurannya sebanding dengan nitroglycerin, tetapi Cedocard memberikan efek yang lebih lama dengan mulainya daya kerja yang hampir sama. Pemberian nitroglycerin (0,1 – 0,6 mg) secara sublingual akan memberikan daya kerjanya setelah 1-3 menit, tetapi hanya berlangsung selama 20-30 menit. Sedangkan Cedocard yang diberikan secara sublingual, daya kerjanya akan terlihat dalam waktu kira-kira 2 menit dan berlangsung selama 2 sampai 3 jam. Pemberian Cedocard secara oral, daya kerja dimulai dalam waktu 20 sampai 30 menit kemudian dan akan dipertahankan untuk sekurangkurangnya 4 jam. Cepatnya daya kerja Cedocard yang sebanding dengan nitroglycerin disebabkan oleh karena kelarutannya yang tinggi dalam air, dan daya kerja yang diperpanjang dari Cedocard disebabkan oleh lebih lambatnya proses peruraian oleh enzimenzim dibandingkan dengan nitroglycerin. INDIKASI Indikasi Cedocard adalah :
• •

Untuk pengobatan angina pektoris dan untuk pencegahan terjadinya serangan angina pada penderita penyakit jantung koroner menahun. Untuk pengobatan gangguan angina sesudah infark miokardial.

KONTRAINDIKASI Cedocard tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita anemia, hipotensi, syok kardiogenik. Hindari penggunaan sildenafil, tadalafil, dan vardenafil.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda tentang dosis dan aturan pakai Cedocard.

140 | P a g e
• • •

Untuk serangan angina pektoris, 1 tablet Cedocard dilarutkan perlahan-lahan dalam mulut di bawah lidah. Untuk pengobatan pencegahan, tergantung dari beratnya penyakit, 1 sampai 2 tablet Cedocard 3 – 4 kali sehari. Untuk mencegah serangan pada malam hari, 1 – 2 tablet Cedocard sebelum tidur.

EFEK SAMPING Sakit kepala, hipotensi postural, mual. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Pada umumnya Cedocard tidak memberikan efek samping yang berarti, tetapi pada beberapa penderita mungkin akan menimbulkan sakit kepala yang biasanya terjadi apabila menerima dosis harian sampai 40 mg atau lebih. Tetapi sakit kepala akan berhenti, bila dosis dikurangi hingga 1/2 tablet 3 x sehari, dan tidak akan menimbulkan kembali gangguan sakit kepala, walaupun dosis dinaikkan lagi setelah beberapa hari. Pada pengobatan jangka panjang dengan Cedocard kepekaan terhadap sakit kepala akan hilang tanpa keharusan penyesuaian dosis dan kerja memperlebar pembuluh-pembuluh darah jantung tidak akan berkurang. Hati-hati bila digunakan pada penderita galukoma.

INTERAKSI OBAT Efek hipotensi meningkat jika digunakan bersamaan dengan obat antihipertensi lainnya, sildenafil, tadalafil, dan vardenafil. KEMASAN
• • • •

Cedocard 5 mg, tablet, dus, 6 strip @ 10 tablet. Cedocard 10 mg. Cedocard 20 mg. Cedocard Retard 5 mg.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC). Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

141 | P a g e

CEFADROXIL Kapsul, Sirup (Cefadroxil / Sefadroksil)

Obat Generik : Cefadroxil / Sefadroxil Obat Bermerek : Alxil, Ancefa, Bidicef, Biodroxil, Cefat, Dexacef, Doxef, Drovax, Droxefa, Duricef, Erphadrox, Ethicef, Kelfex, Lapicef, Librocef, Longcef, Opicef, Osadrox, Pyricef, Qcef, Qidrox, Renasistin, Roksicap, Sedrofen, Staforin, Tisacef, Vocefa, Widrox

142 | P a g e

KOMPOSISI Tiap kapsul mengandung cefadroxil monohydrate setara dengan cefadroxil 500 mg. Tiap 5 ml sirup mengandung cefadroxil monohydrate setara dengan cefadroxil 125 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cefadroxil adalah antibiotik semisintetik golongan sefalosforin untuk pemakaian oral. Cefadroxil (sefadroksil) bersifat bakterisid dengan jalan menghambat sintesis dinding sel bakteri. Cefadroxil aktif terhadap Streptococcus beta-hemolytic, Staphylococcus aureus (termasuk penghasil enzim penisilinase), Streptococcus pneumoniae, Escherichia coli, Proteus mirabilis, Klebsiella sp, Moraxella catarrhalis. INDIKASI Cefadroxil diindikasikan untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif seperti: infeksi saluran pernapasan (tonsillitis, faringitis, pneumonia), otitis media, infeksi kulit dan jaringan lunak, infeksi saluran kemih dan kelamin, infeksi lain (osteomielitis dan septisemia). KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap cefadroxil dan sefalosporin lainnya. EFEK SAMPING Efek samping Cefadroxil diantaranya :
• • •

Gangguan saluran pencernaan, seperti mual, muntah, diare, dan gejala kolitis pseudomembran. Reaksi hipersensitif, seperti ruam kulit, gatal-gatal dan reaksi anafilaksis. Efek samping lain seperti vaginitis, neutropenia dan peningkatan transaminase.

INTERAKSI OBAT Obat-obat yang bersifat nefrotoksik dapat meningkatkan toksisitas sefalosporin terhadap ginjal. Probenesid menghambat sekresi sefalosporin sehingga memperpanjang dan meningkatkan konsentrasi obat dalam tubuh. Alkohol dapat mengakibatkan Disulfiram-like reactions, jika diberikan 48 – 72 jam setelah pemberian sefalosporin. DOSIS

143 | P a g e Dewasa :

• •

Infeksi saluran kemih: Infeksi saluran kemih bagian bawah, seperti sinusitis : sefadroksil 1 – 2 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi, infeksi saluran kemih lainnya 2 g sehari dalam dosis terbagi. Infeksi kulit dan jaringan lunak: sefadroksil 1 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi. Infeksi saluran pernapasan: infeksi ringan, 1 gram sehari dalam dua dosis terbagi; infeksi sedang sampai berat, 1 – 2 gram sehari dalam dua dosis terbagi. Untuk faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh Streptococcus beta-hemolitik: 1 g sehari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi, pengobatan diberikan minimal selama 10 hari.

Anak-anak :
• •

Infeksi saluran kemih, infeksi kulit dan jaringan lunak : sefadroksil 25 – 50 mg/kg BB sehari dalam dua dosis terbagi. Faringitis, tonsilitis, impetigo : sefadroksil 25 – 50 mg/kg BB dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi. Untuk infeksi yang disebabkan Streptococcus betahemolytic, pengobatan diberikan minimal selama 10 hari. Cara melarutkan sirup/suspensi: Tambahkan 45 ml air minum, kocok sampai suspensi homogen. Setelah 7 hari suspensi yang sudah dilarutkan tidak boleh digunakan lagi.

KEMASAN Cefadroxil, Kotak, berisi 5 strip @ 10 kapsul. Sirup, @ 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER CEFAT Kapsul, Sirup Kering (Cefadroxil)

Obat Generik : Cefadroxil / Sefadroxil Obat Bermerek : Alxil, Ancefa, Bidicef, Biodroxil, Cefat, Dexacef, Doxef, Drovax, Droxefa, Duricef, Erphadrox, Ethicef, Kelfex, Lapicef, Librocef, Longcef, Opicef, Osadrox, Pyricef, Qcef, Qidrox, Renasistin, Roksicap, Sedrofen, Staforin, Tisacef, Vocefa, Widrox

144 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Cefat Kapsul 250 mg Tiap kapsul mengandung Sefadroksil Monohidrat yang setara dengan 250 mg Sefadroksil. Cefat Kapsul 500 mg Tiap kapsul mengandung Sefadroksil Monohidrat yang setara dengan 500 mg Sefadroksil. Cefat 125 mg/5 ml Sirup Kering Setelah penambahan air minum, tiap 5 ml (1 sendok takar obat) mengandung Sefadroksil Monohidrat yang setara dengan 125 mg. Cefat 250 mg/5 ml Sirup Kering Setelah penambahan air minum, tiap 5 ml (1 sendok takar obat) mengandung Sefadroksil Monohidrat yang setara dengan 250 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Cefat mengandung Sefadroksil Monohidrat, antibiotik golongan sefalosporin semi sintetik untuk pemakaian oral. Seperti umunya sefalosporin lain, Cefat bersifat bakterisidal karena bekerja dengan cara menghambat sintesa dinding sel bakteri. Cefat stabil dalam asam lambung dan diabsorpsi dengan baik setelah pemberian oral. Absorpsi Cefat tidak dipengaruhi oleh adanya makanan. Cefat memasuki hampir seluruh jaringan dan cairan tubuh. Lebih dari 90% dosis diekskresi dalam bentuk yang tidak berubah melalui urin dalam waktu 24 jam. Waktu paruh dalam serum lebih kurang 1,5 jam. INDIKASI Cefat diindikasikan untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif, terutama untuk infeksi yang disebabkan oleh bakteri gram-positif, bakteri anaerob dan beberapa bakteri gram-negatif seperti E. coli, Pr. mirabilis dan Klebsiella.

Infeksi saluran pernapasan : tonsilitis, faringitis, pneumonia, bronkitis, bronkiektasis, abses paru, empiema, pleuritis, sinusitis, otitis media.

145 | P a g e
• • •

Infeksi kulit dan jaringan lunak : limfangitis, abses, selulitis, ulkus dekubitus, mastitis, furunkulosis, erisipelas. Infeksi saluran kemih dan kelamin : plelonefritis, sistitis, adneksitis, endometritis. Infeksi lain : osteomielitis, artritis, septisemia, peritonitis, sepsis puerperium.

Tidak dianjurkan untuk infeksi saluran pernafasan bagian atas dan otitis media yang disebabkan oleh H. Influenzae. KONTRAINDIKASI Cefat jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap cefadroxil atau sefalosporin lainnya. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Cefat. Pemberian Cefat sebaiknya dilanjutkan sampai 2-3 hari setelah gejala infeksi hilang. Dosis yang umum diberikan : Dewasa: Dosis lazim 1 – 2 g per hari, diberikan dalam dua dosis terbagi setiap 12 jam atau 1 kali setiap 24 jam.

Infeksi saluran kemih. Infeksi saluran kemih bagian bawah yang tidak terkomplikasi (sistitis): 1 – 2 g per hari dalam dosis tunggal atau dua dosis terbagi. Infeksi saluran kemih lainnya 2 g per hari dalam dua dosis terbagi. Infeksi kulit dan jaringan lunak 1 g per hari dalam dosis tunggal atau dalam dua dosis terbagi. Infeksi saluran pernafasan bagian atas dan bawah. Infeksi ringan, dosis lazim 1 g per hari terbagi dalam dua dosis (2 kali 500 mg). Infeksi sedang sampai berat, dosis yang dianjurkan 1 – 2 g per hari terbagi dalam dua dosis (500 mg – 1 g setiap 12 jam).,Untuk faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh Streptokokus betahemolitikus grup A, dosisnya 1 g per hari dalam dua dosis terbagi diberikan selama 10 hari.

Anak-anak : 25 – 50 mg/kg berat badan per hari dalam dua dosis terbagi. Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal, dosis harus disesuaikan (dengan cara menurunkan dosis per hari atau memperpanjang interval antara dua dosis) berdasarkan kecepatan bersihan kreatinin untuk mencegah penimbunan obat. EFEK SAMPING Cefat umumnya dapat ditoleransi dengan baik. Efek samping yang dapat terjadi :

146 | P a g e
• • •

Gangguan saluran pencernaan seperti kram perut, nyeri, mual, muntah, dan diare. Reaksi hipersensitivitas seperti ruam kulit, merah-merah, dan gatal-gatal. Gejala kolitis pseudomembran dapat timbul selama pengobatan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Hati-hati bila Cefat diberikan pada penderita yang diketahui alergi terhadap penisilin karena adanya kemungkinan reaksi silang. Penderita dengan gangguan fungsi ginjal, kolitis. Dapat memberikan reaksi positif semu pada reaksi Coombs dan uji glukosa dalam urin bila digunakan larutan Benedict atau Fehling. Penggunaan antibiotik Cefat jangka panjang dapat menyebabkan tumbuhnya mikroorganisme yang tidak sensitif terhadap Cefat Keamanan penggunaan pada wanita hamil dan bayi prematur belum diketahui dengan pasti.

KEMASAN Cefat 250 mg, kapsul, dus, 10 strip @ 10 kapsul. Cefat 500 mg, kapsul, dus, 10 strip @ 10 kapsul. Cefat 125 mg siup kering, botol berisi sirop kering untuk ditambah dengan air minum sampai 60 ml. Cefat Forte 250 mg siup kering, botol berisi sirop kering untuk ditambah dengan air minum sampai 60 ml.

CARA MEMBUAT SUSPENSI
• • • • • •

Tuangkan air minum sampai sedikit di bawah tanda. Tutup botol erat-erat. Balikkan botol dan kocok sampai semua granul terdispersi. Tambah lagi air minum secukupnya sampai tanda (60 ml) dan kocok baik-baik. Setelah pencampuran dengan air minum, suspensi stabil selama 7 hari pada suhu kamar (15°- 30° C ) atau 14 hari bila disimpan dalam lemari es. Kocok dahulu sebelum dipakai. Simpan dalam wadah tertutup rapat.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER

147 | P a g e Simpan di tempat sejuk dan kering, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh PT. Sanbe Farma

CEFIXIME Kapsul, Sirup (Cefixime / Sefiksim)

Obat Generik : Cefixime / Sefiksim Obat Bermerek : Anfix, Cefarox, Cefila, Cefspan, Ceptik, Comsporin, Ethifix, Fixacep, Fixef, Fixiphar, Lanfix, Maxpro, Simcef, Sofix, Spancef, Spaxim, Sporetik, Starcef, Tocef, Urticef.

148 | P a g e KOMPOSISI Tiap kapsul CEFIXIME 50 mengandung Cefixime 50 mg. Tiap kapsul CEFIXIME 100 mengandung Cefixime 100 mg. Tiap 1 sendok takar (5 ml) sirup CEFIXIME (100 mg/5 ml) mengandung Cefixime trihidrat 111,92 mg setara dengan Cefixime 100 mg. FARMAKOLOGI Cefixime bersifat bakterisid dan berspektrum luas terhadap mikroorganisme gram positif dan gram negatif, seperti sefalosporin oral yang lain. Cefixime mempunyai aktivitas yang poten terhadap mikroorganisme gram positif seperti streptococcus sp., Streptococcus pneumoniae, dan gram negatif seperti Branhamella catarrhalis, Escherichia coli, Proteus sp., Haemophilus influenzae. Mekanisme kerjanya yaitu menghambat sintesis dinding sel. Cefixime memiliki afinitas tinggi terhadap “penicillin-binding-protein” (PBP) 1 (1a, 1b, dan 1c) dan 3, dengan tempat aktivitas yang bervariasi tergantung jenis organismenya. Cefixime stabil terhadap β-laktamase yang dihasilkan oleh beberapa organisme, dan mempunyai aktivitas yang baik terhadap organisme penghasil β-laktamase. Penetrasi Cefixime ke dalam sputum, tonsil, jaringan maxillary sinus mucosal, otorrhea, cairan empedu dan jaringan kandung empedu adalah baik. Cefixime terutama diekskresikan melalui ginjal. INDIKASI Cefixime diindikasikan untuk pengobatan infeksi-infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang rentan antara lain:
• • • •

Infeksi saluran kemih tanpa komplikasi yang disebabkan oleh Escherichia coli dan Proteus mirabilis. Otitis media disebabkan oleh Haemophilus influenzae (strain β-laktamase positif) dan Streptococcus pyogenes. Faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh Streptococcus pyogenes. Bronkitis akut dan bronkitis kronik dengan eksaserbasi akut yang disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae dan Haemophilus influenzae (strain beta-laktamase positif dan negatif).

KONTRAINDIKASI Penderita dengan riwayat shock atau hipersensitif atau alergi akibat beberapa bahan dari sediaan ini.

149 | P a g e DOSIS Dewasa dan anak-anak dengan berat badan ≥30 kg, dosis harian yang direkomendasikan adalah 50-100 mg, diberikan per oral dua kali sehari. Dosis sebaiknya disesuaikan dengan usia penderita, berat badan dan keadaan penderita. Untuk infeksi yang berat dosis dapat ditingkatkan sampai 200 mg, diberikan dua kali sehari. EFEK SAMPING Shock Perhatian yang cukup sebaiknya dilakukan karena gejala-gejala shock kadang-kadang bisa terjadi. Jika beberapa tanda atau gejala seperti perasaan tidak enak, rasa tidak enak pada rongga mulut, stridor, dizziness, defekasi yang tidak normal, tinnitus atau diaphoresis; maka pemakaian sediaan ini harus dihentikan. Hipersensitivitas Jika tanda-tanda reaksi hipersensitivitas seperti rash, urtikaria, eritema, pruritus atau demam maka pemakaian sediaan ini harus dihentikan dan sebaiknya dilakukan penanganan lain yang lebih tepat. Hematologik Granulositopenia atau eosinophilia jarang terjadi. Kadang-kadang thrombocytopenia dapat terjadi. Pemakaian sediaan ini sebaiknya dihentikan bila ditemukan adanya kelainankelainan ini. Dilaporkan bahwa terjadi anemia hemolitik pada penggunaan preparat cefixime lainnya.

Hepatik Jarang terjadi peningkatan GOT, GPT atau alkaline phosphatase. Renal Pemantauan fungsi ginjal secara periodik dianjurkan karena gangguan fungsi ginjal seperti insufisiensi ginjal kadang-kadang dapat terjadi. Bila ditemukan adanya kelainan-kelainan ini, hentikan pemakaian obat ini dan lakukan penanganan lain yang lebih tepat. Saluran Cerna Kadang-kadang terjadi kolitis seperti kolitis pseudomembranosa, yang ditunjukkan dengan adanya darah di dalam tinja. Nyeri lambung atau diare terus menerus memerlukan

150 | P a g e penanganan yang tepat, jarang terjadi muntah, diare, nyeri lambung, rasa tidak enak dalam lambung, heartburn atau anoreksia, nausea, rasa penuh dalam lambung atau konstipasi. Pernafasan Kadang-kadang terjadi pneumonia interstitial atau sindroma PIE, yang ditunjukkan dengan adanya gejala-gejala demam, batuk, dyspnea, foto rontgen thorax yang tidak normal dan eosinophilia, ini sebaiknya hentikan pengobatan dengan obat ini dan lakukan penanganan lain yang tepat seperti pemberian hormon adrenokortikal. Perubahan flora bakterial Jarang terjadi stomatitis atau kandidiasis. Defisiensi vitamin Jarang terjadi defisiensi vitamin K (seperti hipoprotrombinemia atau kecenderungan pendarahan) atau defisiensi grup vitamin B (seperti glositis, stomatitis, anoreksia atau neuritis). Lain-lain
• •

Jarang terjadi sakit kepala atau dizziness. Pada penelitian terhadap anak tikus yang diberi 1.000 mg/kgBB.hari secara oral, dilaporkan adanya penurunan spermatogenesis.

Pengaruh terhadap tes laboratorium

Dapat terjadi hasil false positive pada penentuan kadar gula urin dengan menggunakan larutan Benedict, larutan Fehling dan Clinitest. Tetapi dengan testape tidak terjadi false positive. Dapat terjadi positive direct Coombs test.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati-hati terhadap reaksi hipersensitif, karena reaksi-reaksi seperti shock dapat terjadi. Sediaan ini sebaiknya jangan diberikan kepada penderita-penderita yang masih dapat diobati dengan antibiotika lain, jika perlu dapat diberikan dengan hati-hati. Penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap bahan-bahan dalam sediaan ini atau dengan antibiotika cefixime lainnya. Sefiksim harus diberikan dengan hati-hati kepada penderita, antara lain sebagai berikut: penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap penisilin, penderita dengan riwayat personal atau familial terhadap berbagai bentuk alergi seperti asma bronkial, rash, urtikaria, dan penderita dengan gangguan fungsi ginjal berat.

151 | P a g e

Penderita dengan nutrisi oral rendah, penderita yang sedang mendapatkan nutrisi parenteral, penderita lanjut usia atau penderita yang dalam keadaan lemah. Observasi perlu dilakukan dengan hati-hati pada penderita ini karena dapat terjadi defisiensi vitamin K. Penggunaan selama kehamilan : Keamanan pemakaian sefiksim selama masa kehamilan belum terbukti. Sebaiknya sediaan ini hanya diberikan kepada penderita yang sedang hamil atau wanita yang hendak hamil, bila keuntungan terapeutik lebih besar dibanding risiko yang terjadi. Penggunaan pada wanita menyusui : Belum diketahui apakah sefiksim diekskresikan melalui air susu ibu. Sebaiknya tidak menyusui untuk sementara waktu selama pengobatan dengan obat ini. Penggunaan pada bayi baru lahir atau bayi prematur : Keamanan dan keefektifan penggunaan cefixime pada anak-anak dengan usia kurang dari 6 bulan belum dibuktikan (termasuk bayi baru lahir dan bayi prematur).

KEMASAN Cefixime 50, Kotak, 5 strip @ 10 kapsul. Cefixime 100, Kotak, 5 strip @ 10 kapsul. Cefixime Sirup, Botol @ 30 ml. HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. KOCOK DAHULU SEBELUM DIPAKAI. Dibuat oleh: PT. Dexa Medica. Palembang – Indonesia. CETIRIZINE Kapsul (Cetirizine)

Obat Generik : Cetirizine Obat Bermerek : Betarhin, Cerini, Cetrixal, Estin, Falergi, Histrine, Incidal–0D, Intrizin, Lerzin, Ozen, Risina, Rydian, Ryvell, Ryzen, Ryzo, Tiriz, Zenriz.

152 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Cetirizine mengandung cetirizine dihidroklorida 10 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cetirizine adalah antihistamin selektif, antagonis reseptor-H1 perifer yang mempunyai efek sedatif yang rendah pada dosis aktif dan mempunyai sifat tambahan sebagai anti alergi. Cetirizine berkerja menghambat pelepasan histamin pada fase awal dan mengurangi migrasi sel inflamasi. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cetirizine adalah penyakit alergi, rhinitis alergi, dan urtikaria idiopatik kronis. KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Cetirizine adalah :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap cetirizine. Karena kurangnya data klinis, cetirizine jangan digunakan selama semester pertama kehamilan atau saat menyusui. Cetirizine jangan digunakan untuk bayi dan anak-anak berumur kurang dari 2 tahun.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Cetirizine pada Dewasa dan anak usia lebih dari 12 tahun adalah 1 x sehari 1 kapsul. EFEK SAMPING Cetirizine mempunyai efek samping yang bersifat sementara diantaranya : pusing sakit, kepala, rasa kantuk, agitasi, mulut kering dan rasa tidak enak pada lambung. Pada beberapa penderita dapat terjadi reaksi hipersensitifitas termasuk reaksi kulit dan angiodema. PERINGATAN DAN PERHATIAN

153 | P a g e Selama minum Cetirizine tidak dianjurkan mengendarai kendaraan bermotor dan menjalankan mesin. Hindari penggunaan pada wanita hamil dan menyusui karena Cetirizine dikeluarkan melalui air susu ibu (ASI). Bila pengobatan kurang memberikan hasil, maka disarankan untuk dilakukan tes mikrobiologi guna menentukan terapi. INTERAKSI OBAT Interaksi Cetirizine dengan obat-obat lain belum diketahui. Pada percobaan memperlihatkan peningkatan potensi/efek Cetirizine terhadap alkohol (level alkohol 0,8 %) oleh karena itu sebaiknya jangan diberikan bersamaan. Konsentrasi Cetirizine plasma tidak terpengaruh pada pemberian bersama simetidin. KEMASAN Cetirizine, Kapsul, Dus @ 50 kapsul. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC). Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

CEFTRIAXONE Vial/Injeksi/Suntik (Ceftriaxone/Seftriakson)

Nama Obat Generik : Ceftriaxone / Seftriakson Nama Obat Bermerek : Betrix, Biotriax, Bioxon, Broadced, Brospec, Cefaxon, Cefriex, cefsix, Ceftrox, Cefxon, Cephaflox, Criax, Ecotrixon, Elpicef, Erocef, Foricef, Gracef, Intricef, Intrix, Renxon, Rocephin, Socef, Starxon, Terfacef, Termicef, Tricefin, Trijec, Trixon, Tyason, Zeftrix

154 | P a g e

KOMPOSISI Tiap vial Ceftriaxone mengandung ceftriaxone sodium setara dengan ceftriaxone 1 gram.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ceftriaxone merupakan golongan sefalosporin. Ceftriaxone mempunyai spektrum luas dan waktu paruh eliminasi 8 jam. Ceftriaxone efektif terhadap mikroorganisme gram positif dan gram negatif. Ceftriaxone juga sangat stabil terhadap enzim beta laktamase yang dihasilkan oleh bakteri.

INDIKASI Indikasi Ceftriaxone adalah infeksi-infeksi berat dan yang disebabkan oleh bakteri gram positif maupun gram negatif yang resisten atau kebal terhadap antibiotika lain :
• • • • • • •

Infeksi saluran pernapasan Infeksi saluran kemih Infeksi gonore Sepsis Meningitis Infeksi tulang dan jaringan lunak Infeksi kulit

KONTRAINDIKASI Hipersensitif terhadap Ceftriaxone atau sefalosporin lainnya.

CARA PENGGUNAAN Injeksi intravena dan intramuskuler.

EFEK SAMPING

155 | P a g e Gangguan pencernaan : diare, mual, muntah, stomatitis, glositis. Reaksi kulit : dermatitis, pruritus, urtikaria, edema, eritema multiforma, dan reaksi anafilaktik. Hematologi : eosinofil, anemia hemolitik, trombositosis, leukopenia, granulositopenia. Gangguan sistem syaraf pusat : sakit kepala. Efek samping lokal : iritasi akibat dari peradangan dan nyeri pada tempat yang diinjeksi. Gangguan fungsi ginjal : untuk sementara terjadi peningkatan BUN. Gangguan fungsi hati : untuk sementara terjadi peningkatan SGOT atau SGPT.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Pada penyakit ginjal dan gangguan hepar, konsentrasi seftriakson dalam plasma harus tetap dimonitor. Seftriakson tidak diperbolehkan untuk wanita hamil. Pada penggunaan jangka lama profil darah harus diperiksa secara teratur.

KEMASAN Ceftriaxone, Kota, 2 Vial @ 1 g.

KETERANGAN Simpan pada suhu dibawah 25ºC, terlindung dari cahaya. Diproduksi oleh : Indofarma

CELESTAMINE Tablet, Sirup (Betamethasone, Dexchlorpheniramine Maleate)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Celestamine Tablet Tiap tablet Celestamine mengandung Betamethasone 0,25 mg dan Dexchlorpheniramine maleate 2 mg.

156 | P a g e Celestamine Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) Celestamine sirup mengandung Betamethasone 0,25 mg dan Dexchlorpheniramine maleate 2 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Celestamine adalah obat kombinasi yang mengandung kortikosteroid dan antihistamin. Betamethasone mempunyai efek antiinflamasi (anti peradangan) dan antialergi. Sedangkan Dexchlorpheniramine maleate mempunyai efek antihistamin, sebagai obat antialergi dan gatal. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Celestamine adalah :
• •

Berbagai penyakit alergi pada saluran pernapasan, kulit, dan mata, Penyakit inflamasi pada mata yang memerlukan pengobatan kortikosteroid oral.

KONTRAINDIKASI Celestamine seharusnya tidak diberikan pada penderita infeksi jamur sistemik, bayi baru lahir, bayi prematur, penderita yang mendapatkan terapi monoamine oxidase inhibitor (MAO) dan penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen obat celestamine. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis seharusnya disesuaikan dengan kondisi klinis tiap penderita, jenis penyakit, dan ringan-beratnya penyakit tersebut.

Dewasa atau anak usia 12 tahun ke atas :

Dosis Celestamine awal 1 – 2 tablet (1 – 2 sendok takar) 4 kali sehari. Dosis obat sebaiknya tidak melebihi 8 tablet (8 sendok takar) dalam sehari. Dosis pada anak yang lebih muda sebaiknya disesuaikan dengan ringan beratnya penyakit dan respon terhadap pengobatan.

Anak usia 6 – 12 tahun :

Dosis Celestamine yang direkomendasikan adalah ½ tablet (½ sendok takar), 3 kali sehari. Dosis sebaiknya tidak melebihi 4 tablet dalam sehari.

Anak usia 2 – 6 tahun :

157 | P a g e

Dosis Celestamine yang direkomendasikan adalah ½ sendok takar, 3 kali sehari. Dosis disesuaikan dengan respon pengobatan dan tidak melebihi 2 sendok takar dalam sehari.

Celestamine sebaiknya diminum setelah makan. Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Celestamine baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. EFEK SAMPING Efek samping Celestamine dapat timbul karena efek samping kortikosteroid dan efek samping antihistamin. Efek Samping Kortikosteroid (yang pernah dilaporkan) :

• • • • • •

Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit seperti : retensi natrium, kehilangan kalium, alkalosis hipokalemik, retensi cairan (gagal jantung kongestif pada pasien hipertensi). Gangguan otot dan tulang seperti : lemah otot, miopati kortikosteroid, masa otot berkurang, eksaserbasi gejala miastenia pada penderita myasthenia gravis, osteoporosis, fraktur kompresi tulang punggung, ruptur tendon, dan fraktur patologis tulang panjang. Gangguan saluran pencernaan seperti : ulkus peptik, pangkreatitis, distensi abdomen, dan esofagitis ulseratif. Kelainan kulit : gangguan penyembuhan pada luka, atropi kulit, petekie dan ekimosis, eritema fasialis, keringat berlebihan. Saraf : vertigo, sakit kepala. Hormon : gangguan mestruasi (menstruasi tidak teratur), dan lain-lain. Gangguan mata : katarak subkapsuler posterior, peningkatan tekanan intraokular, glaukoma, exophthalmos. Gangguan metabolik, psikiatrik, dan lain-lain.

Efek Samping Dexchlorpheniramine Maleate :

Efek samping dexchlorpheniramine maleate sama dengan efek samping antihistamin lainnya yaitu efek sedasi (mengantuk), dan meskipun jarang dapat menyebabkan toksisitas. Efek samping yang paling sering adalah sedasi, mengantuk, pusing, gangguan koordinasi, mulut kering dan penebalan sekresi bronkial.

KEMASAN Celestamine Tablet, Kotak, 3 strip x 10 tablet. Celestamine Tablet, Kotak, 15 strip x 10 tablet.

158 | P a g e Celestamine Sirup, Botol, 60 ml. Celestamine Sirup, Botol, 30 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Schering-Plough Indonesia Tbk.

CENDO FENICOL Salep Mata, Tetes Mata (Chloramphenicol / Kloramfenikol)

Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol

KOMPOSISI / KANDUNGAN

159 | P a g e Cendo Fenicol Salep Mata Tiap gram Cendo Fenicol mengandung kloramfenikol 1%. Cendo Fenicol Tetes Mata Tiap 1 ml Cendo Fenicol mengandung kloramfenikol 1%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Fenicol adalah obat tetes mata yang mengandung antibiotik kloramfenikol. Antibiotik kloramfenikol mempunyai efek bakteriostatik dan bakterisid terhadap mikroorganisme yang peka. Aktivitas antibakterialnya meliputi bakteri : Escherichia coli, Haemophillus influenzae, Staphylococcus aureus, dan Streptococcus hemolyticus. Kloramfenikol bekerja dengan cara menghambat sintesa protein dengan jalan mengikat ribosom subunit 50S. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cendo Fenicol adalah :
• • • • •

Konjungtivits, Blefaritis, Keratitis, Keratokonjungtivitis, Dakriosistitis.

KONTRAINDIKASI Cendo Fenicol tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap kloramfenikol. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Cendo Fenicol. Dosis yang lazim diberikan adalah : 2 tetes atau lebih tiap 3 jam pada mata yang terinfeksi. EFEK SAMPING Efek samping kloramfenikol yang dapat terjadi :
• • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi dapat terjadi meskipun jarang. Hipoplasia sumsum tulang termasuk anemia aplastik. Superinfeksi dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

160 | P a g e

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau jangka panjang dapat menyebabkan pertumbuhan yang berlebihan mikroorganisme yang tidak peka.

KEMASAN Cendo Fenicol Tetes Mata, botol @ 5 ml dan @ 15 ml. Cendo Fenicol Salep Mata, tube @ 3,5 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk.

CENDO GENTAMYCIN Salep Mata, Tetes Mata (Gentamisin Sulfat)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Cendo Gentamycin Salep Mata Tiap gram Cendo Gentamycin mengandung Gentamisin sulfat 0,3 %. Cendo Gentamycin Tetes Mata

161 | P a g e Tiap 1 ml Cendo Gentamycin mengandung Gentamisin sulfat 0,3%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Gentamycin mengandung antibiotik gentamisin sulfat, suatu antibiotik golongan aminoglikosida. Gentamisin mempunyai aktivas terhadap bakteri Staphylococcus, Pseudomonas aeruginosa, dan bakteri yang rentan lainnya. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cendo Gentamycin adalah :
• • • • • •

Konjungtivits, Blefaritis, Blefarokonjungtivitis, Keratitis, tukak kornea, Keratokonjungtivitis, Dakriosistitis.

KONTRAINDIKASI Cendo Gentamycin tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap gentamicin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Cendo Gentamycin.

Dosis yang lazim diberikan adalah :
• •

Cendo Gentamycin tetes mata : 1 – 2 tetes atau lebih tiap 4 jam pada mata yang terinfeksi. Cendo Gentamycin salep mata : oleskan 2 – 3 x/hari.

EFEK SAMPING Efek samping gentamisinl yang dapat terjadi :
• • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi dapat terjadi meskipun jarang. Iritasi Superinfeksi dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

162 | P a g e

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau jangka panjang dapat menyebabkan pertumbuhan yang berlebihan mikroorganisme yang tidak peka.

KEMASAN Cendo Gentamycin Tetes Mata, botol @ 5 ml. Cendo Gentamycin Salep Mata, tube @ 3,5 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk.

CENDO LYTEERS Tetes Mata Untuk Softlens (Natrium Klorida, Kalium Klorida)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Cendo Lyteers tetes mata mengandung Natrium Klorida 8,64 mg dan Kalium Klorida 1,32 mg. INDIKASI / KEGUNAAN

163 | P a g e Indikasi Cendo Lyteers : melunakkan dan melicinkan atau sebagai pengganti air mata pada kontak lensa / softlens, mata buatan atau mata yang dikeringkan. KONTRAINDIKASI Cendo Gentamycin tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap gentamicin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis yang lazim diberikan adalah 3 – 4 kali 1 – 2 tetes. KEMASAN Cendo Lyteers Tetes Mata, botol @ 5 ml dan @ 15 ml.

CENDO STATROL Salep Mata, Tetes Mata / Eye Drops (Neomisina, Polimiksina, Phenylephrine)

Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol

KOMPOSISI / KANDUNGAN

164 | P a g e Cendo Statrol Salep Mata Tiap 1 g Cendo Statrol salep mata mengandung Neomisina 3,5 mg, dan Polimiksina 6000 IU. Cendo Statrol Tetes Mata Tiap 1 ml Cendo Statrol tetes mata mengandung Neomisina 3,5 mg, Polimiksina 16.250 IU, Phenylephrine 1,2 mg, dan asam borat 1,769 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Statrol salep mata dan tetes mata ada sediaan obat khusus mata yang mengandung antibiotik antibiotik neomisina dan polimiksina. Neomisina dan polimiksina mempunyai aktivitas antibakterial terhadap bakteri yang peka. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cendo Statrol adalah :

Infeksi mata yang disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap obat ini seperti Pseudomonas aeruginosa, Haemophillus influenzae, Proteus vulgaris, dan Staphylococcus aureus.

KONTRAINDIKASI Cendo Statrol tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Cendostatrol. Dosis yang lazim diberikan adalah :

Cendo Statrol tetes mata, 1-2 tetes, 2 – 4 kali sehari.

EFEK SAMPING
• •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi dapat terjadi meskipun jarang. Iritasi mata.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau jangka panjang dapat meningkatkan pertumbuhan mikroorganisme yang resisten.

165 | P a g e

Hati-hati bila Cendo Statrol tetes mata digunakan pada penderita glaukoma sudut tertutup.

KEMASAN Cendo Statrol salep mata, tube, @ 3,5 g. Cendo Statrol tetes mata, botol, @ 5 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk.

CENDO XITROL Tetes Mata / Eye Drops (Neomisina, Polimiksina, Deksametason)

Obat Mata Lain : Cendo Fenicol, Cendo Statrol, Cendo Xitrol

KOMPOSISI / KANDUNGAN

166 | P a g e Tiap 1 ml Cendo Xitrol Eye Drops mengandung Deksametason 0,1%, Neomisina 3,5 mg, dan Polimiksina 6000 IU. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cendo Xitrol adalah obat tetes mata yang mengandung kombinasi obat kortikosteroid (deksametason) dan antibiotik (neomisina dan polimisina). Kortikosteroid mempunyai efek antiinflamasi atau menekan peradangan. Sedangkan neomisina dan polimisina mempunyai efek antibakterial. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cendo Xitrol adalah :
• • • • • •

Infeksi mata yang disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap neomisina dan polimiksina. Blefaritis tidak bernanah. Konjungtivitis tidak bernanah. Skleritis. Tukak kornea. Keratitis.

KONTRAINDIKASI Cendo Xitrol tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat. Penderita tuberkulosis mata, infeksi mata yang disebabkan jamur dan virus, cacar air, konjungtivitis akut yang berananah, atau blefaritis akut yang bernanah.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Cendoxitrol tetes mata. Dosis yang lazim diberikan adalah 4 – 6 kali sehari 1 – 2 tetes. EFEK SAMPING
• • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi dapat terjadi meskipun jarang. Iritasi mata, rasa terbakar, tersengat, gatal, penurunan ketajaman mata. Katarak subkapsular posterior dan glaukoma pada penggunaan jangka panjang dan terus menerus.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

167 | P a g e
• • • •

Penggunaan antibiotik yang tidak tepat atau jangka panjang dapat meningkatkan pertumbuhan mikroorganisme yang resisten. Tidak boleh diberikan untuk iritasi mata yang dicetuskan oleh lensa kontak. Hati-hati pemberian pada ibu hamil atau ibu menyusui. Tidak dianjurkan untuk pengobatan jangka panjang.

KEMASAN Cendo Xitrol Tetes Mata, botol @ 5 ml dan @ 15 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk.

CHLORAMPHENICOL Obat Generik Tablet, Sirup (Chloramphenicol / Kloramfenikol)

Nama Obat Generik : Chloramphenicol / Kloramfenikol Nama Obat Bermerek : Chloramex, Chlorbiotic, Cloramidina, Colme, Colsancetine, Combicetin, Empeecetin, Enkacetyn, Fenicol, Grafacetin, Ikamicetin, Isotic Salmicol,

168 | P a g e Kalmicetine, Kemicetine, Lanacetine, Licoklor, Microtina, Neophenicol, Palmicol, Reco, Spersanicol, Suprachlor, Xepanicol.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Chloramphenicol 250 mg Tiap kapsul mengandung Kloramfenikol 250 mg. Chloramphenicol Sirup 125 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Kloramfenikol 125 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Chloramphenicol (kloramfenikol) adalah antibiotik yang mempunyai aktifitas bakteriostatik, dan pada dosis tinggi bersifat bakterisid. Aktivitas anti bakterinya dengan menghambat sintesa protein dengan jalan mengikat ribosom subunit 50S, yang merupakan langkah penting dalam pembentukan ikatan peptida. Kloramfenikol efektif terhadap bakteri aerob gram-positif, termasuk S. pneumoniae, dan beberapa bakteri aerob gram-negatif, termasuk H. influenzae, N. meningitidis, Salmonella, P. mirabilis, Pseudomonas mallei, Ps. cepacia, Vibrio cholerae, Francisella tularensis, Yersinia pestis, Brucella dan Shigella.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Kloramfenikol adalah :
• •

• • • • • •

Kloramfenikol merupakan obat pilihan untuk penyakit tifus, paratifus dan salmonelosis lainnya. Untuk infeksi berat yang disebabkan oleh H. influenzae (terutama infeksi meningual), rickettsia, lymphogranuloma-psittacosis dan beberapa bakteri gramnegatif yang menyebabkan bakteremia meningitis, dan infeksi berat yang lainnya. Meningitis bakterialis. Abses otak. Granuloma inguinale. Gas gangrene. Whipple’s disease. Gastroenteritis berat

169 | P a g e KONTRAINDIKASI Kloramfenikol jangan diberikan kepada penderita :
• • • •

Penderita yang hipersensitif atau mengalami reaksi toksik dengan kloramfenikol. Jangan digunakan untuk mengobati influenza, batuk-pilek, infeksi tenggorokan, atau untuk mencegah infeksi ringan. Wanita hamil dan menyusui. Penderita depresi sumsum tulang atau diskrasia darah.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Kloramfenikol. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah :
• •

Dewasa, anak-anak, dan bayi berumur lebih dari 2 minggu : 50 mg/kg BB sehari dalam dosis terbagi 3 – 4. Bayi prematur dan bayi berumur kurang dari 2 minggu : 25 mg/kg BB sehari dalam dosis terbagi 4.

Kloramfenikol sebaiknya diminum dalam keadaan perut kosong, yaitu 1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan. EFEK SAMPING Efek samping Kloramfenikol yang dapat terjadi adalah :
• • • • • • • •

Gangguan saluran pencernaan, perdarahan saluran pencernaan, Diskrasia darah, Neurotoksik : neuritis optic dan perifer, Hemolisis pada penderita defisiensi G6PD, Sakit kepala, Ensefalopati, kejang, delirium, depresi mental. Reaksi hipersensitivitas / alergi seperti kemerahan kulit, demam, angioedema. Efek samping yang berpotensi fatal : supresi sumsum tulang dan anemia aplastik ireversibel, neutropenia, trombositopenia, grey baby syndrome, dan anafilaksis (jarang).

INTERAKSI OBAT
• • • •

Kloramfenikol menghambat metabolisme dikumarol, fenitoin, fenobarbital, tolbutamid, klorpropamid dan siklofosfamid. Mengurangi efektivitas kontrasepsi oral. Mengurangi efektivitas suplemen zat besi dan vitamin B12 pada terapi anemia. Meningkatkan efek antikoagulan oral, antidiabetes oral, dan fenitoin.

170 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Pada penggunaan jangka panjang sebaiknya dilakukan pemeriksaan hematologi secara berkala. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan ginjal, bayi prematur dan bayi yang baru lahir. Penggunaan kloramfenikol dalam jangka panjang dapat menyebabkan tumbuhnya mikroorganisme yang tidak sensitif termasuk jamur.

KEMASAN Kloramfenikol kapsul 250 mg. Kloramfenikol sirup 125 mg/5 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

CIPROFLOXACIN Tablet Salut Selaput (Ciprofloxacin / Siprofloksasin)

Obat Generik : Ciprofloxacin / Siprofloksasin Obat Bermerek : Bactiprox, Baquinor, Bernoflox, Bidiprox, Cetafloxo, Ciflos, Ciprec, Ciproxin, Civell, Coroflox, Corsacin, Cylowam, Disfabac, Etacin, Floksid, Floxbio, Floxifar, Floxigra, Girabloc, Interflox, Isotic Renator, Jayacin, Kifarox, Lapiflox, Licoprox, Meflosin, Mensipox, Nilafolx, Poncoflox, Proxcip, Proxitor, Qinox, Quamiprox, Qidex, Quinobiotic, Renator, Rindoflox, Scanax, Siflox, Tequinol, Vidintal, Viflox, Vioquin, Violinol, Wiaflox, Ximex Cylowam, Zumaflox

171 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet salut selaput Ciprofloxacin mengandung siprofloksasin hidroklorida monohidrat yang setara dengan siprofloksasin 500 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Ciprofloxacin merupakan antibiotik sintetik golongan quinolone yang bekerja dengan menghambat DNA-girase. Ciprofloxacin efektif terhadap bakteri yang resisten terhadap antibiotika lain misalnya penisilin, aminoglikosida, sefalosporin dan tetrasiklin. Ciprofloxacin efektif terhadap bakteri gram-negatif dan gram-positif. INDIKASI Indikasi antibiotik Ciprofloxacin adalah pengobatan infeksi yang disebabkan oleh kuman patogen yang peka terhadap siprofloksasin pada infeksi berikut ini :
• • • • • •

Infeksi saluran kemih (kecuali prostatitis) Uretritis dan servisitis gonore Infeksi saluran pernafasan kecuali pneumonia oleh streptokokus Infeksi kulit dan jaringan lunak Infeksi tulang dan sendi Infeksi saluran pencernaan termasuk demam tifoid dan paratifoid

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Ciprofloxacin adalah penderita yang hipersensitif terhadap siprofloksasin atau hipersensitif/alergi terhadap antibiotik golongan quinolone lainnya, wanita hamil atau menyusui, anak-anak dan remaja yang masih dalam masa pertumbuhan. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Untuk dosis antibiotik Ciprofloxacin, diskusikanlah dengan dokter anda. EFEK SAMPING Efek samping Ciprofloxacin di antaranya :

Dapat terjadi keluhan pada saluran pencernaan seperti mual, diare, muntah, dispepsia, sakit perut, kembung dan anoreksia.

172 | P a g e
• • • • • •

Dapat terjadi gangguan SSP seperti pusing, sakit kepala, rasa letih. Jarang terjadi gangguan penglihatan. Efek Ciprofloxacin terhadap darah dapat terjadi eosinofilia, leukositopenia, leukositosis, anemia. Reaksi alergi atau hipersensitivitas terhadap Ciprofloxacind dapat berupa ruam/reaksi kulit. Pada penderita gangguan fungsi hati, dapat meningkatkan serum transaminase. Bila terjadi efek samping konsultasikan dengan dokter.

PERHATIAN Hati-hati bila diberikan pada usia lanjut, epilepsi, penderita SSP serta gangguan fungsi ginjal. Untuk menghindari terjadinya kristaluria maka harus diminum dengan air yang cukup. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin terutama bila diminum dengan alkohol. INTERAKSI OBAT Penyerapan Ciprofloxacin dipengaruhi oleh antasida yang mengandung aluminium hidroksida atau magnesium hidroksida. Bila Ciprofloxacin diberikan bersama teofilin, akan terjadi peningkatan kadar teofilin dalam plasma yang tidak diinginkan. Apabila pemberian bersamaan dengan teofilin tidak dapat dihindari, maka konsentrasi teofilin dalam plasma harus dimonitor, bila perlu dosis teofilin dikurangi. Hindarkan pemberian bersama dengan probenesid dan antikoagulan kumarin. KEMASAN Ciprofloxacin, tablet, Dus, @ 50.

CLANEKSI Kaplet, Sirup Kering (Amoxicillin dan Clavulanic Acid)

Obat Generik : Co-amoxiclav / Amoxicillin dan Clavulanic Acid (Amoksisilin dan Asam Klavulanat. Obat Bermerek : Aclam, Amocomb, Augmentin, Auspilic, Bellamox, Betaclav, Capsinat, Clabat, Claneksi, Clavamox, Claxy, Comsikla, Danoclav, Daxet, Dexyclav, Ikamoxyl, Improvox, Lansiclav, Nufaclav, Nuvoclav, Palentin, Protamox, Surpas, Syneclav, Viaclav, Vibranat, Vulamox, Zeniclav.

173 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Claneksi 625 mg Tablet (Salut Selaput) Tiap tablet mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 500 mg Amoksisilin dan Kalium Klavulanat yang setara dengan 125 mg Asam Klavulanat. Claneksi Sirup Setelah penambahan dengan air minum, tiap 5 ml Claneksi Sirup mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan 125 mg Amoksisilin dan Kalium Klavulanat yang setara dengan 31,25mg Asam Klavulanat. Claneksi Sirup Forte

FARMAKOLOGI Claneksi adalah antibiotik kombinasi yang mengandung amoksisilin dan asam klavulanat. Amoksisilin adalah antibiotik turunan penisilin semisintetis yang mempunyai spektrum luas. Amoksisilin aktif terhadap bakteri Gram-positif dan Gram-negatif, bekerja secara bakterisid dengan cara menghambat sintesa dinding sel bakteri sehingga dinding sel bakteri melemah, plasma sel keluar dan kemudian pecah. Sedangkan asam klavulanat adalah penghambat berbagai tipe enzim β-laktamase yang diproduksi oleh bakteri-bakteri tertentu. Cara kerja asam klavulanat adalah :

Berfungsi sebagai competitive Inhibitor karena struktur kimia asam klavulanat mirip sekali dengan penisilin, maka asam klavulanat dapat menempati bagian yang aktif dari struktur enzim β-laktamase tanpa suatu reaksi kimia. Gugus β-laktamase karbonil dari asam klavulanat mengubah enzim penisilinase menjadi enzim asli. Bentuk enzim asli ini tidak aktif lagi terhadap penisilin.

INDIKASI Indikasi Claneksi adalah untuk pengobatan infeksi bakteri yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap Co-amoxiclav seperti :
• • • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas seperti tonsilitis, sinusitis, otitis media. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah seperti bronkitis akut dan kronis, pneumonia lobaris dan bronkopneumonia. Infeksi saluran pencernaan (gastroenteritis) seperti enteritis salmonella. Profilaksis endokarditis.

174 | P a g e
• • • • • •

Infeksi saluran kemih seperti gonore, uretritis, sistitis, pielonefritis. Infeksi kulit dan jaringan lunak seperti abses, selulitis, bisul. Infeksi tulang dan sendi seperti osteomielitis. Otitis media akut Infeksi gigi Infeksi lain

KONTRAINDIKASI Claneksi jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap penisilin atau asam klavulanat. Bayi baru lahir dimana ibunya hipersensitif terhadap penisilin atau turunannya atau asam klavulanat. Mempunyai riwayat cholestatic jaundice (gangguan fungsi hati).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Claneksi. Dosis yang umum diberikan adalah : Dewasa dan anak-anak > 12 tahun : 250 – 500 mg, 3 kali sehari. Anak-anak : 20-40 mg/kbBB/hari dalam 2 dosis terbagi. Claneksi sebaiknya diberikan bersamaan dengan makanan untuk menghindari efek samping terhadap saluran pencernaan. Pengobatan tidak boleh lebih dari 14 hari tanpa pemeriksaan ulang oleh dokter.

EFEK SAMPING Efek samping Claneksi yang dapat terjadi adalah :
• • •

Gangguan saluran pencernaan seperti diare, mual, muntah, kolitis pseudomembranosa dan kandidiasis. Sedikit peningkatan AST dan/atau ALT pada pasien dengan pemberian penisilin semisintetis. Hepatitis dan cholestatic jaundice, dapat bertambah berat dan berlangsung selama beberapa bulan, terutama pada orang dewasa atau usia lanjut dan lebih sering pada penderita pria. Gejala-gejala dapat terlihat selama pengobatan, tetapi lebih sering dilaporkan setelah 6 minggu pengobatan dihentikan. Kejadian hepatik biasanya reversibel. Urtikaria dan erythematous rashes.

175 | P a g e

• • •

Erythema multiforme, sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik dan dermatitis eksfoliatif. Pengobatan sebaiknya dihentikan jlka terjadi efek samping ini. Angioedema dan reaksi anafilaksis. Nefritis Interstisial. Leukopenia sementara, trombositopenia dan anemia hemolitik.

PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Claneksi pada penderita gangguan hati yang berat. Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal sedang ataupun parah, dosis harus disesuaikan. Penggunaan dosis tinggi atau jangka lama dapat menimbulkan superinfeksi (biasa penyebabnya Enterobacter, Pseudomonas, S. aureus, Candida) terutama pada saluran gastrointestinal. Claneksi tablet salut film tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui kecuali dianggap perlu oleh dokter.

INTERAKSI OBAT
• •

Dapat menurunkan efikasi kontrasepsi oral. Dapat meningkatkan bleeding time dan prothrombine time pada penderita yang mendapat pengobatan antikoagulan.

KEMASAN Claneksi 625 mg tablet, dus, 5 strip @ 6 kaplet. Claneksi sirup kering, botol, 60 ml Claneksi sirup kering forte, botol, 60 ml. KOCOK DAHULU SEBELUM DIPAKAI CLAVAMOX Tablet, Sirup (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat)

Obat Generik : Co-amoxiclav / Amoxicillin dan Clavulanic Acid (Amoksisilin dan Asam Klavulanat. Obat Bermerek : Aclam, Amocomb, Augmentin, Auspilic, Bellamox, Betaclav, Capsinat, Clabat, Claneksi, Clavamox, Claxy, Comsikla, Danoclav, Daxet, Dexyclav, Ikamoxyl,

176 | P a g e Improvox, Lansiclav, Nufaclav, Nuvoclav, Palentin, Protamox, Surpas, Syneclav, Viaclav, Vibranat, Vulamox, Zeniclav.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Clavamox Tablet 250 mg Tiap tablet mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan Amoksisilin 250 mg dan Kalium Klavulanat yang setara dengan Asam Klavulanat 125 mg. Clavamox Tablet 500 mg Tiap tablet mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan Amoksisilin 500 mg dan Kalium Klavulanat yang setara dengan Asam Klavulanat 125 mg. Clavamox Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Amoksisilin Trihidrat yang setara dengan Amoksisilin 125 mg dan Kalium Klavulanat yang setara dengan Asam Klavulanat 31,25 mg. Clavamox vial / injeksi 500 mg dan 1000 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Clavamox adalah antibiotik kombinasi yang mengandung amoksisilin dan asam klavulanat. Amoksisilin adalah antibiotik turunan penisilin semisintetik, mempunyai spektrum luas, efektif terhadap bakteri gram positif dan gram negatif. Amoksisilin bekerja dengan cara menghambat sintesa dinding sel bakteri dan bersifat bakterisidal. Asam klavulanat adalah penghambat enzim betalaktamase yang diproduksi oleh bakteribakteri tertentu. Cara kerja asam klavulanat terjadi adalah :

177 | P a g e

Sebagai “competitive inhibitor” karena struktur kimia asam klavulanat mirip sekali dengan penisilin, maka asam klavulanat dapat menempati bagian yang aktif dari struktur enzim betalaktamase tanpa suatu reaksi kimia. Gugus betalaktamase karbonil dari asam klavulanat mengubah enzim penisilinase menjadi enzim asil. Bentuk enzim asil ini tidak dapat merusak cincin betalaktam dari penisilin.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Clavamox adalah untuk pengobatan infeksi bakteri yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap Co-amoxiclav seperti :
• • • • • • • • • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas seperti tonsilitis, sinusitis, otitis media. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah seperti bronkitis akut dan kronis, pneumonia lobaris dan bronkopneumonia. Infeksi saluran pencernaan (gastroenteritis) seperti enteritis salmonella. Profilaksis endokarditis. Infeksi saluran kemih seperti gonore, uretritis, sistitis, pielonefritis. Infeksi kulit dan jaringan lunak seperti abses, selulitis, bisul. Infeksi tulang dan sendi seperti osteomielitis. Otitis media akut Infeksi gigi Infeksi lain

KONTRAINDIKASI Clavamox jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif terhadap penisilin atau asam klavulanat. Bayi baru lahir dimana ibunya hipersensitif terhadap penisilin atau turunannya atau asam klavulanat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Clavamox. Dosis yang umum diberikan adalah : Dewasa dan anak-anak > 12 tahun : 250 – 500 mg, 3 kali sehari. Anak-anak : 20-40 mg/kbBB/hari dalam 2 dosis terbagi. Clavamox sebaiknya diberikan bersamaan dengan makanan untuk menghindari efek samping terhadap saluran pencernaan. Pengobatan tidak boleh lebih dari 14 hari tanpa pemeriksaan ulang oleh dokter. EFEK SAMPING

178 | P a g e Efek samping Clavamox yang dapat terjadi adalah :
• • •

• •

• • •

Gangguan saluran pencernaan seperti diare, mual, muntah, kolitis pseudomembranosa dan kandidiasis. Sedikit peningkatan AST dan/atau ALT pada pasien dengan pemberian penisilin semisintetis. Hepatitis dan cholestatic jaundice, dapat bertambah berat dan berlangsung selama beberapa bulan, terutama pada orang dewasa atau usia lanjut dan lebih sering pada penderita pria. Gejala-gejala dapat terlihat selama pengobatan, tetapi lebih sering dilaporkan setelah 6 minggu pengobatan dihentikan. Kejadian hepatik biasanya reversibel. Urtikaria dan erythematous rashes. Erythema multiforme, sindrom Stevens-Johnson, nekrolisis epidermal toksik dan dermatitis eksfoliatif. Pengobatan sebaiknya dihentikan jlka terjadi efek samping ini. Angioedema dan reaksi anafilaksis. Nefritis Interstisial. · Leukopenia sementara, trombositopenia dan anem

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Clavamox pada penderita gangguan hati yang berat. Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal sedang ataupun parah, dosis Clavamox harus disesuaikan. Penggunaan Clavamox pada dosis tinggi atau jangka lama dapat menimbulkan superinfeksi (biasa penyebabnya Enterobacter, Pseudomonas, S. aureus, Candida) terutama pada saluran gastrointestinal. Clavamox tablet salut film tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui kecuali dianggap perlu oleh dokter.

INTERAKSI OBAT
• •

Dapat menurunkan efikasi kontrasepsi oral. Dapat meningkatkan bleeding time dan prothrombine time pada penderita yang mendapat pengobatan antikoagulan.

KEMASAN Clavamox 500 mg tablet, dus,3 strip @ 10 tablet. Clavamox 250 mg tablet, dus,3 strip @ 10 tablet. Clavamox sirup kering, botol, 60 ml.

179 | P a g e Clavamox vial/injeksi, 500 mg x 1 vial, 1000 mg x 1 vial. KETERANGAN KOCOK DAHULU SEBELUM DIPAKAI HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu di bawah 25°C di tempat kering, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh PT. Kalbe Farma

CLINDAMYCIN Kapsul (Clindamycin / Klindamisin)

Obat Generik : Clindamycin / Klindamisin Obat Bermerek : Albiotin, Anerocid, Biodasin, Cindala, Climadan, Clinbercin, Clindexin, Clinex, Clinidac, Clinika, Clinium, Clinjos, Clinmas, Comdasin, Dacin, Daclin-300,

180 | P a g e Dalacin, Ethidan, Indanox, Lando, Lindacyn, Lindan, Mediklin, Milorin, Niladacin, Nufaclind, Opiclam, Probiotin, Prolic, Xeldac, Zumatic.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Clindamycin 150 mg mengandung Clindamycin HCl (klindamisin hidroklorida)163 mg setara dengan Clindamycin base 150 mg. Tiap kapsul Clindamycin 300 mg mengandung Clindamycin HCl (klindamisin hidroklorida) 326 mg setara dengan Clindamycin base 300 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Clindamycin adalah antibiotik yang spektrumnya menyerupai Linkomisin namun aktivitasnya lebih besar terhadap organisme yang sensitif. Clindamycin efektif terhadap bakteri Staphylococcus aureus, D. pneumoniae, Streptococcus pyogenes, Streptococci (kecuali Streptococcus faecalis), Streptococcus viridans dan Avtinomyces israelli serta efektif terhadap Bacteroides fragilis dan kuman patogen anaerob yang peka lainnya. Clindamycin bekerja dengan cara menghambat sintesis protein bakteri. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Clindamycin adalah infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri yang sensitif terhadap Klindamisin terutama Streptokokus, Pneumokokus, Stafilokokus dan bakteri anaerob seperti :
• • • • • • •

Infeksi serius saluran nafas bagian bawah, Infeksi serius kulit dan jaringan lunak, Osteomielitis, Infeksi serius intra-abdominal, Septikemia / sepsis, Abses intra-abdominal, Infeksi pada panggul wanita dan saluran kemih.

KONTRAINDIKASI Clindamycin kontraindikasi bagi pasien yang yang hipersensitif atau alergi terhadap clindamycin HCl atau linkomisin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis klindamisin baik untuk orang dewasa maupun anak-anak.

181 | P a g e Untuk mencegah kemungkinan timbulnya iritasi lambung dan kerongkongan (esofageal), obat harus diminum dengan segelas air penuh. EFEK SAMPING Berikut ini efek samping klindamisin yang dapat terjadi :
• • • • • •

Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, diare dan kolitis pseudomembranousa. Reaksi hipersensitif atau alergi seperti pruritus, rash, atau urtikaria. Gangguan hati seperti jaundice, abnormalitas test fungsi hati. Gangguan ginjal seperti disfungsi ginjal (azotemia, oliguria, proteinuria). Gangguan darah / hematologi seperti neutropenia sementara (leukopenia), eosinofilia, agranulositosis, dan thrombositopenia. Gangguan muskuloskeletal seperti polyarthritis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • •

• • • •

• • •

Keamanan penggunaan Clindamycin pada wanita hamil dan ibu menyusui belum diketahui dengan pasti. Perlu dilakukan pengawasan terhadap kemungkinan timbulnya super infeksi dengan bakteri dan jamur. Selama penggunaan jangka panjang perlu dilakukan pemeriksaan hematologi, fungsi hati dan ginjal. Hati-hati penggunaan Clindamycin pada penderita kerusakan hati atau ginjal yang berat. Hentikan pemakaian Clindamycin, jika selama pengobatan timbul mencret secara berlebihan. Terapi dengan Clindamycin dapat menyebabkan kolitis berat yang dapat berakibat fatal. Oleh karena itu pemberian clindamycin dibatasi untuk infeksi serius dimana tidak dapat diberikan antimikroba yang kurang toksik misalnya eritromisin. Clindamycin tidak boleh digunakan untuk infeksi saluran nafas bagian atas (ISPA). Pemberian pada bayi dan neonatus harus disertai pengamatan fungsi sistem organ yang tepat. Karena clindamycin tidak dapat mencapai cairan serebrospinal dalam jumlah yang memadai, maka clindamycin tidak dapat digunakan untuk pengobatan meningitis. Secara in vitro menunjukkan adanya antagonisme antara clindamycin dan eritromisin. Karena kemungkinan itu secara klinis dapat terjadi, maka kedua obat ini tidak boleh diberikan secara bersamaan. Hati-hati pemberian Clindamycin pada penderita dengan riwayat penyakit saluran pencernaan terutama kolitis, serta penderita atopik. Prosedur pembedahan harus sudah ditentukan sehubungan dengan digunakannya antibiotika ini. Hati-hati penggunaan Clindamycin pada penderita yang mendapat terapi obat-obat penghambat neuromuskular karena dapat meningkatkan kerja obat-obat penghambat neuromuskular.

182 | P a g e INTERAKSI OBAT
• •

Antidiare, adsorbens. Tidak dianjurkan penggunaan bersama-sama dengan kaolin atau attapulgite yang dikandung dalam obat antidiare.

KEMASAN Clindamycin kapsul 150 mg, Kotak, berisi 10 blister @ 10 kapsul. Clindamycin kapsul 300 mg, Kotak, berisi 10 blister @ 10 kapsul. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Dexa-Medica Sumber : Brosur Obat Clindamycin

Codipront Sirup dan Kapsul CODIPRONT (Codeine, Phenyltoloxamine) Obat batuk dengan efek jangka panjang 10 – 12 jam

KOMPOSISI Codipront Kapsul

183 | P a g e Tiap Kapsul mengandung : Codeine anhydrate 30 mg, Phenyltoloxamine 10 mg (keduanya dalam bentuk resinat dengan ion-exchanger) Codipront Sirup Tiap 1 sendok takar obat (5 ml) mengandung : Codeine anhydrate 11,11 mg, Phenyltoloxamine 3,67 mg (keduanya dalam bentuk resinat terikat dengan ion-exchanger) FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Codipront mengandung dua zat aktif dengan tempat kerja yang berbeda. Codeine akan mengurangi batuk dengan penekanan sentral pada pusat batuk. Phenyltoloxamine merupakan antihistamin yang mempunyai efek pada alergi. Zat aktif Codipront terikat dengan ion-exchanger dengan memberikan pelepasan lambat dan seragam dalam saluran pencernaan untuk mencapai efek antitusif jangka panjang dengan dosis pemberian sehari 2 kali. INDIKASI Pengobatan simtomatik batuk kering (non produktif) yang disertai keadaan alergi. KONTRAINDIKASI
• • • • • • • • • •

Penderita yang hipersensitif terhadap bahan aktif dan bahan pembantu Gangguan pernafasan Serangan asma akut Koma Hipertrofi prostat dengan pembentukan residu urin Glaukoma sudut sempit Penyakit saluran pencernaan Wanita hamil atau menyusui Codipront tidak boleh digunakan pada anak kurang dari 2 tahun karena berisiko meningkatkan depresi pernafasan Karena penggunaan codeine dikontraindikasikan pada penderita dengan serangan asma akut, sedangkan batuk kronik pada anak-anak umumnya merupakan gejala awal dari asma bronkial maka Codipront tidak boleh digunakan untuk sedasi pada kondisi seperti ini.

EFEK SAMPING
• • •

Mual dan muntah kemungkinan akan timbul pada pemulaan pengobatan Efek yang lebih jauh : induksi glaukoma “narrow angle glaucoma”, perubahan jumlah sel darah (sangat jarang) dan terjadi kelainan buang air kecil Ketergantungan setelah pemakaian dosis tinggi terutama pada penderita yang sensitif dapat menyebabkan gangguan koordinasi visio-motorik dan kapasitas visual. Juga dapat menyebabkan depresi pernafasan dan euphoria

184 | P a g e
• • • • •

Pruritus, reaksi kulit (kemerah-merahan) sangat jarang terjadi, dyspnoea, mulut kering, gangguan tidur, telinga berdengung (jarang diamati) Efek hipersensitivitas pada penderita yang hipersensitif terhadap kandungan paraben (dalam sirup) Pada kasus individual dapat menimbulkan kenaikan berat badan Codeine akan meningkatkan tonus otot polos (seperti otot intestinal, otot ginjal) terutama setelah pemberian dosis tunggal lebih dari 60 mg Dosis terapeutik yang tinggi atau overdosis dapat berakibat pada sinkope dan penurunan tekanan darah, edema paru-paru dapat terjadi pada pasien yang sebelumnya telah ada kerusakan fungsi paru-paru

Efek samping umumnya terjadi setelah pengurangan dosis dan biasanya dapat dihindari dengan pemberian dosis secara berhati-hati dan secara individual. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• • •

• • • • •

Jika batuk masih tetap berlangsung lebih dari 1 minggu atau kemudian disertai demam, rash atau sakit kepala, konsultasikan ke dokter Pemberian pada penderita-penderita sebagai berikut harus dengan sangat hati-hati, penderita dengan depresi berat sistem saraf pusat, depresi pernafasan, alkoholisme akut, penyakit pulmonal akut. Hati-hati pemberian pada penderita dengan kelainan konvulsi, gangguan fungsi ginjal dan hati, demam, hipertiroidisme, penyakit addison, colitis ulserosa, hipertrofi prostat, penderita yang baru menjalani operasi saluran pencernaan dan saluran kemih. Dapat menyebabkan atau memperburuk konstipasi Pada dosis tinggi dapat terjadi hipotensi bagi penderita hipovolemia Codeine mempunyai potensi ketergantungan prmer. Penggunaan jangka lama dengan dosis tinggi menyebabkan toleransi yang sama dengan ketergantungan fisik dan mental. Codeine tidak boleh digunakan untuk anak-anak kurang dari 2 tahun. Belum ada dosis yang direkomendasikan untuk pemakaian anak sampai 2 tahun Dalam kasus individual kegagalan ginjal atau penderita lanjut usia dosis sebaiknya ditentukan oleh dokter Petunjuk pengobatan dan lamanya pengobatan ditentukan oleh dokter Codipront tidak boleh digunakan setelah melewati kadaluarsa Simpan hati-hati, jauhkan dari jangkauan anak-anak

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis dan lamanya pengobatan tergantung dari penyakit dasar, intensitas dan frekuensi batuk. Codipront Kapsul Anak-anak di atas 14 tahun dan dewasa : 2 kali sehari, 1 kapsul, pagi dan sore

185 | P a g e Kecuali dinyatakan lain dalam resep dokter. Codipront Sirup Anak 2 – 4 tahun : ½ sendok takar (2,5 ml), 2 kali sehari pagi dan sore Anak 4 – 6 tahun : 1 sendok takar (5 ml), 2 kali sehari pagi dan sore Anak 6 – 14 tahun : 2 sendok takar (10 ml), 2 kali sehari pagi dan sore Anak di atas 14 tahun dan dewasa : 3 sendok takar (15 ml), 2 kali sehari pagi dan sore Kecuali dinyatakan lain dalam resep dokter. Obat sebaiknya diminum sebelum tidur. INTERAKSI OBAT

Pemberian Codipront bersama dengan obat sentral depresan sistem saraf pusat (misal psikofarmaka, barbiturate, beberapa macam analgesik dan anti alergi/antihistamin) akan menimbulkan potensi sedasi dan mendepresi pernafasan. Kombinasi Codipront dengan alkohol akan mengurangi kemampuan psikomotor (kemampuan berkonsentrasi dan memecahkan masalah yang kompleks) lebih kuat dibanding komponen individual oleh karena itu kombinasi ini tidak diperbolehkan.

KEMASAN Codipront Kapsul, dus, 1 blister, @10 kapsul. Codipront Kapsul, dus, botol @ 100 kapsul. Codipront Sirup, botol, @60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (25º-39ºC), terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

186 | P a g e

COLSANCETINE (Chloramphenicol) Kapsul, Sirup, Injeksi

Obat Generik : Chloramphenicol / Kloramfenikol Obat Bermerek : Chloramex, Chlorbiotic, Cloramidina, Colme, Colsancetine, Combicetin, Empeecetin, Enkacetyn, Fenicol, Grafacetin, Ikamicetin, Isotic Salmicol, Kalmicetine, Kemicetine, Lanacetine, Licoklor, Microtina, Neophenicol, Palmicol, Reco, Spersanicol, Suprachlor, Xepanicol.

187 | P a g e KOMPOSISI Colsancetine Kapsul Tiap kapsul mengandung Kloramfenikol 250 mg. Colsancetine Sirup Tiap sendok takar obat (5 ml) mengandung Kloramfenikol Palmitat yang setara dengan 125 mg Kloramfenikol. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kloramfenikol adalah suatu antibiotik yang mempunyai spektrum luas. Efektif terhadap organisme Gram-positif dan Gram-negatif dan juga efektif. Kloramfenikol merupakan pilihan utama untuk pengobatan penyakit tifus dan tipe lain dari infeksi sistemik oleh Salmonella. Kloramfenikol cepat diabsorpsi dari seluruh pencernaan, kadar efektif dalam darah tercapai dalam waktu 30 menit dan penyebarannya luas ke seluruh tubuh. Karena Kloramfenikol sangat pahit, maka dalam suspensi dipakai garam palmitat yang tidak pahit. Garam ini tidak efektif, tetapi Kloramfenikol Palmitat dihidrolisa menjadi Kloramfenikol dalam saluran pencernaan oleh enzim lipase. INDIKASI
• • • • • • • •

Demam tifoid. Batuk kering. Brucellosis. Rickettsiosis Pneumonia. Bronkopneumonia. Infeksi pada saluran kencing. Infeksi yang disebabkan oleh organisme yang sensitif terhadap Kloramfenikol.

KONTRAINDIKASI Kloramfenikol jangan diberikan kepada penderita :
• • • •

Penderita yang hipersensitif atau mengalami reaksi toksik dengan kloramfenikol. Jangan digunakan untuk mengobati influenza, batuk-pilek, infeksi tenggorokan, atau untuk mencegah infeksi ringan. Wanita hamil dan menyusui. Penderita depresi sumsum tulang atau diskrasia darah.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

188 | P a g e Lihat Chloramphenicol EFEK SAMPING Lihat Chloramphenicol INTERAKSI OBAT Lihat Chloramphenicol DOSIS Dewasa Colsancentine kapsul, 1 – 2 kapsul, 3 – 4 kali sehari. Anak Bayi : ½ sendok takar obat, 3 kali sehari. Anak 1 – 5 tahun : 1 sendok takar obat, 3 – 4 kali sehari. Anak 6 – 15 tahun : 2 sendok takar obat, 3 – 4 kali sehari. Atau menurut petunjuk dokter. KEMASAN Kapsul : dus, isi 10 strip @ 10 kapsul. Sirup : botol, isi bersih 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (25 – 30°C) di tempat kering. Terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

189 | P a g e

CORSATROCIN Tablet, Sirup (Erythromycin / Eritromisin)

Obat Generik : Erythromycin / Eritromisin. Obat Bermerek : Corsatrocin, Dothrocyn, Duramycin, Erycoat Forte, Eryderm, Erysanbe, Erythrin, Erythrocin, Jeracin, Narlecin, Opithrocin, Pharothrocin.

KOMPOSISI / KANDUNGAN

190 | P a g e Corsatrocin 250 mg Tablet Tiap tablet mengandung Eritromisina stearat yang setara dengan Eritromisina 250 mg. Corsatrocin 500 mg Tablet Tiap tablet mengandung Eritromisina stearat yang setara dengan Eritromisina 500 mg. Corsatrocin 200 mg Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Eritromisina Etilsuksinat yang setara dengan Eritromisina 200 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Corsatrocin adalah suatu antibiotik bakteriostatik yang efektif dalam pengobatan infeksi yang disebabkan oleh berbagai macam mikroorganisme. Cara kerja Corsatrocin adalah dengan menghalangi sintesa protein ribosomal di dalam sel bakteri. Pada pemberian oral, Eritromisina memasuki semua jaringan tubuh kecuali ruang meningeal dan mempunyai waktu paruh biologi kurang lebih 4 jam. Eritromisina diekskresikan ke dalam empedu dan melalui filtrasi glomerulus. Karena lebih dari separuh dimetabolisir di dalam tubuh, Eritromisina tidak berakumulasi pada keadaan kelainan ginjal. Corsatrocin terutama dipakai untuk pengobatan infeksi pada pasien yang alergi terhadap penisilin dan infeksi yang disebabkan oleh Stafilokokus yang menghasilkan penisilinase. INDIKASI / KEGUNAAN Corsatrocin sangat efektif dalam pengobatan berbagai macam infeksi klinis sebagai berikut :
• •

• • • • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas : tonsilitis, abses peritonsiler, faringitis, laringitis, sinusitis, infeksi sekunder pada demam dan flu. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah : trakeitis, bronkitis akut dan kronis, pneumonia (pneumonia lobaris, bronkopneumonia, pneumonia atipik primer), bronkiektasis. Infeksi telinga : otitis media dan otitis eksterna, mastoiditis. Infeksi oral : gingivitis, angina vincenti. Infeksi mata : blefaritis. Infeksi kulit dan jaringan lunak : furunkel, karbunkel, paronikia, abses, akne pustularis, impetigo, selulitis, erisipelas. Infeksi saluran pencernaan : kolesistitis, enterokolitis oleh stafilokokus.

191 | P a g e
• •

Antibiotik profilaksis pada kondisi : pra operasi dan pasca operasi, trauma, luka bakar, demam rematik. Infeksi lainya : osteomielitis, uretritis, gonore, sifilis, limfogranuloma venerum, difteri, prostatitis, penyakit jengkering (scarlet fever).

Corsatrocin aktif terhadap berbagai macam organisme patogen seperti :
• • • • • • • •

Kokkus gram positif Stafilokokkus Pneumokokkus Streptokokkus (termasuk enterokkus) Meningokokkus Mikoplasma Hemofilus influenza Organisme yang menyebabkan trakoma, limfogranuloma venerum, klamidia, klostridia, korinebakteria, Neisseria, Treponema pallidum, Bordetella.

Kebanyakan strain Hemofilus inflenza peka terhadap konsentrasi obat yang tercapai setelah pemberian dosis lazim. KONTRAINDIKASI
• •

Corsatrocin jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap eritromisina. Pemakaian bersama-sama dengan obat antiinfeksi lain kecuali bila dijamin secara khusus (oleh dokter).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Corsatrocin. Dosis Corsatrocin yang lazim diberikan oleh dokter adalah :

• • •

Dewasa: 1 – 2 gram sehari, diberikan tiap 6, 8 atau 12 jam sekali. Dosis lazim untuk orang dewasa, adalah 2 g/hari dalam dosis terbagi. Untuk infeksi berat, dapat ditingkatkan menjadi 4 g atau lebih per hari, dalam dosis terbagi. Anak-anak : 30 – 50 mg/kgBB sehari, diberikan 6 atau 12 jam sekali. Bayi sampai usia 2 tahun : 4 kali 125 mg sehari. Anak-anak yang berusia antara 2 – 6 tahun : 4 kali 250 mg sehari.

Bila pengobatan dua kali sehari perlu diberikan pada anak-anak yang berusia lebih dari dua tahun, separuh dari dosis total harian dapat diberikan tiap 12 jam. Dipandang dari segi mg/kg BB, dosis lazim adalah 30 mg eritromisina/kgbb/hari diberikan dalam dosis terbagi.

192 | P a g e Pada infeksi yang sangat berat, dapat ditingkatkan menjadi 50 mg/kgBB/hari dalam dosis terbagi. Obat ini sebaiknya diminum sebelum atau pada waktu makan. EFEK SAMPING Efek samping Corsatrocin yang dapat terjadi adalah :
• •

Reaksi alergi ringan dan jarang terjadi, meskipun demikian pernah terjadi reaksi anafilaksis. Kadang-kadang timbul rasa tidak enak pada perut setelah pemberian peroral, kadang-kadang disertai mual dan muntah, rasa tidak enak biasanya hilang setelah beberapa hari tanpa perlu menurunkan dosisnya. Kemungkinan superinfeksi, walaupun jarang terjadi yang disebabkan oleh pertumbuhan yang berlebihan dari bakteri yang tidak peka atau jamur, sebaiknya diperhatikan selama pengobatan ulangan, terutama bila zat anti bakteri lainnya diberikan secara bersamaan.

INTERAKSI OBAT
• •

Corsatrocin dapat meningkatkan kadar warfarin, teofilin, karbamazepin, siklosporin, fenitoin dalam plasma. Dengan ergotamin meningkatkan risiko iskemia perifer.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Eritromisina terutama diekskresikan oleh hati, karena itu berhati-hatilah bila memberikannya kepada penderita dengan fungsi hati yang terganggu.

KEMASAN Corsatrocin 250 mg Tablet, dus, 10 strip @ 10 tablet. Corsatrocin 500 mg Tablet, dus, 10 strip @ 10 tablet. Corsatrocin 200 mg/5 ml Sirup, botol, berisi serbuk untuk ditambahkan dengan air minum sampai 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

193 | P a g e Serbuk Corsatrocin setelah dibuat suspensinya, harus disimpan di tempat sejuk (sebaiknya di dalam lemari es) dan dipakai dalam waktu 10 hari. Kocoklah dahulu sebelum dipakai. PT. Corsa Industries

COTRIMOXAZOLE Tablet, Syrup (Trimethoprim, Sulfamethoxazole)

Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Meprotrin Forte, Nufaprim / Nufaprim Forte, Ottoprim, Primadex, Primazole, Primsulfon, Sanprima / Sanprima Forte,

194 | P a g e Septrin, Spectrem, Sulprim, Sultrimmix / Sultrimmix P / Sultrimmix DS, Trimezol, Triminex, Trimoxsul, Trixzol, Trizole, Ulfaprim, Wiatrim, Xepaprim / Xepaprim Forte, Zoltrim, Zultrop / Zultrop Forte.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Cotrimoxazole Tablet Tiap tablet mengandung Trimethoprim 80 mg dan Sulfamethoxazole 400 mg. Cotrimoxazole Tablet/Kaplet Forte Tiap tablet/kaplet forte mengandung Trimethoprim 160 mg dan Sulfamethoxazole 800 mg. Cotrimoxazole Syrup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Trimethoprim 40 mg dan Sulfamethoxazole 200 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cotrimoxazole adalah antibiotik yang merupakan kombinasi Sulfamethoxazole dan Trimethoprim dengan perbandingan 5 : 1. Kombinasi tersebut mempunyai aktivitas bakterisid yang besar karena menghambat pada dua tahap sintesis asam nukleat dan protein yang sangat esensial untuk mikroorganisme. Cotrimoxazole mempunyai spektrum aktivitas luas dan efektif terhadap bakteri gram-positif dan gram-negatif, misalnya Streptococci, Staphylococci, Pneumococci, Neisseria, Bordetella. Klebsiella, Shigella dan Vibrio cholerae. Cotrimoxazole juga efektif terhadap bakteri yang resisten terhadap antibakteri lain seperti H. influenzae, E. coli. P. mirabilis, P. vulgaris dan berbagai strain Staphylococcus. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Cotrimoxazole adalah :
• • • • • •

Infeksi saluran kemih dan kelamin yang disebabkan oleh E. coli. Klebsiella sp, Enterobacter sp, Morganella morganii, Proteus mirabilis, Proteus vulgaris. Otitis media akut yang disebabkan Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae. Infeksi saluran pernafasan bagian atas dan bronchitis kronis yang disebabkan Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae. Enteritis yang disebabkan Shigella flexneri, Shigella sonnei. Pneumonia yang disebabkan Pneumocystis carinii. Diare yang disebabkan oleh E. coli.

195 | P a g e KONTRAINDIKASI Cotrimoxazole sebaiknya tidak diberikan pada penderita :
• • •

Penderita dengan gangguan fungsi hati yang parah, insufisiensi ginjal, wanita hamil, wanita menyusui, bayi prematur atau bayi berusia dibawah 2 bulan. Penderita anemia megaloblastik yang terjadi karena kekurangan folat. Penderita yang hipersensitif/alergi terhadap trimetoprim dan obat-obat golongan sulfonamida.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Cotrimoxazole. Dosis yang umum diberikan adalah :
• • • •

Bayi usia 6 minggu – 6 bulan Anak usia 6 bulan – 6 tahun Anak usia 6 – 12 tahun Dewasa dan anak diatas 12 tahun

: 120 mg, 2 kali sehari. : 240 mg, 2 kali sehari. : 480 mg, 2 kali sehari. : 960 mg, 2 kali sehari.

EFEK SAMPING

• •

Efek samping jarang terjadi pada umumnya ringan, seperti reaksi hipersensitif/alergi, ruam kulit, sakit kepala dan gangguan pencernaan misalnya mual, muntah dan diare. Leukopenia, trombositopenia, agranulositosis, anemia aplastik, diskrasia darah. Walaupun sifatnya jarang dapat terjadi reaksi hipersensitivitas yang fatal pada kulit atau darah seperti sindrom Steven Johnson, toxic epidermal, necrosis fulminant, hepatic necrosis dan diskrasia darah lainnya.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal, dosis harus dikurangi untuk mencegah terjadinya akumulasi obat. Selama pengobatan dianjurkan untuk banyak minum (minimal 1,5 liter sehari) untuk mencegah kristaluria. Pada penggunaan jangka panjang sebaiknya dilakukan pemeriksaan darah secara periodik karena kemungkinan terjadi diskrasia darah. Hentikan penggunaan Cotrimoxazole bila sejak awal penggunaan ditemukan ruam kulit atau tanda-tanda efek samping lain yang serius.

INTERAKSI OBAT

Kotrimoksazol dapat menambah efek dari antikoagulan dan memperpanjang waktu paruh Fenitoin juga dapat mempengaruhi besarnya dosis obat-obat hipoglikemia.

196 | P a g e

Pernah dilaporkan adanya megaloblastik anemia apabila kotrimoksazol diberikan bersama-sama dengan obat yang dapat menghambat pembentukan folat misalnya Pirimetamin. Pemberian kotrimoksazol bersama dengan diuretik terutama Tiazid dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya trobositopenia.

KEMASAN Cotrimoxazole Kaplet Forte, Cotrimoxazole Tablet, Cotrimoxazole syrup. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

DAKTARIN (Miconazole Nitrate)

KOMPOSISI Tiap gram krim atau bedak Daktarin mengandung 20 mg miconazole nitrate.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Daktarin mempunyai perpaduan daya antifungi terhadap dermatofit, ragi dan jamur-jamur lainnya dan juga mempunya daya antibakteri gram positif : Staphylococcus dan Streptococcus spp. Daktarin menghambat biosintesa ergosterol di dalam jamur dan mengubah komposisi komponen-komponen lemak didalam membrane sehingga menyebabkan nekrosis sel jamur. Daktarin bekerja pada mikosis dengan infeksi sekunder. Daktarin bereaksi terhadap “gatal” yang diakibatkan infeksi dermatofit dan ragi sehingga

197 | P a g e gejala gatal membaik diikuti kesembuhan gejala yang lain. Daktarin krem atau bedak tidak ditemukan dalam darah setelah pemakaian topikal. INDIKASI Indikasi Daktarin adalah infeksi kulit yang disebabkan oleh dermatofit atau ragi dan jamur lainnya seperti:
• • • • • • •

Pityriasis versicolor (panu), Tinea capitis (di kulit kepala), Tinea corporis (di leher/badan), Tinea manuum (di telapak tangan), Tinea barbae (di dagu), Tinea cruris (di selangkangan), Tinea pedis (di telapak kaki/athlete’s foot)

Karena Daktarin memiliki efek antibakteri terhadap bakteri gram positif, maka dapat digunakan pada mikosis dengan infeksi sekunder bakteri (misalnya dermatitis popok). Daktarin bedak atau krem juga dapat digunakan untuk:
• • •

ruam popok terapi infeksi selangkangan atau diantara jari yanq disebabkan oleh dermatofit atau ragi bedak dapat digunakan dengan menaburkan pada kaos kaki dan sepatu

KONTRAINDIKASI Hipersensitif terhadap miconazole atau bahan pembuat obat. DOSIS DAN CARA PENGGUNAAN Bubuhkan krim atau bedak pada kelaianan kulit 2 kali sehari. Ratakan krim atau bedak dengan jari sehingga seluruhnya meresap ke dalam kulit. Bila Daktarin krim dan bedak digunakan bersamaan, pemakaian cukup sekali sehari. Penggunaan bedak untuk pencegahan cukup sekali sehari. Lamanya terapi bervariasi antara 2- 6 minggu tergantung dari tempat dan berat ringannya penyakit. Pengobatan harus diteruskan paling tidak 1 minggu, setelah semua gejala hilang Penyakit panu mengakibatkan gangguan pigmentasi kulit betelah pengobatan, gangguan pigmentasi belum kembali normal. Untuk pigmentasi normal dianjurkan berjemur di pagi hari.

EFEK SAMPING

198 | P a g e Daktarin krim dan bedak dapat ditoleransi dengan baik. Pada kasus yang sangat jarang, iritasi dapat terjadi. Seperti obat-obat lainnya yang digunakan pada kulit, reaksi alergi terhadap komponen miconazole atau komponen obat dapat terjadi. Jika terjadi sensitisasi maka penggunaan obat ini harus dihentikan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Bila terjadi reaksi sensitivitas atau iritasi terhadap daktarin, maka obat harus dihentikan. Daktarin krim tidak boleh kontak dengan mukosa mata. Kebersihan badan secara umum harus diperhatikan untuk mengetahui sumber infeksi/reinfeksi. Pada kehamilan dan ibu menyusui, pemberian topikal hanya sebagian kecil diabsorpsi, namun tetap perlu hati-hati penggunaan pada wanita hamil dan menyusui.

KELEBIHAN DOSIS Gejala kelebihan pada pemakaian dapat menyebabkan iritasi yang akan hilang setelah penghentian terapi.

CARA PENYIMPANAN Daktarin krim, simpan pada suhu kurang dari 25°C. Daktarin bedak, simpan pada suhu 1530°C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KEMASAN Daktarin krim, dus, tube @ 5 gram. Daktarin bedak, dus, tube @ 10 gram.

KETERANGAN AWAS! Obat keras. Hanya untuk bagian luar dari badan. Diproduksi oleh PT. Taisho Pharmacheutical Indonesia Tbk, Bogor – Indonesia. Dibawah pengawasan Janssen Pharmaceutica, Beerse – Belgium, divisi dari Johnson-Johnson

199 | P a g e

DALACIN C Kapsul (Clindamycin / Klindamisin)

Obat Generik : Clindamycin / Klindamisin Obat Bermerek : Albiotin, Anerocid, Biodasin, Cindala, Climadan, Clinbercin, Clindexin, Clinex, Clinidac, Clinika, Clinium, Clinjos, Clinmas, Comdasin, Dacin, Daclin-300, Dalacin, Ethidan, Indanox, Lando, Lindacyn, Lindan, Mediklin, Milorin, Niladacin, Nufaclind, Opiclam, Probiotin, Prolic, Xeldac, Zumatic.

KOMPOSISI / KANDUNGAN

200 | P a g e Dalacin C Kapsul 150 mg Tiap kapsul mengandung Klindamisin 150 mg. Dalacin C Kapsul 300 mg Tiap kapsul mengandung Klindamisin 300 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Klindamisin adalah antibiotik semisintetik yang mempunyai aktivitas menyerupai linkomisin. Secara in-vitro, klindamisin mempunyai aktivitas antibakterial terhadap :
• • • • •

Bakteri kokkus gram positif aerob : Staphylococcus aureus, Staphylococcus epidermidis, Streptococcus, Pneumococcus, Chlamycia trachomatis. Bakteri basilus gram negatif anaerob : Bacteroides sp. Fusobacterium sp. Bakteri non-basilus gram positif : Propionibacterium, Eubacterium, Actinomyces sp. Bakteri gram positif anaerobik. Clotridia

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Dalacin C adalah :
• •

Penyakit infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri anaerob yang peka terhadap klindamisin. Penyakit infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri gram positif aerob seperti streptococcus, pneumococcus, staphylococcus, dan Chlamydia trachomatis.

KONTRAINDIKASI Dalacin C jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap klindamisin atau linkomisin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Dalacin C. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah :

201 | P a g e
• •

Dewasa : Infeksi serius, 150 – 300 mg setiap 6 jam. Penyakit infeksi yang lebih berat, 300 – 450 mg setiap 6 jam. Anak : 8 – 16 mg/kg/hari, terbagi dalam 3 – 4 kali pemberian (dosis terbagi).

EFEK SAMPING Efek samping Dalacin C yang dapat terjadi adalah :
• • • • • • • •

Gangguan saluran pencernaan : mual, diare, muntah, sakit perut, esofagitis, esophageal ulcer. Reaksi alergi / anafilaksis. Gangguan hati dan bilier : penyakit kuning dan peningkatan fungsi hati pernah dilaporkan. Gangguan fungsi ginjal : azotemia, oliguria, proteinuria pernah dilaporkan. Gangguan sistem saraf : dysgeusia. Gangguan hematologi dan sistem limfatik : Transient neutropenia, dan eosinofilia pernah dilaporkan. Agranulositosis dan trombositopenia pernah dilaporkan. Gangguan otot dan tulang : polyarthritis pernah dilaporkan. Gangguan jantung pernah dilaporkan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati-hati pemberian Dalacin C pada bayi, bayi baru lahir, penderita gangguan fungsi ginjal, penderita diare, atau penderita yang mendapatkan pengobatan neuromuscular blockers.

KEMASAN Dalacin C 150 mg, dus, 3 strips x 10 kapsul. Dalacin C 300 mg, dus, 3 strips x 10 kapsul. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

202 | P a g e

DANALGIN Kaplet (Metampiron, Diazepam)

Obat Generik : Methampyrone/Metampiron, Diazepam Obat Bermerek : Analsik, Cetalgin, Danalgin, Hedix, Neuroval, Opineuron,

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kaplet Danalgin mengandung :
• •

Methampyrone / Metampiron 500 mg, dan Diazepam 2 mg.

203 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Danalgin adalah obat yang mengandung metampiron (sebagai analgetik) dan diazepam (sebagai transquilizer). Metampiron bekerja sebagai analgetik, mempunyai efek mengurangi rasa nyeri sedang – berat. Metampiron diabsorpsi dari saluran pencernaan dan mempunyai waktu paruh 1 – 4 jam. Sedangkan diazepam mempunyai aktivitas sebagai ansiolitik dan hipnotik. Diazepam dimetabolisme terutama di hati dan terikat pada reseptor di daerah spinal cort, serebelum, sistem limbik dan korteks serebral. Konsentrasi plasma puncak diazepam dicapai setelah 15-19 menit. Waktu paruh bervariasi antara 20-70 jam, tetapi metabolit aktif yang dominan yaitu desmetil diazepam mempunyai waktu paruh 30-100 jam. Waktu paruh diazepam dan desmetil diazepam biasanya meningkat pada neonatus, usia lanjut dan penderita dengan gangguan hati yang berat. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Danalgin adalah untuk meringankan rasa sakit/nyeri sedang sampai berat terutama nyeri kolik dan sakit setelah operasi dimana diperlukan kombinasi dengan tranquillizer.

KONTRAINDIKASI Danalgin tidak boleh diberikan kepada :
• • • • • • • • •

Penderita yang hipersensitif/alergi terhadap danalgin, metampiron, diazepam, derivat pirazolon. Bayi dibawah 6 bulan. Wanita hamil dan menyusui. Penderita dengan tekanan darah sistolik ‹ 100 mmHg. Penderita yang mengalami depresi pernapasan. Penderita yang mengalami gangguan pulmoner akut. Penderita yang mengalami glaukoma sudut sempit. Penderita psikosis akut. Penderita porfiria.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Danalgin. Dosis yang lazim diberikan pada orang dewasa :

1 – 2 kaplet Danalgin, 3 – 4 x/hari, maksimal 4 kaplet/hari.

204 | P a g e EFEK SAMPING Efek samping Danalgin yang dapat timbul :
• • • •

Reaksi hipersensitivitas / alergi seperti kemerahan, gatal-gatal, urtikaria, dan lainlain. Mengantuk, ataksia, kelelahan. Agranulositosis, konstipasi, depresi, diplopia, hipotensi, kulit kuning, perubahan libido, mual, tremor, retensi urin, vertigo. Ketergantungan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• •

• • •

Jangan mengemudikan kendaraan atau menjalankan mesin selama minum obat Danalgin. Danalgin bukan obat untuk mengobati sakit otot pada gejala-gejala flu dan tidak untuk mengobati rematik, lumbago, sakit punggung, bursitis, sindroma bahulengan. Karena dapat menimbulkan agranulositosis yang berakibat fatal, maka sebaiknya Danalgin tidak digunakan dalam jangka panjang terus menerus. Hati-hati penggunaan Danalgin pada penderita yang pernah mengalami gangguan pembentukan darah/kelainan darah, gangguan fungsi hati atau ginjal. Karena itu perlu dilakukan pemeriksaan uji fungsi hati dan darah pada penggunaan yang lebih lama dari penggunaan untuk mengatasi rasa sakit akut. Hati-hati penggunaan Danalgin pada penderita depresi berat atau yang mempunyai kecenderungan melakukan bunuh diri. Obat Danalgin dapat menyebabkan kelemahan otot dan ketergantungan secara fisik dan psikologis. Hentikan pengobatan jika terjadi reaksi-reaksi paradoksikal akibat penggunaan Danalgin seperti keadaan-keadaan hipereksitasi akut, ansietas, halusinasi dan gangguan tidur.

INTERAKSI OBAT
• •

Penggunaan bersama obat-obat depresan SSP atau alkohol dapat meningkatkan efek depresan. Klorpromazin, asam valproat, beta bloker, simetidin.

KEMASAN Danalgin, kotak berisi 10 strip x 10 kaplet. Danalgin, kotak berisi 50 strip x 10 kaplet. KETERANGAN

205 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

DECOLSIN Kapsul (Parasetamol, Pseudoefedrin HCl, Klorfeniramin Maleat, Dekstrometorfan HBr, Guaifenesin)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Decolsin mengandung :
• • • • •

Parasetamol 400 mg, Pseudoefedrin HCl 30 mg, Klorfeniramin Maleat 1 mg, Dekstrometorfan HBr 10 mg, Guaifenesin 50 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Decolsin kapsul mempunyai efek :

Antitusif dan ekspektoran : meredakan batuk tidak berdahak dan batuk berdahak.

206 | P a g e
• • •

Analgesik dan antipiretik : menurunkan demam dan mengurangi sakit kepala. Dekongestan hidung : meredakan hidung tersumbat, mengurangi keluhan pilek. Antihistamin :meredakan hidung gatal dan bersin-bersin.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Decolsin adalah untuk meredakan batuk yang menyertai gejala-gejala flu seperti demam, sakit kepala, hidung tersumbat dan bersin-bersin. KONTRAINDIKASI
• • •

Penderita yang hipersensitif terhada komponen obat ini. Penderita dengan gangguan fungsi hati yang berat. Penderita dengan gangguan jantung dan diabetes mellitus.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Decolsin. Dosis dewasa yang lazim diberikan adalah 3 kali sehari 1 kapsul.

EFEK SAMPING
• •

Mengantuk, gangguan pencernaan, gangguan psikomotor, takikardia, aritmia, mulut kering, palpitasi, retensi urin. Penggunaan dosis besar dan jangka panjang menyebabkan kerusakan hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, gangguan jantung, diabetes mellitus, dan retensi urin. Tidak dianjurkan untuk wanita hamil dan menyusui, kecuali atas petunjuk dokter. Tidak dianjurkan penggunaan bersamaan obat lain yang mengandung parasetamol. Tidak dianjurkan penggunaan bersamaan obat-obat lain yang menekan susunan saraf pusat. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. Penggunaan pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan sel hati. Hati-hati untuk penderita debil dan hipoksia (kekurangan oksigen). Dapat menyebabkan depresi pernafasan dan susunan saraf pusat pada penggunaan dengan dosis besar atau pada pasien dengan gangguan pernafasan seperti asma, emfisema.

207 | P a g e

• •

Tidak boleh diberikan kepada penderita yang peka terhadap obat simpatomimetik lain (misal efedrin, fenilpropanolamin, fenilefrin), penderita tekanan darah tinggi berat, dan yang mendapatkan terapi antidepresan tipe penghambat monoamin oksidase. Hati-hati penggunaan pada penderita tekanan darah tinggi atau mempunyai potensi tekanan darah tinggi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala flu tidak berkurang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan pengobatan ini jika terjadi susah tidur, jantung berdebar, dan pusing.

KEMASAN Decolsin, dus, 25 strip @ 4 kapsul. KETERANGAN Awas! Obat Keras. Bacalah aturan memakainya. Dapat menyebabkan kantuk. DERMATIX ULTRA GEL Gel Silikon untuk Mengurangi Luka Parut

Dermatix Ultra gel adalah gel silikon topikal yang transparan, cepat mengering dan membantu mempertahankan keseimbangan kelembaban kulit, di samping kemampuannya untuk membantu merawat permukaan kulit yang mengalami luka parut akibat operasi, luka bakar dan luka-luka lainnya. Dermatix Ultra gel dapat meratakan, mengurangi dan menghaluskan luka parut, meringankan rasa gatal dan ketidaknyamanan dari luka parut serta mengurangi perubahan warna karena luka parut tersebut. Dermatix Ultra gel sangat ringan, formulanya tidak berminyak yang mudah digunakan ke seluruh bagian kulit, termasuk wajah, persendian dan lipatan, dan mengering dengan cepat membentuk lapisan transparan yang membuat kulit terasa bersih dan lembut. Dermatix Ultra gel dikembangkan dengan menggunakan polimer rantai panjang dasar yang sama dengan lembaran gel silikon topikal, yang tersedia dalam tube untuk tingkat kenyamanan yang tinggi. Dermatix Ultra gel mengandung cyclopentasiloxane dan ester vitamin C eksklusif yang memberikan kenyamanan lebih secara estetika pada penanganan luka parut. Gel terdapat dalam tube isi 7g, 15g dan 60g.

208 | P a g e INDIKASI Dermatix Ultra gel digunakan untuk pencegahan dan perawatan keloid dan luka parut (misalnya luka parut yang disebabkan oleh prosedur umum operasi, luka trauma dan luka bakar), setelah luka sembuh dan permukaan kulit telah utuh. DOSIS DAN ATURAN PEMAKAIAN Potonglah bagian ujung secara hati-hati terutama pada penggunaan pertama. Bersihkan kulit yang mengalami luka parut dan keringkan dengan seksama. Dermatix Ultra gel sebaiknya hanya digunakan pada kulit yang kering dan bersih. Ambil sedikit Dermatix Ultra gel lalu pijatkan perlahan pada luka parut. Gunakan dua kali sehari, atau sesuai dengan petunjuk dokter Anda. Setelah kering, Dermatix® Ultra gel dapat ditutup dengan kosmetik. KONTRAINDIKASI
• • •

Dermatix Ultra gel tidak boleh digunakan pada luka terbuka atau luka yang masih baru. Dermatix Ultra gel sebaiknya tidak bersentuhan dengan membran mukosa, atau digunakan di sekitar mata Dermatix Ultra gel sebaiknya tidak digunakan bersamaan dengan perawatan kulit lainnya tanpa nasehat dari dokter anda.

EFEK SAMPING Belum ada efek samping yang diamati dengan penggunaan Dermatix Ultra gel. Pada studi yang dilakukan, tidak terjadi iritasi dan uji iritasi primer dilaporkan negatif. Jika terjadi kemerahan, rasa nyeri atau iritasi pada kulit, konsultasikan segera dengan dokter atau apoteker anda. PENYIMPANAN Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Simpan dibawah suhu 25°C dan jauhkan dari sumber panas. Jangan digunakan setelah tanggal kadaluarsa yang tercetak pada kemasan. KETERANGAN Diproduksi oleh: Hanson Medical Inc., USA Diimpor di Indonesia oleh: PT. Transfarma Medica Indah, Jakarta – Indonesia.

209 | P a g e

DEXAMETHASONE Tablet (Dexamethasone / Deksametason)

Obat Generik : Dexamethasone / Deksametason Obat Bermerek : Camidexon, Corsona, Cortidex, Dexa-M, Etason, Indexon, Kalmethasone, Lanadexon, Licodexon, Molacort, Nufadex M, Oradexon, Pycameth, Scandexon,

KOMPOSISI Dexamethasone 0,5 mg Setiap tablet mengandung deksametason 0,5 mg.

210 | P a g e Dexamethasone 0,5 mg Setiap tablet mengandung deksametason 0,75 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dexamethason (deksametason) adalah obat antiinflamasi dan antialergi yang sangat kuat. Sebagai perbandingan Dexamethasone 0,75 mg setara dengan obat sebagai berikut : cortisone 25 mg, hydrocortisone 20 mg, prednisone 5 mg, dan prednisolone 5 mg. Deksametason tidak mempunyai aktivitas mineral kortikosteroid dari cortisone atau hydrocortisone, sehingga pengobatan untuk kekurangan adrenocortical tidak berguna. INDIKASI Obat ini digunakan sebagai glucocorticoid khususnya untuk :
• • • • •

Antiinflamasi, Pengobatan rematik arthritis, dan penyakit kolagen lainnya, Alergi dermatitis, Penyakit kulit, Penyakit inflamasi pada masa dan kondisi lain dimana glucocorticoid berguna lebih menguntungkan seperti penyakit leukemia tertentu dan limfoma dan inflamasi pada jaringan lunak dan anemia hemolitik.

KONTRAINDIKASI
• • • •

Penderita yang hipersensitif terhadap deksametason. Penderita infeksi jamur sistemik. Jangan diberikan kepada penderita herpes simpleks pada mata, tuberkulosis aktif, peptik ulcer aktif atau psikosis kecuali dapat menguntungkan penderita. Jangan diberikan kepada wanita hamil karena akan terjadi hipoadrenalisme pada bayi yang dikandungnya, atau diberikan dengan dosis yang serendah-rendahnya.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Kekurangan adrenocortical sekunder yang disebabkan oleh pengobatan dapat dikurangi dengan mengurangi dosis secara bertahap. Ada penambahan efek kortikosteroid pada penderita dengan hipotiroidisme dan sirosis.

EFEK SAMPING

211 | P a g e
• • •

Pengobatan yang berkepanjangan dapat mengakibatkan efek katabolik steroid seperti kehabisan protein, osteoporosis, dan penghambatan pertumbuhan anak. Penimbunan garam, air dan kehilangan potassium jarang terjadi bila dibandingkan dengan glucocorticoid lainnya. Penambahan nafsu makan dan berat badan lebih sering terjadi.

INTERAKSI OBAT
• • • • • • •

Insulin, hipoglikemik oral : menurunkan efek hipoglikemik. Fenitoin, fenobarbital, dan efedrin : meningkatkan clearance metabolik dari deksametason, menurunkan kadar steroid dalam darah dan aktifitas fisiologis. Antikoagulan oral : meningkatkan atau menurunkan waktu protrombin. Diuretik yang mendepresi kalium : meningkatkan risiko hipokalemia. Glikosida kardiak : meningkatkan risiko aritmia atau toksisitas digitalis sekunder terhadap hipokalemia. Antigen untuk tes kulit : menurunkan reaksivitas. Imunisasi : menurunkan respon antibodi.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai deksametason. Dosis yang umum diberikan : Dewasa : 0,5 mg – 10 mg per hari. Anak-anak : 0,08 mg – 0,3 mg/kg berat badan per hari dibagi dalam 3 atau 4 dosis. KEMASAN Dexamethasone tablet 0,5 mg, kotak, 20 strip @ 10 tablet. Dexamethasone tablet 0,75 mg, kotak, 20 strip @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

212 | P a g e

DILTIAZEM Tablet (Diltiazem)

Obat Generik : Diltiazem Obat Bermerek : Cordila SR, Cordizem, Dilmen, Farmabes, Herbesser CD

KOMPOSISI / KANDUNGAN Diltiazem 30 mg Tiap tablet mengandung Diltiazem hidroklorida 30 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

213 | P a g e Diltiazem adalah turunan benzodiazepin yang merupakan prototip dari antagonis kalsium. Mekanisme kerja Diltiazem adalah mendepresi fungsi nodus SA dan AV, juga vasodilatasi arteri dan arteriol koroner serta perifer. Dengan demikian maka diltiazem akan menurunkan denyut jantung dan kontraktilitas otot jantung, sehingga terjadi keseimbangan antara persediaan dan pemakaian oksigen pada iskhemik jantung. Diltiazem efektif terhadap angina yang disebabkan oleh vasospasme koroner maupun aterosklerosis koroner. Pemberian diltiazem akan mengurangi frekuensi serangan angina dan menurunkan kebutuhan pemakaian obat nitrogliserin. Pada pemberian dengan oral Diltiazem diabsorpsi kira-kira 80 – 90 % dan berikatan dengan protein plasma. Efek mulai tampak kurang dari 30 menit setelah pemberian dan konsentrasi puncak dalam plasma tercapai setelah 2 jam dengan dengan waktu paruh 4 jam. Senyawa ini dikeluarkan dalam bentuk metabolit melalui urin (35 %) dan feses (60 %). INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Diltiazem :
• •

Penderita angina pektoris, menurunkan serangan angina pada penderita variant angina. Aritmia.

KONTRAINDIKASI Diltiazem jangan diberikan kepada :
• • • • •

Penderita blok AV tingkat 2 – 3, hipotensi (tekanan sistole kurang dari 90 mmHg) dan syok kardiogenik. Pasien dengan gejala gangguan irama sinus, kecuali bila ada alat pacu jantung ventikuler yang berfungsi. Wanita hamil, wanita yang diduga usia subur. Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap diltiazem. Penderita dengan infark miokardial akut dan kongesti paru-paru yang dibuktikan dengan sinar X.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Diltiazem. Dosis yang lazim untuk orang dewasa adalah 4 x 30 mg sehari, bila perlu dapat ditingkatkan sampai 360 mg sehari. Diltiazem sebaiknya diberikan sebelum makan dan waktu hendak tidur. EFEK SAMPING

214 | P a g e
• • • •

Efek samping Diltiazem jarang terjadi, hanya 2 – 10 % pasien yang mengalami nyeri kepala, pusing, gangguan saluran cerna dan bradikardia. Kadang-kadang dapat meningkatkan enzim fungsi hati seperti SGOT, SGPT dan fosfatase alkalin. Reaksi hipersensitivitas atau alergi seperti erupsi, eritemat multiforme (dalam kasus demikian pengobatan harus dihentikan). Pernah dilaporkan : rash, pruritus

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • •

Pemberian diltiazem tidak boleh dikombinasi dengan beta-bloker atau digoxin. Hati-hati bila diberikan pada penderita dengan bradikardia berat (dibawah 50 denyut/menit) atau hambatan atrioventrikuler tingkat 1. Bila pengobatan dengan diltiazem hendak dihentikan, dosis harus diturunkan secara bertahap dan gejala-gejala yang mungkin timbul diawasi secara teliti. Penderita diperingatkan untuk tidak menghentikan pengobatan tanpa petunjuk dokter. Hati-hati bila diberikan pada penderita payah jantung kongestif. Penurunan tekanan darah sehubungan pengobatan dengan diltiazem kadang-kadang dapat menimbulkan hipotensi simptomatik. Keamanan pemakaian pada anak-anak belum diketahui dengan pasti. Hati-hati bila diberikan pada wanita menyusui

INTERAKSI OBAT
• • • • •

Diltiazem dapat meningkatkan kadar digoxin dalam darah. Dengan obat penghambat beta : dapat terjadi bradikardia, sinus berat, hipotensi, gagal jantung kongestif dan meningkatkan resiko penghambat A-V. Obat antihipertensi : dapat meningkatkan efek obat antihipertensi. Carbamazepine : dapat menaikkan tingkat plasma carbamazepine yang menyebabkan timbulnya gejala-gejala toksik oleh carbamazepine.. Anestesi : dapat terjadi potensiasi penurunan kontraktilitas, konduktifitas dan otomatisitas jantung seperti dilatasi vaskuler.

KEMASAN Diltiazem 30 mg, Dus, 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

215 | P a g e

DOMPERIDONE Obat Generik Tablet, Sirup (Domperidone)

Obat Generik : Domperidone Obat Bermerek : Costil, Dom, Dombaz, Domedon, Dometa, Dometic, Dominal, Garflux, Gerdilium, Grameta, Monel, Motilium, Regit, Tilidon, Vesperum, Vomecho, Vomerin, Vometa, Vometa FT, Vomidone, Vomina, Vomistop, Vomitas, Vosedon, Yaridon

KOMPOSISI Domperidone Tablet

216 | P a g e Setiap tablet mengandung domperidone 10 mg. Domperidone Sirup Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung domperidone 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Domperidone merupakan antagonis dopamin yang mempunyai efek antiemetik (anti muntah). Efek antiemetik dapat disebabkan oleh kombinasi efek periferal (gastroprokinetik) dengan antagonis terhadap reseptor dopamin di kemoreseptor “trigger zone” yang terletak diluar saluran darah otak di area postrema. Pemberian oral domperidone menambah lamanya kontraksi antral dan duodenum, meningkatkan pengosongan lambung dalam bentuk cairan dan setengah padat pada orang sehat, serta bentuk padat pada penderita yang pengosongan lambungnya terhambat, dan menambah tekanan pada sfingter esofagus bagian bawah pada orang sehat. INDIKASI Indikasi Domperidone adalah :
• • •

Untuk pengobatan gejala dispepsia fungsional Untuk mual dan muntah akut. Untuk mual dan muntah yang disebabkan oleh pemberian levodopa dan bromokriptin lebih dari 12 minggu.

KONTRAINDIKASI Domperidone jangan diberikan kepada :
• •

Penderita hipersensitif terhadap domperidone. Penderita dengan prolaktinoma tumor hipofise yang mengeluarkan prolaktin.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan domperidone pada wanita hamil dan menyusui. Domperidone tidak dianjurkan penggunaan jangka panjang. Hati-hati penggunaan domperidone pada penderita gangguan fungsi hati dan ginjal.

EFEK SAMPING

Meskipun jarang, dapat terjadi efek samping mengantuk, reaksi ekstrapiramidal distonik, parkinson, tardive diskinesia (pada pasien dewasa dan usia lanjut) dan dapat diatasi dengan obat antiparkinson.

217 | P a g e
• •

Peningkatan prolaktin serum sehingga menyebabkan galaktorrhoea dan ginekomastia. Mulut kering, sakit kepala, diare, ruam kulit, rasa haus, cemas dan gatal.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Domperidone mengurangi efek hipoprolaktinemia dari bromokriptin. Pemberian obat anti kolinergik muskarinik dan analgetik opioid secara bersamaan dapat mengantagonisir efek domperidone. Pemberian antasida secara bersamaan dapat menurunkan bioavailabilitas domperidone. Efek bioavailabilitas dapat bertambah dari 13% menjadi 23% bila diminum 1½ jam setelah makan.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai domperidone. Dosis yang umum diberikan : Dispepsia fungsional :

Dewasa dan usia lanjut : 10-20 mg, 3 kali sehari dan jika perlu 10–20 mg, sekali sebelum tidur malam tergantung respon klinik. Pengobatan jangan melebihi 12 minggu.

Mual dan muntah (termasuk yang disebabkan oleh levodopa dan bromokriptin) :
• •

Dewasa (termasuk usia lanjut) : 10–20 mg, dengan interval waktu 4–8 jam. Anak-anak (sehubungan kemoterapi kanker dan radioterapi) : 0,2–0,4 mg/KgBB sehari, dengan interval waktu 4–8 jam.

Obat diminum 15–30 menit sebelum makan dan sebelum tidur malam. OVERDOSIS
• •

Belum ada data mengenai overdosis pada penggunaan domperidone secara oral. Belum ada antidot spesifik yang digunakan pada overdosis domperidone, mungkin dapat dilakukan dengan cara pengosongan lambung.

KEMASAN Domperidone tablet 10 mg, 3 strip x 10 tablet. Domperidone sirup 5 mg/5 ml, botol 60 ml.

218 | P a g e KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

DOPAMET Tablet (Methyldopa)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Dopamet mengandung Methyldopa 250 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dopamet mengandung Methyldopa yang merupakan obat antihipertensi (obat untuk menurunkan tekanan darah). Efek antihipertensi methyldopa diperoleh dari zat aktif hasil metabolisme obat tersebut : alphamethylnoradrenaline, yang menurunkan tekanan arteri (pembuluh darah) dengan merangsang central inhibitory alpha-adrenergic receptors, false neurotransmision, dan atau menurunkan aktivitas renin dalam darah. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Dopamet adalah untuk pengobatan hipertensi (tekanan darah tinggi).

219 | P a g e KONTRAINDIKASI Dopamet jangan diberikan kepada :
• • • •

Pederita hepatitis akut atau sirosis hati. Penderita yang alergi atau hipersensitif terhadap komponen obat Dopamet. Penderita yang mendapatkan terapi obat monoamine oxidase inhibitors (MOAI). Dopamet harus diberikan secara hati-hati pada penderita yang mempunyai riwayat penyakit hati.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Dopamet. Dosis awal yang lazim diberikan adalah ½ – 1 table, sekali sehari. Dosis perlu disesuaikan secara bertahap untuk memperoleh efek penurunan tekanan darah yang diharapkan.

EFEK SAMPING Dopamet umumnya dapat ditoleransi tubuh dengan baik. Efek samping methyldopa yang serius jarang terjadi. Efek samping yang paling sering terjadi adalah keluhan pusing, yang biasanya menghilang setelah pengobatan dihentikan. Efek samping Dopamet yang dapat terjadi adalah :
• •

• • •

Gangguan pada sistem saraf pusat : Pusing, sakit kepala, gangguan mental dan peredaran darah otak. Gangguan pada sistem jantung dan pembuluh darah : penurunan denyut jantung, serangan angina, hipotensi ortostatik, edema / pembengkakan disebabkan retensi natrium dan cairan. Gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, sudah buang air besar, sering kentut, diare, dan rasa kering pada mulut atau membran mukosa lainnya. Tes fungsi hati yang abnormal pernah dilaporkan. Juga pernah dilaporkan : hiperprolaktinemia, gangguan hematologi, hepersensitivitas, reaksi alergi, impotensi, pegal-pegal, nyeri sendi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Sebelum diberikan pengobatan methyldopa sebaiknya dilakukan pemeriksaan hematologi (seperti Hb, Hematokrit, dan hitung sel darah merah). Pemeriksaan fungsi hati sebaiknya dilakukan berkala, khususnya 6 – 12 minggu setelah mulai pengobatan.

220 | P a g e

Penggunaan methyldopa pada ibu hamil atau diduga hamil perlu mempertimbangkan manfaat dan risiko yang dapat terjadi.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Jika methyldopa digunakan bersamaan dengan obat antihipertensi lainnya, kemungkinan peningkatan efek obat dapat terjadi. Lithium Ferrous sulfate atau ferrous gluconate. Monoamine oxidase inhibitor (MAOI).

KEMASAN Dopamet, dus, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering, jauhkan dari cahaya langsung. Jauhkan dari anak-anak. DOXYCYCLINE Kapsul (Doxycycline / Doksisiklin)

Obat Generik : Doxycycline / Doksisiklin Obat Bermerek : Dohixat, Dotur, Doxacin, Doxicor, Dumoxin, Interdoxin, Siclidon, Viadoxin, Vibramycin

KOMPOSISI Tiap kapsul Doxycycline mengandung doksisiklin hcl yang setara dengan doksisiklin 100 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Doksisiklin adalah antibiotik golongan tetrasiklin. Doksisiklin bekerja secara bakteriostatik dengan mencegah sintesa protein mikroorganisme. Doksisiklin mempunyai spektrum kerja yang luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif.

221 | P a g e INDIKASI Indikasi Doksisiklin adalah :
• • • • •

Infeksi saluran pernafasan Infeksi saluran pencernaan Infeksi pada saluran kemih dan kelamin Infeksi jaringan lunak dan kulit Infeksi telinga, hidung, dan tenggorokan

KONTRAINDIKASI Doksisiklin jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap antibiotik doksisiklin atau tetrasiklin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Doksisiklin. Dosis Doksisiklin yang umum diberikan :

Dewasa dan anak lebih dari 8 tahun dengan berat badan 45 kg atau lebih : Hari pertama 200 mg dibagi dalam 2 dosis setiap 12 jam dilanjutkan dengan 100 mg/hari. Pengobatan harus dilanjutkan minimal 1-2 hari setelah tanda-tanda dan gejala infeksi menghilang. Anak-anak lebih dari 8 tahun dengan berat badan kurang dari 45 kg : hari pertama 4,4 mg/kgBB/hari terbagi dua dosis setiap 12 jam, selanjutnya 2,2 mg/kgBB 1 kali sehari atau dalam 2 dosis setiap 12 jam. Untuk infeksi berat dapat diberikan 2,2 mg/kgBB setiap 12 jam.

Untuk infeksi streptokokus, lama terapi sedikitnya 10 hari. Untuk pasien dengan kerusakan ginjal, tidak boleh melebihi dosis yang disarankan. Acute gonococcal anterior urethritis pada laki-laki dosis tunggal 300 mg atau 100 mg 2 kali sehari selama 2 – 4 hari. EFEK SAMPING Efek samping Doksisiklin yang dapat terjadi :
• • • •

Beberapa pasien yang peka dapat mengalami fotosensitivitas, alergi kulit pada waktu terkena sinar matahari. Reaksi hipersensitif / alergi seperti : ruam kulit dan gatal-gatal. Gangguan pencernaan seperti mual, muntah, dan diare. Dapat terjadi anemia hemolitik, trombositopenia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

222 | P a g e
• •

Doksisiklin jangan diberikan kepada wanita hamil dan menyusui, anak kecil di bawah 8 tahun. Seperti pada penggunaan antibiotik lainnya, terjadinya pertumbuhan yang berlebihan dari mikroorganisme yang resisten yang dapat menyebabkan glositis, stomatitis, vaginitis, stafilokokal enteritis, sehingga pengobatan harus segera dihentikan.

INTERAKSI OBAT
• •

Penisilin, sefalosporin dan aminoglikosida bersifat antagonis terhadap doksisiklin. Kation polivalen (Ca, Mg, Al) mengurangi absorpsi dari doksisiklin (membentu chelat), juga obat yang mengandung besi secara oral, sehingga harus diberikan 2 jam sesudah atau sebelum pemberian doksisiklin. Fenitoin, fenobarbital dan karbamazepin dapat mempersingkat masa paruh doksisiklin dalam plasma.

KEMASAN Doksisiklin Kapsul, dus, isi 10 strip @ 10 kapsul. KETERANGAN DULCOLACTOL Sirup (Lactulosa)

Penyakit Terkait : Konstipasi, Susah Buang Air Besar Pada Anak dan Bayi

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 15 ml Dulcolactol mengandung Laktulosa 10 gram. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dulcolactol mengandung zat aktif laktulosa yang bekerja membuat suasana asam di usus, sehingga memudahkan buang air besar. Laktulosa tidak diabsorbsi di saluran pencernaan dan tidak ada enzim di saluran cerna yang dapat menghidrolis disakarida ini. Sebagai hasilnya laktulosa tidak diubah sampai ke usus besar. Di usus besar laktulosa terutama dipecah menjadi asam laktat dan sejumlah kecil asam format dan asam asetat oleh kerja bakteri yang ada di dalam usus besar, yang mengakibatkan meningkatnya tekanan osmosis

223 | P a g e dan membuat suasana di usus besar sedikit asam. Hal ini menyebabkan meningkatnya kandungan air dalam feses sehingga feses menjadi lunak. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Dulcolactol adalah :
• •

Untuk pengobatan konstipasi atau susah buang air besar, pada pasien dengan konstipasi kronis. “Portal-systemic encephalopathy”, termasuk keadaan pre-koma hepatik dan koma hepatik.

KONTRAINDIKASI Dulcolactol jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap laktulosa, Penderita dengan obstruksi intestinal/penyumbatan saluran pencernaan, dan Penderita galaktosemia.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Dulcolactol. Untuk konstipasi kronis : Dulcolactol menormalkan kembali fungsi fisiologis kolon. Oleh karena itu efek ini kadangkadang memerlukan waktu sampai 48 jam sebelum terjadi defekasi yang normal. Dosis sekali sehari sebaiknya diminum pada waktu makan pagi. Besarnya dosis disesuaikan dengan kebutuhan masing-masing penderita. Informasi untuk pemakaian pada anak-anak masih sedikit sekali. Berdasarkan informasi yang ada dianjurkan dosis sebagai berikut :

Dewasa. Keadaan parah : dosis awal 2 x 15 ml/hari, dosis penunjang 15 – 25 ml/hari. Keadaan sedang : dosis awal 15 – 30 ml/hari, dosis penunjang 10 – 15 ml/hari. Keadaan ringan : dosis awal 15 ml/hari, dosis penunjang 10 ml/hari. Anak-anak. Usia 5 – 10 tahun : dosis awal 2 x 10 ml/hari, dosis penunjang 10 ml/hari. Usia 1 – 5 tahun : dosis awal 2 x 5 ml/hari, dosis penunjang 5 – 10 ml/hari. Di bawah 1 tahun : dosis awal 2 x 2,5 ml/hari, dosis penunjang 5 ml/hari.

Untuk pre-koma hepatik dan koma hepatik : Dosis awal 3 kali sehari 30 – 50 ml.

224 | P a g e Dosis penunjang disesuaikan dengan kebutuhan penderita dan harus dicegah terjadinya diare. Catatan : Buang air besar yang normal umumnya terjadi 48 jam setelah pemberian. Dulcolactol dapat diminum bersama makanan atau setelah makan dan dapat dicampur dengan sari buah, air dan susu. EFEK SAMPING
• •

Diare, kehilangan cairan atau dehidrasi, hipokalemia, hipernatremia, mual, dan muntah. Reaksi hipersensitivitas atau alergi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati-hati penggunaan Dulcolactol pada ibu hamil, ibu menyusui, dan manula.

INTERAKSI OBAT

Neomisin, beberapa antibiotik lainnya, dan antasida.

KEMASAN Dulcolactol, sirup, 10 g/15 ml, botol @ 60 ml. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

225 | P a g e

DUMIN Tablet, Sirup, Supositoria (Paracetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain, Mengatasi Demam

KOMPOSISI / KANDUNGAN Dumin Tablet

226 | P a g e Tiap tablet mengandung parasetamol 500 mg. Dumin Sirup Tiap 5 ml ( 1 sendok takar obat) mengandung parasetamol 120 mg. Dumin RT (Rektal Tube) 125 mg/2,5 ml Tiap 2,5 ml mengandung parasetamol 125 mg. Dumin RT (Rektal Tube) 250 mg/4 ml Tiap 4 ml mengandung parasetamol 250 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dumin mengandung bahan aktif parasetamol. Dumin mempunyai efek mengurangi rasa sakit/nyeri dan menurunkan demam. Parasetamol dimetabolisme oleh hati dan dikeluarkan melalui ginjal. Parasetamol tidak merangsang selaput lendir lambung atau menimbulkan perdarahan pada saluran cerna. Diduga mekanisme kerja parasetamol adalah menghambat pembentukan prostaglandin. Mekanisme kerja Dumin adalah sebagai analgesik dan antipiretik :
• •

Sebagai analgesik, bekerja dengan meningkatkan ambang rasa sakit, sehingga mengurangi keluhan nyeri. Sebagai antipiretik, diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus, sehingga menurunkan suhu tubuh.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Dumin adalah untuk pengobatan simptomatik meringankan rasa sakit pada keadaan sakit kepala, sakit gigi dan menurunkan demam.. KONTRAINDIKASI Dumin tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap terhadap Dumin (parasetamol), Penderita gangguan fungsi hati yang berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dewasa : Dumin tablet, 1 tablet 3 – 4 kali sehari.

227 | P a g e Anak-anak 6 – 12 tahun : Dumin tablet, ½ – 1 tablet, 3 – 4 kali sehari atau sesuai petunjuk dokter. Dumin Sirup
• • • • •

Anak 0 – 1 tahun : ½ sendok takar (2,5 ml) 3 – 4 kali sehari. Anak 1 – 2 tahun : 1sendok takar (5 ml) 3 – 4 kali sehari. Anak 2 – 6 tahun : 1 – 2 sendok takar (5 – 10 ml) 3 – 4 kali sehari. Anak 6 – 9 tahun : 2 – 3 sendok takar (10 – 15 ml) 3 – 4 kali sehari. Anak 9 – 12 tahun : 3 – 4 sendok takar (15 – 20 ml) 3 – 4 kali sehari.

EFEK SAMPING
• •

Penggunaan jangka lama dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati Reaksi hipersensitivitas

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan obat ini pada penderita penyakit ginjal Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghirang, segera hubungi dokter atau Unit Petayanan Kesehatan Penggunaan obat ini pada penderita yang mengkonsumsi alkohol, dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati.

KEMASAN Dumin tablet, kotak, 100 blister @ 10 tablet. Dumin sirup, botol, @ 60 ml. Dumin RT (Rektal Tube), 125/2,5 ml. Dumin RT (Rektal Tube), 125/2,5 ml. KETERANGAN Simpan ditempat sejuk dan kering, jauhkan dari cahaya langsung. Jauhkan dari anak-anak.

228 | P a g e

ELKANA Tablet (Multivitamin dan Mineral)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet mengandung :
• • • • •

Dibasic calcium phosphate 200 mg, Calcium lactate 100 mg, Vitamin B6 20 mg, Vitamin C 25 mg, Vitamin D 100 IU.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Elkana mengandung kalsium dan unsure-unsur lain yang merangsang proses pertumbuhan badan. Kalsium monohidrogen fosfat dan kalsium laktat merupakan sumber kalsium, yang memegang peranan penting dalam pertumbuhan tulang, pencegahan dan pengobatan kekurangan kalsium.

229 | P a g e Vitamin C diperlukan untuk pembentukan tulang yang normal. Dalam tahap pertama pembentukan tulang, vitamin c berkumpul di dalam jaringan yang baru. Vitamin D3 diperlukan dalam penyerapan kalsium dan fosfat dari saluran pencernaan. Vitamin B6 diperlukan untuk keaktifan susunan saraf pusat yang normal, metabolisme protein, pengobatan rasa mual dan muntah-muntah sewaktu hamil. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Elkana adalah untuk defisiensi vitamin dan kalsium dan untuk keadaan dimana kebutuhan vitamin dan kalsium meningkat seperti wanita hamil, anak-anak dalam masa pertumbuhan. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Elkana. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah :
• •

Dosis pencegahan : anak-anak dalam masa pertumbuhan, dewasa, wanita hamil dan menyusui : 1 – 2 tablet, 2 kali sehari. Dosis pengobatan : dalam hal kekurangan kalsium yang berat, seperti pada penyakit rakitis, osteomalasia, osteoporosis, takarannya harus ditentukan oleh dokter.

KEMASAN Elkana, dus, 10 strip @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk (15˚-25˚C).

230 | P a g e

ERYSANBE Kapsul, Kaplet, Tablet Kunyah, Sirup Kering (Erythromycin / Eritromisin)

Obat Generik : Erythromycin / Eritromisin. Obat Bermerek : Corsatrocin, Dothrocyn, Duramycin, Erycoat Forte, Eryderm, Erysanbe, Erythrin, Erythrocin, Jeracin, Narlecin, Opithrocin, Pharothrocin.

KOMPOSISI Erysanbe Kapsul 250 mg Tiap kapsul mengandung Eritromisin Stearat yang setara dengan 250 mg Eritromisin. Erysanbe Kaplet (Salut Selaput) 500 mg Tiap kaplet salut selaput mengandung Eritromisin Stearat yang setara dengan 500 mg Eritromisin. Erysanbe Tablet Kunyah 200 mg

231 | P a g e Tiap tablet kunyah mengandung Eritromisin Etilsuksinat yang setara dengan 200 mg Eritromisin. Erysanbe Sirup Kering 200 mg/5 ml Setetah penambahan air minum, tiap 5 ml mengandung Eritromisin Etilsuksinat yang setara dengan 200 mg Eritromisin.

FARMAKOLOGI Eritromisin bekerja dengan cara menghambat sintesa protein tanpa mempengaruhi sintesa asam nukleat. Pada pemakaian per oral Eritromisin cepat diabsorpsi, terutama bila perut kosong. Setelah diabsorpsi, Eritromisin terdifusi ke dalam cairan tubuh dan akan dicapai kadar terapi yang efektif dari Eritromisin dalam darah selama 6 jam. INDIKASI Indikasi Erysanbe adalah untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang sensitif terhadap Eritromisin seperti:

• • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas ringan sampai sedang yang disebabkan oleh S. pyogenes (Streptococci β-Hemolitik Group A), S. pneumoniae (Diplococcus pneumoniae), H. influenzae. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah ringan sampai agak berat yang disebabkan oleh S. pyogenes (Streptococci β-Hemolitik Group A), S. pneumoniae (Diplococcus pneumoniae). Infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh Mycoplasma pneumoniae. Pertusis yang disebabkan oleh Bordetella pertussis. Infeksi kulit dan jaringan lunak ringan sampai agak berat yang disebabkan oleh Streptococcus pyogenes, Staphylococcus aureus.

KONTRAINDIKASI Erysanbe jangan diberikan kepada pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat (eritromisin). DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Erysanbe. Erysanbe 250 mg Kapsul dan Erysanbe 500 mg Kaplet :
• •

Anak-anak berat badan sampai 20 kg : 30-50 mg/kg berat badan/hari dibagi dalam jumlah yang sama tiap 6 jam. Dewasa dan anak-anak berat badan di atas 20 kg :1 kapsul Erysanbe 250 mg tiap 6 Jam atau 1 kaplet Erysanbe 500 mg tiap 12 Jam (sebaiknya sebelum makan).

232 | P a g e Erysanbe 200 mg Tablet Kunyah atau Erysanbe Sirup Kering :
• •

Anak-anak berat badan sampai 20 kg : 30-60 mg/kg berat badan/hari dibagi dalam jumlah yang sama tiap 6 jam. Dewasa dan anak-anak diatas 20 kg : 2 tablet kunyah/10 ml sirop kering setiap 6 jam atau 3 tablet kunyah/15 ml sirop kering setiap 8 jam atau 4 tablet kunyah/20 ml sirop kering setiap 12 jam.

Untuk Infeksi yang berat dosis dapat digandakan. Lama pengobatan :
• • • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas 5-10 hari. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah 7-14 hari. Infeksi kulit dan jaringan lunak 5-10 hari. Infeksi yang disebabkan oleh Streptococcus Group A, terapi paling sedikit 10 hari.

Cara pembuatan suspensi Erysanbe Sirup Kering : 1. 2. 3. 4. 5. Tuangkan air minum sampai sedikit di bawah tanda batas. Tutup botol erat-erat. Balikkan botol dan kocok sampai semua granul terdispersi. Tambah lagi air minum secukupnya sampai tanda (60 ml) dan kocok baik-baik. Setelah pencampuran dengan air minum, sirop ini harus digunakan dalam waktu tidak lebih dari 7 hari.

EFEK SAMPING Efek samping Erysanbe yang dapat terjadi adalah :
• • • • •

Gangguan pada saluran pencernaan seperti mual, muntah, diare. Reaksi hipersensitif / alergi seperti urtikaria, ruam kulit, reaksi anafilaksis dapat terjadi pada penderita yang hipersensitivitas. Pengobatan dalam jangka waktu lama mungkin menimbulkan superinfeksi. Kadang-kadang terjadi gangguan pendengaran jika digunakan pada dosis besar, penderita gagal ginjal atau penderita lanjut usia. Pernah dilaporkan terjadi kolitis pseudomembran.

PERHATIAN
• • •

Erysanbe harus digunakan dengan hati-hati pada wanita hamil dan penderita dengan gangguan fungsi hati. Penggunaan Erysanbe jangka panjang atau berulang-ulang dapat menyebabkan pertumbuhan yang berlebihan dari bakteri yang tidak peka atau fungi. Bila terjadi superinfeksi hentikan penggunaan dan ganti dengan pengobatan yang sesuai.

233 | P a g e
• •

Hati-hati pemberian Erysanbe pada ibu yang menyusui karena Eritromisin diekskresikan ke dalam ASI. Hati-hati pemberian Erysanbe pada penderita gangguan ginjal.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Dengan teofilin: mengurangi bersihan dan meningkatkan level serum teofilin, terutama pada dosis besar. Dengan karbamazepin: meningkatkan toksisitas karbamazepin. Dengan warfarin / antikoogulan oral : dapat memperpanjang waktu pembentukan protrombin dan kemungkinan perdarahan. Dengan digoksin: meningkatkan level serum digoksin.

KEMASAN Erysanbe Kapsul 250 mg, dus, 10 strip x 10 kapsul. Erysanbe Kaplet (Salut Selaput) 500 mg, dus, 10 strip x 10 kaplet. Erysanbe Tablet Kunyah 200 mg, dus, 10 strip x 10 tablet. Erysanbe Sirup Kering 200 mg/5 ml, botol berisi sirup kering untuk ditambahkan dengan air minum sampai 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat sejuk dan kering, terlindung dari cahaya dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh PT. Sanbe Farma, Bandung – Indonesia.

234 | P a g e

Erythromycin Tablet, Kapsul, Sirup (Erythromycin / Eritromisin)

Obat Generik : Erythromycin / Eritromisin. Obat Bermerek : Corsatrocin, Dothrocyn, Duramycin, Erycoat Forte, Eryderm, Erysanbe, Erythrin, Erythrocin, Jeracin, Narlecin, Opithrocin, Pharothrocin.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Erythromycin mengandung eritromisin etilsuksinat setara dengan eritromisin 500 mg. Tiap kapsul Erythromycin mengandung eritomisin stearat setara dengan eritromisin 250 mg. Tiap 5 ml Erythromycin Sirup / Suspensi mengandung eritromisin etilsuksinat setara dengan eritromisin 200 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Erythromycin (Eritromisin) adalah antibiotik yang dikelompokkan ke dalam golongan makrolida. Eritromisin bekerja dengan menghambat sintesis protein bakteri, bersifat

235 | P a g e bakteriostatik atau bakterisid, tergantung dari jenis bakteri dan kadarnya dalam darah. Eritromisin efektif terhadap bakteri gram-positif seperti S. aureus (baik yang menghasilkan penisillinase maupun tidak), Streptococcus group A, Enterococcus, C. diphtheriae dan Pneumococcus. Juga efektif terhadap kuman gram-negatif seperti Neisseria, H. influenzae, B. pertusis, Brucella juga terhadap Riketsia, Treponema dan M. pneumoniae. Resistensi silang dapat terjadi antar berbagai antibiotik golongan makrolida.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Eritromisin adalah :

• • • • • •

Infeksi saluran pernapasan bagian atas dan bawah yang disebabkan oleh infeksi bakteri, seperti : tonsilitis, abses peritonsiler, faringitis, laringitis, sinusitis, bronkitis akut dan kronis, pneumonia, dan bronkiektasis. Infeksi telinga seperti otitis media dan eksternal, dan mastoiditis. Infeksi pada mulut Infeksi mata Infeksi kulit dan jaringan lunak Infeksi saluran pencernaan Infeksi lainnya : osteomielitis, uretritis, GO, sifilis, limfogranuloma venerum, difteri, dan prostatitis.

KONTRAINDIKASI Eritromisin kontraindikasi bagi pasien yang yang hipersensitif atau alergi terhadap eritromisin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis eritromisin baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. EFEK SAMPING Berikut ini efek samping eritromisin yang dapat terjadi :

Efek samping yang umum terjadi adalah gangguan saluran pencernaan seperti nyeri epigastrik, mual, muntah, dan diare.

236 | P a g e
• • •

Kadang-kadang terjadi anafilaksis, dan nefritis interstisial. Kadang-kadang terjadi gangguan pendengaran jika digunakan dalam dosis besar atau pada gangguan fungsi ginjal atau pada pasien usia lanjut. Reaksi hipersensitif termasuk ruam kulit, demam obat dan eosinofilia. Pernah dilaporkan pseudomembran kolitis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan eritromisin pada penderita gangguan fungsi hati dengan atau tanpa penyakit kuning dan penderita ginjal. Pengobatan eritromisin jangka panjang dapat menimbulkan resistensi kuman. Hati-hati pemberian eritromisin pada wanita menyusui. Eritromisin dapat menembus barier plasenta, karena itu pemberian pada wanita hamil hanya bila benar-benar diperlukan.

INTERAKSI OBAT
• • • • • •

Menunjukkan SGOT positif palsu pada penetapan dengan metode kolorimetri. Eritromisin dapat meningkatkan toksisitas teofilin. Penggunaan eritromisin bersama karbamazepin akan meningkatkan konsentrasi karbamazepin dalam darah. Penggunaan eritromisin bersama warfarin dapat memperpanjang waktu protombin. Penggunaan eritromisin bersama metilprednisolon dapat mengurangi eliminasi metilprednisolon. Penggunaan eritromisin bersama ergotamin tartrat dapat meningkatkan toksisitas ergotamin, dan juga pernah dilaporkan dengan tioleandomisin.

KEMASAN Erythromycin tablet salut enterik, Kotak, 10 strips @ 10 tablet. Erythromycin kapsul, kotak. Erythromycin Sirup / Suspensi, botol, 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Indofarma

237 | P a g e

FAKTU Salep, dan Supositoria (Policresulen, Cinchocaine Hydrochloride)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Faktu Salep Tiap 1 gram Faktu mengandung policresulen 50 mg dan cinchocaine hydrochloride 10 mg. Faktu Supositoria Tiap 1 supositoria mengandung policresulen 100 mg dan cinchocaine hydrochloride 2,5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Faktu untuk pengobatan hemoroid tersedia dalam sediaan salep dan supositoria. Faktu mengandung zat aktif policresulen dan zat anestesi lokal cinchocaine. Faktu mempunyai efek sebagai astringent, aktivitas bakterisidal (membunuh bakteri) dan hemostatik. Faktu telah terbukti efektif dalam pengobatan berbagai penyakit anorektal. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Faktu adalah :

238 | P a g e

Pengobatan hemoroid, khususnya pada kondisi inflamasi dan perdarahan. Salep Faktu dapat digunakan secara internal maupun ekternal. Faktu supositoria digunakan untuk pengobatan hemoroid internal. Pengobatan fisura pada anus.

KONTRAINDIKASI Faktu tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen Faktu.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Faktu. Dosis yang lazim diberikan :

Faktu Salep : Salep Faktu dioleskan 2 – 3 kali sehari, pada daerah yang sakit. Penggunaan salep Faktu untuk rektum dilakukan setelah buang air besar, gunakan alat aplikator untuk penggunaan di rektum. Faktu Supositoria : 1 Supositoria 2 – 3 kali sehari setelah buang air besar. Setelah keluhan berkurang, pemberian Faktu dapat dilanjutkan sekali sehari.

EFEK SAMPING Rasa tidak nyaman yang timbul lokal seperti rasa terbakar, gatal, biasanya berkaitan dengan efek terapeutik (pengobatan), kadang-kadang dirasakan pada awal pengobatan, biasanya keluhan efek samping tersebut berkurang secara cepat. Oleh karena itu penghentian pengobatan biasanya tidak diperlukan. Pada penderita yang hipersensitif dapat timbul kemerahan. PERINGATAN DAN PERHATIAN Faktu hanya digunakan pada daerah rektum, anus dan kulit sekitarnya. KEMASAN
• •

Faktu Salep, Kotak, Tube @ 25 gram. Faktu Suppository, Kotak, 1 strip @ 10 supositoria.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

239 | P a g e Simpan yang aman, jauhkan dari jangkauan anak-anak.

FERRIZ Drops, Sirup (Elemen Fe / Elemen Zat Besi)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Ferriz drops mengandung 115,4 mg sodium feredetate yang setara dengan 15 mg besi elemen. Tiap 5 ml Ferriz sirup mengandung 115,4 mg sodium feredetate yang setara dengan 15 mg besi elemen.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ferriz : 1. Membantu memenuhi kebutuhan zat besi (suplemen Fe) untuk pencegahan anemia defisiensi zat besi. 2. Pengobatan anemia defisiensi zat besi.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Ferriz drops :

240 | P a g e
• • • •

Anak 1-2 tahun sekali sehari 0.8 ml. Anak 6-12 bulan sekali sehari 0.6 ml. Anak <6 bulan menurut petunjuk Dokter. Atau sesuai petunjuk dokter.

Dosis Ferriz sirup :
• •

Anak-anak : 1/2 sendok teh (2,5 ml), 1 kali sehari. Dewasa : 1 sendok teh (5 ml), 1 -2 kali sehari.

Dikonsumsi bersamaan dengan makanan.

EFEK SAMPING Efek samping Ferriz drops yang dapat terjadi :
• •

Keluhan mual dan nyeri epigastrik Feses/tinja berwarna hitam

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Gunakan Ferriz sesuai aturan pakai. Mengandung pemanis buatan aspartam sorbitol dan saccharine Produk ini tidak dianjurkan bagi penderita Phenilketonuria dan wanita hamil dengan kadar phenilalanin tinggi

KEMASAN Ferriz Drop 15 mg/ml x 15 ml. Ferriz Sirup 15 mg/5 ml x 100 ml.

KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Nicholas Laboratories

241 | P a g e

FG TROCHES Tablet Hisap (Fradiomycin, Gramicidin)

KOMPOSISI Setiap 1 tablet hisap FG Troches mengandung :
• •

Fradiomycin 2,5 mg Gramicidin 1,0 mg

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Fradiomycin dan Gramicidin adalah antibiotik yang mempunyai efek bakterisidal, dan aktif terhadap bakteri Staphylococci dan Streptococci dan mempunyai efek aditif. INDIKASI Indikasi FG Troches adalah untuk :
• •

Pengobatan stomatitis atau sariawan yang disebabkan oleh bakteri Stafilokokkus dan Streptokokkus yang sensitif terhadap fradiomycin dan gramicidin, dan Pencegahan infeksi pada pasca operasi gigi dan mulut.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis FG Troches pada umumnya adalah :

242 | P a g e
• •

Dosis dewasa : 1 – 2 tablet hisap, 4 – 5 kali sehari. Dosis anak : 1 tablet hisap, 4 – 5 kali sehari.

Tablet dihisap di dalam mulut sampai habis (seperti makan permen). PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • •

Sebelum menggunakan FG Troches, sebaiknya dipastikan terlebih dahulu sensitivitas bakteri untuk mencegah timbulnya resistensi terhadap antibiotik yang terkandung dalam FG Troches. Lamanya waktu pemberian obat sebaiknya dibatasi berdasarkan kebutuhan minimum. Jangan mengkonsumsi obat ini dalam waktu lebih dari 1 minggu. Hentikan pengobatan apabila terjadi reaksi hipersensitivitas atau alergi. Hati-hati penggunaan FG Troches pada orang lanjut usia, karena risiko terjadinya avitaminosis.

EFEK SAMPING Efek samping FG Troches yang dapat terjadi adalah sebagai berikut :
• •

Black hairy tongue, mukosa mulut berwarna kemerahan, dan glossitis, Meskipun jarang, dapat terjadi gejala defisiensi vitamin K seperti protrombinemia, dan kecenderungan perdarahan. Dapat juga terjadi gejala defisiensi vitamin B seperti glositis, stomatitis (sariawan), anoreksia, dan neuritis. Gejala tersebut cenderung terjadi pada penderita gizi kurang dan orang lanjut usia.

KONTRAINDIKASI FG Troches tidak boleh diberikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen FG Troches, atau penderita yang mempunyai riwayat alergi terhadap obat dari golongan aminoglikosida seperti streptomisin, kanamisin, gentamisin, fradiomisin, atau bacitracin. KEMASAN Fg Troches, box, 10 strips / 12 strips / 25 strips / 30 strips, @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu 15ºC – 25ºC). Diproduksi oleh PT. Meiji Indonesian Pharmaceutical Industries.

243 | P a g e

FLAGYL Tablet, Sirup (Metronidazole)

Obat Generik : Metronidazole Obat Bermerek : Biatron, Corsagyl, Dimedazol, Dumozol, Farnat, Fladex, Flagyl, Fortagyl, Grafazol, Metrofusin, Metronidazole Fima, MetronidazoleFresenius, Metronidazole Ikapharmindo, Metronidazole OGB Dexa, Molazol, Nidazole, Promuba, Rindozol, Ronazol, Supplin, Tismazol, Trichodazol, Trogiar, Trogyl, Vadazol, Vagizol, Velazol

KOMPOSISI / KANDUNGAN Flagyl 250 mg Tiap tablet Flagyl mengandung Metronidazole 250 mg. Flagyl Forte 500 mg Tiap tablet Flagyl mengandung Metronidazole 500 mg. Flagyl Sirup 125 mg/5 ml Tiap 5 ml Flagyl mengandung Metronidazole 125 mg.

244 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Flagyl adalah antibiotik yang mengandung zat aktif metronidazole. Flagyl mempunyai spektrum antibakteri yang spesifik terhadap bakteri anaerobik dan Trichomonas. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Flagyl adalah :
• • • •

Urethritis dan vaginitis yang disebabkan oleh Trichomonas vaginalis. Infeksi amuba (Amoebiasis) : Amoebiasis di saluran pencernaan atau hati. Pencegahan infeksi pasca operasi, untuk mencegah infeksi bakteri anaerob. Giardiasis (infeksi yang disebabkan oleh Giardia lambiasis).

KONTRAINDIKASI Flagyl tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Flagyl. Ibu hamil selama trimester pertama kehamilan.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Flagyl. Flagyl tablet dianjurkan untuk diminum setelah makan atau saat makan. Flagil sirup dianjurkan untuk diminum 1 jam sebelum makan. Dosis yang lazim diberikan : Amoebiasis
• •

Dewasa, Amoebiasis intestinal (saluran pencernaan) : 750 mg, 3 kali sehari, selama 5 – 10 hari. Dewasa, Amoebiasis hepatik (hati) : 750 mg, 3 kali sehari, selama 5 – 10 hari.

Trichomoniasis
• •

Dewasa : 2 gram, diberikan sebaik dosis tunggal dalam satu hari; atau 500 mg 2 kali sehari; atau 250 mg 3 kali sehari untuk 7 hari berurutan. Anak : 5 mg/kgbb, 3 kali sehari, selama 5 – 7 hari.

Giardiasis
• •

Dewasa: 250 – 500 mg, 3 kali sehari selama 5 – 7 hari. Anak : 5 mg/kgbb, 3 kali sehari, selama 5 – 7 hari.

245 | P a g e Infeksi Bakteri Anaerob

Pada infeksi serius, Flagyl intravena/injeksi biasanya diberikan sebagai pengobatan awal.

EFEK SAMPING
• • • • • •

Mual, anoreksia, nyeri ulu hati pernah dilaporkan. Efek samping serius yang pernah dilaporkan : kejang, neuropati perifer. Rasa tidak nyaman pada indra perasa, mual dan muntah adalah gangguan saluran pencernaan yang sering dilaporkan. Urtikaria, kemerahan kulit, gatal, angioedema, syok anafilaktif : jarang. Sangat jarang terjadi : mengantuk, pusing, sakit kepala, ataksia, kencing berwarna gelap. · Pada beberapa pasien pernah dilaporkan leukopenia ringan yang bersifat reversibel.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• • • •

Hati penggunaan Flagyl pada ibu menyusui karena metronidazole dikeluarkan melalui ASI. Hati-hati penggunaan Flagyl pada ibu hamil trimester ke-2 dan ke-3 karena metronidazole dapat menembus sawar darah plasenta. Hati-hati penggunaan Flagyl pada penderita penyakit susunan saraf pusat. Gangguan pada susunan saraf pusat pernah dilaporkan namun gangguan tersebut menghilang setelah pengobatan dihentikan. Konsumsi Alkohol selama pengobatan dengan Flagil dapat menyebabkan kram perut, mual, muntah, sakit kepala, dan flushing. Pada pengobatan Flagyl jangka panjang, dianjurkan untuk dilakukan tes hematologi. Pada penderita penyakit hati, dosis sebaiknya disesuaikan/dikurangi. Efektivitas dan keamanan pada anak belum banyak diketahui kecuali pada pengobatan amoebiasis.

KEMASAN Flagyl 250 mg, tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. Flagyl 500 mg, tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. Flagyl sirup 125 mg/5 ml, botol, @ 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

246 | P a g e Simpan ditempat sejuk dan kering, jauhkan dari cahaya langsung. Jauhkan dari anak-anak.

FLUDANE Obat Flu (Parasetamol, Klorfeniramina Maleat, Fenilpropanolamina Hidroklorida)

KOMPOSISI Fludane Kaplet Tiap kaplet mengandung: Paracetamol 500 mg, Klorfeniramina maleat 2 mg, Fenilpropanolamina hidroklorida 12,5 mg. Fludane Sirup Anak Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : Paracetamol 125 mg, Klorfeniramina maleat 0,5 mg, Fenilpropanolamina hidroklorida 3,125 mg. Tanpa alkohol. CARA KERJA OBAT Fludane adalah obat flu yang mempunyai efek sebagai penurun panas, mengurangi rasa sakit (seperti sakit kepala, pegal-pegal), dekongestan, dan antihistamin. INDIKASI Untuk meringankan gejala flu seperti , demam, saku kepala, hidung tersumbat dan bersinbersin. KONTRAINDIKASI
• • •

Penderita dengan gangguan jantung dan diabetes melitus Penderita dengan gangguan fungsi hati Hipersensitif terhadap komponen obat ini.

247 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati, ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid dan retensi urin. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia dibawah 6 tahun, wanita hamil dan menyusui, kecuali atas petunjuk dokter. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat yang menekan susunan saraf pusat. Penggunaan pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan resiko kerusakan fungsi hati.

EFEK SAMPING Mengantuk, gangguan pencernaan, gangguan psikomotonk, takikardia, aritmia mulut kering, palpitasi, retensi urin. Penggunaan dosis besar dan jangka panjang menyebabkan kerusakan hati. INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama antidepresan tipe penghambat MAO dapat mengakibatkan krisis hipertensi. KEMASAN Fludane kaplet, dus, strip @ 4 kaplet. Fludane sirup anak, botol, 60 ml. KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering. Kocok dahulu.

248 | P a g e

Fluimucil (Acetylcysteine)

KOMPOSISI Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung N-acetylcysteine 100 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) N-acetylcysteine adalah derivat asam amino alamiah cysteine. N-acetylcysteine mempunyai aktivitas fluidifikasi melalui gugus sulfhidril bebas pada sekret mukoid atau mukopurulen dengan cara memutus jembatan disulfida intramolekul dan intermolekul dalam agregat glikoprotein. N-acetylcysteine mempunyai toleransi intestinal yang baik, cepat diabsorpsi sesudah pemberian oral dan didistribusikan ke seluruh tubuh termasuk paru.

INDIKASI Fluimucil dry syrup diindikasikan sebagai terapi penyakit saluran pernapasan yang ditandai dengan adanya sekret mukoid dan mukopurulen, seperti pada bronkitis akut, bronkitis kronis, emfisema, mukovisidosis, dan bronkiektasis.

KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap N-acetylcysteine.

249 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN Selama pengobatan, penderita asma harus dimonitor, pengobatan dihentikan bila ada tandatanda bronkospasme.Bau sulfur yang ada, bukan tanda dari kerusakan obat, hanya merupakan sifat zat berkhasiatnya. Pada penderita dengan riwayat gastritis, sebaiknya diberikan setelah makan. Tidak dianjurkan untuk penderita diabetes melitus atau dapat diberikan bila kadar glukosanya terkontrol dalam batas normal. Pada beberapa penelitian baik pada hewan maupun manusia menunjukkan pemberian N-acetylcysteine tidak menimbulkan efek teratogenik maupun efek samping berbahaya, akan tetapi selama kehamilan dan menyusui pemberian Fluimucil harus dibawah pengawasan dokter, dokter mengevaluasi rasio risiko dan manfaatnyauntuk beberapa kasus. Beritahukan kepada dokter jika anda diduga hamil atau berencana untuk hamil. Pemberian Fluimucil, khususnya pada awal treatment, dapat mengencerkan sekresi bronchial, dengan demikian secara bersamaan dapat meningkatkan volumenya.

EFEK SAMPING Kadang-kadang gangguan gastrointestinal ringan.Reaksi hipersensitivitas atau alergi seperti urtikaria dan bronchopasme.

INTERAKSI OBAT - Tidak dicantumkan di dalam brosur DOSIS Cara melarutkan: (1.)Tambahkan air sampai tanda (garis merah). (2.)Tutuplah botol rapat-rapat, kemudian kocok botol dalam keadaan terbalik. (3.) Setelah dikocok permukaan syrup akan teriihat dibawah tanda. (4.) Tambahkan air lagi sampai batas tanda. (5.) Kocok sampai homogen. (6.) Setelah dicampur, sirup digunakan maksimal 12 hari. Dewasa : 10 ml syrup, setara dengan 200 mg N-acetylcysteine, 2-3 kali sehari. Anak-anak : 5 ml syrup setara dengan 100 mg N-acetylcysteine, 2-4 kali sehari sesuai dengan usia. Anak usia ‹ 2 tahun: 100mg/hari. Anak usia 2 - 4 tahun: 200 mg/hari. Anak usia › 4 tahun: 300 mg/hari. Perhatian : Jangan menggunakan lebih dari dosis yang dianjurkan tanpa saran dari dokter. Lama pengobatan 5 – 10 hari.

KEMASAN

250 | P a g e Dus, botol berisi dry syrup netto 75 ml. Dus, botol berisi dry syrup netto 150 ml.

PENYIMPANAN Simpan pada suhu kamar (25°C – 30°C). FOLAVIT Tablet (Folic Acid / Asam Folat)

Nama Obat Generik : Folic Acid / Asam Folat Nama Obat Bermerek : Folavit

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Folavit mengandung asam folat 400 ug.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Folavit mengandung asam folat (folic acid / Pteroylglutamic Acid) yaitu vitamin yang termasuk dalam grup Vitamin B. Asam folat dapat ditemukan di makanan seperti sayuran hijau, buah-buahan dan buncis. Asam folat larut di dalam air dan kelebihan asam folat tidak disimpan di dalam tubuh. Studi klinis menunjukkan bahwa pemberian asam folat sekali sehari pada wanita sebelum hamil sampai 3 bulan pertama usia kehamilan menunjukkan sekitar 70% efektif mencegah neural tube defect. Salah satu cara untuk menjamin kecukupan asam folat pada wanita hamil atau merencanakan kehamilan adalah dengan konsumsi asam folat tablet setiap hari.

INDIKASI / KEGUNAAN

251 | P a g e Indikasi Folavit adalah untuk memenuhi kebutuhan asam folat khususnya pada wanita hamil.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Folavit : 1 tablet 400 ug (microgram) tiap hari.

KEMASAN Folavit, Box, 10 Strips @ 10 tablet.

KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Sanbe Farma Sumber : Brosur Obat Folavit

252 | P a g e

FOLAMIL GENIO Kapsul Lunak (Suplemen Multivitamin dan Mineral)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul lunak Folamil Genio mengandung : Asam Folat (folic acid)…1 mg Beta carotene…10.000 IU Vitamin B1…3 mg Vitmain B2…3,4 mg Nicotinamide…20 mg Vitamin B6…2 mg Calcium D-pantothenate…7,5 mg Calcium carbonate…100 mg Vitamin B12…4 mcg Vitamin D3…400 IU Vitamin K1…50 mcg Biotin 30…mcg

253 | P a g e Copper gluconate…0,1 mg Iron polymaltose complex (IPC) …30 mg DHA (docahexaenoic acid) dari algae…40 mg ARA (arachidonic acid) …8 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Folamil Genio adalah suplemen yang mengandung DHA, multivitamin, dan mineral yang dibutuhkan oleh wanita hamil dan menyusui. Pada wanita hamil, DHA dan ARA mempunyai fungsi utama untuk perkembangan sistem saraf janin dan mendorong perkembangan otak janin. Sebagai suplemen makanan untuk wanita hamil dan menyusui, Folamil Genio membantu untuk memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral untuk bayi. Tambahan multivitamin dan mineral dibutuhkan karena kebutuhan yang meningkat, ketidakcukupan asupan vitamin dan mineral atau kegagalan absorpsi makanan.
• • • • • • •

• • •

Folic acid menurunkan risiko kerusakan neural tube. Koenzim folat berperan penting pada metabolisme DNA. Beta carotene mempunyai aktivitas antioksidan. Vitamin B1 memegang peran penting pada metabolisme karbohidrat, sumber energi utama sel kita. Vitamin B2 penting untuk menghasilkan energi dan perbaikan jaringan. Riboflavin juga dapat bekerja sama dengan besi untuk anemia defisiensi besi. Nicotinamide terlibat menghasilkan energi, sintesis asam lemak, kolesterol, dan steroid, transduksi sinyal. Vitamin B6 dibutuhkan oleh tubuh untuk mengubah zat besi menjadi hemoglobin, dan menghasilkan sel-sel darah merah. Calcium berguna untuk memelihara tulang yang sehat, kuat. Calcium terlibat dalam pembekuan darah dan transmisi impuls saraf. Calcium membantu absorpsi dari banyak nutrien, terutama vitamin B12. Vitamin B12 dibutuhkan tubuh untuk sintesi nukleoprotein dan mielin, reproduksi sel dan memelihara erythropoiesis. Vitamin B12 memegang peranan penting pada pembentukan darah; vitamin B12 dibutuhkan untuk membentuk sel-sel darah merah dalam sumsum tulang. Vitamin D3 penting untuk absorpsi calcium dari lambung dan agar calcium dalam tubuh berfungsi, dapat bermanfaat bagi bayi, membantu pembentukan tulang. Vitamin K1 mempunyai aktivitas hemostatic dan juga mempunyai aktivitas antiosteoporosis dan antioksidan. Biotin dibutuhkan untuk metabolisme karbohidrat, lemak dan protein. Biotin mempunyai aktivitas antioksidan.

254 | P a g e

• • •

Copper mempunyai aktivitas antioksidan. Copper membantu tubuh kita untuk mengabsorpsi dan menggunakan zat besi untuk mensintesis hemoglobin. Copper mempunyai peran untuk memelihara keutuhan mielin. Iron polymaltose complex digunakan sebagai sumber besi untuk anemia defisiensi zat besi. DHA adalah asam lemak esensial utama dalam otak manusia. DHA vital untuk perkembangan otak janin dan bayi. ARA adalah polyunsaturated fatty acid yang ada pada phopholipid dari membran sel tubuh, dan sangat tinggi kadar dalam otak.

INDIKASI / KEGUNAAN Folamil Genio digunakan sebagai multivitamin dan mineral selama masa kehamilan dan menyusui yang mengandung DHA untuk nutrisi otak. KONTRAINDIKASI Folamil Genio dikontraindikasikan untuk pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen produk. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Wanita hamil dan menyusui : 1 kapsul lunak per hari setelah makan. EFEK SAMPING Belum ada keluhan efek samping yang serius pada penggunaan kapsul lunak Folamil Genio pada dosis lazim yang direkomendasikan. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Wanita hamil dan menyusui sebaiknya menghindari penggunaan Folamil Genio pada dosis yang lebih tinggi dari pada dosis yang disarankan. Vitamin D sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan hypercalcemia dan toksisitas vitamin D. Suplemen copper sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan penyakit wilson, suatu penyakit akibat akumulasi copper yang tidak normal, sedangkan pasien dengan gagal hati kronik dan gagal ginjal kronik sebaiknya berhati-hati pada penggunaan suplemen copper. Suplemen kalsium sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan hiperkalsemia(kondisi yang dapat menyebabkan hiperkalsemia termasuk sarkoidosis, hiperparatiroidisme, hipervitaminosis, dan kanker). Suplemen besi sebaiknya tidak digunakan pada pasien dengan kelebihan zat besi, polyarthritis kronik, asma bronkial, keluhan infeksi ginjal pada fase akut,

255 | P a g e hiperparatiroidisme yang tidak terkompensasi, infeksi hepatitis, dan selama trimester pertama kehamilan. Beta karoten sebaiknya digunakan dengan hati-hati pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal atau hati karena keamanan penggunaan obat ini pada kondisi-kondisi tersebut belum ada. Absorpsi riboflavin meningkat pada hipotiroidisme dan menurun pada hipertiroidisme. Vitamin B12 sebaiknya tidak digunakan pada pasien Leber’s optic atrophy (kelainan kongenital yang berhubungan dengan intoksikasi cyanide kronik, misalnya dari asap rokok). Penurunan kadar vitamin B12 diasosiasikan dengan penurunan kemampuan untuk mendetoksifikasi cyanide pada individu yang terpapar dan vitamin B12 meningkatkan risiko kerusakan saraf ireversibel dari atrofi optik pada pasien yang terkena gangguan tersebut.

• •

KEMASAN Folamil Genio, Kotak, @ 30 kapsul lunak. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Nova Chemie Utama, Untuk Dexa-Medica.

256 | P a g e

FULADIC (Sodium Fusidat 2% atau Fusidic Acid 2%)

KOMPOSISI Tiap 1 gram Fuladic Salep mengandung sodium fusidat 20 mg. Tiap 1 gram Fuladic krim mengandung fusidic acid 20 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Fusidat adalah suatu antibiotik yang dihasilkan oleh Fusidium coccineum. Fusidat bekerja menghambat sintesa protein bakteri. Zat tersebut aktif terhadap bakteri gram positif, terutama Staphylococcus aureus. Pada penggunaan lokal juga aktif terhadap Streptococcus, Corynebacteria, Neisseria, dan Clostridia.

INDIKASI Fuladic diindikasikan pada kelainan kulit primer dan sekunder yang disebabkan oleh Staphylococci, seperti abses, furunkulosis, impetigo, folikulitis, dan hidradenitis.

KONTRAINDIKASI
• •

Penderita yang hipersensitif terhadap salah satu zat yang terdapat dalam Fuladic salep atau Fuladic krim. Infeksi yang disebabkan oleh bakteri yang tidak peka terhadap Fusidat, khususnya Pseudomonas aureginosa.

257 | P a g e

DOSIS Dewasa dan anak : Fuladic salep atau krim dioleskan pada daerah yang sakit 3 kali sehari, lama pengobatan sekitar 7 hari dan dapat dipakai dengan atau tanpa pembalut.

EFEK SAMPING Efek samping yang dapat timbul adalah skin rash, urtikaria, iritasi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Bila digunakan untuk kulit muka, jangan terkena mata. Dapat meningkatkan risiko sensitisasi dan berkembangnya resistensi antibiotik. Keamanan penggunaan pada wanita hamil dan menyusui belum diketahui oleh karena itu perlu diperhitungkan untung ruginya.

KEMASAN Fuladic krim, Tube @ 5 gram. Fuladic salep, Tube @ 5 gram.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat yang sejuk (suhu 15 – 25ºC) dan kering. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Guardian Pharmatama, Tangerang – Indonesia.

258 | P a g e

GLAVUS (Vildagliptin)

KOMPOSISI Setiap tablet mengandung vildagliptin 50 mg.

INDIKASI Galvus diindikasikan sebagai terapi tambahan pada diet dan olahraga untuk meningkatkan kontrol glikemik pada pasien dengan diabetes mellitus tipe-2. Galvus diindikasikan untuk penggunaan monoterapi atau kombinasi dengan metformin, sulfonilurea, atau tiazolidindion di saat diet, olahraga dan agen antidiabetes tunggal tidak dapat mengontrol glikemik secara memadai.

KONTRAINDIKASI
• • •

Hipersensitif atau alergi terhadap vildagliptin atau bahan tambahan dalam obat. Pasien dengan kerusakan ginjal sedang dan berat. Pasien dengan kerusakan hati.

DOSIS Monoterapi : dosis harian yang direkomendasikan adalah 50 mg atau 100 mg. Terapi kombinasi bersama metformin atau TZD: dosis harian yang direkomendasikan adalah 50 mg atau 100 mg. Terapi kombinasi bersama sulfonylurea : 50 mg per hari. Dosis 50 mg diberikan sekali sehari di pagi hari. Dosis 100 mg diberikan dalam dosis terbagi 50 mg

259 | P a g e pada pagi dan malam hari. Galvus tidak direkomendasikan untuk pasien dengan kerusakan hati, termasuk pasien yang sebelum diberikan pengobatan memiliki nilai ALT atau AST >2,5 x dari batas atas normal.

EFEK SAMPING Monoterapi – Sering: pusing, nasopharyngitis, hipertensi. Kadang: sakit kepala, konstipasi, mual, diare. Terapi kombinasi dengan metformin, sulfonilurea atau tiazolidindion : sakit kepala, pusing, tremor, asthenia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Nilai fungsi hati harus dimonitor selama pemakaian Galvus pada interval 3 bulan sepanjang tahun pertama dan dilanjutkan secara periodik. Galvus tidak boleh digunakan untuk pasien dengan diabetes tipe-1 atau untuk pengobatan ketoasidosis pada diabetes. Tidak direkomendasikan pada pasien dengan masalah intoleransi terhadap galaktosa, defisiensi lactase atau malabsorpsi glukosa-galaktosa. Tidak boleh digunakan pada kehamilan kecuali manfaatnya lebih besar dibandingkan risiko terhadap janin. Tidak boleh digunakan selama menyusui.

INTERAKSI OBAT Vildagliptin memiliki potensi interaksi obat yang rendah. Tidak ditemukan interaksi klinis yang relevan dengan antidiabetik oral lainnya (glibenclamide, pioglitazone, metformin), amlodipine, digoxin, ramipril, simvastatin, valsartan atau warfarin setelah diberikan bersamaan dengan vildagliptin.

KEMASAN Galvus, Tablet, Dus, 2 blister @ 14 tablet

KETERANGAN

260 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Novartis Indonesia, dipromosikan oleh PT. Dexa Medica.

GARAMYCIN Krim, Salep (Gentamicin Sulfate)

Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin.

KOMPOSISI Setiap 1 gram Garamycin mengandung gentamicin sulfate yang ekuivalen dengan 1 mg (0,1%) Gentamicin. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Krim dan Salep Garamycin mengandung antibiotik gentamicin yang merupakan antibiotik golongan aminoglikosida, yang mempunyai efek bakterisidal terutama terhadap basilus aerobik gram negatif yang sensitif, dan bakteri gram positif yang sensitif. INDIKASI Indikasi Garamycin adalah :
• •

Untuk pengobatan topikal infeksi primer dan sekunder pada kulit yang disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap gentamicin. Tidak digunakan untuk antibiotik pencegahan/profilaksis karena bakteri penyebab tidak diketahui.

KONTRAINDIKASI

261 | P a g e Garamycin krim/salep tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komposisi obat. Infeksi yang disebabkan oleh jamur atau virus.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Garamisin. Krim/Salep Garamisin dioleskan tipis pada daerah yang sakit sebanyak 3 – 4 kali sehari sampai tercapai kesembuhan. Daerah yang sakit boleh ditutupi dengan perban (gauze dressing). Apabila terdapat krusta sebaiknya dibersihkan terlebih dahulu sebelum pemberian obat. EFEK SAMPING
• • •

Penggunaan topikal antibiotik gentamisin dapat menyebabkan iritasi yang bersifat sementara, biasanya ditandai dengan kulit kemerahan dan gatal. Kemungkinan terjadinya fotosensitisasi pernah dilaporkan pada beberapa pasien. Penggunaan antibiotik gentamisin topikal dalam jangka panjang dapat menyebabkan jamur atau bakteri yang kebal tumbuh berlebihan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hentikan pengobatan bila terjadi iritasi atau sensitisasi. Pertumbuhan mikroorganisme yang berlebihan dapat terjadi, jika terjadi superinfeksi maka pengobatan dihentikan dan diberikan terapi yang sesuai. Penyerapan sistemik dapat terjadi bila daerah yang diolesi cukup luas, sehingga efek samping yang tidak diharapkan dapat terjadi akibat penyerapan sistemik. Pada kondisi demikian, hati-hati penggunaan pada bayi dan anak. Tidak boleh digunakan untuk pengobatan mata.

KEMASAN Garamycin krim, tube 5 gram. Garamycin krim, tube 15 gram. Garamycin salep, tube 5 gram. Garamycin salep, tube 15 gram.

262 | P a g e KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

Gentamicin Salep Kulit (Gentamicin)

Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin.

KOMPOSISI Tiap gram salep Gentamicin mengandung Gentamisina sulfat setara dengan gentamisina 1 gram. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Gentamicin adalah suatu antibiotik golongan aminoglikosida yang efektif untuk menghambat bakteri penyebab infeksi kulit primer maupun sekunder seperti Staphylococcus yang menghasilkan penisilinase, Pseudomonas aeruginosa dan lain-lain. INDIKASI Untuk pengobatan infeksi kulit primer maupun sekunder seperti impetigo kontagiosa, ektima, furunkulosis, pioderma, psoriasis, dan macam-macam dermatitis lainnya. KONTRAINDIKASI Gentamicin tidak boleh diberikan pada penderita yang alergi terhadap gentamisin. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Gentamisin salep adalah obat luar. Oleskan pada kulit 3-4 kali sehari.

263 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • •

Penggunaan antibiotik topikal kadang-kadang menyebabkan suburnya pertumbuhan mikroorganisme yang tidak sensitif terhadap antibiotika, seperti jamur. Bila hal ini terjadi atau terdapat iritasi, sensitisasi atau superinfeksi, pengobatan dengan gentamisin harus dihentikan dan harus diberi terapi pengganti yang tepat. Gentamisina salep kulit tidak untuk pengobatan mata. Obat-obat antibiotik tidak efektif terhadap infeksi kulit yang disebabkan oleh virus dan jamur. Karena keamanan pemakaian Gentamisin pada wanita hamil secara absolut belum dipastikan, tidak boleh digunakan pada wanita hamil dalam jumlah yang banyak atau periode yang lama.

EFEK SAMPING Efek samping Gentamicin yang dapat timbul adalah iritasi ringan, eritema / kemerahan kulit, dan pruritus / gatal-gatal. KEMASAN Gentamicine Salep, Tube, 5 gram, 0,1%. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Hanya Untuk Pemakaian Luar Bukan Untuk Mata Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu di bawah 30ºC), dalam wadah yang tertutup rapat. Diproduksi oleh PT. Indofarma

264 | P a g e

GUANISTREP Sirup (Kaolin, Pektin)

Nama Obat Generik : Kaolin, Pektin Nama Obat Bermerek : Guanistrep

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 5 ml (1 sendok takar) Guanistrep mengandung Kaolin 986 mg dan Pektin 40 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kaolin adalah suatu absorben untuk menyerap toksin baik yang berupa gas atau bahan beracun lainnya yang merangsang dari saluran usus, selanjutnya membentuk lapisan pelindung pada dinding usus. Pektin sebagai bahan yang berfungsi untuk menghilangkan hasil pertumbuhan bakteri yang bersifat racun. Karena kemampuannya membentuk asam galakturonat dari kuman maka bisa berefek mematikan kuman yang merugikan.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Guanistrep adalah untuk pengobatan simtomatik pada diare, karena pencernaan yang tidak normal, dan diare karena penyebab lain yang tidak diketahui secara pasti.

265 | P a g e

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Guanistrep adalah :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap komponen obat. Penderita obstruksi usus. Penderita yang harus menghindari konstipasi / susah buang air besar.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Guanistrep :
• • • •

Bayi 6 – 12 bulan : 1 sendok takaran, 1 kali sehari Anak-anak 1 – 3 tahun : 1 sendok takaran, 2 kali sehari. Anak-anak 3 – 10 tahun: 2 sendok takaran, 2 – 3 kali sehari. Dewasa : 2 sendok takaran, 3 – 4 kali sehari.

EFEK SAMPING DAN INTERAKSI OBAT -

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati pada penderita yang hipersensitif. · Minum setelah buang air besar pada kasus diare.

KEMASAN Guanistrep Sirup, Botol, 60 ml.

266 | P a g e KETERANGAN Kocok Setiap Kali akan Diminum Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. GLUCOPHAGE Tablet Salut Selaput (Metformin HCl)

Nama Obat Generik : Metformin HCl Nama Obat Bermerk : Glucophage

KOMPOSISI / KANDUNGAN Glucophage 500, tiap tablet mengandung Metformin HCI 500 mg. Glucophage 850, tiap tablet mengandung Metformin HCI 850 mg. Glucophage 1000, tiap mengandung Metformin HCI 1000 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Glucophage adalah obat anti diabetes oral yang berbeda dari golongan sulfonilurea. Glucophage merupakan suatu biguanida yang tersubstitusi rangkap yaitu Metformin (dimethylbiguanide) Hydrochloride B.P. Mekanisme kerja yang tepat untuk obat-obat diabetes (insulin, biguanida, sulfonilurea) masih berupa hipotesis. Sekalipun demikian, sejumlah fakta tertentu telah terungkapkan. 1. Glucophage menurunkan kadar gula darah hanya sampai nilai normal serta menstabilkan nilai normal ini. Glucophage tidak mempengaruhi kadar gula darah orang yang sehat, sedangkan pada penderita diabetes, Glucophage menghasilkan suatu pola kadar gula darah yang serupa dengan pola pada orang yang sehat, sehingga tidak terjadi fluktuasi tajam kadar gula darah yang sangat tidak

267 | P a g e diharapkan. Berbeda dengan golongan sulfonilurea, pada pemberian Glucophage sebagai obat tunggal tidak dijumpai efek samping hipoglikemia. Glucophage tidak menstimulasi sel-se beta dari pankreas untuk menghasilkan insulin lebih lanjut, tetapi memungkinkan penderita diabetes memanfaatkan insulin endogen yang tersedia. Glucophage mempunyai efek memperbanyak penggunaan perifer dari glukosa. Glucophage menurunkan kadar insulin, kolesterol, trigliserida, dan pra-beta lipoprotein yang tinggi dalam plasma. Glucophage cenderung menghasilkan penurunan berat badan atau setidak-tidaknya mencegah penambahan berat badan yang biasa dijumpai pada penderita diabetes yang diberi pengobatan sulfonilurea. Glucophage tidak mengalami perubahan oleh metabolisme; diekskresikan dalam bentuk yang tak berubah terutama dalam air kemih dan sejumlah kecil dalam tinja.

2. 3. 4. 5. 6.

INDIKASI Glucophage diindikasikan untuk : 1. Pengobatan bagi penderita diabetes yang baru terdiagnosis dan yang timbul setelah dewasa, dengan kelebihan berat badan atau berat badan normal dan apabila diet tidak berhasil. 2. Sebagai obat tunggal dalam hal pemakaian sulfonilurea primer atau sekunder tidak berhasil. 3. Sebagai obat kombinasi dengan suatu sulfonilurea. 4. Sebagai obat pembantu pada penderita diabetes dengan ketergantungan terhadap insulin agar dapat mengurangi dosis insulin yang dibutuhkan.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Glucophage adalah : 1. Koma diabetik dan ketoasidosis. 2. Gangguan fungsi ginjal yang serius, karena semua obat-obatan terutama diekskresi melalui ginjal. 3. Penyakit hati kronis, kegagalan jantung, miokardial infark, alkoholisme, keadaan penyakit kronik atau akut yang berkaitan dengan hipoksia jaringan. Keadaan yang berhubungan dengan laktat asidosis seperti syok, insufisiensi pulmoner, riwayat laktat asidosis, dan keadaan yang ditandai dengan hipoksemia. 4. Kehamilan dan menyusui. 5. Hipersensitif / alergi terhadap komponen obat ini.

268 | P a g e EFEK SAMPING 1. Glucophage dapat diterima baik oleh pasien dengan hanya sedikit gangguan gastrointestinal yang biasanya bersifat sementara. Hal ini umumnya dapat dihindari apabila Glucophage diberikan bersama makanan, atau ada kalanya dengan jalan mengurangi dosis secara temporer. 2. Hanya pada 3 persen dari jumlah pasien, pemakaian Glucophage harus dihentikan, dengan demikia pemberian Glucophage tidak perlu langsung dihentikan begitu tampak gejala-gejala intoleransi. Biasanya efek samping demikian telah lenyap pada saat diabetes terkontrol dan tidak kembali lagi. 3. Beberapa kasus asidosis laktat yang dilaporkan terjadi karena pemakaian Metformin pada kasus yang merupakan kontraindikasi. 4. Anoreksia,mual,muntah dan diare,berkurangnya absorbsi vitamin B12.

PERHATIAN 1. Penggunaan Glucophage harus berhati-hati pada pasien dengan fungsi ginjal yang kurang sempurna. 2. Penggunaan Glucophage tidak dianjurkan pada kehamilan, sekalipun penelitian klinis, tidak menunjukkan adanya efek teratogenik, dimana dekompensasi temporer terjadi akibat infeksi, trauma, pembedahan dsb, kondisi yang dapat menimbulkan dehidrasi 3. Sekalipun dianjurkan agar pasien yang diberi pengobatan Metformin jangka panjang diperiksa kadar B12 dalam serumnya tiap tahun, selama 15 tahun penggunaan Metformin secara luas, belum pernah ditemui kasus anemia pernisiosa yang ditimbulkan oleh pengobatan dengan Metformin. 4. Oleh karena adanya kemungkinan terjadi hipoglikemia pada pengobatan kombinasi dengan sulfonilurea atau insulin, kadar gula dalam darah harus dimonitor. 5. Pada pengobatan kombinasi Glucophage dan insulin, pasien sebaiknya dirawat di rumah sakit agar tercapai keadaan yang mantap. 6. Penelitian akhir-akhir ini menunjukkan kemungkinan terjadinya interaksi antara Metformin dengan antikoagulan tertentu. Dalam hal itu mungkin diperlukan penyesuaian dosis antikogulan 7. Hati-hati pemberian pada kepada pasien usia lanjut, infeksi serius dan dalam keadaan trauma. 8. Tidak direkomendasikan penggunaan pada anak-anak.

DOSIS Tablet Glucophage harus diberikan bersamaan dengan makanan dalam dosis yang terbagi : 1. Glucophage 500 : 1 tablet 3 kali sehari

269 | P a g e 2. Glucophage 850 : 1 tablet 2 kali sehari 3. Glucophage 1000 : 1 tablet 2 kali sehari Pada pengobatan kombinasi dengan sulfonilurea atau insulin,kadar gula darah harus diperiksa, mengingatkemungkinantimbulnya hipoglikemia. Diskusikan pemberian Glucophage pada pengobatan diabetes mellitus dengan dokter anda.

KEMASAN Glucophage 500, Kotak, berisi 10 strip @ 10 tablet. Glucophage 850, Kotak, berisi 15 strip @ 8 tablet. Glucophage 500, Kotak, berisi 10 strip @ 10 tablet.

PENYIMPANAN Simpan ditempat yang kering dan sejuk, di bawah30ºC, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Diproduksi Oleh : PT. Merck Sumber : Brosur Obat Glucophage

270 | P a g e

GLUDEPATIC Tablet Salut Selaput (Metformin HCl)

Nama Obat Generik : Metformin HCl Nama Obat Bermerk : Gludepatic

KOMPOSISI / KANDUNGAN Gludepatic 500, tiap tablet mengandung Metformin HCI 500 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Gludepatic 500 adalah antidiabetik oral golongan biguanida,dapat menurunkan kadar glukosa darah pada pasien diabetes teutama dengan meningkatkan aksi insulin. Juga memperbaiki sensitifltas terhadap insulin, sehingga mengurangi glukoneogenesis di hati, meningkatkan glikolisis dan menghambat absorpsi glukosa dari usus. INDIKASI Gludepatic diindikasikan untuk : 1. Terapi awal bagi mereka yang baru saja didiagnosa mengidap diabetes yang telah lanjut. 2. Sebagai obat tunggal dalam hal kegagalan primer atau sekunder pada pemakaian sulfonilurea. 3. Sebagai obat kombinasi dengan sulfonilurea. 4. Sebagai obat pembantu pada penderita diabetes dengan ketergantungan terhadap insulin dengan tujuan agar dapat menourangi dosis insulin yang dibutuhkan.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Gludepatic adalah :

271 | P a g e 1. Gangguan fungsi ginjal, penyakit hati kronis, kegagalan jantung, miokardial infark 2. Diabetes mellitus dengan komplikasi asidosis, infeksi,ganreng atau selama pembedahan. 3. Kehamilan, koma diabetik, insulin dipendent diabetes, hipoksia jaringan,alkoholisme dan pemakaian bersama diuretik yang dapat menyebabkan asidosis Iaktat.

EFEK SAMPING Efek samping Gludepatic yang dapat timbul di antaranya :asidosis Iaktat dengan gejalagejala mual, muntah, sakit perut, diare, anorexia, penurunan penyerapan vitamin B12.

PERHATIAN 1. Pemberian Gludepatic harus diberikan secara berhati-hati pada pasien dengan fungsi ginjal yang tidak sempurna. 2. Meskipun pasien yang mendapatkan pengobatan dengan metformin dalam jangka panjang dianjurkan untuk memeriksa setiap tahun kadar Vitamin B12 dalam serumnya, penggunaan metformin secara luas selama 15 tahun belum pemah ditemukan kasus anemia pernisiosa yang disebabkan oleh metformin. 3. Mengingat adanya kemungkinan hipoglikemia pada pengobatan kombinasi Gludepatic 500 dengan Sulfonilurea atau insulin, kadar gula darah harus dimonitor. 4. Pada pengobatan kombinasi Gludepatic 500 dengan insulin pasien sebaiknya dirawat inap sampai tercapai kemantapan terapi. 5. Penggunaan metformin tidak dianjurkan pada kehamilan dan selama menyusui 6. Mengingat kemungkinan terjadinya interaksi antara metformin dan anti koagulan tertentu, mungkin diperlukan penyesuaian dosis anti koagulannya. 7. Perlu hati-hati juga untuk orang-orang usia lanjut,infeksi serius dan dalam keadaan trauma.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Gludepatic tablet 500 mg, sehari 3 kali 1 tablet. Pada pengobatan kombinasi dengan sulfonilurea atau insulin,kadar gula darah harus diperiksa, mengingat kemungkinan timbulnya hipoglikemia. Diskusikan pemberian Gludepatic pada pengobatan diabetes mellitus dengan dokter anda.

272 | P a g e

KEMASAN Gludepatic 500,Tablet Salut Selaput, Kotak, berisi 10 strip @ 10 tablet.

PENYIMPANAN Simpan ditempat yang kering dan sejuk, di bawah30ºC, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Fahrenheit Sumber : Brosur Obat Gludepatic.

273 | P a g e

Hemobion Kapsul (Vitamin dan Mineral)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Hemobion mengandung vitamin dan mineral : Besi Fumarat 360 mg, Asam Folat 1,5 mg, Vitamin B12 15 mcg, Kalsium Karbonat 200 mg, Kolekalsiferol (Cholecalciferol) 400 I.U., dan Asam Askorbat / Vitamin C 75 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Hemobion merupakan sediaan hematinik untuk pengobatan anemia yang juga mengandung kalsium, kolekalsiferol dan vitamin C sebagai pelengkap. Anemia adalah kondisi yang sering dijumpai pada wanita hamil. Hasil terbaik pada pengobatan anemia diperoleh bila diberikan zat besi, asam folat, dan vitamin B12. Hemobion mengandung ferrous fumarate, asam folat dan vitamin B12 yang sangat penting untuk pembentukan sel darah merah. Kebutuhan kalsium meningkat pada masa kehamilan dan defisiensi kalsium sering dijumpai pada bayi yang baru lahir. Hemobion juga mengandung kalsium karbonat sebagai suplemen pada wanita hamil. Kalsium karbonat diubah menjadi bentuk yang mudah larut di dalam usus sehingga mudah serap oleh saluran pencernaan. Hemobion juga mengandung kolekalsiferol yang berfungsi meningkatkan penyerapan kalsium di usus. Dengan demikian jumlah kalsium cukup tersedia untuk memenuhi kebutuhan yang meningkat dari janin kemudian pada bayi. Asam askorbat membantu mempertahankan zat besi dalam bentuk ferro yang lebih mudah diserap oleh saluran pencernaan. Asam askorbat juga memperbaiki metabolisme, menjamin pertumbuhan yang baik dari tulang dan gigi, dan membantu meningkatkan daya tahan tubuh. Oleh karena itu dapat meningkatkan daya tahan tubuh pada pasien yang lemah.

274 | P a g e

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Hemobion adalah sebagai suplemen pada keadaan : anemia pada masa kehamilan dan laktasi, suplemen pada masa kehamilan, dan anemia karena kehilangan darah oleh berbagai sebab.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Hemobion adalah 1 kapsul sehari.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Suplemen Hemobion mungkin dapat menyebabkan tinja / buang air besar berwarna hitam.

KEMASAN Hemobion, Kapsul, Kotak, berisi 10 x 10 kapsul warna hitam-merah dalam strip.

KETERANGAN Simpan pada suhu < 25°C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Merck Tbk, Jakarta.

275 | P a g e

HYDROCORTISONE Salep / Krim (Hydrocortisone / Hidrokortison)

Nama Obat Generik : Hydrocortisone / Hidrokortison Nama Obat Bermerek : Berlicort, Calacort, Enkacort, Lexacorton, Steroderm

KOMPOSISI / KANDUNGAN Hydrocortisone 2,5% Tiap 1 gram krim mengandung hidrokortison asetat 28 mg setara dengan hidrokortison 25 mg. Hydrocortisone 1% FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Hydrocortisone adalah kortikosteroid topikal yang mempunyai efek anti-inflamasi, antialergi dan antipruritus pada penyakit kulit. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Hydrocortisone adalah menekan reaksi radang pada kulit yang bukan disebabkan infeksi seperti eksim dan alergi kulit seperti : dermatitis atopi, dermatitis kontak, dermatitis alergik, pruritus anogenital dan neurodermatitis. KONTRAINDIKASI Hydrocortisone sebaiknya tidak diberikan pada penderita :
• • •

Penyakit kulit karena virus atau tuberkulosis, akut rosasae, skabies, dermatitis perioral, tinea, pemakaian lama atau daerah yang luas pada kehamilan. Penderita yang hipersensitif. Herpes simplex, vaccinia dan varicella, infeksi jamur.

276 | P a g e

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Hydrocortisone. Dosis yang umum diberikan : oleskan 2 – 3 kali sehari pada kulit yang sakit. EFEK SAMPING

Rasa terbakar, gatal, kekeringan, atropi kulit, infeksi sekunder.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati penggunaan Hydrocortisone pada jangka waktu yang lama, area kulit yang luas, wanita hamil, bayi dan anak berusia di bawah 4 tahun. Hindari kontak dengan mata, membrane mukosa, dan kulit yang sensitive / rusak.

KEMASAN Hydrocortisone cream 1%, tube 5 gram. Hydrocortisone cream 2,5%, tube 5 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

277 | P a g e

IBUPROFEN Obat Generik Tablet, Sirup (Ibuprofen)

Obat Generik : Ibuprofen Obat Bermerek : Anafen, Arthrifen, Bufect / Bufect Forte, Dofen, Dolofen-F, Farsifen, Fenris, Iprox, Lexaprofen, Mofen, Nofena, Osfarin, Prifen, Profen, Proris, Prosic, Prosinal, Rhelafen/Rhelafen Forte, Ribunal, Spedifen, Yariven.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Ibuprofen Tablet 200 mg Tiap tablet mengandung Ibuprofen 200 mg. Ibuprofen Tablet 400 mg Tiap tablet mengandung Ibuprofen 400 mg. Ibuprofen Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Ibuprofen 100 mg. Ibuprofen Forte Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Ibuprofen 200 mg. Ibuprofen Suppositoria Tiap suppositoria mengandung Ibuprofen 125 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

278 | P a g e Ibuprofen merupakan derivat asam fenil propionat dari kelompok obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS). Ibuprofen bekerja melalui penghambatan enzim siklooksigenase pada biosintesis prostaglandin, sehingga konversi asam arakidonat menjadi PG-G2 terganggu. Prostaglandin berperan pada patogenesis inflamasi, analgesia dan demam. Dengan demikian maka ibuprofen mempunyai efek antiinflamasi dan analgetik-antipiretik. Khasiat ibuprofen sebanding, bahkan lebih besar dari pada asetosal (aspirin) dengan efek samping yang lebih ringan terhadap lambung. Pada pemberian oral ibuprofen diabsorbsi dengan cepat, berikatan dengan protein plasma dan kadar puncak dalam plasma tercapai 1 – 2 jam setelah pemberian. Adanya makanan akan memperlambat absorbsi, tetapi tidak mengurangi jumlah yang diabsorbsi. Metabolisme terjadi di hati dengan waktu paruh 1,8 – 2 jam. Ekskresi bersama urin dalam bentuk utuh dan metabolit inaktif, sempurna dalam 24 jam. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ibuprofen adalah :
• • •

Meredakan demam. Mengurangi rasa nyeri pada sakit kepala, sakit gigi, nyeri otot, nyeri setelah operasi pada gigi dan dismenore. Terapi simptomatik rematoid artritis dan osteoarthritis.

KONTRAINDIKASI Ibuprofen sebaiknya tidak diberikan pada penderita :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap asetosal (aspirin) atau obat antiinflamasi non steroid lainnya, dan wanita hamil trimester 3. Penderita dengan syndroma nasal polyps, angioedema dan reaksi bronkospasme terhadap asetosal (aspirin) atau antiinflamasi non steroid yang lain. Dapat menyebabkan reaksi anafilaktik.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Ibuprofen. Dosis yang umum diberikan adalah :

Dewasa : 200 – 400 mg , 3 – 4 kali sehari.

EFEK SAMPING

279 | P a g e Efek samping adalah ringan dan bersifat sementara berupa mual, muntah, diare, konstipasi, nyeri lambung, ruam kulit, pruritus, sakit kepala, pusing dan heart burn.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • •

Penderita gangguan fungsi ginjal, gagal jantung, hipertensi, dan penyakit lain yang mengakibatkan retensi cairan tubuh, asma, gangguan pembekuan darah, lupus ertematosus sistemik. Hati-hati penggunaan pada anak usia di bawah 1 tahun, wanita hamil trimester 1 dan 2, dan ibu menyusui. Hati-hati pemberian pada penderita tukak lambung atau mempunyai riwayat tukak lambung. Hati-hati pada penderita yang sedang mendapatkan antikoagulan kumarin.

INTERAKSI OBAT
• •

Asetosal (aspirin). Dosis ibuprofen lebih dari 2,4 g per hari, dapat menggantikan warfarin dari ikatannya dengan protein plasma.

KEMASAN Ibuprofen Tablet 200 mg Ibuprofen Tablet 400 mg Ibuprofen Sirup Ibuprofen Forte Sirup Ibuprofen Suppositoria KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

280 | P a g e

ILIADIN Tetes Hidung, Semprot Hidung (Oxymetazoline HCl)

KOMPOSISI Iliadin drops 0,025% Tiap ml mengandung Oxymetazoline Hydrochloride 0,25 mg. Iliadin spray 0,05% Tiap ml mengandung Oxymetazoline Hydrochloride 0,5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Iliadin dapat melegakan hidung yang tersumbat dengan mula kerja kurang dari 10 menit dan dapat bekerja aktif selama 5-8 jam. INDIKASI Iliadin dapat meringankan hidung tersumbat karena : rhinitis akut, sinusitis akut dan kronik, rhinitis alergi. KONTRAINDIKASI Penderita yang hipersensitif terhadap zat yang terkandung dalam obat ini. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Jangan melebihi dosis yang dianjurkan. Jangan digunakan untuk pemakaian lebih dari 3 hari berturut-turut. Bila gejalagejala berlanjut agar menghubungi dokter. Penggunaan dispenser oleh lebih dari 1 orang dapat menyebarkan infeksi. Hindarkan dari jangkauan anak-anak.

281 | P a g e EFEK SAMPING

Efek samping yang mungkin terjadi antara lain : rasa panas, rasa kering pada mukosa hidung, bersin, pusing, insomnia dan palpitasi. Dapat terjadi pembengkakan kronik dari mukus nasal pada pemakaian berlebihan atau jangka panjang.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Warfarin, inhibitor ACE, diuretik, agen nefrotoksik, obat-obat antiepilepsi, obat psikoaktif. Penggunaan bersama dengan metrotrexat dan beberapa NSAID dilaporkan dapat menurunkan klirens metotrexat sehingga meningkatkan toksisitas metotrexat. Penggunaan bersama dengan probenecid dapat menyebabkan penurunan klirens Xevolac. Penghambatan klirens lithium di ginjal pernah dilaporkan.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Bersihkan lubang hidung dari segala kotoran dan ingus. Iliadin drops 0,025% :

Anak-anak 2 – 6 tahun : 2 – 3 tetes, 2 kali sehari, pagi dan malam, diteteskan ke dalam masing-masing lubang hidung.

Iliadin spray 0,05% :

Khusus untuk anak-anak di atas 6 tahun dan orang dewasa : semprotkan 2 – 3 kali semprot, 2 kali sehari, pagi dan malam, ke dalam lubang hidung.

KEMASAN Iliadin drops 0,025%, botol, @ 10 ml. Iliadin spray 0,05%, botol, @ 10 ml. KETERANGAN Awas! Obat Keras. Bacalah aturan memakainya. Simpan di tempat yang sejuk (25-30º C). Diproduksi oleh PT.Merck Tbk, Jakarta.

282 | P a g e

IMBOOST FORCE Kaplet Salut Selaput (Ekstrak Echinacea, Zn Picolinate, Ekstrak Back Elderberry)

KOMPOSISI / KANDUNGAN OBAT Tiap kaplet salut selaput Imboost Force mengandung : Ekstrak Echinacea 250 mg, Zn Picolinate 10 mg, dan Black Elderberry 400 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tidak tercantum dalam brosur obat.

INDIKASI / KEGUNAAN Imboost Force merupakan suplemen yang dapat membantu memelihara daya tahan tubuh.

KONTRAINDIKASI Tidak tercantum dalam brosur obat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Dewasa Imboost Force adalah 3 kali 1 kaplet/hari.

EFEK SAMPING

283 | P a g e Meskipun sangat jarang terjadi, pada dosis tinggi Imboost Force dapat mengakibatkan gangguan perut ringan atau reaksi alergi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Tidak boleh digunakan pada penderita sklerosis multipel, penyakit kolagen, leukositosis, tuberkulosis, AIDS, kehamilan. Tidak boleh digunakan bersama dengan produk immunosupresan. Dapat terjadi reaksi alergi terhadap obat. Tidak dianjurkan digunakan lebih dari 8 minggu.

INTERAKSI OBAT Tidak ada.

KEMASAN Imboost Force, Kaplet Salut Selaput, dus, 3 strip @ 10 kaplet salut selaput @ 950 mg.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Soho Industri Pharmasi. Sumber : Brosur Obat Imboost Force

284 | P a g e

IMODIUM Tablet (Loperamide HCl)

Obat Generik : Loperamide HCl

KOMPOSISI Setiap 1 tablet Imodium mengandung loperamide hydrocloride 2 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Imodium mengandung bahan aktif Loperamide HCl. Loperamide merupakan antispasmodik, dimana mekanisme kerjanya yang pasti belum dapat dijelaskan. Pada manusia, loperamide dapat memperpanjang waktu transit isi saluran pencernaan. Loperamide menurunkan volume feses, meningkatkan viskositas dan kepadatan feses dan menghentikan kehilangan cairan dan elektrolit. INDIKASI Indikasi Imodium untuk pengobatan diare akut yang tidak diketahui penyebabnya dan diare kronik. KONTRAINDIKASI Imodium tidak boleh diberikan kepada :
• • • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komposisi obat. Anak-anak di bawah 12 tahun. Kolitis akut karena dapat menyebabkan megacolon toksik. Pada keadaan dimana konstipasi harus dihindari.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI

285 | P a g e Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Imodium.
• •

Diare akut nonspesifik. Dosis awal Imodium 4 mg, diikuti 2 mg setiap selesai buang air besar. Dosis tidak boleh melebihi 16 mg sehari. Diare kronik. Dosis awal Imodium 4 mg, diikuti 2 mg setiap buang air besar. Dosis tidak boleh melebihi 16 mg sehari. Pemberian harus dihentikan bila tidak ada perbaikan setelah 48 jam.

EFEK SAMPING
• • • •

Flatulen (sering kentut), konstipasi, mual, muntah, nyeri perut. Reaksi hipersensitif atau alergi termasuk kemerahan pada kulit. Letih, mengantuk, pusing. Megakolon toksik.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Hati-hati pemberian pada penderita gangguan fungsi hati dan penyakit ginjal seperti gagal ginjal. Tidak dianjurkan diberikan pada diare akut yang disebabkan infeksi E. Coli, Salmonella, dan Shigella. Jangan diberikan pada hari pertama diare, karena kotoran justru harus dikeluarkan. Jangan digunakan melebihi dosis yang dianjurkan karena bisa menyebabkan konstipasi. Jangan digunakan jika diare diikuti dengan demam tinggi atau jika tinja mengandung darah. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Pada keadaan overdosis dapat diberikan Naloxon bila terjadi gejala atau tanda yang mirip keracunan morfin Hati-hati penggunaan pada wanita hamil dan menyusui.

KEMASAN Imodium tablet, dus, 10 blister @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

286 | P a g e

INPEPSA Suspensi (Sucralfate / Sukralfat)

Nama Obat Generik : Sucralfate / Sukralfat Nama Obat Bermerek : Inpepsa

KOMPOSISI Setiap 5 mL suspensi Inpepsa mengahdung Sukralfat 500 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Sukralfat adalah suatu kompleks yang dibentuk dari sukrosa oktasulfat dan polialuminum hidroksida. Aktivitas sukralfat sebagai anti ulkus merupakan hasil dari pembentukan kompleks sukralfat dengan protein yang membentuk lapisan pelindung menutupi ulkus serta melindungi dari serangan asam lambung, pepsin dan garam empedu. Percobaan laboratorium dan klinis menunjukkan bahwa sukralfat menyembuhkan tukak dengan tiga cara :
• • •

Membentuk kompleks kimiawi yang terikat pada pusat ulkus sehingga merupakan lapisan pelindung. Menghambat aksi asam, pepsin dan garam empedu. Menghambat difusi asam lambung menembus lapisan film sukralfat-albumin.

Penelitian menunjukkan bahwa sukralfat dapat berada dalam jangka waktu lama dalam saluran cerna sehingga menghasilkan efek obat yang panjang. Sukralfat sangat sedikit diabsorpsi di saluran pencemaan sehingga menghasilkan efek samping sistemik yang minimal.

INDIKASI

287 | P a g e Indikasi Inpepsa adalah untuk pengobatan jangka pendek (sampai 8 minggu) pada duodenal ulcer.

KONTRAINDIKASI Tidak diketahui kontra indikasi penggunaan sukralfat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Inpepsa harus diberikan secara hati-hati pada pasien gagal ginjal kronis dan pasien dialisis. Penggunaan Inpepsa selama kehamilan hanya dilakukan jika benar-benar diperlukan. Inpepsa harus diberikan secara hati-hati pada wanita yang sedang menyusui. Jika diperlukan, antasida dapat diberikan dalam jangka waktu 1/2 jam sebelum atau sesudah pemberian Inpepsa. Keamanan dan efektivitas pada anak-anak belum dapat ditetapkan.

EFEK SAMPING
• •

Terjadinya efek samping sangat jarang,yang relatif sering dilaporkan hanya konstipasi dan mulut terasa kering. Keluhan lainnya adalah diare,mual,muntah,tidak nyaman diperut,flatulent,pruritus,rash, mengantuk,pening,nyeri pada bagian belakang dan sakit kepala.

INTERAKSI OBAT Inpepsa dapat mengurangi absorpsi atau bioavailabilitas obat-obatan: simetidin, ciprofloxacin, digoxin, ketokonazol, norfloxacin, fenitoin, ranitidin, tetracyclin dan teofilin, sehingga obat-obatan tersebut harus diberikan dalam waktu 2 jam sebelum pemberian Inpepsa.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Umumnya dosis Inpepsa pada orang dewasa adalah : 2 sendok teh (10 mL), 4 kali sehari, sewaktu lambung kosong (1 jam sebelum makan dan tidur).

288 | P a g e Pengobatan harus dilanjutkan, kecuali apabila pemeriksaan endoskopi atau sinar-x telah memperlihatkan kesembuhan.

KEMASAN Inpepsa, botol, 100 dan 200 ml.

KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering. Fahrenheit Sumber : Brosur Obat Inpepsa

289 | P a g e

ISONIAZID (INH) Tablet (Isoniazid)

Obat Generik : Isoniazid / INH Obat Bermerk : Beniazide, INH-Ciba, INHA 400, Kapedoxin, Nufadoxin Forte, Pehadoxin, Pyravit, Suprazid Penyakit Terkait : TBC Pada Anak, Tes Tuberkulin, Diagnosis dan Tatalaksana TBC pada Anak

KOMPOSISI / KANDUNGAN Isoniazid Tablet Tiap tablet mengandung Isoniazid 300 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Isoniazid adalah antibiotik dengan aktivitas bakterisid dan bakteriostatik terhadap mikobakterium. Isoniazid atau INH bekerja dengan menghambat sintesa asam mikolinat yang merupakan unsur penting pembentukan dindis sel mikobakterium tuberkulosis. Isoniazid aktif terhadap bakteri M. tuberculosis, M. bovis, dan beberapa strain M. kansasii. INDIKASI / KEGUNAAN
• •

Pengobatan dan pencegahan tuberkulosis, dalam bentuk pengobatan tunggal maupun kombinasi dengan obat tuberkulosis lainnya. Pengobatan infeksi mikobakterium non-tuberkulosis.

KONTRAINDIKASI Isoniazid tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita penyakit hati akut. Penderita dengan riwayat kerusakan sel hati disebabkan terapi isoniazid.

290 | P a g e

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap isoniazid.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Isoniazid. Dosis yang lazim diberikan :
• •

Dewasa : 5 mg/kg berat badan/hari atau 10 mg/kg berat badan 3 kali seminggu. Anak : 10 – 15 mg/kg berat badan/hari dalam 2 dosis terbagi (pagi dan malam), atau 20 – 40 mg/kg berat badan 2 – 3 kali seminggu.

Isoniazide sebaiknya diminum dalam keadaan perut kosong. Waktu yang paling baik pemberian isoniazid adalah 1 – 2 jam sebelum makan. Apabila terdapat gangguan saluran pencernaan/lambung apabila diminum sebelum makan, makan isoniazid dapat diminum bersamaan dengan makanan untuk mengurangi efek gangguan pencernaan. EFEK SAMPING Efek samping yang dapat terjadi diantaranya neuritis perifer, neuritis optik, reaksi psikosis, kejang, mual, muntah, kelelahan, gangguan pada lambung, gangguan penglihatan, demam, kemerahan kulit, dan defisiensi vitamin B (pyridoxine). Efek samping yang berpotensi fatal adalah hepatotoksisitas (gangguan dan kerusakan sel hati). PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• •

Hati-hati penggunaan Isoniazid pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal dan hati. Pada penderita gangguan fungsi ginjal dosis isoniazid perlu diturunkan. Hati-hati penggunaan isoniazid pada penderita dengan riwayat psikosis, penderita dengan risiko neuropati (seperti diabetes melitus), alkoholisme, malnutrisi, dan penderita HIV. Perlu dilakukan pemeriksaan fungsi hati sebelum memulai terapi dan selama terapi perlu dilakukan monitor fungsi hati secara berkala. Hati-hati penggunaan isoniazid pada ibu hamil dan ibu menyusui. Isoniazid diberikan bila manfaat pengobatan lebih besar dari pada risiko bagi ibu dan bayi.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Isoniazid dapat meningkatkan toksisitas karbamazepine, ethosuximide, fenitoin, diazepam, triazolam, teofilin, dan warfarin. Konsentrasi dalam darah isoniazid dapat berkurang bila digunakan bersamaan dengan ketokonazole. Risiko hepatotoksisitas dapat menigkat bila digunakan bersamaan dengan rifampisin dan obat hepatotoksik lainnya. Pada penderita yang mengkonsumsi alkohol, efektivitas isoniazid dapat menurun dan risiko neuropati dan hepatotoksisitas dapat meningkat.

291 | P a g e

KEMASAN Isoniazid tablet 300 mg. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

292 | P a g e

ISOPRINOSINE Tablet / Sirup (Methisoprinol)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Isoprinosine mengandung Methisoprinol 500 mg. Tiap 1 sendok takar (5 ml) Isoprinosine Sirup mengandung Methisoprinol 250 mg dan Ethanol 2 %.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Methisoprinol adalah suatu kompleks senyawa kimia yang terbentuk dari inosine dan suatu aminoalcohol, dimetilaminoisopropanol, dengan rasio 1 : 3. Isoprinosine adalah berupa bubuk putih, sedikit pahit, larut dalam air dan stabil dalam larutan netral. Kompleks ini ditemukan oleh para peneliti dari Amerika. Isoprinosine dapat meningkatkan sintesa protein dan nukleoprotein, melindungi struktur dan fungsi poliribosom, menghalangi pemindahan genetika virus ke poliribosom sel tubuh dan dengan cara ini menghentikan multiplikasi virus. Dari studi klinis yang dilakukan oleh para peneliti Argentina, didapatkan isoprinosine mempunyai aktivitas antivirus nonspesifik dan berspektrum luas.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Isoprinosine adalah :
• • • • • • • • • •

Infeksi virus pada saluran napas, penyakit-penyakit eksantem. Penyakit hati, dan beberapa sistem saraf. Influenza atau flu pada anak-anak dan orang dewasa. Common cold. Bronkiolitis. Rinofaringitis atau radang tenggorokan. Varisela atau cacar air. Campak atau measles. Herpes simplex virus, dan herpes zoster. Parotitis.

293 | P a g e

KONTRAINDIKASI Hati-hati ketika memberikan Isoprinosine kepada pasien-pasien pirai (gout, asam urat), karena obat ini sedikit meningkatkan kadar asam urat dalam serum. Karena memiliki sedikit pengaruh terhadap jantung, perhatian diperlukan dalam pengobatan pasien jantung yang sedang mendapatkan digitalis. Isoprinosine sebaiknya tidak digunakan pada infeksi bakteri, karena tidak memiliki efek antibakteri. Mengingat rasio antara dosis terapi dan dosis toksik adalah 1 : 100, Isoprinosine dapat digunakan tanpa kekawatiran akan efek toksik. Akumulasi tidak terjadi karena Isoprinosine dapat dieliminasi bersama metabolitnya melalui urin. Isoprinosine hendaknya tidak digunakan selama 4 bulan pertama kehamilan.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda / dokter anak anda mengenai dosis Isoprinosine. Jika perlu, antibiotika atau kemoterapi dapat digunakan berama bila ada infeksi bakteri. Tak ada kontraindikasi pemakaian bersama antibiotik/kemoterapi dan ini tergantung penilaian dokter. Lama pengobatan sebagai berikut : 1. Infeksi virus akut yang berlangsung singkat : pengobatan harus dilanjutkan satu sampai dua hari setelah gejal-gejala mereda, sesuai dengan penilaian dokter. 2. Infeksi virus akut yang berlangsung lama : pengobatan hendaknya dilanjutkan satu sampai dua minggu setelah gejala-gejala menghilang, sesuai dengan penilaian dokter. Dengan cara ini kekambuhan akan dihindari.

EFEK SAMPING Tidak tercantum dalam brosur obat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Lihat Kontraindikasi.

INTERAKSI OBAT

294 | P a g e Tidak tercantum dalam brosur obat.

KEMASAN Isoprinosine Tablet, box, berisi 8 tablet. Isoprinosine Sirup, 60 ml.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : Darya-Varia laboratoria. Sumber : Brosur Obat Isoprinosine.

ISPRINOL

295 | P a g e Tablet, Sirup (Methisoprinol)

KOMPOSISI Isprinol Tablet Setiap tablet mengandung Methisoprinol 500 mg. Isprinol Sirup Setiap 5 mL (1 sendok takar) mengandung Methisoprinol 250 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Methisoprinol adalah suatu kompleks senyawa kimia yang terbentuk dari Inosin dan suatu aminoalkohol, dimetilamino-isopropanol, dengan rasio 1 : 3. Methisoprinol meningkatkan sintesa protein dan nucleoprotein; melindungi struktur dan fungsi poliribosom; mendiami ribonuklease; menguatkan fungsi poliribosom; menghalangi pemindahan genetika virus ke poliribosom sel tubuh dan dengan cara ini menghentikan multiplikasi virus. Dari studi klinis yang dilakukan oleh para peneliti Argentina, didapatkan aktivitas anti virus nonspesifik dan berspektrum luas. INDIKASI Penyakit yang disebabkan oleh virus pada saluran napas, penyakit-penyakit eksantem, penyakit hati dan beberapa penyakit sistem saraf. Flu pada anak dan orang dewasa, bronkiolitis/rhinopharyngitis, varicella, campak, herpes simplex dan zoster, dan parotitis. KONTRAINDIKASI
• • • • • •

Hati-hati ketika memberikan Methisoprinol kepada pasien-pasien gout, karena obat ini sedikit meningkatkan kadar asam urat dalam serum. Karena memiliki sedikit pengaruh terhadap jantung, perhatian diperlukan dalam pengobatan pasien jantung yang sedang menjalankan pengobatan dengan Digitalis. Methisoprinol sebaiknya tidak digunakan pada infeksi bakteri karena tidak memiliki efek antibakteri. Methisoprinol sebaiknya tidak digunakan selama empat bulan pertama kehamilan. Tidak diketahui apakah Methisoprinol diekskresi pada air susu ibu. Mengingat rasio antara dosis terapi dan dosis toksik adalah 1 : 100, Methisoprinol dapat digunakan tanpa kekhawatiran akan efek toksik. Akumulasi tidak terjadi karena Methisoprinol cepat dieliminasi bersama dengan metabolitnya melalui urin.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

296 | P a g e
• •

Produk bersifat higroskopis setelah kemasan dibuka. Hati-hati bila diracik ; lakukan di ruang ber AC dan simpan dalam lemari es.

EFEK SAMPING Efek samping yang telah diamati secara konsisten hanya berupa peningkatan sementara urine dan kadar asam urat dalam serum. Peningkatan asam urat ini dikarenakan penguraian inosin menjadi asam urat seperti yang terjadi pada metabolisme purine alamiah, inosin, pada tubuh manusia. Efek samping yang kadang-kadang terjadi dan bersifat sementara adalah ruam kulit atau gatal, fatigue aiau malaise dan diare. Efek samping yang jarang terjadi misalnya sakit kepala yang bersifat sementara, vertigo, gugup atau insomnia, konstipasi dan poliurea (peningkatan frekuensi urin). Frekuensi terjadinya efek samping ini tidak bermakna secara statistik dilihat dari keseluruhan data post marketing surveillance. INTERAKSI OBAT Studi klinis sampai saat ini tidak memperlihatkan adanya interaksi obat dan tidak ada interaksi dengan makanan yang diketahui. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Isprinol. Jika diperlukan tidak ada kontraindikasi untuk pemakaian bersama antibiotik atau kemoterapi dan ini tergantung pada anjuran dokter. KEMASAN Isoprinol Tablet, kotak, 2 strip x 4. Isoprinol Sirup, botol @ 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KAMILLOSAN Salep, Liquid (Dry Chamomile Extract)

297 | P a g e

Mengandung bahan aktif alami dari bunga chamomile dalam basis salep yang tidak mengiritasi.

KOMPOSISI Setiap 1 gram salep Kamillosan mengandung Dry Chamomile Extract 0,01 gram.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kamillosan salep memiliki khasiat antiinflamasi, mengurangi iritasi dan membantu menyembuhkan luka.

INDIKASI Kamillosan salep diformulasikan dari ekstrak bunga chamomile alami yang dapat membantu meredakan nyeri, iritasi dan peradangan pada puting payudara pada wanita menyusui. Salep Kamillosan juga dapat digunakan untuk membantu meringankan ruam popok pada bayi dan anak kecil, luka lecet dan luka bakar. Dapat digunakan beberapa kali sehari.

KONTRAINDIKASI Kamillosan salep tidak boleh digunakan pada pasien yang alergi terhadap komponen dari bahan salep atau chamomile atau campuran bunga lain yang sejenis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Wool wax dan butylated hydroxytoluene dapat menyebabkan reaksi lokal (misalnya dermatitis kontak), butylate hydroxytoluene dapat juga menyebabkan iritasi pada mata dan membran mukosa. Hindari penggunaan Kamilosan salep pada daerah sekitar mata.

298 | P a g e Sebelum menyusui bayi, salep di sekitar puting payudara harus terlebih dahulu dibersihkan. Kamillosan salep tidak boleh digunakan pada payudara selama menyusui.

EFEK SAMPING Reaksi hipersensitif terhadap chamomile (seperti dermatitis kontak) sangat jarang terjadi. Reaksi dapat terjadi bahkan pada orang yang alergi terhadap composite flowers. Bila terjadi kontak dengan membran mukosa, pada kasus yang jarang dapat terjadi reaksi alergi berat (seperti asma, face oedema, circulatory collapse, allergic shock), terutama jika sediaan cairan chomomile tidak digunakan secara tepat.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Kecuali diresepkan, Kamillosan salep dioleskan tipis pada kulit yang akan diobati beberapa kali sehari. Lamanya pengobatan tergantung dari jenis, tingkat keparahan, dan lamanya mengidap penyakit. Untuk anak-anak, pemakaian Kamillosan salep pada bayi yang baru lahir belum sepenuhnya diteliti. Oleh karena itu, produk ini sebaiknya tidak digunakan pada bayi di bawah usia 4 minggu.

KEMASAN Kamillosan salep tube 10 gram. Kamillosan liquid adalah produk lain yang mengandung chamomile.

KANDISTATIN Sirup / Suspensi (Nistatin)

299 | P a g e

Obat Generik : Nystatin / Nistatin Obat Bermerek : Kandistatin Penyakit Terkait : Oral Thrush

KOMPOSISI Tiap ml Kandistatin suspensi oral mengandung Nistatin 100.000 unit.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nistatin adalah antibiotika antifungal yang berasal dari Streptomyces noursei. Nistatin bekerja dengan melibatkan ikatan Nistatin dengan sterol membran jamur, terutama ergosterol. Akibat ikatan tersebut maka permeabilitas membran sel dan proses transportasi sel akan terganggu, dan komponen intraseluler dapat hilang. Nistatin mempunyai aktivitas fungisidal atau fungistatika terhadap berbagai jenis ragi (yeast) dan jamur (fungi) termasuk Candida spp (kandidiasis), akan tetapi tidak aktif terhadap bakteri, virus atau protozoa.

INDIKASI Indikasi Kandistatin adalah untuk mengobati kandidiasis (infeksi Candida) pada rongga mulut, kerongkongan, dan saluran pencernaan.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Kandistatin adalah pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap Nistatin.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Awas obat keras, simpan jauh dari jangkauan anak-anak.

300 | P a g e

EFEK SAMPING Kandistatin tidak toksik dan dapat ditolerir semua umur. Termasuk pemakaian jangka lama. Dosis besar jarang mengakibatkan diare dan gangguan pencernaan.

INTERAKSI OBAT -

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dewasa : 4 kali sehari, 1-2 ml. Bayi dan Anak-anak : 3 – 4 kali sehari, 1 ml. Profilaksis : 1 kali sehari 1 ml. Diteteskan dalam mulut dan dibiarkan sementara sebelum ditelan. Pengobatan diteruskan paling sedikit 48 jam setelah hilang dan kembali normal.

OVER DOSIS Dosis oral lebih besar dari 5.000.000 IU/hari dapat menyebabkan mual dan gangguan saluran pencernaan.

KEMASAN Sirup, Botol, 12 ml.

KENACORT-A Krim (Triamcinolone Acetonide 0,1%)

301 | P a g e

Nama Obat Generik : Triamcinolone Acetonide Nama Obat Bermerek : Kenacort-A

KOMPOSISI Tiap 1 gram Kenacort-A Krim mengandung Triamcinolone Acetonide 1 mg (0,1%). FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Kenacort-A adalah kortikosteroid topikal (untuk pemakaian di kulit). Kortikosteroid topikal mempunyai efek antiinflamasi (anti radang), mengurangi gatal, dan vasokontriksi. INDIKASI Indikasi Kenacort-A krim adalah mengurangi peradangan dan gatal yang disebabkan oleh berbagai kelainan kulit yang responsif terhadap kortikosteroid (efek antiinflamasi, anti alergi, dan anti pruritus (gatal)) KONTRAINDIKASI Kortikosteroid topikal jangan diberikan pada pasien yang mempunyai riwayat hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat. Infeksi tuberkulosis dan sebagian besar infeksi virus pada kulit, seperti herpes simplex dan varisela. Kenacort-A krim jangan diberikan pada infeksi kulit yang disebabkan jamur dan bakteri apabila tidak diberikan bersama-sama dengan terapi antiinfeksi. Sebaiknya tidak diberikan pada penderita facial rosacea, acne vulgaris, dermatitis perioral, dan napkin eruption. Terapi oklusif kortikosteroid topikal dikontraindikasikan pada pasien dengan dermatitis atopi. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis Kenacort-A krim yang biasa diberikan : oleskan pada kulit, 2 – 3 kali sehari. Diskusikan dengan dokter anda mengenai dosis Kenacort-A krim, dan ikuti petunjuk dokter. PERINGATAN DAN PERHATIAN

302 | P a g e

• •

Absorpsi sistemik kortikosteroid topikal dapat terjadi dan dapat menyebabkan supresi aksis hipotalamik-pituitariadrenal yang reversibel, yang bermasifestasi sebagai cushing’s syndrome, hiperglikemia, dan glukosuria pada beberapa pasien. Kondisi yang dapat menigkatkan absorpsi sistemik adalah pemberian kortikosteroid yang lebih poten, pemberian pada permukaan kulit yang lebih luas, pemakaian jangka panjang, dan terapi oklusif (menutup kulit yang telah diolesi kortikosteroid). Efek supresi kelenjar hipotalamik-pituitariadrenal dapat kembali normal dengan menghentikan terapi kortikosteroid. Jika terjadi iritasi, terapi sebaiknya dihentikan dan diganti dengan terapi yang tepat. Pada infeksi kulit, terapi antiinfektif diberikan bersama-sama dengan pemberian kortikosteroid topikal. Jika respon yang diharapkan tidak tercapai, terapi kortikosteroid topikal dihentikan sampai infeksi teratasi. Jangan digunakan pada daerah mata.

EFEK SAMPING Meskipun jarang, efek samping berikut ini pernah dilaporkan : rasa terbakar, gatal, iritasi, kulit kering, folikulitis, hypertrichosis, acneiform, hipopigmentasi, dermatitis perioral, dermatitis kontak alergik, kulit maserasi, infeksi sekunder, atropi kulit, striae, dan miliaria. Efek samping timbul lebih sering apabila dilakukan terapi oklusif. KEMASAN Kenacort-A Krim, Tube, 10 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu di bawah 30ºC). Diproduksi oleh PT. Taisho Pharmaceutical Indonesia Tbk.

KENACORT Tablet (Triamcinolone)

303 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet Kenacort mengandung Triamcinolone 4 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kenacort mengandung triamcinolone, suatu kortikosteroid yang poten. Berbeda dengan beberapa kortikosteroid alami, triamcinolone mempunyai efek antiinflamasi dan pembentukan glikogen yang lebih besar, dan berkurangnya efek samping retensi garam dalam cairan tubuh. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Kenacort adalah :

• •

• • • • • •

Penyakit hormon : insufisiensi adrenokortikal primer atau sekunder, hiperplasia adrenal kongenital, tiroiditis nonsupuratif, dan hiperkalsemia yang berkaitan dengan kanker. Penyakit Reumatik : sebagai terapi adjuvan pada arthritis psoriatik (terapi jangka pendek), arthritis reumatoid, ankylosing spondylitis, bursitis akut dan subakut, tenosinovitis akut nonspesifik, dan arthritis gout akut. Penyakit kolagen : systemic lupus erythematosus, dan acute rheumatic carditis. Penyakit kulit : Pemfigus, dermatitis bulosa, dermatitis herpetiformis, eritema multiforme berat (stevens johnson syndrome), dermatitis eksfoliatif, mycosis fungoides dan psoriasis berat. Penyakit alergi : terapi rhinitis alergi parenial atau musiman, asma bronkial, dermatitis kontak, dermatitis atopi, serum sickness, angioedema, dan urtikaria (jika kondisi tersebut tidak dapat terkontrol dengan pengobatan konvensional). Penyakit mata Penyakit saluran pernafasan : sarkoides simptomatik, sindroma Loeffler, dan lainlain. Penyakit hematologi (kelainan darah). Keganasan. Penyakit saluran pencernaan. Dan lain-lain.

KONTRAINDIKASI Kenacort tidak boleh diberikan kepada penderita infeksi jamur sistemik, tuberkulosis aktif/laten, dan psikosis akut. DOSIS DAN ATURAN PAKAI

304 | P a g e Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Kenacort. Dosis dewasa umumnya : 4 – 48 mg/hari. Kenacort tablet sebaiknya diminum bersamaan dengan makanan. EFEK SAMPING Penderita yang mendapatkan terapi kortikosteroid memerlukan pemantauan dari dokter mengenai ada tidaknya efek samping obat. Efek samping yang dapat timbul adalah fraktur spontan, ulkus peptik/tukak lambung, perubahan cushingoid, purpura, flushing, sering berkeringat, jerawat, striae, hirsutisme, vertigo, sakit kepala, tromboembolisme, nekrosis aseptik, pangkreatitis akut, kelemahan otot, esofagitis ulseratif, peningkatan tekanan intrakranial, papiledema, katarak subkapsular. Risiko efek samping semaking meningkat pada penggunaan triamcinolone jangka panjang. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati-hati penggunaan triamcinolone pada penderita hipotiroidisme, sirosis, herpes simpleks pada mata, hipotrombinemia, kolitis ulseratif nonspesifik, divertikulitis, ulkus peptik aktif maupun laten, gangguan fungsi ginjal, HTN, osteoporosis, glomerulonefritis akut, varisela, eksantema, sindroma Cushing, infeksi resisten, diabetes, gagal jantung, nefritis kronik, penderita yang berisiko terjadi tromboembolisme, tromboflebitis, gangguan kejang, keganasan yang metastasis, miastenia gravis. Hati-hati penggunaan triamcinolone pada wanita hamil dan ibu menyusui.

KEMASAN Kenacort tablet, dus. KETERANGAN

KENALOG IN ORABASE (Triamcinolone / Triamsinolon Asetonida)

Nama Obat Generik : Triamcinolone / Triamsinolon Asetonida

305 | P a g e Nama Obat Bermerek : Kenalog in Orabase

KOMPOSISI Tiap 5 gram Kenalog mengandung Triamcinolone 0,1%.

INDIKASI Indikasi Kenalog adalah :
• • • • • •

Stomatitis aftosa (sariawan), Periadenitis mukosa nekrotika berulang, Ulkus aftosa herpetiformis, Ulserasi traumatik, Ulserasi karena obat, Liken planus.

KONTRAINDIKASI
• •

Infeksi mulut atau tenggorokan yang disebabkan oleh jamur atau bakteri. Lesi herpetis yang diketahui berasal dari virus atau lesi dalam mulut.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati penggunaan Kenalog pada penderita tuberkulosis, ulkus peptikum, diabetes melitus, dan hamil. Penelitian pada hewan menunjukkan efek samping pada janin ( teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Kenalog seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin.

EFEK SAMPING Lemah, pusing.

306 | P a g e

INTERAKSI OBAT -

DOSIS Oleskan sedikit salep Kenalog (sekitar ¼ inchi salep) pada lesi/luka sampai terbentuk suatu lapisan tipis. Jangan digosokkan ke dalam luka. Gunakan sebelum tidur. Tergantung pada berat gejala, sebaiknya digunakan 2 atau 3 kali sehari.

KEMASAN Kenalog salep, 0.1% x 5 gram.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Diproduksi Oleh : Bristol-Myers Squibb

LACTAMAM Suplemen Makanan (Ekstrak Biji Fenugreek, Ekstrak Daun Katuk, Vitamin B12, Calcium Phosphate Dibasic)

307 | P a g e KOMPOSISI / KANDUNGAN OBAT Tiap kaplet Lactamam mengandung :
• • • •

Ekstrak biji Fenugreek 600 mg, Ekstrak daun katuk 100 mg, Vitamin B12 20 mcg Calcium phospate dibasic 12 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tidak tercantum dalam brosur obat Lactamam.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Lactamam adalah untuk membantu melancarkan / meningkatkan air susu ibu atau ASI.

KONTRAINDIKASI
• •

Lactamam tidak boleh digunakan pada wanita hamil karena mempunyai efek oksitosin. Gunakan Lactamam dengan hati-hati atau hindari pemakaian pada penderita diabetes, hipoglikemia, asma, migrain, dan tekanan darah tinggi.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Lactamam untuk ibu menyusui adalah 3 kali sehari 2 kaplet.

EFEK SAMPING Tidak tercantum dalam brosur obat Lactamam.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

308 | P a g e
• •

Ketika mengkonsumsi suplemen Lactamam, ada kemungkinan urin dan keringat akan berbau khas. Kadang terjadi pembentukan faeces yang lebih lunak baik pada ibu maupun bayi, yang akan kembali seperti semula ketika penggunaan suplemen Lactamam dihentikan. Penggunaan lebih dari dosis yang dianjurkan sehari dapat menyebabkan rasa mual.

INTERAKSI OBAT

• •

Hindari penggunaan bersamaan dengan glipzide dan obat diabetes lainnya karena Fenugreek dapat menyebabkan penurunan kadar gula darah sehingga meningkatkan efeknya. Hindari penggunaan bersamaan dengan insulin karena Fenugreek dapat menurunkan kadar gula darah sehingga perlu dilakukan penyesuaian dosis insulin. Hindari penggunaan bersamaan dengan heparin, warfarin, dan obat antikoagulan lainnya. Ticopidine dan inhibitor pembentukan platelet lainnya karena Fenugreek mempunyai kandungan kumarin yang dapat menyebabkan perdarahan.

KEMASAN Lactamam, Kaplet, Dus berisi 6 strip @ 10 kaplet.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Novell Pharmaceutical Laboratories. LAKTAFIT Tablet KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Laktafit mengandung : ekstrak plasenta 15 mg, Vitamin B12 20 mcg, dan tribasic calcium phosphate 12 mcg.

309 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Laktafit adalah suplemen untuk menstimulasi produksi kelenjar susu ibu (ASI). Zak aktif di dalam Laktafit dapat menstimulasi aktifitas kelenjar air susu ibu (ASI).

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Laktafit adalah untuk :
• •

Merangsang aktivitas kelenjar susu ibu, Hipogalaktia (air susu ibu sedikit).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Laktafit : 3 kali sehari 1 tablet selama periode menyusui yaitu pada 9 bulan pertama setelah melahirkan.

KEMASAN Laktafit, Tablet, Dus, berisi 6 strip @ 10 tablet salut gula.

KETERANGAN Diproduksi oleh : PT. Dexa-Medica Sumber : Brosur Obat Laktafit LANSOPRAZOLE Kapsul (Lansoprazole) Obat Generik : Lansoprazole Obat Bermerek : Betalans, Compraz, Digest, Gastrolan, Inhipraz, Lancid, Lanpracid, Lanvell, Lapraz, Laproton, Lasgan, Laz, Loprezol, Nufaprazol, Prazotec, Prosogan FD, Protica, Pysolan, Solans, Sopralan, Ulceran.

310 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul mengandung Lansoprazole pellet yang setara dengan Lansoprazole 30 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Lansoprazole adalah inhibitor sekresi asam lambung yang efektif. Lansoprazole secara efektif menghambat (H+/K+)ATPase (pompa proton) dari sel parietal mukosa lambung. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Lansoprazole adalah :
• • •

Ulkus duodenum, Benign ulkus gaster, Refluks esofagitis.

KONTRAINDIKASI Lansoprazole jangan diberikan kepada pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap lansoprazole. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Lansoprazole. Dosis yang lazim diberikan :
• • •

Ulkus duodenum : Lansoprazole 30 mg, sekali sehari selama 4 minggu. Benign ulkus gaster : Lansoprazole 30 mg, sekali sehari selama 8 minggu. Reflux esofagitis : Lansoprazole 30 mg, sekali sehari selama 4 minggu.

Cara Pemberian

• • • • •

Lansoprazole diberikan sekali sehari. Untuk mencapai efek penghambatan asam yang optimal dan kesembuhan yang cepat dan hilangnya gejala-gejala, Lansoprazole sebaiknya diberikan pagi hari sebelum makan. Kapsul harus langsung ditelan, tidak boleh digerus atau dikunyah. Pengobatan jangka panjang dengan Lansoprazole tidak dianjurkan pada saat ini karena pengalaman klinis terbatas. Orang tua : tidak perlu penyesuaian dosis lansoprazole. Dosis 30 mg sekali sehari. Anak-anak : tidak ada pengalaman pemberian Lansoprazole pada anak-anak. Lansoprazole pada dasarnya dimetabolisme di hati. Penelitian klinis pasien dengan penyakit hati, menunjukkan bahwa metabolisme Lansoprazole diperpanjang pada

311 | P a g e pasien-pasien dengan gangguan fungsi hati yang berat tetapi tidak perlu adanya penyesuaian dosis, dosis tidak boleh melebihi 30 mg sehari. EFEK SAMPING

• • •

Selama penelitian klinis, kadang-kadang dapat terjadi efek samping : sakit kepala, diare, nyeri abdomen, dispepsia, nausea, vomitus, mulut kering, konstipasi, flatulens, pusing, lelah, ruam kulit, urtikaria, pruritus. Terjadinya kenaikan nilai tes fungsi hati yang bersifat sementara dan akan normal kembali. Tidak diketahui hubungannya dengan terapi Lansoprazole. Kadang-kadang dapat terjadi : arthralgia, edema perifer dan depresi. Perubahan angka hematologis seperti trombositopenia, eosinofilia, leukopenia, walaupun jarang, pernah dilaporkan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Seperti umumnya pada pengobatan dengan antiulkus, kemungkinan keganasan harus disingkirkan bila dicurigai ulkus gaster karena pemberian obat akan meredakan gejala-gejala dan memperlambat diagnosa. Penggunaan Lansoprazole pada wanita hamil dan menyusui : Belum ada data yang cukup tentang penggunaan Lansoprazole pada wanita hamil, sehingga pemberian Lansoprazole pada wanita hamil dan wanita yang diduga hamil sebaiknya dihindari. Pada percobaan binatang, Lansoprazole tidak terdapat efek teratogenik. Penelitian reproduksi pada tikus dan kelinci dengan Lansoprazole dosis tinggi sedikit menurunkan angka kehidupan dan berat badan pada hewan tersebut. Pada percobaan binatang, Lansoprazole dikeluarkan lewat air susu. Tidak ada informasi mengenai sekresi Lansoprazole pada air susu ibu. Menyusui harus dihentikan apabila benar-benar dianggap perlu menggunakan Lansoprazole.

INTERAKSI OBAT

• • •

Lansoprazole dimetabolisme di hati dan merupakan penginduksi yang lemah dari cytochrome P450. Oleh sebab itu ada kemungkinan interaksi dengan obat-obat yang dimetabolisme di hati. Terutama harus hati-hati bila diberikan bersama-sama dengan obat-obat kontrasepsi oral dan preparat seperti fenitoin, teofilin, atau warfarin. Tidak menimbulkan efek klinis yang bermakna dengan obat-obat antiinflamasi nonsteroid atau diazepam. Antasida dan sukralfat akan mengurangi bioavaibilitas Lansoprazole dan jangan diberikan antara satu jam setalah makan Lansoprazole.

KEMASAN Lansoprazole, Dus, 2 blister @ 10 kapsul. KETERANGAN

312 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

LAXADINE Sirup Emulsi (Phenolphtalein, Paraffin liquidum, Glycerin)

Penyakit Terkait : Konstipasi, Susah Buang Air Besar Pada Anak dan Bayi

KOMPOSISI / KANDUNGAN

313 | P a g e Setiap 5 ml Laxadine sirup emulsi mengandung : phenolphtalein 55 mg, paraffin liquidum 1200 mg, dan glycerin 378 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Laxadine adalah obat pencahar yang bekerja dengan cara merangsang gerakan peristaltis usus besar, menghambat reabsorbsi air dan melicinkan jalannya tinja. Laxadine dapat membantu pengobatan susah buang air besar / konstipasi. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Laxadine adalah sebagai berikut :

Kondisi konstipasi / susah buang air besar yang memerlukan : 1). Perbaikan peristaltis usus, 2). Pelicin jalannya tinja, 3). Penambahan volume tinja secara sistematis sehingga tinja mudah dikeluarkan Laxadine dapat diberikan sebagai persiapan menjelang tindakan radiologi/ronsen dan operasi.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Laxadine adalah :
• • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap zat aktif dan komponen lain dalam Laxadine, Ileus obstruksi, Nyeri perut yang belum diketahui penyebabnya.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Laxadine adalah sebagai berikut :
• •

Dewasa : Laxadine emulsi, 1 – 2 sendok makan. Anak usia 6-12 tahun : Laxadine emulsi, 1/2 dosis dewasa.

Laxadine diminum sekali sehari pada malam hari menjelang tidur. (1 sendok makan = 15 ml). EFEK SAMPING Efek samping Laxadine yang dapat terjadi diantaranya :
• • • •

Reaksi alergi kulit rash dan pruritus / gatal-gatal, Perasaan terbakar, Kolik, Kehilangan cairan & elektrolit,

314 | P a g e
• •

Diare, Mual dan muntah.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Hindari pemakaian Laxadine yang terus menerus dalam waktu lama karena dapat menyebabkan penurunan berat badan, kelemahan otot, kehilangan cairan dan elektrolit. Hentikan penggunaan Laxadine jika terjadi gangguan saluran pencernaan seperti mual dan muntah. Laxadine tidak dianjurkan untuk anak-anak dibawah 6 tahun, wanita hamil & menyusui dan usia lanjut, kecuali atas petunjuk dokter.

INTERAKSI OBAT Tidak tercantum dalam brosur. KEMASAN Laxadine emulsi, botol, 30 ml, 60 ml dan 110 ml. KETERANGAN AWAS OBAT KERAS, BACA ATURAN PAKAI Simpan di tempat sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Galenium Pharmasia Laboratories.

LINCOMYCIN Obat Generik Kapsul (Lincomycin)

Obat Generik : Lincomycin / Linkomisin

315 | P a g e Obat Bermerek : Biolincom, Ehtilin, LIncocin, Lincophar, Lincyn, Lintropsin, Nichomycin, Nolipo 500, Percocyn, Pritalinc, Tamcocin, Tismamisin, Zencocin, Zumalin

KOMPOSISI / KANDUNGAN Lincomycin Kapsul 250 mg Tiap kapsul Lincomycin mengandung Linkomisin hidroklorida 272,4 mg setara dengan linkomisin 250 mg. Lincomycin Kapsul 500 mg Tiap kapsul Lincomycin mengandung Linkomisin hidroklorida 545 mg setara dengan linkomisin 500 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Linkomisin dapat bekerja sebagai bakteriostatik maupun bakterisida tergantung konsentrasi obat pada tempat infeksi dan organisme penyebab infeksi. Linkomisin bekerja dengan cara menghambat sintesa protein organisme dengan mengikat subunit ribosom 50S yang mengakibatkan terhambatnya pembentukan ikatan peptida. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Lincomycin adalah untuk pengobatan infeksi serius yang disebabkan oleh Stafilokokus, Streptokokus, dan Pneumokokus.

KONTRAINDIKASI
• • • •

Lincomycin jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Linkomisin. Tidak diindikasikan untuk pengobatan infeksi yang ringan atau infeksi yang disebabkan oleh virus. Pada penggunaan untuk infeksi berat digunakan linkomisin parenteral. Jangan digunakan pada bayi baru lahir.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI

316 | P a g e Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Lincomycin. Dosis yang lazim diberikan adalah :
• •

Dewasa : 500 mg, setiap 6 – 8 jam. Anak-anak umur lebih dari 1 bulan : 30 – 60 mg/kgbb/hari dalam dosis terbagai 3 – 4.

Untuk infeksi yang disebabkan oleh streptokokus beta haemolitikus, pengobatan paling sedikit 10 hari. Pasien dengan gangguan fungsi ginja, dosis 25-30% dari dosis penderita dengan fungsi ginjal normal. Agar dapat diabsorbsi optimal, dianjurkan untuk tidak makan kecuali minum air 1 jam sebelum dan 1 – 2 jam setelah minum obat ini. EFEK SAMPING Efek samping Lincomycin :
• • • • •

Gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, dan diare. Reaksi hipersensitif atau alergi, seperti rash, dan urtikaria. Rasa yang tidak umum seperti haus, letih, dan kehilangan bobot tubuh. Pseudomembran colitis. Gangguan darah : neutropenia, leukopenia, agranulositosis, dan trombositopenia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Bila terjadi diare, pemakaian Lyncomycin harus dihentikan. Selama terapi Lyncomycin jangka panjang, sebaiknya dilakukan tes fungsi hati dan hitung sel darah secara periodik. Lyncomycin tidak diindikasikan untuk bayi baru lahir. Keamanan pemakaian pada wanita hamil dan menyusui belum diketahui.

KEMASAN Lincomycin 250 mg, kapsul, kotak, 5 blister @ 12 kapsul. Lincomycin 500 mg, kapsul, kotak, 5 blister @ 12 kapsul. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada di tempat sejuk dan kering, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

317 | P a g e PT. Indofarma, Bekasi – Indonesia

LIPITOR Tablet (Atorvastatin)

Obat Generik : Atorvastatin Obat Bermerek : Actalipid, Atofar, Atorsan, Lipitor, Litorcom, Stator, Truvaz

318 | P a g e

KOMPOSISI / KANDUNGAN Lipitor Tablet 10 mg Tiap tablet mengandung Atorvastatin 10 mg. Lipitor Tablet 20 mg Tiap tablet mengandung Atorvastatin 20 mg. Lipitor Tablet 40 mg Tiap kaplet mengandung Atorvastatin 40 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Lipitor mengandung atorvastatin yang bekerja menghambat enzim HMG-CoA reductase, suatu enzim yang berperan mengkatalisa perubahan HMG-CoA menjadi mevalonic acid. Hasilnya kerja obat ini adalah menginduksi reseptor LDL, sehingga menurunkan konsentrasi kolesterol LDL. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Lipitor adalah :

Sebagai terapi tambahan terhadap diet untuk mengurangi peningkatan kolesterol total, kolesterol LDL, apolipoprotein B dan trigliserida pada pasien dengan hiperkolesterolemia primer, kombinasi hiperlipidemia dan hiperkolesterolemia heterozigot-homozigot familial, bila respon terhadap diet dan terapi non-obat lainnya tidak mencukupi. Untuk mencegah komplikasi penyakit jantung dan pembuluh darah : menurunkan risiko penyakit jantung yang fatal dan infark jantung nonfatal, stroke dan revaskularisasi, angina pektoris . Pada anak usia 10 – 17 tahun : sebagai tambahan terhadap diet untuk mengurangi kolesterol total, LDL, dan apoprotein B pada pasien anak lelaki dan perempuan pasca menarke dengan hiperkolesterolemia heterozigot familial jika terapi diet tidak mencukupi.

KONTRAINDIKASI Lipitor jangan diberikan kepada :

319 | P a g e
• • •

Penderita penyakit hati aktif atau kenaikan enzim transaminase lebih dari 3 kali dari batas normal tertinggi. Wanita hamil dan ibu menyusui. Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap atorvastatin.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Lipitor. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah 10 – 80 mg, 1 kali sehari. Lipitor dapat diminum bersamaan atau tanpa makanan. EFEK SAMPING Efek samping Lipitor yang dapat terjadi adalah gangguan saluran pencernaan (mual, muntah, diare, sering buang angin), sakit kepala, mialgia, astenia, susah tidur, edema angioneurotik, kram otot, miositis, miopati, ikterus kolestatik, neuropati perifer, pruritus, dan reaksi alergi. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Penderita yang mendapatkan pengobatan atorvastatin sebaiknya dilakukan monitor kenaikan kreatin fosfokinase dan transaminase. Hindari konsumsi alkohol.

KEMASAN Lipitor 10 mg, dus, 30 tablet. Lipitor 20 mg, dus, 30 tablet. Lipitor 40 mg, dus, 30 tablet.

LORATADINE Tablet, Sirup (Loratadine)

Nama Obat Generik : Loratadine Nama Obat Bermerek : Alernitis, Allohex, Alloris, Anlos, Clarihis, Claritin, Cronitin, Folerin, Hislorex, Histaritin, Imunex, Inclarin, Klinset, Lesidas, Logista, Lolergi, Loran,

320 | P a g e Lorapharm, Lorihis, Nosedin, Nufalora, Prohistin, Pylor, Rahistin, Rihest, Sohotin, Tinnic, Winatin.

KOMPOSISI Setiap tablet Loratadine mengandung Loratadine 10 mg. Setiap 5 ml sirup mengandung Loratadine 5 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Loratadine adalah suatu antihistamin trisiklik yang bekerja lama dengan aktivitas antagonis selektif terhadap reseptor H1 (reseptor histamin 1) perifer tanpa efek sedasi sentral (efek mengantuk) atau efek antikolinergik. Loratadine adalah antihistamin yang mempunyai efek kerja panjang. Loratadine mempunyai afinitas lemah terhadap reseptor adrenergik alfa dan reseptor asetilkolin. INDIKASI Mengurangi gejala-gejala yang berkaitan dengan rhinitis alergik, seperti bersin-bersin, pilek, dan rasa gatal pada hidung, rasa gatal dan terbakar pada mata. Juga mengurangi gejala-gejala dan tanda-tanda urtikaria kronik serta penyakit dermatologik alergi lain. KONTRAINDIKASI Loratadine tidak boleh diberikan pada pasien yang menunjukkan hipersensitif terhadap komponen obat ini. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis loratadine pada umumnya :
• •

Dosis Dewasa, usia lanjut, anak 12 tahun tahun atau lebih : 10 mg (1 tablet) sehari sekali. Anak-anak usia 2 – 12 tahun : BB > 30 kg, 10 mg sehari. BB ≤ 30 kg, 5 mg sehari.

Khasiat dan keamanan penggunaan pada anak-anak usia dibawah 2 tahun belum terbukti. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Pasien dengan gangguan hati berat, loratadine harus diberikan dosis permulaan yang lebih rendah. Dianjurkan dosis awal 5 mg sehari atau 10 mg setiap 2 hari.

321 | P a g e
• • •

Khasiat dan keamanan penggunaan loratadine pada anak-anak usia 2 tahun belum ditetapkan. Keamanan pemakaian loratadine selama kehamilan belum ditetapkan, hanya diberikan bila potensi manfaat lebih besar dari potensi risiko terhadap janin. Hati-hati bila loratadine diberikan pada wanita yang sedang menyusui, karena loratadine diekskresikan ke dalam air susu.

EFEK SAMPING
• •

Loratadine tidak memperlihatkan efek mengantuk yang secara klinis bermakna pada pemberian dosis 10 mg perhari. Efek samping loratadine yang pernah dilaporkan : lelah, sakit kepala, somnolensi, mulut kering, gangguan pencernaan, nausea, gastritis dan alergi yang menyerupai ruam. Pernah dilaporkan terjadinya alopesia, anafilaksis, fungsi hati abnormal dan takiaritmia supraventrikuler walaupun jarang.

INTERAKSI OBAT
• •

• •

Bila diberikan bersama-sama dengan alkohol, loratadine tidak memiliki efek potensiasi seperti yang diukur dengan penelitian penampilan psikomotor. Pernah dilaporkan peningkatan kadar loratadine dalam plasma setelah pemakaian bersama-sama ketokonazole, eritromisin, atau simetidin pada penelitian, tetapi tidak ada perubahan klinis yang bermakna. Hati-hati pemakaian loratadine bersama obat-obat yang menghambat metabolisme hati. Pemberian antihistamin harus dihentikan 48 jam sebelum prosedur uji kulit, karena obat ini dapat mencegah atau mengurangi reaksi positif terhadap indikator reaktivitas dermal.

KEMASAN Loratadine 10 mg, tablet, box, 5 strip @ 10 tablet. Loratadine sirup 5 mg/5 ml, box, 1 botol @ 60 ml. LOSARTAN Tablet (Losartan)

Obat Generik : Losartan

322 | P a g e Obat Bermerek : Acetensa, Angioten, Cozaar, Insaar, Kaftensar, Lifezar, Sartaxal.

KOMPOSISI Losartan 50 mg Setiap tablet mengandung Losartan 50 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Losartan adalah obat antihipertensi yang tergolong dalam Antagonis Reseptor Angiotensin II. Losartan dan metabolit aktifnya menghambat secara selektif penyempitan pembuluh darah dan efek sekresi aldosteron dari angiotensin II dengan cara menghambat ikatannya secara selektif di reseptor angiotensin I. Sehingga dengan demikian, Losartan akan menyebabkan terjadiya penurunan tekanan darah. Absorbsi Losartan berlangsung dengan cepat, dan makanan tidak mempengaruhi absorpsi Losartan sehingga Losartan dapat diberikan sebelum atau setelah makan. INDIKASI Indikasi Losartan adalah untuk pengobatan hipertensi esensial ringan sampai berat, terutama bila pasien tidak dapat mentoleransi efek samping batuk atau penderita yang resisten terhadap antihipertensi golongan lain. Losartan juga dapat menurunkan risiko terjadinya stroke pada penderita dengan penyakit jantung. Pada penderita diabetes tipe 2, Losartan dapat menghambat kerusakan ginjal. KONTRAINDIKASI Losartan tidak boleh diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap Losartan, Anak-anak karena efektivitas dan keamanannya pada anak-anak belum diketahui, Ibu hamil dan menyusui

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Losartan. Dosis awal biasanya 50 mg, sekali sehari. Apabila diperlukan, dosis dapat ditingkatkan hingga 100 mg per hari. Pada penderita yang kemungkinan volume cairan tubuh berkurang (misalnya pasien yang menggunakan diuretika) atau dengan gangguan fungsi hati, dosis awal yang diberikan adalah 25 mg.

323 | P a g e Bila pemberian Losartan secara tunggal belum menurunkan tekanan darah secara adekuat, maka dapat ditambahkan hydrochlorotiazide (HCT). Losartan dapat diberikan sebelum atau sesudah makan karena absorpsinya tidak dipengaruhi oleh makanan. Bila Losartan diberikan pada orang tua maupun pasien dengan gangguan fungsi ginjal, tidak perlu dilakukan penyesuaian dosis. EFEK SAMPING Efek samping Losartan yang pernah dilaporkan adalah :
• • • • • • • • • • • • •

Sakit kepala, Pusing, Nyeri punggung, Pegal-pegal, Gangguan saluran napas, Kelelahan, Hipotensi (tekanan darah turun di bawah normal) pada dosis awal, Reaksi hipersensitivitas seperti ruam kulit dan angioedema, Gangguan saluran pencernaan, Peningkatan enzim fungsi hati yang bersifat sementara, Gangguan fungsi ginjal yang bersifat reversible apabila obat dihentikan, Perubahan rasa, dan Hiperkalemia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Pada penderita dengan gangguan fungsi hati, dapat diberikan dosis losartan dengan dosis lebih rendah, karena kemungkinan peningkatan kadar losartan di dalam darah pada pasien dengan gangguan fungsi hati. Sebagai akibat penghambatan sistem RAAS dapat terjadi gangguan fungsi ginjal yang bersifat reversible apabila pengobatan dihentikan. Pada pasien dengan gangguan ginjal dengan atau tanpa diabetes, sering dijumpai gangguan keseimbangan elektrolit.

INTERAKSI OBAT
• • •

Losartan tidak berinteraksi dengan HCT, digoksin, warfarin, simetidin dan fenobarbital. Losartan bila dikombinasikan dengan HCT akan memberikan efek sinergis dalam menurunkan tekanan darah. Sama seperti golongan Antagonis Reseptor Angiotensin II lainnya, penggunaan diuretika hemat kalium (misalnya spironolakton, trianteren, amilorid), suplemen

324 | P a g e kalium atau bahan mengandung kalium dapat meningkatkan kadar kalium dalam darah. KEMASAN Losartan tablet, 50 mg, dus, 3 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

MADECASSOL

KOMPOSISI Ekstrak Centella asiatica yang dititrasi, tablet 10 mg, salep 10 mg/g, bedak 20 mg/g.

325 | P a g e

INDIKASI Keloid. Pencegahan luka terhadap tendensi keloid pada luka trauma, luka bedah, luka bakar. Pencangkokan kulit, fistula. Jaringan perut yang abnormal, retraktil, dekubitus. Luka mukosa dan kulit pada THT, optalmologi, ginekologi. Lesi ulkus pada lepra. Sindroma prevarikoses, ulkus varikosis, varices.

DOSIS Tablet : 1 – 2 tablet, 3 kali sehari. Salep 1% : 1 – 2 kali sehari dioleskan pada luka. Bedak 2 % : 1 – 2 kali sehari ditaburkan pada luka.

KEMASAN Tablet, Dus @ 2 strip @ 10 tablet. Salep 1%, tube @ 10 g. Bedak 2%, botol @ 5 g.

PENYIMPANAN Simpan di tempat kering dan sejuk dibawah suhu 30 º C. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

KETERANGAN Diproduksi Oleh : PT. CORSA INDUSTRIES, Jakarta – Indonesia MALTOFER Tablet Kunyah (Zat Besi/Iron Polymaltose Complex)

326 | P a g e KOMPOSISI / KANDUNGAN Setiap tablet kunyah mengandung 100 mg zat besi sebagai iron(III)-hydroxide polymaltose complex, siklamat, zat pengaroma dan zat tambahan untuk pencetakan tablet.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Maltofer adalah sediaan zat besi untuk pengobatan defisiensi zat besi laten dan anemia. Zat besi dalam Maltofer adalah sebagai iron(III)-hydroxide polymaltose complex (IPC), yang masing-masing partikelnya terikat pada suatu polimer karbohidrat (polimaltosa). Hal ini mencegah perusakan saluran pencernaan oleh besi. Perlindungan ini mencegah interaksi antara besi dengan makanan. Selain itu, hal ini juga menjamin bioavailabilitas zat besi. Struktur IPC mirip dengan ferritin, protein mengandung besi yang terdapat di alam. Karena kemiripannya itu, zat besi diabsorpsi melalui mekanisme alami. IPC tidak bersifat oksidator seperti garam bivalen.

INDIKASI / KEGUNAAN Untuk pengobatan pada defisiensi zat besi laten dan anemia (anemia defisiensi zat besi). Terapi pencegahan defisiensi zat besi selama masa kehamilan.

KONTRAINDIKASI
• • • •

Kelebihan zat besi, misalnya kondisi hemokromatosis, hemosiderosis. Gangguan pada utilisasi zat besi, misalnya kondisi lead anaemia, sideroachrestic anaemia, talasemia. Anemia yang tidak disebabkan oleh defisiensi zat besi misalnya anemia hemolitik. Hipersensitif/alergi terhadap salah satu komponen dalam obat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis dan lamanya terapi tergantung pada tingkat defisiensi zat besi. Anak-anak (>12 tahun), dewasa dan ibu menyusui :

327 | P a g e

Gejala defisiensi zat besi : 1 tablet, 1 – 3 hari sehari selama 3 – 5 bulan, sampai diperoleh angka haemoglobin normal. Selanjutnya terapi diteruskan selama beberapa minggu dengan 1 tablet sehari untuk melengkapi cadangan zat besi. Defisiensi zat besi laten : 1 tablet sehari.

Wanita hamil :

Gejala defisiensi zat besi : 1 tablet dua sampai tiga kali sehari sampai didapat angka haemoglobin normal. Selanjutnya terapi diteruskan dengan 1 tablet sehari setidaknya sampai akhir masa kehamilan untuk melengkapi cadangan zat besi. Defisiensi zat besi laten dan pencegahan defisiensi zat besi : 1 tablet sehari.

Dosis harian dapat dibagi dalam beberapa dosis atau dapat dimakan sekaligus. Maltofer tablet dapat dikunyah atau ditelan langsung dan harus dimakan selama atau segera setelah makan. Jika zat besi diperlukan dengan segera (Hb rendah, pengobatan bersamaan dengan EPO, dll), sebaiknya digunakan sediaan zat besi parenteral untuk mensubtitusi zat besi sehingga zat besi tersedia dengan cepat.

EFEK SAMPING
• • •

Maltofer kadang-kadang menimbulkan gangguan pada sistem pencernaan seperti rasa penuh, penekanan pada daerah ulu hati, mual, sembelit, dan diare. Tinja berwarna gelap yang disebabkan oleh zat besi, tidak menimbulkan masalah yang berarti secara klinis. Maltofer tablet tidak menyebabkan bercak warna pada gigi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Peringatan untuk penderita diabetes, maltofer mengandung 0,04 bread unit per tablet. Jika anemia disebabkan infeksi atau adanya kelainan, zat besi tersubstitusi akan tersimpan di dalam sistem retikuloendotelial/dan hanya akan dimobilisasi dan diutilisasi setelah penyakit utama sembuh. Dalam hal overdosis, belum pernah ada laporan tentang intoksikasi maupun kelebihan zat besi.

328 | P a g e INTERAKSI OBAT

Interaksi obat sampai sekarang belum diamati. Karena besi merupakan senyawa kompleks, interaksi secara ionik dengan komponen makana (phytin, okslat, tanin, dll) dan pemberian obat-obatan secara bersamaan (tetrasiklin, antasida), jarang sekali terjadi. Tidak merusak haemoccult test (khusus untuk hb) untuk mendeteksi darah yang tersembunyi sehingga tidak perlu menghentikan terapi zat besi.

KEMASAN Maltofer, box, 5 strip x 6 tablet kunyah.

KETERANGAN Simpan di dalam wadah aslinya pada suhu di bawah 25˚C. Diproduksi oleh : PT. Combiphar, dengan lisensi dari Vifor Inc.

MEBO Salep (Radix Scutellariae, Cortex Phellodendri, Rhizoma Coptidis)

KOMPOSISI / KANDUNGAN

329 | P a g e Salep Mebo mengandung Radix Scutellariae, Cortex Phellodendri, dan Rhizoma Coptidis. Salep Mebo berwarna kuning kecoklatan dan berbau sesame oil.

INDIKASI Salep Mebo atau moist exposed burn ointment dapat mengurangi panas atau materi toxic lainnya akibat luka bakar, mengurangi nyeri, dan mempercepat regenerasi/pertumbungan jaringan. Indikasi salep Mebo adalah untuk mengobati luka bakar, scalds, dan luka bakar kimiawi.

KONTRAINDIKASI Pada pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap sesame oil, salep Mebo harus digunakan dengan hati-hati.

DOSIS DAN CARA PEMAKAIAN Salep Mebo hanya untuk pemakaian luar. Oleskan salep Mebo pada luka bakar, scalds, luka bakar kimia, dan lain-lain. Oleskan tipis, dengan ketebalan salep Mebo yang dioleskan tidak melebihi 1 mm. Oleskan salep Mebo setiap 4 – 6 jam. Sebelum dioleskan, sisa salep Mebo yang menempel pada kulit yang telah dioleskan sebelumnya sebaiknya dibersihkan.

EFEK SAMPING Tidak ada efek samping yang pernah dilaporkan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Pasien yang mengalami gejala/gangguan sistemik akibat luka bakar harus diobati dalam pengawasan dokter yang berpengalaman dalam moist exposed burn therapy.

KEMASAN Mebo ointment (salep), tube @ 20 gram, dan 40 gram.

330 | P a g e

KETERANGAN Simpan pada tempat yang sejuk dan kering. Diproduksi oleh : Shantou S.E.Z. MEBO Pharmaceutical Factory, Beijing, China. Diimpor oleh PT. Doxa Manggalya Utama, Jakarta, Indonesia.

MEDERMA Perawatan Kulit Untuk Scar/Keloid KOMPOSISI
• • • • • •

Aqua, PEG-4, Xanthan gum, Alkohol, Allium cepa, Allantoin,

331 | P a g e
• • •

Parfum, Methylparaben, Sorbic Acid.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Mederma Skin Care For Scars membantu scar/keloid menjadi lebih lunak dan lembut. Gel tidak menimbulkan noda berlemak, mudah dan nyaman untuk digunakan. YANG PERLU DIKETAHUI TENTANG SCAR Scar dapat terjadi karena berbagai luka atau ruda paksa pada kulit. Idealnya, scar adalah lembut, datar dan menyatu dengan kulit sekitarnya, namun kadang-kadang sangat tampak jelas dan muncul scar yang sangat buruk. Scar dapat timbul pada berbagai bagian tubuh, termasuk:
• • • •

Wajah Perut Tangan Kaki

Tidak ada yang dapat menghilangkan bekas luka secara menyeluruh dan tidak ada yang dapat mempercepat proses penyembuhan alami. Mederma Skin Care for Scars membantu scar tampak lebih lunak dan lembut. DOSIS DAN CARA PENGGUNAAN Mederma Skin Care For Scars dioleskan secara rata 3-4 kali sehari dan digosok secara perlahan selama 2-3 menit pada scar. Lama pemakaian 3-6 bulan pada scar yang ada dan 8 minggu untuk scar baru. Oleskan Mederma dari bagian pusat scar, ratakan ke arah luar scar. REKOMENDASI PENGGUNAAN MEDERMA Mederma dapat digunakan setelah :
• • • • • •

Bedah/Operasi : lama penggunaan 8 minggu Pasca trauma : lama penggunaan 2 – 6 bulan Luka bakar : lama penggunaan 3 – 6 bulan Stretch marks : lama penggunaan 3 – 6 bulan Acne : lama penggunaan 3 – 6 bulan Scar lama : lama penggunaan 3 – 6 bulan, atau lebih

Mederma digunakan setelah luka menutup.

332 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hindarkan kontak dengan mata. Jangan dioleskan pada luka terbuka. Bila terjadi iritasi, hentikan pemakaian. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN Simpan di suhu kamar.

MEDIAMER B6 (Pyrathiazine theoclate, Pyridoxine HCl)

KOMPOSISI Pyrathizine theoclate 40 mg, Pyridoxine HCl (Vitamin B6) 37,5 mg.

333 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Bekerja secara sentral menghambat impuls reflek muntah di pusat muntah (emetic centre) dan di triger zone (chemoreceptor trigger zone – CTZ).

INDIKASI Untuk mencegah muntah-muntah setelah operasi, muntah-muntah pada masa kehamilan dan muntah-muntah dalam perjalanan.

KONTRAINDIKASI Pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap Pyrathiazine theoclate dan Pyridoxine HCl.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Selama menggunakan obat ini jangan mengendarai kendaraan bermotor.

EFEK SAMPING Mengantuk.

INTERAKSI OBAT -Tidak dicantumkan dalam brosur obat.-

DOSIS Dewasa : 1 – 2 tablet salut gula. Untuk muntah – muntah dalam perjalanan dapat diberikan ½ tablet salut gula 1 jam sebelum berpergian dan diulang apabila diperlukan. Anak-anak 6 – 12 tahun : separuh cara pemakaian dewasa.

334 | P a g e

KEMASAN Box isi 10 strip @ 10 table salut gula.

PENYIMPANAN Simpan pada suhu dibawah 25 – 30ºC, terlindung dari cahaya.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Diproduksi Oleh : PT. Prafa, Bogor – Indonesia. Untuk Darya-Varia, Bogor – Indonesia.

Sumber : Brosur Obat Mediamer B6

MEDIQUIN Cream/Krim (Hidrokinon)

KOMPOSISI Krim Mediquin mengandung Hidrokinon 5% dalam zat dasar krim.

335 | P a g e

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tidak tercantum di dalam brosur.

INDIKASI Indikasi krim Mediquin adalah untuk memutihkan kulit secara berangsur-angsur dari “age spots”, bintik-bintik hitam (freckles) dan noda-noda hitam (melasma) yang dapat timbul sebagai akibat pemakaian pil anti hamil. Memutihkan pigmen yang gelap pada kulit.

KONTRAINDIKASI Mediquin dikontraindikasikan pada penderita dengan riwayat kepekaan yang berlebihan atau alergi terhadap hidrokinon.

DOSIS DAN CARA PEMAKAIAN Oleskan krim Mediquin pada kulit yang dikehendaki adanya pemutihan. Krim Mediquin hanya digunakan pada malam hari, 3 jam sebelum tidur setelah kulit dibersihkan dahulu dengan lotion atau krim pembersih. Pada siang hari sebagaiknya menggunakan krim penolak sinar matahari (Pabanox Cream) pada tempat yang sedang diobati, karena pengaruh sinar matahari dapat menghilangkan khasiat dari Mediquin. Umumnya warna yang gelap pada kulit akan memutih setelah pengobatan 2 sampai 12 minggu. Apabila tingkat pemutihan yang dikehendaki telah tercapai, pakailah Mediquin seperlunya saja untuk mempertahankan hasilnya.

EFEK SAMPING Apabila terjadi kemerahan atau gatal-gatal pada kulit yang sedang diobati dengan Mediquin, hentikanlan pemakaian krim ini.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

336 | P a g e Hindarkan kontak dengan mata. Jangan dipakai untuk anak-anak dibawah umur 12 tahun. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Tidak dianjurkan pada wanita hamil dan menyusui. Pakailah terus-menerus krem penolak sinar matahari (Pabanox Cream) setiap pagi/siang hari untuk mencegah kulit yang telah memutih menjadi hitam kembali.

INTERAKSI OBAT Tidak tercantum di brosur obat.

KEMASAN Mediquin krim, tube @ 15 gram.

KETERANGAN Simpanlah dalam tempat yang sejuk, jagalah agar tutup tube selalu tertutup rapat setelah pemakaian untuk menghindari oksidasi sendiri. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : P.T.Surya Dermato Medica Laboratories.

MEDIXON Tablet (Methylprednisolone/Metilprednisolon)

Nama Obat Generik : Methylprednisolone/metilprednisolon

337 | P a g e Nama Obat Bermerek : Medixon

KOMPOSISI Medixon 4 Setiap tablet Medixon 4 mengandung methylprednisolone 4 mg. Medixon 8 Setiap tablet Medixon 8 mengandung methylprednisolone 8 mg. Medixon 16 Setiap tablet Medixon 16 mengandung methylprednisolone 16 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Methylprednisolone adalah kortikosteroid turunan dari prednisolon yang mempunyai efek kerja dan penggunaan yang sama seperti senyawa induknya. Metilprednisolon tidak mempunyai aktivitas retensi natrium seperti kortikosteroid lainnya. INDIKASI Indikasi Medixon adalah untuk pengobatan gangguan fungsi adrenokortikal, penyakit kolagen, keadaan alergi dan peradangan pada kulit dan saluran pernapasan tertentu, penyakit hematologik, hiperkalsemia sehubungan dengan kanker. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis Medixon :

Dosis dewasa : Dosis awal dari metilprednisolone dapat bermacam-macam dari 448 mg per hari, dosis tunggal atau terbagi, tergantung keadaan penyakit.

Diskusikan dengan dokter anda mengenai dosis Medixon baik untuk dewasa maupun anakanak. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Medixon tidak dianjurkan diberikan pada wanita hamil dan menyusui, kecuali memang benar-benar dibutuhkan, dan bagi bayi yang lahir dari ibu yang ketika hamil menerima terapi kortikosteroid ini harus diperiksa kemungkinan adanya gejala hipoadrenalisme.

338 | P a g e

• •

• • • •

Pasien yang menerima terapi kortikosteroid dianjurkan tidak divaksinasi terhadap cacar air, juga imunisasi lain terutama yang mendapat dosis tinggi, untuk mencegah kemungkinan adanya komplikasi neurologi. Tidak dianjurkan untuk bayi dan anak-anak, karena penggunaan jangka panjang dapat menghambat pertumbuhan dan perkembangan anak. Jika kortikosteroid digunakan pada pasien dengan TBC laten atau tuberculin reactivity perlu dilakukan pengawasan yang teliti sebagai pengaktifan kembali penyakit yang dapat terjadi. Ada peningkatan efek kortikosteroid pada pasien dengan hipotiroid dari sirosis. Tidak dianjurkan penggunaan pada penderita ocular herpes simplex, karena kemungkinan terjadi perforasi kornea. Pemakaian obat ini dapat menekan gejala-gejala klinis dari suatu penyakit infeksi. Pemakaian jangka panjang dapat menurunkan daya tahan tubuh terhadap penyakit infeksi.

EFEK SAMPING Efek samping kortikosteroid biasanya terlihat pada pemberian jangka panjang atau pemberian dalam dosis besar, misalnya gangguan elektrolit dan cairan tubuh, kelemahan otot, resistensi terhadap infeksi menurun, gangguan penyembuhan luka, meningkatnya tekanan darah, katarak, gangguan pertumbuhan pada anak-anak, insufisiensi kelenjar adrenal, cushing syndrome, osteoporosis, dan tukak lambung. KONTRAINDIKASI
• •

Infeksi jamur sistemik dan pasien yang hipersensitif. Pemberian kortikosteroid yang lama merupakan kontraindikasi pada ulkus duodenum dan peptikum, osteoporosis berat, penderita dengan riwayat penyakit jiwa, dan herpes. Pasien yang sedang diimunisasi.

KEMASAN Medixon 4, box, 10 blister @ 10 tablet. Medixon 8, box, 10 blister @ 10 tablet. Medixon 16, box, 10 blister @ 10 tablet. KETERANGAN

339 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu di bawah 30ºC). Terlindung dari cahaya. Diproduksi oleh PT. Ferron Par Pharmaceuticals.

Mefinal Kapsul, Kaplet Salut Film (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat)

Obat Generik : Mefenamic Acid / Asam Mefenamat

340 | P a g e Obat Bermerek : Analspec, Asimat, Benostan, Cetalmic, Corstanal, Datan, Dogesic, Dolos, Dystan, Fargetix, Femisic, Fensik, Gitaramin, Hexalgesic, Lapistan, Licostan, Mectan, Mefast, Mefinal, Mefinter, Mefix, Menin, Molasic, Nichostan, Opistan, Ponalar, Poncofen, Pondex, Ponsamic, Ponstan, Ponstelax, Stanza, Topgesic, Tropistan Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap Kapsul Mefinal mengandung 250 mg Asam Mefenamat. Tiap Kaplet Mefinal mengandung 500 mg Asam Mefenamat. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Mefinal mengandung asam mefenamat, yang merupakan kelompok antiinflamasi nonsteroid (NSAID) yang bekerja dengan cara menghambat sintesis prostaglandin dalam jaringan tubuh dengan menghambat enzim siklooksigenase sehingga mempunyai efek analgesik, antiinflamasi dan antipiretik. Mefinal adalah obat yang dapat mengurangi rasa nyeri, mengurangi radang, dan mempunyai efek menurunkan demam. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Mefinal adalah untuk meredakan nyeri ringan sampai sedang seperti sakit kepala, sakit gigi, dismenore primer / nyeri saat haid, termasuk nyeri karena trauma, nyeri otot dan nyeri sesudah operasi. KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Mefinal adalah sebagai berikut :
• • • •

Mefinal jangan diberikan pada pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap asam mefenamat. Penderita yang dengan aspirin mengalami bronkospasme, rinitis alergi, dan urtikaria. Penderita dengan tukak lambung dan usus. Penderita dengan gangguan ginjal yang berat.

EFEK SAMPING Berikut ini efek samping Mefinal yang dapat terjadi :

Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, diare dan nyeri abdominal.

341 | P a g e
• •

Gangguan darah / hematologi seperti leukopenia, eosinofilia, trombositopenia, dan agranulositopenia. Gangguan sistem saraf seperti rasa mengantuk, pusing, penglihatan kabur, dan insomnia.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Mefinal sebaiknya diminum sesudah makan. Hati-hati penggunaan mefinal pada wanita hamil, dan ibu menyusui. Keamanan penggunaan Mefinal pada anak-anak di bawah 14 tahun belum diketahui dengan pasti.

INTERAKSI OBAT Penggunaan Mefinal bersamaan dengan obat antikoagulan oral dapat memperpanjang prothrombin time. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Mefinal pada Dewasa dan anak-anak usia > 14 tahun : Dosis awal 500 mg, kemudian dianjurkan 250 mg tiap 6 jam sesuai dengan kebutuhan. KEMASAN Mefinal kapsul 250 mg, Kotak, berisi 10 strip @ 10 kapsul. Mefinal kaplet / tablet, Kotak, berisi 10 strip @ 10 kaplet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar. Diproduksi oleh : PT. SANBE FARMA MERISLON Tablet (Betahistin Mesilat)

Obat Generik : Betahistin Mesilat

342 | P a g e Obat Bermerek : Merislon

KOMPOSISI Setiap tablet Merislon mengandung Betahistin mesilat 6 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Merislon adalah obat untuk penyembuhan vertigo dan gangguan keseimbangan. Merislon bekerja dengan cara melebarkan sfingter prekapiler, meningkatkan peredaran darah pada telinga bagian dalam. Merislon mengatur permeabilitas kapiler pada telinga bagian dalam, dengan demikian menghilangkan endolymphatic hydrops. Merislon juga memperbaiki peredaran darah otak dan meningkatkan aliran darah arteri karotis interna. Secara klinis, Merislon sangat berguna untuk menyembuhkan vertigo dan pusing. INDIKASI Indikasi Merislon adalah vertigo, dizziness (pusing) dan gangguan keseimbangan yang terjadi pada gangguan sirkulasi darah atau sindrom Meniere, penyakit meniere dan vertigo perifer. KONTRAINDIKASI Merislon jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat. Penderita feokromositoma.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Merislon. Dosis Merislon yang umum diberikan pada orang dewasa adalah 1 – 2 tablet (6 – 12 mg betahistin mesilat) 3 kali sehari, diberikan sesudah makan. Dosis Merislon disesuaikan dengan usia pasien dan keadaan penyakit. EFEK SAMPING

343 | P a g e Umumnya Merislon dapat ditoleransi dengan baik. Meskipun jarang, efek samping yang dapat terjadi biasanya gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, dan reaksi hipersensitif seperti ruam. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Diperlukan dosis yang hati-hati untuk pasien yang menderita ulkus saluran pencernaan, riwayat ulkus saluran pencernaan, atau asma bronkial. Hati-hati penggunaan pada wanita hamil. Batas keamanan penggunaan Merislon pada wanita hamil masih dalam penelitian. Pengobatan dengan Merislon pada wanita hamil hanya dilakukan bila diperkirakan efek positifnya lebih besar dari risiko yang mungkin timbul.

KEMASAN Merislon tablet, dus, 30 strip x 10 tablet. Merislon tablet, dus, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar, pada wadah tertutup rapat, dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

METHYLPREDNISOLONE Tablet (Methylprednisolone / Metilprednisolon)

Nama Obat Generik : Methylprednisolone / Metilprednisolon

344 | P a g e Nama Obat Bermerek : Advantan, Comedrol, Depo-Medrol, Flason, Hexilon, Intidrol, Lameson, Lexcomet, Medixon, Medrol, Meprilon, Meproson, Mesol, Methylon, Methylprednisolone Hexpharm, Methylprednisolone OGB Dexa, Metidrol, Metisol, Nichomedson, Phadilon, Prednicort, Prednox, Pretilon, Rhemafar, Sanexon, Solu-Medrol, Somerol, Sonicor, Stenirol, Tisolon, Tison, Toras, Tropidrol, Urbason, Yalone

KOMPOSISI / KANDUNGAN Methylprednisolone 4 mg Tiap tablet mengandung Methylprednisolone 4 mg. Methylprednisolone 16 mg Tiap tablet mengandung Methylprednisolone 16 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Methylprednisolone adalah suatu obat glukokortikoid alamiah (memiliki sifat menahan garam (salt retaining properties)), digunakan sebagai terapi pengganti pada defisiensi adrenokortikal. Analog sintetisnya terutama digunakan sebagai anti-inflamasi pada sistem organ yang mengalami gangguan. Glukokortikoid menimbulkan efek metabolisme yang besar dan bervariasi. Glukokortikoid merubah respon kekebalan tubuh terhadap berbagai rangsangan. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Methylprednisolone adalah untuk :

• •

Kelainan endokrin : insufisiensi adrenokortikal (hydrocortisone atau cortisone merupakan pilihan pertama, kombinasi methylprednilosolone dengan mineralokortikoid dapat digunakan); adrenal hiperplasia kongenital; tiroid nonsupuratif; hiperkalemia yang berhubungan dengan penyakit kanker. Penyakit rheumatik : sebagai terapi tambahan dengan pemberian jangka pendek pada arthritis sporiatik, arthritis rheumatoid, ankylosing spondilitis, bursitis akut dan subakut, non spesifik tenosynovitis akut, gouty arthritis akut, osteoarthritis post-trauma, dan epikondilitis. Penyakit kolagen : systemik lupus eritematosus, karditis rheumatik akut, dan sistemik dermatomitosis (polymitosis). Penyakit kulit : pemphigus, bullous dermatitis herpetiformis, eritema multiforme yang berat (Stevens Johnson sindrom), eksfoliatif dermatitis, mikosis fungoides, psoriaris, dan dermatitis seboroik . Alergi : seasonal atau perenial rhinitis alergi, penyakit serum, asma bronkhial, reaksi hipersensitif terhadap obat, dermatitis kontak dan dermatitis atopik.

345 | P a g e
• • • • • • • •

Penyakit mata : corneal marginal alergi, herpes zooster opthalmikus, konjungtivitis alergi, keratitis, chorioretinitis, neuritis optik, iritis, dan iridosiklitis. Penyakit pernafasan : sarkoidosis simptomatik, pulmonary tuberkulosis pulminan atau diseminasi. Kelainan darah : idiopatik purpura trombositopenia, trombositopenia sekunder pada orang dewasa, anemia hemolitik, eritoblastopenia, hipolastik anemia kongenital. Penyakit kanker (Neoplastic disease) : untuk terapi paliatif pada leukemia dan lympoma pada orang dewasa, dan leukemia akut pada anak. Edema : menginduksi diuresis atau remisi proteinuria pada syndrom nefrotik. Gangguan saluran pencernaan : kolitis ulseratif dan regional enteritis. Sistem syaraf : eksaserbasi akut pada mulitipel sklerosis. Lain-lain : meningitis tuberkulosa.

KONTRAINDIKASI Methylprednisolone dikontraindikasikan pada infeksi jamur sistemik dan pasien yang hipersentitif terhadap komponen obat. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Methylprednisolone. Dosis awal bervariasi antara 4–48 mg/hari tergantung pada jenis dan beratnya penyakit, serta respon penderita. Bila telah diperoleh efek terapi yang memuaskan, dosis harus diturunkan sampai dosis efektif minimal untuk pemeliharaan. Pada situasi klinik yang memerlukan methylprednisolone dosis tinggi termasuk multiple sklerosis : 160 mg/hari selama 1 minggu, dilanjutkan menjadi 64 mg/hari selama 1 bulan menunjukkan hasil yang efektif. Jika selama periode terapi yang dianggap wajar respon terapi yang diharapkan tidak tercapai, hentikan pengobatan dan ganti dengan terapi yang sesuai. Setelah pemberian obat dalam jangka lama, penghentian obat sebaiknya dilakukan secara bertahap. Pemberian obat secara ADT (Alternate-Day Therapy) : adalah rejimen dosis untuk 2 hari diberikan langsung dalam 1 dosis tunggal pada pagi hari (obat diberikan tiap 2 hari sekali). Tujuan dari terapi ini meningkatkan farmakologi pasien terhadap pemberian dosis pengobatan jangka lama untuk mengurangi efek-efek yang tidak diharapkan termasuk supresi adrenal pituitari, keadaan :”Cushingoid”, simptom penurunan kortikoid dan supresi pertumbuhan pada anak. Pada penderita usia lanjut :

Pengobatan pada penderita usia lanjut, khususnya dengan jangka lama harus direncanakan terlebih dahulu, mengingat resiko yang besar dari efek samping kortikosteroid pada usia lanjut, khususnya osteoporosis, diabetes, hipertensi, rentan terhadap infeksi dan penipisan kulit.

346 | P a g e Pada anak-anak :

Dosis umum pada anak-anak harus didasarkan pada respon klinis dan kebijaksanaan dari dokter klinis. Pengobatan harus dibatasi pada dosis minimum dengan periode yang pendek, jika memungkinkan, pengobatan harus diberikan dalam dosis tunggal secara ADT.

EFEK SAMPING Efek samping berikut adalah tipikal untuk semua kortikosteroid sistemik. Hal-hal yang tercantum di bawah ini tidaklah menunjukkan bahwa kejadian yang spesifik telah diteliti dengan menggunakan formula khusus.

• •

• •

• •

• •

Gangguan pada cairan dan elektrolit : Retensi sodium, retensi cairan, gagal jantung kongestif, kehilangan kalium pada pasien yang rentan, hipokalemia alkalosis, hipertensi. Jaringan otot : steroid miopati, lemah otot, osteoporosis, nekrosis aseptik, keretakan tulang belakang, keretakan pathologi. Saluran pencernaan : ulserasi peptik dengan kemungkinan perforasi dan perdarahan, pankretitis, ulserasi esofagitis, perforasi pada perut, perdarahan gastrik, kembung perut. Peningkatan Alanin Transaminase (ALT, SGPT), Aspartat Transaminase (AST, SGOT), dan Alkaline Phosphatase telah diteliti pada pengobatan dengan kortikosteroid. Perubahan ini biasanya kecil, tidak berhubungan dengan gejala klinis lain, bersifat reversibel apabila pemberian obat dihentikan. Dermatologi : mengganggu penyembuhan luka, menipiskan kulit yang rentan, petechiae, ecchymosis, eritema pada wajah, banyak keringat. Metabolisme : Keseimbangan nitrogen yang negatif sehubungan dengan katabolisme protein. Urtikaria dan reaksi alergi lainnya, reaksi anafilaktik dan reaksi hipersensitif. dilaporkan pernah terjadi pada pemberian oral maupun parenteral. Neurologi : Peningkatan tekanan intrakranial, perubahan fisik, pseudotumor cerebri, dan epilepsi. Endokrin : Menstruasi yang tidak teratur, terjadinya keadaan „cushingoid“, supresi pada pitutary-adrenal axis, penurunan toleransi karbohidrat, timbulnya gejala diabetes mellitus laten, peningkatan kebutuhan insulin atau hypoglikemia oral, menyebabkan diabetes, menghambat pertumbuhan anak, tidak adanya respon adrenokortikoid sekunder dan pituitary, khususnya pada saat stress atau trauma, dan sakit karena operasi. Mata : Katarak posterior subkapsular, peningkatan tekanan intrakranial, glaukoma dan eksophtalmus. Sistem imun : Penutupan infeksi, infeksi laten menjadi aktif, infeksi oportunistik, reaksi hipersensitif termasuk anafilaksis, dapat menekan reaksi pada test kulit.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

347 | P a g e
• •

• •

Pemberian obat dalam jangka lama dapat menyebabkan katarak subkapsular, glaukoma, dan sekunder infeksi okular yang berhubungan dengan jamur dan virus. Pemberian methylprednisolone dosis tinggi dapat menyebabkan penurunan tekanan darah, retensi garam dan air, peningkatan ekskresi kalium dan kalsium, serta menurunkan daya tahan tubuh terhadap infeksi jamur, bakteri dan virus Penderita yang mendapat terapi methylprednisolone jangan diberi vaksinasi cacar. Vaksinasi lain hendaknya tidak diberikan terutama pada pasien yang mendapat terapi methylprednisolone dosis tinggi karena adanya kemungkinan bahaya dari komplikasi neurologik dan berkurangnya respon antibodi. Pemberian obat pada pasien tuberkulosa laten atau reaktivitas tuberkulin, harus disertai observasi lanjutan karena kemungkinan terjadi reaktivasi dari penyakit tersebut. Selama terapi jangka panjang, pasien harus diberi khemoprofilaksis. Pemberian pada wanita hamil dan menyusui harus mempertimbangkan besarnya manfaat dibandingkan resikonya. Penggunaan pada penderita sirosis dan hipotiroid dapat meningkatkan efek kortikosteroid.

INTERAKSI OBAT
• •

• • • • •

Pemberian methylprednisolone bersama siklosporin meningkatkan efek penghambatan metabolisme dan terjadinya konvulsi pernah dilaporkan. Obat-obat yang menginduksi enzim hepatik seperti phenobarbital, phenytoin, rifampicin, rifabutin, Karbamazepin, Pirimidon, dan aminogluthetimid dapat meningkatkan klirens methylprednisolone sehingga untuk mendapatkan respon obat yang diharapkan diperlukan peningkatan dosis. Trolendomycin dan ketokonazole menghambat metabolisme methylprednisolone, sekaligus menghambat klirensnya, akan tetapi pengukuran terhadap dosis harus dilakukan untuk menghindari toksisitas steroid. Methylprednisolone dapat meningkatkan klirens kronik aspirin dosis tinggi, sehingga menurunkan kadar serum salisat. Pemberian aspirin bersama kortikosteroid harus diawasi pada pasien hipoprothrombin. Efek methylprednisolone terhadap antikoagulan bervariasi, umumya dapat menurunkan efek dari antikoagulan. Pernah dilaporkan steroid berinteraksi dengan bloking agen neuromuskular seperti pankuronium dengan reversi parsial dari blok neuromuskular. Steroid dapat mengurangi efek antikolinesterase pada myasthenia gravis. Efek yang diharapkan dari senyawa hipoglikemik (termasuk insulin), anti hipertensi dan diuretik antagonis dengan kortikosteroid dan efek hipokalemia dari acetazolamide, loop diuretic, thiazide diuretic dan carbenoxolone menjadi meningkat.

KEMASAN Methylprednisolone 4 mg, tablet, box, 5 strip x 10 tablet. Methylprednisolone 16 mg, tablet, box, 3 strip x 10 tablet.

348 | P a g e KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : Indofarma

METOCLOPRAMIDE HCL Tablet (Metoclopramide HCl)

Nama Obat Generik : Metoclopramide HCl / Metoklopramida HCl Nama Obat Bermerek : Clopramel, Damaben, Emeran, Ethiferan, Gavistal, Lexapram, Mepramide, Metolon, Nilatika, Nofoklam, Normastin, Norvom, Obteran, Opram, Piralen, Plasil, Praminal, Primperan, Raclonid, Reguloop, Sotatic, Timovit, Tomit, Vertivom, Vilapon, Vomiles, Vomipram, Vomitrol.

KOMPOSISI / KANDUNGAN

349 | P a g e Tiap Tiap tablet mengandung Metoklopramida HCl 10 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cara kerja dari metoklopramida pada saluran pencernaan bagian atas mirip dengan obat kolinergik, tetapi tidak seperti obat koliergik, metoklopramida tidak dapat menstimulasi sekresi dari lambung, empedu atau pankreas, dan tidak dapat mempengaruhi konsentrasi gastrin serum. Cara kerja dari obat ini tidak jelas, kemungkinan bekerja pada jaringan yang peka terhadap asetilkolin. Efek dari metoklopramida pada motilitas usus tidak tergantung pada persarafan nervus vagus, tetapi dihambat oleh obat-obat antikolinergik. Metoklopramida dapat meningkatkan tonus dan amplitudo pada kontraksi lambung (terutama pada bagian antrum), merelaksasi sfingter pilorus dan bulbus duodenum, serta meningkatkan paristaltik dari duodenum dan jejunum sehingga dapat mempercepat pengosongan lambung dan usus. Mekanisme yang pasti dari sifat antiemetik/antimuntah metoklopramida tidak jelas, tapi mempengaruhi secara langsung CTZ (Chemoreceptor Trigger Zone) medula yaitu dengan menghambat reseptor dopamin pada CTZ. Metoklopramida meningkatkan ambang rangsang CTZ dan menurunkan sensitivitas saraf visceral yang membawa impuls saraf aferen dari gastrointestinal ke pusat muntah pada formatio reticularis lateralis.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Metoklopramida adalah :
• • • •

Untuk meringankan (mengurangi simptom diabetik gastroparesis akut dan yang kambuh kembali). Juga digunakan untuk menanggulangi mual, muntah metabolik karena obat sesudah operasi. Rasa terbakar yang berhubungan dengan refluks esofagitis. Tidak untuk mencegah motion sickness.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Metoklopramida adalah :

Penderita gastrointestinal hemorrhage, obstruksi mekanik atau perforasi.

350 | P a g e
• • •

Penderita pheochromocytoma. Penderita yang sensitif atau alergi terhadap obat ini. Penderita epilepsi atau pasien yang menerima obat-obat yang dapat menyebabkan reaksi ekstrapiramidal.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Metoklopramida HCl baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. Dosis yang umum :
• •

Dewasa : sehari 3 kali ½ – 1 tablet (1 tablet = 10 mg) Anak-anak usia 5-14 tahun : sehari 3 kali ¼ – ½ tablet (1 tablet = 10 mg)

Diberikan 30 menit sebelum makan dan waktu mau tidur. Atau menurut petunjuk dokter.

EFEK SAMPING Berikut ini efek samping Metoklopramida HCl yang dapat terjadi :
• • • • • • • • • •

Efek SSP: kegelisahan, kantuk, kelelahan dan kelemahan. Reaksi ekstrapiramidal: reaksi distonik akut. Gangguan endokrin: galaktore, amenore, ginekomastia, impoten sekunder, hiperprolaktinemia. Efek pada kardiovaskular: hipotensi, hipertensi supraventrikular, takikardia dan bradikardia. Efek pada gastrointestinal: mual dan gangguan perut terutama diare. Efek pada hati: hepatotoksisitas. Efek pada ginjal: sering buang air, inkontinensi. Efek pada hematologik: neutropenia, leukopenia, agranulositosis. Reaksi alergi: gatal-gatal, urtikaria dan bronkospasme khususnya penderita asma. Efek lain: gangguan penglihatan, porfiria, Neuroleptic Malignant Syndrome (NMS).

OVER DOSIS Gejala yang timbul: kegelisahan, disorientasi dan reaksi ekstrapiramidal.

351 | P a g e

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • •

Metoklorpamida HCl sebaiknya tidak diberikan pada trimester pertama kehamilan karena belum terbukti keamanannya. Metoklorpramida tidak boleh diberikan bersama dengan obat golongan fenotiazina di mana akan timbul gejala ekstrapiramidal. Penderita yang hipersensitif terhadap prokain dan prokainamida kemungkinan juga hipersensitif terhadap Metoclopramide HCl. Dosis Metoklopramida HCl harap dikurangi pada penderita dengan gangguan renal karena dapat meningkatkan gejala ekstrapiramidal. Hati-hati bila Metoklopramide diberikan pada orang lanjut usia dan anak kecil. Hati-hati pemakaian Metoklopramide pada ibu menyusui dan pasien yang membutuhkan kewaspadaan dalam menjalankan aktivitasnya seperti mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Efek Metoclopramide HCl pada motilitas gastrointestinal diantagonis oleh obatobat antikolinergik dan analgesik narkotik. Efek aditif dapat terjadi bila metoklopramida diberikan bersama dengan alkohol, hipnotik, sedatif, narkotika atau tranquilizer. Absorpsi obat tertentu pada lambung dapat dihambat oleh metoklopramida misalnya digoksin. Kecepatan absorpsi obat pada small bowel dapat meningkat dengan adanya metoklopramida misalnya: asetaminofen, tetrasiklin, levodopa, etanol dan siklosporin. Metoklopramida akan mempengaruhi pengosongan makanan dalam lambung ke dalam usus menjadi lebih lambat sehingga absorpsi makanan berkurang dan menimbulkan hipoglikemia pada pasien diabetes. Oleh karenanya perlu pengaturan dosis dan waktu pemberian insulin dengan tepat.

KEMASAN Metoclopramide HCl 5 mg, Kotak, 10 strip x 10 tablet. Metoclopramide HCl 10 mg, Kotak, 10 strip x 10 tablet.

KETERANGAN

352 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. PT. Dexa-Medica Sumber : Brosur Obat Metoclorpramide HCl

METRONIDAZOLE Obat Generik Tablet, Sirup (Metronidazole)

Obat Generik : Metronidazole Obat Bermerek : Biatron, Corsagyl, Dimedazol, Dumozol, Farnat, Fladex, Flagyl, Fortagyl, Grafazol, Metrofusin, Metronidazole Fima, MetronidazoleFresenius, Metronidazole Ikapharmindo, Metronidazole OGB Dexa, Molazol, Nidazole, Promuba, Rindozol, Ronazol, Supplin, Tismazol, Trichodazol, Trogiar, Trogyl, Vadazol, Vagizol, Velazol

353 | P a g e KOMPOSISI Metronidazole Tablet Setiap tablet mengandung Metronidazole 250 mg. Metronidazole Forte Tablet Setiap tablet mengandung Metronidazole 500 mg. Metronidazole Sirup 125 mg/5 ml Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Metronidazole 125 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Metronidazole adalah antibakteri dan antiprotozoa sintetik derivat nitroimidazoi yang mempunyai aktifitas bakterisid, amebisid dan trikomonosid. Dalam sel atau mikroorganisme metronidazole mengalami reduksi menjadi produk polar. Hasil reduksi ini mempunyai aksi antibakteri dengan jalan menghambat sintesa asam nukleat. Metronidazole efektif terhadap Trichomonas vaginalis, Entamoeba histolytica, Gierdia lamblia. Metronidazole bekerja efektif baik lokal maupun sistemik. INDIKASI Indikasi Metronidazole adalah :
• • • • • • • • • •

Trikomoniasis, seperti vaginitis dan uretritis yang disebabkan oleh Trichomonas vaginalis. Amebiasis, seperti amebiasis intestinal dan amebiasis hepatic yang disebabkan oleh E. histolytica. Giardiasis. Balantidiasis. Blastocystis. Penyakit infeksi gigi. Gingivitis (peradangan gusi) ulseratif nekrotikans. Infeksi bakteri anaerob. Antibiotik profilaksis operasi. Infeksi Helicobacter pylori.

KONTRAINDIKASI

354 | P a g e
• •

Metronidazole jangan diberikan kepada penderita hipersensitif/alergi terhadap Metronidazole atau derivat nitroimidazole lainnya. Metronidazole jangan diberikan pada kehamilan trimester pertama.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Metronidazole tidak dianjurkan untuk penderita dengan gangguan pada susunan saraf pusat, diskrasia darah, kerusakan hati, ibu menyusui dan dalam masa kehamilan trimester II dan III. Pada terapi ulang atau pemakaian lebih dari 7 hari diperlukan pemeriksaan sel darah putih . Pada penderita penyakit hati berat diperlukan pengukuran kadar obat dalam plasma.

EFEK SAMPING
• • • • • •

Mual, sakit kepala, anoreksia, diare, nyeri perut ulu hati dan konstipasi. Sariawan dan glositis karena pertumbuhan kandida yang berlebihan di rongga mulut. Leukopenia dan trombositopenia yang bersifat sementara (transien). Reaksi hipersensitivitas/alergi. Peningkatan enzim fungsi hati, hepatitis kolestatik, dan jaundice (penyakit kuning) Efek samping yang berpotensi fatal : Reaksi anafilaksis.

INTERAKSI OBAT

• •

Metronidazole menghambat metabolisme warfarin dan dosis antikoagulan kumarin lainnya harus dikurangi. Metronidazole meningkatkan risiko efek samping antikoagulan kumarin. Pemberian alkohol selama terapi dengan metronidazole dapat menimbulkan gejala seperti pada disulfiram yaitu mual, muntah, sakit perut dan sakit kepala. Dengan obat-obat yang menekan aktivitas enzim mikrosomal hati seperti simetidin, akan memperpanjang waktu paruh metronidazole.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Metronidazole. Dosis yang umum diberikan : Trikomoniasis :
• •

Pasangan seksual dan penderita dianjurkan menerima pengobatan yang sama dalam waktu bersamaan. Dewasa : Untuk pengobatan 1 hari, 2 g 1 kali atau 1 gram 2 kali sehari. Untuk pengobatan 7 hari, 250 mg 3 kali sehari selama 7 hari berturut-turut.

355 | P a g e Amebiasis :
• •

Dewasa : 750 mg 3 kali sehari selama 10 hari. Anak-anak : 35 – 50 mg/kg BB sehari dalam dosis terbagi 3 kalisehari, selama 10 hari.

Giardiasis:
• •

Dewasa : 250 – 500 mg 3 kali sehari selama 5 – 7 hari atau 2 g 1 kali sehari selama 3 hari. Anak-anak: 5 mg/kg BB 3 kali sehari selama 5-7 hari.

KEMASAN Metronidazole tablet 250 mg. Metronidazole forte tablet 500 mg. Metronidazole sirup 125 mg/5 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Mextril Tablet dan Sirup MEXTRIL Tablet, Sirup (Gliseril guaiakolat, Dekstrometorpan HBr, Klorfeniramina maleat, Fenilpropanolamina HCl)

KOMPOSISI Mextril Kaplet Tiap kaplet mengandung: gliseril guaiakolat 100 mg, dextrometorpan HBr 15 mg, fenilpropanolamin HCl 12,5 mg, klorfeniramin maleat (CTM) 1 mg. Mextril Sirup Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : gliseril guaiakolat 100 mg, dextrometorpan HBr 8 mg, fenilpropanolamin HCl 7,5 mg, klorfeniramin maleat (CTM) 1 mg.

356 | P a g e CARA KERJA OBAT Mextril bekerja sebagai antitusif (penekan batuk), antihistamin, ekspektoran dan dekongestan hidung. INDIKASI Untuk meringankan gejala flu seperti batuk dan pilek. KONTRAINDIKASI

Hipersensitif terhadap komponen obat ini.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati, ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid dan retensi urin. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia dibawah 6 tahun, wanita hamil dan menyusui, kecuali atas petunjuk dokter. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat yang menekan susunan saraf pusat.

EFEK SAMPING Mengantuk, gangguan pencernaan, gangguan psikomotor, takikardi, aritmia, mulut kering, palpitasi, retensi urine INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama antidepresan tipe penghambat MAO dapat mengakibatkan krisis hipertensi. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dewasa : Mextril tablet, 3 – 4 x sehari 1 tablet. Mextril sirup 3 x sehari 2 sendok takar. Anak > 12 tahun : Mextril sirup, 3 kali sehari 2 sendok takar. Anak 6 – 12 tahun : Mextril sirup, 3 kali sehari 1 sendok takar. Atau sesuai petunjuk dokter. KEMASAN

357 | P a g e Mextril kaplet, dus. Mextril sirup anak, botol, 60 ml. KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering. Diproduksi oleh Saka Farma Laboratories

MUCOPECT Tablet, Syrup, Tetes (Ambroxol Hydrochloride)

Obat Generik : Ambroxol HCl / Ambroksol Obat Bermerek : Ambril, Brommer 30, Bronchopront, Broncozol, Broxal, Epexol, Extropect, Interpec, Lapimuc, Limoxin, Molapect, Mucera, Mucopect, Mucos, Mucoxol, Mukinol, Nufanibrox, Roverton, Silopect, Sohopect, Sohopect Forte, Transbroncho, Transmuco.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Mucopect Tablet Tiap tablet mengandung Ambroxol HCl 30 mg.

358 | P a g e Mucopect Sirup 30 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Ambroxol HCl 30 mg. Mucopect Sirup 15 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Ambroxol HCl 15 mg. Mucopect Drops (Tetes) Tiap 1 ml mengandung Ambroxol HCl 15 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ambroxol adalah obat mukolitik, yang dapat melancarkan sekresi/pengeluaran lendir yang kental di saluran pernapasan.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ambroxol (ambroksol) adalah sebagai terapi mukolitik/pengencer dahak pada penyakit saluran pernapasan akut dan kronik terutama pada keadaan bronkitis kronik eksaserbasi dan bronkitis asmatis dan asma bronkial. KONTRAINDIKASI Ambroksol jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap ambroksol. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai ambroksol. Mucopect Tablet
• •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet, 2 – 3 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : ½ tablet 2 – 3 kali sehari.

Mucopect Sirup 30 mg/5 ml

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 5 ml, 2 – 3 kali sehari.

359 | P a g e

Anak 6 – 12 tahun : 2,5 ml, 2 – 3 kali sehari.

Mucopect Sirup 15 mg/5 ml
• • •

Anak 6 – 12 tahun : 5 ml, 2 – 3 kali sehari. Anak 2 – 6 tahun : 2,5 ml, 3 kali sehari. Anak di bawah 2 tahun : 2,5 ml, 2 kali sehari.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Ambroksol dapat diberikan selama kehamilan (khususnya pada kehamilan trimester pertama) dan menyusui hanya apabila sudah dilakukan pengkajian oleh dokter mengenai risiko dan manfaatnya. Pemberian Ambroksol pada wanita hamil dan menyusui masih memerlukan penelitian lebih lanjut. Ambroksol sebaiknya tidak digunakan untuk terapi jangka panjang tanpa kecuali berdasarkan anjuran/konsultasi dokter. Pada kasus gangguan ginjal tertentu, akumulasi metabolit ambroksol terjadi di hati.

EFEK SAMPING
• • • •

Meskipun jarang, reaksi intoleransi setelah pemberian ambroxol pernah dilaporkan. Gangguan saluran pencernaan ringan Reaksi alergi dapat terjadi meskipun jarang, seperti : kulit kemerahan, bengkak di wajah, sesak napas, dan demam. Tidak diketahui apakah ambroksol mempengaruhi kemampuan mengemudi atau mengoperasikan mesin.

INTERAKSI OBAT

Pemberian ambroksol bersamaan dengan antibiotic (amoksisilin, sefuroksim, eritromisin, dan doksisiklin) berpotensi meningkatkan konsentrasi antibiotik dalam jaringan paru.

KEMASAN Mucopect tablet, kotak, 10 strip x 10 tablet. Mucopect sirup 30 mg/5 ml, botol @ 60 ml. Mucopect sirup 15 mg/5 ml, botol @125 ml dan @ 60 ml. Mucopect drops (tetes) 15 mg/ml, botol, @ 20 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

360 | P a g e Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

MYCO-Z Salep (Nystatin dan Zinc Oxide)

KOMPOSISI Tiap 1 gram Myco-Z salep mengandung 100.000 unit nistatin dan 200 mg zink oksida dalam perfumed Plastibase (zat emolien dan protektif). FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nistatin adalah antifungal yang mempunyai efek fungistatik dan fungisidal secara invitro terhadap berbagai macam ragi dan jamur. Nistatin bekerja dengan cara berikatan dengan sterol pada membran sel jamur yang mengakibatkan perubahan pada permeabilitas membran jamur sehingga terjadi kebocoran sel jamur. Nistatin digunakan sebagai terapi berbagai bentuk kandidiasis lokal. Perbaikan gejala biasanya cepat, dalam waktu 24 – 72 jam setelah terapi. Zink oksida berfungsi sebagai astringent bagi kulit, yang mempunyai efek protektif pada kasus dermatitis/eksim, dan mempunyai efek protektif dari ekskoriasi.

361 | P a g e INDIKASI Salep Myco-Z diindikasikan untuk pengobatan infeksi jamur (mikosis) pada kulit yang disebabkan oleh Candida albicans atau kandidiasis. Jika organisme tersebut adalah penyebab primer dari infeksi, seperti intertrigo (infeksi jamur pada lipatan di bawah payudara, paha, dan daerah kemaluan), paronikia, mikosis interdigitalis (jamur pada selasela jari tangan dan kaki), diaper rash, dan penyakit jamur kulit lainnya, maka pengobatan dengan Myco-Z berespon baik. KONTRAINDIKASI Myco-Z salep kontraindikasi pada pasien yang mempunyai hipersensitivitas atau alergi terhadap salah satu komponen salep. EFEK SAMPING Nistatin bersifat nontoksik dan tidak mensensitisasi. Myco-Z salep ditoleransi dengan baik oleh semua kelompok umur, termasuk bayi, bahkan pada pemberian jangka panjang. Jika terjadi iritasi pada pemberian topikal, pengobatan harus dihentikan.

DOSIS Myco-Z salep dioleskan pada daerah kulit yang terinfeksi jamur, 1 -2 kali sehari, sampai tercapai penyembuhan sempurna. KEMASAN Myco-Z, Tube, 10 gram. PENYIMPANAN Simpan dalam wadah tertutup rapat pada suhu kamar di bawah 30ºC. Jangan disimpan di lemari pembeku. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Diproduksi Oleh : PT. Taisho Pharmaceutical Indonesia Tbk.

362 | P a g e

MYLANTA Antasid – Obat Maag Tablet, Sirup (Aluminium hidroksida, Magnesium hidroksida, Simetikon)

KOMPOSISI Tiap tablet kunyah Mylanta mengandung :
• • •

Aluminium hidroksida gel kering 200 mg, Magnesium hidroksida 200 mg, dan Simetikon 20 mg.

Tiap 5 ml sirup Mylanta mengandung :
• • •

Aluminium hidroksida gel kering 200 mg, Magnesium hidroksida 200 mg, dan Simetikon 20 mg.

363 | P a g e

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kombinasi Aluminium hidroksida dan Magnesium hidroksida merupakan antasida yang bekerja menetralkan asam lambung dan menginaktifkan pepsin, sehingga rasa nyeri ulu hati akibat iritasi oleh asam lambung dan pepsin berkurang. Di samping itu efek laksatif dari magnesium hidroksida akan mengurangi efek konstipasi dari aluminium hidroksida. INDIKASI Untuk mengurangi gejala-gejala yang berhubungan dengan kelebihan asam lambung, gastritis, tukak lambung, tukak usus dua belas jari, dengan gejala-gejala seperti mual, nyeri lambung dan nyeri ulu hati.

KONTRAINDIKASI Jangan diberikan pada penderita gangguan fungsi ginjal yang berat, karena dapat menimbulkan hipermagnesia (kadar magnesium dalam darah meningkat).

EFEK SAMPING Efek samping yang umum adalah sembelit, diare, mual, muntah dan gejala-gejala tersebut akan hilang bila pemakaian dihentikan.

INTERAKSI OBAT Pemberian bersama-sama dengan simetidin atau tetrasiklin dapat mengurangi absorbsi obat tersebut.

DOSIS Dewasa : 1 – 2 tablet, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : ½ – 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Diminum 1 jam sebelum makan atau 2 jam setelah makan dan menjelang tidur, sebaiknya dikunyah terlebih dahulu.

364 | P a g e

KEMASAN Mylanta tablet, 1 Strip x 10 tablet. Mylanta sirup.

PENYIMPANAN Simpan dalam wadah tertutup rapat pada suhu kamar (15 – 30ºC).

KETERANGAN Simpan di bawah suhu 30ºC. Diproduksi Oleh : PT. Bayer Indonesia.

NAPREX Drops, Sirup (Parasetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain, Mengatasi Demam

KOMPOSISI / KANDUNGAN

365 | P a g e Naprex Drops Setiap 0,6 ml mengandung Parasetamol 60 mg. Naprex Suspensi/Sirup Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Parasetamol 250 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Naprex mempunyai efek analgesik (anti nyeri) dan antipiretik (penurun panas) : Sebagai analgesik, bekerja dengan cara meningkatkan ambang rasa sakit. Sebagai antipiretik, diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus. INDIKASI / KEGUNAAN Untuk menurunkan demam dan meringankan rasa sakit pada keadaan sakit kepala dan sakit gigi.

KONTRAINDIKASI Naprex jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif terhadap parasetamol. Penderita dengan gangguan fungsi hati yang berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Naprex. Naprex Drops 60 mg/0,6 ml
• • •

Anak di bawah 1 tahun : 0,6 ml, 3 – 4 kali sehari. Anak 1 – 2 tahun : 0,6 – 1,2 ml, 3 – 4 kali sehari. Atau menurut petunjuk dokter.

Naprex Suspensi 250 mg/5 ml
• •

Anak 2 – 6 tahun : 2,5 ml (1/2 sendok takar), 3 – 4 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : 5 – 10 ml (1-2 sendok takar), 3 – 4 kali sehari.

366 | P a g e

Atau menurut petunjuk dokter.

EFEK SAMPING Efek samping Naprex yang dapat terjadi adalah :
• •

Penggunaan untuk jangka waktu lama dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan fungsi hati. Reaksi hipersensitivitas

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati penggunaan Naprex pada penderita gangguan fungsi ginjal. Bila setelah dua hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Penggunaan obat ini pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko gangguan fungsi hati. Pemakaian tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan karena dapat menyebabkan kerusakan hati.

KEMASAN Naprex Drops, botol @ 15 ml. Naprex Suspensi, botol @ 60 ml. NARFOZ Tablet, Sirup, Injeksi (Ondansetron)

Obat Generik : Ondansetron Obat Bermerek : Cedantron, Dantroxal, Entron, Frazon, Invomit, Lametic, Narfoz, Ondavell, Onetic 4, Trovensis, Vomceran, Vometraz, Vometron, Zantron, Zofran

KOMPOSISI / KANDUNGAN Narfoz Tablet 4 mg Tiap tablet Narfoz mengandung Ondansetron 4 mg sebagai Ondansetron HCl.

367 | P a g e Narfoz Tablet 8 mg Tiap tablet Narfoz mengandung Ondansetron 8 mg sebagai Ondansetron HCl. Narfoz Sirup 4 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) Narfoz mengandung Ondansetron 4 mg sebagai Ondansetron HCl. Narfoz Injeksi 4 mg Tiap 2 ml larutan Narfoz mengandung Ondansetron 4 mg sebagai Ondansetron HCl. Narfoz Injeksi 8 mg Tiap 4 ml larutan mengandung Ondansetron 8 mg sebagai Ondansetron HCl.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ondansetron adalah antagonis reseptor 5HT3 yang poten dan selektif. Pemberian obat-obat kemoterapi dan radioterapi dapat menyebabkan pelepasan 5HT3 ke dalam usus halus yang akan merangsang refleks muntah dengan mengaktifkan serabut afferen vagal lewat reseptor 5HT3. Ondansetron menghambat dimulainya refleks ini. Aktifasi serabut afferen vagal juga dapat menyebabkan pelepasan 5HT3 dalam area postrema, yang berlokasi di dasar ventrikel keempat.dan ini juga dapat merangsang emesis/muntah melalui mekanisme sentral. Karenanya efek Ondansetron dalam penanganan mual dan muntah yang diinduksi oleh kemoterapi dan radioterapi sitotoksik ini mungkin disebabkan oleh antagonisme reseptor 5HT3 pada neuron yang berlokasi di sistem saraf pusat maupun di sistem saraf tepi. Pada percobaan psikomotor, Ondansetron tidak mengganggu tampilan dan juga tidak menyebabkan sedasi. Ondansetron tidak mengganggu konsentrasi prolaktin dalam plasma. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Narfoz adalah :
• • •

Untuk untuk menangani mual dan muntah yang diinduksi oleh obat kemoterapi dan radioterapi sitotoksik. Pencegahan mual dan muntah pasca operasi. Narfoz sebaiknya tidak digunakan pada keadaan mual atau muntah karena sebab lain.

KONTRAINDIKASI

368 | P a g e Narfoz jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Ondansetron. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Narfoz. EFEK SAMPING Efek samping Narfoz :
• • • •

Efek samping yang biasanya terjadi adalah sakit kepala, sensasi kemerahan atau hangat pada kepala dan epigastrium. Efek samping yang jarang terjadi dan biasanya hanya bersifat sementara adalah peningkatan aminotransferase yang asimtomatik. Ondansetron juga dapat meningkatkan waktu transit usus besar dan dapat menyebabkan konstipasi pada beberapa penderita. Ada beberapa laporan tentang terjadinya reaksi hipersensitif yang cepat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Kehamilan. Pada hewan percobaan Ondansetron tidak bersifat teratogenik. Belum ada percobaan yang dilakukan pada manusia. Sama seperti obat-obat lainnya, sebaiknya Ondansetron tidak digunakan pada kehamilan, terutama pada trimester pertama, kecuali bila manfaat yang di dapat melebihi dan resiko yang mungkin akan terjadi. Wanita menyusui. Percobaan pada tikus membuktikan adanya ekskresi Ondansetron pada ASI. Oleh karena itu, ibu-ibu yang mendapat Ondansetron dianjurkan untuk tidak menyusui.

KEMASAN Narfoz 4 mg tablet, dus,2 strip @ 6 tablet. Narfoz 8 mg tablet, dus,1 strip @ 12 tablet. Narfoz sirup, 5 mg/5 ml, 1 botol @ 60 ml. Narfoz 4 mg injeksi, dus, 5 ampul @ 2 ml. Narfoz 8 mg injeksi, dus, 5 ampul @ 4 ml.

369 | P a g e KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu di bawah 25°C di tempat kering, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak. PT. Pharos, Indonesia.

\

NATUR-E Kapsul (d-α-Tocopherol/Tokoferol)

KOMPOSISI Tiap kapsul Natur-E mengandung d-alfa tocopherol (Vitamin E).

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Natur-E terbuat dari ekstrak minyak biji bunga matahari yang mengandung vitamin E aktif dan alami (d-alfa-tokoferol). Minyak biji bunga matahari mengandung asam linoleat, salah satu lemak yang baik untuk kesehatan tubuh. Selain itu suplemen kulit ini mengandung ekstrak biji gandum yang juga mengandung vitamin E aktif dan alami (d-alfa-tokoferol).

370 | P a g e Vitamin E adalah salah satu antioksidan yang dapat memelihara kelembutan dan kesegaran kulit.

INDIKASI Indikasi Natur-E adalah :
• •

Vitamin E sebagai salah satu antioksidan yang dapat memelihara kelembutan dan kesegaran kulit. Vitamin E dengan fungsinya sebagai anti oksidan dipercaya berkhasiat pada kulit, yaitu memperlambat proses penuaan, melindungi fungsi imunitas kulit, menurunkan resiko terjadinya kanker kulit, mencegah terjadinya penuaan dini, dan menjaga kesehatan tubuh secara menyeluruh dari timbulnya berbagai penyakit yang disebabkan oleh radikal bebas seperti kanker, katarak, gangguan saluran pencernan dan lain lain.

KONTRAINDIKASI -

EFEK SAMPING -

INTERAKSI OBAT -

DOSIS Sehari 1 – 4 kapsul.

371 | P a g e

KEMASAN Dus, berisi 4 strip 4 kapsul.

PENYIMPANAN Simpan pada tempat sejuk atau suhu (15 – 25)ºC dan kering, terlindung dari cahaya.

KETERANGAN Diproduksi Oleh : PT. Darya-Varia Sumber : Brosur Obat Natur-E

NEBACETIN Salep Kulit, Bubuk/Powder, dan Salep Mata (Neomycin Sulphate, Bacitracin)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Nebacetin Salep Kulit Tiap gram Nebacetin salep kulit mengandung Neomisin Sulfat 5 mg dan Basitrasin 250 IU. Nebacetin Salep Mata Tiap gram Nebacetin salep mata mengandung Neomisin Sulfat 5 mg dan Basitrasin 250 IU. Nebacetin Bubuk/Powder Tiap gram Nebacetin bubuk mata mengandung Neomisin Sulfat 5 mg dan Basitrasin 250 IU.

372 | P a g e

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nebacetin adalah obat yang mengandung kombinasi dua antibiotik yaitu neomisin dan basitrasin. Penelitian menunjukkan dinding sel bakteri dihancurkan dengan dua cara, antibiotik basitrasin menghambat pembentukan dinding sel bakteri dan neomisin menghancurkan kode genetik dan sintesis protein bakteri. Dengan demikian Nebacetin bekerja secara sinergis. Nebacetin tidak diserap oleh kulit ataupun membran mukosa, sehingga pemberian topikal dapat diberikan dalam dosis besar. Pemberian Nebacetin pada suatu ulkus dapat mencegah pertumbuhan bakteri yang resisten. Mekanisme kerja Nebacetin tidak bisa dihambat oleh plasma darah, pus/nanah, dan jaringan mati (nekrosis).

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Nebacetin adalah :
• •

Nebacetin salep kulit dan bubuk : pengobatan infeksi bakteri pada kulit superfisial seperti impetigo, ulkus varikosa, pressure sores, ulkus tropik, dan luka bakar. Nebacetin salep mata : konjungtivitis akut dan kronik, keratitis akut dan kronik, keratokonjungtivitis, dakriosistitis, ulkus kornea, infiltrat kornea perifer, pencegahan dan pengobatan infeksi sebelum dan setelah operasi mata.

KONTRAINDIKASI Nebacetin jangan diberikan kepada :

Penderita yang hipersensitif / alergi terhadap Nebacetin atau neomisin atau basitrasin. Sensitivitas silang dapat terjadi terhadap antibiotik lain seperti framisetin, kanamisin, gentamisin, atau antibiotik lainnya. Penderita dengan gangguan pendengaran (tuli ringan – berat), dimana kemungkinan penyerapan sistemik dapat terjadi.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Nebacetin. Nebacetin salep kulit dan bubuk :

373 | P a g e

Dewasa. Sebelum digunakan, daerah yang akan diobati dibersihkan. Debris seperti nanah atau krusta sebaiknya dibersihkan. Oleskan salep atau bubuk Nebacetin pada daerah yang sakit, dapat dioleskan hingga 3 kali sehari, tergantung pada kondisi klinis. Pengobatan tidak boleh melebihi 7 hari tanpa pengawasan dari dokter. Anak. Dosis untuk orang dewasa dapat digunakan untuk anak. Pada bayi, dosis perlu dikurangi. Nebacetin salep/bubuk tidak dianjurkan pada bayi baru lahir (neonatus). Pada penderita gangguan fungsi ginjal, dosis perlu dikurangi.

Nebacetin salep mata :

Salep mata dioleskan pada mata, 2 – 3 kali sehari, sampai keluhan menghilang.

EFEK SAMPING

Reaksi hipersensitivitas/alergi terhadap neomisin. Reaksi alergi umumnya jarang terjadi. Reaksi alergi dapat berupa kemerahan pada kulit, tampak seperti dermatitis eksaserbasi atau penyakit tidak kunjung sembuh. Reaksi alergi terhadap basitrasin jarang terjadi. Reaksi anafilaksis terhadap basitrasin pernah dilaporkan tapi jarang.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • •

Jangan melebihi dosis yang dianjurkan oleh dokter. Neomisin dan basitrasi mempunyai risiko ototoksisitas dan nefrotoksisitas. Setelah selesai fase pengobatan, pemberian Nebacetin sebaiknya tidak diulangi minimal selama tiga bulan. Pada bayi dan bayi baru lahir, penyerapan sistemik dapat terjadi karena fungsi kulit yang imatur, selain itu fungsi ginjal juga imatur. Pada penderita gangguan fungsi ginjal, pengeluaran neomisin melalui ginjal berkurang, sehingga perlu dilakukan penurunan dosis sesuai dengan fungsi ginjal. Seperti halnya antibiotik lain, penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan mikroorganisme yang tidak peka tumbuh berlebihan termasuk jamur. Pemberian bersama aminoglikosida lainnya tidak dianjurkan.

INTERAKSI OBAT Apabila terjadi penyerapan sistemik, neomisin dan meningkatkan potensi dan memperpanjang efek neuromuscular blocking drugs. KEMASAN
• • •

Nebacetin salep kulit, tube, 5 gram. Nebacetin Bubuk, botol, 5 gram. Nebacetin salep mata, tube, 2,5 gram.

374 | P a g e KETERANGAN. HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

NEURALGIN RX Kaplet

Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI Setiap 1 kaplet Neuralgin Rx mengandung :
• • • • •

Methampyrone….500 mg Thiamine HCl….50 mg Pyridoxine HCl….10 mg Cyanocobalamin….10 mcg Trimethylxanthine….50 mg

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Methampyrone mempunyai efek analgesik (mengurangi rasa nyeri) yang poten dan antipiretik (penurun panas/demam). Methampyrone mempunyai efek yang sama dengan asetosal sebagai analgesik dan antipiretik. Dibandingkan dengan asetosal, methampyrone mempunyai efek samping iritasi lambung yang lebih sedikit.

375 | P a g e Trimethylxanthine adalah zat aktif yang sering ditambahkan pada obat analgesik/antinyeri dan bersifat sebagai adjuvant. Pada dosis 50 mg atau lebih, Trimethylxanthine terbukti meningkatkan efektivitas acetosal dan acetaminophen/parasetamol, dan diperkirakan juga meningkatkan efektivitas dari methampyrone. Thiamine HCl, Pyridoxine HCl dan Cyanocobalamin adalah vitamin neurotropik, dimana defisiensi salah satu vitamin tersebut dapat menyebabkan gangguan neurologis. INDIKASI Indikasi Neuralgin Rx dalah untuk mengurangi rasa nyeri ringan sampai berat seperti sakit kepala khususnya tension headache, mialgia, arthralgia, neuralgia, lumbago, sakit gigi, sakit haid/menstruasi, nyeri disebabkan kanker, kolik bilier dan saluran kemih, nyeri setelah melahirkan, dan nyeri pasca operasi.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis Neuralgin RX pada umumnya adalah :
• •

Dosis dewasa : 1 – 2 kaplet, 3 – 4 kali sehari. Dosis anak : ½ – 1 kaplet,3 – 4 kali sehari.

Jika timbul efek samping gangguan pencernaan seperti rasa tidak nyaman atau nyeri ulu hati, Neuralgin RX sebaiknya diberikan bersamaan dengan makan atau setelah makan. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Neuralgin Rx harus digunakan secara hati-hati pada penderita ulkus peptikum, gangguan hemostatik atau dalam pengobatan antikoagulan, penyakit liver berat, kehamilan khususnya pada akhir masa kehamilan, ibu menyusui, bayi dan riwayat diskrasia darah. Segera hentikan pemberian Neuralgin Rx apabila timbul gejala berikut ini : demam, nyeri tenggorokan, sariawan, gejala ulkus peptik, dan perdarahan pada saluran pencernaan.

EFEK SAMPING Efek samping Neuralgin Rx yang paling sering adalah gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, rasa tidak nyaman atau nyeri ulu hati, dan lain-lain. KONTRAINDIKASI Neuralgin Rx tidak boleh diberikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap methampyrone atau obat antiinflamasi nonsteroid lainnya (NSAID).

376 | P a g e KEMASAN Neuralgin Rx, box, 10 strip @ 10 kaplet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu di bawah 30ºC). Diproduksi oleh PT. Kalbe Farma Tbk.

NEUROVIT-E Tablet Salut Gula Vitamin Neurotropik dan Vitamin E

KOMPOSISI Tiap tablet Neurovit-E mengandung Vitamin B1 (Thiamine Disulfide) 100 mg, Vitamin B6 (Pyridoxine HCl) 200 mg, Vitamin B12 (Cyanocobalamin) 200 mg, dan Vitamin E 50 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Vitamin B1, B6, dan B12 adalah vitamin-vitamin neurotropik yang terpenting dari golongan vitamin B-Kompleks. Terutama dalam konsentrasi yang tinggi , vitamin-vitamin ini sangat bermanfaat bagi kelancaran berfungsinya jaringan syaraf otak. Vitamin B1 diperlukan untuk mempertahankan konsumsi zat asam dalam jumlah yang cukup besar dalam otak, untuk dapat mencegah akumulasi asam laktat dan asam piruvat sehingga metabolisme karbohidrat dapat berlangsung sebagaimana mestinya. Vitamin B6 dibutuhkan untuk mengatur metabolisme asam glutamat dan asam amino butirat untuk kelancaran fungsi otak. Sedangkan vitamin B12 diperlukan untuk proses-proses metabolisme yang berhubungan dengan fungsi keseluruhan dari serat-serat syaraf dalam susunan syaraf pusat dan susunan syaraf perifer. Kombinasi dari ketiga vitamin neurotropik

377 | P a g e tersebut bekerja sinergis, sehingga daya sembuhnya sebagai keseluruhan melebihi efekefek yang dimiliki masing-masing vitamin itu sendiri. Vitamin E adalah antioksidan biologis untuk menghemat penggunaan oksigen. Sel-sel di seluruh tubuh, termasuk sel-sel syaraf otak, mengalami perbaikan dalam pernafasannya hingga metabolisme berlangsung lebih lancar. Juga peredaran darah menjadi lebih lancar dan oksigen di dalam sel darah merah akan lebih terjamin. Vitamin E memiliki pengaruh baik atas poros kelenjar hipofisis dan suprarenalis, sehingga keseimbangan sekresi hormonhormon dapat diperbaiki. Hal ini sangat bermanfaat terutama bagi orang yang lanjut usia.

INDIKASI
• • • •

Neuritis, neuroparalysis, Lumbago, Neuralgia, Rheumatism, Paresthesia, Asthenia neuropathy. Keadaan lesu, lemah dan kurang bersemangat. Sebagai penunjang kesehatan pada penderita penyakit infeksi. Anemia.

DOSIS 1 kali sehari tablet atau menurut petunjuk dokter.

KEMASAN Dus berisi 6 strip @ 10 tablet salut gula.

KETERANGAN Diproduksi oleh PT. Kimia Farma, Jakarta, Indonesia.

378 | P a g e

NEW DIATABS Tablet Antidiare (Activated Attapulgite)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap table New Diatabs mengandung activated attapulgite 600 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Activated attapulgite dalam New Diatabs dapat mengabsorpsi racun, bakteri dan enterovirus yang menyebabkan diare. New Diatabs menyerap cairan radang, sehingga membantu memperbaik konsistensi feses. New Diatabs ditoleransi dengan baik dalam dosis yang dianjurkan. New Diatabs untuk pengobatan simtomatik pada diare non-spesifik. New Diatabs dapat mengurangi frekuensi buang air besar dan memperbaiki konsistensi feses yang encer pada diare non-spesifik. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi New Diatabs adalah untuk pengobatan simtomatik pada diare nonspesifik.

379 | P a g e KONTRAINDIKASI Obat New Diatabs tidak boleh diberikan kepada pasien dimana konstipasi harus dihindari dan yang hipersensitif atau alergi terhadap activated attapulgite. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai New Diatabs. Dosis yang umum diberikan :
• •

Dewasa dan anak-anak 12 tahun atau lebih : 2 tablet setelah buang air besar, maksimum penggunaan 12 tablet New Diatabs dalam waktu 24 jam. Anak-anak 6 – 12 tahun : 1 tablet New Diatabs setelah buang air besar. Maksimum penggunaan 6 tablet dalam waktu 24 jam.

Jika gejala-gejala masih berlangsung terus, harap konsultasi dengan dokter. New Diatabs dapat diminum dengan atau tanpa makanan. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

New Diatabs tidak boleh digunakan lebih dari 2 hari pada keadaan demam tinggi. Diare dapat menyebabkan kehilangan cairan dan elektrolit. Karena itu terapi rehidrasi (dengan cairan oral rehidrasi) mungkin diperlukan. Tablet jangan digunakan pada anak-anak umur 3-6 tahun, kecuali atas petunjuk dokter dan jika diare pada anak-anak disertai dengan dehidrasi maka pengobatan awal harus diberikan cairan rehidrasi oral. New Diatabs dapat mempengaruhi absorbsi saluran pencernaan dari obat-obat lain, karena itu dianjurkan interval waktu 2 – 3 jam antara pemberian oral obat-obat lain dengan obat ini. Hati-hati penggunaan New Diatabs pada penderita gangguan fungsi ginjal, asma bronkial, obstruksi saluran pencernaan dan pembesaran prostat.

INTERAKSI OBAT
• • •

Dapat mengurangi aksi obat ipecacuanha dan emetik lainnya. Dapat terjadi interaksi dengan obat hipoglikemia oral, antikoagulan, antagonis vitamin K, asam para amino benzoat, dan prokain. Dapat meningkatkan efek antikolinergik obat-obat antihistamin, antidepresan, antipsikosis, anti-parkinson.

KEMASAN New Diatabs, tablet, 25 catchcover @ 4 tablet.

380 | P a g e KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

NIFEDIPINE Tablet (Nifedipine)

Obat Generik : Nifedipine Obat Bermerek : Adalat Oros, Adalat, Adalat Retard, Calcianta, Carvas, Cordalat, Coronipin, Farmalat, Fedipin, Ficor, Nifecard, Nifedin, Nifedipine Hexpharm, Nifedipine Landson, Vasdalat, Vasdalat Retard, Xepalat.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet salut selaput Nifedipine mengandung nifedipine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nifedipine bekerja sebagai antagonis kalsium dengan menghambat arus ion kalsium masuk ke dalam otot jantung dari luar sel. Karena kontraksi otot polos tergantung pada ion kalsium ekstra seluler, maka dengan adanya antagonis kalsium dapat menimbulkan efek inotropik negatif. Demikian juga dengan Nodus Sino Atrial (SA) dan Atrio Ventrikuler (AV) akan menimbulkan kronotropik negatif dan perlambatan konduksi AV. INDIKASI / KEGUNAAN

381 | P a g e Indikasi Nifedipine adalah untuk pengobatan dan pencegahan insufiensi koroner terutama angina pektoris, hipertensi kronik dan hipertensi urgensi. KONTRAINDIKASI
• • •

Nifedipine jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap nifedipin. Nifedipine jangan diberikan pada wanita hamil. Nifedipine jangan diberikan pada ibu menyusui karena nifedipine diekskresi ke dalam ASI. Bila nifedipine sangat diperlukan, dianjurkan untuk berhenti menyusui karena pengaruhnya terhadap bayi belum diketahui. Nifedipen jangan digunakan pada syok kardiovaskuler.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai nifedipine. Dosis yang umum diberikan adalah :
• •

Dosis tunggal 5 – 10 mg. Dosis rata-rata 5 – 10 mg, 3 x sehari.

Interval tiap dua dosis paling sedikit 2 jam. Tablet ditelan utuh dengan sedikit cairan. Bila diinginkan khasiat yang cepat, misalnya ketika terasa akan datang serangan, tablet dikunyah dan dibiarkan menyebar dalam mulut. Nifedipin akan diserap cepat oleh selaput lendir mulut. EFEK SAMPING Efek samping Nifedipine yang dapat terjadi :
• • • • •

Kadang-kadang mengakibatkan mual, sakit kepala, palpilasi, takikardia, lemah, edema, hipotensi, reaksi hipersensitif. Umumnya timbul pada awal pengobatan bersifat sedang dan sementara. Hiperplasia gingival timbul pada kasus-kasus isolasi selama terapi jangka panjang, yang hilang bila pengobatan dihentikan. Gangguan fungsi hati (intrahepalik cholestalis, kenaikan transaminase) jarang terjadi dan reversibel pada penghentian obat. Pada pria lanjut usia, pemberian jangka panjang dapat menyebabkan pembesaran kelenjar mammae (ginekomastia) yang hilang bila pengobatan dihentikan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Hati-hati bila diberikan bersama obat-obat golongan beta blocker dapat menimbulkan hipotensi berat, payah jantung dan infark miokard.

382 | P a g e

• •

Agar selalu dilakukan pengecekan/kontrol terhadap tekanan darah. Penderita yang mendapat pengobatan dengan nifedipin harus dilakukan pemeriksaan secara teratur. Dapat mengganggu kemampuan mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin terutama pada awal pengobatan, pada kombinasi dengan alkohol atau bila diganti dengan obat lain. Hati-hati pada penderita dialisa dengan Malignant hypertension dan gagal ginjal irreversibel dengan hipovolemia, karena dapat terjadi penurunan tekanan darah akibat vasodilatasi. Dapat menimbulkan rasa sakit pada dada (gejala seperti angina pectoris) yang biasanya timbul pada 30 menit setelah pemberian nifedipin. Bila diberikan bersama dengan obat penghambat reseptor adrenergik penderita harus dimonitor secara hati-hati karena kemungkinan timbulnya hipotensi berat dan gagal jantung. Hati-hati bila diberikan pada penderita diabetes mellitus karena walaupun nifedipin bukan diaketogenik, tetapi pada kasus-kasus tertentu pernah dilaporkan kenaikan temporer glukosa darah (hiperglikemia).

INTERAKSI OBAT
• •

Efek menurunkan tekanan darah dan nifedipin dapat ditingkatkan oleh obat-obat antihipertensi lain. Simetidin dapat meningkatkan elek atihipertensi dari nifedipin.

KEMASAN Nifedipin, tablet, Kotak 100. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : Indofarma

383 | P a g e

NIPE Pediatric Drops (Paracetamol, Isothipendyl HCl, Phenylephrine HCl)

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 ml Nipe Drops mengandung :
• • •

Paracetamol (acetaminophen) 120 mg, Isothipendyl HCl 1 mg, dan Phenylephrine HCl 1 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Parasetamol merupakan obat analgesik dan antipiretik. Isothipendyl HCl merupakan antihistamin. Sedangkan Phenylephrine HCl merupakan dekongestan untuk saluran nafas bagian atas. INDIKASI / KEGUNAAN

384 | P a g e Indikasi Nipe Drops adalah untuk mengobati gejala-gejala influensa seperti demam, sakit kepala, pilek, nyeri otot, dan melegakan hidung tersumbat. KONTRAINDIKASI
• •

Pasien yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komponen obat Nipe Drops. Jangan diberikan kepada penderita asma, diabetes, hipertensi, penderita dengan kelainan jantung, atau kelainan fungsi tiroid.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Asam Mefenamat. Dosis Nipe Drops :
• •

Anak-anak 2 – 6 tahun : 1 – 2 ml, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak usia 6 tahun ke atas : 2 – 4 ml, 3 – 4 kali sehari.

Nipe Drops dapat diberikan bersama air, susu, juice buah atau soft drink. EFEK SAMPING
• •

Pada kasus yang jarang dapat terjadi : nervous, insomnia, sakit kepala, nausea, iritasi lambung. Pada dosis tinggi dapat menyebabkan kerusakan hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • •

Hati-hati penggunaan Obat Nipe Drops pada penderita kelainan fungsi ginjal dan peningkatan tekanan intraokular (glaukoma). Tidak dianjurkan penggunaan pada anak-anak di bawah 2 tahun, wanita hamil, dan menyusui kecuali atas petunjuk dokter. Hentikan penggunaan obat Nipe bila terjadi sukar tidur, gelisah, jantung berdebardebar atau sakit kepala. Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak hilang, hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan masyarakat. Bila anak merasa mengantuk, jauhkan dari jalanan dan mesin-mesin. Jangan menggunakan dosis lebih besar daripada yang disarankan.

INTERAKSI OBAT
• • •

Dengan amfetamin atau propanolamin terjadi efek sinergis. Khususnya pada penderita hipertensi, dapat terjadi hipertensi serius atau kemungkinan stroke. Inhibitor mono amin oksidase dapat mengantagonis obat ini.

385 | P a g e KEMASAN Nipe Pediatric Drops, botol, 15 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. PT. Mugi Laboratories

NONFLAMIN Kapsul (Tinoridini HCl)

Nama Obat Generik : Tinoridini HCl Nama Obat Bermerk : Nonflamin

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul Nonflamin mengandung : Tinoridini HCl 55,8 mg yang setara dengan basanya 50,0 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Nonflamin adalah obat yang mengandung Tinoridini HCl (2-Amino-3-ethoxycarbonyl-6benzyl-4,5,6,7-tetrahydrothieno (2,3-c)-pyridini hydrochloridum), tersedia dalam bentuk kapsul berwarna biru muda dan kuning gading.

386 | P a g e Tinoridini adalah non-steroid (NSAID) dan mempunyai daya anti-peradangan dan analgetik. Mekanisme kerja dari Tinoridini untuk menstabilkan biomembran terutama pada lisosom yang berhubungan dengan sel atau jaringan yang rusak sewaktu terjadinya peradangan, yaitu dengan cara melepaskan enzim hidrolisis.

INDIKASI Indikasi Nonflamin adalah : 1. Untuk anti-peradangan dan analgetik pada gejala-gejala: peradangan karena luka setelah pembedahan, luka-luka pada saluran kemih, peradangan akut pada jalan pernapasan bagian atas (faringitis, laringitis, tonsilitis), otitis, artritis, uretritis, epididimitis. 2. Untuk analgetik pada gejala-gejala sebagai berikut: lumbago, nyeri punggung, artralgia, nyeri setelah pencabutan gigi, dan rasa nyeri pada rematik menahun.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Nonflamin adalah pasien yang hipersensitif terhadap komponen obat.

EFEK SAMPING Walaupun jarang terjadi, ada juga efek samping Nonflamin seperti nausea, anoreksia, diare, dan konstipasi.

PERHATIAN Walaupun jarang terjadi, Nonflamin dapat menimbulkan gangguan pencernaan (nausea, kurang nafsu makan, diare, konstipasi), pusing, mulut kering, gatal-gatal dan juga rasa kantuk. Dalam hal ini, dianjurkan untuk mengurangi dosisnya atau dihentikan sama sekali.

DOSIS Dosis Nonflamin untuk dewasa biasanya sehari 3 x 1-2 kapsul. Pada penyakit-penyakit infeksi, dianjurkan pemakaiannya bersama-sama dengan obat-obat kemoterapi.

387 | P a g e

KEMASAN Nonflamin, Dus, 6 Strip @ 10 Kapsul.

PENYIMPANAN Simpan ditempat yang kering dan sejuk, di bawah30ºC, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN NORVASK Tablet (Amlodipine)

Obat Generik : Amlodipine Obat Bermerek : A-B Vask, Actapin, Amcor, Amdixal, Amlocor, Calsivas, Cardicap, Cardisan, Cardivask, Comdipin, Divask, Ethivask, Fulopin, Gensia, Gracivask, Gravask, Intervask, Lodipas, Lopiten, Lovask, Normoten, Norvask, Pehavask, PRovask, SAmlodipine, Sandovask, Simvask-5, Stamotens, Tensivask, Theravask, Vasgard, Zevask

KOMPOSISI / KANDUNGAN Norvask 5 mg Tiap tablet mengandung amlodipine besylate 5 mg. Norvask 10 mg Tiap tablet mengandung amlodipine besylate 10 mg.

388 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Norvask adalah obat antihipertensi yang mengandung amlodipine, suatu obat penghambat ion kalsium. Mekanisme kerja amlodipine adalah menghambat masuknya (influks) ion kalsium ke dalam sel otot jantung dan otot polos pembuluh darah. Dengan demikian amlodipine mempunyai efek relaksasi otot polos sehingga mengakibatkan penurunan tekanan darah. Efek amlodipine dalam pengobatan angina belum diketahui secara pasti, tetapi amlodipine mengurangi iskemia jaringan dengan cara :

Amlodipine menyebabkan pelebaran pembuluh darah arteriol perifer, sehingga mengurangi resistensi total perifer (afterload). Akibatnya terjadi penurunan konsumsi energi otot jantung dan kebutuhan oksigen. Amlodipine menyebabkan pelebaran pembuluh darah arteri koroner dan arteriol.

Pada penderita tekanan darah tinggi, dosis sekali sehari cukup signifikan menurunkan tekanan darah. Karena mulai kerja (onset) amlodipine lambat, amlodipine jarang menyebabkan hipotensi akut. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Norvask adalah :
• • •

Hipertensi. Amlodipine dapat digunakan sebagai terapi tunggal atau kombinasi dengan obat antihipertensi lainnya. Iskemia miokard. Angina kronik stabil atau angina vasospastik.

KONTRAINDIKASI Norvask jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap amlodipine atau dihydropyridines. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Norvask. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah 5 – 10 mg, 1 kali sehari. EFEK SAMPING Amlodipine umumnya ditoleransi dengan baik oleh tubuh. Efek samping Amlodipine yang dapat terjadi adalah :

389 | P a g e
• • • • • • • •

Sakit kepala Edema Kelelahan Mual, nyeri perut, dispepsia Flushing Berdebar-debar Pusing Efek samping yang lebih jarang : perubahan pola buang air besar, arthralgia, asthenia, hiperplasia gusi, ginekomastia, impotensi, peningkatan frekuensi buang air kecil, perubahan mood, pegal-pegal, pruritus/gatal, rash, dan sangat jarang eritema multiforme.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati pemberian Norvask pada penderita gangguan fungsi hati dan penyakit jantung kongestif. Hati-hati pemberian Norvask pada wanita hamil dan ibu menyusui.

INTERAKSI OBAT
• •

Erythromycin Diltiazem

KEMASAN Norvask tablet 5 mg. Norvask tablet 10 mg. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh : Pfizer

390 | P a g e

NOVALGIN Tablet, Sirup, Drops (Metamizole Natrium)

Obat Generik : Metamizole Natrium / Methampyrone (Metampiron) / Antalgin Obat Bermerek : Antalgin Berlico, Antalgin Corsa, Antrain, Cornalgin, Dipyrone, Foragin, Lexagin, Licogin, Norages, Novalgin, Panstop, Pragesol, Pyronal, Ronalgin, Scanalgin, Unagen,

KOMPOSISI / KANDUNGAN Novalgin Tablet Tiap tablet mengandung Metamizole natrium 500 mg. Novalgin Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Metamizole natrium 250 mg. Novalgin Drops Tiap 1 ml mengandung Metamizole natrium 500 mg.

391 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Novalgin mengandung metamizole natrium, suatu obat yang mempunyai efek mengurangi rasa nyeri (analgetik) dan mengurangi spasme otot (antispasmodik). INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Novalgin adalah :
• •

Nyeri berat, baik akut maupun kronik, seperti nyeri karena penyakit reumatik, sakit kepala, sakit gigi, tumor, nyeri pasca kecelakaan, dan nyeri pasca operasi. Nyeri berat yang disebabkan oleh spasme otot polos, baik akut maupun kronik, seperti spasme otot atau kolik pada saluran pencernaan, kandung empedu, ginjal, atau saluran kemih. Tidak untuk pengobatan pada nyeri ringan.

KONTRAINDIKASI Novalgin jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap novalgin (metamizole) atau turunan pyrazolone. Penderita penyakit metabolik seperti porfiria dan G6PD. Ibu hamil dan ibu menyusui.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Novalgin. Dosis yang lazim diberikan :

Dewasa dan anak di atas 15 tahun : Novalgin tablet, 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Novalgin sirup, 2 – 4 sendok takar, 3 – 4 kali sehari. (sesuai dengan anjuran dokter). Dosis pada anak diberikan berdasarkan berat badan (sesuai dengan anjuran dokter).

EFEK SAMPING

• • •

Reaksi hipersensitivitas atau alergi (jarang) : rash/kulit kemerahan, bengkak di wajah (bibir dan mulut), urtikaria, angioedema, bronkospasme, sesak napas, syok, steven johnson syndrome. Jarang : Lyell’s syndrome. Sangat jarang : agranulositosis, leukopenia, oliguria, anuria, atau proteinuria. Air kencing berwarna kemerahan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

392 | P a g e

Hati-hati penggunaan Novalgin pada penderita asma bronkial, terutama yang disertai rhinosinusitis; urtikaria kronik; intoleransi terhadap alkohol, zat pewarna atau pengawet; reaksi hipotensi terisolasi. Hati-hati penggunaan Novalgin pada penderita gangguan fungsi ginjal dan gangguan fungsi hati.

INTERAKSI OBAT
• •

Bila digunakan bersamaan dengan siklosporin, dapat menurunkan konsentrasi siklosporin di dalam darah. Dapat meningkatkan efek alkohol.

KEMASAN Novalgin tablet, Dus, 5 blister @ 10 kapsul. Novalgin tablet, Dus, 10 blister @ 10 kapsul. Novalgin sirup, botol @ 60 ml. Novalgin drops, botol @ 10 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Jangan digunakan melebihi tanggal kadaluwarsa yang tertera.

393 | P a g e

OBH NELLCO SPESIAL Sirup

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 sendok takar (5 ml) OBH Nellco Spesial mengandung :
• • • • •

Glycynhizae Succus …. 100 mg Ephedrine HCl …. 2,5 mg Chlorpheniramine Maleate …. 1,3 mg Ammonium Chloride …. 40 mg Paracetamol …. 135 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) OBH Nellco Spesial bekeria sebagai analgesik-antipiretik, antihistamin, ekspektoran dan dekongestan hidung. INDIKASI / KEGUNAAN Untuk meringankan gejala-gejala flu seperti demam, sakit kepala, hidung tersumbat dan bersin-bersin yang disertai batuk. KONTRAINDIKASI
• •

Penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen obat. Tidak boleh diberikan pada penderita yang peka terhadap obat simpatomimetik lain (misalnya: fenilefrin, pseudoefedrin, fenilpropanolamin), penderita tekanan

394 | P a g e darah tinggi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat monoamine oksidase (MAOI). DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis yang umum diberikan :
• •

Dewasa : 3 sendok takar (15 ml), 3 kali sehari. Anak 6 – 12 tahun : 1 ½ sendok takar, 3 kali sehari.

EFEK SAMPING
• •

Mengantuk, gangguan pencernaan, insomnia, gelisah, eksitasi, tremor, takikardi, aritmia, mulut kering, palpitasi, retensi urin. Penggunaan dosis besar dan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• • • • • • •

Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan. Hati-hati penggunaan pada penderita tekanan darah tinggi atau yang mempunyai potensi tekanan darah tinggi, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih (over weight) atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 jam gejala flu tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi susah tidur, jantung berdebar dan pusing. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid, retensi urin. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia dibawah 6 tahun, wanita hamil dan menyusui kecuali atas petunjuk dokter. Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat lain yang menekan susunan saraf pusat. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. Penggunaan pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan resiko kerusakan fungsi hati.

INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama antidepresan tipe penghambat MAO dapat mengakibatkan krisis hipertensi. KEMASAN

395 | P a g e OBH Nelco Spesial, dus, botol @ 100 ml. OBH Nelco Spesial, dus, botol @ 55 ml. OBH Nelco Spesial, dus, botol @ 30 ml. OBH Nelco Spesial, dus, 30 Sachet @ 7,5 ml.
KETERANGAN AWAS! OBAT KERAS. BACALAH ATURAN MEMAKAINYA. DAPAT MENYEBABKAN KANTUK BEBAS ALKOHOL

OFLOXACIN Tablet (Ofloxacin / Ofloksasin)

Obat Generik : Ofloxacin / Ofloksasin Obat Bermerek : Akilen, Danoflox, Efexin, Ethiflox, Flotavid, Floxika, Loxinter, Mefoxa, Nilavid, Nufafloqo, Ofloxacin OGB Dexa, Ostrid, Pharflox, Poncoquin, Qipro, Quinovid, Rilox, Tariflox, Tarivid, Zelavel, Zyflox

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet salut selaput Ofloxacin 200 mg mengandung Ofloxacin 200 mg. Tiap tablet salut selaput Ofloxacin 400 mg mengandung Ofloxacin 400 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ofloxacin adalah senyawa antibiotik sintetik dari golongan kuinolon dan bersifat bakterisid. Ofloxacin aktif terhadap bakteri aerobik gram positif termasuk penghasil penisilinase dan bukan penghasil penisilinase, terhadap sebagian besar bakteri aerobik gram negatif termasuk Enterobakteria dan Pseudomonas aeruginosa, dan terhadap Stafilokokus yang resisten terhadap metisilin. Aktivitas antibakteri ofloxacin dengan jalan menghambat DNA girase, suatu enzim essensial yang merupakan katalis penting dalam duplikasi dan transkripsi DNA bakteri.

396 | P a g e INDIKASI / KEGUNAAN Ofloxacin digunakan untuk pengobatan :
• • • •

Infeksi saluran kemih ringan sampai sedang dan prostatitis. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah. Infeksi kulit dan jaringan lunak yang disebabkan oleh bakteri aerobic gram negatif dan gram positif. Pengobatan akut urethritis nongonokokal dan gonore ringan dan servisitis yang disebabkan oleh klamidia.

KONTRAINDIKASI Ofloxacin jangan diberikan pada pasien dengan riwayat hipersensitivitas terhadap ofloxacin atau zat antibakteri dari golongan kuinolon. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Ofloxacin.
• • • • •

Dosis umum untuk dewasa : Ofloxacin 200 – 400 mg setiap 12 jam. Pengobatan infeksi saluran kemih tanpa atau dengan komplikasi : Ofloxacin 200 mg setiap 12 jam. Prostatitis : Ofloxacin 300 mg setiap 12 jam. Infeksi saluran pernapasan bagian bawah atau infeksi kulit dan jaringan lunak : Ofloxacin 400 mg setiap 12 jam. Pengobatan akut, urethral ringan dan/atau gonore servikal yang disebabkan oleh Neisseria gonorrhoeae : Ofloxacin 400 mg dalam dosis tunggal.

EFEK SAMPING Efek samping Ofloxacin yang dapat terjadi adalah :
• • •

Gangguan saluran pencernaan, seperti mual, diare, muntah, mulut kering dan konstipasi. Gangguan sistem syaraf, seperti sakit kepala, insomnia dan pusing. Reaksi dermatologik dan sensitifitas, seperti ruam dan gatal. Efek pada saluran kemih dan kelamin, seperti eksternal genital pruritus, vaginitis, candidiasis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

397 | P a g e
• • •

• • • •

Penderita yang mendapatkan pengobatan ofloxacin harus mengkonsumsi air secara cukup untuk mencegah pembentukan urin yang berkonsentrasi tinggi. Ofloxacin harus diberikan secara hati-hati pada penderita dengan gangguan hati dan ginjal. Terapi harus dihentikan jika terjadi fototoksisitas, seperti pembengkakan kulit. Ofloxacin harus diberikan secara hati-hati pada penderita dengan gangguan sistem syaraf pusat. Penderita disarankan untuk tidak memberikan ofloxacin bersama makanan. Penggunaan obat ini selama kehamilan hanya bila manfaatnya lebih besar dibanding resikonya terhadap janin. Pada ibu menyusui, dokter harus memutuskan untuk tidak melanjutkan pemberian ASI atau tidak melanjutkan pengobatan tergantung pada manfaatnya terhadap ibu. Keamanan dan efektivitasnya pada anak dibawah 18 tahun belum diketahui dengan pasti.

INTERAKSI OBAT

Antasida yang mengandung magnesium, alumunium atau kalsium mungkin menurunkan absorpsi kuinolon oral, mengakibatkan penurunan konsentrasi obat dalam serum dan urin. Gangguan pada glukosa darah, termasuk hiperglikemia dan hipoglikemia, telah dilaporkan pada pasien yang mendapatkan pengobatan kuinolon bersamaan dengan zat antidiabetes ofloxacin menghambat aktivitas enzim sitokrom P450 yang berakibat memperpanjang waktu paruh beberapa obat yang dimetabolisme dengan sistem yang sama seperti siklosforin, teofilina. NSAID dengan ofloxacin dapat meningkatkan efek stimulasi central nervous system. Ofloxacin dapat meningkatkan efek antikoagulan oral warfarin atau derivatnya.

KEMASAN Ofloxacin 200 mg, kotak 50. Ofloxacin 400 mg, kotak 50. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : Indofarma

398 | P a g e

OMEPRAZOLE Kapsul (Omeprazole)

Obat Generik : Omeprazole Obat Bermerek : Contral, Dudencer, Inhipump, Lokev, Loklor, Losec, Meisec, Norsec, Omevell, OMZ, Onic, Opm, Oprezol, Ozid, Prilos, Prohibit, Promezol, Protop, Pumpitor, Redusec, Regasec, Rocer, Socid, Stomacer, Ulzol, Zepral, Zollocid.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Omeprazole 20 mg Tiap kapsul mengandung Omeprazole 20 mg. Omeprazole 10 mg Tiap kapsul mengandung Omeprazole 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Omeprazole bekerja menghambat sekresi asam lambung dengan cara berikatan pada pompa H+K+ATPase (pompa proton) dan mengaktifkannya sehingga terjadi pertukaran ion

399 | P a g e kalium dan ion hydrogen dalam lumen sel. Omeprazole berikatan pada enzim ini secara irreversibel, tetapi reseptor-H2 tidak dipengaruhi. Secara klinis, tidak terdapat efek farmakodinamik yang berarti selain efek obat ini terhadap sekresi asam. Pemberian melalui oral dari obat ini menghambat sekresi asam lambung dan stimulasi pentagastrik. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Omeprazole adalah :
• • • •

Pengobatan jangka pendek tukak duodenal dan yang tidak responsif terhadap obatobat antagonis reseptor H2. Pengobatan jangka pendek tukak lambung. Pengobatan refluks esofagitis erosif / ulseratif yang telah didiagnosa melalui endoskopi. Pengobatan jangka lama pada sindroma Zollinger Ellison.

KONTRAINDIKASI Omeprazole sebaiknya tidak diberikan pada penderita hipersensitif terhadap omeprazole. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Tiamfenikol. Dosis yang dianjurkan 20 mg atau 40 mg, sekali sehari.
• •

• •

Penderita dengan gejala tukak duodenal : lama pengobatan memerlukan waktu 2 minggu, dan dapat diperpanjang sampai 2 minggu lagi. Penderita dengan gejala tukak lambung atau refluks esofagitis erosif/ulseratif : lama pengobatan memerlukan waktu 4 mimggu, dan dapat diperpanjang sampai 4 minggu lagi. Penderita yang sukar disembuhkan dengan pengobatan lain, diperlukan 40 mg sekali sehari. Penderita sindroma Zollinger Ellison dosis awal 20-160 mg sekali sehari, dosis ini harus disesuaikan untuk masing-masing penderita. Untuk dosis lebih dari 80 mg sehari, dosis harus dibagi 2 kali sehari.

Kapsul harus ditelan utuh dengan air (kapsul tidak dibuka, dikunyah, atau dihancurkan). Sebaiknya diminum sebelum makan. EFEK SAMPING

Diare, mual, sakit kepala, sembelit dan perut kembung pernah dilaporkan tetapi jarang. Pada sejumlah pasien, ruam kulit mungkin terjadi. Efek samping yang terjadi biasanya ringan. Omeprazole umumnya dapat ditoleransi dengan baik.

400 | P a g e
• •

Pada dosis besar dan penggunaan yang lama, kemungkinan dapat menstimulasi pertumbuhan sel ECL (enterochromaffin-likecells). Pada penggunaan jangka panjang perlu diperhatikan adanya pertumbuhan bakteri yang berlebihan di saluran pencernaan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Kemungkinan malignansi sebaiknya dihindarkan sebelum penggunaan Omeprazole pada pasien tukak lambung karena dapat menutupi gejala-gejalanya dan menghambat diagnosis. Belum ada pengalaman penggunaan Omeprazol untuk anak-anak. Obat ini sebaiknya tidak digunakan selama kehamilan dan menyusui kecuali memang dianggap penting.

INTERAKSI OBAT

Omeprazol menghambat metabolisme obat-obat yang dimetabolisme oleh sistem enzim sitokrom P450 hati dan memperpanjang waktu paruh diazepam, warfarin dan fenitoin. Pada wanita hamil, wanita menyusui dan anak–anak sebaiknya dihindari bila penggunaannya dianggap tidak cukup penting.

KEMASAN Omeprazole 20 mg, box, 3 strip x 10 kapsul. Omeprazole 10 mg. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk (suhu 15–25oC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

401 | P a g e

OMZ Kapsul (Omeprazole)

Obat Generik : Omeprazole Obat Bermerek : Contral, Dudencer, Inhipump, Lokev, Loklor, Losec, Meisec, Norsec, Omevell, OMZ, Onic, Opm, Oprezol, Ozid, Prilos, Prohibit, Promezol, Protop, Pumpitor, Redusec, Regasec, Rocer, Socid, Stomacer, Ulzol, Zepral, Zollocid.

KOMPOSISI / KANDUNGAN OMZ 20 mg Tiap kapsul mengandung Omeprazole 20 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Omeprazole secara reversible mengurangi sekresi asam lambung dengan menghambat secara spesifik enzim lambung pompa proton H/K-ATPase (penghambat pompa proton) dalam sel parietal.

402 | P a g e INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi OMZ adalah untuk pengobatan jangka pendek tukak lambung, tukak duodenum, refluks esofagitis ulseratif/erosive, sindroma zollinger-ellison. KONTRAINDIKASI OMZ jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap obat ini dan bahan lain yang terdapat dalam formulasi. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai OMZ. Dosis yang umum diberikan adalah 20 mg, 1 kali sehari selama 2 – 4 minggu.

EFEK SAMPING OMZ umumnya ditoleransi dengan baik. Efek samping yang dapat terjadi :
• • • • • • • • • • • •

Sakit kepala, Diare, Nyeri perut, Mual, Muntah, Vertigo, Ruam, Konstipasi, Batuk, Astenia, Nyeri tulang belakang, Dan lain-lain.

Kebanyakan efek samping bersifat ringan dan sementara dan tidak ada hubungan konsisten dengan pengobatan. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Sebelum dimulai pengobatan omeprazole pada penderita ulkus lambung, kemungkinan adanya keganasan harus disingkirkan terlebih dahulu, karena omeprazole dapat menutupi gejala dan menunda penegakan diagnosis. Omeprazole menghambat metabolisme beberapa obat yang dimetabolisme melalui system enzim sitokrom p-450 hati dan dapat meningkatkan konsentrasi plasma diazepam, fenitoin, dan warfarin.

403 | P a g e

Penggunaan pada wanita hamil : tidak ada studi terkontrol atau adekuat pada wanita hamil. Omeprazole hanya boleh diberikan pada wanita hamil bila penggunaannya dipandang esensial. Penggunaan pada wanita menyusui : walaupun omeprazole diekskresi dengan konsentrasi rendah dalam air susu tikus betina menyusui, tidak diketahui apakah omeprazole terdapat dalam air susu manusia. Oleh karena itu penggunaan omeprazole selama menyusui tidak direkomendasikan.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Diazepam Fenitoin Warfarin Ketokonazol

KEMASAN OMZ kapsul 20 mg. ONDAVELL

Obat Generik : Ondansetron Obat Bermerek : Cedantron, Dantroxal, Entron, Frazon, Invomit, Lametic, Narfoz, Ondavell, Onetic 4, Trovensis, Vomceran, Vometraz, Vometron, Zantron, Zofran

KOMPOSISI / KANDUNGAN Ondavell Tablet 4 mg Tiap tablet Ondavell mengandung Ondansetron HCL 4 mg. Ondavell Tablet 8 mg Tiap tablet Ondavell mengandung Ondansetron HCl 8 mg. Ondavell Injeksi 4 mg Tiap ml larutan Ondavell mengandung Ondansetron HCl 2 mg. Ondavell Injeksi 8 mg

404 | P a g e Tiap ml larutan mengandung Ondansetron HCl 2 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ondansetron adalah antagonis reseptor 5HT3 yang selektif. Pemberian obat-obat kemoterapi dan radioterapi dapat menyebabkan pelepasan 5HT3 ke dalam usus halus yang akan merangsang refleks muntah dengan mengaktifkan serabut aferen vagus lewat reseptor 5HT3. Ondansetron menghambat dimulainya refleks tersebut. Aktifasi serabut aferen vagus juga dapat menyebabkan pelepasan 5HT3 dalam area postrema, yang berlokasi di dasar ventrikel keempat, dan juga dapat merangsang emesis/muntah melalui mekanisme sentral. Karenanya efek Ondansetron dalam penanganan mual dan muntah yang diinduksi oleh kemoterapi dan radioterapi sitotoksik ini mungkin disebabkan oleh antagonisme reseptor 5HT3 pada neuron yang berlokasi di sistem saraf pusat maupun di sistem saraf tepi. Pada percobaan psikomotor, Ondansetron tidak mengganggu tampilan dan juga tidak menyebabkan sedasi. Ondansetron tidak mengganggu konsentrasi prolaktin dalam plasma. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ondavell adalah untuk menangani mual dan muntah yang diinduksi oleh obat kemoterapi dan radioterapi sitotoksik. KONTRAINDIKASI Ondavell jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Ondansetron. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Ondavell. Dosis Dewasa biasanya 4 – 8 mg, 3 kali sehari. EFEK SAMPING Efek samping Ondavell :
• • • •

Efek samping yang biasanya terjadi adalah sakit kepala, sensasi kemerahan atau hangat pada kepala dan epigastrium. Sedangkan yang jarang terjadi dan biasanya hanya bersifat sementara adalah peningkatan aminotransferase yang asimtomatik. Ondansetron juga dapat meningkatkan waktu transit usus besar dan dapat menyebabkan konstipasi pada beberapa penderita. Ada beberapa laporan tentang terjadinya reaksi hipersensitif yang cepat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

405 | P a g e

Kehamilan. Pada hewan percobaan Ondansetron tidak bersifat teratogenik. Belum ada percobaan yang dilakukan pada manusia. Sama seperti obat-obat lainnya, sebaiknya Ondansetron tidak digunakan pada kehamilan, terutama pada trimester pertama, kecuali bila manfaat yang di dapat melebihi dan resiko yang mungkin akan terjadi. Wanita menyusui. Percobaan pada tikus membuktikan adanya ekskresi Ondansetron pada ASI. Oleh karena itu, ibu-ibu yang mendapat Ondansetron dianjurkan untuk tidak menyusui.

KEMASAN Ondavell 4 mg tablet, dus,2 strip @ 6 tablet. Ondavell 8 mg tablet, dus,1 strip @ 12 tablet. Ondavell 4 mg injeksi, dus, 5 ampul @ 2 ml. Ondavell 8 mg injeksi, dus, 5 ampul @ 4 ml. ORADEXON Tablet, Suntik (Dexamethasone / Deksametason)

Obat Generik : Dexamethasone / Deksametason Obat Bermerek : Camidexon, Corsona, Cortidex, Dexa-M, Etason, Indexon, Kalmethasone, Lanadexon, Licodexon, Molacort, Nufadex M, Oradexon, Pycameth, Scandexon, KOMPOSISI / KANDUNGAN Oradexon Tablet Tiap tablet mengandung Dexamethasone 0,5 mg. Oradexon Injeksi Tiap 1 ml mengandung Dexamethasone 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Dexamethasone merupakan adrenokortikosteroid sintetik yang mempunyai efek glukokortikoid dan mempunyai aktifitas antiinflamasi, anti alergi, hormonal, dan efek

406 | P a g e metabolik. Pada tingkat molekular, dexamethasone terdifusi menembus membran sel dimana molekulnya akan membentuk kompleks steroid-reseptor dengan reseptor protein dan mempengaruhi transkripsi mRNA yang merupakan bagian dari sintesa protein. INDIKASI / KEGUNAAN
• • • • • • •

Kelainan-kelainan endokrin. Rematik. Sebagai terapi tambahan jangka pendek, misalnya pada rheumatoid arthritis, ankilosing spondilitis. Penyakit kolagen. Saat terjadi eksaserbasi atau sebagai terapi pemeliharaan pada systemic lupus erythematosus, acute rheumatic carditis. Penyakit dermatologis/penyakit kulit. Keadaan alergi. Untuk mengontrol keadaan alergi berat yang sulit diatasi dengan pengobatan konvensional, seperti pada asma bronkial, dermatitis kontak. Kelaianan hematologi. Penyakit neoplastik.

KONTRAINDIKASI Untuk pengobatan sistemik, Oradexon jangan diberikan kepada :
• • • • • •

Tukak lambung dan duodenum, Infeksi jamur sistemik, Infeksi virus tertentu, misalnya varisela dan infeksi herpes genitalis, Glaukoma, Hipersensitivitas terhadap glukokortikoid, atau Hipersensitivitas terhadap dexamethasone.

Untuk pengobatan topikal, Oradexon jangan diberikan kepada :
• • • •

Infeksi pada tempat yang bersangkutan, misalnya artritis septik akibat gonore atau tuberkulosis. Bakteremia dan infeksi jamur sistemik. Instabilitas sendi. Hipersensitivitas terhadap glukokortikoid.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Oradexon. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter pada pasien dewasa adalah 0,5 – 10 mg per hari. Dosis Oradexon disesuaikan dengan ringan beratnya suatu penyakit. EFEK SAMPING Efek samping yang berhubungan dengan terapi glukokortikoid sistemik jangka panjang, tidak akan terjadi bila dosis tinggi diberikan dalam jangka waktu pendek. Akan tetapi

407 | P a g e kadang-kadang dapat terjadi ulserasi lambung dan duodenum, dengan kemungkinan perforasi dan perdarahan. Efek samping berikut dikaitkan dengan terapi glukokortikoid sistemik jangka panjang :

• • • • • • •

Gangguan endokrin dan metabolik : sindroma mirip-Cushing, hirsutisme, haid tidak teratur, penutupan epifisis dini, tidak tanggapnya adrenokortikal dan hipofisa (sekunder), menurunnya toleransi glukosa, keseimbangan nitrogen dan kalsium yang negatif. Gangguan cairan dan elektrolit : retensi natrium dan cairan, hipertensi, hilangnya kalium, alkalosis hipokalemia. Efek otot dan tulang : miopati, distensi abdominal, osteoporosis, nekrosis aseptik dari kaput femoral dan humeral. Gangguan saluran pencernaan : ulkus, perforasi, dan perdarahan lambung dan duodenum. Efek dermatologik / kulit : menghalangi penyembuhan luka, atropi kulit, stiae, petekie, dan ekimosis, memar, eritema fasial, bertambahnya keringa, akne. Efek susunan saraf pusat : gangguan psikis, konvulsi, pseudotumor serebri disertai muntah-muntah dan papiledema. Efek pada mata : glaukoma, meningkatnya tekanan intraokular, katarak subkapsular posterior. Efek penekanan sistem daya tahan tubuh : meningkatnya kerentanan terhadap infeksi, menurunnya respon terhadap vaksinasi dan tes kulit.

Kadang-kadang dapat terjadi reaksi hipersensitivitas terhadap Oradexon. Rasa terbakar atau gatal yang sementara, terutama pada daerah perineal dapat terjadi setelah penyuntikan intravena kortikosteroid fosfat dosis besar. Efek samping lokal meliputi “flare” pasca suntikan dan destruksi sendi tanpa terasa sakit yang mengingatkan kepada artropati Charcot, terutama dengan suntikan intra-artikular berulang. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Terapi glukokortikoid ada terapi nonspesifik, dapat menekan gejala dan tanda-tanda penyakit dan menurunkan daya tahan tubuh terhadap penyakit. Bila perlu terapi glukokortikoid harus disertai dengan terapi antibiotik yang tepat, misal pada tuberkulosis, dan infeksi virus dan jamur pada mata. Hati-hati pemberian glukokortikoid pada penderita : gagal jantung laten atau jelas, osteoporosis, riwayat psikotik, tuberkulosis laten, infeksi parasit tertentu seperti amubiasis, kehamilan, ibu menyusui, yang mendapatkan live vaccines, pertumbuhan statural yang belum sempurna (pada anak-anak). Pada penderita tersebut, kondisi penderita harus dimonitor.

INTERAKSI OBAT

408 | P a g e
• • • • • • •

Diuretika Glukosida jantung Antidiabetik Obat-obat antiinflamasi non-steroid Antikoagulan oral Rifampisisn, efedrin, barbiturat, fenitoin, pirimidon Salisilat

KEMASAN Oradexon tablet 0,5 mg. Oradexon injeksi, dus, 100 ampul @ 1 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. OSKADON SP Tablet (Paracetamol, Ibuprofen)

Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Oskadon SP mengandung Paracetamol 350 mg dan Ibuprofen 200 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Oskadon SP merupakan kombinasi antara paracetamol dan ibuprofen. Paracetamol adalah analgesik dan antipiretik, bekerja dengan cara meningkatkan ambang nyeri di dalam otak yang disebut hipotalamus. Sedangkan ibuprofen merupakan suatu antiinflamasi nonsteroid, efektif meredakan nyeri. Efek analgesik ibuprofen berdasarkan penghambatan sintesis prostaglandin yaitu suatu zat perantara rasa nyeri. INDIKASI / KEGUNAAN

409 | P a g e Indikasi Oskadon SP adalah untuk mengurangi rasa nyeri yang disebabkan oleh sakit kepala, nyeri sendi dan nyeri otot (pada pinggang dan punggung), dan sakit gigi. KONTRAINDIKASI Oskadon SP tidak boleh digunakan pada :
• • • •

Penderita dengan riwayat hipersensitif/alergi terhadap paracetamol, ibuprofen dan obat antiinflamasi nonsteroid lainnya. Penderita dengan ulkus peptikum (tukak lambung dan usus 12 jari) yang berat dan aktif, gangguan fungsi hati. Penderita dimana bila menggunakan acetosal atau obat-obat antiinflamasi non steroid lainnya akan timbul gejala asma, rhinitis atau urtikaria. Wanita hamil 3 bulan terakhir.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI

Dewasa : 1 tablet Oskadon SP, 3 – 4 kali sehari.

EFEK SAMPING

• • •

Efek sampng Oskadon SP jarang terjadi, walaupun dapat timbul gangguan saluran pencernaan termasuk mual, muntah, nyeri lambung, atau rasa panas di ulu hati, diare, konstipasi, dan perdarahan lambung. Juga pernah dilaporkan terjadi ruam kulit, pusing, penyempitan bronkus, trombositopenia, limfopenia, gangguan hati dan ginjal. Penurunan ketajaman penglihatan dan keseulitan membedakan warna dapat terjadi tetapi sangat jarang dan akan sembuh bila obat dihentikan. Penggunaan Oskadon SP dosis besar dan jangka panjang dapat menyebabkan kerusakan hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• • • •

Oskadon SP tidak dianjurkan digunakan pada anak umur di bawah 12 tahun, ibu menyusui, dan wanita hamil. Sebelum minum obat ini agar dikonsultasikan terlebih dahulu kepada dokter apabila menderita penyakit saluran cerna bagian atas, gangguan fungsi ginjal, gagal jantung, hipertensi, gangguan pembekuan darah, asma, lupus ertematosus sistemik. Laporkan ke dokter, bila selama penggunaan obat ini terjadi efek samping obat. Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan karena dapat menyebabkan kerusakan fungsi hati. Bila setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Jangan diminum bersama asetosal, atau obat lain yang mengandung paracetamol, ibuprofen atau obat pencegah pembekuan darah golongan warfarin.

410 | P a g e INTERAKSI OBAT

Alkohol, antikoagulan oral.

KEMASAN Ultraflu tablet, dus. KETERANGAN AWAS OBAT KERAS, BACALAH ATURAN MEMAKAINYA Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

OSTEOCARE Tablet (Kalsium, Magnesium, Seng, dan Vitamin D3) Membantu Memelihara Kesehatan Tulang

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap Osteocare tablet mengandung : Kalsium 300 mg, Magnesium 150 mg, Seng (Zinc / Zn) 5 mg, dan Vitamin D atau Cholecalciferol 2,5 mcg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kalsium diperlukan oleh tubuh untuk pembentukan tulang dan gigi. Selama masa anakanak dan remaja, diperlukan konsumsi kalsium yang optimum untuk pertumbuhan tulang. Selama usia pertengahan dan usia tua, kalsium diperlukan untuk pemeliharaan kesehatan tulang. Pada wanita hamil dan menyusui kebutuhan kalsium meningkat. Banyak orang, khususnya yang tidak mengkonsumsi susu yang cukup, tidak mendapatkan jumlah kalsium yang dibutuhkan.

411 | P a g e Osteocare merupakan sumber kalsium tambahan. Osteocare dikombinasikan dengan magnesium, seng dan vitamin D3 untuk membantu absorpsi kalsium dan berperan dalam metabolisme tulang.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Osteocare adalah sebagai suplemen untuk membantu memenuhi kebutuhan kalsium pada anak-anak dalam masa pertumbuhan, orang dewasa, wanita hamil dan menyusui, masa menopause, dan orang tua.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Osteocare adalah sebagai berikut :
• •

Hipersensitif terhadap salah satu komposisi Osteocare. Osteocare harus digunakan hati-hati dan dalam pengawasan dokter pada kondisi : hipoklorhidria kronis, gangguan fungsi ginjal, dan pasien dengan riwayat calciumoxalate urinary calculi.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis osteocare adalah 1 tablet sehari 2 – 3 kali, atau sesuai petunjuk dokter. Osteocare sebaiknya diminum 15 menit sebelum atau sesudah makan.

EFEK SAMPING Tidak ada efek samping Osteocare, kecuali kadang-kadang berupa gangguan ringan saluran pencernaan termasuk konstipasi (susah buang air besar) dan kembung.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Penggunaan Osteocare bersama-sama dengan tetracycline harus dihindarkan.

KEMASAN

412 | P a g e Osteocare tablet, dus, isi 5 strip @ 6 tablet.

KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering, jangan didinginkan. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Vitabiotics Healthcare, Bandung. Sumber : Brosur Osteocare, Suplemen Makanan.

OTOLIN Tetes Telinga (Chloramphenicol, Polymyxin B. Sulphate, Benzocaine, Nipagin)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap ml Otolin mengandung :
• • • •

Kloramfenikol 5%, Polimiksin B. Sulfat 10.000 IU, Benzocaine 1%, dan Nipagin 1%.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kloramfenikol adalah antibiotik yang mempunyai spektrum luas, termasuk bakteri gram positif dan gram negatif. Kloramfenikol topikal dan tetes telinga merupakan antibakterial yang efektif, bahkan terhadap bakteri P. vulgaris dan Pseudomonas aeruginosa yang resisten berhadap beberapa antibiotik. Polimiksin adalah antibiotik pilihan untuk pengobatan infeksi bakteri gram negatif yang peka termasuk strain Ps. Aeruginosa, yang merupakan bakteri paling destruktif pada infeksi telinga.

413 | P a g e Kombinasi kedua antibiotik tersebut dapat mengeradikasi mikroorganisme, dan mengurangi risiko timbulnya resistensi terhadap antibiotik. Benzokain mempunyai efek mengurangi nyeri. Sedangkan nipagin mempunyai efek sebagai antiseptik. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Otolin adalah pengobatan otitis eksterna akut dan kronik yang disebabkan oleh bakteri yang peka terhada kloramfenikol dan polimiksin. KONTRAINDIKASI Otolin jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif / alergi terhadap salah satu komponen obat Otolin.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Otolin. Dosis yang biasa diberikan :

3 – 4 tetes pada telinga yang sakit, 3 – 4 kali sehari.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Jangan melebihi dosis yang dianjurkan oleh dokter. Hati-hati pemberian pada penderita yang mengalami perforasi membran timpani/gendang telinga karena dapat menyebabkan ototoksisitas. Pemakaian antibiotik jangka panjang dapat menyebabkan bakteri yang tidak peka tumbuh berlebihan.

KEMASAN Otolin tetes telinga, botol, @ 10 ml. KETERANGAN. HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering. Lindungi dari cahaya langsung. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

414 | P a g e

OTOPAIN Obat Tetes Telinga (Polymyxin B Sulfate, Neomycin Sulfate, Fludrocortisone Acetate, Lidocain HCl)

KOMPOSISI Tiap 1 ml Otopain mengandung :
• • • •

Polymyxin B sulfate 10.000 IU, Neomycin sulfate 5 mg, Fludrocortisone acetate 1 mg, dan Lidocain HCl 40 mg

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Otopain tetes telinga merupakan kombinasi zat-zat yang efektif untuk mengobati bermacam-macam penyakit pada telinga. Polymyxin B sulfate dan Neomycin sulfate merupakan antibiotik dengan spektrum luas, aktif terhadap berbagai bakteri : Pseudomonas aeruginosa, Staphylococcus aureus, Escheria coli, Klebstella, Enterobacter sp., Neisseria sp.. Fludrocortisone acetate mempunyai efek antiradang, antialergi, dan antipruritis.

415 | P a g e Lidocaine hydrochloride merupakan anestesi lokal yang efektif untuk mengurangi rasa sakit pada infeksi telinga. INDIKASI Otitis eksternal akut dan kronis disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap Polymyxin dan Neomycin sulfate serta bila efek antiinflamasi dari kortikosteroid dan efek anestesi lokal diperlukan. KONTRAINDIKASI
• •

Penderita-penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen dalam obat Otopain. Jangan menggunakan Otopain, jika diduga atau diketahui adanya gangguan pada kanal bagian eksternal auditory yang disebabkan infeksi virus (sebagai contoh : virus Herpes simpleks atau virus Varicella zoster).

EFEKSAMPING:
• • • •

Berupa reaksi hipersensitivitas jarang terjadi. Neomycin sering menimbulkan kepekaan pada kulit. Ototoksisitas dan nefrotoksisitas juga pernah dilaporkan. Efek samping dijumpai pada penggunaan topikal kombinasi antibiotik termasuk Neomycin dan Polymyxin B. Berikut adalah efek samping lokal yang dilaporkan pada penggunaan kortikosteroid topikal, terutama yang dibalut dengan kuat, yaitu : rasa terbakar, gatal, iritasi, kering, folikulitis, hipertrichosis, muncul seperti jerawat, hipopigmentasi, dermatitis perioral, alergi kontak dermatitis, maserasi pada kulit, infeksi sekunder, atropi kulit, striae dan malaria. Efek samping sistemik jarang dan dapat terjadi dari kadar plasma yang tinggi karena dosis berlebihan.

PERINGATAN/PERHATIAN :
• •

Neomycin sulfate dapat menyebabkan sensitisasi kulit atau timbul iritasi. Pengobatan tidak boleh lebih dari 10 hari karena risiko ototoksisitas lebih besar pada penggunaan jangka panjang. Penderita dalam pengobatan dengan tetes telinga yang mengandung Neomycin harus di bawah pengawasan klinik yang ketat. Karena sifat asamnya yang dapat menyebabkan rasa terbakar dan menyengat, Otopain tetes telinga jangan digunakan pada penderita dengan perforasi membran tympani. Jika infeksi tidak menunjukkan perbaikan dalam 1 minggu, uji kultur dan kepekaan harus diulangi untuk mengidentifikasi organisme penyebab dan menentukan apakah terapi harus diganti.

416 | P a g e

Tidak ada penelitian yang cukup memadai dan terkontrol dengan baik untuk penggunaan pada wanita hamil. Kortikosteroid hanya digunakan jika keuntungan yang didapat lebih besar dibanding risiko pada janin. Ketika menggunakan produk yang mengandung Neomycin untuk mengontrol infeksi sekunder pada dermatosis kronis, seperti otitis eksternal kronis, pada keadaan ini kulit menjadi lebih peka dibandingkan kulit normal, terhadap berbagai bahan termasuk Neomycin. Produk ini mengandung Sodium metabisulfite, sulfit dapat menyebabkan berbagai reaksi alergi, termasuk gejala-gejala anafilaksis dan yang mengancam jiwa atau episode asmatik yang kurang berat pada orang-orang yang peka. Pengobatan jangka panjang dengan antibiotika ini dapat menyebabkan pertumbuhan yang berlebihan dari organisme yang tidak peka seperti jamur.

INTERAKSI OBAT Neomycin sulfate bersifat bakteriostatik, menghambat aktivitas bakterisidal dari golongan penisilin dan derivat-derivatnya. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Otopain diteteskan ke dalam lubang telinga dengan penetes. Sehari 2 – 4 kali 4 – 5 tetes, tergantung pada beratnya penyakit. Lamanya pengobatan dengan produk ini seharusnya dibatasi sampai 10 hari berturut-turut. KEMASAN: Otopain, Botol isi 8 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu di bawah 25°C, terlindung dari cahaya. Jangan disimpan dalam lemari pembeku. Diproduksi oleh PT. Interbat.

417 | P a g e

OXOFERIN Solution

KOMPOSISI / KANDUNGAN Chlor-(IV)-oxide oxygen complex (4:1) hydrate 0,001037%, Glycerine 2 %, dan Aquadest 98%.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Oxoferin adalah larutan yang mengandung kompleks pembawa oksigen yang bersifat non metal yang diaktifkan melalui sistem biokatalis. Kompleks senyawa oksigen ini masuk ke dalam jaringan dan merangsang proses fagositosis dan pembersihan luka. Sesudah diaktifkan oleh sistem biokatalis kompleks senyawa oksigen terurai menjadi metabolit-metabolit fisiologis yaitu oksigen dan klorida. Akibatnya, tekanan parsial oksigen meningkat pada daerah luka. Pembentukan jaringan granulasi berwarna merah terang karena pembentukan jaringan granulasi dirangsang.

418 | P a g e INDIKASI / KEGUNAAN Merangsang dan mempercepat penyembuhan luka. Berdasarkan sejumlah uji klinis yang telah dilakukan, Oxoferin membantu mempercepat penyembuhan luka-luka sebagai berikut :
• • • • • • • •

Luka infeksi, Penyembuhan luka pasca trauma yang lambat, Penyembuhan luka pasca operasi yang lambat, Penyembuhan luka pasca amputasi yang lambat, termasuk amputasi border line pada kasus-kasus dengan gangguan sirkulasi arterial, Dekubitus (sakrum, gluteus, tumit), Ulkus kronik dengan gangguan fungsi vena, Penyembuhan luka yang lambat sesudah luka bakar tingkat tiga, Penyembuhan luka/ulkus yang lambat pada kasus-kasus dengan gangguan sirkulasi arterial ataupun mikroangiopati diabetika.

Akan tetapi untuk mendapatkan hasil penyembuhan yang sempurna, penyakit primernya harus diobati. Oxoferin dapat digunakan untuk membantu penyembuhan luka-luka yang terancam infeksi dan persiapan jaringan sebelum operasi dilakukan. KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Oxoferin belum diketahui. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Oxoferin. Oxoferin digunakan dua kali sehari pada luka, kecuali ada petunjuk lain dari dokter. Penelitian jangka panjang telah menunjukkan bahwa dosis dapat dikurangi menjadi satu kali sehari sesudah tanda-tanda penyembuhan mulai terlihat. Jumlah Oxoferin yang digunakan tergantung ukuran luka. Pada umumnya 5 – 10 ml cukup. Pada luka yang luas dapat digunakan lebih dari 10 ml. Sebelum pemakaian, daerah sekitar luka dibersihkan terlebih dahulu dari obat-obatan yang digunakan. Untuk pencucian luka dapat digunakan larutan garam fisiologis atau Oxoferin. Pada jaringan nekrotik yang luas harus dilakukan tindakan bedah terlebih dahulu. Luka dapat diobati dengan menggunakan cairan Oxoferin secara langsung atau menggunakan pembalut/kasa yang telah dibasahi dengan Oxoferin. Bila dianggap perlu, Oxoferin dapat diberikan kembali dengan membasahi pembalut tersebut secara langsung tanpa perlu mengganti pembalutnya.

419 | P a g e EFEK SAMPING Rasa terbakar atau gatal timbul pada 5% penderita yang diobati dengan Oxoferin, pada sebagian kecil kasus timbul rasa nyeri. Pada umumnya, keluhan ini menandakan diintensifkannya proses penyembuhan luka dan akan menghilang dalam minggu pertama pengobatan. Cairan kehijauan mungkin timbul bila Oxoferin digunakan secara berlebihan dan akan hilang sesudah dosis Oxoferin dikurang. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Tidak dianjurkan pemakaian lebih dari 6 minggu. Untuk kompres sebaiknya digunakan kompres kain kasa, jangan gunakan multi kompres dan bahan selulosa ataupun kompres berlapis lainnya.

INTERAKSI OBAT

Oxoferin jangan digunakan bersama obat lokal lainnya, karena efektifitas obat tersebut dapat berkurang.

PENYIMPANAN Hindarkan dari panas dan cahaya. Sesudah Oxoferin dibuka dan digunakan, harus segera ditutup kembali dan disimpan di tempat gelap dan sejuk, agar obat ini tetap efektif sampai habis. Bila Oxoferin sering dibuka dan dibiarkan dalam keadaan terbuka, maka efektivitasnya akan berkurang. Oxoferin hanya boleh digunakan bila larutannya jernih dan tidak berwarna. KEMASAN Oxoferin, botol, @ 30 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

420 | P a g e

PANADOL BIRU Tablet (Paracetamol/Parasetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain, Mengatasi Demam

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Panadol Biru mengandung parasetamol 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

421 | P a g e Parasetamol mempunyai efek analgesik (pereda nyeri) dan antipiretik (penurun panas). Sebagai analgesik, parasetamol bekerja dengan meningkatkan ambang rasa sakit. Sebagai antipiretik, parasetamol diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus. INDIKASI / KEGUNAAN
• •

Panadol Biru didindikasikan untuk meringankan rasa sakit pada keadaan sakit gigi, sakit kepala, sakit otot dan nyeri ringan lainnya. Panadol Biru juga diindikasikan untuk menurunkan demam.

KONTRAINDIKASI Panadol Biru jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap Parasetamol. Penderita gangguan fungsi hati yang berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Panadol Merah. Dosis yang lazim diberikan adalah :
• • •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Anak 7 – 12 tahun : 1/2 – 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai dengan anjuran dokter.

Sebaiknya diminum setelah makan. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan jangka panjang dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitivitas atau alergi Panadol atau Parasetamol dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Bila rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, dan demam tidak menurun selama 2 hari, atau bila ada kemerahan pada kulit, segera hubungi dokter. Penggunaan Panadol Biru dosis tinggi dapat menyebabkan kerusakan hati. Hati-hati pemberian Panadol Biru pada penderita penyakit ginjal. Penggunaan Panadol Biru pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan resiko kerusakan fungsi hati. Tidak dianjurkan penggunaan secara bersamaan dengan obat lain yang mengandung parasetamol.

KEMASAN

422 | P a g e Panadol 500 mg, tablet, 10 blister @ 4 tablet, 30 blister @ 4 tablet, 10 blister @ 2 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

PANADOL EXTRA (Panadol Merah) Tablet (Paracetamol/Parasetamol dan Caffeine)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol dan Kafein Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Panadol Extra/Merah, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Panadol Extra (Panadol Merah) mengandung parasetamol 500 mg dan kafein 65 mg. INDIKASI / KEGUNAAN

423 | P a g e Indikasi Panadol Merah adalah untuk meringankan sakit kepala dan migrain. KONTRAINDIKASI Panadol Merah jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitivitas atau alergi terhadap parasetamol atau kafein. Penderita gangguan fungsi hati yang berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Panadol Merah. Dosis yang lazim diberikan adalah :
• •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai dengan anjuran dokter.

Sebaiknya diminum setelah makan. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan jangka panjang dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap Panadol atau Parasetamol dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • •

Bila rasa nyeri bertahan lebih dari 5 hari, segera hubungi/konsultasi ke dokter. Penggunaan Panadol dosis tinggi dapat menyebabkan kerusakan hati. Hati-hati pemberian Panadol pada penderita penyakit ginjal. Penggunaan Panadol pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati. Tidak dianjurkan penggunaan secara bersamaan dengan obat lain yang mengandung parasetamol. Penggunaan Panadol Merah bersamaan dengan kafein lainnya (kopi, teh) dapat menyebabkan gugup, iritabilitas, gangguan tidur, dan berdebar-debar. Hati-hati penggunaan Panadol Merah pada ibu hamil dan menyusui.

KEMASAN Panadol Extra, dus, 2 strip x 10 tablet. Panadol Extra, dus, 100 tablet. KETERANGAN

424 | P a g e Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

PANKREOFLAT Tablet (Pancreatin, Dimethyl Polysiloxane)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Pankreoflat mengandung
• •

Pankreatin 170 mg (ekivalen dengan amylase 5.500 satuan, lipase 6.500 satuan, protease 400 satuan. Dimetilpolisiloksan, aktif dan micro-encapsulated : 80 mg

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pankreoflat adalah sediaan obat anti perut kembung dengan khasiat yang cepat dan mantap. Apabila dalam lambung atau usus berkumpul gas yang menyebabkan perasaan perut kembung (meteorisme), Pankreoflat dapat meniadakan gejala tersebut dengan cepat dan mantap. Pangkreoflat mengandung pankreon dan dimetilpolisiloksan yang dengan cara khusus telah diaktifkan melalui proses yang baru dikembangkan. Berkat kombinasi kedua komponen ini, tidak saja sebab musabab utama dari gangguan akibat berkumpulnya gas ditiadakan, seperti proses-proses fermentasi dan pembusukan dalam usus, tetapi absorpsi atas gas yang berlebih juga dimungkinkan. Dengan demikian, khasiat Pankreoflat sebagai preparat anti perut kembung jauh melebihi khasiat dari hanya silikon atau pankreon sendiri-sendiri. Meningkatnya produksi gas dan menurunnya kemampuan absorpsi atas gas tersebut merubakan sebab-sebab terpenting dari meteorisme.

425 | P a g e Peningkatan pengeluaran gas berlebihan adalah karena proses-proses fermentasi dan pembusukan, yang disebabkan oleh pencernaan yang tidak baik sebagai akibat dari kekurangan sekresi getah-getah kelenjar-kelenjar pencernaan atau sebagai akibat dari makanan yang tidak cocok. Penurunan kemampuan absorpsi atas gas seringkali adalah akibat pembentukan busa di dalam usus sehingga tidak memungkinkan absorpsi gas-gas dari alat-alat pencernaan. Pankreoflat bekerja sebagai berikut :

Pankreon yang mengandung 3 jenis enzim pencernaan ini menormalisasikan proses-proses pencernaan : flora usus yang menghasilkan gas kehilangan tempat berkembangnya. Dimetilpoisiloksan dengan cepat dan mantap meniadakan gelembung-gelembung busa sehingga gas yang dibebaskan dapat diabsorpsi.

INDIKASI / KEGUNAAN
• • •

Meteorisme (perut kembung), seperti pada aerofagia; dalam hal insufisiensi pankreas, pada gangguan-gangguan hati, kelenjar empedu, lambung dan usus; Meteorisme setelah operasi, flatulensi, sindrom gastro-kardiak. Persiapan untuk radiografi dari abdomen pada meteorisme (cara-cara diagnostic yang menyangkut saluran empedu dan ginjal, radiografi dari lumbar segment dari vertebral column dan dari pelvis)

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Pankreoflat. Dosis yang lazim diberikan : 1 – 2 tablet pada waktu makan, tanpa dikunyah; atau menurut petunjuk dokter. EFEK SAMPING Pankreoflat dapat ditoleransi dengan baik. Efek samping, yang umum atau khusus atas alat pencernaan, tidak pernah ditemukan, juga tidak setelah pemakaian jangka panjang. KEMASAN Pankreoflat, dus, 30 dan 100 tablet. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh Kimia Farma, Jakarta – Indonesia

426 | P a g e

PANGKREON Pangkreatin dan Vitamin Untuk Anak-Anak Kantong

KOMPOSISI Tiap kantong (5 gram) granul mengandung :

• • •

Pangkreatin 494 mg yang setara dengan Lipase 17.500 satuan FIP, Amilase 10.000 satuan FIP, dan Protease 1.000 satuan FIP (FIP = Federation International Pharmaceuti1ue), Vitamin A 2.000 SI, Vitamin B12 0,001 mg, Asam Folat 0,4 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pankreon untuk anak-anak adalah granul yang khusus dibuat sesuai dengan selera anakanak. Obat ini mengandung enzim-enzim pankreas alami dalam konsentrasi tinggi dan juga vitamin A, vitamin B12 serta asam folat, yang bertujuan untuk memperbaiki aktivitas organ pencernaan. Vitamin A mengatur anabolisme dan aktivitas jaringan epitel serta meningkatkan resistensi terhadap infeksi. Vitamin B12 sangat dibutuhkan untuk eritropoiesis normal dan juga mempunyai efek penguat. Demikian pula asam folat sangat diperlukan untuk hemopoiesis normal dan berfungsinya mukosa usus halus. INDIKASI Indikasi Pangkreon adalah :

Gangguan pertumbuhan,

427 | P a g e
• • • • • • • • •

Kehilangan nafsu makan, Diare kronis yang berulang-ulang, Distrofi dan atrofi akibat kurang gizi, Dispepsia pada masa penyapihan, Berkurangnya toleransi terhadap makanan, Dispepsia setelah infeksi, Gangguan pencernaan setelah pemberian antibiotik, Meteorisme, Fibrosis kistik pada pankreas (mucoviscidosis).

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Pangkreon untuk anak-anak :
• •

Bayi : 1/2 kantong (= 2,5 gram), Anak-anak : 1 kantong (= 5 gram),

Pangkreon diberikan bersama-sama dengan makanan. Cara Pemberian dan Pencampuran : Campurkan sejumlah tertentu Pankreon untuk anak-anak dengan air dalam jumlah yang sama, lalu diaduk. Biarkan selama 2-3 menit sampai terbentuk selei. Selei dapat diberikan tersendiri atau dapat pula diberikan bersama sari buah atau air teh hangat. Jangan dicampur dengan cairan-cairan yang panas, susu, campuran tepung terigu atau sagu. KEMASAN Pangreon, dus, 10 kantong @ 5 gram. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya, dan jauhkan dari jangkauan anak-anak.

428 | P a g e

PARACETAMOL Obat Generik Tablet, Sirup, Suppositoria (Paracetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain, Mengatasi Demam

KOMPOSISI Paracetamol Tablet Setiap tablet mengandung Parasetamol 500 mg. Paracetamol Sirup 125 mg/5 ml Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Parasetamol 125 mg. Paracetamol Sirup 160 mg/5 ml Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Parasetamol 160 mg.

429 | P a g e Paracetamol Sirup Forte 250 mg/5 ml Setiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Parasetamol 250 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Paracetamol atau acetaminophen adalah obat yang mempunyai efek mengurangi nyeri (analgesik) dan menurunkan demam (antipiretik). Parasetamol mengurangi nyeri dengan cara menghambat impuls/rangsang nyeri di perifer. Parasetamol menurunkan demam dengan cara menghambat pusat pengatur panas tubuh di hipotalamus. Paracetamol (parasetamol) sering digunakan untuk mengobati berbagai penyakit seperti sakit kepala, nyeri otot, radang sendi, sakit gigi, flu dan demam. Parasetamol mempunyai efek mengurangi nyeri pada radang sendi (arthritis) tapi tidak mempunyai efek mengobati penyebab peradangan dan pembengkakan sendi. INDIKASI Indikasi Parasetamol adalah :
• •

Mengurangi nyeri pada kondisi : sakit kepala, nyeri otot, sakit gigi, nyeri pasca operasi minor, nyeri trauma ringan. Menurunkan demam yang disebabkan oleh berbagai penyakit. Pada kondisi demam, paracetamol hanya bersifat simtomatik yaitu meredakan keluhan demam (menurunkan suhu tubuh) dan tidak mengobati penyebab demam itu sendiri.

KONTRAINDIKASI
• •

Parasetamol jangan diberikan kepada penderita hipersensitif/alergi terhadap Paracetamol. Penderita gangguan fungsi hati berat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi Unit Pelayanan Kesehatan. Gunakan Parasetamol berdasarkan dosis yang dianjurkan oleh dokter. Penggunaan paracetamol melebihi dosis yang dianjurkan dapat menyebabkan efek samping yang serius dan overdosis. Hati-hati penggunaan parasetamol pada penderita penyakit hati/liver, penyakit ginjal dan alkoholisme. Penggunaan parasetamol pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati. Hati-hati penggunaan parasetamol pada penderita G6PD deficiency.

430 | P a g e

Hati-hati penggunaan parasetamol pada wanita hamil dan ibu menyusui. Parasetamol bisa diberikan bila manfaatnya lebih besar dari pada risiko janin atau bayi. Parasetamol dapat dikeluarkan melalui ASI namun efek pada bayi belum diketahui pasti.

EFEK SAMPING
• • •

Mual, nyeri perut, dan kehilangan nafsu makan. Penggunaan jangka panjang dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitivitas/alergi seperti ruam, kemerahan kulit, bengkak di wajah (mata, bibir), sesak napas, dan syok.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Parasetamol. Dosis yang umum diberikan : Paracetamol Tablet
• •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : ½ – 1, tablet 3 – 4 kali sehari.

Paracetamol Sirup 125 mg/5 ml
• • • • •

Anak usia 0 – 1 tahun : ½ sendok takar (5 mL), 3 – 4 kali sehari. Anak usia 1 – 2 tahun : 1 sendok takar (5 mL), 3 – 4 kali sehari. Anak usia 2 – 6 tahun : 1 – 2 sendok takar (5 mL), 3 – 4 kali sehari. Anak usia 6 – 9 tahun : 2 – 3 sendok takar (5 mL), 3 – 4 kali sehari. Anak usia 9 – 12 tahun : 3 – 4 sendok takar (5 mL), 3 – 4 kali sehari.

Atau sesuai petunjuk dokter. KEMASAN Paracetamol tablet 500 mg. Paracetamol sirup 125 mg/5 ml. Paracetamol sirup 160 mg/5 ml. Paracetamol sirup 250 mg/5 ml. Paracetamol suppositoria. KETERANGAN

431 | P a g e Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

PARAMEX Tablet Obat Sakit Kepala (Paracetamol, Propyphenazone, Caffeine, Dexchlorpheniramine Maleat)

KOMPOSISI Tiap tablet Paramex mengandung : Paracetamol 250 mg, Propyphenazone 150 mg, Caffeine 50 mg, dan Dexchlorpheniramine Maleate 1 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Kombinasi propyphenazone dan paracetamol dalam Paramex adalah kombinasi obat yang saling memperkuat efek antinyeri (analgetik) sehingga efektif meringankan rasa sakit. Paramex mempunyai efek untuk mengurangi rasa sakit.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Paramex adalah untuk meringankan sakit kepala dan sakit gigi.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Paramex adalah sebagai berikut :

Penderita yang mengalami gangguan fungsi hati

432 | P a g e

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap salah satu komposisi obat Paramex.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dosis Paramex untuk Dewasa dan Anak – anak diatas 12 tahun adalah 2 – 3 kali sehari 1 tablet.

EFEK SAMPING Penggunaan Paramex dalam dosis besar dan jangka waktu lama dapat mengakibatkan kerusakan hati.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Apabila anda mengkonsumsi Paramex, anda perlu memperhatikan hal-hal berikut ini :
• • • • •

Jangan melebihi dosis paramex yang dianjurkan Hati – hati penggunaan paramex pada penderita porphyria (porfiria) akut karena dapat menimbulkan porphyrinogenic Bila setelah 5 hari sakit kepala tidak hilang, segera hubungi dokter atau pelayanan kesehatan terdekat. Paramex dapat menyebabkan kantuk. Penggunaan paramex pada penderita yang mengkonsumsi alkohol dapat meningkatkan risiko kerusakan/gangguan fungsi hati.

INTERAKSI OBAT Tidak tercantum dalam brosur obat.

KEMASAN Paramex, tablet, @ 4 tablet.

433 | P a g e KETERANGAN Awas Obat Keras! Bacalah aturan pemakaian. Simpan pada suhu kamar (suhu 25-30ºC). Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : Konimex.

PARATUSIN Obat Flu (Parasetamol, Noskapin, Klorfeniramina Maleat, Gliseril Guaikolat, Fenilpropanolamin HCl)

KOMPOSISI Paratusin Tablet Tiap tablet mengandung :
• • • • •

Parasetamol 500 mg Noskapin 10 mg Klorfeniramina maleat (CTM) 2 mg Gliseril guaiakolat 50 mg Fenilpropanolamin HCl 15 mg

Paratusin Sirup Anak Tiap 5 ml sirup :
• • • • • •

Parasetamol 125 mg Noskapin 10 mg, Gliseril guaiakolat 25 mg Klorfeniramina maleat 2 mg Pseudoefedrina 7,5 mg Sari akar manis 125 mg

INDIKASI

434 | P a g e Untuk pengobatan batuk, pilek, bronkitis, demam, sakit kepala, nyeri otot. KONTRAINDIKASI Penderita hipertiroidisme, hipertensi, penyakit jantung koroner, penderita yang mendapatkan pengobatan penghambat mono amin oksidase (MAOI), nefropati (penyakit ginjal). PERHATIAN
• •

Hati-hati penggunaan pada penderita penyakit jantung, diabetes, glaukoma, gangguan fungsi ginjal atau hati, dan kehamilan Dapat mengganggu kemampuan untuk mengendarai atau mengoperasikan mesin

INTERAKSI OBAT
• • • •

Antihistamin dapat mempotensiasi depresan susunan saraf pusat Obat monoamin oksidase inhibitor dapat memperpanjang masa kerja obat Aksi obat diperpanjang oleh MAOI Penggunaan parasetamol jangka panjang bisa mempotensiasi antikoagulan oral

EFEK SAMPING Mengantuk, pusing, mulut kering, serangan bentuk epilepsi (pada dosis besar), ruam kulit. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN
• •

Dewasa & anak berusia lebih dari 12 tahun : 3 kali sehari 1 tablet. Anak berusia 6-12 tahun : 3-4 kali sehari ½ tablet, atau 3 – 4 kali sehari ½ – 2 sendok takar.

KEMASAN Paratusin tablet, dus, 500 mg. Paratusin sirup, dus, botol. KETERANGAN Awas! Obat keras, bacalah aturan pakai. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

435 | P a g e

PEDIALYTE Minuman Isotonik

KOMPOSISI Larutan Pedialyte mengandung elektrolit natrium, kalium, klorida, sitrat dan dekstrosa. Setiap 500 ml larutan Pedialyte mengandung bahan aktif : Natrium 22,5 mEq, Kalium 10 mEq, Klorida 17,5 mEq, Sitrat 15 mEq, dan Dekstrosa 12,5 gram. Kandungan kalorinya adalah 50 kalori/500 ml.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pedialyte adalah larutan atau minuman isotonik untuk bayi dan anak-anak yang dapat membantu mengganti cairan dan elektrolit tubuh yang hilang disebabkan oleh diare, muntah, atau diare dan muntah (muntaber). Pedialyte merupakan larutan elektrolit untuk terapi dehidrasi ringan – sedang pada anak dan bayi.

INDIKASI Indikasi Pedialyte adalah untuk menanggulangi dehidrasi ringan sampai sedang pada bayi dan anak-anak yang disebabkan oleh diare, muntah, atau muntah dan diare (muntaber).

KONTRAINDIKASI

436 | P a g e Pedialyte dan preparat oral lainnya kontraindikasi pada pasien dengan muntah-muntah berlebihan, gangguan ileum, penyumbatan usus dan perforasi usus.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Petunjuk penggunaan pedialyte adalah sebagai berikut :
• • • •

Anak usia di bawah 1 tahun, 3 jam pertama berikan Pedialyte 300 ml, selanjutnya 100 ml tiap kehilangan cairan (muntah/diare). Anak usia 1 sampai 5 tahun, 3 jam pertama berikan Pedialyte 600 ml, selanjutnya 200 ml tiap kehilangan cairan (muntah/diare). Anak usia 5 sampai 12 tahun, 3 jam pertama berikan Pedialyte 1200 ml, selanjutnya 300 ml tiap kehilangan cairan (muntah/diare). Anak usia di atas 12 tahun, 3 jam pertama berikan Pedialyte 2400 ml, selanjutnya 400 ml tiap kehilangan cairan (muntah/diare).

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Teruskan ASI, makan dan minum selama diare, beri makan ekstra setelah sembuh. Bila keadaan memburuk atau dalam 2 hari tidak membaik, segera bawa ke rumah sakit/puskesmas atau dokter dan pedialit tetap diberikan. Bila terjadi gejala kekurangan garam natrium dalam darah (hiponatremia), agar konsultasi ke dokter/tenaga kesehatan terdekat. Hentikan pedialit bila diare berhenti dan anak/bayi segar kembali.

KEMASAN Pedialyte, larutan isotonik, 500 ml.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jangan diminum bila cairan berwarna kelabu. Botol yang sudah dibuka disimpan di tempat sejuk dan gunakan isinya sebelum 24 jam. Jangan diterima bila segel pada tutup sudah rusak.

437 | P a g e Diproduksi oleh : PT. Abbott Indonesia, Indonesia.

PONSTAN Tablet Salut Selaput (Mefenamic Acid / Asam Mefenamat)

Obat Generik : Mefenamic Acid / Asam Mefenamat Obat Bermerek : Analspec, Asimat, Benostan, Cetalmic, Corstanal, Datan, Dogesic, Dolos, Dystan, Fargetix, Femisic, Fensik, Gitaramin, Hexalgesic, Lapistan, Licostan, Mectan, Mefast, Mefinal, Mefinter, Mefix, Menin, Molasic, Nichostan, Opistan, Ponalar, Poncofen, Pondex, Ponsamic, Ponstan, Ponstelax, Stanza, Topgesic, Tropistan Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Ponstan mengandung asam mefenamat 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Asam mefenamat adalah obat antiinflamasi non-steroid yang bekerja dengan cara menghambat sintesis prostaglandin di jaringan dengan cara menghambat enzim cyclooxygenize sehingga menghasilkan efek analgesia (mengurangi nyeri), antipiretik (menurunkan demam), dan antiinflamasi (menekan peradangan). INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ponstan adalah mengurangi nyeri ringan sampai sedang pada kondisi sakit kepala, sakit gigi, dismenore primer, nyeri pasca trauma, nyeri otot, dan nyeri pasca operasi.

438 | P a g e KONTRAINDIKASI Ponstan sebaiknya tidak diberikan pada penderita :
• •

• • •

Hipersensitif atau alergi terhadap asam mefenamat. Penderita yang mempunyai riwayat bronkospasme, rhinitis alergi, dan urtikaria yang disebabkan efek samping asam asetilsalisilat atau obat antiinflamasi nonsteroid lainnya. Penderita ulkus aktif atau peradangan kronik pada saluran pernapasan atas atau bawah. Penderita gagal ginjal dan gagal hati berat. Penderita gagal jantung berat.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Ponstan. Dosis yang umum diberikan adalah :

Dewasa dan anak di atas 14 tahun : dosis awal 500 mg, dilanjutkan 250 mg tiap 6 jam bila diperlukan.

EFEK SAMPING Efek samping Ponstan yang pernah dilaporkan :

• • • • • • • • • • •

Gangguan hematologi dan sistem limfatik seperti agranulositosis, anemia aplastik, anemia hemolitik autoimun, hipoplasia sumsum tulang, penurunan hematokrit, eosinofilia, leukopenia, dan purpura trombositopenia. Reaksi anafilaksis. Gangguan metabolisme dan nutrisi : intoleransi glukosa pada penderita diabetes, hiponatremia. Gangguan psikiatrik : gugup. Gangguan sistem saraf : meningitis aseptik, pandangan kabur, kejang, pusing, sakit kepala, dan insomnia. Gangguan mata : iritasi mata, gangguan penglihatan yang bersifat reversible. Gangguan telinga : nyeri telinga. Gangguan jantung : berdebar-debar. Gangguan pembuluh darah : hipotensi. Gangguan saluran pernapasan : sesak, asma. Gangguan saluran pencernaan : diare, nyeri perut, mual, muntah. Gangguan saluran kemih : nyeri berkemih, hematuria, gagal ginjal termasuk nekrosis papiler.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

439 | P a g e
• •

• •

• •

Penggunaan asam mefenamat bersamaan dengan obat antiinflamasi nonsteroid lainnya termasuk penghambat enzim COX-2 sebaiknya dihindari. Obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) dapat meningkatkan risiko trombosis kardiovakuler, serangan jantung, dan stroke yang dapat berakibat fatal. Risiko semakin meningkat sejalan dengan lamanya penggunaan OAINS. OAINS meningkatkan risiko gangguan saluran pencernaan seperti perdarahan, ulkus dan perforasi. Terhadap Kehamilan : Tidak direkomendasikan untuk digunakan oleh wanita hamil. Terutama pada akhir masa kehamilan atau saat melahirkan karena efeknya pada sistem kardiovaskular fetus (penutupan prematur duktus arteriosus) & kontraksi uterus. Terhadap Ibu Menyusui : Didistribusikan melalui air susu ibu, sehingga tidak direkomendasikan untuk digunakan oleh ibu yg sedang menyusui. Terhadap Anak-anak : Belum ada studi ttg keamanan & efikasi penggunaan asam mefenamat pada pasien anak dibawah 14 tahun. Belum ada studi tentang keamanan untuk anak Terhadap Hasil Laboratorium : Dapat menyebabkan reaksi false-positif tes urin menggunakan tes tablet diazo.

INTERAKSI OBAT
• •

• •

Obat yg terikat pada protein plasma : menggeser ikatan dengan protein plasma, sehingga dapat meningkatkan efek samping (contoh : hidantoin, sulfonylurea). Obat antikoagulan & antitrombosis : sedikit memperpanjang waktu prothrombin & Waktu thromboplastin parsial. Jika Pasien menggunakan antikoagulan (warfarin) atau zat thrombolitik (streptokinase), waktu prothrombin harus dimonitor. Lithium : meningkatkan toksisitas Lithium dengan menurunkan eliminasi lithium di ginjal. Obat lain yang juga memiliki efek samping pada lambung : kemungkinan dapat meningkatkan efek samping terhadap lambung.

KEMASAN Ponstan tablet salut enteric 500 mg, kotak, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

440 | P a g e

PRAXION Drops, Sirup/Suspensi (Paracetamol Micronized)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas, Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Mengatasi Demam Pada Anak dan Bayi

KOMPOSISI / KANDUNGAN Praxion Drops

Tiap 1 ml Praxion drops mengandung Paracetamol micronized 100 mg.

Praxion 120 mg Suspensi

Tiap 5 ml mengandung Paracetamol micronized 120 mg.

Praxion 250 mg Forte Suspensi

Tiap 5 ml mengandung Paracetamol micronized 250 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Praxion adalah obat yang berfungsi sebagai analgetik (antinyeri) dan antipiretik (penurun panas) :

441 | P a g e
• •

Sebagai analgesik, bekerja dengan meningkatkan ambang rangsang rasa sakit. Sebagai antipiretik, diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus.

INDIKASI / KEGUNAAN Menurunkan demam, meringankan rasa sakit pada keadaan sakit kepala dan sakit gigi.

KONTRAINDIKASI
• •

Penderita gangguan fungsi hati yang berat. Penderita yang hipersensitif / alergi terhadap obat ini.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Praxion Drops
• • •

Di bawah 1 tahun : Dosis 60 mg (0,6 ml) 3 – 4 kali sehari. Usia 1 – 2 tahun : Dosis 60 – 120 mg (0,6 ml – 1,2 ml), 3 – 4 kali sehari. Atau menurut petunjuk dokter.

Praxion Suspensi 120 mg/5 ml
• • • • • •

Usia 0 – 1 tahun : ½ sendok takar (2,5ml), 3 – 4 kali sehari. Usia 1 – 2 tahun : 1 sendok takar (5ml), 3 – 4 kali sehari. Usia 2 – 6 tahun : 1 – 2 sendok takar (5-10 ml), 3 – 4 kali sehari. Usia 6 – 9 tahun : 2 – 3 sendok takar (10-15 ml), 3 – 4 kali sehari. Usia 9 – 12 tahun : 3 – 4 sendok takar (10-20ml) 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai petunjuk dokter.

Praxion Suspensi 250 mg/5 ml
• • •

Usia 6 – 12 tahun : 1 – 2 sendok takar (5-10ml), 3-4 kali sehari. Usia 12 tahun ke atas : 2 sendok takar (10-20ml), 3 – 4 kali sehari. Atau sesuai petunjuk dokter.

Kocok dahulu sebelum digunakan.

442 | P a g e EFEK SAMPING
• •

Penggunaan Praxion jangka lama dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitifitas / alergi terhadap Praxion.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan obat Praxion pada penderita penyakit ginjal. Bila setelah dua hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi Unit Pelayanan Kesehatan atau dokter terdekat. Penggunaan Praxion pada penderita yang mengkonsumsi alkohol, dapat meningkatkan resiko kerusakan fungsi hati.

KEMASAN Praxion Drops, Dus, botol, 15 ml. Praxion 120 mg suspensi, Dus , botol, 60 ml. Praxion forte suspensi, dus, botol, 60 ml.

KETERANGAN Simpan di tempat yang sejuk (15 – 25˚C) dan kering, terhindar dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : Pharos, Jakarta – Indonesia.

443 | P a g e

PREGNACARE Kapsul Suplemen Makanan Membantu Memenuhi Kebutuhan Vitamin dan Mineral Pada Masa Kehamilan dan Menyusui

KOMPOSISI Tiap kapsul mengandung :
• • • • • • • • • • • • • • • •

Betakaroten … 2333 IU Vitamin D (Cholecalciferol) … 100 IU Vitamin E … 20 mg Vitamin K … 200 mcg Vitamin C … 70 mg Vitamin B1 … 3 mg Vitamin B2 … 2 mg Vitamin B6 … 10 mg Vitamin B12 … 6 mcg Asam Folat … 400 mcg Niasina … 20 mg Besi Elemental … 20 mg Seng Elemental … 15 mg Magnesium Elemental … 150 mg Iodium Elemental … 140 mcg Tembaga Elemental … 1 mg

Pregnacare diformulasikan untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh wanita, seperti selama kehamilan dan menyusui. Pregnacare mengandung zat besi, asam folat, vitamin B12 dan co-factor untuk memelihara kesehatan pada keadaan anemia. Seng dibutuhkan untuk biosintesa DNA dan protein. Beberapa enzim tergantung pada komponen magnesium, seng dan tembaga. Iodium berperanan dalam mengatur metabolisme lemak dan laju metabolik.

444 | P a g e INDIKASI Untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral yang diperlukan oleh wanita seperti pada keadaan selama kehamilan dan menyusui.

KONTRAINDIKASI Jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap zat-zat yang terkandung dalam formula Pregnacare. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Sehari 1 kapsul atau menurut petunjuk dokter. Diminum sesudah makan, jangan dalam keadaan perut kosong. Jangan dikunyah. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Dapat menyebabkan faeces (tinja) berwarna hitam (kandungan zat besi) namun tidak membahayakan. Gangguan gastrointestinal ringan dapat dialami oleh pasien seperti mual, konstipasi atau diare selama beberapa hari setelah mengawali terapi. Hal ini tidaklah serius.

KEMASAN Pregnacare, dus, 5 strip x 6 kapsul. KETERANGAN Simpan di tempat yang sejuk dan kering. Jangan didinginkan. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh PT. Vitabiotics Healthcare, Bandung

445 | P a g e

PREMASTON Tablet (Allylestrenol)

KOMPOSISI Tiap tablet Premaston mengandung Allylestrenol 5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Konsentrasi hormon plasental di dalam darah biasanya rendah pada persalinan prematur. Studi klinis telah menunjukkan bahwa allylestrenol mempunyai potensi untuk meningkatkan konsentrasi hormon plasenta seperti progesterone, human chorionic gonadotrophin (HCG), dan human placental circulation. Allylestrenol membantu mempertahankan lapisan tropoblastik dari plasenta dan menurunkan risiko aborsi yang mengancam. Allylestrenol tidak menunjukkan efek samping hormonal dan efek samping yang serius bagi ibu hamil dan janin yang dikandung. INDIKASI Indikasi Premaston adalah pengobatan ancaman persalinan prematur, ancaman aborsi, dan aborsi habitualis. KONTRAINDIKASI Premaston jangan diberikan kepada penderita dengan fungsi hati abnormal PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati pemberian Premaston pada penderita diabetes. EFEK SAMPING Efek samping Premaston yang dapat terjadi diantaranya gangguan saluran pencernaan seperti mual dan muntah.

446 | P a g e DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Premaston. Dosis yang biasa diberikan :
• •

Ancaman persalinan prematur : dosis maksimum adalah 40 mg/hari, bergantung pada kondisi pasien. Ancaman aborsi : 5 mg, 3 kali sehari selama 5 – 7 hari. Lamanya pengobatan disesuaikan dengan kondisi pasien. Dosis dikurangi secara bertahap setelah keluhan hilang. Aborsi habitualis : 5 – 10 mg/hari segera setelah diketahui hamil. Pengobatan dilanjutkan setidaknya 1 bulan setelah masa kritis dilalui.

KEMASAN Premaston, dus, 3 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar ( di bawah 30º C). Simpan di tempat yang aman, jauh dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh PT. Kalbe Farma

447 | P a g e

PRENATIN-DF Kaplet Multivitamin dan Mineral, Dengan DHA dan Asam Folat, Untuk Masa Kehamilan dan Menyusui

KOMPOSISI Setiap kaplet/tablet Prenatin-DF mengandung :
• • • • • • • • • • • • • • • • • •

Vitamin A 5000 IU, Vitamin B1 3 mg, Vitamin B2 3 mg, Vitamin B6 2,5 mg, Vitamin B12 6 mcg, Vitamin C 75 mg, Vitamin D3 400 IU, Vitamin E 30 mg, Nikotinamida 20 mg, Kalsium pantotenat 5 mg, Kalsium laktat 200 mg, Besi II Fumarat 90 mg, Kalium Iodida 200 mg, Tembaga 1 mg, Mangan 0,5 mg, Zink 1,5 mg, DHA 95 mg, Asam Folat 1 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Prenatin-DF merupakan multivitamin dan mineral yang mengandung DHA dan asam folat, bermanfaat sebagai suplemen makanan untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral pada masa kehamilan dan menyusui. INDIKASI

448 | P a g e Prenatin-DF berguna untuk memenuhi kebutuhan vitamin dan mineral pada masa kehamilan dan menyusui serta dapat digunakan pada penderita anemia.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis Prenatin DF adalah sehari 1 kali 1 kaplet. KEMASAN Prenatin DF, dus, 6 strip @ 10 kaplet salut selaput. KETERANGAN Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (di bawah suhu 30ºC). Terlindung dari cahaya. Diproduksi oleh PT. Soho Industri Pharmasi. Jakarta – Indonesia.

449 | P a g e

PREVNAR 13 Vaksin PCV

Prevnar 13 adalah salah satu vaksin pneumokokkus yang diberikan pada bayi dan anak untuk mencegah infeksi Streptococcus pneumonia, bakteri penyebab penyakit IPD (invasive pneumococcal diseases). Prevnar-13 (PCV-13) mengandung 13 serotipe Streptococcus pneumonia, yaitu serotipe 1, 3, 4, 5, 6A, 6B, 7F, 9V, 14, 18C, 19A , 19F dan 23F. Prevnar 13 saat ini sudah tersedia di Indonesia. KOMPOSISI Setiap 0,5 ml Prevnar 13 mengandung antigen Streptococcus pneumonia serotipe 1, 3, 4, 5, 6A, 6B, 7F, 9V, 14, 18C, 19A , 19F dan 23F. INDIKASI Prevnar 13 atau disebut juga PCV-13 diindikasikan untuk imunisasi aktif untuk mencegah penyakit IPD (invasive pneumococcal disease) yang disebabkan oleh Streptococcus pneumonia. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Prevenar diberikan dengan cara disuntikkan intramuskular (disuntikkan pada otot) dipaha (anak di bawah 1 tahun) atau di lengan atas (anak besar/dewasa). Imunisasi Prevnar 13 diberikan 4 kali pada usia 2 bulan, 4 bulan, 6 bulan dan 12 – 15 bulan. Dosis setiap pemberian adalah 0,5 ml. KONTRAINDIKASI Kontraindikasi pemberian Prevnar 13 adalah : 1. Reaksi alergi berat (seperti reaksi anafilaksis) terhadap salah satu komponen vaksin Prevnar 13. 2. Reaksi alergi berat terhadap vaksin yang mengandung toksoid difteri. EFEK SAMPING Efek samping Prevnar 13 yang dapat terjadi adalah :

450 | P a g e 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nyeri, kemerahan, dan bengkak di tempat suntikan Demam Anak menjadi rewel Anak kehilangan nafsu makan Tidur terganggu Reaksi alergi/anafilaksis

Diskusikan dengan dokter mengenai pemberian imunisasi pneumococcus, cara pemberian, kontra indikasi dan efek sampingnya.

451 | P a g e

PRIMADEX Sirup, Tablet, Kaplet (Sulfametoksazol, Trimetoprim)

KOMPOSISI Primadex Sirup

Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : sulfametoksazol 200 mg, dan trimetoprim 40 mg.

Primadex Tablet

Tiap tablet mengandung : sulfametoksazol 400 mg, dan trimetoprim 80 mg.

Primadex Forte Kaplet

Tiap kaplet mengandung : sulfametoksazol 800 mg, dan trimetoprim 160 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Primadex mengandung sulfametoksazol dan trimetoprim, keduanya mempunyai sifat farmakokinetik yang sama. Bekerja dengan dua tahap penghambatan enzimatik dalam sintesa dinding sel bakteri :
• •

Sulfametoksazol seperti golongan sulfonamida lainnya bersaingan dengan PABA untuk menghambat pembentukan asam folat. Trimetoprim menghambat enzim dihydrofolate reductase, sehingga mengganggu reduksi asam folat menjadi asam folinat.

Asam folinat diperlukan dalam sintesa DNA dari dinding sel bakteri. Dengan cara kerja kombinasi ini diperoleh efek bakterisid, sedangkan masing-masing bersifat bakteriostatik. Primadex bekerja terhadap mikroorganisme yang resisten terhadap salah satu komponen atau kedua-duanya dalam bentuk tunggul. Dengan penghambatan dua tahap ini memperkecil kemungkinan bertambahnya resistensi.

452 | P a g e Primadex bekerja luas terhadap bakteri gram positif maupun gram negatif, seperti S. pneumoniae, C. diphteriae, H. influenzae, H. meningitidis, S. aureus, S. epidermidis, S. pyogenes, Streptococcus golongan viridans, S. faecalis, E. coli, P. mirabilis, P. morganii, P. rettgeri, Enterobacter sp, Salmonella, Shigella, P. pseudomallei, Serratia, Alcaligenes sp, Klebsiella, Brucella abortus, Pasteurella haemolytica, Yersinia pseudotuberculosis. Y. enterocolitica dan Mocardia asteroides. INDIKASI 1. Infeksi saluran kemih seperti pielonefritis dan pielitis oleh kuman yang sensitif seperti Escherichia coli, Klebsiella, Enterobacter dan Proteus. 2. Infeksi saluran pencernaan, terutama oleh kuman Salmonella dan Shigella, seperti tifoid, paratifoid dan disentri basiler. 3. Infeksi saluran pernafasan, seperti bronkhitis akut dan kronis oleh kuman H. influenzae atau S. pneumoniae. 4. Infeksi telinga, hidung dan tenggorokan seperti otitis media oleh kuman H. influenzae dan S. pneumoniae. 5. Infeksi lain seperti toxoplasmosis dan infeksi lainnya dimana obat terpilih tidak dapat diberikan. KONTRAINDIKASI Obat ini jangan diberikan pada pasien yang peka terhadap sulfonamida dan trimetoprim, wanita hamil, atau menyusui, anak-anak dibawah umur 2 bulan, penderita anemia megaloblastik karena kekurangan asam folat. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• •

Jangan diberikan pada pengobatan faringitis yang disebabkan oleh Streptococcus Beta haemolitica group A. Pemakaian dapat berbahaya pada penderita kelemahan fungsi ginjal dan fungsi hati, reaksi alergi atau asma bronkial. Untuk pasien pemakai obat-obat sulfa untuk jangka waktu lama, perlu dilakukan pemeriksaan darah secara periodik, karena ada kemungkinan terjadi diskrasia darah. Harap minum air yang banyak untuk menghindari kristaluria. Dosis harap dikurangi pada penderita gangguan renal.

EFEK SAMPING
• • • • •

Megaloblastosis, leukopenia, atau trombositopenia. Kurang lebih 75% dari efek samping terjadi pada kulit : dermatitis eksfoliativa, Stevens johnson syndroma, toxic epidermal necrolysis. Reaksi-reaksi saluran pencernaan : mual, muntah, diare (jarang terjadi). Stomatitis. Reaksi-reaksi susunan saraf pusat : sakit kepala, depresi, halusinasi.

453 | P a g e

Reaksi-reaksi sistem darah : anemia (termasuk aplastik, hemolitik, dan makrositik), gangguan pembekuan, granulositopenia, purpura, henoch schonlein purpura dan sulfaemoglobomia.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Primadex. Primadex Sirup :
• • •

Anak-anak umur 6 minggu – 5 bulan : ½ sendok takar, 2 kali sehari. Anak-anak umur 6 bulan – 5 tahun : 1 sendok takar, 2 kali sehari. Anak-anak umur 6 tahun – 12 tahun : 2 sendok takar, 2 kali sehari.

Primadex Tablet :

Dewasa dan anak-anak usia di atas 12 tahun : 2 tablet, 2 kali sehari.

Primadex Forte Kaplet :

Dewasa dan anak-anak di atas 12 tahun : 1 kaplet, 2 kali sehari.

Primadex diminum sesudah makan. KEMASAN Primadex sirup, botol, @ 60 ml. Primadex tablet, kotak, 10 strip @ 10 tablet. Primadex forte kaplet, kotak, 10 strip @ 10 kaplet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering, pada suhu di bawah 30º C. Terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh Dexa Medica

454 | P a g e

PRIMPERAN Tablet, Sirup, Drops, Injeksi, Suppositoria (Metoclopramide)

Obat Generik : Metoclopramide Obat Bermerek Lainnya : Clopramel, Damaben, Emeran, Ethiferan, Gavistal, Lexapram, Mepramide, Metolon, Nilatika, Nofoklam, Normastin, Norvom, Obteran, Opram, Piralen, Plasil, Praminal, Primperan, Raclonid, Reguloop, Sotatic, Timovit, Tomit, Vertivom, Vilapon, Vomiles, Vomipram, Vomitrol.

KOMPOSISI Primperan 5 mg Tablet Tiap tablet mengandung Metoclopramide HCl 5 mg. Primperan 10 mg Tablet Tiap tablet mengandung Metoclopramide HCl 10 mg. Primperan Sirup Tiap 5 ml sirup mengandung Metoclopramide HCl 5 mg. Primperan Drops Tiap 1 ml drops mengandung Metoclopramide HCl 2,6 mg. Primperan Injeksi Tiap 1 ml injeksi mengandung Metoclopramide HCl 5 mg. Primperan Suppositoria untuk Dewasa Tiap suppositoria mengandung Metoclopramide Base 20 mg.

455 | P a g e Primperan Suppositoria untuk Anak Tiap suppositoria mengandung Metoclopramide Base 10 mg. FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Primperan mengandung zat aktif metoclopramide. Primperan mempunyai cara kerja khusus pada berbagai kelainan pencernaan yang umum dijumpai dalam bidang kedokteran seperti mual (nausea), muntah-muntah (vomiting); perasaan kenyang (sensation of heaviness), kembung (meteorism), tidak enak pada ulu hati (epigastric discomfort) atau kehilangan nafsu makan (anorexia), perut merasa tidak enak atau sakit (abdominal discomfort or pain), ceklukan (hiccup) dan sakit kepala karena gangguan pencernaan. INDIKASI Indikasi Primperan adalah :
• • •

Meringankan/mengurangi gastroparesis akut dan yang kambuh kembali. Menghilangkan rasa panas sehubungan dengan reflux esophagitis. Menanggulangi mual dan muntah metabolik karena obat atau sesudah operasi.

KONTRAINDIKASI Penderita epilepsi, keadaan perdarahan gastrointestinal, obstruksi mekanik atau perforasi, heochromocytomas. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Diskusikan dengan dokter anda mengenai dosis dan cara pemberian primperan. Primperan dapat dipakai bersama-sama dengan semua obat yang umum dipakai pada gastroenterologi. Primperan tidak mempengaruhi tekanan darah maupun jantung bila diberikan bersamaan dengan komponen digitalis. Primperan tidak mempengaruhi fungsi ginjal dan sama sekali tidak menyebabkan retensi. PERINGATAN DAN PERHATIAN Takaran harap dikurangi pada penderita dengan gangguan ginjal karena dapat meningkatkan gajala extrapiramidal. EFEK SAMPING Pada takaran tinggi dapat menimbulkan pusing, ksgelisahan, lelah yang bertebihan, gejala extrapiramidal.

456 | P a g e

KEMASAN Primperan tablet 5 mg, dalam dus @ 100. Primperan tablet 10 mg, dalam dus @ 100. Primperan sirup (5 mg per 5 ml), dalam botol 50 ml. Primperan drops (0,1 mg per tetes), dalam botol 10 ml. Primperan injeksi (5 mg per 1 ml), dalam dus 6 ampul @ 2 ml per ampul. Primperan suppositoria untuk dewasa (20 mg per suppositoria), dalam dus @ 6. Primperan suppositoria untuk anak-anak (10 mg per suppositoria), dalam dus @ 6. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh PT. Soho Industri Pharmasi

457 | P a g e

PROFILAS Tablet, Sirup (Ketotifen)

Nama Obat Generik : Ketotifen Nama Obat Bermerek : Profilas

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Profilas mengandung Ketotifen hidrogen fumarat ekivalen dengan ketotifen 1 mg. Tiap ml sirup Profilas mengandung Ketotifen hidrogen fumarat ekivalen dengan ketotifen 0,2 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Profilas mengandung ketotifen, yaitu suatu obat dengan aktivitas antiasma dan antialergi, untuk profilaksis dan pengobatan jangka panjang pada alergi bronkial. Profilas sangat efektif untuk mencegah serangan asma, karena khasiat antianafilaktiknya yang nyata dan efek antihistamin yang khas. Hasil uji laboratorik baik invitro maupun invivo menunjukkan bahwa khasiat anafilaktiknya disebabkan oleh :
• •

Penghambatan fosfodiesterase, sehingga meningkatkan kadar cyclic-AMP dalam mast cells. Hambatan terhadap pelepasan mediator kimiawi penyebab spasme bronkus semacam histamin dan terutama SRS-A (Slow Reacting Substance of Anaphylaxis) dari Mast Cells jaringan, basofil, dan jaringan paru-paru. Penghambatan terhadap penyerapan ion kalsium seluler.

Profilas akan melindungi pasien dari serangan asma, dengan mengurangi hiperreaktivitas bronkus, menurunkan frekuensi, lama dan tingkat keparahan serangan asma. Karena aktivitasnya sebagai obat profilaksis, Profilas memungkinkan pengurangan terapi simptomatik dengan bronkodilator dan kortikosteroid oral.

458 | P a g e Profilas juga berkhasiat menghambat reaksi terhadap histamin secara mantap. Pada binatang percobaan mencegah atau mengurangi keparahan reaksi terhadap kulit dan bronkhi. Dalam hal ini Profilas bekerja sebagai faktor pemantap Mast Cells, suatu hal yang jelas berbeda dengan antihistamin konvensional. Profilas terbukti aktif pada pemberian peroral, penyerapan obat ke dalam tubuh hampir sempurna, konsentrasi maksimal plasma tercapai dalam 2-4 jam dan masa kerjanya panjang, sehingga cukup diberikan dua kali sehari. Konsentrasi plasma pada anak-anak mirip dengan konsentrasi pada orang dewasa yang mendapat dosis yang sama, oleh karena itu dianjurkan untuk anak berumur lebih dari 3 tahun diberikan dosis untuk orang dewasa.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Profilas adalah sebagai berikut :
• • •

Pengobatan profilaksis jangka panjang pada asma bronkial (semua bentuk, termasuk bentuk campuran). Pengobatan simtomatis pada keadaan alergi termasuk rinitis dan dermatitis. Tidak efektif untuk mengobati serangan asma yang sedang berlangsung.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Profilas baik untuk orang dewasa maupun anak-anak.

EFEK SAMPING Sedasi dan pada beberapa kasus terjadi mulut terasa kering dan sedikit pusing pada awal terapi. Tetapi biasanya menghilang secara spontan setelah beberapa hari kemudian. Mereka yang mudah terkena pengaru sedatif, sebaiknya dimulai dengan dosis setengah. Profilas dapat menimbulkan kenaikan berat badan.

459 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • • •

Bila pengobatan dengan Profilas dimulai, jangan menghentikan dengan tiba-tiba obat anti asma yang sedang diberikan pada penderita. Terutama hal ini berlaku untuk kortikosteroid dan ACTH. Meskipun belum ada bukti efek teratogenik, Profilas hanya diberikan pada wanita hamil jika keadaan memerlukan benar. Untuk anak dibawah umur 3 tahun belum didapat pengalaman yang cukup untuk disimpulkan. Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai motor atau menjalankan mesin. Hindarkan penggunaan bersamaan alkohol.

INTERAKSI OBAT
• •

Profilas dapat memperkuat efek dari sedatif, hipnotik, antihistamin, dan alkohol. Pemberian bersama-sama antidiabetik oral sebaiknya dihindari.

KEMASAN Kotak berisi 10 x 10 tablet dalam aluminium strip. Kotak berisi 5 x 10 tablet dalam aluminium strip.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Hexpharm Jaya Sumber : Brosur Obat Profilas

460 | P a g e PRONALGES (Tablet Salut Enterik)

KOMPOSISI Pronalges 50 mg : tiap tablet salut enterik mengandung Ketoprofen 50 mg. Pronalges 100 mg : tiap tablet salut enterik mengandung Ketoprofen 100 m.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ketoprofen adalah derivat asam propionat yang termasuk golongan senyawa antiinflamasi non-steroid (NSAIDs) yang memiliki kasiat sebagai antiinflamasi, analgetik, dan antipiretik yaitu dengan cara menghambat sintesa prostaglandin. Ketoprofen dapat menghambat sintesa prostaglandin pada jaringan tubuh dengan cara menghambat siklooksigenase, yaitu suatu enzim yang mengkatalisa pembentukan prostaglandin (endoperoksid) dari asam arakhidonat. INDIKASI Ketoprofen digunakan untuk : (1.) Efek analgetik dan antiinflamasi pada pengobatan simtomatik dari reumatik artritis dan osteoartritis akut dan kronis. (2.) Mengurangi nyeri setelah operasi (termasuk operasi gigi), postpartum, dan ortopedik. KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap Ketoprofen. Penderita ulkus peptikum. Penderita asma, urtikaria, atau reaksi sensitivitas lain yang ditimbulkan oleh aspirin, atau NSAIDs lain, dilaporkan terjadi reaksi anafilaktik gawat, seringkali fatal. PERINGATAN DAN PERHATIAN Fungsi hati haru s terus dimonitor selama pemakaian Ketoprofen jangka panjang. Hati-hati bila digunakan pada penderita yang mendapat pengobatan antikoagulan, karena Ketoprofen akan menghambat fungsi platelet. Hati-hati bila digunakan pada penderita kegagalan jantung, hipertensi, dan kondisi lain yang berkaitan dengan retensi cairan. Hati-hati bila digunakan pada wanita hamil atau menyusui kecuali bila sangat diperlukan. Keamanan dan efektivitas penggunaan pada anak-anak belum diketahui.

461 | P a g e EFEK SAMPING Efek samping Ketoprofen terutama pada saluran pencernaan sebelah atas. Efek samping yang paling umum terjadi adalah dyspepsia, mual, muntah, nyeri pada perut, pusing, sakit kepala, tinnitus, gangguan penglihatan, rash, dan kegagalan fungsi ginjal. INTERAKSI OBAT

• •

Obat yang terikat pada protein, karena Ketoprofen sangat terikat pada protein sehingga dapat menggantikan tempat ikatan dari obat atau tempat ikatan dapat digantikan oleh obat yang terikat pada protein lainnya. Obat trombolitik (misalnya streptokinase) atau antikoagulan (misalnya warfarin) karena Ketoprofen dapat menyebabkan perdarahan pada saluran cerna, menghambat agregasi platelet dan memperpanjang waktu perdarahan. Diuretik. Pasien yang menerima diuretic mempunyai risiko berkembangnya gagal ginjal sekunder yang semakin besar, yaitu penurunan aliran darah ginjal sebagai akibat penghambatan prostaglandin oleh NSAIDs, termasuk Ketoprofen. Salisilat. Pemberian bersama-sama akan mengurangi ikatan protein Ketoprofen dan klirens dalam plasma meningkat. Salisilat juga mengurangi konjugasi Ketoprofen total dan klirens plasma Ketoprofen bebas. Probenesid akan menghambat konjugasi Ketoprofen dan ekskresi ginjal konjugat Ketoprofen. Metotreksat. Pemberian bersama-sama dapat menyebabkan toksisitas yang gawat, seringkali fatal. Litium. Seperti NSAIDs, Ketoprofen dilaporkan dapat meningkatkan konsentrasi Ketoprofen.

DOSIS Rheumatoid arthritis dan osteoarthritis : 50 mg, 4 kali sehari atau 100 mg, 2 kali sehari. Dosis yang lebih rendah dapat diberikan pada pasien yang kondisinya lemah atau pasien usia lanjut. Nyeri : 25 – 50 mg setiap 6 – 8 jam bila diperlukan. Dosis yang lebih rendah dapat diberikan pada pasien yang kondisinya lemah atau usia lanjut atau penderita dengan gangguan fungsi ginjal dan hati.

KEMASAN Pronalges 50 mg : Dus, 5 strip @ 10 tablet salut enterik. Pronalges 100 mg : Dus, 5 strip @ 10 tablet salut enterik.

462 | P a g e PROPRANOLOL Tablet (Propranolol)

KOMPOSISI Propranolol 10 mg Tiap tablet mengandung Propranolol HCl 10 mg. Propranolol 40 mg Tiap tablet mengandung Propranolol HCL 40 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Propranolol adalah suatu obat penghambat beta-adrenoseptor yang terutama digunakan untuk terapi takiaritmia dan antiangina. Prapronol mempunyai khasiat menghambat kecepatan konduksi impuls dan mendepresi pembentukan fokus ektopik. Perbedaannya dengan kinidin adalah propranolol tidak memiliki efek antikolinergik, sehingga tidak mengakibatkan takikardia paradoksal. INDIKASI
• • • •

Angina Aritmia Hipertensi Pencegahan migrain

KONTRAINDIKASI Propranolol jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita asma bronkial dan penyakit paru obstruktif menahun yang lain, Penderita asidosis metabolik (diabetes melitus0, Penderita dengan payah jantung termasuk payah jantung terkompensasi dan yang cadangan kapasitas jantungnya kecil,

463 | P a g e
• •

Kardiogenik syok, Bila ada atrioventricular block (AV block) derajat 2 dan 3.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• • • •

Jangan diberikan kepada wanita hamil dan menyusui, kecuali bila sangat dibutuhkan. Bagi penderita yang minum propranolol dan akan dibius (anestesi umum) harus diberitahukan kepada dokternya. Bila terjadi bradikardia dan hipotensi maka propranolol harus dihentikan, bila perlu ditanggulangi dengan injeksi intravena 1 – 2 mg atropin dan bila perlu dilanjutkan dengan suatu stimulans beta reseptor. Hati-hati bila diberikan pada penderita renal failure. Hati-hati bila digunakan bersama obat antiaritmia lain. Keamanan dan keefektifan pada anak-anak belum diketahui dengan pasti. Hati-hati bila diberikan kepada penderita gangguan fungsi hati, non-alergic bronchospasm, bedah mayor, diabetes, hipoglikemia, thyrotoxicosis, WPW syndrome.

EFEK SAMPING
• • • • • •

Kardiovaskular : bradikardia, gagal jantung kongestif, blokade A-V, hipotensi, tangan terasa dingin, trombositopenia purpura, insufisiensi ginjal. Susunan saraf pusat : rasa capai, lemah dan lesu, depresi mental/insomnia, sakit kepala, gangguan visual, halusinasi. Gastrointestinal : mual, muntah, mula, epigastric distress, diare, konstipasi ischemic colitis, flatulen. Pernafasan : bronkospasme. Hematologik : diskrasia darah (trombositopenia, agranulositosis). Lain-lain : gangguan fungsi seksual, impoten, alopesia, mata kering, alergi.

INTERAKSI OBAT
• • • • • •

Aluminium hidroksida gel mengurangi absorpsi propranolol di dalam usus. Etanol memperlambat absorpsi propranolol. Fenitoin, fenobarbital dan rifampisin mempercepat klirens propranolol. Bila diberikan bersama klorpromazin akan menaikkan kadar kedua obat tersebut di dalam plasma. Klirens antipirin, lidokain, dan teofilin akan berkurang bila diberikan bersama dengan propranolol. Simetidin akan mengurangi metabolisme propranolol di dalam hati, memmperlambat eliminasi dan meningkatkan kadar di dalam plasma.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai propranolol.

464 | P a g e KEMASAN Propranolol 10 mg, dus, 10 strip x 10 tablet. Propranolol 40 mg, dus, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar 25-30º C. Simpan di tempat yang aman, jauh dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh Dexa Medica

465 | P a g e PRORIS (Ibuprofen)

Obat Generik : Ibuprofen Obat Bermerek : Anafen, Arthrifen, Bufect / Bufect Forte, Dofen, Dolofen-F, Farsifen, Fenris, Iprox, Lexaprofen, Mofen, Nofena, Osfarin, Prifen, Profen, Proris, Prosic, Prosinal, Rhelafen/Rhelafen Forte, Ribunal, Spedifen, Yariven. Penyakit Terkait : Mengatasi Demam Pada Anak dan Bayi

KOMPOSISI Proris Suspensi : Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung ibuprofen 100 mg. Proris Forte Suspensi : Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung ibuprofen 200 mg.

FARMAKOLOGI Ibuprofen adalah golongan antiinflamasi nonsteroid yang mempunyai efek sebagai analgesik (meringankan sakit) dan antipiretik (menurunkan demam). Aktivitas analgesik ibuprofen dengan cara menghambat enzim siklooksigenase dengan akibat terhambatnya sintesis prostaglandin, yaitu suatu zat yang bekerja pada ujung-ujung saraf jaringan tubuh yang sakit. Aktivitas antipiretiknya bekerja di hipotalamus dengan meningkatkan vasodilatasi dan aliran darah periferal.

INDIKASI Menurunkan demam pada anak-anak dan meringankan nyeri ringan sampai sedang antara lain nyeri pada dismenore primer (nyeri haid), nyeri pada penyakit gigi atau pencabutan gigi, nyeri setelah operasi, sakit kepala, gejala nyeri ringan sampai sedang pada penyakit nyeri reumatik tulang sendi dan sendi terkilir.

466 | P a g e DOSIS Untuk Meringankan Nyeri Ringan Sampai Sedang Dewasa : Dosis yang dianjurkan : sehari 3 – 4 kali 200 mg. Anak-Anak : 1 – 2 tahun : sehari 3 – 4 kali 50 mg 3 – 7 tahun : sehari 3 – 4 kali 100 mg 8 – 12 tahun : sehari 3 – 4 kali 200 mg Untuk Menurunkan Demam Pada Anak-Anak Dosis yang direkomendasikan : 20 mg/kgBB sehari dalam dosis terbagi : 1 – 2 tahun : sehari 3 – 4 kali 50 mg 3 – 7 tahun : sehari 3 – 4 kali 100 mg 8 – 12 tahun : sehari 3 – 4 kali 200 mg Tidak direkomendasikan untuk anak di bawah usia 1 tahun. Harus diminum setelah makan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Proris (ibuprofen) tidak direkomendasikan pada anak-anak di bawah usia 1 tahun. Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan. Sebelum menggunakan obat ini agar dikonsultasikan terlebih dahulu ke dokter apabila menderita penyakit-penyakit atau kelainan-kelainan sebagai berikut :
• • • • • •

Riwayat penyakit saluran cerna bagian atas (ulkus peptik) Gangguan fungsi ginjal karena eliminasi utamanya melalu ginjal Gagal jantung, hipertensi, dan penyakit-penyakit lain yang mengakibatkan retensi cairan tubuh Gangguan pembekuan darah Asma karena dapat menyebabkan bronkospasme (penyempitan bronkus) Lupus Eritematosus Sistemik.

467 | P a g e Setelah minum obat ini jangan minum asetosal atau obat lain yang mengandung ibuprofen, juga obat antikoagulan (antipembekuan darah) golongan warfarin. Bila setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Tidak dianjurkan pada kehamilan trimester pertama dan kedua, serta wanita menyusui. EFEK SAMPING
• • •

Walaupun jarang terjadi, tapi dapat timbul efek samping sebagai berikut : gangguan saluran pencernaan termasuk mual, muntah, diare, konstipasi dan nyeri lambung. Juga pernah dilaporkan terjadi ruam kulit, penyempitan bronkus, trombositopenia, limfopenia. Penurunan ketajaman penglihatan dan kesulitan membedakan warna dapat terjadi, tapi sangat jarang dan akan sembuh bila obat dihentikan. Apabila terjadi gangguan penglihatan maka obat harus segera dihentikan dan memeriksakan mata ke dokter.

KONTRAINDIKASI Ibuprofen tidak boleh digunakan pada :
• • • •

Penderita dengan ulkus peptikum (tukak lambung dan duodenum) yang berat dan aktif. Penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap ibuprofen dan obat anti infalamasi non steroid yang lain. Penderita dimana bila menggunakan asetosal atau obat antiinflamasi nonsteroid lainnya akan timbul gejala asma, rhinitis, atau urtikaria. Kehamilan trimester ketiga.

KEMASAN
• •

Proris Suspensi : Dus, botol @ 60 ml. Proris Forte Suspensi : Dus, botol @ 50 ml.

PENYIMPANAN Simpan di tempat kering dan sejuk (15 – 25) º C. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. KETERANGAN P. No. ! Awas! Obat Keras! Bacalah Aturan Pemakaian

Diproduksi Oleh : Pharos, Jakarta – Indonesia PYRAVIT

468 | P a g e Sirup (Isoniazid, Vitamin B6)

Obat Generik : Isoniazid / INH Obat Bermerk : Beniazide, INH-Ciba, INHA 400, Kapedoxin, Nufadoxin Forte, Pehadoxin, Pyravit, Suprazid Penyakit Terkait : TBC Pada Anak, Tes Tuberkulin, Diagnosis dan Tatalaksana TBC pada Anak

KOMPOSISI Pyravit Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar obat) mengandung Isoniazid (INH) 100 mg dan Vitain B6 (Pyridoxine HCl) 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pyravit mengandung antibiotik Isoniazid (INH) dan vitamin B6. INH bersifat bakterisid terhadap mikobakterium yang sedang tumbuh dan bersifat bakteriostatik terhadap mikobakterium yang sedang dalam fase istirahat. Mekanisme kerjanya menghambat biosintesa asam mikolat yang merupakan unsur penting dinding sel mikobakterium teberkulosis. Vitamin B6 berfungsi untuk mencegah neuritis perifer yang mungkin terjadi. INDIKASI Pengobatan dan pencegahan tuberkulosis, dalam bentuk tunggal atau kombinasi dengan obat TBC lainnya. KONTRAINDIKASI Pyravit tidak boleh diberikan kepada :
• •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap INH. Penderita penyakit hati yang diinduksi oleh obat.

469 | P a g e DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda tentang dosis dan aturan pakai Pyravit. Dosis yang lazim diberikan : Pengobatan TBC
• •

Dewasa : Pyravit 5-10 mg/kg berat badan/hari dosis tunggal (maksimum 300 mg/hari). Anak : Pyravit 10 – 20 mg/kg berat badan/hari dosis tunggal (maksimum 300 mg/hari).

Pencegahan TBC

Pyravit 10 mg/kg berat badan/hari.

EFEK SAMPING
• • • • • • • • • •

Gangguan saluran pencernaan Neuritis perifer Kejang Neuritis optik Psikosis Kerusakan hati Kelainan hematologi Reaksi kulit Hiperglikemia Reaksi metabolik

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati pemberian Pyravit pada penderita gangguan fungsi hati dan ginjal. Hati-hati pemberian Pyravit pada penderita yang sedang minum obat yang bersifat hepatotoksik lainnya. Wanta hamil, dan ibu menyusui. Penderita diabetes, gangguan kejang, dan alkoholisme kronik.

INTERAKSI OBAT Ketokonazol, mikonazol, rifampisin, pirazinamid, disulfiram, fenitoin, fenobarbital, asetaminofen.

KEMASAN

470 | P a g e Pyravit Sirup, botol, @ 110 ml dan @ 225 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (suhu 15-25ºC). Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

PYRAZINAMIDE

471 | P a g e Tablet (Pyrazinamide)

Obat Generik : Pyrazinamide / Pirazinamid Obat Bermerek : Corsazinamid, Neotibi, Pezeta-Ciba 500, Prazina, Sanazet, Siramid, Tibicel, Penyakit Terkait : TBC Pada Anak, Tes Tuberkulin, Diagnosis dan Tatalaksana TBC pada Anak

KOMPOSISI / KANDUNGAN Pyrazinamide 500 mg Tiap tablet mengandung pirazinamida 500 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pyrazinamide (Pirazinamid) merupakan obat antituberkulosis yang digunakan sebagai terapi kombinasi dengan antituberkulosis (TBC) lainnya. Pirazinamid aktif dalam suasana asam terhadap mikobakterium. Pirazinamid bersifat bakterisid terutama pada basil tuberkulosis intraselular. Pada pemberian oral pirazinamid mudah diserap dan tersebar luas ke seluruh jaringan tubuh. Kadar puncak dalam serum tercapai dalam waktu kurang lebih 2 jam dan waktu paruh antara 10 – 16 jam. Pirazinamida mengalami hidrolisis dan hidroksilasi menjadi asam hidroksi pirazinoat yang merupakan metabolit utamanya dan diekskresi melalui filtrasi glomerulus. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi pirazinamid adalah untuk pengobatan tuberkulosis yang diberikan bersama antituberkulosis lainnya (terapi kombinasi).

KONTRAINDIKASI

472 | P a g e Pirazinamid jangan diberikan kepada :
• • • • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap pirazinamid, Penderita dengan gangguan fungsi hati atau gangguan fungsi ginjal, Hiperurisemia dan atau gout / asam urat, Hipoglikemia (kadar gula darah rendah), Penderita Diabetes.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai pirazinamid. Dosis lazim adalah 20 – 30 mg/kg BB/hari dalam dosis tunggal atau terbagi, dengan dosis maksimal 2 gram per hari. Pirazinamid sebaiknya diminum bersamaan dengan makanan atau sesudah makan. EFEK SAMPING
• •

Efek samping berupa artralgia, anoreksia, nausea, disuria, malaise dan demam. Porfiria, hepatomegali dan splenomegali, jaundice, kerusakan sel hati, fatal hemolysis, sideroblastik anemia, tukak lambung, trombositopenia, rash, urtikaria, pruritus, akne, fotosensitivitas dan interstitial nefritis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

• •

Hati-hati terhadap efek hepatotoksik, sebaiknya dilakukan pemantauan SGPT dan SGOT tiap 2 – 4 minggu selama pemberian obat pirazinamid. Bila timbul gejala sedangkan terapi tidak dapat dihentikan, berikan probenesid 2 kali 0,5 g sehari. Keamanan penggunaan pirazinamd pada anak-anak, wanita hamil dan ibu menyusui belum terbukti. Penggunaan pirazinamid hanya bila manfaatnya lebih besar dari pada risikonya. Hati-hati pemakaian pirazinamid pada penderita dengan riwayat asam urat. Dianjurkan untuk penderita yang akan dibedah paru-parunya dan penderita yang sudah resisten terhadap obat pilihan pertama, pengobatan harus di rumah sakit.

INTERAKSI OBAT

Probenesid dapat menghambat pengeluaran pirazinamid melalui ginjal.

KEMASAN Pyrazinamide 500 mg, Dus, 10 strip @ 10 tablet. RANITIDIN

473 | P a g e Tablet (Ranitidin)

Obat Generik : Ranitidin Obat Bermerek : Acran, Aldin, Anitid, Chopintac, Conranin, Fordin, Gastridin, Hexer, Radin, Rancus, Ranilex, Ranin, Ranivel, Ranticid, Rantin, Ratan, Ratinal, Renatac, Scanarin, Tricker, Tyran, Ulceranin, Wiacid, Xeradin, Zantac, Zantadin, Zantifar

KOMPOSISI / KANDUNGAN Ranitidin 150 mg Tiap tablet Ranitidin 150 mg mengandung Ranitidin HCl 168 mg yang setara dengan ranitidin 150 mg. Ranitidin 300 mg Tiap tablet Ranitidin 300 mg mengandung Ranitidin HCl 336 mg yang setara dengan ranitidin 300 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ranitidin HCl merupakan sediaan dari Ranitidin HCl dengan bentuk tablet salut selaput yang mengandung Ranitidin 150 mg dan kaplet tablet salut selaput yang mengandung Ranitidin 300 mg. Ranitidin adalah suatu histamin antagonis reseptor H2 yang bekerja dengan cara menghambat kerja histamin secara kompetitif pada reseptor H2 dan mengurangi sekresi asam lambung. Ranitidin diabsorbsi 50% setelah pemberian oral. Konsentrasi puncak plasma dicapai 2-3 jam setelah pemberian dosis 150 mg. Absorbsi tidak dipengaruhi secara signifikan oleh makanan dan antasida. Waktu paru ranitidin 2,5 – 3 jam pemberian oral. Ranitidin diekskresi melalui urin.

INDIKASI / KEGUNAAN

474 | P a g e Indikasi Ranitidin adalah sebagai berikut :
• • •

Pengobatan jangka pendek tukak usus 12 jari aktif, tukak lambung aktif, mengurangi gejala refluks esofagitis. Terapi pemeliharaan setelah penyembuhan tukak usus 12 jari, tukak lambung. Pengobatan keadaan hipersekresi patologis, misal sindroma Zollinger Ellison dan mastositosis sistemik.

KONTRAINDIKASI Ranitidin kontraindikasi bagi pasien yang yang hipersensitif atau alergi terhadap Ranitidin. DOSIS DAN ATURAN PAKAI

• • •

• • • •

Kondisi tukak usus 12 jari aktif (ulkus duodenum) : Ranitidin 150 mg, 2 kali sehari (pagi dan malam) atau 300 mg sekali sehari sesudah makan malam atau sebelum tidur, selama 4 – 8 minggu. Kondisi tukak lambung aktif (ulkus peptikum) : Ranitidin 150 mg, 2 kali sehari (pagi dan malam) selama 2 minggu. Terapi pemeliharan pada penyembuhan tukak usus 12 jari dan tukak lambung : Ranitidin 150 mg, malam sebelum tidur. Keadaan hipersekresi patologis (Zollinger Ellison, Mastositosis Sistemik) : Ranitidin 150 mg, 2 kali sehari dengan lama pengobatan ditentukan oleh dokter berdasarkan gejala klinis yang ada. Dosis dapat ditingkatkan sesuai dengan kebutuhan masing-masing penderita. Dosis hingga 6 gram sehari dapat diberikan pada penyakit yang berat. Kondisi refluks gastro esofagitis (gastroesophageal reflux, GER) : Ranitidin 150 mg, 2 kali sehari. Kondisi esofagitis erosif : Ranitidin 150 mg, 4 kali sehari. Pemeliharaan dan penyembuhan esofagitis erosif : Ranitidin 150 mg, 2 kali sehari. Hemodialisis menurunkan kadar ranitidin yang terdistribusi.

EFEK SAMPING Berikut ini efek samping Ranitidin yang dapat terjadi :
• • • • •

Sakit kepala Efek samping pada susunan saraf pusat, jarang terjadi : malaise, pusing, mengantuk, insomnia, vertigo, agitasi, depresi, halusinasi. Kardiovaskular, jarang dilaporkan : aritmia seperti takikardia, bradikardia, atrioventricular block, premature ventricular beats. Gastrointestinal : konstipasi / susah buang air besar, diare, mual, muntah, nyeri perut, jarang dilaporkan : pankreatitis. Muskuloskeletal, jarang dilaporkan : atralgia, mialgia.

475 | P a g e

• • •

Hematologik : leukopenia, granulositopenia, trombositopenia. Kasus jarang terjadi seperti agranulositopenia, pansitopenia, trombositopenia, anemia aplastik pernah dilaporkan. Endokrin : ginekomastia, impoten, dan hilangnya libido pernah dilaporkan pada penderita pria. Kulit, jarang dilaporkan : ruam, eritema multiforme, alopesia. Lain-lain : kasusu hipersensitivitas / alergi yang jarang terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Umum : pada penderita yang memberikan symptomatic response terhadap ranitidin, tidak menghalangi timbulnya keganasan lambung. Karena ranitidin diekskresi terutama melalui ginjal, dosis ranitidin harus disesuaikan pada penderita gangguan fungsi ginjal. Hati-hati pemberian ranitidin pada gangguan fungsi hati karena ranitidin dimetabolisme di hati. Hindarkan pemberian ranitidin pada penderita dengan riwayat porfiria akut. Hati-hati penggunaan ranitidin pada wanita menyusui. Khasiat dan keamanan penggunaan ranitidin pada anak-anak belum terbukti. Waktu penyembuhan dan efek samping ranitidin pada usia lanjut tidak sama dengan penderita usia dewasa. Pemberian ranitidin pada wanita hamil hanya jika benar-benar sangat dibutuhkan.

INTERAKSI OBAT
• •

Ranitidin tidak menghambat kerja dari sitokrom P450 dalam hati. Pemberian ranitidin bersama dengan warfarin dapat meningkatkan atau menurunkan waktu protrombin.

KEMASAN Ranitidin, tablet salut selaput 150 mg, dus, 10 strip @ 10 tablet salut selaput. Ranitidin, kaptab salut selaput 300 mg, dus, 10 strip @ 10 kaptab salut selaput. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. Diproduksi oleh : PT. Bernofarm, Sidoarjo – Indonesia. RHINOS JUNIOR

476 | P a g e Sirup (Pseudoephedrine HCl, Chlorphenamine Maleate)

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya KOMPOSISI Tiap 5 ml (1 sendok takar) Rhinos Junior mengandung Pseudoephedrine HCl 15 mg dan Chlorphenamine maleate 1 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pseudoephedrine adalah suatu obat simpatomimetik dengan efek langsung pada reseptor adrenergik yang memberikan efek dekongestan. Chlorphenamine maleate merupakan suatu antihistamin turunan alkilamin (propilamin) dengan efek antagonis secara kompetitif terhadap histamin pada reseptor H1 sehingga memberikan efek antihistamin. INDIKASI Meringankan bersin-bersin dan hidung tersumbat karena pilek. KONTRAINDIKASI Rhinos Junior dikontraindikasikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat Rhinos Junior. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Diskusikan dengan dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Rhinos Junior.
• • • •

Dewasa dan anak-anak lebih dari 12 tahun : 2 sendok takar (10 ml), 3 kali sehari. Anak-anak usia 6 – 12 tahun : 1 sendok takar (5 ml), 3 kali sehari. Anak-anak usia 2 – 5 tahun : ½ sendok takar (2,5 ml), 3 kali sehari. Anak-anak di bawah 2 tahun : atas petunjuk dokter.

EFEK SAMPING

477 | P a g e Efek samping Rhinos Junior diantaranya insomnia, sakit kepala, eksitasi, tremor, takikardia, aritmia, palpitasi, sulit berkemih, dan gangguan pencernaan. Chlorphenamine maleate dapat menyebabkan kantuk dan mulut kering. PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

• • •

• • •

Tidak boleh diberikan pada penderita yang sensitif terhadap obat simpatomimetik lainnya (seperti ephedrine, phenylpropanolamine, phenylephrine), penderita hipertensi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO Inhibitors). Tidak boleh diberikan melebihi dosis yang dianjurkan. Hati-hati penggunaan pada penderita hipertensi atau yang mempunyai potensi hipertensi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih/kegemukan atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi masalah susah tidur, jantung berdebar dan pusing. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid, retensi urin, gangguan fungsi jantung, dan diabetes melitus. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia < 2 tahun, wanita hamil, dan ibu menyusui (kecuali atas petunjuk dokter). Selama minum obat ini tidak boleh mengendarai kendaraan bermotor, atau menjalankan mesin. Hati-hati penggunaan bersamaan dengan obat-obat lain yang menekan susunan saraf pusat.

INTERAKSI OBAT Penggunaan bersamaan dengan antidepresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO) dapat menyebabkan krisis tekanan darah tinggi. Efek pengobatan yang bekerja sentral (simpatomimetik, antidepresi) dapat ditingkatkan oleh pseudoephedrine dan chlorphenamine. KEMASAN Rhinos Junior, Box, 1 botol @ 60 ml. KETERANGAN Awas ! Obat Keras. RHINOS NEO

478 | P a g e Oral Drops (Pseudoephedrine)

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya KOMPOSISI Tiap 0,8 ml Rhinos Neo mengandung Pseudoephedrine HCl 7,5 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Pseudoephedrine adalah suatu obat simpatomimetik dengan efek langsung pada reseptor adrenergik yang memberikan efek dekongestan. INDIKASI Meringankan hidung tersumbat karena pilek. KONTRAINDIKASI Rhinos Neo dikontraindikasikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat ini. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Anak-anak usia 2 – 5 tahun : 2 x 0,4 ml larutan, 3 kali sehari. Anak-anak usia < 2 tahun : atas petunjuk dokter. EFEK SAMPING Efek samping Rhinos Neo diantaranya insomnia, sakit kepala, eksitasi, tremor, takikardia, aritmia, palpitasi, dan sulit berkemih. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Tidak boleh diberikan pada penderita yang sensitif terhadap obat simpatomimetik lainnya (seperti ephedrine, phenylpropanolamine, phenylephrine), penderita hipertensi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO Inhibitors). Tidak boleh diberikan melebihi dosis yang dianjurkan.

479 | P a g e

• • •

Hati-hati penggunaan pada penderita hipertensi atau yang mempunyai potensi hipertensi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih/kegemukan atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi masalah susah tidur, jantung berdebar dan pusing. Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaukoma, hipertrofi prostat, hipertiroid, retensi urin, gangguan fungsi jantung, dan diabetes melitus. Tidak dianjurkan penggunaan pada anak usia < 2 tahun (kecuali atas petunjuk dokter).

INTERAKSI OBAT Penggunaan bersamaan dengan antidepresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO) dapat menyebabkan krisis tekanan darah tinggi. KEMASAN Box, 1 botol @ 10 ml. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Awas ! Obat Keras. Bacalah aturan pemakaian. Kocok dahulu sebelum dipakai. Diproduksi oleh : PT. Ferron Par Pharmaceuticals untuk PT. Dexa Medica.

RIMFAMPICIN

480 | P a g e Tablet (Rifampicin / Rifampisin)

Obat Generik : Rifampicin Obat Bermerek : Corifam, Lanarif, Merimac, RIF, Rifamtibi, Rimactane. Penyakit Terkait : TBC Pada Anak, Tes Tuberkulin, Diagnosis dan Tatalaksana TBC pada Anak

KOMPOSISI Rifampicin 300 mg Setiap tablet mengandung Rifampicin 300 mg. Rifampicin 450 mg Setiap tablet mengandung Rifampicin 450 mg. Rifampicin 600 mg Setiap tablet mengandung Rifampicin 600 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Rifampicin (rifampisin) merupakan antibiotik semisintetik yang mempunyai efek bakterisid terhadap mikobakteri dan organisme gram positif. Pada dosis tinggi, rifampisin juga efektif terhadap organisme gram negatif. Mekanisme kerja Rifampisin dengan menghambat sintesa RNA dari mikobakterium. INDIKASI
• •

Untuk pengobatan tuberkulosis atau TBC dalam kombinasi obat tuberkulosis lainnya. Untuk pengobatan lepra, digunakan dalam kombinasi dengan senyawa leprotik lain.

KONTRAINDIKASI

481 | P a g e Rifampisin tidak boleh diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap obat ini, Penderita jaundice, Penderita porfiria.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Rifampisin. Sebaiknya obat Rifampisin diminum 30 menit – 1 jam sebelum makan atau 2 jam sesudah makan. EFEK SAMPING
• • • • • •

Gangguan saluran pencernaan seperti mual dan muntah. Gangguan fungsi hati. Pernah dilaporkan timbulnya ikterus, purpura, reaksi hipersensitivitas atau alergi. Trombositopenia, leukopenia. Dapat terjadi abdominal distress (ketidaknyamanan pada perut) dan pernah dilaporkan terjadinya kolitis pseudo membran Juga pernah dijumpai keluhan-keluhan seperti influenza (flu syndrome), demam, nyeri otot dan sendi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • •

Pemberian rifampisin pada penderita gangguan fungsi hati hanya jika diperlukan. Pada pengobatan jangka panjang dianjurkan untuk melakukan pemeriksaan fungsi hati dan hitung jenis darah secara periodik Apabila ada tanda-tanda komplikasi serius, seperti gagal ginjal, anemia hemolitik, thrombositopenia atau kelainan fungsi hati maka pengobatan harus dihentikan. Keamanan penggunaan pada wanita hamil dan ibu menyusui belum jelas diketahui. Rifampisin menyebabkan warna urin, feses, air mata, air ludah, keringat menjadi kemerah-merahan terutama pada permulaan pengobatan, sehingga perlu diberitahukan sebelumnya kepada pasien. Rifampisin juga dapat menyebabkan pewarnaan yang menetap pada lensa kontak yang lunak.

INTERAKSI OBAT
• • •

Rifampisin menurunkan respons antikoagulan, antidiabetik, kinidin, preparat digitalis, kortikosteroid, siklosporin, fenitoin, analgesik. Penggunaan bersama PAS akan menghambat absorbsi, sehingga harus ada selang waktu 8 -12 jam. Rifampisin mengganggu efektivitas absorbsi tolbutamid, ketoconazole.

482 | P a g e KEMASAN Rifampicin Tablet, kotak, 10 strip x 10 kaplet. Rifampicin Tablet, kotak, 10 strip x 10 kaplet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

ROTARIX Vaksin Rotavirus

483 | P a g e Brosur/Leaflet Rotarix

Baca informasi berikut ini sebelum bayi anda mendapatkan Rotarix atau sebelum bayi anda mendapatkan dosis Rotarix yang berikutnya. Informasi ini adalah rangkuman mengenai Rotarix dan tidak dapat menggantikan konsultasi langsung dengan dokter.

Apa itu Rotarix? Rotarix adalah vaksin yang melindungi bayi anda dari virus (rotavirus) yang dapat menyebabkan diare dan muntah berat. Rotavirus dapat menyebabkan diare dan muntah berat sehingga bayi anda dapat kehilangan banyak cairan sehingga anak harus segera dibawa ke rumah sakit. Vaksin Rotarix berupa cairan yang diberikan melalui mulut (vaksin oral), bukan suntikan.

Kontraindikasi Rotarix Bayi anda sebaiknya tidak diberikan imunisasi Rotarix apabila :
• • • • •

Bayi anda mengalami reaksi alergi setelah mendapatkan Rotarix sebelumnya. Bayi anda alergi terhadap komponen vaksin Rotarix. Komponen/komposisi vaksin dapat dilihat di bawah. Bayi anda mempunyai kelaian pada saluran pencernaan. Bayi anda mempunyai riwayat intususepsi. Bayi anda menderita Severe Combined Immunodeficiency Disease (SCID), yaitu gangguan sistem imun berat.

Beritahukan dokter anda apabila bayi anda :
• • • •

Alergi lateks Mempunyai masalah dengan sistem imun Menderita kanker Akan berhubungan dekat dengan seseorang yang mempunyai gangguan sistem imun atau akan mendapatkan pengobatan kanker.

Efek Samping Efek samping Rotaring yang paling sering adalah :

484 | P a g e
• • • • • •

Menangis Batuk Pilek Demam Kehilangan nafsu makan Muntah

Segera hubungi dokter anda atau segera bawa anak anda ke Unit Gawat Darurat (UGD) apabila bayi anda menunjukkan gejala berikut ini setelah mendapatkan vaksin Rotarix :
• • • • •

Muntah-muntah berat Diare berat Buang air besar bercampur darah Demam tinggi Nyeri perut hebat

Hubungi dokter anda apabila bayi anda menunjukkan gejala yang mengkawatirkan.

Bagaimana Rotarix diberikan? Rotarix berupa cairan yang diberikan melalui tetesan pada mulut bayi dan ditelan oleh bayi. Bayi anda akan mendapatkan dosis pertama pada usia 6 minggu. Dosis kedua diberikan setidaknya 4 minggu setelah dosis pertama, sebelum usianya 6 bulan. Rotarix dapat diberikan bersama dengan imunisasi suntik lainnya. Bayi anda dapat langsung menyusui setelah mendapatkan Rotarix.

Komposisi Rotarix Rotarix mengandung virus rotavirus hidup yang dilemahkan. Rotarix juga mengandung dextran, sorbitol, xanthan, dan Dulbecco’s Modified Eagle Medium (DMEM). Kandungan DMEM adalah natrium klorida, kalium klorida, magnesium sulfat, ferric nitrate, natrium fosfat, natrium pirufat, glukosa, hydrogenocarbonate dan phenol red. Porcine circovirus type 1 (PCV-1), adalah virus yang ditemukan pada bayi, terkandung dalam Rotarix. PCV-1 tidak dapat menyebabkan penyakit pada manusia. Rotarix tidak mengandung bahan pengawet. Alat yang digunakan untuk meneteskan Rotarix mungkin mengandung lateks. Diproduksi Oleh : GlaxoSmithKline Biologicals.

485 | P a g e Vaksin Rotavirus ini sudah tersedia di Indonesia. Harga Vaksin Rotarix : Sumber : Patient Information (leaflet/brosur), http://www.gsksource.com/

ROTATEQ Vaksin Rotavirus

486 | P a g e RotaTeq adalah vaksin yang digunakan untuk mencegah infeksi rotavirus pada anak-anak. Infeksi rotavirus dapat menyebaban demam, muntah dan diare, yang penyakit tersebut dapat berat dan menyebabkan anak kehilangan banyak cairan (dehidrasi), memerlukan perawatan di rumah sakit, dan bahkan dapat menyebabkan kematian pada beberapa anak.

Komposisi RotaTeq mengandung 5 strain virus Rotavirus yang dilemahkan yaitu G1, G2, G3, G4 dan P1. RotaTeq juga mengandung sukrosa, natrium nitrat, natrium fosfat monobasic monohidrat, natrium hidroksida, polysorbate 80 dan fetal bovine serum. Komponen Porcine circovirus tipe 1 dan 2 (virus yang menginfeksi babi) ditemukan di dalam RotaTeq. Porcine circovirus tipe 1 dan 2 tidak menyebabkan penyakit pada manusia.

Kontraindikasi RotaTeq Anak anda tidak boleh diberikan RotaTeq apabila :
• • • •

Anak anda mengalami reaksi alergi setelah mendapatkan RotaTeq sebelumnya. Anak anda alergi terhadap salah satu komponen vaksin RotaTeq. Anak anda menderita Severe Combined Immunodeficiency Disease (SCID). Anak anda pernah mengalami intususepsi (obstruksi saluran pencernaan).

Apa yang perlu anda sampaikan kepada dokter sebelum anak anda mendapatkan RotaTeq? Beri tahu dokter anda apabila anak anda :
• • • • • • •

Anak anda menderita penyakit tertentu disertai demam. Demam ringan dan atau common cold bukan alasan untuk menunda pemberian vaksin. Sedang menderita diare atau muntah-muntah. Berat badan kurang atau tidak tumbuh optimal. Menderita kelainan darah. Menderita kanker. Menderita gangguan pertahanan tubuh, seperti HIV/AIDS. Sedang menjalani pengobatan yang dapat menurunkan sistem pertahanan tubuh seperti kortikosteroid atau pernah mendapatkan tranfusi darah dalam kurun waktu 42 hari terakhir.

487 | P a g e
• •

Menderita gangguan saluran pencernaan atau pernah menjalani operasi saluran pencernaan. Kontak dekat dengan anggota keluarga yang menderita gangguan sistem pertahanan tubuh.

Efek Samping Efek samping RotaTeq yang mungkin timbul adalah diare, muntah, demam, pilek, radang tenggorokan, wheezing, batu, dan radang telinga. Efek samping lain yang pernah dilaporkan adalah reaksi alergi, dan kawasaki. Hubungi dokter anda jika anak anda mengalami efek samping atau gejala lain yang mengkawatirkan anda.

Apakah RotaTeq dapat diberikan bersamaan dengan vaksin lainnya? RotaTeq dapat diberikan bersama dengan vaksin lainnya.

Cara Pemberian Vaksin RotaTeq, vaksin rotavirus ini diberikan melalui mulut. Vaksin RotaTeq diberikan dalam 3 dosis. Dosis pertama diberikan pada usia 6 – 12 minggu, dosis kedua diberikan 4 – 10 minggu kemudian setelah dosis pertama, dan dosis ketiga diberikan 4 – 10 minggu kemudian setelah dosis kedua. Dosis terakhir (dosis RotaTeq yang ketiga) diberikan sebelum usia 32 minggu.

Keterangan Harga Vaksin RotaTeq : Sumber : Leaflet RotaTeq

RYVEL Tablet Salut Selaput, Sirup, Tetes/Drops (Cetirizine)

488 | P a g e

Obat Generik : Cetirizine Obat Bermerek : Betarhin, Cerini, Cetrixal, Estin, Falergi, Histrine, Incidal–0D, Intrizin, Lerzin, Ozen, Risina, Rydian, Ryvell, Ryzen, Ryzo, Tiriz, Zenriz.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Ryvel Tablet Salut Selaput Tiap tablet mengandung Cetirizin dihidroklorida 10 mg. Ryvel Sirup Tiap 1 sendok sendok takar (5 mL) mengandung Cetirizin dihidroklorida 5 mg. Ryvel Oral Drops Tiap 1 ml mengandung Cetirizine dihidroklorida 10 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ryvel mengandung zat aktif Cetirizine yang berfungsi sebagai antihistamin kuat dengan potensi rendah dalam hal menimbulkan kantuk pada dosis farmakologisnya, dan mempunyai efek anti alergi. Ryvel adalah antagonis reseptor H1 yang selektif dengan efek yang tidak berarti pada efek reseptor lainnya serta bebas dari efek anti kolinergik dan anti serotonin. Ryvel menghambat fase ‘awal’ reaksi alergi yang diperantarai histamin, mengurangi migrasi sel-sel radang dan pelepasan mediator yang berhubungan dengan respon alergi ‘lambat’.

INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Ryvel adalah :

Rinitis alergi menahun. Ryvel diindikasikan untuk meredakan gejala-gejala yang berhubungan dengan rinitis alergi menahun dengan alergan seperti rerumputan,

489 | P a g e serbuk sari, bagi orang dewasa dan anak usia 2 tahun atau lebih. Gejala yang diobati meliputi bersin-bersin, keluar cairan dalam jumlah banyak, hidung gatal, mata berair dan merah. Rinitis alergi musiman. Ryvel diindikasikan untuk gejala yang berhubungan dengan rinitis alergi musiman dengan alergen seperti debu, kutu binatang dan jamur, bagi orang dewasa dan anak usia 2 tahun atau lebih. Gejala yang diobati meliputi bersin-bersin, keluar cairan dalam jumlah banyak, hidung gatal dan mata berair. Urtikaria kronis. Ryvel diindikasikan untuk pengobatan manifestasi kulit tidak terkomplikasi dan urtikaria idiopatik kronis, pada orang dewasa dan anak-anak usia 2 tahun serta pengobatan rasa gatal dengan bintik merah dan untuk mengurangi pruritus.

KONTRAINDIKASI Ryvel jangan diberikan kepada :
• •

Penderita yang yang hipersensitif atau alergi terhadap Ryvel atau cetirizine. Pada wanita yang sedang menyusui karena cetirizin diekskresikan melalui air susu.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Allopurinol. Dosis yang lazim diberikan : Dewasa atau anak di atas 12 tahun :
• •

Ryvel tablet, 1 tablet 1 x/hari. Ryvel sirup, 10 ml 1 x/hari.

Anak-anak 6 – 12 tahun :

Ryvel sirup, 5 – 10 ml 1 x/hari.

Anak-anak 2 – 6 tahun :
• •

Ryvel sirup, 5 ml 1 x/hari. Ryvel oral drops, 0,5 ml 1 x/hari.

Penderita dengan gangguan fungsi ginjal dan gangguan fungsi hati, diperlukan penyesuaian dosis. Pada penderita tersebut, dosis Ryvel biasanya diberikan lebih rendah. Ryvel dapat diminum sebagai sekali sehari atau terbagi dalam dua dosis (dua kali) sehari. Ryvel dapat diminum dengan atau tanpa makanan.

490 | P a g e EFEK SAMPING

Terkadang dilaporkan adanya efek samping yang ringan dan sementara, seperti sakit kepala, pusing, mengantuk, gelisah, mulut kering dan gangguan saluran cerna. Jika diinginkan, dapat digunakan dosis 5 mg pada pagi hari dan 5 mg pada malam hari. Pada beberapa individu, reaksi hipersensitifitas termasuk reaksi kulit dan angioedema dapat terjadi.

OVER DOSIS Mengantuk merupakan gejala kelebihan dosis. Kelebihan dosis pada anak-anak menyebabkan kegelisahan. Pada kasus kelebihan dosis yang berat harus dilakukan kuras lambung disertai tindakan pendukung yang biasa. Saat ini tidak ada antidotum yang spesifik. PERINGATAN DAN PERHATIAN

Penelitian pada relawan sehat dengan dosis 20 dan 25 mg/hari menunjukkan bahwa cetirizin tidak mempengaruhi kewaspadaan pada saat beraktivitas, namun pasien tidak boleh menggunakan cetirizin melebihi dosis yang direkomendasikan jika sedang mengemudi atau mengoperasikan mesin. Penggunaan pada wanita hamil. Tidak ada efek samping yang dilaporkan dari penelitian terhadap hewan. Tidak ada atau hanya sedikit penggunaan Ryvel pada wanita hamil. Sama seperti obat lain, penggunaan Ryvel pada wanita hamil harus dihindari. Penggunaan pada anak-anak. Efektivitas cetirizin untuk pengobatan rinitis alergi menahun, rinitis alergi musiman dan urtikaria idiopatik kronis pada pasien anak berusia 2 – 11 tahun berdasarkan atas perhitungan kemanjuran cetirizin pada orang dewasa berdasarkan kondisi penyakit, patofisiologi dan efek obat yang mirip antara dua populasi. Dosis cetirizin yang dianjurkan untuk anak-anak berdasarkan perbandingan efek farmakokinetik dan farmakodinamik pada pasien dewasa dan anak-anak dan berdasarkan profil, keamanan penggunaan cetirizin pada orang dewasa dan anak-anak pada dosis yang dianjurkan atau lebih tinggi. Keamanan dan kemanjuran pada anak dibawah 2 tahun belum bisa dibuktikan.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Saat ini tidak diketahui interaksi cetirizin dengan obat lain. Studi terhadap diazepam dan simetidin menunjukkan tidak ada bukti interaksi. Seperti halnya pada penggunaan anti histamin lainnya, dianjurkan untuk menghindari konsumsi alkohol secara berlebihan. Pemberian cetirizin bersama dengan teofilin tidak mempengaruhi disposisi teofilin.

491 | P a g e

Secara klinik tidak ada interaksi yang dihasilkan dengan teofilin pada dosis rendah, azitromisin, pseudoefedrin, ketokonazol atau eritromisin. Klirens cetirizin menurun sangat kecil yang disebabkan oleh 400 mg teofilin dosis tunggal, kemungkinan teofilin dengan dosis tinggi memiliki efek yang lebih besar.

KEMASAN Ryvel 10 mg tablet, 3 strip x 10 tablet. Ryvel 5 mg/5 ml sirup, botol, 60 ml. Ryvel 10 mg/1 ml oral drops, botol, 10 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

SAGESTAM Krim / Salep Kulit (Gentamicin / Gentamisin)

492 | P a g e Obat Generik : Gentamicin / Gentamisin Sulfat Obat Bermerek : Balticin, Bioderm, Dermabiotik, Dermagen / Dermagen Forte, Garabiotic, Garamycin, Garapon, Gentamerck, Genticid, Ikagen, Konigen, Licogenta, Nichogencin, Ottogenta, Sagestam, Salticin.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 gram Sagestam Krim mengandung Gentamisin Sulfat yang setara dengan 1 mg Gentamisin. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Krim Sagestam mengandung gentamisin sulfat, suatu antibiotik spektrum luas yang efektif untuk pengobatan topikal pada infeksi kulit primer dan sekunder yang disebabkan oleh bakteri. Bakteri yang sensitif terhadap krim Sagestam termasuk :
• • • • • • •

Streptococci (beta-hemolitik grup A, alfa-hemolitik), Staphylococcus aureus, Bakteri gram negatif, Pseudomonas aeroginosa, Aerobacter aerogenes, Escherichia coli, Proteus vulgaris, dan Klebsiella pneumoniae.

Krim Sagestam bersifat bakterisid dan tidak efektif terhadap bakteri anaerob, jamur, atau virus. Sagestam krim mudah diabsorpsi pada kulit terinfeksi. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Sagestam Krim adalah :
• •

Infeksi kulit primer : folikulitis superfisial, furunkulosis, impetigo kontagiosa, pioderma gangrenosa. Infeksi kulit sekunder : dermatitis eksimatus infeksiosa, akne pustularis, psoriasis pustular, dermatitis seborheik terinfeksi, dermatitis kontak.

KONTRAINDIKASI Sagestam krim jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap gentamisin atau antibiotika aminoglikosida lainnya. DOSIS DAN ATURAN PAKAI

493 | P a g e Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai krim Sagestam.
• • •

Oleskan krim dengan hati-hati pada kulit yang terinfeksi, 3 – 4 kali sehari. Apabila diinginkan, pada bagian terinfeksi dapat ditutup dengan pembalut tipis. Pada impetigo kontagiosa, krusta harus dihilangkan terlebih dahulu sebelum menggunakan krim Sagestam.

EFEK SAMPING Efek samping Sagestam : kadang-kadang terjadi iritasi (eritema atau pruritus). PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Jika terjadi iritasi atau superinfeksi, pengobatan harus dihentikan dan diberikan pengobatan yang tepat. Tidak dianjurkan untuk pemakaian terus-menerus baik oleh perorangan maupun di rumah sakit, karena dapat menimbulkan resistensi.

KEMASAN Sagestam Krim, Tube, @ 10 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

SANADRYL Sirup

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

494 | P a g e KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 5 ml (1 sendok takar obat) Sanadryl sirup mengandung :
• • • • •

Dyphenhidramine HCl 12,5 mg, Ammonium Klorida 100 mg, Kalium guaiacosulfonate 30 mg, Natrium citrate 50 mg, dan Mentol 1 mg.

INDIKASI / KEGUNAAN Untuk meringankan gejala batuk dan pilek pada saluran pernafasan dan tenggorok. KONTRAINDIKASI Sanadryl sirup tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi salah satu komposisi obat. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Sanadryl. Dosis yang lazim diberikan :
• •

Dewasa : 5 – 10 ml, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : 2,5 – 5 ml, 3 – 4 kali sehari.

Sanadryl dapat diminum sebelum atau setelah makan. EFEK SAMPING Sanadryl dapat menimbulkan efek samping mengantuk, pusing, gangguan koordinasi, dan mulut terasa kering. Pada dosis besar dapat menimbulkan kejang menyerupai epilepsi. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Sanadryl pada penderita gangguan fungsi hati, asma, glaukoma, dan penderita yang mendapatkan terapi mono amin oksidase inhibitor. Hati-hati penggunaan Sanadryl pada ibu hamil dan menyusui. Penggunaan Sanadryl dapat mengganggu kemampuan mengemudikan kendaraan atau mengoperasikan mesin.

INTERAKSI OBAT

495 | P a g e
• •

Dapat meningkatkan potensi atau efek obat-obat penekan susunan saraf pusat. Efek obat Sanadryl dapat diperpanjang bila digunakan bersamaan dengan obat mono amin oksidase inhibitor (MAOI).

KEMASAN Sanadryl Sirup, botol, @ 60 ml dan @ 120 ml. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

SANADRYL DMP Sirup

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

KOMPOSISI / KANDUNGAN

496 | P a g e Tiap 5 ml (1 sendok takar obat) Sanadryl DMP sirup mengandung :
• • • • •

Dextromethorphan Hbr (DMP) 10 mg, Dyphenhidramine HCl 12,5 mg, Ammonium Klorida 100 mg, Natrium citrate 50 mg, dan Mentol 1 mg.

INDIKASI / KEGUNAAN Untuk meringankan gejala batuk dan pilek pada saluran pernafasan dan tenggorok. KONTRAINDIKASI Sanadryl DMP sirup tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif atau alergi salah satu komposisi obat. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Sanadryl DMP. Dosis yang lazim diberikan :
• •

Dewasa : 5 – 10 ml, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : 2,5 – 5 ml, 3 – 4 kali sehari.

Sanadryl DMP dapat diminum sebelum atau setelah makan. EFEK SAMPING Sanadryl DMP dapat menimbulkan efek samping mengantuk, pusing, gangguan koordinasi, lendir saluran napas mengental dan mulut terasa kering. Pada dosis besar dapat menimbulkan kejang menyerupai epilepsi. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Sanadryl DMP pada penderita gangguan fungsi hati, asma, glaukoma, dan penderita yang mendapatkan terapi mono amin oksidase inhibitor. Hati-hati penggunaan Sanadryl DMP pada ibu hamil dan menyusui. Penggunaan Sanadryl DMP dapat mengganggu kemampuan mengemudikan kendaraan atau mengoperasikan mesin.

INTERAKSI OBAT

Dapat meningkatkan potensi atau efek obat-obat penekan susunan saraf pusat.

497 | P a g e

Efek obat Sanadryl DMP dapat diperpanjang bila digunakan bersamaan dengan obat mono amin oksidase inhibitor (MAOI).

KEMASAN Sanadryl DMP Sirup, botol, @ 60 ml dan @ 120 ml. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

SANGOBION KIDS Sirup, Suplemen (Vitamin dan Zat Besi)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 5 ml Sangobion Kids mengandung :

498 | P a g e
• • • • • •

Ferrazone 113 mg, setara dengan elemental zat besi 15 mg. Vitamin B1 1,0 mg Vitamin B2 1,0 mg Vitamin B6 1,5 mg Vitamin B3 15 mg Vitamin B7 0,3 mg

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Sangobion Kids adalah kombinasi dari zat-zat aktif yang penting, yang dibutuhkan dalam proses pembentukan darah, seperti zat besi dan vitamin B.

INDIKASI Sangobion Kids digunakan untuk suplementasi kebutuhan zat besi dan vitamin pada keadaan anemia pada masa pertumbuhan.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Satu kali sehari 1 sendok takar (5 ml) atau sesuai dengan anjuran dokter. Sangobion Kids terutama ditujukan untuk anak-anak usia sekolah dan orang dewasa yang mengalami kesukaran bila menelan kapsul. Sangobion Kis seharusnya diminum setelah makan.

EFEK SAMPING Feses berwarna hitam, jangan diberikan pada pasien yang mengalami transfusi darah berulang atau anemia yang bukan disebabkan kekurangan / defisiensi zat besi.

KEMASAN Botol 100 ml.

499 | P a g e KETERANGAN Simpan di bawah suhu 25ºC. Diproduksi oleh PT. Merck Tbk. Jakarta.

SANMOL Sirup (Paracetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas,

500 | P a g e Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Mengatasi Demam Pada Anak dan Bayi

KOMPOSISI Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Parasetamol 120 mg.

FARMAKOLOGI Sanmol mengandung Parasetamol yang bekerja sebagai analgesik, bekerja dengan meningkatkan ambang rangsang rasa sakit dan sebagai antipiretik, diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus.

INDIKASI Sanmol didindikasikan untuk meringankan rasa sakit pada keadaan sakit kepala, sakit gigi, dan menurunkan demam.

DOSIS 0 – 1 tahun : ½ sendok takar (2,5 ml) 3 – 4 kali sehari 1 – 2 tahun : 1 sendok takar (5 ml) 3 – 4 kali sehari 2 – 6 tahun : 1 – 2 sendok takar (5 – 10 ml) 3 – 4 kali sehari 6 – 9 tahun : 2 – 3 sendok takar (10 – 15 ml) 3 – 4 kali sehari 9 – 12 tahun : 3 – 4 sendok takar (15 – 20 ml) 3 – 4 kali sehari

501 | P a g e

PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati penggunaan obat ini pada penderita ginjal. Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi unit pelayanan kesehatan. Penggunaan obat ini pada penderita yang mengkonsumsi alkohol, dapat meningkatkan risiko kerusakan fungsi hati. EFEK SAMPING
• •

Penggunaan jangka waktu lama dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitivitas.

KONTRAINDIKASI
• •

Penderita gangguan fungsi hati yang berat. Hipersensitivitas terhadap Parasetamol.

KEMASAN Botol dengan isi bersih 60 ml. PENYIMPANAN Simpan pada suhu kamar (25 – 30) º C, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

KETERANGAN Diproduksi Oleh : Sanbe Farma, Bandung – Indonesia SANMOL TABLET Tablet (Paracetamol/Parasetamol)

Obat Generik : Paracetamol / Parasetamol Obat Bermerek : Alphamol, Biogesic, Bodrexin Demam, Contratemp, Cupanol, Dumin, Farmadol, Fasgo Forte, Fevrin, Grafadon, Ikacetamol, Itamol, Itamol Forte, Kamolas,

502 | P a g e Lanamol, Maganol, Moretic, Naprex, Nasamol, Nufadol, Pamol, Panadol Biru, Praxion, Progesic, Propyretic, Pyrex, Pyridol, Sanmol, Sanmol Tablet, Tempra, Turpan, Xepamol Penyakit Terkait : Sakit Kepala, Migrain : Kenali gejala dan pencetusnya, Migrain : Tips mengatasi migrain

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Sanmol mengandung parasetamol 500 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Parasetamol mempunyai efek analgesik (pereda nyeri) dan antipiretik (penurun panas). Sebagai analgesik, parasetamol bekerja dengan meningkatkan ambang rasa sakit. Sebagai antipiretik, parasetamol diduga bekerja langsung pada pusat pengatur panas di hipotalamus. INDIKASI / KEGUNAAN
• •

Sanmol didindikasikan untuk meredakan rasa sakit pada keadaan sakit gigi, sakit kepala, dan nyeri ringan lainnya. Sanmol juga diindikasikan untuk menurunkan demam.

KONTRAINDIKASI Sanmol jangan diberikan kepada :
• •

Penderita gangguan fungsi hati yang berat. Hipersensitivitas atau alergi terhadap Parasetamol.

EFEK SAMPING
• •

Penggunaan Sanmol jangka lama dan dosis besar dapat menyebabkan kerusakan hati. Reaksi hipersensitivitas atau alergi Sanmol dapat terjadi.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan Sanmol pada penderita penyakit ginjal. Bila setelah 2 hari demam tidak menurun atau setelah 5 hari nyeri tidak menghilang, segera hubungi Unit Pelayanan Kesehatan. Penggunaan Sanmol pada penderita yang mengkonsumsi alkohol, dapat meningkatkon risiko kerusakan fungsi hati.

503 | P a g e KEMASAN Sanmol tablet, 1 catch cover @ 4 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Sanbe Farma

SANPRIMA Tablet, Sirup (Trimethoprim, Sulfamethoxazole)

Obat Generik : Trimethoprim / Trimetoprim, Sulfamethoxazole / Sulfametoksazol (Cotrimoxazole / Kotrimoksazol) Obat Bermerek : Bactoprim Combi, Bactricid, Bactrim, Batrizol, Cotrim, Cotrimol, Dotrim / Dotrim Forte, Hexaprim / Hexaprim Forte, Ikaprim / Ikaprim Forte, Infatrim, Kaftrim, Lapikot Forte, Licoprima, Meditrim, Meprotrin / Meprotrin Forte, Nufaprim /

504 | P a g e Nufaprim Forte, Ottoprim, Primadex, Primazole, Primsulfon, Sanprima / Sanprima Forte, Septrin, Spectrem, Sulprim, Sultrimmix / Sultrimmix P / Sultrimmix DS, Trimezol, Triminex, Trimoxsul, Trixzol, Trizole, Ulfaprim, Wiatrim, Xepaprim / Xepaprim Forte, Zoltrim, Zultrop / Zultrop Forte.

KOMPOSISI / KANDUNGAN Sanprima Tablet Tiap tablet Sanprima mengandung Trimethoprim 80 mg dan Sulfamethoxazole 400 mg. Sanprima Forte Tablet/Kaplet Tiap tablet/kaplet forte mengandung Trimethoprim 160 mg dan Sulfamethoxazole 800 mg. Sanprima Sirup Tiap sirup mengandung Trimethoprim 40 mg dan Sulfamethoxazole 200 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Sanprima adalah antibiotik yang mengandung Cotrimoxazole, suatu antibiotik kombinasi : Sulfamethoxazole dan Trimethoprim. Untuk farmakologi dan cara kerja obat dapat dilihat di sini : Cotrimoxazole. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Sanprima adalah untuk pengobatan :
• • • • •

Infeksi saluran nafas, Infeksi saluran pencernaan, Infeksi saluran kemih, Infeksi kulit, dan Septikemia.

KONTRAINDIKASI Sanprima tidak boleh diberikan kepada:

Penderita dengan gangguan fungsi hati yang parah, insufisiensi ginjal, wanita hamil, wanita menyusui, bayi prematur atau bayi berusia dibawah 2 bulan.

505 | P a g e
• • •

Penderita anemia megaloblastik yang terjadi karena kekurangan folat. Penderita porfiria. Penderita yang hipersensitif/alergi terhadap trimetoprim dan obat-obat golongan sulfonamida.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Sanprima. Dosis Sanprima yang umum diberikan adalah :

• • •

Dewasa dan anak diatas 12 tahun : Sanprima tablet : 2 tablet ( maksimal 3 tablet), 2 kali sehari. Sanprima forte kaplet : 1 kaplet (maksimal 1 ½ kaplet), 2 kali sehari. Anak usia 6 – 12 tahun : Sanprima tablet, 1 tablet, 2 kali sehari. Sanprima sirup, 10 ml 2 kali sehari. Anak usia 6 bulan – 5 tahun : Sanprima sirup, 5 ml 2 kali sehari. Anak usia 6 minggu – 5 bulan : Sanprima sirup, 2,5 ml 2 kali sehari.

Sanprima sebaiknya diminum bersamaan dengan makanan. EFEK SAMPING
• • •

Gangguan pencernaan misalnya mual, muntah dan diare. Sindroma Steven-Johnson dan Lyell, Efek samping yang jarang : hepatitis, gangguan darah, kolitis pseudomembranosa.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati pemberian Sanprima pada :
• • • • •

Penderita dengan defisiensi asam folat, Penderita dengan status gizi buruk, Penderita defisiensi enzim G6PD, Manula, dan Penderita gangguan fungsi ginjal.

INTERAKSI OBAT

Efektivitas Sanprima dapat menurun bila digunakan bersamaan dengan obat PABA dan anestesi lokal prokain. Sebaliknya efektivitas Sanprima dapat meningkat bila digunakan bersamaan dengan obat yang berikatan kuat. Sanprima dapat meningkatkan efek metotreksat, warfarin, dan sulfonamid.

KEMASAN

506 | P a g e Sanprima tablet, dus, 10 strip x 10 tablet. Sanprima forte kaplet, dus, 10 strip x 10 kaplet. Sanprima sirup, botol, 60 ml. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

SANTA-E (dl-α-Tocopheryl Acetate, Kaplet Kunyah)

KOMPOSISI Tiap kaplet kunyah mengandung dl-α-Tocopheryl Acetate 400 mg (Vitamin E 400 UI).

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

507 | P a g e Peran vitamin E yang sangat penting berhubungan dengan sifatnya sebagai antioksidan adalah melindungi unsur-unsur penting sel dari oksidasi dan mencegah pembentukan hasil oksidasi toksik.

INDIKASI Untuk pengobatan defisiensi vitamin E.

KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap vitamin E.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Penggunaan pada wanita hamil harus dalam pengawasan dokter. Pemakaian vitamin E dengan jumlah berlebihan akan mengurangi cadangan vitamin A dan menghambat absorpsi atau kerja vitamin K.

EFEK SAMPING Pemakaian jangka panjang dengan dosis 270 – 540 mg sehari dilaporkan dapat menyebabkan mual, kelemahan otot, sakit kepala pada beberapa pasien dan pada dosis yang sangat besar dapat menyebabkan gangguan saluran cerna, penurunan fungsi gonad dan kreatinuria.

INTERAKSI OBAT Antikoagulan oral : efek hipoprotrombinemia dapat meningkat, kemungkinan disertai pendarahan.

DOSIS 1 Kaplet sehari atau menurut petunjuk dokter. Kaplet dapat dikunyah, ditelan atau dihisap hingga terlarut dalam mulut.

508 | P a g e

KEMASAN Dus, berisi 25 strip @ 4 kaplet.

PENYIMPANAN Simpan pada tempat sejuk atau suhu (15 – 25)ºC dan kering, terlindung dari cahaya.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Diproduksi Oleh : PT. Sanbe Farma, Bandung – Indonesia.

Sumber : Brosur Obat Santa-E 400.

SELOXY (β-Karoten, Vitamin C, Vitamin E, Zinc Sulphate, Selenium)

KOMPOSISI Tiap kaplet salut selaput mengandung : Beta-Karoten 10.000 IU, Vitamin C 250 mg, Vitamin E 200 IU, Zn (Zinc Sulphate) 20 mg, dan Selenium 30 mcg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT)

509 | P a g e Seloxy adalah suatu kombinasi beta-karoten, vitamin C, Vitamin E, Zinc sulphate, dan selenium untuk membantu berbagai reaksi metabolisme. Beta karoten di dalam tubuh akan diubah menjadi vitamin A sesuai dengan kebutuhan. Vitamin C berperan penting dalam pembentukan substansi antara sel dan jaringan kolagen. Vitamin C, vitamin E dan selenium berperan sebagai antioksidan bagian sel yang penting atau mencegah terbentuknya radikal bebas hasil oksidasi toksik. Selain itu vitamin C dan vitamin E dibutuhkan dalam sintesis sel darah. Selenium dan zinc sulphate penting untuk fungsi dari neutrofil, metabolism asam arakidonat, prostaglandin dan terhadap metabolisme lemak.

INDIKASI Kegunaan Seloxy adalah sebagai suplemen untuk membantu memenuhi kebutuhan vitamin A, vitamin C, zinc dan selenium.

KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat ini.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Sebaiknya jangan diberikan kepada anak-anak < 12 tahun. Hiperkarotenemia ditandai dengan warna kekuningan antara lain pada kulit, kuku, dan sebagainya. Kasus yang sangat jarang ini dapat ditimbulkan oleh konsumsi karoten yang berlebihan untuk jangka waktu yang lama. Meskipun tidak membahayakan, apabila dijumpai keadaan tersebut hentikan sementara pemberian obat ini.

EFEK SAMPING Hiperkarotenemia, kelemahan, mual, muntah, lesu, sakit kepala, letih, diare, nyeri perut.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Salisilat menghambat uptake vitamin C oleh leukosit dan platelet. Menurunkan ekskresi aspirin bila diberikan bersama-sama. Vitamin C menurunkan efek antikoagulan warfarin. Vitamin C dosis 1 g atau lebih akan mengurangi absorpsi dari besi.

510 | P a g e
• •

Vitamin E dalam dosis lebih besar dari 10 unit/kg/hari dapat memperlambat respon terapi besi pada anak-anak dengan anemia defisiensi besi. Vitamin E mempunyai efek yang berlawanan dengan vitamin K, sehingga dapat menyebabkan perdarahan pada penderita yang sedang menjalani terapi antikoagulan. Minyak mineral menurunkan absorpsi vitamin E.

DOSIS Dewasa dan anak > 12 tahun : satu kaplet sehari atau sesuai petunjuk dokter. Sebaiknya diminum pada waktu makan.

KEMASAN Kotak, berisi 5 strip @ 6 kaplet salut selaput.

PENYIMPANAN Simpan pada suhu di bawah 30º C. Lindungi dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

SILADEX MUCOLYTIC & EXPECTORANT (Bromhexine Hcl, Guaifenesin) Sirup Obat Batuk Berdahak Tidak Menyebabkan Kantuk

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 sendok takar obat (5 ml) mengandung Bromhexine HCl 10 mg dan Guaifenesin 50 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cara kerja Siladex Mukolitik dan Ekspektoran adalah mengencerkan sekret saluran pernapasan dengan jalan mengurangi atau menghilangkan serat-serat mukoprotein dan

511 | P a g e mukopolisakarida yang terdapat pada sputum/dahak sehingga dahak lebih mudah dikeluarkan. INDIKASI / KEGUNAAN Sebagai mukolitik dan ekspektoran untuk meredakan batuk berdahak dan mempermudah mengeluarkan dahak. KONTRAINDIKASI Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Bromhexine HCl, Guaifenesin atau komponen lain dalam obat ini. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Dewasa dan anak-anak di atas 10 tahun : 3 kali sehari, 1 sendok takar (5 ml). Anak-anak 5 – 10 tahun : 3 kali sehari, ½ sendok takar (2,5 ml). Atau sesuai dengan anjuran dokter. EFEK SAMPING Efek samping pada saluran pencernaan seperti mual, diare, rasa penuh di perut tetapi biasanya ringan. Pernah dilaporkan terjadi sakit kepala, vertigo, berkeringat banyak dan ruam kulit. Juga dapat terjadi kenaikan transaminase.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati penggunaan pada penderita tukak lambung dan wanita hamil terutama pada tiga bulan pertama. Wanita menyusui.

INTERAKSI OBAT Pemberian bersamaan dengan antibiotika (amoksisilin, sefuroksim, doksisiklin) akan meningkatkan konsentrasi antibiotik. KEMASAN Siladex Mucolytic & Expectorant, botol, @ 60 ml. KETERANGAN

512 | P a g e Awas! Obat Keras. Bacalah Aturan Memakainya. Simpan pada suhu kamar (25º – 30ºC). Diproduksi oleh : Konimex

SMCETA Sachet (Dioctahedral Smectite)

KOMPOSISI Setiap sachet Smecta mengandung Dioctahedral Smectite 3 gram. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Smecta bekerja dengan cara melapisi mukosa saluran pencernaan. Dengan jalan interaksi dengan glikoprotein di mukosa, Smecta meningkatkan resistensi lapisan gel mukosa

513 | P a g e sebagai respon terhadap zat-zat yang agresif. Smecta bekerja pada barrier mukosa saluran pencernaan dan karena daya kapasitas ikatnya, Smecta melindungi mukosa saluran pencernaan. Smecta bersifat radiolusen, tidak mewarnai tinja dan pada dosis lazim tidak merubah waktu transit dari usus secara fisiologis pada percobaan menggunakan hewan. INDIKASI Smecta diindikasikan untuk pengobatan simptomatik pada diare nonspesifik. KONTRAINDIKASI Smecta tidak boleh diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen obat Smecta. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Smecta. Dosis yang lazim diberikan :
• • •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : dosis awal Smecta 3 gram, dosis maksimum per 24 jam 9 gram. Anak 6 – 12 tahun : dosis awal Smecta 1,5 gram, dosis maksimum per 24 jam 4,5 g. Anak di bawah 6 tahun : harus sesuai petunjuk dokter.

Larutkan isi sachet ke dalam 50 ml air atau setengah gelas air, aduk sampai larut sempurna. EFEK SAMPING

Tidak ada dilaporkan ketidakcocokan pemakaian obat. Satu-satunya problem yang amat jarang terjadi yaitu konstipasi. Tetapi pengobatan selalu bisa diteruskan dengan jalan mengurangi dosis.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Jangan melampaui dosis harian yang dianjurkan. Jika terjadi bahaya akibat dosis berlebih, segera minta bantuan dokter. Jangan gunakan obat Smecta lebih dari 2 hari atau jika terjadi demam, atau jangan diberikan pada bayi dan anak di bawah 6 tahun kecuali disarankan oleh dokter. Jika diare pada anak disertai dehidrasi, maka pengobatan awal harus diberikan oralit. Dalam hal ini, Smecta hanya dianjurkan sebagai pengobatan lanjutan. Hati-hati pada penderita gangguan ginjal.

INTERAKSI OBAT

514 | P a g e

Daya serap dari Smecta bisa mengganggu waktu atau daya penyerapan dari obatobat lain, oleh sebab itu dianjurkan agar obat-obat lain diberikan dalam waktu yang terpisah dengan Smecta.

KEMASAN Smecta, dus, berisi 30 sachet Smecta. Smecta, dus, berisi 10 sachet Smecta. KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

STARCEF Kapsul, Sirup (Cefixime / Sefiksim)

Obat Generik : Cefixime / Sefiksim Obat Bermerek : Anfix, Cefarox, Cefila, Cefspan, Ceptik, Comsporin, Ethifix, Fixacep, Fixef, Fixiphar, Lanfix, Maxpro, Simcef, Sofix, Spancef, Spaxim, Sporetik, Starcef, Tocef, Urticef.

KOMPOSISI

515 | P a g e Starcef 50 mg Kapsul Tiap kapsul mengandung Cefixime 50 mg. Starcef 100 mg Kapsul Tiap kapsul megandung Cefixime 100 mg. Starcef Sirup Tiap sendok takar obat (5 ml) mengandung Cefixime 100 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Cefixime bersifat bakterisid dan mempunyai pektrum luas terhadap bakteri gram positif dan gram negatif. Cefixime mempunyai aktivitas yang poten terhadap bakteri gram positif seperti Streptococcus sp., Streptococcus pneumoniae, dan bakteri gram negatif seperti Branhamella catarrhalis, Escherichia coli, Proteus sp., dan Haemophilus influenzae. Mekanisme kerja cefixime adalah menghambat sintesis dinding sel. Cefixime memiliki afinitas tinggi terhadap penicillin-binding protein (PBP) 1 (1a, 1b, dan 1c) dan 3, dengan site aktivitas yang bervariasi tergantung pada jenis bakterinya. Cefixime stabil terhadap βlaktamase yang dihasilkan oleh beberapa bakteri, dan mempunyai aktivitas yang baik terhadap bakteri penghasil β-laktamase. Penetrasi ke dalam sputum, tonsil, jaringan mukosal sinus maxillaris, otorrhea, cairan empedu dan jaringan kandung empedu adalah baik. Tidak ditemukan adanya metabolit yang aktif sebagai antibakteri di dalam serum urin. Cefixime terutama diekskresikan melalui urin. INDIKASI Cefixime diindikasikan untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme yang rentan antara lain:
• •

• •

Infeksi saluran kemih tanpa komplikasi yang disebabkan oleh E.coli dan Proteus mirabilis. Otitis media yang disebabkan oleh H. influenzae (strain β-laktamase positif dan negatif), Moraxella catarrhalis (sebagian besar adalah beta-laktamase positif) dan Streptococcus pyogenes. Faringitis dan tonsilitis yang disebabkan oleh Streptococcus pyogenes. Bronkitis akut dan bronkitis kronis dengan eksaserbasi akut yang disebabkan oleh Streptococcus pneumoniae dan Haemophilus influenzae (strain β-laktamase positif dan negatif).

516 | P a g e KONTRAINDIKASI Penderita dengan riwayat shock, hipersensitif atau alergi terhadap cefixime. DOSIS Kapsul : Dewasa dan anak-anak dengan berat badan ≥30 kg, dosis harian yang direkomendasikan adalah 50-100 mg, diberikan per oral dua kali sehari. Dosis sebaiknya disesuaikan dengan usia penderita, berat badan dan keadaan penderita. Untuk infeksi yang berat dosis dapat ditingkatkan sampai 200 mg, diberikan dua kali sehari. Sirup kering (setelah diencerkan): Dosis harian yang lazim untuk pediatrik adalah 1,5-3 mg/kg berat badan diberikan peroral dua kali sehari. Dosis sebaiknya disesuaikan dengan keadaan penderita. Untuk infeksi yang berat, dosis dapat ditingkatkan sampai 6 mg/kg berat badan diberikan dua kali sehari. Pada anak-anak yang menderita otitis media sebaiknya diobati dengan suspensi.

EFEK SAMPING Shock Perhatian yang cukup sebaiknya dilakukan karena gejala-gejala shock kadang-kadang bisa terjadi. Jika beberapa tanda atau gejala seperti perasaan tidak enak, rasa tidak enak pada rongga mulut, stridor, dizziness, defekasi yang tidak normal, tinnitus atau diaphoresis; maka pemakaian sediaan ini harus dihentikan. Hipersensitivitas Jika tanda-tanda reaksi hipersensitivitas seperti rash, urtikaria, eritema, pruritus atau demam maka pemakaian sediaan ini harus dihentikan dan sebaiknya dilakukan penanganan lain yang lebih tepat. Hematologik

517 | P a g e Granulositopenia atau eosinophilia jarang terjadi. Kadang-kadang thrombocytopenia dapat terjadi. Pemakaian sediaan ini sebaiknya dihentikan bila ditemukan adanya kelainankelainan ini. Dilaporkan bahwa terjadi anemia hemolitik pada penggunaan preparat cefixime lainnya. Hepatik Jarang terjadi peningkatan GOT, GPT atau alkaline phosphatase. Renal Pemantauan fungsi ginjal secara periodik dianjurkan karena gangguan fungsi ginjal seperti insufisiensi ginjal kadang-kadang dapat terjadi. Bila ditemukan adanya kelainan-kelainan ini, hentikan pemakaian obat ini dan lakukan penanganan lain yang lebih tepat. Saluran Cerna Kadang-kadang terjadi kolitis seperti kolitis pseudomembranosa, yang ditunjukkan dengan adanya darah di dalam tinja. Nyeri lambung atau diare terus menerus memerlukan penanganan yang tepat, jarang terjadi muntah, diare, nyeri lambung, rasa tidak enak dalam lambung, heartburn atau anoreksia, nausea, rasa penuh dalam lambung atau konstipasi. Pernafasan Kadang-kadang terjadi pneumonia interstitial atau sindroma PIE, yang ditunjukkan dengan adanya gejala-gejala demam, batuk, dyspnea, foto rontgen thorax yang tidak normal dan eosinophilia, ini sebaiknya hentikan pengobatan dengan obat ini dan lakukan penanganan lain yang tepat seperti pemberian hormon adrenokortikal. Perubahan flora bakterial Jarang terjadi stomatitis atau kandidiasis. Defisiensi vitamin Jarang terjadi defisiensi vitamin K (seperti hipoprotrombinemia atau kecenderungan pendarahan) atau defisiensi grup vitamin B (seperti glositis, stomatitis, anoreksia atau neuritis). Lain-lain
• •

Jarang terjadi sakit kepala atau dizziness. Pada penelitian terhadap anak tikus yang diberi 1.000 mg/kgBB.hari secara oral, dilaporkan adanya penurunan spermatogenesis.

518 | P a g e Pengaruh terhadap tes laboratorium

Dapat terjadi hasil false positive pada penentuan kadar gula urin dengan menggunakan larutan Benedict, larutan Fehling dan Clinitest. Tetapi dengan testape tidak terjadi false positive. Dapat terjadi positive direct Coombs test.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

Hati-hati terhadap reaksi hipersensitif, karena reaksi-reaksi seperti shock dapat terjadi. Sediaan ini sebaiknya jangan diberikan kepada penderita-penderita yang masih dapat diobati dengan antibiotika lain, jika perlu dapat diberikan dengan hati-hati. Penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap bahan-bahan dalam sediaan ini atau dengan antibiotika cefixime lainnya. Cefixime harus diberikan dengan hati-hati kepada penderita, antara lain sebagai berikut: penderita dengan riwayat hipersensitif terhadap penisilin, penderita dengan riwayat personal atau familial terhadap berbagai bentuk alergi seperti asma bronkial, rash, urtikaria, dan penderita dengan gangguan fungsi ginjal berat. Penderita dengan nutrisi oral rendah, penderita yang sedang mendapatkan nutrisi parenteral, penderita lanjut usia atau penderita yang dalam keadaan lemah. Observasi perlu dilakukan dengan hati-hati pada penderita ini karena dapat terjadi defisiensi vitamin K. Penggunaan selama kehamilan : Keamanan pemakaian cefixime selama masa kehamilan belum terbukti. Sebaiknya sediaan ini hanya diberikan kepada penderita yang sedang hamil atau wanita yang hendak hamil, bila keuntungan terapeutik lebih besar dibanding risiko yang terjadi. Penggunaan pada wanita menyusui : Belum diketahui apakah cefixime diekskresikan melalui air susu ibu. Sebaiknya tidak menyusui untuk sementara waktu selama pengobatan dengan obat ini. Penggunaan pada bayi baru lahir atau bayi prematur : Keamanan dan keefektifan penggunaan cefixime pada anak-anak dengan usia kurang dari 6 bulan belum dibuktikan (termasuk bayi baru lahir dan bayi prematur).

KEMASAN STARCEF 50 mg kapsul, Kotak, 5 strip @ 6 kapsul. STARCEF 100 mg kapsul, Kotak, berisi 5 strip @ 6 kapsul. STARCEF sirup kering, Botol @ 30 ml. Khusus Untuk STARCEF Sirup : Larutkan terlebih dahulu dengan menambahkan 20 ml air, kocok selama 30 detik. Setelah dilarutkan, suspensi dapat disimpan selama 7 hari baik pada suhu kamar maupun dalam lemari es, tanpa kehilangan potensi yang signifikan. Tutup erat-erat. Buang sisanya bila telah disimpan selama 7 hari. KETERANGAN

519 | P a g e HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Dibuat oleh: PT. Dexa Medica. Palembang – Indonesia.

STIMUNO Sirup, Kapsul (Ekstrak Phyllanthus niruri)

KOMPOSISI Tiap 5 ml (1 sendok takar) Stimuno sirup mengandung ekstrak tanaman Phyllanthus niruri 25 mg. Tiap kapsul Stimuno mengandung ekstrak tanaman Phyllanthus niruri 50 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Stimuno adalah imunomodulator (pengatur sistem imun) dari herbal alami yang berfungsi membantu meningkatkan daya tahan tubuh. Stimuno termasuk fitofarmaka yang dibuat dari

520 | P a g e ekstrak tanaman Phyllanthus niruri (meniran) yang terstandarisasi dan telah melalui berbagai uji pre-klinik dan klinik. Stimuno mempunyai manfaat membantu merangsang tubuh memproduksi lebih banyak antibodi dan mengaktifkan sistem kekebalan tubuh sehingga daya tahan tubuh bekerja optimal.

INDIKASI Stimuno dapat membantu memperbaiki dan meningkatkan daya tahan tubuh. Stimuno membantu merangsang tubuh memproduksi lebih banyak antibodi dan mengangtifkan sistem kekebalan tubuh agar daya tahan tubuh bekerja optimal.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Stimuno adalah penderita hipersensitivitas atau alergi terhadap komponen suplemen ini.

PERHATIAN Data keamanan penggunaan pada wanita hamil dan menyusui belum tersedia, obat hanya diberikan apabila keuntungan yang didapatkan melebihi risiko yang dapat terjadi pada janin.

DOSIS Untuk anak-anak usia 1 tahun ke atas : Stimuno Sirup, 3 kali sehari 1 sendok takar (5 ml). Untuk dewasa : Stimuno kapsul, 3 kali sehari 1 kapsul.

EFEK SAMPING -

521 | P a g e

KEMASAN Stimuno sirup 60 ml untuk anak, Stimuno sirup 100 ml untuk anak, dan Stimuno forte kapsul untuk dewasa.

KETERANGAN Simpan pada suhu di bawah 30°C, terlindung dari cahaya. Diproduksi oleh : PT. Dexa Medica.

TARIVID Tablet (Ofloxacin)

Obat Generik : Ofloxacin / Ofloksasin Obat Bermerek : Akilen, Danoflox, Efexin, Ethiflox, Flotavid, Floxika, Loxinter, Mefoxa, Nilavid, Nufafloqo, Ofloxacin OGB Dexa, Ostrid, Pharflox, Poncoquin, Qipro, Quinovid, Rilox, Tariflox, Tarivid, Zelavel, Zyflox

KOMPOSISI Tarivid 100 mg Tiap tablet mengandung Ofloxacin 100 mg.

522 | P a g e Tarivid 200 mg Tiap tablet mengandung Ofloxacin 200 mg. Tarivid 400 mg Tiap tablet mengandung Ofloxacin 400 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Tarivid (ofloxacin) adalah antibiotik yang digolongkan dalam antibiotik kuinolon. Tarivid merupakan antibiotik spektrum luas yang aktif terhadapa sebagian besar bakteri gram negatif, bakteri gram positif dan beberapa bakteri anaerob. Seperti golongan kuinolon lainnya, ofloxacin bersifat bakterisidal yang bekerja dengan cara menghambat enzim DNA gyrase pada subunit A yang berperan mengontrol supercoiling DNA bakteri. Aktivitas antibakterial ofloxacin tidak dipengaruhi oleh resistensi bakteri terhadap antibiotik non-kuinolon.

INDIKASI Indikasi Tarivid adalah untuk pengobatan infeksi serius yang disebabkan oleh bakteri yang peka terhadap ofloxacin, seperti :
• • • • •

Infeksi saluran kemi bagian bawah dan bagian atas, Uretritis dan servisitis gonokokkal dan non-gonokokkal, Infeksi saluran pernafasan bagian bawah, kecuali infeksi Streptokokkus, Infeksi kulit dan jaringan lunak, Kasus infeksi pada kebidanan.

KONTRAINDIKASI Tarivid jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap ofloxacin dan golongan kuinolon lainnya, Wanita hamil dan ibu menyusui, Anak dan remaja yang sedang dalam fase pertumbuhan.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN

523 | P a g e Dosis Tarivid untuk orang dewasa umumnya 100 – 400 mg, dalam 1 – 2 kali pemberian per hari selama 1 – 10 hari, tergantung pada jenis dan beratnya suatu penyakit. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Hati-hati penggunaan pada penderita gangguan fungsi ginjal dan orang lanjut usia. Jika timbul syok atau gejala lain yang menyerupai syok, hentikan pengobatan dan segera periksakan diri ke dokter. Jika timbul reaksi hipersensitif atau alergi, hentikan pengobatan dan segera periksakan diri ke dokter. Penyerapan ofloxacin melalui saluran pencernaan berkurang apabila diberikan bersamaan dengan antasida yang mengandung aluminium atau magnesium hidroksida. Oleh karena itu Tarivid sebaiknya tidak diminum bersamaan dengan antasida, tetapi diberikan jeda 1 – 2 jam sebelum atau setelah pemberian obat antasida. Tidak seperti ciprofloxacin, ofloxacin tidak mempengaruhi konsentrasi teofilin dalam plasma.

EFEK SAMPING Efek samping Tarivid yang dapat terjadi adalah sebagai berikut :
• • • •

Gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, rasa tidak nyaman di ulu hati, nyeri perut, diare dan anoreksia. Gangguan susunan saraf pusat : sakit kepala, pusing, dan gangguan tidur. Reaksi hipersensitivitas : erupsi kulit, gatal,rash, eksim, gatal. Syok atau gejala lain yang menyerupai syok seperti sesak napas dan hipotensi.

KEMASAN Tarivid 100 mg, dus, 3 strip @ 10 tablet. Tarivid 200 mg, dus, 3 strip @ 10 tablet. Tarivid 400 mg, dus, 3 strip @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (suhu di bawah 30ºC). Diproduksi oleh PT. Kalbe Farma

524 | P a g e

TEOSAL Sirup (Teofilin anhidrat, Salbutamol Sulfat)

KOMPOSISI Tiap sendok takar (5 ml) mengandung : Salbutamol sulfat yang setara dengan salbutamol basa 0,5 mg dan Teofilin anhidrat 50 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Salbutamol merupakan suatu senyawa yang selektif merangsang reseptor β-2 adrenergik pada otot bronkus dan digunakan sebagai bronkodilator pada penderita asma bronkial. Salbutamol diberikan secara peroral kerjanya lebih selektif dan lebih panjang dibandingkan isoprenalin, sehingga relatif kurang mempengaruhi kecepatan detak jantung.Teofilin, efek yang terpenting ialah menyebabkan relaksasi otot polos bronkus, lebih-lebih bila otot bronkus tersebut dalam keadaan konstriksi, baik secara eksperimental dengan histamin ataupun pada keadaan asma.

525 | P a g e

INDIKASI Sebagai bronkodilator pada penderita asma bronkial dan bonkitis kronis.

KONTRAINDIKASI Hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat ini, hipertiroidisme, tirotoksikosis, dan tukak lambung.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • • • •

Hati-hati penderita dengan hipoksemia, hipertensi atau penderita yang mempunyai riwayat tukak lambung. Dapat mengiritasi saluran gastrointestinal. Hati-hati bila diberikan pada penderita tirotoksikosis, hipertensi, gangguan kardiovaskular, hipertiroid dan diabetes mellitus. Meskipun tidak terdapat bukti teratogenitas sebaiknya penggunaan selama kehamilan trimester pertama hanya jika benar-benar diperlukan. Hati-hati penggunaan pada wanita menyusui karena kemungkinan diekskresikan melalui ASI. Hati-hati penggunaan pada anak kurang dari 2 tahun karena kemungkinan keamanannya belum diketahui dengan pasti. Jangan melampaui dosis yang dianjurkan dan bila dalam 1 jam gejala-gejalanya masih tetap atau bertambah buruk, agar menghubungi dokter. Hati-hati pemberian pada penderita kerusakan fungsi hati, penderita di atas 55 tahun terutama pria dan pada penderita penyakit paru kronik. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi jantung berdebar-debar. Jangan diberikan bersama-sama obat dari golongan β-bloker.

EFEK SAMPING Pada dosis yang dianjurkan tidak ditemukan efek samping yang serius. Pada dosis besar dapat menyebabkan tremor halus pada otot skelet, palpitasi, takikardia, sakit kepala. Gejala lain yang mungkin timbul, yaitu ruam, hiperglikemia, gangguan pada lambung (seperti rasa mual, muntah), pada susunan syaraf pusat (misalnya: sakit kepala dan insomnia), pada pernafasan (misalnya: takipnea). Pada anak-anakbisa terjadi: hematemesis, stimulasi SSP – diaforesis dan demam.

526 | P a g e

INTERAKSI OBAT - Tidak dicantumkan di dalam brosur. -

DOSIS Anak-anak : Usia 6-12 tahun, 2-4 kali sehari, 1-2 sendok takar; Usia 2-6 tahun, 2-4 kali sehari, ½-1 sendok takar.

KEMASAN Teosal Sirup, kotak, botol @ 100 ml.

PENYIMPANAN Simpan pada suhu 25-30ºC, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Jangan disimpan di dalam lemari es.

KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER KOCOK DAHULU SEBELUM DIPAKAI Diproduksi Oleh : PT. Dexa Medica, Palembang – Indonesia.

Sumber : Brosur Obat Teosal Sirup

527 | P a g e

TERMOREX PLUS Sirup (Parasetamol, Pseudoefedrin HCl, Gliseril guaiakolat 25, Klorfeniramina maleat)

KOMPOSISI Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : parasetamol 120 mg, pseudoefedrin HCl 7,5 mg, gliseril guaiakolat 25 mg, klorfeniramin maleat (CTM) 0,5 mg. CARA KERJA OBAT Termorex Plus bekerja sebagai analgetik-antipiretik, dekongestan hidung, ekspektoran dan antihistamin. INDIKASI Untuk meringankan gejala flu seperti demam, sakit kepala, hidung tersumbat dan bersinbersin yang disertai batuk KONTRAINDIKASI

528 | P a g e
• •

Hipersensitif terhadap komponen obat ini. Tidak boleh diberikan pada penderita yang peka terhadap obat simpatomimetik lain (misal efedrin, fenilpropanolamin, fenilefrin), penderita tekanan darah tinggi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat Monoamin Oksidase (MAO) Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

Hati-hati penggunaan pada penderita tekanan darah tinggi atau yang mempunyai potensi tekanan darah tinggi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih (over weight) atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi susah tidur, jantung berdebar dan pusing

EFEK SAMPING Mengantuk, gangguan lambung-usus, insomnia (susah tidur), keresahan/kegelisahan, eksitasi, gemetar, takhikardia, aritmia ventrikular, mulut kering, jantung berdebar cepat, sulit berkemih. Kerusakan hati (pada dosis besar dan penggunaan jangka panjang). INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama dengan MAOI bisa mengakibatkan krisis hipertensi. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Anak 6 – 12 tahun : Termorex plus sirup, 3 kali sehari 2 sendok takar (10 ml). Anak 2 – 5 tahun : Termorex plus sirup, 3 kali sehari 1 sendok takar (5 ml). Atau sesuai petunjuk dokter. KEMASAN Termorex Plus Sirup, botol, 60 ml. KETERANGAN

529 | P a g e Simpan di tempat sejuk dan kering. Diproduksi oleh Konimex

THIAMYCIN Kapsul, Sirup Kering, Kaplet (Thiamphenicol/Tiamfenikol)

Obat Generik : Thiamphenicol / Tiamfenikol Obat Bermerek Lainnya : Biothicol, Anicol, Cetathiacol, Comthycol, Conucol, Corsafen, Dexycol, Dionicol, Fosicol, Genicol, Ipibiofen, Kalticol, Lacophen, Lanacol, Lipafen, Nikolam, Nilacol, Nufathiam, Opiphen, Phenobiotic, Promixin, Renamoca, Rindofen, Sendicol, Thiambiotic, Thiamet,Thiamfilex, Thiamika, Thiamycin, Troviakol, Urfamycin, Urfekol, Venakol, Zumatab

KOMPOSISI / KANDUNGAN Thiamycin 250 mg kapsul, tiap kapsul mengandung Thiamphenicol 250 mg. Thiamycin 500 mg kapsul, tiap kapsul mengandung Thiamphenicol 500 mg. Thiamycin sirup kering, setelah dicampur dengan air matang, tiap sendok takar (5 ml) mengandung Thiamphenicol 125 mg.

530 | P a g e Thiamycin 1000 mg kaplet, tiap kaplet mengandung Thiamphenicol 1000 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tiamfenikol adalah antibiotik untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh organisme yang sensitif. Aktifitas Thiamphenicol dengan jalan menghambat sintesa dinding sel bakteri. Thiamphenicol mempunyai aktifitas bakteriostatik yang luas baik terhadap organisme gram positif maupun gram negatif. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Tiamfenikol adalah untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh :
• • • • •

Salmonella sp. Hemophillus influenza, terutama infeksi meningeal. Riketsia Limfogranuloma – psitakosis Bakteri gram negatif penyebab bakteremia meningitis tidak untuk hepatobilier dan gonorrhea.

KONTRAINDIKASI Kontraindikasi Thiamphenicol adalah :
• • •

Penderita yang hipersensitif terhadap Tiamfenikol Penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal yang berat Jangan digunakan untuk tindakan pencegahan infeksi bakteri dan pengobatan infeksi trivial, infeksi tenggorokan dan influenza.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis Tiamfenikol baik untuk orang dewasa maupun anak-anak. EFEK SAMPING Berikut ini efek samping Tiamfenikol yang dapat terjadi :
• • • •

Diskrasia darah seperti anemia aplastik, anemia hipoplastik, trombositopenia, dan granulositopenia. Gangguan saluran pencernaan seperti mual, muntah, glositis, stomatitis dan diare. Reaksi hipersensitif /alergi seperti demam, ruam, angioedema dan urtikaria. Efek samping lain sakit kepala, depresi mental, neuritis optik dan sindroma gray.

531 | P a g e PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Thiamphenicol hanya digunakan untuk infeksi yang sudah jelas penyebabnya. Pada pemakaian Tiamfenikol dalam waktu lama perlu dilakukan pemeriksaan hematologik berkala. Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal, sebaiknya dosis Tiamfenikol disesuaikan. Penggunaan obat Tiamfenikol dihentikan bila timbul retikulositopenia, leukopenia, trombositopenia, atau anemia. Lama pemakaian Tiamfenikol sebaiknya tidak melebihi batas waktu yang ditentukan. Hati-hati penggunaan Tiamfenikol selama kehamilan dan menyusui karena Tiamfenikol dapat menembus plasenta dan diekskresikan melalui ASI. Thiamphenicol harus diberikan secara hati-hati pada bayi baru lahir (2 minggu pertama) dan bayi prematur untuk menghindari timbulnya sindroma gray. Penggunaan Thiamphenicol dalam jangka panjang dapat menyebabkan tumbuhnya mikroorganisme yang tidak sensitif termasuk fungi dan bakteri.

INTERAKSI OBAT
• •

Penggunaan Tiamfenikol bersama dengan Kloramfenikol dapat mengakibatkan resistensi silang. Hati-hati bila Tiamfenikol digunakan bersama dengan obat-obat yang juga dimetabolisme oleh enzim-enzim mikrosom seperti Dicumarol, Phenytoin, Tolbutamide, dan Phenobarbital.

KEMASAN Thiamycin 250 mg kapsul, kotak, 10 strip x 10 kapsul. Thiamycin 500 mg kapsul, kotak,10 strip x 10 kapsul. Thiamycin sirup kering, botol berisi 60 ml, dilengkapi dengan sendok takar. Thiamycin 1000 mg kaplet, kotak, 5 strip x 10 kaplet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Kocok Setiap Kali akan Dipakai Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

532 | P a g e Diproduksi oleh : PT. Interbat Sumber : Brosur Obat Thiamycin

THIAMPHENICOL Tablet, Syrup (Thiamphenicol / Tiamfenikol)

Obat Generik : Thiamphenicol / Tiamfenikol Obat Bermerek : Biothicol, Anicol, Cetathiacol, Comthycol, Conucol, Corsafen, Dexycol, Dionicol, Fosicol, Genicol, Ipibiofen, Kalticol, Lacophen, Lanacol, Lipafen, Nikolam, Nilacol, Nufathiam, Opiphen, Phenobiotic, Promixin, Renamoca, Rindofen, Sendicol, Thiambiotic, Thiamet,Thiamfilex, Thiamika, Thiamycin, Troviakol, Urfamycin, Urfekol, Venakol, Zumatab

KOMPOSISI / KANDUNGAN Thiamphenicol Kapsul 250 mg Tiap kapsul mengandung Tiamfenikol 250 mg.

533 | P a g e Thiamphenicol Kapsul 500 mg Tiap kapsul mengandung Tiamfenikol 500 mg. Thiamphenicol Sirup 125 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Tiamfenikol 125 mg. Thiamphenicol Sirup Forte 250 mg/5 ml Tiap 5 ml (1 sendok takar) mengandung Tiamfenikol 250 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tiamfenikol adalah antibiotik spektrum luas yang mempunyai cara kerja seperti kloramfenikol. Tiamfenikol kurang aktif dibandingkan dengan kloramfenikol, namun sama efektifnya dan efek bakterisidnya lebih baik terhadap Haemophilus spp dan Neisseria spp. Tiamfenikol bekerja dengan cara berikatan dengan ribosom bakteri secara reversible sehingga menghambat sintesis protein dari bakteri yang peka, yang pada akhirnya menghambat pertumbuhan bakteri. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Tiamfenikol adalah :
• • • • •

Infeksi saluran kemih dan kelamin. Infeksi gonore (GO). Infeksi saluran pencernaan. Infeksi tifus dan paratifus. Infeksi saluran pernafasan.

KONTRAINDIKASI Tiamfenikol sebaiknya tidak diberikan pada penderita :
• • •

Penderita yang hipersensitif/alergi terhadap tiamfenikol. Penderita depresi sumsum tulang atau diskrasia darah. Wanita hamil dan menyusui.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Tiamfenikol. EFEK SAMPING

534 | P a g e
• • • • •

Reaksi hipersensitivitas/alergi, gangguan saluran pencernaan (mual, muntah, diare), sariawan, glositis, ensefalopati, depresi mental, sakit kepala, dan ototoksisitas. Anemia hemolitik. Reaksi Jarish-herxheimer. Pemakaian jangka panjang dapat menyebabkan perdarahan, neuritis optik dan perifer. Efek samping yang potensial fatal : depresi sumsum tulang, grey baby syndrome, anafilaktik.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal, dosis harus dikurangi untuk mencegah terjadinya akumulasi obat. Selama pengobatan dianjurkan untuk banyak minum (minimal 1,5 liter sehari) untuk mencegah kristaluria. Pada penggunaan jangka panjang sebaiknya dilakukan pemeriksaan darah secara periodik karena kemungkinan terjadi diskrasia darah. Hentikan penggunaan Cotrimoxazole bila sejak awal penggunaan ditemukan ruam kulit atau tanda-tanda efek samping lain yang serius.

INTERAKSI OBAT
• • •

Tiamfenikol dapat meningkatkan efek warfarin dan sulfonylurea. Tiamfenikol meningkatkan kadar fenitoin plasma. Metabolisme Tiamfenikol meningkat oleh fenobarbital dan rifampisin.

KEMASAN Thiamphenicol Kapsul 250 mg Thiamphenicol Kapsul 500 mg Thiamphenicol Sirup 125 mg/5 ml Thiamphenicol Sirup Forte 250 mg/5 ml KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak.

535 | P a g e

Thrombophob THROMBOPHOB GEL (Heparin Sodium)

KOMPOSISI Tiap 100 gram Thrombophob gel mengandung Heparin sodium 20.000 I.U.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Thrombophob gel adalah suatu bentuk baru dalam terapi heparin sodium untuk kulit. Heparin dapat mencegah pembekuan darah dan membantu proses fibrinolisa. Mikrotrombi (butir-butir bekuan darah) yang terdapat di sekitar kulit dapat diserap lebih cepat. Heparin juga berkhasiat sebagai anti-radang, sehingga dapat menyembuhkan bengkak dan menghilangkan rasa nyeri. Obat ini menurunkan ketegangan otot-otot pembuluh darah, sehingga melancarkan peredaran darah. Heparin sodium cepat diserap kulit dan langsung bekerja pada jaringan yang sakit.

536 | P a g e Thrombophob gel yang transparan ini cepat mengering dan memiliki daya pendingin yang menyegarkan kulit, selain itu dapat dipergunakan berulang-ulang dengan aman. Trombophob tidak membakar kulit karena diolah dengan bahan dasar yang mempunyai efek melumas, dan tidak berlemak.

INDIKASI Indikasi Thrombophob adalah :
• • • • • •

Flebitis permukaan, dengan atau tanpa pembentukan gumpalan-gumpalan. Penyumbatan pembuluh darah bailik yang berlebihan. Gangguan-gangguan berolah raga dan kecelakaan seperti memar, bengkak, keseleo dan sebagainya. Tendovaginitis, tendosynovitis. Kejang betis. Furunculosis dan bengkak-bengkak.

PEMAKAIAN Thrombophob gel dipergunakan 2-3 kali sehari sebagai olesan tipis pada kulit. Gel ini tidak boleh dipakai dengan cara menggosok atau memijat dan sebaiknya kulit dibersihkan dulu, supaya obat bekerja lebih baik. Pada luka-luka terbuka, misalnya pada tukak, Thrombophob hanya dipakai di tepi-tepi luka, dan tidak pada luka itu sendiri. Tidak boleh dioleskan pada luka yang terbuka.

KEMASAN Thrombophob tube 20 gram.

KETERANGAN Awas! Obat keras. Hanya untuk bagian luar badan. Diproduksi oleh : PT. Tunggal Idaman Abdi, Jakarta – Indonesia.

537 | P a g e

TOXILITE Kapsul (Lechitin, Ekstrak curcuma xanthorrizae rhizoma, Vitamin E)

KOMPOSISI Tiap kapsul Toxilite mengandung : Lechitin 100 mg, Ekstrak Curcuma xanthorrizae rhizoma 25 mg, dan Vitamin E 100 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Toxilite adalah suplemen detox (detoksifikasi) yang berasal dari bahan alami, dan bekerja mengoptimalkan fungsi detoksifikasi yang dilakukan oleh hati (liver) dengan cara membantu memperbaiki sel-sel hati. Masing-masing zat aktif dalam Toxilite mempunyai efek sebagai berikut : Lecithin (Phosphatidylcholine) (sumber utama lecithin adalah kedelai) :

538 | P a g e
• •

Mengeluarkan lemak di hati Melindungi hati dari kerusakan akibat toxin.

Curcuma xanthorrhiza rhizoma (temulawak) :
• •

Mempunyai efek antihepatotoksik Memperbaiki sel hati dari toxin

Vitamin E :
• •

Melindungi tubuh dari radikal bebas (toksin). Mencegah pembentukan nitrosamines dari nitrit dan nitrat (dalam daging yang diawetkan, asap rokok, dan udara yang terkena polusi).

INDIKASI Indikasi Toxilite adalah membantu metabolisme sel (terutama sel hati), memelihara kesehatan fungsi hati, dan sebagai antioksidan (zat yang dapat membantu menghaluskan kulit).

KONTRAINDIKASI Reaksi hipersensitivitas atau alergi terhadap salah satu kandungan suplemen ini.

DOSIS / CARA PAKAI Dosis Toxilite yang lazim pada orang dewasa adalah 3 kali sehari 1 kapsul.

EFEK SAMPING -

PERINGATAN DAN PERHATIAN -

539 | P a g e

INTERAKSI OBAT -

KEMASAN Toxilite, dus, isi 3 strip, @ 4 kapsul.

KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Diproduksi oleh : PT. Dexa Medica.

TRANSPUMIN BB Balsam Balsam (Eucalyptol, Cammomile Concentrate)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap 1 gram Transpulmin BB Balsem mengandung : Eucalyptol 100 mg, dan Camomile concentrate III 7,44 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Penguapan dari minyak-minyak atsiri di atas kulit memberikan efek menyegarkan. Campuran obat ini bekerja sebagai penghangat tubuh.

540 | P a g e INDIKASI Transpulmin BB Balsem digunakan sebagai obat gosok untuk meredakan nyeri punggung, sakit kepala, sakit perut dan menghangatkan badan bila terserang influensa.

KONTRAINDIKASI Transpulmin BB Balsam jangan digunakan anak-anak yang hipersensitif / alergi terhadap salah satu komponen dari obat ini.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Bayi dan anak-anak : 2 – 4 kali sehari, digosokkan pada dada, punggung dan leher.

EFEK SAMPING Pada kasus yang jarang dapat terjadi iritasi ringan berupa kemerahan pada kulit.

PERHATIAN Transpulmin BB Balsam jangan digunakan pada muka khususnya di hidung dan bagian kulit yang sensitif.

KEMASAN Tube 10 gram, dan 20 gram.

KETERANGAN Simpan pada suhu ruangan. Diproduksi oleh PT. Mugi Laboratories.

541 | P a g e

TREMENZA Tablet, Sirup (Pseudoephedrine HCl, Triprolidine HCl)

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tremenza Tablet Tiap tablet Tremenza mengandung Pseudoephedrine HCl 60 mg dan Triprolidine HCl 2,5 mg. Tremenza Sirup Tiap 5 ml (1 sendok takar) Tremenza Sirup mengandung Pseudoephedrine HCl 30 mg dan Triprolidine HCl 1,25 mg.

542 | P a g e

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Tremenza merupakan obat kombinasi antara pseudoephedrine suatu dekongestan nasal dan triprolidine suatu antihistamin. Pseudoephedrine adalah suatu amin simpatomimetik yang bekerja pada reseptor alfaadrenergik dalam mukosa saluran pernapasan sehingga menghasilkan vasokonstriksi. Pseudoephedrine juga untuk sementara mengurangi pembengkakan karena inflamasi pada membran mukosa sehingga melancarkan jalan napas pada hidung. Kerjanya pada pembuluh darah saluran pernapasan bagian atas lebih spesifik dibandingkan dengan pembuluh darah sistemik. Triprolidine adalah suatu antihistamin yang bekerja sebagai antagonis reseptor histamin H1 dalam pengobatan alergi pada sel efektor. Tremenza diabsorpsi dengan baik dari saluran pencernaan sesudah pemberian oral dan digunakan pada penderita rinitis vasomotor atau otitis media serius dengan kongesti tuba eustachius. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Tremenza adalah untuk meringankan gejala-gejala flu karena alergi pada saluran pernapasan bagian atas yang memerlukan dekongestan nasal dan antihistamin. KONTRAINDIKASI Tremenza jangan digunakan untuk :
• • •

Pengobatan penyakit saluran pernapasan bagian bawah, termasuk asma. Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap Tremenza atau komponen obat ini. Penderita dengan gejala hipertensi, glaukoma, diabetes, penyakit arteri koroner dan penderita yang mendapat terapi dengan penghambat monoamin oksidase.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Tremenza. Dosis yang umum diberikan :
• • •

Dewasa dan anak di atas 12 tahun : 1 tablet atau 10 ml, 3 – 4 kali sehari. Anak-anak 6 – 12 tahun : ½ tablet atau 5 ml, 3-4 kali sehari. Anak-anak 2 – 5 tahun : 2,5 ml, 3-4 kali sehari.

Dapat diminum dengan atau tanpa makanan.

543 | P a g e EFEK SAMPING Efek samping Tremenza di antaranya :
• • •

Mulut, hidung dan tenggorokan kering. Sedasi, pusing, gangguan koordinasi, tremor, insomnia, halusinasi, tinitus. Antihistamin dapat menyebabkan pusing, rasa kantuk, mulut kering, penglihatan kabur, rasa letih, mual, sakit kepala atau gelisah pada beberapa penderita.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Selama pengobatan dengan Tremenza, hati-hati bila mengendarai kendaraan bermotor atau menjalankan mesin. Karena efek Tremenza pada bayi belum diketahui, maka pemberian pada wanita hamil dan menyusui harus sesuai petunjuk dokter. Jangan melebihi dosis yang dianjurkan. Bila gejala belum hilang atau timbul demam dalam waktu 2 hari, konsultasikan pada dokter. Tidak dianjurkan untuk anak dibawah 2 tahun kecuali atas petunjuk dokter. Hentikan penggunaan obat bila terjadi sukar tidur, jantung berdebar-debar atau pusing. Bagi yang menerima injeksi alergen, tidak boleh menggunakan obat ini. Selama minum Tremenza, jangan minum minuman yang mengandung alkohol, obat penenang dan obat lain yang menyebabkan rasa kantuk.

INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama dengan furazolidon dan penghambat monoamin oksidase dapat menaikkan efek alfa-adrenergik dari simpatomimetik, seperti sakit kepala dan krisis hipertensi. KEMASAN Tremenza tablet, dus, 10 strip @ 10 tablet. Tremenza sirup, botol, 60 ml. KETERANGAN Simpan di tempat kering dan sejuk, terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anakanak. PT. Sanbe Farma

544 | P a g e

TRIAMINIC EXPECTORANT (Pseudoefedrin hidroklorida, Guaifenesin)

Penyakit Terkait : Influenza, Flu, Penanganan dan Pengobatan ISPA, Obat Flu Lainnya

KOMPOSISI Tiap 5 ml (1 sendok takar) Triaminic ekspektoran mengandung: Pseudoefedrin hidroklorida 15 mg, dan Guaifenesin 50 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Triaminic ekspektoran bekerja sebagai ekspektoran (pengencer dahak/mukolitik) dan dekongestan hidung. INDIKASI Indikasi Triaminic ekspektoran adalah untuk meringankan batuk berdahak dan pilek. KONTRAINDIKASI

545 | P a g e
• •

Penderita hipersensitif terhadap komponen obat ini. Penderita gangguan jantung dan diabetes mellitus.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN
• • • •

Dewasa dan anak berumur diatas 12 tahun : 2 sendok takar 3 x sehari. Anak berumur 6 sampai 12 tahun : 1 sendok takar 3 x sehari. Anak-anak berumur 2-5 tahun : ½ sendok takar 3 X sehari. Anak ‹ 2 tahun : atas petunjuk dokter.

EFEK SAMPING Guaifenesin dapat membangkitkan/menyebabkan gangguan saluran pencernaan seperti muntah dan mual. Pseudoefedrin hidroklorida dapat menyebabkan perasaan mabuk/gamang, nyeri kepala, mual, muntah, berkeringat, haus, takikardia, nyeri prekordial, palpitasi, kesulitan berkemih, kelemahan otot dan tremor, kecemasan, kegelisahan, insomnia (kesulitan tidur), hipertensi, mulut kering, midriasis (pembesaran pupil) dan permasalahan lambung. Aritmia ventrikular dapat terjadi. Pada pasien-pasien dengan pembesaran prostat, dapat menyebabkan kesulitan berkemih. PERINGATAN DAN PERHATIAN

• •

• • • • •

Tidak boleh diberikan pada penderita yang peka terhadap obat simpatomimetik lain (misal efedrin, fenilpropanolamin HCl, fenilefrin), penderita tekanan darah tinggi berat, dan yang mendapat terapi obat anti depresan tipe penghambat monoamin oksidase (MAO). Tidak boleh melebihi dosis yang dianjurkan. Hati-hati penggunaan pada penderita tekanan darah tinggi atau yang mempunyai potensi tekanan darah tinggi atau stroke, seperti pada penderita dengan berat badan berlebih atau penderita usia lanjut. Bila dalam 3 hari gejala-gejala tidak berkurang segera hubungi dokter atau unit pelayanan kesehatan. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi susah tidur, jantung berdebar dan pusing Hati-hati penggunaan pada penderita dengan gangguan fungsi hati dan ginjal, glaucoma, hipertrofi prostat, hipertiroid dan retensi urin. Tidak dianjurkan untuk anak dibawah 2 tahun, wanita hamil dan menyusui, kecuali atas petunjuk dokter. Hati-hati pada penggunaan bersamaan dengan obat-obat lain yang menekan susunan saraf pusat.

INTERAKSI OBAT

Penggunaan bersamaan dengan inhibitor/penghambat monoamin oksidase di kontraindikasikan.

546 | P a g e

• • • •

Penggunaan bersamaan dapat memperpanjang dan meningkatkan efek-efek pseudoefedrin hidroklorida pada perangsangan jantung dan vasopressor, yang berakibat pada krisis hipertensi dan atau krisis hiperpireksia. Interaksi ini masih mungkin berianjut sampai 2 minggu setelah penggunaan inhibitor/penghambat MAO. Pseudoefedrin hidroklorida dapat mengurangi efek beberapa zat/obat antihipertensi (guanetidin dan turunannya). Pseudoefedrin hidroklorida dapat berinteraksi dengan obat-obat anestesi berhalogen. Efek pengobatan yang bekerja sentral (simpatomimetik, antidepresi) dapat ditingkatkan oleh pseudoefedrin hidroklorida. Penggunaan bersama anti depresan tipe penghambat MAO dapat mengakibarkan hipertensi.

KEMASAN Triaminic ekspektoran sirup, dus, botol @ 60ml. TRIBESTAN Tablet

KOMPOSISI Tribestan adalah suatu tablet non hormonal yang mengandung bahan aktif yang berasal dari tumbuh-tumbuhan Tribulus terrestris L sebanyak 250 mg, dengan zat aktif Protodioscin 45%. INDIKASI Pada Pria
• •

Membantu memelihara kesehatan pada pria Membantu meringankan masalah kesuburan

Pada Wanita

Membantu meringankan keluhan yang timbul saat premenopause dan menopause antara lain : rasa panas pada muka dan leher, keringat banyak pada malam hari, kulit kering Membantu memelihara kesehatan tulang

KONTRAINDIKASI

547 | P a g e Belum diketahui EFEK SAMPING Belum diketahui DOSIS Pria
• •

Membantu memelihara kesehatan pada pria : 3 x (1-2) tablet selama 30 – 40 hari. Membantu meringankan masalah kesuburan : 3 x (1-2) tablet selama 60-90 hari.

Wanita
• •

Premenopause / Menopause : 3 x 2 tablet, selama 30 hari. Memelihara kesehatan tulang : 3 x 2 tablet, selama 40 hari.

Untuk maintenance semua kasus 1 x 1 tablet sehari. KEMASAN Tribestan tablet, dus, 5 x 4 tablet, @ 650 mg. KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering pada suhu di bawah 30°C.

548 | P a g e

TRIFED Tablet, Sirup (Pseudoefedrin HCl, Triprolidin HCl)

KOMPOSISI Trifed Tablet Tiap tablet mengandung : Triprolidin HCl 2,5 mg, Pseudoefedrin HCl 60 mg. Trifed Sirup Tiap 1 sendok takar (5 ml) mengandung : Triprolidin HCl 1,25 mg, Pseudoefedrin HCl 30 mg. INDIKASI Pengobatan gejala-gejala yang berhubungan dengan pilek, sinusitis, dan kondisi alergika. INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama dengan MAOI bisa mengakibatkan krisis hipertensi. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN

549 | P a g e Dewasa dan anak di atas 12 tahun : Trifed tablet, 3 kali sehari 1 tablet. Trifed sirup, 3 kali sehari 2 sendok takar (10 ml) Anak 6 – 12 tahun : Trifed sirup, 3 kali sehari 1 sendok takar (5 ml). Anak 4 – 6 tahun : Trifed sirup, 3 kali sehari 3/4 sendok takar. Anak 2 – 4 tahun : Trifed sirup, 3 kali sehari ½ sendok takar (2,5 ml) Atau sesuai petunjuk dokter. Dapat diminum bersamaan dengan makanan atau setelah makan.

KEMASAN Trifed tablet Trifed sirup, botol, 60 ml. KETERANGAN Simpan di tempat sejuk dan kering.

550 | P a g e

VAKSIN BCG KERING Generik Injeksi (BCG)

DESKRIPSI Vaksin B.C.G. kering adalah vaksin yang mengandung kuman hidup dari biakan Bacillus Calmette & Guerin Institut Pasteur Paris No. 1173 P2. Indikasinya adalah untuk imunisasi aktif terhadap penyakit tuberkulosis (TBC). Seyogyanya vaksinasi BCG dilakukan sedini-dininya pada massa bayi dan vaksinasi ulangan pada anak berumur 5 – 7 dan 12 – 15 tahun. Seseorang yang sudah tuberkulin positif, tidak ada bahayanya bila divaksinasi. DOSIS DAN CARA PEMAKAIAN Sesudah vaksin ini dilarutkan harus segera dipakai dalam waktu 3 jam dan sisanya harus dibuang. Penyuntikan intrakutan di daerah insersi otot deltoideus dengan dosis :
• •

Bayi di bawah 1 tahun : 0,05 ml. Anak : 0,1 ml.

551 | P a g e Penyuntikan harus dilakukan perlahan-lahan ke arah permukaan (sangat superfisial) sehingga terbentuk suatu lepuh (wheal) berdiameter 8 – 10 mm. Dilarang menggunakan alkohol dan desinfektans lainnya pada penyuntikan BCG. REAKSI DAN KOMPLIKASI Imunisasi BCG tidak menyebabkan reaksi yang bersifat umum seperti demam. Reaksi yang dapat terjadi adalah : 1. Reaksi Lokal. Satu sampai dua minggu kemudian timbul penonjolan dan kemerahan kulit di tempat suntikan yang berubah menjadi bisul (pustul), kemudian pecah menjadi ulkus dan akhirnya sembuh spontan dalam 8 – 12 minggu, dengan meninggalkan tanda parut. Luka tersebut tidak memerlukan pengobatan. 2. Reaksi Regional. Kadang-kadang terdapat pembesaran kelenjar ketiak dan atau leher, terasa padat, tidak sakit, dan tidak menimbulkan demam. Reaksi ini adalah normal yang disebut BCG-itis, tidak memerlukan pengobatan dan akan menghilang dalam waktu 3 – 6 bulan. Komplikasi yang dapat terjadi adalah : 1. Abses. Abses dapat timbul di tempat suntikan pada anak-anak di atas 1 tahun atau dewasa. Hal ini disebabkan oleh suntikan terlalu dalam (subkutan). Abses bersifat tenang (cold abcess), tidak memerlukan pengobatan dan akan sembuh spontan meskipun lambat. Bila abses sudah matang (merah, fluktuasi, kulit tipis), sebaiknya diaspirasi, jangan dilakukan insisi. 2. Limfadenitis supuratif. Limfadenitis supuratif dapat terjadi pada bayi atau anakanak di bawah 2 tahun disebabkan oleh suntikan terlalu dalam atau dosis terlalu tinggi. Proses ini bersifat tenang, tidak memerlukan pengobatan, dan akan menyembuh dalam waktu 2 – 6 bulan sesudah divaksinasi. Apabila proses sudah matang (merah, fluktuasi, kulit tipis) sebaiknya diaspirasi, jangan diinsisi atau ekstirpasi. KONTRAINDIKASI Meskipun tidak ada kontraindikasi mutlak, tetapi sebaiknya vaksinasi BCG ditangguhkan bila ada penyakit akut dengan panas tinggi dan penyakit kulit yang berat. KEMASAN Vaksin BCG Kering, dus berisi 10 ampul vaksin BCG dan dus berisi 10 ampul pelarut. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER

552 | P a g e Vaksin harus disimpan pada suhu di bawah 5ºC dan terhindar dari sinar matahari langsung maupun tidak langsung (indoor day-light). Pengangkutan diusahakan dalam keadaan dingin, misalnya dengan tempat/termos yang diisi es.

VENTOLIN Tablet, Sirup, Inhaler, Nebules (Salbutamol)

Obat Generik : Salbutamol Obat Bermerek : Asmacare, Astharol, Azmacon, Bronchosal, Brondisal, Fartolin, Grafalin, Hivent, Lasal, Pritasma, Salbron, Salbuven, Suprasma

KOMPOSISI Ventolin Tablet Setiap 1 tablet Ventolin mengandung salbutamol sulfat 2 mg. Ventolin Sirup Setiap 5 ml (1 sendok takar) Ventolin mengandung salbutamol sulfat 2 mg. Ventolin Inhaler Setiap 1 kali semprot Ventolin inhaler mengandung salbutamol sulfat 100 mcg. Ventolin Nebules (untuk nebulizer) Setiap 1 ampul Ventolin Nebules mengandung salbutamol sulfat 2,5 mg.

553 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Salbutamol adalah obat beta-adrenergik (beta agonist) yang mempunyai aktivitas selektif terhadap reseptor otot bronkial, dan dalam dosis terapi, salbutamol mempunyai efek minimal (atau tidak berefek) terhadap reseptor otot jantung. INDIKASI Ventolin tablet dan ventolin sirup diindikasikan untuk mengurangi gejala bronkospasme yang disebabkan oleh asma, bronkitis kronik, dan emfisema. Ventolin sirup adalah terapi oral yang sesuai bagi anak dan dewasa yang lebih menyukai obat sirup. Karena efeknya yang selektif terhadap bronkus, dan efeknya yang minimal pada sistem kardiovaskular, Ventolin oral adalah pilihan yang sesuai untuk mengobati bronkospasme pada pasien yang juga menderita penyakit jantung dan hipertensi. KONTRAINDIKASI
• •

Ventolin oral dan obat golongan penghambat beta (beta-blockers), seperti propanolol, sebaiknya tidak digunakan bersama-sama. Ventolin dikontraindikasikan pada penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap komponen obat.

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• •

• • •

Pengobatan asma sebaiknya mengikuti program tatalaksana asma secara bertahap sesuai anjuran dokter. Hati-hati pemberian salbutamol pada penderita tirotoksikosis. Penggunaan beta-2 agonist terutama pemberian melalui infus dan inhalasi berisiko terjadinya hipokalemia berat. Perhatian khusus diperlukan pada asma akut berat, karena potensi salbutamol dapat meningkat bila digunakan bersamaan dengan obat golongan xanthin, steroid, diuretik, dan kondisi hipoksia. Pada kondisi tersebut kadar kalium dalam darah sebaiknya dimonitor. Pemberian salbutamol pada persalinan prematur pernah dilaporkan menyebabkan edema paru pada ibu, oleh karena itu sebaiknya dilakukan pemantauan balans cairan dan fungsi kardiorespirasi. Salbutamol tidak kontraindikasi pada penderita yang mendapatkan terapi monoamine oxidase inhibitors (MAOIs). Hati-hati penggunaan salbutamol pada kehamilan, dan dapat diberikan hanya bila manfaat pada ibu lebih besar dari pada risiko pada janin. Salbutamol kemungkinan diekskresikan melalui air susu ibu, salbutamol sebaiknya tidak diberikan kecuali manfaatnya lebih besar dari pada risiko pada bayi. Belum

554 | P a g e diketahui apakah salbutamol mempunyai mempunyai efek yang merugikan pada bayi. EFEK SAMPING

• • •

Ventolin oral dapat menyebabkan tremor halus, biasanya tremor pada tangan lebih jelas kelihatan. Efek samping tersebut berkaitan dengan besarnya dosis yang diberikan, dan merupakan efek yang umum pada obat beta adrenergik lainnya. Sakit kepala pernah dilaporkan. Meskipun jarang, pada penderita yang sensitif terhadap beta adrenergik, dapat terjadi vasodilatasi perifer dan peningkatan denyut jantung. Meskipun jarang, dapat terjadi reaksi hipersensitivitas seperti angioedema, urtikaria, bronkospasme, hipotensi, dan syok.

INTERAKSI OBAT

Salbutamol dan obat penghambat beta nonselektif, seperti propanolol, sebaiknya tidak diberikan bersama-sama.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Ventolin. Dosis yang umum diberikan :
• • • •

Dewasa : 3 – 4 kali sehari, 2 tablet. Pada beberapa pasien, dosis 3 – 4 kali sehari 1 tablet sudah cukup mendapatkan efek terapi. Anak-anak di atas 12 tahun : 3 – 4 kali sehari, 1 – 2 tablet atau 5 – 10 ml. Anak-anak 6 – 12 tahun : 3 – 4 kali sehari, 1 tablet atau 5 ml. Anak-anak 2 – 6 tahun : 3 – 4 kali sehari, ½ – 1 tablet, atau 2,5 – 5 ml.

KEMASAN Ventolin tablet 2 mg, 3 strip x 10 tablet. Ventolin sirup, botol 100 ml. Ventolin Inhaler 100 mcg/semprot. Ventolin Nebules (untuk nebulizer), 2,5 mg x 20. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

555 | P a g e Simpan di tempat sejuk dan kering. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

VITACID (Tretinoin 0,1%)

KOMPOSISI Vitacid cream mengandung asam vitamin A (Tretinoin) 0,1% dalam zat dasar krim.

INDIKASI Indikasi Vitacid cream adalah untuk pengobatan jerawat secara topikal terutama tingkat IIII dimana terdapat banyak komedo, papel dan pustul. Tetapi tidak efektif pada kebanyakan kasus pustular yang berat dan varitas-varitas cystic nodular (acne conglobata)..

KONTRAINDIKASI Penggunaan Vitacid cream harus dihentikan bila terjadi kepekaan yang berlebihan.

CARA PEMAKAIAN Vitacid cream sebaiknya dapat dipakai sehari-hari, sebelum pergi tidur, pada kulit dimana terdapat jerawat. Oleskan pelan-pelan dan tipis sampai menutupi semua tempat yang

556 | P a g e terserang. Sediaan ini dapat dipakai dengan menggunakan ujung jari, kain kasa atau kapas. Apabila obat ini dipakai secara berlebihan, maka tidak akan memperoleh hasil yang lebih baik atau lebih cepat melainkan dapat terjadi kemerahan yang lebih jelas, pengelupasan atau gangguan lainnya. Pada pemakaian mungkin timbul suatu perasaan panas atau sedikit pedih yang bersifat sementara. Bila dianggap perlu untuk sementara menghentikam pengobatan atau mengurangi frekuensi pemakaian. Pengobatan dapat dilanjutkan kembali bilamana penderita telah tahan. Selama minggu-minggu awal pengobatan seolah-olah terjadi peningkatan peradangan. Hal ini disebabkan oleh khasiat pengobatan yang bekerja pada komedo dan papel jerawat yang dalam, dimana sebelumnya tidak tampak. Pada umumnya hasil-hasil pengobatan sudah dapat dilihat setelah 2 atau 3 minggu, sedangkan hasil yang optimal dapat diharapkan setelah 6 minggu pengobatan. Sekali jerawat memberikan respon yang memuaskan perlu memelihara kemajuan ini dengan penggunaan yang dikurangi.

EFEK SAMPING Kulit dari individu-individu tertentu yang peka dapat menjadi merah yang berlebihan, membengkak, melepuh atau mengeras. Apabila timbul efek ini pengobatan harus dihentikan sampai keadaan kulit pulih kembali atau pengobatan hendaknya disesuaikan ke suatu tempat dimana penderita masih tahan. Hipopigmentasi yang sifatnya sementara dapat terjadi karena penggunaan asam vitamin A yang berulang-ulang. Beberapa individu dilaporkan bertambah kepekaannya terhadap cahaya matahari selama pengobatan dengan asam vitamin A. Semua efek samping dari asam vitamin A dapat menghentikan pengobatan.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Jangan dipakai pada atau dekat mata, mulut, sudut-sudut hidung dan selaput lendir. Pemakaian topikal mungkin menyebabkan erythema lokal yang berat dan pengelupasan pada tempat pemakaian. Apabila tingkat iritasi lokal terjadi, penderita hendaknya diarahkan untuk memakai obat ini secara lebih jarang. Untuk sementara menghentikan penggunaannya atau menghentikan sama sekali penggunaannya. Asam vitamin A dapat menimbulkan iritasi yang berat pada kulit yang eksim dan harus digunakan dengan sangat berhati-hati pada penderita dengan keadaan ini. Hati-hati bila digunakan bersama-sama dengan zat keratolitik seperti asam salisiat, sulfur dan lain-lain. Kontak dengan cahaya matahari harus dihindari sedapat mungkin selama penggunaan Vitacid cream. Adalah berguna menutupi tempat yang diobati dengan suatu olesan yang tipis BAHAN PENOLAK SINAR ULTRA VIOLET (PABANOX CREAM) pada siang hari. Penderita dengan kulit yang terbakar oleh cahaya matahari harus disembuhkan dahulu sebelum memakai obat ini. Penggunaan pada wanita hamil hanya bila benar-benar diperlukan karena belum ada datadata yang memadai mengenai keamanan penggunaan pada wanita hamil.

557 | P a g e

INTERAKSI OBAT Dengan sinar ultra violet dan obat-obatan yang mengandung bahan pengelupas seperti sulfur,resorcinol, asam salisilat dan benzoil peroksida.

KEMASAN Krim, tube alumunium 20 g.

VITAZYM Tablet (Amilase, Protease, Lipase, Asam Desoksikolat, Dimetilpolisiloksan, Vitamin B Kompleks)

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap tablet Vitazym mengandung : Amilase … 10.000 satuan Protease … 9.000 satuan Lipase … 240 satuan Asam deoksikolat … 30 mg Dimetilpolisiloksan … 25 mg Vitamin B1 … 10 mg Vitamin B2 … 5 mg Vitamin B6 … 5 mg Vitamin B12 … 5 mg

558 | P a g e Niasinamida (Vitamin B3) … 10 mg Kalsium pantotenat (Vitamin B5) … 5 mg FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Vitazym merupakan kombinasi zat-zat yang berguna untuk membantu proses pencernaan dan metabolisme di dalam tubuh, yang tersusun atas:

• • •

Enzim pencernaan: amilase mengubah karbohidrat menjadi molekul gula sederhana, lipase mengubah lemak menjadi asam lemak dan gliserol, protease berfungsi mengubah protein menjadi asam amino. Dimetilpolisiloksan membantu menghilangkan gas dalam lambung. Asam desoksikolat merupakan asam empedu yang berfungsi untuk melarutkan lemak dan dapat juga sebagai koleretik (meningkatkan produksi asam empedu). Vitamin B1, B2, B3, B5, dan B6 memegang peranan penting dalam berbagai reaksi metabolisme zat-zat makanan untuk menghasilkan enengi. Vitamin B12 diperlukan untuk pembentukan selaput saraf dan sel darah merah. Pada gangguan saluran cerna, dapat terjadi kekurangan vitamin ini.

INDIKASI / KEGUNAAN Sebagai terapi pengganti (replacement therapy) pada defisiensi enzim pankreas disertai defisiensi vitamin B kompleks dan perut kembung. KONTRAINDIKASI Vitazym jangan diberikan kepada :
• •

Penderita dengan kerusakan pada saluran empedu. Penderita yang hipersensitif terhadap salah satu komponen obat

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Vitazym.
• •

Anak-anak : sehari 3 kali 1 tablet sesudah atau pada saat makan Dewasa : sehari 3 kali 1 atau 2 tablet sesudah atau pada saat makan.

KEMASAN Vitazym, Dus, 10 strip x 10 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (di bawah 30°C).

559 | P a g e Diproduksi oleh PT Kalbe Farma Tbk

VOLTADEX Tablet (Diclofenac Sodium)

Obat Generik : Diclofenac Sodium / Natrium Diklofenak Obat Bermerk : Atranac, Deflamat, Dicloflam, Divoltar, Elithris, Fenavel, Flamar, Gratheos, Klotaren, Linac SR, Mirax, Nadifen, Neurofenac, Nilaren, Provoltar, Reclofen, Renadinac, Scantaren, Trimaclo, Valto, Volamtik, Voltadex, Voltaren, Xepathritis, Zegren

KOMPOSISI / KANDUNGAN Voltadex 25 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) 25 mg. Voltadex 50 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) 50 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Voltadex adalah turunan asam fenil asetat yang memilki khasiat antirematik, anti-inflamasi (mengurangi peradangan), antipiretik dan analgesik (mengurangi rasa nyeri). Voltadex adalah obat yang digolongkan dalam obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS).

560 | P a g e INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Voltadex adalah :
• •

Nyeri yang disebabkan oleh inflamasi non-rematik. Artritis rematik, osteoartritis, spondilitis ankilosa, spondiloartritis.

KONTRAINDIKASI Voltadex jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita ulkus peptikum. Penderita yang hipersensitif terhadap Voltadex atau Diklofenak. Penderita yang mengalami serangan asma, urtikaria, atau rinitis bila menggunakan aspirin atau antiinflamasi lainnya.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Voltadex. Dosis yang lazim diberikan :
• •

Dewasa : Voltadex 25 – 50 mg, 3 kali sehari. Untuk pengobatan jangka panjang cukup dengan dosis 75-100 mg sehari. Dosis sehari jangan melebihi 150 mg. Anak-anak umur 6 tahun atau lebih : 1 – 3 mg/kg berat badan sehari dalam dosis terbagi. Tablet harus ditelan utuh pada waktu atau sesudah makan.

EFEK SAMPING Pada umumnya Voltadex ditoleransi dengan baik dalam tubuh. Efek samping yang paling sering terjadi adalah gangguan saluran cerna, selain itu dapat pula timbul sakit kepala, mual, muntah, kembung, sukar tidur, ruam kulit, pruritus dengan insiden yang lebih jarang terjadi. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan obat Voltadex pada wanita hamil atau menyusui, kecuali sangat diperlukan. Hati-hati penggunaan Voltadex penderita gangguan fungsi ginjal, hipertensi, gagal jantung dan edema. OAINS dapat menyebab peningkatan risiko trombolitik kardiovaskuler serius, infark miokard, dan stroke yang dapat berakibat fatal. Risiko ini meningkat dengan lamanya penggunaan. OAINS menyebabkan peningkatan risiko efek samping serius pada saluran cerna, termasuk perdarahan, ulserasi dan perforasi lambung atau usus, yang dapat berakibat fatal. Efek samping ini dapat terjadi kapanpun selama penggunaan, tanpa

561 | P a g e adanya gejala peringatan. Pasien lansia berisiko lebih besar untuk efek samping serius pada saluran cerna. KEMASAN Voltadex tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER VOLTAREN Tablet (Diclofenac Sodium)

Obat Generik : Diclofenac Sodium / Natrium Diklofenak Obat Bermerk : Atranac, Deflamat, Dicloflam, Divoltar, Elithris, Fenavel, Flamar, Gratheos, Klotaren, Linac SR, Mirax, Nadifen, Neurofenac, Nilaren, Provoltar, Reclofen, Renadinac, Scantaren, Trimaclo, Valto, Volamtik, Voltadex, Voltaren, Xepathritis, Zegren

KOMPOSISI / KANDUNGAN Voltaren 25 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) 25 mg. Voltaren 50 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) 50 mg. Voltaren SR 75 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) lepas lambat 75 mg. Voltaren Retard 100 mg Tiap tablet mengandung diclofenac sodium (natrium diklofenak) lepas lambat 100 mg.

562 | P a g e FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Voltaren mengandung natrium diklofenak, suatu obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) yang mempunyai khasiat sebagai antirematik, anti-inflamasi (mengurangi peradangan), antipiretik dan analgesik (mengurangi rasa nyeri). Cara kerja Voltaren adalah menghambat sintesis prostaglandin yang berperan dalam proses terjadinya inflamasi, nyeri, dan demam. Pada penderita reumatik, Voltaren dapat mengurangi keluhan nyeri dan gejala lainnya seperti nyeri saat istirahat, nyeri saat bergerak, kaku sendi pada pagi hari, pembengkakkan pada sendi, dan perbaikan fungsi. Pada nyeri pasca trauma dan pasca operasi, Voltaren dapat mengurangi nyeri ringan sampai berat. Voltaren juga dapat mengurangi peradangan dan pembengkakan jaringan. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Voltaren adalah :

• • •

Penyakit inflamasi dan degeneratif yang disebabkan oleh penyakit rheumatik : artritis reumatoid, artritis reumatoid juvenil, ankylosing spondylitis, osteoarthritis, dan spondyl arthritis. Nyeri pada tulang punggung. Penyakit rheumatik non artikular. Serangan akut asam urat.

KONTRAINDIKASI Voltaren jangan diberikan kepada :
• • •

Penderita ulkus peptikum. Penderita yang hipersensitif terhadap Voltaren atau Diklofenak. Penderita yang mengalami serangan asma, urtikaria, atau rinitis bila menggunakan aspirin atau antiinflamasi lainnya.

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter mengenai dosis dan aturan pakai Voltaren. Dosis yang lazim diberikan :

Dewasa : Dosis harian Voltaren adalah 25 – 50 mg, 2 – 3 kali sehari. Untuk pengobatan jangka panjang cukup dengan dosis 75-100 mg sehari. Dosis sehari jangan melebihi 150 mg.

563 | P a g e

Apabila gejala lebih dominan malam hari atau pagi hari, lebih dianjurkan diberikan Voltaren SR 75 mg atau Voltaren Retard 100 mg, diminum malam hari.

Voltaren sebaiknya diminum setelah makan. EFEK SAMPING Pada umumnya Voltaren ditoleransi dengan baik dalam tubuh. Kadang-kadang dapat terjadi efek samping yang ringan. Efek samping berat jarang/sangat jarang terjadi.

• • • • • •

Kadang-kadang dapat terjadi efek samping gangguan saluran pencernaan : mual, muntah, diare, kram perut, dispepsia, buang angin, anoreksia. Efek samping saluran pencernaan yang jarang : perdarahan saluran pencernaan, muntah darah, melena, tukak peptik, dengan atau tanpa perforasi saluran pencernaan. Kadang-kadang dapat terjadi gangguan susunan saraf pusat : sakit kepala, pusing, vertigo. Kemerahan kulit, urtikaria (kadang-kadang). Pada kasus yang sangat jarang dapat terjadi gagal ginjal akut, gangguan berkemih, proteinuria, nefritis intersisial, sindroma nefrotik, nekrosis papiler. Peningkatan enzim fungsi hati. Jarang : hepatitis dengan atau tanpa jaundice. Sangat jarang : hepatitis fulminan. Jarang : reaksi hipersensitivitas, asma, anafilaksis. Gangguan pada jantung dan pembuluh darah (jarang).

PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Hati-hati penggunaan obat Voltaren pada wanita hamil atau menyusui, kecuali sangat diperlukan. Hati-hati penggunaan Voltaren penderita gangguan fungsi ginjal, hipertensi, gagal jantung dan edema. OAINS dapat menyebab peningkatan risiko trombolitik kardiovaskuler serius, infark miokard, dan stroke yang dapat berakibat fatal. Risiko ini meningkat dengan lamanya penggunaan. OAINS menyebabkan peningkatan risiko efek samping serius pada saluran cerna, termasuk perdarahan, ulserasi dan perforasi lambung atau usus, yang dapat berakibat fatal. Efek samping ini dapat terjadi kapanpun selama penggunaan, tanpa adanya gejala peringatan. Pasien lansia berisiko lebih besar untuk efek samping serius pada saluran cerna.

KEMASAN
• • • •

Voltaren 25 mg tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet. Voltaren 50 mg tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet. Voltaren 75 mg SR, kotak, 5 blister @ 10 tablet. Voltaren 100 mg Retard tablet, kotak, 5 blister @ 10 tablet.

564 | P a g e KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan ditempat sejuk dan kering, jauhkan dari cahaya langsung. Jauhkan dari anak-anak.

VOMETA Suspensi (Domperidone)

KOMPOSISI Tiap 1 sendok takar (5 ml) Vometa suspensi mengandung Domperidone 5 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Domperidone merupakan antagonis dopamin yang mempunyai kerja antiemetik (anti muntah). Efek antiemetik dapat disebabkan oleh kombinasi efek periferal (gastrokinetik) dengan antagonis terhadap reseptor dopamin di kemoreseptor trigger zone yang terletak di luar sawar darah otak di area postrema. Pemberian peroral Domperidone menambah lamanya kontraksi antral dan duodenum, meningkatkan pengosongan lambung dalam bentuk cairan dan setengah padat pada orang sehat, serta bentuk padat pada penderita yang pengosongannya terlambat dan menambah tekanan pada sfingter esofagus bagian bawah pada orang sehat. INDIKASI Dewasa : (1.) Mual-muntah akut. Tidak dianjurkan pencegahan rutin pada muntah Setelah operasi. (2.) Mual dan muntah disebabkan oleh pemberian levodopa dan bromokriptin lebih dari 12 minggu. (3.) Pengobatan simtomatik dispepsia fungsional. Tidak dianjurkan untuk pemberian jangka lama. (4.) Mual-muntah pada kemoterapi kanker dan radioterapi.

KONTRAINDIKASI

565 | P a g e Pasien dengan intoleransi terhadap obat ini. Pasien dengan prolaktinoma, tumor hipofisis yang mengeluarkan prolaktin.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Hati-hati penggunaan pada wanita hamil dan menyusui. Tidak dianjurkan penggunaan jangka panjang. Hati-hati penggunaan pada penderita gangguan fungsi hati dan ginjal.

EFEK SAMPING Jarang dilaporkan: sedasi, reaksi ekstrapiramidal distonik, parkinson, tardive dyskinesia (pada pasien dewasa dan usia lanjut) dan dapat diatasi dengan obat antiparkinson. Peningkatan prolaktin serum, sehingga menyebabkan galaktorea dan ginekomastia. Mulut kering, sakit kepala, diare, ruam kulit, rasa haus, cemas dan gatal.

INTERAKSI OBAT Domperidone mengurangi efek hipoprolaktinemia dari bromokriptin. Pemberian obat antikolinergik muskarinik dan analgetik apioid secara bersamaan dapat mengantagonisir efek Domperidone. Pemberian antasida secara bersamaan dapat menurunkan bioavailabilitas Domperidone. Efek bioavailabilitas dapat bertambah dari 13% menjadi 23% bila diminum 1,5 jam sesudah makan. DOSIS Dewasa Dispepsia fungsional : 10 – 20 mg, 3 kali sehari dan 10 20 mg sekali sebelum tidur malam, tergantung respon klinik. Pengobatan jangan melebihi 12 minggu. Mual dan muntah (termasuk yang disebabkan oleh levodopa dan bromokriptin): 10 – 20 mg, dengan interval waktu 4 – 8 jam. Anak-anak

566 | P a g e Mual dan muntah (sehubungan kemoterapi kanker dan radio terapi): 0,2 – 0,4 mg/kgBB sehari dengan interval waktu 4 – 8 jam. Obat diminum 15 – 30 menit sebelum makan dan sebelum tidur malam.

KEMASAN Vometa suspeni: botol @ 60 ml. Vometa tablet: kotak, 5 blister @ 10 tablet.

XENICAL Kapsul (Orlistat)

Obat Generik : Orlistat Obat Bermerek : Xenical

KOMPOSISI / KANDUNGAN Tiap kapsul mengandung Orlistat 120 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Xenical (orlistat) adalah penghambat lipase untuk terapi kegemukan (obesitas) yang bekerja dengan cara menghambat penyerapan lemak di saluran pencernaan. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Xenical adalah terapi tambahan terhadap diet dalam penanganan obesitas (kegemukan) dengan indeks massa tubuh (BMI) ≥ 30 kg/meter persegi luas permukaan tubuh, atau overweight dengan BMI > 28 kg/meter persegi luas permukaan tubuh yang disertai dengan faktor risiko terkait. Pengobatan dengan orlistat biasanya diberikan bila terapi diet sebelumnya dapat menurunkan berat badan minimal 2,5 kg dalam 4 minggu. Pengobatan dengan orlistat sebaiknya dihentikan bila penurunan berat badan tidak dapat mencapai sedikitnya 5% selama 12 minggu sejak awal pengobatan.

567 | P a g e KONTRAINDIKASI Xenical jangan diberikan kepada :
• • • •

Penderita sindroma malabsorpsi kronik Penderita kolestasis Ibu menyusui Penderita yang hipersensitif atau alergi terhadap orlistat

DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Xenical. Dosis yang lazim diberikan oleh dokter adalah 1 kapsul 1 kali sehari. Xenical sebaiknya diminum saat makan atau setelah makan (maksimal 1 jam setelah makan). Jika tidak makan atau makan makanan bebas lemak, obat mungkin tidak usah diberikan. Selama dalam pengobatan Xenical, penderita sebaiknya tetap menjalankan terapi diet sesuai anjuran dokter. Selain itu juga dianjurkan untuk meningkatkan konsumsi sayuran dan buah-buahan. EFEK SAMPING Efek samping Xenical yang dapat terjadi adalah bercak berminyak keluar dari anus, flatus (buang angin), fekal urgensi, kotoran berminya/berlemak, meningkatkan buang air besar, dan inkontinensia alvi. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • •

Anak berusia di bawah 18 tahun. Wanita hamil. Ibu menyusui.

INTERAKSI OBAT

Dapat menghambat penyerapan nutrisi lemak.

KEMASAN Xenical kapsul. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER.

568 | P a g e

XEVOLAC Tablet Salut Selaput (Ketorolac Tromethamine)

KOMPOSISI Tiap tablet Xevolac mengandung Ketorolac Tromethamine 10 mg. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Ketorolac Tromethamine adalah suatu NSAID yang memiliki aktifitas antiinflamasi, analgesik, dan antipiretik. Cara kerjanya adalah dengan menghambat sintesis prostaglandin dalam jaringan melalui penghambatan siklooksigenase, enzim yang mengkatalisis pembentukan prekursor prostaglandin (endoperoksida) dari asam arakhidonat. INDIKASI Xevolac diindikasikan untuk terapi jangka pendek nyeri sedang selama operasi. KONTRAINDIKASI Xevolac dikontraindikasikan bagi :

• •

Penderita yang pernah mengalami alergi sebelumnya terhadap ketorolac. Oleh karena adanya kemungkinan sensitifitas silang, maka Xevolac juga dikontraindikasikan bagi pasien yang memiliki riwayat alergi yang serius terhadap asetosal atau NSAID lainnya. Pasien yang menderita tukak peptik, penyakit serebrovaskular, diasteses perdarahan, risiko terjadinya perdarahan atau hoeostasis yang tidak lengkap, polip nasal, angioedema, asma, bronkospasma, hipovolemia, gangguan fungsi ginjal sedang hingga parah. Wanita hamil dan menyusui, serta anak di bawah usia 16 bulan. Penderita yang menerima pengobatan dengan probenecid dan garam litium.

569 | P a g e

Penderita yang memiliki riwaya sindrom Stevens-Johnson atau vesicular bullous rash.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

• • •

Seperti obat NSAID lainnya, Xevolac dapat menyebabkan iritasim, ulkus peptik, perforasi atau pendarahan pada saluran cerna tanpa didahului oleh gejala-gejala dan hendaknya diberikan dengan pengawasan pada pasien dengan sejarah penyakit pada saluran cerna. Xevolac bukan obat anestetik dan tidak memiliki efek sedatif dan anxiolitik, sehingga sediaan ini tidak direkomendasikan sebagai medikasi suportif anestesi pra-operasi ataupun intra-operasi. Retensi cairan dan edema pernah dilaporkan pada penggunaan ketorolac, sehingga hendaknya dilakukan pengawasan pada pasien penderita dekompensasi jantung atau kondisi yang serupa. Xevolac menghambat agregasi trombosit dan memperpanjang waktu perdarahan. Efek samping yang terjadi pada mata pernah ditemukan pada penggunaan bersama NSAID lainnya. Penggunaan bersama sediaan NSAID lain yang menghambat biosintesis prostaglandin meningkatkan kadar serum urea nitrogen dan kreatinin, pernah dilaporkan dalam uji klinik ketorolac.

EFEK SAMPING
• • •

• • •

Dispepsia, gangguan saluran pencernaan, mual, sakit kepala, diare, pusing, mengantuk, berkeringat. Hipertensi, konstipasi, flatulen, muntah, stomatitis, purpura. Susunan saraf pusat/sisitem muskuloskeletal : mimpi abnormal, keanehan pada fungsi pengecapan dan penglihatan, sulit berkonsentrasi, meningitis aseptik, konvulsi, depresi, vertigo, insomnia, mialgia, gugup, gelisah. Saluran urin dan ginjal : gagal ginjal akut, nyeri panggul (dengan atau tanpa hematuria), nefritis glomerular, sindrom uremik hemolitik, hiperkaleia, hiponatremia, peningkatan frekuensi urin, nefritis interstitial, sindrom nefritis, oligouria, peningkatan urea dan kreatinin pada serum, nekrosis renal papillar, retensi urin. Sistem pernapasan : dispepsia, asma, edema paru-paru. Kulit : pruritus, urtikaria, sindrom Lyell, sindrom Steven-Johnson, dermatitis eksfoliatif, ruam makulopapular. Reaksi hipersensitif : anafilaksis, bronkospasma, ruam dan kemerahan, hipotensi, edema laring. Beberapa reaksi dapat terjadi pada pasien dengan atau tanpa diketahui sensitif terhadap ketorolac dan obat-obat NSAID. Hal tersebut dapat juga terjadi pada individu yang memiliki riwayat angioedema, reaktifitas bronkospasma (misalnya asma dan polyp nasal). Reaksi anafilaktoid seperti anafilaksis dapat berakibat fatal. Perdarahan : luka haemoragia setelah operasi, hematoma epistaksis, peningkatan waktu perdarahan.

570 | P a g e

Lain-lain : astenia, edema, peningkatan berat badan, abnormalitas pada tes fungsi hati, hepatitis, gagal hati, demam.

INTERAKSI OBAT
• • • •

Warfarin, inhibitor ACE, diuretik, agen nefrotoksik, obat-obat antiepilepsi, obat psikoaktif. Penggunaan bersama dengan metrotrexat dan beberapa NSAID dilaporkan dapat menurunkan klirens metotrexat sehingga meningkatkan toksisitas metotrexat. Penggunaan bersama dengan probenecid dapat menyebabkan penurunan klirens Xevolac. Penghambatan klirens lithium di ginjal pernah dilaporkan.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Xevolac. Dosis Xevolac yang biasa direkomendasikan adalah 1 tablet, tiap 4 – 6 jam. KEMASAN Xevolac, Dus, 2 blister @ 10 tablet salut selaput. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan pada suhu kamar 25-30º C. Simpan di tempat yang aman, jauh dari jangkauan anak-anak. Diproduksi Oleh Novell Pharmaceutical Laboratories.

571 | P a g e

ZANTAC Tablet (Ranitidine)

Obat Generik : Ranitidin Obat Bermerek : Acran, Aldin, Anitid, Chopintac, Conranin, Fordin, Gastridin, Hexer, Radin, Rancus, Ranilex, Ranin, Ranivel, Ranticid, Rantin, Ratan, Ratinal, Renatac, Scanarin, Tricker, Tyran, Ulceranin, Wiacid, Xeradin, Zantac, Zantadin, Zantifar

KOMPOSISI / KANDUNGAN Zantac Tablet 150 mg Tiap tablet mengandung Ranitidine 150 mg. Zantac Tablet 300 mg Tiap tablet mengandung Ranitidine 300 mg.

FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Zantac mengandung ranitidine yang merupakan obat penghambat reseptor histamine H-2. Zantac menghambat sekresi asam lambung (menurunkan volume dan tingkat keasaman sekresi lambung), dan mengurangi jumlah sekresi pepsin. Zantac mempunyai masa kerja yang panjang sehingga dapat diberikan setiap 12 jam. INDIKASI / KEGUNAAN Indikasi Zantac adalah :

572 | P a g e

• • • • • •

Ulkus duodenum (usus 12 jari) dan ulkul lambung, termasuk ulkus yang disebabkan oleh obat antiinflamasi nonsteroid (OAINS) dan ulkus yang disebabkan oleh aspirin, khususnya pada penderita dengan riwayat ulkus peptikum. Kondisi hipersekresi patologis seperti sindrom Zollinger Ellison dan systemic mastocytosis. Pengobatan reflux esophagitis. Pengobatan ulkus peptik pasca operasi. Profilaksis/pencegahan stress ulcer pada pasien yang sakit berat. Pencegahan perdarahan berulang disebabkan ulkus peptikum. Pencegahan sindrom Mendelson.

KONTRAINDIKASI Zantac jangan diberikan kepada penderita yang hipersensitif terhadap Zantac atau ranitidine. DOSIS DAN ATURAN PAKAI Tanyakan kepada dokter anda mengenai dosis dan aturan pakai Zantac. Dosis yang lazim diberikan :
• •

Dewasa : Zantac 150 mg, 2 kali sehari. Atau Zantac 300 mg, 1 kali sehari. Anak : 2 – 4 mg/kg berat badan, 2 kali sehari. Dosis maksimal 300 mg per hari.

EFEK SAMPING Zantac umumnya ditoleransi dengan baik. Efek samping Zantac yang pernah dilaporkan adalah :
• • • • •

Peningkatan enzim fungsi hati yang bersifat sementara. Pangkreatitis akut (sangat jarang). Perubahan nilai hematologi : leukopenia, trombositopenia (jarang). Reaksi hipersensitivitas / alergi (jarang) : urtikaria, angioedema, demam, syok anafilaktik, bronkospasme, hipotensi, nyeri dada. Efek samping lain (jarang) : Sakit kepala, pusing, kebingungan mental, depresi, halusinasi, nyeri sendi, nyeri otot, bradikardia, AV Blok.

PERINGATAN DAN PERHATIAN

Pada penderita ulkus lambung, kemungkinan keganasan harus disingkirkan sebelum pemberian terapi, karena terapi ranitidine dapat menghilangkan /menyamarkan keluhan (masking effect). Pada penderita gangguan fungsi ginjal perlu dilakukan penyesuaian dosis.

573 | P a g e
• • •

Ranitidin dapat menembus sawar darah plasenta dan dapat dikeluarkan melalui ASI. Oleh karena itu Zantac hanya diberikan jika memang diperlukan. Tidak dianjurkan diberikan pada anak berusia di bawah 8 tahun. Keamanan dan efektivitas Zantac pada anak-anak belum diketahui dengan jelas.

INTERAKSI OBAT
• •

Ranitidin pada dosis yang dianjurkan tidak menghambat sitokrom P-450 di hati. Ranitidin pada dosis yang dianjurkan tidak meningkatkan efek obat diazepam, lignocaine, fenitoin, propanolol, teofilin dan warfarin.

KEMASAN Zantac tablet 150 mg, dus, 3 blister @ 10 tablet. Zantac tablet 300 mg, dus, 3 blister @ 10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER. Simpan di tempat kering dan sejuk. Jauhkan dari jangkauan anak-anak.

574 | P a g e

ZEGAVIT Kaplet Multivitamin dan Zink

KOMPOSISI Setiap kaplet/tablet Zegavit mengandung :
• • • • • • • • • • •

Vitamin E 30 IU, Vitamin C 750 mg, Vitamin B1 HCl 15 mg, Vitamin B2 15 mg, Niacinamide 100 mg, Vitamin B6 25 mg, Vitamin B12 12 mcg, Asam Folat 0,4 mg, Kalsium Pantotenat 20 mg, Pantothenic acid 20 mg, Zink 20 mg.

FARMAKOLOGI / CARA KERJA OBAT Zegavit merupakan campuran multivitamin dan mineral. Vitamin dan beberapa mineral merupakan bahan-bahan esensial yang terdapat dalam makanan sehari-hari untuk metabolisme yang normal dan mempertahankan kesehatan. Suplementasi multivitamin dan mineral dibutuhkan untuk mencegah/memperbaiki defisiensi relatif pada diet yang disebabkan meningkatnya kebutuhan, kurangnya makanan yang masuk atau adanya gangguan dalam penyerapan makanan. INDIKASI Zegavit diindikasikan untuk pengobatan defisiensi vitamin C dan B kompleks akibat meningkatnya kebutuhan tubuh, kurangnya makanan yang masuk, atau adanya gangguan penyerapan makanan, dan untuk menambah masukan vitamin E, kalsium dan zink. DOSIS DAN CARA PEMBERIAN

575 | P a g e Dosis Zegavit untuk dewasa dan anak 12 tahun atau lebih adalah satu kaplet sehari atau atas petunjuk dokter. PERINGATAN DAN PERHATIAN Zegavit tidak boleh diberikan pada anak di bawah 12 tahun. Bila suplementasi tidak diperlukan lagi, hentikan penggunaan. KEMASAN Zegavit, dus, 10 blister @ 5 kaplet salut selaput. KETERANGAN Awas! Obat Keras. Bacalah aturan memakainya. Simpan pada tempat yang sejuk dan kering (di bawah suhu 30ºC). Diproduksi oleh PT. Kalbe Farma

576 | P a g e

ZincPro (Zinc/Zink)

KOMPOSISI Setiap kaplet dispersibel mengandung : Zinc sulphate monohydrate 54,89 mg yang setara dengan Zink Elemental 20 mg. Setiap 5 ml sirup mengandung : Zinc sulphate monohydrate 54,89 mg yang setara dengan Zink Elemental 20 mg. Cara Kerja Obat
• •

ZincPro digunakan untuk melengkapi pengobatan diare pada anak-anak usia di bawah 5 tahun, penggunaannya disertai cairan oralit Oral Rehydration Salts. ZincPro diberikan segera mungkin pada awal diare, bersamaan dengan oral rehydration salts. Untuk mengurangi lama dan tingkat keparahan dari dehidrasi setelah diare berhenti, berikan zinc secara kontinyu untuk menggantikan kandungan zinc yang hilang. ZincPro dapat mengurangi risiko anak terkena diare kembali dalam waktu 2-3 bulan ke depan.

INDIKASI ZincPro sirup dan kaplet terapi pelengkap diare pada anak-anak digunakan bersama dengan Oral Rehydration Salts.

DOSIS Kaplet : Bayi 2-6 bulan : ½ kaplet dispersibel sehari selama 10 hari walaupun diare sudah berhenti.

577 | P a g e Anak-anak 6 bulan – 5 tahun : 1 kaplet dispersibel sehari selama 10 hari walaupun diare sudah berhenti.

Penggunaan Larutkan kaplet dispersibel dalam 1 sendok makan air putih matang dan minum sampai habis setelah kaplet dispersibel melarut. Berikan obat ini segera mungkin pada awal diare bersamaan dengan Oral Rehydration Salts atau ASI. Sirup : Bayi 2-6 bulan : ½ sendok takar (@5 ml) sehari selama 10 hari walaupun diare sudah berhenti. Anak-anak 6 bulan – 5 tahun : 1 sendok takar (@5 ml) sehari selama 10 hari walaupun diare sudah berhenti.

PERINGATAN DAN PERHATIAN Berikan bersamaan dengan Oral Rehydration Salts atau ASI. Ibu menyusui dianjurkan tetap menyusui atau meningkatkan frekuensi menyusui pada anak selama dan setelah diare.

EFEK SAMPING Asupan zinc (pada orang dewasa) lebih besar 150 mg sehari dalam pemakaian jangka waktu lama dapat menimbulkan toksisitas. Penggunaan zinc dosis tinggi pada jangka waktu lama dapat menyebabkan penurunan konsentrasi lipoprotein plasma serta penurunan absorbsi tembaga yang dapat menimbulkan anemia, neutropenia, serta akibat lainnya. Efek samping lain yang biasa terjadi adalah mual, rasa pahit, muntah, dan iritasi pada mulut.

KONTRAINDIKASI Obat ini dikontraindikasikan pada pasien yang hipersensitif terhadap zinc.

578 | P a g e INTERAKSI OBAT Penggunaan bersama Fe dapat menimbulkan reaksi yang merugikan, sehingga penggunaan obat ini sebaiknya beberapa jam sebelum atau sesudah penggunaan Fe. Konsumsi garam zinc dapat menurunkan absorpsi oral dari tetrasiklin dan quinolon (misalnya ciprofloxacin dan norfloxacin), sehingga dapat terjadi penurunan efek anti infeksi. Konsumsi bersamaan sebaiknya dihindari atau terdapat rentang waktu dalam konsumsi obat-obat tersebut.

TOKSISITAS Walaupun tidak ada toksisitas serius yang akut maupun kronis telah terjadi akibat konsumsi zinc, namun sebaiknya obat ini tidak digunakan lebih dari 14 hari karena zinc dapat membentuk kelat dengan tembaga.

KEMASAN ZincPro Kaplet Dispersible Box, 10 strip @ 10 kaplet dispersibel. ZincPro Sirup Box, Botol @ 60 ml.

PENYIMPANAN Simpanan pada suhu di bawah 30º C.

KETERANGAN P. No. ! Awas! Obat Keras Bacalah Aturan Pemakaian

Diproduksi Oleh : Combiphar

579 | P a g e Bandung – Indonesia

ZINKID (Zinc)

KOMPOSISI Tiap tablet Zinkid mengandung zinc sulfat 64,9 mg yang setara dengan zinc 20 mg. INDIKASI Zinkid merupakan pelengkap untuk pengobatan diare pada anak-anak di bawah umur 5 tahun. Zinkid diberikan bersama larutan oralit. Pengobatan diare bersama oralit bertujuan untuk mencegah atau mengobati dehidrasi dan untuk mencegah kekurangan nutrisi. Pemberian Zinkid bersama oralit sesegera mungkin setelah terjadi diare akan mengurangi lama dan tingkat keparahan dari dehidrasi. Setelah diare berhenti, berikan Zinkid secara kontinyu untuk menggantikan kandungan zinc yang hilang. Risiko anak akan mengalami diare kembali dalam waktu 2-3 bulan ke depan dapat berkurang. KONTRAINDIKASI DOSIS Gunakan Zinkid bersamaan dengan oralit atau cairan rehidrasi oral lainnya.
• •

Bayi 2 – 6 bulan : 1/2 tablet (Zinkid 10 mg) diberikan setiap hari selama 10 hari berturut-turut (bahkan ketika diare telah berhenti) Anak 6 bulan – 5 tahun : 1 tablet (Zinkid 20 mg) diberikan setiap hari selama 10 hari berturut-turut (bahkan ketika diare telah berhenti)

Jika terjadi muntah dalam waktu 1/2 jam setelah pemberian obat, berikan lagi obat yang masih baru. EFEK SAMPING PERINGATAN DAN PERHATIAN

580 | P a g e Tidak ada peringatan khusus pada penggunaan Zinkid. INTERAKSI OBAT KEMASAN Zinkid, tablet, kotak 10 blister @ 10 tablet. KETERANGAN Simpan pada suhu kamar (suhu di bawah 30ºC), terlindung dari cahaya. Jauhkan dari jangkauan anak-anak. Dibuat oleh: Indofarma.

581 | P a g e

ZOVIRAX Cream Acyclovir/Aciclovir

KOMPOSISI Acyclovir/acyclovir 5%. FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Acyclovir adalah obat antivirus yang sangat aktif secara in vitro terhadap virus Herpes simplex (HSV) tipe I dan II dan virus Varicella zoster (cacar air). Toksisitas acyclovir terhadap sel penjamu sangat rendah. Di dalam sel yang terinfeksi virus herpes, acyclovir mengalami fosforilasi menjadi zat aktif acyclovir triphosphate. Acyclovir triphosphate bekerja menghambat DNA polymerase sehingga mencegah sintesis DNA virus tanpa mempengaruhi proses normal sel. INDIKASI Zovirax krim (salep) diindikasikan untuk pengobatan infeksi virus Herpes simplex pada kulit termasuk infeksi baru atau berulang herpes genital (kelamin) dan herpes mulut. KONTRAINDIKASI Zovirax krim kontraindikasi bagi penderita yang diketahui hipersensitif/alergi terhadap acyclovir atau propylene glycol. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • •

Zovirax krim tidak dianjurkan diberikan pada membrane mukosa seperti mulut, mata, atau vagina karena dapat menjadi iritan pada daerah tersebut. Perawatan khusus diperlukan untuk mencegah mata terkena Zovirax krim. Pemberian Zovirax krim pada ibu hamil hanya boleh diberikan bila potensi manfaat terapi melebihi risiko efek sampingnya. Belum ada studi mengenai efek Zovirax krim pada fertilitas wanita.

582 | P a g e

Studi yang masih terbatas jumlahnya menunjukkan bahwa obat dapat masuk ke dalam air susu ibu (ASI) setelah pemberian obat melalui oral (obat minum).

EFEK SAMPING
• • • •

Sensasi rasa terbakar dapat terjadi setelah pemberian Zovirax krim pada beberapa penderita. Kulit kering terjadi pada sekitar 5% penderita. Kulit kemerahan dan gatal pernah dilaporkan terjadi pada beberapa pasien. Dermatitis kontak pernah dilaporkan (sangat jarang).

INTERAKSI OBAT
• •

Probenesid meningkatkan waktu paruh pada pemberian acyclovir sistemik (oral). Obat lain yang mempengaruhi fisiologis (fungsi) ginjal berpotensi untuk mempengaruhi farmakokinetik acyclovir. Meskipun demikian pengalaman klinis belum menemukan adanya interaksi obat lainnya dengan acyclovir.

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dewasa dan Anak Zovirax krim sebaiknya diberikan 5 kali sehari dengan interval kurang lebih tiap 4 jam. Zovirax krim sebaiknya diberikan pada kulit yang sakit segera setelah terjadi infeksi. Pengobatan sebaiknya dilanjutkan sampai 5 hari. Jika proses penyembuhan belum tampak, lamanya pengobatan dapat dilanjutkan sampai 10 hari. KEMASAN Zovirax cream, tube, 2 gram. Zovirax cream, tube, 5 gram. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (di bawah suhu 25ºC). Jangan disimpan di dalam kulkas. Diproduksi oleh GlaxoSmithKline

583 | P a g e

ZYLORIC Tablet Allopurinol

KOMPOSISI Zyloric Tablet 100 mg Setiap tablet Zyloric mengandung Allopurinol 100 mg Zyloric Tablet 300 mg Setiap tablet Zyloric mengandung Allopurinol 300 mg FARMAKOLOGI (CARA KERJA OBAT) Zyloric adalah obat yang digunakan untuk menurunkan konsentrasi asam urat dalam tubuh dan/atau air kemih untuk mencegah terjadinya atau melarutkan kembali endapan asam urat/garam urat. Zyloric mengandung allopurinol yang berfungsi mengurangi pembentukan asam urat dengan dua cara : 1. Menghambat enzim xantin oksidase (XO), mengurangi jumlah hipoxantin dan xantin yang diubah menjadi asam urat/garam urat. 2. Cara ini membuat hipoxantin dan xantin menjadi lebih banyak, untuk digunakan kembali dalam lingkaran metabolik purin, yang akhirnya mengurangi pembentukan purin baru secara keseluruhan. Karena allopurinol mengurangi pembentukan asam urat, maka konsentrasi asam urat dalam cairan tubuh dan kemih berkurang. Kondisi tersebut memungkinkan terjadinya mobilisasi dan disolusi dari endapan-endapan asam urat di bagian manapun dari tubuh, yang paling banyak biasanya di kulit, tulang-tulang, sendi-sendi dan jaringan interstisial ginjal. Jadi efek pengobatan meliputi menghilangkan tophi kulit dan menghilangkan asam urat pada sinus-sinus, yang pada akhirnya mengurangi frekuensi serangan akut radang sendi, perbaikan pergerakan persendian, pengurangan beban asam urat yang harus dikeluarkan oleh ginjal, pencegahan dan pengobatan kerusakan ginjal akibat asam urat, dan dalam

584 | P a g e jangka panjang mengurangi risiko kerusakan ginjal oleh asam urat dan pencegahan serta disolusi batu ginjal asam urat.

INDIKASI Zyloric diindikasikan untuk pengobatan kondisi klinis asam urat, seperti arthritis gout, tophi kulit dan/atau kerusakan ginjal karena endapan kristal atau pembentukan batu asam urat. Zyloric diindikasikan untuk pengobatan batu ginjal 2,8-dihidroksiadenin (2,8-DHA) yang berhubungan dengan berkurangnya aktivitas adenin fosforibosiltransferase. Zyloric diindikasikan untuk pengobatan batu ginjal campuran kalsium oksalat berulang disertai adanya hiperurikosuria, dimana penatalaksanaan dengan cairan, diet dan lainlainnya tidak berhasil. KONTRAINDIKASI Zyloric dikontraindikasikan pada penderita yang mempunyai intoleransi terhadap obat ini. Penderita yang telah mengalami efek samping karena obat ini, jangan diterapi kembali dengan obat ini. PERINGATAN DAN PERHATIAN
• • • • • • • •

Pemberian Zyloric harus dihentikan segera apabila timbul ruam kulit atau tandatanda terjadinya hipersensitivitas/alergi. Pengurangan dosis perlu dipertimbangkan bila ada kelainan yang berat pada hati dan ginjal. Hiperurisemia asimtomatik bukan merupakan indikasi Zyloric. Modifikasi diet dan cairan dengan penatalaksanaan penyebab yang tersembunyi dapat memperbaiki keadaan. Perhatian ekstra harus diberikan bila fungsi ginjal buruk. Pemberian Zyloric harus dihentikan segera dan seterusnya bila timbul gejala-gejala intoleransi. Penggunaan pada ibu hamil hanya bila tidak ada pilihan obat yang lebih aman dan penyakit tersebut membawa risiko terhadap ibu dan bayi. Hati-hati pemberian Zyloric pada ibu menyusui. Berdasarkan data dari seorang pasien, allopurinol telah ditemukan pada air susu ibu (ASI)

EFEK SAMPING

Reaksi pada kulit : pruritus (gatal), ruam kulit/makulopapular, kadang-kadang terjadi pengelupasan, purpurik dan jarang eksfoliatif. Reaksi kulit merupakan yang paling sering terjadi dan dapat terjadi pada setiap saat selama pengobatan.

585 | P a g e
• • • • • •

Hipersensitivitas yang menyeluruh. Pada kondisi ini Zyloric harus dihentikan segera dan selamanya. Angioimmunoblastic lymphadenopathy (jarang). Hepatitis granulomatosa (jarang). Kelainan-kelainan pada saluran pencernaan : mual, muntah (pernah dilaporkan). Dapat dihindari dengan menelan obat setelah makan. Kelainan darah dan sistem limfatik (jarang). Reaksi-reaksi lainnya (kadang-kadang) : demam, rasa lesu, astenia, sakit kepala, vertigo, ataksia, somnolen, koma, depresi, paralisis, parestesia, neuropati, kelainan penglihatan, katarak, rasa tidak enak di mulut, sariawan.

INTERAKSI OBAT
• • • • • • •

6-merkaptopurin dan azatioprin Adenin arabinosid Salisilat dan urikosurik Klorpropamid Antikoagulan kumarin Fenitoin Teofilin

DOSIS DAN CARA PEMBERIAN Dosis harus disesuaikan dengan mengukur konsentrasi asam urat pada interval waktu yang sesuai. Obat Zyloric biasanya diberikan 1 kali sehari. Bila dosis yang diberikan melebihi 300 mg/hari, obat dapat diberikan dalam 2 kali sehari (dosis terbagi). Tanyakan dosis pemberian Zyloric pada dokter anda. KEMASAN Zyloric tablet 100 mg, box, 6 blister @10 tablet. Zyloric tablet 100 mg, box, 20 blister @10 tablet. Zyloric tablet 300 mg, box, 3 blister @10 tablet. Zyloric tablet 300 mg, box, 10 blister @10 tablet. KETERANGAN HARUS DENGAN RESEP DOKTER Simpan pada suhu kamar (di bawah suhu 25ºC), simpan di tempat kering.

586 | P a g e PT. Glaxo Wellcome Indonesia

587 | P a g e

Obat A :
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Abbotic Actifed, Actifed Plus Expectorant, Actifed Plus Cough Suppressant Acyclovir Adalat Afrin Nasal Spray dan Drops Albendazole Alco Allopurinol Ambroxol Amlodipine Amoxicillin Amoxil Amoxsan Anakonidin Anvomer B6 Ardium Asam Mefenamat Ascardia Aspilets Asthin Force

Obat B :
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Bactrim Bactoprim Bactroban Baquinor BCG (Vaksin) Benadryl DMP Bepanthen Biocream Biogesic Bioplacenton Biothicol Bisolvon Bisolvon Flu Bisoprolol Bodrex Bodrex Extra Bodrex Migra Bodrexin Flu dan Batuk Breathy Nasal Drops Brentan

588 | P a g e
• • •

Bronsolvan Buscopan Burnazin

Obat C :
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Caloma Plus Candistin Captopril Cataflam Cedocard Cefadroxil Cefat Cefixime Ceftriaxone Celestamine Cendo Fenicol Cendo Gentamycin Cendo Lyteers Cendo Statrol Cendo Xitrol Cetirizine Chloramphenicol Ciprofloxacin Claneksi Clavamox Clindamycin Codipront Colsancetine Comtusi Corsatrocin Cotrimoxazole

Obat D :
• • • • • • • • • • •

Daktarin Dalacin C Danalgin Decolsin Dermatix Ultra Gel Dexamethasone (Deksametason) Diltiazem Domperidone Dopamet Doxycycline (Doksisiklin) Dulcolactol

589 | P a g e

Dumin

Obat E
• • •

Elkana Erysanbe Erythromycin

Obat F :
• • • • • • • • •

Faktu Ferriz FG Troches Flagyl Fludane Fluimucil Folavit Folamil Genio Fuladic

Obat G :
• • • • • •

Galvus Garamycin Salep Kulit Gentamycin (Salep Kulit) Guanistrep Glucophage Gludepatic

Obat H
• •

Hemobion Hydrocortisone

Obat I

Ibuprofen

590 | P a g e
• • • • • • •

Iliadin Imboost Force Imodium Inpepsa Isoniazid (INH) Isoprinosine Isprinol

Obat K
• • • • • • •

Kamillosan Kandistatin Kenacort-A Kenacort Tablet Kenalog Konidin Sirup Konidin Tablet

Obat L
• • • • • • • • •

Lactamam Laktafit Lansoprazole Lanturol Laxadine Lincomycin Lipitor Loratadine Losartan

Obat M
• • • • •

Madecassol Maltofer Mebo Mederma Mediamer

591 | P a g e
• • • • • • • • • • •

Mediquin Medixon Mefinal Merislon Methylprednisolone Metoclopramide Metronidazole Mextril Mucopect Myco-Z Mylanta

Obat N
• • • • • • • • • • • • •

Naprex Narfoz Natur-E Nebacetin Neuralgin-Rx Neurovit E New Diatabs Neo Triaminic Nifedipine Nipe Drops Nonflamin Norvask Novalgin

Obat O
• • • • • • • • • •

OBH Nellco Spesial Ofloxacin Omeprazole OMZ Ondavell Oradexon Oskadon SP Osteocare Otolin Tetes Teling Otopain Tetes Telinga

592 | P a g e

Oxoferin

Obat P
• • • • • • • • • • • • • • • • • • • • • •

Panadol Biru Panadol Extra Pankreoflat Pangkreon Untuk Anak Paracetamol Paramex Paratusin Pedialyte Ponstan Praxion Pregnacare Premaston Prenatin DF Prevnar 13 Primadex Primperan Profilas Pronalges Propranolol Proris Pyravit Pyrazinamide

Obat R
• • • • • • • •

Ranitidin Rhinos Junior Rhinos Neo Rifampicin Rotarix Rotateq Ryvel Ryzen

Obat S

593 | P a g e

• • • • • • • • • • • • • •

Sagestam Krim Sanadryl Sirup Sanadryl DMP Sirup Sangobion Kids Sanmol Sanmol Tablet Sanprima Santa-E Seloxy Siladex Mucolytic & Expectorant Smecta Starcef Stimuno Stop Cold

Obat T
• • • • • • • • • • • •

Tarivid Teosal Termorex Thiamphenicol Thiamycin Thrombophob Toxilite Transpulmin BB Balsam Tremenza Triaminic Ekspektoran Tribestan Trifed

Obat V
• • • • • •

Vaksin BCG Ventolin Vitacid Vitazym Voltadex Voltaren

594 | P a g e

Vometa

Obat X
• •

Xenical Xevolac

Obat Z
• • • • • •

Zantac Zegavit ZincPro ZinKid Zovirax Zyloric

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->