Anda di halaman 1dari 28

TUGAS MAKALAH FARMAKOLOGI ANTI TUBERKULOSIS

Disusun Oleh : Evaliani Surachman (11334730)

INSTITUT SAINS DAN TEKNOLOGI NASIONAL


FAKULTAS MIPA PROGRAM STUDI FARMASI

2012

KATA PENGANTAR
Puji dan syukur kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan tugas makalah dari mata kuliah Farmakologi. Makalah ini membahas tentang anti tuberkulosis, penulis berharap semoga makalah ini mendapatkan perhatian dan respon yang baik dari Ibu Dosen dan bermanfaat bagi pembaca. Penulis menyadari bahwa makalah ini masih banyak kekurangan baik dari segi isi maupun bahasanya, diharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi menyempurnakan makalah ini.

Jakarta, Mei 2012

Penulis

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penyakit Tuberkulosis ( TB ) adalah merupakan suatu penyakit yang tergolong dalam infeksi menular yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis dalam bentuk aktif, basil Mycobacterium juga dapat menimbulkan penyakit pada berbagai macam hewan misalnya sapi, anjing, babi, unggas, biri-biri dan hewan primata, bahkan juga ikan. Bakteri ini merupakan bakteri basil yang sangat kuat sehingga memerlukan waktu yang lama dalam pengobatannya. Penyakit TB dapat menyerang pada siapa saja tak terkecuali pria-wanita, tua-muda, kayamiskin serta dimana saja. Indonesia sendiri menduduki negara terbesar ketiga didunia dalam masalah penyakit TB ini. Jenis bakteri ini pertama kali ditemukan oleh seseorang yang bernama Robert Koch pada tanggal 24 Maret 1882, Untuk mengenang jasa beliau maka bakteri tersebut diberi nama baksil Koch sementara tanggal 24 Maret sendiri diperingati dunia sebagai "Hari TB" karena pada tanggal tersebut di Berlin, Jerman, Robert Koch mempresentasikan hasil studi mengenai penyebab tuberkulosis yang ditemukannya. Sampai saat ini di Indonesia penyakit TB masih merupakan penyakit rakyat yang banyak mengambil korban, hal ini disebabkan: Masih kurangnya kesadaran untuk hidup sehat. cahaya matahari) Kebersihan/hygiene Kurang gizi/gizi tidak baik.

Perumahan yang tidak memenuhi syarat.(ventilasi dan masuknya

Penularan kuman TB dapat melalui : Saluran pernafasan (sebaiknya penderita menutup mulut dengan sapu tangan ketika batuk atau bersin. Lewat makanan dan minuman

1.2 Permasalahan Dalam makalah ini penulis membatasi masalah TB dalam lingkup tuberkulosis paru meliputi anatomi patofisiologi paru, obat anti tuberkulosis ( OAT ) dan pengobatan OAT. 1.3 Tujuan Adapun tujuan penulisan makalah ini adalah untuk mengetahui tuberkulosis paru meliputi anatomi patofisiologi paru, obat anti tuberkulosis ( OAT ) dan pengobatan OAT.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Pengertian Tuberkulosis Tuberkulosis atau TB ( singkatan TBC sekarang telah ditinggalkan ) paling sering menyerang paru-paru, 85% dari seluruh kasus TB adalah TB paru, sisanya sekitar 15% menyerang organ tubuh lain mulai dari kulit, tulang, organ-organ dalam seperti ginjal, usus, otak, dan lainnya. Merupakan salah satu penyakit tertua yang diketahui menyerang manusia. Jika diterapi dengan benar tuberkulosis yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis yang peka terhadap obat, praktis dapat disembuhkan. Tanpa terapi tuberkulosis akan mengakibatkan kematian dalam lima tahun pertama pada lebih dari setengah kasus. Pada tahun 1992 WHO telah mencanangkan tuberkulosis sebagai Global Emergency. Laporan WHO tahun 2004 menyatakan bahwa terdapat 8,8 juta kasus baru tuberkulosis pada tahun 2002, sepertiga penduduk dunia telah terinfeksi kuman tuberkulosis dan menurut WHO jumlah terbesar kasus ini terjadi di Asia Tenggara yaitu 33% dari seluruh kasus di dunia. Indonesia berada dalam peringkat ketiga terburuk di dunia untuk jumlah penderita TB. Setiap tahun muncul 500 ribu kasus baru dan lebih dari 140 ribu lainnya meninggal. Tuberkulosis masih merupakan penyakit infeksi saluran napas yang tersering di Indonesia. Keterlambatan dalam menegakkan diagnosa dan ketidakpatuhan dalam menjalani pengobatan mempunyai dampak yang besar karena pasien Tuberkulosis akan menularkan penyakitnya pada lingkungan,sehingga jumlah penderita semakin bertambah.

Pengobatan Tuberkulosis berlangsung cukup lama yaitu setidaknya 6 bulan pengobatan dan selanjutnya dievaluasi oleh dokter apakah perlu dilanjutkan atau berhenti, karena pengobatan yang cukup lama seringkali membuat pasien putus berobat atau menjalankan pengobatan secara tidak teratur, kedua hal ini ini fatal akibatnya yaitu pengobatan tidak berhasil dan kuman menjadi kebal yang disebut MDR ( multi drugs resistance ) kasus ini memerlukan biaya berlipat dan lebih sulit dalam pengobatannya sehingga diharapkan pasien disiplin dalam berobat setiap waktu demi pengentasan tuberkulosis di Indonesia Penyakit TB ditularkan dari orang ke orang, terutama melalui saluran napas dengan menghisap atau menelan tetes-tetes ludah/dahak (droplet infection) yang mengandung basil dan dibatukkan oleh penderita TB terbuka. Atau juga karena adanya kontak antara tetes ludah/dahak tersebut dengan luka di kulit. 2.2 Anatomi Patofisiologi 2.2.1 Anatomi Paru-paru

Gambar 1. Anatomi Paru-Paru

Paru-paru merupakan sebuah alat tubuh yang sebagian besar terdiri dari gelembung-gelembung hawa ( alveoli ). Alveoli ini terdiri dari sel-sel epitel dan dan endotel. Jika dibentangkan luas permukaannya lebih kurang 90 m2 dan pada lapisan inilah terjadi pertukaran udara, O 2 masuk ke dalam darah dan CO2 dikeluarkan dari darah. Jumlah alveoli kurang lebih 700.000.000 buah (paru-paru kiri dan kanan) Paru-paru sendiri dibagi menjadi dua, yakni : 1. Paru-paru kanan, terdiri dari 3 lobus (belah paru) a. Lobus pulmo dekstra superior b. Lobus medial c. Lobus inferior 2. Paru-paru kiri, terdiri dari 2 lobus a. Lobus pulmo sinister superior b. Lobus inferior. Tiap lobus tersusun oleh lobulus, diantara lobulus yang satu dengan yang lainnya dibatasi oleh jaringan ikat yang berisi pembuluhpembuluh darah getah bening dan saraf-saraf, dalam tiap-tiap lobulus terdapat sebuah bronkiolus. Di dalam lobulus, bronkiolus ini bercabangcabang banyak sekali, cabang-cabang ini disebut duktus alveolus. Tiaptiap duktus alveolus berakhir pada alveolus yang diameternya antara 0,2 0,3mm. Paru-paru terletak pada rongga dada, dan dibungkus oeh selaput yang bernama pleura. Pleura dibagi menjadi dua : Pleura viseral (selaput dada pembungkus), yaitu selaput paru yang langsung membungkus paru-paru. Pleura parietal, yaitu selaput paru yang melapisi bagian dalam dinding dada.

Antara kedua pleura ini terdapat rongga (kavum) yang disebut kavum pleura. Pada keadaan normal kavum pleura ini vakum/hampa udara sehingga paru-paru dapat berkembang kempis dan juga terdapat sedikit cairan (eksudat) yang berguna untuk meminyaki permukaannya (pleura), sehingga gesekan antara paru-paru dan dinding dada sewaktu bernafas dapat terhindari. 2.2.2 Patofisiologi Bakteri Mycobacterium tuberculosis pertama kali ditemukan oleh Robert Koch pada tanggal 24 Maret 1882, sehingga untuk mengenang jasanya bakteri tersebut diberi nama baksil Koch. Bahkan, penyakit TB pada paru-paru kadang disebut sebagai Koch Pulmonum (KP).

Gambar 2. Bakteri Mycobacterium tuberculosis M.tuberculosis berbentuk batang, berukuran panjang 5 dan lebar 3, tidak membentuk spora, dan termasuk bakteri aerob. Mycobacteria dapat diberi pewarnaan seperti bakteri lainnya, misalnya dengan Pewarnaan Gram. Namun, sekali diberi warna oleh pewarnaan gram, maka warna tersebut tidak dapat dihilangkan dengan asam. Oleh karena itu, maka Mycobacterium tuberculosis disebut sebagai Basil Tahan Asam atau BTA. Pada dinding sel M.tuberculosis, lemak berhubungan dengan arabinogalaktan dan peptidoglikan di bawahnya. Struktur ini menurunkan permeabilitas dinding sel, sehingga mengurangi efektivitas dari antibiotik. Lipoarabinomannan, suatu molekul lain dalam dinding sel M.tuberculosis, berperan dalam interaksi antara inang dan patogen menjadikan M. tuberculosis dapat bertahan hidup di dalam makrofag.

Saat Mycobacterium tuberculosis berhasil menginfeksi paru-paru, maka dengan segera akan tumbuh koloni bakteri yang berbentuk globular (bulat). Biasanya melalui serangkaian reaksi imunologis bakteri TB ini akan berusaha dihambat melalui pembentukan dinding di sekeliling bakteri itu oleh sel-sel paru. Mekanisme pembentukan dinding itu membuat jaringan di sekitarnya menjadi jaringan parut dan bakteri TB akan menjadi dormant (istirahat). Bentuk-bentuk dormant inilah yang sebenarnya terlihat sebagai tuberkel pada pemeriksaan foto rontgen. Pada sebagian orang dengan sistem imun yang baik, bentuk ini akan tetap dormant sepanjang hidupnya. Sedangkan pada orang-orang dengan sistem kekebalan tubuh yang kurang, bakteri ini akan mengalami perkembangbiakan sehingga tuberkel bertambah banyak. Tuberkel yang banyak ini membentuk sebuah ruang di dalam paru-paru. Ruang inilah yang nantinya menjadi sumber produksi sputum (dahak). Seseorang yang telah memproduksi sputum dapat diperkirakan sedang mengalami pertumbuhan tuberkel berlebih dan positip terinfeksi TB. Infeksi di dalam paru ini dapat menyebar melalui pembuluh darah atau kelenjar getah bening. Oleh sebab itulah infeksi TB dapat menginfeksi hampir seluruh organ tubuh seperti paru-paru, otak, ginjal, saluran pencernaan, tulang, kelenjar getah bening, dan lain-lain, meskipun demikian organ tubuh yang paling sering terkena yaitu paru-paru.

2.2.3 Tuberkulosis Paru Tuberkulosis paru adalah penyakit akibat infeksi kuman

mycobacterium tuberculosis sistemis sehingga dapat mengenai hampir semua organ tubuh, dengan lokasi terbanyak di paru yang biasanya merupakan infeksi primer. Tuberkulosis merupakan bakteri kronik dan ditandai oleh pembentukan granuloma pada jaringan yang terinfeksi. Gejala Tuberkulosis Paru : 1. Demam Demam lama dan berulang tanpa sebab yang jelas ( bukan tifoid, malaria atau lainnya ) dan terkadang disertai dengan badan yang berkeringat di malam hari. Umumnya dimulai dengan demam subfebris seperti influenza, terkadang panas mencapai 40-410C.

Keadaan ini sangat dipengaruhi oleh daya tahan tubuh penderita dan berat ringannya infeksi kuman tuberkulosis yang masuk. 2. Batuk Batuk lama lebih dari 30 hari yang disertai ataupun tidak dengan dahak, bahkan bisa disertai juga dengan darah. Batuk darah terjadi karena adanya iritasi pada bronkus, pada keadaan lanjut disebabkan karena terdapat pembuluh darah yang pecah dan merupakan tanda adanya ekskavasi dan ulserasi dari pembuluh darah pada dinding kavitas. Kematian dapat terjadi karena penyumbatan bekuan darah pada saluran nafas. 3. Sesak Nafas Sesak nafas ditemukan pada penyakit yang sudah lanjut, dimana lnfiltrasinya sudah setengah bagian paru 4. Terjadi 5. Nyeri Dada bila infiltrasi radang sampai ke pleura sehingga

menimbulkan pleuritis Berat Badan Turun Dikarenakan nafsu makan yang turun drastis sehingga sangat mempengaruhi laju pertambahan berat badan. 6. Malaise ( Badan Lemah ) Penyakit tuberkulosis paru adalah penyakit radang yang bersifat menahun, nyeri pada otot dan keringat dimalam hari. Gejala-gejala tersebut makin lama makin berat dan terjadi hilang timbul secara tidak teratur dan berakibat menurunnya kondisi kebugaran tubuh.

2.3 Obat Anti Tuberkulosis ( OAT ) dan Pengobatan OAT Mekanisme kerja OAT pada umumnya terbagi atas : 1. Aktivitas bakterisidal, untuk bakteri yang membelah cepat 2. Aktivitas sterilisasi, terhadap the pesisters (bakteri semidormant)

3. Aktivitas bakteriostatis, obat-obatan yang mempunyai aktivitas bakteriostatis terhadap bakteri tahan asam. Dalam pengobatan OAT dikelompokkan dalam 2 jenis yaitu obat-obat primer dan obat-obat sekunder. 1. Obat Primer Obat-obat ini paling efektif dan paling rendah toksisitasnya, tetapi menimbulkan resistensi dengan cepat bila digunakan sebagai obat tunggal. Maka terapi selalu dilakukan dengan kombinasi dari 3-4 obat, karena bakteri yang sekaligus kebal terhadap dua atau lebih jenis obat sangatlah jarang terjadi. Paling sering banyak digunakan adalah kombinasi INH, Rifampisin dan Pirazinamida. Contoh : INH (Isoniazid) Rifampisin Pirazinamida Streptomisin Etambutol.

2. Obat Sekunder Obat ini memiliki kegiatan yang lebih lemah dan bersifat lebih toksik, karena itu hanya digunakan bila terdapat resistensi atau intoleransi terhadap obat primer, atau juga terdapat infeksi MAI pada pasien HIV.

Contoh :

Kanamisin Asam Aminosalisilat Etionamid Sikloserin

2.3.1 Jenis Obat Obat primer INH ( ISONIAZID ) Mekanisme kerja. Kerja obat ini adalah dengan menghambat enzim esensial yang penting untuk sintesis asam mikolat dan dinding sel mikobakteri. INH dapat menghambat hampir semua basil tuberkel, dan bersifat bakterisida terutama untuk basil tuberkel yang tumbuh aktif. INH dapat bekerja baik intra maupun ekstraseluler. Aktivitas INH menghambat aksi enoyl protein pembawa asil dalam bentuk (InhA). InhA merupakan komponen enzim penting dari sintesis asam lemak kompleks II (FAS-II). FAS-II yang terlibat dalam sintesis rantai panjang asam mycolic. Asam mycolic merupakan komponen struktural penting dari dinding sel mikobakteri dan melekat ke lapisan arabinogalactan. Dosis harian yang dianjurkan adalah 5 mg\kg BB, sedangkan untuk pengobatan intermiten 3 kali seminggu dengan dosis 10 mg\kg BB.

Farmakokinetik. Absorpsi secara oral. Pada distribusi, obat masuk ke dalam jaringan tubuh dan cairan termasuk CSF (Cerebrospinal Fluid ) juga melintasi plasenta dan muncul dalam ASI, ikatan protein 10% sampai 15%. Metabolisme oleh hati terhadap isoniasid asetil dengan tingkat kerusakan genetik ditentukan oleh fenotipe asetilasi, mengalami hidrolisis lebih lanjut untuk asam asetil isonikotinik dan hidrazin. Waktu paruh: bisa diperpanjang pada pasien dengan gangguan fungsi hati atau gangguan ginjal parah. Asetilator cepat: 30-100 menit. Asetilator lambat: 2-5 jam. Waktu puncak konsentrasi serum, secara oral dalam 1-2 jam. Eliminasi 75% sampai 95% diekskresikan dalam urin sebagai obat, metabolit jumlah kecil diekskresi dalam tinja dan saliva. Dialisis 50% sampai 100%. Efek samping. Insiden dan berat ringannya efek non terapi INH berkaitan dengan dosis dan lamanya pemberian. Reaksi alergi obat ini dapat berupa demam, kulit kemerahan, dan hepatitis. Efek toksik ini meliputi neuritis perifer, insomnia, lesu, kedut otot, retensi urin, dan bahkan konvulsi, serta episode psikosis. Kebanyakan efek ini dapat diatasi dengan pemberian piridoksin yang besarnya sesuai dengan jumlah INH yang diberikan.

Indikasi. Obat ini diindikasikan untuk terapi semua bentuk tuberkulosis aktif, disebabkan kuman yang peka dan untuk profilaksis orang beresiko tinggi mendapatkan infeksi. Dapat digunakan tunggal atau bersama-sama dengan anti tuberkulosis lain. Kontraindikasi. riwayat hipersensitifitas atau reaksi adversus, termasuk demam, artritis, cedera hati, kerusakan hati akut, kehamilan. RIFAMPISIN Mekanisme kerja. Obat ini menghambat sintesis DNA bakteri dengan mengikat -subunit dari DNA dependent RNA polimerase sehingga menghambat peningkatan enzim tersebut ke DNA dan menghambat transkripsi messenger RNA (mRNA). Transkrip RNA adalah persyaratan penting untuk sintesis protein. In vitro dan in vivo, obat ini bersifat bakterisid terhadap mikobakterium tuberkulosis, M. bovis, dan M. kansasii baik intra maupun ekstraseluler. Konsentrasi bakterisid berkisar 3-12 g/ml/ obat ini dapat meningkatkan aktivitas streptomisin dan INH, tetapi tidak untuk etambutol, dapat membubuh kuman yang persisten (dortmant) yang tidak dapat dibunuh oleh INH. Dosis 10 mg\kg BB diberikan sama untuk pengobatan harian maupun intermiten 3 kali seminggu.

Farmakokinetik. Absorpsi secara oral diserap dengan baik. Distribusi, sangat lipofilik melintasi penghalang darah-otak dan didistribusikan secara luas ke dalam jaringan tubuh dan cairan seperti hati, paru-paru, kandung empedu, empedu, air mata, dan air susu ibu, mendistribusikan ke CSF ketika meninges meradang. Ikatan protein 80%. Metabolisme, mengalami daur ulang enterohepatik di metabolisme dalam hati menjadi diasetil (aktif). Waktu paruh 3-4 jam, waktu yang berkepanjangan mengakibatkan kerusakan hati. Waktu puncak konsentrasi serum secara oral dalam 2-4 jam. Eliminasi terutama di feses (60% sampai 65%) dan urin (~30%). Dialisis, rifampisin plasma konsentrasi tidak signifikan dipengaruhi oleh hemodialisis atau dialisis peritoneal. Efek samping. Kurang dari 4% penderita mengalami efek samping, seperti demam, kulit kemerahan, mual dan muntah, ikterus, trombositopenia, dan nefritis. Gangguan hati yang terberat terutama terjadi bila rifampisin diberikan secara tunggal atau dikombinasikan dengan INH. Gangguan saluran cerna juga sering terjadi, tidak enak di ulu hati, mual dan muntah, kolik, serta diare yang kadang-kadang memerlukan penghentian obat. Indikasi. Diindikasikan untuk obat anti tuberkulosis yang dikombinasikan dengan anti tuberkulosis lain untuk terapi awal maupun ulang. Kontraindikasi. Sindrom syok, anemia hemolitik akut, dan gangguan hati. penderita gangguan ginjal.

PIRAZINAMIDA Mekanisme kerja. Merupakan pro-drug dan diubah menjadi

bentuk

aktif

(asam

pyrazinoic)

oleh

enzim

peroksidase

nicotinamidase dikenal sebagai pyrazinamidase (PncA). Asam

Pyrazinoic menghambat aksi sintetase asam lemak I (FAS I). FAS I adalah terlibat dalam sintesis asam mycolic rantai pendek merupakan komponen struktural penting dari dinding sel mikobakteri dan melekat ke lapisan arabinogalactan. Obat ini bersifat bakterisidal, terutama dalam keadaan asam dan mempunyai aktivitas sterilisasi intraseluler. Dosis harian yang dianjurkan 25 mg\kg BB, sedangkan untuk pengobatan intermiten 3 kali seminggu diberikan dengan dosis 35 mg\kg BB.

Farmakokinetik. Absorpsi secara oral diserap dengan baik. didistribusikan secara luas ke dalam jaringan tubuh dan cairan termasuk paru-paru, hati, CSF. Ikatan protein 50%. Metabolisme dalam hati. Waktu paruh 9-10 jam, waktu yang berkepanjangan menyebabkan fungsi ginjal atau hati berkurang. Waktu puncak konsentrasi serum dalam 2 jam. Eliminasi dalam urin (4% sebagai obat tidak berubah). Efek samping. Obat ini bersifat hepatotoksik yang berkaitan dengan dosis pemberian dan dapat menjadi serius. Obat ini sangat efektif terhadap tuberkulosis bila digabungkan dengan INH, tetapi dilaporkan lebih kurang 14% penderita akan

mengalami gangguan hati yang berat, serta kematian dapat terjadi karena timbulnya nekrosis. Karena efek hepatotoksik, pemeriksaan uji hati perlu dilakukan sebelum pemberian obat ini. Penggunaan timbul, dan pirazinamid pengobatan secara dengan rutin pirazinamid menyebabkan dibutuhkan, hiperuresemia, biasanya asimtomatik. Jika gejala penyakit gout penderita sebaiknya juga mendapat alopurinol/probenesid. Indikasi. Digunakan untuk terapi tuberkulosis dalam kombinasi dengan anti tuberkulosis lain. Kontraindikasi. Kontraindikasi terhadap gangguan fungsi hati parah, porfiria, Hipersensitivitas.

STREPTOMISIN Mekanisme kerja. Obat ini bekerja dengan menghambat sintesis protein pada ribosom mikrobakterium dan bersifat bakterisid, terutama terhadap basil tuberkel ekstraseluler, dosis harian yang dianjurkan 15 mg\kg BB, sedangkan pengobatan untuk intermiten 3 kali seminggu digunakan dosis yang sama. Penderita berumur sampai 60 tahun dosisnya 0,75 gr\hari, sedangkan untuk umur sampai 60 tahun lebih dosisnya 0,50 gr\hari.

Farmakokinetik. Pendistribusian ke dalam jaringan tubuh dan cairan kecuali otak, jumlah kecil masuk kedalam CSF hanya dengan meninges meradang, melintasi plasenta dan sejumlah kecil muncul di ASI. Ikatan protein 34%. Waktu paruh bagi bayi baru lahir 4-10 jam, dewasa 2- 4,7 jam bila berkepanjangan menyebabkan kerusakan ginjal. Waktu puncak konsentrasi serum, secara im dalam 1-2 jam. Eliminasi 30% sampai 90% dari dosis diekskresikan sebagai obat tidak berubah dalam urin, dengan jumlah kecil (1%) diekskresikan dalam empedu, saliva, keringat, dan air mata. Efek samping. Sakit kepala atau lesu biasanya terjadi setelah penyuntikan dan umumnya bersifat sementara. Reaksi hipersensitivitas sering terjadi pada minggu pertama pengobatan dan biasanya lebih ringan dibandingkan INH. Obat ini bersifat ototoksik menimbulkan gangguan pendengaran dan keseimbangan dengan gejala vertigo, mual, dan muntah. Selain itu, obat ini juga bersifat nefrotoksik. Indikasi. Sebagai kombinasi pada pengobatan TB bersama isoniazid, rifampisin, dan pirazinamid, atau untuk penderita yang dikontraindikasi dengan 2 atau lebih obat kombinasi tersebut. Kontraindikasi. Hipersensitivitas terhadap streptomisin sulfat atau aminoglikosida lain. ETAMBUTOL Mekanisme kerja. Obat ini menghambat sintesis metabolisme sel sehingga menyebabkan kematian sel. EMB menghambat aksi arabinosyl (EmbB). EmbB adalah enzim membran terkait yang terlibat dalam sintesis arabinogalaktan. Arabinogalactan merupakan komponen struktural penting dari dinding sel mikobakteri. Hampir sama strain M. tuberculosis, M. bovis, dan kebanyakan M. kansasii rentan terhadap obat ini. Obat ini bersifat bakteriostatik dan bekerja baik intra maupun ekstraseluler. . Dosis harian yang dianjurkan 15 mg\kg Bb

sedangkan untuk pengobatan untuk intermiten 3 kali seminggu digunakan dosis 30 mg\kg BB.

Farmakokinetik. Absorpsi 80%. Pendistribusian ke seluruh tubuh dengan konsentrasi tinggi di ginjal, paru-paru, saliva, dan sel darah merah; konsentrasi dalam CSF rendah; melintasi plasenta; diekskresikan ke dalam ASI. Ikatan protein: 20% sampai 30%. Metabolisme 20% oleh hati untuk metabolit aktif. Waktu paruh 2,5-3,6 jam (hingga 7 jam atau lebih dengan gangguan ginjal). Waktu puncak konsentrasi serum dalam waktu 2-4 jam. Eliminasi 50%dalam urin dan 20% diekskresi dalam tinja sebagai obat yang tidak berubah. Dialisis 5% sampai 20%. Efek samping. Etambutol jarang menimbulkan efek samping bila diberikan dengan dosis harian biasa dan efek toksik minimal. Efek nonterapi yang berat dan berkaitan dengan dosis, yaitu efek toksik di okular. Gangguan di mata biasanya bersifat bilateral, yaitu berupa neuritis optik dengan gejala penurunan ketajaman penglihatan, hilangnya kemampuan membedakan warna merah dengan hijau, lapangan pandangan mata menyempit, dan dapat terjadi skotoma perifer ataupun sentral. Gangguan ini biasanya bersifat reversibel. Karena itu, sebelum etambutol diberikan, uji ketajaman penglihatan dan uji buta warna sebaiknya dilakukan. Indikasi. Etambutol digunakan sebagai terapi kombinasi tuberkulosis dengan obat lain, sesuai regimen pengobatan jika

diduga ada resistensi. Jika resiko resistensi rendah, obat ini dapat ditinggalkan. Obat ini tidak dianjurkan untuk anak-anak usia kurang 6 tahun, neuritis optik, gangguan visual. Kontraindikasi. Hipersensitivitas terhadap etambutol seperti neuritis optik. Obat Sekunder KANAMISIN Termasuk golongan aminoglikosida dan bersifat bakteriosid dengan menghambat sintesis protein mikroba. Efeknya terhadap M. tuberculosis hanyalah bersifat supresif. Pada pemberian IM obat ini diserap dengan cepat dan sempurna, kanamisin sukar masuk kedalam CBF. Metabolismenya dapat diabaikan, ekskresinya melalui ginjal kira-kira 90% dan dalam bentuk utuh. Masa paruh obat ini sekitar 2 Jam.

ASAM AMINOSALISILAT Karena kurang dapat diterima penderita, asam aminosalisilat

sekarang sudah jarang digunakan. Obat ini bersifat bakteriostatik yang bekerja sebagai inhibitor kompetitif terhadap asam paminobenzoat (PABA) dalam biosintesis folat. ETIONAMID Analog struktural isoniazid ini diperkirakan bekerja dengan mekanisme yang lain. Etionamid efektif pada pemberian per oral dan distribusikan secara luas keseluruh tubuh , termasuk cairan serebrospinalis. ekskresinya Metabolismenya utama. Efek hebat. samping Etionamid yang dengan tempat menghambat asetilasi yang isoniazid. Air kemih adalah

membatasi

penggunaannya

meliputi

iritasi

lambung,

hepatotoksisitas,

neuropati perifer dan neuritis optikus. SIKLOSERIN Obat tuberkolostatik yang efektif per oral ini tampaknya

mengantagonis langkah-langkah sintesis dinding sel bakteri yang melibatkan D-alanine. Distribusi seluruh tubuh termasuk cairan serebrospinalis baik. Sikloserin mengalami metabolisme, dan obat induk serta metabolitnya diekskresikan melalui urine. Pada insufiensi ginjal akan terjadi akumulasi obat. Efek samping melibatkan gangguan saraf pusat , dapat mencetuskan aktivitas kejangepilepsi. Neuropati perifer juga merupakan suatu masalah dengan sikloserin.

2.3.2

Pengobatan OAT Sebelum ditemukan kombinasi obat-obat yang dapat memusnahkan penyebab penyakit, bentuk pengobatan terbatas pada terapi simptomatis seperti mengurangi batuk dan menghilangkan demam, istirahat total di sanatorium dan diet makanan bergizi yang kaya lemak dan vitamin A. Obat TB yang pertama kali ditemukan adalah streptomisin, disusul kemudian dengan PAS dan INH. Sampai tahun 1970-an kombinasi standar untuk pengobatan TB menggunakan ketiga obat di atas. Sesudah tahun 1970 kombinasi standar untuk TB menjadi INH, ethambutol dan rifampisin. Dengan pengobatan modern, setelah 4 sampai 6 minggu pasien bebas bermasyarakat seperti biasa karena tidak lagi menularkan kuman TB. Basil TB terkenal sangat ulet dan sulit ditembus zat kimia (obat) karena dinding sel bakteri mengandung banyak lemak dan lilin (wax), sehingga pengobatan TB memerlukan periode waktu yang cukup lama .

Tujuan pengobatan kombinasi : Mencegah resistensi Praktis karena dapat diberikan sebagai dosis tunggal. Mengurangi efek samping. Pengobatan tuberkulosis terbagi menjadi dua fase yaitu : 1. Fase intensif (2-3 bulan) Tujuan tahapan awal adalah membunuh kuman yang aktif membelah sebanyak-banyaknya dan secepat-cepatnya dengan obat yang bersifat bakterisidal. Selama fase intensif yang biasanya terdiri dari 4 obat, terjadi pengurangan jumlah kuman disertai perbaikan klinis. Pasien yang infeksi menjadi noninfeksi dalam waktu 2 minggu. Sebagian besar pasien dengan sputum BTA positif akan menjadi negatif dalam waktu 2 bulan. Menurut The Joint Tuberculosis Committee of the British Thoracic Society, fase awal diberikan selama 2 bulan yaitu INH 5 mg/kgBB, Rifampisin 10 mg/kgBB, Pirazinamid 35 mg/kgBB dan Etambutol 15 mg/kgBB. Rejimen pengobatan TB mompunyai kode standar yanq

menunjukkan tahap dan lama pengobatan. Jenis OAT cara pemberian (harian atau selang) dan kombinasi OAT dengan dosis tetap contoh : 2HR2E/4H3R3 atau 2HRZES/5HRE Kode huruf tersebut adalah akronim dari nama obat yang dipakai, yakni: H = Isoniazid R = Rifampisin Z = Pirazinamid E = Etambutol S = Streptomisin Sedangkan angka yang ada dalam kode menunjukkan waktu atau frekwensi. Angka 2 didepan seperti pada 2HRZE , artinya digunakan

selama 2 bulan, tiap hari satu kombinasi tersebut, sedangkan untuk angka dibelakang huruf, seperti pada "4H3R3" artinya dipakai 3 kali seminggu ( selama 4 bulan). Sebagai contoh, untuk TB kategori I dipakai 2HRZE/ 4H3R3, artinya : Tahap awal/intensif adalah 2HRZE : Lama pengobatan 2 bulan. masing masing OAT (HRZE) diberikan setiap hari Tahap lanjutan adalah 4H3R3 : Lama pengobatan 4 bulan. masing masing OAT (HR) diberikan 3 kali seminggu. 2. Fase lanjutan (4-7 bulan). Selama fase lanjutan diperlukan lebih sedikit obat, tapi dalam waktu yang lebih panjang. Penggunaan 4 obat selama fase awal dan 2 obat selama fase lanjutan akan mengurangi resiko terjadinya resistensi selektif. Menurut The Joint Tuberculosis Committee of the British Thoracic Society fase lanjutan selama 4 bulan dengan INH dan Rifampisin untuk tuberkulosis paru dan ekstra paru. Etambutol dapat diberikan pada pasien dengan resistensi terhadap INH. Pada pasien yang pernah diobati ada resiko terjadinya resistensi. Paduan pengobatan ulang terdiri dari 5 obat untuk fase awal dan 3 obat untuk fase lanjutan. Selama fase awal sekurang-kurangnya 2 di antara obat yang diberikan haruslah yang masih efektif. 2.3.3 Perbedaan Infeksi TB Pasif dan Aktif

Infeksi TB ( TB Pasif ) 1.Tidak ada gejala-gejala

Infeksi TB ( TB Aktif ) 1.Terdapat gejala-gejala seperti: - Batuk lebih dari 2 minggu - Nyeri dada - Batuk darah - Dahak bercampur darah - Badan lemah - Nafsu makan menurun - Berat badan turun - Berkeringat pada malam hari - Demam

2.Tidak menular ke orang lain 3.Hasil tes kulit positif 4.Hasil foto XRay dada dan tes dahak normal

2. Menularkan ke orang lain 3. Hasil tes kulit positif 4. Hasil foto XRay dada dan tes dahak abnormal

2.3.4 Spesialite OAT

GENERIK dan LATIN


Isoniazid (Isoniazidum) Rifampisin (Rifampicinum) Pyrazinamid (Pyrazinamidum) Ethambutol

DAGANG
INH Ciba Isonex Rifabiotic Rifamtibi Pezeta Cetabutol Kalbutol Etibi

PABRIK
Novartis Indonesia Dumex Bernofarm Sanbe Novartis Indonesia Soho Kalbe farma Rocella Phapros Dexa Medica Rhone P

Isoniazida+Vit B6 INH+Vit B6+Ethambutol

Pehadoxin Inoxin Intam 6

Meditam Mycotambin-INH Forte Rifampicin+INH Rimetazid Ramicin-Iso

Medikon UAP Biochemie Westmont

BAB III KESIMPULAN

Tuberkulosis ( TB ) merupakan penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis. Bakteri ini paling sering menyerang paruparu kemudian organ tubuh lain mulai dari kulit, tulang, organ-organ dalam seperti ginjal, usus, otak, dan lainnya. Ketika seorang pasien TB paru batuk, bersin, atau berbicara, maka secara tak sengaja keluarlah droplet bakteri dan jatuh ke tanah, lantai, atau tempat lainnya. Akibat terkena sinar matahari atau suhu udara yang panas, droplet bakteri tadi menguap. Menguapnya droplet ke udara dibantu dengan pergerakan angin akan membuat bakteri tuberkulosis yang terkandung dalam droplet terbang ke udara. Apabila bakteri ini terhirup oleh orang sehat, maka orang itu berpotensi terkena infeksi bakteri tuberkulosis. Pengobatan terapi kombinasi pasien TB obat-obatan Isoniazida-Rifampisin-Pirazinamida saat ini diyakini sebagai OAT pilihan pertama yang efektif dalam penyembuhan

DAFTAR PUSTAKA
1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 2002. Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberculosis, cetakan ke-7. Jakarta 2. Lucya Nitri. 2010. Aktivitas antibiotik Isoniazida URL : terhadap Mycobacterium Tuberculosis.

http://thitiechenree.blogspot.com/2010/10/makalahseminar-mata-kuliah.html. 3. Syarif, Amir dkk. 1987. Farmakologi dan Terapi Edisi 3. Bagian Farmakologi, fakultas Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta. 4. Tuberkulosis Pedoman Diagnosis dan Penatalaksanaan di Indonesia, Perhimpunan Dokter Paru Indonesia 2006. ISBN 979-96614-7-1