Anda di halaman 1dari 2

JUM'ATAN by Papa Pipi Malas sekali rasanya bangun pagi ini, setengah siang lebih tepatnya.

Kalau saja sekarang hari minggu pasti aku bakal molor seharian. Masih berat rasanya mata un tuk terbuka, nyawa juga masih belum terkumpul semua, ya Tuhan... kenapa matahari sudah naik? Hambamu masih ngantuk berat nih...!! Sudah hampir jam sembilan, harus berangkat kekantor. Dengan terpaksa kutinggalka n bantal & kasur kesayangan, tempat favoritku paling nikmat setalah seharian ber aktifitas. Memang sedikit bau apek, ada bekas liur diatas bantal ditambah bebera pa sisa noda bersejarah dikasur, juga selimut tebal warna biru yang sudah berlub ang disana sini; usianya hampir sama dengan usiaku, ada noda menghitam bekas dar ah waktu aku masih sering mimisan waktu kecil dulu. Sudahlah, mandi, gosok gigi, ngopi trus ngacir kekantor. Dikantor sepi, bos lagi pergi keluar kota. Momen yang pas untuk bolos kerja, mum pung si bos sedang tidak ada, tapi kurang enak juga sama temen-teman; sudah data ng telat, masak mau pulang cepat? Sayang.. udah jam 11 nih, jumatan dulu ya.. :) sms dari pacar mengingatkanku untuk pergi ke masjid. Untung dia sms, aku lupa ka lau sekarang hari jumat. He eh, ni udah mo brangkat Begitu jawabku singkat. Masih malas, enakan tiduran di sofa hehe.. woey...! ayo kemasjid Suara si Elvin mengagetkanku, seketika hilang rasa kantuk, mungkin karena kaget. Wudhu, biar seger biar ilang ngantuknya timpalnya Kebetulan masjid dekat jaraknya dari kantor, sekitar 50 meter mungkin. Cukup ber jalan kaki pun sampai. Berangkatlah aku bareng teman-teman kantor ke masjid. Sesampai di lantai bawah, tempat parkir motor, timbul lagi pikiran malasku Enakan sholat Jumat di rumah aja, habis sholat langsung molor deh.. Hemm.. iya, mending langsung ke parkiran ambil motor. Kalau pulang sekarang, per kiraan sampai rumah pas khotbah ke dua. Jadi tidak perlu lama-lama dengerin khot bah. Langsung sholat Jumat trus pulang, trus molor.. hehee Segera kuambil motor di parkiran, pulang ke rumah. Ternyata benar perkiraanku. Sampai di rumah, masjid sudah mulai masuk khotbah ke dua. Segera kuparkir motor, lalu masuk ke masjid. Didalam sudah penuh, akhirnya duduk d pojok paling belakang, lebih longgar, tempat favorit kalau lagi jumatan nih. Selang sebentar sudah iqomah, waktunya sholat. Ada shof kosong, aku merapat kedepan. Sholat. Berdiri disebelahku, seorang pemuda. Mungkin masih lulusan SMA. sedang pilek dia , sentrap- sentrup dari tadi. Sedikit terganggu rasanya, suara sraatt... sroottt .. bikin konsentrasi jadi buyar. Yang lebih parah lagi, jari tangan kanannya iku tan megangin hidungnya yang berair, trus di serbetin kebajunya. Begitu terus, se ntrap sentrup sraaat sroott. Jorok banget nih bocah, pake tangan kanan pula. Nanti abis sholat pasti salaman nih. Ogah banget kalo harus sampai salaman ama dia. Kena umbel yeeekkk Sudah masuk tahiyat akhir, gimana nih, harus mikir supaya ga salaman ama tuh boc ah. Selesai salam langsung cabut? Ga sopan kayaknya, posisi shof agak di depan. Apa merem aj sambil wirid? Tapi nanti kalo tangannya di sodorin? Sambil di sengg olin buat salaman? Waduuhh.. tambah ga mau aku. Si imam udah ngucap salam , sekarang giliran makmum yang salam. Kuucap salam per

tama, menoleh kekanan. Masih, si bocah dengan sentrap sentrup dan sraat srootnya .. Ku ucap salam kedua, menoleh kekiri. Segera kupejamkan mata. Kuangkat kedua tang an setinggi tingginya, berdoa. Kurapal semua doa yang ku ingat, yang ku tau. Sema kin lama semakin bagus, biar sekalian pergi tuh bocah di sebelah. Masih sambil berdoa, kubuka mata sedikit. Kulirik bocah di sebelah, masih ada. K u ulang doa yang sama, dari awal sampai akhir, smua doa yang ku ingat, yang ku h afal. Sekali lagi ku lirik sebelah, Alhamdulillah.. si bocah sudah pergi. Segera ku bangkit, pulang, ngantuk, pengen tidur. Sampai di rumah, tiba-tiba serasa segar badanku, hilang kantukku. Rasa malas yan g tadi kurasa tak ada lagi bersisa. Aku duduk di sofa ruang tamu, sedikit merenu ng, seharian aku ngapain aja. Rutinitas yang kulakukan semua hampir tidak bermak na. Kosong nilainya. Seharian aku ngapain aja..?? Timbul pertanyaan yang menggelitik dihati Tuhan, aku masih hambamu kan? Bos, aku masih dapat gaji bulan depan kan? Tiba-tiba Hpku berbunyi, ada sms Sayang udah sholat? Udah berdoa? :) Kubalas saja; He eh, udah semua

*Malang, 27-01-2012