Anda di halaman 1dari 20

BAB I PENDAHULUAN

1.1.

Tujuan Setelah mengikuti praktikum ini , mahasiswa di harapkan : 1. Mampu menentukan jarakfokusdanjari-jarikelengkunganlensa. 2. Mampu menentukan indeks bias lensadanzatcair.

1.2.

Alat-Alat a. Lensa b. Loupe c. Jangkasorong d. Jarumberbentukgarpu e. Statif

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1.

TeoriPenunjang Jarakantara D D di atasmaka di

danpusatoptikpadakedudukantersebutsamadenganfokuslensatersebut(f) . Bilacermindatardiambildarikedudukan dapatpersamaan : R1 Dimana : R1 = jari-jarilensakelengkunganpermukaan P = jarakdari D kepusat optic lensa. .(1)

Bilapusatpermukaankelengkunganatasdanbawahsamamaka :

R1 = R1 .R2 = R2 Makadiperoleh : n= dimana : R2 = jari-jarilengkunganataslensa n = Indeks bias lensa Bila atasnya, di atascermindiberizatcairkemudiandiletakkanlensa D seperti di di ..(2)

makadenganmengaturkedudukan

atasdidapatpersamaan : n = dimana : f = jarakfokuslensagabungan n = Indeks bias zatcair (3)

2.2.

TeoriTambahan 2.2.1. Hukumpantulan normal yang

Sudutmasukialahsudutantarasinarmasukdangaris padapermukaan

memantul.Sudutpantulialahsudutantarasinarpantuldangaris

normal

padapermukaan.Padapemantulanolehcermindatar

(pantulanspekular) berlaku : Sudutmasuksamadengansudutpantul. Sinarmasuk, sinarpantuldarigaris normal

terletakpadasatubidang.

2.2.2.

Cermin dapatmembentukbayangantegak,

Cermindatar, samabesardenganobjek,

jarakbayangandaricerminsamadenganjarakobjekdaricermin.Baya nganinimaya, artinyabayangantitikdapatditangkappadalayar, karenacahayatidakberkorvergensipadaposisibayangan. Cermin bola, titikfokusutamacermin bola adalahtitik F; padatitikinisinar-sinar yang sejajardandekatpadasumbuutama xx cerminterfokuskan.Titikfokusinibersifatnyatauntukcerminkonkaf (cekung), danbersifatmayauntukcerminkonveks xx ditengah(cembung).Titikiniterletakpadasumbuutama bentukcerminbola : Perbesaran linear = =

tengahantarapusat bola C dancermin.Besarbayangan yang di

Cermincekungdapatmembentukbayangannyatadanterbalik dariobjek yang jarakobjeknyalebihbesardarifokusutama.Jikaobjekterletakantarce rmindantitikfokusutama, bayangan yang terbentukbrsifatmaya, tegak, dandiperbesar.

Cermincembungselalumembentukbayanganmaya,tegakdan diperkecildariobjek yang terletak di depannya.

Dimana : p = Jarakobjek, dihitungdaricermin q = Jarakbayangan, dihitungdaricermin f = jarakfokuscermin Sebagaitambahan : p dihitungpositifbilaobjekberada di depancermin q dihitungpositifbilabayangannyata,berada di depancermin q dihitung negative bilabayanganmaya, berada di

belakangcermin R dan f adalahpositifuntukcermincekungdan negative

untukcermincembung.

2.2.3.

Kacapembesar

Suatubendatampakbesarataukecilbergantungpadabesarata ukecilnyabayangan yang terbentukpada retina,

sedangkanbesarbayangan bergantungpadabesarsudut

yang

terbentukpada

retina yang yang

dibentukolehsinardatangdengansumbulensa.Lensa dipergunakanuntukmaksudiniadalahlensapembesar. Suatulensaokuleradalahsuatulensapembesar dipergunakanuntukmengamatibayangan dibentukolehlensa-lensa yang di depannyadalamsuatu 2f/3. Benda

yang yang system yang I,

optik.Okuleriniterdiridaridualensaplanokonveksdenganjarakfokus samadanterpisahkanoleh diamatiterletakpada danbayanganakhiradapadajaraktakterhingga.Karenadalam system iniadaempatpermukaan,aberasidapatdiperkecil. Cermin dan lensa serta prinsip kerjanya memberikan sarana pemahaman bagi pemanfaatannya untuk mempermudah dan membantu kehidupan manusia. Alat-alat yang bekerja berdasarkan prinsip optik (cermin dan lensa) digolongkan sebagai alat optik. 2.2.4. Mata

Salah satu alat optik alamiah yang merupakan salah satu anugerah dari Sang Pencipta adalah mata. Di dalam mata terdapat lensa kristalin yang terbuat dari bahan bening, berserat, dan kenyal. Lensa kristalin atau lensa mata berfungsi mengatur pembiasan yang disebabkan oleh cairan di depan lensa. Cairan ini dinamakan aqueous humor. Intensitas cahaya yang masuk ke mata diatur oleh pupil. Cahaya yang masuk ke mata difokuskan oleh lensa mata ke bagian belakang mata yang disebut retina. Bentuk bayangan benda yang jatuh di retina seolah-olah direkam dan disampaikan ke otak melalui saraf optik. Bayangan inilah yang sampai ke otak dan memberikan kesan melihat benda kepada mata. Jadi, mata

dapat melihat objek dengan jelas apabila bayangan benda (bayangan nyata) terbentuk tepat di retina. Lensa mata merupakan lensa yang kenyal dan fleksibel yang dapat menyesuaikan dengan objek yang dilihat. Karena bayangan benda harus selalu difokuskan tepat di retina, lensa mata selalu berubah-ubah untuk menyesuaikan objek yang dilihat. Kemampuan mata untuk menyesuaikan diri terhadap objek yang dilihat dinamakan daya akomodasi mata. Titik terdekat yang mampu dilihat oleh mata dengan jelas disebut titik dekat mata (punctum proximum/PP). Pada saat melihat benda yang berada di titik dekatnya, mata dikatakan berakomodasi maksimum. Titik dekat mata disebut juga dengan jarak baca normal karena jarak yang lebih dekat dari jarak ini tidak nyaman digunakan untuk membaca dan mata akan terasa lelah. Jarak baca normal atau titik dekat mata adalah sekitar 25 cm. Adapun titik terjauh yang dapat dilihat oleh mata dengan jelas disebut titik jauh mata (punctum remotum/PR). Pada saat melihat benda yang berada di titik jauhnya, mata berada dalam kondisi tidak berakomodasi. Jarak titik jauh mata normal adalah di titik tak hingga (~).

2.2.5.

Mikroskop

Perbesaran

bayangan

yang

dihasilkan

dengan

menggunakan lup yang hanya menggunakan sebuah lensa cembung kurang maksimal dan terbatas. Untuk mendapatkan perbesaran yang lebih besar diperlukan susunan alat optik yang lebih baik. Perbesaran yang lebih besar dapat diperoleh dengan membuat susunan dua buah lensa cembung. Susunan alat optik ini dinamakan mikroskop yang dapat menghasilkan perbesaran sampai lebih dari 20 kali. Sebuah mikroskop terdiri atas dua buah lensa cembung (lensa positif). lensa yang dekat dengan objek (benda) dinamakan lensa objektif, sedangkan lensa yang dekat mata dinamakan lensa okuler. Jarak fokus lensa okuler lebih besar daripada jarak fokus lensa objektif. Objek yang ingin diamati diletakkan di depan lensa objektif di antara titik Fob dan 2Fob. Bayangan yang terbentuk oleh lensa objektif adalahI1 yang berada di belakang lensa objektif dan di depan lensa okuler. Bayangan ini bersifat nyata, terbalik, dan diperbesar. Bayangan I1akan menjadi benda bagi lensa okuler dan terletak di depan lensa okuler antara pusat optik O dan titik fokus okuler Fok. Di sini lensa okuler akan berfungsi sebagai lup dan akan terbentuk bayangan akhirI2 di depan lensa okuler. Bayangan akhir I2 yang terbentuk bersifat maya, diperbesar, dan terbalik terhadap objek semula. Dimana Pob adalah perbesaran lensa objektif, sob adalah jarak bayangan lensa objektif dan sob adalah jarak objek di depan lensa objekti Dimana Pok adalah perbesaran lensa okuler, sn adalah jarak titik dekat mata (untuk mata normal sn = 25 cm), dan fok adalah jarak fokus lensa okuler.Perbesaran total mikroskop adalah hasil kali perbesaran lensa objektif dan perbesaran lensa okuler. Jadi, P = Pob Pok

2.2.6.

Teropong bintang

Bintang-bintang di langit yang letaknya sangat jauh tidak dapat dilihat secara langsung oleh mata. Teropong atau teleskop dapat digunakan untuk melihat bintang atau objek yang letaknya sangat jauh. Teropong terdiri atas dua lensa cembung, sebagaimana mikroskop. Pada teropong jarak fokus lensa objektif lebih besar daripada jarak fokus lensa okuler (fob > fok). Teropong digunakan dengan mata tidak berakomodasi agar tidak cepat lelah karena teropong digunakan untuk mengamati bintang selama berjamjam. Dengan mata tidak berakomodasi, bayangan lensa objektif harus terletak di titik fokus lensa okuler. Dengan demikian, panjang teropong (atau jarak antara kedua lensa) adalah d = fob + fok dimana fob adalah jarak fokus lensa objektif dan fok adalah jarak fokus lensa okuler.

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN

Persipan Percobaan

1. 2. 3. 4.

Meletakkancermindatar di M. Meletakkanlensa di atascermindatar. Mengusahakanujungjarumberadapadasumbuutamalensa. Mengaturkedudukanjarumsehinggadiperolehbayangansamab esardenganjarum (mataberada di sumbuutamalensadanpakailah loupe).

5. 6.

Mencatatjarakantara D danpusatoptiklensa. Membalikkedudukanlensa (bertanda R1 dan R2).

7.

Mengulangipercobaan

sampaidengan

dalamkeadaaninibeberapa kali (ditentukanolehasisten).

8.

Mengambilcermindanmelakukanpengamatan sampaidengan 7 untukbeberapa (ditentukanolehasisten).

no

1 kali

9.

Mengambillensa,

meletakkancermin

di

atasmejadanmenetesidenganzatcair, kemudianmeletakkanlagi di ataslensatersebut di ataszatcair.

10. Melakukanpercobaan 2 sampaidengan 7 untukkeadaanini.

BAB IV ANALISA DATA

4.1.

Data Pengamatan Diketahui data P (jarak antara benda dan Lensa) No 1 2 3 4 Ratarata P1 18,2 18,2 18,2 17,1 17,65 P2 17,3 18,7 18,3 18,0 18,08

2.Pengamatan Benda dengan Lensa No 1 2 3 4 Ratarata P1 11,9 11,9 11,7 11,6 11,78 P2 9,4 9,3 9,3 9,2 9,3

3. Pengamatan Benda dengan Cermin, Lensa dan Air No 1 2 3 P1 20,1 20,1 20,3 P2 20,6 20,6 20,5

4 Rata rata :

20,2 20,1

20,6 20,6

VI. PERHITUNGAN (TUGAS AKHIR) 1. Menghitung jarak focus Lensa

a. Pengamatan Benda dengan Cermin dan Lensa


Diketahui : P : 17,65maka S: adalah 17,65dan S pun adalah 18,08, maka f:

Simpangan :

b. Pengamatan Benda dengan Lensa


Diketahui : P : 10.4 maka S: adalah 17,65dan S adalah 18,08, maka f :

Simpangan :

c. Pengamatan Benda dengan Cermin, Lensa dan Air

= 10,17

Simpangan :

0,75

2. Jari- jari kelengkungan Lensa Diketahui : P= 10.4, f = 5.2 R=Pxf f- P =1 = f R 1 P + 1

=1 = R =1 = R 5.2 3 f

1 P 1 10.4

+ 1

+ 1

=1 = R

10.4

R = 3.47 Karena P1 dan P2 sama maka R1 dianggap sama dengan R2

3. Indeks Bias Lensa Diketahui : f= 5.2, n1= 1, R1 =3.47, R2= 3.47

1 = n2 1 1 + 1 5.2 1 3.47 3.47

1 = n2 1 x 2 5.2 1 3.47

1 x 3.47= 2n2 - 2 5.2 2n2 =(1 x 3.47) +2 5.2 n2 = 2.67/2 = 1.34 Simpangan : (10.5-10.4) + (10.4-10.4) + (10.4-10.4) = 0.03 3

4. Indeks Bias Zat Cair Diketahui : P= 10.5, f= 5.2, f = 5.25 n = f(P - f ) (P- f)f n = 5.2(10.5 5.25) (10.5- 5.20)5.25 5. Sumber Kesalahan = 0.98

a. Pengamatan mata, hal ini dapat terjadi karena boleh jadi kesalahan dalam melihat ukuran bayangan, boleh jadi dianggap sama padahal bias saja belum sama. b. Kualitas Lensa, lensa yang tergores atau pecah dapat mempengaruhi ketepatan dalam melihat bayangan benda, semakin baik lensa maka semakin jelas bayangan yang ditimbulkan. c. Klem dan statif, sebaiknya digunakan yang masih baik, karena klem yang kurang baik menjadikan posisi benda menjadi tidak stabil, sehingga mempengaruhi pengukuran.

VI. DAFTAR PUSTAKA www.its.bldrdoc.gov refractive index www.mediabelajaronline.blogspot.com www.aktifisika.wordpress.com www.sidikpurnomo.net www.wikipedia.com

LAMPIRAN 1. Terangkan mengapa P pada gambar.2 sama dengan f darilensa. 2. Dimanakah titk optic lensa gabungan pada rumus (2) petunjuk pada pertanyaan 1 bayangan yang terjadi dari pembiasan seluruh

lensa. Pada rumus (2) petunjuk pada pertanyaan 1 bayangan yang terjadi dari pembiasan seluruh lensa. Pada rumus (1) bayangan yang terjadi dari pembiasan permukaan lensa bagian atas dan pantulan oleh permukaan bawah lensa. 3. Pada rumus (3) terjadilensagabungandarilensa L dan lensa Planconcaf dari zat cair dan pemantulan oleh cermin di bawah lensa.

Jawaban. 1. Karena sesuai dengan sifat lensa yang membuat pantulan belok ke lensa semua dengan jarak fokus lensa, sehingga jarak antara D dan pusat optic pada kedudukan tersebut adalah sama denganjarak fokus (f). 2. Persamaan (2) lensa optic gabungan. Lensa di dapatkan dari jarijari lensa yang dihitung menggunakan jangka sorong dan hasilnya dibagi dua sehingga pada persamaan (2) angka 2 yang menyatakan perbandingan lurus hasil jari-jari perhitungan gabungan lensa. 3. Pada persamaan (3) yaitu n= memperlihatkan adanya

gabungan lensa yang terlihat dari f yang berarti bayangan yang berasal dari lensa bayangan sebelumnya f dan n menunjukkan bahwa lensa gabungan ini menggunakan zat cair atau cermin.

FUNGSI CERMIN

Dalam sebuah cermin bidang, berkas sinar yang sejajar mengalami perubahan arah secara keseluruhan, tapi masih tetap sejajar; bayangan terbentuk di sebuah cermin bidang merupakan bayangan maya, yang besarnya sama dengan objek aslinya. Ada pula cermin lengkung, dimana seberkas cahaya sejajar menjadi seberkas cahaya yang konvergen, yang sinarnya berpotongan dalam fokus (titik imagi) cermin. Yang terakhir adalah cermin cembung, dimana sebuah sinar yang sejajar menjadi tersebar (divergen), dengan sinar tersebar dari sebuah titik perpotongan "di belakang" cermin. Kekurangan dari lensa cekung lanturan yang berbentuk bola serta cermin cembung (aberasi) sferis. Fungsi cermin pada adalah tak ini bisa mengfokuskan sinar sejajar ke sebuah titik tunggal dalam kaitan dengan percobaan sebagai pembentukbayangan yang terbentuk pada lensa

FUNGSI LENSA Lensa cembung (lensa konveks) Lensa cembung adalah lensa konvergen yang bersifat mengu mpulkans i n a r . S e l a i n i t u , l e n s a c e m b u n g j u g a m e r u p a k a n l e n s a + k a r e n a d a p a t mengumpulkan bayangan yang bisa ditangkap layar dan nyata. Kombinasi lensa cembung yaitu: bikonveks (cembung-cembung) dan p l a n k o n v e k s (cekung cembung).Sinar-sinar utama pada lensa cembung adalah sbb : 1. S i n a r d a t a n g s e j a j a r p a d a s u m b u u t a m a lensa d i b i a s k a n m e l a l u i titik fokus aktif F 2. S i n a r d a t a n g m e l a l u i t i t i k f o k u s p a s i f F dibiaskan sejajar sumbuutama.c ) S i n a r datang melalui titik pusat oktik O diteruskan tanpa m e m b i a s . Bayangan yang dibentuk adalah: nyata, terbalik, dan diperbesar Lensa cekung (lensa atau konkaf ) Lensa cekung disebut juga sebagai lensa divergen y a n g b e r s i f a t menyebarkan sinar. Selain itu, lensa cekung juga merupakan lensa -, karena tidak dapat membentuk bayangan yang bisa ditangkap layar dan memiliki harga fokus negatif. Kombinasi lensa cekung yaitu: bikonkav ( c e k u n g - cekung), plankonkav (datar cekung), dan konvek konkav (cembung cekung).Sinar-sinar utama pada lensa cekung:a ) S i n a r datang sejajar sumbu utama dibiaskan seolah-olah b e r a s a l dari titik fokus aktif F 1 . b)Sinar datang seolah-olah menuju ketitik fokus pasif F 2 dibiaskan

FUNGSI LUP Sebagaimana namanya, lup memiliki fungsi untuk memperbesar bayangan benda. Lup adalah lensa cembung yang digunakan untuk mengamati bendabenda kecil agar nampak lebih besar. Bayangan yang dibentuk oleh lup memiliki sifat: maya, tegak, dan diperbesar. Untuk itu benda harus diletakkan di Ruang I atau daerah yang dibatasi oleh fokus dan pusat lensa atau cermin (antara f dan O), dimana So < f.