Anda di halaman 1dari 17

DISIPLIN KEDOKTERAN

(disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Etika dan Hukum Kedokteran)

Disusun oleh : Lailiyatul Fadhliya Lintang Nurina Dhenok Anggi W (071610101034) (071610101076) (071610101113)

FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS JEMBER 2009

DAFTAR ISI DAFTAR ISI................................................................................................................i BAB 1. PENDAHULUAN.........................................................................................1 1.1 Latar Belakang...................................................................................................1 1.2 Tujuan.................................................................................................................2 BAB 2. PEMBAHASAN............................................................................................3 2.1 Pengertian Disiplin Kedokteran.........................................................................3 2.2 Pengertian Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI)..........................................................................................................5 2.3 Tugas dan Kewenangan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI).........................................................................................6 2.4 Pengaduan Pelanggaran Disiplin Kedokteran kepada Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI).................................8 2.4.1 Majelis Pemeriksa Awal.............................................................................9 2.4.2 Majelis Pemeriksa Disiplin.......................................................................10 2.5 Contoh Kasus Pelanggaran Disiplin Kedokteran............................................12 BAB 3. PENUTUP....................................................................................................14 3.1 Kesimpulan......................................................................................................14 3.2 Saran.................................................................................................................14 DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................1

BAB 1. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Praktik Kedokteran adalah rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh dokter dan dokter gigi terhadap pasien dalam melaksanakan upaya kesehatan. Dokter yang sudah menjalankan praktik tidak akan terlepas dari kemungkinan pelanggaran/kelalaian medik. Untuk itu diperlukan proses pendisiplinan dokter praktik. Proses pendisiplinan menganut kaidah-kaidah "hukum" disiplin profesi kedokteran. Hukuman maksimal dari proses penegakan disiplin adalah pencabutan registrasi dokter yang melanggar/lalai. Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia(MKDKI) dibentuk untuk menegakkan disiplin dokter dan dokter gigi dalam penyelenggaraan praktik kedokteran, yaitu penegakan aturan-aturan dan atau ketentuan penerapan keilmuan kedokteran dalam pelaksanaan pelayanan medis yang seharusnya diikuti oleh dokter dan dokter gigi. Majelis disiplin merupakan majelis keilmuan. Dokter yang diadukan kemajelis ini akan dilihat apakah melanggar keilmuan atau tidak. majelis ini bersidang sesuai dengan caranya sendiri, diatur oleh internal untuk memeriksa dan mengadili dokter/ dokter gigi yang disangka berbuat malapraktik, dan menjatuhkan putusan yang oleh UU ini dinyatakan final dan banding. Apabila majelis ini sudah memutuskan bahwa seorang dokter bersalah atau melakukan malapraktik, maka kemudian bisa dilanjutkan ke pengadilan perdata atau pidana bila memang terkait dengan itu. Inilah yang kemudian disebut sebagai pengadilan filter. Setiap orang yang mengetahui atau kepentingannya dirugikan atas tindakan dokter atau dokter gigi dalam menjalankan praktik kedokteran dapat mengadukan secara tertulis kepada Ketua Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) atau Ketua MKDKI-Provinsi. MKDKI bukan merupakan badan eksklusif yang memfitler seluruh persoalan pelanggaran yang diadukan pasien, dan memutuskan apakah suatu kasus bisa diajukan ke pengadilan pidana atau perdata. Keberadaan MKDKI sepanjang sebagai pengadilan filter untuk menegakkan disiplin. Keputusan majelis ini hanya memberikan sanksi-sanksi profesi, sanksi etik, sanksi administratif, dan bukan masalah hukum, Jadi tidak mengikat apabila pihak korban mengajukan

permasalahan yang sama kehadapan peradilan umum baik data maupun pidana. Keberadaan MKDKI sangan berperan dalam menegakkan disiplin profesi kedokteran atau kedokteran gigi, sehingga penting untuk diketahui oleh pihak-pihak yang brhubungan dengan profesi tersebut baik dokter / dokter gigi dan mahasiswa kedokteran / kedokteran gigi. 1.2 Tujuan Adapun tujuan dari pembahasan dalam makalah ini antara lain : 1) Untuk memahami pengertian disiplin kedokteran 2) Pengertian majelis kehormatan disiplin kedokteran indonesia (MKDKI) 3) Tugas dan kewenangan majelis kehormatan disiplin kedokteran indonesia (MKDKI) 4) Pengaduan pelanggaran disiplin kedokteran kepada majelis kehormatan disiplin kedokteran indonesia (MKDKI) 5) Contoh kasus pelanggaran disiplin kedokteran

BAB 2. PEMBAHASAN 2.1 Pengertian Disiplin Kedokteran Disiplin Kedokteran adalah aturan-aturan dan/atau ketentuan penerapan keilmuan dalam pelaksanaan pelayanan yang harus diikuti oleh dokter dan dokter gigi. Penegakan Disiplin adalah penegakan aturan-aturan dan/atau ketentuan penerapan keilmuan dalam pelaksanaan pelayanan yang harus diikuti oleh dokter dan dokter gigi (Bab II Keputusan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 17/KKI/KEP/VIII/2006 tentang Pedoman Penegakan Disiplin Profesi Kedokteran). Bentuk pelanggaran disiplin kedokteran, menurut Keputusan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 17/KKI/KEP/VIII/2006 tentang Pedoman Penegakan Disiplin Profesi Kedokteran : 1. Melakukan praktik kedokteran dengan tidak kompeten. 2. Tidak merujuk pasien kepada dokter atau dokter gigi lain yang memiliki kompetensi sesuai. 3. Mendelegasikan pekerjaan kepada tenaga kesehatan tertentu yang tidak memiliki kompetensi untuk melaksanakan pekerjaan tersebut. 4. Menyediakan dokter atau dokter gigi pengganti sementara yang tidak memiliki kompetensi dan kewenangan yang sesuai, atau tidak melakukan pemberitahuan perihal penggantian tersebut. 5. Menjalankan praktik kedokteran dalam kondisi tingkat kesehatan fisik ataupun mental sedemikian rupa sehingga tidak kompeten dan dapat membahayakan pasien. 6. Dalam penatalaksanaan pasien, melakukan yang seharusnya tidak dilakukan atau tidak melakukan yang seharusnya dilakukan, sesuai dengan tanggung jawab profesionalnya, tanpa alasan pembenar atau pemaaf yang sah, sehingga dapat membahayakan pasien. 7. Melakukan pemeriksaan atau pengobatan berlebihan yang tidak sesuai dengan kebutuhan pasien. 8. Tidak memberikan penjelasan yang jujur, etis dan memadai (adequate information) kepada pasien atau keluarganya dalam melakukan praktik kedokteran.

9. Melakukan tindakan medik tanpa memperoleh persetujuan dari pasien atau keluarga dekat atau wali atau pengampunya. 10. Dengan sengaja, tidak membuat atau menyimpan rekam medik, sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan atau etika profesi. 11. Melakukan perbuatan yang bertujuan untuk menghentikan kehamilan yang tidak sesuai dengan ketentuan, sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan dan etika profesi. 12. Melakukan perbuatan yang dapat mengakhiri kehidupan pasien atas permintaan sendiri dan atau keluarganya . 13. Menjalankan praktik kedokteran dengan menerapkan pengetahuan atau keterampilan atau teknologi yang belum diterima atau di luar tata cara praktik kedokteran yang layak. 14. Melakukan penelitian dalam praktik kedokteran dengan menggunakan manusia sebagai subjek penelitian, tanpa memperoleh persetujuan etik (ethical clearance) dari lembaga yang diakui pemerintah. 15. Tidak melakukan pertolongan darurat atas dasar perikemanusiaan, padahal tidak membahayakan dirinya, kecuali bila ia yakin ada orang lain yang bertugas dan mampu melakukannya. 16. Menolak atau menghentikan tindakan pengobatan terhadap pasien tanpa alasan yang layak dan sah sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan atau etika profesi. 17. Membuka rahasia kedokteran, sebagaimana diatur dalam peraturan perundang-undangan atau etika profesi. 18. Membuat keterangan medik yang tidak didasarkan kepada hasil pemeriksaan yang diketahuinya secara benar dan patut. 19. Turut serta dalam perbuatan yang termasuk tindakan penyiksaan (torture) atau eksekusi hukuman mati. 20. Meresepkan atau memberikan obat golongan narkotika, psikotropika dan zat adiktif lainnya (NAPZA) yang tidak sesuai dengan peraturan perundangundangan dan etika profesi. 21. Melakukan pelecehan seksual, tindakan intimidasi atau tindakan kekerasan terhadap pasien, di tempat praktik.

22. Menggunakan gelar akademik atau sebutan profesi yang bukan haknya. 23. Menerima imbalan sebagai hasil dari merujuk atau meminta pemeriksaan atau memberikan resep obat/alat kesehatan. 24. Mengiklankan menyesatkan. 25. Ketergantungan pada narkotika, psikotropika, alkohol serta zat adiktif lainnya. 26. Berpraktik dengan menggunakan Surat Tanda Registrasi (STR) atau Surat Ijin Praktik (SIP) dan/atau sertifikat kompetensi yang tidak sah. 27. Ketidakjujuran dalam menentukan jasa medik. 28. Tidak memberikan informasi, dokumen dan alat bukti lainnya yang diperlukan MKDKI untuk pemeriksaan atas pengaduan dugaan pelanggaran disiplin. 2.2 Pengertian Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) Menurut Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 15/KKI/PER/VIII/2006 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia di Tingkat Provinsi, Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (Indonesian Medical Disciplinary Board), yang selanjutnya disebut MKDKI, adalah lembaga yang berwenang untuk menentukan ada tidaknya kesalahan yang dilakukan dokter dan dokter gigi dalam penerapan disiplin ilmu kedokteran dan kedokteran gigi, dan menetapkan sanksi. MKDKI merupakan lembaga otonom dari Konsil Kedokteran Indonesia. Hal tersebut diatur dalam pasal 55 Undang-Undang Republik Indonesia nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran. Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia bertanggung jawab kepada Konsil Kedokteran Indonesia. Menurut pasal 57 Undang-Undang Republik Indonesia nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia berkedudukan di ibu kota negara Republik Indonesia. Majelis kemampuan/pelayanan atau kelebihan kemampuan/ pelayanan yang dimiliki, baik lisan ataupun tulisan, yang tidak benar atau

Kehormatan Disiplin Kedokteran di tingkat provinsi dapat dibentuk oleh Konsil Kedokteran Indonesia atas usul Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia. Pimpinan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia terdiri atas seorang ketua, seorang wakil ketua, dan seorang sekretaris. Keanggotaan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia terdiri atas 3 (tiga) orang dokter dan 3 (tiga) orang dokter gigi dari organisasi profesi masing-masing, seorang dokter dan seorang dokter gigi mewakili asosiasi rumah sakit, dan 3 (tiga) orang sarjana hukum. Berdasarkan pasal 60 Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, anggota Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia ditetapkan oleh Menteri atas usul organisasi profesi. Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDI) dan Konsil Kedokteran Indonesia (KKI) dibentuk oleh Departemen Kesehatan. Rencana pembentukan MKDI dan KKI dilakukan melalui pembahasan bersama organisasi profesi, asosiasi, institusi pendidikan kedokteran. (tempo.co.id, 2004). Dokter yang sudah menjalankan praktik tidak akan terlepas dari kemungkinan pelanggaran/kelalaian medik. Untuk itu diperlukan proses pendisiplinan dokter praktik. Proses pendisiplinan menganut kaidah-kaidah "hukum" disiplin profesi kedokteran. Hukuman maksimal dari proses penegakan disiplin adalah pencabutan registrasi dokter yang melanggar/lalai (suarapembaruan.com, 2004).

2.3 Tugas dan Kewenangan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) Menurut pasal 64 Undang-Undang nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, majelis ini dibentuk untuk menegakkan disiplin dokter dan dokter gigi dalam penyelenggaraan praktik kedokteran. Penegakan disiplin yang dimaksud adalah penegakan aturan-aturan dan/atau penerapan keilmuan dalam pelaksanaan pelayanan yang harus diikuti oleh dokter dan dokter gigi. Tugas MKDKI adalah menerima pengaduan, memeriksa, dan memutuskan kasus pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi yang diajukan oleh masyarakat serta menyusun pedoman dan tata cara penanganan kasus pelanggaran disiplin dokter atau dokter gigi. Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia dalam menjalankan tugasnya bersifat independen, tidak terpengaruh oleh siapapun atau

lembaga lainnya (pasal 55 Undang-Undang nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran). Dengan suatu mekanisme kerja, MKDKI akan menentukan apakah suatu permasalahan merupakan pelanggaran etika atau pelanggaran disiplin. Pelanggaran etika penyelesaiannya akan dilakukan oleh organisasi profesi, sedangkan untuk pelanggaran disiplin akan dilakukan pemberian sanksi oleh MKDKI. Sanksi disiplin yang diberikan terhadap pelanggaran disiplin kedokteran menurut pasal 69 UndangUndang nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran, dapat berupa: a. pemberian peringatan tertulis; b. rekomendasi pencabutan surat tanda registrasi atau surat izin praktik, dan; c. kewajiban mengikuti pendidikan atau pelatihan di institusi pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 15/KKI/PER/VIII/2006 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia di Tingkat Provinsi, MKDKI mempunyai wewenang: a. menerima pengaduan pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi; b. menetapkan jenis pengaduan pelanggaran disiplin atau pelanggaran etika atau bukan keduanya; c. memeriksa pengaduan pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi; d. memutuskan ada tidaknya pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi; e. menentukan sanksi terhadap pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi; f. melaksanakan keputusan MKDKI; g. menyusun tata cara penanganan kasus pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi; h. menyusun buku pedoman MKDKI dan MKDKI-P; i. membina, mengkoordinasikan dan mengawasi pelaksanaan tugas MKDKIP; j. membuat dan memberikan pertimbangan usulan pembentukan MKDKI-P kepada Konsil Kedokteran Indonesia;

k. mengadakan sosialisasi, penyuluhan, dan diseminasi tentang MKDKI dan MKDKI-P, dan; l. mencatat dan mendokumentasikan pengaduan, proses pemeriksaan, dan keputusan MKDKI. Dalam menjalankan fungsi, tugas, dan wewenangnya, MKDKI harus memperhatikan peraturan perundang-undangan di bidang kesehatan serta peraturan perundang-undangan lain yang terkait dan yang berlaku. 2.4 Pengaduan Pelanggaran Disiplin Kedokteran kepada Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) Menurut pasal 66 Undang-Undang nomor 29 tahun 2004 tentang Praktik

Kedokteran, setiap orang yang mengetahui atau kepentingannya dirugikan atas tindakan dokter atau dokter gigi dalam menjalankan praktik kedokteran dapat mengadukan secara tertulis kepada Ketua Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia. Pengaduan sekurang-kurangnya harus memuat : a. identitas pengadu dan pasien; b. nama dan alamat tempat praktik dokter atau dokter gigi dan waktu tindakan dilakukan; c. waktu tindakan dilakukan; d. alasan pengaduan; e. alat bukti bila ada,dan; f. pernyataan tentang kebenaran pengaduan.
Menurut pasal 2 ayat (2) Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 16/KKI/PER/VIII/2006 tentang Tata Cara Penanganan Kasus Dugaan Pelanggaran Disiplin Dokter dan Dokter Gigi, apabila orang yang

mengetahui atau kepentingannya dirugikan atas tindakan dokter atau dokter gigi tersebut tidak mampu mengadukan secara tertulis, dapat mengadukan
secara lisan kepada MKDKI atau MKDKI-Provinsi.

2.4.1 Majelis Pemeriksa Awal


Menurut pasal 6 Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 16/KKI/PER/VIII/2006 tentang Tata Cara Penanganan Kasus Dugaan Pelanggaran Disiplin Dokter dan Dokter Gigi, MKDKI atau MKDKI-P

melakukan pemeriksaan awal atas pengaduan yang diterima.Untuk melakukan pemeriksaan awal tersebut, Ketua MKDKI menetapkan Majelis Pemeriksa Awal. Majelis Pemeriksa Awal pada MKDKI terdiri dari 3 (tiga) orang yang diangkat dari Anggota MKDKI. Majelis Pemeriksa Awal dapat melakukan investigasi untuk melengkapi berkas dalam pemeriksaan awal. Majelis Pemeriksa Awal melakukan pemeriksaan awal antara lain keabsahan aduan, keabsahan alat bukti, menetapkan pelanggaran etik atau disiplin atau menolak pengaduan karena tidak memenuhi syarat pengaduan atau tidak termasuk dalam wewenang MKDKI dan melengkapi seluruh alat bukti. Bilamana dari hasil pemeriksaan awal ditemukan bahwa pengaduan yang diajukan adalah pelanggaran etik maka MKDKI melanjutkan pengaduan tersebut kepada organisasi profesi.Namun bilamana pada pemeriksaan awal ditemukan bahwa pengaduan tersebut adalah dugaan pelanggaran disiplin maka ditetapkan Majelis Pemeriksa Disiplin oleh Ketua MKDKI. Setiap keputusan Majelis Pemeriksa Awal dalam kurun waktu 14 hari kerja harus disampaikan kepada Ketua MKDKI.

Bagan 2.4.1 Alur Tata Cara Penanganan Dugaan Pelanggaran Disiplin Kedokteran / Kedokteran Gigi (Tahap Pemeriksaan Awal)

Setiap orang atau kepentingan yang dirugikan

Pengaduan Tertulis/Lisan

Penetapan Majelis Pemeriksa Awal

Pemeriksa Awal

Menolak karena Hal-hal :

Pelanggaran Etik

Pelanggaran Disiplin

PELAKSANAAN

KEPUTUSAN

Kepada Pengadu

Sekretariat MKDKI/ MKDKI Prov Organisasi Profesi

Penetapan Majelis Pemeriksa oleh Ketua MKDKI

Sumber: inamc.or.id, 2009 2.4.2 Majelis Pemeriksa Disiplin Menurut pasal 7 Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia nomor 16/KKI/PER/VIII/2006 tentang Tata Cara Penanganan Kasus Dugaan Pelanggaran Disiplin Dokter dan Dokter Gigi, Selambat-lambatnya dalam jangka waktu 14 hari kerja sesudah hasil pemeriksa awal diterima, MKDKI segera membentuk Majelis Pemeriksa Disiplin untuk MKDKI dan 28 hari untuk MKDKI-Provinsi. Majelis Pemeriksa Disiplin tersebut ditetapkan dalam Keputusan Ketua Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia. Majelis Pemeriksa Disiplin dipilih dari anggota MKDKI dan/atau MKDKI-P yang salah satunya harus ahli hukum yang bukan tenaga medis. Pemeriksaan dokter atau dokter gigi yang diadukan dilakukan dalam bentuk Sidang Majelis Pemeriksa Disiplin. Sidang Majelis Pemeriksa Disiplin dipimpin oleh Ketua Majelis Pemeriksa Disiplin dan didampingi oleh anggota Majelis Pemeriksa Disiplin dan seorang panitera yang ditetapkan oleh Ketua MKDKI. Sidang Majelis Pemeriksa Disiplin dihadiri oleh dokter atau dokter gigi yang

10

diadukan, dan dapat didampingi oleh pendamping. Sidang Majelis Pemeriksa Disiplin dilakukan secara tertutup. Keputusan sidang Majelis Pemeriksa Disiplin adalah merupakan keputusan MKDKI atau keputusan MKDKI-P yang mengikat Konsil Kedokteran Indonesia, dokter atau dokter gigi yang diadukan, pengadu, Departemen Kesehatan, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota serta institusi terkait. Keputusan tersebut dapat berupa : a. tidak terbukti bersalah melakukan pelanggaran disiplin kedokteran; atau b. terbukti bersalah melakukan pelanggaran disiplin kedokteran dan pemberian sanksi disiplin. c. Pengaduan yang telah diputuskan pada MKDKI atau MKDKI-P tidak dapat diadukan kembali. Sanksi disiplin sebagaimana pernyataan diatas dapat berupa : a. pemberian peringatan tertulis; b. rekomendasi pencabutan Surat Tanda Registrasi atau Surat Izin Praktik dan/atau c. kewajiban mengikuti pendidikan atau pelatihan di institusi pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi. Rekomendasi pencabutan Surat Tanda Registrasi atau Surat Izin Praktik yang dimaksud dapat berupa: a. rekomendasi pencabutan Surat Tanda Registrasi atau Surat Izin Praktik sementara selama-lamanya 1 (satu) tahun, atau b. rekomendasi pencabutan Surat Tanda Registrasi atau Surat Izin Praktik tetap atau selamanya; Kewajiban mengikuti pendidikan atau pelatihan di institusi pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi yang dimaksud dapat berupa : a. pendidikan formal; atau b. pelatihan dalam pengetahuan dan atau ketrampilan, magang di institusi pendidikan atau sarana pelayanan kesehatan jejaringnya atau sarana pelayanan kesehatan yang ditunjuk, sekurang-kurangnya 3 (tiga) bulan dan paling lama 1 (satu) tahun. Bagan 2.4.2 Alur Tata Cara Penanganan Dugaan Pelanggaran Disiplin Kedokteran/Kedokteran Gigi (Tahap Pemeriksaan Disiplin)

11

Pemeriksaan Awal Pelanggaran Disiplin

Penetapan Majelis Pemeriksa o/Ketua MKDKI

Pemeriksaan Proses Pembuktian

KEPUTUSAN

Bebas / tidak bersalah

Peringatan tertulis

Rekomendasi pencabutan SIP/STR

Mengikuti Pendidikan/ pelatihan

PELAKSANAAN KEPUTUSAN
Sekretariat MKDKI/MKDKi -P Sekretariat MKDKI/MK DKI-P

Sekretariat MKDKI/MKDKI-P

Sekretariat MKDKI/MKDKI-P

KKI STR

Dinkes Kab/Kot a SIP

KKI

Dokter/ dokter gigi

Dokter/ dokter gigi

Dokter/ dokter gigi

Institusi Pendidik an

Kolegiu m

Sumber: inamc.or.id, 2009 2.5 Contoh Kasus Pelanggaran Disiplin Kedokteran Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) mencabut Surat Tanda Registrasi (STR) dr Theddeus Octavianus Hari Prasetyono SpBP selama empat bulan karena yang bersangkutan dinilai melakukan pelanggaran disiplin kedokteran yang berakibat fatal terhadap pasien. Keputusan MKDKI mengenai pelanggaran disiplin kedokteran dalam tindakan operasi sedot lemak yang dilakukan Theddeus Octavianus Hari Prasetyono terhadap Dr dr Atie W Soekandar SpFK, dibacakan dalam sidang majelis yang diketuai dr Suyaka Suganda SpOG di kantor MKDKI Jakarta (birokonsultan.wordpress.com, 2009). Dengan keputusan pencabutan STR tersebut, maka Theddeus Octavianus Hari Prasetyono tidak bisa menjalankan praktik kedokteran selama empat bulan, sejak keputusan dibacakan. MKDKI menilai dokter spesialis itu melanggar disiplin kedokteran, karena tidak menjalankan mekanisme rujukan atas pasien yang menjalankan operasi sedot lemak yang kedua kali. Operasi sedot lemak kedua kali risikonya sangat tinggi, maka dokter yang melakukan tindakan tersebut seharusnya merujuk pasien ke kelompok ahli. Tapi dalam kasus ini dokter tersebut

12

melakukannya sendiri, tidak merujuk pada kelompok ahli dan akhirnya pasien meninggal dunia. Hasil putusan KDKI menegaskan bahwa tindakan yang dilakukan oleh dokter spesialis tersebut hanya merupakan pelanggaran disiplin kedokteran dan bukan pelanggaran hukum (birokonsultan.wordpress.com, 2009).

13

BAB 3. PENUTUP 3.1 Kesimpulan Disiplin Kedokteran adalah aturan-aturan dan/atau ketentuan penerapan keilmuan dalam pelaksanaan pelayanan yang harus diikuti oleh dokter dan dokter gigi. Untuk menegakkan disiplin dokter dan dokter gigi dalam penyelenggaraan praktik kedokteran, dibentuklah Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI). MKDKI adalah lembaga yang berwenang untuk menentukan ada tidaknya kesalahan yang dilakukan dokter dan dokter gigi dalam penerapan disiplin ilmu kedokteran dan kedokteran gigi, dan menetapkan sanksi. Tugas MKDKI adalah menerima pengaduan, memeriksa, dan memutuskan kasus pelanggaran disiplin dokter dan dokter gigi yang diajukan oleh masyarakat serta menyusun pedoman dan tata cara penanganan kasus pelanggaran disiplin dokter atau dokter gigi. 3.2 Saran Pembaca perlu mengetahui fungsi dan wewenang dari Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI) sehingga dapat menerapkan disiplin ilmu kedokteran dengan baik.

14

DAFTAR PUSTAKA Biro Konsultan Hukum. 2009. Tidak Disiplin, Izin Praktik Dokter Bedah Dicabut. http://birokonsultan.wordpress.com/2009/06/10/tidak-disiplin-izin-praktikdokter-bedah-dicabut/ DPR RI. 2004. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 29 Tahun 2004 Tentang Praktik Kedokteran. http://www.scribd.com/doc/16401665/uu praktikkedokteran Idris, Fachmi. 2004. UU Praktik Kedokteran: Apa yang Seharusnya Diatur?. http://www.suarapembaruan.com/News/2004/07/08/Editor/edi03.htm inamc.or.id. 2009. Penanganan Pelanggaran Disiplin Pemeriksaan Awal dan http://www.inamc.or.id/download/penanganan.pdf Kedokteran (Tahap Disiplin).

Konsil Kedokteran Indonesia. 2006. Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia Nomor 15/KKI/PER/VIII/2006 Tentang Organisasi dan Tata Kerja Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia di Tingkat Provinsi. http://www.inamc.or.id/download/Buku%20MKD KI.pdf Konsil Kedokteran Indonesia. 2006. Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia Nomor 15/KKI/PER/VIII/2006 Tentang Tata Cara Penanganan Kasus Dugaan Pelanggaran Disiplin Dokter dan Dokter Gigi oleh Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia dan Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia di Tingkat Provinsi. http://www.inamc.or.id/download/Buku%20MKDKI.pdf Konsil Kedokteran Indonesia. 2006. Peraturan Konsil Kedokteran Indonesia Nomor 15/KKI/PER/VIII/2006 Tentang Pedoman Penegakan Disiplin Profesi Kedokteran. http://www.inamc.or.id/download/Buku%20MKDKI .pdf