Anda di halaman 1dari 5

Konsep penargetan obat atau pengiriman situs obat tertentu diperkenalkan pertama kali oleh Paulus Elrich tahun

1909, ketika ia melaporkan 'peluru ajaib' untuk memberikan obat untuk situs yang diinginkan tindakan tanpa mempengaruhi organ target non atau jaringan (Juliano, 1980) dengan menghubungkan obat dengan farmakologi "pembawa tidak aktif" yang mampu menyampaikan obat selektif terhadap target sel. Metode penyusunan niosomes seperti tangan gemetar, eter injeksi dan sonikasi (dikembangkan berdasarkan teknik produksi liposom) telah ditinjau oleh Khandare dkk., 1994. Tangan gemetar vesikel Bentuk metode dengan diameter lebih besar [0,35-13 m] dibandingkan dengan yang dibuat dengan metode injeksi eter [501000nm]. Metode pembentukan film digunakan untuk penyusunan niosomes karena kesederhanaan, reproduktifitas dan entrapment obat tinggi efisiensi. Tujuan utama dari sistem situs pengiriman obat tertentu tidak hanya untuk meningkatkan selektivitas dan indeks obat terapeutik, tetapi juga untuk mengurangi toksisitas obat. (Widder et al, 1982.) Pada menyajikan tidak ada sistem pengiriman obat yang tersedia mencapai situs pengiriman khusus dengan terkontrol melepaskan kinetika obat dalam cara yang dapat diperkirakan. Paul Ehrlich, pada tahun 1909, dimulai era pengembangan untuk pengiriman ditargetkan ketika ia dipertimbangkan mekanisme pengiriman obat yang akan menargetkan langsung ke sel yang sakit. Sejak itu, jumlah operator yang digunakan untuk membawa obat pada target organ / jaringan, yang meliputi imunoglobulin, protein serum, polimer sintetis, liposom, mikrosfer, eritrosit, niosomes dll Di antara liposom operator yang berbeda dan niosomes adalah didokumentasikan dengan pemberian obat. Penargetan obat dapat didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengarahkan terapi agen khusus untuk situs yang diinginkan dari tindakan dengan sedikit interaksi atau tidak dengan jaringan nontarget. Niosomes atau non-ionik vesikel surfaktan adalah struktur lamelar mikroskopis yang terbentuk pada campuran non-ionik dari kelas eter poligliserol alkil atau dialkil dan kolesterol dengan hidrasi berikutnya dalam media air. Dalam niosomes, para amphiphile vesikel membentuk adalah surfaktan non-ionik seperti Span 60 yang biasanya stabil dengan penambahan kolesterol dan kecil jumlah surfaktan anionik seperti fosfat dicetyl. Skema representasi dari obat menargetkan melalui linkage untuk niosome melalui antibodi ditunjukkan pada Gambar 1. Vanlerbeghe dkk. (1972) pertama kali melaporkan niosomes sebagai fitur industri kosmetik. di 1979, Handjanivila dkk. melaporkan bahwa hidrasi dari campuran alkil kolesterol

dan tunggal rantai, menghasilkan pembentukan sistem non vesikuler surfaktan ionik (yaitu Niosomes). selanjutnya, Okhata dkk. melaporkan pembentukan vesikel tersebut dengan eter polioksietilena dialkil dengan surfaktan nonionik. Fendler (1982) diterbitkan karyanya pada ion amphiphiles yang ditemukan menjadi racun. Baillie dan Azmin (Baille et al., 1985, Azmin et al, 1985.) Membawa revolusi dengan mempersiapkan vesikel dengan surfaktan non ionik dan mempelajari berbagai parameter. Sejak itu, sejumlah surfaktan non ionik adalah digunakan untuk menyiapkan yaitu vesikel. gliserol poli alkil eter (Handjanivila et al, 1979. & Baillie et al, 1986.), glucosyl dialkylether (Baillie et al, 1986.), mahkota eter (Kiwada. et al., 1985) polyoxytheylene alkil eter (Echegoyen et al., 1988 & Hofland et al, 1991.), ester terkait surfaktan, Brij (Naresh et al., 1993 & Parthasarthi et al. 1994), dan serangkaian spans dan Tweens. (Naresh et al, 1993., Parthasarthi dkk. 1994). Vesikel surfaktan non ionik dapat menjebak kedua hidrofilik dan lipofilik obat, baik dalam lapisan berair atau dalam vesikuler membran terbuat dari bahan lipid, yang dapat digunakan untuk memperpanjang peredaran obat terperangkap. Karena kehadiran surfaktan non ionik dan lipid, ada penargetan yang lebih baik obat (s) untuk tumor, hati dan otak. Dengan demikian, mereka berguna dalam penargetan obat untuk mengobati kanker, parasit, virus dan mikroba lainnya penyakit lebih efektif. Vesikel surfaktan non-ionik berbasis (niosomes) adalah dianggap baik sebagai alternatif murah dari non-biologis asal ke liposom atau mungkin sebagai sistem pembawa obat fisik mirip dengan liposom in vivo, dengan sifat khusus untuk mencapai distribusi obat yang berbeda dan karakteristik pelepasan. Dasar Pemikiran Untuk Pengiriman Situs Obat Tertentu (Tomilinson, 1991): Untuk mencapai domain sebelumnya tidak dapat diakses misalnya intraseluler situs, bakteri, virus, parasit dll Obat Eksklusif pengiriman ke sel-sel tertentu atau sakit situs dalam tubuh. Pengurangan dosis obat dan efek samping. Untuk mengontrol tingkat dan frekuensi pemberian obat di farmakologi reseptor. Untuk melindungi obat dan tubuh satu sama lain sampai mencapai di lokasi yang diinginkan dari tindakan Niosomally terperangkap bioaktif Agen

Jenis obat / agen aktif telah dirumuskan dalam Niosomes Instrumentasi Perlu Sediaan Instrumentasi Berbagai membutuhkan untuk persiapan niosomes. Metode Persiapan Seluruh proses penyusunan niosomes telah ditampilkan dalam diagram aliran. APLIKASI Target agen bioaktif a) Untuk retikulo-endotel sistem (RES): Sel-sel RES secara istimewa mengambil vesikel. Penyerapan niosomes oleh sel juga oleh sirkulasi faktor serum dikenal sebagai opsonins, yang menandai mereka untuk clearance. Akumulasi obat tersebut memiliki lokal, bagaimanapun, telah dimanfaatkan dalam pengobatan tumor hewan diketahui bermetastasis ke hati dan limpa dan infestasi parasit hati. b) Untuk organ selain RES: Ia telah mengemukakan bahwa pembawa sistem dapat diarahkan ke situs tertentu dalam tubuh dengan menggunakan antibodi. Imunoglobulin tampaknya mengikat cukup mudah ke lipid permukaan, sehingga menawarkan cara mudah untuk sasaran obat pembawa. Banyak sel memiliki kemampuan intrinsik untuk mengenali dan mengikat penentu karbohidrat tertentu dan ini dapat dimanfaatkan untuk sistem pembawa langsung ke sel tertentu. Neoplasia Doksorubisin Antibiotik anthracyclic dengan anti spektrum yang luas aktivitas tumor, menunjukkan tergantung dosis kardio ireversibel beracun efek. Niosomal pengiriman obat ini untuk tikus bantalan S-180 tumor meningkatkan masa hidup mereka dan penurunan tingkat proliferasi sarkoma. Jebakan Niosomal meningkatkan waktu paruh obat, sirkulasi berkepanjangan dan itsmetabolism berubah. Intravena metotreksat terperangkap dalam niosomes ke S-180 tikus bantalan tumor mengakibatkan regresi total tumor dan juga lebih tinggi tingkat plasma dan eliminasi lambat. Leishmaniasis Niosomes

dapat digunakan untuk penargetan obat di pengobatan penyakit di mana organisme penyebab infeksi berada di organ retikulo-endotel sistem. Leishmaniasis adalah suatu penyakit di mana parasit menyerang sel-sel hati dan limpa. itu obat yang biasa diresepkan adalah antimonials, yang terkait dengan arsenik, dan pada konsentrasi tinggi mereka merusak jantung, hati dan ginjal. Studi tentang distribusi antimon pada tikus, dilakukan oleh Hunter dkk menunjukkan tingkat hati tinggi setelah intravena administrasi operator membentuk obat. Baillie et al melaporkan peningkatan natrium stibogluconate kemanjuran niosomal perumusan dan bahwa efek dari dua dosis diberikan pada berturutturut hari adalah aditif. Pengiriman obat peptida Yoshida et al diselidiki pemberian oral dari 9 - desglycinamide, 8-arginin vasopressin terperangkap dalam niosomes di model loop di-vitro usus dan melaporkan bahwa stabilitas peptida meningkat secara signifikan. imunologi penerapan niosomes Niosomes telah digunakan untuk mempelajari sifat dari respon kekebalan dipicu oleh antigen. Brewer dan Alexander telah melaporkan niosomes sebagai adjuvant ampuh dalam hal imunologi selektivitas, toksisitas rendah dan stabilitas. Niosomes sebagai pembawa untuk Hemoglobin Niosomes dapat digunakan sebagai pembawa untuk hemoglobin. Suspensi Niosomal menunjukkan spektrum terlihat superimposable ke bahwa hemoglobin gratis. Vesikel yang permeabel terhadap oksigen kurva disosiasi hemoglobin dan dapat dimodifikasi mirip dengan non-encapsulated hemoglobin. Transdermal pengiriman obat oleh niosomes Lambat penetrasi obat melalui kulit adalah utama Kekurangan dari rute transdermal pengiriman. Peningkatan tingkat penetrasi telah dicapai oleh pengiriman transdermal obat tergabung dalam niosomes. Jayraman dkk telah mempelajari topikal pengiriman eritromisin dari berbagai formulasi termasuk niosomes atau mouse berbulu. Dari studi, dan confocal mikroskop, terlihat bahwa non-ionik vesikel bisa diformulasikan untuk menargetkan kelenjar pilosebaceous. KESIMPULAN

Konsep memasukkan obat ke dalam liposom atau niosomes untuk penargetan yang lebih baik dari obat pada jaringan yang tepat tujuan diterima secara luas oleh para peneliti dan akademisi. Niosomes mewakili modul pengiriman obat menjanjikan. mereka menyajikan struktur yang mirip dengan liposom dan karenanya mereka dapat mewakili sistem vesikuler alternatif sehubungan dengan liposom, karena kemampuan niosome untuk merangkum berbagai jenis obat dalam struktur multienvironmental mereka. Niosomes pikiran untuk menjadi lebih baik kandidat pemberian obat dibandingkan dengan liposom karena berbagai faktor seperti biaya, jenis stabilitas dll Berbagai obat pengiriman bisa dicerminkan dengan niosomes seperti penargetan, mata, topikal, parentral, dll

Beri Nilai