Anda di halaman 1dari 45

LAPORAN STUDI KASUS BESAR NUTRITION CARE PROCESS (NCP) POST COMBUSTIO GRADE II DIBANGSAL FIRDAUS KAMAR 206

DI RUMAH SAKIT PKU MUHAMMADIYAH YOGYAKARTA UNIT II

Disusun Oleh : MUHAMAD HARIS WIDIANTO 08120227

PROGRAM STUDI S-1 ILMU GIZI FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS RESPATI YOGYAKARTA 2012
1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Pelayanan gizi di rumah sakit merupakan salah satu bagian dari sistem pelayanan rumah sakit yang mempunyai peranan penting dalam mempercepat tingkat kesehatan baik bersifat sebagai promotif, preventif, maupun rehabilitative. Kegiatan pokok pelayanan gizi di rumah sakit meliputi pengadaan dan pengolahan makanan, pelayanan gizi rawat inap, konsultasi dan penyuluhan gizi serta penelitian dan pengembangan bidang gizi terapan (PGRS, 2005). Luka bakar dan cedera yang berhubungan dengannya masih merupakan penyebab kematian dan kecacatan utama di Amerika serikat. Wawasan klinik dan perawatan luka bakar mengacu pada fisiologi cairan dan elektrolid, infeksi bedah, pemeliharaan nutrisi , pemantauan kardiopulmonar, dan perawatan luka, dimana taksatupun dapat diatasi sebagai kondisi-kondisi yang terpisah tanpa pemahaman proses penyakit secara keseluruhan. (Schwartz, 2000) Terdapat sekitar 1,2 juta orang menderita luka bakar setiap tahunnya di Amerika serikat, sekitar 6000 orang dirawat di rumah sakit dan 5000 orang meninggal. Angka mortilitas akibat luka bakar menurun sejak tahun 1971 hingga 40%. Hal ini terjadi karena kemajuan pengetahuan tentang resusitasi, perawatan luka, pengendalian infeksi, dan penatalaksanaan cedera inhalasi. Di Indonesia angka kejadian luka bakar cukup tinggi, lebih dari 250 jiwa per tahun meninggal akibat luka bakar. Dikarenakan jumlah anak-anak dan lansia cukup tinggi di Indonesia serta ketidak berdayaan anak-anak dan lansia untuk menghindari terjadinya kebakaran, maka usia anak-anak dan lansia menyumbang angka kematian tertinggi akibat luka bakar yang terjadi di Indonesia (Anonim) Pasien mengalami luka bakar diakibatkan terkena air panas dibagian bokong luas luka bakar > 15% sehingga Luka bakar yang pasien alami adalah

luka bakar grade II yang artinya kerusakan meliputi epidermis dan sebagian dermis, beupa reaksi inflamasi disertai proses edukasi, nyeri karena ujungujung syaraf teriritasi. Luka bakar pada pasien ini termasuk dalam Derajat II dangkal (superficial) yaitu Kerusakan mengenai bagian superfisial dari dermis, Organ-organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea masih utuh, penyembuhan terjadi spontan dalam waktu 10-14 hari.

B. Tujuan 1. Tujuan umum Pada akhir kegiatan ini peserta didik diharapkan mampu memahami manajemen asuhan gizi klinik pada penderita luka bakar (Combustio grade II) 2. Tujuan Khusus a. Mahasiswa mampu menganalisa hasil pemeriksaan baik fisik, klinis, laboratorium, dan antropometri b. Mahasiswa mampu melakukan pengukuran antropometri pasien c. Mahasiswa mampu mengetahui diagnosis medis dari dokter d. Mahasiswa mampu melaksanakan anamnese gizi pasien dan menentukan status gizi pasien sesuai metode dan keadaan pasien. e. Mahasiswa mampu menghitung kebutuhan zat gizi pasien dan menerjemahkan dalam diet f. Mahasiswa mampu membuat perencanaan diet sesuai dengan peyakit pasien dan mampu mengevaluasi dan memonitoring asupan dan keadaan pasien. C. Manfaat 1. Bagi Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta a. Institusi dapat memanfaatkan tenaga praktikan sesuai kebutuhan diunit kerjanya. b. Laporan praktek dapat dimanfaatkan sebagai salah satu sumber informasi mengenai situasi umum institusi tempat praktek tersebut

2. Bagi Pasien Dapat memberikan informasi atau gambaran diet yang diberikan di Rumah Sakit sehingga dapat diterapkan dirumah setelah pasien pulang dari rumah sakit 3. Bagi Jurusan Gizi a. Memperoleh informasi tentang kondisi nyata di dunia kerja yang berguna bagi peningkatan kualitas lulusan sarjana Gizi. b. Menjalani kerja sama dengan Instiusi Praktek sehingga dapat mendukung pelaksanaan Tri Darma Perguruan Tinggi lainnya. 4. Bagi Praktikan dan mahasiswa a. Dapat menambah wawasan dan pengalaman kerja mahasiswa. b. Mendapatkan kesempatan mengaplikasikan teori yang siperoleh dari proses perkuliahan dengan kenyataan didunia kerja.

BAB II METODE PENELITIAN

A. Lokasi, Populasi, dan Sampel 1. Lokasi dan Waktu Studi kasus dilakukan di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yoyakarta Unit II pada tanggal 18 samapi 23 mei 2012. 2. Populasi dan Sampel a. Polulasi Populasi pada studi kasus ini adalah pasien dewasa yang menjalani rawat inap di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II di bangsal firdaus kamar 206. b. Sampel Sampel studi kasus ini adalah salah satu pasien yang menjalani rawat inap di Rumah Sakit PKU Muhammadiyah Yogyakarta Unit II di bangsal Firdaus kamar 206.

B. Data dan Pengumpulan Data 1. Data Primer adalah data yang diperoleh langsung dari lapangan berupa data wawancara, asupan makanan dengan metode Recall 24 jam dan data hasil pengukuran antropometri. 2. Data Sekunder adalah data yang diperoleh dari recam medis pasien yang terdiri dari : a. Data identitas pasien b. Data klinis dan fisik c. Diagnosa medis d. Data Laboratorium

C. Cara Analisa Data Data yang diperoleh melalui rekam medis merupakan data sekunder. Sedangkan data recall makanan merupakan data primer. Data recall makanan selama 2 hari dikonversi kedalam bahan makanan mentah dalam bentuk gram, kemudian asupan bahan makanan mentah dalam gram dikalikan dengan kandungan zat gizi per jenis makanan nutrisurvei. Data pengamatan diperoleh dengan melalui pemorsian makanan dan melihat asupan makan, setelah data di peorleh data dikonversi kedalam bahan makanan mentah dalam bentuk gram.

BAB III GAMBARAN UMUM PASIEN A. Identitas pasien Nama Umur Sex Pekerjaan Pendidikan Agama Tanggal masuk Tanggal kasus No. RM Alamat Dokter : Ny Y : 75 Tahun : Perempuan : Petani : Tidak tamat SD : Islam : 11 05 2012 : 18 05 2012 : 03-03-46 : Pasekan lor RT 04/04 Gamping, Sleman : dr. Sagiran, Sp.B

Diagnosis medis : Post combustio grade II Ruang rawat inap : R.Firdaus 206/2

B. Data subyektif 1. Berkaitan dengan riwayat penyakit a. Keluhan utama 1) terkena air panas, luka bakar didaerah bokong b. Riwayat penyakit sekarang 1) Pasien terpeleset dan jatuh di bak berisi air panas saat akan mandi pagi. terjadi luka akibatnya terdapat luka bakar/ melepuh dibagian bokong Combustio grade II. c. Riwayat penyakit dahulu 1) Keluarga pasien mengatakan tidak ada riwayat penyakit dahulu d. Riwayat penyakit keluarga 1) Tidak ada riwayat penyakit dahulu 2. Berkaitan dengan riwayat gizi

a. Data sosial ekonomi 1) Penghasilan : Menengah kebawah

2) Jumlah keluarga : 6 (5 anak dan 1 suami) 3) Suku b. Aktifitas fisik 1) Jenis pekerjaan 2) Jumlah jam kerja 3) Jenis olahraga 4) Frekuensi olahraga 5) Jumlah jam tidur c. Alergi makan 1) Makanan 2) Penyebab 3) Jenis diet kusus 4) Alasan 5) Yang menganjurkan d. Masalah gastrointestinal 1) Nyeri uluhati 2) Mual 3) Muntah 4) Diare 5) Konstipasi 6) Anoreksia : tidak : tidak :::: Tidak : Tidak ada alergi makanan ::::: Tani : Tidak tentu ::: 9 jam : jawa

7) Perubahan pengecapan : Tidak ada 8) Perubahan penciuman : Tidak ada e. Penyakit kronik 1) Jenis penyakit 2) Modifikasi diet : tidak ada :-

3) Jenis dan lama pengobatan : f. Kesehatan mulut/menelan 1) Sulit menelan :-

2) Stomatitis 3) Gigi lengkap g. Pengobatan

:: Iya

1) Vitamin/mineral/suplemen gizi : 2) Frekuensi dan jumlah h. Perubahan berat badan 1) Bertambah/berkurang : tidak ada perubahan berat badan 2) Lamanya 3) Disengaja/tidak i. Mempersiapkan makan j. Riwayat pola makan Makanan pokok Lauk nabati Lauk nabati Sayur : nasi @2x/hari 100 g : ayam @1x/minggu 50 g, ikan @2x/minggu 40 g : tempe @3x/minggu 40 g, tahu @2x/minggi 50 g : sawi @2x/minggu, bayam @2x/minggu, kacang ::: anak dan keluarga :-

oanjang @3x/minggu Buah Teh 2x/hari : pisang @4x/minggu, semangka @2x/minggu

C. Data subyektif 1. Antropometri a. Satu minggu sebelum masuk rumah sakit mengikuti posyandu lansia (tanggal 3 mei 2012) b. Berat badan : 36 kg

c. Tinggi badan : 150 cm 2. Biokimia a. Pemeriksaan laboratorium Tanggal : 17-05-2012 Tabel 1. Pemeriksaan laboratorium urin/darah Pemeriksaan urin/darah Hemoglobin Leukosit Eosinofil Basofil Netrofil Lemfosit Monosit Eritrosit Hematokrit MCV MCH MCHC Trombosit PPT APTT HBSAG Satuan/Nilai Hasil 11,7 24,6 0 2 81 5 12 3,63 35 97 32,2 33,2 128 16,4 28 Negatif Normal 12-16 g/dl 4 - 10 rb/ul 0-1% 0-1% 50-70% 25-40% 2-8% 4,4-5,9 juta/ml 36-52 % 80-100 fl 22-34 pg 32-36 g/dl 150-450 rb/ul 12-18 20-35 Keterangan Rendah Tinggi Normal Normal Tinggi Rendah Tinggi Rendah Rendah Normal Normal Normal Rendah Normal Normal Normal

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

10

Tabel 2. Pemeriksaan urin/darah Tanggal 18 mei 2012 Pemeriksaan urin/darah Natrium Kalium Klorida Hasil 131 28 99 Satuan/Nilai Normal 135-147 mmol/l 20-40 mmol/l 100-106 mg/l Awal masuk rumah sakit 131 mmol/l 28 mmol/l 99 mg/l Rendah Normal Rendah Awal kasus

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

Tabel 3. Pemeriksaan urin/darah tanggal 21 mei 2012 Pemeriksaan urin/darah Hemoglobin Leukosit Eosinofil Basofil Netrofil Lemfosit Monosit Eritrosit Hematokrit MCV MCH MCHC Trombosit Hasil 12,7 18,6 0 1 74 16 9 4,15 38 91,3 30,6 33,5 514 Satuan/Nilai Normal 12-16 g/dl 4,10 rb/ul 0-1% 0-1% 50-70% 25-40% 2-8% 4,4-5,9 juta/ml 36-52 % 80-100 fl 22-34 pg 32-36 g/dl 150-450 rb/ul Keterangan Normal Tinggi Normal Normal Tinggi Rendah Tinggi Rendah Rendah Normal Normal Normal Tinggi

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

11

b. Pemeriksaan penunjang : tanggal 17 mei 2012 d. Ro torax hasil : cardiomegali dengan pulmo DBN.

3. Fisik dan klinis Keadaan umum Vital sign : Composmentis : Tabel 4. Vital sign Tanggal 17 18 Pemeriksaan Tekanan darah 170/95 130/60 Nadi 65x/menit 85x/menit Suhu 36oC

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

4. Dietary a. Anamnesis Gizi : Recall 24 jam di Rumah Sakit Tabel 4. Recall 24 jam tanggal 17 Mei 2012 Implementasi Makanan RS 17 mei 2012 Makanan RS 19 mei 2012 Rata rata Kebutuhan % Asupan Energi (kal) 1097,4 Protein (g) 36,3 Lemak (g) 21,6 KH (g) 185,5 Ket

518,8 808,1 1668 48,44%

32,4 34,35 60 57,25%

14,5 18,05 43 41,91%

65,2 125,35 252,7 49,60%

Sumber : Data primer terolah

12

b. Terapi medis Tabel 6. Terapi medis tanggal 17 mei 2012 Jenis obat/tindakan Oral Cefotaxime golongan Fungsi adalah sefalosporin antibiotic generasi Interaksi dengan zat Gizi

ketiga yang mempunyai khasiat bakterisidal dan bekerja dengan menghambat sintesis mukopeptida Ceftriaxon pada dinding sel bakteri.

Cefotaxime sangat stabil terhadap hidrolisis beta laktamease, maka Cefotaxime digunakan sebagai

alternatif lini pertama pada bakteri yang resisten terhadap Penisilin Ketorolac Ketrolak diindikasikan jangka untuk pendek

penatalaksanaan

terhadap nyeri akut sedang sampai berat setelah prosedur bedah. merupakan cairan solusio untuk

Invus RL

mengganti cairan tubuh, sebagai keseimbangan cairan elektrolit dan terapi shock

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

13

D. NUTRITIN CARE PROCES (NCP) 1. Nutrition Assesment a. Antopometri IMT =(


)

b. Biokimia

= 16 (status gizi kurus)

e. Leukosit tinggi (infeksi), Hb rendah (Anemia) c. Fisik/klinis Keadaan umum : Coposmentis (tamapak lemas) f. 130/60 mmHg. Tekanan darah tinggi awal masuk rumah sakit d. Dietary (riwayat makan) Tabel 7. Dietary History (riwayat makan) Zat gizi Energi Protein Lemak Karbohidrat % asupan 48,44% 57,25% 41,91% 49,60% Keterangan Buruk Buruk Buruk Buruk Sumber : Data primer terolah

1) Standar asupan makan menurut Depkes 1999. a) Lebih b) Baik c) Sedang d) Kurang e) Buruk : > 120 % : 80 -120 % : 70 - 79,9 % : 60 69,9 % : < 60%

14

2. Nutrition diagnosis a. Diagnosis medis 1) Post Combustio grade II b. Diagnosis gizi 1) (NI 1.1) Peningkatan kebutuhan energi berkaitan dengan adanya infeksi dan status gizi kurus dibuktikan dengan leokosit tinggi 24,6 rb/ul, adanya luka bakar dan IMT 16. 2) (NI 5.1) Peningkatan kebutuhan zat gizi spesifik protein berkaitan dengan luka bakar dan anemia (terkena air panas) ditandai dengan adanya infeksi dan Hb rendah.

3. Nutrition Intervention a. Perencanaan (planning) 1) Terapi diet Jenis diet Bentuk makanan Cara pemberian 2) Tujuan diet a) Memberikan makanan tinggi energi dan protein untuk memper cepat penyembuhan dan mencegah terjadi gangguan metabolik . b) Membeikan makanan sesuai dengan kemampuan pasien c) Mengurangi terjadinya infeksi.dengan memberikan tinggi protein d) Meningkatkan Hb e) Mempercepat penyembuhan luka : TETP (energi : 1668 kkal protein : 60 g) : Bubur kasar : oral

15

3) Prinsip diet a) Energi tinggi untuk memenuhi peningkatan kebutuhan/hiper metabolisme dan meningkatkan berat badan pasien b) Protein tinggi 1,2 g/KgBB, untuk mengurangi terjadinya infeksi dan kerusakan jaringan akibat luka bakar,serta meningkatkan Hb c) lemak cukup 25% dari kebutuhan energi sebagai sumber energi utama agar tubuh tidak memecah simpanan protein d) karbohidrat sisa dari kebutuhan energi sebagai sumber energi utama e) Serat 25 g/hari 4) Syarat diet Energi Protein Lemak : 1668 kal : 60 g : 43 g

Karbohidrat : 252,7 g

16

5) Perhitungan kebutuhan energidan zat gizi

BBI = (TB-100) = 150-100) = 50 = 50 Kg BEE = 665,1 + 9,56 (BBI) + 1,85 (TB) 4,68 (usia) = 665,1 + 9,56 (50) + 1,85 (150) 4,68 (75) = 665,1 + 478 + 277,5 351 = 1069,6 = BEE x FS x FA = BEE x 1,3 x 1,2 = 1668 kal

Protein

= 1,2 g/Kg BB = 1,2 x 50 = 60 g x 4 = 240 kal

Lemak

= 25% total energi = 25 % x 1668 kal = = 46,33 g

Karbohidrat = TE (TP + TL) = 1668 (240 + 417) = 1668 657 = = 252,7 g

17

6) Rencana monitoring a) Antropometri b) Biokimia c) Fisik klinis d) Dietary karbohidrat 7) Rencana konsultasi gizi a) Masalah gizi : Status gizi kurang, anemia, asupan : Berat badan : Leokosit, Hb : Tekanan darah : Asupan zat gizi Energi, Protein, lemak,

rendah, luka bakar sehingga terjadi hipermetabolisme b) materi c) Sasaran d) Waktu pelaksanaan e) Tempat Unit II f) Media : Leaflet : Pengaturan makanan/ diet TETP : Pasien dan keluarga : 10 -15 menit : PKU Muhammadiyah Yogyakarta

(1) Tujuan (a) Memberi pengetahuan kepada pasien tentang diit TETP (b) Memberikan pengetahuan tentang gizi makanan (c) Memberikan motivasi kepada pasien untuk

meningkatkan asupan makanan yang diberikan. (2) Edukasi gizi (a) Menjelaskan tentang tentang diit TETP (b) Menjelaskan tentang bahan makanan penukar. (c) Menjelaskan diit yang diberikan kepada pasien tentang makana tinggi protrin Untuk membantu

mempercepat penyembuhan.

18

4. Implementasi (implementation) a. Kajian diet RS 1) Jenis Diet 2) Bentuk makanan 3) Cara pemberian b. Rekomendasi Diet 1) Jenis diet 2) Bentuk makanan 3) Cara pemberian 4) Nilai gizi Energi Protein Lemak : diit TETP : BK : Oral : : 1668 kal : 60 g : 43 g : TKTP : BA : Oral

Karbohidrat : 252,7 g

5. Nutrition monitoring a. Antropometri :

1) Berat badan tidak bisa dimonitoring dalam waktu singkat dan keaadaan pasien dalam keaadan bedress. b. Biokimia :

Tabel 8. Pemeriksaan urin / darah tanggal 21 mei 2012 Pemeriksaan urin/darah Hemoglobin Leukosit Satuan/Nilai Hasil 12,7 18,6 Normal 12-16 g/dl 4 - 10 rb/ul Keterangan Normal Tinggi

Sumber : Reka Medik Firdaus 03-03-46

19

c. Fisik/klinis

: Tabel 9. Vital sign

Tanggal 20 21 22

Pemeriksaan Tekanan dara 163/68 162/59 130/76 Nadi 70x/menit 65x/menit 75x/menit Suhu 36oC 37oC 37oC

Sumber : Rekam Medik Firdaus 03-03-46 d. Dietary :

Tabel 9. Asupan zat gizi selama 2 hari Implementasi MRS tanggal 21-05-2012 MRS tanggal 22-05-2012 MLRS 22-05-2012 Total recall 2 hari Rata rata Kebutuhan % Asupan Energi (kal) 1152,4 1003,94
387 2543,34

Protein (g) 58,3 50,03


14 122,6

Lemak (g) 28,9 29,71


1 59,61

KH (g) 168,8 135,11


78,1 382,01

1271,67 1668 76,23%

61,3 60 107%

29,80 43 69,3%

191 252,7 75,58%

Sumber : data primer terolah

20

6. Nutrition evaluasi a. Antropometri :

1) Berat badan tidak bisa dimonitoring dalam waktu singkat dan keaadaan pasien dalam keaadan bedress. b. Biokimia :

1) Peningkatan Hb menjadi normal 2) Leokosit menurun dari 24,6 sampai 18,6 rb/ul c. Fidik/klinis : 1) Tekanan darah berangsur dalam keadaan normal d. Dietary 1) Asupan : makan pasien sudah mulai membaik, ada

peningkatan asupan zat gizi energi, protein, lemak dan karbohidrat.

21

BAB IV TINJAUAN PUSTAKA

A. Luka Baka 1. Pengertian luka bakar Luka bakar adalah kerusakan jaringan permukaan tubuh

disebabkan oleh panas pada suhu tinggi yang menimbulkan resiko pada seluruh sistem metabolisme. Luka bakar dapat disebabkan oleh ledakan, aliran listrik, api, zat kimia, uap panas, minyak panas dan matahari (Almatsier, 2004) Luka bakar adalah luka yang timbul akibat kulit terpajan ke suhu tinggi, syok listrik, atau bahan kimia. Luka bakar diklasifikasikan berdasarkan kedalaman dan luas daerah yang terbakar (Elizabeth, 2000) Menurut berdasarkan : a. Kedalaman pengaruh panas terhadap tubuh, dikenal dengan drajat luka bakar I sampai III. 1) Derajat I adalah derajat luka bakar dimana terjadi kematian pada lapisan atas epidermis kulit yang disertai perlebaran pembuluh darah sehingga kulit tampakkemerah-merahan 2) Derajat II adalah derajat luka bakar dimana terjadi kerusakan epidermis dan dermis, sedangkan pembuluhdarah di bawahkulit Almatsier (2004). Luka bakar diklasifikasikan

22

menumpuk dan mengeras. Selain timbul warna kemerah-merahan pada kulit juga timbul gelombang gelombang. 3) Derajat III adalah derajat luka akar dimana terjadi kerusakan seluruh sel epitel kulit (epidermis, dermis, dan sub kutan) dan otot. Pembuluh darah mengalami trombosit. b. Luasnya tubuh yang terkena pengaruh panas Luka bakar dinyatakan dalam persen luas tubuh. Untuk dewasa, perkiraan luas tubuh yang terkena didasarkan pada bagian tubuh yang terkena menurut rumus 9 (rule of nine) 1) Kepala 10 %

2) Tubuh bagiandepan 18 % 3) Tubuh bagianbelakang 18 % 4) Ekstremitas atas 18 % 5) Ekstremitas bawah kanan 18 % 6) Ekstremitas bawah kiri 18 % 7) Organ genital 1 %

2. Etiologi Luka bakar disebabkan oleh pengalihan energi dari satu sumber panas kepadatubuh. Panasdapat dipindahkan lewat hantaran atau radiasi elektomagnetik. Luka bakar dapat dikelompokkan menjadi luka bakar termal, luka bakar radiasi,dan luka bakar kimia. Dekstruksi jaringan terjadi akibat kogulasi, denaturasi protein atau ionisasi isi sel. Kulit dan mukosa

23

saluran nafasatau merupakan lokasi destruksi jaringan. Jaringanyang dalam, termasuk organ visera, dan mengalami keusakan karena luka bakar elektrik atau kontak yang lama dengan agen penyebab(burning agent). Dalamnya luka bakar tergantung pada suhu penyebab luka bakar danlamanya kontak dengan agen tersebut. 3. Patofisiologi Akibat luka bakar yang pertama adalah syok karena kaget dan kesakitan, pembuluh kapiler yang terpajan suhu tinggi rusak dan permeabilitas meninggi. Sel darah yang ada didalamnya ikut rusak sehingga dapat terjadi anemi. Meningkatnya permeabilitas menyebabkan udem dan menimbulkan bulu yang mengandung banyak elektrolid. Hal ini menyebabkan berkurangnya volume cairan intravaskuler. Kerusakan kulit akibat luka bakar menyebabkan kehilangan cairan akibat pengumpalan yang berlebih, masuknya cairan ke dalam bulu yang terbentuk pada luka bakar derajat 2. Dan pengumpalan cairan dari kropeng luka bakar 3. Bila luka bakar kurang dari 20% biasanya mekanisme kompensasi tubuh masih bisa mengatasinya tetapi bila lebih dari 20% akan terjadi syok hipovolemik dengan gejala yang khas seperti gelisah, pucat,dingin, berkeringat, nadi kecil dan cepat. Tekanan darah menurun dan produksi urin berkurang, pembengkakan terjadi pelan-pelan,maksimal terjadi selama 8 jam.

24

4. Manifestasi klinis a. Gangguan hematologik Tandanya yang ditemukan adalah kenaikan hematokrit, penurunan SDP, leokosit meningkat, penurunan trombosit b. Gagguan elektrolit Ditandai dengan penurunan kalium kenaikan natrium dan klorida, serta kenaikan BUN c. Gangguan metabolik ditandai dengan hipermetabolik dan kehilangan berat badan d. Cedera pulmonal Ditandai dengan pernafasan cepat atau sulit, krakle, stridor, dan batuk pendek. 5. Komplikasi a. Setiap luka bakar dapat terinfeksi yang menyebabkan cacat lebih lanjut atau kematian. b. Lambatnya aliran darah dapat menyebabkan pembentukan bekuan darah sehinga timbul cerebrovascular accident, infrak miokardium, atau emboli paru. c. Gagguan elektrolit dapat menyebabkan disrimtmia jantung d. Syok luka bakar dapatsecara irreversibel merusak ginjal sehingga timbul gagal ginjal dalam 1 atau2 minggu pertama setelahluka bakar. Dapat terjadi gagl ginjal akibat hipoksia ginjal atau rabdomiolisis (obstruksi mioglobin pada tubulusginjal akibat nekrosis otot yang luas)

25

e. Penurunan aliran darah darah keseluruh cairan dapat menyebabkan hipoksia sel-sel penghasilan mukus sehingga terjadiulkus peptikum. f. Pada luka bakar yang luas akan menyebabkan kecacatan, trauma pisiologis dapat menyebabkan depres. Perpecahan keluarga. Dan keinginan bunuh diri. Gejala-gejala pisikologi dapat timbul setiap saat setlah luka baka. Gejala-gejala dapat datang dan pergi berulang-ulang kapan saja seumur hidup.(Engram, 1999) 6. Klasifikasi Luka Bakar Untuk membantu mempermudah penilaian dalam memberikan terapi dan perawatan, luka bakar diklasifikasikan berdasarkan penyebab, kedalaman luka, dan keseriusan luka, yakni : a. Berdasarkan penyebab 1) Luka bakar karena api 2) Luka bakar karena air panas 3) Luka bakar karena bahan kimia 4) Laka bakar karena listrik 5) Luka bakar karena radiasi 6) Luka bakar karena suhu rendah (frost bite). b. Berdasarkan kedalaman luka bakar 1) Luka bakar derajat I b) Kerusakan terjadi pada lapisan epidermis c) Kulit kering, hiperemi berupa eritema d) Tidak dijumpai bulae

26

e) Nyeri karena ujung-ujung saraf sensorik teriritasi f) Penyembuhan terjadi spontan dalam waktu 5-10 hari 2) Luka bakar derajat II a) Kerusakan meliputi epidermis dan sebagian dermis, berupa reaksi inflamasi disertai proses eksudasi. b) Dijumpai bulae. c) Nyeri karena ujung-ujung saraf teriritasi. d) Dasar luka berwarna merah atau pucat, sering terletak lebih tinggi diatas kulit normal. Luka bakar derajat II ini dibedakan menjadi 2 (dua), yaitu : a) Derajat II dangkal (superficial) (1) Kerusakan mengenai bagian superfisial dari dermis. (2) Organ-organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea masih utuh. (3) Penyembuhan terjadi spontan dalam waktu 10-14 hari. b) Derajat II dalam (deep) (1) Kerusakan mengenai hampir seluruh bagian dermis. (2) Organ-organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea sebagian besar masih utuh. (3) Penyembuhan terjadi lebih lama, tergantung epitel yang tersisa. Biasanya penyembuhan terjadi lebih dari sebulan.

27

3) Luka bakar derajat III Kerusakan meliputi seluruh lapisan dermis dan lapisan yang lebih dalam. a) Organ-organ kulit seperti folikel rambut, kelenjar keringat, kelenjar sebasea mengalami kerusakan. b) Tidak dijumpai bulae. c) Kulit yang terbakar berwarna abu-abu dan pucat. Karena kering letaknya lebih rendah dibanding kulit sekitar. d) Terjadi koagulasi protein pada epidermis dan dermis yang dikenal sebagai eskar. e) Tidak dijumpai rasa nyeri dan hilang sensasi, oleh karena ujung-ujung saraf sensorik mengalami kerusakan/kematian. f) Penyembuhan terjadi lama karena tidak terjadi proses epitelisasi spontan dari dasar luka. 4) Berdasarkan tingkat keseriusan luka American Burn Association menggolongkan luka bakar menjadi tiga kategori, yaitu : a) Luka bakar mayor (1) Luka bakar dengan luas lebih dari 25% pada orang dewasa dan lebih dari 20% pada anak-anak. (2) Luka bakar fullthickness lebih dari 20%. (3) Terdapat luka bakar pada tangan, muka, mata, telinga, kaki, dan perineum.

28

(4) Terdapat trauma inhalasi dan multiple injuri tanpa memperhitungkan derajat dan luasnya luka. (5) Terdapat luka bakar listrik bertegangan tinggi. b) Luka bakar moderat (1) Luka bakar dengan luas 15-25% pada orang dewasa dan 1020% pada anak-anak. (2) Luka bakar fullthickness kurang dari 10%. (3) Tidak terdapat luka bakar pada tangan, muka, mata, telinga, kaki, dan perineum. c) Luka bakar minor Luka bakar minor seperti yang didefinisikan oleh Trofino (1991) dan Griglak (1992) adalah : (1) Luka bakar dengan luas kurang dari 15% pada orang dewasa dan kurang dari 10 % pada anak-anak. (2) Luka bakar fullthickness kurang dari 2%. (3) Tidak terdapat luka bakar di daerah wajah, tangan, dan kaki. (4) Luka tidak sirkumfer. (5) Tidak terdapat trauma inhalasi, elektrik, fraktur.

29

B. Diet luka bakar Almatsier (2004) Tujuan diet luka bakar adalah untuk memper cepat penyembuhan dan mencegah tejadinya gangguan metabolik serta mempertahankan staus gizi secara optilam selama proses penyembuhan dengan cara : 1. Mengusahakan dan mempercepat penyembuhan jaringan yang rusak. 2. Mencegah terjadinya keseimbangan nitrogen yang negatif 3. Memperkecil terjadinya hiperglikemi dan hipergliseridemia 4. Mencegah terjadinya gejala-gejala kekurangan zat gizi mikro. Syarat diet luka baka adalah : 1. Memberikan makanan dalam bentuk cair sedini mungkin atau nutrisi enternal dini. 2. Kebutuhan gizi dihitung dengan pertimbangan kedalaman dan luas luka bakar. Penilaian luka bakar yang memerlukan perawatan dan pengobatan adalah sebagai beriku : a) Luka bakar drajat II Dengan luas luka bakar > 15% b) Luka bakar drajat III dengan luas luka bakar > 20% c) Luka bakar pada daerah genitel dan anus d) Luka bakar yang disertai trauma berat, trauma pada jalan nafas, tulang dan alat tubuh dalam rongga perut.

30

Menurut Asosiai Dietetik Australia berdasarkan % Luka bakar yaitu : Tabel 11. Persentase berdasarkan luka bakar Luka bakar % Kebutuhan energi (Kkal) < 10 1,2 x AMB 11-20 1,3 x AMB 21-30 1,5 x AMB 31-50 1,8 x AMB > 50 2,0 x AMB Sumber : Penuntun diet hal 91.2004

e) Protein diberikan tinggi 20-25% dari kebutuhan energi total f) Lemak diberikan sedang 15-20% dari total energi g) Karbohidrat diberikan sedang yaitu 50-60% dari kebutuhan energi total. Bilapasien mengalami trauma jalan napas (trauma inhalasi), karbohidrat diberikan 45-55% dari kebutuhan energi total. h) Vitamin diberikan tinggi untuk mempercepat penyembuhan i) Mineral tinggi, terutama zat besi,seng, natrium, kalium, kalsium, fosfor dan magnesium. Sebagian mineral diberikan dalam bentuk suplemen.

31

BAB V PEMBAHASAN

A. Evaluasi Data Antropometri Data antropometri didapatkan dengan wawancara. Tinggi badan pasien tidak diukur karena data mengenai tinggi badan sudah ada di rekam medis. Sedangkan data Berat badan tidak dapat diukur karena keadaan pasien yang tidak memungkinkan untuk ditimbang, tetapi 1 minggu sebelum masuk rumah sakit pasien mengikuti Posyandu lansia sehingga data berat badan yang digunakan adalah berat badan sebelum masuk rumah sakit. beradasarkan perhitungan IMT 16 status gizi pasien termasuk kategori gizi kurus .

B. Evaluasi Asupan makan recall 24 jam di Rumah Sakit Asupan makanan sebelum pengambilan kasus berdasarkan hasil anamnesa yang dilakukan menunjukkan bahwa asupan makanan pasien adalah kurang, hal ini dilihat dari hasil perbandingan antara asupan makan pasien dengan perhitungan kebutuhan pasien. Hasil persentasi asupan makanan rumah sakit selama 2 hari yaitu : Asupan energi 48,44%, persentase asupan protein 57,25%, persentasi asupan lemak 41,91%, persentasi asupan Karbohidrat 49,60% Asupan makan kurang disebabkan karena adanya penurunan nafsu makan pasien. Berdasarkan data kebiasaan makan yang ada, pasien jarang mengkonsumsi lauk nabati, namun pasien sering mengkonsumsi lauk hewani

32

seperti ikan setiap kali makan. Selain itu, pasien jarang mengkonsumsi buabuahan. Kebiasaan makan yang salah dan kurangnya variasi makanan yang masuk ke dalam tubuh dapat menyebabkan pasien mengalami kekurangan zat gizi. C. Evaluasi Asupan makanan selama Kasus di Rumah Sakit Asupan makan di rumah sakit berdasarkan hasil recall 24 jam yang dilakukan selama 2 hari studi kasus dapat diketahui dari persentasi perbandingan antara asupan makan pasien dengan perhitungan kebutuhan pasien yaitu sebagai berikut : persentase kebutuhan energi adalah 76,23%, persentasi kebutuhan protein adalah 107%, persentasi kebutuhan lemak adalah 69,3%, persentasi kebutuhan karbohidrat adalah 75,58% Tabel 12. Asupan Makanan Selama 2 hari pemorsian Implementasi MRS tanggal 21-05-2012 MRS tanggal 22-05-2012 MLRS 22-05-2012 Total recall 2 hari Rata rata Kebutuhan % Asupan Sumber : Data primer terolah Berdasarkan hasil persentase asupan tersebut dapat diketahui bahwa asupan protein tergolong baik, namun asupan energi, lemak dan karbohidrat pasien tergolong sedang bila dibandingkan dengan kebutuhan pasien Energi (kal) 1152,4 1003,94
387 2543,34

Protein (g) 58,3 50,03


14 122,6

Lemak (g) 28,9 29,71


1 59,61

KH (g) 168,8 135,11


78,1 382,01

1271,67 1668 76,23%

61,3 60 107%

29,80 43 69,3%

191 252,7 75,58%

33

berdasarkan hasil perhitungan. Asupan yang kurang disebabkan karena nafsu makan pasien belum stabil dan pasien masih merasa sakit pada luka bakar dibagian bokong jadi psien jarang menghabiskan bubur, serta pasien juga tidak suka mengkonsumsi lauk nabati seperti tempe yang disediakan dari pihak rumah sakit. Peningkatan asupan pasien mulai berangsur membaik dikarenakan mendapatkan motivasi dari keluarga dan petugas gizi. Perubahan diet yang dilakukan yaitu dari bentuk makanan, bentuk makanan pasien awal masuk rumah sakit adalah BA (Bubur halus) tetapi dengan diberikannya bentuk makanan yang halus asupan zat gizi pasien tidak ada perubahan sehingga bentuk makanan diubah menjadi BK (Bubur kasar), perubahan tersebut melihat dari beberapa faktor yaitu kemampuan pasien untuk mengkonsumsi makanan yang padat sudah lebih baik, tidak ada gangguan menelan, pasien mual ketika mengkonsumsi bubur halus dan setelah diberikan bentuk makanan BK (bubur kasar) asupan zat gizi pasien berangsur meningkat, dapat dilihat dari recall 24 jam persentasi selama 2 hari pemorsian yaitu : Asupan energi 48,44%, persentase asupan protein 57,25%, persentasi asupan lemak 41,91%, persentasi asupan Karbohidrat 49,60% sedangkan setelah perubahan pentuk makanan menjadi BK (Bubur kasar) persentasi kebutuhan energi adalah 76,23%, persentasi kebutuhan protein adalah 107%, persentasi kebutuhan lemak adalah 69,3%, persentasi kebutuhan karbohidrat adalah 75,58%.

34

D. Evaluasi pemeriksaan fisik Berdasarkan hasil pemeriksaan pasien saat masuk rumah sakit tanggal 11 Mei 2012, keadaan umum pasien adalah compos mentis sedang, menahan sakit akibat luka bakar terkena air panas. Pada tanggal 18 mei 2012 pasien masih mengeluh merasa sakit dibagian bokong.. Pada tanggal 18 mei 2012, pemeriksaan tensi darah pasien mengalami peningkatan tekanan darah 130/60 tetapi dalam anamnesa yang dilakukan bahwa pasien tidak memiliki riwayat hipertensi. Kemungkinan terjdai peningkatan tekanan darah diakibatkan beberapa faktor yang mempengaruhi tekanan darah seperti stress metabolik, genetik, hipokalemia dan usia sehinggan sangat mungkin terjadi peningkatan tekanan darah. Stres metabolik diduga kuat dapat meningkatkan tekanan dara pada pasien luka bakar diakibatkan salah satu tugas syaraf simpatis adalah merangsang pengeluaran hormon ardenalin. Hormon ini dapat menyebabkan jantung berdenyut lebih cepat dan menyebabkan penyempitan kapiler. Hal ini berakibat terjadi peningkatan tekanan darah. Syaraf simpatis di pusat syaraf pada orang yang steres atau mengalami tekanan mental bekerja keras. Mengapa orang yang stres atau mengalami tekanan mental jantungnya berdebar debar dan mengalami peningkatan tekanan darah (Anonim D)

35

E. Evaluasi hasil pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan laboratorium pada tanggal 17 Mei 2012 diketahui kadar Hb dalam darah adalah 11,7 g/dl tergolong rendah. Rendahnya kadar Hb ini disebabkan karena rendahnya kadar eritrosit yaitu 3,6 106/uL. Kadar Hb yang rendah diakarenakan asupan makanan sumber zat besi kurang karena kebiasaan makan pasien yang salah dan beberapa faktor yang mungkin bisa terjadi yaitu terdapatnya luka bakar sehingga mempengaruhi kadar Hb pasien. Akibat luka bakar yang pertama adalah syok karena kaget dan kesakitan, pembuluh kapiler yang terpajan suhu tinggi rusak dan permeabilitas meninggi sehingga sel darah yang ada didalamnya ikut rusak sehingga dapat terjadi anemia. Di sisi lain Pasien tidak sauka mengkonsumsi protein lauk nabati yang juga termasuk sumber Fe tinggi seperti yang terdapat pada temep dan tahu, faktor yang mempengaruhi asupan Fe dalam tubu sepeti kebiasaan minum teh yang tidak terkontrol dapat mengakibatkan terhambatnya penyerapan asupan Fe sehingga pasien mengalami anemia, usia lanjut banyak terjadi anemia disebabkan kurangnya asupan Fe dari makanan. Pada lanjut usia anemia gizi juga dimungkinkan oleh peredaran darah saluran cerna karena peradangan usus, kanker saluran cerna ataupun hal lain. Asorbsi besi dapat terganggu oleh kekurangan asam lambung (Almatsier,2011). Pada pemeriksaan tanggal 18 Mei 2012 kadar natrium 131 mmol/l tergolong rendah. Dikarenakan syok pada luka bakar akibat dari lolosnya cairan dalam sirkulasi kapiler secara massive dan berpengaruh pada sistem kardiovaskular karena hilangnya atau rusaknya kapiler, yang menyebabkan

36

cairan akan lolos atau hilang dari compartment intravaskuler kedalam jaringan interstisial. Eritrosit dan leukosit tetap dalam sirkulasinya dan menyebabkan peningkatan hematokrit dan leukosit. Darah dan cairan akan hilang melalui evaporasi sehingga terjadi kekurangan cairan atau natrium kurang dari normal.( Brunner & Suddarth, 1996) F. Perkembangan Diit Pemberian diit untuk pasien yaitu diit TETP 1668 kkal energi dan 60 g protein, diit ini diberikan karena pasien mengalami luka bakar dan status gizi kurus sehingga diberikan diet tinggi energi dan tinggi protin. Tujuannya untuk memenuhi kebutuhan energi dan protein yang meningkat untuk mencegah dan mengurangi kerusakan pada jaringan yang terkena luka bakar, untuk meningkatkan berat badan pasien dalam batas normal. Bentuk makanan yang diberikan adalah bubur halus tetapi asupan pasien sudah mulai membaik sehingga bentuk makanan dibeikan bubur kasar dengan pertimbangan sesuai dengan kemampuan pasien. Perbandingan kebutuhan bentuk makanan bubur halus energi 1097,4 kkal, protein 36,3 gram, lemak 21,6 gram, karbohidrat 185,5 gram. Sedangkan bentuk bubr kasar energi 1271,67 kkal, protein 61,3 gram, lemak 29,80 gram, karbohidrat 191 gram.

37

BAB VI PENUTUP

A. Kesimpulan 1. Berdasarkan hasil pemeriksaan fisik, klinis dan laboratorium pasien didiagnosa mengalami post combustio grade II, luka bakar dibagian bokong. 2. Status gizi pasien berdasarkan Indeks Masa Tubuh (IMT) 16 kg/m2 pasien tergolong kurus. 3. Asupan makan pasien selama 2 hari tergolong kurang/buruk yaitu : Asupan energi 48,44%(buruk) , persentase asupan protein 57,25%(buruk), persentasi asupan lemak 41,91% (buruk), persentasi asupan Karbohidrat 49,60(buruk)% 4. Terapi diet yang diberikan adalah TETP (tinggi energi, tinggi protein) untuk memenuhi kebutuhan energi yang mengalami /hipermetabolisme, mempercepat penyembuhan dan peningkatan mengurangi

kerusakan jaringan. Bentuk makanan bubur kasar. 5. Kebutuhan zat gizi pasien berdasarkan hasil perhitungan kebutuhan dengan menggunakan rumus Harris Benedict, adalah Energi : 1668 kkal, Protein : 60 gram, Lemak : 46,33 gram, Karbohidrat : 252,7 gram. 6. Persentasi asupan makanan pada akhir studi kasus dibandingkan dengan kebutuhan pasien adalah sebagai berikut : energi 1271,67 kkal (76,23%), protein 61,3 gram (107%), lemak 43 gram (69,3%), karbohidrat 191 gram (75,58%)

7. Pada akhir studi kasus ada peningkatan terhadap kenaikan Hb dari awal
kasus 11,7g/dl (rendah) menjadi 12,7g/dl (normal). Leokosit 24,6 Tinggi pada awal kausu dan pada akhir studi kasus leokosit mengalami penurunan 18,6 rb/ul. 8. Dalam pengamatan selama studi kasus keadaan pasien berangsur-angsur mulai membaik luka bakar mulai mengering.

38

B. Saran 1. Pasien diharapkan meningkatkan asupan makan untuk mempercepat penyembuhan. 2. Disarankan kepada pasien baik dirumah sakit atau pun setelah pulang nanti untuk tetap menjalankan terapi diit yang telah diberikan.

39

DAFTAR PUSTAKA

Almatsier, Sunita. 2001. Prinsip Dasar Ilmu Gizi. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Almatsier, Sunita. 2004. Penuntun Diet. PT Gramedia Pustaka Utama. Jakarta Anonim A. 2010. http://www.lukabakar.net.htm Anonim B. 2012. http://yosefw.wordpress.com/2008/03/26/cefotaxime/ Anonim C. 2012. http://www.hexpharmjaya.com/page/ketorolac.aspx Anonim D. 2012. http://soerya.surabaya.go.id/AuP/eDU.KONTEN/ edukasi.net/ Biologi/ Hipertensi/ materi2.html Aulia. 2012 (http://auliya-0210.blogspot.com/2012/04/pelayanan-gizi-pada-lukabakar.html) Brunner & Suddarth, (1996) Text Book of Medical-Surgical Nursing. Brunner. 2000. Keperawatan Medikal Bedah. Edisi 8. Jakarta : EKG Depkes RI. 2006. Pedoman Pelayanan Gizi Rumah Sakit. Jakarta. Direktorat Gizi Depkes RI. 1981. Daftar Komposisi Bahan Makanan. Bhrata Karya Aksara. Jakarta. Poltekes, kemenkes. 2011.Nutrition Diagnosis. Yogyakarta Elizabeth J. 2000. Buku Saku Patofisiologi. Jakarta : EKG Smeltzer. 2001. Buku ajaran keperawatan medikal bedah. Edisi 8. Volume 3. Jakarta : EKG

40

Sutedjo, Ay. 2007. Buku Saku Mengenal Penyakit Melalui Hasil Pemeriksaan Laboratorium. Amara Book. Yogyakarta

41

LAMPIRAN

42

Menu sehari
Menu MAKAN PAGI Bubur Pepes ikan Tahu kukus Sop woretl beras putih giling ikan gabus segar Tahu Kentang Wortel MAKAN SIANG Bubur Rolade Tempe ugkep beras putih giling daging sapi tempe kedele murni gambas / oyong mentah Sop oyong mie soun Wortel minyak kelapa sawit 50 50 35 20 10 10 5 180,4 94,1 69,7 4 38,1 3,6 43,1 3,3 7,7 6,7 0,2 0 0,1 0 0,3 6,3 2,7 0,1 0 0,1 5 39,8 0 5,9 0,9 9,1 0,8 0 0 18,5 2,1 0,2 0,9 7 0 40,5 119 128,4 38,4 0,3 24,5 0 50 40 50 20 10 180,4 33,6 38 18,6 3,6 3,3 6,3 4,1 0,4 0,1 0,3 0,3 2,4 0 0,1 39,8 0 0,9 4,3 0,8 0 24,8 3,5 1 7 40,5 78 60,5 78,2 24,5 Makanan Jumlah G Energy Kcal protein g Fat G carbohydr. g sodium mg Potassium Mg

Jus Snack MAKAN MALAM Bubur Telur ceplok air Tahu

Melon/ gula pasir Risoles

100 5 50

47,1 19,3 123,4

0,2 0 5,2

0,1 0 3,8

12,1 5 16,6

2 0,1 12,5

77 0,1 116,5

beras putih giling telur ayam Tahu minyak kelapa sawit wortel

50 50 50 5 20 10 20 100 63

180,4 77,6 38 43,1 7,2 3,7 4 69 240

3,3 6,3 4,1 0 0,2 0,4 0,2 0,8 14

0,3 5,3 2,4 5 0,1 0 0,1 0,4 3

39,8 0,6 0,9 0 1,6 0,7 0,9 17,5 45

0 62 3,5 0 14 1,1 0,2 0,8 0

40,5 63 60,5 0 49 55 38,4 297 100

Sayur asam

daun melinjo mentah labu siam mentah

Buah Peptisol

pisang ambon Peotisol

jml:

1607,6

65,6

38

254,2

174,3

1471,5

43

Recall tanggal 21-05-2012


Makanan SIANG bubur nasi Filet ikan gula pasir Semangka daun melinjo mentah terong belanda / ungu Semangka MALAM bubur nasi daging ayam goreng Tahu daun melinjo mentah kacang panjang mentah pisang ambon Santan Peptisol PAGI bubur nasi gula pasir daging sapi gambas Wortel Arem arem Jumlah g 120 50 20 75 20 5 75 Energy Kcal 87,5 55,4 77,4 24 7,4 1,4 24 protein G 1,6 12 0 0,5 0,7 0 0,5 Fat g 0,1 0,5 0 0,3 0 0 0,3 carbohydr. g 19,2 0 20 5,4 1,5 0,3 5,4 sodium mg 0 19 0,2 1,5 2,2 0,2 1,5 potassium mg 19,2 95 0,4 87 110 12,4 87

127 50 50 20 10 75 5 31 130 10 50 30 20 50

92,6 166 38 7,4 3,5 69 3,5 120 94,8 38,7 134,4 6 7,2 94

1,7 13,1 4,1 0,7 0,2 0,8 0 7 1,7 0 12,4 0,3 0,2 1,1

0,1 11,6 2,4 0 0 0,4 0,3 1,5 0,1 0 9 0,1 0,1 2,1

20,3 1,9 0,9 1,5 0,8 17,5 0,2 22,5 20,8 10 0 1,3 1,6 17,8

0 35 3,5 2,2 0,3 0,8 0,2 0 0 0,1 26,5 0,3 14 1,5

20,3 98 60,5 110 29,9 297 3,5 50 20,8 0,2 170 57,6 49 32,5

jml:

1152,4

58,3

28,9

168,8

108,9

1506,7

44

Recall tanggal 22-05-2012

Makanan MAKAN SIANG bubur nasi telur ayam daging sapi Tahu kacang panjan Wortel Pepaya Gula MAKAN MALAM Filet ikan Tahu Brokoli Wortel Makaroni Melon Peptisol MAKAN PAGI

Jumlah g 140 40 10 10 20 10 75 10 30 40 20 10 10 75 15

Energy Kcal 102,1 62 53,8 7,6 7 3,6 29,2 38,7 33,6 30,4 5 3,6 35,5 35,3 57,14

Protein G 1,8 5 5 0,8 0,4 0,1 0,5 0 6,4 3,2 0,3 0,1 1,2 0,2 3,33

fat g 0,1 4,2 3,6 0,5 0,1 0,1 0,1 0 0,7 1,9 0,1 0,1 0,2 0,1 0,71

carbohydr. G 22,4 0,4 0 0,2 1,6 0,8 7,4 10 0 0,8 1,1 0,8 7,1 9,1 10,71

sodium mg 0 49,6 10,6 0,7 0,6 7 2,3 0,1 16,5 2,8 3,6 7 0,3 1,5 0

potassium mg 22,4 50,4 68 12,1 59,8 24,5 192,8 0,2 138,3 48,4 49,2 24,5 7,8 57,8 23,80

bubur nasi daging ayam Tahu minyak kelapa sawit kool merah / putih mentah toge kacang hijau mentah Wortel mie soun gula pasir JUMLAH
MAKANAN LUAR RS Cerelac

135 50 50 5 9 5 5 12 5

98,4 142,4 38 43,1 2 3 1,8 45,7 19,3

1,8 13,4 4,1 0 0,1 0,3 0,1 0 0

0,1 9,4 2,4 5 0 0,2 0 0 0

21,6 0 0,9 0 0,4 0,2 0,4 11 5

0 36,5 3,5 0 0,7 0,3 3,5 1,1 0,1

21,6 91 60,5 0 8,7 12,1 12,3 0,4 0,1

1003,94 50,03
100 387 1390,94 14 64,3

29,71
1 30,71

135,11
78,1 213,21

148,3
130 278,3

1009,9
482 1491,9

45