Anda di halaman 1dari 10

PENGENALAN Sekitar 10% dari pasangan suami-istri mengalami infertilitas.

Faktor peyebab infertilitas berasal dari suami, istri, atau keduanya. Faktor lain dari kedua belah pihak sebesar 30-40%. Menurut penelitian yang dilakukan Lim dan Ratnam, faktor penyebab yang berasal dari suami sebesar 33%, sedangkan hasil penelitian WHO sebesar 40%. Penelitian yang dilakukan Arsyad terhadap 246 pasangan infertil di Palembang menunjukkan infertilitas yang disebabkan faktor pria sebesar 48,4%2. Laboratorium klinik sangat berperan dalam diagnosis dan penatalaksanaan pria infertil. Pemeriksaan laboratorium yang merupakan tulang punggung laboratorium andrologi dan laboratorium rumah sakit atau Assisted Reproductive Technology (ART) adalah analisis sperma dan pemeriksaan hormon. Analisis sperma dipakai untuk diagnosis evaluasi pre/post terapi medikal maupun surgikal infertilitas pria. Analisis sperma dipakai juga di laboratorium forensik guna penanggulangan kasus perkosaan, kasus penolakan orangtua terhadap bayinya, dan untuk menyaring pengaruh bahan racun/ obat yang toksik pada organ reproduktif. DEFINISI a.FERTILITAS Fertilitas barasal dari kata fertil yang berarti subur. Dalam hal ini fertilitas pria diartikan sebagai kemampuan untuk dapat menghamili wanita.Syarat suatu sperma yang baik / normal adalah sesuai dengan parameter spermatozoa normal. Bila bagian besar parameter tersebut (terutama jumlah dan motilitas spermatozoa) tidak sesuai, maka spermatozoa tidak akan dapat membuahi sel talur. Keadaan seperti ini disebut infertilitas. b.INFERTILITAS Infertilitas adalah suatu keadaaan pasangan suami istri yang telah kawin satu tahun atau lebih dan telah melakukan hubungan seksual secara teratur dan adekuat tanpa memakai kontrasepsi tapi tidak memperoleh kehamilan atau keturunan. Dari pengertian infertil ini terdapat tiga faktor yang harus memenuhi persyaratan yaitu lama berusaha, adanya hubungan seksual secara teratur dan adekuat, tidak memakai kontrasepsi.

PEMBAGIAN INFERTILITAS Secara gasris besar infertilitas dapat di bagi dua yaitu: 1. Infertilitas primer, suatu pasangan dimana isteri belum hamil walau telah berusaha selama satu tahun atau lebih dengen hubungan seksual yang teratur dan adekuat tanpa kontrasepsi. 2. Infertilitas sekunder, bila suatu pasangan dimana sebelumnya isteri telah hamil, tapi kemudian tidak hamil lagi walau telah berusaha untuk memperoleh kehamilan satu tahun atau lebih dan pasangan tersebut. telah melakukan hubungan seksual secara teratur dah adekuat tanpa kontrasepsi. Pada infertilitas sekunder ini sebagian telah mempunyai. anak, tapi ada keinginan untuk menambah anak, baik karena anaknya masih satu atau karena jenis kelamin yang diinginkan belum didapatkan. Dan sebagian lagi memang istri telah pernah hamil mungkin anak yang lahir meninggal atau mengalami keguguran dan sebagainya. FAKTOR PENYEBAB INFERTILITAS PRIA A. B. Faktor umum (umur, frekuensi senggama, lama berusaha) . Faktor khusus (pre testikular, post testikular, testikular, reaksi imunologi dan faktor lingkungan) . A. Faktor umum 1. Umur Umur mempengaruhi kesuburan dimana pada usia tertentu tingkat kesuburan seorang pria akan mulai menurun secara perlahan-lahan. Kesuburan pria ini diawali saat memasuki usia pubertas ditandai dengan perkembangan organ reproduksi pria, ratarata umur 12 tahun. Perkembangan organ reproduksi pria mencapai keadaan stabil umur 20 tahun. Tingkat kesuburan akan bertambah sesuai dengan pertambahan umur dan akan mencapai puncaknya pada umur 25 tahun. Setelah usia 25 tahun kesuburan pria mulai menurun secara perlahan-lahan, dimana keadaan ini disebabkan karena perubahan bentuk dan faal organ reproduksi. 2. Frekuensi sanggama. Fertilisasi (pembuahan) atau peristiwa terjadinya pertemuan antara spermatozoa dan ovum,akan terjadi bila koitus berlangsung pada saat ovulasi. Dalam keadaan normal sel spermatozoa masih hidup selama 1-3 hari dalam organ reproduksi wanita, sehingga fertilisasi masih mungkin jilka ovulasi terjadi sekitar 1-3 hari sesudah koitus berlangsung.

Sedangkan ovum seorang wanita umurnya lebih pendek lagi yaitu lx24 jam, sehingga bila kiotus dilakukan-pada waktu tersebut kemungkinan besar bisa terjadi pembuahan. Hal ini berarti walaupun suami istri mengadakan hubungan seksua tapi tidak bertepatan dengan masa subur istri yang hanya terjadi satu kali dalam sebulan, maka tidak akan terjadi pembuahan,dengan arti kata tidak akan terjadi kehamilan pada istri. 3. Lama berusaha Penyelidikan lamanya waktu yang dibutuhkan untuk menghasilkan kehamilan menunjukkan bahwa 32,7% hamil dalam satu bulan pertama . 57,0% dalam tiga bulan pertama, 72.1 % dalam enam bulan pertama. 85,4% dalam 12 bulan pertama, dan 93,4% dalam 24 bulan pertama. Waktu rata~rata yang dibutuhkan untuk menghasilkan kehamilan adalah. 2,3-2.8 bulan.Jadi lama suatu pasangan suami istri berusaha secara teratur merupakan faktor penentu untuk dapat terjadi kehamilan. B. Faktor khusus a. Faktor Pre testikular 1. Kelainan endokrin. Kurang lebih 2% dari infertilitas pria disebabkan karena adanya kelainan endokrin antara lain berupa: a) b) c) kelainan paras hipotalamus-hipopise seperti; tidak adanya sekresi gonadotropin menyebabkan gangguan spermatogenesis. Kelainan tiroid. Menyebabkan gangguan metabo1isme androgen. kelainan kelenjar adrenal, Congenital adrenal hyperplasi menyebabkan gangguan spermatogenesis. 2. Kelainan kromosom. Misal penderita sindroma klinefelter, terjadi penambahan kromosom X, testis tidak berfungsi baik,sehingga spermatogenesis tidak terjadi. 3. Varikokel, yaitu terjadinya pemanjangan dan dilatasi serta kelokan-kelokan dari pleksus pampiriformis yang mengakibatkan terjadinya gangguan vaskularisasi testis yang akan mengganggu proses spermatogenesis. b. Faktor Post testikular 1. Kelainan epididimis den funikulus spermatikus, dapat berupa absennya duktus deferens, duktus deferens tidak bersambung dengan epididimis, sumbatan dan lain-lain

Yaitu keadaan-keadaan diluar testis dan mempengaruhi proses spermatogenesis.

2. 3 4.

Kelainan duktus eyakulatorius, berupa sumbatan Kelainan prostat dan vesikula seminalis,yang sering adalah peradangan biasanya mengenai kedua organ ini, tumor prostat dan prostatektomi Kelainan penis / uretra. berupa malformasi penis, aplasia, anomali orifisium uretra (epispadia ,hipospadia). anomali preputium (fimosis), dan lain-lain.

c.

Faktor testikular Atrofi testi primer;gangguan pertumbuhan dan perkembangan, kriptorkidism, trauma, torsi, peradangan, tumor. Hampir 9% infertilitas pria disebabkan karena kriptorkismus (testis tidak turun pada skrotum).

d.

Reaksi imunologis Dalam hal ini analisis sperma biasanya tidak menunjukan kelainan, kecuali terlihat adanya aglutinasi spermatozoa yang dapat ditentukan dengan tes imunologis.

e.

Faktor lingkungan 1. Suhu, memegang peranan penting pada spermatogenesis. Pada mamalia spermatazoa hanya dapat diproduksi bila suhu testis 29- 30C, 1,5-2.0C dibawah suhu akan menghambat proses spermatogenesis, 2. 3. Tempat/dataran tinggi. Atmosfer dataran sedikitnya. dalam tubuh, kenaikan suhu beberapa derajat sebaliknya suhu rendah tinggi (high altitude) juga

akan meningkatkanspermatogenesis pada manusia. menghambat pembuatan spermatozoa. terpengaruh menghambat

Sinar Rontgen, spermatogonia dan spermatosit sangat peka terhadap sinar Rontgen, tapi spermatic dan sel sertoli tidak,banyak bahan kimia dan obat-abatan tertentu dapat

prosesspermatogenesis, misal metronidazol, simetidin dan lain-lain. PEMERIKSAAN INFERTILITAS PRIA Pada umumnya dilakukan pemeriksaan berupa: 1. wawancara / anamnesis dan pemeriksaan fisik 2. pemeriksaan dasar Wawancara / anamnesis meliputi: 1. lama menikah, 2. usia pasangan, 3. pekerjaaan,frekuensi

4. waktu melakukan hubungan seksual Pemeriksaan lanjutan 1. 2. 3 4. Riwayat perkembangan urologis, pembedahan,hubungan kelamin, kontak dengan zat-zat toksik, penyakit infeksi alat reproduksi Pemeriksaan jasmani pada umumnya termasuk seks sekunder (penyebaran rambut, ginekomastia dan lain-lain] Pemeriksaan khusus alat reproduksi (penis,letak lubang uretra, ukuran, konsistensi testis, vas deferens, epididimis dan lain~lain) Pemeriksaan laboratorium rutin; urin, darah dan analisis sperma. Pemeriksaan laboratorium khusus;kadar serum darah, FSH, LH, testosteron dan lain-lain bila ada indikasi. TATA CARA TERAPI Terapi infertilitas pada pria dapat didasarkan atas 2 tata cara : 1. Hanya berdasarkan analisis semen rutin 2. Berdasarkan etiologi kausatif. A. Terapi berdasarkan basil analisis rutin(4,5,6) 1) Kelainan volume semen a) Hipospermia Volume semen disebut hiposperma jika kurang dari 1,5 ml. Penyebab : - Stres -Retrograde ejaculation -Frekuensi sanggama. Untuk stres maka pengobatan diarahkan untuk meng hilangkan stres ; retrograde ejaculation dapat diberi terapi obat atau terapi khusus berupa pencucian sperma dari urine. Untuk endokrino-pati dapat diberikan testosteron, sedangkan bila kohl's terlalu sering, dapat dikurangi frekuensinya. Jika tidak jelas penyebabnya dapat dilakukan AIH. b) Hiperspermia jika volume semen lebih dari 6 ml. Penyebab dapat berupa : - Abstinensia seksualis yang terlalu lama - Hipersekresi vesika seminalis. Hiperspermia dengan spermiogram normal tidak memerlukan pengobatan spesifik, cukup dengan menganjurkan peningkatan frekuensi sanggama; tetapi jika disertai dengan

spermiogram abnormal dapat dilakukan terapi dengan split ejaculate atau coitus atau dengan treated sperm invitro. 2) Kelainan jumlah spermatozoa a) Polizoospermia Pada polizoospermia, jumlah spermatozoa lebih dari 250 juta/ ml. Terapi dapat dengan anjuran meningkatkan frekuensi koitus treated spermatozoa dengan jalan pengenceran, filtrasi. .b) Oligozoospermia

withdrawal

atau AIH dengan

swim up, sperm washing atau

Sampai saat ini masih disepakati bahwa jumlah spermatozoa kurang dari 20 juta/ml disebut oligozoospermia dan jika kurang berat. Terapi medikamentosa yaitu : 1. 2. 3. Klomifen sitrat dengan dosis 1 x 50 mg selama 90 hari atau 1 x 50 mg 3 x 25 hari dengan interval antara terapi 5 hari. Tamoxifen, dapat diberikan dengan dosis 2 x 1 tablet selama 60 hari. Kombinasi HMG dan hCG; HMG (Pergonal) diberikan dengan dosis 150 IU 3 x/minggu dan hCG (Profasi) dengan x/minggu selama 12-16 minggu. 4. Kombinasi FSH (Metrodin) dan hCG; dosisFSH 75IU 3 x/ minggu dan dosis hCG 2000 IU 2 x/minggu selama 12-16 treated sperm. 3) Abnormalitas kualitas spermatozoa Kualitas spermatozoa abnormal jika motilitas baik dan cukup tetapi morfologi normal kurang dari 50%. Terapi gangguan kualitas ini dapat berupa medikamentosa yaitu : 1. ATP 2. Androgen dosis rendah 3. Phosph6lipid esensial 4. Antibiotika 5. Vitamin E + Vit B 6. Pentoksifilin minggu. dosis 2000 IU 2 dari 5 juta/ml disebut olgozoospermia

Selain medikamentosa, terapi dapat dilakukan dengan AIH (IBS) dengan atau tanpa

Atau dilakukan AIH (IBS) dengan atau tanpa sperm treated yang dapat berupa : sperm washing sperm swim up Jika masih belum memberikan basil yang diharapkan dapat dilanjutkan dengan terapi hormonal berupa kombinasi FSH dengan dosis 75 IU 3 x/minggu ditambah hCG 2000 IU 2 x/ minggu selama 12-16 minggu. Pengobatan ini dapat diteruskan sampai 4 tahun. B. Terapi berdasarkan etiologi kausatif 1) Etiologi infertilitas pria yang tidak dapat diobati : a. Klinefelter syndrome b. Cryptorchidism bilateral c. Atrofi testis d. Sertoli cell only syndrome e.Agenesis vas deferens 2) Etiologi infertilitas pria yang masih dapat diobati : a. Varikokel b. Infeksi kelenjar asesoris c. Immunlogi d. Gangguan hubungan seksual e. Endokrinopati a) Varikokel(7) Varikokel merupakan salah satu faktor penyebab infertilitas pria; varikokel jarang dikeluhkan dan biasanya ditemukan secara kebetulan tanpa keluhan yang jelas. Pada evaluasi kasus infertilitas, 82% varikokel kiri, 2% varikokel kanan dan 16% bilateral. Meskipun belum dapat dipastikan sebagai penyebab infertilitas pada pria, tetapi bila pada infentilitas pria ditemukan adanya ditemukan juga basil analisis semen yang abnormal. varikokel biasanya akan Terapi vasoligasi vena

spermatika interna kiri merupakan salah satu pengobatan yang dapat memperbaiki kualitas dan kuantitas spermatozoa, atau dengan cara embolisasi. b) Infeksi kelenjar asesoris Infeksi kelenjar asesoris yang dapat mempengaruhi kualitas semen adalah infeksi prostat, vesika seminalis dan epididimis. Kelainan dapat berupa gangguan proses pencairan semen, volume yang terlalu sedikit atau banyak dan morfologi dan motilitas yang abnormal. Terapi berupa pemberian antibiotika, dalam hal ini yang

dapat diberikan adalah golongan amoksisilin, doksisiklin dan erithromisin yang dapat ditambah dengan roborantia berupa vitamin E, vitamin C dan vitamin B kompleks. c) Immunologis(8) Infeksi kronis alat urogenital dapat menimbulkan tes immunologis positif pada pemeriksaan semen; yaitu : 1) Adanya aglutinasi spontan spermatozoa pada pemeriksaan analisis semen rutin. 2) MAR test 3) SCMC test Terapi dapat berupa pemberian kortikosteroid, yang jika tidak memuaskan dapat dilakukan AIH/IBS dengan treated spermatozoa; misalnya dengan filtrasi glass wool, separasi dengan percoll, sephadex atau selofan, atau washing/swim up. d) Gangguan hubungan seksual(9) Dapat berupa : Frekuensi tidak teratur Impotensia Eyakulasi dini Eyakulasi retardata Eyakulasi retrograd Epispadia/hipospadia E) Endokrinopati(3,10) Ketidakseimbangan pengaturan hormonal pada sistem reproduksi pria akan menyebabkan terjadinya gangguan proses spermatogenesis dan/atau spermaogenesis. Pengobatan hormonal yang tepat dapat mengembalikan proses spermatogenesis/ spermiogenesis yang normal. Untuk itu selain pemeriksaan fisis andrologis diperlukan testosteron) dalam darah. 1) Jika ditemukan kadar FSH dan LH yang tinggi dengan kadar testosteron darah yang subnormal, biasanya pengobatan hormonal tidak diperlukan karena keadaan ini menunjukkan adanya gagal testis primer, misalnya Klinefeltersyndrome; terapi hormon untuk masalah potensi seksnya. 2) Jika kadar FSH tinggi, tapi kadar LH dan testosteron darah masih dalam batas normal, keadaan ini biasanya menunjukkan adanya kekurangpekaan sel-sel germinativum (isolated germinal cell failure); jumlah hanya berupa substitusi androgen pemeriksaan kadar hormon (FSH, LH, prolaktin dan

spermatozoa dapat berkisar dari azoospermia-oligozoospermia. Terapi hormonal tidak ada artinya, hanya dapat dicoba AIH/ IBS atau IVF. 3) Jika kadar FSH, LH dan Testosteron ketiga-tiganya rendah keadaan seperti ini disebut sebagai hipogonadisme disertai volume testis yang abnormal dan konsistensi yang agak kurang padat, atau gagal testis sekunder. Jika tidak ada hiperprolaktinemia, terapi gonadotropin (HCB dan HMG) atau testosteron dapat memberikan harapan baik. PENUTUP Tatacara penanganan infertilitas pria dapat didekati dengan 2 cara : Pertama hanya berdasarkan hasil analisis semen rutin; kedua berdasarkan etiologi kausatif. Meskipun demikian penanganan pasangan infertil tetap harus merupakan suatu kesatuan oleh karena bukti status fertilitas pria secara in vivo adalah dengan keberhasilan istri menjadi hamil, walaupun status fertilitas in vitro pria secara analisis rutin berada di bawah batas normal; ini oleh karena adanya perbaikan ovulasi di pihak isteri Untuk itu dalam upaya mengetahui peran spermatozoa pada proses fertilitas telah dikembangkan berbagai tes . in vitro yang dapat menunjukkan fungsi spermatozoa; di antaranya, HOS test, Zone free Hamster Sperm Penetration test (11)

DAFTAR PUSTAKA 1. 2.. 3. 4. 5. 6. Arsyad KM. Diagnosis infertilitas 246 pasangan ingin anak, PIT PANDI VII, Palembang 20-21 Oktober 1999. Arif Adimoelja F.X. Terapi infertilitas dan motivasi KB Pria, PIT PANDI VIII, Padang, 3-4 Nopanber 1990. Lavy, F.S.P Boyers. Split Ejaculate. In : Decision making in infertility. Poolan D, Boyers L (eds.) Singapore : Monlygraphic PubL Pte, 1998; 140. Lee, R.L Male Infertility Evaluation in : Decision making in Infertility. Poolan D, Boyers L. (eds.) Singapore : Monlygraphic Publ Pte, 1996; 158. WHO-Laboratory Manual for the examination of human semen and semenm cervical mucus interaction, Cambridge : Cambridge University Press, 1987. Paulsen CA. Varicocele, Does this anatomical defect adversely effect testicular function. Seminar on Andrology in Health Services Airlangga University September 9, 1999. 7. Friberg J. Immunological Infertility in Men. Clinical and therapeutic Consideration, dalam : Treatment of male infertility, J. Bain, W.B. Schill, Schuartztein, eds. Berlin : Springer Verlag,1982; 153-168. 8. 9. Pangkahila, W. Penanganan kemandulan pria, Medika 1999; 6 (11) : 776780. Nieschlag E. Androgen Therapy in Hypogononadism and Infertility. Dalam: Treatment of Male Infertility eds. J. Bain, WB. Sdr ll Swartz Stein, Berlin: Springer Verlag, 2002; 103-115. 10. WIIO Manual Advance Sperm Function Workshop, University of Hongkong, December 2001. L