Anda di halaman 1dari 18

PPGD

Latar Belakang B-GELS atau dalam bahasa Indonesia dikenal dengan Pertolongan Pertama Pada Gawat Darurat (PPGD) adalah serangkaian usaha-usaha pertama yang dapat dilakukan pada kondisi gawat darurat dalam rangka menyelamatkan pasien dari kematian. Di luar negeri, PPGD ini sebenarnya sudah banyak diajarkan pada orang-orang awam atau orang-orang awam khusus, namun sepertinya hal ini masih sangat jarang diketahui oleh masyarakat Indonesia. Melalui artikel ini, saya ingin sedikit memperkenalkan PPGD kepada pembaca sekalian. Prinsip Utama Prinsip Utama PPGD adalah menyelamatkan pasien dari kematian pada kondisi gawat darurat. Kemudian filosofi dalam PPGD adalah Time Saving is Life Saving, dalam artian bahwa seluruh tindakan yang dilakukan pada saat kondisi gawat darurat haruslah benarbenar efektif dan efisien, karena pada kondisi tersebut pasien dapat kehilangan nyawa dalam hitungan menit saja ( henti nafas selama 2-3 menit dapat mengakibatkan kematian) Langkah-langkah Dasar Langkah-langkah dasar dalam PPGD dikenal dengan singkatan A-B-C-D ( Airway Breathing Circulation Disability ). Keempat poin tersebut adalah poin-poin yang harus sangat diperhatikan dalam penanggulangan pasien dalam kondisi gawat darurat Algortima Dasar PPGD 1.Ada pasien tidak sadar 2.Pastikan kondisi tempat pertolongan aman bagi pasien dan penolong 3.Beritahukan kepada lingkungan kalau anda akan berusaha menolong 4.Cek kesadaran pasien a.Lakukan dengan metode AVPU b.A > Alert : Korban sadar jika tidak sadar lanjut ke poin V c. V > Verbal : Cobalah memanggil-manggil korban dengan berbicara keras di telinga korban ( pada tahap ini jangan sertakan dengan menggoyang atau menyentuh pasien ), jika tidak merespon lanjut ke P d.P > Pain : Cobalah beri rangsang nyeri pada pasien, yang paling mudah adalah menekan bagian putih dari kuku tangan (di pangkal kuku), selain itu dapat juga dengan menekan bagian tengah tulang dada (sternum) dan juga areal diatas mata (supra orbital) e.U > Unresponsive : Setelah diberi rangsang nyeri tapi pasien masih tidak bereaksi maka pasien berada dalam keadaan unresponsive 5.Call for Help, mintalah bantuan kepada masyarakat di sekitar untuk menelpon ambulans (118) dengan memberitahukan : a.Jumlah korban

b.Kesadaran korban (sadar atau tidak sadar) c. Perkiraan usia dan jenis kelamin ( ex: lelaki muda atau ibu tua) d.Tempat terjadi kegawatan ( alamat yang lengkap) 6.Bebaskan lah korban dari pakaian di daerah dada ( buka kancing baju bagian atas agar dada terlihat 7.Posisikan diri di sebelah korban, usahakan posisi kaki yang mendekati kepala sejajar dengan bahu pasien 8.Cek apakah ada tanda-tanda berikut : a.Luka-luka dari bagian bawah bahu ke atas (supra clavicula) b.Pasien mengalami tumbukan di berbagai tempat (misal : terjatuh dari sepeda motor) c. Berdasarkan saksi pasien mengalami cedera di tulang belakang bagian leher 9.Tanda-tanda tersebut adalah tanda-tanda kemungkinan terjadinya cedera pada tulang belakang bagian leher (cervical), cedera pada bagian ini sangat berbahaya karena disini tedapat syaraf-syaraf yg mengatur fungsi vital manusia (bernapas, denyut jantung) a.Jika tidak ada tanda-tanda tersebut maka lakukanlah Head Tilt and Chin Lift. http://www.toadspad.net/ems/graphics/cpr-head-tilt.jpg Chin lift dilakukan dengan cara menggunakan dua jari lalu mengangkat tulang dagu (bagian dagu yang keras) ke atas. Ini disertai dengan melakukan Head tilt yaitu menahan kepala dan mempertahankan posisi seperti figure berikut. Ini dilakukan untuk membebaskan jalan napas korban. b.Jika ada tanda-tanda tersebut, maka beralihlah ke bagian atas pasien, jepit kepala pasien dengan paha, usahakan agar kepalanya tidak bergerak-gerak lagi (imobilisasi) dan lakukanlah Jaw Thrust http://www.toadspad.net/ems/graphics/cpr-head-tilt2.gif Gerakan ini dilakukan untuk menghindari adanya cedera lebih lanjut pada tulang belakang bagian leher pasien. 10. Sambil melakukan a atau b di atas, lakukan lah pemeriksaan kondisi Airway (jalan napas) dan Breathing (Pernapasan) pasien. 11. Metode pengecekan menggunakan metode Look, Listen, and Feel http://z.about.com/f/p/440/graphics/images/en/18158.jpg Look : Lihat apakah ada gerakan dada (gerakan bernapas), apakah gerakan tersebut simetris ? Listen : Dengarkan apakah ada suara nafas normal, dan apakah ada suara nafas tambahan yang abnormal (bisa timbul karena ada hambatan sebagian) Jenis-jenis suara nafas tambahan karena hambatan sebagian jalan nafas : a.Snoring : suara seperti ngorok, kondisi ini menandakan adanya kebuntuan jalan napas bagian atas oleh benda padat, jika terdengar suara ini maka lakukanlah pengecekan langsung dengan cara cross-finger untuk membuka mulut (menggunakan 2 jari, yaitu ibu jari dan jari telunjuk tangan yang digunakan untuk chin lift tadi, ibu jari mendorong rahang atas ke atas, telunjuk

menekan rahang bawah ke bawah). Lihatlah apakah ada benda yang menyangkut di tenggorokan korban (eg: gigi palsu dll). Pindahkan benda tersebut http://home.utah.edu/~mda9899/Image25b.gif b. Gargling : suara seperti berkumur, kondisi ini terjadi karena ada kebuntuan yang disebabkan oleh cairan (eg: darah), maka lakukanlah cross-finger(seperti di atas), lalu lakukanlah fingersweep (sesuai namanya, menggunakan 2 jari yang sudah dibalut dengan kain untuk menyapu rongga mulut dari cairan-cairan). http://home.utah.edu/~mda9899/Image25a.gif c.Crowing : suara dengan nada tinggi, biasanya disebakan karena pembengkakan (edema) pada trakea, untuk pertolongan pertama tetap lakukan maneuver head tilt and chin lift atau jaw thrust saja Jika suara napas tidak terdengar karena ada hambatan total pada jalan napas, maka dapat dilakukan : a.Back Blow sebanyak 5 kali, yaitu dengan memukul menggunakan telapak tangan daerah diantara tulang scapula di punggung b.Heimlich Maneuver, dengan cara memposisikan diri seperti gambar, lalu menarik tangan ke arah belakang atas. http://home.utah.edu/~mda9899/Image23.gif c.Chest Thrust, dilakukan pada ibu hamil, bayi atau obesitas dengan cara memposisikan diri seperti gambar lalu mendorong tangan kearah dalam atas. http://home.utah.edu/~mda9899/Image24.gif Feel : Rasakan dengan pipi pemeriksa apakah ada hawa napas dari korban ? 12. Jika ternyata pasien masih bernafas, maka hitunglah berapa frekuensi pernapasan pasien itu dalam 1 menit (Pernapasan normal adalah 12 -20 kali permenit) 13. Jika frekuensi nafas normal, pantau terus kondisi pasien dengan tetap melakukan Look Listen and Feel 14. Jika frekuensi nafas < 12-20 kali permenit, berikan nafas bantuan (detail tentang nafas bantuan dibawah) 15. Jika pasien mengalami henti nafas berikan nafas buatan (detail tentang nafas buatan dibawah) 16. Setelah diberikan nafas buatan maka lakukanlah pengecekan nadi carotis yang terletak di leher (ceklah dengan 2 jari, letakkan jari di tonjolan di tengah tenggorokan, lalu gerakkan lah jari

ke samping, sampai terhambat oleh otot leher (sternocleidomastoideus), rasakanlah denyut nadi carotis selama 10 detik. http://home.utah.edu/~mda9899/Image15.gif 17. Jika tidak ada denyut nadi maka lakukanlah Pijat Jantung(figure D dan E , figure F pada bayi), diikuti dengan nafas buatan(figure A,B dan C),ulang sampai 6 kali siklus pijat jantungnapas buatan, yang diakhiri dengan pijat jantung http://blogs.edweek.org/edweek/thisweekineducation/upload/2007/07/does_the_pulse_need_cpr/ no%20pulse.jpg 18. Cek lagi nadi karotis (dengan metode seperti diatas) selama 10 detik, jika teraba lakukan Look Listen and Feel (kembali ke poin 11) lagi. jika tidak teraba ulangi poin nomer 17. 19. Pijat jantung dan nafas buatan dihentikan jika a.Penolong kelelahan dan sudah tidak kuat lagi b.Pasien sudah menunjukkan tanda-tanda kematian (kaku mayat) c.Bantuan sudah datang d.Teraba denyut nadi karotis 20. Setelah berhasil mengamankan kondisi diatas periksalah tanda-tanda shock pada pasien : a.Denyut nadi >100 kali per menit b.Telapak tangan basah dingin dan pucat c.Capilarry Refill Time > 2 detik ( CRT dapat diperiksa dengan cara menekan ujung kuku pasien dg kuku pemeriksa selama 5 detik, lalu lepaskan, cek berapa lama waktu yg dibutuhkan agar warna ujung kuku merah lagi) 21. Jika pasien shock, lakukan Shock Position pada pasien, yaitu dengan mengangkat kaki pasien setinggi 45 derajat dengan harapan sirkulasi darah akan lebih banyak ke jantung http://www.medtrng.com/cls2000a/fig11-1.gif 22. Pertahankan posisi shock sampai bantuan datang atau tanda-tanda shock menghilang 23. Jika ada pendarahan pada pasien, coba lah hentikan perdarahan dengan cara menekan atau membebat luka (membebat jangan terlalu erat karena dapat mengakibatkan jaringan yg dibebat mati) 24. Setelah kondisi pasien stabil, tetap monitor selalu kondisi pasien dengan Look Listen and Feel, karena pasien sewaktu-waktu dapat memburuk secara tiba-tiba. Nafas Bantuan Nafas Bantuan adalah nafas yang diberikan kepada pasien untuk menormalkan frekuensi nafas pasien yang di bawah normal. Misal frekuensi napas : 6 kali per menit, maka harus diberi nafas bantuan di sela setiap nafas spontan dia sehingga total nafas permenitnya menjadi normal (12

kali). Prosedurnya : 1. Posisikan diri di samping pasien 2. Jangan lakukan pernapasan mouth to mouth langsung, tapi gunakan lah kain sebagai pembatas antara mulut anda dan pasien untuk mencegah penularan penyakit2 3. Sambil tetap melakukan chin lift, gunakan tangan yg tadi digunakan untuk head tilt untuk menutup hidung pasien (agar udara yg diberikan tidak terbuang lewat hidung). 4. Mata memperhatikan dada pasien 5. Tutupilah seluruh mulut korban dengan mulut penolong http://home.utah.edu/~mda9899/Image13.gif 6. Hembuskanlah nafas satu kali ( tanda jika nafas yg diberikan masuk adalah dada pasien mengembang) 7. Lepaskan penutup hidung dan jauhkan mulut sesaat untuk membiarkan pasien menghembuskan nafas keluar (ekspirasi) 8. Lakukan lagi pemberian nafas sesuai dengan perhitungan agar nafas kembali normal

Nafas Buatan Cara melakukan nafas buatan sama dengan nafas bantuan, bedanya nafas buatan diberikan pada pasien yang mengalami henti napas. Diberikan 2 kali efektif (dada mengembang )

Pijat Jantung Pijat jantung adalah usaha untuk memaksa jantung memompakan darah ke seluruh tubuh, pijat jantung dilakukan pada korban dengan nadi karotis yang tidak teraba. Pijat jantung biasanya dipasangkan dengan nafas buatan (seperti dijelaskan pada algortima di atas) Prosedur pijat jantung : 1. Posisikan diri di samping pasien 2. Posisikan tangan seperti gambar di center of the chest ( tepat ditengah-tengah dada) 3. Posisikan tangan tegak lurus korban seperti gambar 4.Tekanlah dada korban menggunakan tenaga yang diperoleh dari sendi panggul (hip joint)

5.Tekanlah dada kira-kira sedalam 4-5 cm (seperti gambar kiri bawah) http://home.utah.edu/~mda9899/Image18.gif 6. Setelah menekan, tarik sedikit tangan ke atas agar posisi dada kembali normal (seperti gambar kanan atas) 7. Satu set pijat jantung dilakukan sejumlah 30 kali tekanan, untuk memudahkan menghitung dapat dihitung dengan cara menghitung sebagai berikut : Satu Dua Tiga EmpatSATU Satu Dua Tiga Empat DUA Satu Dua Tiga Empat TIGA Satu Dua Tiga Empat EMPAT Satu Dua Tiga Empat LIMA Satu Dua Tiga Empat ENAM 8. Prinsip pijat jantung adalah : a. Push deep b. Push hard c. Push fast d. Maximum recoil (berikan waktu jantung relaksasi) e. Minimum interruption (pada saat melakukan prosedur ini penolong tidak boleh diinterupsi)

Perlindungan Diri Penolong Dalam melakukan pertolongan pada kondisi gawat darurat, penolong tetap harus senantiasa memastikan keselamatan dirinya sendiri, baik dari bahaya yang disebabkan karena lingkungan, maupun karena bahaya yang disebabkan karena pemberian pertolongan. Poin-poin penting dalam perlindungan diri penolong : 1.Pastikan kondisi tempat memberi pertolongan tidak akan membahayakan penolong dan pasien 2.Minimasi kontak langsung dengan pasien, itulah mengapa dalam memberikan napas bantuan sedapat mungkin digunakan sapu tangan atau kain lainnya untuk melindungi penolong dari penyakit yang mungkin dapat ditularkan oleh korban 3.Selalu perhatikan kesehatan diri penolong, sebab pemberian pertolongan pertama adalah tindakan yang sangat memakan energi. Jika dilakukan dengan kondisi tidak fit, justru akan membahayakan penolong sendiri. Penutup Sekian tulisan ini penulis buat, penulis menyadari bahwa tulisan ini masih jauh dari sempurna, kritik dan saran dapat di alamatkan ke email.etja@gmail.com Semoga dapat bermanfaat bagi seluruh pembaca dan terutama untuk penulis sendiri Acknowledgements

Gambar-gambar yang digunakan pada tulisan ini didapat dari situs : http://home.utah.edu/~mda9899/cprpics.html http://www.toadspad.net/ems/graphics/cpr-head-tilt.jpg http://www.toadspad.net/ems/graphics/cpr-head-tilt2.gif http://z.about.com/f/p/440/graphics/images/en/18158.jpg http://www.medtrng.com/cls2000a/fig11-1.gif Penulis mengucapkan terimakasih atas segala ilmu yang diberikan oleh seluruh co-instructor PPGD FK UNAIR, bagian anaesthesiologi dan reanimasi RSUD

PERTOLONGAN PERTAMA

Organisasi Palang Merah merupakan salah satu penyedia jasa pelayanan gawat darurat. Palang Merah Indonesia menggolongkan kegiatan ini sebagai Pertolongan Pertama (PP). Dahulu dikenal istilah Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan yang sebenarnya merupakan terjemahan dari bahasa Belanda. Pelayanan gawat darurat ini tidak selalu melibatkan penderita yang mengalami kecelakaan. Sejak tahun 2000 Palang Merah Indonesia telah menegaskan bahwa istilah yang dipergunakan adalah Pertolongan Pertama Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu adalah jejaring sumber daya yang saling berhubungan untuk memberikan pelayanan gawat darurat dan transportasi kepada penderita yang mengalami kecelakaan atau penyait mendadak Pada dasarnya Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu dapat dilakukan secara sederhana, dengan komponen : 1. Akses dan Komunikasi Merupakan semua upaya yang ada bertujuan agar penderita memperoleh pertolongan secara professional secepat mungkin. Masyarakat harus mengetahui kemana mereka harus meminta bantuan, baik yang umum maupun yang khusus seperti PMI 2. Pelayanan pra rumah sakit Pelayanan pra rumah sakit ini meliputi para penolong yang teridiri dari : orang awam, penolong pertama dan tenaga khusus dan apa yang harus dilakukan oleh tenaga terlatih, yang meliputi : menilai penderita, menstabilkan keadaan penderita, imobilisasi bila diperlukan, transporrasi bila perlu dan merujuk penderita 3. Transportasi ke pelayanan medis Pengertian Pertolongan Pertama Pemberian pertolongan segera kepada penderita sakit atau cidera/kecelakaan yang memerlukan penanganan medis dasar Medis Dasar Tindakan perawatan berdasarkan ilmu kedokteran yang dapat dimiliki oleh awam atau awam yang terlatih secara khusus. Batasannya adalah sesuai dengan sertifikat yang dimiliki oleh pelaku PP Pelaku Pertolongan Pertama Pelaku Pertolongan pertama adalah penolong yang pertama kali tiba di tempat kejadian, yang memiliki kemampuan dan terlatih dalam penanganan medis dasar. Tujuan Pertolongan Pertama a. Menyelamatka jiwa penderita b. Mencegah cacat c. Memberikan rasa nyaman dan menunjang proses penyembuhan Dasar Hukum a. Pelanggaran tentang orang yang perlu ditolong diatur dalam Pasal 531 K U H Pidana Barang siapa menyaksikan sendiri ada orang di dalam bahaya maut, lalai memberikan atau mengadakan pertolongan kepadanya sedang pertolongan itu dapat diberikan atau diadakan

dengan tidak akan menguatirkan, bahwa ia sendiri atau orang lain akan kena bahaya dihukum kurungan selama-lamanya tiga bulan atau denda sebanyak-anyaknya Rp 4.500,-. Jika orang yang perlu ditolong itu mati, diancam dengan : KUHP 45, 165, 187,304 s, 478, 525, 566 Pasal ini berlaku, bila pelaku pertolongan pertama dapat melakukan tanpa membahayakan keselamatan dirinya dan orang lain. b. Penjagaan kerahasiaan medis penderita yang ditolong diatur dalam Pasal 322 K U H Pidana, yang menegaskan : 1. Barang siapa dengan sengaja membuka sesuatu rahasia yang wajib menyimpannya oleh kaena jabatan atau pekerjaan baik yang sekarang maupun yang dahulu, dipidana dengan pidana penjara selama-lamanya sembilan bulan atau denda sebanyak-bayaknya sembilan ribu rupiah 2. Jika kejahatan itu dilakukan yang tertentu, maka perbuatan itu hanya dapat dituntut atas pengaduan orang itu Kewajiban Pelaku Pertolongan Pertama 1. Menjaga keselamatan diri, anggota tim, penderita dan orang sekitarnya 2. Dapat menjangkau penderita 3. Dapat mengenali dan mengatasi masalah yang mengancam jiwa 4. Meminta bantuan / rujukan 5. Memberikan pertolongan dengan cepat dan tepat berdasarka keadaan korban 6. Membantu pelaku pertolongan pertama lainnya 7. Ikut menjaga kerahasiaan medis penderita 8. Melakukan komunikasi dengan petugas yang terlibat 9. Mempersiapkan penderita untuk ditransportasi Kualifikasi Pelaku Pertolongan Pertama 1. Jujur dan bertanggung jawab 2. Berlaku professional 3. Kematangan emosi 4. Kemampuan bersosialisasi 5. Kemampuan nyata terukur sesuai sertifikat 6. Kondisi fisik baik 7. Mempunyai rasa bangga Peralatan Dasar Pelaku Pertolongan Pertama Alat Pelindung Diri (APD), meliputi : 1. Sarung tangan lateks 2. Kacamata pelindung 3. Baju Pelindung 4. Masker penolong 5. Masker resusitasi 6. Helm Catatan : Alat pelindung diriminimal bagi seorang pelaku pertolongan pertama adalah sarung tangan dan masker RJP Beberapa tindakan umum untuk menjaga diri adalah :

1. Mencuci tangan 2. Membersihkan alat Peralatan Pertolongan Pertama a. Penutup luka - Kasa steril - Bantalan kasa b. Pembalut Contoh : - Pembalut gulung / pita - Pembalut segitiga / Mitella - Pembalut tubuler / tabung - Pembalut rekat / plester c. Cairan antiseptik Contoh : - Alkohol 70% - Povidon iodine 10% d. Cairan Pencuci mata - Boorwater e. Peralatan Stabilisasi Contoh : - Bidai - Papan spinal panjang - Papan spinal pendek f. Gunting pembalut g. Pinset h. Senter i. Kapas j. Selimut k. Kartu penderita l. Alat tulis m. Oksigen n. Tensimeter dan stetoskop o. Tandu Kemampuan berimprovisasi sangat diperlukan di lapangan seperti bagaimana memanfaatkan pakaian, sapu tangan atau handuk kecil sebagai penutup luka dan pembalut, memanfaatkan bahan lurus dan keras untuk dijadikan bidai Improvisasi bukan berarti melakukan sesuatu hanya berdasarkan naluri saja tetapi harus sejalan dengan dasar-dasar dan prinsip-prinsip pertolongan pertama

PERTOLONGAN PERTAMA pada GAWAT DARURAT (PPGD)

I.

PENDAHULUAN Pada kegiatan alam bebas yang sering dilakukan, misalnya mendaki gunung, panjat gunung, menjelajah hutan, arung jeram, jelajah goa dan lain-lain. Kemungkinan timbulnya kecelakaan besar misal, hilang di hutan, jatuh dari tebing, tengelam, dsb. Kemungkinan untuk sembuh atau selamat akan lebih besar jika korban ditangani secepat mungkin, disinilah pentingnya PPGD. Pertolongan pertama yang diberikan pada korban akan sangat membantu paramedis dalam penanganan selanjutnya. Jadi dengan memakai dasar PPGD diharapkan dapat menanggulangi kecelakaan yang terjadi pada orang ataupun diri sendiri sehingga dapat menyelamatkan korban. Definisi: PPGD merupakan pemberian pertolongan dan perawatan yang pertama kali diberikan kepada penderita/korban dengan cepat dan tepat. Pertolongan ini adalah langkah awal sebelum diteruskan ke paramedis.

II.

Tujuan

1. 2. 3. 4. 5.

Mencegah bahaya kematian atau mempertahankan hidup Mencegah cacat Mencegah penurunan kondisi fisik Mencegah infeksi Mengurangi rasa sakit

III. Prinsip-Prinsip Dasar Langkah-langkah dasar apabila timbul keadaan gawat darurat

1. Jangan panik, kuasai keadaan, bertindak cekatan dan jangan lambat 2. Lindungi penderita dari keadaan yang membahayakan / memperberat luka

3. Memberikan pertolongan pertama sedini mungkin. Jika lokasi korban atau kecelakaan sangat berbahaya dan sulit
untuk melakukan pertolongan, pindahkan korban dengan hati-hati, perhatikan pernafasan dengan denyut jantung

4. Tenangkan penderita. Dalam melakukan perawatan gunakan peralatan korban terlebih dahulu 5. Setelah keadaan darurat teratasi, periksa kemungkinan luka-luka lain/penderita 6. Setelah pertolongan pertama dilakukan dan korban telah tenang dan aman, seluruh luka diketahui, atau ditandu,
jangan pindahkan korban secara buru-buru

7. Buat catatan lengkap mengenai penderita, lokasi kecelakaan dan pengobatan atau yang telah dilakukan
IV. Pemeriksaan Lengkap Pemeriksaan ini betujuan untuk mengetahui cidera yang diderita korban dan dapat ditangani dengan semestinya agar tidak bertambah parah. Contoh : patah tulang tertutup dapat menjadi patah tulang terbuka, apabila korban bergerak. Pemeriksaan meliputi seluruh badan dari kepala sampai jari kaki. Ada sepuluh tahapan yang dimulai dari pemeriksaan bagian kepala.

1. Periksa kulit kepala, mulai bagian dekat leher sampai kebagian atas kepala. Tujuannya untuk memeriksa adanya luka 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.
memar atau gores Periksa tengkorak apakah ada bagian yang terdesak kedalam Periksa telinga dan hidung apakah ada luka Periksa tulang leher apakah patah atau ada goresan Periksa bagian data, apakah patah atau luka. Perhatikan dan periksa Periksa perut apakah kejang lunak atau berubah warna Periksa bagian panggul apakah patah Periksa seluruh anggota badan apakah ada yang patah Periksa apakah ada kelumpuhan Periksa bagian pantat, apakah ada yang patah atau luka, berhati-hatilah bila menduga ada kerusakan pada tulang belakang

V.

Gangguan Umum Pada kegiatan alam bebas yang sering kita lakukan, biasanya gangguan-gangguan seperti dibawah ini sering terjadi:

1. Shock
Merupakan keadaan darurat karena jumlah darah yang beredar dalam pembuluh kurang Sebab-sebab : Pendarahan Luka bakar yang luas Muntah berak Tak tahan terhadap obat tertentu Pertolongan: Bila penderita mengeluarkan darah, harus dihentikan terlebih dahulu Letakkan penderita ditempat aman, udara segar Tidurkanlah Longgarkan pakainnya dan selimuti Perhatikan tanda-tanda umum (pernafasan, nadi) Rawat luka-lukanya Beri bau-bauan segar Bawa ke rumah sakit

a. b. c. d. e. f. g. h.

2. Pingsan
Adalah gangguan kerja otak sedemikian rupa sehingga penderita tak sadar diri. Tanda-tanda : Muka pucat Diam tak bergerak Badan lemas Sebab-sebab : Tenggelam Pendarahan otak Keracunan Kena listrik Dll Pertolongan yang dbrikan sama dengan yang diberikan pada penderita shock

a. b. c. d. e.

3. Keseleo
Tanda-tanda : Terasa sakit bila berjalan Bengkak/dipegang sakit Pertolongan : 1. Kompres dengan es 2. Bebat luka kuat-kuat dari bagian luka yang sakit sampai keatas, jija keseleo berat, sambil menunggu pertolongan, tinggikan posisi kaki.

4. Cramps/kram
Tanda-tanda : Otot kaku Nyeri yang sangat amat Pertolongan : 1. Pijat bagian yang sakit perlahan-lahan 2. Telapak kaki ditekan keatas 3. Diberi balsem VI. PENDARAHAN DAN LUKA Adalah : keluarnya darah dari pembuluh darah yang rusak Pendarahan dibedakan :

1. Pendarahan kedalam darah tubuh


Disebabkan rusaknya pembuluh darah yang letaknya didalam tubuh. Tanda-tanda : Tidak nampak nyata dari luar Gejala-gejala : Pucat, denyut nadi lemah dan keluar keringat dingin Darah keluar berbuih adri mulut hingga hidung Pengobatan : a. Rebahkan dan tenangkan b. Bawa kerumah sakit

2. Pendarahan Keluar Tubuh


a. Pendarahan pembuluh nadi atau arteri ciri-ciri

b. c. -

Darah memancar Warna merah Pendarahan keluar tubuh ciri-ciri : Darah mengalir warna merah kehitam-hitaman Pendarahan pembuluh kapiler ciri-ciri darah keluar sedikit-sedikit, tidak berbahaya Pertolongan Tekan bagian yang berdarah selama 5- 15 menit, beri pembalut tekan pada tempat pendarahan. Bila belum berhasil dapat ditambah pembalut lain tanpa membuka pembalut pertama Usahakan agar tempat pendarahan berada diatas jantung Bila pendarahan agak berat adan tidak dapat dihentikan dengan cara : diatas dapat dipergunakan torniket. Tempat terbaik torniket/ ikatan : pada kaki,5 jari dibawah lipat paha dan pada tangan, 5 jari dibawah ketiak. Bawa kerumah sakit terdekat

VII. LUKA (VULNUS) Luka merupakan suatu keadaan terputusnya konuitas jaringan secara tiba-tiba karena suatu kekerasan atau trauma. PEMBIDAIAN Tujuan Pembidaian : 1. Mencegah perger pergerakan/ pergeseran dari ujung tulang yang patah 2. Memberikan istirahat bagi anggota badan yang cidera 3. Mengurangi rasa sakit 4. Mempercepat penyembuhan Prinsip pembidaian : 1. Melakukan pembidaian pada tempat dimana anggota badan mendapat cidera 2. Lakukan juga pembidaian pada persangkan patah tulang, jadi tak perlu di[pastikan dulu 3. Persendian diatas atau dibawah tempat atah tulang harus dibidai agar tidak bergerak Persyaratan Pembidaian

1. Bidai harus meliputi dua atau lebih persendian dari tulang yang patah sebelum dipasang. Diukur lebih dulu pada
anggota badan yang Sehat

2. Ikatan tidak oleh terlalu longgar ataun pun terlalu kencang


bidai harus terbuat dari bahan yang keras,kaku dan lurus bidai harus diberi alas ikatannya cukup jumlahnya, dimulai dari atas dan bawah perut VIII. MOUNTAIN SICKNESS Mountain Sicness adalah penyakit pegunungan karena ketidakmampuan seorang melakukan adaptasi dengan keadaan oksigen yang kurang dibagian dataran tinggi. Penyebab : turunnya kadar oksigen pegunugan, menyebabkan turunnya kadaroksigen dalam darah dan berakibat langsung keotak Tanda-tanda :

a. b. c. d. e.

Mual, muntah, dan haus Nafas, tersengal-sengal Lemah Turun nafsu makan Pucat (kebiru-biruan pada bibir dan kuku)

Pertolongannya :

1. Berusaha sendiri untuk bernafas lebih dalam dan lebih cepat (agar oksigen yang tertiup lebih banyak) 2. Berjalan pelan-pelan, ambil saat istirahat setiap lagkah. Hal ini mengurangi kebutuhan akan oksigen

3. Berisirahat yang cukup lama. Biasanya gejala ini akan hilang setelah beristirahat selama 24-48 jam 4. Turun kembali ketempat yang lebih rendah 5. Menggunakan tabung oksigen
IX. HIPOTERMIA (SUHU RENDAH) Biasanya terjadi pada keadaan basah dan berangin, ditandai dengan rasa dingin dan lemah. Diindonesia hal ini terjadi terutama di musiom penghujan. Karena pada kondisi basah dan berangin tubuh kehilangan hampir 90% kemampuan insulin (kemampuan untuk menahan panas tubuh) Gejala-gejala yang timbul : Suhu (o) 37 36- 35 Suhu Normal Mengigil sampai bulu roma berdiri tapi masih terkendali Gerak langkah mulai lamban Koordinasi tubuh mulai terganggu Tanda-tanda

35 Mengiggil tidak terkendali 35-33 Pengambilan keputusan dan koordinasi tubuh mulai kabur Langkah kaki mulai tersandung 32-29 Mengigil berhenti Kebingungan meningkat, merancau, ingatan hilang, gerak tersentak-sentak 29-28 menjadi kaku, biji mata membesar Otot Denyut nadi melemah Tarikan naafas melemah Tingkah laku kacau dan menuju tidak sadar 27 Pingsan, biji mata tidak lagi menjawab gerakan cahaya Kehilangan gerakan spontan,tampak mati 26- Koma Suhu tubuh turun cepat sekali 20 Denyut jantung berhenti Semoga Cepat Sampai Disurga (Amin) Pertolongan Jangan penderita tertidur, karena itu dapat membuatnya kehilangan sadaran sehingga tidak apu menghangatkan tubuhnya sendiri 2. Biarkan tubuhnya menggigil karena menggigil adalah usaha tubuh untuk mempertahannkan suhu tubuh 3. Berikan minuman hangat dan manis kepada penderita 4. Gantilah pakaian yang basah dengan kering 5. Usahakan mencari tempat yang aman dari hembusan angin, misalnya dengan mendirikan tenda 6. Jangan baringkan penderita ditanah, usahakan agar kantong tidur itu dihangatkan dulu.dengan cara orang sehat masuk terlebih dulu untuk menghangatkan kantong tidur 7. Masukkan botol penuh air hangat (bukan panas) kedalam kantong tidur untuk membantu memanaskan kantong tidur 8. Kalau memungkinkan orang yang sehat dapat masuk kekantong tidur untuk tidur bersama penderita 9. Kalau bisa buatkan api dikedua sisi penderita 10. Segera setelah penderita sadar berikan makanan yang manis-manis. 1.

TUJUAN

Pertolongan Pertama Pemberian pertolongan segera kepada penderita sakit atau korban kecelakaan yang memerlukan penanganan medis dasar untuk mencegah cacat atau maut. Tujuan Pertolongan Pertama 1. Menyelamatkan jiwa penderita 2. Mencegah cacat 3. Memberikan rasa nyaman dan menunjang proses penyembuhan

Sistem Pelayanan Gawat Darurat Terpadu Dalam perkembangannya tindakan pertolongan pertama diharapkan menjadi bagian dari suatu sistem yang dikenal dengan istilah Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu, yaitu sistem pelayanan kedaruratan bagi masyarakat yang membutuhkan, khususnya di bidang kesehatan. Komponen Sistem Penanggulangan Gawat Darurat Terpadu : 1. Akses dan Komunikasi Masyarakat harus mengetahui kemana mereka harus meminta bantuan, baik yang umum maupun yang khusus. 2. Pelayanan Pra Rumah Sakit Secara umum semua orang boleh memberikan pertolongan. Klasifikasi Penolong : a. Orang Awam Tidak terlatih atau memiliki sedikit pengetahuan pertolongan pertama b. Penolong pertama Kualifikasi ini yang dicapai oleh KSR PMI c. Tenaga Khusus/Terlatih Tenaga yang dilatih secara khusus untuk menanggulangi kedaruratan di Lapangan 3. Transportasi Mempersiapkan penderita untuk ditransportasi Dasar Hukum Di dalam undang-undang ditemukan beberapa pasal yang mengatur mengenai Pertolongan Pertama, namun belum dikuatkan dengan peraturan lain untuk melengkapinya. Beberapa pasal yang berhubungan dengan Pertolongan Pertama antara lain : Pasal 531 K U H Pidana Barang siapa menyaksikan sendiri ada orang didalam keadaan bahaya maut, lalai memberikan atau mengadakan pertolongan kepadanya sedang pertolongan itu dapat diberikannya atau diadakannya dengan tidak akan menguatirkan, bahwa ia sendiri atau orang lain akan kena bahaya dihukum kurungan selama-lamanya tiga bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp 4.500,-. Jika orang yang perlu ditolong itu mati, diancam dengan : KUHP 45, 165, 187, 304 s, 478, 525, 566

Persetujuan Pertolongan Saat memberikan pertolongan sangat penting untuk meminta izin kepada korban terlebih dahulu atau kepada keluarga, orang disekitar bila korban tidak sadar. Ada 2 macam izin yang dikenal dalam pertolongan pertama : 1. Persetujuan yang dianggap diberikan atau tersirat (Implied Consent) Persetujuan yang diberikan penderita sadar dengan cara memberikan isyarat, atau penderita tidak sadar, atau pada anak kecil yang tidak mampu atau dianggap tidak mampu memberikan persetujuan 2. Pesetujuan yang dinyatakan (Expressed Consent) Persetujuan yang dinyatakan secara lisan maupun tulisan oleh penderita. Alat Perlindungan Diri Keamanan penolong merupakan hal yang sangat penting, sebaiknya dilengkapi dengan peralatan yang dikenal sebagai Alat Perlindungan Diri antara lain : a. Sarung tangan lateks Pada dasarnya semua cairan tubuh dianggap dapat menularkan penyakit. b. Kaca mata pelindung Mata juga termasuk pintu gerbang masuknya penyakit kedalam tubuh manusia c. Baju pelindung Mengamankan tubuh penolong dari merembesnya carian tubuh melalui pakaian. d. Masker penolong Mencegah penularan penyakit melalui udara e. Masker Resusitasi Jantung Paru Masker yang dipergunakan untuk memberikan bantuan napas f. Helm Seiring risiko adanya benturan pada kepala meningkat. Helm dapat mencegah terjadinya cedera pada kepala saat melakukan pertolongan. Semua carian tubuh dianggap Menular Untuk mencegah penularan penyakit melalui cairan tubuh: 1. Mencuci Tangan 2. Membersihkan peralatan Mencuci : Membersihkan perlatan dengan sabun dan air Desinfeksi : Menggunakan bahan kimia seperti alkohol untuk membunuh bakteri patogen Sterilisasi : Proses menggunakan bahan kimia atau pemanasan untuk membunuh semua mikroorganisme. Kewajiban Pelaku Pertolongan Pertama Dalam menjalankan tugasnya ada beberapa kewajiban yang harus dilakukan : a. Menjaga keselamatan diri, anggota tim, penderita dan orang sekitarnya. b. Dapat menjangkau penderita. c. Dapat mengenali dan mengatasi masalah yang mengancam nyawa. d. Meminta bantuan/rujukan.

e. Memberikan pertolongan dengan cepat dan tepat berdasarkan keadaan korban f. Membantu pelaku pertolongan pertama lainnya. g. Ikut menjaga kerahasiaan medis penderita. h. Melakukan komunikasi dengan petugas lain yang terlibat. i. Mempersiapkan penderita untuk ditransportasi. Kualifikasi Pelaku Pertolongan Pertama Agar dapat menjalankan tugas seorang petugas penolong harus memiliki kualifikasi sebagai berikut : a. Jujur dan bertanggungjawab. b. Memiliki sikap profesional. c. Kematangan emosi. d. Kemampuan bersosialisasi. e. Kemampuannya nyata terukur sesuai sertifikasi PMI. Secara berkesinambungan mengikuti kursus penyegaran. f. Selalu dalam keadaan siap, khususnya secara fisik g. Mempunyai rasa bangga. Fungsi Alat dan Bahan Dasar Dalam menjalankan tugasnya ada beberapa peralatan dasar yang sebaiknya tersedia dan mampu digunakan oleh penolong di antaranya : 1. Alat dan bahan memeriksa korban 2. Alat dan bahan perawatan luka 3. Alat dan bahan perawatan patah tulang 4. Alat untuk memindahkan penderita 5. Alat lain yang dianggap perlu sesuai dengan kemampuan Read 1105 times | Like this? Tweet it to your followers! Published in Materi Kepalangmerahan Tagged under