P. 1
Klasifikasi Status Gizi

Klasifikasi Status Gizi

|Views: 380|Likes:
Dipublikasikan oleh Raden Ira Ayupuspitha

More info:

Published by: Raden Ira Ayupuspitha on Jun 21, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PPT, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

04/08/2014

pdf

text

original

BAB II

MAKANAN SEBAGAI STATUS GIZI

ASI
 Keunggulan : kandungan gizi yang lengkap dan sesuai dengan kebutuhan bayi.  ASI eksklusif sampai bayi berumur 6 bulan. Pemberian ASI dianjurkan sampai anak berumur 2 tahun, ketika anak sudah bisa makan dengan baik.

Susu Formula
 Kita harus memberikan susu formula/susu botol atas indikasi yang tepat karena pemberian susu botol dapat membawa dampak yang sangat merugikan yaitu meningkatnya morbiditas dan mortalitas bayi.  Trias Jelliffe yaitu diare akibat infeksi, moniliasis pada mulut, dan marsmus.

 Komposisi susu formula menggunakan acuan ASI sebagai gold standard.  Perlu diperhatikan bahwa pada anak yang berumur di atas satu tahun, yang sudah mendapat makan menu keluarga dan pertumbuhannya baik, maka pada anak tersebut pemberian susu formula hanya sebagai pelengkap saja. Demikian pula dengan jenis susu yang diberikan tidak menjadi masalah.

MP-ASI
 Pemberian makan pada bayi/anak mempunyai suatu tujuan, yaitu :
– memenuhi kebutuhan zat makanan yang adekuat untuk keperluan hidup, memelihara kesehatan, dan untuk aktivitas sehari-hari. – Menunjang tercapainya tumbuh kembang yang optimal. – Mendidik anak supaya terbina selera dan kebiasaan makan yang sehat, memilih dan menyukai makanan sesuai dengan keperluan anak.

 Saat mulai diberikan MP-ASI tersebut harus disesuaikan dengan maturitas saluran pencernaan bayi dan kebutuhannya.  Sebaiknya MP-ASI mulai diberikan pada umur 4-6 bulan. Pada umur 4-6 bulan pertama sebaiknnya bayi hanya mendapat ASI (Exclusive Breast Feeding=ASI eksklusif).

 Alasan pemberian MP-ASI dimulai pada umur 4-6 bulan, adalah :
– Kebutuhan energi bayi untuk pertumbuhan adan aktifitas makin bertambah, sedangkan produksi ASI relatif tetap. – Pada umur 4 bulan, bayi sudah mengeluarkan air liur lebih banyak dan produksi enzim amylase lebih banyak pula sehingga bayi siap menerima makanan lain selain ASI. – Bayi sudah dapat menutup mulutnya denan rapat dan menggerakkan lidah ke muka belakang. Apabila makanan disuapkan ke dalam mulutnya, maka lidah bayi dapat memindahkan makanan tersebut ke arah belakang dan menelannya.

Kalau bayi mendapat makan yang adekuat, maka terdapat kenaikan berat badan rata-rata berkisar antara :
    700-1000 g/bulan pada triwulan I 500-600 g/bulan pada triwulan II 350-450 g/bulan pada triwulan III 250-350 g/bulan pada triwulan IV

 

Berada di jalur warna hijau/sedikit di atasnya dan arah grafik mengikuti kelengkungan garis pada KMS. Dalam 24 jam bayi kencing minimal 6 kali dan buang air besarnya lancer.

 Warna kulit tidak pucat dan nampak halus.  Terdapat timbunan lemak yang cukup pada anggota gerak dan di tubuh.  Perut agak menonjol, tidak cekung dan pada perabaannya terasa lembut.  Tidurnya baik, tidak gelisah/sering terbangun.  Bayi tidak cengeng.

Gizi pada Masa Bayi
 Jenis makanan yang diberikan bergantung pada umur anak. Pada umur 4-6 bulan, anak dapat diberikan buah-buahan lunak atau air buah. Untuk menambah kalori pada umur ini dapat ditambahkan makanan lumat seperti biscuit atau bubur susu. Makanan lumat adalah menu yang terdiri dari 2 jenis bahan makanan, yaitu makanan pokok sumber kalori ditambah protein hewan atau nabati.

 Makanan lumat adalah menu yang terdiri dari 2 jenis bahan makanan, yaitu makanan pokok sumber kalori ditambah protein hewan atau nabati.  Pada umur 6-12 bulan anak dapat diberikan makanan lembek/nasi tim. Makanan lembek adalah makanan bayi yang terdiri dari 4 campuran komponen dasar yaitu makanan pokok (padi-padian/umbi-umbian/akar-akaran), makanan sumber protein (protein hewani seperti susu, telur, ikan, daging, hati dan keju dan protein nabati seperti kacang-kacangan, tahu, tempe), makanan sumber vitamin dan mineral seperti kacang-kacangan, dan makanan sumber energi seperti lemak, minyak, mentega, santan dan gula.

 ASI tetap sebagai komponen pokok, karena ASI masih merupakan sumber energi dan nutrient lainnya selama masa transisi tersebut. ASI sebaiknya diteruskan sampai usia 2 tahun.

 Masalah yang sering terjadi pada satu tahun pertama adalah :
– Asupan makan kurang. – Asupan makanan lebih. – Regurgitasi dan muntah. Diare atau tinja encer. – Konstipasi – Kolik – Defisiensi makro dan mikro nutrient

 Gizi pada Masa Anak
– Pertumbuhan anak umur antara setahun sampai pra remaja berbeda dengan masa bayi dan remaja – Kecepatan pertumbuhan anak melambat setelah tahun pertama kehidupan – Pada umur setahun berat badan anak menjadi 3x berat badan lahir, tetapi pada umur 2tahun berat badan anak menjadi 3x berat badan lahir

 2.3 Gizi pada Masa Anak
– Panjang badan anak bertambah 50% pada umur setahun, namun panjang badan 2kali panjang badan lahir baru tercapai pada umur 4tahun – Pertambahan berat badan sekitar 2-3 kg/tahun sampai umur 9-10 tahun, kemudian akan meningkat pada masa remaja. – Maka umur 2 tahun sampai pra remaja tinggi badan bertambah 6-8 cm/tahun

– Makanan dan proses makan tidak sekedar pemenuhan kebutuhan nutrien untuk pertumbuhan dan mempertahankan hidup, tetapi dipengaruhi juga oleh perkembangan kognitif anak dalam ketrampilan makan, kebiasaan makan, dan pengetahuan tentang gizi.

 Teori perkembangan kognitif menurut Piaget :

   

Sensori motor (lahir -2 tahun) Pra-operasional (2 – 7 tahun) Berpikir operasional konkrit (7 – 11 tahun) Formal Operasional ( 11 tahun atau lebih).

 Faktor – faktor yang mempengaruhi asupan makanan :
– Keluarga – Media – Teman sebaya – Penyakit

 Masalah makanan yang sering terjadi pada masa anak
– Obesitas – Gagal tumbuh / kurang gizi – Defisiensi besi – Defisiensi vitamin A – Karies gigi – Alergi makanan – Gizi pada masa pasekolah

 Gizi pada Masa Anak Sekolah
– aktifitas lebih banyak perlu energi lebih banyak – Pertumbuhan anak lambat tetapi pasti, sesuai dengan banyaknya makanan yang dikonsumsi anak – gigi susu diganti dengan gig tetap harus lebih baik lagi dalam merawat giginya – Makanan kecil sangat disenangi pada umur ini – Untuk mengimbanginya, maka tugas orangtua adalah menyediakan makanan ringan yang bergizi dirumah dan disekolah diberikan pendidikan gizioleh guru.

 Gizi pada Masa Remaja
– Pada masa remaja ini tumbuh kembang berlangsung pesat baik fisik maupun psikologis – Sejalan dengan pertumbuhan fisik yang pesat pada remaja, juga terjadi perkembangan emosional dan intelektual yang pesat. Terjadi peningkatan kemampuan berpikir abstrak dan imajinasi. Kegalauan emosi pada masa ini juga dapat berpengaruh terhadap kebiasaan makan anak.

Hal –hal yang perlu diperhatikan dalam masalah gizi remaja:
– – – – Energi Protein Mineral Vitamin

Masalah gizi yang sering timbul pada masa remaja :
– – – – – – – Makan tidak teratur Kehamilan Anoreksia nervosa Bulemia nervosa Obesitas Gangguan tingkah laku Jerawat

BAB IV KLASIFIKASI STATUS GIZI

ANTROPOMETRI:
Berbagai ukuran fisik dari mahluk hidup PERTUMBUHAN: Bertambahnya ukuran berbagai jaringan tubuh Suatu proses maturasi yang ditandai dengan perubahan, kompensasi dan adaptasi Pola dibentuk secara genetik, dan dipengaruhi oleh hormonal, gizi, dan berbagai faktor lingkungan STATUS GIZI: Suatu kondisi yang dihasilkan dari keseimbangan antara asupan nutrien dan pemakaian nutrien KOMPOSISI TUBUH Uraian mengenai komponen2 tubuh

ADA 2 TIPE PENILAIAN: PENILAIAN SESAAT MONITOR PERTUMBUHAN

KOMPOSISI TUBUH

PERTUMBUHAN

BERAT BADAN Ditentukan oleh pertumbuhan 3 jaringan: Otot, jaringan lemak, tulang TINGGI BADAN Ditentukan oleh pertumbuhan tulang Malnutrisi akut, protein dari otot dan lemak dari jaringan lemak akan digunakan. Berat menurun, tinggi tidak terpengaruh BB/TB dapat memprediksi cadangan energi tubuh

Malnutrisi kronis metabolisme tulang terganggu dan menyebabkan gangguan pertumbuhan linier
BB/U defisit menunjukkan underweight TB/U defisit menunjukkan stunted BB/TB defisit menunjukkan wasted

STANDAR REFERENSI

Pengukuran belum dapat memberikan informasi Perlu diketahui apakah nilainya terlalu rendah atau tinggi Salah satu cara dengan membandingkan pada STANDAR REFERENSI Ada referensi untuk BB/U; TB/U; BB/TB untuk kelompok umur dan jenis kelamin

Di tahun 1981 WHO merekomendasikan referensi WHO NCHS untuk digunakan bagi anak di seluruh dunia

Referensi WHO NCHS mempunyai data untuk anak sampai 18 tahun, namun paling akurat bila pemakaian dibatasi hanya digunakan untuk anak sampai usia 10 tahun.

Di tahun 2000, Amerika merevisi data NCHS yang dikenal sebagai referensi CDC 2000. Data ini lebih representatif untuk anak amerika dan dianjurkan untuk digunakan di amerika.

April 2006 WHO mengeluarkan referensi baru, WHO CHILD GROWTH STANDARD untuk anak sampai usia 5 tahun

0 – 5 TAHUN : WHO CHILD GROWTH STANDAR

Ada 3 cara membandingkan dengan standar referensi: Percentiles Percentage of the median Standard deviation units (Z-score)

KLASIFIKASI:
Z SCORE: Malnutrisi sedang: -2 SD sampai -3 SD Malnutrisi Berat: < - 3 SD

PERSENTIL: Malnutrisi: < 3 persentil

PERSEN DARI MEDIAN:

MALNUTRISI
SEDANG 70% – 79% BERAT < 70%

RINGAN BB/TB: 90% - 80%

TB/U:
BB/U

95% - 90%
90 – 75%

85% - 89%
74% - 60%

< 85%
< 60%

Classification of Moderate and Severe Malnutrition
Moderate Malnutrition Severe Malnutrition

Symmetric edema?

No

Yes

Edematous malnutrition or kwashiorkor

Weight for height SD score % Median Length for age SD score % Median

–2 to –3 70 – 79 –2 to –3 85 – 89

< –3 Severe wasting < 70 or marasmus < –3 Severe stunting < 85

Adapted from World Health Organization, 1999

PERCENT IDEAL BODY WEIGHT

IBW for a child is determined from CDC growth charts by using the following steps: (1) plotting the child’s height for age; (2) extending a line horizontally to the 50th percentile height-for-age line; (3) extending a vertical line from the 50th percentile height for age to the corresponding 50th percentile weight; (4) noting this IBW. Percent IBW is calculated as [(actual weight divided by IBW) × 100].
Clinical classifications is > 120% IBW as obese; 110 to 120% IBW as overweight; 90 to 110% IBW as normal range; 80 to 90% IBW as mild wasting; 70 to 80% IBW as moderate wasting; < 70% IBW as severe wasting.

STATUS GIZI MENURUT GOMEZ
Status Gizi BB/U % Standar Baku WHO NCHS > 90 % 75 – 89 % 60 – 74 % < 60 %

Normal KEP ringan KEP sedang KEP berat

Status Gizi menurut Gomez modifikasi Bengoa
 Bengoa pada tahun 1970 mengadakan modifikasi pada Gomez yang hanya berdasarkan atas deficit berat saja. Penderita KEP dengan edema tanpa melihat deficit berat badannya digolongkan oleh Bengoa dalam KEP berat. Penderita kwashiorkor berat badannya jarang menurun hingga kurang dari 60 % disebabkan oleh adanya edema. Sedangkan lemak tubuh dan otot-ototnya tidak mengurang sebanyak seperti keadaan marasmus. Padahal kwashiorkor merupakan penyakit serius dengan angka kematian yang tinggi.

STATUS GIZI MENURUT DEPKES
Status Gizi BB/U % standar baku WHO NCHS > 80 %

Normal

Gizi Kurang

60 – 79 %

Gizi Buruk

< 60 %

STATUS GIZI MENURUT WELLCOME TRUST
BB % standar baku WHO NCHS Edema

> 60 %

Tidak ada Gizi Kurang

Ada
Kwashiorkor

< 60 %

Marasmus

Marasmikkwashiorkor

STATUS GIZI MENURUT MCLAREN
Gejala Klinis / Laboratoris Angka

Edema
Dermatosis Edema + Dermatosis Perubahan pada rambut

3
2 6 1

Hepatomegali

1

Albumin Serum
< 1,00 1,00 - 1,49

Protein Total Serum
< 3,25 3,25 - 3,99 7 6

1,50 - 1,99
2,00 - 2,49 2,50 - 2,99 3,00 - 3,49 3,50 - 3,99 > 4,00

4,00 - 4,74
4,75 - 5,49 5,50 - 6,24 6,25 - 6,99 7,00 - 7,74 > 7,75

5
4 3 2 1 0

 Angka yang didapat dari table di atas dijumlahkan dan hasilnya diklasifikasikan sebagai berikut :
– Skor 0 – 3 = Marasmus – Skor 4 – 8 = Marasmus kwashiorkor – Skor 9 – 15 = Kwashiorkor

STATUS GIZI MENURUT WOLANSKI
Panjang Lingkar Lengan (cm) > 13.5 12.5 – 13.5 < 12.5 Kategori Normal Kemungkinan malnutrisi ringan Malnutrisi

STATUS GIZI MENURUT RSHS
 KEP ringan BB/U 70 – 80 % baku median WHO – NCHS dan/atau BB/TB 80 – 90 % baku median WHO – NCHS. KEP sedang BB/U 60 – 70 % baku median WHO – NCHS dan/atau BB/TB 70 - 80 % baku median WHO – NCHS. KEP berat BB/U < 60 % baku median WHO – NCHS dan/atau BB/TB < 70 % baku median WHO – NCHS. KEP berat secara klinis terdapat dalam 3 tipe : kwashiorkor, marasmus, dan marasmik-kwashiorkor.

PEMANTAUAN PERTUMBUHAN

PERTUMBUHAN SEBAGAI INDIKATOR STATUS GIZI
 Pertumbuhan merupakan hasil akhir dari keseimbangan antara asupan dan kebutuhan zat gizi  Kebutuhan zat gizi meningkat pada masa percepatan pertumbuhan

ANAK YANG PERTUMBUHANNYA BAIK
adalah bukti yg menunjukkan bahwa antara asupan dan kebutuhan gizinya seimbang

ANAK YANG PERTUMBUHANNYA TIDAK BAIK
adalah bukti yg menunjukkan bahwa antara asupan dan kebutuhan gizinya tidak seimbang (kurang)

TUMBUH KEMBANG ANAK

Ukuran fisik

Anak yang sehat akan tumbuh dan berkembang dengan baik

0

1

2

3

4

5

6

7

8

9

10

11

12

13

14

15

Umur Anak ( bulan )

PENAFSIRAN PERTUMBUHAN BALITA DENGAN KMS
 Untuk dapat menilai pertumbuhan, perlu dilakukan pengukuran Berat Badan (BB), Tinggi Badan/ Panjang Badan (TB/PB) secara berkala.  Penilaian pertumbuhan dilakukan dengan membuat garis yang menghubungkan antara dua titik hasil penimbangan pada KMS.  Pertumbuhan disebut baik : bila grafik BB mengikuti garis sejajar/berimpit (N2) atau lebih cepat dibanding kurva baku (N1) pada KMS.  Sebaliknya pertumbuhan dikatakan tidak baik : bila grafik BB menujukkan penurunan (T3), datar (T2) atau naik dengan peningkatan BB lebih lambat dibanding garis baku (T1).

PENAFSIRAN PERTUMBUHAN BALITA DENGAN KMS (Lanjutan …)
 Pertumbuhan disebut BAIK : N1 (tumbuh kejar) : bila BB naik lebih cepat dari garis baku N2 (tumbuh normal): bila BB naik sesuai (sejajar / berhimpit) dengan garis baku

 Pertumbuhan TIDAK BAIK :
T1 (tumbuh tidak memadai) : bila BB naik lebih lambat dibanding garis baku

T2 (tidak tumbuh) : bila garis pertumbuhannya datar
T3 (tumbuh negatif) : bila garis pertumbuhannya turun

POSISI STRATEGIS KMS DALAM MONITORING PERTUMBUHAN

 Bila kecenderungan grafik “N” 

pertumbuhan tidak bermasalah
 Bila kecenderungan grafik “T” 

pertumbuhan bermasalah.

N1 :TUMBUH KEJAR

Umur /bl Berat /kg Interpretasi

4

5
6,1

6
6,7

7
7,3

8
8,0

9
8,5

10
9,2 N1

5,5

N1

N1

N1

N1

N1

N1 :TUMBUH KEJAR

A

Pertumbuhan anak A pd usia 5-6 bulan adalah N1 (Catch up Growth)

N2 :TUMBUH NORMAL

Umur /bl

5
6,4

6
7,0 N2

7
7,3 N2

8
7,7 N2

9
8,1 N2

10
8,4 N2

11
8,8 N2

12
9,0 N2

13
9,2 N2

Berat /kg Interpretasi

N2 :TUMBUH NORMAL

A B C

D

Pertumbuhan anak A, B, C dan D pada usia 0-6 bulan adalah N2 (Normal Growth), sekalipun letaknya berbeda-beda

T1 :TUMBUH TIDAK MEMADAI

Umur /bl Berat /kg Interpretasi

5
6,6

6
6,9
T1

7
7,2
T1

8
7,4 T1

9
7,6 T1

10
7,7 T1

11
7,8 T1

T1 : TUMBUH TIDAK MEMADAI

A

B

C

Pertumbuhan anak A, B dan C pada usia 3-6 bulan adalah T1 (Growth faltering)

T2 :TIDAK TUMBUH

Umur / bl
Berat /kg Interpretasi

5
6,6

6
6,6 T2

7
6,6 T2

8
6,6 T2

T2 : TIDAK TUMBUH

A

B

C

Pertumbuhan anak A, B dan C pada usia 3-6 bulan adalah T2 (Flat Growth)

T3 : TUMBUH NEGATIF

Umur /bl Berat /kg Interpretasi

5
6,6

6
6,2 T3

7
6,0 T3

8
5,9 T3

T3 : TUMBUH NEGATIF

A

B

C

Pertumbuhan anak A, B dan C pd usia 5-6 bulan adalah T3 (Loss of Growth)

Penilaian pertumbuhan
 Yang dinilai adalah arah garis pertumbuhan.  Tidak memandang letak / posisi BB atau PB dalam KMS / grafik pertumbuhan.

 Tidak dapat digunakan untuk menentukan
status gizi.

Penilaian Pertumbuhan

Andi A

Banu

Cindi

1. Bagaimana pertumbuhan Andi, Banu & Cindi ? 2. Pertumbuhan Andi, Banu & Cindi tidak dapat dinilai, karena 1 titik saja tidak dapat menilai pertumbuhan. 3. Bagaimana BB sebelumnya ? 4. Jadi bagaimana pertumbuhan Andi, Banu & Cindi ?

POSYANDU SEBAGAI TEMPAT PEMANTAUAN PERTUMBUHAN
Timbang
Growth Monitoring

Plotting N1 Buat grafik Interpretasi N T N2 T1 T2 T3 Cari kemungkinan penyebab Tentukan penyebab Evaluasi Tentukan solusi

PERANAN POSYANDU SEBAGAI SISTEM KEWASPADAAN DINI GIZI BURUK

RUJUKAN KASUS :

2 T (walau BB masih > BGM)
Kurus, edema BB berada di Bawah Garis Merah (BGM)

Balita sakit

LAPORAN KASUS : Formulir W1 & W2 (Puskesmas/RS) Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota & Propinsi Kejadian Luar Biasa / KLB gizi buruk

PENILAIAN STATUS GIZI

Klinis dan atau antropometris
DIAGNOSIS GIZI BURUK : 1. Terlihat sangat kurus dan atau edema, dan atau 2. BB/PB atau BB/TB <-3SD

SEKIAN

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->