Anda di halaman 1dari 44

CASE CEPHALGIA

Pembimbing :

Dr. Chynthia Sahetapy, SpS


Disusun oleh : Dian Kusumadewi 06 113

KEPANITERAAN KLINIK NEUROLOGI

PERIODE 2 APRIL 2011 30 APRIL 2011


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA

JAKARTA

NYERI KEPALA / CEPHALGIA


I. PENDAHULUAN Sakit kepala merupakan masalah kesehatan yang paling sering terjadi. Beberapa orang sering mengalami sakit kepala, sedangkan yang lainnya hampir tidak pernah merasakan sakit kepala.
Nyeri kepala (headache) merupakan keluhan neurologik dengan berbagai macam penyebab baik yang bersifat intrakranial maupun ekstrakranial, termasuk diantaranya kelainan emosional, cedera kepala, migraine, demam, kelainan vascular intrakranial, penyakit gigi, massa intrakranial, penyakit-penyakit pada mata telinga atau hidung.
(1,2)

dan alasan yang paling sering seorang pasien pergi ke dokter. Nyeri kepada tersebut digambarkan bermacam-macam ada yang tumpul, tajam, seperti kilat, berdenyutnya dan lain-lain. Nyeri kepala itu sendiri merupakan keadaan akut yang merupakan manifestasi dari keadaan lainnya. sebagian besar sakit kepala merupakan ketegangan otot, migren atau nyeri kepala tanpa penyebab yang jelas. Sakit kepala banyak yang berhubungan dengan kelainan di mata,hidung, tenggorokan, gigi dan telinga. Tekanan darah tinggi bisa menyebabkan perasaan berdenyut di kepala, tetapi tekanan darah tinggi jarang menyebabkan sakit kepala menahun Biasanya dokter bisa menentukan penyebab sakit kepala dari riwayat kesehatan penderita dan hasil pemeriksaan fisik. Kadang dilakukan pemeriksaan darah untuk menentukan penyebabnya. Pungsi lumbal (pengambilan sejumlah kecil cairan dari kolumna spinalis untuk diperiksa dibawah mikroskop) dilakukan jika diduga penyebabnya adalah suatu infeksi (misalnya meningitis). Hanya sebagian kecil sakit kepala yang disebabkan oleh tumor otak, cedera otak atau berkurangnya oksigen ke otak. Jika diduga suatu tumor, stroke atau kelainan otak lainnya, maka dilakukan pemeriksaan ct scan atau mri.

I.1 DEFINISI
2

Dapat dikatakan sebagai rasa nyeri atau rasa tidak mengenakkan pada daerah atas kepala memanjang dari orbital sampai ke daerah belakang kepala (area oksipital dan sebagian daerah tengkuk). Nyeri kepala adalah nyeri yang berlokasi di atas garis orbitomeatal. Pendapat lain mengatakan nyeri atau perasaan tidak enak diantara daerah orbital dan oksipital yang muncul dari struktur nyeri yang sensitif.

II. ETIOLOGI Nyeri kepala penyebabnya multifaktorial, seperti kelainan emosional, cedera kepala, migraine, demam, kelainan vaskuler intrakranial otot, massa intrakranial, penyakit mata, telinga /hidung.

III. GAMBARAN KLINIK III.1 Lokasi nyeri


Nyeri yang berasal dari bangunan intrakranial tidak dirasakan didalam rongga tengkorak melainkan akan diproyeksikan ke permukaan dan dirasakan di daerah distribusi saraf yang bersangkutan. Nyeri yang berasal dari dua pertiga bagian depan kranium, di fosa kranium tengah dan depan, serta di supratentorium serebeli dirasakan di daerah frontal, parietal di dalam atau belakang bola mata dan temporal bawah. Nyeri ini disalurkan melalui cabang pertama nervus Trigeminus. (1,5) Nyeri yang berasal dari bangunan di infratentorium serebeli di fosa posterior (misalnya di serebelum) biasanya diproyeksikan ke belakang telinga, di atas persendian serviko-oksipital atau dibagian atas kuduk. Nervi kraniales IX dan X dan saraf spinal C1, C2 dan C3 berperan untuk perasaan di bagian infratentorial. Bangunan peka nyeri ini terlibat melalui berbagai cara yaitu oleh peradangan, traksi, kontraksi otot dan dilatasi pembuluh darah. (1) Nyeri yang berhubungan dengan penyakit mata, telinga & hidung cenderung di frontal pada permulaannya. Nyeri kepala yang bertambah hebat menunjukkan kemungkinan massa intrakranial yang membesar (hematoma subdural, anerysma)

III.2 Lamanya nyeri kepala


Lamanya nyeri kepala bervariasi, pada nyeri kepala tekanan (pressure headache) disebabkan oleh ketegangan emosional dapat berlangsung berhari-hari atau bermingguminggu. Pada penderita migraine dirasakan nyeri kepala paroksismal, singkat & melumpuhkan, berlansung kurang dari 30 menit.

III.3 Berulangnya nyeri kepala


Berulangnya nyeri kepala suatu fenomena yang telah diketahui. Pada wanita yang menderita migrane akan mendapat serangan berulang ketika sedang menstruasi. Sedangkan nyeri kepala yang berhubungan dengan gangguan hidung akan berulang apabila sering terjadi infeksi traktus respiratorius atas yang sering ditemukan.

IV. PATOGENESIS
Menurut H.G.Wolf terdapat 6 mekanisme dasar yang menimbulkan nyeri kepala yang berasal dari sumber intrakranial (2). 1. Tarikan pada vena yang berjalan ke sinus venosus dari permukaan otak dan pergeseran sinus-sinus venosus utama. 2. Tarikan pada A. Meningea media 3. Tarikan pada pembuluh-pembuluh arteri besar di otak atau tarikan pada cabang-cabangnya. 4. Distensi dan dilatasi pembuluh-pembuluh nadi intrakranial (A.Frontalis, A. Temporalis, A. Discipitalies) 5. Inflamasi pada atau sekitar struktur kepala yang peka terhadap nyeri meliputi kulit kepala, periosteum, (m. frontalis, Ni temporalis, m.orsipiutlis. 6. Tekanan langsung pada nervus cranialis V, IX, X saraf spinal dan cervikalis bagian atas yang berisi banyak serabut aferen rasa nyeri.

Daerah yang tidak peka terhadap nyeri adalah : parenkim otak, ependim ventrikel, pleksus koroideus, sebagian besar duramater, piarachnoid meningen meliputi konvektivitas otak dan tulang kepala. Tetapi rasa nyeri tersebut dapat dibangkitkan oleh karena tindakan fisik seperti batuk, mengejan yang meningkatkan tekanan intrakranial 4

dan dapat memperburuk nyeri kepala berhubungan dengan perdarahan atau massa intrakranial. Setelah dilakukan lumbal fungsi (LP) rasa nyeri semakin hebat pada waktu mengangkat kepala dan berkurang dengan meletakkan kepala relatif lebih rendah. Pada nyeri kepala nocturnal tipe migraine kadang-kadang diperberat dengan posisi berbaring dan berkurang rasa nyeri jika penderita berdiri tegak.

V. KLASIFKASI NYERI KEPALA


I. Nyeri kepala PRIMER a. Migren b. Tension Type Headache c. Cluster headache d. Other primary headaches

II.Nyeri kepala SEKUNDER


a. b. c. d. e. f. g. Nyeri kepala yang berkaitan dengan trauma kepala dan / atau leher. Nyeri kepala yang berkaitan dengan kelainan vaskuler cranial atau servikal Nyeri kepala yang berkaitan dengan kelainan non vaskuler intracranial. Nyeri kepala yang berkaitan dengan substansi atau withdrawalnya. Nyeri kepala yang berkaitan dengan infeksi. Nyeri kepala yang berkaitan dengan kelainan hemostasis Nyeri kepala atau nyeri vaskuler berkaitan dengan kelainan kranium, leher, mata, telinga, hidung, sinus,gigi,mulut, atau struktur facial atau kranial lainnya. h. Nyeri kepala yang berkaitan dengan kelainan psikiatrik. III. Neuralgia kranial, sentral atau nyeri facial primer dan nyeri kepala lainnya a. b. primer. Neuralgia kranial dan penyebab sentral nyeri facial Nyeri kepala lainnya, neuralgia kranial, sentral atau nyeri facial

A . MIGREN
Merupakan serangan nyeri kepala berulang bervariasi dalam intensitas, frekuensi dan lamanya. Serangan seringkali berawal unilateral biasanya disertai dengan anoreksia terkadang nausea dan vomitus. Pada sebagian kasus didahului atau disertai gangguan efek, motorik serta sensorik yang nyata dan seringkali turunan. Dibawah ini diberikan varian khusus nyeri kepala, masing-masing memiliki sebagian ciri, namun tidak tidak perlu seluruhnya yang telah dijelaskan : Migren Tanpa Aura Nyeri kepala berulang dgn manifestasi serangan selama 4 72 jam. Karakteristik unilateral, berdenyut, intensitas sedang atau berat, bertambah berat dgn aktifitas fisik yg rutin dan diikuti dgn nause dan atau muntah dan fotofobia dan fonofobia. Kriteria Diagnosis : A. Sekurang- kurang 5 kali serangan yang termasuk kriteria B-D. B. Serangan nyeri kepala berlangsung antara 4-72 jam (tidak diobati atau pengobatan tidak cukup). C. Nyeri kepala yang terjadi sekurang- kurangnya dua dari karakteristik sebagai berikut: - lokasi unilateral - sifatnya mendenyut - intensitas sedang sampai berat - diperberat oleh kegiatan fisik D. Selama serangan sekurang- kurangnya ada satu dari yang tersebut di bawah ini : mual dan atau muntah fotofobia dan fonofobia

E. Tidak berkaitan dgn kelainan lain.

Migren Dengan Aura

Serangan NK berulang didahului gejala neurologik fokal yg reversibel


6

secara bertahap 5 20 menit dan berlangsung < 60 mnt. Kriteria Diagnosis : A. Sekurang- kurangnya terdapat 2 serangan seperti kriteria B D. B. Adanya aura paling sedikit satu dibawah ini tetapi tdk dijumpai kelemahan motorik. 1. Ggn visual reversibel spt : Positip ( cahaya berkedi-kedip, bintik-bintik atau garis. Negatip ( hilang penglihatan). 2. Ggn sensoris reversibel termasuk positip (nyeri) / negatip ( hilang rasa). 3. Ggn bicara disfasia yg reversibel sempurna C. Paling sedikit 2 dibawah ini. 1. Gejala visual homonim dan/ gejala sensoris unilateral. 2. 3. Paling tidak timbul satu macam aura secara gradual 5 mnt dan / Masing masing gejala berlangsung 5 60 mnt jenis aura lainnya 5 mnt. D. Nyeri Kepala memenuhi kriteri migran tanpa aura E. Tidak berkaitan degan kelainan lain Epidemiologi Migraine sering mulai terdapat pada anak-anak 15 tahun. Gejala khas yang timbul pada saat serangan nyeri kepala disertai gejala gastrointestinal dan visual (Nausea dan vomitus, photofobia, hemianopsia). Dan onsetnya mendadak dan menghilang perlahan-lahan. Faktor Pencetus i. Faktor Ekstrinsik 1. 2. bir. 3. Lingkungan : perubahan lingkungan (cuaca, musim, tekanan udara,
7

Ketegangan jiwa ( stress ) : emosional maupun fisik dapat Makanan tertentu : makanan atau zat tertentu dapat memicu

memperberat serangan migren. timbulnya serangan migren. Pemicu migren tersering adalah alkohol dan

terik matahari; lingkungan kerja tak menyenangkan dan suara yang tak

menyenangkan). 4. Obat-obatan : vasodilator (nitrogliserin, (nifedipine, captopril, prazosin, isosorbid dinitrat), reserpin, minoxidil), antihipertensi

histamin-2 bloker (simetidin, ranitidin), antibiotik (trimetoprim sulfa, griseofulvin, tetrasiklin), selective serotinin reuptake inhibitor, vitamin A dosis tinggi,dan lain-lain. ii. Faktor Instrinsik 1. Hormonal : Fluktuasi hormonal merupakan faktor pemicu pada 60% wanita. Nyeri kepala migren di picu oleh turunnya kadar 17-b estradiol plasma saat akan haid. Serangan migren berkurang selama kehamilan karena kadar estrogen yang relatif tinggi dan konstan. Pemakaian pil kontrasepsi, clomiphene, danazol juga meningkatkan frekuensi serangan migren. 2. Menopause : Nyeri kepala migren akan meningkat frekuensi dan berat ringannya pada saat menjelang menopause. Tetapi beberapa kasus membaik setelah menopause. Terapi hormonal dengan estrogen dosis rendah dapat di berikan untuk mengatasi serangan migren pasca menopause. Pencegahan Methysergide meleat (sansert) efektif untuk mencegah nyeri kepala vaskuler. Dosis : 2-4 tablet / hari ( @ tablet : 2 mg Kontraindikasi : kehamilan, penyakit vaskuler perifer dan arteriosolerosis berat tidak boleh digunakan lebih dari 6 bulan dengan masa selang tanpa obat 3-4 minggu. Terapi a. 1. Terapi serangan akut Ergotamin tartat (gynergen) Dosis : 0,25 0,5 mg IM 4 5 mg oral/sublingual dilanjutkan dengan pemberian 2
8

mg tiap jam sampai dosis II mg. Kontraindikasi : sepsis/infeksi, penyakit vaskuler perifer / jantung arteriosclerosis Efek samping : baal dan kesemutan pada ekstremitas, tegang, nyeri otot. 2. Dihydrorgotamin (DHE 45) Dosis : 1 mg IM/N Kalau perlu ulangi pemberian setiap jam. 3. 4. Ergotamine dengan caffeine / atropin secara oral dengan dosis kecil. Penekanan a.carotis eksterna/salah satu cabangnya dengan oksigen 100% melalui masker untuk meredakan serangan akut. b. Tindakan umum Sampai obat meredakan nyeri kepala maka : 1. 2. Beristirahat di kursi. Tidur minimal selama 2 jam setelah nyeri hilang dalam ruangan gelap dan tenang tanpa makan dan minum. c. Menggagalkan serangan Penderita merasa serangan akan terjadi, harus beristirahat dan relaks ditempat tidur dalam ruangan tenang dan gelap. Pentobarbital 0,1 g/oral Ergotamin tatrat (gynergen) 3-4 sublingual aspirin. Nyeri kepala migraine dianggap akibat perubahan vaskuler. Serangan permulaan vasokonstriksi a. ekstrakranial, meningeal, cerebral dilatasi dan distensi pembuluh-pembuluh darah kranial terutama a. carotis eksterna. Dengan meningkatnya amplitudo pulsasi sangat menentukan sifat nyeri kepala menusuk-nusuk. Dilatasi persisten pembuluh darah kaku seperti pipa dan serangan nyeri kepala akan menjadi nyeri yang
9

menetap. Fase kontraksi otot, dengan serangan rasa nyeri terjadi setelahnya. NFE (neurokin-forming enzym) ditemukan pada cairan tubuh penderita nyeri kepala tipe migraine lama dan berat. Dimana NFE ini menurunkan ambang rangsang nyeri sehingga mudah timbul rasa nyeri, vasodilatasi kapiler dan meningkatkan kerentanan terhadap cedera.
Migren hemiplegik dan migren oftalmoplegik

Nyeri kepala vascular yang ditandai oleh fenomena sensorik dan motorik yang bertahan selama dan sesudah serangan nyeri kepala.
Nyeri kepala separuh bawah

Nyeri kepala yang mungkin akibat mekanisme vascular, terutama berpusat pada wajah bagian bawah.dalam kelompok ini terdapat beberapa kasus seperti neuralgia fasialis atipikal, neuralgia ganglion sfenopalatinum (sluder) dan neuralgia vidianus (vail).

B . TENSION TYPE HEADACHE

(3,8,10)

Tension headache merupakan tipe nyeri kepala yang paling sering dijumpai terutama pada wanita setengah baya penderita datang dengan keluhan nyeri kepala berdenyut, nyeri tumpul seperti tertarik, terbakar atau tidak jelas ciri-cirinya. Sesuai dengan kriteria the international headache society maka diagnosis nyeri kepala tegang otot episodik ditegakkan apabila : 1. Minimal ada 10 kali serangan nyeri kepala seperti tersebut diatas. 2. Tidak ada nausea dan vomitus 3. Tidak ditemukan adanya fonofobia dan fotofobia, dan kalaupun ada hanya salah satu. 4. Dikatakan nyeri kepala tegang otot yang berhubungan dengan gangguan otot perikranial (dahulu disebut muscle contraction headache), bila ditemukan adanya ketegangan otot perikranial dengan cara palpasi atau dengan pemeriksaan EMG. Sementara itu apabila tidak ada ketegangan dinamakan nyeri kepala tegang otot yang tidak berhubungan dengan gangguan otot perikranial, yang dahulu dikenal 10

sebagai idiopatik headache, essential headache, psychogenic headache. 5. Apabila bentuk di atas ditemukan akan tetapi serangan nyeri kepala paling terjadi paling sedikit 15 hari tiap bulannya dan telah berlangsung lebih dari 6 bulan, serta mungkin pula diiringi dengan salah satu dari gejala berikut ini : nausea, fotofobia, fonofobia, akan tetapi tidak disertai vomitus, maka diagnosisnya adalah nyeri kepala tegang otot kronik. Bentuk seperti tadi, apabila ditemukan adanya ketegangan otot perikranial, dan bila tidak ditemukan adanya ketegangan otot maka disebut sebagai nyeri kepala tegang otot kronik yang berhubungan dengan gangguan otot perikranial. 6. Tipe yang lain, yaitu semua bentuk nyeri kepala yang mirip dengan gejala sebagaimana diuraikan diatas, tetapi tidak memenuhi syarat untuk diagnosis salah satu nyeri kepala tegang otot dan juga tidak memenuhi kriteria untuk nyeri kepala migren tanpa aura.

Tatalaksana
a. Psikologik (psikoterapi) b. Fisiologik (relaksasi). c. Farmakologik (analgesik, sedative minor transquilizers) d. Edukasi Latar Belakang Timbal Penyakit Penjelasan mengenai pemeriksaan tambahan.

C . CLUSTER HEADACHE Nyeri kepala atau muka unilateral yang hebat selama 15 menit-3 jam yang disertai injeksi konjungtiva, lakrimasi, penyumbatan hidung ipsilateral beberapa kali dalam sehari dalam kurun waktu beberapa minggu hingga bulan. Pada sebagian penderita menimbulkan nyeri tekan di daerah dasar tengkorak dan leher ipsilateral. Bentuk-bentuk Cluster Headache : 1. NKK tipe episodik, paling sering (80%) : 1-3 serangan singkat periorbital seharinya selama 2-12 minggu diikuti masa bebas serangan selama 3 bulan 3 tahun.
11

2. NKK tipe kronik (20%) : tidak ada remisi selama lebih dari 1 tahun atau remisi singkat kurang dari 14 hari (NKK tipe primer), sedangkan yang berkembang dari tipe episodik disebut sebagai NKK tipe sekunder. 3. NKK varian : a. Chronic paroxysmal hemicrania (Sjasteed&Dale) :serangan sering, singkat, dapat diatasi dengan Indometasin. b. Cluster headache varian-varian NKK(Medina&Diamond) : serangan multipel pada nyeri kepala vaskuler tanpa bebas nyeri kepala. Gejala Klinis : Nyeri timbul mendadak, eksplosif dan unilateral (mencapai puncak dalam 1015 menit dan berlangsung hingga 2 jam) berupa nyeri seperti dibor disekitar dan belakang mata, seperti biji mata mau keluar, nyeri seperti dibakar, menetap tak berdenyut, tanpa disertai gejala aura, frekuensi 4-6 serangan dalam sehari. Nyeri menjalar ke daerah supraorbita, pelipis, maksila dan gusi atas (daerah divisi 1 dan 2 nervus trigeminus ). Sering ditemukan nyeri tumpul yang ditemukan menetap di mata, pelipis rahang atas di luar serangan. Serangan sering terjadi tepat setelah tertidur dan gangguan pernafasan waktu tidur dapat mencetuskan serangan. Gejala Penyerta : Gejala otonom : penyumbatan hidung ipsilateral, pembengkakan jaringan lunak, dahi berkeringat, lakrimasi, mata merah (injeksi konjungtiva) akibat aktivitas berlebihan parasimpatis. Paralisis parsial simpatis sindroma Horner ringan (ptosis, miosis, anhidrosis), bradikardia, muka merah atau pucat, nyeri di muka dan daerah arteri karotis ipsilateral. Gejala migren : ggn gastrointestinal, fotofobia dan fonofobia ( tdk sebanyak migren) Perubahan perilaku selama serangan berupa kegelisahan : berlari-lari atau
12

duduk dalam posisi tertentu dengan mata yang dikompres, berteriak kesakitan dan kadang-kadang ada upaya untuk bunuh diri. Gejala neurologik : hiperalgesia pada muka dan kepala Faktor Pencetus : vasodilator (nitrogloserin ) histamin menghirup asap stress panas perubahan cuaca terlambat makan tidur hingga siang pernah trauma operasi di kepala

Terapi : 1. Methosergide meleat (sansert), 2 mg 2-3 kali/hari. 2. Desensitisasi histamin 3. Derivat ergot 4. Inhalasi oksigen 5. Istirahat total 6. Kompres dingin

13

NYERI KEPALA AKIBAT REAKSI VASCULAR HIDUNG Nyeri kepala dan gangguan hidung (hidung tersumbat, rinore, rasa sesak atau terbakar) berulang, diakibatkan bendungan dan edema membran mukosa hidung. Nyeri kepala terutama pada bagian anterior, ringan sampai sedang dalam intensitasnya. Penyakit ini biasanya merupakan bagian dari reaksi individu selama stress. Seringkali disebut rinitis vasomotor.

NYERI

KEPALA

KARENA

WAHAM,

KEADAAN

KONVERSI

ATAU

HIPOKONDRIA Nyeri kepala pada penyakit-penyakit dimana gangguan klinis umum berupa suatu reaksi waham atau konversi dan tidak ditemukan suatu mekanisme nyeri prefer. Yang juga erat kaitannya adalah reaksi hipondri, dimana gangguan perifer sehubungan dengan nyeri kepala adalah minimal. Penyakit-penyakit ini disebut juga nyeri kepala psikogenik.

NYERI KEPALA VASCULAR NON-MIGREN Disertai dilatasi menyeluruh arteri kranium yang tidak berulang. Infeksi sistemik, biasanya dengan demam. Lain-lain, termasuk keadaan hipoksia, keracunan karbon monoksida, pengaruh nitrat sirkulasi otak (pada keadaan tertentu), reaksi pasca kontusio, keadaan pasca konvulsi dan beberapa kasus hipertensi arteri esensial (mis:kasus-kasus dengan nyeri kepala dini hari).

NYERI KEPALA TRAKSI Nyeri kepala akibat tarikan struktur intrakranial vascular akibat adanya massa.
a. b. c. d. e. Tumor primer atau metastatik pada meningen, pembuluh darah, atau otak. Hematoma (epidural, subdural, atau parenkim) Abses (epidural, subdural atau parenkim) Nyeri kepala pasca pungsi lumbal (nyeri kepala bocor). Pseudotumor serebri dan berbagai penyebab pembengkakan otak.

14

NYERI KEPALA AKIBAT RADANG KRANIUM YANG HEBAT Nyeri kepala akibat radang struktur kranium yang dapat segera dikenali-terjadi akibat radang yang biasanya tidak berulang, steril ataupun infeksi.
a.Gangguan intrakranial meningitis infeksiosa, kimia ataupun alergi, perdarahan subaraknoid, reaksi pasca pneumo-ensefalografi, arteritis dan flebitis. b. Gangguan ekstrakranial-arteritis dan selulitis.

NYERI KEPALA AKIBAT PENYAKIT MATA, TELINGA, HIDUNG DAN SINUS, GIGI ATAU STRUKTUR KEPALA DAN LEHER LAINNYA.

NEURITIS KRANIALIS AKIBAT TRAUMA, NEOPLASMA ATAU RADANG.

NEURALGIA KRANIALIS

Neuralgia trigeminal (tic doloreux) dan glosofaringeal. Nyeri bersifat tajam biasanya timbul berurutan secara cepat selama beberapa menit, terbatas pada daerah saraf yang terkena dan seringkali dipicu oleh stimulasi organ akhir.

VI. PEMERIKSAAN KLINIK


VI.1. ANAMNESIS a. Jenis nyeri kepala Jenis, nyeri kepala dapat diutarakan sebagai nyeri yang menetap, berdenyut yang kadangkadang sesuai dengan denyutan jantung, nyeri seperti ditarik atau diikat, nyeri seakan-akan kepala mau pecah, nyeri yang berpindah-pindah, maupun perasaan kepala yang tidak enak. Keluhan penderita harus benar-benar dipahami agar tidak terjadi salah persepsi atau interpretasi. Nyeri kepala yang menusuk-nusuk dan berdenyut lebih mungkin dijumpai pada penyakitpenyakit vascular seperti migren, hipertensi arterial dan malformasi vascular intrakranial. Nyeri kepala tertekan (pressure headache) yaitu perasaan seperti pita yang melingkari kepala dan menjepitnya kuat-kuat sering disebabkan gangguan emosional. 15

b.

Onset nyeri kepala Onset nyeri kepala dapat memberikan gambaran proses patologik yang melatarbelakanginya. Nyeri kepala yang baru saja terjadi mempunyai banyak kemungkinan penyebab baik yang bersifat ringan/benigna maupun berat/serius. Nyeri kepala yang makin memberat atau menghebat menunjukkan kemungkinan adanya proses intrakranial yang makin berkembang. Nyeri kepala yang timbul secara sangat mendadak harus dicurigai sebagai akibat dari perdarahan intrakranial spontan, terutama perdarahan subaraknoidal atau intraventrikular. Meningitis, glukoma, masloiditis Sementara itu nyeri kepala yang kronis dapat terjadi pada kasus tension headache, pasca trauma kepala, neurosis rinitas vasomotor, sinusitis, kelainan refraksi yang tidak dikoreksi.

c.

Frekuensi dan periodisitas nyeri kepala Migren merupakan nyeri kepala yang episodik dan tidak pernah muncul sebagai nyeri kepala harian atau dalam waktu yang lama. Cluster headache muncul sebagai nyeri kepala harian selama beberapa minggu atau bulan dan kemudian diikuti suatu interval bebas nyeri kepala dalam waktu yang lama. Nyeri kepala yang bersifat kronis, dirasakan setiap hari dengan sifat yang konstan biasanya merupakan gambaran tension headache atau nyeri kepala psikogenik.

d.

Puncak dan lamanya nyeri kepala Migren biasanya mencapai puncak nyeri 1-2 jam pasca-onset dan berlangsung selama 6 36 jam. Cluster headache langsung sampai pada puncak perasaan nyeri pada saat penderita terbangun dari tidurnya, atau nyeri kepala memuncak beberapa menit setelah onset pada saat penderita dalam keadaan tidak tidur. Tension headache muncul secara perlahan selama beberapa jam dan kemudian terus berlangsung selama beberapa hari sampai beberapa tahun. Nyeri kepala yang mendadak dan berat kemudian menetap biasanya terjadi pada perdarahan intrakranial. Sementara itu, neuralgia oksipital dan trigeminal biasanya muncul langsung dengan intensitas puncak, bersifat menyengat dan mengagetkan. 16

e.

Waktu terjadinya nyeri kepala dan faktor presipitasi. Cluster headache seringkali muncul pada saat penderita dalam keadaan tidur lelap dan ada kecenderungan bahwa serangan nyeri kepala muncul pada saat yang sama. Migren dapat muncul setiap baik siang maupun malam tetapi seringkali mulai pada pagi hari. Tension headache khas dengan nyeri kepala sepanjang hari dan seringkali memberat pada siang atau sore hari. Penderita yang mengalami nyeri kepala kronis dan berulang seringkali dapat mengenali faktor apa saja yang mendorong terjadinya suatu serangan nyeri kepala. Migren dapat dicetuskan oleh makanan tertentu, dan minuman obat tertentu. Faktor emosi dapat mencetuskan serangan migren dan tension headache. Apabila membungkuk, mengejan, mengangkat sesuatu barang, batuk atau menjalani pemeriksaaan valsava merasakan nyeri kepala, maka harus dipertimbangkan adanya kemungkinan lesi intrakranial terutama fosa posterior. Namun demikian, nyeri kepala yang timbul pada saat dalam posisi berdiri tegak dan segera mereda pada saat berbaring adalah khas untuk suatu kebocoran CSS yang dapat terjadi secara spontan. Nyeri kepala selama koitus, teristimewa selama atau segera sesudah orgasmus bersifat benigna apalagi apabila sebelumnya terjadi aktvitas seksual beberapa kali. Dalam keadaan ini dapat terjadi nyeri kepala tunggal, langsung bersifat berat. Hal demikian ini harus dicurigai adanya kemungkinan perdarahan subaraknoidal.

f.

Lokasi dan evolusi Penderita diminta untuk menunjuk lokasi nyeri dengan ujung jarinya. Hal ini sangat

membantu proses pemeriksaan. Migren sangat sering bersifat unilateral, biasanya didaerah frontotemporal. Namun demikian suatu saat dapat menyeluruh atau dapat berkembang dari lokasi unilateral menjadi nyeri menyeluruh. Cluster headache hampir selalu unilateral dan khas terpusat dibelakang atau sekitar bola mata. Tension headache khas dengan nyeri kepala yang menyeluruh tetapi dapat pula terpusat di daerah frontal atau serviko-oksipitasi.

17

g.

Kualitas dan intensitas nyeri Nyeri kepala yang berkaitan dengan demam dan hipertensi seringkali bersifat

berdenyut. Migren dapat bersifat berdenyut dan seringkali ditutup oleh perasaan khas dengan sifat yang berat, nyeri sekali seakan-akan kepala dibor dan terus menerus, tension headache, dicirikan oleh perasaan penuh, diikat kencang atau ditekan kuat-kuat dan kadang-kadang ada yang mengeluh bahwa kepalanya seakan-akan mengenakan topi yang sesak.

h.

Gejala prodromal dan penyerta Gejala pendahulu sangat khas pada migren. Gejala-gejala visual baik positif maupun

negatif, gejala hermisterik misalnya hemiparesis, parastesia, dan gangguan berbahasa dapat mendahului munculnya nyeri kepala pada migren. Sementara itu, migren basilaris dapat disertai oleh gejala-gejala lainnya yang berasal dari gangguan pada batang otak misalnya vertigo, disatria, ataksia, koadriparesis dan diplopia. Cluster headache seringkali didahului oleh miosis dan ptosis ipsilateral, epifora, konjungtiva kemerahan dan hidung mampet. Sementara itu nyeri kepala dengan demam sugestif untuk infeksi. Keluarnya cairan berdarah atau purulen dari hidung harus dicurigai adanya proses patologik di hidung atau sinus. Nyeri kepala yang hebat disertai warna merah pada sclera merupakan gambaran infeksi bola mata atau glaukoma akut.

i.

Faktor yang memberatkan rasa nyeri Memberatya nyeri kepala pada saat batuk, mengejan atau bersin menggambarkan

kemungkinan adanya proses intrakranial. Sementara itu apabila nyeri kepala bertambah berat pada saat ada gerakan tertentu menunjukkan adanya pengaruh muscular. Aktivitas dapat memperberat nyeri pada migren atau tension headache sebaliknya istirahat baring biasanya akan memperberat situasi penderita cluster headache.

j.

Faktor pereda nyeri Istirahat, menghindari cahaya dan tidur meredakan perasaaan nyeri pada penderita

migren. Masase atau kompres hangat akan menolong penderita tension headache. Nyeri 18

pada cluster headache akan berkurang dengan penekanan lokal penakanan lokal atau pemberian kompres hangat atau dingin.

k.

Riwayat keluarga Migren dan tension headache kadang-kadang bersifat familial.

VI. 2. Pengobatan sebelumnya

Riwayat minum obat sebelumnya dan efek yang dirasakan penderita perlu ditanyakan secara rinci, meliputi dosis, cara memasukkan obat (diminum, suntikan) dan lamnya pengobatan. Hal ini untuk mengetahui apakah ada lajak dosis dalam penggunaan preparat ergot dan analgesik serta kafein.

VI. 3. Alasan mencari pertolongan dokter


Pertanyaan perihal ini sangat berarti apabila kita berhadapan dengan penderita nyeri kepala kronis. Pada umumnya penderita ini sudah memeriksakan diri kepada beberapa dokter namun tidak kunjung sembuh.

VI.4. Riwayat penyakit sebelumnya


Riwayat penyakit sebelumnya yang meliputi penyakit-penyakit umum lainnya, penyakit saraf, trauma, operasi dan alergi perlu ditanyakan secara rinci. Riwayat minum obat yang tidak berhubungan dengan keluhan nyeri kepala perlu ditanyakan pula.

VII.

PEMERIKSAAN FISIK
Dalam praktek pemeriksaan fisik dimulai pada saat penderita masuk ke dalam ruang periksa atau pada saat dokter melakukan pendekatan di sisi tempat tidur penderita. Observasi yang teliti merupakan kunci untuk mengetahui apakah penderita mengalami gangguan fisik atau psikiatrik atau apakah penderita tampak cemas depresif dan apakah riwayat penderita dapat dipercaya sepenuhnya. 19

Setiap kali ada keluhan nyeri kepala maka pemeriksaan neurologi secara lengkap harus dilakukan secara cermat. Pemeriksaan tersebut secara garis besar meliputi status mental, gaya berjalan, nervi, kraniales, sistem motorik dan sistem sensorik. Kepala dan leher harus diperiksa secara seksama. Inspeksi dan palpasi dilakukan secara bersama-sama untuk mengetahui kelainan-kelainan yang mungkin ada. vertebra servikal perlu diperiksa apakah ada kaku kuduk, gangguan mobilitas leher, nyeri otot-otot leher dan gangguan lainnya. Tanda-tanda vital dimulai dengan perubahan tekanan darah dapat menimbulkan nyeri kepala. Adanya perubahan denyut nadi hendaknya dicari kemungkinan adanya kaitan dengan nyeri kepala walaupun tidak langsung. Suhu tubuh diperiksa secara obyektif bila ada demam. Pemeriksaan umum lainnya perlu dilakukan, misalnya pemeriksaan jantung dan paru-paru, palpasi abdomen dan pemeriksaan kulit.

VIII. PEMERIKSAAN TAMBAHAN VIII A. PEMERIKSAAN RADIOLOGIK


1. Foto polos kepala Pada foto polos dapat dilihat adanya pelebaran sela tursika, lesi pada kalvarium, kelainan pertumbuhan kongenital, kelainan pada sinus dan prosesus mastoideus. 2. Foto vertebra servikal Nyeri kepala yang lebih dirasakan di daerah tengkuk disebabkan oleh perubahan degeneratif di diskus intervertbralis dan permukaan sendi servikal bagian atas. Arthritis rheumatoid dapat menimbulkan nyeri kepala bagian belakang. 3. CT scan dan MRI CT Scan dapat memberi gambaran yang sangat jelas tentang proses desak ruang intrakranial misalnya tumor otak, hematoma intraserebral, infark otak, abses otak, hidrosefalus, hematoma epidural, dan hematoma subdural. CT Scan juga dapat memberi gambaran tentang perdarah subaraknoidal. Pada penderita cluster headache, tension headache, dan nyeri kepala fungsional akan memberi gambaran normal. Demikian juga halnya pada migren. Namun demikin pada migren yang berat kadangkadang memperlihatkan area pembengkakan. Sementara itu CT Scan juga bermanfaat untuk memeriksa daerah orbita, sinus tulang-tulang wajah, vertebra serviks, dan 20

jaringan lunak di leher. MRI dapat digunakan untuk memeriksa lesi posterior dan foramen magnum. 4. Angiografi serebral Pemeriksaan ini bersifat invasive, dan jarang sekali dipergunakan dalam upaya menegakkan penyebab nyeri kepala tertentu. Sebagai contoh oklusi pembuluh darah serebral dapat menimbulkan nyeri kepala dan demikian juga halnya kasus aneurisma dan malformasi arterio-venosa.

VIII. B. PEMERIKSAAN CSS


Apabila dicurigai adanya infeksi intrakranial, perdarahan intrakranial atau keganasan meningeal sementara pemeriksaan dengan CT Scan tidak menunjukkan adanya kelainan, maka seyogyanya dilakukan fungsi lumbal untuk kemudian dilakukan analisis CSS.

VIII. C. ELEKTRO-ENSEFALOGRAFI
Kadang-kadang EEG bermanfaat pada kasus-kasus dengan gejala fokal sementara hasil CT Scan normal. Perlu pula diingat bahwa nyeri kepala merupakan salah satu gejala epilepsi. Untuk itu perlu anamnesis yang lebih cerma sebelumnya mempertimbangkan pemeriksaan EEG.

VIII. D. PEMERIKSAAN LABORATORIUM


Dalam kedaan tertentu perlu dilakukan pemeriksaan darah. hal ini didasarkan atas anamnesis dan pemeriksaan fisik yang lengkap.

VIII. E. PEMERIKSAAN KHUSUS DAN KONSULTASI


Pemeriksaan mata meliputi perimetri dan tekanan intraokular kadang-kadang perlu dikerjakan; apabila dipandang perlu maka penderita dapat dikirim kepada dokter spesialis mata. 21

Konsultasi kepada dokter gigi dapat dilakukan setelah dicurigai adanya faktor gigi sebagai penyebab. Sementara itu konsultasi kepada dokter spesialis THT dapat dilakukan setelah diketahui atau dicurigai adanya kemungkinan kelainan di bidang penyakit THT. Kasus tertentu memerlukan konsultasi dan atau penanganan psikiatri perlu hatihati dan penjelasan yang cukup agar penderita dan atau keluarganya tidak kaget atau malu.

IX.
1.

PENATALAKSANAAN
MEDIKAMENTOSA Analgetikum, misalnya : a. Asam salisilat 500 mg tablet, dosis 150 mg/hari. b. Metampiron 500 mg tablet, dosis 1500 mg/hari c. Asam mefenamat 250 500 mg tablet, dosis 750 1500 mg/hari. 2. Penenang / ansiolitik, misalnya : a. Klordiasepoksid 5 mg tablet, dosis 15-30 mg/hari. b. Klobazepam 10 mg tablet, dosis 20 30 mg/hari c. Lorazepam 1-2 mg tablet, dosis 3 6 mg/hari.

3.

Antidepresan, misalnya : a. Maprotiline 25, 50, 70 mg tablet, dosis 25 75 mg/hari. b. Amineptine 100 mg tablet, dosis 200 mg/hari.

4.

Anestesia / analgetik lokal misalnya injeksi prokain.

REHABILITASI 1. Latihan pengendaraan otot-otot misalnya latihan relaksasi, psikoterapi, yoga, meditasi, dll.

22

STATUS NEUROLOGI

1. Nama 2. Jenis Kelamin 3. Usia 4. Pekerjaan 5. Agama 6. Tgl. Masuk

: Tn. E : Pria : 44 tahun :: Kristen Protestan : 11 April 2011

Anamnesis
Autoanamnesis Tgl : 11 April 2011 Keluhan utama : Sakit Kepala 23

Keluhan Tambahan : Leher tegang, berkeringat, lemas, cepat lelah

Riwayat Perjalanan Penyakit 3 minggu SMRS, pasien mengeluh sakit kepala, rasanya seperti ditariktarik, keluhan ini dirasakan hilang timbul. Pasien belum minum obat untuk mengurangi keluhan ini, selain itu paseien juga merasa lehernya tegang, lemas dan suka berkeringat jika mendengar bunyi keras. 1 minggu SMRS, pasien datang ke puskesmas dengan keluhan yang sama dan diberikan B komples, namun keluhan tidak berkurang.

Riwayat Penyakit Terdahulu

Tahun 2008 Tahun 1998 dan (+) 10 tahun,

: awal mula pasien merasakan sakit kepala, dalam setahun bisa 4-5x timbul. : Riwayat hipertensi tidak terkontrol, kepala bergerak-gerak sendiri frekwensinya makin meningkat, riwayat merokok 1bungkus/hr.

Pemeriksaan Fisik a. Status Generalis:


Keadaan umum Kesadaran Tekanan Darah Nadi Pernafasan Suhu : tampak sakit ringan : compos mentis (E4M6V5) : 130/90 mmHg : 78 x/menit : 18 x/menit : 36 C 24

b. Status Regional
Kepala Wajah Mata Hidung Mulut Telinga Leher Toraks kiri Paru-paru Abdomen Hepar Lien Genitalia externa Extremitas : bunyi nafas dasar vesikuler, ronki -/-, wheezing -/: tampak datar, BU (+) 3x/mnt : tidak teraba : tidak teraba : tidak dilakukan : akral hangat, edema-/: normocephali : simetris : konjungtiva tidak anemis, sklera tidak ikterik : bentuk biasa, lapang +/+, sekret -/: mukosa bibir lembab : liang lapang +/+, serumen : KGB tidak teraba membesar : pergerakan dinding dada simetris kanan = -/-

c. Status Neurologi 1. Rangsang meningeal Kaku kuduk Brudzinski I Kerniq Laseque 2. Syaraf Kranial
25

: tidak ada : tidak ada : -/:>70/>70

Brudzinski II : -/-

N.I N.II sulit di N.III, IV, VI :


Sikap bola mata Ptosis Strabismus Enoptalmus Eksoptalmus Diplopia Deviasi konjugee

: :

cavum nasi: lapang/lapang tes penghidu: sulit dinilai visus kasar, lihat warna, dan lapang pandang funduscopy tidak dilakukan
: simetris : -/: -/: -/: -/: tidak ada : tidak ada : ke segala arah :+

Pergerakan bola mata Refleks akomodasi

Pupil

: Bulat, isokor 3mm/3mm, letak di tengah, tepi rata Refleks cahaya langsung +/+ Refleks cahaya tidak langsung +/+ Refleks akomodasi +/+

N.V Motorik : buka tutup mulut gerakan rahang menggigit Sensorik : rasa nyeri rasa raba rasa suhu Refleks : refleks kornea : baik : baik : baik : baik : baik : baik :+/+
26

refleks maseter

:+

N.VII
Sikap wajah Mimik Angkat alis Kerut dahi Kembung pipi Lagoftalmus Menyeringai Chovstek :: SNL simetris :: simetris : biasa : baik : baik : baik

N. VIII Nistagmus Vertigo Suara berbisik Gesekan jari Tes rinne Tes weber Tes swabach : baik : baik : baik : baik ::: baik

N. IX, X 27

Arkus faring Palatum molle Uvula Disartria Disfagia Disfonia Refleks okulokardiak Refleks sinus caroticus Refleks faring

: simetris : intak : di tengah :::: +/+ : +/+ :+

N. XI Angkat bahu Menoleh : baik : baik

N. XII Sikap lidah Atrofi Fasikulasi Tremor Julur lidah Tenaga otot lidah : simetris :::: baik : baik 28

3.

Motorik Derajat kekuatan otot Tonus Otot Kanan Lengan Fleksor Ekstensor Tungkai Fleksor Ekstensor Trofi otot : : : normotoni normotoni normotoni normotoni : eutrofi : tic : normotoni normotoni normotoni normotoni Kiri :--------------------

Gerakan spontan abnormal

4.

Refleks : Fisiologis : Biceps ++/++ Triceps ++/++ KPR ++/++ APR ++/++

Patologis

: Babinski -/Chaddock -/Gordon -/29

Oppenheim -/Schaefer -/Rossolimo -/Mendel bechterew -/Hoffman trommer -/klonus lutut -/Klonus kaki -/-

5.

Koordinasi

: Statis Dinamis : baik : baik

6.

Sensibilitas

: Eksteroseptif : Raba : Baik, simetris kanan dan kiri Nyeri : Baik, simetris kanan dan kiri Suhu : Baik, simetris kanan dan kiri Propioseptif : : baik : baik Getar dan arah Gerak dan sikap

7.

Vegetatif : Miksi Defekasi : baik : baik

8.

Fungsi Luhur : Memori : baik


30

Bahasa Kognitif Emosi

: baik : baik : baik

Visuospasial : baik Resume :


Seorang pasien pria berusia 44 tahun datang ke RS UKI dengan keluhan sakit kepala. Hal ini sudah ia rasakan 3 minggu. Pasien mengeluh sakit kepalanya seperti ditarik-tarik, dan dirasakan hilang timbul. Pasien belum minum obat untuk mengurangi keluhan ini, selain itu paseien juga merasa lehernya tegang, lemas dan suka berkeringat jika mendengar bunyi keras. 1 minggu SMRS, pasien berobat ke puskesmas dengan keluhan yang

sama dan diberikan B komples, namun keluhan tidak berkurang. Pada tahun 2008 pasien mulai merasakan sakit kepala dan dalam setahun bisa 4 hingga 5x timbul. Pasien juga memiliki riwayat hipertensi yang tidak terkontrol sejak tahun 1998. Selain itu ia juga merasa kepalanya sering bergerak-gerak sendiri dan frekwensinya makin meningkat. Riwayat merokok (+) 10 tahun, 1bungkus/hr. Status Generalis: Keadaan umum Kesadaran Tekanan Darah Nadi Pernafasan Suhu Status Regional Status Neurologis : tampak sakit ringan : compos mentis (E4M6V5) : 130/90 mmHg : 78 x/menit : 18 x/menit : 36 C : Dalam batas normal : Dalam batas normal 31

Gerakan spontan abnormal

: TIC

Diagnosa Klinis Topis Etiologis : cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

Diagnosa Banding

Pemeriksaan Penunjang

Terapi Diet IVFD mm/ : biasa DM 1600 kal :: Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar2 x 500 mg Cap. Campur3 x 1: Clobazam7,5 mg Atifan0,25 mg Serenase0,25 mg Cefalgin3 x 1 tab

32

Prognosis vitam Ad : Dubia ad bonam Ad Sanationum : Dubia ad malam Ad fungsionum : Dubia ad bonam Follow UpTanggal 12 April 2011(PH : 1) S: Sakit Kepala O: Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis : cephalgia
33

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 120/80 mmhg : 78 x/menit : 36,5C : 20x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tic : tidak ada kelainan : baik : baik : baik : baik

Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD mm/

: pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

: biasa DM 1600 kal : IRL + 1amp Neurobion 5000/24jam : Methycobalt2 x 500 mg

Follow UpTanggal 13 April 2011(PH : 2) S: Kepala belakang & tengkuk terasa tegang O: Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks Koordinasi statis & dinamis : baik
34

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 140/90 mmhg : 70 x/menit : 36C : 21x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tic : tidak ada kelainan

Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis : cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik : baik : baik : baik

TERAPI Diet IVFD mm/ : biasa DM 1600 kal : IRL + 1amp Neurobion 5000/24jam : Methycobalt2 x 500 mg

Follow UpTanggal 14 April 2011(PH : 3) S: Sakit Kepala O: Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales : tidak ada kelainan : tidak ada kelainan
35

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 120/80 mmhg : 84 x/menit : 36,4C : 20x/menit

Motorik: Gerakan spontan abnormal : tic Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur : baik : baik : baik : baik : tidak ada kelainan

DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD mm/ : biasa DM 1600 kal : IRL + 1amp Neurobion 5000/24jam : Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar 2 x 500 mg Capsul Campur 3 x 1 Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg Follow UpTanggal 15 April 2011(PH : 4) S: Sakit kepala berkurang, daun telinga masih sakit O: Status generalis
36

: cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD mm/

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 120/80 mmhg : 84 x/menit : 36,5C : 18x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

: tic : tidak ada kelainan : baik : baik : baik : baik

: cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

: biasa DM 1600 kal : IRL + 1amp Neurobion 5000/24jam : Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar 2 x 500 mg
37

Capsul Campur 3 x 1 Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg Follow UpTanggal 16 April 2011(PH : 5) S: Tengkuk leher terasa tegang O:

Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur : baik : baik : baik
38

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 120/80 mmhg : 80 x/menit : 36C : 18x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tic : tidak ada kelainan : baik

DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD : biasa DM 1600 kal : AFF Infus : cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

mm/

: Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar 2 x 500 mg Capsul Campur 3 x 1 Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg

Follow UpTanggal 17 April 2011(PH : 6) S: Kepala & leher masih sakit, tapi sudah berkurang O: Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis
39

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 120/80 mmhg : 80 x/menit : 36,2C : 20x/menit

Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD mm/

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tic : tidak ada kelainan : baik : baik : baik : baik : cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

: biasa DM 1600 kal :: Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar 2 x 500 mg Capsul Campur 3 x 1 tab Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg

Follow UpTanggal 18 April 2011(PH : 7) S: Sakit Kepala berkurang O:

40

Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal : tic Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD mm/ : biasa DM 1600 kal :: Methycobalt2 x 500 mg
41

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 130/90 mmhg : 80 x/menit : 36C : 18x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan

: tidak ada kelainan : baik : baik : baik : baik

: cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

Cholinaar 2 x 500 mg Capsul Campur 3 x 1 tab Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg Cefalgin3 x 1 tab Follow UpTanggal 19 April 2011(PH : 8) S: Sakit kepala berkurang O:

Status generalis Keadaan umum Kesadaran Tekanan darah Nadi Suhu RR Pemeriksaan Neurologis Rangsang meningeal Nervus craniales Motorik: Gerakan spontan abnormal Refleks koordinasi statis & dinamis Sensibilitas Eksteroseptif Propioseptif : baik : baik
42

: Tampak sakit ringan : compos mentis : 130/90 mmhg : 78 x/menit : 36C : 18x/menit

: tidak ada kelainan : tidak ada kelainan : tic : tidak ada kelainan : baik

Fungsi Luhur DIAGNOSA Klinis Topis Etiologis TERAPI Diet IVFD

: baik

: cephalgia : pembuluh darah ekstrakranial : idiopatik

: biasa DM 1600 kal :-

mm/

: Methycobalt2 x 500 mg Cholinaar 2 x 500 mg Capsul Campur 3 x 1 tab Clobazam7,5mg Serenase0,25 mg Ativan0,25 mg Cefalgin3 x 1 tab

43

DAFTAR PUSTAKA 1. Http: // www. Doctorsexercise. Com/journal/headache. HTM. 2. Http:// www. Neurology channel. Com/headache 3. Http:// www. Neurology channel. Com/migraine 4. Chusid, J.G. Neuroanatomi Korelatif & Neurologi Fungsi Bagian II, Gajah Mada University. 5. Lidsay KW.Headache-general principles. Dalam Neurology and Neurosurgery Illustrated. 3 th ed; 1997; 64-70. 6. Perhimpunan Dokter Spesialis Saraf Indonesia. Nyeri Kepala Dalam Buku Ajar Neurologi Klinis, Ed ke 1, Gadjah Mada University Press. Harsono (Ed), 1996; 271-99. 7. Gilroy J. Headache. Dalam Medical Neurology. 3 th ed.New Neurosurgery Publishing Co, Inc. 1979; 321-22. 8. Boies RL. Nyeri wajah, Nyeri Kepala, dan Otalgia. Dalam Boies Buku Ajar Penyakit THT. Ed ke 6, EGC, 1989; 153-56. 9. Walsh J.T headache. Dalam walsh JT Neuroopyhalmology : Clinical signs and Symptom S.2nd ed. Philadelphia : Lea and Febriger, 1985 ; 386 - 410

44