Anda di halaman 1dari 18

FISIOLOGI KERJA Dr.

Zainal Muttaqin Sofro

Proses Peluluhan Energi (Energy Yielding Processes) Kemampuan otot untuk mengubah energi kimia menjadi energi mekanik sistem tergantung fisiologis pada untuk kemampuan otot. integratif

memberikan bahan bakar dan oksigen ke sel-sel

Contoh Faktor Risiko dalam individu, pekerjaan, dan lingkungan Faktor-faktor pribadi Usia Seks Kebugaran Fisik Bentuk badan Kesehatan Aklimatisasi Nutrisi & Hidrasi Motivasi Pelatihan Kemampuan fisik Kemampuan mental Stabilitas emosional Karakteristik etnik Faktor-faktor pekerjaan Kompleksitas tugas Lama tugas Beban fisik Beban mental Beban persepsi motor - 1 Beban sensorimotor Kewajiban atas kemampuan Faktor-faktor lingkungan Suhu Kelembaban Angin Radiasi gelombang kuat Radiasi matahari Debu Aerosol Gas Asap Tekanan barometer Pakaian

Naaaaaaaaaaahh,, kalo ini ini proporsionalnya kita pake computer.. nah lo, ribet kan?? Tapi ini yang bener menurut fisiologi tubuh kita..

Naaaaaaaaahh, bagaimana

yang

ini

gambar kita

seharusnya

memposisikan diri waktu duduk. Yang bener itu jangan bungkuk okeee???

Nahahahah,,, gambarnya ngangkat telpon

yang orang aja

ini sibuk,, pake

sanggaan bahu. Karena ga kuliah di UMY, mereka ga tau kalo penyanggaan telpon pake bahu dan telinga itu sangat beresiko untuk stress pada daerah joint/ sendi dan otot.

So, sekarang kita bahas posisi duduk mas bule ini. Tulang belakang kita punya serangkaian lekukan. Lekukan-lekukan itu sangat penting wahai saudaraku.. contahnya nih, kalo aja spine kita kaku, waktu kita ngeloncat ntar gigi kita akan mak gemerutuk gitu, gretek-gretek gitu lah bunyinya. Tapi dengan adanya lekukan spine tadi, saat melompat kita akan terasa sensasi pegasnya. Selain itu, ada fungsi shock absorber.. masih inget kan materi anatominya??? Nah, gambar mas yang di atas ini, dia mengalami keseimbangan pada kepalanya yang berada di atas spine. Dan yang perlu kita ketahui bersama bahwa berperan vertebra sangat lumbale dan kita itu sebegitu

pentingnya sebagai pondasi bagi tulang belakang lainnya. Jadi, dengan posisi tegak begini sangat baik untuk kepala dan leher kita. Gimana dengan gambar mas bule yang di bawah? Nah, kalo yang ini kepala si mas agak maju (agak ga sejajar dengan tulang belakangnya). Hal inilah yang terjadi jika kita tidak mendapatkan sokongan dari vertebra lumbale. Selain itu, hal ini bisa juga disebabkan adanya tekanan pada otot-otot belakang bahu dan leher kita. FISIOLOGI KERJA

Fisiologi kerja merupakan suatu studi tentang faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja dan kelelahan selama otot bekerja. Relevansinya dengan Ergonomik antara lain : 1. Lokasi kelelahan otot dan gangguan trauma kumulatif 2. Saat seluruh tubuh kelelahan, mengurangi pekerjaan dan penjadwalan istirahat 3. Stress panas, dengan kata lain beban panas metabolik METABOLISME OTOT A. Produksi sumber energi yang berguna dari makanan B. Dua jalur metabolik 1. Aerobik => menggunakan oksigen (pilihan utama) 2. Anaerobik => tanpa oksigen (alternatif) C. Poin yang relevan 1. Ketika ATP digunakan, kerja dapat dilakukan dan terjadi produksi panas. 2. Glukosa dan oksigen tidak disimpan cukup dalam jaringan otot; mereka ini diangkut ke otot oleh darah. Peningkatan kerja otot karena proses ini, menghasilkan peningkatan denyut jantung, volume, dan tekanan darah. 3. Metabolisme aerobik itu 13 kali lebih efisien daripada metabolism anaerobik. 4. Akumulasi asam laktat dipercaya dapat menambah kelelahan dan nyeri otot. JENIS KEGIATAN KERJA A. Dinamis 1. Pergantian kontraksi dan relaksasi otot 2. Kerja = Gaya x Jarak 3. Aliran darah ditingkatkan; oksigen dan nutrisi memadai dan produkproduk limbah dibuang B. Statis 1. Kontraksi otot yang berkepanjangan 2. Tidak dapat diukur pekerjaan yang telah dilaksanakan 3. Aliran darah dihambat; oksigen dan gizi yang mencapai otot tidak memadai, dan metabolisme anaerobic terjadi signifikan lalu terjadi penumpukan asam laktat C. Konsekuensi kerja statis 1. Cepat lelah dan nyeri otot jumlah

2. Peningkatan denyut jantung yang berlebihan, tekanan darah, dan konsumsi energi jika dibandingkan dengan upaya dinamis 3. Memerlukan waktu yang panjang untuk pemulihannya 4. Peradangan dan degenerasi tendon, sarung tendon, cakram, dan sendi REKOMENDASI DESAIN KERJA BERDASARKAN PENGHINDARAN KERJA STATIS (Dari Grandjean) A. Minimalkan untuk pegang benda terus-menerus B. Hindari postur kerja yang membungkuk C. Hindari bekerja dengan tangan terentang ke depan, ke samping, atau overhead D. Gerakan lengan harus simetris E. Beristirahat jika memungkinkan F. Seringnya penggunaan alat, pengontrol, dan bahan-bahan harus diatur agar gerakan lengan gerakan dilakukan dengan siku yang ditekuk dan dekat tubuh PENGKAJIAN KEMAMPUAN KERJA DAN LELAH SELURUH TUBUH Nah, waktu muda dulu, saat dr. zainal mengeluti dunia perkuliahan di luar sana, beliau sempat mengkaji kemampuan kerja dan kelelahannya. A. Kebutuhan energi kerja (biaya energi) vs kemampuan karyawan untuk mengeluarkan energi (Kapasitas Kerja Fisik atau Kapasitas Aerobik) B. Unit 1. Kilokalori per menit (kkal / min) 2. Konsumsi oksigen (liter per menit) 3. Konsumsi satu 1 oksigen konsumsi = 4,8 k-cal/mm C. Metode menilai beban kerja 1. Mengukur konsumsi oksigen 2. Menggunakan tabel nilai 3. Analisis tugas 4. Denyut jantung D. Metode penentuan Kerja Fisik Kapasitas (PWC) 1. Ukur pengambilan oksigen secara individual 2. Gunakan "rata-rata" nilai-nilai (dengan hati-hati) a. "Rata-rata" pria sehat berusia 20-30 memiliki PWC sekitar 16 kca1/min b. "Rata-rata" wanita memiliki sekitar 70% dari PWC "rata-rata" laki-laki usia yang sama

c. "Rata-rata" pria atau wanita pada umur 60 memiliki sekitar 70% dari kapasitas aerobik mereka di usia 30 Naaaaaaaaaa,, ini hasil pengkajian beliau

PENYEBAB DAN PENCEGAHAN GANGGUAN TRAUMA BERULANG I. PENDAHULUAN Definisi - Gangguan dari muskuloskeletal dan sistem saraf yang dapat disebabkan atau diperburuk oleh gerakan berulang atau pengerahan tenaga, atau dengan postur Kelompok rentan resiko terpengaruhi (gangguan ekstremitas atas). 1. Pekerja perakitan (misalnya, mobil, peralatan rumah tangga, elektronik) 2. Pekerja garment (misalnya, pemotong kain, operator mesin jahit) 3. Pembuat logam (misalnya, operator tekan, operator mesin penggiling) 4. Musisi Prevalensi 1. Statistik Dewan Keamanan Nasional: a. Cedera pada lengan, tangan, dan jari-jari terdata 31% dari semua klaim kompensasi pekerja. b. Cedera pada bagian tubuh ini terdata 21% dari semua pembayaran kompensasi. berkelanjutan.

2. Evaluasi NIOSH Health Hazard: a. 15% karyawan di pabrik perakitan Midwest telah "Membenarkan" kasus-kasus carpal tunnel syndrome. b. Tambahan 15% karyawan di pabrik ini telah "Dicurigai" kasus carpal tunnel syndrome. 3. Studi pada Pekerja Garmen Harvard: a. Nyeri dan gangguan persendian dialami oleh lebih dari 25% dari tenaga kerja. b. Peningkatan tingkat gangguan antara penjahit dan pemotong. c. Masalah dengan data yang ada Biaya: 1. Biaya medis. 2. Biaya Kompensasi. II. PERMASALAHAN TULANG DAN SENDI Struktur Sendi: 1. Permukaan yang mengartikulasikan tulang ditutupi dengan sesuatu yang halus, keras, dan sedikit fleksibel disebut tulang rawan. 2. Tulang yang berdekatan disatukan oleh ligamen. 3. Membran sinovial mengeluarkan cairan sinovial yang berfungsi sebagai pelumas antara permukaan tulang rawan yang berdekatan dengan tulang. Fungsi tulang: 1. Bertindak sebagai tuas mekanik lengan. 2. Transiate kontraksi otot menjadi gerakan anggota badan dan kekuatan kompresi 3. Menentukan bentuk dan ukuran segmen tubuh. 4. Bertindak sebagai struktur pemukulan beban. Gangguan Umum Tulang dan Sendi: 1. Fraktur - kegagalan struktural jaringan tulang biasanya disebabkan oleh trauma mekanis akut. 2. Terkilir - peregangan atau robeknya ligamen biasanya disebabkan oleh trauma mekanis akut. 3. Osteoarthritis degenerasi mengartikulasikan ujung tulang yang disebabkan oleh penyakit sistemik dan / atau trauma mekanis berulang. 4. Rheumatoid Arthritis - degenerasi jaringan lunak (misalnya, ligamen, jaringan sinovial) yang disebabkan oleh penyakit sistemik dan / atau trauma mekanis berulang. 5. Kegiatan pekerjaan maupun bukan pekerjaan keseharian juga dapat menyebabkan atau memperburuk salah satu gangguan di atas Rekomendasi untuk mencegah cedera tulang dan sendi:

1. Gunakan pelindung mesin dan peralatan pelindung pribadi mencegah cedera dan patah tulang karena trauma mekanis akut. 2. Mengurangi frekuensi dan durasi pengerahan tenaga berulang. 3. Mengurangi gaya yang dibutuhkan untuk melakukan tugas pekerjaan. 4. Hindari postur kerja yang membutuhkan sambungan yang akan digunakan di dekat batas rangkaian gerak. III. MASALAH PADA OTOT Struktur Otot: 1. Otot rangka terdiri dari ribuan kontraktil serat dikelilingi oleh membran yang disebut perimysium. 2. Jaringan kontraktil otot melekat pada rangka non tulang melalui jaringan kontraktil yang disebut tendon Fungsi Otot: 1. Kontraksi otot menyebabkan tulang untuk memutar sendi dan menghasilkan gerakan anggota badan. 2. Kontraksi otot memungkinkan untuk memberikan kekuatan pada jari-jari, tangan, dan bagian tubuh lainnya. Gangguan Umum Otot: 1. Strain - peregangan tidak spesifik atau robeknya jaringan otot yang mengakibatkan peradangan dan nyeri. 2. Kelelahan otot sebuah ketidaknyamanan kondisi sementara dan pengurangan efisiensi otot yang disebabkan oleh pengerahan tenaga kuat yang diulang atau berkelanjutan. 3. Perimyositis - peradangan pada perimysium, biasanya terjadi dekat titik keterikatan antara kontraktil jaringan dan tendon (contoh: tenis siku). 4. Gangguan ini dapat disebabkan atau diperparah oleh kegiatan pekerjaan maupun bukan pekerjaan harian kita. Rekomendasi untuk Mencegah Kecelakaan dan Gangguan otot: 1. Hindari keseringan dalam pengerahan tenaga secara kuat dari setiap kelompok otot. 2. Hindari pengerahan tenaga isometrik berkelanjutan dari setiap kelompok otot. 3. Gunakan kekuatan data dalam merancang pekerjaan untuk memastikan bahwa kekuatan tidak akan melebihi kemampuan tenaga kerja (Laubach, 1976). 4. Buat desain sehingga postur yang kuat dapat digunakan: a. Gunakan mencubit b. Pilih postur yang dekat dengan jangkauan pusat gerak sendi bekerja. pegangan yang dapat agak mencengkeram daripada

5. Jika memungkinkan, merotasi pekerja antara pekerjaan yang berbeda agar tidak terjadi stres otot yang selalu sama. 6. Hindari penggunaan sarung tangan kaku atau peralatan pelindung pribadi lainnya yang membatasi gerak tubuh.

IV.

MASALAH PADA TENDON DAN SELUBUNG TENDON 1. Tendon bersifat tangguh, fleksibel, jaringan non-kontraktil yang

Struktur: menghubungkan otot ke tulang. 2. Beberapa tendon yang dikelilingi oleh sarung/selubung (disebut bursa) pada titik gesekan. Fungsi Tendon Tendon dan Selubungnya: 1. Tendon bertindak sebagai tali, dan membiarkan kekuatan kontraktil otot untuk diterjemahkan ke tulang. 2. Selubung tendon mengelilingi tendon dan mengeluarkan cairan sinovial yang berfungsi sebagai pelumas gerakan. Gangguan Umum Tendon dan sarung Tendon: 1. Peradangan pada tendon dan/atau selubung sekitarnya. a. Gangguan ini dapat disebut dengan beberapa nama. 1) Tendonitis (juga dieja Tendinitis) 2) Synovitis 3) Tenosynovitis 4) Bursitis (radang kandung lendir); radang pada bursa1 b. Gejala dapat mencakup sebagai berikut: 1) Nyeri seperti terbakar atau rasa nyeri di daerah jaringan yang meradang.
1

untuk mengurangi

gesekan selama

Kantung jaringan yang berisi cairan. Terdapat pada jaringan-jaringan yang mudah mengalami pergeseran. Ada juga yang menyebut sendi Getto.

2) Pembengkakan (tidak selalu terdeteksi) 3) Snapping atau gerakan yang menghentak dari tendon dalam selubung tendon (juga disebut krepitus). 4) Onset dan relief dari gejala dapat tiba-tiba. c. Letak umumnya di daerah berikut: 1) Tendon ekstensor jari pada sisi dorsal tangan dan pergelangan tangan. 2) Tendon fleksor jari pada sisi palmar pergelangan tangan. 3) Ekstensor dan abductor jempol (DeQuervain's Disorder). d. Penyebab gangguan ini adalah sebagai berikut: 1) Hasil dari beban baru atau tidak biasa dilakukan yang dapat menekan tendon. 2) Trauma mekanis selubung tendon. 3) Gerakan berulang yang mengakibatkan kompresi atau peregangan tendon dan/atau selubung tendon. 4) Paparan alat yang bergetar. 2. Strains peregangan nonspesifik atau robeknya jaringan tendon. 3. Ganglion: a. Ganglion adalah kista yang berisi cairan mucus/lender tebal yang kadang-kadang terbentuk di dalam selubung tendon. b. Biasanya terletak di tendon ekstensor jari di sisi dorsal dari tangan dan tendon fleksor jari di sisi palmar tangan. Rekomendasi untuk Mencegah Luka-Luka pada Tendon dan Selubung Tendon: 1. Minimalkan frekuensi pergerakan tangan yang memerlukan fleksi, ekstensi, abduksi atau adduksi pergelangan tangan. a. Desain atau pilih alat-alat tangan yang dapat digunakan dengan pergelangan tangan murni. b. Hindari ekstrim. 2. Mengurangi frekuensi, durasi, dan gaya tangan selama bekerja. 3. "Acclimatize" karyawan baru yang ditugaskan pada pekerjaan yang membutuhkan tindakan tangan berulang-ulang. 4. Jika memungkinkan, terapkan rotasi pekerjaan. 5. Wrist splints (membalut tangan) - apakah membantu atau menghambat? 6. Gunakan riwayat medis untuk mencegah pekerjaan beresiko tinggi pada individu yang rentan. V. MASALAH SARAF penggunaan susunan atau jigs tempat kerja tangan yang yang mengakibatkan penggunaan postur pergelangan berulang atau akut pada tendon atau

Neural Anatomi (ekstremitas atas): 1. Saraf adalah tubuh. 2. Tiga saraf utama (radial, median, dan ulnaris) keluar dari saraf tulang belakang di daerah leher dan menginnervasi tangan. 3. Setiap saraf menginnervasi wilayah tertentu tangan. Fungsi Neural: 1. Sensory: a. Saraf menyediakan informasi sistem saraf pusat mengenai lokasi tangan, gerakan, dan tekanan pada kulit. b. Kulit di sisi palmar tangan (terutama ujung jari) sangat diinervasi. c. Setiap pengurangan dalam fungsi sensoris karena saraf kerusakan serius dapat mengakibatkan keterbatasan dalam kemampuan untuk melakukan pekerjaan manual yang tepat. 2. Otonom: a. Saraf mengontrol aliran darah ke tangan dan jari. b. Aktivitas kontrol saraf kelenjar keringat di tangan dan jari; penurunan pengeluaran keringat mengurangi kemampuan untuk memahami benda-benda aman, dan dapat menyebabkan kecanggungan. 3. Motor: a. Saraf mengontrol kontraksi otot intrinsik tangan. b. Kerusakan saraf dapat mengakibatkan kelemahan otot dan atrofi. c. Kerusakan saraf dapat menyebabkan perlambatan reflek tendon. 4. Manual Dexterity (ketangkasan tangan) - kemampuan untuk melakukan pekerjaan tangan tergantung pada fungsi saraf yang tepat, dan berhasil mengintegrasi motorik. Gangguan Umum Saraf: 1. Gangguan karena trauma mekanis: a. Digital neuritis. 1) gangguan ini akibat dari penggunaan alat-alat tangan yang menekan saraf yang menginnervasi jari-jari. 2) Masalahnya adalah sering diamati ketika kekuatan cengkeraman tinggi digunakan untuk memegang pegangan berdiameter kecil. 3) Gejalanya antara lain mati rasa dan kesemutan di tangan dan jari-jari distal ke titik kompresi. b. Ulnaris neuritis. dan mengkoordinasi aktivitas sensorik, otonom, dan jaringan khusus yang membawa impuls listrik untuk mengirimkan informasi antara pusat sistem saraf dan perifer di bagian

1) ulnaris neuritis akibat dari kompresi n. ulnaris ketika melewati di sekitar siku 2) hal ini dapat disebabkan oleh postur kerja dimana siku bertumpu pada permukaan yang keras bangku atau meja. 3) Gejalanya antara lain mati rasa dan kesemutan di daerah tangan yang diinnervasi oleh saraf ulnaris. c. Palmar/ulnaris neuritis. 1) Palmar/ulnaris neuritis akibat dari kompresi dari n. ulnaris saat melewati telapak tangan. 2) Hal ini dapat disebabkan oleh pukulan langsung berulang pada telapak tangan (misalnya, dari operasi mesin yang diaktifkan dengan tombol palmar/telapak tangan), atau kontak palmar dengan pegangan bergetar. 3) Gejalanya antara lain mati rasa dan kesemutan di daerah tangan yang diinnervasi oleh saraf ulnaris. d. Wrist drop Syndrome. 1) Disebabkan oleh kerusakan saraf radial ketika melewati seluruh aspek posterior humerus. 2) Gejalanya antara lain kelemahan dan atrofi pada otot ekstensor pergelangan tangan. e. Thoracic Outlet Syndrome. 1) Disebabkan oleh kompresi dari rangkaian neurovaskular di wilayah klavikula dan tulang rusuk pertama selama pergerakan yang memerlukan ekstensi dan abduksi dari bahu. 2) Gejalanya antara lain perubahan vaskular pada lengan dan tangan, dan mati rasa pada jari keempat dan kelima. f. Pronator Syndrome. 1) kelainan ini disebabkan oleh hipertrofi dari otot pronator teres di lengan bawah, dan dihasilkan kompresi saraf median. 2) Hal ini dapat disebabkan oleh pekerjaan yang memerlukan pengerahan tenaga secara kuat dan berulang dengan pronasi lengan bawah. 3) Gejalanya antara lain mati rasa dan kesemutan di daerah tangan yang diinnervasi oleh saraf median. g. Karpal Tunnel Syndrome - kondisi ini disebabkan oleh kompresi dari saraf medial saat melewati struktur tulang pergelangan tangan. 2. Gangguan karena eksposur kimia: a. Logam berat b. Pelarut

Rekomendasi untuk Mencegah Gangguan Syaraf: 1. Gangguan karena penyebab mekanis. a. Pilih alat dengan pegangan yang tidak menempatkan kekuatan kompresi terkonsentrasi pada saraf digital. b. Desain tempat kerja sehingga tidak perlu untuk menumpu pada siku dalam waktu yang lama. c. Desain tempat kerja, alat, dan perlengkapan sehingga sendi ekstremitas atas tidak terlalu menyimpang dari posisi netral/normal. d. Meminimalkan paparan alat bergetar 2. Gangguan karena penyebab kimia. a. Ventilasi b. Perlengkapan pelindung pribadi c. Pengawasan medis VI. SINDROM kanalis karpi Deskripsi - kanalis Tunnel Syndrome adalah kondisi pada tangan dan jari yang disebabkan oleh kompresi saraf medial saat melewati carpal tunnel. Carpal tunnel adalah struktur anatomi sempit yang dibentuk oleh tulang pada tiga sisinya, dan ligamentum pada keempat. N. medianus melewati "tunnel" ini bersama dengan tendon yang flexor jari dan menutup kepalan tangan (diadaptasi dari Armstrong, 1982). Gejala: 1. Mati rasa, kesemutan, dan/atau rasa panas di daerah-daerah tangan yang diinnervasi oleh n. medianus. 2. Atrofi dari otot-otot tenar di dasar jempol. Dasar dari carpal tunnel membentuk carpal (tulang pergelangan tangan). Atap tunnel terdiri dari ligamentum yang sangat padat yang dikenal sebagai ligamentum carpal transversus yang melewati tunnel ada sembilan tendon yang memungkinkan kita untuk melenturkan jari-jari kita menjadi kepalan dan ada saraf tunggal, saraf median (n. median)

Bagian bawah tunnel terdiri dari deretan tulang, tulang-tulang karpal. Bagian atas tunnel dibuat dari ligamen yang sangat padat, para transcarpal ligamentum. Di dalamnya terdapat sembilan tendon, tendon yang memungkinkan kita untuk melenturkan jari-jari dan satu saraf, saraf median. Saraf ini

menyediakan pasokan ke jempol, telunjuk dan jari tengah. Ketika saraf ini terganggu, kita akan merasakan mati rasa dan kesemutan di jari ketiga.
3. Kulit kering dan mengkilat pada permukaan palmar tangan. 4. Kecanggungan pada tangan yang terkena. 5. Gejala yang terkait dengan carpal tunnel syndrome sering dilaporkan paling akut di malam hari, dan oleh karena itu kadang-kadang tidak berpengaruh dengan kegiatan pekerjaan. Beberapa orang yang menderita sindroma melaporkan bahwa mereka dapat mengurangi gejala sementara oleh menggerakkannya saat berjabat tangan. 6. Di samping gejala di atas, carpal tunnel syndrome dapat mengakibatkan hilangnya ketangkasan manual dan penurunan kinerja tangan sederhana. Hal ini dapat dibantu dengan melakukan hal-hal berikut ini. a. Menulis dengan tangan. b. Tes "Pegboard" ketangkasan manual. c. Peningkatan siklus kerja manual tangan. Penyebab (diadaptasi dari Armstrong, 1982): Karpal Tunnel Syndrome dapat disebabkan atau diperparah oleh pekerjaan maupun kegiatan non-pekerjaan. Aktivitas tangan berulang-ulang dalam yang melibatkan peregangan pergelangan tangan, terutama kombinasi

dengan pengerahan tenaga kuat, dapat mengiritasi membran sinovial yang meminyaki tendon pada carpal tunnel. Akibat dari pembengkakan membran sinovial dapat menyebabkan kompresi saraf. Itu juga dapat menkompresi tendon dalam carpal tunnel ketika pergelangan tangan tertekuk. VII. PENANGANAN MANUAL UTAMA DAN NYERI PUNGGUNG BAWAH 1. Supir truk. 2. Buruh. 3. Perawat dan Pekerja lain di Rumah Sakit. Prevalensi: 1. Setengah dari seluruh pekerja industri dapat mengalami nyeri punggung bawah secara berulang pada beberapa waktu selama karier mereka. 2. Seperempat dari seluruh pekerja industri kehilangan setidaknya satu hari kerja sebagai hasil dari nyeri punggung bawah d rumah sakit selama karier mereka. 3. Pada suatu tahun tertentu, sekitar 2% dari tenaga kerja US akan mengalami cedera punggung compensable. Kelompok yang umumnya rentan terkena:

Nah loh, nah loh.. sekarang kita belajar bagaimana caranya kita menghindari dengan apa yang disebut sebagai cedera pada saat kita membawa beban DORONG sedapat mungkin, BUKANnya MENARIK benda-benda berat. Jadi, kalo selama ini temen2 itu menarik (nah loh,,) sekarang cobalah untuk mendorong. Tapi bukan maksud mendorong temen lain loh ya, kasian ntar jatuh.. (lho???) Salah satu keuntungan mendorong itu adalah lebih sedikit sumber ketegangan pada tulang belakang daripada menarik objek..

JANGAN MEMUTAR BADANMU saat mengangkat barang! Kalo barangnya sebungkus arem-arem ya gpp, jingkrak-jingkrak juga gpp saking senengnya dapet gratisan. Tapi kalo barangnya segede gaban (gaban segede apa ya???), ya jangan donk. Salah satu akibatnya, penghimpitan saraf pada tulang belakang. Nah, kalo gini ceritanya, dokter bedah saraf bakal laris banget Nah, kalo ini bendanya terlalu jauh dari tubuh. Semakin dekat dengan tubuh, maka beban akan terasa makin ringan dari beban sebenarnya. Kalo diangkat jauh dari tubuh, akan terasa lebih berat. Misalnya nih ya, mas alibaba itu angkat paketan biting 10 pound, maka dia akan merasa mengankat paketan 100 pound karena bendanya terlalu jauh dari tubuhnya.

Tulang belakang bawah di posisi melengkung. Pertahankanlah lekukan tulang belakang temen2 saat mengankat benda. Dengan mempertahankan posisinya, distribusi gaya beban akan merata pada setiap segmennya.

LIFTING.. Naaaaaaaaahhhh,, contoh yang baik nih (bukan termasuk karena dia ga pake jilbab loh ya). Saat mengangkat beban, bawa sedekat mungkin dengan tubuh dan tidak melebihi pinggang kita. Semakin dekat dengan sumbu tubuh kita, maka gaya desakan pada tulang belakang akan semakin dikit. Selain itu, gunakanlah kaki kita sebagai tumpuan (dengan cara memajukannya sedikit ke depan dari kaki lainnya) untuk menjaga keseimbangan.. SEBELUM ANGKAT, UJI BERAT MUATAN!!

Ini sangat penting sekali, jangan terlewa ada sudutnya gimana ya??). baik jika minta pertolongan..
Naaaaaaaaaaaaaahhhh,, ini prinsipnya untuk ngangkat barang.. semua penuh perhitungan..

Caranya, coba angkat benda itu dari sud

Nah, kalo terlalu berat, ya ga usah diang

Pyuuuuuuuuhhh,,

alhamdulillaaaaahhh

akhirnya

selesai

jugaaaaaaaaa

merdeka!!! Mangap kalo banyak yang kurang ya,, iin juga masih belajar,, gud lak lah buat mcq nya hohohoho. Salam Semangkaaaa!!!!