Anda di halaman 1dari 11

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang Ikan adalah anggota vertebrata poikilotermik (berdarah dingin) yang hidup di air dan bernapas dengan insang. Ikan merupakan kelompok vertebrata yang paling beraneka ragam dengan jumlah spesies lebih dari 27,000 di seluruh dunia. Secara taksonomi, ikan tergolong kelompok paraphyletic yang hubungan kekerabatannya masih diperdebatkan; biasanya ikan dibagi menjadi ikan tanpa rahang (kelas Agnatha, 75 spesies termasuk lamprey dan ikan hag), ikan bertulang rawan (kelas Chondrichthyes, 800 spesies termasuk hiu dan pari), dan sisanya tergolong ikan bertulang keras (Geneser, 1993). Ikan memiliki bermacam ukuran, mulai dari paus hiu yang berukuran 14 meter (45 ft) hingga stout infantfish yang hanya berukuran 7 mm (kira-kira 1/4 inci). Ada beberapa hewan air yang sering dianggap sebagai "ikan", seperti ikan paus, ikan cumi dan ikan duyung, yang sebenarnya tidak tergolong sebagai ikan.Ikan dapat ditemukan di hampir semua "genangan" air yang berukuran besar baik air tawar, air payau maupun air asin pada kedalaman bervariasi, dari dekat permukaan hingga beberapa ribu meter di bawah permukaan. Namun, danau yang terlalu asin seperti Great Salt Lake tidak bisa menghidupi ikan. Ada beberapa spesies ikan dibudidayakan untuk dipelihara untuk dipamerkan dalam akuarium. Ikan, didefinisikan. secara umum sebagai hewan yang hidup di air, bertulang belakang, poikiloterm, bergerak dengan menggunakan ship, bernafas dengan

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

insang, dan memiliki gurat sisi (linea lateralis) sebagai organ keseimbangannya (Wikipedia, 2000). Pertumbuhan ikan dapat diamati dengan mengukur ikan secara rutin pada berbagai tingkat umur yang berbeda. Panjang ikan pada umumnya lebih disukai sebagai dasar pengukuran dari pada berat karena panjang ikan biasanya berkorelasi lebih baik dengan struktur keras tubuh ikan pada masa pertumbuhannya .Sedangkan berat tubuh bisa bervariasi khususnya tergantung pada musim (Anonim, 2011). Bentuk sirip pada ikan baik sirip punggung, sirip dada, sirip perut, sirip belakang (dubur) maupun sirip ekor. Dari semua sirip-sirip tersebut yang lebih khas bentuknya dan terdapat pada berjenis-jenis ikan adalah sirip ekor. Sirip-sirip pada ikan umumnya ada yang berpasangan dan ada yang tidak. Sirip punggung, sirip ekor, dan sirip dubur disebut sirip tunggal atau sirip tidak berpasangan. Sirip dada dan sirip perut disebut sirip berpasangan. Macam-macam sirip ekor dapat dibedakan berdasarkan bentuk sirip tersebut. Bentuk sirip ekor ikan ada yang simetris, apabila lembar sirip ekor bagian dorsal sama besar dan sama bentuk dengan lembar bagian ventral, ada pula bentuk sirip ekor yang asimetris yaitu bentuk kebalikannya (Musbir, 2006).

1.2 Tujuan Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk mengetahui sistem rangka (tulang) pada ikan.

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Secara anatomis, struktur alat pencernaan ikan berkaitan dengan bentuk tubuh, kebiasan makanan, tingkah laku ikan dan umur ikan. Sistem atau alat pencernaan pada ikan terdiri dari dua bagian, yaitu saluran pencernaan (Tractus digestivus) dan kelenjar pencernaan (Glandula digestoria) (Mirzan, C. 2009). Menurut Meitanisyah, (2009) Saluran pencernaan ikan terdiri dari mulut, esofagus (kerongkongan), lambung, usus dan anus. Di dalam rongga mulut ikan terdapat lidah pendek yang berada di dasar mulut. a. Mulut Bagian terdepan dari mulut adalah bibir, pada ikan-ikan tertentu bibir tidak berkembng dan malahan hilang secara total karena digantikan oleh paruh atau rahang (ikan famili scaridae, diodotidae, tetraodontidae). Pada ikan belanak atau tambakan, bibir berkembang dengan baik dan menebal, bahkan mulutnya dapat disembulkan. Keberadaan bibir berkaitan erat dengan cara mendapatkan makanan. Di sekitar bibir pada ikan tertentu terdapat sungut, yang berperan sebagai alat peraba. Mulut terletak di ujung hidung dan juga terletak di atas hidung. Di dalam rongga mulut ikan terdapat lidah pendek yang berada di dasar mulut. Lidah ini tidak dapat digerakkan dan tidak mempunyai fungsi yang berarti. Gigi ikan tumbuh pada bagian rahang atas dan rahang bawah, bahkan ada yang tumbuh pada langit-langit mulut. Gigi ikan bertulang keras berbentuk kerucut. Ikan tidak

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

mempunyai kelenjar ludah tetapi mempunyai kelenjar lendir dari mulutnya. Lambung ikan merupakan pelebaran dari saluran pencernaan. Anrata lambung dengan usus terdapat tiga buah usus buntu (sekum). Ikan mempunyai hati, kantong empudu, serta saluran empudu yang bermuara ke dalam usus. Pankreas tidak begitu jelas dan bersatu dengan hati, disebut hepatopankreas. Makanan dari lambung masuk ke dalamusus. Di usus terjadi penyerapan makanan. Sisa-sisa makanan dikeluarkan melalui anus (Wikipedia, 2010). b. Esofagus Permulaan dari saluran pencernaan yang berbentuk seperti pipa, mengandung lendir untuk membantu penelanan makanan. Pada ikan laut, esofagus berperan dalam penyerapan garam melalui difusi pasif menyebabkan konsentrasi garam air laut yang diminum akan menurun ketika berada di lambung dan usus sehingga memudahkan penyerapan air oleh usus belakang dan rectum (proses osmoregulasi) (Meitanisyah, 2009). c. Lambung Lambung merupakan segmen pencernaan yang diameternya relatif lebih besar bila dibandingkan dengan organ pencernaan yang lain. Besarnya ukuran lambung berkaitan dengan fungsinya sebagai penampung makanan. Seluruh permukaan lambung ditutupi oleh sel mukus yang mengandung mukopolisakarida yang agak asam berfungsi sebagai pelindung dinding lambung dari kerja asam klorida. Sebagai penampung makanan dan mencerna makanan secara kimiawi. Pada ikan-ikan herbivora terdapat gizard (lambung khusus) berfungsi untuk menggerus makanan (pencernaan secara fisik) (Eafrianto, 2009) .

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

d. Anus Anus merupakan ujung dari saluran pencernaan. Pada ikan bertulang sejati anus terletak di sebelah depan saluran genital. Pada ikan yang bentuk tubuhnya memanjang, anus terletak jauh dibelakang kepala bedekatan dengan pangkal ekor. Sedangkan ikan yang tubuhnya membundar, posisi anus terletak jauh di depan pangkal ekor mendekati sirip dada. Sedangkan Kloaka adalah ruang tempat bermuaranya saluran pencernaan dan saluran urogenital. Ikan bertulang sejati tidak memiliki kolaka, sedangkan ikan bertulang rawan memiliki organ tersebut (Mirzan, C. 2009). Saluran pencernaan pada ikan dimulai dari rongga mulut (cavum oris). Di dalam rongga mulut terdapat gigi-gigi kecil yang berbentuk kerucut pada geraham bawah dan lidah pada dasar mulut yang tidak dapat digerakan serta banyak menghasilkan lendir, tetapi tidak menghasilkan ludah (enzim). Dari rongga mulut makanan masuk ke esophagus melalui faring yang terdapat di daerah sekitar insang. Esofagus berbentuk kerucut, pendek, terdapat di belakang insang, dan bila tidak dilalui makanan lumennya menyempit. Dari kerongkongan makanan di dorong masuk ke lambung, lambung pada umum-nya membesar, tidak jelas batasnya dengan usus. Pada beberapa jenis ikan, terdapat tonjolan buntu untuk memperluas bidang penyerapan makanan (Meitanisyah, 2009). Sebelum makanan di sambar dan ditelan, terlebih dahulu telah menimbulkan rangsangan berupa nafsu untuk makan. Nafsu untuk makan ini dapat dirangsang melalui penglihatan, bau dan rabaan. Begitu ada nafsu untuk makan, maka alat-alat pencernaanya

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

segera bersiap-siap untuk menerima makanan dan selanjutnat mencernakannya. Setelah makanan digigit, untuk menelannya diperlukan bahan pelicin yaitu air liur. Selai sebagai pelicin, air liur juga mengandung enzim ptialin yang merupakan enzim pemecah karbohidrat menjadi maltosa yang kemudaian dilanjutkan menjadi glukosa. Tapi karena ikan tidak mengunyah makanan, padahal pemecahan karbohidrat membutuhkan waktu yang lama, maka ptialinnya baru dapat bekerja aktif setelah makanan sampai di lambung. Selain mengandung enzim ptialin, air liur juga mengandung senyawa penyangga derajat keasaman (bufer) yang berguna untuk memecah terjadinya penurunan pH agar proses pencernaan dapat berjalan normal (Herlina,2002). Apabila makanan telah masuk ke dalam saluran pencernaan, maka dindng saluran pencernaannya akan terangsang untuk menghasilkan hormon gastrin. Hormon ini akan memacu pengeluaran asam klorida (HCL) dan pepsinogen. HCL akan mengubah pepsinogen menjadi pepsin yang merupakan enzim pencernaan akif, yaitu sebagai pemecah protein menjadi pepton (polipeptida). Apabila makanannya banyak mengandung lemak, maka akan dihasilkan juga hormon entergastron (Mirzan, C. 2009).

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

BAB III METODOLOGI PRAKTIKUM

3.1 Waktu dan Tempat Praktikum ini dilaksanakan pada hari rabu tanggal 14 Desember 2011, pada pukul 13.00-15.00 WIB. Bertempat di Laboratorium Biologi Fakultas MIPA Universitas PGRI Palembang.

3.2 Alat dan Bahan Alat yang digunakan adalah bak lilin, alat tulis dan pisau carter, gunting,mikroskop dan tissue. Sedangkan bahan yang digunakan adalah aquadest dan ikan Patin.

3.3 Cara Kerja Adapun cara kerja pada praktikum ini adalah sebagai berikut : 1. 2. 3. Disiapkan alat dan bahan yang akan digunakan. Diletakkan sampel ikan yang akan diamat diatas bak lilin. Dikeluarkan alat pencernaan dalam perut ikan dengan cara membelah perut dengan hati-hati. 4. 5. 6. Di bersihkan usus dan lambung ikan dengan aquadest Diamati isi usus dan lambung ikan. Dicatat hasil pengamatan.

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

Pada praktikum ini mengenai tentang ikan patin dimana kelompok kami mendapatkan hasil ukuran panjang dari tubuh ikan dan usus 50,1cm. Ikan mas termasuk famili Cyprinidae yang mempunyai ciri-ciri umum, badan ikan mas berbentuk memanjang dan sedikit pipih ke samping (Compresed) dan mulutnya terletak di ujung tengah (terminal), dan dapat di sembulka, di bagian mulut di hiasi dua pasang sungut, yang kadang-kadang satu pasang di antaranya kurang sempurna dan warna badan sangat beragam (Herlina,2002). Makanan yang sudah dicerna halus sekali kemudian sari-sarinya akan diserap oleh dinding usus. Sebenarnya di dalam lambung juga sudah mulai penyerapan, tapi jumlahnya masih sangat sedikit. Penyerapan yang utama terjadi di dalam usus. Untuk menyerap sari makanan tersebut, dinding usus mempunyai jonjot-jonjot agar permukaannya lebih luas. Melalui pembuluh darah rambut pada jonjot usus tersebut, sari makanan akan diserap ke dalam darah (Mirzan, C. 2009). Karbohidrat diserap dalam bentuk monosakarida, yaitu glikosa, galaktosa, fruktosa dan lain-lain. Proses penyerapannya dipengaruhi oleh hormon insulin. Hormon tersebut dihasilkan oleh kelenjar pankreas. Lemak diserap dalam bentuk asam lemak dan gliserol. Di dalam lapisan lendir dinding usus, asam lemak dan gliserol bersatu lagi, untuk kemudian diedarkan keseluruh tubuh melalui limfe (70%) dan melalui pembuluh darah (30%). Sedangkan protein diserap dalam bentuk asam amino yang dibawa ke hati dulu untuk

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

diubah menjadi protein lagi, akan tetapi yang telah disesuaikan dengan kebutuhan tubuh ikan yang bersangkutan. Zat-zat makanan yang telah diserap oleh darah kemudian diedarkan ke seluruh tubuh untuk keperluan metabolisme, yaitu anabolisme dan katabolisme. Anabolisme adalah pembentukan zat-zat yang lebih kompleks dari zat-zat yang lebih sederhana. Misalnya pembentukan protein dan asam-asam amino. Sedangkan katabolisme adalah pemecahan zat-zat yang merupakan bahan bakar untuk menghasilkan tenaga. Misalnya pemecahan karbohidrat menjadi tenaga, air dan karbondioksida. Pada hewan-hewan darat, yang digunakan sebagai sumber tenaga pertama-tama adalah karbohidrat kemudian disusul oleh lemak sebagai sumber nomor dua dan terakhir protein. Sedangkan pada ikan adalah kebalikan dari hewan darat, yaitu protein, lemak dan karbohidrat (Herlina,2002).

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

BAB V KESIMPULAN

Pencernaan adalah proses penyederhanaan makanan melaului cara fisik dan kimia, sehingga menjadi sari-sari makanan yang mudah diserap di dalam usus, kemudian diedarkan ke seluruh organ tubuh melalui sistem peredaran darah. Sistem atau alat pencernaan pada ikan terdiri dari dua bagian, yaitu saluran pencernaan (Tractus digestivus) dan kelenjar pencernaan (Glandula digestoria). saluran pencernaan terdiri dari mulut, rongga mulut, farings, esofagus, lambung, pilorus, usus, rektum dan anus.

10

Materi Kuliah Praktikum Ichtiologi

DAFTAR PUSTAKA

Adnana. 2011. Sistem Pencernaan. Online. (http:// id/.com/pencernaan ikan, diakses 8 Desember 2011) Anonim. 2010. Sistem Pencernaan pada ikan. Online (http://konservasilaut.blogspot.com/2011/11/sistem-pencernaan-pada-ikan.html, diakses 23/12/2011) Bevalender. 1988. Jenis-jenis alat pencernaan Ikan. (http://id.wikipedia.org/wiki/organ ikan, Diakes 23 Desember 2011) Effendy, M.I. 1997. Biologi Perikanan. Yayasan Nusatama. Bogor. Geneser. 1993. Laporan Praktikum Ichtiologi. Online . (http://zonaikan.wordpress.com/2010/02/14/sistem-pada-ikan, Diakes 23 Desember 2011 Hariani. 2010. Jenis dan habitat ikan. Online. (http://idwikipedia.org/wiki/ikan., Diakes 23 Desember 2011) Junqueira, 1995). Ichtiologi 1. Online.(http://ekahariani.blogspot.com/2010/10/sitemrangka.html, Diakes 23 Desember 2011) Musbir. 2006. Ikan Mas. Online.(http://fefenanlampir.blogspot.com/2011/10/reproduksiikan-mas,Diakes 8 Desember 2011) Wikipedia. 1988. Jenis-jenis rangka Ikan. Online (http://id.wikipedia.org/wiki/Kerangka, Diakes 23 Desember 2011) Online

11