Anda di halaman 1dari 37

Standar Akuntansi Keuangan Syariah

Disusun oleh : Tya Novika Dewi (023090130) Siti Setiani Fitri (023090119) Prisillia Wildan (023090) Dicky Dipa Saputra (023090)

FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS TRISAKTI TAHUN AJARAN 2011/2012

Standar Akuntansi Keuangan Syariah


Siti Setiani Fitri (02309011)

PENGANTAR
Dalam upaya untuk mendorong tersusunnya norma-norma keuangan syariah yang seragam dan pengembangan produk yang selaras antara aspek syariah dan kehati-hatian, pada tahun laporan telah dilakukan pembahasan bersama pihak terkait didalam Komite Akuntansi Syariah dimana Bank Indonesia sebagai salah satu anggotanya bersama Ikatan Akuntan Indonesia dan pihak lainnya. Komite Akuntansi Syariah bersama dengan Dewan Standar Akuntansi Keuangan Ikatan Akuntan Indonesia telah mengeluarkan Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan untuk transaksi kegiatan usaha dengan mempergunakan akuntasi berdasarkan kaidah syariah SAK SYARIAH merupakan Standar Akuntansi yang digunakan oleh usaha yang menggunakan syariah Islam. Pada 1 Mei 2002 secara resmi Dewan Standar Akuntansi Keuangan telah mengeluarkan PSAK No. 59 yang terdiri dari: 1. Kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan Bank Syariah; 2. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Akuntansi Perbankan Syariah. Kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan bank syariah memberikan kerangka dasar dalam menyusun dan menyajikan laporan keuangan bank syariah, sedangkan Pernyataan Standar Akuntansi
2

Keuangan (PSAK) Akuntansi Perbankan Syariah merupakan standar teknis dari pencatatan, penyajian, pelaporan, pengungkapan, pengakuan segala transkasi yang berkaitan dengan kegiatan keuangan suatu bank syariah. Selama ini penyusunan laporan keuangan bank syariah menggunakan PSAK 38 dengan penyesuaian berbagai istilah sana sini. Sebagaimana diketahui laporan keuangan yang disusun sangat tergantung pada jenis industri serta aturan lain yangberkaitan dengan industry itu. Ini berarti bahwa aturan bank yang masih copot sini copot sana juga akan mempengaruhi standard an bentuk laporan keuangannya. Memang kedua standar ini banyak mengadopsi kerangka dan standar yang dikeluarkan oleh Accounting and Auditing Organization for Islamic Financial Institutions (AAOIFI, 1998) yang berpusat di Manama Bahrain. Standar akuntansi ini merupakan salah satu instrument pendukung eksistensi dan perkembangan lembaga perbankan syariah di Indonesia. Sebagaimana diketahui bank syariah pertama lahir pada tahun 1991 dan mulai beroperasi resmi pada 1 Mei 1992. (BMI, 2002) dan menyusul Bank Syariah Mandiri dan Bank Syariah Mega Indonesia ditambah Bank Unit Syariah di bawah bank konvensional seperti BNI syariah, Bank IFI Syariah, BRI Syariah, Bukopin Syariah, Bak Jabar Syariah, Bank BTN, Bank Permata, dan sebagainya. Kalau kita kaji lebih dalam kedua standar ini juga masih beranjak dari kerangka akuntansi konvensional. Hal ini lumrah karena disiplin akuntansi Islam sebagai ilmu yang sudah mapan belum bisa terwujud sehingga berbagai paradigma masih tetap menggunakan konsep akuntansi konvensional yang dinilai belum sepenuhnya seirama dengan sifat dan nilai-nilai syariat yang kita yakini. Demikian juga mengenai industry perbankan islam itu sendiri masih banyak hal yang harus dikaji ulang. Terlepas dari itu semua PSAK ini sudah harus berlaku sejak periode pembukuan 1 Januari 2003. 1. PSAK 59: Kerangka dasar penyusunan laporan keuangan Kerangka dasar ini menyajikan konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan bagi bank syariah. Berikut adalah isinya:
3

a. Karakteristik bank syariah menjelaskan beberapa hal yang berkaitan dengan perbedaan antara bank konvensional dan bank syariah. b. Para pemakai dan kebutuhan informasi, disebutkan investasi pemilik, pembayar zakat, dan dewan pengawas syariah. c. Tujuan akuntansi keuangan menentukan hak dan kewajiban pihak terkait termasuk atas transaksi yang belum selesai, memberikan informasi untuk pengambilan keputusan, dan memberikan informasi tentang kepatuhan terhadap prinsip syariah. d. Tujuan laporan keuangan menyajikan onformasi tentang kepatuhan bank terhadap konsep syariah, informasi untuk mengevaluasi sejauh mana tanggung jawab bank terhadap amanah dalam mengelola berbagai dana, dan informasi mengenai fungsi social bank termasuk penyaluran zakat. e. Asumsi dasar yang dipakai, pada umumnya adalah dasar akrual kecuali dalam hal perhitungan pendapatan untuk tujuan bagi hasil menggunakan dasar kas.

2. Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan PSAK No. 59 Akuntansi perbankan syariah berisi tentang aturan perlakuan akuntansi (pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan) transaksi khusus yang berkaitan dengan aktivitas bank syariah. a. Pengakuan dan pengukuran Di sini diatur tentang pengakuan dan pengukuran transaksi bank syariah seperti: mudharabah, musyarakah, murabahah, salam, istisha, ijarah, wadiah, qardh, dan transaksi berbasis imbalan. b. Penyajian Laporan keuangan
4

Berbagai jenis laporan yang harus disajikan bank syariah bank syariah adalah: 1) Neraca; 2) Laporan Laba Rugi; 3) Laporan perubahan dana investasi terkait; 4) Laporan sumber dan penggunaan dana zakat, onfaq, dan sedekah; 5) Laporan sumber dan penggunaan alqardh. Berbagai jenis laporan ini harus disajikan sesuai dengan konsep full disclosure dengan menjelaskan semua jenis pembiayaan yang ada, dana atau investasi yang diterima serta sifat, hak, periode, bagi hasil yang berkaitan dengan produk bank tersebut. c. Pengungkapan Umum: Ketentuan umun adalah bahwa laporan bank syariah harus

mengungkapkan informasi umum mengenai bank syariah dan informasi tambahan misalnya: 1) Karakteristik kegiatan bank dan jasa yang diberikan; 2) Tugas dan kewenangan Dewan Pengawas syariah; 3) Tanggung jawab bank terhadap pengelolaan zakat; 4) Kebijakan akuntansi, pengakuan pendapatan, penyisihan kerugian aktiva produktif, dan konsolidasi laporan keuangan; 5) Transaksi yang dilarang syariah dan menyelesaikannya; 6) Dana yang tidak terikat;

7) Aktiva produktif (jenis, sektor, jumlah, yangmenyangkut hubungan istimewa, kedudukan bank, bagi hasil, klasifikasi, penyisihan kerugian, aktiva produktif bermasalah). Ketentuan tentang masing-masing laporan adalah sebagai berikut: 1) Neraca mengungkapkan antara lain jumlah dan jenis pembiayaan (mudharabah, musyarakah, dan seterusnya) termasuk informasi mengenai syarat dan penyisihan kerugian 2) Laporan laba rugi mengungkapkan anatara lain mengenai

pendapatan, beban, keuntungan, kerugian, dan bagian bank menurut jenis transaksi. 3) Laporan perubahan dana investasi terkait misalnya periode laporan, saldo, keuntungan dan kerugian saldo akhir, sifat hubungan bank, hak dan kewajiban. 4) Laporan sumber dan penggunaan dana zakat, infaq, dan edekah misalnya periodenya, dasar penentuan zakat, jumlah yang diterima, yang disalurkan, saldo. 5) Laporan sumber dan penggunaan alqardh hasan misalnya periode, jumlah, penyaluran, penerimaan, dan saldo. Melihat isi dan penjelasannya, dapat disimpulkan bahwa sebaiknya kedua PSAK ini harus dianggap sebagai suatu konsep temporer yang mesti disempurnakan nantinya setelah kerangka akuntansi Islam yang established lahir dari ideology, masyarakat, system ekonomi, dan akuntansi yang Islami. Sebagaimana teori Colonial Medel yang dikemukakan oleh Gambling dan Karim (1986). PSAK No. 59 ini sesuai dengan surat resmi dari dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia No. U-118/DSN-MUI/IV/2002 telah dinyatakan tidak bertentangan dengan ketentuan syariat dan fatwa-fatwa yang telah
6

dikeluarkan oleh dewan syariah Nasional. Surat tersebut ditandatangani oleh KH Maruf Amin dan Drs. H.M. Ichwan Sam. PSAK ini akan dijadikan lagi dalam bentuk PAPI Pedoman Akuntansi Perbankan Syariah Indonesia yang dirumuskan BI. Di dalam BI sendiri telah disiapkan format pelaporan bank syariah yang sangat perlu bgi semua bank syariah dan BI dalam pembinaan, pengawasan dan data moneter ekonomi, da perbankan di Indonesia. Di samping itu, saat ini sudah dibentuk tim penyusun pedoman auditing untuk perbankan syariah. Beberapa Pernyataan Standar Akuntansi Syariah yang telah disusun dan diterbitkan diantaranya sebagai berikut: KDPPLK SYARIAH (Konsep Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan) Berisi Konsep dasar penyusunan laporan Keuangan berdasarkan Syariah PSAK 101 Berisi Penyajian laporan Keuangan berdasarkan syariah. Konsep dasar ini menyajikan konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan bagi para penggunanya. Tujuan kerangka dasar ini adalah untuk digunakan sebagai acuan bagi: (a) penyusun standar akuntansi keuangan syariah, dalam pelaksanaan tugasnya; (b) penyusun laporan keuangan, untuk menanggulangi masalah akuntansi syariah yang belum diatur dalam standar akuntansi keuangan syariah; (c) auditor, dalam memberikan pendapat mengenai apakah laporan keuangan disusun sesuai dengan prinsip akuntansi syariah yang berlaku umum; dan (d) para pemakai laporan keuangan, dalam menafsirkan informasi yang disajikan dalam laporan keuangan yang disusun sesuai dengan standar akuntansi keuangan syariah.

PSAK 101 Penyajian Laporan Keuangan Syariah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur penyajian dan pengungkapan laporan keuangan untuk tujuan umum (general purpose financial statements) untuk entitas syariah, yang selanjutnya disebut laporan keuangan, agar dapat dibandingkan baik dengan laporan keuangan entitas syariah periode sebelumnya Pengakuan, maupun dengan laporan keuangan entitas syariah transaksi lain. dan pengukuran, penyajian, dan pengungkapan

peristiwa tertentu diatur dalam PSAK terkait. Ruang Lingkup Pernyataan ini diterapkan dalam penyajian laporan keuangan entitas syariah untuk tujuan umum yang disusun dan disajikan sesuai dengan PSAK. Entitas syariah yang dimaksud di PSAK ini adalah entitas yang melaksanakan transaksi syariah sebagai kegiatan usaha berdasarkan prinsip-prinsip syariah yang dinyatakan dalam anggaran dasarnya. Pernyataan ini bukan merupakan pengaturan penyajian laporan keuangan sesuai permintaan khusus (statutory) seperti pemerintah, lembaga pengawas independen, bank sentral, dan sebagainya. Laporan keuangan menyajikan informasi mengenai entitas syariah yang meliputi: (a) aset; (b) kewajiban; (c) dana syirkah temporer; (d) ekuitas; (e) pendapatan dan beban termasuk keuntungan dan kerugian; (f) arus kas;
8

(g) dana zakat; dan (h) dana kebajikan. Pernyataan ini berlaku efektif untuk penyusunan dan penyajian laporan keuangan entitas syariah yang mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah yang berhubungan dengan pengaturan penyajian laporan keuangan bank syariah. PSAK 102 Berisi Akuntansi dengan transaksi Murabahah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, Pernyataan dan ini pengungkapan diterapkan transaksi entitas mudharabah. yang Ruang Lingkup transaksi untuk melakukan

mudharabah baik sebagai pemilik dana (shahibul maal) maupun pengelola dana (mudharib). Pernyataan ini tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi atas obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad mudharabah. Mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua pihak di mana pihak pertama (pemilik dana) menyediakan seluruh dana, sedangkan pihak kedua (pengelola dana) bertindak selaku pengelola, dan keuntungan dibagi di antara mereka sesuai kesepakatan sedangkan kerugian finansial hanya ditanggung oleh pemilik dana. Pernyataan ini berlaku efektif untuk laporan keuangan entitas yang mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, yang berhubungan dengan pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan mudharabah. PSAK 103 Berisi Akuntansi dengan transaksi Salam
9

Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi salam. Ruang Lingkup Pernyataan ini diterapkan untuk entitas yang melakukan transaksi salam, baik sebagai penjual atau pembeli. Pernyataan ini tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi atas obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad salam. Salam adalah akad jual beli barang pesanan (muslam fiih) dengan pengiriman di kemudian hari oleh penjual (muslam illaihi) dan pelunasannya dilakukan oleh pembeli pada saat akad disepakati sesuai dengan syarat-syarat tertentu. Pernyataan ini berlaku efektif untuk laporan keuangan entitas yang mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, yang berhubungan dengan pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi salam.

PSAK 104 Berisi Akuntansi dengan transaksi Istishna


Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi istishna. Ruang Lingkup Pernyataan ini diterapkan untuk lembaga keuangan syariah dan koperasi syariah yang melakukan transaksi istishna, pembeli. Istishna adalah akad jual beli dalam bentuk pemesanan pembuatan barang tertentu dengan kriteria dan persyaratan tertentu yang disepakati antara pemesan (pembeli, mustashni) dan penjual (pembuat, shani). Berdasarkan akad istishna, pembeli menugaskan penjual untuk menyediakan barang pesanan (mashnu) sesuai spesifikasi yang disyaratkan untuk diserahkan kepada pembeli, dengan cara pembayaran di muka atau tangguh. Spesifikasi dan harga barang pesanan disepakati oleh pembeli dan penjual di awal akad. Ketentuan harga barang pesanan tidak dapat berubah selama jangka waktu akad. Pernyataan ini berlaku efektif untuk laporan keuangan entitas yang 10 baik sebagai penjual maupun

mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, yang berhubungan dengan pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi istishna.

PSAK 105 Berisi Akuntansi dengan transaksi Mudarabah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, Pernyataan dan ini pengungkapan diterapkan transaksi entitas mudharabah. yang Ruang Lingkup transaksi untuk melakukan

mudharabah baik sebagai pemilik dana (shahibul maal) maupun pengelola dana (mudharib). Pernyataan ini tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi atas obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad mudharabah. Mudharabah adalah akad kerja sama usaha antara dua pihak di mana pihak pertama (pemilik dana) menyediakan seluruh dana, sedangkan pihak kedua (pengelola dana) bertindak selaku pengelola, dan keuntungan dibagi di antara mereka sesuai kesepakatan sedangkan kerugian finansial hanya ditanggung oleh pemilik dana. Pernyataan ini berlaku efektif untuk laporan keuangan entitas yang mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah, yang berhubungan dengan pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan mudharabah.

Tya Novika Dewi (023090130)


PSAK 106 Berisi Akuntansi dengan transaksi Musyarakah

11

Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi musyarakah. Ruang Lingkup Pernyataan ini diterapkan untuk entitas yang melakukan transaksi musyarakah. Pernyataan ini tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi atas obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad musyarakah. Musyarakah adalah akad kerja sama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu, di mana masingmasing pihak memberikan kontribusi dana dengan ketentuan bahwa keuntungan dibagi berdasarkan kesepakatan sedangkan kerugian berdasarkan porsi kontribusi dana. Dana tersebut meliputi kas atau aset nonkas yang diperkenankan oleh syariah. Pernyataan ini berlaku efektif untuk laporan keuangan entitas yang mencakup periode laporan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2008. Pernyataan ini menggantikan PSAK No. 59 tentang Akuntansi Perbankan Syariah yang berhubungan dengan pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan musyarakah.

PSAK 107 Berisi Akuntansi dengan transaksi Ijarah


Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi ijarah. Pernyataan ini diterapkan untuk entitas yang melakukan transaksi ijarah. Pernyataan ini mencakup pengaturan untuk pembiayaan multijasa yang menggunakan akad ijarah, namun tidak mencakup pengaturan perlakuan akuntansi untuk obligasi syariah (sukuk) yang menggunakan akad ijarah.

PSAK 108 Berisi Akuntansi dengan transaksi Penyelesaian Utang Piutang Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan, pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi penyelesaian utang piutang Murabahah bermasalah. Pernyataan ini diterapkan untuk entitas yang melakukan penyelesaian atas utang piutang murabahah bermasalah.

12

Pernyataan ini mengatur perlakuan akuntansi keuangan dan pelaporan penyelesaian utang piutang murabahah bermasalah, baik bagi kreditur (penjual) maupun debitur (pembeli). Pernyataan ini tidak mencakup akuntansi untuk penyisihan piutang tidak tertagih dan tidak mengatur metodeestimasi piutang tidak tertagih. PSAK 109 Berisi Akuntansi dengan transaksi Zakat, Infak dan

Sedekah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan,pengukuran, penyajian dan pengungkapan transaksi zakat daninfak/sedekah. Pernyataan ini berlaku untuk amil yang menerima dan menyalurkan zakat dan infak atau sedekah. Amil yang menerima dan menyalurkan zakat dan infak/sedekah yang selanjutnya disebut amil, merupakan organisasi pengelola zakat yang pembentukannya dimaksudkan untuk mengumpulkan dan menyalurkan zakat dan infak/ sedekah. Pernyataan ini tidak berlaku untuk entitas syariah yang menerima dan menyalurkan zakat dan infak/sedekah, tetapi bukan kegiatan utamanya. PSAK 110 Berisi Akuntansi dengan transaksi Hawalah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan,pengukuran, penyajian, dan pengakuan transaksi hawalah. Pernyataan ini diterapkan untuk entitas keuangan syariah yang melakukan transaksi hawalah. Entitas transaksi hawlah, antara lain: a. perbankan syariah sebagaimana yang dimaksud dalam d a l a m peraturan perundang-undangan yang berlaku; b. entitas keuangan syariah nonbank, seperti lembaga pembiayaan; dan c. entitas keuangan lain yang diizinkan oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku untuk melaukan transaksi hawalah.
13

PSAK 111 Berisi Akuntansi dengan transaksi Asuransi Syariah Pernyataan ini bertujuan untuk mengatur pengakuan,pengukuran, penyajian, dan pengungkapan transaksi asuransi syariah. Pernyataan ini diterapkan untuk transaksi asuransi syariah yang dilakukan oleh entitas asuransi syariah. Transaksi asuransi syariah yang dimaksud dalam PSAK ini adalah transaksi yang terkait dengan kontribusi peserta,alokasi surplus atau deficit underwriting, penyisihan teknis,dan cadangan dana tabarru. Entitas asuransi syariah yang dimaksud adalah sebagaimana yang diatur dalam perundangundangan yang berlaku. Entitas asuransi syariah, antara lain, terdiri dariasuransiumum syariah, asuransi jiwa syariah, reasuransi syariah, dan unit usaha syariah dari entitas asuransi dan reasuransi konvensional. Selanjutnya dalam konteks pengaturan dalam pernyataan ini akan digunakan istilah entitas asuransi syariah.
PSAK Syariah revisi 2007 terdiri dari Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan Syariah (KDPPLKS), PSAK 101 (Akuntansi Murabahah), PSAK 102 (Akuntansi Ijarah), PSAK 103 (Akuntansi Assalam), PSAK 104 (Akuntansi Istishna), PSAK 105 (Akuntansi Mudharabah), dan PSAK 106 (Akuntansi Musyarakah). KDPPLKS ini merupakan penyempurnaan atas versi sebelumnya yang terbit tahun 2001.

MENGENAL ORGANISASI STANDARD SETTER BODY AAOIFI


Peran Dan Fungsi AAOIFI

14

The

Accounting

and

Auditing

Organization

For

Islamic

Financial

Institutions (AAOIFI) adalah badan organisasi internasional islami yang bersifat otonom yang bertujuan untuk menyusun standar akuntansi, auditing, tata kelola(Governance), etika dan syariah untuk leambaga keuangan dan industri keuangan islam. Di samping itu, untuk memperluas dan memperbanyak SDM di industri ini serta memperkuat struktur organisasi industri syariah. AAOIFI juga melaksanakan program pendidikan dan sertifikasi profesional seperti CIPA, Pengawasan syariah, auditor CSAA, dan program kepatuhan korporasi, AAOIFI didirikan berdasarkan kesepakan asosiasi yang telah

ditandatanggani oleh beberapa lembaga keuangan dari berbagai negara pada 1 Safar 1410 H atau 26 Februari 1990 di Aljiria. Kesepakatan ini didaftarkan pada 11 Ramadhan 1411 atau 27 maret 1991 di Kerajaan Bahrain. Selaku organisasi internasional, AAOIFI didukung oleh anggota institusi sekarang ini ada 200 anggota dari 45 negara, termasuk Bank Sentral, Lembaga Keuangan Islam, dan pihak lain dari industri keuangan dan Bank Internasional. Standar yang disusun AAOIFI telah mendapat emdorsmen dan dukungan dalam mengimplementasi standar tersebut di Kerajaan Bahrain, Dubai International Financial Center, Jordan, Lebanon, Qatar, Sudan, Kenya dan Syria. Beberapa otoritas di Australia, Indonesia, Malaysia, Pakistan, Kerajaan Saudi Arabia, dan Afrika Selatan telah menyusun standar mereka berdasarkan dan merujuk kepada standar yang dikeluarkan AAOIFI. Untuk mencapai tujuannnya AAOIFI mendasarkan sistem kerjanya pada Syariat Islam yang merupakan sistem yang komprehensif, lengkap sebagai pedoman untuk seluruh aspek kehidupan sesuai dengan lingkungan dimana lembaga keuangan islam itu berada. Aktivitasnya dimaksudkan baik untuk meningkatkan kepercayaan para pemakai laporan keuangan lembaga keuangan islam atas informasi yang dikeluarkannya tetang lembaga keuangan tersebut. Seta mendorong para pemakai laporan keuangan ini menjadikan
15

lembaga keuangan Islam sebagai tempat untuk investasi, mendepositkan dananya dan menggunakan jasa jasa yang ditawarkan lembaga keuangan islam ini. Secara lebih lengkap tujuan dari AAOIFI adalah sebagai berikut : 1. Mengembangkan pemikiran yang sesuai untuk akuntansi dan auditing bagi lembaga keuangan islam. 2. Mengeluarkan pemikiran tentang akuntansi dan auditing yang relevan dengan lembaga keuangan islam dan penerapannya dilakukan melalui training, seminar, publikasi periodik, newsletter penelitian. 3. Menyajikan pengeluaran dan menginterprestasikan standar akuntansi dan auditing untuk lembaga keuangan islam. 4. Mereview dan mengubah standar akuntansi dan auditing untuk lembaga keuangan islam. dan pelaksanaan

General Assembly

Board Of Trustees

Auditing & Governance Standards Accounting & Auditing Standards Board

Sharia Standards Review committee (3) Shari a Board Sharia Standards Review 16 committee(1)

Secretariat General

Accounting Standards Publikasi AAOIFI Committee

Sharia Standards Review committee (2)

Selaku Lembaga penyusunan standar internasional, AAOIFI menyusun, mengeluarkan produk sebagai berikut : 1. Financial Accounting Standards (FASs). 2. Sharia Standards (SSs). 3. Interprestasi atas standar yang dikeluarkan. 4. Exposure Drafts atas berbagai standar yang akan dikeluarkan. Proses penyusunan semua standar itu dilakukan melalui sistem due process (kajian yang mendalam) termasuk dengan melakukan konsultasi dengan konsultan dan praktisi industri keuangan syariah. Di samping itu, AAOIFI juga mempublikasikan hasil karya AAOIFI tersebut diketahui masyarakat. Beberapa hasil Publikasi Penting AAOIFI sebagai berikut :

Publications
Accounting, Auditing & governance Standards (For Islamic Financial Institutions) , Arabic Versions. Accounting, Auditing & Governance Standards (For Islamic Financial Institutions), English Version. Sharia Standards, Versions Sharia Standards, Arabic English

Release Date
2008

Details
23 Accounting Standards, 5 Auditing Standards, 6 Governance Standards and 2 codes of ethics. 25 Accounting standards, 5

2010

Auditing standards, 7 Governanve Standards and 2 codes of ethics. 41 Sharia Standards 30 Sharia Standards
17

2010 2008

Versions Statement on the purpose and calculation of the capital Adequacy ratio for islamic Banks. (English and Arabic ) CD of the papers presented at AAOIFIs Sharia Conference. Arabic only Fundamentals Operations (islamic&Conventional), Arabic only. (By Dr.M Nedal Alchaar) 100Questions answered : Economics, Arabic only.(by Dr.M Nedal Alchaar) 300Questions answered Economics, Arabiconly. Dr.M Nedal Alchaar) CIPA for Accounting : (By 2008 2003 2005 of Banking 2006 1999

Based on the CAR proposed by the Bank of International Settlements as set out in the Basle Agreements. Including all papers discussed since 2001 Complementary copies

Complementary copies

Complementary copies

Islamic

Financial Institutions (English)

2007

CIPA Textbook

Sedangkan Standards yang sudah disusun adalah sebagai berikut :

Sharia Standards
Ghara Stipulations in Financial Transactions Islamic Reinsurance Arbitration Investment Accounts and Profit Distributions Disposal of Right Credit Facilities Ijarah on Labour (individuals) Zakat Waqf Contingent Obligations Issued Issued Issued Issued Issued Issued Issued Issued Issued
18

Purication of Prohibited income Rahan (Pledge) Online financial Transactions Promise and Bilateral Promise Credit Cards Agriculture Contract Capital Protection Risk Management Fees and Commissions

Issued Issued -

Prisillia Wildan Accounting Standards :


1. Objective of financial accounting for islamic banks and financial institution (IFIs). 2. Concept of financial accounting for IFIs. 3. General presentation and disclosure in the financial statements of IFIs. 4. Murabaha and Murabaha to the purchase orderer. 5. Mudaraba Financing. 6. Musharaka Financing. 7. Disclosure of bases for profit allocation between owners equity and investment account holders. 8. Equity of investment account holders and their equivalent. 9. Salam and Parallel Salam. 10. 11. 12. Ijarah dan Ijarah muntahia Bittamleek. Zakah Istisnaa and Parallel Istisnaa.

19

13. 14.

Provisions and Reserves. General presentation and disclosure in the financial statements of

islamic insurance companies. 15. Disclosure of bases for determining and allocating surplus or

deficit in islamic insurance companies. 16. 17. 18. 19. 20. Investment Funds. Provisions and Reserves in Islamic Insurance Companies. Foreign Currency Transactions and Foreign Operations. Investments. Islamic Financial Services Offered by Conventional Financial

Institutions. 21. 22. 23. 24. 25. 26. Contributions in Islamic Insurance Companies. Deffered Payment Sale. Disclosure on Transfer of Assets. Segment Reporting. Consolidation Investment in Associates.

Sharia Standards :
1. Trading in currencies 2. Debit card, Charge card and Credit card. 3. Default in Payment by a Debtor
20

4. Settelment of Debt by Set Off.

5. Guarantees. 6. Conversions of a Conventional Bank to an Islamic Bank. 7. Hawala. 8. Murabaha to the Purchase Orderer. 9. Ijarah and Ijarah Muntahia Bittamleek. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. Salam dan Parallel Salam. Istisnaa and Parallel Istisnaa Sharika (Musharaka) and Modern Corporations. Mudaraba. Documentary Credit. Juaal. Commercial Papers. Investment Sukuk. Possession (Qabd). Loan (Qard). Commodities in Organised Markets. Financial Papers (Shares and Bonds). Concession Contracts. Agency Syndicated Financing.
21

25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33. 34. 35.

Combination of Contracts. Islamic Insurance. Indices. Banking Service. Ethics and stipulations for Fatwa. Monetization (Tawarruq) Gharar Stipulations in Financial Transactions. Arbitation. Waqf. Ijarah on Labour (individuals). Zakah

Auditing Standards :
1. Objective and principles of auditing. 2. The Auditors report. 3. Terms of Audit Engagement. 4. Testing for Compliance with sharia rules and principles by an External Auditors. 5. The Auditors Responsibility to Consider Fraud and Error in an Audit of Financial Statements.

22

Governance Standards :
1. Sharia supervisory Board : Appointment, Composition and Report. 2. Sharia Review. 3. Internal Sharia Review. 4. Audit and Governance Committee for IFIs. 5. Independence of Sharia Supervisory Board. 6. Statement on Governance Principles for IFIs. 7. Corporate Social Responsibility

Ethics Standards :
1. Code of ethics for accountants and auditors of IFIs. 2. Code of ethics for employees of IFIs.

STANDAR AKUNTANSI PERBANKAN SYARIAH AAOIF


1. Tujuan Laporan Keuangan
Menurut SFA No.1 paragraf 14 :

23

Tujuan utama laporan keuangan adalah untuk memberikan informasi secara periodic tentang posisi keuangan perusahaan, hasil usaha operasi dan arus kas untuk membantu para pemakai dalam pengambilan keputusan. Akuntansi keuangan juga memberikan informasi penting yang

membantu manajemen dala mengarahkan resorsis ekonomi untuk membantu manajemen merencanakan, mengarahkan, mengawasi kegiatan usaha. Juga membantu pemerintah mengawasi ekonomi nasional dan pengumpulan pajak berdasarkan laporan keuangan.

2.

Standar Laporan Keuangan


Jenis dan komponen laporan keuangan : Dalam standar (IAI,2002,IAI 2002a) ini dijelaskan tentang definisi

laporan keuangan menurut AAOIFI termasuk definisi komponen laporan keuangan. Laporan keuangan terdiri dari laporan posisi keuangan termasuk disini definisi komponen yang agak lain, yaitu pos equity restricted atau yang terikat (terbatas/bersyarat) penggunaannya sesuai dengan kesepakatan bank dan pemilik dana. Perbedaan lain yang merupakan karakteristik laporan keuangan pada lembaga perbankan syariah adalah pelaporan unrestricted investment (investasi tidak terbatas), dimana sifat dari investasi tidak terbatas diakui sebagai pos yang berdiri sendiri, tidak sebagai hutang bank maupun modal pemilik. Kemudian laporan laba rugi disini yang agak lain adalah laba dari investasi dari ekuitas yang bersyarat atau terikat. Kemudian, mengenai laporan perubahan ekuitas atau laba ditahan, laporan arus kas, dan laporan perubahan investasi yang dibatasi. Lalu laporan sumber dan penggunaan dana zakat dan dana sumbangan sosial serta laporan sumber dan penggunaan dana alqardhul hasan (pinjaman kebijakan/benevolent loan). Berikut ini penjelasan tentang beberapa item yang tidak terdapat dalam perbankan konvensional. a. Restricted Investment (equity)
24

Restricted investment merupakan harta yang dimiliki oleh penyandang dana yang diinvestasikan ke dalam rekening investasi terbatas dan dikelola oleh Bank Islam melalui kontrak mudarabah. Investasi restricted ini bukanlah asset dari asset Bank Islam sehingga pelaporan investasi restricted ini terpisah dengan laporan keuangan bank syariah selama bank tidak memiliki hak untuk menggunakan dana investasi tersebut. Kecuali jika telah diatur dalam kontrak yang telah disepakati antara mudarib (restricted investor) dengan bank sebagai pengelola dana. Dalam investasi yang dibatasi ini, pihak bank sebagai pengelola dana investasi akan menggunakan dana tersebut ke dalam investasi yang disyaratkan oleh mudharib sesuai dengan syariah Islam. Jika pihak perbankan sebagai manajer investasi mengalami kerugian yang tidak disengaja maka kerugian tersebut menjadi tanggungan mudharib atau pemilik dana investasi terbatas. Namun, jika mendapatkan keuntungn, pihak bank mendapatkan bagi hasil dari kontrak yang telah disepakati. b. Produk-produk perbankan syariah 1. Mudharabah 2. Musyarakah 3. Murabahah 4. Bai Bithaman ajil 5. Bai Salam 6. Istisna 7. Ijarah 8. Wadiah 9. Qardhul Hasan

25

10. 11. 12.

Rahn (penggadaian) Kafalah (jasa penjaminan) Hawalah (jasa transfer,pengalihan hak dan tanggung jawab)

Asumsi Dasar Akuntansi


Adapun asumsi dasar akuntansi menurut organisasi ini adalah : a. Pengakuan penghasilan (revenue) b. Pengakuan biaya c. Pengakuan laba dan rugi d. Pengakuan laba dan rugi dari Investasi terikat (bersyarat) Sementara itu, yang berkaitan dengan konsep pengukuran akuntansi, lembaga ini menjelaskan sikapnya tentang: a. Konsep matching b. Atribut pengukuran c. Atribut yang diukur seperti : 1. Nilai kas dan setara kas yang akan direalisasi dan dibayar 2. Penilaian kembali aktiva,kewajiban dan investasi terikat 3. Penerapan penilaian kembali aktiva, kewajiban dan investasi terikat 4. Alternative pengukuran lainnya terhadap kas dan setara kas

26

Sifat Kualitatif Akuntansi


Menurut lembaga ini sifat kualitatif akuntansi perbankan Islam adalah 1. Relevan 2. Dapat dipercaya 3. Dapat diperbandingkan 4. Konsisten 5. Dapat dimengerti

Penyajian dan Pengungkapan Informasi Akuntansi Keuangan


Standar tentang ini dijabarkan dalam Financial Accounting Standard No.1. Disini dibahas tentang materialitas informasi yang akan disajikan,biaya penyajian informasi serta kecukupan pengungkapan. Yang dijelaskan adalah bagaimana pengungkapan berbagai informasi baik tentang penjelasan tentang kebijakan akuntansi maupun pedoman pengungkapan masing-masing pos yang ada dalam laporan keuangan perbankan syariah. Dari sini bisa dilihat bahwa PSAK 59 itu tidak jauh berbeda dari yang disusun AAOIFI. Ini adalah hikmahnya, karena Islam yang universal maka harmonisasi standar Akuntansi Islam dunia dinilai sangat gampang karena sistem nilai yang sama. Ini akan sangat membantu dalam era globalisasi mendatang.

3 Hal yang Diharapkan dari Akuntansi Perbankan Syariah


Menurut Iternal Association of Islamic Bank yang dikutip Wan Yusuf (2001) penerapan Akuntansi Islam di perbankan Islam misalnya bertujuan
27

untuk membuat dan mengundang dana dan menggunakannya sesuai dengan syariat Islam untuk maksud membangun solidaritas, kesatuan, dan menjamin adanya distribusi dan penggunaan dana yang sesuai dengan prinsip Islam. Akuntansi Islam harus menjamin adanya : a. Kemauan dan persetujuan b. Tidak ada kecurangan c. Tidak ada data fiktif d. Tidak ada paksaan e. Nilai tambah harus dinikmati oleh semua anggota yang telah memberikan kontribusinya (stakeholders) f. Tidak boleh bertentangan dengan syariah g. Tidak boleh bertentangan dengan asas kemanfaatan bersama h. Harus bisa meyakinkan bahwa hak dan kewajiban masing-masing pihak sesuai dengan kontrak dan syariah i. Dapat memisahkan berbagai macam aktiva dan laba dari satu depositor dengan depositor lainnya j. Harus dapat memisahkan antara dana depositor dan dana pemilik k. Dapat memberikan informasi untuk menghitung dan membayar zakat l. Dapat memelihara informasi tentang berbagai akun :

aktiva,utang,modal, pengahasilan dan biaya m. Dapat memelihara catatan dan buku yang didukung bukti yang sah

28

n. Dapat memberikan informasi yang menggambarkan posisi keuangan dan hasil usaha perusahaan yang benar dan wajar serta tidak dipalsukan

Dicky Dipa Saputra


Dalam Operasional Perbankan dana dimanage dan manghasilkan laba sebagai berikut (Wan Islamil,2001): Sumber dana : 1. Tabungan (Demand deposit) 2. Deposit (savings deposit) 3. Simpanan Mudharabah 4. Pos investasi 5. Dana pemilik Dana-dana tersebut dapat digunakan untuk : 1. 2. Cadangan wajib dan dana likuidasi Investasi dalam pembiayaan investasi, pembiayaan modal kerja

dan lainnya 3. 4. Investasi yang dilakukan oleh Treasurer Investasi lainnya

Dari investasi itu diperoleh laba yang berasal dari : 1. 2. Dana depositor Dana pemilik

29

Laba yang berasal dari dana depositor ini dibagikan kepada depositor, sedangkan laba yang berasal dari dana pemilik dibagikan kepada pemilik (pemegang saham), Kemudian dana pemilik dikurangi dengan biaya operasi dan diketahui laba sebelum pajak dan zakat. Sumber dan penggunaan dana dalam bank Islam dapat dilihat dalam gambar sebagai berikut.

A Sumber Dana

D Distrinbusi Laba

Penggunaan Dana Perolehan Laba

Tabungan

Cadangan wajib dan dana likuiditas Investasi : - Pembiaya an investasi

Deposito

Laba diperoleh dari dana depositor

Laba dibagika n kepada depositor

Tabungan Al Mudharab ah Pos Investasi

- Pembiaya an modal kerja - Pembiaya an investasi yang dilakukan Investasi lainnya Laba diperoleh dari pemilik modal Laba dibagikan kepada pemilik dana Biaya opera sional Laba bersih sebelu m pajak dan zakat

Dana Pemilik

Semua aktivitas dan perubahan status dan title yang melekat dalam asset itu harus menjadi catatan akuntansi Islam.

Fungsi treasure dalam mengelola dana bank


Fungsi treasure dalam mengelola bank, yaitu :
30

1. Memelihara dana likuiditas cadangan wajib 2. Mengelola perkiraan (pos) kliring dengan Bank Sentral 3. Mengelola dana lebih 4. Melakukan perdagangan instrument keuangan bank 5. Melakukan perdagangan valuta asing 6. Menetapkan dan melakukan negosiasi pembiayaan trading, valuta sing, dan nasabah besar lainnya

Akuntansi : Basis Akrual, Kas, dan Kontinjensi


Akuntansi adalah system informasi. Ia memberikan informasi melalui angka-angka kuantitatif. Akuntansi merupakan alat ukur atau measurement. Diharapkan angka kuantitatif inilah yang menjadi dasar atau media untuk melihat kinerja suatu lembaga dilaporkannya. Angka ini bisa menggambarkan kondisi keuangan lembaga yang dilaporkan. Informasi ini dapat menjadi dasar dalam proses pengambilan keputusan. Pengembalian keputusan akan semakin tepat jika informasi yang disajikan akurat dan juga relavan. Tanpa akurasi dan relevansi, dapat dikhawatirkan keputusan yang diambil akan meleset. Proses melahirkan informasi ini melalui siklus akuntansi. Siklus

akuntansi dimulai dari transaksi dan dasarnya diolah melalui proses pencatatan baik manual, mekanis, atau computerized. Hasil akhirnya adalah laporan keuangan. Dengan perkembangan teknologi computer, beban tugas seorang akuntan terbantu dan semakin menjamin kecepatan dan keakuratan informasi yang disajikan. Kendatipun dalam konteks ini akuntan bertambah kewajiban karena dituntut untyuk bisa memasuki wilayah pemahaman

31

teknologi computer jika ia tidak ingin ketinggalan dalam perkembangan profesi yang demikian cepat dan multi dimensi. Informasi yang dihasilkan akuntansi dapat dibagi tiga golongan besar. Neraca yang menggambarkan posisi keuangan perusahaan pada suatu saat tertentu, laporan laba rugi yang menghasilkan informasi mengenai hasil dan biaya, dan informasi arus kas baik penerimaan kas dan kemana kas digunakan. Di luar ini ada informasi pendukung seperti laporan perubahan modal, perubahan laba ditahan, laporan harga pokok produksi, catatan atas laporan keuangan, dan lampiran lainya. Dalam industry perbankan dikenal laporan kontinjensi untuk menyampaikan informasi yang bersifat off balance sheet atau yang belum jatuh hak dan kewajiban dan menunggu situasi atau kejadian di kemudian hari. Dalam akuntansi isu basis akrual dan kas ini sudah lama dibicarakan dan pada akhirnya yang ditetapkan adalah dominan dasar akrual (accrual basis). Biasanya dasar kas itu digunakan jika kemungkinan realisasi dari transaksi itu masih bersifat fifty-fifty atau remote agak jauh kemungkinannya. Namun, di luar mainstream pemikiran akuntansi sebutlah misalnya T.A. Lee atau Thomas. Mereka menganjurkan penerapan dasar kas atau bebas alokasi sehingga akuntansi lebih bersifat sain dan pasti tidak ada alokasi, taksiran, penyusutan, dan berbagai taksiran penyisihan. Dalam system akrual mau tidak mau harus diterapkan siste, alokasi yang umumnya dilakukan secara subjektif arbitrer karena pembebanan biaya, pengakuan pendapatan, dan prinsip matchingnya harus mematuhi prinsip time period. Artinya jika beban biaya adalah untuk mendapatkan penghasilan atau periodetahun buku yang dilaporkan, kendatipun belum dibayar harus diperhitungkan karena memang sudah merupakan hat atau kewajiban entitas. Jadi dalam basis akrual yang menjadi dasar pencatatan transaksi adalah isu title atau hak dan kewajiban tanpa melihat apakah sudah diterima atau dibayar melalui transaksi kas atau tidak. Dalam basis kas murni, pembelian aktiva tetap misalnya bangunan harus dianggap sebagai
32

beban pada saat dikeluarkan sehingga tidak ada alokasi depresiasi selama sisa umum penggunaanya. Dalam basis kas seandainya laba haya diukur dari transaksi kas ini, dapat dikatakan bahwa perhitungan laba rugi tidak wajar karena ada biaya yang merupakan kewajiban atau hasil yang merupakan hak yang belum dicatat. Akuntansi sebagai media pengukuran mengukur laba, posisi keuangan (harta, kewajiban dan modal) disamping melaporkan transaksi atau arus kas. Akuntansi membedakan antara transaksi kas dengan pengakuan laba. Dan laporannya pun berbeda Laporan Laba Rugi dan Laporan Arus Kas. Akan tetapi, kedua laporan ini bisa dikaitkan misalnya dalam hal kita menggunakan metode indirect dalam penyusunan laporan arus kas. Arus kas bisa dihitung dari Laba Rugi dengan melakukan penyesuaian disana-sini. Kedua informasi ini memiliki tempat dan tujuan masing-masing. Arus kas enjelaskan berapa dan darimana uang kas masuk dan kemana dikeluarkan. Sementara itu, laba rugi menjelaskan darimana penghasilan (pendapatan) berasal dan berapa biaya yang dibebankan (yang sudah dibayar dan yang akan dibayar) untuk mendapatkannya. Oleh karena itu, menyandingkan kedua basi ini tidak akan tepat sama dengan membandingkan antara dua tujuan yang berbeda. Informasi laba rugi melaporkan kemapuan perusahaan dalam mencapai laba atau rentabilitas, profitabilitas atau disebut juga earning power. Informasi ini penting bagi pembaca, investor jangka pendek dan panjang. Bahkan pengukuran kinerja perusahaan atau manajemen dilihat dari angka laba ini. Informasi kas juga penting untuk menegtahui arus kas dari mana dan ke mana dialirkan. Informasi ini penting untuk mengetahui likuiditas perusahaan atau untuk melihat sejauh mana kemampuan perusahaan memenuhi kebutuhan kas baik jangka pendek atau jangka panjang. Isu akuntansi berbasis kas atau berbasis akrual memang sudah lama dan sebenarnya tidak begitu relavan dipertentangkan. Keduanya saling mengisi atau komplementer. Basis kas akan melahirkan informasi tentang
33

likuiditas yang sangat perlu bagi para pengambil keputusan. Akuntansi berbasis akrual sangat perlu untuk menyusun laporan laba rugi dan laporan posisi keuangan (neraca). Bahkan laporan kontinjensi yang berbasis risiko masa depan juga perlu disajikan apalagi dalam situasi ekonomi yang semakin tidak pasti seperti yang jelas dipraktikan dalam industry perbankan. Manajemen risiko saat ini sangat popular untuk menjaga perusahaan dari kesalahan fatal yang ditimbulkan oleh kejadian yang sebenranya bisa diduga, dihitung, dan diprediksi. Akuntansi sebaiknya harus memberikan peran dalam bidang ini. Risiko adalah sesuatu yang mungkin dialami di masa yang akan dating disebabkan kondisi tertentu yang akan muncul. Risiko tridak mungkin dieliminasi. Ia hanya mungkin dihindari atau diminimasi. Untuk mengelola risiko itu kita perlu melakukan identifikasi, pengukuran, analisi, dan perlindungan. Dalam situasi bisnis modern saat ini akuntansi harus bisa memberikan sumbangan terhadap kebutuhan perusahaan baik dalam skala nasional maupun internasional, skala makro atau mikro. Dan kalau hal ini menjadi sorotan akuntansi, doperlukan standar-standar khusus untuk bisa menyajikan informasi kontinjensi ini. Masyarakat peduli akuntansi, baik akuntan, akedemis, investor, manajemen, dan regulator perlu melakukan upaya untuk bisa merumuskan ini.

Perubahan PSAK 59
Selama 2 tahun standar akuntansi perbankan syariah yang tertuang dalam PSAK No 59 dipraktikan maka sejalan dengan perkembangan industry perbankan syariah yang demikian cepat ternyata PSAK 59 harus diubah dan Alhamdulillah IAI dengan Dewan Standar Akuntansi Keuangan telah berhasil menyusun dan melakukan beberapa kali public bearing dan melahirkan exposure draft sebagai berikut :

34

1. Kerangka Dasar Penyusunan dan penyajian laporan keuangan syariah 2. PSAK No. 101 tentang Penyajian Laporan Keuangan Syariah 3. PSAK 102 Akuntansi Murabahah 4. PSAK 103 Akuntansi Salam 5. PSAK 104 Akuntansi Istishna 6. PSAK 105 tentang Akuntansi Mudharbah 7. PSAK 106 tentang Akuntansi Musyarkah 8. PSAK 107 Akuntansi Ijrah 9. PSAK 108 Akuntansi Penyelesaian Utang Piutang Murabaha Bermasalah 10. 11. 12. PSAK 109 Akuntansi Zakat dan Infak/sedekah PSAK 110 Akuntansi Hawalah PSAK 111 Akuntansi Transaksi Asuransi Syariah

Kalau PSAK 59 hanya untuk bank syariah maka PSAK yang baru ini bukan hanya utuk bank syariah, tetapi semua entitas syariah yang relevan dengan transaksi yang dijelaskan. Diharapkan dengan disahkan PSAK ini nantinya maka industry syariah akan semakin berkembang biak dalam hal penyajian laporan keuanganya.

Penutup
Perkembangan akuntansi islam pada saat ini masih dalam tahap awal dengan focus menunjukan eksistensinya dan mulai mencari kerangka dasarnya.
35

Dalam periode inilah muncul standar akuntansi perbankan syariah. Benar bahwa standar ini tidak bisa menunggu lahirnya kerangka dasar teori (theoretical conceptual framework) dimana dijelaskan tujuan laporan keuangan, postulat dan konsep, prinsip baru standar. Oleh karena itu, kerangka dasar dan standar akuntansi itu masih banyak diwarnai oleh filosofi akuntansi konvensional dimana masih ada superioritas pemilik modal dan belum kuatnya penekanan dalama keadilan dan kebenaran serta belum banyaknya penekanan pada nilai-nilai syariat islam. Shahul Hameed (2001) menilai keadaan ini sebagai permasalahan. Untuk mengatasi itu, tugas kitalah sebagai akademisi dan peneliti untuk mencari rumusan akuntansi islam baik dari aspek kerangka teoritisnyamaupun standard dan teknik penyusunannya yang keduanya merupakan kesatuan dan keterkaitan nilai dan konsep. Semoga produk ini bisa menjadi awal untuk mencari dan merumuskan suatu standar yang memang konsisten dengan nilai-nilai islam.

Daftar Pustaka
Harahap, Persada. http://abufadilah.wordpress.com/2011/07/19/psak-syariah/ http://yusup-doank-2.blogspot.com/2011/07/standard-akuntansi-keuangansyariah.html
36

Sofyan

Syafri.2011.Teori

Akuntansi.Jakarta:

PT

Raja

Grafindo

37

Beri Nilai