P. 1
BUKU Transistor

BUKU Transistor

|Views: 1,282|Likes:
Dipublikasikan oleh Christian Michel

More info:

Published by: Christian Michel on Jun 23, 2012
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/08/2015

pdf

text

original

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

1
1.1. KARAKTERISTIK TRANSISTOR • • •
Sumber Tegangan Transistor Tegangan Terminal Transistor Tegangan Lintas Persambungan

MODUL 1

KARAKTERISTIK TRANSISTOR

Sebelum membahas karakteristik dan daerah kerja Transistor, perlu disepakati terlebih dahulu beberapa simbol tegangan yang terdapat pada Transistor. Rangkaian Transistor memiliki tiga tipe tegangan. Ketiga tipe tegangan itu adalah: : VBB dan VCC : VB, Vc dan VE : VBE, VCE, dan VCB

Sebagaimana yang tampak pada Gambar 1.1 di bawah ini.

Gambar 1.1. Tegangan-tegangan pada Rangkaian Transistor

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

1

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Karakteristik yang paling penting dari Transistor adalah grafik Dioda KolektorEmiter, yang biasa dikenal dengan Kurva Tegangan-Arus (V-I Curve). Kurva ini menggambarkan arus Kolektor, IC, dengan tegangan lintas persambungan Kolektor – Emiter, VCE, dimana harga-harga tersebut diukur dengan arus Basis, IB, yang berbedabeda. Rangkaian yang digunakan untuk mendapatkan kurva tampak pada Gambar 1.2 di bawah ini.

Gambar 1.2 Rangkaian Transistor Common Emitter untuk Kurva Tegangan-Arus Hasil pengukuran rangkaian Transistor tersebut ditunjukkan secara kualitatif pada Gambar 1.3. Kurva tersebut mengindikasikan bahwa terdapat 4 (empat) buah daerah operasi, yaitu:

• Daerah Potong (Cutoff Region) • Daerah Saturasi (Saturation Region) • Daerah Aktif (Active Region), dan • Daerah Breakdown.
dimana setiap daerah memiliki karakteristik masing-masing. Fungsi dan kegunaan Transistor dapat diketahui dengan memahami karakteristik-karakteristik Transistor tersebut. Disamping itu, perancangan dan analisa Transistor sesuai dengan fungsinya juga akan berdasarkan karakteristik ini.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

2

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Gambar 1.3. Kurva Karakteristik Transistor Karakteristik dari masing-masing daerah operasi Transistor tersebut dapat diringkas sebagai berikut: • Daerah Potong: Dioda Emiter diberi prategangan mundur. Akibatnya, tidak terjadi pergerakan elektron, sehingga arus Basis, IB = 0. Demikian juga, arus Kolektor, IC = 0, atau disebut ICEO (Arus Kolektor ke Emiter dengan harga arus Basis adalah 0). • Daerah Saturasi Dioda Emiter diberi prategangan maju. Dioda Kolektor juga diberi prategangan maju. Akibatnya, arus Kolektor, IC, akan mencapai harga maksimum, tanpa bergantung kepada arus Basis, IB, dan βdc. Hal ini, menyebabkan Transistor menjadi komponen yang tidak dapat dikendalikan. Untuk menghindari daerah ini, Dioda Kolektor harus diberi prateganan mundur, dengan tegangan melebihi VCE(sat), yaitu tegangan yang menyebabkan Dioda Kolektor saturasi. • Daerah Aktif Dioda Emiter diberi prategangan maju. Dioda Kolektor diberi prategangan mundur. Terjadi sifat-sifat yang diinginkan, dimana: IE = IC + IB (1.1)

β dc =

IC , IB

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

3

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

atau IC = βdc IB dan (1.2)

α dc =
atau

IC , IB
(1.3)

IC = αdc IE

sebagaimana penjelasan pada bagian sebelumnya. Transistor menjadi komponen yang dapat dikendalikan. • Daerah Breakdown Dioda Kolektor diberiprategangan mundur yang melebihi tegangan Breakdownnya, BVCEO (tegangan breakdown dimana tegangan Kolektor ke Emiter saat Arus Basis adalah nol). Sehingga arus Kolektor, IC, melebihi spesifikasi yang dibolehkan. Transistor dapat mengalami kerusakan.

1.2.

GARIS BEBAN (LOAD LINE) TRANSISTOR
Garis Beban (load line) dapat digambarkan pada kurva karakteristik (Kurva Dioda

Kolektor) untuk memberikan pandangan yang lebih banyak mengenai Transistor bekerja dan daerah operasinya. Pendekatan pembuatan Grafik Beban Transistor sama dengan pembuatan Grafik Beban pada Dioda. Jika terdapat sebuah rangkaian Transistor Common Emitter seperti ditampilkan pada Gambar 1.4 di bawah ini,

Gambar 1.4 Rangkaian Common Emitter

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

4

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

maka dapat diturunkan persamaan pada putaran outputnya, yaitu:

I C RC + VCE + I E R E − VCC = 0
Jika diasumsikan bahwa RE = 0, maka:

(1.4)

I C RC + VCE − VCC = 0 , atau
IC = VCC − VCE RC
(1.5)

persamaan (9.5) adalah persamaan Garis Beban dari Transistor. Pada persamaan Garis Beban dari Transistor, akan terdapat 2 (dua) buah titik penting, yaitu Titik Saturasi (Saturation Point) dan Titik Potong (Cut off Point). Jika, VCE = 0, maka akan didapat Titik Saturasi pada:

IC =

VCC RC

(1.6)

Sedangkan jika IC = 0, maka akan diketahui Titik Potongnya pada:

VCE = VCC

(5.8)

Dari kedua titik tersebut, jika saling dihubungkan, akan didapat Garis Beban sebagaimana tampak pada Gambar 9.5. Pada gambar tersebut, bahwa Garis Beban akan memotong salah satu titik dari IB pada daerah aktif. Titik potong inilah yang merupakan Titik Operasi (operating point) dari Transistor.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

5

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Operating Point

Cut off

Gambar 1.5 Garis Beban dan Titik Operasi Transistor Berikut ini akan digambarkan contoh tahapan perhitungan untuk dapat mengetahui daerah kerja sebuah rangkaian Transistor. Dimana sebuah rangkaian transistor tampak pada Gambar 1.6 di bawah ini, dimana RB = 200 Kohm, RC = 3 Kohm, VBB = 5 volt dan VCC = 10 volt. Diketahui bahwa VBE adalah 0.7 volt dan β = 100.

RC

3.0kΩ

RB
200kΩ

Q VCC
10 V 2N1711

VBB
5V

Gambar 1.6 Rangkaian Transistor Maka, tahapan pertama adalah menurunkan persamaan-persamaan pada masingmasing lup, yaitu persamaan pada lup Emiter dan lup Kolektor. Persamaan Lup Emiter adalah:

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

6

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

− VBB + I B RB + VBE = 0 I B RB = VBB − VBE V − VBE I B = BB RB
sehingga: (1.9)

IB =

5 − 0.7 = 0.0215 mA 200 K

Sedangkan persamaan pada Lup Kolektor adalah:

− VCC + I C RC + VCE = 0 I C RC = VCC − VCE V − VCE I C = CC RC
(1.10)

Kemudian, dari persamaan (9.10) ini, dapat dibuatkan persamaan Garis Beban, dimana: Ic sat (VCE = 0) adalah:

I Csat =
dan

VCC 10 = = 3.33 mA RC 3K

VCE cut-off (IC = 0) adalah:

VCE = VCC = 10 volt
Setelah itu, jika diasumsikan bahwa rangkaian berada pada daerah aktif, maka: IC = β IB = 100 * 0.0215 = 2.15 mA, dan VCE = VCC – IC RC = 10 – 2.15*3K = 3.55 volt

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

7

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Dari harga-harga diatas, karena IC < IC sat, dan/atau VCE di luar daerah saturasi dan daerah breakdown maka dapat disimpulkan bahwa rangkaian transistor ini bekerja pada daerah aktif, dengan IB = 0.0215 mA, IC = 2.15 mA dan VCE = 3.55 volt. Sehingga dapat digambarkan garis bebannya seperti pada gambar di bawah ini.

IC
IC sat 3.33 Titik Saturasi mA Titik Kerja

2.15 mA

Titik Potong 3.55 volt VCE cut-off 10 volt

VCE

Gambar 1.7. Garis Beban

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

8

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

2
2.1. PENGANTAR TEORI TRANSISTOR
Transistior adalah komponen yang

MODUL 2

TRANSISTOR BIPOLAR

merupakan

bangunan

utama

dari

perkembangan elektronika. Divais semikonduktor biasanya diklasifikasikan dalam 2 pembagian besar, yaitu: Bipolar Juction Transistor (BJT) atau biasa disebut dengan Transistor saja dan Field Effect Transistor (FET). Bab ini, dan beberapa bab selanjutnya, akan membahas karakteristik, konfigurasi dan penggunaan Transistor dalam rangkaian elektronika. Pada umumnya, Transistor digunakan pada 3 fungsi, yaitu: sebagai saklar, pembentuk sinyal dan penguat rangkaian. Contoh sebuah Transistor dan terminalterminalnya tampak pada Gambar 2.1.

(a)

(b) Gambar 2.1 Transistor (a) Fisik dan (b) Diagram

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

9

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Transistor adalah divais 3 terminal (kaki) dan terdiri dari 2 tipe yang berbeda, yaitu Transistor NPN dan Transistor PNP. Blok diagram, skematik dan simbol Transistor, baik NPN dan PNP dapat dilihat pada Gambar 2.2. Transistor dibuat dengan menggabungkan 3 keping semikonduktor dengan doping dan ketebalan yang berbeda. Transistor NPN memilki 1 daerah p yang diapit oleh 2 daerah n, sedangkan Transistor PNP memiliki 1 daerah n yang diapit oleh 2 daerah n. Dari penggabungan ketiga terminal tersebut, maka terdapat 2 persambungan (junction) antara daerah n dan daerah p. Persambungan ini memiliki sifat dan karakteristik seperti Dioda biasa, yang telah dibahas pada modul-modul sebelumnya.

(a)

(b) Gambar 2.2 Blok diagram, skematik, dan simbol (a)Transistor NPN dan (b)Transistor PNP Sebagaimana terlihat pada Gambar 2.2 diatas, terminal-terminal Transistor disebut dengan Emiter (E), Basis (B), dan Kolektor (C). Terminal Emiter didop sangat banyak dengan bagian yang sedang, Basis didop dengan konsentrasi sedikit sekali dengan bagian yang paling tipis, dan Kolektor didop sedang dengan bagian yang besar. Pendopan dan pembagian ini akan bermanfaat untuk mendukung fungsi dan cara kerja

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

10

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Transistor. Gambar 2.3 memperlihatkan sebuah penampang semikonduktor yang difabrikasi untuk membuat sebuah Transistor.

Gambar 2.3 Penampang Transistor Perbandingan konsentrasi doping antara terminal Basis, Kolektor, dan Emiter adalah 1015, 1017, dan 1019. Jadi, sifat elektrik masing-masing terminal tidak simetris dan masingmasing keluaran tidak dapat dipertukarkan. Agar tidak menimbulkan kebingungan, pada pembahasan awal, hanya akan dipusatkan pada Transistor NPN terlebih dahulu.

2.2.

PRATEGANGAN TRANSISTOR
Sebagaimana diperlihatkan pada Gambar 2.4, Transistor memiliki 2

persambungan, satu diantara Emiter dan Basis, disebut dengan Dioda Basis - Emiter, dan lainnya diantara Kolektor dan Basis, disebut dengan Dioda Basis - Kolektor. Karena setiap dioda memiliki 2 kemungkinan prategangan, yaitu Prategangan Manu (forward biased) dan Prategangan Mundur (reverse biased), maka Transistor memiliki 4 (empat) kemungkinan prategangan. Kemungkinan prategangan masing-masing dioda ditampilkan pada Tabel 2.1.

Gambar 2.4 Blok diagram, skematik, dan simbol Transistor NPN

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

11

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Tabel 2.1 Kemungkinan Prategangan Dioda Basis-Emiter dan Basis-Kolektor Dioda Basis-Emiter Forwar Biased Forwar Biased Reverse Biased Reverse Biased Dioda Basis-Kolektor Forwar Biased Reverse Biased Forwar Biased Reverse Biased

Jika kedua Dioda (Dioda Emiter dan Dioda Kolektor) diberi prategangan maju, maka kedua Dioda tersebut akan menghantarkan arus yang cukup besar. Demikian juga, jika kedua dioda diberi prategangan mundur, maka hanya arus yang sangat kecil, kalau tidak bisa dikatakan tidak terjadi arus, yang melalui kedua dioda. Kedua prategangan ini, tidak menghasilkan karakteristik yang cukup menarik untuk dibahas. Pembahasan akan mulai menarik, jika Dioda Emiter diberiprategangan maju dan Dioda Kolektor diberi prategangan mundur (disebut dengan Prategangan Maju-Mundur), seperti tampat pada Gambar 2.5.

Gambar 2.5 Prategangan Maju-Mundur Transistor Dari gambar diatas, tampak bahwa Dioda Emiter diberiprategangan maju oleh VBE dan Dioda Kolektor diberiprategangan mundur oleh VCB. Dikarenakan perbedaan konsentrasi doping pada daerah Emiter dan Basis, maka elektron dari VBE diijeksikan (emitted) dari daerah Emiter ke daerah Basis, sehingga menghasilkan Arus Emiter, IE. Kemudian, karena daerah Basis didop dengan konsentrasi yang sangat sedikit dan memiliki struktur yang sangat tipis, hanya sangat sedikit elektron yang terjatuh ke daerah Basis yang menghasilkan arus Basis, IB, sehingga sebagian besar elektron dilewatkan terus menuju daerah Kolektor. Kolektor akan mengumpulkan

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

12

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

(collected) elektron-elektron yang menuju padanya, dan menggerakkannya ke tegangan VCB, sehingga menghasilkan Arus Kolektor, IC. Rangkaian yang nampak pada Gambar 2.5 menyatukan tegangan pada terminal Basis, sehingga dikenal dengan istilah Basis Sekutu (Common Base). Dari besaranbesaran arus yang terjadi, IE, IB dan IC, dapat diilustrasikan pada Gambar 2.6 di bawah ini. Namun, rangkaian ini tidak dapat menampilkan proses yang menarik, dimana tidak terdapat hubungan yang dapat disimpulkan. Sehingga, rangkaian ini jarang dipergunakan secara praktis.

IE IB

IC

Gambar 2.6 Arah Arus pada Rangkaian Basis Sekutu (Common Base) Sementara itu, terdapat rangkaian yang sering digunakan untuk menampilkan keistimewaan kerja transistor. Rangkaian ini menyatukan prategangannya pada terminal Emiter, sehingga dikenal dengan rangkaian Emiter Sekutu (Common Emitter), seperti tampak pada Gambar 2.7 di bawah ini.

Gambar 2.7 Transistor dengan Prategangan Common Emitter

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

13

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Tampak pada gambar diatas bahwa, Dioda Emiter diberi prategangan maju VBB dan Dioda Kolektor diberi prategangan mundur VCC. Sehingga, pembagian arah arusnya adalah seperti yang diperlihatkan pada Gambar 2.8 di bawah ini:

Gambar 2.8 Pembagian Arus pada Common Emitter Transistor Pembagian arus diatas dapat diilustrasikan seperti pada Gambar 8.9 si bawah ini. Dari gambar tersebut tampak bahwa dengan arus Basis, IB, yang kecil dapat menghasilkan arus Kolektor, IC, yang besar. Dari sinilah kerja transistor jadi sangat menarik untuk dikaji lebih lanjut.

IC IB IE

Gambar 2.9 Arah Arus pada Rangkaian Emitter Sekutu (Common Emitter)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

14

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Jika Hukum Arus Khirchoff (KCL) diterapkan pada rangkaian diatas, akan didapatkan, bahwa: IE = IC + IB (2.1)

Dan, karena dikatakan bahwa hanya sedikit elektron yang terjatuh pada daerah Basis, sedangkan sebagian besar elektron diteruskan ke daerah Kolektor, maka terdapat hubungan antara arus IB dengan arus IC, yang didefinisikan dengan Beta DC, βdc, yaitu:

β dc =

IC , atau IB
(2.2)

IC = βdc IB

Selain itu, terdapat pula hubungan antara arus IE dengan arus IC, dimana hampir semua elektron yang diemisikan oleh daerah Emiter dikumpulkan oleh daerah Kolektor. Berarti, arus kolektor, IC, hampir sama dengan arus emiter, IE, yang didefinisikan dengan Aplha DC, αdc, yaitu:

α dc =

IC , atau IB
(2.3)

IC = αdc IE

Biasanya, harga βdc berkisar antara 50 hingga 300, sedangkan harga αdc berkisar antara 0.95 hingga 1. Hubungan antara βdc dengan αdc adalah sebagai berikut:

α dc =

β dc β dc + 1

(2.4)

Jika diasumsikan bahwa putaran arus pada Dioda Emiter sebagai putaran Input dan putaran arus pada Dioda Kolektor sebagaia putaran output, maka dapat dikatakan bahwa, terjadi penguatan arus IB sebesar βdc sehinga menghasilkan arus IC. Inilah yang menjadi salah satu karakteristik utama dari Transistor, yaitu dengan syarat:

1. Dioda Emiter harus diberi prategangan maju
2. Dioda Kolektor harus diberiprategangan mundur

3. Tegangan pada Dioda Kolektor harus lebih kecil dari tegangan Breakdown-nya

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

15

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

2.3.

RANGKAIAN TRANSISTOR SEDERHANA
Berikut ini, akan dibahas secara global, sebuah rangkaian transistor sederhana.

Rangkaian Transistor Emitter Sekutu ini terdiri dari sebuah transistor, 2N1711, prategangan pada dioda emiter, VBB, prategangan pada dioda kolektor, VCC, tahanan basis, RB dan tahanan kolektor, RC, sebagaimana tampak Gambar 2.10.

RC

3.0kΩ

RB
200kΩ

Q VCC
10 V 2N1711

VBB
5V

Gambar 2.10 Rangkaian Transistor Sederhana Rangkaian transistor sederhana diatas dianalisa dengan melhatnya dari dua lup, yaitu lup dioda Basis –Emitter dan lup dioda Basis – Kolektor.

Persamaan Lup Emiter: − VBB + I B RB + VBE = 0 I B RB = VBB − VBE V − VBE I B = BB RB Persamaan Lup Kolektor: − VCC + I C RC + VCE = 0 I C RC = VCC − VCE V − VCE I C = CC RC (2.6) (2.5)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

16

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

TRANSISTOR-TRANSISTOR DWIKUTUB
Struktur Suatu transistor adalah seserpih kristal yang terdiri dari tiga daerah dengan tak murnian yang berbeda seperti transistor npn dari Gambar 1-1a. Bagian yang disebut emiter mengandung tak-murnian yang berkadar tinggi; tugasnya adalah menyalurkan atau menyuntikan elektron ke dalam basisnya. Daerah yang disebut basis (alas) mengandung tak-murnian yang berkadar rendah dan merupakan bagian yang sangat tipis. Tugasnya adalah meneruskan sebagian terbesar dari elektron suntikan-emiter tersebut kepada kolektor. Tingkat kadar tak-murnian dalam kolektor terletak di antara kadar-kadar takmurnian dari emiter dan basis. Kolektor merupakan daerah yang terbesar dari tiga daerah transistor tersebut, karena harus menangani disipasi energi yang lebih besar dari dua daerah lainnya. Untuk transistor npn, elektron bebas merupakan pembawa-pembawa mayoritas dalam emiter dan kolektor.

Basis Emiter Kolektor

Basis Emiter Kolektor

n

p

n

p

n

p

(a)

(b)

Gambar 1-1 (a) Transistor npn. (b) Transistor pnp Diode Emiter dan Diode Kolektor Transistor dalam Gambar 1-1a mempunyai dua persambungan, yang satu antara emiter dan basis, yang lain antara basis dan kolektor. Sehubungan dengan ini, suatu transistor dapat dipandang sebagai dua diode yang dalam hubungan saling membelakang. Dalam gambaran ini, diode di sebelah kiri disebut diode emiter-basis, atau singkatnya diode emiter. Diode di sebelah kanan disebut diode kolektor-basis atau secara singkat, diode kolektor. Gambar 1-1b memperlihatkan kemungkinan susunan yang lain, yaitu transistor pnp. Transistor pnp merupakan komplemen dari transistor npn, karena lubang-lubang yang

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

17

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

berperan sebagai pembawa-pembawa mayoritas dalam emiter dan kolektor dari transistor pnp. Ini berarti bahwa operasi transistor pnp menyangkut polaritas arus dan tegangan yang berlawanan dengan operasi transistor npn. Untuk menghindari kekacauan kita akan membatasi pembahasan awal pada transistor npn saja.
Lapisan pengosongan EB
Lapisan pengosongan CB

+ + +

+ + +

+ + +

+ + +

GAMBAR 1-2 Lapisan-lapisan pengosongan (deplesi) Transistor Tanpa Prategangan Dalam transistor npn, elektron-elektron bebas dari emiter akan berdifusi menyeberangi persambungan emiter dan masuk ke dalam basis. Sebagai akibatnya, ini menimbulkan lapisan pengosongan (deplesi) antara emiter dan basis seperti terlihat Gambar 1-2a (lapisan pengosongan EB). Demikian pula elektron-elektron bebas dalam kolektor akan berdifusi menyebarangi persambungan kolektor dan menimbulkan lapisan pengosongan CB (atau KB). Protensial barier untuk masing-masing lapisan pengosongan ini kurang lebih sama dengan 0,7 V pada 250C untuk transistor silikon (0,3 V untuk transistor germanium). Seperti yang dilakuakn dalam pembahasan tentang diode, kita akan menekankan di sini transistor silikon saja mengingat penggunannya yang lebih luas daripada transistor germanium. Transistor silikon mempunyai batas tegangan maupun batas arus yang lebih tinggi, dan kepekaan yang lebih rendah terhadap perubahan suhu. Dalam pembahasan berikutnya, kita selalu mengandaikan transistor yang disebut itu adalah transistor silikon kecuali diberikan keterangan lain. Karena tiga daerah tersebut di atas mempunyai kadar tak-murnian yang berbeda, lapisanlapisan pengosongan yang dijelaskan di atas juga mempunyai lebar yang berbeda. Makin tinggi kadar tak murniannya, makin besar pula kadar ion di sekitar persambungan. Ini berarti bahwa lapisan pengosongan emiter hanya sedikit menembus ke dalam daerah emiter (yang banyak mengandung tak-murnian), tetapi meluas jauh ke dalam daerah basis (yang kadar rendah dalam tak-murnian). Begitu pula lapisan pengosongan kolektor menembus jauh ke dalam daerah basis maupun daerah kolektor. Perbedaan lebar dari dua jenis lapisan pengosongan itu diperlihatkan oleh Gambar 1-2b. jelas terlihat dalam

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

18

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

gambar ini di bawah lapisan pengosongan emiter lebh tipis dan lapisan pengosongan kolektor lebih tebal. Perhatikan bahwa lapisan-lapisan pengosongan tersebut diberi warna kelabu untuk menunjukkan kekosongan dari pembawa-pembawa mayoritas. Lambang-lambang Rangkaian Dalam Gambar 1-3a diberikan lambang rangkaian (lambang skematik) dari transistor npn. Kepala anak-panah terdapat pada emitor tetapi tidak pada kolektor. Anak panah ini menunjukkan arah mudah dari aliran konvesional. Jika yang dipilih adalah bahasa dalam aliran elektron, maka marah-mudah dari arus bersangkutan menjadi berlawanan dengan arah panah. Mungkin ada gunanya untuk diingat tanda panah itu selalu menunjukkan ke arah di mana datangnya elektron-elektron.
Emiter

n p
Basis

n

Kolektor

Emiter

p n
Basis

p

Kolektor

Emiter

Kolektor

Emiter

Kolektor

Basis (a)

Basis (b)

GAMBAR 1-3 Lambang-lambang Rangkaian. (a) Transistor npn. (b) Transistor pnp Lambang rangkaian transistor npn diberikan dalam Gambar 1-3b. Di sini tanda panah mengarah ke dalam emiter, yang berarti bahwa arah-mudah dari aliran konvensional adalah arah menunjukkan ke dalam emiter. Jadi untuk aliran elektron, arah mudahnya adalah arah keluar dari emiter. Pemberian Prategangan kepada Transistor Gambar 1-4a menunjukkan transistor npn dengan basis yang diketanahkan. Karena basisnya bersekutu dengan simpal-simpal emiter dan kolektor, rangkaian ini disebut hubungan (atau konfigurasi) basis-sekutu (common-base, disingkat menjadi CB). Kadangkadang disebut pula konfigurasi dengan basis yang diketanahkan (ground-base). Dalam

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

19

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Gambar 1-4a, catu-daya dc di sebelah kiri akan memberi prategangan-balik kepada diode emiter, dan catu-daya dc disebelah kanan akan memberi prategangan balik kepada diode kolektor. Karena kedua diode tersebut mendapat prategangan-balik, arus dalam masingmasing diode hampir sama dengan nol.
E + C + B E C

+ B

+

-

-

(a)

E

C + B

(b)

+

-

(c)

GAMBAR 1-4 Pemberian prategangan kepada transistor. (a) Kedua diode diberi prategangan balik. (b) Kedua diode diberi prategangan maju. (c) Diode emiter diberi prategangan maju dan diode kolektor diberi prategangan balik. Gambar 1-4b menunjukkan kemungkinan lain. Dalam kasus ini, catu-daya dc disebelah kiri memberi prategangan maju kepada diode emiter dan catu-daya dc di sebelah kanan juga memberi prategangan maju kepada diode kolektor. Karena itu masing-masing diode dilalui arus yang besar. Gambar 1-4a atau b tidak menunjukkan sesuatu yang luar biasa. Yang digambarkan adalah keadaan tanpa arus (semua diode diberi prategangan balik) atau keadaan dengan arus besar (semua diode mendapat prategangan maju). Dalam kenyataan, transistor jarang diberi prategangan seperti itu.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

20

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Prategangan Maju Balik Jika diode emiter diberi prategangan maju dan diode kolektor diberi prategangan balik seperti ditunjukkan oleh Gambar 1-4c, maka ini akan menimbulkan sesuatu yang luar biasa. Reaksi awal kita akan mengatakan bahwa yang terjadi adalah arus emiter yang besar, dan arus kolektor yang sangat kecil. Ternyata tidak demikian halnya! Memang akan terjadi arus emiter yang besar, namun arus kolektor yang terjadi pun juga besar. Hasil yang tak-terduga inilah yang menjadi transistor suatu piranti penting sebagaimana dikenal sekarang. Penjelasan Pendahuluan Pada saat diode emiter diberi prategangan maju, elektron-elektron bebas dalam emiter belum tentu akan memasuki daerah basis (Gambar 1-5a). Namun jika tegangan yang diberikan itu melebihi 0,7V, maka sejumlah besar dari elektron-elektron bebas tersebut akan memasuki daerah basis (Gambar 1-5b). Elektron-elektron bebas yang berada dalam basis ini, sekarang dapat mengalir dalam salah satu dari dua arah yang mungkin: turun ke bawah sepanjang basis yang tipis itu terus masuk ke dalam penyalur keluar dari basis, atau menyeberangi persambungan kolektor dan masuk ke dalam daerah kolektor. Komponen arus basis yang mengalir ke bawah disebut arus rekombinasi karena electron – electron bebas yang bersangkutan harus bergabung kembali dengan lubang-lubang sebelum dapat mengalir keluar dari penyalur basis. Arus rekombinasi adalah arus yang kecil karena basis transistor mengandung lubang-lubang tak-murnian yang berjumlah kecil. Mengingat bahwa daerah basis sangat tipis dan mengandung tak-murnian yang berkadar rendah, sebagian terbesar dari elektron-elektron bebas dalam daerah basis akan berdifusi ke dalam kolektor seperti diperlihatkan oleh Gambar 1-5c. Segera setelah memasuki kolektor, elektron-elektron bebas tersebut akan mengalir ke dalam penyalur keluar dari elektron dan meneruskan perjalannya ke terminal positif dari baterai. Gambaran terakhir dari proses yang terjadi adalah sebagai berikut. Dari Gambar 1-5c kita membayangkan adanya arus lunak elektron-elektron yang meninggalkan terminal negatif dari sumber dan memasuki daerah emiter. Prategangan maju pada diode emiter memang akan memaksa elektron-elektron bebas ini mengalir ke dalam daerah basis. Namun daerah yang tipis dari basis serta kadar tak-murnian yang rendah dalam basis akan memberi waktu yang cukup panjang kepada hampir semua elektron tersebut untuk berdifusi ke dalam kolektor sebelum sempat bergabung kembali dengan lubang-lubang dalam basis. Elektron-elektron bebas ini selanjutnya mengalir keluar dari kolektor dan

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

21

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

masuk dan masuk ke dalam terminal positif dari catu-daya kolektor. Dalam kebanyakan transistor, lebih dari 95 persen elektron-elektron suntikan-emiter akan mengalir kedalam kolektor dan kurang dari 5 persen yang bergabung kembali dengan lubang-lubang basis dan mengalir keluar melalui penyalur basis. Berikut ini berupa pernyataan dari tiga hal pokok yang perlu diingat tentang operasi transistor : Untuk operasi normal, diode emiter diberi prategangan maju dan diode kolektor diberi prategangan balik. Arus kolektor hampir sama dengan arus emiter Arus basis kecil sekali
Elektronelektron emiter _ + n p n Elektronelektron emiter _ + n p n

+ _

+ _

(a) Elektronelektron emiter _ + n p n Elektronelektron emiter + _

(b)

Elektronelektron basis

(c)

GAMBAR 1-5 Aliran elektron-elektron bebas dalam transistor Gambar1-6 menunjukan ukuran relatif dari arus emiter, arus kolektor dan arus basis. Secara kebetulan, arus basis sama dengan selisih antara arus emiter dan arus kolektor. Dalam lambang matematis, berarti berlakunya persamaan. IB = IE – IC Segi Pandangan Energi Langkah berikutnya untuk memahami operasi transistor secara lebih mendalam adalah pengupasan atas dasar diagram energi. Pemberian prategangan maju kepada diode (1-1)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

22

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

emiter akan memberi energi cukup besar kepada elektron-elektron bebas dalam Gambar 1-7, untuk bergerak dari emiter ke basis. Segera setelah memasuki basis, elektronelektron bebas ini menjadi pembawa-pembawa minoritas karena berada di dalam daerah p. Untuk hampir semua jenis transistror, 95 persen lebih dari pembawa-pembawa minoritas ini mempunyai umur yang cukup panjang untuk berdifusi ke dalam lapisan pengosongan kolektor dan meluncur ke dalam kolektor yang menempati tingkat energi lebih rendah. Dalam proses meluncur ke tingkat energi lebih rendah, elektron-elektron bebas itu akan melepaskan energinya, kebanyakan dalam bentuk panas. Kolektor harus dapat menyalurkan (membuang) panas ini, dan karena alasan itulah, kolektor merupakan daerah yang paling besar ukurannya di antara tiga daerah pengandung tak-murnian dari suatu transistor. Hanya kurang dari 5 persen elektron-elektron suntikan-emiter yang mengikuti jejak rekombinasi dalam Gambar 1-7. Elektron yang mengalami proses rekombinasi akan menjadi elektron valensi dan mengalir melalui lubang-lubang basis ke dalam penyalur keluar dari basis.

GAMBAR 1-6 Ukuran relatif dari tiga arus transistor

Alfa DC Seperti disinggung dalam pembahasan terdahulu, arus kolektor tidak bisa melebihi arus emiter. Parameter yang disebut alfa dc dari suatu transistor merupakan ukuran keberdekatan antara kedua arus itu. Parameter tersebut didefinisikan sebagai nisbah (atau perbandingan) arus kolektor terhadap arus emiter:

α dc =

IC IE

(2-2)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

23

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

n emiter Elektron-elektron dari sumber emiter Jejak rekombinasi

n basis n kolektor Elektronelektron ke sumber kolektor

GAMBAR : 1.7 Diagram Energi Sebagai contoh, misalkan hasil-hasil pengukuran IC adalah 9,8 mA dan IE berharga 10 mA, maka

α dc =

9,8 mA = 0,98 10 mA

Harga αdc makin tinggi bila basis lebih tipis dan mengandung tak-murnian dengan kadar lebih rendah. Secara ideal, αdc sama dengan satu jika semua elektron suntikan diteruskan ke kolektor. Banyak transistor yang mempunyai αdc lebih besar dari 0,99 dan hampir semuanya mempunyai αdc yang berharga lebih dari 0,95. Sehubungan dengan ini, harga αdc dapat diambil sama dengan satu . Dalam Gambar 2-8 diberi penjelasan grafis tentang perbandingan antara arus-arus emiter dan kolektor untuk berbagai harga αdc . Dapat dibaca bahwa dalam semua kasus, kedua macam arus itu hampir sama besarnya. Usahakan agar hal pokok ini diingat dengan baikbaik karena pengertian ini akan banyak mempermudah usaha pemecahan kesulian dengan cepat serta usaha perancangan sebagaimana akan dibahas kemudian.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

24

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

3
3.1. PENDAHULUAN

MODUL 3

TRANSISTOR EFEK MEDAN

Modul-modul terdahulu telah membahas berbagai macam segi dari transistor. Pada hakikatnya, transistor yang telah dibahas tersebut, dikenal dengan istilah Transistor Persambungan Dwikutub (Bipolar Junction Transistor = BJT). Namun, memang secara praktis, biasa disebut Transistor saja. Padahal, terdapat jenis transistor yang lain, yang dikenal dengan Transistor Efek Medan (Field Effect Transistor = FET). FET adalah komponen semikonduktor yang operasinya bergantung pada pengendalian arus oleh medan listrik. Terdapat dua tipe FET, yaitu: Transistor Efek Medan Persambungan (Junction Field Effect Transistor = JFET) dan Transistor Semikonduktor Oksida Logam (Metal Oxide Semiconductor Field Effect Transistor = MOSFET). Transistor FET berbeda dari BJT dalam karakter-karakter penting sebagai berikut:

1. Operasinya bergantung pada aliran pembawa mayoritas (majority carriers) saja.
Karena itu, transistor FET adalah transistor kutub tunggal (Unipolar Juction Transistor = UJT).

2. Lebih mudah dibuat dan mengambil ruang yang lebih kecil dalam bentuk
rangkaian terpadu (Integrated Circuit = IC) 3. Menunjukkan hambatan-masukan yang tingi, secara khas berharga dalam ukuran Megaohm

4. Mempunyai noise lebih rendah dari transistor BJT 5. Tidak menunjukkan adanya tegangan selisih-perimbangan (offset) pada arus
Drain nol, dan oleh karena itu berguna sebagai pencacah atau signal chopper yang sangat baik. Kerugian utama dari FET adalah hasil kali penguatan lebar-pita yang relatif kecil dibandingkan dengan harga yang dapat diperoleh dari transistor BJT. Penerapan utama dari MOSFET adalah sebagai unsur utama komponen digital skala kecil (Large Scale Integration = LSI).

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

25

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

3.2.

TRANSISTOR JFET
Gambar3.1 memperlihatkan struktur dari suatu Transistor JFET saluran-n (n-

channel). Kontak atau hubungan ohmik dibuat pada kedua ujung kepingan semikonduktor dari tipe-n. Diantara daerah dari bahan tipe-n ditambahkan daerah khusus yang didop dengan jumlah yang sangat besar, ’menjepit’ saluran antara kedua sisinya. Dengan demikian, arus mengalir sepanjang kepingan akibat catu tegangan yang dihubungkan antara kedua ujungnya. Arus tersebut hanya terdiri dari pembawa mayoritas, yang dalam hal ini, berupa elektron. Pada Transistor JFET saluran-p (p-channel), struktur dan kerjanyanya merupakan kebalikan dari Transistor JFET saluran-n (n-channel).

Gambar 3.1 Struktur Dasar Transistor JFET Simbol dan struktur JFET, baik saluran-p (p-channel) ataupun saluran-n (nchannel) ditampilkan pada gambar di bawah ini.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

26

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Drain

Drain

Drain
n Gate p n p p

Drain

Gate

Gate

n p

n

Gate

Source
Source Source

Source p-channel

n-channel
Gambar 3.2 Simbol JFET

Simbol rangkaian dengan tanda-tanda polaritas arus dan tegangan diberikan pada Gambar 3.3 di bawah ini:

Drain Gate VGG VGS
+ Source

+ VDS
-

VDD

Gambar 3.3 Simbol Rangkaian untuk FET Notasi JFET berikut ini merupakan tanda-tanda standar yang berlaku:

– Source (Sumber). Source, S, adalah terminal yang dilalui pembawa utama (majority
carriers) ketika memasuki kepingan semikonduktor. Arus konvensional yang memasuki kepingan pada S, diberi tanda IS.

– Drain (Penguras). Drain, D, adalah terminal yang dilalui pembawa utama ketika
meninggalkan kepingan. Arus konvensional yang memasuki kepingan pada D diberi tanda ID. Tegangan Drain-Source, disebut VDS, bersifat positif jika D lebih positif dari S.

– Gate (Gerbang). Gate, G, merupakan daerah yang mengapit kepingan dari Source
ke Drain, yang dapat menciptakan daerah persambungan p-n (seperti dioda).

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

27

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Antara Gate dan Source diberi tegangan VGS. Arus konvensional yang memasuki kepingan pada G diberi tanda IG. Perlu diketahui bahwa pada kedua sisi dari persambungan p-n dengan prategangan terbalik terdapat daerah muatan ruang. Arus pembawa setelah berdifusi melintasi persambungan hanya meninggalkan ion-ion positif terkupas di sebelah n dan ion-ion negatif dis sebelah p. Garis-garis medan listrik yang kini berawal dari ion-ion positif dan berakhir pada ion-ion negatif justru merupakan sumber penurunan tegangan lintas persambungan. Bila prategangan balik pada persambungan bertambah besar, maka bertambah besar pula ketebalan daerah dari muatan terkupas yang tidak bergerak. Konduktivitas daerah ini biasanya nol, karena tidak tersedianya pembawa arus. Jadi lebar efektif dari saluran akan berkurang terus dengan prategangan balik yang bertambah terus. Sebagai akibatnya, tegangan Drain-Source yang tetap akan membuat arus Drain akan merupakan fungsi dari prategangan balik lintas persambungan Gate. Istilah Efek Medan digunakan untuk melukiskan ciri alat ini yang berkaitan dengan mekanisme pengendalian arus melalui efek perluasan medan pada daerah muatan terkuspas, dengan memperbesar prategangan balik. Beberapa rangkaian yang memanfaatkan karakteristik yang menguntungkan dari JFET, antara lain adalah:

– – – –
– –

Penguat Penyangga (Buffer Amplifier) Penguat Derau Rendah (Low-noise Amplifier) Resistensi yang tergantung pada Tegangan (Voltage-variable Resistance) Pengendali Penguat Automatis (Automatic Gain Control) Penguat Kaskade Pembatas Arus Sedangkan beberapa keuntungan penggunaan JFET pada rangkaian elektronika adalah: - Disipasi daya yang rendah - mpedansi gerbang yang tinggi, dan - Resistansi (tahanan) S/D yang rendah

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

28

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

3.3.

MOSFET
Pertama kali, MOSFET diusulkan pembuatannya oleh Lilinfeld dan Heil pada

tahun 1930. Kemudian, usulan ini dibuat secara operasional pada tahun 1974 di Laboratorium Bell (Bell Labs). Sejak saat itu, pengembangan MOSFET terus dilakukan, baik dari sisi penskalaan dan fungsi, sehingga mencapai kegunaan yang optimal. MOSFET adalah komponen yang memiliki 4 (empat) terminal. Parameter yang terdapat pada MOSFET adalah: Panjang Kanal (L), Lebar Kanal (W), Ketebalan Oksidasi (dox), Kedalaman Sambungan (rj) dan Penambahan Substrate (NA). Konfigurasi dasar sebuah komponen ini diilustrasikan pada Gambar 3.4.

(a)

(b) Gambar 3.4 Konfigurasi Dasar MOSFET (a) Tampak Samping dan (b) Tampak Atas

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

29

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Terdapat 2 (dua) tipe MOSFET, yaitu saluran-p (p-channel) dan saluran-n (nchannel). Sebuah MOSFET saluran-p terdiri dari substrat yang dimasuki impuritas tipe-n dalam kadar rendah, dan dua daerah dalam substrat tersebut yang dimasuki impuritas tipe-p+ dalam kadar tinggi secara difusi. Kedua daerah p+ yang bertindak sebagai Source dan Drain itu terpisah oleh jarak sekitar 5 sampai 10 µm. Suatu lapisan tipis (1000 sampai 2000 Å) dari dioksida silikon (SiO2) ditumbuhkan di atas permukaan dari struktur tersebut, dan lubang-lubang dibuat menembus lapisan oksida itu untuk memungkinkan kontak dengan Source dan Drain. Kemudian lapisan oksida dari seluruh daerah saluran dilapisi lebih lanjut menjadi permukaan logan Gate. Bersamaan itu pula dibuatkan kontak logam untuk Source dan Drain. Kontak logam diatas daerah saluran merupakan terminal Gate. Lapisan logam dari daerah Gate bersama dengan lapisan oksida dielektrik yang berupa lapisan isolasi, serta saluran semikonduktor di bawahnya, membentuk suatu kepasitor keping-sejajar. Lapisan dioksida yang mengisolasi itu merupakan sebab mengapa alat ini disebut transistor efek medan dengan gerbang terisolasi (Insulated Gate Field Effect Transistor = IGFET, nama lain dari MOSFET). Lapisan dapat menghasilkan hambatan masukan yang sangat tinggi (10 sampai 1015 ohm). Secara umum, beberapa kelebihan MOSFET adalah: – – – Memiliki penguatan, isolasi dan kecepatan yang baik Memiliki waktu suis (switching time) yang cepat Konsumsi daya yang rendah Terdapat 2 (dua) jenis MOSFET yang biasa digunakan, yaitu MOSFET ragam pengosongan (depletion type MOSFET) dan MOSFET ragam peningkatan (enhancement type MOSFET). Gambar 3.5 menunjukkan lambang skematik dan struktur sebuah MOSFET. Detail terminal MOSFET terdapat pada Gambar 3.6, sebagai contoh.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

30

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Gambar 3.5 Lambang Skematik dan Struktur MOSFET, berturut-turut: saluran-p ragam peningkatan dan pengosongan dan saluran-n ragam peningkatan dan pengosongan

Drain

Drain
n Gate Substrat p n

Gate

Substrat

Source
Source

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

31

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Gambar 3.6 Lambang Skematik dan Struktur MOSFET ragam pengosongan saluran-n Gambar 3.7 menunjukkan rangkaian dan pencatudayaan sebuah MOSFET jenis tipe pengosongan (depletion-type MOSFET):

Drain n Gate p n VGG Source VDD

Gambar 3.7 Skema rangkaian MOSFET ragam pengosongan Beberapa aplikasi MOSFET dalam rangkaian elektronika, antara lain adalah:


Penguat Mencuplik dan Menahan (Sample and Hold Amplification) Beban Aktif Pembalik CMOS (CMOS Inverter) Berikut ini adalah beberapa rangkaian implementasi MOSFET pada sistem


elektronika:

Gambar 3.8 Saklar Analog menggunakan MOSFET

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

32

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Gambar 3.9 Saklar Daya menggunakan MOSFET Saat ini, perkembangan jenis MOSFET terus bertamabah. Beberapa jenis MOSFET yang banyak digunakan di dalam aplikasi sistem elektronika, baik analog maupun digital, adalah: • • • • • • Dual-Gate MOSFET FinFET MOSFET NMOS dan PMOS MOSFET Power MOSFET DMOS MOSFET, dan CMOS MOSFET

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

33

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

RANGKAIAN DAN BIAS TRANSISTOR

Modul ini menjelaskan tentang perbedaan rangkaian transistor yang difungsikan sebagai sumber tegangan dan sumber arus. Sebuah LED akan diletakan pada rangkaian untuk menguji perbedaan fungsi tersebut. Perhitungan dan analisa akan diturunkan untuk memperjelas perbedaan ini. Selain itu, beberapa bias transistor juga akan diperkenalkan pada modul ini. Keunggulan masing-masing bias akan dianalisa. Beberapa bias yang umum untuk operasi linear adalah Bias Basis, Bias Pembagi Tegangan (Voltage Divider) dan Bias Umpan Balik Kolektor (Collector Feedback).

4.1.

RANGKAIAN SUMBER TEGANGAN
Sebuah transistor dirangkai seperti yang tampak pada Gambar 4.1 di bawah ini,

dimana RB = 3 Kohm, RC = 1 Kohm, VBB = 5 volt dan VCC = 5 volt. Sebuah LED dipasangkan pada rangkaian output untuk pengujian, yang memiliki tegangan jatuh VLED antara 1.5 hingga 2 volt. Secara global, rangkaian ini merupakan rangkaian transistor yang berfungsi sebagai switch.

RC

1.0kΩ

LED1 Q1 VCC
12 V 2N1711

RB VBB
5V 3.0kΩ

Gambar 4.1 Rangkaian Transistor sebagai Sumber Tegangan

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

34

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Persamaan Lup Emiter:

− V BB + I B R B + V BE = 0 I B R B = V BB − V BE V − V BE I B = BB RB
sehingga: (4.1)

IB =

5 − 0 .7 = 1.43 mA 3K

Persamaan Lup Kolektor:

− VCC + I C RC + V LED + VCE = 0 I C RC = VCC − VCE − V LED V − VCE − V LED I C = CC RC
Dari persamaan ini, dapat dibuatkan garis beban, dimana Ic sat (VCE = 0) adalah: (4.2)

I Csat =
dan

VCC − VLED RC

(4.3)

VCE cut-off (IC = 0) adalah:

VCEcut −off = VCC − VLED
ICsat dan VCEcut-off adalah:

(4.4)

Jika, VLED dianggap 1.5 volt, maka berdasarkan persamaan (4.3) dan (4.4), harga

I Csat =

VCC − VLED 5 − 1.5 = = 3.5 mA RC 1K

VCEcut −off = VCC − V LED = 5 − 1.5 = 3.5 volt
Jika diasumsikan bahwa rangkaian berada pada daerah aktif, maka: IC = β IB = 100 * 1.43 = 143 mA, Karena IC > IC sat, maka dapat disimpulkan bahwa rangkaian transistor ini bekerja pada daerah saturasi, dengan IB = 1.43 mA, IC = 3.5 mA dan VCE = 0 volt. Namun, jika VLED dianggap 2.5 volt, maka berdasarkan persamaan (4.3) dan (4.4), harga ICsat dan VCEcut-off adalah yang baru adalah:

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

35

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

I Csat =

VCC − V LED 5 − 2.5 = = 2.5 mA RC 1K

VCEcut −off = VCC − V LED = 5 − 2.5 = 2.5 volt
Persamaan garis beban untuk harga VLED yang berbeda ditampilkan pada Gambar 4.2 di bawah ini.

IC
IC sat 3.5 mA IC sat 2.5 mA

VCE cut-off 2.5 volt

VCE cut-off 3.5 volt

VCE

Gambar 4.2. Garis Beban Rangkaian Sumber Tegangan Dari garis beban pada Gambar 4.2, tampak bahwa arus yang jatuh pada LED berubah sesuai dengan tegangan jatuh VLED (3.5 mA untuk VLED = 1.5 volt dan 2.5 mA untuk VLED = 2.5 volt). Hal ini akan mengakibatkan terangnya LED akan berubah-ubah pula. Berarti, rangkaian ini berfungsi sebagai sumber tegangan saja (switch) namun tidak dapat mempertahankan harga arus kolektor (IC).

4.2.

RANGKAIAN SUMBER ARUS

Pada rangkaian ini, tahanan di lup Emiter, tahanan Basis, RB, dipindahkan menjadi tahanan Emiter, RE. Rangkaian tersebut ditampilkan pada Gambar 4.3 di bawah ini, dimana RE = 3 Kohm, RC = 1 Kohm, VBB = 2 volt dan VCC = 5 volt.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

36

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

RC

1.0kΩ

LED1 Q1 VCC
12 V

VBB
2V

2N1711

RE

3.0kΩ

Gambar 4.3 Rangkaian Transistor sebagai Sumber Arus Persamaan Lup Emiter:

− VBB + I E RE + VBE = 0 I E RE = VBB − VBE V − VBE I E = BB RB
Sehingga: (4.5)

IE =

2 − 0.7 = 0.43 mA 3K
(4.6)

Persamaan Lup Kolektor:

− VCC + I C RC + VLED + VCE + I E RE = 0
Karena α biasanya mendekati 1, maka IC = IE, sehingga

− VCC + I C RC + V LED + VCE + I E R E = 0 I C RC + I C R E = VCC − VCE − V LED I C ( RC + R E ) = VCC − VCE − V LED IC = VCC − VCE − V LED ( RC + R E )
(4.7)

Dari persamaan ini, dapat dibuatkan garis beban, dimana Ic sat (VCE = 0) adalah:

I Csat =
dan

VCC − VLED ( RC + RE )

(4.8)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

37

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

VCE cut-off (IC = 0) adalah:

VCEcut −off = VCC − VLED
ICsat dan VCEcut-off adalah:

(4.9)

Jika, VLED dianggap 1.5 volt, maka berdasarkan persamaan (4.12) dan (4.9), harga

I Csat =

VCC − VLED 5 − 1.5 = = 0.875 mA ( RC + RE ) 4K

VCEcut −off = VCC − V LED = 5 − 1.5 = 3.5 volt
Dan, jika VLED dianggap 2.5 volt, maka berdasarkan persamaan (4.8) dan (4.9), harga ICsat dan VCEcut-off adalah yang baru adalah:

I Csat =

VCC − V LED 5 − 2.5 = = 0.625 mA ( RC + R E ) 4K

VCEcut −off = VCC − V LED = 5 − 2.5 = 2.5 volt
Karena harga arus IC (untuk kedua harga VLED) lebih kecil dari kedua harga IC sat IC < IC sat, maka dapat disimpulkan bahwa rangkaian transistor ini bekerja pada daerah aktif. Persamaan garis beban untuk harga VLED yang berbeda ditampilkan pada Gambar 4.4 di bawah ini.

IC
IC sat 0.875 mA IC sat 0.625 mA IC 0.43 mA

Q2

Q1

VCE cut-off 2.5 volt

VCE cut-off 3.5 volt

VCE

Gambar 4.4. Garis Beban Rangkaian Sumber Arus Dari garis beban pada Gambar 4.3, tampak bahwa arus yang jatuh pada LED memiliki harga yang sama, yaitu IC = 0.43 mA, baik untuk VLED = 1.5 volt dan VLED = 2.5

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

38

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

volt. Hal ini akan mengakibatkan LED akan memiliki terang yang sama, tidak perduli terhadap perubahan tegangan jatuhnya.

4.3.

RANGKAIAN BIAS BASIS
Rangkaian transistor yang telah dibahas pada modul-modul sebelumnya adalah

sebuah Rangkaian Bias Basis, seperti yang tampak pada Gambar 4.5 di bawah ini.
VCC
15V

RC

3.0kΩ

RC

3.0kΩ

RB
200kΩ

Q VCC
10 V 2N1711

RB
200kΩ

Q1

VBB
5V

2N1711

(a)

(b)

Gambar 4.5 (a) Rangkaian Bias Basis dan (b) Bentuk Lain Rangkaian Bias Basis Pada rangkaian ini, sumber tegangan VBB membias forward dioda emitter melalui tahanan RB yang membatasi arus IB. Sedangkan dalam rangkaian kolektor, sumber tegangan VCC membias reverse dioda kolektor melalui tahanan RC. Dari rangkaian kolektor ini, dapat diturunkan sebuah persamaan garis, yang dikenal dengan istilah Garis Beban (Load Line). Pada garis ini, tegangan kolektor-emiter (VCE) dan arus kolektor (IC) dianggap sebagai variabel. Karena telah dibahas pada modul sebelumnya, rangkaian ini tidak diperbincangkan lagi pada modul ini.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

39

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

4.4.

RANGKAIAN PEMBAGI TEGANGAN (VOLTAGE DIVIDER)
Gambar 4.3 menunjukkan bias pembagi tegangan, bias yang paling banyak

digunakan dalam rangkaian-rangkaian diskrit linear. Nama ’pembagi tegangan’ berasal dari pembagi tegangan yang dibentuk oleh R1 dan R2. Tegangan pada R2 membias forwar dioda emiter. Seperti rangkaian lainnya, catu VCC membias reverse dioda kolektor.
VCC
30V

R1

20kΩ

RC

3.9kΩ

Q1

2N1711

R2

10kΩ

RE

5.1kΩ

Gambar 4.6 Rangkaian Bias Pembagi Tegangan Rangkaian bias pembagi tegangan bekerja sebagai berikut. Arus basis, IB, dalam rangkaian ini kecil sekali dibandingkan dengan arus dalam R1 dan R2. Akibatnya, kita dapat menggunakan teorema pembagi tegangan untuk mendapatkan tegangan pada R2, yaitu:

V2 =

R2 VCC R1 + R2

(4.10)

sehingga pada lup emiter terjadi persamaan tegangan sebagai berikut:

− V2 + VBE + I E RE = 0, atau IE = V2 − VBE RE
(4.11)

Sementara itu, persamaan tegangan pada lup kolektor adalah:

− VCC + I C RC + VCE + I E R E = 0
karena IC dan IE hampir sama, maka persamaan (4.3) dapat dituliskan kembali:

(4.12)

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

40

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

− VCC + I C RC + VCE + I C RE = 0 − VCC + I C ( RC + R E ) + VCE = 0 V − VCE I C = CC ( RC + R E )
digambarkan Garis Beban. Juga dapat diturunkan arus ICsat, yaitu: (4.4)

Sebagaimana rangkaian bias basis, pada rangkaian bias ini juga dapat

I Csat =

VCC RC + R E

(4.13)

dan tegangan VCEcut-off, yaitu:

VCEcut −off = VCC

(4.14)

Sebuah transistor dirangkai secara bias pembagi tegangan, seperti tampak pada Gambar 12.3, dimana R1 = 20 Kohm, R2 = 10 Kohm, RC = 4 Kohm, RE = 5 kohm dan VCC = 30 volt. Gambarkan garis beban untuk rangkaian ini! Tegangan pada V2 adalah:

V2 = V2 =

R2 VCC R1 + R2

10 Kohm 30 20 Kohm + 10 Kohm V2 = 10volt
sehingga pada lup emiter terjadi persamaan tegangan sebagai berikut:

− V2 + V BE + I E R E = 0, atau IE = V2 − V BE 10 − 0.7 = = 1.86 mA RE 5 Kohm

Sementara itu, persamaan tegangan pada lup kolektor adalah:

− VCC + I C RC + VCE + I E R E = 0
karena IC dan IE hampir sama, maka:

− VCC + I C RC + VCE + I E R E = 0 VCE = VCC − I E ( RC + R E ) VCE = 30 − 1.86 * 9 = 13.3 volt
dan

IC =

VCC − VCE ( RC + R E )

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

41

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Sehingga:

I Csat =

VCC 30 = = 3.33 mA RC + RE (4 Kohm + 5 Kohm)

VCEcut −off = VCC = 30 volt
Maka, persamaan garis beban dan titik operasinya digambarkan pada Gambar 4.7 di bawah ini.

IC
IC sat 3.33 mA

1.86 mA

13.3 volt

VCE cut-off 30 volt

VCE

Gambar 4.7 Garis Beban Rangkaian Bias Pembagi Tegangan pada Gambar 4.6

4.5.

RANGKAIAN UMPAN BALIK KOLEKTOR
Rangkain Bias Umpan Balik Kolektor ditunjukan pada Gambar 4.8 di bawah ini.

Bias ini memberikan kesederhanaan (hanya 2 resistor) dan respon frekuensi rendah yang baik. Pada rangkaian ini, tahanan basis, RB, dikembalikan ke kolektor dan bukan ke pencatu daya. Untuk menggerakan tahanan basis, tidak digunakan tegangan catu yang tetap, tetapi menggunakan tegangan kolektor. Ini memasukan konsep umpan balik yang membantu mengurangi efek dari β terhadap titik operasi, Q.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

42

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

VCC
15V

1.0kΩ

RC

RB
200kΩ

Q1

2N1711

Gambar 4.8 Rangkaian Bias Umpan Balik Kolektor Persamaan tegangan pada lup basis adalah:

I B R B + VBE − VCE = 0, atau V CE = I B R B + V BE
karena β = IC/IB, maka IB = IC/ β, sehingga

(4.15)

VCE =

IC R B +V BE β

(4.16)

Sedangkan persamaan tegangan pada lup kolektor adalah:

VCE − VCC + I C RC = 0 VCE = VCC − I C RC
Jika setiap bagian kanan dari persamaan (4.8) dan (4.9), maka akan didapatkan:

(4.17)

IC R B + V BE = VCC − I C RC β IC R B + I C RC = VCC − V BE β R I C ( B + RC ) = VCC − V BE β VCC − V BE IC = ( R B / β ) + RC
balik kolektor ini.

(4.18)

Dari persamaan (4.10) inilah dapat dibuatkan Garis Beban dari rangkaian bias umpan

Sebuah transistor dirangkai secara bias umpan balik kolektor, seperti tampak pada Gambar 5.5, dimana RB = 200 Kohm, RC = 1 Kohm dan VCC = 15 volt. Gambarkan garis beban untuk rangkaian ini, jika β berubah dari 100 menjadi 300!

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

43

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Berdasarkan persamaan (4.10), dimana:

IC =
maka:

VCC − VBE ( R B / β ) + RC

15 − 0.7 = 4.77 mA, untuk β = 100 (200 / 100) + 1 15 − 0.7 IC = = 8.58 mA, untuk β = 300 (200 / 300 ) + 1 IC =
dan berdasarkan persamaan (4.9), dimana:

VCE = VCC − I C RC
maka: VCEcut-off = 15 volt ICsat = 15 mA Garis Beban dari rangkaian ini adalah:

IC
IC sat 15 mA

8.58 mA 4.77 mA

13.3 volt

VCE cut-off 150 volt

VCE

Gambar 4.9 Garis Beban Rangkaian Bias Umpan Balik Kolektor pada Gambar 4.8 Dari garis beban diatas, dapat disimpulkan bahwa bias ini memiliki keunggulan karena tidak sensitif terhadap perubahan β.

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

44

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

DAFTAR ISI Daftar isi Kata pengantar Modul 1 Karakteristik Transistor 1.1.Karakteristik Transistor 1.2.Garis Beban (Load Line) Transistor Modul 2 Transistor Bipolar 2.1.Pengantar Teori Transistor 2.2.Prategangan Transistor 11 2.3.Rangkaian Transistor Sederhana 16 Transistor – transistor Dwi kutub Modul 3 Transistor Efek Medan 3.1.Pendahuluan 25 3.2.Transistor JFET 26 3.3.MOSFET 29 Rangkaian dan Bias Transistor 4.1.Rangkaian Sumber Tegangan 34 4.2.Rangkaian Sumber Arus 36 4.3.Rangkaian Bias Basis 39 4.4.Rangkaian Pembagi Tegangan 40 4.5.Rangkaian Umpan Balik Kolektor 42 17 9 1 4 i ii

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

45

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Daftar Pustaka

KATA PENGANTAR Puji Syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena Bimbingan dan penyertaannya sehingga buku ini boleh selesai dengan baik. Kiranya buku ini dapat menambah ilmu dan wawasan pembaca mengenai karakteristik transistor,garis beban transistor, transistor bipolar terbagi atas pengantar teori transistor, prategangan transistor, dan rangkaian transistor sederhana, transistor – transistor dwikutub, transistor efek medan terbagi atas pendahuluan, transistor JFET, dan MOSFET, rangkaian dan bias transistor terbagi atas rangkaian sumber tegangan, rangkaian sumber arus, rangkaian bias basis, rangkaian pembagi tegangan, rangkaian umpan balik kolektor. Demikianlah buku ini saya susun mudah-mudahan dapat bermamfaat dan menambah ilmu bagi yang membacanya.

Makassar, 27 april 2012

RESKI KILALA

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

46

Teknik Elektro Fakultas Teknik Universitas Hasanuddin

Laboratorium Listrik Dasar

Elektronika dan Pengukuran Listrik

47

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->