Anda di halaman 1dari 17

HANS & CO

ADVOCATE ATTORNEY AT LAW


Jl. Nginden Semolo No 42 Blok B 16 Ruko City Pride Surabaya - Jawa Timur - Indonesia Phone : (62-31) 70333900 Fax: (62-31) 5048166 Mobile : 081.8511807

Perihal Kepada Yth.

: PEMBELAAN ARUM KUSUMA WARDANI, SE

Majelis Hakim Pemeriksa Perkara yang kami hormati dan muliakan. Sdr. Jaksa / Penuntut umum yang terhormat Pengantar Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, yang telah memberikan kesehatan dan penyertaan-Nya pada kita semua, sehingga proses pemeriksaan persidangan terhadap perkara ini dapat berjalan dengan lancar. Dan andai kata terdapat kekurangan-kekurangan yang selama proses pemeriksaan berlangsung, semata-mata merupakan keterbatasan kita sebagai manusia yang tidak pernah luput dari kesalahan. Pada kesempatan ini, kami Penasehat hukum ingin menyampaikan penghargaan kepada Ketua majelis berhasil memimpin persidangan dengan sabar, tenang dan sangat bijaksana telah memberikan kesempatan seluas-luasnya, baik kepada Jaksa/Penuntut Umum maupun Penasehat hukum untuk saling berargumentasi sehingga membuat suasana persidangan menjadi berwarna. Harapan kami yang tertuan dalam Pledoi ini adalah saatnya nanti ketika Majelis Hakim mengambil keputusan, hendaklah mengedepankan kebenaran dan keadilan di atas segala-galanya. A. PENDAHULUAN Majelis hakim yang Mulia,

Saudara Jaksa / Penuntut Umum yang Terhormat, Kali ini di hadapan persidangan Pengadilan Negeri Surabaya duduk di kursi Terdakwa ARUM KUSUMA WARDANI, SE, karyawan toko Citra Era Communication, WNI, yang beralamat Jalan Penjaringan Sari Blok PS IIC/14 RT 02 RW 07 Kecamatan Rungkut Surabaya. Selaku penasehat hukum kami ingin mengajukan surat pembelaan atas dakwaan yang diberikan oleh Jaksa Penuntut Umum terhadap terdakwa. Bahwa berdasarkan alat alat bukti yang diajukan di dalam persidangan terungkap fakta-fakta sebagai berikut: Saksi-saksi: bahwa berdasarkan alat alat bukti saksi yang diajukan di dalam persidangan terungkap fakta-fakta sebagai berikut: 1. Saksi Ong Kho Hian al. Aken
-

Bahwa benar saksi korban Ong Kho Hian al. Aken dengan terdakwa sudah saling mengenal karena terdakwa adalah karyawan di toko Citra Era Communication milik saksi, namun tidak ada hubungan apa-apa hanya sebatas hubungan kerja saja. Bahwa benar menurut saksi korban perkara penggelapan dalam jabatan oleh terdakwa terjadi dalam kurun waktu tahun 2007 sampai sekarang. Bahwa benar saksi korban mengalami kerugian sebesar Rp

356.280.000,- (tiga ratus lima puluh enam juta dua ratus delapan puluh ribu rupiah).
-

Bahwa benar saksi korban tidak tahu secara detail berapa uang yang digelapkan oleh terdakwa. Bahwa benar saksi korban hanya menduga-duga terdakwa melakukan penggelapan uang sebesar Rp. 356.280.000,- (tiga ratus lima puluh juta dua ratus delapan puluh ribu rupiah)

Bahwa benar pada saat pemeriksaan saksi di persidangan, saksi korban tidak hadir sehingga keterangan dari saksi korban tidaklah jelas dan tidak dapat memberatkan terdakwa.

2. Saksi Ham Tjun Mei -

Bahwa benar Saksi adalah istri dari ONG KHO KIAN al. AKEN selaku pemilik dari took Citra Era Communication. Bahwa benar saksi dan suami (ONG KHO KIAN al. AKEN) selalu melakukan pengecekan tentang kebenaran buku besar keuangan penjualan maupun lembar stok pembelian dan penjualan harian setiap hari menjelang tutup toko atau sore hari dan buku besar keuangan tersebut ditanda tangani setelah dipastikan kebenarannya. Bahwa benar setelah saksi melakukan pengecekan terhadap buku kecil tentang keuangan pembelian dan penjualan took atau audit maka ditemukan ketidaksesuaian dengan laporan buku besar keuangan harian pembelian maupun penjualan. Dan saksi juga menemukan fotokopi resi/bukti transfer dari konsumen ke rekening pribadi terdakwa dan LELY LARASATI yang tidak ada di laporan keuangan penjualan dan pembelian di buku besar toko. Bahwa audit ini dilakukan sendiri oleh saksi dan suaminya selaku pemilik padahal seharusnya audit dilakukan oleh pihak ketiga, bukannya malah dilakukan oleh pemilik sendiri. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa jumlah uang yang digelapkan seperti dituduhkan oleh saksi kepada terdakwa yaitu sebesar Rp Rp. 356.280.000,- (tiga ratus lima puluh juta dua ratus delapan puluh ribu rupiah) tidak dapat dibuktikan kebenarannya dan bersifat sangat subyektif sekali dan tidak diketahui secara jelas jumlah sebesar itu datang dari mana dan apakah terdakwa ARUM KUSUMA WARDANI kah yang menggelapkan uang tersebut. Bahwa benar menurut saksi terdakwa dan LELY LARASATI baru mulai menggelapkan sejak bulan November 2011, hal ini bertentangan dengan kesaksian suami dari saksi (ONG KHO KIAN al. AKEN) yang mengatakan

bahwa penggelapan oleh terdakwa dan LELY LARASATI dimulai sejak tahun 2007.
-

Bahwa benar tanggung jawab terdakwa di toko adalah menerima dan menyetorkan uang hasil penjualan dan tanggung jawab LELY LARASATI adalah melakukan transaksi jual beli voucher dan membuat pembukuan administrasi. Bahwa benar proses pembayaran yang dilakukan oleh konsumen adalah transfer ke rekening pribadi milik saksi atau secara tunai ke kasir yaitu terdakwa maupun kepala toko LELY LARASATI. Dan saksi tidak pernah diberitahu dan tidak mengetahui bahwa terdakwa bersama LELY LARASATI menerima pembayaran dari konsumen melalui rekening pribadinya. Bahwa saksi tidak mengetahui setelah uang dari pelanggan di transfer ke rekening terdakwa, uang tersebut disetor atau tidak ke rekening saksi atau ONG KHO KIAN al. AKEN selaku pemilik toko. Bahwa benar karyawan di toko Citra Era Communication adalah 4 (empat) orang yaitu LELY LARASATI (kepala counter/toko), ARUM KUSUMA WARDANI (kasir), ANITA KURNIAWATI, dan ANITA SUSIANI.

3. Saksi Anita Kurniawati -

Bahwa benar saksi adalah karyawan di bagian penjualan toko Citra Era Communication yang tugas dan tanggung jawabnya adalah menjual voucher, pulsa elektrik dan menembak/mengirimkan pulsa elektrik ke konsumen serta melakukan penyetoran voucher fisik. Bahwa benar saksi mengetahui bahwa LELY LARASATI dan terdakwa telah mengganti-ganti nota penjualan sehingga mengakibatkan kerugian pada pihak toko. Saksi tidak mengetahui maksud dari mengganti-ganti nota penjulan tersebut. Bahwa benar sistem pelaporan keuangan adalah setiap hari menjelang tutup toko atau sore hari melakukan penyetoran uang yang dilakukan oleh terdakwa kepada HAN TJUN ME dan keesokan harinya baru dilakukan pengecekan terhadap buku besar laporan keuangan setiap

harinya dan nota pennjualan serta lembaran stock harian setelah dilakukan pengecekan tersebuat akan ditandatangani oleh HAN TJUN ME.
-

Bahwa pelanggan yang transfer ke rekening LELY LARASATI adalah ZAINAL, BLEDEK, PS, NAGA, RIZAL, yang lain lupa serta yang transfer ke rekening terdakwa adalah YOUNG HAI dan WIJAYA. Bahwa saksi mengetahui ada dua buku catatan keuangan pembelian maupun penjualan yang dibawa LELY LARASATI sebagai pegangan pribadi dan tidak dilaporkan pada pimpinan.

Bahwa saksi tidak mengetahui secara langsung perbuatan yang dilakukan oleh terdakwa. Saksi hanya mengetahui perbuatan LELY LARASATI.

Bahwa saksi tidak melihat, mendengar dan mengalami sendiri kejadian dugaan penggelapan ini sehingga keterangan saksi wajib dikesampingkan.

4. Saksi Lely Larasati Suprapto


-

Bahwa

benar

saksi

adalah

kepala

counter/toko

yang

tugas

tanggungjawabnya adalah menjual voucher, pulsa elektrik, membeli barang (voucher/pulsa elektrik dan kartu perdana maupun voucher fisik) dan membuat laporan tentang penjualan dan pembelian setiap hari ke pimpinan.
-

Bahwa

sistem

pencatatan

atas

penjualan

maupun

pembelian

voucher/pulsa elektrik yang dilakukan oleh toko Citra Era Communication dimana selaku kepala toko adalah dicatat di laporan stock, dan untuk laporan keuangan di buku besar sebagai laporan ke pimpinan berikut nota penjualan serta ada 3 (tiga) buku pegangan toko antara lain buku khusus esia, buku khusus F-Kios dan buku elektrik.
-

Bahwa saksi bertanggungjawab terhadap pencatatan di buku keuangan pembelian maupun penjualan baik voucher/pulsa elektrik dan terdakwa bertanggungjawab terhadap buku besar laporan keuangan kepada pimpinan.

Bahwa

sepengatahuan

saksi,

terdakwa

juga

pernah

menerima

pembayaran pembelian pulsa dari para konsumen melalui rekening pribadi terdakwa namun saksi tidak mengetahui apakah uang tersebut disetorkan atau tidak ke toko.
-

Bahwa toko Citra Era Communication pernah mendapat voucher bonus esia sebanyak 268 (dua ratus enam puluh delapan) lembar yang tiap lembarnya senilai Rp 25.000,- (dua puluh lima ribu rupiah) dan saksi telah menjual habis voucher tersebut. Bahwa penjualan voucher bonus esia tersebut tidak/tanpa

sepengetahuan pemilik atau pimpinan toko. Dan uang hasil penjualan tidak dilaporkan kepada pemilik atau pimpinan toko. KETERANGAN TERDAKWA: Di depan persidangan Terdakwa menerangkan hal-hal sebagai berikut:
-

Bahwa terdakwa mengenal dengan saksi korban. Bahwa terdakwa tidak pernah dihukum ataupun terlibat perkara pidana yang lain. Bahwa benar terdakwa tidak pernah menggunakan uang milik perusahaan, akan tetapi sejak tahun 2007 setiap satu minggu sekali terdakwa menerima uang dari LELY LARASATI rata-rata sebesar Rp 100.000,- sampai Rp 200.000,- selain itu pernah menerima uang Rp 500.000,- sebanyak 3 kali dan Rp 600.000,- sebanyak 1 kali. Bahwa uang tersebut di atas adalah uang sisa penjualan dan saat itu terdakwa curiga uang sisa apa menurut terdakwa tidak mungkin dan karena terdakwa bawahan maka terima saja. Bahwa benar terdakwa menerima transfer uang senilai Rp 225.000,- dari WONG JEN GUN pada 6 Oktober 2011 dan setelah menerima uang dari pelanggan maka uang tersebut perusahaan. langsung didebitkan ke rekening pimpinan atau diambil tunai untuk selanjutnya diserahkan/disetorkan ke

Bahwa benar nomor rekening yang digunakan adalah 4290421760 atas nama ARUM KUSUMA WARDANI dari Bank BCA. Bahwa terdakwa menawarkan kepada pelanggan nomor rekeningnya yaitu rekening BCA nomor 4290421760 atas nama terdakwa/ ARUM KUSUMA WARDANI dikarenakan pelanggan hanya memiliki rekening BCA. Bahwa sebagian besar uang transferan dari pelanggan tersebut disetorkan kepada pimpinan/pemilik toko, dan sebagian tidak disetorkan dan masih berada di rekening/ buku tabungan. Bahwa pelanggan yang mentransfer pembayaran ke rekening terdakwa adalah WONG JEN GUN dan DANANG/ HARI HASTUTIK (WR/RX) dan dari transferan tersebut disetorkan ke rekening pemilik toko, namun ada sebagian yang tidak disetorkan.

Bahwa benar terdakwa mengakui merubah nota penjualan bersama dengan LELY LARASATI dengan tujuan untuk mengurangi stok barang yang ada di toko tanpa sepengetahuan pemilik. Bahwa uang transferan tersebut tidak disetorkan kepada pemilik/ pimpinan toko karena digunakan untuk mengganti apabila ada kekurangan pembayaran. Kekurangan pembayaran adalah harga penjualan barang yang dimurahkan/ diturunkan namun pada nota tetap harga sesuai pasaran, sehingga pelanggan tetap membayar sesuai dengan harga yang diturunkan. Bahwa terdakwa tidak menimbulkan kerugian pada toko (CV Era Communication) dikarenakan walaupun uang dari pelanggan ditransfer ke rekening BCA terdakwa, namun setelah uang dari pelanggan tersebut diterima langsung disetorkan kepada pemilik toko yaitu ONG KHO KIAN al. AKEN melalui rekening toko. Bahwa terdakwa hanya mengambil untung Rp. 43.000,- (empat puluh tiga ribu rupiah) dan itupun dari hasil ambil keuntungan dari pelanggan dan tidak ada kerugian pada perusahaan dari perbuatan terdakwa ini. Tidak seperti yang dituduhkan kepada terdakwa yaitu sebesar Rp.

356.280.000,- (tiga ratus lima puluh juta dua ratus delapan puluh ribu rupiah).
-

Bahwa terdakwa menyesal telah mengonta-ganti nota penjualan. Bahwa terdakwa mengonta-ganti nota penjualan karena diajak oleh LELY LARASATI.

BARANG BUKTI: Dari Saksi korban dan Terdakwa telah disita: 1 (satu) buah buku tabungan BCA nomor rekening 4290421760 atas nama ARUM KUSUMA WARDANI. 1 (satu) bendel rekening koran tabungan BCA nomor rekening 4290421760 atas nama ARUM KUSUMA WARDANI. Buku besar laporan keuangan pembelian dan penjualan toko Citra Era Communication. Buku kecil perincian catatan keuangan pembelian dan penjualan toko Citra Era Communication yang dipegang oleh LELY LARASATI SUPRAPTO. Fotokopi resi/bukti transfer pembayaran ke rekening pribadi milik LELY LARASATI SUPRAPTO dan ARUM KUSUMA WARDANI. Fotokopi nota penjualan dan fotokopi invoice dari esia. bahwa dari semua barang bukti yang disita oleh jaksa menimbulkan pertanyaan; mengapa buku tabungan rekening milik toko CV Era Communication tidak disita. Padahal barang bukti tersebut merupakan barang bukti yang sangat penting untuk mengetahui aliran dana yang masuk ke rekening toko dari rekening terdakwa ARUM KUSUMA WARDANI. PETUNJUK: Bahwa dari alat bukti yang dijabarkan diatas yakni mulai dari alat bukti keterangan saksi, Surat dan Keterangan Terdakwa maka ditemukan Petunjuk sebagai berikut:

Bahwa ada petunjuk yang menerangkan bahwa LELY LARASATI SUPRAPTO adalah pelaku yang menggelapkan uang sampai sejumlah Rp. Rp. 356.280.000,- (tiga ratus lima puluh juta dua ratus delapan puluh ribu rupiah). Dan hal tersebut telah dibuktikan dalam persidangan bahwa sdri LELY LARASATI SUPRAPTO adalah pelaku utamanya.
1.

FAKTA

HUKUM YANG TERUNGKAP DARI ALAT

BUKTI

YANG TELAH

DIHADIRKAN DI PERSIDANGAN:
-

Bahwa secara fakta yang terbukti adalah terdakwa mengganti-ganti nota penjualan.

memang pernah

Bahwa secara fakta yang terbukti adalah memang benar terdakwa pernah menerima pembayaran pulsa dimana uang pembayaran dari konsumen itu masuk ke rekening terdakwa terlebih dulu, DAN UANG TERSEBUT TELAH DITRANSFER KE REKENING PELAPOR SELAKU PEMILIK (Lihat bukti buku tabungan dan keterangan saksi leley dan terdakwa dalam BAP) DARI Sdr WONG JEN GUN (YUNGHAI) (data dari BAP

keterangan terdakwa); No Tgl/bln/thn Nilai Transfer an 1 16/06/2011 . 20/07/2011 04/08/2011 25/08/2011 349.000 250.000 323.500 498.000 347.750 248.750 321.750 497.000 1250 1250 1750 1000 Uang tidak disetor adalah keuntungan dari Terdakwa sendiri dan yang Disetor ke Toko Tidak Disetor Ket

Toko

tidak

mengalami kerugian apapun.

DARI DANANG/HARI HASTUTIK 9WR/RX) (DATA DIDAPAT DARI BAP) No Tgl/bln/thn Nilai Transfer an 1 28/07/2011 . 11/08/2011 25/08/2011 28/07/2011 11/08/2011 448.000 498.000 707.000 348.000 373.000 448.000 495.000 750.000 348.000 371.750 1250 3000 Uang tidak disetor adalah keuntungan dari Terdakwa sendiri dan Toko tidak mengalami kerugian apapun. TOTAL UNTUNG YANG DIDAPAT OLEH TERDAKWA +- 43.000 (EMPAT PULUH TIGA RIBU RUPIAH) Bahwa faktanya pelapor dan jaska penuntut umum tidak dapat membuktikan kerugian atau besar uang yang telah digelapkan oleh terdakwa diamana menurut jaksa penuntut umum, pelapor telah mengalami kerugian Rp 356.280.000 padahal faktanya tidak ada uang sebesar itu di dalam rekening terdakwa. yang Disetor ke Toko Tidak Disetor Ket

Faktanya

pelapor

dalam

menetapkan

besar

kerugian

hanya

menggunakan audit pribadi tanpa mengundang karyawannya sehingga audit itu tidak dapat dipertanggung jawabkan kebenaran datanya.
-

Bahwa Pemilik toko (Pelapor) hanya mengira-ngira berkait besar kerugian dan tidak tau pasti apakah memang secara fakta memang ada penggelapan dan kerugian atau tidak hal ini terlihat dari keterangan saksi HAM TJUN MEI yang mengatakan Bahwa saksi menerangkan yang menjadi masalah adalah pelaporan keuangan hasil penjualan pulsa elektrik yang mana pelaporannya tidak sama dengan pembukuan yang dilaporkan karena bukti secara fisik tidak ada, melainkan apabila ada pembelian pulsa elektrik bukti penjualan biasanya melalui sms yang diteriman setelah transaksi selesai, sehingga sulit untuk membuktikan berapa penjualan pulsa elektrik setiap harinya, karena bukti sms tersebut dapat dihapus sewaktu-waktu

SURAT DAKWAAN JAKSA PENUNTUT UMUM TIDAK TERBUKTI Analisis Yuridis: Penuntut Umum dalam perkara ini menuntut Terdakwa dengan Pasal 374 KUHP jo. Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP jo. Pasal 64 ayat (1) KUHP yang bunyinya : Penggelapan yang dilakukan oleh orang yang penguasaannya

terhadap barang disebabkan karena ada hubungan kerja atau karena pencariannya atau karena mendapat upah untuk itu, diancam dengan pidana penjara paling lama lima tahun.

UNSUR PENGGELAPAN DALAM JABATAN PASAL 374 KUHP TIDAK TERPENUHI.

Bahwa dalam surat tuntutan Jaksa Penuntut Umum,

1. Unsur Penggelapan Bahwa berdasar pasal 374 KUHP tentang penggelapan khususnya dalam jabatan, maka unsur-unsur penggelapan sesuai pasal 372 KUHP yaitu : Pasal 372 KUHP Barang siapa dengan sengaja menguasai secara melawan hukum suatu benda yang seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain, yang ada di dalam kekuasaannya bukan karena kejahatan, diancam karena penggelapan dengan hukuman penjara paling lama empat tahun atau dengan hukuman denda setinggi-tingginya enam puluh rupiah.
-

Unsur-unsur objektif:

1. menguasai untuk dirinya sendiri (zich toeeigenen) 2. suatu benda 3. yang seluruhnya atau sebagian kepunyaan orang lain 4. yang ada di dalam kekuasaannya bukan karena kejahatan 5. secara melawan hukum (wederrechtelijk) PENGGELAPAN TIDAK TERBUKTI
- bahwa jaksa tidak dapat membuktikan adanya penggelapan yang dilakukan oleh

terdakwa. Bahwa dalam persidangan hanya terbukti bahwa terdakwa mengganti nota-nota penjualan, namun tidak dapat dibuktikan bahwa terdakwa menggelapkan uang perusahaan sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah).
- Berdasarkan tanggung jawab terdakwa dalam perusahaan sebagai kasir, yaitu

menerima pembayaran dari kostumer, menulis laporan di buku administrasi penjualan per hari, melakukan order jika tidak ada LELY LARASATI sebagai Kepala Toko dan tanggung jawab LELY LARASATI adalah menjual voucher, pulsa elektrik, membeli barang (voucher/pulsa elektrik dan kartu perdana maupun voucher fisik) dan membuat laporan tentang penjualan dan pembelian setiap hari ke pimpinan. Maka berdasarkan tugas dan tanggung jawabnya maka terdakwa memiliki kemungkinan lebih kecil untuk melakukan penggelapan seperti yang didakwakan padanya yaitu sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus

juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah), daripada kemungkinan yang dimiliki Kepala Toko. - Bahwa dalam surat dakwaan Jaksa Penuntut Umum mempermasalahkan adanya uang penjualan pulsa yang masuk ke rekening Terdakwa padahal sudah jelas hal tersebut telah dipertanggung jawabkan oleh Terdakwa dan uang tersebut telah ditransfer oleh Terdakwa pada pelapor selaku pemilik toko sebagai berikut: DARI Sdr WONG JEN GUN (YUNGHAI) (data dari BAP keterangan terdakwa); No Tgl/bln/thn Nilai Transfer an 2 16/06/2011 . 20/07/2011 04/08/2011 25/08/2011 349.000 250.000 323.500 498.000 347.750 248.750 321.750 497.000 1250 1250 1750 1000 Uang tidak disetor adalah keuntungan dari Terdakwa sendiri dan Toko tidak mengalami kerugian apapun. yang Disetor ke Toko Tidak Disetor Ket

DARI DANANG/HARI HASTUTIK 9WR/RX) (DATA DIDAPAT DARI BAP) No Tgl/bln/thn Nilai Transfer an 2 28/07/2011 448.000 448.000 Uang yang Disetor ke Toko Tidak Disetor Ket

11/08/2011 25/08/2011 28/07/2011 11/08/2011

498.000 707.000 348.000 373.000

495.000 750.000 348.000 371.750

3000

tidak disetor adalah keuntungan dari Terdakwa sendiri dan Toko tidak mengalami kerugian apapun.

1250

TOTAL UNTUNG YANG DIDAPAT OLEH TERDAKWA +- 43.000 (EMPAT PULUH TIGA RIBU RUPIAH)

- Bahwa sudah jelas Jaksa Penuntut Umum tidak bisa membuktikan dengan sah

dan meyakinkan berkait kerugian yang dialami Pelapor dan yang diuraikan dalam dakwaan dimana Jaksa Penuntut Umum mengatakan pelapor telah mengalami kerugian sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah).
- Bahwa sudah jelas dalil pelapor yang mengatakan pelapor telah mengalami

kerugian sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah) ADALAH DARI AUDIT YANG DILAKUKAN OLEH PELAPOR SENDIRI TANPA MENGIKUT SERATAKAN TERDAKWA SELAKU KARYAWAN SEHINGGA KEBENARANNYA SANGAT DIRAGUKAN. - Bahwa Pemilik toko (Pelapor) hanya mengira-ngira berkait besar kerugian dan tidak tau pasti apakah memang secara fakta memang ada penggelapan dan kerugian atau tidak hal ini terlihat dari keterangan saksi HAM TJUN MEI yang mengatakan Bahwa saksi menerangkan yang menjadi masalah adalah pelaporan keuangan hasil penjualan pulsa elektrik yang mana pelaporannya tidak sama dengan pembukuan yang dilaporkan karena bukti secara fisik tidak ada, melainkan apabila ada pembelian pulsa elektrik bukti penjualan biasanya

melalui sms yang diteriman setelah transaksi selesai, sehingga sulit untuk membuktikan berapa penjualan pulsa elektrik setiap harinya, karena bukti sms tersebut dapat dihapus sewaktu-waktu

PERBUATAN TERDAKWA TIDAK TERBUKTI SECARA SAH DAN MEYAKINKAN


1. Bahwa berdasarkan Pasal 183 KUHAP dikatakan bahwa Hakim tidak boleh

menjatuhkan pidana kepada seorang kecuali apabila dengan sekurangkurangnya dua alat bukti yang sah ia memperolehkeyakinan bahwa suatu tindak pidana benar-benar terjadi dan bahwa terdakwalah yang bersalah melakukannya.
2. Bahwa Jaksa Penuntut Umum dalam surat dakwaan mengatakan bahwa

penggelapan yang dilakukan

terdakwa telah merugikan pelapor sebesar Rp

356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah). Namun sesuai dengan pemeriksaan alat bukti dalam persidangan dan keterangan para saksi-saksi ternyata Jaksa Penuntut Umum tidak dapat membuktikan adanya kerugian sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah). Bahwa fakta persidangan mengatakan bahwa Angka kerugian sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah) timbul dari audit intern dari Pelapor saja tanpa mengikut sertakan karyawan sehingga kebenarannya sanagt diragukan.
3. Bahwa audit internal dalam perusahaan tidak seharusnya dilakukan secara

sepihak, dalam hal ini oleh HAM TJUN ME. Audit internal seharusnya dilakukan oleh orang ketiga yang indepepnden. Namun dalam hal ini audit hanya dilakukan oleh HAM TJUN ME sehingga terkesan pembenaran atau penyalahan pembukuan hanya berdasarkan pandangan satu orang, tanpa melibatkan pihak yang membuat pembukuan tersebut.
4. Bahwa sudah jelas yang terbukti adalah perbuatan terdakwa yang mengganti-

ganti nota penjualan tapi perbuatan penggelapan yang didakwakan pada

terdakwa tidak terbukti secara sah dan meyakinkan karena pada dasarnya UANG YANG DITRANSFER OLEH KONSUMEN PADA REKENING TERDAKWA TIDAK MENCAPAI ANGKA sebesar Rp 356.280.000,- (tiga ratus juta lima puluh enam ribu dua ratus delapan puluh rupiah) DAN UANG YANG DITRANSFER OLEH KONSUMEN PADA REKENING TERDAKWA TELAH DITRANSFER KEMBALI KE REKENING TOKO.
5. Bahwa sesuai Pasal 191 ayat (2) KUHAP jika pengadilan berpendapat bahwa

perbuatan yang didakwakan kepada terdakwa terbukti, tetapi perbuatan itu tidak merupakan suatu tindak pidana, maka terdakwa diputus lepas dari segala tuntutan hukum. 6. Bahwa kiranya hakim pemeriksa perkara ini juga berpegang pada kata-kata bijak LEBIH BAIK MEMBEBASKAN SERIBU PENJAHAT DARI PADA MENGHUKUM SATU ORANG YANG TIDAK BERSALAH Majelis Hakim yang terhormat,

Berdasarkan alasan-alasan sebagaimana tersebut di atas, maka kami mohon kepada Majelis Hakim agar menyatakan, bahwa dakwaan saudara Jaksa tersebut dinyatakan tidak terbukti dan oleh karena itu memutuskan sebagai berikut:
1. Membebaskan

terdakwa dari segala dakwaan dan tuntutan hukum (Vrijspraak) atau setidak-tidaknya menyatakan bahwa terdakwa dilepaskan dari segala dakwaan dan tuntutan hukum (onslag van alle rechtsvervolging).

2. Membebankan biaya perkara kepada Negara. Atau Mohon keputusan yang seadil-adilnya (ex aequo et bono).

Surabaya, .. Juni 2012

Hormat Kami,

HANS EDWARD HEHAKAYA,SH. ADVOKAT